Anda di halaman 1dari 8

JUDUL : PRAKTIKUM KARAKTERISTIK BEBAN NOL PADA GENERATOR DC

PENGUAT TERPISAH

A. TUJUAN PERCOBAAN
Setelah melakukan percobaan mahasiswa dapat :
-

Menggambarkan rangkaian percobaan beban nol


Merangkai alat sesuai dengan gambar
Membuat karakteristik beban nol
Menentukan tegangan kritis pada beban nol
Menerangkan cara pengembalian data

B. DASAR TEORI
Karakteristik (watak) yang penting pada generator arus searah ada 3 yaitu karakteristik
beban nol ( karakteristik kejenuhan tanpa beban ), dan karakteristik internal & eksternal.
Pada percobaan kali ini yang dibahas adalah karakteristik beban nol pada generator
penguat terpisah.
Bila generator diputar oleh penggerak mula, kemudian diberi arus penguatan, maka pada
terminalnya dibangkitkan tegangan. Tegangan tersebut bergantung pada : fluks ( arus
medan ) dan kecepatan putar. Jika fluks ( arus medan ) dipertahankan konstan, sedangkan
kecepatan dinaikkan dan diturunkan, maka tegangan terminal akan naik turun sesuai
perubahan kecepatan. Sama halnya jika kecepatan dipegang konstan sedang fluks dirubah
rubah, maka tegangan terminalnya juga akan berubah sesuai dengan perubahan fluks.
Dengan demikian ada dua karakteristiknya,
a.

Karakteristik beban nol sebagai fungsi dari arus medan dengan putaran konstan,
dinyatakan oleh persamaan berikut :
Eo = ( If ) , Ia = 0 dan n = konstan
Dengan :

Eo = tegangan terminal pada beban nol


If = arus medan
Ia = arus beban nol
n = kecepatan generator DC

b. Karakteristik beban nol sebagai fungsi dari putaran arus medan konstan, dinyatakan oleh
persamaan berikut :

Eo = f ( n ) , Ia = 0 dan If = konstan
Dalam gambar 1. Diperlihatkan rangkaian untuk membuat karakteristik bebean nol
generator DC dengan pemguat terpisah.

Io

RG
Vf

Rf

(Eo)
V1

Gambar 3.1. Rangkaian untuk membuat karakteristik beban nol


Dalam gambar 3.2. diperlihatkan karakteristik beban nol generator penguat terpisah. Pada
gambar tersebut, penguatan arusnya If = 0 A. Gaya gerak listrik (ggl) induksi sudah
terbangkit Oa. GGL induksi ini dihasilkan oleh magnet remover dari kutub kutub
generator. Kemudian bila arus diperkuat GGL yang dibangkitkan akan bertambah besar,
sehingga mendapatkan GGL sebesar 0a dan diperlukan arus penguatan 0c. Bila arus
penguatan diperkecil kembali sampai nol maka GGL juga akan turun seperti kurva DC,
terbentuk seperti kurva dibawah (gambar 2) yang disebut lengkung kemagnetan.

EO
(GGL)

a
e
0

If

Gambar 3.2. Karakteristik beban nol generator penguat terpisah

C. ALAT DAN BAHAN


1.

Tachometer

( 1 buah )

2.

Kabel banana

( 10 buah )

3.

Kabel crocodile

( 10 buah )

4.

Jumper

( 1 set )

5.

Ammeter

( 3 buah )

6.

Voltmeter

( 2 buah )

7.

Multimeter

( 1 buah )

8.

Obeng

( 1 buah )

9.

Inverter

( 1 buah )

10.

Slide Regulator AC 3 phasa

( 1 buah )

11.

Motor DC

( 1 buah )

12.

Generator DC

( 1 buah )

13.

Penyearah 3 phasa

( 1 buah )

D. LANGKAH KERJA
1. Membuat rangkaian seperti gambar.
E1

A1

A1

Penyearah
Slide
Regulator

B2

E2

B2
E1

E2

Rf
If

Ef

2. Mengecek input dan outputnya.


3. Mengatur putaran ( n ) pada 1500 rpm dengan bantuan VAR1 untuk mengamati
tachometer agar putaran nya konstan 1500 rpm.
4. Ketika arus eksitasi (If) generator sinkron adalah 0 (nol) Ampere, mengukur tegangan
line (E0 Line)
5. Kemudian menaikkan If bertahap dari 0,05 Ampere sampai 1,05 Ampere hingga
tegangan jenuh generator sinkron, dengan catatan arus eksitasi dan tegangannya tidak
melebihi arus nominal.
6. Mengukur If, dan E0 Line untuk tiap kenaikan If dan mengatur putaran pada 1500 rpm
dengan bantuan tachometer
7. Mencatat hasil pengukuran pada table
8. Setelah mencapai tegangan jenuh generator, menurunkan If bertahap dari keadaan
tegangan jenuh diturankan sebesar 0,05 hingga If = 0
9. Mengukur If, dan E0 Line, untuk tiap diturunkannya If dan mengatur putaran tetap konstan
pada 1500 rpm dengan bantuan tachometer
10. Mencatat hasil pengukuran pada table
11. Meng-OFF-kan power supply dan membereskan semua alat

E. TABEL PERCOBAAN

NO

1.

If Naik

If Turun

N = konstan ( 1500 rpm)

N = konstan ( 1500 rpm )

If ( Ampere )
0

Eo ( Volt )
8

If ( Ampere )
1.05

Eo ( Volt )
124.5

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.

0.05
0.10
0.15
0.20
0.25
0.30
0.35
0.40
0.45
0.50
0.55
0.60
0.65
0.70
0.75
0.80
0.85
0.90
0.95
0.100
1.05

17.8
30.2
42.2
54.9
65.0
76.7
84.8
92.3
96.6
100.4
105.2
107.8
110.2
112.7
115.1
116.5
118.5
120.2
121.8
122.8
124.2

1.00
0.95
0.90
0.85
0.80
0.75
0.70
0.65
0.60
0.55
0.50
0.45
0.40
0.35
0.30
0.25
0.20
0.15
0.10
0.05
0

123.3
122.3
121.1
119.7
118.1
116.6
114.7
113.0
110.7
107.8
104.6
101.0
97.0
91.0
83.8
73.1
62.6
49.3
37.8
23.5
8.2

G. ANALISA
Pada praktikum ini dapat di analisa bahwa :
1.

Untuk mengetahui bagaimana karakteristik generator DC penguat terpisah ,


generator di copel dengan motor DC seperti gambar rangkaian diatas dan pada
generator di beri arus penguatan DC. Setelah motor diputar dengan putaran konstan
1500 rpm dan arus penguatan ( If ) = 0 A, E0 pada generator sudah menghasilkan
tegangan sebesar 8 V. Kemudian arus pengutan dinaikkan secara bertahap sebesar
0,05A maka E0 juga ikut naik seiring dengan kenaikan I f dan putaran dipertahankan
konstan 1500 rpm dari If = 0 A hingga If = 1,05 A , E0 atau tegangan phasa yang
dihasilkan generator tetap sebesar 124,5 V. Ini lah yang dinamakan sebagai tegangan
jenuh, dimana saat putaran konstan tegangan yang keluar dari generator tidak
terdapat kenaikan walaupun If terus di naikkan. Hal ini lah karakteristik dari
generator tersebut dimana setelah mengetahui tegangan jenuh dari generator kita

dapat memperkirannya saat nantinya generator terbebani karena saat tegangan jenuh
dan generatr tebebani maka drop tegangan yang terjadi pada tegangan generator
akan sangat besar dan posisi yang paling baik untuk generator dibebani adalah
seperti terlihat pada grafik dimana tegangang yang baik adalah saat tegangan akan
mendekati tegangan jenuh.
2.

Kemudian setelah dengan putaran konstan dan If dinaikkan sebesar 0,05A.


Kemudian dari tegangan jenuh atau pengukuran terakhir If di turunkan kembali
sebesar 0,05 A hingga mencapai If = 0 A. Dari penurunan If ini tegangan E0
generator penurunan nya hampir stabil atau sama dengan saat If dinaikkan namun
saat If = 0 A terjadi perbedaan yang sangat besar pada E 0 generator dibandingkan
saat If naik , saat If naik dan If = 0 A , E0 = 8 V dan saat If turun = 0 A , E phasa= 8,2
V. Hal ini terjadi karenan adanya efek Remanensi yang muncul sebagai akibat dari
fluks yang terjadi pada magnet di dalam generator atau kondisi dimana masih ada
tegangan atau magnet sisa dari generator setelah digunakan maka nilai If naik dan
turun = 0 A terjadi perubahan yang signifikan.

3.

Dengan memutar generator DC pada kecepatan sinkron dan rotor diberi arus
medan (If), maka tegangan (E0) akan terinduksi pada kumparan jangkar stator.
Bentuk hubungannya diperlihatkan pada persamaan berikut.
Ea = c . n .
yang mana:
c = konstanta mesin
n = putaran sinkron
= fluks yang dihasilkan oleh If
Dalam keadaan tanpa beban arus jangkar tidak mengalir pada stator, karenanya tidak
terdapat pengaruh reaksi jangkar. Fluks hanya dihasilkan oleh arus medan (I f).
Apabila arus medan (If) diubah-ubah harganya, akan diperoleh harga E0 seperti yang
terlihat pada kurva hasil percobaan.

H. KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:

Setiap pengujian beban nol generator, selalu ditemukan efek Remanensi yang

muncul sebagai akibat dari fluks yang terjadi pada magnet di dalam generator.
Pengujian karakteristik beban nol ini dilakukan untuk mengetahui tegangan jenuh
pada generator sehingga mengetahui tegangan yang baik digunakan natinya saat
generator di bebani yaitu tegangan yang baik dimana generator akan mencapai

tegangan jenuh.
Akibat efek Remanensi, pada saat If dinaikan dan diturunkan E0 yang dihasilkan
lebih besar pada saat penurunan arus penguatan daripada saat kenaikan arus

penguatan ( If ).
Dalam keadaan tanpa beban arus jangkar tidak mengalir pada stator, karenanya
tidak terdapat pengaruh reaksi jangkar. Fluks hanya dihasilkan oleh arus medan
(If). Apabila arus medan (If) diubah-ubah harganya, akan diperoleh harga E0 seperti
yang terlihat pada kurva hasil percobaan.