Anda di halaman 1dari 43

GENETIKA IKAN

INBREEDING
(PERKAWINAN SEDARAH)

Disusun oleh :
Kelompok 9 Kelas B
Ruli Aisyah

230110140091

Ristiana Dewi

230110140099

Darajat Prasetya Wintantra

230110140098

Adinda Kinasih Jacinda

230110140108

Ahmad Abdul Gofur

230110140120

Egi Ramadhan

230110140125

JURUSAN PERIKANAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR

2015

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah Swt yang telah begitu
banyak

melimpahkan

karunia

dan

rahmat-Nya

sehingga

kami

dapat

menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya tanpa tantangan yang berarti,
Shalawat teriring salam semoga tetap terlimpah curah kepada panutan alam yakni
Nabi besar Muhammad SAW, kepada para keluarganya, para sahabatnya sampai
kepada kita semua selaku umatnya hingga akhir zaman.
Alhamdulillah dengan segala keterbatasan makalah Inbreeding yang
merupakan salah satu penunjang mata kuliah Genetika Ikan dapat kami
selesaikan, semoga dengan segal keterbatasan ini mampu menjadi acuan atau
panduan untuk lebih mendalami mata kuliah Genetika Ikan khususnya dalam
materi Inbreeding.
Dalam makalah ini masih terdapat begitu banyak kekurangan karena
pengetahuan kami mengenai materinya pun masih belum terlalu jauh serta
keterbatasan sumber. Oleh karena itu segala bentuk kritik dan saran yang sifatnya
membangun untuk kesempurnaan makalah ini sangat kami harapkan.

Jatinangor, 15 Oktober 2015


Penyusun

Kelompok 9

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................

DAFTAR ISI ................................................................................................

ii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................

1.1 Latar Belakang ........................................................................................

1.2 Tujuan .....................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN .............................................................................

2.1 Pengertian Inbreeding .............................................................................

2.2 Kegunaan Inbreeding ..............................................................................

2.3 Perhitungan Inbreeding ...........................................................................

2.4 Efek ukuran populasi dalam perkawinan sedarah dan Genetik Drift ......

13

2.5 Mencegah Penurunan Dalam Angka Efektif Breeding ...........................

20

BAB III PENUTUP ....................................................................................

39

3.1

Kesimpulan ......................................................................................

39

3.2

Saran ..................................................................................................

39

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................

iii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Di dalam akuakultur inbreeding di dikenal dengan istilah perkawinan
individu yang memiliki kekerabatan dekat. Dalam genetika, Inbreeding bertujuan
untuk mendapatkan hewan yang homozygot (yang unggul dalam salah satu sifat,
misalnya mempunyai kemampuan yang tinggi dalam kenaikan berat badan dan
sifat ini menurun). Dalam Inbreeding frekuensi gen, seleksi, genetif drift tidak
mengalami perubahan. Sehingga untuk menghasilkan benih yang baik dan unggul
dilakukan seleksi atau perkawinan silang.
Inbreeding memiliki dampak positif dan negative dalam akuakultur.
Dampak positif dari inbreeding adalah diperoleh benih yang unggul, ketahanan
terhadap penyakit, dan efisiensi pakan yang baik. sedangkan dampak negatif dari
inbreeding yaitu jika terjadi secara tidak terkendali dan tanpa dilandasi
pengetahuan yang baik adalah munculnya sifat sifat merugikan yang
sebelumnya tertutup sifat dominan (resesif).permasalahan dari inbreeding yang
langsung dirasakan adalah menurunnya kualitas benih. Dalam makalah ini akan
diuraikan lebih jauh lagi mengenai inbreeding dan segala aspek yang terkait
didalamnya.

1.2 Tujuan

Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini antara lain :


1. Mengetahui apa itu inbreeding.
2. Mengetahui kegunaan Inbreeding.
3. Mengetahui perhitungan inbreeding.
4. Mengetahui efek jumlah populasi pada inbreeding dan hanyutan genetik.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Inbreeding

Perkawinan sekerabat (inbreeding) adalah program pemulian utama ketiga


yang dapat berdampak pada produktivitas. Inbreeding merupakan salah satu
konsep yang diketahui oleh setiap orang tapi hanya beberapa orang saja yang
benar-benar memahaminya, istilah ini biasanya memunculkan kesan individu
yang cacat dan buruk, dan istilah ini digunakan sebagai gurauan untuk
menjelaskan hakikat sebenarnya dari semua perilaku yang cacat, meskipun
perkawinan sedarah biasanya tidak ada hubungannya dengan masalah ini.
kebanyakan orang sadar tentang perkawinan sedarah karena hukum dan moral
hukum yang menentang perkawinan antar kerabat. 200 tahun yang lalu, ada
hukum yang melarang perkawinan antar kerabat bahkan pada ternak karena
dianggap tidak bermoral dan melawan hukum tuhan dan alam. Tetapi peternak
dengan cepat menemukan bahwa inbreeding adalah salah satu teknik pemuliaan
yang paling penting, tanpa penggunaannya produktivitas pertanian akan menurun
drastis.
Perkawinan sekerabat merupakan perkawinan antara individu yang masih
memiliki keterkaitan (kurang lebih), Inbreeding tidak terlihat secara jelas, dan
tidak dapat dijelaskan. Apapun mengenai kelayakan, pertumbuhan, atau
produktivitas. Inbreeding bukan mengenai baik dan buruk, itu bisa, namun seperti
program pemuliaan lainnya, dapat juga digunakan secara bijaksana atau serakah.
Secara genetika, semua pemuliaan menciptakan homozigositas. Alel yang
terkait dalam individu tersebut melalui satu atau lebih nenek moyang yang sama.
Ketika individu yang bersangkutan melakukan perkawinan, alel yang dihasilkan
dari nenek moyang mereka umumnya dapat dipasangkan. Ini menghasilkan
keturunan yang homozigot pada satu lokus lagi, dan keturunan tersebut
merupakan bawaan. Perkawinan pada individu yang tidak ada keterkaitan juga
bisa menghasilkan keturunan yang homozigot pada satu atau lebih lokus.
Bagaimana kita bisa membedakan homozigot yang dihasilkan oleh inbreeding dan

perkawinan yang bukan inbreeding? Pada umumnya, bagaimana bentuk dari dua
homozigot ini berbeda? Jawabannya adalah 1. Kita tidak bisa membedakan
keduanya. 2. Umumnya, tidak ada perbedaan mereka sama, satu-satunya
perbedaan yaitu binatang yang bersifat homozigot karena memiliki alel yang sama
dengan keturunan sebelumnya. Sedangkan non inbred individu homozigot karena
mereka telah alel yang sama dalam bentuk. Tidak ada cara kimiawi atau fisika
untuk membedakan antara keduanya. Tidak ada cara lain dalam alel .
Tabel 4.8 efek perkawinan sekerabat pada Frekuensi Genotip dan Frekuensi Alel
pada Lokus.
Berikut terjadinya perkawinan pada setiap generasi: AA x AA ; Aa x Aa ; aa x aa.
Genotypic frequency

Allelic frequency

Generation

f(AA)

f(Aa)

f(aa)

f(A)

f(a)

P1

0,25

0,5

0,25

0,5

0,5

F1

0,375

0,25

0,375

0,5

0,5

F2

0,4375

0,125

0,4375

0,5

0,5

F3

0,46875

0,0625

0,46875

0,5

0,5

F4

0,48437

0,03125

0,48437

0,5

0,5

F5

0,49218

0,015625 0,49218

0,5

0,5

F6

0,49609

0,007812 0,49609

0,5

0,5

F7

0,49804

0,003906 0,49804

0,5

0,5

F8

0,49902

0,001953 0,49902

0,5

0,5

F9

0,9951

0,000976 0,9951

0,5

0,5

F10

0,5

0,0

0,5

0,5

0,5

Karena perbedaan genotipe meningkat, perbedaan fenotip juga bertambah. Perbedaan


genotipe dan fenotipe meningkat karena populasinya terbagi menjadi garis homozigot
terpisah dan itu merubah distribusi normal menjadi distribusibimodal (gambar 4.16).
Jika garis homozigot terpisah menjadi populasi yang berbeda, perbedaan genotipe dan fenotipe
akan berkurang. Jika hal tersebut terjadi frekuensi gen dan perbedaan genetik akan mengalami
perubahan juga.

Mean

Mean

(B) Mean

Mean (C)

Gambar. 4.16 inbreeding bisa dirubah menjadi dristribusi yang normal (A)
kedalam kurva bimodal (B) presentasi inbreeding meningkatkan homozigot setiap
individu. Peningkatan perbedaan phenotip ini jika inbreeding berlangsung terusmenerus dan populasinya terpisah menjadi dua garis (C), perbedaan dalam setiap
garis tiba-tiba berkurang.
Jadi apa yang telah diakibatkan oleh inbreeding sehingga mendapat stigma
negatif? Hampir setiap organisme membawa alel-alel resesif merugikan yang
tersembunyi dalam bentuk heterozigot. Jika alel-alel ini muncul, mereka akan
menghasilkan abnormal atau letal fenotip. Individu-individu yang berhubungan
kemungkinan memiliki alel-alel resesif merugikan yang sama. Karena perkawinan
sekerabat menghasilkan ke-homozigot-an dari alel-alel berpasangan yang sama
dari keturunan, sebagian alel-alel resesif yang merusak memiliki kemiripan yang
lebih dan muncul pada individu-individu yang berhubungan daripada individuindividu yang tidak berhubungan. Kemungkinan meningkatnya alel resesif yang
merugikan disebabkan hubungan antara induk yang meningkat. Hal inilah yang
menyebabkan reputasi buruk pada proses inbreeding.
Tidak ada kepastian bahwa keturunan perkawinan sekerabat akan memiliki
kelainan. Namun, kemungkinan hasil keturunan yang abnormal meningkat ketika
induk memiliki hubungan, dan semakin dekat hubungannya maka semakin besar
kemungkinannya.

Pasangan alel resesif yang merugikan menghasilkan kecenderungan umum


terhadap penurunan

kelangsungan hidup, pertahanan hidup, pertumbuhan,

produksi telur dan secara bersamaan meningkatkan persentase kelainan.


Umumnya, semakin besar perkawinan sekerabat, depresi pada produktifitas
semakin berat.
Sudah ada penelitian tentang inbreeding ikan yang relatif sedikit. Beberapa
yang telah dilakukan diantaranya di Rainbow Trout (Calaprice 1969, Aulstad dan
Kittelsen 1971; Bridges 1973, Kincaid 1976A, 1976B, 1983B, Davis 1976;.
Gjerde et al 1983), Salmon Atlantik (Ryman 1970), brook trout (Cooper 1961;
Davis 1976), brown trout (Davis 1976), common carp (Moav dan wohlfarth
1968), T.mossambica (Ch'ang 1971a), channel catfish (Bondari 1984a), zebra
danio (Piron 1978, Mracovi dan Haley 1979), dan convict cichlids (Winemiller
dan Taylor 1982). Dengan beberapa pengecualian, studi menunjukkan
kecenderungan yang sama, seperti produksi pertumbuhan fenotipe perkawinan
sekerabat tertekan, kelangsungan hidup, dan meningkatkan jumlah kelainan.
Kincaid telah melakukan studi yang paling rinci, dan beberapa hasil nya
ditunjukkan pada Tabel 4.9. Rayman (1970) menemukan bahwa perkawinan
sekerabat salmon Atlantik memiliki tingkat pengembalian secara signifikan lebih
rendah ketika ditebar di perairan alami. Studinya menunjukkan bahwa angka
kematian post hatchery, sebagai produk sampingan dari perkawinan silang,
mungkin menjadi salah satu alasan mengapa sulit untuk memperoleh kembali
sumber daya benih ikan diproduksi.
Tabel 4.9 Depresi Inbreeding pada Rainbow Trout
Fenotip

F (%)
12.5

18.5

25.0

37.5

50.0

Menetas

4.5

1.7

10.1

5.5

9.0

Bertahan hidup

2.5

14.4

7.7

4.0

11.0

77 hari wtb

0.0

15.4

16.7

23.0

29.0

91 hari wtb

4.4

16.3

17.5

33.3

30.0

105 hari wtb

6.8

14.2

15.6

32.0

30.0

126 hari wt

3.8

7.9

15.7

23.0

20.0

150 hari wtb

8.5

1.8

11.6

21.0

21.7

59.4

1 tahun wt,

23.3

16.4

12.8

34.8

1 tahun wt,

20.9

27.2

21.9

41.8

2 tahun wt,

26.2

32.2

33.7

41.8

18.0

38.1

28.8

51.2

9.2

13.0

15.2

19.0

Jangka 2 tahun,

9.1

16.8

13.9

21.8

Massa telur

18.1

33.9

40.3

57.0

Persentase yang

2.9

9.2

2 tahun wt,
Jangka 2 tahun,

cacat
Depresi Inbreeding dinyatakan sebagai persen depresi bila dibandingkan
dengan populasi kontrol (F = 0,0). Sebuah nilai positif berarti bahwa kelompok
inbrida adalah lebih baik daripada control.
Kincaid (1976A)
Kincaid (1983B)
Kincaid (1976B)
Penelitian umumnya didasarkan pada tingkat inbreeding di kisaran 25-60,
meskipun Kincaid (1976A) memandang F = 12,5%. Studi masa depan harus
memeriksa tingkat yang lebih rendah dari inbreeding, karena tingkat yang lebih
rendah benar-benar dapat mempertinggi produktivitas. Beberapa hasil Kinchaid
(1976A) ini (Tabel 4.9) menunjukkan bahwa hal ini mungkin benar di rainbow
trout sekitar 18%, di bawah 18%, perkawinan sedarah menghasilkan beberapa
masalah, tetapi di atas 18%, produktivitas tertekan secara signifikan.

2.2 Kegunaan Inbreeding

Perkawinan sekerabat yang dipelajari di ikan secara umum menunjukkan


bahwa perkawinan sekerabat mengurangi produktivitas, jadi bagaimana bisa ini
pernah digunakan untuk meningkatkan populasi? Salah satu penggunaan utama
perkawinan sekerabat adalah dalam sebuah program perkembangbiakan yang
disebut linebreeding. Linebreeding terjadi ketika individu yang menonjol bagus
(biasanya laki-laki) dibawa kembali ke garis untuk kawin dengan keturunan. Ini
dilakukan karena hewan yang luar biasa ini ingin Anda tingkatkan kontribusinya

untuk masing-masing keturunan dan meningkatkan kontribusinya terhadap gen


yang jelek. Dua jenis linebreeding yang ditampilkan pada gambar 4.17.

4.17. diagram skema dari dua tipe linebreeding. Tujuan dari keduanya adalah
untuk meningkatkan kontribusi dari individu A untuk genotif keturunan. Sebagai
contoh Mild breeding individu A berkontribusi 53,12% kepada gen K. Dan contoh
intens linebreeding, individu A berkontribusi 93,75% kepada gen G.
Penggunaan utama yang kedua dari perkawinan sekerabat adalah untuk
menciptakan inbreadlines yang akan meng-hibridisasi

untuk menghasilkan

hibrida F1 untuk tumbuh. Di sini, dipilih dua atau lebih garis inbread untuk
memperbaiki alel tertentu. Ketika jalur inbread kawin, hibrida akan sama dan akan
seragam, dimana itu merupakan salah satu tujuan dalam cross breeding program.
Perkawinan sekerabat dalam dua atau lebih baris yang diikuti oleh hibridisasi
adalah cara klasik dalam menghasilkan keturunan yang sama untuk tumbuh.
Perkawinan sekerabat juga digunakan oleh banyak peneliti untuk
menghasilkan hewan yang akan digunakan dalam berbagai eksperimen. Dalam
beberapa kasus, para ilmuwan tidak menyadari bahwa mereka menimbulkan
perkawinan sekerabat, tidak mempertimbangkan efek perkawinan sekerabat
terhadap ternaknya, dan tidak menyadari bahwa perkawinan sekerabat mungkin
mengacaukan variabel yang mereka periksa dalam percobaan mereka.
Konsekuensi alami dari perkawinan sekerabat kadang-kadang memberi kejutan
kepada peneliti, lalu mereka menarik kesimpulan yang salah. Salah satu
contohnya adalah sebuah studi yang dilakukan oleh Piron (1978). Ia menghasilkan

perkawinan sekerabat tingkat tinggi kepada zebra danio yang digunakan dalam
toksisitas tes. Perkawinan sekerabat menghasilkan beberapa ikan dengan kelainan
bentuk kerangka, dan hal ini menyebabkan Piron (1978) menyimpulkan bahwa
spesies ini tidak cocok untuk digunakan dalam toksisitas tes. Dihasilkannya
kelainan sebagai hasil dari perkawinan sekerabat adalah bukan alasan yang sah
untuk mencapai kesimpulan akhir ini.
Sampai semua alel resesif yang merugikan diambil, hampir setiap populasi
akan menghasilkan beberapa kelainan sebagai hasil dari perkawinan sekerabat.
Sebagai soal fakta, banyak spesies yang digunakan untuk penelitian biomedis
melakukan perkawinan sekerabat tingkat tinggi untuk menghasilkan populasi
homozigot sehingga semua binatang akan bereaksi dengan cara yang sama untuk
variabel eksperimental. Produksi populasi perkawinan sekerabat untuk penelitian
tersebut meminimalkan variasi individu, dimana merupakan bagian penting dari
total varians dalam percobaan.
Bahkan ketika digunakan secara tidak benar dan ketika perkawinan
sekerabat mengalami depresi, perkawinan sekerabat masih dapat menghasilkan
keturunan yang bagus. Depresi yang terlihat untuk berbagai fenotipe berarti
populasi. Individu yang unggul dapat diproduksi meskipun populasi rata-rata
mungkin menurun. Hewan inbrida yang beredar dapat dinilai sebagai induk
karena mereka berkembang biak untuk banyak fenotipe dan tidak akan menunjang
fenotipe tidak diinginkan.
Genetika inbeeding hampir sama dengan crooss breeding. keduanya
bergantung pada interaksi alel. Perkawinan sekerabat menekan produksi oleh
pasangan determental alel resesif. Dengan demikian, perkawinan sekerabat adalah
pada dasarnya fungsi VD.

2.3 Perhitungan Inbreeding

Nilai-nilai individu Inbreeding dapat dihitung dengan menggunakan teknik


yang disebut analisis jalur. Dalam analisis jalur, anda mengubah sebuah silsilah ke
sebuah diagram alur dan menentukan Inbreeding dari seorang individu dengan

menambahkan perbedaan alur yang memungkinan untuk satu atau lebih nenek
moyang.
Contoh :

Setiap panah dalam diagram alur mewakili gamet dan 50% dari seorang
individu genom. Perhatikan bahwa F tidak digunakan untuk menunjuk seorang
individu; F tidak pernah digunakan karena simbol untuk Inbreeding.
Nilai-nilai individu Inbreeding ditentukan dengan menggunakan rumus
berikut:
Fx = [(0.5)N (1+FA)]
Dimana Fx adalah inbreeding individu, merupakan simbol untuk
jumlah" atau "menambahkan," N adalah jumlah individu yang mengikuti jalur,
dan Fa adalah inbreeding dari nenek moyang bersama. Jika F = 0, menjadi
Fx = [(0.5)N]
Individu G di silsilah sebelumnya bawaan karena salah satu nenek
moyangnya muncul di kedua sisi ibu dan ayah dari silsilah (definisi dari nenek
moyang yang sama). Individu A adalah nenek moyang dari G. Inbreeding dari G
ditentukan dengan menelusuri jalur dari G ke A. Ketika Anda menelusuri jalur,
apa yang akan Anda lakukan adalah menentukan bagaimana gen A berakhir di G.
Untuk melakukannya, Anda mulai dengan salah satu orang tua G, menelusuri
jalur ke A, dan kemudian menelusuri dari A ke orangtua G lain.

10

Untuk menghitung FG, jalur dari D ke E , melalui indukan umum:


Indukan umum dari G: A
Jalur dari G ke A: D-A-E

Disana terdapat 3 individu pada jalur ini, jadi N= 3. Individu A tidak inbred, jadi
Eq. (4.9) dapat dipakai untuk mengkalkulasikan Fg
Fg =

= 0.125

Jika terdapat lebih dari satu indukan umum yang muncul kamu dapat
menambahkan hasilnya pada masing-masing bagian.

Silsilah

Path diagram

Individu G adalah inbred karenaa keduanya memiliki induk umum. Untuk


mengkalkulasikan FG jejak dari keturunan C ke D, seluruh nenek moyang G.
Indukan umum dari G: A dan B

11

Jalur diagram G ke A: C-A-D

Jalur dari G ke B: C-B-D

Disana terdapat 2 bgian dan semuanya individu , pada bagian ini N= 3 di


keduanya. Individu A dan B tidak inbred, jadi Eq dapat di gunakan untuk
menghitung FG untuk menghitung FG tambahkan dari bagian yang terpisah:
Fg =

Fg= 0,25
Untuk menghitung F1, melacak jalur dari G ke H, melalui induk I
Secara umum induk I : C,A, dan B
Jalur dari I ke C: C-G-H

Jalur dari I ke A: G-D-A-C-H

12

Jalur dari I ke B: G-D-B-C-H

Ada tiga jalur. Ada tiga individu di jalurnya dari I ke C dan lima individu
di jalurnya dari I ke A dan I ke B. Akibatnya, N adalah 3, 5, dan 5, untuk jalur
masing-masing. Seperti sebelumnya, tidak ada induk yang sama yang , sehingga
persamaan. (4.9) dapat digunakan untuk menghitung F1. Untuk menghitung F1,
produk-produk dari tiga jalur terpisah ditambahkan:
F1 = (0,5)3 + (0,5)5 + (0,5)5
F1 = 0,1875
Bahkan mungkin ada lebih dari satu jalur antara individu dan induk yang
sama. Jika ada jalur kedua, Anda hanya menghitung dan menambahkannya ke
total.
Ada satu aturan penting tentang menentukan jalur antara individu dan
induk : Anda tidak dapat menelusuri jalur, yaitu, Anda tidak bisa pergi melalui
individu dua kali dalam jalur yang diberikan. Dengan demikian, Anda tidak dapat
membuat jalur C-D-A-C-G untuk jalur dari I ke A dalam contoh sebelumnya,
karena Anda akan pergi melalui individu G dua kali.
Diagram jalur kedua menggambarkan konsep penting. Perkawinan
sekerabat dapat dikurangi menjadi nol jika dua individu terkait kawin. Individu K
tidak melakukan kawin sekerabat karena K tidak memiliki induk yang sama. Dua
induk K adalah bawaan, tapi karena orang tua K terkait, Fk = 0. Akibatnya, jika
Anda dapat mengidentifikasi individu ikan dan silsilahnya, Anda dapat mencegah
perkawinan sekerabat hanya dengan mengawinkan individu yang tidak
berhubungan. Cara klasik untuk menghilangkan perkawinan sedarah pada hewan

13

yang akan digunakan untuk pertumbuhan adalah untuk menghasilkan hibrida. Jika
strain atau garis keturunan disimpan murni, hibrida F1 akan selalu memiliki F = 0.
Apakah F itu memiliki nilai rata-rata? F adalah ukuran dari pertambahan
di homozigosit seperti hasil dari perkawinan sekerabat. Dengan demikian, seekor
ikan dengan F=25% dimana 25% lebih banyak homozigot dari pada rata-rata ikan
didalam populasi. F tidak menyatakan tentang tingkat yang tetap dari homozigosit
atau rata-rata populasi. F adalah nilai relatif untuk rata-rata populasi.
Perhitungan individu nilai F memiliki 1 kekurangan yang sangat besar di
budidaya perikanan. Untuk itu, anda harus mengetahui silsilah individu. Informasi
ini memiliki kekurangan, karena lebih banyak tempat penetasan tidak melengkapi
atau tidak dapat untuk memberikan nilai-nilai identifikasi pada setiap individu
ikan. Oleh karena itu, ini tidak mungkin untuk memperhitungkan tingkat individu
dari perkawinan sekerabat untuk ikan yang lebih banyak.
Apakah rata-rata perkawinan sekerabat itu tidak dapat diukur dan dapat
diabaikan? Jawabanya pasti tidak. Anda tidak boleh menentukan silsilah individu
dan perhitungan nilai perkawinan sekerabat untuk individu ikan, tetapi karena
terjadi di beberapa populasi, sangat penting sekali untuk perhitungan rata-rata
perkawinan sekerabat untuk individu di dalam populasi jika kamu dapat
mengaturnya dengan pantas.

2.4 Efek ukuran populasi dalam perkawinan sedarah dan Genetik Drift

Perkawinan sedarah yang tidak disengaja dan hanyutnya genetik tejadi di


populasi hatchery karena ukurannya kecil dan tetutup. Kombinasi ini dengan
cepat mengguncang variasi populasi dan peningkatan perkawinan sedarah, yang
akan menurunkan produktivitas dan menambah biaya produksi. Masalah ini
mungin lebih penting untuk populasi ikan. Ikan yang dibesarkan untuk pakan atau
umpan hidupnya relatif dimanjakan. Pada manajemen hatchery dilakukan segala
hal untuk menjaga agar ikan tetap hidup. Ikan yang ditebar pada air alami pergi
dari lingkungan penetasan yang relatif ringan ke lingkunngan yang sangat keras
dimana kelangsungan hidup lemah. Akibatnya hilanglah varians genetik dan
perkawinan sedarah mungkin dapatmempengaruhi populasi yang ditebar dialam

14

jauh lebih banyak daripada populasi yang tidak pernah meninggalkan pembenihan
(hatchery).
Secara genetik, populasi ideal adalah populasi yang besar. Sayangnya
(atau untungnya tergantung pada pandangan anda), manajemen hatchery tidak
bisa bekerja dengan populasi yang banyak/besar. Manajemen hatchery harus
bekerja dengan populasi yang sedikit/kecil yang terbatas. Ketika populasi terbatas,
cara yang terbaik untuk menggambarkan hal itu adalah bukan oleh jumlah
populasi tetapi dengan nomor efektif pemuliaan. Nomor efektif pemuliaan
tergantung pada beberapa faktor. Yang sangat penting adalah totall dari individu
hasil pemuliaan, rasio sex, sistem perkawinan, dan varians dari ukuran keluarga.
Ketika tidak ada pilihan yang terjadi , ada dua sistem perkawinan yang bisa
digunakan dalam manajemen hatchery. Perkawinan acak atau perkawinan baik,
perkawinan acak sering digunakan secara eksklusif dalam akuakultur. Angka
efektif perkawinan populasi ketika dikawinkan secara acak

dihitung dengan

menggunakan rumus berikut

(4.10)

Dimana Ne adalah angka efektif pembiakan, adalah jumlah betina yang


menghasilkan keturunan yang layak, dan adalah jumlah jantan yang
menghasilkan keturunn yang layak. Pemeriksaan rumus sebelumnya menunjukan
bahwa Ne dapat meningkat dalam dua cara : meningkatkan jumlah pembiakan
individu atau membawa populasi lebih dekat untuk rasio jenis kelamin 50:50
(gambar 4.18)
Angka efektif pembiakan adalah salah satu konsep penting dalam
pengelolaan populasi,yang memberikan indikasi tentang stabilitas genetik
populasi karena Ne berbanding terbalik dengan perkawinan sedarah dan hanyutan
genetik. Ketika Ne menurun, perkawinan sedarah dan varians dari perubahan
dalam frekuensi gen akibat hanyutan genetik meningkat. Perkawinan sekerabat
yang dihasilkan oleh satu generasi kawin dalam populasi tertutup adalah
(4.11)

15

Perubahan dalam frekuensi gen karena sampling error disebut hanyutan


genetik. Hanyutan genetik mengekspresikan varians dari perubahan frekuensi gen.
Dalam hal ini berbanding terbalik dengan Ne.
Dan itu berbanding terbalik dengan Ne :
=

Gambar 4.18 angka pembibitan yang efektif yang dihasilkan dengan perkawinan
dari berbagai kombinasi jantan dan betina. angka pembibitan yang efektif dihitung
dengan menggunakan dua asumsi: (1) perkawinan acak yang telah berlaku: (2)
semua induk memberikan kontribusi sama untuk generasi berikutnya.
Dimana

adalah variasi dari perubahan frekuensi gen, dan p dan q adalah

frekuensi alel p dan q pada lokus tertentu.


Seperti persilangan, hubungan terbalik antara genetic

16

Gambar 4.19 Hubungan antara angka pembibitan yang efektif dan persilangan
Sumber. Tare (1986b)
Melayang dan

artinya bahwa ketika

menurun, genetik melayang

meningkat. Efek utama dari pergeseran genetik adalah hilangnya beberapa alel
dan fiksasi lain. Alel jarang mudah hilang, tetapi alel lebih umum juga bisa hilang
melalui pergeseran genetik.
Efek keseluruhan dari

kecil adalah homozigot diproduksi oleh

persilangan dan juga kehilangan alel sebagai akibat dari pergeseran genetik.
Dengan demikian, reduksi

ireversibel merusak gen dengan menghilangkan alel

dan menciptakan homozigot. Setelah homozigot meningkat melalui persilangan,


alel mungkin akan hilang lebih cepat karena sampel kecil dapat mengumpulkan
jumlah yang tidak proporsional dari ikan yang homozigot pada lokus tertentu.
Akibatnya, ada penurunan kebugaran secara keseluruhan, kelangsungan hidup,
dan produktivitas, ketika populasi menjadi tidak dapat menyesuaikan diri dengan
perubahan lingkungan, karena beberapa potensi genetik yang telah hilang.
Garis pewarisan sifat populasi pembenihan seragam mungkin menjadi
salah satu alasan mengapa sulit untuk membuat populasi mereproduksi dirinya
sendiri di badan air alamiah oleh stocking pembenihan memproduksi ikan. garis
pewarisan sifat seragam mungkin memadai dalam lingkungan terkendali seperti
pembenihan, tetapi mereka merugikan di alam liar di mana lingkungan adalah
apapun tetapi seragam. Ini adalah alasan bahwa tujuan utama dalam peternakan

17

laut dari salmon adalah untuk mempertahankan lebih banyak keragaman genetik
yang memungkinkan.
Sekali penurunan dalam
dalam menurunkan masa
telah terjadi,

telah menghasilkan persilangan, persilangan

dalam siklus umpan balik positif. Setelah persilangan

menjadi
=

Dimana

adalah

pembatasan dalam

pada populasi inbrida. Dengan demikian,

dan F cenderung untuk memberi makan satu sama lain, dan

situasi dapat terus memburuk .


Ketika sebuah populasi memiliki

yang telah direduksi, kenaikan

berikutnya tidak memperbaiki kerusakan yang telah terjadi. Pembatasan dalam


sering terjadi selama transfer persediaan dari satu pembenihan ke yang lainnya.
Itu mahal dan sulit untuk membuka populasi besar, begitu banyak pembenihan
dimulai dengan beberapa ikan, terutama jika ikan sangat produktif. Ketika ini
terjadi, populasi dikatakan telah melalui hambatan. penurunanDramatis dari
persediaan dan produktivitas.
harmoni artinya dari

melalui serangkaian generasi adalah sebuah

di setiap generasi. Selama t generasi, kelesuruhan

dapat ditentukan dari rumus berikut:


=
Dimana
dan

adalah

adalah efektif keseluruhan pembibitan, dan

S di generasi 1, 2, dan t masing-masing. Rumus sebelumnya

menunjukkan bahwa generasi dengan

terkecil memiliki dampak terbesar pada

keseluruhan
Sebuah hambatan telah berefek tahan lama pada genetika sebuah populasi
genetika . Nei et al (1975) menunjukkan bahwa hambatan mengurangi varians
genetik dan rata-rata heterozigositas, dan tergantung pada

dari hambatan dan

peningkatan ukuran populasi setelahnya, sebuah populasi mungkin tidak kembali


pulih ini adalah keanekaragaman genetik untuk ratusan generasi mungkin tidak
kembali pulih ini adalah keanekaragaman genetik untuk ratusan generasi, selain
itu juga melalui pengenalan persediaan baru.

18

Ini memiliki implikasi praktis yang penting untuk pengelolaan persediaan


pembenihan. Jika populasi pembenihan dimulai dengan hanya beberapa individu,
dengan keturunan dari hanya sedikit menumbuhkan, atau populasi hancur oleh
penyakit, peningkatan berikutnya dalam

hanya menjaga persilangan dan

pergeseran genetik dari semakin buruk; mereka tidak memperbaiki masalah yang
terjadi. Jadi, sangat penting untuk mengetahui

untuk setiap generasi, baik di

pembenihan dan sebelum persediaan tiba.


suatu populasi juga bisa melewati hambatan selama seleksi. Jika Anda
membangun nilai cutoff yang ekstrim, Anda mungkin dapat menghemat lebih
sedikit ikan , dan

akan berkurang drastis pada populasi yang dipilih. Cara lain

bahwa seleksi dapat membuat hambatan adalah jika ikan yang dipilih berasal dari
hanya sedikit famili. Ikan dari beberapa keluarga bisa menjadi lebih unggul
kepada yang lainnya tersebut baik dikarenakan VA, VD, V1, VG-E, atau VE,, jadi
ketika Anda memilih ikan, Anda mungkin mengurangi

pada generasi

sebelumnya jika hanya sedikit induk yang dihasilkan populasi yang dipilih.
Sementara kedua jenis hambatan mungkin sama-sama merusak, yang terakhir
adalah salah satu yang tak terlihat karena Anda mungkin tidak akan menyadari
bahwa Anda secara drastis mengurangi

Faktor terakhir yang dapat mengurangi

adalah ukuran famili. Jika

semua penetas menghasilkan jumlah yang sama dari keturunan,

dihitung

seperti yang dijelaskan sebelumnya. Namun, produksi gamet dan keturunan


viabilitas sangat bervariasi. Ini memiliki dampak negatif pada
kontribusi yang tidak sama untuk generasi berikutnya akan menurunkan

karena
dari

apa yang akan telah memiliki semua penetas membuat kontribusi yang sama.
Ketika ada produksi yang keturunannya tidak sama,

dalam suatu populasi

dengan perkawinan acak adalah


=
Dimana
sama dan

adalah
dan

dengan produksi dengan keturunan yang tidak

adalah varians produksi keturunan jantan dan betina

(ukuran famili), masing-masing. Ukuran keluarga sering berasumsi apa yang


disebut distribusi Poisson. Dalam distribusi Poisson, mean dan varians adalah

19

sama, sehingga ketika hal ini terjadi, berarti ukuran famili dapat digantikan untuk
varians (Latter 1959).
Hilangnya sengaja varians genetik melalui pengurangan

dapat sangat

merusak. Varians genetik adalah bahan baku dengan kedua alam dan genetika
bekerja, dan kehilangan adalah merusak karena biasanya ireversibel. Hilangnya
varian

genetik

dapat

menurunkan

produktivitas,

meningkatkan

anomali

perkembangan, dan melakukan perbaikan di masa depan melalui seleksi yang


sulit.
Sebuah penelitian angka telah menyarankan bahwa penurunan
memiliki efek buruk pada kandungan gen dari

persediaan tempat penetasan

(Allendrof dan Ulter 1979; Allendrof dan Phelps 1980; Ryman dan Stahl 1980;
Tave dan Smitherman 1980; Salib dan Raja 1983; Stahl 1983; Taniguchi et al.
1983). Sebagai contoh, Teichert-Coddington (1983) tidak dapat meningkatkan
laju pertumbuhan di Auburn University (Pantai Gading) strain T. Nilotica dengan
seleksi. Ini mungkin karena penurunan
mungkin

telah

menghilangkan

selama beberapa alur transfer ini yang

sebagian

besar

untuk

meningkatkan

pertumbuhan (Tave dan Smitherman 1980). Leary et al. (1985a) menemukan


frekuensi tinggi dari dua cacat morfologi dan jumlah individu yang sangat besar
yang asimetris pada fenotipe meristic bilateral pada populasi pembenihan ikan
cutthroat trout. Mereka di keadaan jajal ini mengembangkan anomali untuk
pengurangan heterozigositas, sebagai akibat dari pergeseran genetik. Tingkat
penetasan telah menurun di galur Donaldson dari rainbow trout (Hershberger
1985). Hal ini mungkin karena penurunan

berkurang menjadi sekitar 20 /

generasi selama 40 tahun terakhir. Ini telah menghasilkan perkawinan sedarah


antara 40 dan 60% (Hershberger 1983), dan data elektroforesis dari Allendrof dan
Utter (1979) menunjukkan bahwa pergeseran genetik telah merenggut populasi
banyak alel yang berharga.
Seburuk ini untuk persediaan tempat penetasan yang digunakan dalam
budidaya ikan, dapat punah ketika terjadi pada populasi yang digunakan dalam
budidaya ikan, dapat punah ketika terjadi pada populasi yang digunakan untuk
persediaan media air alamiah. US Fish dan Wildlife Service (1982)
memperingatkan bahwa hilangnya keragaman genetik di persediaan pembiakkan

20

danau trout yang digunakan untuk persediaan Danau Michigan dan Ontario dapat
menghalangi pemulihan spesies itu. Rasmuson (1981), Ryman (1981), dan
Johansonn (1981) semua khawatir dan menyatakan bahwa praktek manajemen
induk yang mengurangi variasi genetik di persediaan pembiakkan Scandanavian
salmon yang digunakan untuk melengkapi produksi alami. Ryman (1981)
memperingatkan bahwa banyak program

manajemen benar-benar dapat

menghancurkan populasi kandungan gen bukannya menyelamatkan mereka.

2.5 Mencegah Penurunan Dalam Angka Efektif Breeding

Bagaimana anda mencegah batasan di

dari menjalankan potensi genetik

populasi pembenihan? Pertama dan terpenting, menjaga

sebesar mungkin

setiap generasi. Ketika memperoleh induk, Anda harus menentukan, diawal,


silsilah ikan yang anda beli. Anda perlu tahu berapa banyak induk yang digunakan
untuk menghasilkan ikan yang Anda beli. Ini merupakan perhatian penting dalam
akuakultur, karena hal ini menentukan kesuburan ikan. Saya pernah melihat
seseorang memenuhi permintaan untuk yayasan ikan lele dengan pengiriman
2.000 benih yang berasal dari bibit tunggal.

yang menghasilkan 2000 bibit ikan

lel hanya 2 (kurang jika induk adalah terkait dan bawaan). Bahwa perkawinan
silang pada populasi dasar ini ini akan menghasilkan pada generasi pertama
adalah 25%, tetapi kehilangan banyak alel melalui pergeseran genetik bahkan
lebih merusak.
Berapakah besar Ne seharusnya , untuk mencegah perkawinan sedarah dan
pengendalian genetika ?. Kincaid merekomendasikan bahwa Ne minimal 200
(1976a) dan 500 (1979); Ryman dan Stahl (1989) merekomendasikan bahwa N e
minimal

60;

Organisasi

Makanan

dan

Pertanian

dari

U.N.

(FAO)

merekomendasikan bahwa Ne minimal 50 untuk jangka pendek dan jangka


panjang masa kerja (FAO/UNEP 1981); U.S. Ikan dan Layanan satwa liar 1984
merekomendasikan bahwa Ne minimal 100; dan Tave (1986C) merekomendasikan
Nes antara 263 dan 344 untuk makanan ikan dan populasi ikan yang dijadikan
umpan dan Nes antara 424 dan 685 untuk populasi yang akan ditebar di badan air
alamiah.

21

Manakah rekomendasi yang benar ? Sayangnya tidak ada satu nomor dari
manajer perusahaan penetasan dapat digunakan untuk mencegah pergeseran
genetika

atau

perkawinan

sedarah

dari

masalah

di

persediannya.

Tave(1986B,1986C) diuraikannya prosedur untuk mencegah minimum Nes yang


dapat digunakan untuk mencegah perkawinan sedarah dan pergeseran genetika
terkait masalahnya.
Untuk mengitung Ne yang diperlukan untuk mencegah perkawinan sedarah
untuk mencapai tingkat yang menekan produktivitas, anda membutuhkan 2
potongan informasi. Informasi pertama adalah level perkawinan sedarah dimana
perkawinan sedarah terjadi depresi. Sayangnya , informasi ini tidak ada untuk
ikan; nilai tunggal yang universal mungkin tidak akan pernah ada, karena itu akan
berbeda

untuk

perbedaan

fenotip

dan

perbedaan

populasi.

Kincaids(1976A.1976B,1983B) mempelajari tentang rainbow trouth dengan


lengkap, tapi tingkat terkecil perkawinan sedarah itu dia memproduksi hanya
12,5%. . Kincaid(1977) memperkirakan F=18% adalah tingkat di mana
perkawinan depresi menjadi signifikan dalam rainbow trouth. Bagaimanapun,
beberapa dari data Kincaid(1976A) memperlihatkan depresi pada perkawinan
sedarah pada F=12,5%. Data dari hewan yang lain memperlihatkan bahwa depresi
pada perkawinan sedarah bisa terjadi pada perkawinan sedarah (falconer1981).
Karena tidak ada nilai-nilai kritis yang ada pada ikan. Nilai hipotetis harus di
gunakan. Tave(1986) menyarankan menggunakan 5% sebagai nilai konservatif
dan 10% sebagai perkiraan liberal.
Informasi kedua yang diperlukan adalah jumlah generasi yang ingin anda
masukkan ke dalam program perkawinan sedarah sebelum F mencapai nilai kritis.
Setelah itu ditentukan, Anda hanya menghitung nilai konstan minimum Ne yang
akan menghasilkan tingkat kritis perkawinan sedarah dalam jumlah yang
ditentukan dari generasi. Sebagai contoh, jika kamu memilih F=5% sebagai
tingkat kritis Anda dari perkawinan sedarah dan Anda tidak ingin mencapai
tingkat itu sampai generasi 15, Ne dihitung sebagai berikut :
Langkah pertama, hitung F/generasi yang dibutuhkan untuk memproduksi
F=0.05 dari generasi 15
F/generasi =

22

F/generasi = 0.0033333/generasi

Langkah kedua, hitung Ne yang di butuhkan untuk memproduksi


F=0.0033333/generasi menggunakan Eq.(4.11)

F=
0.0033333 =
(0.0033333)(2) =
Ne =
Ne = 150
Minimum konstan Nes yang memperoduksi F=5% dan F=10% setelah
jumlah generasi di tetapkan yang tercantum dalam tabel 4.10.
Harus seberapa besar Ne untuk mencegah pergeseran genetik? itu jauh
lebih sulit untuk mencegah pergeseran genetik daripada perkawinan sedarah yang
mencapai tingkatan yang menekan produktivitas, karena setiap perubahan
frekuensi gen sebagai akibat dari kesalahan sampling adalah pergeseran genetik.
Jika frekuensi akibat dari perubahan alel 0,500-0,499 sebagai kesalahan hasil
sampling, pergeseran genetik telah terjadi. tapi itu tidak penting, sebagai
hilangnya alel sehingga pertanyaan penting menjadi seberapa besar yang N harus
mencegah hilangnya alel langka (alel dengan frekuensi rendah) akan hilang
dibandingkan dengan frequecies tinggi. jawaban untuk quetion ini tergantung
pada dua keputusan yang Anda harus membuat (1) bagaimana berharga adalah
alel langka
Percakapan Obrolan Berakhir yaitu, bagaimana langka alel akan Anda
mencoba untuk menyimpan (misalnya, f = 0,1 atau 0,01 atau 0,000001); (2) apa
tingkat probabilitas yang diinginkan (misalnya, p = 0,05 berarti bahwa Anda
memiliki probabilitas 95% dari tabungan alel; p = 0,01 berarti bahwa Anda
memiliki probabilitas 99% dari tabungan alel).
Tabel 4.10 nomor pemuliaan yang efektif (N,) yang dibutuhkan untuk
menghasilkan F = 5% dan F = 10% setelah nomor-nomor tertentu generasi
Nomor Generasi

Nc

23

F= 5%

F = 10%

10

20

10

30

15

40

20

50

25

60

30

70

35

80

40

90

45

10

100

50

20

200

100

30

300

150

40

400

200

50

500

250

60

600

300

70

700

350

80

800

400

90

900

450

100

1000

500

Jika Anda ingin menyimpan salah satu alel paling langka (f = 0,000001)
dan Anda ingin jaminan 100%, Anda akan memerlukan sebuah N, begitu besar
sehingga tidak akan pernah cocok di hatchery a. akibatnya, kompromi harus
dibuat antara apa yang ideal dan apa yang akan menimbulkan masalah. N yang
Anda butuhkan dapat ditentukan dengan menghitung jumlah ikan yang diperlukan
untuk memastikan bahwa alel q, pada frekuensi tertentu, hadir pada probabilitas
yang diberikan. yang probabillity (p) dari tidak menjaga sebuah alel dalam sampel
acak adalah
p = (1,0-q)2Ne
Di mana p adalah probabilitas kehilangan q alel dalam satu sampel (dari
generaion atau pada salah satu transfer induk dari satu stasiun ke yang lain) dan q

24

adalah frekuensi alel. eksponen adalah 2N, karena ikan yang diploid dan memiliki
2 alel per lokus. Tabel 4.11 menunjukkan probalilites kehilangan alel untuk
berbagai N s pada berbagai frekuensi gen. misalnya, bahwa informasi dalam tabel
4.11 menunjukkan bahwa Anda memerlukan N, 150 untuk menghasilkan ap =
0,04904 untuk alel yang f = 0,01 (probabilitas 4,9% dari kehilangan alel).
probabilitas yang tercantum dalam tabel 4.11 adalah probabilitas kehilangan alel
melalui pergeseran genetik hanya satu generasi atau generasi tunggal atau transfer
ke penetasan lain produk dari probabilitas untuk setiap generasi atau transfer.
misalnya jika Anda mempertahankan N konstan, dari 150 untuk 10 generasi,
probabilitas kehilangan sebuah alel yang f = 0,01 setelah 10 generasi dihitung
sebagai berikut
Langkah 1. menghitung probabilitas kehilangan alel dalam satu generasi
menggunakan Persamaan. (4.16)
p = (1,0-4)
p = (1,0-0,01)
p = 0,04904
Langkah 2. menghitung probabilitas 0f menjaga allela dalam satu generasi.
untuk menghitung probabilitas menjaga allela itu, kurangi kemungkinan
kehilangan allela (p) from1.0;
probabilitas menjaga allela = 1,0-0,04904
probabilitas menjaga allela = 0,95096
Langkah 3. menghitung probabilitas menjaga allela setelah 10 generasi itu
adalah produk dari probabilitas menjaga
Tabel 4.11 probabilitas kehilangan alel melalui pergeseran genetik selama delapan
frekuensi allelia di berbagai Nomor pemuliaan yang efektif (Ne)a
Frekuensi Alel
Ne

0.5

0.4

0.3

0.2

0.1

0.05

0.01

0.001

0.06250

0.12960

0.24010

0.40960

0.65610

0.81451

0.96060

0.99601

0.01562

0.04666

0.11765

0.26214

0.53144

0.73509

0.94148

0.99402

0.00391

0.01680

0.05765

0.16778

0.43047

0.66342

0.92274

0.99203

0.00098

0.00605

0.02825

0.10737

0.34868

0.59874

0.90438

0.99004

0.00024

0.00218

0.01384

0.06872

0.28243

0.54036

0.88638

0.98807

0.00006

0.00078

0.00678

0.04398

0.22877

0.48768

0.86875

0.98609

25

0.00002

0.00028

0.00332

0.02815

0.18530

0.44013

0.85146

0.98412

-6

0.00010

0.00163

0.01801

0.15009

0.39721

0.83451

0.98215

-6

0.00004

0.00080

0.01153

0.12158

0.35849

0.81791

0.98019

-7

0.00005

0.00193

0.05233

0.23783

0.75472

0.97237

15

0.00002

0.00124

0.04239

0.21464

0.73970

0.97943

20

-7

0.00013

0.01478

0.12851

0.66897

0.96077

25

0.00001

0.00515

0.07694

0.60501

0.95121

30

-6

0.00180

0.04607

0.54716

0.94174

-6

0.00146

0.04158

0.53627

0.93985

35

0.00063

0.02758

0.49484

0.93236

40

0.00022

0.01652

0.44752

0.92308

45

0.00008

0.00989

0.40473

0.91389

50

0.00003

0.00592

0.36603

0.90479

55

-6

0.00354

0.33103

0.89578

-6

0.00212

0.29938

0.88687

-7

0.00115

0.26537

0.87628

70

0.00076

0.24487

0.86930

73

0.00046

0.22145

0.86064

80

0.00027

0.22028

0.85208

85

0.00016

0.18113

0.84359

90

0.00010

0.16381

0.83520

95

0.00006

0.14814

0.82688

100

0.00004

0.13398

0.81865

125

-6

0.08106

0.77870

-6

0.06630

0.76328

150

0.04904

0.74071

175

0.02967

0.70456

200

0.01795

0.67019

225

0.01086

0.63748

230

0.00982

0.63114

250

0.00657

0.60638

275

0.00398

0.57679

300

0.00240

0.54865

325

0.00146

0.52188

350

0.00088

0.49641

375

0.00053

0.47219

400

0.00032

0.44925

425

0.00019

0.42723

450

0.00012

0.40639

475

0.00007

0.38656

500

0.00004

0.36770

10
14

31

60
66

135

4 x 10
1 x 10

6 x 10

6 x 10

2 x 10
1 x 10

9 x 10
3 x 10
9 x 10

3 x 10
1 x 10

26

1 x 10-6

685

0.25393

1498

0.04991

2302

0.00999

6880

1 x 10-6

probabilitas ini adalah probabilitas kehilangan sebuah alel untuk satu generasi.
alel untuk setiap generasi: probabilitas menjaga alel = (0,95096)
probabilitas menjaga alel = 0,60481
Langkah 4. menghitung probabilitas kehilangan allela (p) setelah 10
generasi. caculate probabilitas menjaga allela dari 1,0:
p = 1,0-,60481
p = 0,39519
Sehingga jika Anda mempertahankan N 150 / generasi selama 10 generasi
Anda memiliki probabilitas 60,5% dari menjaga alel yang f = 0,01 setelah 10
generasi, walaupun memiliki probabilitas 95% dari menjaga alel dalam setiap
generasi.
Jika Anda memiliki populasi berfluktuasi, probabilitas keseluruhan
menjaga alel adalah, sekali lagi, produk dari probabilitas untuk setiap contoh
generation.for, apa pobability untuk setiap generasi. misalnya, apa adalah
probabilitas menjaga alel yang f = 0,01 setelah 10 generasi dengan Ns / generasi
berikut ?
`N,s : 230, 100, 200, 50, 30, 200,10, 20,25,230
Langkah 1. menghitung probabilitas kehilangan alel (P) dan probabilitas
menjaga alel yang f = 0,01 untuk setiap generasi:
Ne

Kemungkinan kehilangan alel

Kemungkinan
mempertahankan alel

Menggunakan Eq. (4,16)


2Ne

1,0

230

2(230)

0,00982

0,99018

100

2(100)

0,13398

0,86602

200

2(200)

0,01795

0,98205

50

2(50)

0,36603

0,63397

30

2(30)

0,54716

0,45284

27

200

2(200)

0,01795

0,98205

10

2(10)

0,81791

0,18209

20

2(20)

0,66897

0,33103

25

2(25)

0,60501

0,39499

230

2(230)

0,00982

0,99018

Langkah 2. Menghitung kemungkinan mempertahankan alel setelah


generasi ke 10. Hasil dari kemungkinan mempertahankan alel untuk setiap
generasi :
Kemungkinan mempertahankan alel = (0,99018)(0,86602)(0,98205)(0,63379)
(0,45284)(0,98205)(0,18209)(0,33103)
(0,39499)(0,99018)
Kemungkinan mempertahankan alel = 0,00560
Langkah 3. Menghitung kemungkinan kehilangan alel setelah generasi ke
10. Untuk menghitung kemungkinan kehilangan alel ( ), yaitu dengan cara 1,0
dikurangi hasil kemungkinan mempertahankan alel :
= 1,0 0,00560
= 0,99440
Contoh ini dengan jelas menunjukkan dampak yang merugikan bahwa
penurunan Ne dapat menyebabkan genetic drift (pergeseran genetik). Bahkan jika
Ne dikurangi hanya untuk satu generasi, maka bottleneck yang dapat bertahan
lama populasi genetika tersebut.
Misalnya, jika Ne untuk generasi pertama adalah 10, lalu meningkat dan
dipertahankan pada 230 untuk kepentingan 9 generasi, kemungkinan kehilangan
alel = 0,01 setelah generasi ke-10 adalah
Langkah 1: Menghitung kemungkinan kehilangan alel (

), dan

kemungkinan mempertahankan alel dengan = 0,01 untuk setiap generasi :


Ne

Kemungkinan kehilangan alel

Kemungkinan
mempertahankan alel

Menggunakan Eq. (4,16)


2Ne

1,0

28

10

2(10)

= 0,81791

0,18209

230

2(230)

= 0,00982

0,99018

Langkah 2. Menghitung kemungkinan mempertahankan alel setelah


generasi ke 10. Hasil dari kemungkinan mempertahankan alel untuk setiap
generasi :
Kemungkinan mempertahankan alel = (0,18209)(0,99018)
Kemungkinan mempertahankan alel = 0,16661
Langkah 3. Menghitung kemungkinan kehilangan alel setelah generasi ke
10. Untuk menghitung kemungkinan kehilangan alel ( ), yaitu dengan cara 1,0
dikurangi hasil kemungkinan mempertahankan alel :
= 1,0 0,16661
= 0,83339
Kemungkinan keseluruhan kehilangan alel memberikan kemungkinan kehilangan
alel melalui pergeseran genetik setelah beberapa generasi. Jika alel yang benarbenar kehilangan, maka Ne bisa menjadi salah satu dari alel tersebut dan frekuensi
alel masih akan menjadi nol. Sekali kehilangan, sebuah alel hanya dapat
diperkenalkan kembali oleh mutasi atau dengan impor induk baru. Hal ini
menjelaskan mengapa kemacetan, secara permanen dapat melumpuhkan
perbedaan genetik suatu populasi.
Apakah manajer pembudidaya harus menggunakan beberapa pedoman
NeS untuk mencegah pergeseran genetik dengan menghilangkan alel langka?
Untuk menghitung ini, Anda harus menentukan tiga hal. Yang pertama adalah
frekuensi alel langka yang ingin Anda simpan. Tave (1986) merekomendasikan
bahwa tujuannya harus menjaga alel yang = 0,01 karena biologi populasi dan
genetika populasi umumnya menganggap bahwa alel yang 0,01 berkontribusi
kepada polimorfisme, dan tujuannya adalah untuk menjaga alel lokus polimorfik
di negara polimorfik. Meffe (1986) merekomendasikan bahwa tujuannya harus
untuk menjaga alel yang = 0,05 karena alel yang langka kemudian akan
berkontribusi sedikit untuk perbedaan genetik secara keseluruhan.
Rekomendasi Meffe (1986) diterima untuk makanan ikan dan ikan umpan
peternakan karena alel langka mungkin tidak mengatur produktivitas peternakan

29

ikan. di samping itu, alel yang paling langka mungkin hilang selama Proses
domestikasi, dalam hal frekuensi akan meningkat secara dramatis. tapi
rekomendasi Tave (1986) mungkin lebih tepat untuk program permainan ikan dan
laut peternakan, serta bagi mereka yang mempertahankan garis acuan standar,
karena tujuan utama dari program ini adalah genetika konservasi, untuk
berkomunikasi dengan perbedaan genetik Anda harus menyimpan banyak alel
secara praktis. Dalam program tersebut lebih baik untuk berbuat salah pada sisi
konservatif dan aman.
Bagian kedua dari informasi yang diperlukan adalah kemungkinan ( ) yang ingin
Anda gunakan (kemungkinan kehilangan alel). Dalam biologi, dua kemungkinan
umumnya digunakan dan diterima:

= 0,05 dan 0,01;

= 0,05 dan 0,01 berarti

bahwa ada kemungkinan 5 dan 1% dari kehilangan alel dan kemungkinan 95 dan
99% dari mempertahankan alel masing-masing.
Bagian ketiga dari informasi yang diperlukan adalah jumlah generasi yang
akan dimasukkan ke dalam program pemuliaan sebelum

mencapai tingkat yang

diinginkan. Setelah Anda menentukan ini, Anda cukup menghitung kembali Ne /


generasi yang diperlukan untuk menghasilkan

yang diinginkan serta

memberikan alel dalam jumlah yang telah ditetapkan generasi.


Misalnya, Anda menginginkan

= 0,01 (kemungkinan 1% dari

kehilangan alel dan kemungkinan 99% dari mempertahankan

alel) setelah

generasi ke-10 untuk alel = 0,01. Apakah Ne / generasi harus dipertahankan


untuk mencapai tujuan ini? jawabannya dihitung sebagai berikut:
q= 0,01;

= 0,01 setelah generasi ke-10

Langkah 1. Menghitung kemungkinan/generasi

mempertahankan

alel

yang akan menghasilkan kemungkinan 0,99 dari mempertahankan alel tersebut


( = 0,01) setelah generasi ke 10.
0,99 = (kemungkinan/generasi)10
Kemungkinan/generasi = (0,99)1/10
Kemungkinan/generasi = 0,9989955
Langkah 2 . Menghitung generasi P ( P ) dengan mengurangi yang
kemungkinan dari menjaga alel dari 1.0 :
P = 1.0 0.9989955

30

P = 0.0010045
Langkah 3 . Menghitung tingkat Ne yang diperlukan untuk memproduksi P
= 0.0010045 dengan menggunakan Eq. ( 4.16 ):
P
0.0010045

=
=

Formula harus diubah menjadi logaritma untuk memecahkan untuk Ne :


log o.0010045 = log
log 0.0010045 = (2N) (log 0.99)

2Ne = 686.867
Ne =
Ne = 343.43
Ne dibulatkan menjadi 344
Dalam contoh sebelumnya, anda perlu sebuah konstanta Ne dari
344/generasi untuk menghasilkan P = 0.01 (kemungkinan dari 1 % kehilangan
alel dan beberapa 99 % menjaga alel) setelah 10 generasi untuk sebuah alel yang
= 0.01. Konstan Nes dibutuhkan untuk menghasilkan P = 0.05 dan 0.01 untuk alel
yang = 0.05 atau 0.01 setelah berbagai jumlah generasi yang tercantum dalam
tabel 4.12 .
Seperti halnya perkawinan sedarah , tidak ada universal Ne yang dapat
direkomendasikan untuk setiap ikan program pengembangbiakan. Nes yang
tercantum dalam tabel 4.12 harus digunakan hanya sebagai pedoman. Mereka
bukan nilai mutlak. Kebanyakan makanan ikan pembudidaya harus menjaga
konstan Nes diantara 68 dan 90. Sebuah konstanta Ne= 68 sudah cukup untuk
pekerjaan jangka pendek ( 10 generasi), karena Ne akan menghasilkan P= 0.01
untuk sebuah alel yang = 0.05 setelah 10 generasi. Konstan Ne = 90 harus cukup
untuk long-term bekerja ( 10 generasi , karena itu Ne akan menghasilkan P =
0.01 untuk sebuah alel yang = 0.05 setelah 100 generasi.

31

Tabel 4.12 efektif berkembang biak per (Ne) yang diperlukan untuk memproduksi
P = 0.01 dan 0.05 setelah berbagai nomor generasi untuk alel = 0.05 atau 0.01.
No. generasi

= 0.05

= 0.01

P = 0.05

P = 0.01

P = 0.05

P = 0.01

30

45

150

230

45

61

229

309

10

52

68

263

344

15

56

72

283

364

20

59

75

297

378

25

61

77

308

390

30

63

78

318

399

35

64

80

325

406

40

65

81

332

413

45

67

82

338

419

50

68

83

343

424

75

72

87

363

444

100

74

90

377

458

Sumber: After Tave ( 1986c )


Efektif berkembang biak nomor itu dibulatkan ke berikutnya yang lebih
tinggi jumlah keseluruhan.
Standar aquaculturists yang selalu memelihara referensi baris ikan atau
yang ingin melestarikan lebih banyak alel harus mencoba untuk mempertahankan
Nes ini di antara 263 dan 344/generasi. Sebuah konstanta Ne dari 263 sudah cukup
memadai untuk jangka pendek bekerja (

10 setelahnya, karena ini Ne akan

menghasilkan P = 0.005/generasi, dan setelah 10 generasi P akan 0,05. Ne dari


344 adalah lebih tepat untuk jangka panjang bekerja (

10 generasi), karena itu

akan menghasilkan P = 0.001/generasi, dan setelah 10 dan 51 generasi, P = 0,01


dan 0,05 secara berturut-turut, untuk sebuah alel yang = 0,01.
Efektif berkembang biak nomor seharusnya minimal 424/generasi sebagai ikan
budaya program di mana penduduk akan digunakan untuk program pengelolaan
perikanan laut atau untuk peternakan. Seperti yang disarankan Ne lebih besar bagi
keberhasilan program karena dua alasan: pertama, salah satu tujuan utama, jika

32

tidak tujuan utama, seharusnya mempertahankan seperti banyak genetik yang


berbeda mungkin. Ikan ini akan dibakar di alam liar, dan tidak ada yang
mengetahui yang alel preadapt ikan untuk berubah lingkungan. Hilangnya genetik
yang berbeda melalui genetik melayang mungkin seorang perdana alasan
mengapa sulit untuk memulihkan sebuah sumber daya alam dengan populasi
produksi penetasan. Kedua, ketika bekerja dengan adanya program program
tersebut, seorang manajer harus memasukkan pembudidayaan suhu tinggi
perencanaan induk ke manajemen, dan 50 generasi yang baik minimum karena itu
akan mencangkup di mana saja dari 50 untuk 200 + tahun. Sebuah konstanta Ne
dari 424/generasi akan menghasilkan P = 0.01 dan 0.05 untuk alel yang = 0.01
setelah 50 dan 257 generasi, masing masing.
Minimum Ne ideal bagi keberhasilan program adalah 685/generasi karena
itu Ne hampir meyakinkan alel yang = 0.01 tidak semuanya akan hilang. Sebuah
konstanta Ne dari 685 akan menghasilkan

/generasi, dan setelah 100

generasi P akan 0.0001 untuk alel yang = 0.01.


Meskipun begitu akan sangat ideal untuk menjaga alel yang rarer dari 0,01
untuk jenis program ini, Ne yang dibutuhkan untuk tujuan ini adalah hampir tidak
dapat diatur. Misalnya, Ne diperlukan untuk mempertahankan sebuah alel yang
= 0.001 di P = 0,05 untuk satu generasi adalah 1498. Jelas, hal ini tidak praktis
untuk mencoba dan mencegah hilangnya alel banyak rarer dari 0,01.
Tidak mungkin bahwa setiap manajer pembudidayaan dapat menjaga nya
diinginkan minimum Ne dari generasi ke generasi. Fluktuasi dalam Ne karena
penyakit , pemijahan masalah , dll. Akan mengurangi Ne di bawah tingkat yang
diinginkan. Jika tujuan adalah untuk menjaga alel yang = 0.05, Ne = 30 harus
minimum hambatan, karena itu Ne akan menghasilkan P = 0.05 untuk 1 generasi.
Yang lebih baik tujuannya adalah untuk menjaga hambatan minimum untuk Ne =
45, karena itu Ne akan menghasilkan P = 0.01 untuk 1 generasi. Jika tujuan adalah
untuk menyelamatkan alel yang = 0.01, Ne = 150 harus menjadi pertimbangan
minimal hambatan, karena itu Ne akan menghasilkan P = 0.05/generasi sebagai
alel yang = 0.01 . Jika Ne tetes di bawah 150, P akan pergi 0.05/generasi dan
kemungkinan menjaga alel akan turun di bawah 95%/generasi.

33

Nes yang telah dianjurkan untuk mencegah perkawinan sedarah mencapai tingkat
produktivitas yang menekan dan untuk mencegah genetik melayang dari
kehilangan dapat dikatakan pedoman; mereka tidak akan dianggap sebagai injil.
Nes yang disampaikan didasarkan atas asumsi yang dijelaskan di bagian ini. Kunci
aspek bagian ini adalah prosedur yang digunakan untuk menghasilkan Nes. Jika
anda tahu bagaimana menggunakan prosedur, anda dapat menghasilkan Nes atas
tujuan anda dan anda asumsi tentang apa yang diinginkan.
Apa yang harus dilakukan jika Ne dari populasi tetes pembudidayaan (atau
catatan menunjukkan bahwa itu berkurang sebelumnya) dan mulai produktivitas
lebih rendah? Satu satunya cara untuk memperbaiki seperti masalahnya adalah
untuk memperoleh induk baru. Jika ini dilakukan, memastikan bahwa kamu
mempunyai induk yang tidak melewati hambatan. Namun sesederhana seperti ini
adalah resep, hal ini sering sulit obat untuk menelan. Banyak pengelola
pembudidayaan benci ide membawa induk baru karena mereka takut impor yang
penyakit baru lebih dari mereka takut kepada masalah genetik. Penyakit yang
terlihat dan mudah dipahami, tetapi genetik melayang tidak terlihat. Selain itu,
tambak-tambak yang menyebarkan terancam atau spesies langka sering tak bisa
mengimpor induk baru karena mereka tidak tersedia.
Ketika impor induk baru tidak menunjang, beberapa opsi dapat digunakan
untuk mencegah perkawinan sedarah dan genetik melayang semakin parah. Kalau
opsi pertama adalah untuk meningkatkan Ne sebanyak mungkin; semakin besar
pula Ne lebih baik. Yang biasa hambatan ini adalah fisik keterbatasan ruang pada
pemerintah tambak-tambak dan anggaran. Kebanyakan tambak-tambak cenderung
bertelur seperti banyak ikan saat dimungkinkan, sehingga kadangkala sulit untuk
meningkatkan Ne cara ini.
Kedua adalah pendekatan untuk bertelur aqual yang lebih sex rasio,
memberikan kisaran 50: 50. Efek miring sex rasio di perkawinan sedarah dapat
ditunjukkan oleh hasil tersebut :
F=

Di mana ( ) adalah jumlah betina yang menghasilkan keturunan dan ( )


adalah jumlah jantan yang menghasilkan keturunan.

34

Ketika berkembang biak populasinya sedang kecil, seks rasio miring bisa
lebih rendah Ne dan meningkatkan perkawinan sedarah secara dramatis (gambar
.4.18). Contoh berikut menunjukkan kenyataan ini:
Populasi 1: 25 betina dan 25 jantan
F=
F = 1% generasi
Populasi 2: 250 betina dan 10 jantan
F=
F = 1,3 % generasi
Populasi 2 memiliki lebih dari 5 kali banyak peternakan individu, tetapi
Ne populasi 1 adalah 50 sementara Ne populasi 2 adalah dlm hati 38,5. sebagai
hasilnya, perkawinan sedarah yang dihasilkan oleh penduduk 2 adalah 30% lebih
besar karena rasio jenis kelamin miring. Tabel 4.13 memberikan F diproduksi
dalam satu generasi dengan berbagai kombinasi dari laki-laki anf perempuan.
Sering kali ada godaan besar untuk menggunakan rasio seks miring karena
produksi fingerling dioptimalkan dalam hal broodfish paling sedikit diperlukan
untuk mencapai kuota produksi fingerling. Bondari (1983b) menunjukkan bahwa
petani lele yang menggunakan teknik pemijahan kolam terbuka dapat condong
rasio jenis kelamin ikan lele broodfish hingga 4 betina: 1 jantan dan tidak
mempengaruhi menggoreng produksi. Produksi ini, namun masalah genetik yang
ada hanya akan bertambah buruk.
Sebagai contoh, jika seorang petani lele membutuhkan 50 telur massa,
perkawinan sedarah yang dihasilkan oleh rasio dua seks
1:1 sex ratio
50 : 50
F=
F = 0.5 % / generation
4 : 1 sex ratio
50 : 12.5 or 13
F=
F = 1.21 % / generation

35

Pendekatan ketiga untuk memaksimalkan Ne adalah untuk beralih dari


kawin acak untuk keturunan baik kawin. Kawin keturunan baik berbeda dari
perkawinan acak di setiap perempuan meninggalkan satu anak perempuan dan
laki-laki masing-masing daun satu anak untuk digunakan sebagai induk pada
generasi berikut. laki-laki yang menumbuhkan dengan sepuluh perempuan daun
sebanyak anak sebagai laki-laki memunculkan dengan satu perempuan-satu. Putra
dan putri yang dipilih secara acak dari dalam setiap keluarga. Sistem pembibitan
ini dapat melipatgandakan Ne tanpa meningkatkan ukuran populasi Ne dengan
kawin keturunan baik adalah
Ne =

Tabel 4.13
Jika ada lebih banyak perempuan, penyebut adalah 3 () + () jika ada lebih
laki-laki, penyebut adalah () + 3 (). Jumlah peternakan efektif peningkatan bila
Anda menggunakan kawin keturunan baik, karena Anda artifisial meningkatkan
variasi genetik dengan memastikan bahwa setiap brooder diwakili pada generasi
berikutnya.
Satu satunya kelemahan untuk keturunan perkawinan adalah bahwa anda
harus mampu mengidentifikasi individu ikan .Meskipun beberapa sistem
menandai telah dirancang (Anon. 1956; Clemens and Sneed 1959; Moav et al.

36

1960A, 1960B; Groves and Novotny 1965; Monan 1966; Volz and Wheeler 1966;
Everest and Edmundson 1967; Fujihara and 1975; Rinne 1976; Joyce and ElIbiary 1977; Welch and Mills 1981), kebanyakan tambak tambak tidak bisa untuk
menandai ikan atau untuk memisahkan famiies sampai mereka dapat ditandai .
Ketika pengembangbiakan kependudukan tidak dapat diganti atau
meningkat dalam ukuran , satu-satunya cara untuk meningkatkan produktivitas
adalah baik untuk mengubah sex rasio atau untuk beralih ke perkawinan
keturunan .Manfaat diproduksi oleh perubahan sex rasio atau dalam program
pengembangbiakan dapat diukur sebagai efektif efisiensi penduduk berkembang
biak. :
Nb =
di mana Nb adalah efektif berkembang biak efisiensi dan n adalah ukuran
populasi.
Dalam kendala tetap ukuran populasi n, nb memungkinkan anda untuk
menentukan

effeciency

bahwa

sesungguhnya

sex

rasio

atau

program

pengembangbiakan memiliki memaksimalkan ne relatif terhadap kelamin lain


rasio program atau berkembang biak.Tokoh 4.20 menunjukkan nb untuk semua
kemungkinan seks rasio untuk kedua acak dan keturunan perkawinan.Misalnya,
jika trout petani menumbuhkan 90 perempuan dan 10 laki laki ikan trout pelangi
oleh perkawinan acak, dia memiliki sebuah nb = 36 %.Dengan menyesuaikan seks
nya rasio 70 untuk perempuan dan 30 laki laki, dia akan menambahkan nb 84
untuk %.Yang 70: 30 sex rasio 2.3 kali lebih efisien dalam memaksimalkan ne,
dan perkawinan sedarah akan hanya % sebagai besar 42.Indeks ini menunjukkan
petani yang ia masih dapat menggunakan sebuah miring sex rasio fot
mengoptimalkan fingerling produksi, tetapi jika ia moderat rasio dia bisa
meningkatkan nya ne, dan itu quantifies peningkatan.

37

Gambar 4.20
Efisiensi pemuliaan yang efektif juga dapat menginformasikan manajer
pembenihan bahwa ia melakukan pekerjaan yang baik dalam keterbatasan
pembenihan nya. Sebagai contoh, jika kawin acak digunakan, rasio jenis kelamin
55:45 memiliki Nb dari 99%, sehingga beralih ke rasio 50:50 seks untuk
mencapai Nb dari 100% mungkin tidak berharga. The kawin parabola acak
digambarkan dalam Gambar. 4.20 menunjukkan bahwa perubahan dalam rasio
jenis kelamin yang lebih miring dari 60:40 akan menghasilkan perbaikan yang
lebih kecil.
Pemuliaan yang efektif juga memberikan sepotong informasi tambahan
yang sangat penting dalam proses pengambilan keputusan. Efisiensi pemuliaan
yang efektif mengkuantifikasi efek yang diusulkan perubahan rasio jenis kelamin
akan memiliki produksi fingerling. Indeks mengkuantifikasi berapa banyak
perempuan yang lebih sedikit akan melahirkan, sehingga sangat posible untuk

38

menghitung berapa banyak bibit yang lebih sedikit akan diproduksi. Jika
penurunan ini diterima, maka chage diusulkan dalam rasio jenis kelamin akan
menurunkan produksi fingerling ke tingkat yang tidak dapat diterima, baik
perubahan rasio jenis kelamin dapat moderat rata berat badan perempuan dapat
ditingkatkan sehingga jumlah yang sama telur akan diproduksi. Dengan demikian,
Anda berdua bisa memuaskan kuota produksi fingerling dan juga meningkatkan
genetika populasi.
Gambar 4.20 juga menunjukkan keuntungan dari pengeluaran usaha ekstra
yang terlibat dalam beralih ke silsilah kawin. Rasio 79:21 seks dengan kawin
keturunan baik memiliki Nb besar daripada rasio 50:50 seks dengan kawin acak,
dalam kendala dari ukuran populasi tetap: 102% vs 100%. Dengan demikian,
dalam kendala dari ukuran populasi tetap, penggunaan silsilah kawin dapat
menghasilkan Nb yang lebih besar yang mungkin dapat diproduksi oleh
perkawinan acak. Anda bahkan dapat menghasilkan Nb dari 200% dengan kawin
keturunan baik (50:50 rasio jenis kelamin).
Ingatlah, semua yang penyesuaian rasio jenis kelamin dan program
pemuliaan melakukan i mencegah perkawinan sedarah dan pergeseran genetik
dari semakin buruk. Mereka tidak merekonstruksi gen yang rusak. Jika Anda
memastikan bahwa youre Ne tidak melalui constinctions atau kemacetan,
penyesuaian ini dalam manajemen induk akan membantu menjaga masalah
genetik di cek. Satu-satunya obat untuk masalah yang disebabkan oleh
penyempitan atau hambatan adalah untuk memperoleh induk baru dan baik
menggantikan populasi atau menyeberang dengan indukan baru.

39

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Inbreeding digunakan untuk menggambarkan berbagai fenomena yang


terkait dengan persilangan antar kerabat dekat yang dapat meningkatkan
homozigositas genotipe. Sehingga seringkali hasil dari Inbreeding adalah
memperlihakan berkurangnya keragaman genetik sehingga dapat menyebabkan
penurunan pertumbuhan dan peningkatan kepunahan suatu organisme. Namun,
meski demikian, Inbreeding juga ternyata digunakan untuk meningkatkan
populasi. Salah satu penggunaan utama perkawinan sekerabat adalah dalam
sebuah program perkembangbiakan yang disebut linebreeding. Linebreeding
terjadi ketika individu yang menonjol bagus (biasanya laki-laki) dibawa kembali
ke garis untuk kawin dengan keturunan. . Ini dilakukan karena hewan yang luar
biasa ini ingin Anda tingkatkan kontribusinya untuk masing-masing keturunan
dan meningkatkan kontribusinya terhadap gen yang jelek. Adapun untuk
mengetahui hasilnya, nilai-nilai individu Inbreeding dapat dihitung dengan
menggunakan teknik yang disebut analisis jalur.

3.2 Saran

Inbreeding tidak selamanya membawa dampak buruk, Inbreeding


dilakukan untuk mendapatkan kemurnian dari strain yang sudah stabil atau
mendapatkan fenotip dari gen resesif yang tidak muncul pada indukannya.
Inbreeding yang dimaksud adalah pemijahan sesame anakan dalam satu lubuk
atau antara anak dan indukannya. Dalam proses pengembangan dengan teknik
Inbreeding ini sebaiknya disiapkan selalu 2 lini, jika terjadi hal-hal yang tidak
diinginkan kita masih tetap memiliki strain tersebut.

iii

DAFTAR PUSTAKA

Tave, Douglas, 1986. Genetics for Fish Hatchery Managers, ACI Publishing
Company, Inc. West Port. Conecticut.