Anda di halaman 1dari 59

Eastern Indonesia National Road Improvement Project Technical and Financial Audit Consultant

LAPORAN AUDIT LENGKAP


Paket ESS-04 Bulukumba Tondong (1)

Laporan No. B028 Juli 2012

Cardno Emerging Markets (Australia) Pty Ltd In Association with KAP Bayu Susilo PT Dacrea Mitrayasa PT Soilens

Funded by the Australian Government

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

Kata Pengantar
Laporan ini menjelaskan tentang tugas yang dilaksanakan oleh Cardno Emerging Markets (Australia) Pty Ltd melalui kegiatan Proyek Konsultan Audit Teknis dan Keuangan EINRIPTechnical and Financial Audit Consultant - untuk mendukung Kemitraan Australia Indonesia untuk kegiatan Rekonstruksi dan Pembangunan - Australian Indonesia Partnership for Reconstruction and Development (AIP) -. Pelaksanaan dan pengelolaan proyek, seperti yang dijelaskan di dalam laporan ini, adalah sesuai dengan Cakupan Layanan yang telah disepakati di dalam Kontrak antara Cardno Emerging Markets (Australia) dan Australian Agency for International Development (AusAID). Cakupan Layanan ditentukan berdasarkan permintaan dari Pemberi Tugas (Klien), batasan waktu dan anggaran yang disediakan oleh Pemberi Tugas dan oleh ketersediaan akses ke lokasi proyek. Laporan ini dipersiapkan atas nama, dan hanya untuk digunakan secara eksklusif oleh Pemberi Tugas (Klien) sebagaimana diperlukan untuk kegiatan perencanaan dan pelaksanaan proyek yang sedang berjalan serta sebagai bahan kegiatan konsultansi antara Tim Proyek dan Instansi-Instansi Pemerintah Indonesia yang terlibat di dalam EINRIP. Pelaporan dilakukan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang ada di dalam Kontrak Utama layanan ini. Laporan ini disusun sesuai dengan, dan diterbitkan sehubungan dengan ketentuan-ketentuan kesepakatan antara Cardno Emerging Markets (Australia) dan Pemberi Tugas (Klien). Cardno Emerging Markets (Australia) tidak bertanggungjawab dalam bentuk apapun atas, ataupun untuk akibat dari, penggunaan laporan ini oleh pihak ketiga. Isi laporan ini beserta rekomendasi-rekomendasi yang dihasilkan, adalah untuk digunakan sebagaimana mestinya sesuai keperluan Proyek.

Batasan Audit
Tidak semua yang ditetapkan dalam Lingkup Pekerjaan dapat diperhatikan dalam waktu yang tersedia untuk pemeriksaan lapangan. Pencegahan HIV yang disyaratkan dalam Kontrak tidak diperiksa.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

Abbreviations and Acronyms


AIP AF AusAID Balai Bina Marga CWC DGH EINRIP EMU FIDIC GoI GCC GS PMSC P2JJ PMU PPC QAP QCP RSC TFAC TOR Australian Indonesia Partnership for Reconstruction and Development Audit Form Australian Agency for International Development DGH Regional Implementation Agencies Directorate General of Highways within the Ministry of Public Works Civil Works Contractor Directorate General of Highways Eastern Indonesia National Road Improvement Project EINRIP Monitoring Unit International Federation of Consulting Engineers Government of Indonesia General Conditions of Contract General Specification Project Management Support Consultant Road and Bridge Design and Supervision Unit Project Monitoring Unit Project Preparation Consultant Quality Assurance Plan (managed by RSC) Quality Control Plan (managed by CWC) Regional Supervision Consultant Technical and Financial Audit Consultant Terms of Reference (EINRIP-TFAC)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

ii

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

Daftar Laporan
No. Laporan A001 A002 B001 B002 B003 B004 B005 B006 B007 B008 B009 B010 B011 B012 B013 B014 S001 S002 B015 B016 B017 B018 B019 B020 B021 B022 B023 B024 B025 B026 B027 B028 Laporan Pendahuluan Rencana Audit Umum Laporan Audit Final Paket EBL-01, Tohpati Kusamba Laporan Audit Final Paket ENB-01AB, Sumbawa Besar Bypass Laporan Audit Final Paket EKB-01, Pontianak - Tayan Laporan Audit Final Paket ESR-01, Tinanggea Kasipute Laporan Audit Final Paket ESS-02, Bantaeng - Bulukumba Laporan Audit Final Paket EBL- 02, Tohpati Kusamba, Stage 2 Laporan Audit Final Paket ENB-01C, Pal IV KM 70, Sumbawa Laporan Audit Final Paket ENB-02, KM 70 Cabdin Dompu, Sumbawa Laporan Audit Final Paket ENB-03, Cabdin Dompu - Banggo, Sumbawa Laporan Audit Final Paket ESR-02, Bambaea Sp. Kasipute Laporan Audit Final Paket ESS-01, Sengkang Impaimpa - Tarumpakkae Laporan Audit Final Paket ESH-01, Lakuan - Buol Laporan Audit Final Paket ESS-02, Bantaeng - Bulukumba Laporan Audit Final Paket EKB-01, Pontianak - Tayan Laporan Audit Khusus Aspal Wearing Course (AC-WC 1) pada Paket EBL-01, Tohpati Kusamba, Stage 1 Laporan Audit Keuangan Khusus Audit Remunerasi Personil RSC Laporan Monitoring Audit Final Paket ESS-01, Sengkang Impaimpa Tarumpakkae Laporan Monitoring Audit Final Paket ESH-01, Lakuan Buol Laporan Monitoring Audit Final Paket ESR-02, Bambaea - Sp. Kasipute Laporan Audit Pra-Serah Terima (PHO) Paket ESS-02, Bantaeng-Bulukumba Laporan Audit Pra-Serah Terima Paket ESR-01, Tinanggea Kasipute Laporan Audit Monitoring Paket ESS-01, Sengkang Impaimpa Tarumpakkae Laporan Audit Pra-Serah Terima Paket EBL-02, Tohpati-Kusamba, Stage 2 Laporan Audit Lengkap Kedua Paket ENB-03, Cabdin Dompu - Banggo Laporan Audit Pra-SerahTerima - Paket ENB-02, KM70 (Sec 2) - Cabdin Dompu Laporan Monitoring Audit Final Paket ESU-01 Molibagu-Mamalia-Taludaa Laporan Audit Lengkap Paket EKS-01 Martapura Ds. Tungkap Laporan Audit Lengkap Paket ESS-03 Jeneponto Bantaeng Laporan Audit Lengkap Paket ENT-01 Ende Aegela Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04 Bulukumba Tondong (1) Nama Laporan

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

iii

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

DAFTAR ISI
BAGIAN A TEMUAN-TEMUAN AUDIT .................................................................................... 1 A1 PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1 A2 TEMUAN-TEMUAN AUDIT ............................................................................................... 4 Temuan Audit 1: Kemiringan Melintang Perkerasan Asphalt Binder Course Ketidaksesuaian ........................................................................................................................... 4 Temuan Audit 2: Lubang Sulingan (Weep Holes) pada Saluran Berpelapis ...................... 4 Temuan Audit 3: Saluran Bawah Permukaan Ketidak sesuaian & Design Review ......... 5 Temuan Audit 4: Gorong-gorong Pipa Ditiadakan dari Pekerjaan Ketidaksesuaian ....... 5 Temuan Audit 5: Relokasi Utilitas Ketidaksesuaian ........................................................ 6 Temuan Audit 6: Outlet Saluran Tidak Dilaksanakan Design Review ............................. 6 Temuan Audit 7: Pembebasan Lahan Ketidaksesuaian ................................................. 7 Temuan Audit 8: Keselamatan Lalu Lintas - Manajemen .................................................. 7 Temuan Audit 9: Penjadwalan Pekerjaan Ketidaksesuaian ............................................ 8 Temuan Audit 10: Temuan Audit 11: Temuan Audit 12: Temuan Audit 13: Pekerjaan Drainase Pipa Beton Bertulang Ketidaksesuaian ........... 9 Perlindungan Lalu Lintas dan Jalan - Design Review ........................ 9 Modifikasi Metode Kerja untuk Formwork Metode Kerja ............... 10 Kekuatan Beton Yang Rendah Ketidaksesuaian .......................... 11

BAGIAN B LAPORAN TEKNIS .............................................................................................. 11 B1 PENDAHULUAN ............................................................................................................. 11 B1.1 B1.2 B1.3 B1.4 B1.5 B2.1 B2.2 B2.3 B2.4 B2.4.1 B2.4.2 B2.4.3 B2.4.4 B2.5 B2.5.1 Proyek-Proyek EINRIP ......................................................................................... 11 Tujuan Proyek ...................................................................................................... 11 Ketentuan-ketentuan Audit ................................................................................... 12 Tujuan Audit pada Paket ESS-04 ......................................................................... 12 Tanggapan Umum terhadap Paket ESS-04.......................................................... 13 Lingkup Pekerjaan sesuai Kontrak ....................................................................... 14 Konsultan Supervisi Regional (Regional Supervision Consultant /RSC) ............... 14 Kontraktor Pekerjaan Sipil (Civil Works Contractor / CWC) .................................. 14 Audit Teknis Adminidtratif ..................................................................................... 14 Rencana Penjaminan Mutu (Quality Assurance Plan) RSC ........................... 14 Lembar Periksa (Check Lists) RSC ................................................................ 14 Rencana Pengendalian Mutu (Quality Control Plan) Kontraktor ..................... 14 Pernyataan Metode Kerja Kontraktor ............................................................. 14 Pelaksanaan ........................................................................................................ 15 Sumber-sumber Material.................................................................................. 15

B2 RINGKASAN PROYEK ................................................................................................... 14

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

iv

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

B2.5.2 B2.5.2.1 B2.5.3 B2.5.4 B2.5.5 B2.5.6 B2.5.7 B2.6 B2.6.1 B2.7 B2.8 B2.9 B2.10 B2.11 B2.12 B2.13

Produksi material .............................................................................................. 15 Laboratorium Material ................................................................................... 15 Titik-titik Kontrol Pengukuran ............................................................................ 19 Drainase ........................................................................................................... 19 Konstruksi/Pekerjaan ........................................................................................ 23 Penyiapan Permukaan dan Prime Coat ............................................................ 25 Pekerjaan Aspal Beton (Asphaltic Concrete) .................................................... 26 Jembatan dan Struktur-struktur Utama ................................................................. 27 Struktur Utama - Dinding Penahan ................................................................... 27 Peralatan Konstruksi ............................................................................................ 28 Pengendalian Lalu Lintas ..................................................................................... 29 Rambu-rambu Lalu Lintas .................................................................................... 29 Pemeliharaan Jalan .............................................................................................. 30 Permasalahan Keselamatan................................................................................. 30 Permasalahan Lingkungan ................................................................................... 30 Pengujian Pekerjaan dan Material oleh TFAC ...................................................... 30

BAGIAN C AUDIT KEUANGAN ............................................................................................. 11 LAMPIRAN-LAMPIRAN ........................................................................................................... 1 LAMPIRAN-1 HASIL-HASIL PENGUJIAN ............................................................................ 1 LAMPIRAN-2 AUDIT FORMS .............................................................................................. 1 LAMPIRAN-3 DAFTAR HADIR ............................................................................................. 1 LAMPIRAN-4 TANGGAPAN AUDIT TAMBAHAN ................................................................ 1

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

Daftar Gambar
Gambar 1 : Unit Pemecah Batu (Crushers) ............................................................................ 15 Gambar 2: Instalasi Pencampuran Agregat ............................................................................ 16 Gambar 3 : Tempat Penyimpanan Batubara .......................................................................... 16 Gambar 4 : Instalasi Pencampuran Aspal .............................................................................. 16 Gambar 5 : Contoh-contoh beton yang keropos (honeycomb) .............................................. 17 Gambar 6 : Saluran Samping Berpelapis tidak memiliki Saluran Pembuangan ...................... 19 Gambar 7 : Formwork Trial .................................................................................................... 20 Gambar 8 : Box Culvert di Sta. 6+700 ................................................................................... 20 Gambar 9 : Timbunan yang telah selesai di Sta. 3+475 ......................................................... 21 Gambar 10 : Salah satu sisi Gorong-gorong Pipa Ganda di Sta. 0+275 ................................. 21 Gambar 11 : Metode Pembersihan Saluran Pipa menggunakan Ember ................................ 22 Gambar 12 : Pipa-pipa Beton bertulang di Sta. 6+500 .......................................................... 22 Gambar 13 : Metode penimbunan kembali dan pemadatan pipa-pipa bulat .......................... 23 Gambar 14 : Permasalahan Draianse Perkerasan ................................................................ 23 Gambar 15 : Dikutip dari Gambar Desain............................................................................... 24 Gambar 16: Suatu Metode untuk Mengalirkan Galian yang Berbentuk Kotak ........................ 24 Gambar 17 : Permasalahan Drainase Galian berbentuk Kotak .............................................. 24 Gambar 18 : Penyiapan Tanah Dasar .................................................................................... 25 Gambar 19 : Distributor Aspal ................................................................................................ 25 Gambar 20 : Pekerjaan Asphalt Concrete Binder Course (AC-BC) di Lapangan .................... 26 Gambar 21 : Kemiringan Melintang AC-BC ............................................................................ 26 Gambar 22 : Tekstur Permukaan AC-BC di beberapa Lokasi ................................................ 27 Gambbar 23 : Pekerjaan Dinding Penahan ............................................................................ 27 Gambar 24 : Ketentuan Desain Asli ....................................................................................... 28 Gambar 25 : Keadaan pada saat ini di Sta. 6+500 ................................................................. 28 Gambar 26 : Distributor Aspal ................................................................................................ 29 Gambar 27 : Contoh-contoh Galian Pelebaran Perkerasan ................................................... 29

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

vi

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

BAGIAN A TEMUAN-TEMUAN AUDIT

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

BAGIAN A TEMUAN-TEMUAN AUDIT

A1

PENDAHULUAN

Audit pada Paket ESS-04, Bulukumba Tondong (1) telah dilaksanaan di lapangan pada tanggal 5 sampai dengan 7 Juli 2012 oleh Tim Audit TFAC. Rapat Penutupan Audit diselenggarakan pada tanggal 10 Juli 2012 di Makassar. a) Temuan-temuan Audit

Laporan ini menjelaskan temuan-temuan Audit. Temuan tersebut didukung oleh laporan teknis TFAC, data pengujian lapangan dan laboratorium independen TFAC serta Rapat Penutupan dimana pihak yang diaudit diberi kesempatan untuk menanggapi temuan-temuan audit ini. Temuan-temuan yang dibahas dalam Rapat Penutupan beserta tanggapan dari pihak-pihak yang diaudit disajikan dalam Formulir Audit yang ada di Lampiran -2. b) Saran-saran Tindakan Perbaikan dan Metode Kerja

Pada Bagian A2 laporan ini disajikan saran-saran untuk tindakan perbaikan dan perbaikan/peningkatan pelaksanaan pekerjaan (Metode Kerja) yang diperlukan untuk cacatcacatt pekerjaan yang diamati dandicatat sebagai Temuan-temuan Audit. c) Ringkasan Audit

Bagian-bagian pekerjaan berikut ini patut dipuji: l-Rambu-rambu lalu lintas terpasang di sebagian besar lokasi pekerjaan; Pengendalian lalu lintas tersedia di tempat-tempat yang memerlukannya, meskipun pengendalian yang lebih banyak lagi masih dapat digunakan. Sistem kontrol pengukuran yang baik dilaksanakan, dimana Bench Mark -Bench Mark Sementara (TBM) terpasang di sepanjang proyek dan patok-patok (titik-titik) kontrol tambahan dipasang dengan interval 250 m. Pemotongan perkerasan aspal eksisting untuk pelebaran perkerasan dilakukan dengan menggunakan gergaji (saw cut). Penyiapan tanah dasar dilaksanakan dan dipadatkan dengan kemiringan melintang yang layak. Sayangnya setiap hari turun hujan dan ini mempengaruhi pekerjaan penyiapan tanah dasar dan drainase/saluran. d) Faktor-faktor yang Menghambat Progres

Ada dua faktor utama yang menghambat pekerjaan dan kemajuan pekerjaan, yaitu: Seringnya terjadi hujan lebat dan selalu membutuhkan mengulang urutan kegiatan pekerjaan; Utillitas yang belum direlokasi.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

e)

Permasalahan Ketidaksesuaian

Cacat-cacat pekerjaan yang memerlukan tindakan perbaikan mencakup hal-hal berikut ini dan hal-hal lainnya yang dijelaskan secara rinci dalam Bagian Temuan-Temuan Audit di dalam laporan ini: Drainase Adalah ketentuan kontrak bahwa drainase yang efektif dibuat/disediakan pada lokasi-lokasi dimana suatu pekerjaan diusulkan sebelum pekerjaan itu dimulai pada lokasi-lokasi tersebut. Sehubungan dengan turunnya hujan lebat yang terus menerus di area proyek, drainase untuk perkerasan dan galian menjadi suatu masalah di beberapa lokasi. Beton dengan Kekuatan yang Rendah Pengujian pukulan yang dilakukan pada contoh pekerjaan-pekerjaan beton yang telah dibangun memberikan hasil nilai kekuatan yang cukup rendah. Kemiringan Melintang Perkerasan Aspal Kemiringan melintang yang diukur pada lokasi-lokasi pilihan menunjukkan hasil yang bervariasi antara yang paling rendah -0.9% dan sampai dengan -4%. Kemiringan melintang Desain pada lokasi-lokasi dengan kemiringan melintang normal adalah -3%. Drainase Bawah Permukaan (Sub Surface Drain) Tidak/Belum Dipasang Sub soil drain yang direncanakan untuk dipasang pada Sta. 4+600, belum dipasang. Gorong-gorong Kotrak (Box Culvert) Tidak/Belum Dipasang Gorong-gorong kotak yang di Sta. 3+475 belum dipasang sedangkan timbunan badan jalan yang tinggi telah selesai dibuat serta lapis pondasi (base) agregat dan perkerasan aspal telah dipasang. Pekerjaan Pipa RCP Di Sta. 6+500, pipa-pipa beton bertulang telah diletakkan di atas tumpuantumpuan beton yang mendukung hanya pada bagian-bagian ujung pipa yaitu pada bagian sambungan. Patut dihargai bahwa pipa-pipa ini diletakkan pada tumpuantumpuan beton, tetapi bagian tabung pipa tidaklah didukung secara keseluruhan. f) Permasalahan Design Review Outlet Saluran-U Beton Bertulang Saluran-U beton bertulang yang berakhir di Sta. 0+000 tidak memiliki outlet, dan saluran pembuangan outlet ini juga tidak direncanakan di dalam dokumen kontrak. Perlindungan Jalan Di Sta. 6+500, terdapat lereng galian yang tinggi seharusnya sudah ditahan dengan dinding penahan yang tinggi. Pada saat ini keadaannya adalah bahwa lereng galian tersebut telah dibuat lebih jauh ke belakang dari pada kondisi asalnya (sehubungan dengan terjadinya longsor pada lereng tersebut) dan situasi ini perlu dikaji ulang dengan melihat perlunya membangun tanggul (bund) pengaman guna mencegah jatuhnya batuan (yang terlepas dari lereng) ke atas jalan.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

g)

Ketentuan-ketetnuan Pelaksanaan Ada dua permasalahan yang menghambat pelaksanaan proyek yang perlu segera diselesaikan, yaitu: Relokasi utilitas (tiang listrik, tiang telepon, pipa air minum). Sedikit pembebasan lahan di Sta. 0+825.

h)

Metode Kerja Dua jenis metode kerja perlu diperbaiki, yaitu: Penjadwalan Pekerjaan Metode yang pada saat ini diterapkan adalah membiarkan banyak pekerjaan yang terbuka untuk menjadi rusak dan juga beresiko membahayakan bagi lalu lintas; Trial perancah (formwork) untuk saluran berpelapis (saluran-U beton bertulang) yang dilaksanakan pada saat ini akan menyebabkan permasalahan terhadap pengecoran dan pemadatan beton.

i)

Pelaksanaan Tindakan Perbaikan Baik Kontraktor maupun Engineer harus memperhatikan ketidaksesuaianketidaksesuaian dan permasalahan tersebut di atas agar dapat mencapai hasil yang nyata untuk proyek ini.

j)

Distribusi Laporan Direkomendasikan bahwa laporan ini dibagikan kepada Manajer Proyek EINRIP, PMU EINRIP, PMSC, RSC dan Kontraktor Pekerjaan Sipil.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

A2

TEMUAN-TEMUAN AUDIT

Temuan Audit 1: Kemiringan Melintang Perkerasan Asphalt Binder Course Ketidaksesuaian


Temuan Audit Pendukung Temuan Beberapa kemiringan melintang perkerasan aspal tidak sesuai dengan Desain. Kemiringan melintang pada permukaan AC-BC yang telah dipasang pada banyak lokasi di proyek telah memenuhi ketentuan desain atau secara umum berada pada kisaran antara 1% dari ketentuan desain 3%. Namun demikian, di Sta. 9+500, hasil pengukuran kemiringan melintang AC-BC (lapais kedua) adalah antara -0,9% dan -1,7% (kurang dari kemiringan melintang desain yaitu -3%). Gambar Desain Draianse permukaan perkerasan yang buruk. Pengurangan umur layanan perkerasan sebagai dampak dari masuknya air ke dalam permukaan perkerasan. Saran Engineer agar memeriksa secara teratur dan menjamin kemiringan melintang perkerasan yang benar diwujudkan pada semua tahapan proses pekerjaan perkerasan. Semua bagian-bagian jalan yang telah diidentifikasi akan diperbaiki atas biaya Kontraktor. Pada seluruh panjang pekerjaan yang telah dilaksanakan akan diperiksa dan (bila perlu) akan dikerjakan ulang. Kami akan memperbaiki kemiringan menggunakan AC-BC leveling. melintang yang keliru dengan

Referensi Dokumen Kontrak Dampak

Tenggapan Engineer

Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 2: Lubang Sulingan (Weep Holes) pada Saluran Berpelapis


Temuan Audit Pendukung Temuan Weep holes untuk Saluran-U di Sta. 0+300 sampai dengan Sta. 0+325 dan di sedikit lokasi lainnya tidak terlihat. Diberitahukan oleh Kontraktor dan RSC bahwa weep holes telah dipasang pada Saluran-U pada lokasi-lokasi tersebut, namun kemudian telah tertutup oleh mortar semen pada saat pengecoran beton dinding saluran-U tersebut. Gambar Desain Gambar standar STD-202 Spesifikasi Umum 2.4.3.5 Pembuatan Lubang Sulingan. Dampak Saran Drainase lapis-lapis perkerasan yang tidak memadai. Engineer agar memeriksa semua seluran berpelapis (saluran pasangan/ beton) dan bila perlu menerbitkan instruksi lapangan untuk menjamin bahwa semua weep holes terpasang dimana diperlukan. Pada semua titik, pipa-pipa telah ditempatkan untuk membentuk weep holes. Akan tetapi beberapa diantaranya telah tertutup oleh mortar semen. Mortar tersebut akan disingkirkan dan lubang-lubang sulingan dibuat agar berfungsi dengan baik sebagaimana diperlukan. Semua weep holes yang telah tertutupi/tersmbat oleh mortar semen akan diperiksa dan akan dinormalisasi (dibersihkan).

Referensi Dokumen Kontrak

Tenggapan Engineer

Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Temuan Audit 3: Saluran Bawah Permukaan Ketidak sesuaian & Design Review
Temuan Audit Saluran bawah permukaan dan lubang-lubang pembuangnya yang direnacanakan untuk Sta. 4+600 menerus sampai dengan Sta. 5+210 belum dipasang tetapi lapis-lapis pondasi agregat untuk pelebaran perkerasan telah selesai dikerjakan/dipasang. Inspeksi lapangan oleh TFAC. Saluran-U DS-5 (sisi kiri) di sepanjang bagian ini juga direncanakan sebagai fasilitas/bangunan sistem irigasi untuk memungkinkan pembuangan/pengaliran kelebihan air dari saluran irigasi (yang berada di sebelah ujung hulu dari Saluran-U) setiap kali pintu pengatur air dari sistem irigasi tersebut perlu dibuka. Namun demikian, pata pembayaran untuk pekerjaan ini (Saluran bawah permukaan) belum tersedia di dalam Daftar Kuantitas dan Harga dari Kontrak. Gambar Desain ESS-04-R-3014. Juga mengacu ke Gambar Standar STD-245A. Saluran-U untuk irigasi tidak akan memerlukan weep holes pada bagian dinding sisi dalamnya, dan oleh karenanya tanpa saluran bawah permukaan maka perkerasan tidak dapat dikeringkan (drained) dengan memadai. Pemasangan weep holes standar pada dinding sisi dalam saluran-U khusus di sepanjang bagian ini harus dihindari untuk mencegah masuknya air dari saluran-U ke dalam struktur perkerasan jalan melalui weep holes tersebut. Engineer agar memeriksa keadaan ini di lapangan dan bila perlu menerbitkan instruksi lapangan yang sesuai untuk pemasangan saluran bawah permukaan ini dan peniadaan/penghapusan weep holes dari gambar-gambar (untuk lokasi khusus ini). Weep holes tdak akan ditempatkan di dalam saluran irigasi. Saluran bawah permukaan sebagaimana ditentukan di dalam Gambar akan dipasang dan Variation Order (terkait dengan saluran bawah permukaan ini) akan diusulkan. Saluran bawah permukaan akan dipasang sebagaimana ditentukan di dalam Gambar.

Pendukung Temuan

Referensi Dokumen Kontrak Dampak

Saran

Tenggapan Engineer

Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 4: Gorong-gorong Pipa Ditiadakan dari Pekerjaan Ketidaksesuaian


Temuan Audit Pendukung Temuan Gorong-gorong pipa rencana tidak dipasang. Gorong-gorong yang telah direncanakan belum dipasang di bawah bagian realinyemen jalan baru di Sta. 3+475, sedangkan jalan baru tersebut telah selesai dibangun sepenuhnya (termasuk lapis AC-Binder). Gambar Desain ESS-04-R-3010A Cekungan yang terbentuk oleh pekerjaan realinyemen jalan tersebut tidak dapat dialirkan (didrainase); Akan terjadi pelunakan badan timbunan. Engineer agar menyelidiki alternatif berdasarkan kondisi yang ada untuk mengoreksi keadaan tersebut dan menginstruksikan Kontraktor sesuai dengan hal itu. Ya, disetujui bahwa untuk lokasi ini Kontraktor harus menimbun bagian yang rendah dengan timbunan biasa. Kami mengusulkan untuk menimbun area tersebut dengan timbunan biasa, dan RCP tidak akan diperlukan.

Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Temuan Audit 5: Relokasi Utilitas Ketidaksesuaian


Temuan Audit Pendukung Temuan Tiang-tiang listrik, pipa-pipa air dan kabel-kabel telekomunikasi di beberapa bagian di proyek belum dipindahkan/direlokasi. Diberitahukan oleh RSC bahwa masih terdapat 282 buah tiang listrik (dari keseluruhan 297 buah di sepanjang proyek) yang belum dipindahkan. Suratsurat permohonan telah beberapa kali dikirimkan oleh Kontraktor dan disampaikan kepada PPK dan dinas-dinas utilitas terkait (PLN, PDAM, Telkom). Gambar Desain Penundaan/kelambatan pelaksanaan proyek sehubungan dengan akses ke seluruh bagian lokasi proyek yang tidak memadai. RSC agar menindaklanjuti hal ini dengan PPK, dan PPK agar berkoordinasi dengan Otoritas-otoritas Utilitas tersebut dalam upaya untuk pemindahan utilitas-utilitas layanan ini sesegera mungkin. Lokasi-lokasi tersebut sedang dalam proses negosiasi dengan departemendepartemen terkait. Relokasi utilitas masih dalam status menunggu. Kami akan berkoordinasi dengan PDAM.

Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 6: Outlet Saluran Tidak Dilaksanakan Design Review


Temuan Audit Pendukung Temuan Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran Tenggapan Engineer Saluran samoping jalan tidak memiliki outlet. Saluran-U di Sta. 0+000 (sisi kiri) tidak memiliki saluran outlet pembuangan. Saluran outlet tersebut juga tidak dirinci di dalam Gambar Desain. Gambar Desain Todak ada detail saluran outlet. Saluran samping berpelapis tersebut tidak dapat berfungsi. RSC agar menyelidiki situasi saluran ini dan menetapkan saluran drainase yang layak atau lokasi pembuangan aliran saluran. Lokasi tersebut akan diperiksa, akan dibuat keputusan mengenai perpanjangan saluran, dan akan dimasukkan ke dalam Variaton Order untuk persetujuan dan pelaksanaan pekerjaan. Kami akan mengikuti desain baru sesuai dengan VO-01 jika telah disetujui.

Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Temuan Audit 7: Pembebasan Lahan Ketidaksesuaian


Temuan Audit Pendukung Temuan Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran Tenggapan Engineer Pada satu lokasi di proyek, akses bagi kontraktor terhadap Ruang Milik Jalan (road right-of-way) terbatas. Terdapat pagar sebuah bangunan di dalam ROW di Sta. 0+825. Pagar ini belum disingkirkan. Gambar Desain Program dan progres Kontraktor pada lokasi ini terhambat. RSC agar menindaklanjuti keadaan ini dengan PPK, dan PPK agar memeriksa keadaan ini dengan pemilik bangunan tersebut. Koordinasi lebih lanjut dengan pemilik bangunan akan dilakukan dan relokasi pagar bangunan akan dilaksanakan, sehingga pekerjaan jalan tidak akan tertunda. Kami akan mengikuti keputusan yang dibuat oleh Engineer dan Pemilik (DJBM).

Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 8: Keselamatan Lalu Lintas - Manajemen


Temuan Audit Perlengkapan keselamatan jalan yang tidak memadai di sepanjang bagian jalan dimana pekerjaan pelebaran perkerasan dan galian sedang dilaksanakan. Terdapat banyak bagian jalan dimana pekerjaan pelebaran dan gailan sedang dilakukan. Beberapa diantara lokasilokasi ini memiliki kedalaman antara 20-50cm dan panjang lebih dari 200m. Tiang-tiang penanda telah dipasang di sepanjang bagian-bagian jalan tersebut dengan interval lebih dari 5m. Bagian-bagian jalan dengan galian ini membahayakan bagi alalu lintas, baik pada siang hari dan utamanya pada malam hari. Indikasinya adalah bahwa tiang-tiang penanda yang telah dipasang tersebut mungkin tidak mencukupi dan perlu ditingkatkan. Spesifikasi Umum. 1.8.1.1. (a), (b), (c), (d). Spesifikasi Umum 3.1.1.5 (g) Semua galian terbuka harus diberi rambu

Pendukung Temuan

Referensi Dokumen Kontrak

peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya, dan setiap galian terbuka pada lokasi jalur lalu lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada malam hari berupa drum yang dicat putih (atau yang sejenis) beserta lampu merah atau kuning guna menjamin keselamatan para pengguna jalan, sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan.
Dampak Saran Beresiko membahayakan bagi lalu lintas, khususnya pada malam hari. RSC agar menyelidiki jenis-jenis lokasi seperti ini di proyek dan menginstruksikan Kontraktor agar memperbaiki/meningkatkan pemasangan rambu-rambu lalu lintas yang akan mencakup : penambahan garis polisi atau memperpendek jarak / interval pemasangan tiang-tiang penanda, dan penambahan cat (pita) pemantul pada tiang-tiang tersebut agar mudah terlihat sepanjang waktu hingga saat area-area galian tersebut telah tertutupi sepenuhnya (dengan lapis-lapis perkerasan).

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Road safety akan ditingkatkan sebagaimana diperlukan. Rambu-rambu jalan akan diganti. Kami akan memperbaiki/meningkatkan (penerapan ketentuan-ketentuan untuk) pekerjaan galian pelebaran sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

Temuan Audit 9: Penjadwalan Pekerjaan Ketidaksesuaian


Temuan Audit Pendukung Temuan Penjadwalan pekerjaan yang lebih tepat akan membantu progres. Penjadwalan pekerjaan membiarkan banyak area-area bahu jalan terbuka dan area-area saluran yang terbuka. Terdapat bagian pekerjaan yang terbuka dengan sangat panjang. Bagian-bagian ini cenderung menjadi rusak akibat air dan juga dapat membahayakan keselamatan lalu lintas. Spesifikasi Umum 1.8.2.1 - Urutan Pekerjaan dan Rencana Manajemen Lalu Lintas - Kontraktor harus menjaga seluruh panjang dari

Referensi Dokumen Kontrak

proyek dalam kondisi sedemikian hingga lalu lintas dapat ditampung dengan aman dan pengguna jalan, karyawan Kontraktor, karyawan Pemilik dan karyawan Direksi Pekerjaan dapat dilindungi.
Gambar Desain, Halaman 1 dari Catatan Umum URUTAN PEKERJAAN USULAN URUTAN PEKERJAAN UNTUK SEMUA ITEM PEKERJAAN UTAMA HARUS DIKIRIMKAN KEPADA DAN DISETUJUI OLEH DIREKSI PEKERJAAN SEBELUM DIMULAINYA PEKERJAAN APAPUN. Dampak Saran Memperlambat pelaksanaan pekerjaan. RSC agar memeriksa jadwal kerja dan menjamin pekerjaan yang terbuka dapat dikembalikan kondisinya (reinstated) ke keadaan yang aman bagi lalu intas dalam waktu yang minimum. Ini akan diperiksa kembali dan direvisi untuk disesuaikan dengan kondisi cuaca pada saat ini, masalah-masalah yang muncul dan ketentuan-ketentuan pekerjaan. Kami akan menyediakan lubang-lubang saluran sementara pada saluran-U yang telah dipasang untuk memungkinkan air mengalir keluar dari area-area galian pelebaran. Ketika area-area galian pelebaran telah sepenuhnya tertutupi (ditimbun kembali) dengan lapis-lapis pondasi agregat kemudian lubang-lubang tambahan tersebut akan ditutup kembali.

Tenggapan Engineer

Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Temuan Audit 10:


Temuan Audit Pendukung Temuan

Pekerjaan Drainase Pipa Beton Bertulang Ketidaksesuaian


Pekerjaan drainase pipa beton bertulang tidak benar.. Di Sta. 6+500 pipa-pipa beton bertulang (RCP) telah diletakkan/dipasang semuanya di atas tumpuan-tumpuan beton yang hanya mendukung pada kedua bagian ujung pipa yaitu pada sambungan. Patut dihargai bahwa pipapipa ini diletakkan di atas tumpuan-tumpuan beton tetapi tabung pipa secara keseluruhan tidak ada pendukungnya (landasannya). Spesifikasi Umum 2.3.2 BAHAN - 2.3.2.1 Landasan - Bahan berbutir

Referensi Dokumen Kontrak

kasar untuk landasan drainase beton, gorong-gorong pipa dan struktur lainnya harus seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.4 dari Spesifikasi ini. Spesifikasi Umum 2.4.3.2 Pemasangan Bahan Landasan : a) Galian parit atau galian pondasi untuk pipa gorong-gorong, drainase beton, drainase bawah tanah atau pekerjaan lainnya yang memerlukan lapisan landasan harus digali sesuai dengan Seksi 3.1 dari Spesifikasi ini dan suatu tanah dasar yang keras dengan dan kepadatan yang merata harus disiapkan sampai elevasi yang diperlukan dikurangi dengan tebal bahan landasan yang diperlukan. b) Tebal bahan landasan untuk pipa tidak boleh kurang dari 10 % dari diameter pipa, juga tidak boleh kurang dari 5 cm untuk setiap pekerjaan.
Gambar Standar STD-242 Kemungkinan terjadi kerusakan pada bagian-bagian pipa yang tidak didukung (tidak ada lenadasannya). Engineer agar menerbitkan instruksi kepada Kontraktor pemenuhan terhadap ketentuan-ketentuan desain dan spesifikasi. mengenai

Dampak Saran Tenggapan Engineer

Pengalihan aliran akan dilakukan agar tidak melewati galian saluran, dan pekerjaan akan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan rencana/desain dan spesifikasi (bila perlu dengan penimbunan kembali menggunakan kerikil/gravel atau beton K125). Semua aliran air akan diarahkan masuk ke dalam pipa beton bertulang, kemudian material landasan dan timbunan kembali akan ditempatkan dan dipadatkan menggunakan pemadat tangan (hand stamper).

Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 11:


Temuan Audit Pendukung Temuan

Perlindungan Lalu Lintas dan Jalan - Design Review


Bahaya dari jatuhnya batu-batu kecil dan batu-batu besar. Di sekitar Sta. 6+475 sampai dengan Sta. 6+525 (sisi kiri), diperlukan suatu bentuk perlindungan jalan terhadap kemungkinan material longsoran dari lereng galian pada galian bukit di sisi jalan. Beberapa bentuk pagar pengaman hendaknya disediakan/dibuat. Desain menyaratkan lereng galian dan dinding penahan yang tinggi di sepanjang tikungan ini. (mengacu ke Gmbar Desain ESS-04-R-6040). Namun demikian, selama pelaksanaan penggalian, lereng galian tersebut telah bergeser ke belakang dan telah berkembang menjadi kemiringan lereng yang tidak stabil. Longsoran kecil telah terjadi. Gambar Desain ESS-04-R-6040. Kemungkinan berbahaya bagi lalu lintas sehubungan dengan adanya jatuhan reruntuhan.

Referensi Dokumen Kontrak Dampak

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian A Temuan-temuan Audit

Saran

RSC agar menyelidiki dan menilai stabilitas lereng galian dan situasi umum, dan menetapkan solusi penanganan yang tepat, misalnya dengan pemasangan pagar pengaman dari pasangan batu di sisi luar badan jalan untuk mencegah kemungkinan jatuhnya material menimpa ke atas permukaan jalan. Dinding penahan akan direvisi untuk melindungi jalan terhadap materialmaterial yang jatuh. Kami akan mengikuti keputusan (design review) yang akan dibuat oleh RSC (Engineer).

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Temuan Audit 12:


Temuan Audit Pendukung Temuan

Modifikasi Metode Kerja untuk Formwork Metode Kerja


Acuan (Formwork) untuk saluran-U beton bertulang tidak memungkinkan pengaliran dan pemadatan beton yang memadai. Metode pemasangan acuan (formwork) untuk beton yang sedang dicoba diterapkan di lapangan dan direncanakan untuk pengecoran beton dasar saluran-U beton pada waktu yang bersamaan dengan pengecoran dinding saluran-U tersebut. Cara pelaksanaan yang demikian ini tidak akan memungkinkan bagi alat penggetar (vibrator) untuk memadatkan beton pada pelat lantai saluran-U selama proses pengecoran beton. Keseluruhan proses ini masih berupa percobaan, dan diantisipasi agar tidak sampai menghasilkan beton dengan kekuatan yang rendah dan keropos dan keluarnya (menyembulnya) baja penulangan sebagai akibat dari kuranganya tebal selimut beton pada lantai dasar saluran-U. Metode ini tidak didokumentasikan. Beton dengan kekutan rendah dan keropos (honeycomb) dan pengurangan umur layanan dari bangunan tersebut. Kontraktor agar memperbaiki dan RSC agar menilai dan menyetujui pernyataan metode kerja untuk pembetonan saluran-U untuk menjamin tercapainya kualitas beton saluran-U yang telah ditetapkan. Jadwal pekerjaan akan dirubah untuk menjamin mutu pekerjaan yang baik. Pekerjaan akan dilaksanakan. Terjadi kekeliruan dalam metode pelaksanaan yang diterapkan untuk pemasangan formwork untuk saluran-U, dan metode ini tidak akan diterapkan lagi.

Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

10

Bagian A Temuan-temuan Audit

Temuan Audit 13:


Temuan Audit Pendukung Temuan

Kekuatan Beton Yang Rendah Ketidaksesuaian


Hasil pengujian dengan menggunakan impact hammer pada beberapa komponen beton menunjukkan hasil kekuatan beton yang rendah. Kekuatan beton Saluran-U dan Gorong-gorong kotak pada beberapa lokasi rendah (kurang dari ketentuan Spesifikasi dan Desain). Pengujian pukulan (impact) menggunakan Schmidt Hammer pada Saluran-U dan Gorong-gorong Kotak yang telah dibangun (lihat laporan hasil pengujian) menunjukkan bahwa: 13 dari 27 nomor/jumlah pengujian (51,9%) terhadap Saluran-U beton memiliki kekuatan beton kurang dari ketentuan Spesifikasi dan Desain (K250); 4 dari 6 nomor pengujian (66,67%) terhadap Gorong-gorong Kotak yang telah dibangun menunjukkan kekuatan beton kurang dari ketentuan Spesifikasi dan Desain (K350).

Referensi Dokumen Kontrak Dampak Saran

Catatan Gambar Desain. Spesifikasi Umum 7.1.3.2 (c) Penyesuaian Kekuatan. Struktur yang lemah. Pengurangan umur layanan bangunan/struktur. Engineer agar mengkaji ulang JMF untuk Beton dan menginstruksikan Kontraktor sebagaimana diperlukan agar memperbaiki JMF dan metode kerja untuk pekerjaan beton untuk menjamin tercapainya kekuatan beton Rencana. Kekuatan beton akan diperiksa dan diperbaiki. Bila perlu konstruksi-konstruksi beton ini akan diganti. Kami akan mengkaji ulang JMF kami untuk beton guna menjamin tercapainya kekuatan beton rencana.

Tenggapan Engineer Tanggapan Kontraktor

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

11

Bagian B Laporan Teknis

BAGIAN B - LAPORAN TEKNIS

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian B Laporan Teknis

BAGIAN B LAPORAN TEKNIS

B1

PENDAHULUAN

B1.1 Proyek-Proyek EINRIP


Kemitraan Australia Indonesia untuk Rekonstruksi dan Pembangunan - Partnership for Reconstruction and Development (AIPRD) dijalankan oleh pihak Australian Agency for International Development (AusAID) yang bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia (GOI). Sebagai bagian dari kegiatan AIPRD ini, kedua belah pemerintahan telah memberikan komitmen atas dana pinjaman (A$300 juta) bagi kegiatan Proyek Pembangunan Jalan Nasional Indonesia Timur - Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP). EINRIP mendukung sebuah program bagi proyek-proyek jalan dan jembatan nasional dengan fokus utama pada jalan-jalan yang statusnya ditingkatkan menjadi Jalan Nasional dari status sebelumnya sebagai Jalan Provinsi atau jalan non-status serta juga peningkatan kapasitas jalan secara terbatas. Sekitar 4.300 km panjang jalan terimbas oleh kegiatan ini, dimana sepanjang 500 km diantaranya, termasuk 14 buah jembatan rangka baja, juga tercakup di dalam proyek ini (Paket-paket ESU-01, ESH-01 dan ESR-02). EINRIP terdiri dari 23 buah kontrak perbaikan jalan dan jembatan dengan rata-rata nilai kontrak sebesar A$10 juta, dan terletak di sembilan provinsi: Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Kalimatan Barat, Kalimantan Selatan, Bali, NTB dan NTT. Proyek ini mendukung program pemerintah Indonesia untuk meningkatkan sejumlah ruas jalan nasional yang telah diseleksi dan untuk memastikan bahwa jaringan jalan nasional yang ada bisa memberikan tingkat layanan dan aksesibilitas yang memadai, serta mampu mendukung pembangunan ekonomi lokal dan regional. Program EINRIP merefleksikan pendekatan tingkat tinggi (lebih cermat) dalam hal memberikan keluaran yang berkualitas dan dalam hal pengawasan regulasi serta pengawasan berimbang (check and balance). AusAid dan Pemerintah Indonesia telah mengembangkan paket-paket kontrak dan komponennya untuk memastikan bahwa standar yang telah dispesifikasikan bisa dipertahankan dan kedua pihak pemerintahan akan mendapatkan hasil yang sepadan dengan dana yang dikeluarkan (value for money).

B1.2 Tujuan Proyek


Tujuan pembangunan proyek ini adalah untuk mendukung pembangunan ekonomi regional dan sosial di Indonesia wilayah Timur dengan meningkatkan kondisi jaringan jalan nasional. Tujuan utamanya adalah meningkatkan ruas-ruas jalan hingga mencapai standar yang layak, sesuai dengan status barunya, guna memastikan bahwa jaringan jalan nasional yang ada bisa memberikan standar layanan dan akses yang bisa diterima, serta mampu mendukung pembangunan ekonomi lokal dan regional.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

11

Bagian B Laporan Teknis

B1.3 Ketentuan-ketentuan Audit


Desain proyek EINRIP secara keseluruhan memberikan penekanan pada sejumlah fitur yang memang ditujukan untuk memberikan penguatan berarti pada semua aspek kegiatan proyek perbaikan jalan di Indonesia yang biasa dilakukan. Termasuk di dalamnya: Meningkatkan mutu proses persiapan proyek dokumen tender Memperkuat proses pengadaan Memperkuat kegiatan pelaksanaan dan pengawasan Memperkuat kegiatan pengelolaan proyek Penguatan yang berkelanjutan atas komitmen Pemerintah Indonesia terhadap Anti Korupsi. Tujuan utama proyek ini adalah memastikan bahwa semua pekerjaan dibangun dengan tingkat kualitas yang tinggi, dan perhatian lebih akan diarahkan untuk memastikan bahwa layanan pengawasan pembangunan dilaksanakan sesuai dengan standar profesionalisme yang baik. Pimpinan Tim Konsultan Pengawas Regional - Regional Supervision Consultant (RSC) ditugaskan sebagai Direksi Pekerjaan/Engineer yang, oleh Employer, diserahi tugas dan wewenang seperti yang didefinisikan oleh Syarat-syarat Umum Kontrak FIDIC, versi tahun 2006. Masing-masing Kepala Pengawas - Chief Supervision Engineer, sebagai Assistant to the Engineer, akan bertanggungjawab atas tiga hingga empat kontrak kerja pada saat bersamaan (pekerjaan yang dilakukan bersamaan). Staf Tim Pengawas Lapangan - Field Supervision Teams (FST) untuk masing-masing proyek akan mendapatkan pendelegasian Engineers Assistants dengan tugas dan wewenang yang ditentukan oleh Engineer. Akan tetapi Engineer tetap memegang tanggungjawab secara keseluruhan. Rencana Penjaminan Mutu - Quality Assurance Plan (QAP) yang diterapkan oleh Tim Pengawas akan digunakan untuk mendemonstrasikan kinerja dari tim-tim pengawas lapangan. QAP juga akan menjabarkan jenis pengujian yang akan dilakukan, frekuensi pengujian, kondisi untuk bisa menerima dan melakukan pemeriksaan pada titik pemeriksaan - Holding Points yang telah didefinisikan oleh Spesifikasi Umum dan Khusus. Semua tes rutin yang telah dispesifikasikan akan dilakukan oleh Kontraktor pada laboratorium yang ada di lokasi atau pada laboratorium komersial yang berada di luar lokasi. RSC akan memiliki fasilitas untuk melakukan pengujian laboratorium secara independen untuk melakukan audit kualitas material. perencanaan, FED dan dokumen-

B1.4 Tujuan Audit pada Paket ESS-04


Menindaklanjuti tinjauan meja atas status paket proyek tersebut di atas, dan hasil diskusi dengan pihak-pihak terkait, ditetapkan bahwa Audit yang akan dilaksanakan pada Paket ESS03 akan meliputi aspek-aspek berikut: 1) 2) 3) 4) 5) 6) Rencana Penjaminan Mutu (Quality Assurance Plan) RSC dan pelaksanaannya Rencana Pengendalian Mutu (Quality Control Plan) Kontraktor dan pelaksanaannya Daftar Simak RSC termasuk ketaatan pada ketentuan-ketentuan Titik-Titik Tunggu (Holding Points) Pernyataan Metode Kerja Kontraktor dan pelaksanaannya Titik-titik kontrol Pengukuran (Survey Control) dan penetapan titik-titik pengukuran (setting out) pekerjaan Administrasi Pengawasan Pekerjaan (instruksi lapangan, catatan-catatan, tindak lanjut, penggunaan metode kerja, pelaporan) 12

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Bagian B Laporan Teknis

7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17)

Pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi, Pengawasan dan Pengendalian Mutu di Lapangan Setting out dan pemeriksaan ketepatan pekerjaan yang berkelanjutan. Laboratorium Material (fasilitas, peralatan, prosedur dan catatan) Penentuan dan pengembangan Sumber-sumber Material Peralatan Pengolahan Material, proses pengolahan material dan pengendalian mutu Mutu material yang digunakan pada pekerjaan yang telah selesai dan/atau dalam pelaksanaan Operasional Unit Pembuatan Beton (Concrete Batching Plant) dan pengendalian mutu Pekerjaan struktur dan pengendalian mutu Peralatan Konstruksi Kontraktor Kantor dan Fasilitasnya Manajemen Lingkungan.

B1.5 Tanggapan Umum terhadap Paket ESS-04


Pengamatan Auditor selama audit pada Paket ESS-04 menyimpulkan : Kontraktor memiliki titik-titik kontrol pengukuran yang terorganisasi dengan baik; Semua bench marks telah dibuat (dipasang) dan titik-titik kontrol tambahan juga telah dipasang dengan interval 250 m di sepanjang proyek. Kontraktor memotong dengan mesin pemotong (saw-cutiing) perkerasan aspal eksisting untuk pelebaran. Hal ini merupakan langkah ke depan yang baik untuk proyek ini. Proses produksi agregat (unit pemecah batu dan instalasi pencampuran) didirikan sepenuhnya. Loader dengan ukuran lebar bucket yang lebih sempit dari pada lebar cold bin agregat pada AMP digunakan untuk mengisi bin-bin ini, dengan demikian mengurangi resiko kontaminasi silang antar material di dalam bin-bin yang bersebelahan. Batubara untuk pemanasan AMP disimpan di tempat yang berpenutup atap dan sebagai tambahan juga ditutup dengan terpal. Ini merupakan keputusan yang nyata/baik yang mempertimbangkan frekwensi turunnya hujan yang terjadi di lokasi proyek pada saat ini. AMP telah disertifikasi oleh Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional VI Makassar dan didukung oleh Direksi Pekerjaan (Engineer).

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

13

Bagian B Laporan Teknis

B2

RINGKASAN PROYEK

B2.1 Lingkup Pekerjaan sesuai Kontrak


Paket ESS-04 Bulukumba Tondong secara umum berada diantara koordinat geogafis sebagai berikut : Awal Proyek S 5.54221 E 120.19982 E 120.17570 Akhir Proyek S 5.38062

Usulan pekerjaan peningkatan mencakup : Peningkatan Jalan sepanjang 20.7km Rehabilitasi 5 buah Jembatan Pekerjaan Gorong-gorong (baru, perpanjangan, penggantian)

B2.2 Konsultan Supervisi Regional (Regional Supervision Consultant /RSC)


EGIS BCEOM International

B2.3 Kontraktor Pekerjaan Sipil (Civil Works Contractor / CWC)


PT. BUMI KARSA PT. NIDYA KARYA, JO

B2.4 Audit Teknis Adminidtratif


B2.4.1 Rencana Penjaminan Mutu (Quality Assurance Plan) RSC Quality Assurance Plan RSC versi September 2010 tersedia di lapangan. B2.4.2 Lembar Periksa (Check Lists) RSC Lembar periksa digunakan di lapangan, tetapi bisa lebih diefektifkan lagi. B2.4.3 Rencana Pengendalian Mutu (Quality Control Plan) Kontraktor Quality Control Plan Kontraktor tersedia lengkap di lapangan. B2.4.4 Pernyataan Metode Kerja Kontraktor Kontraktor mempunyai satu set pernyataan metode kerja di lapangan. Dokumen ini dapat ditingkatkan lagi dengan tambahan yang lebih rinci.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

14

Bagian B Laporan Teknis

B2.5 Pelaksanaan
B2.5.1 Sumber-sumber Material Material untuk produksi agregat diperolah dari sumber batu sungai yang berada sekitar 6 km dari base camp dimana unit pemecah batu dan AMP didirikan. B2.5.1.1 Agregat untuk Material Pondasi (Base), Aspal dan Beton

Agregat untuk produksi material lapis pondasi (base course), aspal dan beton diproduksi dari batu sungai seperti disebutkan pada bagian B2.5.1 di atas. B2.5.2 Produksi material B2.5.2.1 Laboratorium Material

Laboratorium pengujian material berada di Base Camp Kontraktor (S 5.44074; E 20.19541). Laboratorium ini sepenuhnya lengkap dan beroperasi. Semua produksi material konstruksi / pekerjaan dilakukan di base Camp yang berada dekat dengan laboratorium material. B2.5.2.2 Agregat Kelas A dan Kelas B

Agregat Kelas B dan Kelas A sekarang ini diproduksi di base camp. Sudah sepanjang beberapa kilometer baik lapis Pondasi Agregat Kelas B maupun Kelas A yang telah dipasang di lapangan. Proses pemecahan batu milik Kontraktor meliputi : Crusher Primer Crusher Sekunder Crusher tertier - Jaw - Jaw - Impact

Crusher Primer

Crusher Sekunder

Crusher Tertier

Gambar 1 : Unit Pemecah Batu (Crushers)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

15

Bagian B Laporan Teknis

Instalasi Pencampuran Agregat Kontraktor mempunyai instalasi pencampuran agregat yang baik.

Diperlukan kain corong yang baru

Gambar 2: Instalasi Pencampuran Agregat

B2.5.2.3

Aspal Beton

Asphalt Mix Plant (AMP) yang digunakan adalah jenis yang menggunakan pemanas batubara. Batubara tersebut disimpan di tempat yang berpenutup atap.

Atap Utama

Terpal penutup

Gambar 3 : Tempat Penyimpanan Batubara

Asphalt Mix Plant (AMP) operasional sepenuhnya dan sepanjang beberapa kilometer AC Binder Course telah dilaksanakan di lapangan.

AMP Coal Feed

Aggregate Cold Bins Gambar 4 : Instalasi Pencampuran Aspal

Asphalt Mix Plant

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

16

Bagian B Laporan Teknis

B2.5.2.4

Beton Semen

Beton semen untuk pekerjaan gorong-gorong dan saluran berpelapis dibuat secara manual dengan menggunakan pencampur beton (concrete mixers) di lapangan. Pengamatan di lapangan mengindikasikan bahwa secara umum beton ditempatkan di lapangan dengan cukup baik tetapi di sebagian kecil lokasi pengendalian mutu agak rendah/kurang dan sebagai hasilnya adalah beton yang telah selesai mengalami keropos (honeycomb).

Gambar 5 : Contoh-contoh beton yang keropos (honeycomb)

Kekuatan Beton Pengujian beton yang dilaksanakan di lapangan oleh TFAC mengindikasikan bahwa sebagian besar pekerjaan beton yang telah dibangun di lapangan memiliki kekuatan (kuat desak) yang lebih rendah dari pada kekuatan rencana yang disyaratkan seperti ditunjukkan pada Tabel di bawah ini (lihat juga Lampiran-1). Kekuatan beton yang rendah ini dapat disebabkan oleh satu atau lebih ketidakkonsistenan material beton, pembuatan, pengangkutan, pengecoran dan proses pemadatan, dan hal ini sangat perlu mendapat perhatian.
Tabel 1 : Hasil Pengujian Beton di Lapangan dengan menggunakan Impact Hammer
Pengujian Kuat Tekan Pekerjaan Beton di lapangan (Menggunakan Metode Pengujian Schmidt Hammers - ASTM C 805 - 00)
No. Test No. Record No. Umur (Hari) X bm kg/cm2 Koreksi Umur bm (28 hari) kg/cm2 285.9 285.9 237.1 237.1 251.1 251.1 251.1 251.1 Jumlah Rata-rata 8 256.3 25.0% 75.0% Kuat Tekan Rencana Lokasi Ket.

STA

1 2 3 4 5 6 7 8

SH-01 SH-02 SH-03 SH-04 SH-05 SH-06 SH-07 SH-08

4555 4565 4575 4585 4595 4605 4615 4625

7 7 7 7 7 7 7 7

31.9 32.7 30.3 29.8 29.8 28.3 30.0 28.1

185.9 185.9 154.1 154.1 163.2 163.2 163.2 163.2

0.65 0.65 0.65 0.65 0.65 0.65 0.65 0.65

K.250

U-Ditch (cube samples )

0+175L

OK OK NC NC OK OK OK OK OK NC

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

17

Bagian B Laporan Teknis

No.

Test No.

Record No.

Umur (Hari)

bm kg/cm2 286.6 238.8 263.7 337.3 306.5 131.3 372.5 202.2 237.7 404.9 81.7 141.3 89.1 93.8 130.8 153.0 110.1 345.0 348.3 96.6 121.5 366.6 393.5 116.2 265.4 323.6 315.4

Koreksi Umur

bm (28 hari) kg/cm2 286.6 238.8 263.7 337.3 306.5 131.3 372.5 202.2 237.7 404.9 81.7 141.3 89.1 93.8 130.8 153.0 110.1 345.0 348.3 96.6 121.5 366.6 393.5 116.2 265.4 323.6 315.4

Kuat Tekan Rencana

Lokasi

STA

Ket.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

SH-09 SH-10 SH-11 SH-12 SH-13 SH-14 SH-15 SH-16 SH-17 SH-18 SH-19 SH-20 SH-21 SH-22 SH-23 SH-24 SH-25 SH-26 SH-27 SH-28 SH-29 SH-30 SH-31 SH-32 SH-33 SH-34 SH-35

4635 4645 4655 4665 4675 4685 4695 4705 4715 4725 4735 4745 4755 4765 4775 4785 4795 4805 4815 4825 4835 4845 4855 4865 4878 4888 4898

>28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28

41.8 39.0 40.5 44.4 42.9 29.6 45.9 36.4 38.9 47.2 22.2 30.8 23.6 24.4 29.6 32.0 26.9 44.7 44.9 24.8 28.4 45.7 52.0 27.7 40.6 43.7 43.3

1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0

0+445L 0+475L

OK NC OK OK OK

1+265L

NC OK NC NC OK

2+060R

2+450L

NC NC

2+980R K.250 U-Ditch 2+935L

NC NC NC NC NC

5+125R

OK OK

5+675L

NC NC

11+575L

OK OK

13+545L

NC OK

14+725L Jumlah Rata-rata 27 232.3 48.1% 51.9%

OK OK OK NC

36 37 38 39 40 41

SH-36 SH-37 SH-38 SH-39 SH-40 SH-41

4908 4918 4930 4940 4950 4962

>28 >28 >28 >28 >28 >28

44.5 44.0 47.0 46.2 40.7 44.3

332.2 321.8 391.1 371.6 260.5 328.0

1.0 1.0 1.0 1.0 1.0 1.0

332.2 321.8 391.1 371.6 260.5 328.0 Jumlah Rata-rata 6 334.2 33.3% 66.7% K.350 Box Culvert 6+700L 6+700R

NC NC OK OK NC NC OK NC

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

18

Bagian B Laporan Teknis

B2.5.3 Titik-titik Kontrol Pengukuran Kontraktor telah mendirikan/memasang kembali sepenuhnya semua bench mark rencana dan selain itu juga telah memasang titik-titik kontrol (control points/CPs) pada jarak interval 250 m di sepanjang proyek. B2.5.3.1 Titik-titik Kontrol Elevasi

Titik-titik kontrol elevasi didasarkan pada Bench Marks dan Control Points. B2.5.3.2 Penetapan Titik-titik Pengukuran Pekerjaan

Penetapan titik-titik pengukuran pekerjaan dilakukan sesuai dengan cara-cara pelaksanaan standar. B2.5.4 Drainase B2.5.4.1 Outlet-outlet Drainase

Sebagian besar outlet drainase di dalam area pekerjaan yang pada saat ini sedang berlangsung bekerja/berfungsi dengan baik, tetapi tidak semua saluran / drainase terhubung sepenuhnya dengan outlet-outlet ini dan oleh sebab itu terdapat beberapa permasalahan drainase di lapangan. Selain itu juga terdapat sati lokasi di dalam area pekerjaan (Sta. 0+000) dimana saluran samping berpelapis (aluran-U beton) yang baru dibangun tidakmemiliki saluran pembuangan ke outlet yang efektif.

Akhir Saluran

Gambar 6 : Saluran Samping Berpelapis tidak memiliki Saluran Pembuangan

B2.5.4.2

Drainase (Saluran) Samping JalanRoad

Pekerjaan drainase samping jalan sedang berlangsung dengan baik. Terdapat sedikit permasalahan yang berhubungan dengan saluran-saluran ini yang perlu ditanggapi, yaitu: 1) Adanya sebagian kecil lokasi dimana weep holes tidak terpasang pada saluran berpelapis (saluran-U beton bertulang); 2) Pada sebagian kecil lokasi terdapat saluran beton yang keropos (honeycomb); 3) Kontraktor mencoba metoda baru dalam membuat saluran beton, yaitu dengan memasang/membuat internal formwork yang mana satu kali pemasangan digunakan untuk pengecoran dinding saluran dan lantai saluran secara bersamaan. Hal ini memunculkan pertanyaan mengenai bagaimana beton di bawa acuan (formwork) lantai akan ditempatkan dan dipadatkan secara memadai.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

19

Bagian B Laporan Teknis

Inner Formwork satu pasang Akan sangat sulit untuk membuat beton mengalir di bawah inner formwork Sangat mungkin baja tulangan akan tertekan ke bawah dan selimut beton akan menjadi sangat tipis

Keadaan di lapangan yang sebenarnya adalah seperti ditunjukkan pada foto berikut ini.

Ketebalan beton, selimut beton dan kekuatannya di sini akan menjadi meragukan

Gambar 7 : Formwork Trial

Keadaan ini telah dibahas di lapangan dan juga di dalam rapat penutupan, dengan Kontraktor dan RSC, dan telah disarankan untuk memeriksa lantai saluran pada bagian saluran yang telah selesai dibangun, dalam hal : Ketebalan beton Kekuatan beton Pemadatan beton Akan sulit untuk memeriksa penggeseran/perubahan posisi penulangan pada bagian lantai ini namun hal itu juga merupakan hal penting. B2.5.4.3 Gorong-gorong

Gorong-gorong Kotak di Sta. 6+700 Kontraktor sedang dalam proses membangun gorong-gorong kotak di bawah timbunan badan jalan yang besar di Sta. 6+700. Pada Gorong-gorong ini belum dibangun tembok kepala. Dimensi Gorong-gorong ini adalah tinggi 2.0m dan lebar 1.0 m. Dimensi goronggorong menurut Desain adalah 1.0m x 1.0m. Tidaklah jelas di lapangan mengenai mengapa ukuran gorong-gorong tersebut dirubah.

Gambar 8 : Box Culvert di Sta. 6+700

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

20

Bagian B Laporan Teknis

Gorong-gorong RCP di Sta. 3+475 Sebuah gorong-gorong pipa beton bertulang (RCP) direncanakan untuk dipasang di Sta. 3+475, namun gorong-gorong ini belum dipasang, sementara timbunan badan jalan pada saat ini telah selesai, demikian juga dengan perkerasan aspal juga telah dikerjakan.

Sebuah pipa beton bertulang seharusnya telah dipasang di bawah timbunan ini, namun hal ini belum dikerjakan.

Gambar 9 : Timbunan yang telah selesai di Sta. 3+475

Pipa RCP direncanakan untuk mengalirkan air dari cekungan diantara jalan lama (eksisting) dengan jalan baru (realinyemen) karena tidak ada outlet drainase sekarang dan bahwa penyimpangan telah terjadi. Dan sekarang akan menjadi sulit dan mahal untuk memasang gorong-gorong yang dibutuhkan di bawah timbunan baru yang tinggi ini. Kontraktor pada saat ini sedang mendiskusikan solusi-solusi alternatif atas permasalahan ini dengan Engineer.

Gorong-gorong seharusnya telah dipasang di sini

Gorong-gorong RCP di Sta. 3+475 Gorong-gorong pipa beton bertulang digunakan di beberapa lokasi di proyek. Sayangnya hujan lebat yang terus menerus terjadi memunculkan masalah sedimentasi pada pipa-pipa tersebut. Hal ini terutama tampak jelas di Sta. 0+275 dimana RCP ganda telah dipasang sebagai gorong-gorong.

Kedua pipa goronggorong ini sebagian tersumbat

Gambar 10 : Salah satu sisi Gorong-gorong Pipa Ganda di Sta. 0+275


Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

21

Bagian B Laporan Teknis

Semua gorong-gorong di proyek ini yang tersumbat seluruhnya atau sebagian akan sudah dibersihkan. Proses pembersihan ini dapat diakukan dengan menggunakan ember yang diikat dengan tali. Ember tersebut ditarik berulang-ulang di sepanjang bagian dalam gorong-gorong hingga pipa gorong-gorong tersebut bersih.

Tali

Ember

Tali

Gambar 11 : Metode Pembersihan Saluran Pipa menggunakan Ember

B2.4.5.4

Drainase Samping Pipa Beton Bertulang

Serangkian drainase samping pipa beton bertulang sedang dipasang di sepanjang tikungan di 6+500. Pada lokasi ini semua pipa-pipa RCP tersebut telah dipasang/diletakkan di atas tumpuan-tumuan beton dan hanya didukung pada bagian ujung pipa pada sambungan-sambungan. Adalah dihargai bahwa pipa-pipa ini telah diletakkan di atas tumpuan-tumpuan beton tetapi tabung-tabung (badan) pipa seluruhnya tidak didukung (tidak ada landasannya).

Gambar 12 : Pipa-pipa Beton bertulang di Sta. 6+500

Spesifikasi menyaratkan bahwa pipa-pipa diletakkan di atas landasan yang telah dipadatkan dan tergantung pada keadaan sebenarnya di lapangan dimana landasan ini dapat berupa material timbunan biasa atau material berbutir.
Pemasangan Bahan landasan : a) Galian parit atau galian pondasi untuk pipa gorong-gorong, drainase beton, drainase bawah tanah atau pekerjaan lainnya yang memerlukan lapisan landasan harus digali sesuai dengan Seksi 3.1 dari Spesifikasi ini dan suatu tanah dasar yang keras dengan dan kepadatan yang merata harus disiapkan sampai elevasi yang diperlukan dikurangi dengan tebal bahan landasan yang diperlukan. b) Tebal bahan landasan untuk pipa tidak boleh kurang dari 10 % dari diameter pipa, juga tidak boleh kurang dari 5 cm untuk setiap pekerjaan. Spesifikasi Umum 2.4.3.2 Spesifikasi Umum 2.3.2.1 Landasan: Gambar Desain ESS-04-3501sampai dengan 3510. secara 30mm pasir padat. Gambar Standar STD-242 merinci 100mm landasan untuk pondasi tanah dan 300mm untuk pondasi batu. Catatan 3 Mengijinkan Engineer untuk merubah jenis landasan untuk menyesuaikan dengan kondisiyang ada.

Tanpa tergantung pada jenis landasan yang digunakan, penimbunan kembali pipa adalah penting dan harus dilaksanakan seperti ditunjukkan di bawah ini.
Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

22

Bagian B Laporan Teknis

Baik Spesifikasi maupun Gambar tidak merinci metode penimbunan kembali pipa.

Penting

Penting

Gambar 13 : Metode penimbunan kembali dan pemadatan pipa-pipa bulat

B2.5.4.5

Pengendalian Drainase untuk Lokasi Pekerjaan

Drainase untuk lokasi pekerjaan adalah penting terutama pada saat audit TFAC karena di area-area pekerjaan sedang terjadi hujan lebat setiap hari. Hal ini telah menyebabkan masalah dengan galian untuk pelebaran perkerasan maupun dengan aliran air hujan dan genangan air di sepanjang tepi perkerasan eksisting. Permasalahan drainase perkerasan adalah tanggung jawab, dan harus diperhatikan oleh Kontraktor.

Gambar 14 : Permasalahan Draianse Perkerasan

B2.5.5 Konstruksi/Pekerjaan B2.5.5.1 Pekerjaan Tanah dan pelebaran Jalan

Drainase untuk galian pelebaran perkerasan adalah tanggung jawab Kontraktor tetapi desain untuk pelebaran perkerasan mendetailkan galian membentuk kotak untuk proses pelebaran. Desain sendiri mengintroduce tidak hanya dengan melaksanakan pekerjaan selama periode waktu hujan tetapi juga permasalahan jangka panjang dengan drainase yang buruk dari struktur perkerasan.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

23

Bagian B Laporan Teknis

Galian berbentuk kotak hanya akan sampai di bagian ini

Material timbunan biasa dan tidak terdrainase dengan bebas. Oleh karenanya perkerasan tidak akan terdrainase

Gambar 15 : Dikutip dari Gambar Desain

Pekerjaan ini, yang terjadi di lapangan bukan merupakan ketidaksesuaian meskipun tidak tepat. Galian membentuk kotak untuk pekerjaan/konstruksi perkerasan pada umumnya mengkhawatirkan tetapi jika hal ini sudah akan dilakukan maka harus dilakukan sedemikian rupa sehingga perkerasan dapat mengalirkan air (drain) secara memadai. Pada pelaksanaan standar untuk jenis pekerjaan ini, dimana hal ini tidak dapat dihindari, adalah dengan membuat saluran permeable yang mengalirkan keluar ke saluran samping atau ke tepi badan jalan jika saluran samping tidak tersedia (mengacu ke TRL RN31 Edisi ke-4) KONSTRUKSI JALAN PARIT (dari ORN 31 - 4th Ed.). Secara diagramatis prosedur ini adalah sebagai berikut :

3 -5m

Gambar 16: Suatu Metode untuk Mengalirkan Galian yang Berbentuk Kotak th (referTRL RN 31 - 4 Ed.)

Telah dicatat di lapangan ESS-04 bahwa galian membentuk kotak untuk pelebaran perkerasan telah menyebabkan permasalahan pekerjaan sehubungan dengan cuaca hujan.

Pembatas tidak tembus air

Gambar 17 : Permasalahan Drainase Galian berbentuk Kotak

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

24

Bagian B Laporan Teknis

B2.5.5.2

Penyiapan Tanah Dasar

Penyiapan tanah dasar berlangsung dengan cukup baik, kecuali untuk permasalahan galian yang berbentuk kotak yang dicatat pada bagian B2.5.5.1 di atas, dan kesulitan yang berhubungan dengan hujan lebat yang terjadi setiap hari. Di sebagian kecil lokasi, kemiringan melintang tanah dasar pada bagian pelebaran perkerasan adalah sedikit kurang dari ketentuan desain, tetapi masih miring kearah luar dari perkerasan.

Gambar 18 : Penyiapan Tanah Dasar

B2.5.5.3

Pekerjaan Pondasi (Base)

Pekerjaan lapis pondasi (Base) secara umum dihentikan selama waktu audit TFAC sehubungan dengan terjadinya hujan lebat. Namun demikian, pengujian kepadatan lapangan yang dilaksanakan pada Lapis Pondasi Kelas B dan Kelas A yang telah selesai menunjukkan kepadatan yang baik. Ketebalan lapis perkerasan juga berada di dalam toleransi desain (mengacu ke Lampiran-1). B2.5.6 Penyiapan Permukaan dan Prime Coat Pemeriksaan atas pekerjaan ini tidak bisa dilaksanakan karena cuaca (hujan) yang menghalangi selama periode audit. Namun demikian, distributor aspal yang digunakan untuk penghamparan prime coat adalah sangat dasar (basic) dan akan menjadi sulit untuk dapat mendapatkan hasil pekerjaan prime coat yang baik dengan peralatan ini.

Gambar 19 : Distributor Aspal

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

25

Bagian B Laporan Teknis

B2.5.7 Pekerjaan Aspal Beton (Asphaltic Concrete) AC-BC yang telah dipasang secara umum terlihat memuaskan. Hanya ada sedikit permasalahan dengan pekerjaan ini.

Gambar 20 : Pekerjaan Asphalt Concrete Binder Course (AC-BC) di Lapangan

1)

Kemiringan Melintang Perkerasan

Kemiringan melintang yang diukur pada permukaan AC-BC di beberapa lokasi memberikan angka antara -0.9% sampai dengan -4%. Namun demikian, sebagian terbesar dari hasil pengukuran yang dilakukan adalah di dalam batasan 1% dari ketentuan desain 3%.

Gambar 21 : Kemiringan Melintang AC-BC

2)

Tekstur Permukaan

Tekstur permukaan AC-BC di sebagian kecil lokasi terlihat terlalu kasar. TFAC mengekstrak contoh-contoh untuk pengujian independen. Kepadatan dari contoh-contoh tersebut adalah berada dalam batas-batas Spesifikasi.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

26

Bagian B Laporan Teknis

Gambar 22 : Tekstur Permukaan AC-BC di beberapa Lokasi

B2.6 Jembatan dan Struktur-struktur Utama


Pekerjaan jembatan pada Paket ESS-04 mencakup rehabilitasi struktur-struktur eksisting. Belum ada satupun dari pekerjaan ini yang telah mulai dilaksanakan. B2.6.1 Struktur Utama - Dinding Penahan Satu dinding penahan telah dibangun dari Sta. 6+700 ke depan, dan pekerjaan cukup banyak pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang telah dilaksanakan untuk melindungi lereng timbunan di beberapa lokasi. Pekerjaan ini secara umum sesuai dengan ketentuan dokumen kontrak.

a. Dinding Penahan di Sta. 6+700

b. Contoh Pasangan Batu

Gambbar 23 : Pekerjaan Dinding Penahan

Di Sta. 6+500, Desain menyaratkan dibangunnya dinding penahan yang besar untuk menahan lereng galian yang tinggi. Selama berlangsungnya pekerjaan, lereng ini telah bergeser jauh ke belakang dari ruang milik jalan, dan sekarang memerlukan, bukan dinding penahan untuk menahan lereng tersebut, melainkan suatu tanggul dalam bentuk dinding rendah pada tepi Ruang Milik Jalan untuk menangkap batu-batu karang ataupun batu-batu besar yang kemungkinan jatuh dari bidang lereng yang pada saat ini sangat curam. Keadaan ini telah didiskusikan dengan Kontraktor dan Engineer di lapangan dan juga pada rapat penutupan audit. Secara umum telah disetujui bahwa suatu bentuk tanggul hendaknya dibangun dan TFAC menyarankan Engineer agar menyelidiki kondisi lapangan dan mengambil tindakantindakan yang tepat.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

27

Bagian B Laporan Teknis

Gambar 24 : Ketentuan Desain Asli

Usulan tembok kecil. (Tanpa skala atau posisi yang tepat)

Gambar 25 : Keadaan pada saat ini di Sta. 6+500

B2.7 Peralatan Konstruksi


Secara umum Kontraktor memiliki semua peralatan di lapangan. Generally the Contractor has all the required equipment on site. Ketidaksesuaian hanya mencakup sebagai berikut: a. Pad Foot Roller

Pad foot roller merupakan salah satu alat yang disyaratkan oleh dokumen kontrak untuk pemadatan pada pekerjaan tanah. CATATAN GAMBAR - PEMADATAN: Timbunan selain dari pada batu atau lapis penutup (caping layers) harus dipadatkan per lapis dengan ketebalan padat yang tidak melebihi 20cm (200mm) dan kepadatan yang ditentukan (Spesifikasi Pasal 3.2.1.3 (d)). PAD FOOT roller bervibrasi diperlukan untuk pemadatan timbunan dan tanah dasar.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

28

Bagian B Laporan Teknis

b.

Distributor Aspal

Kontraktor mempunyai distributor aspal (B2.5.6) tetapi alat ini sangatlah dasar (sederhana) dan tidak akan memenuhi ketentuan-ketentuan Spesifikasi. Dengan alat ini akan sangat sulit, kalau bukan tidak mungkin, untuk mendapatkan hasil pelapisan prime coat yang memenuhi ketentuan Spesifikasi.

Gambar 26 : Distributor Aspal

B2.8 Pengendalian Lalu Lintas


Pengendalian lalu lintas yang diamati di lapangan oleh tim TFAC cukup memadai untuk kegiatan-kegiatan yang sedang berlangsung selama Audit ini dilaksanakan.

B2.9 Rambu-rambu Lalu Lintas


Rambu-rambu lalu lintas di lapangan secara umum cukup memadai kecuali pada lokasi dimana terdapat beda ketinggian yang cukup dalam pada pelebaran perkerasan. Terdapat banyak bagian jalan dimana pekerjaan pelebaran dan galian sedang dilaksanakan. Beberapa diantara lokasi-lokasi ini memliki kedalaman galian antara 2050cm dan dengan panjang lebih dari 200m. Tiang-tiang penanda telah dipasang di sepanjang bagian ini dengan jarak/interval lebih dari 5 m. Bagian-bagian (segmensegmen) jalan dengan galian ini membahayakan keselamatan lalu lintas, baik pada waktu siang hari maupun utamanya pada malam hari. Indikasinya adalah bahwa tiangtiang penanada yang telah dipasang tersebut mungkin kurang memadai dan perlu ditingkatkan/ditambah.

Gambar 27 : Contoh-contoh Galian Pelebaran Perkerasan

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

29

Bagian B Laporan Teknis

B2.10 Pemeliharaan Jalan


Pada saat ini pemeliharaan jalan bukan merupakan permasalahan.

B2.11 Permasalahan Keselamatan


Permasalahan keselamatan yang dapat dicatat pada saat Audit TFAC adalah beda tinggi/penurunan (drop off) antara jalur lalu lintas dengan pelebaran perkerasan.

B2.12 Permasalahan Lingkungan


Tidak ada permasalahan lingkungan di lapangan yang dapat dicatat selama Audit TFAC.

B2.13 Pengujian Pekerjaan dan Material oleh TFAC


Pengambilan contoh material dan pengujian yang dilaksanakan oleh tim TFAC disajikan pada Lampiran-1 laporan ini.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

30

Section C Financial Audit

BAGIAN C AUDIT KEUANGAN


Audit Keuangan untuk Paket ESS-04 tidak diperlukan.

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

11

LAMPIRAN

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

LAMPIRAN-1 HASIL-HASIL PENGUJIAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

SUMMARY OF FIELD (IN-SITU) AND LABORATORY TEST RESULTS


Project Name Date of Test No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 : ESS-04 BULUKUMBA - TONDONG : 05/07/2012 - 07/07/2012 Description Grade Preparation Density Subgrade CBR - DCP Subgrade CBR 4 days soaked Subgrade (Embankment) Density Aggregate Base B Grading Density CBR Thickness Fracture Face ( 60%) Aggregate Base A Grading Density CBR Thickness Fracture Face ( 100%) AC-WC Grading ex extraction Bitumen Content Bitumen Effective Retained Marshall Stability Field Density Thickness AC-BC Aggregate grading after extraction Bitumen Content Bitumen Effective Retained Marshall Stability Field Density Thickness Los Angeles Abrasion of Coarse Aggr. Sand Equivalent of Natural Sand AC-BC JMF review AC-Base Aggregate grading after extraction Bitumen Content Bitumen Effective Retained Marshall Stability Field Density Thickness Los Angeles Abrasion of CA Sand Equivalent of Natural Sand Flakiness of MA AC-Base JMF review Concrete Strength K 350 Box/RCP Concret Box Culvert U Ditch e Strengt RCP h K250 Total K250 Concrete K 300 No. of Test 5 Fail No. 3 % 60,0% 3 Remarks

Locations need review

1 1

0 0

0,0% 0,0% 3 fractions NC

1 1

0 0

0,0% 0,0%

22 18

0 0

0,0% 0,0%

6 27 27

4 14 14

66,7% 51,9% 51,9%

17% NC of 20% Below Design Strength 41% NC of 20% Below Design Strength 41% NC of 20% Below Design Strength

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 1

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

A. IN SITU TESTING RESULT 1. In situ CBR of Subgrade (by DCP Test)


No Location Side Sta L/R Penetration DCP Zero point From Depth to Level (mm) On top of New subgrade 0 250 342 372 759 0 303 552 744 968 0 291 447 652 0 321 790 850 911 1030 0 159 245 377 640 250 342 372 759 971 303 552 744 968 1073 291 447 652 685 321 790 850 911 1030 1187 159 245 377 640 651 DCP Index (mm/blow) 66 47 26 8,2 15,2 19 45 16,0 27,0 6,7 108 16,5 7,4 3,0 27,5 44 60,0 31,0 31,5 15 74 30 20 9,0 2,8 Value 2,6 3,9 7,5 27,3 13,7 10,7 4,1 12,9 7,2 34,5 1,5 12,5 30,7 84,3 7,0 4,2 2,9 6,2 6,1 13,9 2,3 6,4 10,1 24,6 92,9 CBR (%) Gen. Spec. Section 3.2.2.3 & Drawing req. Remarks & Suggestion

2+750

Design CBR of Subgrade

4,0%

NC, 340 mm must be removed and replace by > 4 % CBR material

2+800

On top of New subgrade

Design CBR of Subgrade

4,0%

OK

2+875

On top of New subgrade

Design CBR of Subgrade

4,0%

NC, 300 mm must be removed and replace by > 4 % CBR material

5+125

On top of New subgrade

Design CBR of Subgrade

4,0%

OK

7+575

On top of New subgrade

Design CBR of Subgrade

4,0%

NC, 160 mm must be removed and replace by > 4 % CBR material OK NC

Num.

40% 60%

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 2

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

2. In Situ Density of AGGREGATE CLASS B (by Sand Cone test - ASTM D 1556 - 90)
Location No. Sta b 6+765 Side L/R a 1 c L N Field (g/cc) d 2,447 1 Density Mdd Lab. (g/cc) e 2,098 dd Correction (g/cc) f 2,201 % Density Field (%) g = d/f 105% Gen. Spec. Section 5.1.3.3.(a) h 100% i Ok Remarks

3. In Situ Density of AGGREGATE CLASS A (by Sand Cone test - ASTM D 1556 - 90)
Location No Sta Side L/R a 1 b 0+700 c L N Field (g/cc) d 2,382 1 Density Mdd Lab. (g/cc) e 2,122 dd Correction (g/cc) f 2,266 % Density Field % g = d/f 107% Gen. Spec. Section 5.1.3.3.(a) h 100% i Ok Remarks

4. Thickness and Width of Aggregate Base Class A & B (by Test-pit)


Location No Sta Side L/R Condition Thickness and Width Field Thickness (cm) AGGREGATE BASE CLASS A 1 0+700 R Looked segregation N 20,0 1 10,2 1 20 1 9,8 Not yet Finished Ok Width (m) Gen. Spec. and Drawing Thickness (cm) Width (m) Remarks Thickness (cm) Width (m)

AGGREGATE BASE CLASS B 1 6+765 L Looked good N 25,0 1 10,0 1 20 1 10,2 Ok Ok

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 3

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

5a. Thickness and Width of AC-BC, 1 Layer (by Core Drill and measurement ) Location No. Sta Thickness Field Design & Gen. LHS/RHS Individual Average Spec. 6.3.1.4.a (cm) (cm) (cm) Lo Li Ro Ri Ro Ri Lo Li Ro -A Ro - B Ro - C Ri Lo Li Ro Ri Lo Li N 6,98 6,36 5,1 6,3 6,6 6,6 8,0 7,9 6,6 6,3 5,4 5,8 6,9 5,5 7,1 6,9 8,6 9,1 18 6,67 5,68 6,60 7,95 60,5 Remarks Field (m) OK OK OK OK OK 6,03 OK OK OK 60,5 OK OK 8,08 8,08 6,10 6,10 6,10 6,10 6,20 6,10 6,12 Width Design (m) 8,08 8,08 6,08 6,08 6,08 OK 6,08 6,08 6,08 6,08 OK OK OK OK OK OK OK Remarks

st

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

0+500 0+650 8+500 8+700

8+900

9+100 9+300 9+500

6,19 7,01 8,83

5b. Thickness and Width of AC BC - 2nd LAYER (by Core drill and measurement ) Thickness Location No. Field Design & Gen. Remarks Sta LHS/RHS Individual Average Spec. 6.3.1.4.a (cm) (cm) (cm) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 0+500 0+650 8+500 8+700 Lo Li Ro Ri Ro Ri Lo Li Ro -A Ro - B Ro - C Ri Lo Li Ro Ri Lo Li N 6,98 6,36 5,1 6,3 6,6 6,6 8,0 7,9 6,6 6,3 5,4 5,8 6,9 5,5 7,1 6,9 8,6 9,1 18 6,7 5,7 6,6 8,0 60,5 OK OK OK OK + Leveling OK 6,2 OK , ACBC Lev. OK OK 60,5 OK OK + Leveling

Field (m) 8,08 8,08 6,10 6,10 6,10 6,10 6,20 6,10 6,12

Width Design (m) 8,08 8,08 6,08 6,08 6,08

Remarks

OK OK OK OK

8+900

OK 6,08 6,08 6,08 6,08 OK OK OK

9+100 9+300 9+500

6,2 7,0 8,8

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 4

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

6. In Situ Density of AC-BC (from Core Sample)


No. Location Sta. LHS/ RHS Bulk Density Field (gr/cc) 2,271 2,264 2,311 2,295 2,342 2,419 2,398 2,396 2,248 2,316 2,308 2,340 2,326 2,378 2,336 2,339 2,308 2,303 2,258 2,243 2,325 2,334 22 Laboratory (gr/cc) Percent of Field Density (%) Table. 6.3.7.1. 1 2 3 4 5 0+500 0+650 Lo Li Ro Ri Ro Ro Ri Ri Lo Li Li Ro -A Ro - B Ro - C Ri Ri Lo Li Ro Ri Lo Li N 97,2% 97,0% 99,0% 98,3% 100,3% 103,6% 102,7% 102,6% 96,3% 99,2% 98,8% 100,2% 99,6% 101,9% 100,1% 100,2% 98,9% 98,6% 96,7% 96,0% 99,6% 99,9% 99,4% Minimum value of each single test 95% for 4 samples OK OK OK OK OK Gen. Spec. Sect. 6.3.7.2(c) Remarks

8+500 6 7 8+700 8 9 8+900 10 11 12 13 14 15 16

OK OK OK OK OK OK OK OK OK OK OK OK OK Minimun Mean Density 98,1 %, for > 6 samples Ok

2,335

9+100 9+300 9+500

Mean Density

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 5

Lampiran-1 Hasil-hasil Pengujian

7. In Situ Compressive Strength Test of Concrete Work (By Schmidt Hammers Test Method - ASTM C 805 - 85)
Location No Sta a I. SH-01 SH-02 SH-03 SH-04 SH-05 SH-06 SH-07 SH-08 SH-09 SH-10 SH-11 SH-12 SH-13 SH-14 SH-15 SH-16 SH-17 SH-18 SH-19 SH-20 SH-21 SH-22 SH-23 SH-24 SH-25 SH-26 SH-27 b RHS/L HS c Surface Position Age Comp. Strength (kg/sqcm) f g Estimate Comp. Str. @ 28 days Value Age Correction individual Average (kg/sq.cm) (kg/sq.cm) h = f/g i Gen. Spec. 7.1.1.2 (kg/sq.cm) j k

Remarks

(day) d e

U-DITCH CONCRETE K250 Before Correction 0+445 0+475 L L L L L L L R R L L L R R L L L R R L L L L L L L L >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 >28 286,6 238,8 263,7 337,3 306,5 131,3 372,5 202,2 237,7 404,9 81,7 141,3 89,1 93,8 130,8 153,0 110,1 345,0 348,3 96,6 121,5 366,6 393,5 116,2 265,4 323,6 315,4 Age Coeff 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 Number Average After Correction 286,55 238,77 263,67 337,35 306,47 131,25 372,53 202,17 237,71 404,85 81,74 141,28 89,11 93,79 130,83 153,04 110,07 344,99 348,32 96,60 121,55 366,62 393,48 116,22 265,37 323,60 315,42 27 232,3 0,93 OK NC OK OK OK NC OK NC NC OK NC NC NC NC NC NC NC OK OK NC NC OK OK NC OK OK OK OK NC

281,59

1+265

270,08

2+060

2+450

2+980

250

2+935

5+125 5+675 11+575 13+545 14+725

48,1% 51,9%

II. SH-28 SH-29 SH-30 SH-31 SH-32 SH-33

BOX CULVERT K350 Before Correction 6+700 R >28 >28 >28 >28 >28 >28 332,2 321,8 391,1 371,6 260,5 328,0 Age Coeff 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 1,000 Number Average After Correction 332,21 321,75 391,11 371,59 260,49 327,99 6 334,2 0,95 33,3% 66,7% OK NC NC NC OK OK NC NC

334,19

350

6+700

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran 1 - 6

Lampiran-2 Audit Forms

LAMPIRAN-2 AUDIT FORMS

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran-3 Daftar Hadir

LAMPIRAN-3 DAFTAR HADIR

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran-3 Daftar Hadir

Doc. ID: B028 Laporan Audit Lengkap Paket ESS-04

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

LAMPIRAN-4 TANGGAPAN AUDIT TAMBAHAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

LAMPIRAN-4 TANGGAPAN AUDIT TAMBAHAN


(Diberikan sebagai bantuan untuk Kontraktor) Tanggapan-tanggapan Audit Tambahan untuk Paket ESS-04 mencakup: 1. Galian berbentuk kotak (Box Cutting) pada pelebaran perkerasan 2. Saluran-saluran berpelapis beton 3. Penyumbatan pada Gorong-gorong Melintang 4. Landasan dan Penyambungan Pipa-pipa Draianse 5. Lereng Galian di Sta. 6+500 6. Acuan (Formwork) beton Saluran berpelapis beton 7. Rambu-rambu lalu lintas 8. Asphalt Binder Course 9. Utilitas layanan

1.

Galian Berbentuk Kotak (Box Cutting) untuk Pelebarn Perkerasan Galian berbentuk kotak untuk pelebaran perkerasan direncakanan pada proyek ini adalah sebagaimana dikerjakan pada proyek-proyek lainnya. Pekerjaan seperti ini menyebabkan permasalahan drainase perkerasan yang buruk sebab bagian tepi luar galian berbentuk kotak tersebut pada umumnya adalah material timbunan biasa yang tidak dapat mengalirkan air (drain) dengan bebas. Air yang masuk ke dalam lapis-lapis perkerasan (Base B dan Base A) tidak dapat mengalirkan air (drain) ke dalam saluran.

Material seperti ini biasanya permeabilitynya rendah

Praktek/pelaksanan standar untuk jenis pekerjaan ini, dimana hal ini tidak dapat dihindari, adalah dengan membuat saluran-saluran permeabel keluar menuju saluran samping atau ke bagian tepi formasi/badan jalan jika saluran tidak tersedia (refer TRL RN31 Edisi ke-4) TRENCH ROAD CONSTRUCTION (from ORN 31 4th Ed). Provided the cross-falls indicated above are adhered to and the bituminous surfacing and the shoulders are properly maintained, rainwater falling on the road will be shed harmlessly over the shoulders. Jika digunakan material pondasi jalan permeabel (lihat bagian 3 1), perhatian khusus harus diberikan terhadap drainase lapisan ini.

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 1

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

Idealnya, pondasi jalan dan pondasi bawah harus diperpanjang (diteruskan) meneberangi/melewati bahu jalan ke saluran drainase seperti ditunjukkan pada Gambar 6. Tanpa keadaan seperti ini maka harus digunakan potongan melintang jenis parit yang mana lapis-lapis perkerasan terbatasi diantara bahu jalan kedap air yang menerus. Jika terlalu mahal untuk memperpanjang material pondasi jalan dan pondasi bawah melewati bahu jalan, maka harus dibuat/digali saluran-saluran drainase dengan interval 3m sampai 5m sepanjang bahu jalan dengan kedalaman 50 mm di bawah elevasi sub-base. Parit-parit ini harus ditimbun kembali dengan material yang kualitasnya seperti lapis pondasi jalan tetapi yang lebih permeabel dari pada pondasi jalan itu sendiri, dan harus diberi kemiringan 1 : 10 ke arah saluran samping. Secara alternatif, lapis drainase menerus dari material porous (pervious) dengan ketebalan 75 mm sampai 100 mm dapat dihampar di bawah bahu jalan sedemikian sehingga bagian bawah lapis drainase tersebut berada pada elevasi yang sama dengan bagian atas tanah dasar. Alternatif yang disebut terakhir ini adalah jauh lebih baik.

3 - 5m

Sebuah Metode Mengalirkan Galian Berbentuk Kotak 2. Saluran Berpelapis Beton Di beberapa seksi dari saluran berpelapis, pemadatan betonnya tidak sebaik yang diharapkan dan oleh karenanya terdapat area-area beton yang porus. Selama pelaksanaan Audit TFAC ini tidak memungkinkan untuk melaksanakan pengujian pukulan (impact) terhadap beton sehubungan dengan kondisi cuaca yang sangat basah (hujan lebat), tetapi beton porus tersebut menunjukkan bahwa RSC harus mengidentifikasi area-area beton yang porus tersebut dan menginstruksikan Kontraktor untuk memperbaikinya.

Contoh-contoh Beton yang Porus

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 2

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

3.

Penyumbatan Gorong-Gorong Melintang Gorong-gorong melintang di Sta. 0+275 telah mengalami sedimentasi dan perlu dibersihkan. Kemungkinan masih ada gorong-gorong lainnya yang mengalami kondisi yang serupa seperti ini. Sebuah saran untuk membersihkan gorong-gorong ini yaitu dengan menggunakan sebuah ember yang diikat tali seperti ditunjukkan pada sektsa berikut ini.

Embar

Tali

Metode Pembersihan Saluran Pipa dengan Ember

4.

Landasan dan Penyambungan Pipa Drainase Gorong-gorong RCP dan Drainase Pipa Beton tidak diberi lekukan sambungan (haunched). Ketentuan ini tidaklah tetapkan atau dirinci di dalam desain tetapi ini merupakan kebiasaan pelaksanaan secara internasional dan perlu untuk menyediakan dukungan yang memadai terhadap pipa-pipa tersebut. Sketsa di bawah ini diambil dari sebuah Penerbitan Pekerjaan Pipa Australia.

Penting

Penting

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 3

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

5.

Lereng Galian di Sta. 6+500 Di Sta. 6+500 seharusnya telah dibangun dinding penahan besar pada tikungan di sisi dalam saluran berpelapis (beton). Namun demikian, lereng galian di belakang saluran beton tersebut telah digali menjauh dari sisi dalam tikungan dan saat ini jika dinding penahan dibanguan untuk menahan lereng galian di sini maka akan berada pada lahan milik pribadi. Oleh karenanya disarankan untuk membangun dinding penahan kecil hanya di sisi dalam saluran beton untuk menangkap jatuhan batu-batu dari lereng galian yang sangat tinggi tersebut dan menahannya agar tidak jatuh ke atas jalan.

Ketentuan Desain Asli

Usulan tembok kecil. Tanpa skalaatau posisi yang tepat

Keadaan Pada Saat Ini di Sta. 6+500

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 4

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

6.

Acuan (Formwork) untuk Saluran Beton Telah dicatat bahwa Kontraktor telah mencoba sebuah metode baru dalam membuat saluran beton yang pada dasarnya dengan menggunakan formwork bagian dalam sepenuhnya lengkap seperti ditunjukkan pada foto berikut ini. Hal penting di sini adalah bahwa akan sangat sulit untuk menjamin adukan beton mengalir pada seluruh bagian dasar formwork itu pada konsistensi beton yang akan menjamin kekuatan beton yang telah ditetapkan.

Sisi luar formwork

Sisi dalam formwork

Beton harus mengalir pada seluruh bagian bawah melewati baja-baja penulangan.

Metode ini hanya digunakan pada seksi pendek dari saluran beton dan lantai saluran tersebut perlu diperiksa dalam hal ketebalan dan kekuatan betonnya.

7.

Rambu-rambu Lalu Lintas Secara umum rambu-rambu lalu lintas telah dipasang di sepanjang proyek. Namun demikian, terdapat permasalahan keselamatan lalu lintas dengan adanya beda elevasi yang cukup besar dari tepi Asphal Beton (AC) baru ke arah bahu jalan pada sebagian kecil lokasi. Di beberapa lokasi terdapat beda elevasi sekitar 200 mm sampai 500 mm pada tepi perkerasan.Sedikitnya ada dua dari lokasi-lokasi ini tidak diberi tanda peringatan atau penanda lainnya dalam bentuk apapun. Kurangnya rambu/tanda-tanda peringatan pada lokasi ini beresiko membahayakan lalu lintas.

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 5

Lampiran-4 Tanggapan Audit Tambahan

8.

Asphalt Binder Course Telah dicatat bahwa Asphalt Binder Course (AC-BC) di beberapa lokasi menunjukkan tekstur yang sangat kasar.

Campuran aspal perlu diperiksa secara teratur agar memenuhi persyaratan.

9.

Utilitas Pelayanan Kemajuan pekerjaan Kontraktor sedang terhambat sehibungan dengan sebagian utilitas pelayanan belum dipindahkan (direlokasi). Hal ini mencakup : Tiang-tiang Listrik Tiang-tiang telepon Pipa-pipa air

Doc. ID: B028ESS-04 Full Audit Report

Lampiran 4 - 6