Anda di halaman 1dari 38

Tugas Makalah Alat Berat Excavator

Backhoe

Disusun Oleh :

Fativa Indah Setyawanti

3 D4 JALAN TOL

4112110016

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

Jalan Prof. Dr. G.A. Siwabessy, Kampus UI, Depok 16425

Telepon (021) 7863534, 7864927, 7864926, 7270042, 7270035

Laman : http://www.pnj.ac.id

2014

1
DAFTAR ISI

Daftar isi ........................................................................................................ 2

Daftar Gambar ............................................................................................... 4

Daftar Tabel ................................................................................................... 6

Kata Pengantar ............................................................................................... 7

Bab I Pendahuluan

1.1 Latar belakang ........................................................................ 8


1.2 Tujuan dan Manfaat ................................................................ 9
1.3 Rumusan Makalah .................................................................. 9
1.4 Metode Penulisan .................................................................... 9

Bab II Excavator

2.1 Pengertian .............................................................................. 11

2.2 Kegunaan Excavator .............................................................. 11

2.3 Bagian bagian Excavator .................................................... 11

2.4 Komponen Excavator ........................................................... 12

2.5 Jenis Excavator ...................................................................... 15

Bab III Backhoe

3.1 Pengertian Backhoe ................................................................ 22

3.2 Tipe Backhoe ......................................................................... 23

3.3 Cara Kerja Backhoe ............................................................... 24

3.4 Produksi Alat Berat ................................................................ 27

3.4.1 Produksi Caterpillar ................................................. 27

2
3.4.2 Produksi Komatshu .................................................. 29

Bab IV Keselamatan dan Kesehatan Kerja

4.1 Alat Pelindung Diri ............................................................. 32

Bab V Penutup

5.1 Kesimpulan ........................................................................... 37

Daftar Pustaka .................................................................................................. 38

3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Boom .............................................................................................. 12

Gambar 2.2 Arm ................................................................................................ 12

Gambar 2.3 Bucket ........................................................................................... 13

Gambar 2.4 Cylinder .......................................................................................... 13

Gambar 2.5 Arm Cylinder .................................................................................. 13

Gambar 2.6 Bucket Cylinder .............................................................................. 13

Gambar 2.7 Upper Structure ............................................................................. 13

Gambar 2.8 Operator Cab ................................................................................ 14

Gambar 2.9 Center Frame ................................................................................. 14

Gambar 2.10 Left and Right Undercarriage ......................................................... 14

Gambar 2.11 Lain-lain .......................................................................................... 14

Gambar 2.12 Standart Bucket ............................................................................. 15

Gambar 2.13 Ripper Bucket ................................................................................. 16

Gambar 2.14 Trapezoidal Bucket ........................................................................ 16

Gambar 2.15 Slope Finishing Bucket ................................................................... 17

Gambar 2.16 Ditch Cleaning Bucket ................................................................... 17

Gambar 2.17 Single Shank Ripper ....................................................................... 17

Gambar 2.18 Tree Shank Ripper ......................................................................... 18

4
Gambar 2.19 Clamshell Bucket ............................................................................ 18

Gambar 2.20 Coal Bucket dan Chip Bucket ......................................................... 19

Gambar 2.21 Spike Hammer ............................................................................... 19

Gambar 2.22 Grapple ......................................................................................... 20

Gambar 2.23 Lifting Magnet ................................................................................ 20

Gambar 2.24 Scrap Grapple ................................................................................ 20

Gambar 2.25 Magnet Fork Excavator ................................................................. 21

Gambar 3.1 Backhoe ......................................................................................... 22

Gambar 3.2 Backhoe dengan kendali hidrolis ................................................... 23

Gambar 3.3 Backhoe Roda Karet ...................................................................... 23

Gambar 3.4 Backhoe Roda Rantai ..................................................................... 24

5
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Jangkauan dan Kapasitas Bucket Backhoe Caterpillar ................... 26

Tabel 3.2 Jangkauan dan Kapasitas Bucket Backhoe Komatsu ..................... 26

Tabel 3.3 Fill Factor untuk Caterpillar ........................................................... 29

Tabel 3.4 Factor Pengisian Bucket Komatsu .................................................. 29

Tabel 3.5 Waktu untuk menggali (detik) ....................................................... 30

Tabel 3.6 Waktu untuk swing (detik) ............................................................. 31

6
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
karunianya penulis dapat menyelesaikan Makalah Alat Berat ini. Dimana
pembuatan Makalah Alat Berat ini dimaksudkan sebagai hasil observasi
mahasiswa terhadap penggunaan alat berat di pekerjaan konstruksi sipil yang ada
di lapangan, khususnya penggunaan Alat berat EXCAVATOR.
Selain itu, pembuatan makalah ini memberikan manfaat yang besar bagi
penulis untuk mempelajari kegunaan dan produktivitas alat berat dalam suatu
pekerjaan.
Terselesainya makalah ini tidak lepas dari bantuan orang-orang yang
terlibat didalamnya. Karena itu, penulis senantiasa mengucapkan terima kasih
kepada Bapak Ir. Kusumo Dradjat S, Msi. Selaku dosen pengajar sekaligus
pembimbing.
Penulis menyadari makalah ini masih banyak kekurangan dan kesalahan
serta ketidaksempurnaan, untuk itu penulis harapkan kritik dan saran yang
membangun untuk karya selanjutnya.Dan semoga laporan ini dapat bermanfaat
bagi semua rekan mahasiswa.

Depok, November 2014

Penulis

7
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Alat alat berat yang dikenal didalam ilmu Teknik Sipil adalah alat yang
digunakan untuk membantu manusia dalam melakukanpekerjaan pembangunan
suatu struktur. Alat berat merupakan faktor penting di dalam proyek, terutama
proyek-proyek konstruksi dengan skala yang besar. Tujuan penggunaan alat alat
berat tersebut untuk memudahkan manusia dalam mengerjakan pekerjaannya
sehingga hasil yang diharapkan dapat tercapai dengan lebih mudah pada waktu
yang relatif lebih singkat.

Alat berat yang umum dipakai di dalam proyek konstruksi antara lain
dozer, alat gali (excavator) seperti backhoe, front shovel, clamshell; alat
pengangkut seperti loader, truck dan conveyor belt; alat pemadat tanah seperti
roller dan compactor dan lain - lain.
Pada saat suatu proyek akan dimulai, kontraktor akan memilih alat berat
yang akan digunakan di proyek tersebut. Pemilihan alat berat yang akan dipakai
merupakan salah satu faktor penting dalam keberhasilan suatu proyek. Alat berat
yang dipilih haruslah tepat sehingga proyek berjalan lancar. Kesalahan di dalam
pemilihan alat berat dapat mengakibatkan proyek menjadi tidak lancar. Dengan
demikian keterlambatan penyelesaian proyek dapat terjadi yang menyebabkan
biaya akan membengkak.
Produktivitas yang kecil dan tenggang waktu yang dibutuhkan untuk
pengadaan alat lain yang lebih sesuai merupakan hal yang menyebabkan biaya
yang lebih besar.
Alat berat yang kita kenal didalam ilmu teknik sipil adalah alat yang
digunakan untuk membantu manusia dalam melakukan pekerjaan pembangunan
suatu struktur. Penggunaan alat berat yang kurang tepat dengan kondisi dan situasi
lapangan pekerjaan akan berpengaruh berupa kerugian antara lain rendahnya
produksi, tidak tercapainya jadwal atau target yang telah di tentukan, atau

8
kerugian perbaikan yang tidak semestinya. Oleh karena itu sebelum menentukan
tipe dan jumlah peralatan dan attachmentnya, haruslah dipahami fungsi dan
aplikasinya.

1.2 Tujuan dan Manfaat


Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas yang
diberikan oleh Bapak Ir. Kusumo Dradjat S, Msi, selaku dosen mata kuliah
Pemindahan Tanah Mekanik (PTM) dan Alat Berat khususnya pada alat excavator
Backhoe, serta menghitung biaya produksi alat tersebut.
Sedangkan manfaat dari penulisan makalah ini adalah mengetahui
spesifikasi excavator dan metode kerja serta K3. Dan mengetahui analisa
produksifitas dan biaya dari excavator backhoe.

1.3 Rumusan Masalah


1. Untuk mengetahui spesifikasi excavator.
2. Untuk mengetahui analisa produktifitas dan biaya excavator backhoe.
3. Untuk mengetahui metode kerja dan K3.

1.4 Metode Penulisan


Metode penulisan ini berdasarkan studi pustaka dari buku-buku dan
literatur yang berhubungan dengan pembahasan dan internet.

BAB I PENDAHULUAN

Berisikan tentang latar belakang penulisan makalah ini, rumusan tujuan


dan manfaat penelitian, rumusan masalah dan metode penulisan.

BAB II EXCAVATOR

Berisikan tentang pengertian, kegunaan excavator, bagian bagian


excavator, komponen excavator dan jenis jenis excavator.

BAB III BACKHOE

9
Berisikan tentang pengertian backhoe, tipe backhoe, cara kerja backhoe,
produksi alat berat.

BAB IV KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

Berisikan tentang alat pelindung diri.


BAB V PENUTUP
Berisikan tentang kesimpulan.

10
BAB II
EXCAVATOR

2.1 Pengertian Excavator


Excavator merupakan salah satu alat berat yang digunakan
untuk memindahkan material. Tujuannya adalah untuk membantu dalam
melakukan pekerjaan yang sulit agar menjadi lebih ringan dan dapat mempercepat
waktu pengerjaan sehingga dapat menghemat waktu.

Excavator adalah alat yang bekerjanya berputar bagian atasnya padasumbu


vertikal di antara sistem roda-rodanya, sehingga excavator yang beroda ban (truck
mounted), pada kedudukan arah kerja attachment tidak searah dengan sumbu
memanjang sistem roda-roda, sering terjadi proyeksi pusat berat alat yang dimuati
berada di luar pusat berat dari sistem kendaraan, sehingga dapat menyebabkan alat
berat terguling. Untuk mengurangi kemungkinan terguling ini diberikan alat yang
disebut out-triggers.

2.2 Kegunaan Excavator


Excavator banyak digunakan untuk :
1. menggali parit, lubang, dan pondasi
2. penghacuran gedung
3. meratakan permukaan tanah
4. mengangkat dan memindahkan material
5. mengeruk sungai
6. pertambangan.
7. Beberapa bidang industri yang menggunakannya antara lain
konstruksi, pertambangan, infrastuktur, dan sebagainya.

2.3 Bagian Bagian Excavator


Alat-alat gali sering disebut sebagai excavator , yang mempunyai bagian-
bagian utama antara lain:

11
1. Bagian atas yang dapat berputar (revolving unit)
2. Bagian bawah untuk berpindah tempat (travelling unit)
3. Bagian-bagian tambahan (attachment) yang dapat diganti sesuai
pekerjaanyang akan dilaksanakan.

Bagian bawah excavator ini ada yang digunakan roda rantai (track/crawler)
dan ada yang dipasang di atas truk (truck mounted). Umumnya
excavator mempunyai tiga pasang mesin pengerak pokok yaitu:
1. Penggerak untuk mengendalikan attachment, misalnya untuk gerakan
menggali mengangkat dan sebagainya.
2. Penggerak untuk memutar revolving unit berikut attachment yang
dipasang.
3. Penggerak untuk menjalankan excavator pindah dan satu tempat ke tempat
lain.

2.4 Komponen Excavator


Excavator terdisri dari beberapa komponen, yaitu :

1. Work equipment assembly


a. Boom

. Gambar 2.1. Boom


b. Arm

Gambar 2.2. Arm

12
c. Bucket

Gambar 2.3. Bucket

d. Cylinder

Gambar 2.4. Cylinder

e. Arm Cylinder

Gambar 2.5. Arm Cylinder

f. Bucket Cylinder

Gambar 2.6. Bucker Cylinder

2. Upper Structure

13
Gambar 2.7. Upper Structure

3. Operator Cab

Gambar 2.8. Operator Cab

4. Center Frame

Gambar 2.9. Center Frame

5. Left and right undercarriage

Gambar 2.10. Left and right undercarriage


6. Lain lain

14
Gambar 2.11. Lain lain

2.5 Jenis Jenis Excavator


Dengan adanya perbedaan kebutuhan dari masing-masing bidang
industri,maka para perusahaan pembuat excavator melengkapi unitnya dengan
berbagai jenis excavator berdasarkan fungsinya.

Excavator diklasifikasikan berdasarkan jenis bucket nya, diantaranya yaitu


sebagai berikut :
1. Standard Bucket
Merupakan jenis yang paling banyak digunakan
karena penggunaannya yang fleksibel untuk beberapa kondisi pekerjaan.

Gambar 2.12 Standart Bucket

15
2. Ripper Bucket
Cocok untuk digunakan menggali lapisan bebatuan atau tanah liat yang
keras. Bucket jenis ini memiliki penetrasi yang cukup dalam.

Gambar 2.13 Ripper Bucket

3. Trapezoidal Bucket
Digunakan untuk membuat saluran atau kanal irigasi.

Gambar 2.14 Trapezoidal Bucket

4. Slope Finishing Bucket


Digunakan untuk meratakan permukaan tanah karena memiliki
bucket yang datar dan lebar. Biasanya digunakan untuk meratakan
jalan, kanal, sisi lereng, sisi sungai, dll.

16
Gambar 2.15 Slope Finishing Bucket

5. Ditch Cleaning Bucket


Cocok digunakan untuk membersihkan sungai atau mengeruk lumpur dari
dasar sungai. Bucket ini memiliki beberapa lubang yang berfungsi sebagai
tempat keluarnya air.

Gambar 2.16 Ditch Cleaning Bucket


6. Single Shank Ripper
Digunakan untuk mempersiapkan lahan untuk digali terutama yang
memiliki lahan bebatuan dan digunakan juga untuk mencabut akar atau
batang pohon.

17
Gambar 2.17 Single Shank Ripper
7. Three Shank Ripper
Menggunakan alat yang efisien untuk menggali batu pada lereng,
menghancurkan dan mengangkat pondasi beton, dan juga untuk mencabut
akar atau batang pohon.

Gambar 2.18 Tree Shank Ripper

8. Clamshell Bucket
Digunakan untuk memindahkan material.

Gambar 2.19 Clamshell Bucket


9. Coal Bucket dan Chip Bucket
Sangat efisien dan aman ketika digunakan untuk menangani material
seperti batu bara, pecahan batu dan chip bucket.

18
Gambar 2.20 Coal Bucket dan Chip Bucket

10. Spike Hammer


Digunakan untuk menghancurkan struktur beton, lereng bendungan, dll.

Gambar 2.21 Spike Hammer


11. Grapple
Digunakan untuk mengangkat batang kayu.

19
Gambar 2.22 Grapple

12. Lifting Magnet


Digunakan untuk mengangkat dan memindahkan bahan-bahan yang
terbuat dari logam.

Gambar 2.23 Lifting Magnet

13. Scrap Grapple


Digunakan untuk mengangkat dan memindahkan material dengan bentuk
yang tidak beraturan. Memiliki empat buah cakar yang dapat membuka
dan menutup dengan silinder hidrolik masing-masing.

Gambar 2.24 Scrap Grapple

20
14. Magnet Fork Excavator
Yang didasarkan pada lifting magnet dan fork yang memberikan performa
pengoperasian dalam penanganan potongan-potongan material yaitu
dengan mengkombinasikan gaya magnet dan gaya penekanan fork.

Gambar 2.25 Magnet Fork Excavator

Bucket yang berbeda akan berpengaruh terhadap komponen-komponen


yang lainnya, terutama tingkat pembebanan yang berbeda. Sehingga desain pada
excavator dapat berubah menyesuaikan jenis dan bentuk dari bucket.
Excavator yang biasa digunakan dalam konstruksi adalah backhoe,
clamshell, power shovel, dan dragline.

21
BAB III
BACKHOE

3.1 Definisi Backhoe


Backhoe sering juga disebut pull shovel, adalah alat dari
golongan shovel yang khusus dibuat untuk menggali material di bawah
pennukaan tanah atau di bawah tempat kedudukan alatnya. Galian di
bawah permukaan ini misalnya parit,lubang untuk pondasi bangunan,
lubang galian pipa dan sebagainya.
Keuntungan backhoe ini jika dibandingkan dragline dan clamshell
ialah karena backhoe dapat menggali sambil mengatur alamnya galian
yang lebih baik. Karena kekauan konstruksinya, backhoe ini lebih
menguntungkan untuk penggalian dengan jarak dekat dan memuatkan
hasil galian ke truk.

Gambar 3.1 Backhoe

22
3.2 Tipe Backhoe
Tipe backhoe dibedakan dalam beberapa hal antara lain dari alat kendalidan
undercarriage nya:
Menurut Alat Kendalinya
1. Dengan kendali kabel
2. Dengan Kendali Hidrolis

Gambar 3.2 Backhoe dengan kendali hidrolis


Menurut undercarriage nya
1. Roda Karet

23
Gambar 3.3 Backhoe roda karet
2. Roda Rantai

Gambar 3.4 Backhoe Roda Rantai

3.3 Cara Kerja


Sebelum mulai bekerja dengan backhoe sebaiknya kita pelajari
lebihdahulu kemampuan alat seperti yang diberikan oleh pabrik
pembuatnya, terutamamengenai jarak jangkauan, tinggi maksimal
pembuangan dan dalamnya galianyang mampu dicapai, karena
kemampuan angkat alat ini tidak banyak berpengaruh terhadap
kemampuan standar alatnya.
Untuk mulai menggali dengan backhoe bucket dijulurkan ke depan
ketempat galian, bila bucket sudah pada posisi yang diinginkan lalu
bucket diayun ke bawah seperti dicangkulkan, kemudian lengan
bucket diputar ke arah alatnyasehingga lintasannya seperti terlihat pada
gambar di bawah. Setelah bucket terisi penuh lalu diangkat dari tempat
penggalian dan dilakukan swing, dan pembuangan material hasil galian
dapat dilakukan ke truk atau tempat yang lain.

24
A : Jangkauan maksimal
C : Dalam gali maksimal
G : Tinggi buang maksimal

25
Tabel 3.1 Jangkauan dan Kapasitas Bucket Backhoe Caterpillar

Tipe Stick Tinggi Buang Jangkauan Dalam Gali Kapasitas


(mm) (mm) Maksimal Maksimal Bucket heaped
(m) (m) (m3)
215 1800 5,46 8,43 5,39 0,380 sd 0,960
2200 5,44 8,69 5,77
2800 5,69 9,25 6,38
225 1980 5,82 9,24 5,97 0,570 sd 1,240
2440 5,79 9,58 6,43
3050 5,99 10,16 7,04
235 2440 6,25 10,69 6,86 0,880 sd 2,100
2900 6,35 11,10 7,32
3660 6,81 11,91 8,08
245 2590 7,65 12,47 7,88 1,530 sd 3,012
3200 7,27 12,52 8,49
4420 7,95 14,02 9,71

Tabel 3.2 Jangkauan dan Kapasitas Bucket Backhoe Komatsu

Model Tinggi Dalam Jangkauan Kapasitas Bucket (m3)


Buang gali (m) Peres Munjung
(mm) (m)
PC 10-2 1,26 2,1 3,375 0,05 0,06
PC 20-2 2,345 2,455 4,345 0,06 0,07
PC 40-2 3,13 3,17 5,47 0,11 0,12
PC 60-1 3,41 3,80 6,01 0,25 0,28
PC 60L 1 3,46 3,75 5,99 0,25 0,28
PC 100 1 4,98 4,60 7,17 0,40 0,44
PC 100L-1 5,19 4,40 7,12 0,40 0,44
PC 120-1 5,22 5,00 7,54 0,45 0,50

26
PC 200-1 6,24 5,84 9,19 0,70 0,75
PC 220-1 6,54 6,64 10,00 0,90 1,00
PC 300-1 7,00 6,54 10,42 1,20 1,30
PC 400-1 7,51 7,55 11,55 1,60 1,80
PW 60-16 3,73 3,48 5,925 0,25 0,28
PW 60N-1 3,73 3,48 5,925 0,25 0,28

3.4 Produksi Backhoe


Untuk menghitung produksi backhoe, faktor yang mempengaruhi
adalah kapasitas bucket, dalam galian, jenis material yang digali, sudut swing,
dan keadaan manajemen / medan. Produksi backhoe secara umum dapat
ditentukan dengan rumus :

60
Produksi : m3/jam (LM)

Dengan :

T : Cycle time (menit)


BC : Kapasitas bucket (m3)
JM : Kondisi manajemen dan medan (tabel)

Karena ada dua contoh backhoe yang dikemukakan di sini, yaitu caterpilar
dan komatsu, maka untuk menghitung cycle time digunakan cara-cara
tersendiri sesuai petunjuk pabrik pembuatnya.

3.4.1 Produksi backhoe menurut Caterpillar


Produksi dengan petunjuk yang ada, cycle time untuk
caterpillar dipengaruhi oleh keadaan medan kerja yang dibedakan dalam 5
keadaan,yaitu sebagai berikut:
1. Mudah
Adalah keadaan penggalian yang mudah, misalnya tanah
tidak kompak, pasir, kerikil, dan lain-lain. Kedalaman galian lebih

27
kecil dari40% kemampuan alat maksimal, sudut swing kurang dari
300. Tidak ada gangguan buang/muat pada truk atau stock pile,
operator baik.
2. Sedang
Adalah keadaan penggalian yang sedang, misalnya lempung
kering,tanah dengan kandungan batuan kurang dari 25%.
Kedalaman galiansampai dengan 50% kemampuan alat maksimal,
sudut swing sampai dengan 600, ada sedikit gangguan.
3. Agak sulit
Adalah keadaan penggalian pada batu-batuan, lapisan tanah
keras,kedalaman galian diatas 90% dari kemapuan alat, swing
lebih dari1200. Kondisi galian sempit, tempat buang/muat sempit
dengan jangkauan maksimal, ada gangguan pekerja pada tempat
kerja.
4. Sulit
Adalah keadaan penggalian agak sulit, lapisan tanah keras
yangkompak, tanah dengan kandungan batuan 50%, kedalaman
galian 70% dari kemampuan alat maksimal, sudut swing sampai
dengan 900, dan pemuatan ke truk dengan jumlah banyak.
5. Sangat sulit
Adalah keadaan penggalian pada batu-batuan, lapisan tanah
keras,kedalaman galian di atas 90% dari kemampuan alat,
swing lebih dari 1200. Kondisi galian sempit, buang/muat sempit
dengan jangkauanmaksimal, ada gangguan pekerja pada tempat
kerja.

Pada setiap menggali, bucket tidak terlalu penuh, hal ini


tergantungdari material yang digali maka perlu ada faktor, seperti
ditunjukan padatabel di bawan ini :

28
Tabel 3.3 Fill Factor untuk Caterpillar
Bahan Fill Factor
1. Tanah Lempung Kepasiran 100 - 110%
2. Pasir atau kerikil 95 - 100%
3. Lempung Keras, tanah keras 80 - 90%
4. Batu pecah apik 60 75%
5. Batu pecah jelek 40 50%

3.4.2 Produksi Backhoe menurut Komatsu


Berbeda dengan caterpillar, perhitungan alat berat komatsu
memiliki perhitungan produksi alat berat sendiri.
Produksi = 60/T x BC x JM x BF (m3/jam, /LM)
Keterangan :
T = cycle time (menit)
BC = kapasitas bucket (m3)
JM = kondisi manajemen dan medan kerja
BF = factor bucket

Factor pengisi bucket (BF) adalah keadaan pengisian yang


kadang penuh dan kadang peres, dn mungikin malah kurang.
Sehingga pada waktu menggali tidak selalu munjung terus atau
peres terus.

Tabel 3.4 Faktor Pengisian Bucket Komatsu


Kondisi Muatan faktor
Mudah Gali dan muat material dari stock pile atau 0,8 1,0
material yang sudah digusur dengan alat
lain, sehingga tidak diperlukan tenaga
menggali yang besar dan bucket dapat
penuh. Misal tanah pasir dan gembur.

29
Sedang Gali dan muat material dari stock pile yang 0,6 0,8
memerluksn tenaga yang cukuo, kapasitas
bucket kurang dapat munjung. Misal : pasir
kering, tanah lempung lunak, kerikil.
Agak sulit Sulit untuk mengisi bucket pada jenis 0,5 0,8
material yang digali. Misal : batu-batuan,
lempung keras, kerikil brpasir, tanah
berpasir, lumpur.
sulit Menggali pada batu-batuan yang tidak 0,4 -0,5
beraturan bentuknya yang sulut diambil
dengan bucket. Misal : batu pecah dengan
gradasi jelek.

Untuk menghitung cycle time yang diperlukan ungtuk menggali swing dua
kali dan buang/ mmuatkan ke truk dapat menggunakan tabel-tabel berikut :

T = t1 + 2t2 +t3
Keterangan :
T = cycle time (menit)
t1 = waktu menggali
t2 = waktu swing
t3 = waktu membuang

Tabel 3.5 waktu untuk menggali (detik)

Kondisi Penggalian Mudah sedang Agak Sulit Sulit


Dalam Galian
<2 6 9 15 26
2m4m 7 11 17 28
>4 8 13 19 30

30
Tabel 3.6 waktu untuk swing (detik)
Swing (derajat) waktu
450 - 900 4-7
900 > 5-8

Waktu untuk membuang atau memuatkan :


1. Tempat buang sempit, misalnya truk = 5 8 detik,
2. Tempat buang longgar, misalnya stockpile = 3 6 detik.

31
BAB IV
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

Pentingnya kesehatan dan keselamatan kerja (K3) sangat diutamakan, di


setiap pekerjaan konstruksi terdapat minimal satu ahli dari K3 demi melancarkan
seluruh pekerjaan konstruksi selamat hingga pekerjaan selesai.
Ada beberapa peralatan yang digunakan untuk melindungi seorang pekerja
konstruksi dari kecelakaan atau bahaya yang kemungkinan terjadi pada kegiatan
konstruksi. Peralatan peralatan ini wajib digunakan oleh seseorang yang bekerja
dibidang konstruksi. Namun terkadang tidak banyak yang menyadari betapa
pentingnya peralatan-peralatan ini untuk digunakan.
Kesehatan dan kelesamatan kerja adalah dua hal penting , oleh karena itu ,
setiap perusahaan konstruksi wajib menyediakan semua keperluan peralatan/
perlengkapan perlindungn diri (APD) atau Personal protective equipment (PPE)
untuk semua karyawan yang bekerja, hal ini sesuai dengan peraturan kementrian
tenaga kerja dan transmigrasi NOMOR PER.08/MEN/VII/2010 tentang Alat
Perlindungan Diri, yaitu :

1. Alat pelindung kepala


1.1 Fungsi
Alat pelindung kepala adalah alat pelindung yang berfungsi untuk
melindungi
kepala dari benturan, terantuk, kejatuhan atau terpukul benda tajam atau benda
keras yang melayang atau meluncur di udara, terpapar oleh radiasi panas, api,
percikan bahan-bahan kimia, jasad renik (mikro organisme) dan suhu yang
ekstrim.
1.2 Jenis
Jenis alat pelindung kepala terdiri dari helm pengaman (safety helmet),
topi atau tudung kepala, penutup atau pengaman rambut, dan lain-lain.

2. Alat pelindung mata dan muka

32
2.1 Fungsi
Alat pelindung mata dan muka adalah alat pelindung yang berfungsi untuk
melindungi mata dan muka dari paparan bahan kimia berbahaya, paparan partikel-
partikel yang melayang di udara dan di badan air, percikan benda-benda kecil,
panas, atau uap panas, radiasi gelombang elektromagnetik yang mengion maupun
yang tidak mengion, pancaran cahaya, benturan atau pukulan benda keras atau
benda tajam.
2.2 Jenis
Jenis alat pelindung mata dan muka terdiri dari kacamata pengaman
(spectacles), goggles, tameng muka (face shield), masker selam, tameng muka
dan kacamata pengaman dalam kesatuan (full face masker).

3. Alat pelindung telinga


3.1 Fungsi
Alat pelindung telinga adalah alat pelindung yang berfungsi untuk
melindungi alat pendengaran terhadap kebisingan atau tekanan.
3.2 Jenis
Jenis alat pelindung telinga terdiri dari sumbat telinga (ear plug) dan
penutup telinga (ear muff).

4. Alat pelindung pernapasan beserta perlengkapannya


4.1 Fungsi
Alat pelindung pernapasan beserta perlengkapannya adalah alat pelindung
yang berfungsi untuk melindungi organ pernapasan dengan cara menyalurkan
udara bersih dan sehat dan/atau menyaring cemaran bahan kimia, mikro-
organisme, partikel yang berupa debu, kabut (aerosol), uap, asap, gas/ fume, dan
sebagainya.
4.2 Jenis
Jenis alat pelindung pernapasan dan perlengkapannya terdiri dari masker,
respirator, katrit, kanister, Re-breather, Airline respirator, Continues Air Supply
Machine=Air Hose Mask Respirator, tangki selam dan regulator (Self-Contained

33
Underwater Breathing Apparatus /SCUBA), Self-Contained Breathing Apparatus
(SCBA), dan emergency breathing apparatus.

5. Alat pelindung tangan


5.1 Fungsi
Pelindung tangan (sarung tangan) adalah alat pelindung yang berfungsi
untuk melindungi tangan dan jari-jari tangan dari pajanan api, suhu panas, suhu
dingin, radiasi elektromagnetik, radiasi mengion, arus listrik, bahan kimia,
benturan, pukulan dan tergores, terinfeksi zat patogen (virus, bakteri) dan jasad
renik.
5.2 Jenis
Jenis pelindung tangan terdiri dari sarung tangan yang terbuat dari logam,
kulit, kain kanvas, kain atau kain berpelapis, karet, dan sarung tangan yang tahan
bahan kimia.

6. Alat pelindung kaki

6.1 Fungsi

Alat pelindung kaki berfungsi untuk melindungi kaki dari tertimpa atau
berbenturan dengan benda-benda berat, tertusuk benda tajam, terkena cairan panas
atau dingin, uap panas, terpajan suhu yang ekstrim, terkena bahan kimia
berbahaya dan jasad renik, tergelincir.
6.2 Jenis
Jenis Pelindung kaki berupa sepatu keselamatan pada pekerjaan peleburan,
pengecoran logam, industri, kontruksi bangunan, pekerjaan yang berpotensi
bahaya peledakan, bahaya listrik, tempat kerja yang basah atau licin, bahan kimia
dan jasad renik, dan/atau bahaya binatang dan lain-lain.

7. Pakaian pelindung
7.1 Fungsi

34
Pakaian pelindung berfungsi untuk melindungi badan sebagian atau
seluruh bagian badan dari bahaya temperatur panas atau dingin yang ekstrim,
pajaman api dan benda-benda panas, percikan bahan-bahan kimia, cairan dan
logam panas, uap panas, benturan (impact) dengan mesin, peralatan dan bahan,
tergores, radiasi, binatang, mikro-organisme patogen dari manusia, binatang,
tumbuhan dan lingkungan seperti virus, bakteri dan jamur.
7.2 Jenis
Jenis pakaian pelindung terdiri dari rompi (Vests), celemek
(Apron/Coveralls), Jacket, dan pakaian pelindung yang menutupi sebagian atau
seluruh bagian badan.

8. Alat pelindung jatuh perorangan


8.1. Fungsi
Alat pelindung jatuh perorangan berfungsi membatasi gerak pekerja agar
tidak masuk ke tempat yang mempunyai potensi jatuh atau menjaga pekerja
berada pada posisi kerja yang diinginkan dalam keadaan miring maupun
tergantung dan menahan serta membatasi pekerja jatuh sehingga tidak membentur
lantai dasar.
8.2 Jenis
Jenis alat pelindung jatuh perorangan terdiri dari sabuk pengaman tubuh
(harness), karabiner, tali koneksi (lanyard), tali pengaman (safety rope), alat
penjepit tali (rope clamp), alat penurun (decender), alat penahan jatuh bergerak
(mobile fall arrester), dan lain-lain.

9. Pelampung
9.1. Fungsi
Pelampung berfungsi melindungi pengguna yang bekerja di atas air atau
dipermukaan air agar terhindar dari bahaya tenggelam dan atau mengatur
keterapungan (buoyancy) pengguna agar dapat berada pada posisi tenggelam
(negative buoyant) atau melayang (neutral buoyant) di dalam air.
9.2. Jenis

35
Jenis pelampung terdiri dari jaket keselamatan (life jacket), rompi
keselamatan (life vest), rompi pengatur keterapungan (Bouyancy Control Device).

36
BAB V
PENUTUP

Excavator merupakan salah satu alat berat yang digunakan


untuk memindahkan material. Tujuannya adalah untuk membantu dalam
melakukan pekerjaan yang sulit agar menjadi lebih ringan dan dapat mempercepat
waktu pengerjaan sehingga dapat menghemat waktu.
Excavator adalah alat yang bekerjanya berputar bagian atasnya padasumbu
vertikal di antara sistem roda-rodanya, sehingga excavator yang beroda ban (truck
mounted), pada kedudukan arah kerja attachment tidak searah dengan sumbu
memanjang sistem roda-roda, sering terjadi proyeksi pusat berat alat yang dimuati
berada di luar pusat berat dari sistem kendaraan, sehingga dapat menyebabkan alat
berat terguling. Untuk mengurangi kemungkinan terguling ini diberikan alat yang
disebut out-triggers.
Bucket yang berbeda akan berpengaruh terhadap komponen-komponen
yang lainnya, terutama tingkat pembebanan yang berbeda. Sehingga desain pada
excavator dapat berubah menyesuaikan jenis dan bentuk dari bucket .

37
DAFTAR PUSTAKA

https://www.scribd.com/doc/97361702/4/Definisi-Excavator
https://adjisutama.files.wordpress.com/2014/02/ptm.pdf
http://www.pusat-definisi.com/2012/11/excavator-adalah.html
http://excavatormechanic.blogspot.com/2012/11/pengertian-excavator.html

38