Anda di halaman 1dari 5

PERBEDAAN BAKTERI GRAM POSITIF DAN BAKTERI GRAM NEGATIF

Bakteri adalah sel prokariot yang khas, uniseluler dan tidak mengandung struktur yang terbatasi membran didalam sitoplasmanya. Gram negatif dan gram positif adalah klasifikasi bakteri yang dibedakan dari ciri- ciri fisik bakteri tersebut. perbedaan yang mendasar terdapat pada peptidoglikan yang terkandung dalam dinding sel kedua bakteri tersebut. pada bakteri gram positif lapisan peptidoglikannya lebih tebal, sedangkan pada gram negatif lapisan peptidoglikannya lebih tipis. Sehingga saat identifikasi dengan pewarnaan bakteri gram positif akan berwarna sedangkan bakteri gram negatif warna akan hilang saat disiram etanol.

Perbedaan karakteristik antara bakteri gram positif dan gram negatif: 1. Dinding sel Gram positif Homogen dan tebal (20-80 nm) sebagian besar tersusun dari peptidoglikan sebagian lagi terdiri dari polisakarida lain dan asam teikoat. Gram negatif Terdiri lapisan membran luar dan membran dalam, diantaranya terdapat lapisan peptidoglikan setebal 2-7 nm, tebal membran luar 7-8 nm tersusun dari polisakarida, lipid, dan protein.

2. Bentuk sel Gram positif : bulat, batang atau filamen. Gram negatif : bulat, oval, batang lurus atau melingkar seperti koma, heliks atau flamen, dan beberapa memiliki kapsul pelindung.

3. Reproduksi Gram positif : pembelahan biner. Gram negatif : pembelahan biner, kadang pertunasan.

4. Metabilosme
1

Gram positif: kemoorganoheterotrof. Gram negatif: fototrof, kemolitoaotutrof, kemoorganoheterotrof.

5. Alat gerak Gram positif: kebanyakan nonmitil, bila memiliki motil maka tipe flagelanya adalah petritrikus. Gram negatif: motil dan non motil, bentuk flagela bervariasi, polar, iopotrikus dan petritrikus.

Sifat Komposisi dinding sel Ketahanan terhadap penisilin Penghambatan warna basa Kebutuhan nutrien Ketahanan terhadap perlakuan fisik

Gram positif Kandungan lipid rendah Lebih sensitif

Gram Negatif Lipid tinggi Lebih tahan

Lebih dihambat Kompleks Lebih tahan

Kurang dihambat Relatif sederhana Kurang tahan

Contoh - contoh bakteri gram positif dan gram negatif serta perannya dalam kehidupan manusia. Gram positif : Staphylococus: penyebab impetigo, keracunan makanan, bronkitis. Streptococus: penyebab pneumonia, meningitis, karies gigi. Enterococus: penyebab enteritis. Listeria: penyebab listeriosis. Basillus: penyebab anthrax (Basillus anthrachis). Clostridium: penyebab tetanus (Clostridium tetani). Mycobacterium: penyebab tuberkulosa, difteri. Mycoplasma: penyebab jerawat, peumonia. Gram negatif :
2

Salmonella: penyebab thypus (Salmonella thyposa), salmonelosis. Escherichia: penyebab gastroenteritis / radang saluran cerna (Escherichia coli). Shigella: penyebab disentri. Pseudomonas: penyebab infeksi luka bakar. Hellicobacter: penyebab tukak lambung. Haemophilus: penyebab bronkhitis , pneumonia (Heumophilus influenzae). Bordetella: penyebab batuk rejan (Bordetella pertussis) Chlamydia: penyebab pneumonia, uretritis, trakoma. Bakteri gram negatif lebih berbahaya saat menimbulkan penyakit dibanding gram positif karena bakteri jenis gram negatif dapat menghasilkan endotoksin, dan memiliki enzim pada kapsula yang dapat menimbulkan resistensi terhadap antibiotik. Namun bakteri juga dapat memberikan manfaat bagi kehidupan manusia, contohnya: Escherichia coli yang benyak ditemukan di dalam usus besar berperan dalam pembusukan makanan dan penghasil vitamin K (gram negatif). Rhizobium dapat menyuburkan tanah. Pseudomonas denitrificans dapat menghasilkan vitamin B12 (gram negatif). Lactobasillus casei membantu dalam pembuatan keju (gram positif). Lactobacillus bulgaris membantu pembuatan yoghurt (gram positif). Acetobacer cylinum membantu pembuatan nata de coco (gram negatif). Acetobacer membantu dalam pembuatan cuka (gram negatif). Sterptococus griseus untuk pembuatan antibiotik (gram positif).

POSTULAT KOCH Pada tahun 1880, Koch memanfaatkan kemajuan metoda laboratorium dan menentukan kriteria yang diperlukan untuk membuktikan bahwa mikroba spesifik merupakan penyebab penyakit tertentu. Kriteria ini dikenal dengan postulat Koch yaitu: 1. Mikroorganisme tertentu selalu ditemukan berasosiasi dengan penyakit ditimbulkan. 2. 3. Mikroorganisme dapat diisolasi dan ditumbuhkan sebagai biakan murni di laboratorium. Biakan murni tersebut bila diinjeksikan pada binatang yang sesuai dapat menimbulkan penyakit.
3

yang

4.

Mikroorganisme tersebut dapat diisolasi kembali dari hewan yang telah terinfeksi tersebut. Sebagai contoh dari keterangan diatas, bahwa bakteri Bassilus antracis pasti selalu

ditemukan pada penyakit antraks. Apabila bakteri yang diambil dari limpa sapi yang terinfeksi antraks, kemudian bakteri tersebut mampu hidup jika diisolasi dalam lingkungan yang sesuai. Untuk mengetahui sifat Bassilus antracis hasil biakan tersebut, kemudian bakteri tersebut dapat diinjeksikan pada tikus yang sehat. Setelah selang beberapa waktu tikus tikus yang sehat tersebut mati. Hal ini menunjukan jika sifat mikroorganisme tersebut mampu membuat infeksi asli. Apabila Bassilus antracis dari tikus yang mati diambil lagi dan diisolasi lagi maka akan tetap mempunyai sifat pathogen bagi DNA yang sesuai.

Adanya kriteria tersebut menjadi jalan ditemukannya berbagai bakteri penyebab berbagai penyakit dalam waktu yang cukup singkat (kurang dari 30 tahun). Penemuan virus, adanya bakteri yang dapat menimbulkan berbagai penyakit serta adanya penyakit tertentu yang ditimbulkan oleh lebih dari 1 mikroorganisma memerlukan modifikasi dari postulat Koch. Pada tahun 1892 Dimitri Ivanovski menunjukkan bahwa agen yang menyebabkan penyakit mosaik pada tembakau dapat ditularkan melalui ekstrak tanaman yang sakit. Ekstrak terebut disaring dengan filter yang ditemukan oleh kawan-kawan Pasteur dimana filter tersebut diketahui dapat menyaring bakteri.Penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa agen tersebut mempunyai ukuran yang jauh lebih kecil dari bakteri. Yellow fever merupakan penyakit pertama pada manusia yang diketahui disebabkan oleh virus. Pada tahun 1900 seorang ahli bedah bernama Walter reed (1851-1902)dengan menggunakan manusia sebagai volunteer membuktikan bahwa virus tersebut dibawa oleh nyamuk tertentu lainnya membawa protozoa penyebab malaria. Salah satu cara penting untuk mencegah penyakit tersebut adalah mengurus air yang tergenang yang digunakan nyamuk untuk tempat berkembang biak.

Referensi :

Nur,

Arif.

2012.

Bakteri

Gram

Positif

dan

Negatif.

tersedia

di

http://arif(diakses

worldscience.blogspot.com/2012/06/bakteri-gram-positif-dan-negatif.html pada tanggal 15 September 2012) Rudi. 2011. Mikroorganisme Postulat Koch. tersedia (diakses di pada

http://rudytanggal 15

messenger.blogspot.com/2011/11/postulat-koch.html September 2012)