Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM PROTEKSI

RELE ALARM GANGGUAN TANAH

Dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Praktikum Sistem Proteksi


Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik

Dosen : Carlos R.S., S.T., M.T.

Disusun oleh :

Kelompok 2 (Dua)

 Muhammad Aldo Kurniawan (061630311424)


 Nur Alika Rizkita Putri (061630311428)
 Reno Anugrah Pratama (061630311429)
 Wiky Aji Pratama Putra (061630311429)

Kelas : 5 LE

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK


JURUSAN ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
2019
RELE GANGGUAN TANAH

1. Tujuan
a. Menyelidiki perilaku rele pada beberapa nilai penyetelan
b. Memeriksa penyetelan waktu tunda
c. Mengukur konsumsi daya instrinsik
d. Mendemontrasikan suatu alarm gangguan tanah pada suatu jaringan tiga
fasa
e. Mendemontrasikan reaksi terhadap gangguan tanah transien

2. Teori Dasar
Rele alarm gangguan tanah (Earth Fault Alarm Relays) dapat memonitor
jaringan tegangan menengah dan tinggi untuk gangguan tanah, dimana rele
alarm ini hanya dapat mengindikasikan bahwa suatu gangguan terjadi, tetapi rele
tidak dapat menemukan letak gangguannya. Pada rele alarm gangguan tanah
BERDER USEA 200 yang akan digunakan, gangguan disimulasikan dengan
menghubungkan ke belitan bantu (auxiliary winding) pada terminal e – n pada
suatu transformator tegangan dengan nilai tegangan UN = 100 V terhubunga
dalam konfigurasi delta terbuka (open delta).
Nilai pengoperasian (operating) dapat disetel secara terus-menerus pada
nilai 0.5 – 0.99 x nilai pengoperasian. Rele juga mempunyai suatu waktu tunda
(time delay), dimana dapat disetel secara terus-menerus pada nilai 0,5-5 detik.
Jika gangguan tanah menghilang sebelum penyetelan waktu tunda berakhir
(disebut sebagai gangguan tanah transient) rele tidak akan bereaksi.
Perangkat membutuhkan suatu tegangan bantu 220 V AC (terminal Un)
untuk operasi yang semestinya apabila konsumsi daya intrinsik sekitar 5 W. LED
hijau memandakan bahwa rele siap (ready) untuk beroperasi, LED merah
menandakan pembangkitan (excitation).
Setelah gangguan tanah disisihkan (eliminated) rele melepas. Akan tetapi
jika suatu jembatan (bridge) dihubungkan antara LT1-LT2, isyarat (Signal)
gangguan tanah tersimpan dalam memori.agar berhenti (setelah gangguan
dilepaskan) secara keseluruhan tombol tekan reset ditekan/dijalankan atau
jembatan menjadi terbuka.
Rele keluaran (output) K1 memisahkan dua kontak pemindah
(changeover) 11,12,14 dan 21,22,24. Ini dapat dioperasikan pada suatu
penyambungan/pemutusan rangkaian (jembatan 1-2) atau dengan kontak secara
normal tertutup (jembatan 1-3) sesuai keinginan pengguna suatu jembatan.

Gambar 1. Rele Alarm Gangguan Tanah


3. Peralatan yang Digunakan
a. Pemutus tenaga (CB) (1)
b. Beban resistif (1)
c. Transformator tiga phasa (1)
d. Power supply 220 V AC satu phasa (1)
e. Transformator pengatur tegangan (1)
f. Transformator tegangan (1)
g. Power supply 12 V DC (1)
h. Rele alarm gangguan tanah (1)
i. Amperemeter (2)
j. Voltmeter (2)
k. Stopwatch (1)
l. Bell/buzer (1)
m. Kabel penghubung (secukupnya)
n. Konektor (secukupnya)

4. Prosedur Percobaan
a. Rangkailah rangkaian pada gambar 4.2!
b. Mula-mula buat penyetelan berikut pada rele:
Waktu tunda (time delay) : 0.5 sekon
Rasio penyetelan ulang (resetting ratio) UR/UA : 0.5
Jembatan (bridge) 1-2 : tersambung
Jembatan lain (other bridge) : terbuka
c. pastikan bahwa nilai tegangan yanng terukur dari transformator pengatur
tegangan satu phasa adalah 0 volt, kemudian naikkan tegangan secara
perlahan sampai rele beroperasi ditandai dengan menyalanya buzer. Catat
nilai tegangan yang terukur sebagai nilai pengoperasian rele.
d. Kemudian turunkan tegangan secara perlahan sampai rele melepas
kembali. Catat nilai tegangan yang terukur sebagai nilai pelepasan.
e. Masukkan hasil pengukuran nilai tegangan pada tabel 1.
f. Ulangi pengukuran di atas untuk rasio penyetelan ulang 0.9 dan 0.99. Catat
nilai tegangan yang terukur pada tabel 2 dan 3.
g. Bandingkan nilai pengukuran dengan penyetelan pada rele tersebut.
h. Rangkailah rangkaian seperti pada gambar 4.3 dalam syarat untuk
mengukur konsumsi daya intrinsik.
i. Hitung daya terlihat yang digambarkan oleh rangkaian elektronik melalui
pengukuran tegangan dan arus pada rangkaian tambahan. Hasil pengukuran
dan perhitungan daya terlihat pada rangkaian elektronik masukkan pada
tabel 4.
j. Hitung daya yang digambarkan dari rangkaian pengukuran melalui
pengukuran arus untuk beberapa nilai tegangan yang diterapkan
(diantaranya 20 V sampai 100 V). Hasil pengukuran dan perhitungan daya
terlihat pada rangkaian pengukuran masukkan pada tabel 5.
k. Rangkailah rangkaian seperti pada gambar 4.4!
l. Pada percobaan ini, rele menerima tegangan pengukuran dari belitan delta
terbuka transformator tegangan tiga phasa yang memonitor tegangan sisa
(residual) bila suatu saluran terjadi gangguan tanah pada suatu jaringan
dengan titik netral mengambang.
m. Rangkaian ini dicatu suatu tegangan maksimum 100 V apabila suatu
gangguan terjadi.
n. Harus diperhatikan ketika melaksanakan percobaan, bahwa sambungan
saluran netral N antara transformator tiga phasa dan transformator tegangan
adalah terbuka, saat suatu hubung singkat ke tanah pada sistem yang
ditanahkan terjadi, menjadikan transformator beban lebih.
o. Awali dengan membuat penyetelan berikut pada rele:
UR/UA : 0.5
UA/UN : 0.6
t : 0.5 dt
p. Agar dapat melaksanakan pengukuran waktu, suatu gangguan tanah
dihubungkan sebelum memulai percobaan (contoh phasa L1: lihat tanda
garis hubungan yang digambarkan pada rangkaian). Hubungan ini dijaga
pada keseluruhan proses pengukuran.
q. Memulai pengukuran waktu dengan menghidupkan stopwatch bersamaan
dengan menghidupkan modul pemutus tenaga (CB). Stopwatch dihentikan
apabila saklar CB terbuka (ini disebabkan oleh rele alarm gangguan tanah).
r. Setel waktu berikut satu persatu pada rele, dan bandingkan dengan
pengukuran waktu pemutusan (tripping) yang sesuai:

4. Hasil Percobaan
Tabel 4.1 Hasil pengukuran untuk rasio penyetelan ulang UR/UA = 0.5

Hasil Pengukuran
Besaran yang Diukur
1 2 3 4 5
Penyetelan nilai pengoperasian UA/UN 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7
Nilai pengoperasian yang diukur (V) 31.4 46 51.4 61.4 70.9
Nilai pelepasan yang diukur (V) 19.6 22.1 24.5 30.7 34.2

Tabel 4.2 Hasil pengukuran untuk rasio penyetelan ulang UR/UA = 0.9

Hasil Pengukuran
Besaran yang Diukur
1 2 3 4 5
Penyetelan nilai pengoperasian UA/UN 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7
Nilai pengoperasian yang diukur (V) 30.6 39.3 50 59.7 69.5
Nilai pelepasan yang diukur (V) 26 32.3 42.3 50.6 59.7
Tabel 4.3 Hasil pengukuran untuk rasio penyetelan ulang UR/UA = 0.99

Hasil Pengukuran
Besaran yang Diukur
1 2 3 4 5
Penyetelan nilai pengoperasian UA/UN 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7
Nilai pengoperasian yang diukur (V) 30.7 40.1 49.8 59.5 69
Nilai pelepasan yang diukur (V) 28.9 38.2 47.7 57.9 67.7

Tabel 4.4 Hasil pengukuran daya rangkaian elektronik


U (V) I (mA) S (VA)
235.5 25.54 6,015

Tabel 4.5 Hasil pengukuran daya rangkaian pengukuran


Hasil Pengukuran
Besaran yang Diukur
1 2 3 4 5
U (V) 20 40 60 80 100
I (mA) 1.20 1.63 2.38 3.48 5.43
S (VA) 0,0204 0,0652 0,1428 0,2784 0,543

Tabel 4.6 Hasil pengukuran waktu operasi rele


Hasil Pengukuran
Besaran yang Diukur
1 2 3 4 5 6
t penyetelan (dt) 0.5 1 2 3 4 5
t pengukuran (dt) 0.69 1.1 2.4 3.6 4.7 5.6
5. Perhitungan Tabel
5.1. Perhitungan tabel 4.1 dengan UR/UA = 0,5
a. UR/UN = 0,3
 Nilai pengoperasion = 0,3 x UN
= 0,3 x 100 v
= 30 v
 Nilai pelepasan = (UR/UA) x Nilai Pengoperasian
= 0,5 x 30 v
= 15 v
b. UA/UN = 0,4
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,4 x 100 v
= 40 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,5 x 40 v
= 20 v
c. UA/UN = 0,5
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,5 x 100 v
= 50 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,5 x 50 v
= 25 v
d. UA/UN = 0,6
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,6 x 100 v
= 60 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,5 x 60 v
= 30 v
e. UA/UN = 0,7
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,7 x 100 v
= 70 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,5 x 70 v
= 35 v

5.2. Perhitungan untuk tabel 4.2 dengan UR/UA = 0,9


a. UA/UN = 0,3
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,3 x 100 v
= 30 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,9 x 30 v
= 27 v
b. UA/UN = 0,4
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,4 x 100 v
= 40 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,9 x 40 v
= 36 v
c. UA/UN = 0,5
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,5 x 100 v
= 50 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,9 x 50 v
= 45 v
d. UA/UN = 0,6
 Nilai pengoperasian = UA/UN x 100 (UN)
= 0,6 x 100 v
= 60 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,9 x 60 v
= 54 v
e. UA/UN = 0,7
 Nilai pengoperasian = UA/UN x 100 (UN)
= 0,7 x 100 v
= 70 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,9 x 70 v
= 63 v

5.3. Perhitungan untuk tabel 4.3 dengan UR/UA = 0,99


a. UA/UN = 0,3
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,3 x 100 v
= 30 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,99 x 30 v
= 29,7 v
b. UA/UN = 0,4
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,4 x 100 v
= 40 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,99 x 40 v
= 39,6 v
c. UA/UN = 0,5
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,5 x 100 v
= 50 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,99 x 50 v
= 49,5 v
d. UA/UN = 0,6
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,6 x 100 v
= 60 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,99 x 60 v
= 59,4 v
e. UA/UN = 0,7
 Nilai pengoperasian = UA/UN x UN
= 0,7 x 100 v
= 70 v
 Nilai pelepasan = UR/UA x Nilai pengoperasian
= 0,99 x 70 v
= 69,3 v

5.4. Perhitungan untuk tabel 4.4


Diketahui : V = 235,5 V
I = 25,54 mA = 25,54 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S=VxI
= 235,5 V x 25,54 . 10-3A
= 6,015 VA
5.5. Perhitungan untuk tabel 4.5
a. Diketahui : V = 20 V
I = 1,02 mA = 1,02 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S=VxI
= 20 V x 1,02 . 10-3A
= 0,0204 VA

b. Diketahui : V = 40 V
I = 1,63 mA = 1,63 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S =VxI
= 40 V x 1,63 . 10-3A
= 0,0652 VA

c. Diketahui : V = 60 V
I = 2,38 mA = 2,38 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S=VxI
= 60 V x 2,38 . 10-3A
= 0,1428 VA

d. Diketahui : V = 80 V
I = 3,48 mA = 3,48 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S=VxI
= 80 V x 3,48 . 10-3A
= 0,2784 VA
e. Diketahui : V = 100 V
I = 5,43 mA = 5,43 x 10-3 A
Ditanya :S?
Jawab :S=VxI
= 100 V x 5,43 . 10-3A
= 0,543 VA

6. Analisa
Pada praktikum rele alarm gangguan tanah dilakukan 6 kali percobaan,
dimana pada tiga percobaan pertama untuk pengukuran rasio penyetelan ulang
dengan nilai rasio UR/UA yang berebda, yaitu dari nilai 0,5 , 0,9 , dan 0,99. Pada
percobaan keempat pengukuran daya rangkaian elektronik dengan mengukur
nilai daya (secara perhitungan) melalui nilai tegangan dan arus yang terukur.
Pada percobaan kelima pengukuran daya rangkaian pengkuruan dengan
mengukur tegangan dan arus untuk mendapatkan nilai dayanya, serta terakhir
pengukuran waktu operasi rele. Rele alarm gangguan tanah (Earth Fault Alarm
Relays) dapat memonitor jaringan tegangan menengah dan tinggi untuk
gangguan tanah, dimana rele alarm ini handa dapat mengindikasikan bahwa
suatu gangguan terjadi, tetapi rele tidak dapat menenmukan letak gangguannya.

6.1 Analisa Hasil Pengukuran Tabel 4.1, 4.2, dan 4.3


Pada percobaan ini, rele alarm gangguan tanah disimulasikan dengan
menghubungkan ke belitan bantu (auxiliary winding) pada terminal e –j
pada suatu transformator tengangan dengan nilai tegangan UN = 100 V,
terhubung dalam konfigurasi delta terbuka (open delta). Nilai
pengoperasian (operating) dapat disetel secara terus-menerus pada nilai 0.5
– 0.99 x nilai pengoperasian. Dari hasil pengukuran didapatkan nilai yang
tidak jauh berbeda dengan nilai perhitungan yang didapatkan. Dari data
tersebut dapat diketahui bahwa semakin besar nilai rasio penyetelan ulang
UR/UA maka nilai pengoperasi dan nilai pelepasan yang didapatkan akan
semakin besar.
6.2 Analisa Hasil Pengukuran Tabel 4.4
Pada pengukuran daya rangkaian elektronk didapatkan hasil
pengukuran untuk tegangan dengan nilai sebesar 235,2 V dan nilai arus yang
terukur adalah 25,54 mA, sehingga nilai daya yang didapatkan
padarangkaian elektronik sebesar 6,05 VA. Dari percobaan tersebut dapat
diketahui bahwa nilai tegangan pada rangkaian elektronik selalu lebhi bedar
dari pada nilai arusnya.

6.3 Analisa Hasil Pengukuran Tabel 4.5


Pada percobaan daya rangkaian pengukuran, dilakukan pengukuran
sebanyak 5 kali percobaan, dengan nilai tenganan berkisar dari 20 V, 40 V,
60 V, 80V dan 100 V. Dari hasil pengukuran tersebut didapatkan nilai arus
untuk tengangan 20 V sebesar 1.02 mA, untuk tegangan 40 V sebesar 1,63
mA, untuk tegangan 60 V sebesar 2,38 mA, untuk tegangan 80 V sebesar
3,48 mA, dan untuk tegangan 100 V didapatkan nilai arus sebesar 5,43 mA.
Dari hasil pengukuran tersebut dapat diketahui bahwa semakin besar nilai
tegangan yang diatur maka semakin besar nilai arus yang didapatkan.

6.4 Analisa Hasil Pengukuran Tabel 4.6


Pada percobaan pengukurn waktu operasi rele, waktu tunda (time
delay), dapat disetel secara terus-menerus pada nilai 0.5detik, 1 detik, 2
detik, 3 detik, 4 detik, dan 5 detik. Pada percobaan pengukuran waktu rele
tidak terdapat gangguan yang membuat ataupun reaksi relay terhadap
gangguan transient yang membuat relay tidak beraksi. Artinya gangguan
yang terjadi tidak menghilang sebelum waktu tunda berakhir. Rele pada
tiap-tiap penyetelan waktu tunda bekerja setelah elewati waktu tunda yang
telah diatur, artinya terdapat suatu gangguan tanah yang membuat relay
beraksi dengan membuat CB menjadi trip. Apabila terdapat suatu gangguan
yang menghilang sebelum relay waktu tunda berakhir, relay tidak akan
beraksi dan gangguan tersebut disebut sebagai gangguan transient.
7. Kesimpulan
1. Dari hasil percobaan pengukuran untuk rasio penyetelan ulang, dapat
diketahui bahwa semakin besar nilai rasio pengoperasian (UA/UN) maka
nilai pengoperasian dan nilai pelepasan yang didapatkan akan semakin
besar.
2. Dari hasil percobaan pengukuran daya rangkaian elektronik, dapat diketahui
bahwa nilai tegangan selalu lebih besar dari nilai arusnya.
3. Pada pengukuran daya rangkaian pengukuran semakin besar nilai tegangan
yang diatur, maka semakin besar nilai arus yang didapat.
4. Gangguan tanah yang menghilang sebelum waktu tunda relay berakhir
disebut dengan gangguan transient (gangguan sementara)
LAMPIRAN