Anda di halaman 1dari 34

TREND DAN ISSUE KEPERAWATAN

GAWAT DARURAT BENCANA DAN MEDIS

A. Pengertian Trend

Trend adalah hak yanag sangat mendasar dalam berbagai pendekatan analisa,
trend juga dapat didefenisikan salah satu gambaran ataupun informasi yang terjadi
pada saat ini yang biasanya sedang populer dimasyarakat.

B. Pengertian Isu

Isu adalah suatu peristiwa atau kejadian yang dapat diperkirakan terjadi terjadi
atau tidak terjadi pada masa mendatang. Isu adalah sesuatu yang sedang
dibicarakan oleh banyak orang namun masih belum jelas faktanya atau buktinya.

C. Pengertian Trend dan Isu dalam Keperawatan Kegawatdaruratan

Trend dan isu keperawatan adalah sesuatu yang sedang di bicarakan banyak
orang tentang praktek / mengenai keperawatan baik itu berdasarkan fakta maupun
tidak.
Keparawatan gawat darurat adalah pelayanan profesioanal keperawatan yang di
berikan pada pasien dengan kebutuhan urgen dan kritis. Namun UGD dan klinik
kedaruratan sering di gunakan untuk masalah yang tidak urgen. Yang kemudian
filosofi tentang keperawatan gawat darurat menjadi luas, kedaruratan yaitu apapun
yang di alami pasien atau keluarga harus di pertimbangkan sebagai kedaruratan
Pelayanan gawat darurat tidak hanya memberikan pelayanan untuk
mengatasi kondisi kedaruratan yang di alami pasien tetapi juga memberikan asuhan
keperawatan untuk mengatasi kecemasan pasien dan keluarga. Sistem pelayanan
bersifat darurat sehingga perawat dan tenaga medis lainnya harus memiliki
kemampuan, keterampilan, tehnik serta ilmu pengetahuan yang tinggi dalam
memberikan pertolongan kedaruratan kepeda pesien.

D. Trend dan Isu dalam Keperawatan Kegawatdaruratan


1. CPR / RJP
Resusitasi jantung paru-paru atau CPR adalah tindakan pertolongan
pertama pada orang yang mengalami henti napas karena sebab-sebab tertentu.
CPR bertujuan untuk membuka kembali jalan napas yang menyempit atau
tertutup sama sekali. CPR sangat dibutuhkan bagi orang tenggelam, terkena
serangan jantung, sesak napas, karena syok akibat kecelakaan, terjatuh, dan
sebagainya.
Namun yang perlu diperhatikan khusus untuk korban pingsan karena
kecelakaan, tidak boleh langsung dipindahkan karena dikhawatirkan ada tulang
yang patah. Biarkan di tempatnya sampai petugas medis datang. Berbeda
dengan korban orang tenggelam dan serangan jantung yang harus segera
dilakukan CPR.
Chain of survival merupakan suatu serial tindakan yang harus dilakukan
pada pasien yang mengalami henti jantung. Chain of survival terdiri dari lima
unsur,yakni: pengenalan dini henti jantung, pemberian CPR secara dini,
pemberian defibrilator sesegera mungkin, penatalaksanaan ALS (Advance Life
Support), dan perawatan pasca henti jantung.
Rantai kehidupan (chain survival) terdiri dari beberapa tahap berikut ini
(AHA, 2010):
a. Mengenali sedini mungkin tanda-tanda cardiac arrest dan segera
mengaktifkan
b. Panggilan gawat darurat (Emergency Medical Services)
c. Segera melakukan RJP dengan tindakan utama kompresi dada
d. Segera melakukan defibrilasi jika ada indikasi
e. Segera memberi bantuan hidup lanjutan (advanced life support)
f. Melakukan perawatan post cardiac arrest
2. Indikasi RJP
a. Pasien henti nafas
Henti nafas ditandai dengan tidak adanya gerakan dada dan aliran udara
pernafasan dari korban atau pasien. Henti nafas merupakan kasus yang harus
dilakukan tindakan Bantuan Hidup Dasar. Henti nafas terjadi dalam keadaan
seperti: Tenggelam atau lemas, stroke, obstruksi jalan nafas, epiglotitis,
overdosis obat-obat, tersengat listrik, infark miokard, tersambar petir, koma
akibat berbagai macam kasus.
b. Pasien henti jantung
Pada saat terjadi henti jantung, secara langsung akan terjadi henti sirkulasi.
Henti sirkulasi ini akan dengan cepat menyebabkan otak dan organ vital
kekurangan oksigen. Pernafasan yang terganggu merupakan tanda awal akan
terjadinya henti jantung. Henti jantung ditandai oleh denyut nadi besar tak
teraba disertai kebiruan atau pucat, pernafasan berhenti atau satu-satu, dilatasi
pupil tak bereaksi terhadap rangsang cahaya dan pasien tidak sadar
(Suharsono, T., & Ningsih, D. K., 2008).
3. Alur Basic Life Support
a. Tahapan persiapan
Sebelum melakukan resusitasi maka harus dilakukan beberapa prosedur
berikut pada pasien (AHA, 2010) :
1) Memastikan kondisi lingkungan sekitar aman bagi penolong
2) Memastikan kondisi kesadaran pasien.
Penolong harus segera mengkaji dan menentukan apakah korban
sadar/tidak. Penolong harus menepuk atau menggoyang bahu korban
sambil bertanya dengan jelas: Hallo, Pak/ Bu! Apakah anda baik-baik
saja?.Jangan menggoyang korban dengan kasar karena dapat
mengakibatkan cedera. Juga hindari gerakan leher yang tidak perlu pada
kejadian cedera kepala dan leher.
3) Mengaktifkan panggilan gawat darurat.
Jika korban tidak berespon, segera panggil bantuan. Jika ada orang lain
disekitar korban, minta orang tersebut untuk menelpon ambulans dan
ketika menelpon memberitahukan hal-hal berikut:
Lokasi korban
Apa yang terjadi pada korban
Jumlah korban
Minta ambulans segera datang
4) Memastikan posisi pasien tepat.
Agar resusitasi yang diberikan efektif maka korban harus berbaring pada
permukaan yang datar, keras, dan stabil. Jika korban dalam posisi
tengkurap atau menyamping, maka balikkan tubuhnya agar terlentang.
Pastikan leher dan kepala tersangga dengan baik dan bergerak bersamaan
selam membalik pasien.
b. Fase-fase RJP (Resusitasi Jantung Paru) Sesuai Algoritma AHA 2010
Pada tahun 2010, American Heart Association (AHA) mengeluarkan panduan
terbaru penatalaksanaan CPR. Berbeda dengan panduan sebelumnya, pada
panduan terbaru ini AHA mengubah algoritma CPR dari ABC menjadi CAB.
1) Circulation (C)
Mengkaji nadi/ tanda sirkulasi Ada tidaknya denyut jantung korban/pasien
dapat ditentukan dengan meraba arteri karotis di daerah leher korban/
pasien, dengan dua atau tiga jari tangan (jari telunjuk dan tengah)
penolong dapat meraba pertengahan leher sehingga teraba trakhea,
kemudian kedua jari digeser ke bagian sisi kanan atau kiri kira-kira 12
cm raba dengan lembut selama 510 detik. Jika teraba denyutan nadi,
penolong harus kembali memeriksa pernapasan korban dengan melakukan
manuver tengadah kepala topang dagu untuk menilai pernapasan korban/
pasien. Jika tidak bernapas lakukan bantuan pernapasan, dan jika bernapas
pertahankan jalan napas.
Melakukan kompresi dada Jika telah dipastikan tidak ada denyut
jantung luar,dilakukan dengan teknik sebagai berikut :
1) Menentukan titik kompresi (center of chest)
Cari possesus xypoideus pada sternum dengan tangan kanan, letakkan
telapak tangan kiri tepat 2 jari diatas posseus xypoideus.
2) Melakukan kompresi dada
Kaitkan kedua jari tangan pada lokasi kompresi dada, luruskan kedua
siku dan pastikan mereka terkunci pada posisinya, posisikan bahu tegak
lurus diatas dada korban dan gunakan berat badan anda untuk menekan
dada korban sedalam minimal 2 inchi (5 cm), lakukan kompresi 30x
dengan kecepatan minimal 100x/menit atau sekitar 18 detik. (1 siklus
terdiri dari 30 kompresi: 2 ventilasi). Lanjutkan sampai 5 siklus CPR,
kemudian periksa nadi carotis, bila nadi belum ada lanjutkan CPR 5
siklus lagi. Bila nadi teraba, lihat pernafasan (bila belum ada upaya
nafas) lakukan rescue breathing dan check nadi tiap 2 menit.
2) Airway (A)
Tindakan ini bertujuan mengetahui ada tidaknya sumbatan jalan napas
oleh benda asing. Buka jalan nafas dengan head tilt-chin lift/ jaw thrust.
Jika terdapat sumbatan harus dibersihkan dahulu, kalau sumbatan berupa
cairan dapat dibersihkan dengan jari telunjuk atau jari tengah yang dilapisi
dengan sepotong kain (fingers weep), sedangkan sumbatan oleh benda
keras dapat dikorek dengan menggunakan jari telunjuk yang
dibengkokkan. Mulut dapat dibuka dengan teknik Cross Finger, dimana
ibu jari diletakkan berlawanan dengan jari telunjuk pada mulut korban.
3) Breathing (B)
Bantuan napas dapat dilakukkan melalui mulut ke mulut, mulut ke hidung
atau mulut ke stoma (lubang yang dibuat pada tenggorokan) dengan cara
memberikan hembusan napas sebanyak 2 kali hembusan, waktu yang
dibutuhkan untuk tiap kali hembusan adalah 1,52 detik dan volume udara
yang dihembuskan adalah 70001000ml (10ml/kg) atau sampai dada
korban/pasien terlihat mengembang. Penolong harus menarik napas dalam
pada saat akan menghembuskan napas agar tercapai volume udara yang
cukup. Konsentrasi oksigen yang dapat diberikan hanya 16 17%.
Penolong juga harus memperhatikan respon dari korban/pasien setelah
diberikan bantuan napas.

E. Pengertian Bencana Alam

Kejadian / peristiwa bencana yang diakibatkan oleh alam atau ulah manusia,
baik yang terjadi secara tiba-tiba atau perlahan-lahan,dapat menyebabkan
hilangnya jiwa manusia, trauma fisik dan psikis, kerusakan harta benda dan
lingkungan, yang mampu melampaui kemampuan sumberdaya masy.untuk
mengatasinya.

F. Klasifikasi Bencana Alam

Klasifikasi bencana alam berdasarkan penyebabnya dibedakan menjadi tiga jenis,


yaitu:
1. Bencana alam geologis
Bencana alam ini disebabkan oleh gaya-gaya yang berasal dari dalam
bumi (gaya endogen). Yang termasuk dalam bencana alam geologis adalah
gempa bumi, letusan gunung berapi, dan tsunami.
2. Bencana alam klimatologis
Bencana alam klimatologis merupakan bencana alam yang disebabkan
oleh faktor angin dan hujan. Contoh bencana alam klimatologis adalah banjir,
badai, banjir bandang, angin puting beliung, kekeringan, dan kebakaran alami
hutan (bukan oleh manusia).
Gerakan tanah (longsor) termasuk juga bencana alam, walaupun
pemicu utamanya adalah faktor klimatologis (hujan), tetapi gejala awalnya
dimulai dari kondisi geologis (jenis dan karakteristik tanah serta batuan dan
sebagainya).
3. Bencana alam ekstra-terestrial
Bencana alam Ekstra-Terestrial adalah bencana alam yang terjadi di
luar angkasa, contoh: hantaman/impact meteor. Bila hantaman benda-benda
langit mengenai permukaan bumi maka akan menimbulkan bencana alam yang
dahsyat bagi penduduk bumi.
G. Macam-Macam Bencana Alam Di Sekitar Kita

1. Banjir
a. Pengertian
Banjir adalah bencana akibat curah hujan yang tinggi dengan tidak
diimbangi dengan saluran pembuangan air yang memadai sehingga
merendam wilayah-wilayah yang tidak dikehendaki oleh orang-orang yang
ada di sana. Banjir bisa juga terjadi karena jebolnya sistem aliran air yang ada
sehingga daerah yang rendah terkena dampak kiriman banjir.
b. Jenis Jenis Banjir
Banjir merugikan banyak pihak Berdasarkan sumber air yang menjadi
penampung di bumi, jenis banjir dibedakan menjadi tiga, yaitu banjir sungai,
banjir danau, dan banjir laut pasang.
1) Banjir Sungai : Terjadi karena air sungai meluap.
2) Banjir Danau : Terjadi karena air danau meluap atau
bendungannya jebol.
3) Banjir Laut pasang : Terjadi antara lain akibat adanya badai dan
gempa bumi.
c. Penyebab Terjadinya Banjir
Secara umum, penyebab terjadinya banjir adalah sebagai berikut :
1) Penebangan hutan secara liar tanpa disertai reboisasi,
2) Pendangkalan sungai,
3) Pembuangan sampah yang sembarangan, baik ke aliran sungai
mapupun gotong royong,
4) Pembuatan saluran air yang tidak memenuhi syarat,
5) Pembuatan tanggul yang kurang baik,
6) Air laut, sungai, atau danau yang meluap dan menggenangi daratan.
d. Dampak Dari Banjir
Banjir dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup berupa:
1) Rusaknya areal pemukiman penduduk,
2) Sulitnya mendapatkan air bersih, dan
3) Rusaknya sarana dan prasarana penduduk.
4) Rusaknya areal pertanian
5) Timbulnya penyakit-penyakit
6) Menghambat transportasi darat
e. Cara Mengantisipasi Banjir
Untuk mengantisipasi bencana banjir banyak hal yang harus dilakukan,
diantaranya adalah :
1) Membersihkan saluran air dari sampah yang dapat menyumbat aliran air
sehingga menyebabkan terjadinya banjir.
2) Mengeruk sungai-sungai dari endapan-endapan untuk menambah daya
tampung air.
3) Membangun rute-rute drainase alternatif (kanal-kanal sungai baru,
sistem-sistem pipa) sehingga dapat mencegah beban yang berlebihan
terhadap sungai.
4) Tidak mendirikan bangunan pada wilayah (area) yang menjadi daerah
lokasi penyerapan air.
5) Tidak menebangi pohon-pohon di hutan, karena hutan yang gundul akan
sulit menyerap air, sehingga jika terjadi hujan lebat secara terus menerus
air tidak dapat diserap secara langsung oleh tanah bahkan akan
menggerus tanah, hal ini pula dapat menyebabkan tanah longsor.
6) Membuat tembok-tembok penahan dan tanggul-tanggul di sepanjang
sungai, tembok-tembok laut di sepanjang pantai-pantai dapat menjaga
tingkat ketinggian air agar tidak masuk ke dalam daratan.

2. Kebakaran Hutan
a. Pengertian
Kebakaran hutan adalah kebakaran yang diakibatkan oleh faktor
alam seperti akibat sambaran petir, kekeringan yang berkepanjangan, leleran
lahar, dan lain sebagainya. Kebakaran hutan menyebabkan dampak yang
luas akibat asap kebakaran yang menyebar ke banyak daerah di sekitarnya.
Hutan yang terbakar juga bisa sampai ke pemukiman warga sehingga bisa
membakar habis bangunan-bangunan yang ada.
b. Penyebab Kebakaran liar, antara lain:
7) Sambaran petir pada hutan yang kering karena musim kemarau yang
panjang.
8) Kecerobohan manusia antara lain membuang puntung rokok secara
sembarangan dan lupa mematikan api di perkemahan.
9) Aktivitas vulkanis seperti terkena aliran lahar atau awan panas dari
letusan gunung berapi.
10) Tindakan yang disengaja seperti untuk membersihkan lahan pertanian
atau membuka lahan pertanian baru dan tindakan vandalisme.
11) Kebakaran di bawah tanah/ground fire pada daerah tanah gambut yang
dapat menyulut kebakaran di atas tanah pada saat musim kemarau.
c. Cara Mengantisipasi Kebakaran Hutan :
Pencegahan kebakaran hutan pada tingkat unit pengelolaan hutan
konservasi, kesatuan pengelolaan hutan produksi, kesatuan pengelolaan
hutan lindung meliputi kegiatan:
12) Inventarisasi lokasi rawan kebakaran hutan;
13) Inventarisasi faktor penyebab kebakaran;
14) Penyiapan regu pemadam kebakaran;
15) Pembuatan prosedur tetap;
16) Pengadaan sarana dan prasarana; dan
17) Pembuatan sekat bakar.

3. Gempa Bumi
a. Pengertian
Gempa bumi adalah goncangan yang mengguncang suatu daerah mulai
dari yang tingkat rendah sampai tingkat tinggi yang membahayakan. Gempa
dengan skala tinggi dapat membuat luluhlantak apa-apa yang ada di permukaan
bumi. Rumah, gedung, menara, jalan, jembatan, taman, landmark, dan lain
sebagainya bisa hancur rata dengan tanah jika terkena gempa bumi yang besar.
Kebanyakan gempa bumi disebabkan dari pelepasan energi yang
dihasilkan oleh tekanan yang dilakukan oleh lempengan yang bergerak. Semakin
lama tekanan itu kian membesar dan akhirnya mencapai pada keadaan dimana
tekanan tersebut tidak dapat ditahan lagi oleh pinggiran lempengan. Pada saat
itulah gempa bumi akan terjadi.
Gempa bumi biasanya terjadi di perbatasan lempengan lempengan
tersebut. Gempa bumi yang paling parah biasanya terjadi di perbatasan
lempengan kompresional dan translasional. Gempa bumi fokus dalam
kemungkinan besar terjadi karena materi lapisan litosfer yang terjepit kedalam
mengalami transisi fase pada kedalaman lebih dari 600 km.
Beberapa gempa bumi lain juga dapat terjadi karena pergerakan magma
di dalam gunung berapi. Gempa bumi seperti itu dapat menjadi gejala akan
terjadinya letusan gunung berapi. Beberapa gempa bumi (jarang namun) juga
terjadi karena menumpuknya massa air yang sangat besar di balik dam, seperti
Dam Karibia di Zambia, Afrika. Sebagian lagi (jarang juga) juga dapat terjadi
karena injeksi atau akstraksi cairan dari/ke dalam bumi (contoh. pada beberapa
pembangkit listrik tenaga panas bumi dan di Rocky Mountain Arsenal. Terakhir,
gempa juga dapat terjadi dari peledakan bahan peledak. Hal ini dapat membuat
para ilmuwan memonitor tes rahasia senjata nuklir yang dilakukan pemerintah.
Gempa bumi yang disebabkan oleh manusia seperti ini dinamakan juga
seismisitas terinduksi
b. Mengantisipasi Gempa Bumi
Antisipasi yang harus dilakukan bagi masyarakat luas adalah apa dan
bagaimana cara menghadapi kejadian gempa, pada saat dan sesudah gempa
terjadi. Beberapa saran dalam menghadapi kejadian gempa adalah sebagai
berikut:
1) Sebelum terjadi gempa
- Mengetahui secara teliti jalan-jalan keluar masuk dalam keadaan
darurat di mana pun kita berada. Ingat gempa dapat terjadi sewaktu-
waktu.
- Meletakkan barang-barang yang berat di tempat yang stabil dan
tidak tergantung.
- Matikan segera lampu, kompor minyak atau gas serta listrik agar
terhindar dari bahaya kebakaran.
2) Saat terjadi gempa
Jika berada di dalam ruangan: diamlah sejenak, jangan panik dan
segeralah keluar dari bangunan. Secepatnya mencari perlindungan di
bawah meja atau di dekat pintu. Jauhi tempat-tempat yang mungkin
mengakibatkan luka seperti kaca, pipa gas atau benda-benda
tergantung yang mungkin akan jatuh menimpa.
Jika berada di luar rumah: tinggallah atau carilah tempat yang bebas
dari bangunan-bangunan, pohon atau dinding. Jangan memasuki
bangunan meskipun getaran gempa sudah berhenti karena tidak
mustahil runtuhan bangunan masih dapat terjadi.
Jika berada di tengah keramaian: janganlah turut berdesak-desakan
mencari jalan keluar, meskipun orang-orang yang panik mempunyai
keinginan yang sama. Carilah tempat yang tidak akan kejatuhan
runtuhan.
Jika berada dalam bangunan tinggi: secepatnya mencari
perlindungan di bawah meja dan jauhilah jendela atau dinding luar
bangunan. Tetaplah berada di lantai di mana kamu berada ketika
gempa terjadi, dan jangan gunakan elevator atau lift yang ada.
Jika sedang mengendarai kendaraan: hentikan kendaraan kamu dan
tetaplah berada di dalam mobil dan pinggirkanlah mobil kamu.
Jangan berhenti di atas jembatan, atau di bawah jalan layang. Jika
gempa sudah berhenti, janganlah langsung melintasi jalan layang
atau jembatan yang membentang, sebelum dipastikan kondisinya
aman.
3) Setelah terjadi gempa
Tetap menggunakan alas kaki untuk menghindari pecahan-pecahan
kaca atau bahan-bahan yang merusak kaki.
Periksalah apakah kamu mendapat luka yang memerlukan perawatan
segera.
Periksalah aliran/pipa gas yang ada apakah terjadi kebocoran. Jika
tercium bau gas usahakan segera menutup sumbernya dan jangan
sekali-kali menyalakan api dan merokok.
Periksalah kerusakan yang mungkin terjadi pada bangunan kamu.
Dengarkan informasi melalui televisi, radio, telepon yang biasanya
disiarkan oleh pemerintah, bila hal ini memungkinkan.
Bersiaplah menghadapi kemungkinan terjadinya gempa-gempa
susulan. Dan berdoa agar terhindar dari bencana yang lebih parah.
4. Tsunami
a. Pengertian
Tsunami adalah ombak yang sangat besar yang menyapu daratan
akibat adanya gempa bumi di laut, tumbukan benda besar/cepat di laut,
angin ribut, dan lain sebagainya. Sunami sangat berbahaya karena bisa
menyapu bersih pemukiman warga dan menyeret segala isinya ke laut lepas
yang dalam. Tsunami yang besar bisa membunuh banyak manusia dan
makhluk hidup yang terkena dampak tsunami.
b. Penyebab terjadinya tsunami
Skema terjadinya tsunami
Tsunami dapat terjadi jika terjadi gangguan yang menyebabkan
perpindahan sejumlah besar air, seperti letusan gunung api, gempa
bumi,longsor maupun meteor yang jatuh ke bumi. Namun, 90%
tsunami adalah akibat gempa bumi bawah laut. Dalam rekaman sejarah
beberapa tsunami diakibatkan oleh gunung meletus, misalnya ketika
meletusnya Gunung Krakatau.
Gerakan vertikal pada kerak bumi, dapat mengakibatkan dasar
laut naik atau turun secara tiba-tiba, yang mengakibatkan gangguan
keseimbangan air yang berada di atasnya. Hal ini mengakibatkan
terjadinya aliran energi air laut, yang ketika sampai di pantai menjadi
gelombang besar yang mengakibatkan terjadinya tsunami.
Kecepatan gelombang tsunami tergantung pada kedalaman laut di
mana gelombang terjadi, dimana kecepatannya bisa mencapai ratusan
kilometer per jam. Bila tsunami mencapai pantai, kecepatannya akan
menjadi kurang lebih 50 km/jam dan energinya sangat merusak daerah
pantai yang dilaluinya. Di tengah laut tinggi gelombang tsunami hanya
beberapa cm hingga beberapa meter, namun saat mencapai pantai tinggi
gelombangnya bisa mencapai puluhan meter karena terjadi
penumpukan masa air. Saat mencapai pantai tsunami akan merayap
masuk daratan jauh dari garis pantai dengan jangkauan mencapai
beberapa ratus meter bahkan bisa beberapa kilometer.Gerakan vertikal
ini dapat terjadi pada patahan bumi atau sesar. Gempa bumi juga
banyak terjadi di daerah subduksi, dimana lempeng samudera
menelusup ke bawah lempeng benua.
Tanah longsor yang terjadi di dasar laut serta runtuhan gunung
api juga dapat mengakibatkan gangguan air laut yang dapat
menghasilkan tsunami. Gempa yang menyebabkan gerakan tegak lurus
lapisan bumi. Akibatnya, dasar laut naik-turun secara tiba-tiba sehingga
keseimbangan air laut yang berada di atasnya terganggu. Demikian pula
halnya dengan benda kosmis atau meteor yang jatuh dari atas. Jika
ukuran meteor atau longsor ini cukup besar, dapat terjadi megatsunami
yang tingginya mencapai ratusan meter.
Gempa yang menyebabkan tsunami :
Gempa bumi yang berpusat di tengah laut dan dangkal (0 30 km)
Gempa bumi dengan kekuatan sekurang-kurangnya 6,5 Skala
Richter
Gempa bumi dengan pola sesar naik atau sesar turun
c. Cara Mengantisipasi Tsunami :
Beberapa langkah dalam antisipasi dari bencana tsunami:
Jika kamu sedang berada di pinggir laut atau dekat sungai, segera
berlari sekuat-kuatnya ke tempat yang lebih tinggi. Jika
memungkinkan, berlarilah menuju bukit yang terdekat.
Jika situasi memungkinkan, pergilah ke tempat evakuasi yang sudah
ditentukan.
Jika situasi tidak memungkinkan untuk melakukan tindakan No.2,
carilah bangunan bertingkat yang bertulang baja (ferroconcrete
building), gunakan tangga darurat untuk sampai ke lantai yang paling
atas (sedikitnya sampai ke lantai 3).
Jika situasi memungkinkan, pakai jaket hujan dan pastikan tangan
kamu bebas dan tidak membawa apa-apa.

5. Gunung Meletus
a. Pengertian
Gunung meletus adalah gunung yang memuntahkan materi-materi
dari dalam bumi seperti debu, awan panas, asap, kerikil, batu-batuan, lahar
panas, lahar dingin, magma, dan lain sebagainya. Gunung meletus biasanya
bisa diprediksi waktunya sehinggi korban jiwa dan harta benda bisa
diminimalisir.
Magma adalah cairan pijar yang terdapat di dalam lapisan bumi
dengan suhu yang sangat tinggi, yakni diperkirakan lebih dari 1.000 C.
Cairan magma yang keluar dari dalam bumi disebut lava. Suhu lava yang
dikeluarkan bisa mencapai 700-1.200 C. Letusan gunung berapi yang
membawa batu dan abu dapat menyembur sampai sejauh radius 18 km atau
lebih, sedangkan lavanya bisa membanjiri sampai sejauh radius 90 km.
Tidak semua gunung berapi sering meletus. Gunung berapi yang
sering meletus disebut gunung berapi aktif.
b. Berbagai Tipe Gunung Berapi
Gunung berapi kerucut atau gunung berapi strato (strato vulcano)
Gunung berapi perisai (shield volcano)
Gunung berapi maar
c. Ciri-ciri gunung berapi akan meletus
Gunung berapi yang akan meletus dapat diketahui melalui beberapa
tanda, antara lain :
Suhu di sekitar gunung naik.
Mata air menjadi kering
Sering mengeluarkan suara gemuruh, kadang disertai getaran (gempa)
Tumbuhan di sekitar gunung layu
Binatang di sekitar gunung bermigrasi

6. Angin Puting Beliung / Angin Ribut


a. Pengertian
Angin puting beliung adalah angin dengan kecepatan tinggi yang
berhembus di suatu daerah yang dapat merusak berbagai benda yang ada di
permukaan tanah. Angin yang sangat besar seperti badai, tornado, dan lain-
lain bisa menerbangkan benda-benda serta merobohkan bangunan yang ada
sehingga sangat berbahaya bagi manusia.
Puting Beliung secara resmi digambarkan secara singkat
olehNational Weather Service Amerika Serikat seperti tornado yang
melintasi perairan. Namun, para peneliti umumnya mencirikan puting
beliung cuaca sedang berasal dari puting beliung tornado.
Puting beliung cuaca sedang sedikit perusak namun sangat jauh dari
umumnya dan memiliki dinamik yang sama dengansetan debu dan
landspout. Mereka terbentuk saat barisan awan cumulus congestus
menjulang di perairan tropis dan semitropis. Angin ini memiliki angin yang
secara relatif lemah, dinding berlapis lancar, dan umumnya melaju sangat
pelan. Angin ini sangat sering terjadi di Florida Keys.
Puting Beliung Tornado merupakan secara harafiah sebutan untuk
tornado yang melintasi perairan. Angin ini dapat terbentuk melintasi
perairan seperti tornado mesosiklon, atau menjadi tornado darat yang
melintas keluar perairan. Sejak angin ini terbentuk dari badai petir perusak
dan dapat menjadi jauh lebih dahsyat, kencang, dan bertahan lebih lama
daripada puting beliung cuaca sedang, angin ini dianggap jauh lebih
membahayakan.

7. Tanah Longsor
a. Pengertia
Tanah longsor adalah tanah yang turun atau jatuh dari tempat yang
tinggi ke tempat yang lebih rendah. Masalahnya jika ada orang atau
pemukiman di atas tanah yang longsor atau di bawah tanah yang jatuh maka
sangat berbahaya. Tidak hanya tanah saja yang longsor karena batu, pohon,
pasir, dan lain sebagainya bisa ikut longsor menghancurkan apa saja yang
ada di bawahnya.
Longsor atau sering disebut gerakan tanah adalah suatu peristiwa
geologi yang terjadi karena pergerakan asa batuan atau tanah dengan
berbagai tipe dan jenis seperti jatuhnya bebatuan atau gumpalan besar tanah.
Secara umum kejadian longsor disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor
pendorong dan faktor pemicu. Faktor pendorong adalah faktor-faktor yang
mempengaruhi kondisi material sendiri, sedangkan faktor pemicu adalah
faktor yang menyebabkan bergeraknya material tersebut. Meskipun
penyebab utama kejadian ini adalah gravitasi yang mempengaruhi suatu
lereng yang curam, namun ada pula faktor-faktor lainnya yang turut
berpengaruh :
Erosi yang disebabkan sungai sungai atau gelombang laut yang
menciptakan lereng-lereng yang terlalu curam lereng dari bebatuan dan
tanah diperlemah melalui saturasi yang diakibatkan hujan lebat gempa bumi
menyebabkan tekanan yang mengakibatkan longsornya lereng-lereng yang
lemah gunung berapi menciptakan simpanan debu yang lengang, hujan lebat
dan aliran debu-debu getaran dari mesin, lalu lintas, penggunaan bahan-
bahan peledak, dan bahkan petir berat yang terlalu berlebihan, misalnya dari
berkumpulnya hujan atau salju;

8. Pemanasan global atau Global Warming


a. Pengertian
Pemanasan global atau Global Warming adalah adanya proses
peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratanBumi. Suhu rata-rata
global pada permukaan Bumi telah meningkat 0.74 0.18 C (1.33 0.32
F) selama seratus tahun terakhir.Intergovernmental Panel on Climate
Change (IPCC) menyimpulkan bahwa, sebagian besar peningkatan suhu
rata-rata global sejak pertengahan abad ke-20 kemungkinan besar
disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kacaakibat
aktivitas manusia melalui efek rumah kaca. Kesimpulan dasar ini telah
dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik, termasuk
semua akademi sains nasional dari negara-negara G8. Akan tetapi, masih
terdapat beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan
yang dikemukakan IPCC tersebut.
Model iklim yang dijadikan acuan oleh projek IPCC menunjukkan
suhu permukaan global akan meningkat1.1 hingga 6.4 C (2.0 hingga 11.5
F) antara tahun 1990 dan 2100. Perbedaan angka perkiraan itu disebabkan
oleh penggunaan skenario-skenario berbeda mengenai emisi gas-gas rumah
kaca di masa mendatang, serta model-model sensitivitas iklim yang berbeda.
Walaupun sebagian besar penelitian terfokus pada periode hingga 2100,
pemanasan dan kenaikan muka air lautdiperkirakan akan terus berlanjut
selama lebih dari seribu tahun walaupun tingkat emisi gas rumah kaca telah
stabil. Ini mencerminkan besarnya kapasitas panas dari lautan.Meningkatnya
suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahan-perubahan yang lain
seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas fenomena cuaca
yang ekstrim, serta perubahan jumlah dan polapresipitasi. Akibat-akibat
pemanasan global yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian,
hilangnya gletser, dan punahnya berbagai jenis hewan.
Beberapa hal-hal yang masih diragukan para ilmuwan adalah
mengenai jumlah pemanasan yang diperkirakan akan terjadi di masa depan,
dan bagaimana pemanasan serta perubahan-perubahan yang terjadi tersebut
akan bervariasi dari satu daerah ke daerah yang lain. Hingga saat ini masih
terjadi perdebatan politik dan publik di dunia mengenai apa, jika ada,
tindakan yang harus dilakukan untuk mengurangi atau membalikkan
pemanasan lebih lanjut atau untuk beradaptasi terhadap konsekuensi-
konsekuensi yang ada. Sebagian besar pemerintahan negara-negara di dunia
telah menandatangani dan meratifikasi Protokol Kyoto, yang mengarah pada
pengurangan emisi gas-gas rumah kaca.

9. Kekeringan
a. Pengertian
Perlu dibedakan antara kekeringan (drought) dan kondisi kering
(aridity). Kekeringanadalah kesenjangan antara air yang tersedia dengan air
yang diperlukan, sedangkan ariditas (kondisi kering) diartikan sebagai
keadaan jumlah curah hujan sedikit.
Kekeringan (kemarau) dapat timbul karena gejala alam yang terjadi
di bumi ini. Kekeringan terjadi karena adanya pergantian musim. Pergantian
musim merupakan dampak dari iklim. Pergantian musim dibedakan oleh
banyaknya curah hujan. Pengetahuan tentang musim bermanfaat bagi para
petani untuk menentukan waktu tanam dan panen dari hasil pertanian. Pada
musim kemarau, sungai akan mengalami kekeringan. Pada saat
kekeringan,sungai dan waduk tidak dapat berfungsi dengan baik. Akibatnya
sawah-sawah yang menggunakan sistem pengairan dari air hujan juga
mengalami kekeringan. Sawah yang kering tidak dapat menghasilkan panen.
Selain itu, pasokan air bersih juga berkurang. Air yang dibutuhkan sehari-
hari menjadi langka keberadaannya.Kekeringan pada suatu kawasan
merupakan suatu kondisi yang umumnya mengganggu keseimbangan
makhluk hidup.
Kondisi kekeringan dapat ditinjau dari berbagai segi, diantaranya:

Kekeringan meteorologis (meteorological drought)


Kekeringan pertanian (agricultural drought)
Kekeringan hidrologis (hydrological drought)
Kekeringan sosial ekonomi (socio economic drought)
Beberapa cara untuk mengantisipasi kekeringan, diantaranya:
Membuat waduk (dam) yang berfungsi sebagai
persediaan air di musim kemarau. Selain itu waduk
dapat mencegah terjadinya banjir pada musim hujan,
Membuat hujan buatan untuk daerah-daerah yang sangat
kering,
Reboisasi atau penghijauan kembali daerah-daerah yang
sudah gundul agar tanah lebih mudah menyerap air pada
musim penghujan dan sebagai penyimpanan cadangan
air pada musim kemarau,

H. Dampak Bencana Alam

Kerugian yang dihasilkan tergantung pada kemampuan untuk mencegah


atau menghindari bencana dan daya tahan mereka. Pemahaman ini berhubungan
dengan pernyataan: bencana muncul bila ancaman bahaya bertemu dengan
ketidakberdayaan. Dengan demikian, aktivitas alam yang berbahaya tidak akan
menjadi bencana alam di daerah tanpa ketidakberdayaan manusia, misalnya gempa
bumi di wilayah tak berpenghuni. Konsekuensinya, pemakaian istilah alam juga
ditentang karena peristiwa tersebut bukan hanya bahaya atau malapetaka tanpa
keterlibatan manusia. Besarnya potensi kerugian juga tergantung pada bentuk
bahayanya sendiri, mulai dari kebakaran, yang mengancam bangunan individual,
sampai peristiwa tubrukan meteor besar yang berpotensi mengakhiri peradaban
umat manusia.
Namun demikian pada daerah yang memiliki tingkat bahaya tinggi (hazard)
serta memiliki kerentanan/kerawanan(vulnerability) yang juga tinggi tidak akan
memberi dampak yang hebat/luas jika manusia yang berada disana memiliki
ketahanan terhadap bencana (disaster resilience). Konsep ketahanan bencana
merupakan valuasi kemampuan sistem dan infrastruktur-infrastruktur untuk
mendeteksi, mencegah & menangani tantangan-tantangan serius yang hadir.
Dengan demikian meskipun daerah tersebut rawan bencana dengan jumlah
penduduk yang besar jika diimbangi dengan ketetahanan terhadap bencana yang
cukup.
Bencana berarti juga terhambatnya laju pembangunan. Berbagai hasil
pembangunan ikut menjadi korban sehingga perlu adanya proses membangun
ulang. Kehidupan sehari-hari juga menjadi tersendat-sendat. Siswa yang hampir
menempuh ujian terpaksa berhenti bersekolah. Kenyataan seperti ini berarti pula
muncul kemungkinan kegagalan di masa mendatang. Pemenuhan kebutuhan
seharihari juga menjadi sulit padahal penggantinya juga tidak bisa diharapkan
segera ada.

I. Penanganan Bencana

Penyelenggaraan penanganan bencana sendiri terbagi menjadi tiga.


Ketiganya dibedakana karena membutuhkan penangana yang berbeda.

1) Prabencana
Penanggulangan bencana prabencana meliputi situasi tidak terjadi
bencana dan situasi terdapat potensi bencana. Dalam hal tidak terjadi
bencana pemerintah dapat melakukan perencanaan penanggulangan
bencana. Pemerintah secara geografis dapat menentukan wilayah rawan
bencana. Pemetaan terhadap wilayah yang rawan dan berpotensi
menimbulkan bencana ditujukan apabila terjadi bencana pemerintah dapat
mengambil tindakan sesuai prediksi. Kegiatan pencegahan juga dapat
dilakukan dengan mempersiapkan sarana atau teknologi tepat guna yang
dapat meminimalkan atau mencegah bencana. Pemerintah juga dapat
melakukan pendidikan seperti simulasi keadaan tsunami dahulu di Aceh
pascabencana.
Penanggulangan bencana dalam hal terdapat potensi bencana meliputi:

a. Kesiapsiagaan

Dilakukan dengan serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk


mengantisipasi bencana melalui pengorganisasian dan melalui
langkah yang tepat guna dan berdaya guna. Upaya siap siaga dengan
mempersiapkan sarana dan prasarana untuk menghadapi bencana.
Uji coba dan simulasi keadaan bencana harus dilakukan agar
memberikan pengetahuan bagi warga mengenai proses evakuasi
serta tempat evakuasi. Alat teknologi canggih yang dapat mendeteksi
adanya bencana harus disiapkan. Contohnya mercusuar yang dapat
mendeteksi gelombang dan getaran pada permukaan bumi di bawah
laut.

b. Peringatan dini

Upaya pemberian peringatan sesegera mungkin kepada


masyarkat tentang potensi dan kemungkinan terjadinya bencana
pada suatu lokasi oleh badan yang berwenang. Upaya peringatan
dini diawali dengan kegiatan pemantauan bencana sevara intensif
oleh petugas atau badan yang telah ditunjuk pemerintah. Nantinya
hasil pengamatan tersebut akan dianalisis oleh para ahli dan
diputuskan mengenai penetapan status bencana. Nantinya informasi
tersebut akan disebarluaskan kepada khalayak ramai dan dijadikan
dasar dalam pengambilan tindakan oleh masyarakat.

c. Mitigasi bencana

Merupakan upaya mengurangi resiko bencana dengan


melalui pembangunan fisik maupun penyadaran dan peningkatan
kemampuan menghadapi bencana. Kegiatan mitigasi dilakukan
dengan pelaksanaan tata ruang serta pembangunan infrastruktur.
Kegiatan pendidikan, penyuluhan, serta pelatihan juga merupakan
bagian dari upaya mitigasi.
2) Tanggap darurat

Keadan tanggap darurat merupakan keadaan dimana bencana benar-


benar terjadi pada saat itu. Ketika bencana terjadi segera dilakukan analisa
untuk mengidentifikasi cakupan lokasi bencana, jumlah korban, kerusakan
bangunan, gangguan terhadap pelayanan umum dan pemerintahan, serta
kemampuan sumberdaya alam maupun sumber daya buatan.

Hal yang paling penting ketika terjadi bencana dalah proses


evakuasi atau penanganan bencana. Pada bencana alam kegiatan evakuasi
harus dilakukan agar menghindarkan jumlah korban jiwa yang banyak. Pada
bencana nonalam kesigapan badan khusus yang telah dibentuk harus
dioptimalkan.

3) Pasca bencana

Pasca bencana menjadi penting karena ini merupakan titik tolak


setelah terjadi bencana. Fungsi pemerintah pada dasarnya untuk
mengembalikan pada keadaan semula dan melakukan normalisasi fungsi
pemerintahan. Acap kali setelah terjadi bencana muncul berbagai kerugian
baik harta maupun jiwa. Korban bencana pun sering mengalami trauma
yang berkepanjangn akibat terjadinya suatu bencana. Kegiatan penanganan
pasca bencana meliputi rehabilitasi dan rekonstruksi.

Rehabilitasi

Kegiatan perbaikan dan pemulihan semua aspek pelayanan


publik atau masyarakat sampai tingkat yang memadai pada wilayah
pasca bencana dengan sasaran utama untuk normalisasi atau
berjalannya secara wajar semua aspek pemerintahan dan kehidupan
masyarakat pasca bencana.
Rekonstruksi

Pembangunan kembali semua sarana dan prasarana,


kelembagaan pada wilayah pascabencana, baik pada tingkatan
pemerintah maupun masyarakat dengan sasaran utama tumbuh dan
berkembangnya kegiatan perekonomian, sosial, budaya, tegaknya
hukum dan ketertiban, dan bangkitnya peran serta masyarakat dalam
segala aspek kehidupan di wilayah pasca bencana.

J. Evakuasi Korban Bencana

a. Pengertian

Pemindahan korban dari tempat kejadian ke tempat yang lebih aman


untuk mendapat penanganan lebih lanjut dimana sebelumnya pertolongan
pertama telah dilakukan

b. Prinsip dasar evakuasi

Dalam melakukan proses evakuasi terdapat beberapa prinsip yang harus


diperhatikan agar proses ini dapat berjalan dengan lancar dan tidak
menimbulkan masalah yang lebih jauh lagi. Prinsip prinsip itu antara lain :

Lokasi kejadian :

Tempat kejadian tidak memungkinkan untuk melakukan tindakan lebih


lanjut sehingga tindakan evakuasi diperlukan agar korban dapat
diselamatkan dan tidak mengalami cidera yang lebih jauh lagi.

Kondisi Korban

Dalam melakukan evakuasi, evaluasi terhadap kondisi korban yang


ditemukan harus diperhatikan agar proses evakuasi dapat berjalan dengan
lancar. Kondisi yang perlu untuk diperhatikan antara lain :
Kondisi korban dapat bertambah parah ataupun dapat menyebabkan
kematian

Kontrol ABC

Tidak terdapat trauma tulang belakang ataupun cedera leher

Jika terdapat patah tulang pada daerah yang lain maka hendaknya
dilakukan immobilisasi pada daerah tadi

Angkat Tubuh korban bukan tangan/kaki (alat gerak)

Jangan menambah parah kondisi korban

Peralatan

Seyogyanya dalam melakukan suatu proses evakuasi penggunaan


peralatan yang memadai perlu diperhatikan. Hal ini penting karena dengan
adanya peralat yang memadai ini proses evakuasi dapat lebih dipermudah
dan cidera lebih lanjut yang mungkin terjadi pada korban dapat lebih
diperkecil kemungkinanannya. Penggunaan peralatan ini juga harus
disesuaikan dengan kondisi medan tempat korban ditemukan.

Pengetahuan dan Keterampilan perorangan

Pengetahuan yang dimiliki dan kemampuan dari orang yang akan


melakukan proses evakuasi juga menjadi faktor penting karena dengan
pengetahuan dan keterampilan ini semua masalah yang dapat timbul selama
proses evakuasi dapat ditekan. Sebagai contoh, dengan keterampilan yang
ada seseorang dapat melakukan evakuasi dengan alat seadanya. Dalam
melakukan evakuasi, keselamatan penolong haruslah diutamakan.

c. Tahap Tahap Evakuasi

Evakuasi adalah suatu proses dimana terdapat tahapan tahapan di


dalamnya. Tahapan itu antara lain :
Aktualisasi

Telah Melalui tahapan initial assesment

Penanganan awal korban saat ditemukan

Mobilisasi

Penggunaan teknik evakuasi yang sesuai

Pemilihan jalur evakuasi

Tempat tujuan evakusi

d. Teknik Evakuasi

Terdapat berbagai macam teknik dalam melakukan evakuasi dimana


tekniknya disesuaikan dan dikembangan menurut kondisi yang ada. Secara
umum, teknik dalam melakukan evakuasi dibagi sebagai berikut :

Dengan alat

Dalam mengangkut korban dengan menggunakan tandu, biasanya 1


regu penolong terdiri dari enam sampai tujuh orang, dengan tugas masing-
masing:

Pimpinan/ Komandan Regu : memberi komando, mengatur pembagian


kerja pada saat mengangkat berhadapan dengan wakil dan anggotanya,
tempat waktu mengusung : kanan depan tandu

Wakil pimpinan regu : membantu pimpinan dan mengobati pasien,


waktu mengangkat : bagian bawah kaki, tempat mengusung : kiri depan
tandu.

Anggota A : Mengobati dan membalut, waktu mengangkat : bagian


badan dan punggung, tempat waktu mengusung : kanan belakang
tandu.
Anggota B : Membantu anggota C mengatur tandu dan membalut, waktu
mengangkat : bagian kepala dan dada, tempat waktu mengusung : kiri
belakang tandu.

Anggota C : Mengatur tandu dan menyiapkan obat dan alat yang


digunakan, waktu mengangkat : mengumpulkan alat-alat P3K dan
barang milik pasien, memantau kondisi pasien selama proses evakuasi.

Angggota D : Menjadi Pemandu atau pembuka jalur dan memeriksa


situasi dan kondisi jalur yang akan atau sedang dilewati, mencatat hal-
hal penting.

Tanpa alat

1 orang penolong

o Korban anak-anak

Cradle (membopong)

Penolong jongkok atau melutut disamping anak/korban . Satu lengan


ditempatkan di bawah paha korban dan lengan lainnya melingkari
punggung. Korban dipegang dengan mantap dan didekapkan ke
tubuh, penolong berdiri dengan meluruskan lutut dan pinggul.
Tangan penolong harus kuat dalam
melakukan teknik ini.

Pick a back (menggendong)

Digunakan untuk korban sadar .Penolong pertama


jongkok atau melutut perintahkan anak/korban untuk
meletakkan lengannya dengan longgar di atas pundak
penolong. Genggam masing-masing tungkai korban.
Berdiri dengan meluruskan lutut dan pinggul.
o Korban Dewasa

Pick a back (menggendong)

Korban digendong dan berada


dibelakang penolong dan igunakan
untuk korban sadar. Teknik ini sama seperti
yang dilakukan pada anak.

Memapah (one rescuer assist)

Tindakan yang aman untuk korban


yang adar dan dapat dengan jalan memapahnya. Caranya dengan
berdiri disampingnya pada bagian yang sakit ( kecuali pada
cederaekstremitas atas) dengan melingkarkan tangan pada pinggang
korban dan memegang pakaiannya pada bagian pinggul dan
lingkarkan tangan korban di leher penolong dan memegangnya
dengan tangan yang lain.

Menyeret (One Rescuer Drags)

Dapat digunakan untuk korban yang sadar maupun tidak sadar, pada
jalan yang licin (aman dari benda yang membahayakan) seperti lantai
rumah, semak padang rumput, dlla. Caranya dengan mengangkangi
korban dengan wajah menghadap ke wajah korban dan tautkan
(ikatkan bila korban tidak sadar) kedua pergelangan korban dan
lingkarkan di leher. Merangkak secara perlahan-lahan.
Kontraindaksinya adalah patah atau cedera ekstemitas atas dan
pundak (scapula).

Fireman Lift

Merupakan tindakan yang aman bagi korban baik dalam keadaan sadar
ataupun tidak sadar tetapi tidak terjadi fraktur pada ekstremitas atas atau
vertebra. Biasanya digunakan pada korban dengan berat badan ringan.

Lebih dari 1 orang penolong

Membopong

Teknik pengangkutan yang teraman dari


semua teknik yang ada baik bagi korban
maupun penolong. Teknik ini tidak dapat
digunakan untuk korban yang tidak dapat
membengkokkan tulang belakang (cedera cervical) dan cedera dinding
dada. Caranya : penolong jongkok/melutut di kedua sisi korban dengan
pinggul menghadap korban. Korban diangkat dalam posisi duduk dalam
rangkain tangan penolong dan instruksikan untuk meletakkan lengan-
lengannya di atas pundak para penolong, para penolong menggenggam
tangan kuat-kuat di bawah paha korban sedangkan tangan yang bebas
digunakan untuk menopang tubuh korban dan diletakkan di punggung
korban.

Memapah

Korban berada ditengah-tengah penolong dan cocok untuk korban sadar


maupun tidak sadar dan tidak mengalami cedera
leher

Mengangkat

Cara paling aman untuk melakukan evakuasi pada korban yang tidak
sadar dan mengalami cidera multipel. Penolong lebih dari 2 orang
dimana tiga/dua penolong mengangkat badan dan salah seorang dari
anggota tim memfiksasi kepala korban. Pengangkatan ini dilakukan
secara sistematis dan terkoordinir untuk menghindari cidera yang
lainnya.
Evakuasi tanpa menggunakan tandu dilakukan untuk memindahkan
korban dalam jarak dekat atau menghindarkan korban dari bahaya yang
mengancam. Untuk evakuasi dengan jarak jauh seringan apapun cedera
korban usahakan untuk mengangkutnya dengan menggunakan tandu.

o Korban lebih dari satu

o On Stage Triage

Dalam keadaan ini korban dikelompokkan berdasarkan berat/ringannya


trauma yang diderita

Penggolongan korban trauma didasarkan pada kondisi ABC (airway,


breating, circulation)

o Penggolongan korban dibagi kedalam :

Merah : pasien dengan kondisi airway terganggu

Kuning : pasien dengan kondisi sirkulasi darah dan pernapasan


terganggu

Hijau : pasien yang mengalami luka ringan dan mampu untuk berjalan

Hitam : korban meninggal dunia


o Dalam keadaan darurat korban dengan kemungkinan hidup lebih tinggi
harus didahulukan

o Korban dengan luka lebih parah dan paling memungkinkan untuk


ditolong terlebih dahulu harus didahulukan

o Perhatikan adanya keadaan yang dapat memperparah keadaan korban

K. Sistem Pengelolaan Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu (Spgdt)

SPGDT adalah suatu metode yang digunakan untuk penanganan korban


yang mengalami kegawatan dengan melibatkan semua unsur yang ada
a. Fase Pra RS
1) Komunikasi
Dalam komunikasi hubungan yang sangat diperlukan adalah:
Pusat komunikasi ambulan gawat darurat (119)
Pusat komunikasi ke RS
Pusat komunikasi polisi (110)
Pusat komunikasi pemadam kebakaran (113)
Untuk komunikasi fasilitas pager, radio, telepon, Hp
Tugas pusat komunikasi adalah :
Menerima permintaan tolong
Mengirim ambulan terdekat
Mengatur dan memonitor rujukan penderita gawat darurat
Memonitor kesiapan RS terutama unit gawat darurat dan ICU
2) Pendidikan
Pada orang awam
Mereka adalah anggota pramuka, PMR, guru, IRT,
pengemudi, hansip, petugas hotel dan restaurant. Kemampuan yang
harus dimiliki orang awam adalah :
Mengetahui cara minta tolong misalnya menghubungi EMS
(119)
Mengetahui cara RJP (Resusitasi Jantung Paru)
Mengetahui cara menghentikan perdarahan
Mengetahui cara memasang balut atau bidai
Mengetahui cara transportasi yang baik
Pada orang awam khusus
Orang awam yang telah mendapatkan pengetahuan cara-cara
penanggulangan kasus gawat darurat sebelum korban dibawa ke RS
ambulan datang.
Kemampuan yang harus dimiliki orang awam khusus adalah
paling sedikit seperti kemampuan orang awam dan ditambah
dengan:
Mengetahui tanda-tanda persalinan
Mengetahui penyakit pernafasan
Mengetahui penyakit jantung
Mengetahui penyakit persarafan
Mengetahui penyakit anak
Pada perawat
Harus mampu menanggulangi penderita gawat darurat dengan
gangguan :
Sistem pernafasan
Mengatasi obstruksi jalan nafas
Membuka jalan nafas
Memberi nafas buatan
Melakukan RJP (CAB)
Sistem sirkulasi
Mengenal aritmia dan infark jantung
Pertolongan pertama pada henti jantung
Melakukan EKG
Mengenal syok dan memberi pertolongan pertama
Sistem vaskuler
Menghentikan perdarahan
Memasang infus atau transfuse
Merawat infus
Sistem saraf
Mengenal koma dan memberikan pertolongan pertama
Memberikan pertolongan pertama pada trauma kepala
Sistem pencernaan
Pertolongan pertama pada trauma abdomen dan pengenalan
tanda perdarahan intraabdomen
Persiapan operasi segera (cito)
Kumbah lambung pada pasien keracunan
Sistem perkemihan
Pertolongan pertama pada payah ginjal akut
Pemasangan kateter
Sistem integument atau toksikologi
Pertolongan pertama pada luka bakar
Pertolongan pertama pada gigitan binatang
Sistem endokrin
Pertolongan pertama pasien hipo atau hiperglikemia
Pertolongan pertama pasien krisis tiroid
Sistem musculoskeletal
Mengenal patah tulang dan dislokasi
Memasang bidai
Mentransportasikan pasien ke RS
Sistem penginderaan
Pertolongan pertama pada pasien trauma mata atau telinga
Melakukan irigasi mata dan telinga
Pada anak
Pertolongan pertama anak dengan kejang
Pertolongan pertama anak dengan astma
Pertolongan pertama anak dengan diare atau konstipasi
3) Transportasi
Syarat transportasi penderita
Penderita gawat darurat siap ditransportasikan bila
Gangguan pernafasan dan kardiovaskuler telah
ditanggulangi
Perdarahan harus dihentikan
Luka harus ditutup
Patah tulang apakah memerlukan fiksasi
Selama transportasi harus dimonitor
Kesadaran
Pernafasan
Tekanan darah dan denyut nadi
Daerah perlukaan
Syarat kendaraan
Penderita dapat terlentang
Cukup luas untuk lebih dari 2 pasien dan petugas dapat
bergerak
Cukup tinggi sehingga petugas dapat berdiri dan infus
lancer
Dapat melakukan komunikasi ke sentral komunikasi dan
RS
Identitas yang jelas sehingga mudah dibedaan dari
ambulan lain
Syarat alat yang harus ada
Resusitasi
Oksigen
Alat hisap
Obat-obatan
Infus
Balut dan bidai
Tandu
EKG transmitter
Inkubator
Alat-alat persalinan
Syarat personal
Dua orang perawat yang dapat mengemudi
Telah mendapat pendidikan tambahan gawat darurat
Sebaiknya diasramakan agar mudah dihubungi
Cara transportasi
o Tujuan memindahkan penderita dengan cepat tetapi
selamat
o Kendaraan penderita gawat darurat harus berjalan
hati-hati dan menaati peraturan lalu lintas
b. Fase RS
Puskesmas
Ada puskesmas yang buka 24 jam dengan kemampuan :
o Resusitasi
o Menanggulangi fase gawat darurat baik medis maupun
pembedahan minor
o Dilengkapi dengan laboratorium untukk menunjang diagnostik
seperti pemeriksaan Hb, leukosit, gula darah
o Personal yang dibutuhkan 1 dokter umum dan 2-3 perawat dalam 1
shift
IGD atau UGD
Berhasil atau gagalnya suatu IGD atau UGD tergantung pada :
o Keadaan penderita waktu tiba di IGD
Mutu penanggulangan pra RS
IGD harus aktif meningkatkan mutu penanggulangan pra RS
o Keadaan gedung IGD sebaiknya dirancang sedemikian rupa
sehingga
Masyarakat mudah mencapainya
Kegiatan mudah dikontrol
Jarak jalan kaki didalam ruangan tidak jauh
Tidak ada infeksi silang
Dapat menanggulangi keadaan bencana
o Kualitas dan kuantitas alat-alat serta obat-obatan
Untuk resusitasi
- Suction manual atau otomatis
- Oksigen
- Respirator manual atau otomatis
- Laringoskop
- Pipa endotracheal
- Pipa nasotracheal
- Oropharingeal tube
- Spuit dan jarum
- Cuff set
- EKG-monitor jantung (portable) dan defibrillator
- Infus atau transfuse set serta cairan dan darah
- Cairan Dextrose 50% ampul
- Morphin-Pethidin-Adrenalin
- Tandu dapat posisi trendelenburg atau anti trendelenburg,
terdapat gantungan infus dan pengikat
- Cricothyrotomy dan tracheaostomy set
- Gunting
- Jarum intra cardiac dll
Untuk menstabilisasi penderita
- WSD set atau jarum fungsi
- Bidai segala ukuran
- Perban segala ukuran
- Sonde lambung
- Foley kateter segala ukuran
- Venaseksi set
- X-ray
- Perban untuk luka bakar
- Perikardiosentesis set
Untuk diagnosa dan terapi
- Alat-alat periksa pengobatan mata
- Slit lamp
- THT set
- Traction kit
- Gips
- Obstetri ginekologi set
- Lab mini
- Bone set
- Pembedahan minor set
- Benang dan jarum segala ukuran
Pembiayaan
- Asuransi Jasa Raharja
- ASKES pegawai negeri
- Jamsostek
- JKN
- JAMKESMAS
- Dana sehat
- Subsidi Pemerintah (Gakin)
DAFTAR PUSTAKA

Andrew H. Travers, Thomas D. Rea, Bentley J. Bobrow, Dana P. Edelson, Robert


A.Berg, Michael R. Sayre, Marc D. Berg, Leon Chameides, Robert E.
O'Connor and Robert A. Swor. 2010. CPR Overview. American Heart
Association. Volume 4

David Markenson, Jeffrey D. Ferguson, Leon Chameides, Pascal Cassan, Kin-Lai


Chung, Jonathan Epstein, Louis Gonzales, Rita Ann Herrington, Jeffrey L.
Pellegrino, Norda Ratcliff and Adam Singer. 2010. First Aid. American Heart
Association. Volume 17
Anonim. 2011. Keperawatan Gawat Darurat.
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/28926/4/Chapter%20II.pdf

Azzam, rohman. 2008. Keperawatan Gawat Darurat.


http://kegawatdaruratan.blogspot.co.id/

Isna, Wati. Tren dan Isu Keperawatan Gawat Darurat.


http://isna2464.blogspot.co.id/2014/05/trend-dan-isu-keperawatan-gawat-
darurat.html