Anda di halaman 1dari 8

PERTEMUAN VII KERJA PARALEL

7.1 TUJUAN KERJA PARALEL Tujuan kerja paralel adalah: a. Untuk memperbesar daya yang dibangkitkan guna melayani pertumbuhan beban. b. Untuk menjaga kontinyuitas pelayanan (apabila ada mesin yang direparasi). Sebelum generator sinkron dipasang parallel, motor penggerak generator diatur berputar pada kecepatan putaran yang menghasilkan frekuensi yang sama dengan frekuensi rel. Hal ini dapat dilaksanakan dengan menambah atau mengurangi bahan bakar atau uap kepada mesin penggerak agar generator berputar lebih cepat atau lebih lambat. Kemudian medan rotor generator diberi penguatan sehingga ggl E0 generator sama dengan tegangan rel V. Jika kondisi kedua tersebut di atas sudah terpenuhi, maka penghubungan generator pada rel dilaksanakan jika kedua tegangan E0 dan V sefasa. Untuk generator fasa tiga, syarat ketiga ini berarti bahwa ketiga tegangan fasa dari generator dan rel harus pula sefasa, jadi urutan fasanya dengan sendirinya harus sama pula. Jadi kondisi kerja paralel: a. Harga sesaat ggl kedua alternator harus sama besar. b. Frekuensi kedua alternator atau frekuensi alternator dengan jala-jala harus sama. c. Fasa kedua alternator harus sama. d. Urutan fasa kedua alternator harus sama. Ketidaksamaan tegangan atau adanya beda fasa antara kedua sistem tegangan dapat mengakibatkan gejolak arus yang besar yang dapat merusak lilitan generator.

7.2 PEMBAGIAN BEBAN ANTARA DUA ALTERNATOR Dengan menimbang 2 generator dengan karakteristik kecepatan/beban identik dihubungkan secara paralel seperti pada gambar 7.1, maka tegangan terminal V diberikan oleh:

V = E1 I 1 Z 1 = E 2 I 2 Z 2 , sehingga:

E1 E 2 = I 1 Z 1 I 2 Z 2 , juga:
I = I 1 + I 2 dan V = IZ , sehingga

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

E1 = I 1 Z 1 + IZ = I 1 ( Z + Z 1 ) + I 2 Z , dan E 2 = I 2 Z 2 + IZ = I 2 ( Z + Z 2 ) + I 1 Z , sehingga

I=

E1 Z 2 + E 2 Z1 Z ( Z1 + Z 2 ) + Z1 Z 2

, dan

I1 =

( E1 E 2 ) Z + E1 Z 2 Z ( Z1 + Z 2 ) + Z1 Z 2

I2 =

( E 2 E1 ) Z + E 2 Z 1 , Z ( Z1 + Z 2 ) + Z1 Z 2

V = IZ =

E1 Z 2 + E 2 Z 1 ZZ Z1 + Z 2 + 1 2 Z

I1 =

E1 V E2 V dan I 2 = Z1 Z2

Arus sirkulasi pada kondisi tanpa beban:

Ic =

E1 E 2 Z1 + Z 2

Daya yang disuplai tiap mesin: Psup1/fasa= V/cos1, Psup2/fasa=V/2cos2. 1.2 adalah sudut antara V dan /1.2

Gambar 7.1 Kerja paralel

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

7.3 PENGARUH PERUBAHAN EKSITASI Jika dua alternator beroperasi secara paralel, besar beban kW yang diberikan tiap alternator diatur dengan input bahan bakar (fuel) seperti suplai uap ke prime mover. Jika eksitasi salah satu alternator diubah, itu hanya akan mengubah daya reaktif yang diberikan oleh alternator, sedangkan output daya menjadi sama.

7.4 PENGARUH PERUBAHAN SUPLAI UAP Jika suplai ke prime mover (penggerak utama) dinaikkan ke salah satu alternator, maka mesin dapat dibuat untuk melayani kenaikan sharing beban. a. Pembagian beban yang sama oleh 2 altenator (gambar 7.2a). kW1 = kW2, kVar1 = kVar2. b. Pengaruh perubahan suplai uap dengan eksitasi konstan (gambar 7.2b). kW1>kW2, kVar1 = kVar2. c. Pengaruh perubahan eksitasi dengan suplai uap konstan (gambar 7.2c). kW1 = kW2, kVar1> kVar2.

Gambar 7.2 Pengaruh perubahan

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

7.5 PENGATURAN KECAPATAN ALTERNATOR Untuk memenuhi pembagian beban, maka penting diperhatikan bahwa karakteristik kecepatan/beban dari kedua alternatir harus identik. Bila tidak memenuhi kondisi tersebut, mesin-mesin tidak akan membagi beban sesuai dengan ratingnya. Pada gambar 7.3 pengaturan governor mesin A dan B diperlihatkan.

Gambar 7.3 Pengaturan governor Bila titik a dan b mewakili kecepatan tanpa beban mesin A dan mesin B, maka ac = pengaturan kecepatan mesin A, bc = pengaturan kecepatan mesin B. Dari gambar terlihat bahwa mesin A dan B akan melayani beban x dan y yaitu pada titik dimana kecepatan mesin sama.

Contoh-contoh soal: 19. Dua buah generator serempak fasa 3, 6,6 kV, hubung Y mensuplai suatu beban sebesar 3000 kW pada faktor kerja 0,8 lagging. Impedansi sinkron perphase untuk mesin A=(0,5+j10) ohm/phase dan mesin B=(0,4+j12) ohm/phase. Eksitasi mesin A dirubah sedemikian rupa sehingga membangkitkan 150 amper pada faktor kerja lagging, dan governor diatur sehingga beban terbagi rata antara generator. Tentukanlah arus, faktor kerja, Emf induksi dan sudut beban tiap mesin. Solusi soal 19:

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

Tiap mesin menanggung beban 1500 kW : 6600 V = = 38190 0 Volt. 3 Untuk mesin A : 3 6600 150 cos 1 = 1500 10 3 Arus total I = cos1 = 0,874 1 = 29 0 sin1 = 0,485 3000 = 328 Amp. I = 328( 0,8 j 0,6 ) = 262 j195 3 6,6 0,8 Sekarang I1 = 150( 0,874 j 0,485) = 131 j 72,6 I 2 = ( 262 j195) (131 j 72,6 ) = 131 j124,4 = 181 Amp. 131 = 0,723 (lagging) 181 E A = V + I1Z1 = 3810 + (131 j 72,6)(0,5 + j10 ) = 4600 + j1270 Volt cos 2 =
Harga Emf line = 3 4600 2 +1270 2 = 8260 Volt Sudut beban : 1 = tan 1 1270 = 15,40 0 4600 E B = V + I 2 Z 2 = 3810 + (131 j124,4)(0,4 + j12 ) = 5350 + j1520 Volt 1520 = 15,9 0 5350

Harga Emf line = 3 5350 2 +1520 2 = 9600 Volt Sudut beban : 2 = tan 1

20. 2 generator fasa tiga identik beroperasi secara paralel dengan pembagian beban yang sama 700 kw pada 6000 volt, pf=0,8 lagging. Bila eksitasi mesin I dirubah dan arus diatur sampai 40 amper pada power faktor lagging, hitung (a) arus yang diberikan mesin II dan (b) pf tiap-tiap mesin. Solusi soal 20:

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

1 = 2 = cos1 0,8
700 350 0,6 = 350; kVAr1 = kVAr2 = = 262,5 2 0,8 Bila eksitasi mesin 1 diubah, pf juga berubah, kW1 tetap sama, tetapi kVAr1 berubah kW1 = kW2 = menjadi kVAr1' 3I1'V cos 1' = kW1 1000 cos 1' = 350 1000 = 0,844 3 40 6000 350 kVAr1' = 0,54 = 224 0,844 3 40 6000 cos 1' = 350 1000 sin 1' = 1 0,844 2 = 0,54

' kW2 untuk generator 2 juga tetap sama tetapi kVAr2 berubah menjadi kVAr2 dan pf baru ' menjadi cos 2 .

kVAr2' = kVAr1 + kVAr2 - kVAr1' = 262,5 + 262,5 - 224 = 301


1 1 kVA '2 = kW2 + kVAr2 = 350 2 + 3012 = 460 ' cos 2 = 2 2

kW2 350 = = 0,76 ' kVA 2 460


' 3I 2 6000 0,76 = 350 1000

' ' 3I 2 V cos 2 = kW2 1000 ' I2 =

350 1000 = 45,2 Amp. 3 6000 0,76 a. Arus yang diberikan generator 2 = 45,2 Amp. b. pf generator 1 = 0,844 (lagging), dan pf generator 2 = 0,76 (lagging)

21. Pengaturan kecepatan 2 alternator 800 kW A dan B beroperasi secara paralel masing-masing 100%-104% dan 100%-105% dari beban penuh ke tanpa beban. Bagaimana kedua alternator tersebut membagi beban 1000 kW. Juga cari suatu beban dimana salah satu mesin dapat berhenti mensuplai ke beban. Solusi soal 21:

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

Bila X kW adalah beban yang disuplai oleh alternator B dan (1000-X) oleh alternator A, dan Y% adalah kecepatan pada saat pembagian beban, maka rumus segitiga seperti yang ada pada gambar berlaku sebagai berikut:

800 105 100 = 1 X 105 Y dan 800 104 100 = 2 1000 X 104 Y 800 (105 Y ) = 160(105 Y ) 5 Dari persamaan 2 diperoleh : 200(104 Y ) = 1000 X 1 dan 2 menjadi : 200(104 Y ) = 1000 160(105 Y ) 104 Y = 5 0,8(105 Y ) 183,5 1,8Y = 183,5 Y = = 101,94 1,8 Dari persamaan 1 diperoleh : X =
Beban pada alternator B =160(105 101,94 ) =160 3,06 = 490 kW Beban pada alternator A =1000 490 = 510 kW Mesin A akan beroperasi tanpa beban bila mesin B mensuplai beban ab. 1 105 105 Beban ab = 800 = 800 =160 kW. 105 100 5

Beban mesin A akan nol bila besar beban sama dengan 160 kW dan dalam hal ini alternator B akan mensuplai semua beban.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Dr. Ir. Hamzah Hillal M.Sc

MESIN ARUS BOLIK-BALIK