Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi yang semakin maju,
kebutuhan energi pun semakin meningkat, sedangkan sumber energi primer semakin
menipis. Dewasa ini penghematan energi gencar digalangkan, salah satunya dengan
audit energi dan konservasi energi. Audit energi merupakan langkah langkah yang
dilakukan untuk menemukan letak potensi pemborosan energi sehingga dapat
dilakukan konservasi energi guna penghematan energi. Konservasi energi adalah
langkah yang dilakukan untuk mendapatkan penghematan dengan meningkatkan
performance alat sehingga lebih efisien dan hemat energi, cara yang dilakukan dalam
konservasi energi yakni dapat dilakukan dengan mengganti teknologi yang dipakai
dengan teknologi yang lebih baik dan lebih hemat ataupun dengan mengganti sumber
energi dengan yang lebih efisien.
Sistem pengkondisian udara (HVAC) atau yang biasa digunakan dipasaran
yakni sebagai Air Conditioning (AC). Sistem HVAC itu sendiri khususnya AC
mengkonsumsi energi yang cukup besar. Apalagi jika AC disetting dengan temperatur
yang semakin rendah membuat energi yang dikonsumsi semakin besar. Untuk itulah
perlu dilakukan konservasi energi pada sistem HVAC guna melakukan penghematan
energi.

1.2

Tujuan
a. Mengetahui kinerja (performance) pada sistem HVAC.
b. Menemukan langkah konservasi yang tepat pada sistem HVAC.
c. Menemukan peluang penghematan energi pada sistem HVAC.

1.3

Rumusan Masalah
a. Bagaimanakah kinerja (performance) pada sistem HVAC.
b. Bagaimanakah langkah konservasi yang tepat pada sistem HVAC.
c. Bagaimanakah peluang penghematan energi pada sistem HVAC.

1.4

Batasan Masalah
a. Konservasi energi dilakukan pada sistem HVAC di Lab. Teknik Energi Atas.

b. Kinerja (performance) sistem HVAC hanya dilihat pada bagian kondensor yakni
efiktivitas kondensor.
c. Konservasi energi yang dilakukan fokus pada bagian kondensor.

BAB II
TEORI DASAR
2.1

Siklus Kompresi Uap

P
p

Gambar 2.1 Diagram P-h Siklus Kompresi Uap

Proses kompresi uap yang terjadi seperti gambar diatas meliput tahapan berikut:
a.

Proses Kompresi (1-2)


Proses ini berlangsung di kompresor secara isentropik adiabatik. Kondisi awal
refrigeran pada saat masuk kompresor adalah uap jenuh bertekanan tinggi.Oleh
karena proses ini dianggap isentropik,maka temperatur ke luar kompresor pun
meningkat.Besarnya kerja Kompresi persatuan massa refrigeran bisa dihitung
dengan rumus :
qw = h1-h2 .(2.1)
dimana : qw = besarnya kerja kompresi yang dilakukan(kJ/kg)
h1 = entalpi refrigeran saat masuk refrigeran (kJ/kg)
h2 = entalpi refrigeran saat keluar refrigeran (kJ/kg)

b.

Proses Kondensasi (2-3)


Proses ini berlangsung di kondensor.Refrigeran yang bertekanan dan
bertemperatur tinggi keluaran dari kompresor membuang kalor sehingga fasanya
berubah menjadi cair.Hal ini berarti bahwa di kondensor terjadi penukaran kalor
antara refrigeran dengan udara,sehingga panas berpindah dari refrigeran ke udara
pendingin dan akhirnya refrigeran mengembun menjadi cair.
Besar panas persatuan massa refrigeran yang dilepaskan di kondensor dinyatakan
sebagai :
qc = h2 - h3 .. (2.2)
dimana : qc = besarnya panas dilepaskan di kondensor (kJ/kg)
h1 = entalpi refrigeran saat masuk kondensor (kJ/kg)
h2 = entalpi refrigeran saat keluar kondensor (kJ/kg)

c.

Proses Ekspansi (3-4)


Proses ini berlangsung secara isoentalphi,hal ini berarti tidak terjadi
penambahan entalphi tetapi terjadi drop tekanan dan penurunan temperatur. Proses
penurunan tekanan terjadi pada katup ekspansi yang berbentuk pipa kapiler atau
orifice yang berfungsi mengatur laju aliran refrigeran dan menurunkan tekanan h3
= h4.
Proses Evaporasi (4-1)

d.

Proses ini berlangsung di evaporator secara isobar isotermal. Refrigerant


dalam wujud cair bertekanan rendah menyerap kalor dari lingkungan / media yang
didinginkan sehingga wujudnya berubah menjadi gas bertekanan rendah.

Besarnya kalor yang diserap oleh evaporator adalah :


qe = h1 - h4 .. (2.3)
dimana :

qe = besar kalor yang diserap evaporator (kJ/kg)


h1 = harga entalpi keluar evaporator (kJ/kg)
h2 = harga entalpi masuk evaporator (kJ/kg)

Selanjutnya refrigerant kembali masuk ke kompresor dan bersikulasi lagi, begitu


seterusnya sampai kondisi yang diinginkan tercapai.
2.2

Komponen Sistem HVAC

2.2.1

Kompresor
Pemampat atau kompresor adalah alat mekanik yang berfungsi untuk
meningkatkan tekanan fluida mampu mampat, yaitu gas atau udara. Tujuan
meningkatkan tekanan dapat untuk mengalirkan atau kebutuhan proses dalam suatu
sistem proses yang lebih besar (dapat sistem fisika maupun kimia contohnya pada
pabrik-pabrik kimia untuk kebutuhan reaksi).

2.2.2

Kondensor
Kondensor di dalam sistem air conditioner merupakan alat yang digunakan
untuk merubah gas refrigrant bertekanan tinggi menjadi cairan. Alat tersebut
melakukan cara ini dengan menghilangkan panas dari refrigerant ke temperatur
atmosfir. Kondensor terdiri dari coil dan fin yang berfungsi mendinginkan
refrigerant ketika udara tertiup diantaranya. Kondensor ditempatkan didepan
radiator yang pendinginanya dijamin oleh kipas. Untuk refrigrant jenis R-134a
menggunakan kondensor jenis parallel flow untuk memperbaiki efek pendinginan
udara. Dengan cara itu maka efek pendinginan udara dapat diperbaiki sekitar 15%
sampai 20%.

2.2.3

Katup Ekspansi
Tekanan zat pendingin yang berbentuk cair dari kondensor, saringan harus
diturunkan supaya zat pendingin menguap, dengan demikian penyerapan panas dan
perubahan bentuk zat pendingin dari cair menjadi gas akan berlangsung dengan
sempurna sebelum keluar evaporator. Untuk itulah pada saluran masuk evaporator
dipasang katub ekspansi. Bekerjanya katup ekspansi diatur sedemikian rupa agar

membuka dan menutupnya katup sesuai dengan temperatur evaporator atau tekanan
di dalam sistem.

Gambar 2.2 Katup Ekspansi

2.2.4

Evaporator
Zat pendingin cair dari receiver drier dan kondensor harus dirubah kembali
menjadi gas dalam evaporator, dengan demikian evaporator harus menyerap panas,
agar penyerapan panas ini dapat berlangsung dengan sempurna, pipapipa evaporator
juga diperluas permukaannya dengan memberi kisikisi (elemen) dan kipas listrik
(blower), supaya udara dingin juga dapat dihembus ke dalam ruangan. Rumah
evaporator bagian bawah dibuat saluran/pipa untuk keluarnya air yang mengumpul
disekitar evaporator akibat udara yang lembab. Air ini juga akan membersihkan
kotorankotoran yang menempel pada kisikisi evaporator, karena kotoran itu akan
turun bersama air.

Gambar 2.3 Evaporator

BAB III
METODOLOGI DAN DATA PENGUKURAN

3.1

Metodologi Pengukuran

3.1.1

Gambar Skematis Pengujian pada Sistem HVAC

Gambar 3.1 Gambar Skematis Pengujian

Penjelasan :
1. Bahan pendingin (Refrigerant) yang digunakan adalah R-12.
2. Kompressor berupa kompressor torak, semi hermetic dengan pendinginan udara.
Kapasitas 9.46 [m3/jam] pada putaran 1450 [rpm].
3. Motor listrik tiga fasa 415 Volt 50 Hz dengan daya maksimum 2.5 [kW].
4. AHU (Air Handling Unit)
Kipas udara terpasang pada AHU derngan 3 kecepatan yang berbeda.
Maksimum laju udara yang dihasilkan adalah 0.37 [m 3/detik]. Termometer
berfungsi mengukur temperatur bola kering dan basah yang terpasang pada
saluran masukan dan keluaran AHU. Meter orifice yang dapat di pindah-pindah
terpasang pada masukan saluran AHU.
5. Kondensor, type shell and tube.

3.1.2

Parameter Pengukuran
a. Ada 14 titik temperatur pada saluran yang di amati yang ditunjukkan dengan
digital yaitu :
TA1 = temperature bola kering udara masuk.
TA2 = temperatur bola basah udara masuk.
TA4 = temperatur bola kering udara keluar.
TA5 = temperatur bola basah udara keluar.
Tw7 = temperatur air masuk kondensor.
Tw8 = temperatur keluar kondensor.
Tf1 = temperatur fluida refrigerant masuk kompressor.
Tf2 = temperatur fluida refrigerant keluar kompressor.
Tf3 = temperatur fluida refrigerant keluar dari pendingin.
Tf4 = temperatur fluida refrigerant keluar dari HE.
Tf5 = temperatur fluida refrigerant masuk ke katup expansi.
Tf6 = temperatur fluida refrigerant masuk ke evaporator.
Tf7 = temperatur fluida refrigerant keluar evaporator
Tf8 =temperatur fluida refrigerant masuk setelah melakukan penukaran panas
kembali.
b. Empat meter tekanan yang bekerja secara analog untuk mengetahui tekanan fluida
kerja.
c. Laju aliran air di ukur menggunakan flowmeter.
d. Laju aliran udara di ukur dengan meter orifice yang di lengkapi dengan
manometer.
e. Meter daya digunakan untuk mengukur daya kompressor.
f. Dilengkapi juga 9 katup kendali,
V101 = katup kendali aliran air.
V102 = katup untuk menghentikan keluaran fluida kerja dari kondensor.
V103 = katup untuk menghentikan keluaran fluida kerja dari kompressor.
V104 = katup untuk menghentikan masukkan fluida kerja dari kompressor.
V105 = katup untuk menghentikan keluaran fluida kerja dari kompressor.
V106 = katup expansi.
V107 = katup untuk mengisi kembali fluida kerja.
V108 = katup expansi otomatis.

3.1.3

Langkah Percobaan
a. Persiapan Percobaan

1. Perikasa level minyak pelumas kompresor atau pompa di dalam kaca penduga
pada sisi kompresor.
2. Periksa fluida manometer, kalibrasi bila perlu.
3. Katup katup pemipaan dari pemipaan untuk sirkulasi fluida dalam posisi
terbuka.
4. Periksa air untuk mengukur temperatur bola basah masukan dan keluaran dari
udara yang mengalir di dalam saluran evaporator tambah air bila tak
mencukupi.
5. Siapkan tabel pengujian sesuai tujuan percobaan.
b. Prosedur Pengujian
1. Hidupkan pompa pemasok air laboratorium. Atur tekanan hingga 2 bar.
2. Atur laju aliran dengan mengatur katup V101. Besarnya laju aliran diatur
sebanyak variasi 3 data.
3. Hidupkan saklar pada MCB.
4. Set selector kipas angin (fan) pada posisi 1 dan 2.
5. Jalankan motor penggerak pemampat (kompresor).
6. Pengambilan data dilakukan dengan 3 variasi data laju aliran untuk tiap posisi
fan dimana fan diposisikan pada posisi 1 dan posisi 2. Setiap variasi data,
pengambilan data dilakukan 5 menit setelahnya.

3.2

Data Hasil Pengukuran


Tabel 3.1 Data Hasil Pengukuran

Keterangan:
F1

F2

Wk

Flow rate working


fluid
Condenser water flow
rate
Working of
Compressor

Ta1

Ta2

Ta3

Ta4

Tw7

Tw8

BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN

4.1

Perhitungan

4.1.1

Contoh Perhitungan Efiktivitas Kondensor (Data No.1)


Diketahui:
Tf2 = 109 [C]

P = 8.1 [mmWg]

Tf3 = 30 [C]

P2 = 7.1 [bar]

Tf4 = 30 [C]

Cp air = 4.186 [kJ/kg]

Tw7 = 25 [C]

Qref (F1) = 2 [L/min]

Tw8 = 28 [C]

Qair (F2) = 10 [L/min]

Penyelesaian:
Dari Tabel termodinamika pada Tf4 diperoleh volume spesifik refrigerant, vL =
0.0007716 [m3/kg]
Dari Tabel termodinamika pada Tf2 diperoleh entalpi refrigerant, h2v = 256.6 [kJ/kg]
Dari Tabel termodinamika pada Tf3 diperoleh entalpi refrigerant, h3L = 64.59 [kJ/kg]

ma=Qa x a

10

[ ]
L
min

1000 [ m

0.166

ref =

[ ]

1[min]
kg
x 998 3
60 [ s ]
m

[ ]
kg
s

1
vv

1
m3
0.0007716 [ ]
kg

1296.01[

kg
]
m3

mref =Qref x ref

[ ]
L
min

1000 [ m

0.043

[ ]

1[min]
kg
x 1296.01 3
60 [ s ]
m

[ ]
kg
s

ma x Cp a x T
m ref x ( h 2h3 )

x 100

[ ] [
[ ](

kg
kJ
x 4.186
x3[]
s
kg

x 100
kg
kJ
0.043
x 256.664.59 )
s
kg
0.166

[ ]

25.182

4.1.2

Tabel Data Hasil Perhitungan


Tabel 3.2 Data Hasil Perhitungan

No
.
1
2
3
4
5
6

4.2

Fa
n
1

ma
kg/s
0.166
0.216
0.250
0.166
0.216
0.250

h2v
kJ/kg
256.6
255.9
255.1
256.6
257.4
257.4

h3 L
kJ/kg
64.59
63.61
63.61
64.59
63.61
63.61

Vv
m3/kg
0.0007716
0.0007739
0.0007739
0.0007716
0.0007739
0.0007739

ref
kg/m3
1296.01
1292.16
1292.16
1296.01
1292.16
1292.16

m cp T
kJ/s = kW
2.089
1.810
2.089
2.089
0.905
2.089

mf
kg/s
0.043
0.043
0.043
0.043
0.043
0.043

mf h
kJ/s = kW
8.295
8.282
8.248
8.295
8.347
8.347

Pembahasan
Pada praktikum HVAC ini dilakukan dengan pengaturan variasi fan dan debit air
melalui pembukaan katup pompa. Salah satu komponen utama sistem HVAC adalah
kondensor. Kinerja kondensor dilihat berdasarkan efikivitas kondensor. Pada kondensor,
refrigerant masuk dengan fasa uap dikondensasikan menjadi fasa cair. Di kondensor
terjadi penurunan temperatur masuk terhadap temperatur keluar dimana temperatur
masuk mencapai 109 [oC] sedangkan temperatur keluar mencapai 30 [oC].
Dari hasil perhitungan efiktivitas kondensor diperoleh hasil terendah yakni
10.844 % dan nilai tertinggi 25.326 %. Hasil ini masih dibawah 90 % sehingga harus

kond
%
25.182
21.858
25.326
25.182
10.844
25.025

dilakukan konservasi energi untuk menaikkan kinerja kondensor. Salah satu cara dalam
konservasi di sisi kondensor yakni dengan maintenance kondensor.
Kondensor berfungsi merubah fasa refrigerant uap dari kompresor dengan
tekanan dan temperatur tinggi menjadi refrigerant fasa cair dengan temperatur rendah.
Dengan begitu tugas besar kondensor yakni melepaskan kalor dari refrigerant yang
berasal dari kompresor. Agar kondensor dapat bekerja dengan efektif untuk melepaskan
kalor maka harus diperhatikan dari sisi permukaan perpindahan panas kondensor.
Permukaan perpindahan panas kondensor tersebut harus dalam kondisi bersih, bebas
kotoran dan debu. Pembersihan permukaan kondensor harus dilakukan secara berkala.
Jika permukaan perpindahan panas kondensor kotor maka berakibat pada pelepasan
kalor tidak berjalan baik sehingga tidak semua fasa uap refrigerant berubah fasa
menjadi cair. Ini berakibat pada efek pendinginan menjadi kecil. Jadi salah satu
konservasi pada kondensor yakni dengan maintenance kondensor dengan melakukan
pembersihan kondensor secara berkala.

BAB V
KESIMPULAN

5.1

Kesimpulan
Kesimpulan yang diperoleh dari hasil praktikum dan analisa pada sistem HVAC yakni
sebagai berikut:
a. Efiktivitas kondensor terbesar yakni 25.326 % dan efiktivitas kondensor terkecil
yakni 10.844 %.
b. Efiktivitas kondensor ini masih dibawah 90% sehingga perlu dilakukan konservasi
energi.
c. Langkah konservasi pada sisi kondensor yakni dengan pembersihan sisi permukaan
perpindahan panas secara berkala.
d. Permukaan perpindahan panas yang bersih membuat efek pendinginan optimal.

DAFTAR PUSTAKA

BSN. 2007. SNI 03-6390-2000. Konservasi Energi Sistem Tata Udara pada
Bangunan Gedung.
Maridjo. 1995. Mesin mesin Konversi Energi. Politeknik Negeri Bandung.
Energy Efficient Asia. 2006. Air Conditioning and Refrigeration System dalam
http://www.energyefficiencyasia.org/ . Diakses (25 Februari 2013).
.2008. Kondensor dan Pemeliharaannya.

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNIK KONSERVASI ENERGI PADA SISTEM HVAC


Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Teknik Konservasi Energi pada Semester VI.

Disusun oleh:
Putu Dewi Fitriyani (101711023)
Kelompok 3
Kelas 3A

TEKNIK KONVERSI ENERGI


POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
MEI 2013