Anda di halaman 1dari 20

Arsitektur Post Modern

Leave a comment
Arsitektur Post Modern adalah arsitektur yang menyatu-padukan Art dan Science, Craft dan
Technology, Internasional dan Lokal yang merupakan hasil perkembangan sumber daya
manusia terhadap arsitektur modern.
Alasan banyak pihak meninggalkan Arsitektur Modern, meliputi:
1. Tidak ada muatan yang kaya/luas, miskin akan makna, memiskinkan bahasa
arsitektur pada bentuk dan pada level konten/isi. Tidak mampu berkomunikasi efektif
dengan penggunanya.
2.

Tidak memiliki memori, dan tidak memiliki hubungan yang efektif dengan
kota dan sejarah. Terlalu logis dan rasional. Kurang memperhatikan nilai-nilai
masyarakat, faktor lingkungan dan emosi manusia.Bertentangan dengan tradisi/anti
klasik. Menolak ornamen dan dekorasi.

3. Tidak diketahui keberadaan/ciri khusus suatu bangunan atau tidak berkonteks.


Menciptakan kota tanpa karakter, karena kemonotonan warna putih dan bentuk
yang kotak.
Teori teori Post Modern :
1. Robert Venturi (1966).
2. Charles Jencks (1977-1992).
3. Heinrich Klotz (1988).
4. Kisho Kurokawa (1991).
Menurut Heinrich Klotz (1988).
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Postmodern
Regionalism
Fictional representation, figurative form/
berpola
Buildinga s work of art
Respect to multiplicity of meaning
Fiction as wel as function
Respect to pliral references, eklektik
Respect to memory and history
Poetry
Pro improvization and spontaneity/
imperfectfullness)

Modern
Internationalism
Geometric abstraction
Building in term of functional
Anti methaphore and symbolic
language
Function, no fiction
a dominant style
Free from memory and history
Technological utopianism/menarik
Perfection

10

Relativism/ respond to history, regional and Building as autonomous, universally


topogical condition
valid geometric form

Menurut Charles Jencks (1977-1992).


NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
1
2
3
4
5
6
7
1
2
3
4
5
6
7
8

POSMODERN
A. IDEOLOGI
Muiltivalent Form
Hybrid Expression
Shizoprenic
Double coding
Ambiguity of formal reading
Popular and plirist
Tradision and choice
Artist/client
Elitist and participative
B. METODE
Functional mixing
Contextual urbanism
Mannerist and baroque
Skew space and extention
Abiguity
Tend to asymetrical symetriy
Collage/collision
C. STYLE
Pro methaphor
Pro ornament
Pro symbolic
Pro humor
Pro historic memory
Eclectic
Pro representation
Convetional and abstract form

Beberapa Contoh Arsitektur Post Modern :

MODERN
Univalent Form
Straightforwardness
Vulgar
No Style/ International style
Utopian and idealist
Zeitgeist
Artist as prophet/guru toeri baru
elitist
Funstional separation
City in park
Skin and bone
Valume not mass
Transparancy
Asymetry and regularity
Harmonius integration
Anti methaphore
Anti
Anti
Anti
Anti historical reference
Purism
Anti
Abstract form

http://virtualarsitek.wordpress.com/artikel/sejarah-arsitektur/tipologi-arsitektur/arsitekturpost-modern/

http://www.anneahira.com/arsitekturpostmodern.htm

Arsitektur Post-Modern

Post-Modern adalah istilah untuk menyebut suatu masa atau zaman yang dipakai
berbagai disiplin untuk menguraikan bentuk budaya dari suatu titik pandang dan
yang berlawanan atau mengganti istilah modernisme. Karena salah satu bentuk
ungkapan bentuk fisik kebudayaan adalah seni, termasuk arsitektur, karena itu
Post-Modern lebih banyak digunakan di kebudayaan.

Sebelumnya dalam arsitektur, titik pandang ini tidak bisa digunakan namun
sejak tahun 1970-an istilah ini mulai digunakan untuk menyebut gaya Eklektik
yang memilih unsur-unsur lama dari berbagai periode, terutama unsur klasik,
yang dikombinasikan dengan bentuk-bentuk yang kelihatan aneh. Kemungkinan
besar Post-Modern berkembang oleh karena kejenuhan terhadap konsep
fungsionalisme yang terlalu mengacu kapada fungsi. Pemakaian elemen-elemen
geometris sederhana terlihat sebagai suatu bentuk yang tidak fungsional tetapi
lebih ditonjolkan sebagai unsur penambah keselarasan dalam komposisi ataupun
sebagai dekor.

Pada awal tahun 80-an, gaya Post-Modern juga lebih banyak dipakai untuk
menggambarkan suatu bentuk dasar dalam berbagai anggapan tentang
hubungan antara arsitektur dengan masyarakat. Yang dituntut adalah bahwa
suatu bentuk dan penampilan bangunan seharusnya merupakan hasil dari
beberapa pendekatan logis dari program, sifat bahan bangunan dan prosedur
konstruksi hal mana sudah banyak diabaikan. Post-Modern menjadi reaksi dari
ilmu pengetahuan yang menjadi konsentrasi manusia pada budaya rasionalisme
yang berkembang di Barat baik di Eropa maupun di Amerika dalam abad terakhir
ini. Bentuk lain dari ungkapan konsep Post-Modern adalah sebagai oposisi dari
gerakan modern. Secara tidak langsung, Post-Modern lebih kurang seperti
tujuan utama dari Avant Garde suatu gerakan pelopor pembaharuan dan
kembali berintegrasi dengan idealisme zaman pra-modern. Post-Modern
merombak konsep modernisme yang berusaha memutus hubungan dengan
masa seni dan arsitektur klasik.

Kadang-kadang Post-Modern digambarkan seperti menganjurkan untuk


memperbaiki kembali arti arsitektur dengan kembali mengetengahkan elemenelemen arsitektur konvensional dan menjadi lebih pluralistik dengan memperluas
perbendaharaan gaya dan bentuk. Dapat dikatakan bahwa Historicism yang
mengambil unsur-unsur lama baik yang klasik maupun modern adalah awal dari
pemikiran dan konsep dari Post-Modern. Berdasarkan referensi historis dan
kemampuan untuk mengadaptasi terjadi pemulihan atau perbaikan dan
kesinambungan, Post-Modern berusaha membangun lingkungan dan kembali
memperkuat cita rasa tempat-tempat khas tertentu. Walau Charles Jencks
menyatakan aliran baru ini sekedar menampilkan bentuk-bentuk baru yang
menimbulkan kesan aneh dan sering kali melebih-lebihkan sensasi dengan
menampilkan berbagai macam atribut pada bangunan.

Ditandai dengan diledakannya kompleks rumah susun Pruitt Igoe oleh


Departemen of Housing and Urban Development Amerika Serikat (dimana
bangunan tersebut pernah mendapat penghargaan Design Award dari American
Institute of Architects) dinyatakan bahwa Arsitektur Modern telah mati dan
lahirlah arsitektur Post-Modern.
Tokoh-tokoh Post-Modern anatara lain adalah :
Michel Graves, dengan karyanya Porland Building.
Charles Moore, dengan karyanya Piazza de Italia.

Paul Rudolp , dengan karyanya School of Art di Yale, 1963.


Paolo Soleri, dengan kota idealnya Arcosanti, Cordes Junction, Arizona.
Louis Kahn, dengan Salk Institute, La Jolla, California, 1965 dll.
Gerakan serupa muncul di Jepang yang dipelopori oleh arsitek Kisho Kurokawa
yang menyebut gerakannya dengan Mtebolism Architecture. Salah satu
karyanya yang monumental dan menjadi tanda gerakan ini adalah bangunan
tinggi Nagakin Capsule.
http://jendela-arsitektur-desain.blogspot.com/2013/06/arsitektur-postmodern.html

Arsitektur Post Modern


25 08 2010

I. Latar Belakang Arsitektur Post Modern

Arsitektur Akhir Modern

Munculnya aliran Purnamodern dan Neomodern

Purnamodern (Postmodern) dan Pascamodern (Latemodern) atau Neomodern adalah


gebrakan arsitektur yang mencuat di tahun 1970-an, dan masih berlanjut hingga hari ini.
Berbagai macam sebutan-sebutan itu memang menunjuk pada tindak lanjut arsitek dan
pemikir arsitektur untuk mengkoreksi degradasi yang terjadi.
Sebenarnya kematian arsitektur modern, waktu yang rinci hingga angka menit itu hanyalah
sebuah dramatisasi dari Charles Jencks atau hanya menunjuk pada angka tahun dimana

gerakan akhir modern mengkristal menjadi sebuah gerakan yang tidak lagi kompensional.
Karena sebenarnya kehadiran dari arsitektur modern itu sendiri diawali dengan langkahlangkah parsial dan komponensial dalam perubahannya (mulai dari kelompok pemikir
Perancis di pertengahan abad 18, lalu hadirnya Crystal Palace dan menara Eiffel, disusul oleh
Louis Sullivan dan Willian Morris), untuk pada akhirnya mengkristal menjdai gebrakan yang
solid (masa arsitektur Mulamodern).
Satu hal lagi yang menjadi salah satu kemungkinan bagi penyebab matinya arsitektur modern
adalah protes yang dilontarkan oleh masyarakat awam Eropa. Masyarakat awam Eropa
mengganggap bahwa sebuah pembangunan yang didahului dengan pembongkaran atau
penghancuran tidak perlu melibatkan campur tangan arsitek, sebarang orang awampun dapat
melakukannya. Arsitek kini ditantang untuk membangun tanpa merusak. Tantangan
masyarakat Eropa ini pulalah yang ikut menyumbang bagi hadirnya gaya arsitektur
Purnamodern, yakni arsitektur yang mendamaikan yang baru dengan yang lama.

Akhir dari Arsitektur Modern

Memang tidak mudah untuk mengatakan bahwa Purnamodern dan Neomodern itu menandai
hari-hari akhir arsitektur modern. Dalam hal ini, beberapa pertimbangan haruslah disodorkan
agar penetapan itu dapat dipertanggungjawabkan. Kalau kita menengok kembali buku sejarah
yang ditulis oleh Sir Banister Fletcher, disana kita akan berhadapan dengan sebutan yang
juga berawal dengan late seperti late-Roman dan late-Renaissance. Fletcher menggunakan
awalan late itu untuk menunjukkan keadaan sebuah gaya arsitektur yang sudah menvapai
tahap akhir dari perjalanannya. Setelah tahap late itu terjalani, muncullah gaya arsitektur
baru. Kalau kesejajaran dengan Banister Fletcher ini dipakai sebagai pertimbangannya, maka
tidaklah keliru untuk menangkap sebutan late-modern sebagai tahap-tahap akhir dari
perjalanan arsitektur modern.
Di bagian awal penjelajahan kita terhadap perjalanan arsitektur modern, kita telah memaksa
diri untuk mengurus masa peralihan dari pra-modern, yakni arsitektur mula-modern. Di situ
kita menyaksikan berbagai alternatif yang disodorkan sebagai pengganti dan pengoreksi atas
arsitektur pramodern. Pergulatan untuk mengimbangi posisi arsitektur sebagai seni dengan
posisi arsitektur sebagai olah penalaran disajikan dalam dua alternatif pokok. Yang pertama
adalah alternatif pengkombinasian ornament/dekorasi dengan geometri (sebagaimana
disodorkan oleh Sullivan dan Art Nouveau), sedangkan yang kedua adalah pengolahan yang
artistic dan geometri (sebagaiman disampaikan oleh Konstruktivisme, Suprematisme dan De
Stijl).
Kedua alternatif itu, dalam batas pemahaman elementer olah rupa arsitektur, nampaknya tak
banyak berbeda dari apa yang dilaksanakan oleh Purnamodern (dalam kesetandingannya
dengan Art Nouveau dan Sullivan), serta dengan yang dilakukan oleh dekonstruksi (dalam
kesetandingannya dengan Konstruktivisme, Suprematisme dan De Stijl). Memang, bila dalam
masa mulamodern upaya olah rupa dilakukan dalam semangat untuk menyertakan pernalaran
arsitektur dalam arsitektur yang artistik, dalam masa akhirmodern semangatnya adalah untuk
menyertakan keartistikan dalam arsitektur yang terlalu berpihak pada nalar.

Kompleksitas, kontradiksi, hibrida dan berbagai ungkapan yang menunjuk pada keadaan
yang tidak lagi monolit, monistik ataupun uniform dengan mudah tergelincir ke dalam
keeklektikan. Para pengamat arsitektur dengan terang-terangan telah mengatakan bahwa
tahap perjalanan arsitektur semenjak 1970-an ini adalah tahapan eklektik dari arsitektur
modern. Jikalau dengan mencemooh eklektikisme di abad 18 dan 19 arsitektur lalu
menghadirkan arsitektur yang baru yaitu arsitektur modern, apakah tidak mungkin hal yang
sama berlangsung pula saat ini : kita tunggu hadirnya arsitektur yang baru karena kita
sekarang berada dalam keeklektikan arsitektur.
II. Gambaran Ringkas tentang POST MODERN

Postmodern bisa dimengerti sebagai filsafat, pola berpikir, pokok berpikir, dasar berpikir, ide,
gagasan, teori. Masing-masing menggelarkan pengertian tersendiri tantang dan mengenai
Postmodern, dan karena itu tidaklah mengherankan bila ada yang mengatakan bahwa
postmodern itu berarti `sehabis modern (modern sudah usai); `setelah modern (modern
masih berlanjut tapi tidak lagi populer dan dominan); atau yang mengartikan sebagai
`kelanjutan modern (modern masih berlangsung terus, tetapi dengan melakukan
penyesuaian/adaptasi dengan perkembangan dan pembaruan yang terjadi di masa kini).
Di dalam dunia arsitektur, Post Modern menunjuk pada suatu proses atau kegiatan dan dapat
dianggap sebagai sebuah langgam, yakni langgam Postmodern. Dalam kenyataan hasil karya
arsitekturnya, langgam ini muncul dalam tiga versi/sub-langgam yakni Purna Modern, Neo
Modern, dan Dekonstruksi. Mengingat bahwa masing-masing pemakai dan pengikut dari sublanggam/versi tersebut cenderung tidak peduli pada sub-langgam/versi yang lain, maka
masing-masing menamakannya langgam purna-modern, langgam neo-modern dan langgam
dekonstruksi.
Catatan: banyaknya pengertian maupun versi tentang postmodern ini memang telah membuat
sejumlah pihak mengalami kebingungan, khususnya untuk menentukan siapa dan manakah
yang dapat dipercaya atau dapat diandalkan sebagai yang benar.
III. Apa dan siapa Arsitektur PostModern

Arsitektur Post Modern tidak dapat dipisahkan dengan Arsitektur Modern karena Arsitektur
Post Modern merupakan:
1. Kelanjutan Arsitektur Modern
2. Reaksi terhadap Arsitektur Modern
3. Koreksi terhadap Arsitektur Modern
4. Gerakan melengkapi dari apa yang masih belum terpenuhi dalam
arsitektur Modern
5. Menyodorkan alternatif sehingga arsitektur tidak hanya satu jalur saja
6. Memberi kesempatan untuk menangani arsitektur dari kemungkinankemungkinan, pendekatan-pendekatan dan alternatif-alternatif yang lebih
luas dan bebas

Dengan demikian mempelajari arsitektur Post Modern tidak bisa tanpa melalui Arsitektur
Modern karena Arsitektur Post Modern merupakan langkah atau tindak lanjut terhadap
evaluasi yang dilakukan mengenai arsitektur Modern. Arsitektur Post Modern merupakan
arsitektur yang telah melakukan feed back / umpan balik terhadap Arsitertur Modern.
Pemunculan Arsitektur Modern tidak seragam dan secara garis besar dapat dikelompokan
dalam tiga ciri penampilan:
Purna Modern
Purna Modern merupakan pengindonesiaan dari post-modern versi Charles Jencks
(ingat, pengertian veris Jencks itu berbeda dari pengertian umum dari `Post Modern yang
digunakan dalam judul catatan kuliah ini)
Ditandai dengan munculnya ornamen, dekorasi dan elemen-elemen kuno (dari Pra
Modern) tetapi dengan melakukan transformasi atas yang kuno tadi.
Menyertakan warna dan tekstur menjadi elemen arsitektur yang penting yang ikut
diproses dengan bentuk dan ruang.
-

Tokohnya antara lain : Robert Venturi, Michael Graves, Terry Farrell

a.Pasca Modern Atau Neo Modern


Pada awalnya diberi nama Late Modern oleh Charles Jencks, dan diindonesiakan oleh
Josef Prijotomo menjadi Pascamodern. Jadi, Pascamodern dan Neomodern adalah sinonim.
Tidak menampilkan ornamen dan dekorasi lama tetapi menojolkan Tektonika (The Art
of Construction). Arsitekturnya dimunculkan dengan memamerkan kecanggihan yang
mutakhir terutama teknologi.
Sepintas tidak terlihat jauh berbeda dengan Arsitektur Modern yakni menonjolkan
tampilan geometri.
Menampilkan bentuk-bentuk tri-matra sebagai hasil dari teknik proyeksi dwi matra
(misal, tampak sebagai proyeksi dari denah). Tetapi, juga menghadirkan bentukan yang
trimatra yang murni (bukan sebagai proyeksi dari bentukan yang dwimatra)
-

Tokohnya antara lain: Richard Meier, Richard Rogers, Renzo Piano, Norman Foster.

Tampilan dominan bentuk geometri.

Tidak menonjolkan warna dan tekstur, mereka ini hanya ditampilkan sebagai aksen.
Walaupun demikian, punya warna favorit yakni warna perak.
b. Dekontruksi
- Geometri juga dominan dalam tampilan tapi yang digunakan adalah geometri 3-D bukan
dari hasil proyeksi 2-D sehingga muncul kesan miring dan semrawut.

- Tokohnya antara lain: Peter Eisenman, Bernard Tschumi, Zaha Hadid, Frank OGehry.
- Menggunakan warna sebagai aksen dalam komposisi sedangkan tekstur kurang berperan.
Pokok-pokok pikiran yang dipakai arsitek Post Modern yang tampak dari ciri-ciri di atas
berbeda dengan Modern. Di sini akan disebutkan tiga perbedaan penting dengan yang
modern itu.
1. Tidak memakai semboyan Form Follows Function

Arsitektur posmo mendefinisikan arsitektur sebagai sebuah bahasa dan oleh karena itu
arsitektur tidak mewadahi melainkan mengkomunikasikan.
Apa yang dikomunikasikan?
Yang dikomunikasikan oleh ketiganya itu berbeda-beda, yaitu:
PURNA MODERN: yang dikomunikasikan adalah identitas regional, identitas kultural, atau
identitas historikal. Hal-hal yang ada di masa silam itu dikomunikasikan, sehingga orang bisa
mengetahui bahwa arsitektur itu hadir sebagai bagian dari perjalanan sejarah kemanusian.
NEO MODERN : mengkomunikasikan kemampuan teknologi dan bahan untuk berperan
sebagai elemen artistik dan estetik yang dominan.
DEKONSTRUKSI : yang dikomunikasikan adalah (a.) unsur-unsur yang paling mendasar,
essensial, substansial yang dimiliki oleh arsitektur. (b.) Kemampuan maksimal untuk
berarsitektur dari elemen-elemen yang essensial maupun substansial.
Karena pokok-pokok pikiran itu dapat pula dikatakan bahwa:
Arsitektur PURNA MODERN memiliki kepedulian yang besar kepada masa silam
(The Past),
Arsitektur NEO MODERN memiliki kepedulian yang besar kepada masa ini (The
Present), sedangkan
Arsitektur DEKONSTRUKSI tidak mengikatkan diri kedalam salah satu dimensi
Waktu (Timelessness).
Pandangan seperti ini mengakibatkan timbulnya pandangan terhadap Dekonstruksi yang
berbunyi Ini merupakan kesombongan dekonstruksi.
2.Fungsi ( bukan sebagai aktivitas atau apa yang dikerjakan oleh manusia terhadap arsitektur)
Yang dimaksud dengan `fungsi di sini bukanlah `aktivitas, bukan pula `apa yang
dikerjakan/dilakukan oleh manusia tehadap arsitektur (keduanya diangkat sebagai pengertian
tentang `fungsi yang lazim digunakan dalam arsitektur modern). Dalam arsitektur posmo
yang dimaksud fungsi adalah peran adan kemampuan arsitektur untuk mempengaruhi dan

melayani manusia, yang disebut manusia bukan hanya pengertian manusia sebagai mahluk
yang berpikir, bekerja melakukan kegiatan, tetapi manusia sebagai makhluk yang berpikir,
bekerja, memiliki perasaan dan emosi, makhluk yang punya mimpi dan ambisi, memiliki
nostalgia dan memori. Manusia bukan manusia sebagai makhluk biologis tetapi manusia
sebagai pribadi.
Fungsi = apa yang dilakukan arsitektur, bukan apa yang dilakukan manusia; dan dengan
demikian, FUNGSI bukan AKTIVITAS
Dalam posmo, perancangan dimulai dengan melakukan analisa fungsi arsitektur, yaitu :
Arsitektur mempunyai fungsi memberi perlindungan kepada manusia (baik
melindungi nyawa maupun harta, mulai nyamuk sampai bom),
-

Arsitektur memberikan perasaan aman, nyaman, nikmat,

Arsitektur mempunyai fungsi untuk menyediakan dirinya dipakai manusia untuk


berbagai keperluan,
Arsitektur berfungsi untuk menyadarkan manusia akan budayanya akan masa
silamnya,
-

Arsitektur memberi kesempatan pada manusia untuk bermimpi dan berkhayal,

Arsitektur memberi gambaran dan kenyataan yang sejujur-jujurnya.

Berdasarkan pokok pikiran ini, maka :


Dalam PURNA MODERN yang ditonjolkan didalam fungsinya itu, adalah fungsifungsi metaforik (=simbolik) dan historikal.
NEO MODERN menunjuk pada fungsi-fungsi mimpi, yang utopi (masa depan yang
sedemikian indahnya sehingga tidak bisa terbayangkan).
-

DEKONSTRUKSI menunjuk pada kejujuran yang sejujur-jujurnya.

3. Bentuk dan Ruang


Didalam posmo, bentuk dan ruang adalah komponen dasar yang tidak harus berhubungan
satu menyebabkan yang lain (sebab akibat), keduanya menjadi 2 komponen yang mandiri,
sendiri-2, merdeka, sehingga bisa dihubungkan atau tidak.
Yang jelas bentuk memang berbeda secara substansial, mendasar dari ruang.
Ciri pokok dari bentuk adalah ada dan nyata/terlihat/teraba, sedangkan ruang mempunyai
ciri khas ada dan tak-terlihat/tak-nyata. Kedua ciri ini kemudian menjadi tugas arsitek untuk
mewujudkannya.

Berdasarkan pokok pikiran ini, maka dalam arsitektur :


-

Purna Modern bentuk menempati posisi yang lebih dominan daripada ruang,

Neo Modern sebaliknya bertolak belakang , menempatkan ruang sebagai unsur yang
dominan, sedangkan dalam
Dekonstruksi tidak ada yang dominan, tidak ada yang tidak dominan, bentuk dan
ruang memiliki kekuatan yang sama.
http://ffredo.wordpress.com/2010/08/25/arsitektur-post-modern/

Arsitektur Post-Modern
Latar Belakang

Arsitektur Post-Modern merupakan kelanjutan atau perkembangan dari arsitektur


modern. Pada dasarnya Arsitektur Post-Modern muncul akibat terjadinya kejenuhan
terhadap karya-karya arsitektur modern yang lebih menonjolkan fungsi dari pada estetika
pada suatu bangunan. Hal ini menunjukan bahwa dasar filosofi dan teori Arsitektur Modern
sudah tidak relevan aau sesuai dengan tuntutan zaman. Pada tahun 1960-1970 gerakan
Arsitektur Modern mulai memperlihatkan tanda-tanda berakhir. Berakhirnya era Arsitektur
Modern ini diawali dengan dihancurkannya Pruitt-Igoe Housing di kota St. Louis, Negara
bagian Missouri, Amerika Serikat, pada tanggal 15 Juli 1972 jam 15.32 (Jenks, 1984).

Pruitt-Igoe Housing
http://www.umsl.edu/~keelr/010/pruitt-igoe.htm

Pengertian Arsitektur Post-Modern


Istilah Post-Modern mulai dikenal pada pertengahan tahun 1970-an. Selain dalam
dunia Arsitektur, istilah Post-Modern juga muncul dalam dunia seni lukis, tari, patung, film,
dan bahkan ideologi. Secara umum, istilah Post-Modern merupakan reaksi terhadap
Modernisme. Sehingga kaduanya tidak dapat dipisahkan dan saling berhubungan.
Arsitektur Post-Modern merupakan lanjutan dari Arsitektur Modern, dimana nilai-nilai
yang ada pada Arsitektur Post-Modern merupakan pengembangan dari Arsitektur Modern
yang ada sebelumnya. Oleh sebab itu, banyak nilai-nilai pada Arsitektur Post-Modern yang
sama dengan nilai-nilai Modernisme yang muncul terlebih dahulu. Selain itu, Arsitektur PostModern juga mengambil nilai-nilai yang terdapat pada Arsitektur pra-modern. Hal ini untuk
mengisi kekurangan yang terdapat pada Arsitektur Modern.
Pada Arstektur Post-Modern, yang menjadi ciri pokoknya adalah anti rasional dan
neo-sculptural, berbeda dengan Arsitektur Modern yang rasional dan fungsional. Perpaduan
dua atau lebih aliran Arsitektur merupakan hal yang umum untuk menghasilkan estetika
suatu bangunan, berbeda dengan arsitektur Modern yang lebih menonjolkan fungsi suatu

bangunan tanpa menggunakan ukir-ukiran maupun hiasan untuk menunjukan estetika suatu
bangunan.

Ciri-ciri dan Pokok Post Modern


Post modern ditandai dengan munculnya kembali bentuk-bentuk klasik, mengolah
bangunan tradisi (vernakular) dan memperbaiki fungsinya. Berikut merupakan ciri-ciri yang
ada pada Arsitektur Post-Modern:

Aspek penyatuan dengan lingkungan dan sejarah, juga menyesuaikan dengan situasi
sekitar

Unsur-unsur yang dimasukkan tidak hanya berfungsi semata tetapi juga sebagai elemen
penghias

Pemakaian elemen geometris, sederhana terlihat sebagai suatu bentuk yang tidak
fungsional, tetapi ditonjolkan sebagai unsur penambah keselarasan dalam komposisi
ataupun dekor.

Warnanya cenderung menor dan erotik, yang didominasi bukan oleh warna dasar tetapi
oleh warna campuran yang banyak dipengaruhi pastel, kuning, merah dan biru ungu.

Mengandalkan komposisi hibrid yang menghalalkan orang untuk mengambil elemenelemen yang pernah ada untuk dimodifikasi sebagai kaya college/pastich.

http://yuliearsi.blogspot.com/2009/11/normal-0-false-false-false-in-x-none-x.html

Aliran-aliran Arsitektur Post-Modern

Didalam Arsitektur Post-Modern terdapat berbagai aliran-aliran berdasarkan konsep


perancangan dan reaksi terhadap lingkungannya. Berikut merupakan aliran-aliran yang
terdapat pada Arsitektur Post-Modern berdasarkan Charles JenksI :
1.

2.

3.

4.

5.

6.

ALIRAN HISTORICISM
Menggunakan dekorasi berupa elemen-elemen klasik (misalnya ionic, Doric, dan
Corinthian) yang digabungkan dan disesuaikan dengan pola-pola modern pada bangunan.
Contoh arsitek: Aero Saarinen, Philip Johnson, Robert Venturi, Kisho Kurokawa, Kyonori
Kikutake.
ALIRAN STRAIGHT REVIVALISM
Terdapat penggunaan langgam neo-klasik ke dalam bangunan yang memiliki irama
komposisi berulang dan simetris.
Contoh arsitek: Aldo Rossi, Monta Mozuna, Ricardo Bofil, Mario Botta.
ALIRAN NEO-VERNACULARISM
Menerapkan elemen tradisional dalam perancangan bangunan. Hal ini berfungsi untuk
menghidupkan kembali suasana tradisional setempat dengan membuat bentuk dan polapola bangunan sesuai dengan arsitektur lokal.
Contoh arsitek: Darbourne & Darke, Joseph Esherick, Aldo van Eyck.
ALIRAN CONTEXTUALISM (URBANIST + AD HOC)
Penempatan dan bentuk bangunan disesuaikan dengan lingkungan sekitar sehingga
didapatkan komposisi bangunan dan lingkungan yang serasi. Aliran ini sering juga disebut
dengan Urbanis.
Contoh arsitek: Lucien Kroll, Leon Krier, James Stirling.
ALIRAN METAPHOR & METAPHISICAL
Mengekspresikan secara eksplisit dan implisit ungkapan metafora dan
metafisika(spiritual) ke dalam bentuk bangunan
Contoh arsitek: Stanley Tigerman, Antonio Gaudi, Takeyama.
ALIRAN POST-MODERN SPACE
Memperlihatkan pembentukan ruang dengan mengkomposisikan komponen bangunan
itu sendiri.
Contoh arsitek: Peter Eisenman, Robert Stern, Charles Moore, Kohn, Pederson-Fox.

Kesimpulan
Arsitektur Post-Modern merupakan sebuah jalan keluar bagi mereka yang merasa
jenuh terhadap Arsitektur Modern yang bersifat monoton. Dengan adanya Arsitektur PostModern, diiharapkan akan terjadi perkembangan yang signifikan pada Arsitektur yang ada di
dunia.

Sumber:
http://id.wikipedia.org/wiki/Arsitektur
http://alloy-architect.blogspot.com/2010/04/arsitektur-post-modern.html
http://jasaarsitek1.com/arsitektur-post-modern/
http://www.anneahira.com/arsitektur-postmodern.htm
http://astudioarchitect.com/2009/11/arsitektur-post-modern-wawancara-dengan.html
http://fariable.blogspot.com/2011/08/aliran-dalam-langgam-arsitektur-post.html
http://leoniassetica.blogspot.com/2010/01/arsitektur-post-modern.html
http://staffsite.gunadarma.ac.id/agus_dh/

Mungkin sekarang, gerakan arsitektur yang dikenal dan paling kontroversial


adalah Post-Modernism. Gerakan ini dimulai sekitar tahun 1960-an di Amerika.
Gerakan ini tidak mempunyai gaya atau teori umum tertentu. Mereka bergabung
hanya karena menentang internasional style. Salah satu arsitek terkenal pada saat
itu adalah Robert Venturi. Sebagian besar arsitek Post-Modern mengembalikan
gaya-gaya terdahulu (klasik), yang sempat diabaikan oleh arsitek-arsitek modern
awal, dengan menerapkan unsur tradisi gaya tersebut pada karya-karyanya.
Ketertarikan akan gaya-gaya dahulu didasari akan keinginan untuk memelihara /
menjaga gedung-gedung tua dan mengadaptasinya untuk dipergunakan sebagai
sesuatu yang baru atau dengan kata kata lain bangunan tua tersebut akan memiliki
fungsi baru. Sebagian besar karya arsitek Post-Modern adalah bangunan-bangunan
berukuran kecil seperti rumah dan toko.
http://sigitkusumawijaya.com/2008/12/02/sejarah-lahirnya-arsitektur-modern/