Anda di halaman 1dari 26

TUGAS MAKALAH

asuhan keperawatan pada bayi baru lahir kasus hiperbilirubin dengan chepal hematom terhadap bayi ny.N

DISUSUN OLEH : Asri Derri saputra Devi kristianti Dian minarni Khoirul rista abidin Dwi yani bidaya Heri gunawan Niko sumadi Sri wahyuni Ria lestari Raden taufiq septiyp N

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK 2012

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kita panjatkan kepada Tuhan yang Maha Esa, karena berkat dan hidayah-Nya lah terselesaikan dengan baik. Selain untuk memenuhi syarat pengumpulan tugas dalam mata kuliah Sistem Reproduksi , penulisan ini juga bertujuan untuk menambah pengetahuan bagi para pembaca yang memerlukan informasi tentang hal-hal terkait sestem reproduksi. Kami menyadari pula bahwa makalah ini bukanlah merupakan proses akhir dari sebuah penulisan, tapi merupakan langkah awal yang masih banyak memerlukan perbaikan-perbaikan. Segala bentuk ide, kritik serta saran yang bermanfaat sangan diharapkan demi penyempurnaan makalah ini. Kami turut mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah. Juga kepada semua pihak yang sudah membantu dalam proses penulisan dan penyusunan makalah ini sehingga selesai. penulisan makalah ini dapat

Pontianak, 4 juni 2012

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I LANDASAN TEORI ............................................................................................. 1 A. Pengetian ...........................................................................................................1 B. Etiologi ..........1 C. Patofisiologi . .....1 D. Penatalaksanaan . .......3 E. Penggolongan Hiperbilirubinemia .. ......3 F. Asuhan Keperawatan Umum ....5 BAB II ASUHAN KEPERAWATAN PADA KASUS ................................................... 7 A. Pengkajian .........................................................................................................7 B. Kebutuhan tindakan segera atau kolaborasi .12 C. Anasisa data . ....13 D. Diagnosa dan Intervensi. .....14 E. Implementasi ........................... 17 F. Evaluasi ....................................19

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................22

LANDASAN TEORI

A. Pengertian Cephal hematoma adalah perdarahan sub periosteal akibat kerusakan jaringan poriestum karena tarikan atau tekanan jalan lahir. Dan tidak pernah melampaui batas sutura garis tengah. Tulang tengkorak yang sering terkena adalah tulang temporal atau parietal ditemukan pada 0,5-2 % dari kelahiran hidup. (Menurut P.Sarwono.2002. Pelayanan Kesehatan Matemal dan Neonatal ; Bagus Ida Gede Manuaba. 1998; Prawiraharjo, Sarwono. 2002. Ilmu Kebidanan) Hyperbilirubin adalah meningkatnya kadar bilirubin dalam darah yang kadar nilainya lebih dari normal. ( sumber : Asuhan Keperawatan pada Anak,Suriadi ;133). Hyperbilirubin adalah ikterus dengan konsentrasi bilirubin serum yang menjurus kearah terjadinya kernik ikterus/ ensefalopati bilirubin bila kadar bilirubin tidak dikendalikan ( sumber : Kapita Selekta Kedokteran; jilid 2 hal: 503 ). Hiperbilirubin adalah kondisi dimana terjadi akumulasi bilirubin dalam darah yang mencapai kadar tertentu dan dapat menimbulkan efek patologis pada neonates ditandai joudince pada sclera mata, kulit, membrane mukosa dan cairan tubuh ( Adi Smith, G, 1988).

B. Etiologi Hematoma dapat terjadi karena : 1. Persalinan lama Persalinan yang lama dan sukar, dapat menyebabkan adanya tekanan tulang pelvis ibu terhadap tulang kepala bayi, yang menyebabkan robeknya pembuluh darah. 2. Tarikan vakum atau cunam Persalinan yang dibantu dengan vacum atau cunam yang kuat dapat menyebabakan penumpukan darah akibat robeknya pembuluh darah yang melintasi tulang kepala ke jaringan periosteum. 3. Kelahiran sungsang yang mengalami kesukaran melahirkan kepala bayi. ( Menurut : Prawiraharjo, Sarwono. 2002. Ilmu Kebidanan ) C. Patofisiologi 1. Cephal hematoma terjadi akibat robeknya pembuluh darah yang melintasi tulang kepala ke jaringan poriosteum. Robeknya pembuluh darah ini dapat terjadi pada persalinan lama. Akibat pembuluh darah ini timbul timbunan darah di daerah sub periosteal yang dari luar terlihat benjolan. 2. Bagian kepala yang hematoma bisanya berwarna merah akibat adanya penumpukan daerah yang perdarahan sub periosteum.

( Menurut : FK. UNPAD. 1985. Obstetri Fisiologi Bandung ) Tanda-tanda dan gejala : Berikut ini adalah tanda-tanda dan gejala Cephal hematoma: 1. Adanya fluktuasi 2. Adanya benjolan, biasanya baru tampak jelas setelah 2 jam setelah bayi lahir . 3. Adanya chepal hematoma timbul di daerah tulang parietal Berupa benjolan timbunan kalsium dan sisa jaringan fibrosa yang masih teraba. Sebagian benjolan keras sampai umur 1-2 tahun. ( Menurut : Prawiraharjo, Sarwono.2002.Ilmu Kebidanan ) Diagram Metabolisme Bilirubin

ERITROSIT

HEMOGLOBIN

HEM

GLOBIN

BESI/FE

Bilirubin indirek ( tidak larut dalal air )

Terjadi pada Limpha, Makofag

Bilirubin berikatan dengan albumin

Terjadi dalam plasma darah

Melalui hati

Bilirubin berikatan dengan glukoronat/ gula residu bilirubin direk ( larut dalam air )

Hati

Bilirubin direk dieksresi ke kandung empedu Melalui Duktus Billiaris Kandung empedu ke deudenum

Bilirubin Direk Di Ekskresi Melalui Urine & Feces

D. Penatalaksanaan Cephal hematoma umumnya tidak memerlukan perawatan khusus. Biasanya akan mengalami resolusi khusus sendiri dalam 2-8 minggu tergantung dari besar kecilnya benjolan. Namun apabila dicurigai adanya fraktur, kelainan ini akan agak lama menghilang (1-3 bulan) dibutuhkan penatalaksanaan khusus antara lain : 1. Menjaga kebersihan luka 2. Tidak boleh melakukan massase luka/benjolan Cephal hematoma 3. Pemberian vitamin K 4. Bayi dengan Cephal hematoma tidak boleh langsung disusui oleh ibunya karena Pergerakan dapat mengganggu pembuluh darah yang mulai pulih. (Menurut : Manuaba. Ida Bagus Gede, 1998. Ilmu Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan)

E. Penggolongan Hiperbilirubinemia berdasarkan saat terjadi Ikterus: 1. Ikterus yang timbul pada 24 jam pertama. Penyebab Ikterus terjadi pada 24 jam pertama menurut besarnya kemungkinan dapat disusun sbb: Inkomptabilitas darah Rh, ABO atau golongan lain. Infeksi Intra Uterin (Virus, Toksoplasma, Siphilis dan kadang-kadang

Bakteri) Kadang-kadang oleh Defisiensi Enzim G6PD.

Pemeriksaan yang perlu dilakukan: perlu. Kadar Bilirubin Serum berkala. Darah tepi lengkap. Golongan darah ibu dan bayi. Test Coombs. Pemeriksaan skrining defisiensi G6PD, biakan darah atau biopsi Hepar bila

2. Ikterus yang timbul 24 - 72 jam sesudah lahir. Biasanya Ikterus fisiologis. Masih ada kemungkinan inkompatibilitas darah ABO atau Rh, atau golongan

lain. Hal ini diduga kalau kenaikan kadar Bilirubin cepat misalnya melebihi 5mg% per 24 jam. Defisiensi Enzim G6PD atau Enzim Eritrosit lain juga masih mungkin. Polisetimia. Hemolisis perdarahan tertutup ( pendarahan subaponeurosis, pendarahan

Hepar, sub kapsula dll).

Bila keadaan bayi baik dan peningkatannya cepat maka pemeriksaan yang perlu dilakukan: Pemeriksaan darah tepi. Pemeriksaan darah Bilirubin berkala. Pemeriksaan skrining Enzim G6PD. Pemeriksaan lain bila perlu.

3. Ikterus yang timbul sesudah 72 jam pertama sampai akhir minggu pertama. Sepsis. Dehidrasi dan Asidosis. Defisiensi Enzim G6PD. Pengaruh obat-obat. Sindroma Criggler-Najjar, Sindroma Gilbert.

4. Ikterus yang timbul pada akhir minggu pertama dan selanjutnya: Karena ikterus obstruktif. Hipotiroidisme Breast milk Jaundice. Infeksi. Hepatitis Neonatal.

Galaktosemia.

Pemeriksaan laboratorium yang perlu dilakukan: Pemeriksaan Bilirubin berkala. Pemeriksaan darah tepi. Skrining Enzim G6PD. Biakan darah, biopsi Hepar bila ada indikasi.

F. Asuhan Keperawatan Umum Untuk memberikan keperawatan yang paripurna digunakan proses keperawatan yang meliputi Pengkajian, Perencanaan, Pelaksanaan dan Evaluasi. Pengkajian AKTIVITAS/ISTIRAHAT 1. Letargi,malas.

SIRKULASI 1. 2. Mungkin pucat,menandakan anemia. Bertempat tinggal diatas ketinggian 5000 ft.

ELIMINASI 1. 2. 3. 4. Bising usus hipoaktif. Pasase mekonium mungkin lambat. Feses mungkin lunak/coklat kehijauan selama pengeluaran bilirubin. Urine gelap paekat;hitam kecoklatan(sindrom bayi bronze)

MAKANAN/CAIRAN 1. Riwayat pelambatan/makan oral buruk,lebih mungkin disusui daripada menyusu

botol. 2. Palpasi abdomen dapat menunjukan pembesaran limpa,hepar.

NEUROSENSORI 1. Sefalohematoma besar mungkin terlihat pada satu atau kedua tulang parietal

yang berhubungan dengan trauma kelahiran/kelahiranekstraksi vakum.

2.

Edema umum,hepatosplenomegali,atau hidrops fetalis mungkin ada dengan

inkompatibilitas Rh berat. 3. 4. Kehilangan refleks Moro mungkin terlihat. Opistotonus dengan kekakuan lengkung punggung,fentonel menonjol,menangis

lirih,aktivitas kejang (tahap krisis) PERNAPASAN 1. 2. Riwayat asfiksia. Krekels,mukus bercak merah muda (edema pleural,hemoragi pulmonal)

KEAMANAN 1. 2. 3. Riwayat positif infeksi/sepsis neunatus. Dapat mengalami ekimosis berlebihan,petekie,perdarahan intrakranial. Dapat ikterik pada awalnya pada wajah dan berlanjut pada bagian distal

tubuh;kulit hitam kecoklatan (sindrom bayi bronze)sebagai efek samping fototerapi.

1.

Riwayat orang tua : Ketidakseimbangan golongan darah ibu dan anak seperti Rh, ABO,

Polisitemia, Infeksi, Hematoma, Obstruksi Pencernaan dan ASI. 2. Pemeriksaan Fisik : Kuning, Pallor Konvulsi, Letargi, Hipotonik, menangis melengking, refleks menyusui yang lemah, Iritabilitas. 3. Pengkajian Psikososial : Dampak sakit anak pada hubungan dengan orang tua, apakah orang tua merasa bersalah, masalah Bonding, perpisahan dengan anak. 4. Pengetahuan Keluarga meliputi : Penyebab penyakit dan pengobatan, perawatan lebih lanjut, apakah mengenal keluarga lain yang memiliki yang sama, tingkat pendidikan, kemampuan mempelajari Hiperbilirubinemia (Cindy Smith Greenberg. 1988)

Asuhan keperawatan pada bayi baru lahir kasus hiperbilirubin dengan dechepal hematoma terhadap bayi ny. N Diruang anak RSU X Tahun 2012

Pasien masuk pada tanggal 26 Mei 2012 Pukul 10.15 WIB A. Pengumpulan data dasar Tanggal 27 Mei 2012 Pukul 17.00 WIB 1. Biodata Nama Bayi Tanggal Lahir Pukul Usia Jenis Kelamin Anak Ke Alamat : Bayi Ny. N : 25 Mei 2012 : 11.00 WIB : 2 Hari : Laki-laki : 3 (tiga) : Jl. Kesana Kemari no 987

Nama ibu Umur Agama Suku Pendidikan Pekerjaan Alamat

: Ny.N : 37 th : Islam : Lampung : Diploma 3 : IRT : Jl. Kenasa Kemari 987

Nama Ayah Umur Agama Suku Pendidikan

: Tn.A : 42 th : Islam : Lampung : Sarjana

10

Pekerjaan Alamat 2. Keluhan Utama

: PNS : Jl. Kesana Kemari 987

Ibu mengatakan bayi baru lahir usia 2 hari dengan keluhan terdapat pembengkakan dan luka pada kepala yang disebabkan karena persalinan. 3. Riwayat Kesehatan Riwayat kesehatan persalinan dan nifas yang lalu, ibu sudah 2 x melahirkan
No 1 2 3 Umur 1 minggu 5 th 2 hari Jk L P L Persalinan Normal Normal Normal BB/TB Gram/cm 3400/48 3200/50 3800/52 Penolong dukun dukun dkn-bdn Penyakit hematom Tidak ada hematom Keadaan meniggal Baik sedang

4. Riwayat Persalinan Kala I : berlangsung 21 jam, kemajuan persalinan lama, ibu tampak lemah, ketuban pecah saat pembukaan servik 10 cm disertai perdarahan 200 cc Kala II : berlangsung 65 menit, ibu mengejan lemah, bayi lahir dengan persalinan buatan yaitu ekstraksi vakum, bayi lahir pukul 11.00 WIB tidak ada lilitan tali pusat dan terdapat cephal hematoma dan luka akibat vakum. Kala III : Berlangsung 10 menit, kontraksi uterus baik, TFU 2 jari di bawah pusat. a. Keadaan air ketuban jernih b. Jenis persalinan : persalinan buatan dengan ekstraksi vakum c. persalinan ditolong oleh dokter

5. Pola Kebutuhan Dasar a. Nutrisi ASI diberikan minimal 3-4 jam, tiap kali bayi menangis sebanyak 30 cc.

11

b. Eliminasi BAK BAB c. Kebersihan diri Ibu mandi 2 x sehari, 24 jam setelah lahir 6. Psikologi orang tua Orang tua/keluarga mengatakan dirinya cemas akan kondisi anaknya yang terdapat pembengkakan di kepala. 7. Keadaan bayi setelah lahir a. Pemeriksaan 1) Keadaan umum 2) Tanda-tanda vital : Suhu Nadi RR 3) Reflek a) Reflek menghisap ( secking ) b) Reflek kaki ( staping ) c) Reflek menggenggam d) Reflek moro ( terkejut ) 4) Nilai APGAR APGAR Score Appearance ( warna kulit ) Pulse (nadi ) Grimace ( reflek ) Activity ( tonus ) Respiratory ( pernafasan ) Nilai 5) Antopometri a) Berat badan b) Panjang badan c) Lingkar kepala : 3800 gram : 52 cm : 37 cm Menit 1 2 2 1 1 2 8 Menit V 2 2 1 2 2 9 : Lemah : Ada : Ada : Ada : 38, 0 C : 140 x / mnt : 48 x / menit : baik, kesadaran : composmentis. : 6-7 x sehari : 2 x sehari

12

d) Lingkar dada e) Lingkar lengan

: 30 cm : 8 cm

b. Pemeriksaan Fisik 1) kepala : a) UUB b) UUK c) Moulage / penyusupan d) Cephal hematoma e) Bentuk kepala f) Keadaan tubuh g) Odema h) Luka i) Diameter 2) Mata a) Bentuk mata b) Strabismus c) Pupil mata d) Sklera e) Keadaan f) Bulu mata 3) Hidung a) Bentuk b) lubang hidung : simetris, tidak ada kelainan : normal : bulat simetris ka / ki : tidak ada : normal : putih, tidak ikhterik : bersih : ada, normal : cembung : datar : ada : ada : lonjong : bersih : ada, warna merah : ada pada kepala, P : 2 cm L : 1 cm : 3 cm

c) pernapasan cuping hidung: tidak ada d) Keadaan 4) Mulut a. Bentuk b. Palatum c. Gusi : simetris, tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : baik : terdapat cairan / lendir

13

d. Reflek hisap e. Bibir 5) Telilnga a) Posisi b) Keadaan 6) Leher

: lemah : tidak ada kelainan, simetris atas bawah

: simetris : bersih

a) Pembesaran vena / kelenjar b) Pergerakan leher 7) Dada a) Posisi b) Mamae c) Suara nafas 8) Perut a) Bentuk b) Punggung bokong 9) Ekstermitas Atas

: tidak ada : dapat bergerak bebas

: pergerakan dada tidak simetris : tidak ada benjolan : masih terdengar berlendir

: bulat tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

: simetris tangan kanan dan kiri, pada punggung telapak tangan kanan terpasang infuse, jari-jari tangan lengkap ada 10 jari, pergerakan lemah, tidak ada kelainan

Bawah

: jari-jari kaki lengkap ada 10 jari, pergerakan lemah, tidak ada kelainan

10) Genetalia a. Jenis kelamin b. Skrotum c. Lubang uretra d. Anus : laki-laki : sudah turun, testis ada 2 buah : ada : ada

14

B. Kebutuhan Yang Memerlukan Tindakan Segera Atau Kolaborasi Fototherapi Fototherapi dapat digunakan sendiri atau dikombinasi dengan Transfusi Pengganti untuk menurunkan Bilirubin. Memaparkan neonatus pada cahaya dengan intensitas yang tinggi ( a boun of fluorencent light bulbs or bulbs in the blue-light spectrum) akan menurunkan Bilirubin dalam kulit. Fototherapi menurunkan kadar Bilirubin dengan cara memfasilitasi eksresi Biliar Bilirubin tak terkonjugasi. Hal ini terjadi jika cahaya yang diabsorsi jaringan mengubah Bilirubin tak terkonjugasi menjadi dua isomer yang disebut Fotobilirubin. Fotobilirubin bergerak dari jaringan ke pembuluh darah melalui mekanisme difusi. Di dalam darah Fotobilirubin berikatan dengan Albumin dan dikirim ke Hati. Fotobilirubin kemudian bergerak ke Empedu dan diekskresi ke dalam Deodenum untuk dibuang bersama feses tanpa proses konjugasi oleh Hati (Avery dan Taeusch 1984). Hasil Fotodegradasi terbentuk ketika sinar mengoksidasi Bilirubin dapat dikeluarkan melalui urine. Fototherapi mempunyai peranan dalam pencegahan peningkatan kadar Bilirubin, tetapi tidak dapat mengubah penyebab Kekuningan dan Hemolisis dapat menyebabkan Anemia. Secara umum Fototherapi harus diberikan pada kadar Bilirubin Indirek 4 -5 mg / dl. Neonatus yang sakit dengan berat badan kurang dari 1000 gram harus di Fototherapi dengan konsentrasi Bilirubun 5 mg / dl. Beberapa ilmuan mengarahkan untuk memberikan Fototherapi Propilaksis pada 24 jam pertama pada Bayi Resiko Tinggi dan Berat Badan Lahir Rendah.

Tranfusi Pengganti Transfusi Pengganti atau Imediat diindikasikan adanya faktor-faktor : 1. Titer anti Rh lebih dari 1 : 16 pada ibu. 2. Penyakit Hemolisis berat pada bayi baru lahir. 3. Penyakit Hemolisis pada bayi saat lahir perdarahan atau 24 jam pertama. 4. Tes Coombs Positif 5. Kadar Bilirubin Direk lebih besar 3,5 mg / dl pada minggu pertama.

15

Kolaborasi dengan dokter spesialis dalam pemberian obat : 1. IVFD ( Intra Vena Fluid Drip ) dekstose 10% + Adona 25 mg 5 tetes / menit mikrodrip 2. Taxegram 2 x 150 mg IV/8 jam 3. Arcocillin 2 x 150 mg IV/8 jam

C. Analisa Data Symptom Problem Etiologi

DS : Keluarga mengatakan bayinya menangis pembengkakan pada Proses kesakitan saat diraba bagian kepalany.. DO : a. b. c. Bayi lahir tanggal 25 mei 2012 Bayi menangis saat diraba kepalanya Pada kepala terdapat pembengkakan luka lunak agak kepala bayi persalianan

berwarna agak biru dan basah d. e. Linkar kepala Bentuk kepala : 37 cm :

cekung

karena

mengalami infeksi DS : Keluarga mnegatakan banyinya terdapat Gangguan integritas proses pembengkakan pada dalam keadaan basah. DO : a. b. Terdapat pembangkakan berwarna kebiruan Terdapat luka yang masih basah karena proses persalinan c. Keadaan luka bersih kepala dan luka pada kulit kepala persalinan ektraksi

16

DS : Keluarga mengatakan lahir awal dengan dukun dan

persalinan Gangguan terdapat intrakranial

tekanan Proses persalinan

pembengkakan pada kepala bayi. DO : Terdapat pembengkakan pada kepala bayi, dengan diameter 3 cm dan berwarna biru DS : Keluarga mangatakan bayinya panas Gangguan sejak tadi malam DO: Bayi teraba panas, dengan suhu tubuh 38 0C DS : Orang tua selalu cemas dan menanyakan kondisi bayinya selalu Gangguan kecemasan tingkat Proses orang pernyakit peningkatan suhu Efek fisioterapi

DO : Keluarga tampak resah dan sedih, raut tua wajah orang tua tampak cemas.

D. Diagnosa dan Intervensi Keperawatan

Dx1

Kurangnya volume cairan sehubungan dengan tidak adekuatnya intake cairan, fototherapi, dan diare.

Tujuan

Setelah dilakukannya tindakan keperwatan 3x24 jam cairan tubuh neonates adekuat.

Kriteria hasil

Kelembaban tubuh neonates normal, tugor kulit lebab. Rasional 1. Untuk mengetahui intake dan output cairan 2. Untuk mengetahui kelembaban kulit bayi

Intervensi 1. Catat jumlah dan kualitas fases 2. Pantau tugor kulit dan input,

3. Pantau suhu kulit, palpasi

3. Kulit yang dingin/lembab, denyut yang

17

denyut perifer

lemah

mengidikasikan

penurunan

sirkulasi perifer dan dibutuhkan untuk penggantian cairan tambahan. 4. Beri air diantara menyusui dengan menggunaan botol 4. Guna menambah ketutuhan cairan bagi sang bayi

Dx2

Gangguan suhu tubuh (hipertermi) sehubungan dengan efek fototerapi Setelah dilakukanya tindakan keperawatan 1x2 jam kestabilan suhu tubuh bayi dapat dipertahankan

Tujuan

Kriteria hasil

Suhu tubuh bayi turun ataupun dapat menjadi normal Rasional 1. Dengan mengeobservasi tanda-tanda vital perawat dapat memantau suhu bayi 2. Agar sang bayi dapat adaptasi dengan suhu lingkungannya keluarga penurun cara suhu 3. Mengajarkan keluarga bahwa kompres penurun panas dapat digunakan air hangat 4. Dengan memberikan anti-piretik suhu tubuh klien dapat turun

Intervensi 1. Observasi tanda-tanda vital 2 jam sekali 2. Beri suhu lingkungan yang netral 3. Ajarkan kompres tinggi 4. Kolaborasi dengan dokter dengan piretik pemberian anti-

Dx3

Gangguan integritas kulit sehubungan dengan hiperbilirubinemia Setelah dilakukanya tindakan keperawatan 3x24 jam keutuhan kulit bayi dapat dipertahankan

Tujuan

Kriteria hasil

Kelembaban kulit bayi dapat didalam batas normal Rasional

Intervensi

18

1. Kaji warna kulit tiap 8 jam

1. Perubahan warna akan menunjukan terjadinya resiko dekubitus

2. Rubah posisi setiap 2 jam

2. Karena perubahan integritas kulit terjadi paling cepat selama 2 jam

3. Ajarkan masase daerah yang menonjol 4. Jaga kebersihan kulit dan kelembaban

3. Untuk merelaksasikan jaringan kulit

4. Bayi membutuhkan perhatian lebih terhadap kebersihan kulit karena kulit bayi lebih tipis dari pada kulit dewasa

Dx4

Gangguan parenting sehubungan dengan pemisahan Setelah dilakukannya tindakan keperawatan 1x24 jam orang tua dan bayi menunjukan tingkah laku Attachment , orang tua dapat mengekspresikan ketidak mengertian proses Bounding.

Tujuan

Kriteria hasil

Ibu mau menyusui dan mengajak anaknya untuk berbicara Rasional 1. Agar sang bayi mengenal ibunya

Intervensi 1. Bawa bayi ke ibu untuk disusui 2. Anjurkan orang tua untuk mengajak sang bayi 3. Libatkan perawatan bila bicara kepada

2. Untuk stimulasi sosial dengan ibu

3. Agar orang tua belajar dalam merawat bayinya

memungkinkan 4. Dorong orang tua

4. dengan orang

mengekspresikan tua, perawata

perasaan dapat

mengekspresikan perasaannya

menyimpulkan keadaan orang tua

19

Dx5

Kecemasan meningkat sehubungan dengan therapi yang diberikan pada bayi. Setelah dilakukannya tindakan keperawatan 2x14jam orang tua mengerti tentang perawatan, dapat mengidentifikasi gejala-gejala untuk menyampaikan pada tim kesehatan

Tujuan

Kriteria hasil

Pengetahuan klien bertambah dan dapat menjelaskan therapy yang diberikan pada bayi

Intervensi 1. Kaji pengetahuan keluarga klien 2. Beri pendidikan kesehatan penyebab dari ceptal

Rasional 1. Untuk mengetahui pengetahuan klien terdapat therapi kesehatan 2. Klien bertanya atau paham penyebab terjadinya hiperbilirubin 3. Agar orang tua dapat dapat melakukan tindakan perawatan bayi di rumah 4. Keluarga lebih dekat dengan orang tua bayi dan mudah mengamati orang tua. ceptal hematom dan

hematom dan hiperbilirubin 3. Ajarkan cara perawatan bayi dirumah 4. Kolaborasi dengan keluarga dalam memberikan

reinforsment terhadap orang tua

E.

Implementasi Tindakan Tanggal/ jam mobilitas 27 mei 2012 sering 18.00 Paraf

1.

Melakukan dengan cara

pembatasan jangan

terlalu

mengangkat bayi. Hal ini bertujuan agar tidak terjadi pembekakan yang meluas pada kepala bayi. 2. Melakukan perawatan tali pusat secara 27 mei 2012 steril dan mengajarkan pada keluarga 19.30

20

mengenai cara perawatan tali pusat secara steril. 3. Menjelaskan pada keluarga tentang 28 mei 2012

kondisi bayi saat ini. Bahwa keadaan 06.00 pada benjolan 2-8 pada kepala akan

menghilang

minggu

sehingga

keluarga tidak perlu cemas. 4. Melakukan mertode kangkuru 28 mei 2012 07.00 5. Mengatasi peningkatan suhu tubuh bayi 28 mei 2012 dengan cara : a. b. Kompres air hangat Pemberian obat antibiotika dan antipiretika c. Pemberian cairan sesuai dengan kebutuhan 08.00

6.

Mengobservasi

keadaan

umum

dan 28 mei 2012 09.00

tanda-tanda vital seperti : a. b. Periksa suhu tubuh Hitung denyut nadi per menit, cepat atau lambat. c. Hitung dan periksa pernafasan per menit, dalam atau dangkal.

7.

Mengajarkan pada keluarga tentang cara 28 mei 2012 perawatan bayi sehari-hari, baik 10.00

perawatan mengganti pakaian bayi jika bayi terlihat tidak nyaman, mandikan bayi dengan mandi lap jika

21

memungkinkan. 8. Melakukan kolaborasi dengan dokter 28 mei 2012 spesialis : a. IVFD (Intra Vena Fluid 09.00 Drip) 17.00

dekstose 10% + adona 25 mg, 5 tetes /menit micro drip b. c. Taxegram 2 x 150 mg IV/8 jam Arcocillin 2 x 150 mg IV/8 jam

F.

Evaluasi Data Kriteria Tanggal 29 2012 mei Paraf

S : 1. Keluarga mengatakan bayi sudah Masalah tidak panas lagi teratasi

2. Keluarga mengatakan tali pusat sudah intervensi mulai kering 3. Keluarga mengatakan luka dan pembengkakan pada bagian kepala sudah mulai kering dan membaik O : 1. Suhu tubuh 2. Nadi 3. RR 4. Lingkar kepala 5. Berat badan 6. Tali pusat kering 7. Eliminasi a. BAB : 2 x/hari : 370C : 100 x/menit : 45 x/menit : 36 cm : 3600 gram : sudah mulai diganti

22

b. BAK 8. Reflek

: 6-7 x/hari

a. Reflek menghisap baik b. Reflek kaki (staping)

sudah

: ada

c. Reflek menggenggam : ada d. Reflek moro 9. Luka pada kepala mengering : ada : sudah

A : Mengajarkan perawatan bayi sehari-hari P : Menjaga dan mempertahankan suhu

tubuh dan keadaan umum bayi Dengan cara : 1. Meletakkan bayi dalam inkubator 2. Membungkus bayi dengan kain kering dan hangat 3. Mandikan bayi dengan minyak steril atau baby oil

S : Kecemasan keluarga berkurang, karena Masalah bayi sudah mulai meminum ASI/PASI teratasi secara teratur intervensi

29 2012

mei

O : 1. Raut wajah keluarga tidak terlihat diganti cemas lagi, seperti sebelumnya. 2. Bayi minum ASI/PASI minimal 3-4 jam sebanyak 30 cc 3. Suhu tubuh 4. Nadi : 36,5 0 C : 100 x/menit

23

5. Pernafasan 6. Lingkar kepala 7. BB

: 45 x/menit : 35,6 cm : 3600 gram

8. Tali pusat sudah kering 9. Eliminasi : a. BAB b. BAK 10. Reflek a. Reflek menghisap baik b. Reflek kaki (staping) : ada : sudah : 2 x/hari : 6-7 x/hari

c. Reflek menggenggam : ada d. Reflek moro : ada

11. Luka pada kepala sudah mengering A : Mengajarkan tehnik relaksasi P : 1. Beri dukungan psikologi dan

komunikasi teraupetik dengan cara: a. Memuji perkembangan kesehatan bayi b. Memberikan ucapan selamat atas kesembuhan bayi 2. Memantau keadaan bayi

S : 1. Keluarga mengatakan mereka merasa Masalah bahagia, karena keadaan bayi mereka teratasi saat ini sudah membaik 2. Keluarga berencana akan intervensi pulang dihentikan

29 dan 2012

mei

tanggal 23 Agustus pukul 11.00 WIB pasien dapat setelah dilakukan pemeriksaan dokter. dipulangkan

24

O : 1. Keluarga tampak bahagia 2. Keluarga dan bayi pulang tanggal 23 Agustus 2007 pukul 11.00 WIB A : P : 1. Mengajarkan pada keluarga mengenai perawatan bayi sehari-hari, ajarkan cara memandikan bayi, memakaikan pakaian dll. 2. Menganjurkan pada ibu agar tetap memberikan ASI dengan cara

meletakkan bayi sambil tiduran untuk mengurangi agar anak jangan sering diangkat agar benjolan cepat sembuh. 3. Anjurkan pentingnya imunisasi pada bayi untuk mencegah penyakit infeksi 4. Anjurkan pada ibu untuk membawa anaknya ke posyandu secara rutin,

untuk memantau tumbuh kembang anak.

25

DAFTAR KEPUSTAKAAN

1. Bobak and Jansen (1984), Etential of Nursing. St. Louis : The CV Mosby Company 2. Hawkins, J.W. and Gorsine, B. (1985), Post Partum Nursing, New York: Springen 3. Nelson J.P. and May, K.A.(1986), Comprehensive Maternity Nursing. Philadelphia : J.B. Lippincot Company. 4. Reeder,S.J. et al.(1983), Maternity Nursing, Philadelphia : J.B. Lippincot Company. 5. Prawiraharjo, Sarwono 2002. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka 6. Prawiraharjo, Sarwono .2002. Pelayanan Kesehatan Matemal dan Neonatal . Jakarta: Yayasan Bina Pustaka

26