Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT PERTAMINA EP ASSET 2 PENDOPO FIELD

Disusun Oleh:

HUTOMO PANJI AHMAD 121.10.1054


IQBAL ANGGARA 121.10.1123

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI


FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND YOGYAKARTA
2016
\

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat, taufik,
serta hidayahnya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktek
ini sesuai dengan waktu yang telah direncanakan. Shalawat serta salam semoga
senantiasa tercurahkan kepada baginda Nabi Besar Muhammad SAW beserta
seluruh keluarga dan sahabatnya yang selalu membantu perjuangan beliau hingga
akhir zaman. Dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek ini, Penulis menyadari
laporan ini tidak akan selesai tanpa bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu,
penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang tiada hingganya kepada:
1. Secara khusus Penulis mengucapkan terima kasih kepada Ayah dan Ibu
yang penulis sayangi, atas do’a dan dukungannya baik secara material dan
juga spiritual.
2. Bapak Pungky Feri Praditya, ST,. selaku Pembimbing Lapangan di PT.
Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field.
3. Bapak Eko Yugi Priyatno selaku Asisstant Manager Fungsi Petroleum
Engineer di PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field.
4. Bapak Heri Aminanto selaku Field Manager di PT. Pertamina EP Asset 2
Pendopo Field.
5. Bapak Arie Noer Rakhman, S.T., M.T.,, selaku Dosen Pembimbing Kerja
Praktek.
6. Ibu Dr. Sri Mulyaningsih, S.T., M.T., selaku ketua Jurusan Teknik
Geologi Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta
7. Seluruh staf dan karyawan Fungsi Petroleum Engineering di PT.
Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field.
8. Pihak - pihak terkait lainnya yang telah memberikan sumbangsihnya
kepada Penulis.
Penulis menyadari laporan Kerja Praktek ini masih jauh dari
kesempurnaan, maka saran dan kritik yang konstruktif yang bersifat membangun
dari semua pihak sangat diharapkan demi penyempurnaan selanjutnya.

iii
Akhir kata semoga laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi Penulis dan
Pembaca.

Pendopo, 20 April 2016

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... ii

HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ILMIAH ............ iii

PRAKATA .................................................................................................... iv

INTISARI ..................................................................................................... iv

DAFTAR ISI ................................................................................................ v

DAFTAR GAMBAR .................................................................................... vii

DAFTAR TABEL ........................................................................................ ix

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1

1.1. Latar Belakang Masalah ................................................................ 1

1.2. Maksud dan Tujuan ....................................................................... 1

1.3. Lokasi dan Kesampaian Daerah..................................................... 2

1.4. Manfaat Seminar ........................................................................... 2

1.5. Batasan Masalah ............................................................................ 3

1.6. Tinjauan Pustaka ........................................................................... 3

BAB II TINJAUAN UMUM ................................................................. 4

2.1. Keadaan Umum PT. Pertamina EP Pendopo Field........................ 4

2.2. Sejarah PT. Pertamina EP Pendopo Field ..................................... 4

2.3. Wilayah Kerja PT. Pertamina EP Pendopo Field .......................... 6

2.4. Struktur Organisasi PT.Pertamina EP Field Pendopo.................... 6

2.5. Articifial Lift............................................................................ 7

BAB III TINJAUAN KHUSUS ............................................................ 8

3.1. Faktor-Faktor Penyebab Kehilangan Produksi ......................... 6

3.2.Workover......................................................................................... 11

v
BAB IV KESIMPULAN .............................................................................. 41

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 42

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja Pt. Pertamina Ep Pendopo Field Dan
Lokasi Penelitian (Pertamina, 2016)......................................... 6
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT.PERTAMINA EP Pendopo Field
(Pertamina, 2016)................................................................. 7
Gambar 3.1 Kegagalan penyemenan (Sudibyo, 2010)................................. 10
Gambar 3.2 Squeeze cementing.................................................................... 14
Gambar 3.3 Macam-macam penggunanan Plug-back cementing................ 15
Gambar 3.4 Truck Unit................................................................................. 18
Gambar 3.5 Monitoring Display................................................................... 19
Gambar 3.6 Wireline..................................................................................... 20
Gambar 3.7 Upper Sheave dan Lower Sheave............................................. 20
Gambar 3.8 Alat Springs.............................................................................. 21
Gambar 3.9 Alat Dual wheels encoder......................................................... 21
Gambar 3.10 Prima cord / sumbu.................................................................. 22
Gambar 3.11 Berbagai jenis shaped charge................................................... 23
Gambar 3.12 Komponen dari Shaped Charge................................................ 24
Gambar 3.13 Alat Shape Charge Carrier...................................................... 24
Gambar 3.14 Selongsong besi ....................................................................... 25
Gambar 3.15 Alat CCL (Casing Collar Locator)........................................... 26
Gambar 3.16 Ilustrasi dari Perforasi............................................................... 27
Gambar 3.17 Prinsip Kerja Gas Lift............................................................... 29
Gambar 3.18 Diffuser dan Impeller................................................................ 29
Gambar 3.19 Pompa ESP pada PT. Pertamina EP Pendopo Field................. 30
Gambar 3.20 Beam Pump Unit pada PT. Pertamina EP Pendopo Field........ 31
Gambar.3.21 Mekanisme Kerja Pompa Angguk............................................ 32
Gambar.3.22 Well log Sumur SP-1................................................................ 33
Gambar.3.23 Zona sumur SP-1 yang akan diperforasi kedalaman 2257.3-
2264 M...................................................................................... 33
Gambar.3.24 Data korelasi CCL Sumur SP-1 kedalaman 2257.3-2264 M.... 34

vii
Gambar.3.25 Zona sumur SP-1 yang akan diperforasi kedalaman 2263.3-
2270...................................................................................... 35
Gambar 3.26 Data korelasi CCL Sumur SP-1 kedalaman 2263.3-2270 M.... 36
Gambar.3.27 Penyumbatan zona-zona dengan cement (Sudibyo, 2010)....... 37
Gambar.3.28 Pengisolasian dengan Bridge Plug (Sudibyo, 2010)............... 38
Gambar.3.29 Pengisolasian dengan plug wireline (Sudibyo, 2010)............... 38
Gambar.3.30 Reperforasi interval bagian atas/Terdapat kenaikan air
(Sudibyo, 2010)................................................................. 39
Gambar.3.31 Reperforasi interval bagian atas / terdapat water coning
(Sudibyo, 2010)...................................................................... 40

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Ringkasan Sejarah PT. Pertamina Ep Pendopo Field................ 4

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Suatu sumur dibor dengan tujuan untuk memproduksi minyak atau gas
seoptimal mungkin pada suatu kurun waktu tertentu. Tentu saja sumur harus
dilengkapi dengan peralatan – peralatan produksi dengan mepertimbangkan
keekonomisan dari sumur yang telah dibor. Seiring berjalanya waktu produksi
semakin menurun akibat berbagai hal, misalnya penurunaan tekanan reservoir,
efisiensi dan efektivitas alat produksi dan lapisan reservoir yang tidak produktif
lagi.
PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo merupakan salah satu perusahaan
yang bergerak dibidang produksi. Dalam proses produksi kita ketahui semakin
lama produksi akan semakin mengalami penurunan yang dikarenakan tekanan
reservoir semakin menurun sehingga dibutuhkan metode pengangkatan buatan
atau Artificial lift. Pengangkatan buatan (Artificial lift) yang digunakan pada PT.
Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field ini berupa Electric Submersible Pump
(ESP), Gas Lifting, dan Beam Pump Unit (BPU). Dengan adanya peralatan
Artificial lift ini maka dapat membantu meningkatkan laju produksi, dimana laju
produksi yang tadinya menurun dapat meningkat.
Oleh karena itu, peralatan Artificial Lift ini sangat di butuhkan dalam
proses produksi. Namun semakin lama cadangan minyak dan gas pada reservoir
semakin berkurang ataupun sudah tidak produktif lagi maka dari itu perlu
dilakukan suatu upaya optimalisasi produksi sumur salah satunya dengan work
over. Salah satu workover caranya dengan membuka zona reservoir baru yang
ekonomis dan menutup zona reservoir lama.

1.2. Tujuan dan Manfaat


Adapun tujuan dari Kegiatan Kerja Lapangan di PT. Pertamina EP Asset 2
Pendopo Field yang kami lakukan antara lain adalah :
1. Mengetahui prinsip dan cara kerja dari berbagai macam-macam alat
artificial lift pada sumur produksi migas pada PT. Pertamina EP Asset 2
Pendopo Field.

1
2

2. Mengetahui tata cara workover pada sumur-sumur yang mengalami


penurunan produksi atau zona reservoir yang tidak produktif lagi.
Adapun manfaat dari praktek kerja lapangan yang kami lakukan adalah :
1. Mahasiswa dapat mengenal susunan – susunan kerja di lingkungan
perusahaan sehingga dapat mengikuti apa yang dilakukan oleh perusahaan.
2. Mahasiswa dapat mengetahui apa itu workover dan artificial lift.

1.3. Batasan Masalah


Pembahasan dalam laporan Praktek Kerja Lapangan ini terbatas hanya
membahas mengenai work over dan artificial lift pada PT. Pertamina EP Asset 2
Pendopo Field.

1.4. Metode Penulisan


Dalam penulisan laporan Praktek Kerja Lapangan ini Penulis
menggunakan beberapa metode. Metode – metode tersebut yaitu metode studi
pustaka atau studi literatur, pengambilan data dan informasi di sumur yang
terletak di Pendopo Field, metode observasi dan metode wawancara secara
langsung dari pembimbing lapangan ataupun karyawan yang menguasai
bidangnya masing - masing, serta melakukan tanya jawab sesuai dengan teori dan
pengalaman lapangan.

1.5. Sistematika Penulisan


Laporan praktek kerja lapangan ini terdiri dari 4 bab yaitu bab
pendahuluan, gambaran umum mengenai PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo
Field, tinjauan khusus dan kesimpulan. Untuk memudahkan dalam pemahaman
mengenai laporan praktek, berikut dirinci bahasan perbab :
1. Bab I Pendahuluan
Merupakan bab yang berisikan tentang pendahuluan yang didalamnya ada
Latar Belakang, Tujuan dan Manfaat, Batasan Masalah, Metode Penulisan
dan Sistematika Penulisan.
2. Bab II Tinjauan Umum
Merupakan bab tentang sekilas sejarah PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo
Field, profil perusahaaan,struktur organisasi perusahaan, visi dan misi
3

perusahaan, penerapan K3/HSE serta peraturan kerja perusahaan, wilayah


operasi, dan tinjauan secara umum tentang artificial lift.
3. Bab III Tinjauan Khusus
Berisi tentang tinjauan khusus yang didalamnya menjelaskan mengenai
tata cara melakukan workover dan artificial lift.
4. Bab IV Kesimpulan
Merupakan bab berisikan kesimpulan Praktek Kerja Lapangan yang telah
dilaksanakan.
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1. Keadaan Umum PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field


PT. Pertamina EP adalah perusahaan yang menyelenggarakan kegiatan
usaha di sektor hulu bidang minyak dan gas bumi, meliputi eksplorasi dan
eksploitasi. Ruang lingkup PT. Pertamina EP Asset II Sumatera terletak di Pulau
Sumatera yang termasuk ke dalam Indonesia Bagian Barat dan merupakan Asset
yang memiliki cadangan yang tinggi. Wilayah kerja PT. Pertamina EP Region
Sumatera membawahi beberapa bagian lapangan, meliputi Field Rantau, Field
Pangkalan Susu, Field Pendopo, dan Field Prabumulih.
Pendopo Field secara geografis terletak antara 2°50’ – 3°40’ LS dan 103°
– 104°30’ BT. Dari kota Palembang kurang lebih berjarak 150 km kearah barat
daya dan 60 km dari kotamadya Prabumulih. Secara administratif wilayah kerja
PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field meliputi Kabupaten Muara Enim,
Kabupaten Musi Rawas, dan Kabupaten Musi Banyuasin.
PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field bertanggung jawab terhadap
kelancaran pasokan minyak mentah ke kilang minyak di Sungai Gerong dengan
batas kewenangannya, yaitu di km 3 dari Plaju Kota Madya Palembang.

2.2. Sejarah PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field


Adapun sejarah PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field selengkapnya
tertera pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1. Ringkasan Sejarah PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field
No Waktu Keterangan
1 24 April 1912 STANDARD OIL OF NEW JERSEY melalui
AMERICAN PETROLIUM COMPANY di
negeri Belanda membentuk NEDERLANDCHE
KOLONIE PETROLEUM MAATSCHAPIJ
(NKPM).
Menghasilkan produksi minyak 800 BOPD pada
lapisan yang paling dalam. Dengan puncak produksi
20.000 BOPD pada tahun 1922 dengan kedalaman
2000 ft (sumur TAP 06). Untuk pemasaran dibentuk
NM.Koloniale PETROLEUM VERKOOP MIJ
(KPVM).
2 1916 Memulai aktivitasnya di Indonesia dalam usaha
perminyakan,pada tahun menemukan sumur
minyak di lapisan dangkal Palembang di Talang

4
5

Akar.

3 1930 Ditemukan ladang minyak Jirak

4 1933 Ditemukan ladang minyak Benakat

5 1936 Ditemukan ladang minyak Raja dan Betun

6 1947 NKPM berubah menjadi STANDARD VACUUM


PETROLEUM MAATSCHAPIJ (SVPM) &
KPVM menjadi STANDARD VACUUM SALES
COMPANY (SVSC).

7 1950 Ditemukan ladang minyak Karan, Deras, Tanim,


Abah Kruh, Kaya

8 1959 SCVC dirubah menjadi STANVAC INDONESIA

9 1961 SPVM dilebur menjadi PT. STANVAC


INDONESIA (PTSI).

10 25 September 1963 Persetujuan dengan pemerintah Indonesia (PN


Permina) bahwa PTSI sebagai Kontraktor Bidang
Usaha Produksi Minyak.

11 23 November 1969 Pemerintah Indonesia (PN Pertamina) merubah


bidang usaha PTSI hanya eksplorasi dan produksi
saja.

12 1972 PN.Pertamina mengadakan penandatanganan


kontrak dengan Pabrik Pupuk Sriwijaya (PUSRI)
untuk penyediaaan gas sebesar 26,3 MMCFD.

13 1976 Menjadi 45 MMCFD untuk kebutuhan PUSRI III &


IV.

14 28 November 1983 PTSI menyerahkan lapangan minyak Old Area


Pendopo ke Pertamina (Pertamina UEP II) dengan
dipimpin oleh Kepala Lapangan Daerah (KLD).

15 16 September 1993 Di alih kelolakan kepada PT.USTRAINDO dalam


bentuk Technical Assistance Contract (TAC).

16 September 1995 Di alih kelolakan kembali ke Pertamina dengan


bentuk Organisasi “Asset Prabumulih Barat”.

17 April 2002 Terjadi perubahan Organisasi dari Aset Prabumulih


Barat (APB) menjadi Area Operasi Barat.

18 17 Oktober 2005 Tanggal terjadi perubahan Organisasi AOB DOH


SBS menjadi 2 (dua) PT. PERTAGAS DOH SBS
dan PT. PERTAMINA EP DOH SBS.
19 1 Oktober 2009 hingga Terjadi perubahan dan penamaan organisasi PT.
sekarang PERTAMINA EP REGION SUMATERA, yang
dibagi menjadi 4 Field yaitu Field Rantau, Field
6

Pangkalan Susu, Field Prabumulih, dan Field


Pendopo.

2.3. Wilayah Kerja PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field


Wilayah kerja PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field secara
administratif termasuk ke dalam 2 kabupaten dan 1 kotamadya, yaitu :
1. Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir
2. Kotamadya Palembang (Metering Station)
3. Kabupaten Ogan Ilir (Jalur Pipa)
Untuk selengkapnya mengenai wilayah kerja dan lokasi penelitian tertera
pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1. Peta Wilayah Kerja PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field dan Lokasi
Penelitian (Sumber: Pertamina, 2016)

2.4. Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field


PT. Pertamina EP Asset 2 Field Pendopo dikepalai oleh seorang Field
Manager (FM). Field Manager ini bertanggung jawab langsung kepada General
Manager (GM) Asset 2 Prabumulih. Field Manager ini Mengepalai enam bagian
yang dipimpin oleh Asisten Manager, yaitu Asisten Manager Petroleum
7

Engineering, Operasi Produksi, Operation Planning, Workover, dan well service,


pemeliharaan, serta kepala Layanan Operasi. Dalam melakukan aktifitasnya Field
Manager dibantu oleh seorang kepala HSE dan seketaris.

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field


(sumber: Pertamina, 2016)

2.5. Articifial Lift


Artificial lift adalah metoda pengangkatan buatan atau memproduksikan
minyak bumi dari reservoir ke atas permukaan. Ada beberapa pada metoda yang
digunakan di PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field untuk mengangkat minyak
bumi ke atas permukaan yaitu Gas Lift, ESP(electric submersible pump),
BPU(Beam Pump Unit). Ada juga metode pengangkatan tanpa alat bantuan yang
disebut Natural Flow. Semua metode pengangkatan tersebut memiliki keuntungan
dan kerugian dan sistem instalasinya juga sesuai dengan karakteristik minyak
bumi yang mau diangkat.
BAB III
TINJAUAN KHUSUS

Suatu sumur lama-kelamaan akan mengalami penurunan produksi, maka


dari itu perlu diadakan upaya peningkatan produksi. Dalam mempertahankan atau
pun meningkatkan jumlah produksi dapat dilakukan beberapa upaya yaitu
diantaranya mengoptimalakan sumur yaitu dengan menggunakan artificial lift
bagi sumur tidak lagi memiliki kemampuan untuk mengalirkan fluida reservoir
sampai ke permukaan, dengan kata lain sudah tidak dapat mengalirkan fluida
secara alami, hal ini akan menyebabkan sumur tidak berproduksi lagi, kemudian
melakukan kegiatan workover, stimulasi dan yang terakhir melakukan pemboran
sumur baru. Pada PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field dilakukan upaya
workover,stimulasi dan artificial lift, untuk pemboran sumur baru di Field
Pendopo saat ini ditunda karena alasan keekonomian dimana untuk membuat
sumur baru membutuhkan biaya yang cukup mahal menggingat pada saat ini
harga minyak mentah dunia mengalami penurunan.

3.1. Faktor-Faktor Penyebab Kehilangan Produksi


Dalam produksi minyak dan gas bumi untuk mengalirkan fluida dari
reservoir ke permukaan terdapat dua tingkatan yaitu dari reservoir itu sendiri dan
sistem mekanik, pada setiap atau kedua tingkatan tersebut, aliran fluida
kemungkinan terhambat oleh adanya masalah-masalah yang timbul didalam
reservoir dan di dalam sistem aliran yang dapat menurunkan jumlah produksi
dalam suatu sumur, problem-problem tersebut diantaranya sebagai berikut:
A. Problem Reservoir
Problem reservoir dapat berupa:
1. Debit/ laju produksi yang terbatas
Alasan-alasan pokok mengapa sumur-sumur minyak dan gas berproduksi
di bawah debit yang diinginkan adalah sebagai berikut:
a. Rendahnya tekanan reservoir.
b. Kerusakan formasi.
c. Rendahnya permebilitas reservoir.

8
9

d. Peralatan yang digunakan tidak sesuai.


e. Minyak sangat kental.
f. Kurangnya pengangkatan buatan (artificial lift).
g. Hambatan lubang sumur (scale).
2. Problem-problem pembentukan air
Air yang dihasilkan berasal dari:
a. Reservoir itu sendiri, dalam hal mana terjadi hambatan yang terus menerus
oleh air pada pembentukan coning atau fingering.
b. Sumber-sumber lain seperti kebocoran casing, kegagalan penyemenan
utama dan terjadinya komunikasi diantaranya penyelesaian-penyelesaian
lubang sumur.
Pembentukan air menyebabkan mahal dari segi pengangkatan dan
pembuanganya.
B. Problem mekanik
Yang termasuk dalam problem mekanik adalah sebagai berikut:
1. Kegagalan primery cementing
Kegagalan primery cementing disini adalah akibat adanya channel-channel
pada cement dibelakang casing sehingga fluida yang tidak diinginkan ikut
terproduksi bersama-sama dengan aliran fluida yang menjadi objek produksi yang
sebenarnya.

Terjadinya channel-channel tersebut diakibatkan oleh beberapa sebab,


diantaranya sebagai berikut:
a. Ikatan yang kurang kuat baik antara semen dengan casing atau semen
dengan formasi akibat lumpur yang kurang baik.
b. Casing menyandar didinding lubang.
c. Pendorongan lumpur diannulus oleh cement kurang sempurna
d. Terjadinya pergerakan cesing pada saat cement dalam proses mengeras.
e. Pencampuran cement yang kurang baik, sehingga pada waktu cement
menggering air terpisah dari padatanya membentuk channel-channel
(saluran-saluran kecil).
f. Lubang sumur yang tidak merata.
10

Gambar.3.1. Kegagalan penyemenan (Sudibyo, 2010)

2. Kebocoran casing
Kebocoran casing timbul akibat dari primery cementing yang tidak baik
sehingga lambat laun casing akan mengalami korosi dan dapat menciptakan
komunikasi antara fluida diluar casing ke wellbor kemungkinan bertambah sesuai
umur sumur. Survei tekanan, temperatur dan analisis air akan sangat membantu
mendiagnosa kebocoran casing.
3. Komunikasi didalam lubang sumur
Sumur-sumur berzona banyak selalu mengalami komunikasi. Dengan
kebocoran conventional packer dan gangguan perubahan dalam karakteristik
produksi seperti tekanan aliran, tingkah laku gas, oil atau oil water ratio kita dapat
menunjukan adanya komunikasi.
Pengukuran tekanan bottom hole dan isobaric map juga akan dapat
mendeteksi adanya komunikasi. Komunikasi bisa disebabkan oleh adanya saluran
pada penyemenan utama atau kesalahan peralatan.
11

4. Kesalahan peralatan
Kesalahan peralatan sering berhubungan dengan pemasangan peralatan
sumur, seperti:
a. Kebocoran tubing dan packer.
b. Kesalahan pengangkatan buatan.
Penunjukan tekanan permukaan biasanya dapat menunjukan sumber
persoalan, tetapi bila diinginkan survei tekanan dan suhu akan sangat membantu.
Sehingga tergantung pada hasil dari investigasi sumur dapat diputuskan bahwa
sumur tersebut harus diworkover atau diservice.
3.2. Workover
Operasi perbaikan pada sumur produksi untuk tujuan perbaikan atau
peningkatan produksi misalnya dengan jalan pendalaman, penyumbatan kembali,
pencabutan dan pemasangan kembali pipa saringan, penyemenan, penembakan
dan pengasaman (Kamus Minyak & Gas Bumi). Adapun alasan melakukan
workover yaitu sebagai berikut:
A. Pekerjaan pada sumur yang mempunyai persoalan mekanis.
1. Memperbaiki problem mekanis sumur, misalnya tubing leak, packer leak.
2. Meningkatkan produktivitas sumur dengan merubah interval perforasi.
a. Menjauhi WOC.
b. Menjauhi GOC.
c. Menambah interval perforasi yang ada.
3. Menutup zona air atau gas.
4. Pindah ke lapisan baru atau zone change.
5. Penggantian pompa dan alat-alat lainnya.
6. Pemasangan sand control equipment.
7. Pemperbaiki kegagalan primary cementing .
B. Pekerjaan pada sumur yang tanpa persoalan mekanis.
Tujuan workover untuk kasus ini adalah untuk meningkatkan produktivitas
sumur dengan cara :
1. Recompletion, misalnya mengganti single string menjadi dual string
2. Mengubah fungsi sumur misalnya dari producing well menjadi injector well
12

3. Stimulasi
a. acidicing
b. acidicing fracturing
c. hydraulic fracturing
Dalam workover dikenal beberapa pekerjaan diantaranya cementing,
perforasi, dan produksi.

3.2.1. Cementing
Pada umumnya operasi penyemenan bertujuan untuk melekatkan casing
pada dinding lubang sumur, melindungi casing dari masalah-masalah mekanis
sewaktu operasi pemboran (seperti getaran), melindungi casing dari fluida
formasi yang bersifat korosi dan untuk memisahkan zona yang satu terhadap
zona yang lain di belakang casing.
Menurut alasan dan tujuannya, penyemenan dapat dibagi dua, yaitu
primary cementing (penyemenan utama) dan secondary atau remedial cementing
(penyemenan kedua atau penyemenan perbaikan).
Primary cementing adalah penyemenan pertama kali yang dilakukan
setelah casing diturunkan ke dalam sumur. Sedangkan secondary cementing
adalah penyemenan ulang untuk menyempurnakan primary cementing atau
memperbaiki penyemenan yang rusak.
1. Primary Cementing
Pada primary cementing, penyemenan casing pada dinding lubang
sumur dipengaruhi oleh jenis casing yang akan disemen. Penyemenan conductor
casing bertujuan untuk mencegah terjadinya kontaminasi fluida pemboran
(lumpur pemboran) terhadap formasi.
Penyemenan surface casing bertujuan untuk melindungi air tanah agar
tidak tercemar dari fluida pemboran, memperkuat kedudukan surface casing
sebagai tempat dipasangnya alat BOP (Blow Out Preventer), untuk menahan
beban casing yang terdapat di bawahnya dan untuk mencegah terjadinya aliran
fluida pemboran atau fluida formasi yang akan melalui surface casing.
Penyemenan intermediate casing bertujuan untuk menutup tekanan
formasi abnormal atau untuk mengisolasi daerah lost circulation.
13

Penyemenan production casing bertujuan untuk mencegah terjadinya


aliran antar formasi ataupun aliran fluida formasi yang tidak diinginkan yang
akan memasuki sumur. Selain itu untuk mengisolasi zona produktif yang akan
diproduksikan fluida formasi (perforated completion), dan juga untuk mencegah
terjadinya korosi pada casing yang disebabkan oleh material-material korosif.
2. Secondary Cementing
Setelah operasi khusus semen dilakukan, seperti cement bond logging
(CBL) dan variable density logging (VOL), kemudian didapati kurang
sempurnanya atau ada kerusakan pada primary cementing, maka dilakukanlah
secondary cementing. Secondary cementing dilakukan juga apabila pengeboran
gagal mendapatkan minyak dan menutup kembali zona produksi yang
diperforasi. Secondary cementing dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu
squeeze cementing, remidial cementing dan plug-back cementing.
a. Squeeze Cementing
Squeeze cementing yaitu operasi dimana bubur semen ditekan
sampai tekanan tertentu pada suatu sumur minyak atau gas. Squeeze
cementing bertujuan menyumbat perforasi yang tidak diperlukan lagi
sehingga reservoir dapat diisolasi, mengurangi water-oil ratio, water gas
ratio atau gas-oil ratio, menutup zona lost circulation, memperbaiki
kebocoran yang terjadi di casing, memperbaiki primary cementing yang
kurang memuaskan. Operasi squeeze dilakukan selama operasi pemboran
berlangsung, komplesi maupun pada saat workover.
14

Gambar.3.2. Squeeze cementing

b. Remedial cementing
Dilakukan untuk menyempurnakan primary cementing yang gagal
dan untuk memperluas perlindungan casing di atas top semen.
c. Plug-Back Cementing
Plug-back cementing dilakukan untuk: menutup atau
meninggalkan sumur (abandonment well), melakukan directional drilling
sebagai landasan whipstock, yang dikarenakan adanya perbedaan
compressive stregth antara semen dan formasi maka akan mengakibatkan
bit berubah arahnya. Menutup zona air di bawah zona minyak agar water
oil ratio berkurang pada open hole completion.
15

Gambar.3.3. Macam-macam penggunanan Plug-back cementing

3.2.2. Perforasi
Perforasi (perforating) adalah proses pelubangan dinding sumur (casing,
lapisan semen dan formasi) sehingga sumur dapat berkomunikasi dengan formasi.
Minyak atau gas bumi dapat mengalir ke dalam sumur melalui lubang perforasi
ini. Perforating gun yang berisi beberapa shaped-charges diturunkan ke dalam
sumur sampai ke kedalaman formasi yang dituju. Shaped-charges ini kemudian
diledakan dan menghasilkan semacam semburan jet campuran fluida cair dan gas
dari bahan metal bertekanan tinggi dan kecepatan tinggi yang mampu menembus
casing baja dan lapisan semen.
Semua proses ini terjadi dalam waktu yang sangat singkat. Perforasi dapat
dilakukan secara elektrikal dengan menggunakan peralatan logging atau juga
secara mekanikal lewat tubing (TCP-Tubing Conveyed Perforations).
16

Perforasi dilakukan setelah maupun sebelum dilakukannya kegiatan squezee


cementing pada zona sebelumnya yang sudah tidak produktif lagi, tergantung dari
tujuan perforasi itu sendiri (menambah zona produksi secara comingle maupun
single layer). Setelah kegiatan perforasi dilakukan maka dilakukan test produksi
untuk mengetahui potensi dari reservoirnya. Sehingga didapatkan hasil yang lebih
konklusif. Biasanya setelah dilakukan test produksi akan dilakukan well testing
untuk mengetahui kemampuan dari sumur tersebut, yang mana hasil tersebut
dapat digunakan sebagai pertimbangan perlu tidaknya dilakukan stimulasi.

3.2.2.1. Teknik Perforasi


Dalam pelaksanaan perforasi terdapat teknik-teknik yang biasa dilakukan
dilapangan yang dipilih sesuai dengan kondisi sumur yang akan diperforasi serta
ketersediaan biaya dilapangan. Adapun teknik perforasi yang biasa digunakan
dilapangan yaitu sebagai berikut :
1. Casing Gun, dimana pada jenis ini menggunakan wireline sebagai
penghantarnya. Biasanya pada teknik ini dilakukan pada kondisi overbalance.
Pada casing gun, CCL akan mendeteksi casing collar untuk mempermudah
mengetahui letak zona perforasi.
2. Enerjet, pada teknik ini perforasi dilakukan tidak hanya menggunakan wireline
penghantarnya tetapi posisi tubing sudah terpasang. Untuk mendeteksi
kedalaman melalui CCL, CCL akan mendeteksi tubing collar karena antara
tubing dan alat perforasi tidak berhubungan sehingga CCL akan mendeteksi
tubing collar. Alat dari jenis ini ukurannya lebih kecil karena nantinya alat
tersebut akan dimasukkan kedalam tubing.
3. Tubing Conveyed Perforator (TCP), yaitu teknik perforasi yang berbeda dari
teknik yang lain. Pada teknik perforasi ini alat perforasi menggunakan
penghantar berupa tubing, sehingga antara alat perforasi dan tubing memiliki
hubungan. Pada Tubing Conveyed Perforator juga tidak menggunakan wireline
lagi. Setelah proses perforasi dilakukan peralatan perforasi dijatuhkan ke dasar
sumur, berbeda dengan jenis perforasi lainnya. Biasanya penggunaan untuk
Tubing conveyed perforator bisa dengan kondisi underbalance maupun
17

overbalance. Pada Tubing Conveyed Perforator (TCP) CCL akan mendeteksi


casing collar karena antara perforator dan tubing saling berhubungan.

3.2.2.3. Kondisi Sumur Saat Perforasi


Pada umumnya teknik perforasi dilakukan dengan menggunakan wireline,
dimana kedalaman perforator ditentukan dengan mengukur panjang kabel dan
penyalaannya dilakukan dipermukaan. Selama pengerjaan diperlukan CF
(completion fluid) untuk mengimbangi tekanan sumur agar tidak terjadi blow out.
Disini ada dua macam perforasi yang umum, yaitu perforasi overbalance dan
perforasi underbalance.
1. Perforasi Underbalance, pada kondisi ini dimana tekanan hidrostatik (Ph) lebih
kecil di bandingan tekanan formasi (Pf). Sehingga nantinya saat selesai
dilakukannya perforasi fluida dari formasi dapat langsung mengalir kedalam
tubing produksi. Dimana aliran ini akan membersihkan lubang perforasi dari
pecahan batuan, semen dan padatan lumpur pemboran. Menggunakan kondisi
underbalance juga untuk menghindari terjadinya losses yang dapat terjadi pada
kondisi overbalance.
2. Perforasi Overbalance, pada kondisi ini tekanan hidrostatik (Ph) lebih besar
dibandingkan dengan tekanan formasi (Pf). Biasanya sumur dengan kondisi ini
menggunakan teknik perforasi casing gun atau dengan menggunakan wireline.
Karena pada saat selesai perforasi tidak terjadinya aliran dari formasi ke lubang
sumur yang juga dengan keadaan belum terpasangnya tubing produksi. Dengan
menggunakan kondisi perforasi overbalance akan terjadi hal-hal yang tidak
diinginkan yaitu seperti lubang hasil perforasi akan tersumbat oleh partikel-
partikel, seperti lumpur dan serpih pecahan batuan sebagai akibat aliran fluida
pemboran dari lubang sumur ke dalam formasi pada saat pelubangan. Hal ini
terjadi karena tekanan dasar sumur lebih tinggi dari tekanan formasi, sehingga
pada saat sumur diproduksikan, aliran fluida akan terhalang oleh partikel
padatan yang menyumbat lubang perforasi.
18

3.2.2.4. Peralatan-Peralatan Casing Gun Perforation


Dalam proses kegiatan perforasi menggunakan peralatan-peralatan yang
nantinya akan dimasukkan kedalam lubang sumur. Peralatan dibagi menjadi dua
yakni peralatan permukaaan dan peralatan bawah permukaan. Adapun peralatan-
peralatan yang digunakan dalam kegiatan perforasi ini yaitu :
A. Peralatan diatas permukaan
Dalam pelaksanaan kegiatan perforasi peralatan permukaan juga sangat
mendukung keberhasilan dari perforasi tersebut. Peralatan tersebut yaitu meliputi :
1. Truck unit
Truck unit merupakan sebuah mobil yang berfungsi sebagai alat
transportasi dari peralatan perforasi dan juga sebagai sumber tenaga untuk operasi
kegiatan perforasi. Didalam truck unit bisa mengendalikan semua operasi
perforasi, mulai dari mengolah data hasil bacaan dari alat dan langsung
mencetaknya. Didalam truck unit juga terdapat monitor-monitor yang digunakan
untuk menampilkan kondisi peralatan didalam lubang sumur saat sedang
beroperasi.

Gambar 3.4. Truck Unit

Di bagian dalam truck unit terdapat control panel yang berfungsi untuk
mengontrol jalannya kegiatan perforasi. Control panel tersebut antara lain :
a. Monitoring Display
19

Monitoring Display merupakan perangkat komputer yang akan


menampilkan kondisi bawah permukaan yaitu mulai dari kedalaman dari
peralatan perforasi, casing collar locator (CCL) pada monitor yang
berwarna putih, kemudian tension dari kabel, kecepatan dalam
pengoperasian perforator.

Gambar 3.5 Monitoring Display

2. Wireline Unit
Wireline unit merupakan peralatan yang sangat mendukung kegiatan
perforasi terutama casing gun perforation. Wireline sendiri pada kegiatan
perforasi berfungsi sebagai media untuk menurunkan perforator kedalam lubang
perforasi hingga pada kedalaman yang diinginkan juga sebagai resistor yang akan
menghantarkan arus yang akan memicu detonator.. Wireline unit terletak di
bagian belakang truck unit sehingga mempermudah pemasangannya di rig
service. Adapun beberapa komponen dalam wireline unit yaitu :
a. Wireline
Sesuai dengan namanya perangkat ini menggunakan wireline dari
kawat baja. Untuk wireline yang digunakan untuk perforasi yakni kabel
yang dilapisi oleh kawat baja sehingga dapat menanggung beban dari
peralatan yang berada di bawah permukan serta mampu menahan
temparatur didalam lubang sumur
20

Gambar 3.6. Wireline


b. Sheave
Sheave merupakan komponen dari wireline unit yang berfungsi
sebagai katrol yang akan digunakan sebagai tempat jalannya wireline cable
sehingga saat dioperasikan wireline cable tidak melenceng dari lubang
sumur.
Dalam kegiatan perforasi, digunakan sebanyak dua buah sheave, yaitu
lower sheave yang diletakkan dibagian atas dari rig service yaitu
digantungkan pada elevator dan upper sheave yang diletakkan dibagian
bawah menggunakan penyangga berupa springs.

Gambar 3.7. Upper Sheave dan Lower Sheave


21

c. Springs
Springs merupakan bagian dari komponen wireline unit yang
berfungsi sebagai penyangga dari Lower Sheave yang terletak diatas rig
floor.

Gambar 3.8. Alat Springs

d. Dual wheels encoder


Dual wheels encoder yaitu sebuah alat instrumen dari komponen
wireline unit yang digunakan untuk mengukur panjang wireline cable baik
yang diulurkan atau dimasukkan kedalam sumur maupun yang akan
digulung atau diangkat dari dalam sumur.

Gambar 3.9. Alat Dual wheels encoder


22

e. Spooler Arm
Spooler Arm yaitu merupakan suatu alat yang digunakan untuk
mengatur atau mengarahkan wireline cabel pada saat ingin dimasukkan
kedalam sumur dan berguna juga dalam pengaturan wireline cabel pada saat
ingin menarik atau mengangkatnya dari dalam sumur.
B. Peralatan Bawah Permukaan
Peralatan bawah permukaan pada kegiatan perforasi yaitu terdiri dari
peralatan yang berfungsi untuk mengetahui kedalaman serta keadaan dibawah
permukaan serta berfungsi untuk menembak formasi sehingga terjadi komunikasi
antara formasi dan lubang sumur. Peralatan bawah permukaan tersebut meliputi :
1. Detonator
Merupakan bagian dari rangkaian peralatan perforasi yang bersifat
explosive. Detonator ini berfungsi sebagai bahan pemicu prima cord, sehingga
prima cord dapat menghantarkan panas ke shape charge.
2. Prima cord
Prima Cord merupakan rangkaian peralatan perforasi yang
menghubungkan detonator ke shaped charge. Prima cord biasa disebut dengan
sumbu. Biasanya prima cord dilapisi dengan jaket pelindung bewarna hijau.

Gambar 3.10. Prima cord / sumbu.

3. Shaped Charge
23

Shaped charge merupakan bagian utama dari rangkaian peralatan


perforasi, dimana shaped charge berperan sebagai peluru (gun) yang akan
menembus casing, semen kemudian formasi. Shape charge memiliki berbagai
ukuran yaitu 4,5 inch, 5 inch, 10 inch dan 12 inch. Shape charge terangkai pada
shaped charge carrier didalam selongsong. Adapun komponen-komponen dari
shaped charge yakni :
a. Primer, yaitu bagian yang menghubungkan antara prima cord dan
shaped charge.
b. Case, merupakan bagian luar dari shaped charge yang melindungi
komponen-komponen didalamnya.
c. Main explosive, merupakan bagian yang berisi bahan kimia yang bersifat
explosive, terletak setelah case.
d. Conical liner, bagian dari shaped charge yang jika terkena panas akan
meleleh dan mengerucut sehingga akan menembak dengan kecepatan
yang tinggi.

Gambar 3.11. Berbagai jenis shaped charge


24

Gambar 3.12. Komponen dari Shaped Charge

4. Shaped Charge Carrier


Shaped charge carrier merupakan peralatan perforasi yang berfungsi
sebagai wadah bagi shaped charge (gun) sehingga dapat diletakkan. Shaped
charge carrier memiliki panjang 6 meter, 3 meter, dan 1 ½ m, juga terdapat
lubang-lubang di shaped carrier yang berguna untuk meletakkan shaped charge
(gun).

Gambar 3.13. Alat Shape Charge Carrier

5. Selongsong Besi
Selongsong besi merupakan bagian dari rangkaian perforasi yang
berfungsi melapisi rangkaian utama perforasi (shape charge dan prima cord.).
25

Tujuannya adalah untuk melindungi peralatan yang terangkai di shaped charge


carrier terlindung dari pengaruh fluida, tekanan dan temperatur lubang sumur.

Gambar 3.14. Selongsong besi

6. CCL (Casing Collar Locator)


Casing Collar Locator (CCL) merupakan salah satu sensor yang medeteksi
sambungan casing di dalam lubang bor yang gunanya untuk mengetahui
kedalaman zona reservoir yang akan menjadi target perforasi. Prinsip kerja dari
CCL yakni dengan menggunakan semacam magnet yang ada di CCL tersebut
yang kemudian akan mendeteksi perbedaan magnet berdasarkan ketebalan,
sehingga dapat mengetahui collar casing. Setelah didapat chart yang berisikan
kedalaman tiap-tiap casing collar. CCL baru tersebut harus dikorelasikan dengan
CCL-Gamma Ray lama yang dilakukan pada awal pemboran sumur, agar
memperoleh kedalaman yang lebih akurat. Casing Collar Locator terletak di
bagian paling atas dari rangkaian perforator.
26

Gambar 3.15. Alat CCL (Casing Collar Locator)

3.2.2.5. Prinsip Kerja Casing Gun Perforation


Setelah proses squezee cementing yaitu menutup zona perforasi yang sudah
tidak produksi lagi barulah mulai ke tahap selanjutnya yaitu dilakukannya
perforasi yaitu pelubangan sumur yang nantinya akan menjadi zona baru untuk
menjadi zona produksi maupun zona injeksi.
Didalam proses perforasi terdapat peralatan-peralatan yang digunakan yaitu
detonator, prima cord, shape charge dan juga wireline. Sebelum melakukan
perforasi harus mengetahui keadaan lubang sumur, apakah terdapat benda yang
kemungkinan dapat menghambat gun saat masuk ke dalam sumur. Kemudian
sumur diisi dengan air asin, untuk kondisi overbalance atau underbalance juga
harus ditentukan karena akan menentukan aliran fluida yang nantinya akan keluar
setelah zona target di perforasi.
Setelah rangkaian peralatan perforasi di run kedalam lubang sumur menuju
zona yang diinginkan, Casing Collar Locator (CCL) akan mendeteksi Casing
Collar disetiap kedalaman sampai mendekati kedalaman yang akan di perforasi.
Kemudian CCL saat perforasi akan dikorelasikan dengan CCL saat awal sumur,
jika saat mengkorelasi belum sama antara kedua kedalaman maka akan dilakukan
korelasi dengan VDL (Variable Density Log), CBL (Cement Bond Log), serta
Gamma Ray sehingga akan didapatkan kedalaman yang sama untuk menentukan
zona perforasi. Untuk mempermudah dilakukannya korelasi, dicasing juga
27

dipasang short collar dan long collar supaya saat panjang dari antara casing
collar sama maka dapat ditentukan dari kedua collar tersebut.
Setelah mencapai kedalaman yang akan di perforasi, engineer akan
memberikan tanda dan akan mengaktifkan tombol yang ada di control room, dan
mengirimkan arus melalui wireline ke perforator. Kemudian arus tersebut akan
memicu detonator, detonator yang bersifat explosive akan membakar sumbu yang
disebut dengan prima cord. Prima cord ini berhubungan atau terkoneksi dengan
semua shaped charge sehingga saat panas di prima cord mencapai shaped charge,
bagian pinggir shaped charge (conical liner) yang berbentuk seperti mangkok
akan meleleh dan mengerucut sehingga bagian tengah yang nantinya akan
menghasilkan tembakan dan menembus ke formasi.

Gambar 3.16. Ilustrasi dari Perforasi

3.2.2.5. Pemilihan Titik Perforasi


Tujuan dari kegiatan perforasi yaitu untuk melubangi dinding sumur
sehingga dapat terjadi komunikasi antara lubang sumur dan formasi yang nantinya
akan menjadi jalan masuknya fluida formasi ke dalam lubang sumur. Tetapi perlu
diketahui penempatan titik perforasi harus diatas titik WOC dan GOC karena
bukan hanya minyak yang akan mengalir ke lubang perforasi tetapi juga zona air
28

dan gas yang akan masuk ke lubang perforasi sehingga nanti dapat menyebabkan
terjadinya coning.
3.2.3. Produksi
Suatu sumur dapat berproduksi dengan dua cara yaitu dengan metode
sembur alam (natural flow) atau dengan metode pengangkatan buatan (artificial
lift). Metode sembur alam merupakan suatu metode dimana tekanan reservoir
lebih tinggi dari tekanan hidrostatik dalam sumur sehingga fluida dari dalam
reservoir dapat mengalir hingga kepermukaan. Apabila sumur tersebut sudah
tidak lagi memiliki kemampuan untuk mengalirkan fluida reservoir sampai ke
permukaan, dengan kata lain sudah tidak dapat mengalirkan fluida secara alami,
hal ini akan menyebabkan sumur tidak berproduksi lagi.
Maka untuk menjaga agar sumur tetap berproduksi diperlukan metode
pengangkatan buatan. Ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk mengangkat
minyak bumi ke atas permukaan tanah. Ada beberapa pada metoda yang
digunakan di PT. Pertamina EP asset 2 field Pendopo untuk mengangkat minyak
bumi ke atas permukaan yaitu Gas Lift, ESP (electric submersible pump), SRP
(Sucker Rod Pump). Jika fluida dapat mengalir secara natural flow tidak perlu
menggunakan artificial lift. Semua metode pengangkatan tersebut memiliki
keuntungan dan kerugian dan sistem instalasinya juga sesuai dengan karakteristik
minyak bumi yang mau diangkat.
1. Gas Lift
Gas lift adalah metode pengangkatan buatan dengan menggunakan
bantuan gas untuk mengangkat cairan ke permukaan. Dengan cara
menginjeksikan gas yang bertekanan tinggi melalui katup gas lift (melalui annulus
tubing-casing) pada kondisi (tekanan dan temperatur) tertentu.
Prinsip kerja dari gas lift yaitu fluida yang berada di dalam annulus antara
tubing dan casing ditekan dengan gas injeksi, sehingga permukaan fluidanya akan
turun di bawah valve, selanjutnya valve ini (valve paling atas) akan membuka,
sehingga gas injeksi akan masuk ke dalam tubing. Dengan bercampurnya gas
injeksi dengan fluida reservoir, maka densitas minyak akan turun dan
29

mengakibatkan gradien tekanan minyak berkurang sehingga akan mempermudah


fluida reservoir mengalir ke permukaan.

Gambar.3.17.Prinsip Kerja Gas Lift

2. Electric Submersible Pump (ESP)


ESP adalah pompa sentrifugal terdiri dari beberapa impeller yang disusun
bertingkat dan setiap tingkatnya mempunyai impeller dan diffuser. Kecepatan
berputarnya 3475-3500 rpm.

Gambar.3.18. Diffuser dan Impeller


30

Prinsip kerja ESP yaitu pompa listrik submersible mempunyai sifat seperti
pompa sentrifugal yang lain. Setiap stage terdiri dari impeller dan diffuser, yang
dalam operasi fluida diarahkan ke dasar impeller dengan arah tegak. Gerak putar
diberikan pada cairan oleh sudu-sudu impeller. Gaya sentrifugal fluida
menyebabkan aliran radial dan cairan meninggalkan impeller dengan kecepatan
tinggi dan diarahkan kembali ke impeller berikutnya oleh diffuser. Cairan yang
ditampung di rumah pompa kemudian dievaluasikan melalui pipa keluar dimana
sebagian tenaga kinetis diubah menjadi tenaga potensial berupa tekanan. Oleh
karena dilempar ke luar maka terjadilah proses penghisapan.

Gambar.3.19. Pompa ESP pada PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field

3. Beam Pump Unit (BPU)


SRP adalah metode pengangkatan buatan yang menggunakan prinsip kerja
dari piston yang bergerak naik turun untuk mengangkat minyak bumi ke atas
permukaan. Pompa ini banyak digunakan di beberapa prusahaan minyak karena
biayanya yang terjangkau dan perawatannya juga mudah.
31

Gambar.3.20. Beam Pump Unit pada PT. Pertamina EP Pendopo Field

Prinsip kerja SRP


1. Upstroke, Pada saat plunger bergerak keatas (upstroke), traveling valve akan
menutup karena mendapat tekanan dari fluida yang diatasnya, sehingga fluida
tersebut terangkat. Disaat plunger bergerak keatas tekanan didalam barrel akan
berkurang, sehingga tekanan dasar sumur akan membuka standing valve dan
fluida masuk kedalam barrel.
2. Downstroke, Pada saat downstroke, standing valve tertutup karena tekanan dari
fluida dalam barrel pompa lebih besar dari pada tekanan dasar sumur dan
pengaruh dari berat bola–bola itu sendiri, sedangkan traveling valve terbuka
karena adanya tekanan fluida akibat turunnya plunger.
32

Gambar 3.21. Mekanisme Kerja Pompa Angguk

3.2.4. Pengerjaan Ulang Sumur (Work Over) Pada PT. Pertamina EP


Pendopo Field
A. Mengubah zona produksi
Beberapa kemungkinan perubahan zona produksi :
1. Mengubah zona produksi ke zona lain
Alasannya adalah berhubungan dengan zona yang sekarang tidak
ekonomis lagi untuk diproduksi, untuk penentuan zona lain yang akan diproduksi
diperoleh berdasarkan hasil data well loging, dari data well loging yang sudah
dianalisis dapat diketahui zona-zona prospek hidrokarbon contoh seperti pada
gambar.3.21.
33

Gambar.3.22. Well log Sumur SP-1(Pertamina, 2016)

Gambar.3.23. Zona sumur SP-1 yang akan diperforasi kedalaman 2257.3-2264 M


(Pertamina, 2016)
34

Gambar.3.24. Data korelasi CCL Sumur SP-1 kedalaman 2257.3-2264 M


(Pertamina, 2016)
35

Gambar.3.25. Zona sumur SP-1 yang akan diperforasi kedalaman 2263.3-2270 M


(Pertamina, 2016)
36

Gambar.3.26. Data korelasi CCL Sumur SP-1 kedalaman 2263.3-2270 M (Pertamina,


2016)
37

Adapun zona tidak prospek lagi dikarenakan:


a. Influx yang sudah terlalu kecil akibat dari energi reservoir yang sudah
lemah sekali. Biasanya zona ini ditutup, kemungkinan nantinya akan
dibuka kembali dengan produksi sembur buatan.
Cara penutupan dilakukan dengan :
 Disumbat dengan semen (Cementing Plug). Seperti pada gambar
 Diisolir dengan “bridge plug”, seperti pada gambar
 Diisolir dengan menggunakan mundrel plug pada landing nipple

Gambar.3.27. Penyumbatan zona-zona dengan cement (Sudibyo, 2010)


38

Gambar.3.28. Pengisolasian dengan Bridge Plug (Sudibyo, 2010)

Gambar.3.29. Pengisolasian dengan plug wireline (Sudibyo, 2010)


39

b. Zona yang sekarang sudah “watered out”, artinya WOC sudah mencapai
interval perforasi sehingga produksi air berlebih.
c. Produksi gas yang berlebih akibat gas cap berekspansi mencapai interval
perforasi sehingga minyak yang dihasilkan sudah tidak ekonomis lagi
untuk diproduksi dan gas yang dihasilkan belum bisa dimanfaatkan
sehubungan belum ada penggunannya atau untuk alasan yang menyangkut
reservoir performenc. Penutupan zona biasanya dilakukan sementara.
2. Mengubah interval perforasi (pada zona yang sama)
Water Oil Contact naik sehingga mencapai perforasi, sehingga air ikut
terproduksi. Kalau masih memungkinkan perforasi lama disumbat semen
kemudian diperforasi interval diatasnya menjauhi WOC, dan menghindari water
coning.

Perpindahan perforasi dapat juga ke interval yang lebih bawah untuk


menghindari ikut terproduksinya gas dari gas cap atau untuk memperbaiki interval
perforasi agar tidak terjadi gas coning.

Gambar.3.30. Reperforasi interval bagian atas/Terdapat kenaikan air (Sudibyo, 2010)


40

Gambar.3.31. Reperforasi interval bagian atas / terdapat water coning (Sudibyo, 2010)
BAB IV
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan yang kami lakukan selama praktek kerja


lapangan di PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field dan penyusunan laporan ini
maka dapatdisimpulkan beberapa hal sebagai berikut :
1. Dalam mempertahankan atau pun meningkatkan jumlah produksi pada PT.
Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field dilakukan beberapa upaya yaitu
diantaranya melakukan workover, dan melakukan pengangkatan buatan
atau artificial lift.
2. Untuk mengoptimalkan produksi sumur yang telah ada dengan tekanan
reservoir yang telah berkurang pada PT. Pertamina EP Asset 2 Pendopo
Field digunakan metode artificial lift diantaranya menggunakan ESP, Gas
Lift, dan BPU.
3. Dalam pekerjaan workover terdapat beberapa tahapan pekerjaan
diantaranya yaitu melakukan cementing pada zona yang tidak ekonomis
lagi, melakukan perforasi pada zona yang akan diproduksi, dan melakukan
produksi pada zona baru tersebut.

41
DAFTAR PUSTAKA

Danar,Wijayanto.2006.” Artificial Lift Sytem”.Schlumberger Indonesia.

Sudibyo. 2010. Well Service & Work Over. PT. Pura Kencana Nusantara.
Yogyakarta

42