Anda di halaman 1dari 19

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
Kelompok

:7

Hari/Tanggal : Kamis, 9 Mei 2016


Spesies Ikan : Ikan Mas (Cyprinus carpio)
Asal Ikan

: Waduk Cirata

4.1.1 Hasil Data Kelompok


Tabel Hasil Pengamatan Kelompok
Ektoparasit
Kulit / Lendir / Sisik / Insang / Sirip

0 0

0 0

Intensitas

Rhabditis sp.

Epystilis sp

Ophistorchis sp.

Lernea sp.

Diplozoon sp.

Trichodinella carpi

Myxobolus koi

- -

Argulus sp.

Dactylogyrus cyprini

3
10
0 0
0
0
% %
%
%

- -

Haplometrana sp.

Anisakis sp.

Intensitas
(idv/ekr)

Cleidodiscus sp.

Prevalens
i

Myxobolus sp.

190

Clinostomum sp.

118

Ichtyopthirius multifilis

7B

Camallanus sp
Trichodinella sp

TL (mm)

Trichodina sp

Bobot
(gram
)

Dactylogyrus sp

Ke
l-

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
%% % % % % % % % % % % % % % %
0

Prevalensi
Prevalensi menggambarakan jumlah ikan yang terkena parasit dalam satu populasi dan
digambarkan dalam persen
Prevalensi=

Tricodinella sp

Jumlah ikanterkena parasit


100
Jumlahikan yang diuji

1
Prevalensi= 100
1
Prevalensi=10 0

Intensitas
Intensitas menggambarakan berapa jumlah parasit tertentu yang terdapat dalam satu ekor
ikan, dengan demikian dapat digambarkan dengan rumus berikut

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Tricodinella sp

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

3
1

Intensitas=3
Intensitas=3 Individu parasit /ekor

Endoparasit
Otot / Usus / Darah
Kel-

Bobot
(gram)

TL (mm)

Clinostomum sp.

Rhabditis sp.

Dactylogyrus sp.

7B

118

190

Prevalensi

4.1.2 Hasil Data Kelas


Tabel Hasil Pengamatan Kelas
Tabel Ektoparasit 1
Ektoparasit
Kulit / Lendir / Sisik

Trichodina sp.

Trichodinella sp.

Gyrodactylus sp.

Clinostomum sp.

Dactylogyrus sp.

Cleidodiscus sp.

Argulus sp.

Haplometrana sp.

Trichodinella carpi

Ichtyopthirius multifilis

Lernea sp.

Ophistorchis sp.

Epystilis sp

Transversotrema sp.

210

Anisakis sp.

TL (mm)

127

Camallanus sp.

Bobot (gram)

3A

Myxobolus sp.

Kel-

7
7

4A

103

182

5A

175

182

175

181

2B

94
96.6
8
97.4
7
81.0
6
107

185

3B

103

195

4B

118

207

5B

128

200

15

6B

92

193

7B

118
112.
28
113.
64
71.7
5
141.
98
129.
35
96.4
5
116.
01
100.
18
169
94.7
6
128.
82
95.4
3

190

192

1
9

183

162

12

190

190

165

200

182

215

173

200

180

175
175

2C

77
92

3C

114

180

4C

111

185

5C

98
96.2
2

180

183

23

76

160

11
2

160

220

160

83

265

10
0

200

11A
12A
16A

8B
9B
10B
11B
12B
15B
16B
17B
20B
21B
22B
23B
1C

6C
7C
8C
10C
11C
13C
14C

83.3
8
169
88.3
9
188.
73
124.
86

16C
Jumlah
Ratarata

104.
24
4057
.7
109.
67

200

45

695
0
187.
8

8
5

2
9

2
9

11
9

1
9

29
6

Tabel Ektoparasit 2

Ektoparasit
Insang
TL
(m
m)

Gyrodactylus sp.

1A

105

190

2A

53

150

3A
4A
5A
6A
7A
8A

127
103
94
95
100
112.38

210
182
175
170
185
185

9A

123.21

205

10A 126.03
11A 96.68
12A 97.47
13A 100.66

195
182
175
192

1
1
3
-

14A 146.32

200

15A

180

81.06
127.62
17A
9

181

8
1
0

18A

74.12

161

19A 121.82
20A 92.16
21A 133.16
22A 11.508
1B
132

170
175
210
195
200

138

16A

185

Trichodinella sp

Bobot
(gram
)

Dactylogyrus sp.
Gyrodactylus sp.
Argulus sp.
Transversotrema sp.
Ophistorchis sp.
Rhabditis sp.
Haplometrana sp.
Trichodinella carpi
Trichodinella sp
Cleidodiscus sp.
Trichodina sp
Clinostomum sp.
Myxobolus koi
Diplozoon sp.
Dactylogyrus cyprini
Camallanus sp.
Dactylogyrus sp.

Kel
-

Sirip

4
1
3
2
1
3
7
8
6
2
2
6
1
2
5
1
1
-

1
-

1
-

7 - 2
- - - - - 1 -

1
-

2
5
6
4
1

1
-

1
-

1
0
-

2B
3B
5B
6B

107
103
128
92

185
195
200
193

2
-

8B

112.28

192

9B

113.64

183

10B

71.75

162

11B

141.98

190

12B
13B
14B
15B
16B
17B
18B
19B

129.35
118.14
83.05
96.45
116.01
100.18
145.38
100.96

190
204
155
165
200
182
180
188

20B

169

215

21B
22B
23B
1C
2C
3C
4C
5C

94.76
128.82
95.43
77
92
114
111
98

173
200
180
175
175
180
185
180

3
2
-

6C

96.22

183

7C

76

160

8C

83.38

160

9C
10C
11C
12C

120.6
169
88.39
97.47

180
220
160
175

2
1

13C

188.73

265

14C
15C

124.86
104.24

200
200

2
-

16C

104.24

200

2
6
1
2
8
1
1
3

- 1 - - 4

2
4
2
4
3
1
2
3
2
3
1
4
2
2
2
1
6
1
5
1
9
6
6
2
2
1
2
8
8
1
0

2
-

2
5
-

1
5
- - - - - - - - 7 - - - - - - - 1
- 2
3 - - - - - - - - - - - - - 2
- - -

- - - - - - 2
- 1 -

1 - - - 1

3
-

1 - 1

7
-

1 - 1

17C

86.57

182

Jum
lah

6470.0
9

111
65

3
9

Rat
arata

107.83
5

2
3
5
2

1 1
2
4 1
1
3 2 2
6
2 1 6 1 1
7
0 0
0
2 5
1

186.
083

Tabel Endoparasit

Otot

109.06

Dactylogyrus sp.

Rata-rata

Rhabditis sp.

74.12
112.28
88.39
188.73
104.24
86.57
654.33

Clinostomum sp.

18A
8B
11C
13C
15C
17C
Jumlah

TL
(mm)

Rhabditis sp.

Bobot
(gram
)

Dactylogyrus sp.

Kel-

Endoparasit
Usus
Darah

7
7

2
2
4

7
7

1
1

1
1

161
192
160
265
200
182
1160
193.3
3

Tabel Prevalensi

Gyrodactylus sp.

191

Jumlah Ikan
yang terinfeksi
(ekor)
28

359

55

62

88.71

Dactylogyrus sp.
Trichodina sp.

49

14

62

22.58

Trichodinella sp.

75

16

62

25.81

Camallanus sp.
Ichthyopthirius
multifilis

17

62

11.29

62

1.61

Clinostomum sp.

62

4.84

Myxobolus sp.

85

62

3.23

Cleidodiscus sp.

10

62

11.29

10

Anisakis sp.

62

1.61

11

Dactylogyrus cyprini

62

1.61

No

Jenis Parasit

Jumlah Parasit yang


ditemukan (ekor)

Jumlah Ikan
yang diperiksa
(ekor)
62

Prevalensi
(%)
45.16

12

Myxobolus koi

62

1.61

13

Diplozoon sp.

62

4.84

14

62

4.84

15

Argulus sp.
Haplometrana sp.

21

62

3.23

16

Trichodinella carpi

17

62

1.61

17

Lernea sp.

62

1.61

18

Ophistorchis sp.

12

62

8.06

19

Epystilis sp.

296

62

6.45

20

Transversotrema sp
Rhabditis sp.

62

3.23

62

6.45

21

Prevalensi Parasit Per Spesies


100.00
80.00
60.00
40.00

88.71

20.00 45.16
0.00

22.5825.81
11.29
11.29
1.61 4.84 3.23
1.61 1.61 1.61 4.84 4.84 3.23 1.61 1.61 8.06 6.45 3.23 6.45 1.61

Tabel Intensitas
Jumlah Parasit yang
ditemukan (ekor)
191

Jumlah Ikan yang


terinfeksi (ekor)
28

6.821428571

55

6.527272727

Dactylogyrus sp.
Trichodina sp.

359
49

14

3.5

Trichodinella sp.

75

16

4.6875

Camallanus sp.
Ichthyopthirius
multifilis

17

2.428571429

Clinostomum sp.

Myxobolus sp.

85

42.5

Cleidodiscus sp.

10

1.428571429

10

Anisakis sp.

11

Dactylogyrus cyprini

12

Myxobolus koi

13

Diplozoon sp.

No
1
2

Jenis Parasit
Gyrodactylus sp.

Intensitas

14

15

Argulus sp.
Haplometrana sp.

21

10.5

16

Trichodinella carpi

17

17

17

Lernea sp.

18

Ophistorchis sp.

12

2.4

19

Epystilis sp.

296

74

20

Transversotrema sp
Rhabditis sp.

1.5

21

Intensitas Parasit Per Spesies


80
60
40

74
42.5

20
0 6.82 6.53 3.5 4.69 2.43 1

1.43 1

10.5 17

Prevalensi
Prevalensi=

Jumlah ikanterkena parasit


100
Jumlahikan yang diuji

Prevalensi ektoparasit kulit, lendir, dan sisik


Gyrodactylus sp.

Prevalensi=

28
100
62

Prevalensi=45.16
Dactylogyrus sp.

Prevalensi=

55
100
62

Prevalensi=88.71

14
Trichodina sp. Prevalensi= 62 100

1 2.4

1 1.5 7

Prevalensi=22.58
Trichodinella sp.

Prevalensi=

16
100
62

Prevalensi=25.81

Camallanus sp.

Prevalensi=

7
100
62

Prevalensi=11.29
Ichthyopthirius

Prevalensi=

1
100
62

multifilis

Prevalensi=1.61

Clinostomum sp.

Prevalensi=

3
100
62

Prevalensi=4.84
Myxobolus sp.

Prevalensi=

2
100
62

Prevalensi=3.23

Cleidodiscus sp.

Prevalensi=

7
100
62

Prevalensi=11.29
Anisakis sp.

Prevalensi=

1
100
62

Prevalensi=1.61

1
100
62

Dactylogyrus

Prevalensi=

cyprini

Prevalensi=1.61

Myxobolus koi

Prevalensi=

1
100
62

Prevalensi=1.61
Diplozoon sp.

Prevalensi=

3
100
62

Prevalensi=4.84

Argulus sp.

Prevalensi=

3
100
62

Prevalensi=4.84
Haplometrana sp.

Prevalensi=

2
100
62

Prevalensi=3.23

Trichodinella carpi

Prevalensi=

1
100
62

Prevalensi=1.61
Lernea sp.

Prevalensi=

1
100
62

Prevalensi=1.61

Ophistorchis sp.

Prevalensi=

5
100
62

Prevalensi=8.06
Epystilis sp.

Prevalensi=

4
100
62

Prevalensi=6.45

Transversotrema sp

Prevalensi=

2
100
62

Prevalensi=3.23
Rhabditis sp.

Prevalensi=

4
100
62

Prevalensi=6.45

Intensitas
Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas ektoparasit Kulit, sisik dan lendir


Gyrodactylus sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

191
28 ,

Intensitas=6.821428571 Individu parasit /ekor

Dactylogyrus sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

359
55

Intensitas=6.527272727 Individu parasit /ekor


Jumlah parasi t
Trichodina sp. Intensitas= Jumlahikan yang diuji
Intensitas=

49
14

Intensitas=3.5 Individu parasit /ekor

Trichodinella sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

75
16 ,

Intensitas=25.81 Individu parasit /ekor


Camallanus sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

17
7

Intensitas=11.29 Individu parasit /ekor


Ichthyopthirius

Intensitas=

Jumlah parasit
Jumlahikan yang diuji

multifilis

Intensitas=

1
1

Intensitas=1 Individu parasit /ekor

Clinostomum sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

3
3 ,

Intensitas=1 Individu parasit /ekor


Myxobolus sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

85
2

Intensitas=42.5 Individu parasit /ekor

Cleidodiscus sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

10
7

Intensitas=1.428571429 Individu parasit /ekor


Anisakis sp.

Intensitas=

Jumlah paras t i
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

1
1 ,

Intensitas=1 Individu parasit /ekor

Dactylogyrus

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

cyprini

Intensitas=

7
1

Intensitas=7 Individu parasit /ekor


Myxobolus koi

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

85
2

Intensitas=42.5 Individu parasit /ekor

Diplozoon sp.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

3
3

Intensitas=1 Individu parasit /ekor


Argulus sp.

Intensitas=

Jumlah paras t i
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

3
3

Intensitas=1 Individu parasit /ekor

Haplometrana s.

Intensitas=

Jumlah parasi t
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

21
2

Intensitas=10.5 Individu parasit /ekor


Trichodinella carpi

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

17
1

Intensitas=17 Individu parasit / ekor


Lernea sp.

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

1
1

Intensitas=1 Individu parasit /ekor

Ophistorchis sp.

Intensitas=

Jumlah parasit
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

12
5

Intensitas=2.4 Individu parasit /ekor


Epystilis sp.

Intensitas=

Jumlah parasit
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

296
4

Intensitas=74 Individu parasit /ekor

Transversotrema sp

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

2
2

Intensitas=1 Individu parasit /ekor


Rhabditis sp.

Intensitas=

Jumlah parasi
Jumlahikan yang diuji

Intensitas=

6
4

Intensitas=1 .5 Individu parasit /ekor

4.2 Pembahasan

Praktikum mengenai pemeriksaan parasit menggunakan sampel ikan mas (Cyprinus


carpio) yang berasal dar Waduk Cirata. Setiap kelompok mengamati satu ikan mas. Bagian
yang diamati meliputi kulit, insang, sirip, otot, dan usus. Sebelum mengamati parasit yang
menyerang organ dalam ikan mas, terlebih dahulu mengamati parasit yang menyerang bagian
luar meliputi kulit, insang, dan sirip. Ikan yang diamati harus dalam keadaan hidup, karena
jika ikan sudah mati meskipun beberapa menit saja parasit yang bersifat ektoparasit akan
meninggalkan inangnya, terutama yang terdapat pada insang dan kulit. Sedangkan untuk
pemeriksaan endoparasit, jika baru mati asalkan tidak busuk dan hancur masih dapat
diperiksa. Pemeriksaan ektoparasit bagian kulit dapat dilakukan dengan cara mengerok
bagian kulit berupa mukus atau lendir, kemudian diletakkan diatas cover glass dan diamati
menggunakan mikroskop. Pemeriksaan ini disebut dengan pemeriksaan natif atau langsung.
Selain dengan pemeriksaan natif, dalam pemeriksaan parasit juga dapat dilakukan dengan
pewarnaan diantaranya pewarnaan Ciemsa, Haematoxilin eosin, dan lainnya. Namun dalam
praktikum pemeriksaan parasit pada ikan mas pemeriksaannya hanya dilakukan secara
langsung saja, tidak dengan pewarnaan. Kelompok 7 mengamati bagian kulit ikan mas yang
terinfeksi 3 ekor parasit Trichodinella sp. Data angkatan menunjukkan bahwa parasit
terbanyak yang menyerang kulit ikan mas adalah Epystilis sp. yaitu sebanyak 296 ekor
parasit dari 62 ikan mas yang diperiksa.
Trichodinella sp. merupakan hewan bersel satu yang dapat bergerak dengan cilia,
berbentuk bulat, bagian mulutnya dikelilingi oleh cilia. Tricodinella sp. memiliki dua inti
yaitu makronukleus dan mikronukleus, makronukleus berbentuk tapal kuda dan mikronukleus
berbentuk lonjong. Selain itu, Tricodinella sp. mempunyai cytopharynx dan vakuola
makanan, serta mempunyai piringan bergigi dan berkutikula seperti rangka tulang belakang.
Tricodinella sp. mempunyai penyebaran yang luas, dapat terjadi melalui kontak langsung
antara ikan dan air yang terkontaminasi, penyakitnya disebut Trichodiniasis. Tricodinella sp.
adalah parasit yang menyerang hampir semua spesis ikan tawar, dan termasuk salah satu
parasit yang kosmopolit karena ditemukan hampir diseluruh perairan. Sampel ikan yang
terinfeksi Tricodinella sp. biasanya memiliki gejala tubuh mengeluarkan mukus atau lender
berlebih namun tidak ada yang mengalami luka pada bagian epidermis kulitnya. Ikan mas
yang kami amati mengeluarkan mukus yang agak banyak dan bagian kulitnya terdapat sedikit
luka dan bintik putih.
Pemeriksaan parasit pada insang dilakukan dengan cara mengeluarkan insang dari rongga
insang. Agar insang tidak kering dan parasit tidak mati, maka dapat ditambahkan larutan
NaCl, namun pada praktikum kali ini tidak menggunakan larutan NaCl. Setelah bagian insang

ditumbuk serta diberi sedikit tetesan air dan diletakkan diatas cover glass, langsung diamati
menggunakan mikroskop. Kelompok 7 mengamati bagian insang yang tidak terinfeksi apaapa. Berdasarkan data angkatan, insang ikan mas banyak terinfeksi Cleidodiscus sp. dan satu
ekor parasit Dactylogyrus sp. Dactylogyrus sp. merupakan parasit yang dapat menyerang
bagian insang ikan air tawar dan ikan air laut. Parasit yang matang melekat pada insang dan
bertelur dalam insang. Menurut jurnal yang kami baca, intensitas reproduksi dan infeksi
memuncak pada musim panas. Ikan yang terserang Dactylogyrus sp. biasanya akan berenang
menyentak-nyentak, tutup insang tidak dapat menutupi dengan sempurna karena insangnya
rusak, dengan demikian pernafasan ikan akan terganggu. Insang ikan sangat mudah terkena
parasit karena insang terdiri dari bagian yang berjajar dan panjang dan memilki selaput yang
tipis. Hal ini menyebabkan insang sangat mudah terkena penyakit apalagi insang ini
berfungsi sebagai jalur penyaringan air yang keluar masuk kedalam tubuh ikan. Selain
Dactylogyrus sp., ditemukan pula Cleidodiscus sp. yang menyerang ikan mas. Cleidodiscus
sp. memiliki bentuk tubuh dan ciri yang sama dengan Dactylogyrus sp, namun perbedaannya
adalah bintik mata Cleidodicus sp. tidak sama besar. Perkembangbiakannya sama-sama
dengan ovivar, sehingga cepat bertambah banyak. Jika dibandingkan dengan Gyrodactylus sp,
maka Gyrodactylus sp. termasuk lambat karena perkembangbiakannya secara vivivar. Ikan
mas yang kami amati belum mengalami gejala yang parah, hanya bagian insang berwarna
sedikit pucat. Pada infeksi Gyrodactylus sp. gejala yang dimbulkan hampir sama dengan
infeksi oleh Dactylogyrus sp. karena keduanya merupakan parasit yang menyerang insang
ikan. Data angkatan juga menunjukkan bahwa insang ikan mas banyak diserang oleh parasit
Dactylogyrus sp. yaitu sebanyak 352 ekor dari 62 ikan mas yang diperiksa.
Pemeriksaan parasit pada sirip sama halnya dengan pada kulit, yakni dilakukan
pengerokan dan dilihat langsung dibawah mikroskop. Kelompok 7 mengamati bagian sirip
ikan mas yang terinfeksi tidak terinfeksi apa-apa. Berdasarkan data angkatan, sirip ikan mas
banyak terinfeksi parasit Dactylogyrus sp. yaitu sebanyak 11 ekor parasit dari 62 ikan mas
yang diperiksa. Ikan yang terinfeksi Dactylogyrus sp. memiliki gejala tubuh mengeluarkan
mukus berlebih namun tidak ada yang mengalami luka pada bagian epidermis kulitnya.
Pemeriksaan parasit pada usus dilakukan dengan membuka bagian perut ikan. Setelah
usus ditumbuk dan diletakkan diatas cover glass langsung diamati dibawah mikroskop. Untuk
mengamati ada tidaknya parasit yang menempel pada dinding usus, usus dapat dibersihkan
menggunakan larutan NaCl kemudian diperiksa dengan cermat. Namun pada praktikum kali
ini tidak menggunakan larutan NaCl untuk membersihkan usus. Kami tidak menemukan
parasit yang menginfeksi usus ikan mas. Berdasarkan data angkatan, terdapat beberapa

kelompok yang menemukan parasit pada otot, usus dan darah ikan mas, diantaranya adalah
kelompok 18 kelas A yaitu 7 ekor parasit Clinostomum sp., kelompok 8B yaitu satu ekor
Rhabditis sp., kelompok 11C yaitu 7 ekor parasit Dactylogyrus sp., kelompok 13C yaitu 2
ekor Rhabditis sp., 15 C satu ekor parasit Dactylogyrus sp dan 17C menemukan sebanyak 2
ekor parasit Rhabditis sp. . Biasanya ikan yang terserang parasit di bagian ususnya memiliki
bobot tubuh yang kurus, serta nafsu makan berkurang.
Pemeriksaan parasit pada otot daging dilakukan dengan membuat sayatan tipis kemudian
ditaruh diatas cover glass, kemudian ditekan agar sayatan menjadi lebih tipis. Sebelum
mengambil sayatan otot, diperiksa terlebih dahulu kista-kista atau gumpalan yang berwarna
kuning dan putih susu, setelah itu diperiksa dibawah mikroskop. Namun kelompok kami
tidak menemukan adanya kista dan tidak menekukan parasit yang menginfeksi otot daging
ikan mas. Berdasarkan data angkatan, tidak terdapat satupun kelompok yang menemukan
parasit pada otot daging ikan mas. Biasanya otot ikan yang terinfeksi parasit akan lemah
dalam berenang, tidak aktif bergerak. Ikan kecil lebih mudah terjangkit parasit dan akan
sangat lemah dan tidak banyak bergerak jika bagian ototnya terinfeksi parasit.
Prevalensi dihitung untuk menggambarkan persentase ikan yang terinfeksi oleh parasit
tertentu dalam populasi ikan. Berdasarkan data angkatan, ikan yang terinfeksi parasit
sebanyak 62 ikan, dari jumlah ikan yang diperikasa sebanyak 62 ikan. Sehingga didapat
prevalensi sebesar 88,71 %. Prevalensi parasit tertinggi yaitu parasit Dactylogyrus

sp.

disebabkan kemampuan reproduksinya yang dapat berlangsung secara cepat yaitu dengan
ovivar atau bertelur. Keberadaan parasit pada tubuh ikan maupun lingkungan dikarenakan
kondisi kualitas air yang tidak terawat dengan baik, selain itu juga daya tahan ikan yang tidak
prima, Pemeliharaan ikan dalam jumlah besar dan padat tebar tinggi pada area yang terbatas,
menyebabkan kondisi lingkungan tersebut sangat mendukung perkembangan dan penyebaran
parasit. Kondisi dengan padat tebar tinggi akan menyebabkan ikan mudah stress sehingga
menyebabkan ikan menjadi mudah terserang penyakit, selain itu kualitas air, volume air dan
alirannya berpengaruh terhadap berkembangnya suatu penyakit. Populasi yang tinggi akan
mempermudah penularan karena meningkatnya kemungkinan kontak antara ikan yang sakit
dengan ikan yang sehat.
Intensitas dihitung untuk menggambarkan jumlah parasit tertentu yang ditemukan pada
ikan yang diperiksa dan terinfeksi. Berdasarkan data angkatan, jumlah seluruh parasit yang
ditemukan pada ikan mas adalah sebanyak 1168 ekor parasit, dan jumlah ikan yang terinfeksi
sebanyak 62 ikan. Sehingga didapat intensitas sebesar 8,9 atau dibulatkan menjadi 9 individu
parasit per ekor ikan.

Hasil pratikum menunjukan bahwa sebagian besar parasit menyerang kulit, sisik,
lendir dan juga insang. Hal ini disebabkan karena organ tersebut bersentuhan lansung dengan
lingkungan luar dan ukuran parasitnya tidak terlalu kecil sehingga mudah dicari dengan
menggunakan mikroskop dengan perbesaran 40 dan 100, sedangkan untuk endoparasit
seperti pada usus, otot dan darah berukuran sangat kecil dengan sebagian besar yang terdiri
dari kista dan cacing yang susah terlihat dengan mikroskop biasa, sehingga pada pratikum
kali ini hanya sedikit ditemukan parasit yang bersifat endoparasit.

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan data yang diperoleh, dapat disimpulkan bahwa:
1. Prevalensi ikan mas sebesar 88,71 %. Prevalensi parasit tertinggi yaitu parasit Dactylogyrus
sp. disebabkan kemampuan reproduksinya yang dapat berlangsung secara cepat yaitu dengan
ovivar atau bertelur.
2. Intensitas sebesar 8,9 atau dibulatkan menjadi 9 individu parasit per ekor ikan.
3. Parasit yang banyak menyerang kulit dan sirip ikan mas adalah Epystilis sp. yaitu sebanyak

296 ekor parasit, dan menyerang sirip adalah parasit Dactylogyrus sp. yaitu sebanyak 11
ekor.
4. Dactylogyrus sp. banyak menyerang insang ikan mas, yaitu sebanyak 352 ekor parasit.
Umumnya insang yang terinfeksi belum parah, operculum masih dapat membuka dan
menutup, namun kebanyakan warna insang agak pucat.
5. Parasit yang menyerang usus, otot dan darah ikan mas diantaranya adalah Dactylogyrus sp.,
Rhabditis sp., Clinostomum sp. dan Rhabditis sp. yang di dominasi oleh Clinostomum sp.
Dactylogyrus sp masing-masing sebnayak 7 ekor.

5.2 Saran
Saat melakukan pratikum identifikasi parasit harus dilakukan dengan hati-hati dan
teliti supaya hasil yang didapatkan lebih teliti. Hal ini disebabkan karena ukuran parasit yang
kecil dan sulit dilihat dengan mata, sehingga apabila tidak dilakukan dengan teliti akan sulit
dalam menemukan dan mengidentifikasi parasit pada preparat. Selain itu pratikan juga harus
hapal nama dan bentuk parasit dalam mengidentifikasi.

DAFTAR PURTAKA
Jasmanindar. Diana. 2011. Prevalensi Parasit dan Penyakit Air Tawar yang Dibudiyakan di
Kota / Kabupaten Kupang. Unifersitas Nusa Cendana
Rizvica, Aftria R. 2012. Perbandingan Prevalensi Parasit Pada Insang dan Usus Ikan
Mujair (Oreochromis mossambicus) yang Tertangkap di Sungai Aloo dan Tambak Kedung
Peluk, Kecamatan Tanggulangin, Sidoarjo. Surabaya; Institut Teknologi Sepuluh Nopember