Anda di halaman 1dari 38

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan yang Maha Esa atas segala rahmat yang telah
dikaruniakan kepada penyusun, sehingga Buku Program Kerja Instalasi Radiologi RSUD
Kudungga Kutai Timur ini dapat selesai disusun.

Buku Program Kerja Instalasi Radiologi RSUD Kudungga ini disusun untuk lebih
memantapkan organisasi Instalasi Radiologi, tata laksana Pelayanan Instalasi Radiologi,
keselamatan pasien dan keselamatan kerja, serta meningkatkan mutu pelayanan.

Dalam Buku Program Kerja ini diuraikan Program pelayanan, Program peningkatan
mutu, Program Sumber daya manuasi, rekruitmen tenaga, orientasi karyawan baru,
Program pengembangan dan pelatihan staf, program keselamatan dan kesehatan kerja,
Program keselamatan pasien, program infeksi nosokomial dan program pemeliharaan dan
pengadaan fasilitas

Tidak lupa penyusun sampaikan terima kasih yang sedalam-dalamnya atas bantuan
semua pihak dalam menyelesaikan Buku Program Kerja di Instalasi Radiologi RSUD
Kudungga Kutai Timur

Sangatta, Pebruari 2015

Penyusun

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................................1

DAFTAR ISI..........................................................................................................................2

PROGRAM PELAYANAN INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI


TIMUR TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN......................................................................................................5

B. LATAR BELAKANG................................................................................................5

C. TUJUAN.....................................................................................................................5

D. SASARAN.................................................................................................................6

E. KEGIATAN POKOK.................................................................................................6

F. URAIAN KEGIATAN...............................................................................................6

G. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM.............................................................7

PROGRAM PENINGKATAN MUTU INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA


KUTAI TIMUR TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN.....................................................................................................8
B. LATAR BELAKANG...............................................................................................8
C. TUJUAN....................................................................................................................9
D. KEGIATAN...............................................................................................................9
E. SASARAN...............................................................................................................10
F. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM...........................................................10
G. EVALUASI DAN TINDAK LANJUT....................................................................10

PROGRAM SUMBER DAYA MANUSIA

A. PENDAHULUAN....................................................................................................18
B. LATAR BELAKANG............................................................................................ 18
C. TUJUAN..................................................................................................................18
D. BENTUK KEGIATAN............................................................................................19
E. SASARAN...............................................................................................................19
F. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM...........................................................20
G. EVALUASI PROGRAM.........................................................................................20

2
REKRUITMEN TENAGA INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI
TIMUR TAHUN 2015.........................................................................................................21

PROGRAM ORIENTASI KARYAWAN BARU INSTALASI RADIOLOGI RSUD


KUDUNGGA KUTAI TIMUR TAHUN 2015
A. PENDAHULUAN...................................................................................................24
B. TUJAN.....................................................................................................................24
C. SASARAN...............................................................................................................25
D. KEGIATAN (TERLAMPIR)...................................................................................25

PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PELATIHAN STAF INSTALASI RADIOLOGI


RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR TAHUN 2015
A. PENDAHULUAN...................................................................................................26
B. LATAR BELAKANG.............................................................................................26
C. TUJUAN..................................................................................................................27
D. SASARAN...............................................................................................................27
E. KEGIATAN.............................................................................................................27
F. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN.............................................................27
G. PEMBIAYAAN.......................................................................................................28
H. EVALUASI..............................................................................................................28
I. RENCANA KEGIATAN (TERLAMPIR)..............................................................28

PROGRAM KESELEMATAN DAN KESEHATAN KERJA INSTALASI RADIOLOGI


RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR TAHUN 2015
A. PENDAHULUAN...................................................................................................29
B. LATAR BELAKANG.............................................................................................29
C. TUJUAN..................................................................................................................29
D. KEGIATAN.............................................................................................................29
E. SASARAN...............................................................................................................29
F. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM...........................................................30

PROGRAM KESELAMATAN PASIEN DI INSTALASI RADIOLOGI RSUD


KUDUNGGA KUTAI TIMUR TAHUN 2015
A. LATAR BELAKANG.............................................................................................31
B. TUJUAN..................................................................................................................31
C. KEGIATAN.............................................................................................................32
D. SASARAN...............................................................................................................32

PROGRAM INFEKSI NOSOKOMIAL INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA


KUTAI TIMUR TAHUN 2015
1. PENDAHULUAN...................................................................................................33
2. LATAR BELAKANG.............................................................................................33
3. TUJUAN..................................................................................................................34
4. BENTUK KEGIATAN............................................................................................34
5. SASARAN
6. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM (PROGRAM)...................................34
7. EVALUASI DAN TINDAK LANJUT...................................................................34

3
PROGRAM PEMELIHARAAN DAN PENGADAAN FASILITAS INSTALASI
RADIOLOGI RSUD KDUNGGA KUTAI TIMUR TAHUN 2015
A. PENDAHULUAN...................................................................................................35
B. LATAR BELAKANG.............................................................................................35
C. TUJUAN..................................................................................................................36
D. SASARAN PROGRAM..........................................................................................36
E. PERALATAN..........................................................................................................37
F. JADWAL KEGIATAN (TERLAMPIR).................................................................37
G. PENCATATAN DAN PELAPORAN.....................................................................37
H. EVALUASI..............................................................................................................37

4
PROGRAM PELAYANAN

INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN

Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di bidang Radiologi


terhadap para pasien di RSUD Kudunga Kutai Timur sesuai dengan visi, misi RS,
maka Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur perlu meningkatkan sumber
daya baik yang berupa peralatan maupun SDMnya.

Peralatan Radiologi merupakan bagian integral dari pelayanan medik yang


berada di lingkungan RSUD Kudungga Kutai Timur. Dimana manfaatnya telah
dirasakan yang telah mampu bekerja dengan unit-unit lainnya.

B. LATAR BELAKANG

Sebagaimana kita ketahui bahwa dengan adanya penambahan alat-alat baru di


Instalasi Radiologi juga berdampak bagi peningkatan jumlah pasien di Instalasi
Radiologi. Oleh karena itu untuk dapat meningkatkan mutu pelayanan yang
diharapkan oleh pasien maupun masyarakat pada umumnya maka diperlukan juga
suatu program, prosedur pedoman pengoperasian peralatan Radiologi yang mampu
menangkal adanya resiko radiasi (mencegah terjadinya efek non stokastik) baik
terhadap pekerja, maupun pasien dan lingkungan sekitarnya. Tak lepas dari itu pula
peningkatan SDM harus terus berkelanjutan demi terciptanya pelayanan yang
profesional yang dapat memberikan nilai lebih kepada masyarakat dan pasien pada
umumnya.

Pedoman yang diterapkan di RSUD Kudungga Kutai Timur selalu mangacu


kepada pedoman Pelayanan Radiologi di RS. Dan sarana pelayanan Kesehatan yang
dikeluarkan oleh Dirjen Pelayanan Medik DepkesRIWHO1998-1999.

C. TUJUAN

Tujuan Umum

Meningkatkan pelayan kesehatan melalui upaya peningkatan pelayanan secara efektif


agar tercapai derajat kesehatan yang optimal

5
Tujuan Khusus

Tercapainya pengendalian mutu pelayanan melalui :

1. Optimalisasi tenaga, sarana dan prasarana


2. Memberikan pelayanan sesuai dengan standar profesi dan standar pelayanan
dilaksanakan secara menyeluruh dan terpadu sesuai dengan kebutuhan pasien.
3. Pemanfaatan teknologi tepat guna, hasil penelitian dan pengembangan pelayanan
kesehatan.

D. SASARAN
1. Sasaran program pelayanan di Instalasi Radiologi adalah :

Pelayanan pasien foto X-Ray

Pelayanan USG

Pelayanan pasien foto Dental

Pelayanan pasien foto Panoramic

2. Target sasaran program


2.1. Pelayanan terhadap foto X-Ray yaitu peningkatan jumlah pasien X-Ray
ditambah 10 % dengan target .............. pertahun.
2.2. Pelayanan terhadap pasien USG yaitu peningkatan jumlah pasien USG
ditambah 10 % dengan target ............. pertahun.
2.3. Pelayanan terhadap pasien foto Dental yaitu peningkatan jumlah pasien
Dental ditambah 10 % dengan target ............... pertahun.
2.4. Pelayanan pasien Panoramic yaitu peningkatan jumlah pasien Panoramic
ditambah 10 % dengan target .................pertahun.

E. KEGIATAN POKOK
1. Pencatatan
2. Pelaporan
3. Analisa Data
4. Evaluasi dan Tindak Lanjut

F. URAIAN KEGIATAN
1. Pencatatan

Pencatatan pasien foto X-Ray, Dental, USG dan Panoramic dan USG setiap hari oleh
petugas / staf Instalasi Radiologi.

6
2. Pelaporan

Pelaporan pasien foto X-Ray, Dental, Panoramic, dan USG dilaksanakan oleh
koodinator radiografer dan pelaporan setiap bulan

3. Analisa Data

Analisa data pasien foto X-Ray, Dental, Panoramic, dan USG dilaksanakan oleh
kepala Instalasi Radiaologi setiap bulan dan akhir tahun.

4. Evaluasi dan tindak Lanjut terhadap pelayanan di Instalasi Radiologi dilaksanakan


oleh setipan tribulan dan satu tahun sekali

G. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM

Terlampir

7
PROGRAM PENINGKATAN MUTU

INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN

Dengan semakin meningkatnya pendidikan dan keadaan sosial ekonomi


masyarakat, maka sistem nilai dan orientasi dalam masyarakatpun mulai berubah.
Masyrakat mulai cenderung menuntut pelayanan umum yang lebih baik. Lebih ramah
dan lebih bermutu termasuk pula pelayanan kesehatan. Dengan semakin
meningkatnya tuntutan masyarakat akan mutu pelayanan tadi, maka fungsi pelayanan
kesehatan termasuk pelayanan dalam rumah sakit secara bertahap perlu terus
ditingkatkan agar lebih efektif dan efisien serta memberi kepuasan terhadap pasien,
keluarga maupun masyarakat.

B. LATAR BELAKANG

Sebagaimana kita ketahui bersama dengan perkembangan era globalisasi saat ini
membuat masyarakat semakin mengerti akan hukum, pengetahuan dan pelayanan
kesehatan yang optimal, menjadikan kita sebagai pelayanan medis juga harus semakin
berhati-hati dalam memberikan pelayanan kesehatan yang harus sesuai dengan
prosedur dan standar yang ada. Ditinjau dari segi lain hal ini berdampak pada tatanan
kita sebagai pelayan kesehatan untuk bisa mengerti dan mamahami keinginan pasien
atas permintaan pelayan kesehatan di Rumah Sakit khususnya di Instalasi Radiologi
RSUD Kudungga Kutai Timur. Pada prinsipnya upaya peningkatan mutu pelayanan
yang efektif dan efisien bisa tercapai dengan hasil yang optimal harus disertai dengan
adanya kerjasama yang baik antara petugas dan pasien khususnya.

Dari data yang ada di Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur telah
berupaya semaksimal mungkin memberikan pelayanan sesuai dengan apa yang di
inginkan pasien dan masyarakat dengan prosedur dan standar yang ada.

Sekarang ini, masih perlu peningkatan pelayanan dan adanya komplain petugas
sering tidak ada diruangan (petugas belum ada ruangan tersensdirinya sekarang ini
ruangan dokter spesialis yang digunakan petugas jika dinas sore dan malam serta
keramahan petugas. Hal ini memicu kami untuk mengevaluasi kinerja kerja, SDM dan
koordinasi kami lebih lanjut, lebih memberikan dan meningkatkan mutu pelayanan
yang akan kami programkan.

8
C. TUJUAN

Tujuan Umum :

Meningkatkan mutu pelayanan Instalasi Radiologi melalui upaya peningkatan mutu


pelayanan secara efektif dan efisien agar tercapai hasil yang optimal.

Tujuan Khusus :

1. Memberikan tampilan administratif yang rapi, aman dan bagus.


2. Memberikan kecepatan pelayanan dalam hal penerimaan hasil foto pasin yang
sesuai dengan prosedur dan perkembangan ilmu kedokteran dan radiologi yang
ada.
3. Memberikan hasil foto yang optimal untuk penunjang diagnosa dan pengobatan
pasien.

D. KEGIATAN
Pengendalian mutu di Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur dengan
munggunakan indikator:
1. Waktu Tunggu hasil pelayanan foto thorax
2. Pelaksana ekspretise hasil pemeriksaan
3. Kejadian kegagalan pelayanan roentgen
4. Kepuasan pelanggan
5. Waktu tunggu tindakan cyto
6. Waktu tunggu tindakan elektif
7. Kejadian kesalahan posisi
8. Kejadian kesalahan sisi
9. Kejadian foto ulang
10. Ketersediaan SPO medis
11. Tingkat kepatuhan SPO medis
12. Tingkat ketersediaan peralatan medis dan non medis sesuai dengan type RS
13. Persenrase tenaga radiologi yang mengikuti pelatihan
14. Jumlah tenaga radiografer
15. Tingkat pemanfaatan Instalasi Radiologi
16. Persentase kemitraan yang ditindak lanjuti
17. Tingkat pemanfaatan SIM
18. Persentase gakin yang terlayani.

E. SASARAN

Sasaran program : seluruh staf di Instalasi Radiologi

F. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM

Terlampir

9
G. EVALUASI DAN TINDAK LANJUT
1. Evaluasi dilaksanakan 6 bulan sekali dan satu tahun sekali yang terdiri dari angket
kepuasan pasien
2. Evaluasi indikator mutu tiap bulan.

1). Waktu Tunggu Hasil pelayanan foto Thorax

Judul Waktu tunggu hasil pelayanan foto thorax


Dimensi mutu Efektifitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan Tergambarnya kecepatan pelayanan radiologi
Definisi operasional Adalah Teggang waktu mulai selesai pasien di foto
sampai dengan menerima hasil yang sudah diekspertisi
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah kumulatif waktu tunggu hasil pelayanan thorax
foto dalam 1 bulan
Denominator Jumlah pasien yang difoto thorax dalam bulan tersebut
Sumber data Radiologi
Standar 30 menit
Penanggung jawab Kepala instalasi radiologi
pengumpulan data

2). Pelaksana ekspertisi hasil pemeriksaan

Judul Pelaksana hasil ekspertisi hasol pemeriksaan


Dimensi mutu Kompetensi teknik
Tujuan Pembacaan dan verifkasi hasil pemeriksaan rontgen
dilakuakn oleh tenaga ahli untuk memastikan ketepatan
diasgnosa
Definisi operasional Adalah dokter spesialis radiologi yang mempunyai
kewenangan untuk melakukan pembacaan foto rontgen
/hasil pemeriksaan radiologi. Bukti pembacaan dan
verifikasi adalah dicantumkannya tanda tangan dokter
spesialis radiologi pada lembar hasil pemeriksaan yang
dikirimkan kepada dokter pengirim.
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto rontgen yang diverifikasi oleh dokter
spesialis radiologi dalam 1 bulan
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bualn
Sumber data Register di instalasi Radiologi
Standar 100 %
Penanggung jawab Kepala Instalasi radiologi
pengumpulan data

10
3). Kejadian kegagalan pelayanan rontgen

Judul Kejadian kegagalan pelayanan rontgen


Dimensi mutu Efektifitas dan efisiensi
Tujuan Tergambarnya efektifitas dan efisiensi pelayanan rontgen
Definisi operasional Adalah kerusakan foto yang tidak dapat dibaca
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto rusak yang tidak dapat dibaca dalam 1 bulan
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bualn
Sumber data Register di instalasi Radiologi
Standar 2%
Penanggung jawab Kepala instalasi radologi
pengumpulan data

4). Kepuasan Pelanggan

Judul Kepuasan pelanggan


Dimensi mutu Kenyamanan
Tujuan Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap pelayanan
radiologi
Definisi operasional Adalah pernyataaan puas oleh pelanggan terhadap
pelayanan radiologi
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah pasien yang di survei yang menyatakan puas
Denominator Jumlah total pasien yang disurvei (minamal 50)
Sumber data Survei
Standar 80%
Penanggung jawab Ketua komite mutu/tim mutu
pengumpulan data

5). Waktu tunggu tindakan cyto

Judul Waktu tunggu tindakan cyto


Dimensi mutu Efektifitas, kesimnambungan pelayanan dan efisien
Tujuan Tergambarnya kecepatan pelayanan radiologi
Definisi operasional Adalah Tenggang waktu mulai pasien difoto sampai
denagan menerima hasil yang sudah diekspertisi untuk
tindakan cyto
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah kumulatif waktu tunggu hasil pelayanan foto cyto

11
dalam 1 bulan
Denominator Jumlah pasien yang difo cyto dalam bulan tersebut
Sumber data Radiologi
Standar 10 menit
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

6). Waktu tunggu tindakan elektif

Judul Waktu tunggu tindakan elektif


Dimensi mutu Efektifitas, kesinambungan pelayanan dan efisiensi
Tujuan Tergambarnya kecepatan pelayanan radiologi
Definisi operasional Adalah tenggang waktu mulai pasien di foto sampai
dengan menerima hasil yang sudah diekspertisi untuk
tindakan elektif
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah kumulatif waktu tunggu hasil pelayanan foto
elektif dalam 1 bulan
Denominator Jumlah pasien yang difoto elektif dalam bulan tersebut
Sumber data Radiologi
Standar 30 menit
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

7). Kejadian kesalahan posisi

Judul Kejadian kesalahan posisi


Dimensi mutu Efektifitas dan efisiensi
Tujuan Tergambarnya efektifitas dan efisiensi dalam pelayanan
rontgen
Definisi operasional Adalah kesalahan posisi tubuh yang dofoto
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto salah posisi dalam 1 bulan
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bulan
Sumber data Register radiologi
Standar 0%
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

12
8). Kejadian kesalahan sisi

Judul Kejadian kesalahan sisi


Dimensi mutu Efektifitas dan efisiensi
Tujuan Tergambarnya efektifitas dan efisiensi dalam pelayanan
rontgen
Definisi operasional Adalah kesalahan posisi tubuh yang dofoto
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto salah sisi dalam 1 bulan
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bulan
Sumber data Register radiologi
Standar 0%
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

9). Kejadian foto ulang

Judul Kejadian foto ulang


Dimensi mutu Efektifitas dan efisiensi
Tujuan Tergambarnya efektifitas dan efisiensi dalam pelayanan
rontgen
Definisi operasional Adalah foto yang harus di ulang karena kesalahan
radiografer atau pasien yang keakuratan alat.
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto ulang dalam 1
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bulan
Sumber data Register radiologi
Standar 0%
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

10). Ketersediaan SPO Medis

Judul Ketersediaan SPO Medis


Dimensi mutu Keselamatan dan kompetensi teknik
Tujuan Terpenuhinya SPM medis di radiologi
Definisi operasional Adalah langkah-langkah yang harus diikiti agar tindakan
pelayanan medis dapat dilakukan secara terukur

13
Frekuensi pengumpulan Setiap bulan
data
Priode analisa 3 bulan sekali
Numerator Jumlah SPO medis yang ada diradiologi
Denominator Tidak ada
Sumber data Komite medis
Standar 100 %
Penanggung jawab Komite medis
pengumpulan data

11). Tingkat Kepatuhan SPO Medis

Judul Tingkat kepatuhan SPO medis


Dimensi mutu Kesalamatan dan kompetensi teknik
Tujuan Tingkat kepatuhan pelaksana pelayanan radiologi
terhadap SPO medis
Definisi operasional Adalah kepatuhan radiografer mengikuti langkah-langkah
yang ditetapkan dalam SPO
Frekuensi pengumpulan Setiap bulan
data
Priode analisa 3 bulan sekali
Numerator Jumlah kumulatif tindakan medis yang dilakukan di
radiologi
Denominator Jumlah seluruh tindakan medis yang dilakukakan di
radiologi
Sumber data Komite medis
Standar 100 %
Penanggung jawab Komite medis
pengumpulan data

12). Tingkat ketersediaan peralatan medis dan non medis sesuai dengan tipe rumah
sakit (tipe C).

Judul Tingkat ketersediaan peralatan medis dan non medis


sesuai dengan tipe rumah sakit
Dimensi mutu Kompetensi teknik
Tujuan Terpenuhinya ketersediaan peralatan medis dan non
medis rumah sakit dalam memberikan pelayanan
kesehatan
Definisi operasional Peralatan medis dan non medis adalah peralatan yang
digunakan dalam upaya penyelamatan dan penunjang
jiwa manusia.
Frekuensi pengumpulan Setiap bulan
data
Priode analisa 3 bulan sekali
Numerator Jumlah seluruh peralatan medis dan non medis yang ada
di RS
Denominator Jumlah seluruh peralatan medis dan non medis sesuai tipe
14
RS
Sumber data Umum dan perlengakapan
Standar 100 %
Penanggung jawab Komite Medis
pengumpulan data

13). Persentase tenaga radiologi yang mengikuti pelatihan

Judul Persentase tenaga radiologi yang mengikuti pelatihan


Dimensi mutu Kompetensi teknik
Tujuan Tersedianya pelayanan radiologi oleh tenaga kompeten
untuk melayani semua pasien
Definisi operasional Pelatihan keradiologian adalah pelatihan yang diikuti
untuk menambah pengetahuan dan keterampilan
radiografer.
Frekuensi pengumpulan Setiap tahun
data
Priode analisa Setahun Sekali
Numerator Jumlah radiografer yang mengikuti pelatihan
Denominator Jumlah jumlah kumulatif radiografer
Sumber data Kepegawaian
Standar 100 %
Penanggung jawab Bidang pendidikan dan pelatihan
pengumpulan data

14). Jumlah tenaga radiografer

Judul Jumlah tenaga radiografer


Dimensi mutu Efektifitas dan kesinambungan pelayanan
Tujuan Memaksimalkan pelayanan radiologi
Definisi operasional Radiografer adalah tenaga kesehatan yang diberi tugas,
wewenang dan tanggung jawab oleh pejabat yang
berwenang untuk melakukan kegiatan radiografi dan
imejing di unit pelayanan kesehatan. Radiografer
merupakan tenaga kesehatan yang memberi kontribusi
bidang radiografi dan imejing dalam upaya peningkatan
kualitas pelayanan kesehatan.
Frekuensi pengumpulan Setiap tahun
data
Priode analisa Setahun sekali
Numerator Jumlah tenaga radiografer
Denominator Tidak ada
Sumber data Kepegawaian
Standar
Penanggung jawab Tata usaha dan kepegawaian
pengumpulan data

15
15). Tingkat pemanfaatan Instalasi radiologi

Judul Tingkat pemanfaatan radiologi


Dimensi mutu Akses, keselamatan dan keterjangkauan
Tujuan Tergambarnya efektifitas dan efisiensi dalam pelayanan
rontgen
Definisi operasional Adalah kesalahan posisi tubuh yang dofoto
Frekuensi pengumpulan 1 bulan
data
Priode analisa 3 bulan
Numerator Jumlah foto salah sisi dalam 1 bulan
Denominator Jumlah seluruh pemeriksaan dalam 1 bulan
Sumber data Register radiologi
Standar 0%
Penanggung jawab Kepala Instalasi Radiologi
pengumpulan data

16). Persentase kemitraan yang ditindaklanjuti

Judul Persentase kemitraan yang ditindak lanjuti


Dimensi mutu Akses dan kesinambungan pelayanan
Tujuan Tersedianya pelayanan radiologi oleh tenaga kompeten
untuk melayani pasien kemitraan
Definisi operasional Kemitraan adalah pasien dengan jaminan tertentu yang
melakukan kerjasama dalam pelayanan kesehatan di
rumah sakit
Frekuensi pengumpulan Setiapbulan
data
Priode analisa Tiga bulan sekali
Numerator Jumlah peserta kemitraan yang bekerjasama dengan
rumah sakit.
Denominator Tidak ada
Sumber data Bagian Keuangan
Standar 100 %
Penanggung jawab Bagian Keuangan
pengumpulan data

17). Tingkat pemanfaatan SIM

Judul Tingkat pemanfaatan SIM


Dimensi mutu Akses, efektif dan kesinambungan pelayanan
Tujuan Terselenggaranya pelayanan yang cepat, responsif dan
mampu mengguakan teknologi sehingga dapat diperoleh
informasi secara cepat, tepat dan efektif

16
Definisi operasional SIM adalah sistem informasi manajemen merupakan
sistem informasi terpadu, dengan menggunakan teknologi
sehingga dapat diperoleh informasi secara cepat, tepat
dan efektif
Frekuensi pengumpulan Setiap bulan
data
Priode analisa 3 bulan sekali
Numerator Jumlah ketersediaan SIM di radiologi
Denominator Tidak ada
Sumber data Perencanaan
Standar 100 %
Penanggung jawab Bagian program dan perencanaan.
pengumpulan data

18. Persentase gakin yang terlayani

Judul Persentase gakin yang terlayani


Dimensi mutu Akses
Tujuan Tergambarnaya kepedulian rumah sakit terhadap
masyarakat miskin
Definisi operasional Pasien keluarga miskin adalah pasien pemegang kartu
askeskin
Frekuensi pengumpulan Setiapbulan
data
Priode analisa 3 bulan sekali
Numerator Jumlah pasien gakin yang dilayani rumah sait dalam 1
bulan
Denominator Jumlah seluruh pasien gakin yang datang kerumah sakit
dalam 1 bulan

Sumber data Register pasien


Standar 100%
Penanggung jawab Direktur rumah sakit
pengumpulan data

17
PROGRAM SUMBER DAYA MANUSIA

INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN
Dalam era globalisasi ini dimana perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi demikian pesat,telah mengubah segala menjadi modern,cepat dan terbuka
dan mudah di akses semua orang yang menginginkannya.Rumah Sakit sebagai
institusi untuk orang-orang sakit terkena dampak dari perkembangan ini,peralatan dan
metode baru mulai mengalir ke rumah sakit, pasien dan keluarga menggunakan jasa
juga memiliki pengetahuan yang tinggi tentang kesehatan, karena informasi yang
mudah tersebut. RSUD Kudungga Kutai Timur yang saat ini menggunakan alat-alat
baru X-RAY alat X-Ray flouroscopy, USG 3 dimensi X-Ray intra oral dan Panoramic
digital.

B. LATAR BELAKANG

Sehubungan dengan adanya penambahan alat baru di Intalasi Radiologi maka


tak lepas dari itu adanya perubahan pola kerja dan keterampilan yang harus
mendukung dari suatu alat yang canggih tersebut. Oleh karena itu rumah sakit harus
berupaya menyiapkan sumber daya yang dapat menjawab semua tantangan
tersebut.Salah satunya adalah sumber daya manusia yang handal sebagai ujung
tombak pemberi pelayanan.

Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur dalam menghadapi hal


tersebut juga mencoba mengantisipasi dengan menyiapkan sumber daya manusia di
lingkungan rumah sakit dengan meningkatkan pendidikan formal,sehingga dapat
memberikan pengetahuan kognitif,efektif parkomotor yang menunjang pelayanan
yang di harapkan oleh pasien, dokter pengirim atau masyarakat pada umumnya.

C. TUJUAN
Tujuan Umum
Tersedianya SDM yang cukup untuk memberikan pelayanan yang berkualitas dengan
sentuhan cinta kasih.

Tujuan Khusus
1.Tersedianya SDM yang loyal,berdedikasi,penuh cinta dan beretika tinggi
2.Tersedianya SDM profesional yang secara formal memenuhi standar ketenagaan
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
3.Tersedianya SDM profesional yang memenuhi syarat manajerial suatu jabatan
4.Tersedianya SDM profesional yang menguasai standar kerja yang telah di tetapkan
oleh Rumah Sakit

18
D. BENTUK KEGIATAN
1. Rencana rekruitmen tenaga di instalasi Radiologi

2. Orientasi petugas baru di instalasi Radiologi

3. Pengembangan dan pelatihan

Yang terdiri atas : a. Pelatihan intern

b. Pelatihan ekstern ( simposium, seminar, workshop )

4. Penilaian kinerja petugas Instalasi radiologi.

E. SASARAN

Dokter, staf Instalasi Radiologi dan Calon Karyawan Instalasi Radiologi.

1. Sasaran Program
1.1. Program orientasi karyawan baru di Instalasi Radiologi.
1.2. Program pengembangan dan pelatihan dokter dan petugas Radiologi.
2. Target Sasaran
2.1. Rencana rekruitmen tenaga di Intalasi Radiologi sesuai dengan perhitungan
kebutuhan SDM.
2.2. Program orientasi target adalah setelah orientasi karyawan baru di Instalasi
Radiologi dapat melakukan tugas sesuai dengan prosedur.
2.3. Program pengembangan dan pelatihan targetnya adalah 70 % dari staf
Instalasi Radiologi.
2.4. Penilaian kinerja petugas Instalasi Radiologi dapat melakukan tugas sesuai
dengan prosedur dengan nilai yang memuaskan.

F. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


1. Pelaksanaan kegiatan pendidikan, pelatihan dan pengembangan staf dilaksanakan
sesuai program Instalasi radiologi yang bertujuan untuk peningkatan kompetensi
dan standarisasi karyawan di Instalasi Radiologi dengan rencana program
terlampir.
2. Waktu dan tempat pelaksanaan sesuai dengan program dan undangan tempat
pelaksanaan.

G. PEMBIAYAAN
Pembiyaan program Sumber Daya Manusia baik pelatihan maupun pengembangan
staf Instalasi Radiologi dibebankan kepada RSUD Kudungga Kutai Timur.

19
H. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM
Terlampir

I. EVALUASI PROGRAM
Evaluasi dilaksanakan pada akhir program satu tahun sekali

20
REKRUITMEN TENAGA
INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR
TAHUN 2015

Rekruitmen tenaga Instalasi Radiologi dengan melakukan rekruitmen internal,


dan eksternal dengan pertimbangan sebagai berikut :
1. Tenaga tersebut sudah lebih dikenal
2. Sudah mempunyai keterampilan yang diperlukan
3. Dapat dilakukan lebih cepat

Rekruitmen dilakukan berdasarkan analisa kebutuhan tenaga, dimana dari hasil


perhitungan kebutuhan tenaga ditemukan jumlah pasien dan kegiatan tidak seimbang
dengan jumlah tenaga yang ada.

PELAKSANAAN REKRUITMEN

Rekruitmen karyawan tenaga di instalasi Radiologi dilakukan secara internal


dengan memberikan surat pemberitahuan kepada Direktur tentang kebutuhan tenaga di
Instalasi Radiologi.

SELEKSI TENAGA INSTALASI RADIOLOGI

Seleksi tenaga Instalasi Radiologi dilakukan melalui :

1. Analisa Kebutuhan Tenaga


2. Seleksi pegawai melalui wawancara ,psikotes dan pemeriksaan kesehatan
3. Pemeriksaan kesehatan di RSUD Kudungga Kutai Timur
4. Kontrak kerja disesuaikan denagn aturan yang berlaku.
5. Evaluasi kinerja.

ANALISA KEBUTUHAN TENAGA

Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor


1014/Menkes/SK/XI/2008 tentang Standar Pelayanan Radiologi Diagnostik di Sarana
Pelayanan Kesehatan.
Jenis dan jumlah tenaga yang dibutuhkan dalam instalasi radiologi diagnostik digolongkan
berdasarkan jenis sarana pelayanan kesehatannya, yaitu:
JENIS TENAGA PERSYARATAN JUMLAH
Spesialis Radiologi Memiliki SIP 2 Orang
Radiografer DIII Teknik Radiologi 2 Orang/alat
Memiliki SIKR

21
Petugas Proteksi Radiasi Memiliki SIB 1 Orang
Fisikawan medis D IV /SI 1 Orang
Tenaga Elektromedis DIII Atem 1 Orang
Perawat DIII Keperawatan 1 Orang
Tenaga Administrasi dan SMU/Sederajat 1 Orang
kamar gelap

1. TENAGA DI INSTALASI RADIOLOGI TAHUN 2015

JENIS KUALIFIKASI TENAGA YG TENAGA KEKURANGAN


TENAGA DIBUTUHKAN YG ADA TENAGA
FORMAL INFORM
AL
Spesialis Spesialis 2 1 1
Radiologi Radiologi
Radiografer ATRO 8 7 1
Perawat DIII 2 - 2
Keperawatan
Fisikawan D IV/SI 1 - 1
medis
Tenaga DIII Atem 1 - 1
Elektromedis
Administrasi/ SMK 1 - 1
kamar gelap

ANALISA KEBUTUHAN TENAGA TAHUN 2015

Tenaga yang dibutuhkan dalam 1 kali shift/pagi

1. Jumlah tenaga Dokter Radiologi :1


2. Jumlah tenaga Radiografer :4
3. Jumlah tenaga Perawat :2
4. Jumlah administrasi / kamar gelap :2

Tenaga yang dibutuhkan untuk shift sore

1. Jumlah tenaga Dokter Radiologi/ on call :1


2. Jumlah tenaga Radiografer : :1
3. Jumlah tenaga Perawat :-
4. Jumlah administrasi / kamar gelap :-

Tenaga yang dibutuhkan untuk shift malam

22
1. Jumlah tenaga Dokter Radiologi :1
2. Jumlah tenaga Radiografer :1
3. Jumlah tenaga Perawat :-
4. Jumlah administrasi / kamar gelap :-

KESIMPULAN

Jumlah tenaga Dokter Spesialis Radiologi masih Kurang.


Jumlah tenaga radiografer untuk shift 24 jam cukup tapi jika ada penambahan alat lagi
maka tenaga radiografer perlu tambahan.

23
PROGRAM ORIENTASI KARYAWAN BARU

INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. LATAR BELAKANG
Karyawan baru di rumah sakit seyogyanya mengetahui semua peraturan-
peraturan yang sudah ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit. Dalam melaksanakan
tugasnya karyawan baru tersebut harus selalu berpedoman kepada prosedur-prosedur
yang telah ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit.
Karyawan baru tersebut dapat merasa cemas saat pertama kali mamasuki
RSUD Kudungga Kutai Timur karena mereka belum mengetahui lingkungan,
peraturan-peraturan serta kebijakan-kebijakan yang berlaku. Karyawan baru kurang
merasa aman bekerja dan takut bersalah, sehingga pertama kali bekerja mereka dapat
kurang percaya diri. Keadaan ini dapat menyebabkan pasien maupun keluarganya
merasa tidak yakin dari kepercayaan terhadap rumah sakit, dokter, dan perawat
menurun.
Untuk menghindari hal tersebut diatas perlu dilaksanakan kegiatan orientasi
karyawan yang menjelaskan tentang struktur organisasi rumah sakit/Instalasi
Radiologi, peraturan-peraturan dan kebijakan, prosedur dan lingkungan rumah
sakit/Instalasi Radiologi sehingga ketika karyawan baru tersebut mulai bekerja sudah
memiliki sedikit pengetahuan tentang rumah sakit.
Kegiatan orientasi karyawan baru rumah sakit dilaksanakan bersama-sama
dengan semua karyawan baru yang masuk pada saat itu. Sedangkan orientasi
karyawan baru di Instalasi Radiologi dilaksanakan secara intern di Instalasi Radiologi.

B. TUJUAN
Tujuan Umum
Meningkatkan kompetensi tenaga baru di Instalasi Radiologi sehingga dapat
secara berkesinambungan meningkatkan kualitas pelayanan yang diberikan kepada
pasien di Instalasi Radiologi.

Tujuan Khusus
- Dapat memberikan pelayanan kepada pasien di instalasi Radiologi sesuai dengan
prosedur yang telah ditetapkan.
- Dapat menyesuaikann diri dengan lingkungan kerja sehingga dapat menurunkan
faktor stress adaptasi dengan lingkungan yang baru.
- Bersikap positif terhadap kegiatan pengembangan diri dengan menggunakan
kesempatan melakukan pelatihan di Instalasi Radiologi.

24
C. SASARAN
Staf/karyawan baru di Instalasi Radiologi

Target Sasaran
Setelah orientasi karyawan baru Instalasi Radiologi dapat melakukan tugas sesuai
prosedur.

D. KEGIATAN
A. Orientasi Karyawan Baru di Instalasi Radiologi
- Pengenalan karyawan lain
- Orientasi ruangan
- Sosialisasi visi, misi, dan falsafah RS
- Sosialisasi peraturan dan kebijakan RS
- Sosialisasi peraturan dan kebijakan ruang lingkup Instalasi Radiologi
- Sosialisasi uraian jabatan dan atau tata hubungan kerja
- Sosialisasi pedoman kerja

B. Rencana Pelaksanaan Program Orientasi di Instalasi Radiologi


Terlampir

25
PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PELATIHAN STAF
INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR
TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN

Dalam era globalisasi ini dimana perkembangan ilmu pengetahuan dan


tehnologi demikian pesat,telah mengubah segalanya menjadi lebih modern,cepat dan
terbuka.Informasi menjadi lebih terbuka dan mudah diakses semua orang yang
menginginkannya.Rumah Sakit sabagai institusi untuk orang-orang sakit ikut pula
terkena dampak ini.Peralatan dan metode baru mulai mengalir ke ke rumah
sakit.Pasien dan keluarga pasien yang menggunakan jasa juga memiliki pengetahuan
yang tinggi tentang kesehatan karena informasi yang mudah tersebut.Terlebih lagi
untuk pasien Rumah Sakit Umum Daerah Kudungga Kutai Timur yang saat ini sedang
menggunakan alat-alat baru.

Oleh karena itu Rumah Sakit menyiapkan SDM yang dapat menjawab semua
tantangan.Salah satunya adalah SDM yang handal sebagai ujung tombak pemberi
pelayanan.

Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur dalam menghadapi hal


tersebut juga mencoba antisipasi dengan menyiapkan SDM di lingkungan Rumah
Sakit dengan meningkatkan pendidikan formal,sehingga dapat memberikan
pengetahuan kognitif,afektif dan psikomotor yang menunjang pelayanan sebagai
upaya memberikan pelayanan yang memuaskan.

B. LATAR BELAKANG

Sebagaimana kita ketahui bersama,dari semakin canggihnya perkembangan ilmu


pengetahuan dan teknologi dan juga tuntutan pelayanan yang semakin spesifik
membuat instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur semakin membuka diri
untuk menyiapkan SDM yang di kehendaki oleh pasien maupun dokter pengirim
maupun masyarakat umumnya.

Oleh karena itu Instalasi Radiologi RSUD Sangatta mencoba untuk memberikan
solusin yang terbaik dengan menyiapkan dan merencanakan program tersebut dan bisa
melaksanakannya, maka Instalasi Radiologi RSUD Kudungga dapat juga menunjang
peningkatan pelayanan kepada masyarakat secara prima dan memuaskan sesuai
dengan perkembangan tehnologi yang ada

26
C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Tersedianya SDM yang cukup untuk memberikan pelayanan yang berkualitas
sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

2. Tujuan Khusus
a. Tersedianya SDM yang loyal,berdedikasi,penuh cinta dan beretika tinggi.
b. Tersedianya SDM yang secara legal formal memenuhi standar ketenagaan
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
c. Tersedianya SDM profesional yang memenuhi syarat managerial suatu
jabatan.
d. Tersedianya SDM profesional yang menguasai standar kerja yang telah di
tetapkan oleh Rumah Sakit.
e. Tersedianya SDM yang bermutu dan sesuai dengan tuntutan perkembangan
teknologi.

D. SASARAN
a. Sasaran
Adapun sasaran program pengembangan dan pelatihan di Instalasi Radiologi
RSUD Kudungga Kutai Timur adalah :
- Dokter Radiologi
- Staf Instalasi Radiologi yang terkait

b. Target Sasaran
Target program pengembangan dan pelatihan SDM Instalasi Radiologi RSUD
Kutai Timur adalah 70 % dan staf Radiologi atau Dokter Radiologi mengikuti
pelatihan.
Penilaian kinerja staf Instalasi Radiologi dapat melakukan tugas sesuai dengan
prosedur.

E. KEGIATAN
KEGIATAN POKOK
Kegiatan pendidikan dan pelatihan meliputi :
1. Simposium, seminar, workshop, loka karya sesuai kebutuhan Instalasi Radiologi.
2. Pelatihan intern Instalasi Radiologi setiap 5 bulan sekali.

F. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


Pelaksanaan kegiatan pendidikan,pelatihan dan pengembangan staf dilaksanakan
sesuai dengan program Instalasi Radiologi yang bertujuan untuk peningkatan
kompetensi dan standarisasi staf Radiologi.
Adapun waktu dan tempat pelaksanaan sesuai dengan program dan undangan
tempat pelaksanaan.

27
G. PEMBIAYAAN
Pembiayaan program SDM baik pelatihan maupun pengembangan staf Instalasi
Radiologi di bebankan kepada RSUD Kudungga Kutai Timur

H. EVALUASI
Evaluasi dan tindak lanjut di laksanakan pada akhir program satu tahun sekali.

I. RENCANA KEGIATAN (LAMPIRAN)

RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM PELATIHAN INSTALASI RADIOLOGI


RSUD SANGATTA.

28
PROGRAM KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN
Instalasi Radiologi Rumah Sakit bekerjasama dengan Panitia Keselamatan dan
Kesehatan Rumah Sakit dalam melaksanakan program K-3 Mengingat pentingnya
aspek tersebut maka program ini menjadi salah satu pelayanan yang di laksanakan di
Instalasi secara berkesinambungan untuk menjamin keselamatan dan kesehatan
karyawan.

B. LATAR BELAKANG
Keselamatan dan Kesehatan kerja merupakan bagian penting dalam suatu
bidang pelayanan terhadap masyarakat terutama dalam produktifitas kerja Rumah
Sakit sebagai usaha yang bergerak di bidang pelayanan kesehatan sangat rawan
terhadap kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja maupun penyakit akibat hubungan
kerja.Oleh karena itu rumah sakit mempunyai kewajiban memperhatikan kesehatan
dan keselamatan kerja.

C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Memberikan perlindungan dan jaminan kesehatan bagi seluruh karyawan Rumah
Sakit.
2. Tujuan Khusus
2.1. Monitoring terhadap derajat kesehatan karyawan secara berkala.
2.2. Melakukan tindakan kuratif dan rehabilitatif terhadap karyawan yang
memerlukan.
2.3. Mengidentifikasi penyakit akibat hubungan kerja dan kecelakaan akibat
kerja.
2.4. Mengurangi resiko kecelakaan kerja bahaya radiasi dan penyakit akibat
hubungan kerja yang dapat terjadi selama bekerja baik terhadap karyawan,
pasien maupun pengunjung.
D. KEGIATAN
1. Membuat dana kebutuhan alat perlindungan diri.
2. Pencatatan dan pelaporan kesehatan kerja akibat dan kecelakaan kerja yang terjadi
kepada karyawan Instalasi Radiologi.

E. SASARAN
Petugas Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai Timur
TARGET PROGRAM
1. Pemakaian APD targetnya adalah 100 %

29
2. Kecelakaan kerja tingkat radiasi atau penyakit akibat hubungan kerja targetnya
adalah jumlah lebih rendah di bandingkan jumlah pada bulan / tahun sebelumnya

F. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM

RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM


NO. KEGIATAN BULAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1. Penambahan dan
penggantian APD
2. Pencatatan kecelakaan kerja
dan akibat kerja
3. Pengiriman film badge
/TLD ke BPFK Surabaya
4. Pengiriman TLD ke BPFK
Surabaya
5. Pencatatan tingkat radiasi Disesuaikan dengan kedatangan hasil film badge
staf radiologi dari hasil dari BPFK Surabaya
pengiriman film badge
6. Pencatatan tingkat radiasi Disesuaikan dengan kedatangan hasil TLD dari
staf radiologi dari hasil BPFK Surabaya
pengiriman TLD
7. Evaluasi oleh K-3

30
PROGRAM KESELAMATAN PASIEN

DI INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. LATAR BELAKANG
Keselamatan pasien telah menjadi isu global, di indonesia bulan Juni-Agustus
2006, PERSI, KKPRS dan Departemen Kesehatan telah melakukan road show
sosialisasi Keselamatan Pasien di 12 kota 461 rumah sakit.Salah satu program yang
menjadi dasar keselamatan pasien beserta Kejadian Tidaj Diharapkan (KTD) dan
Kejadian Nyaris Cidera (KNC).
Ada 5 hal penting yang terkait dengan keselamatan pasien di rumah sakit yaitu :
keselamatan pasien,keselamtan pekerja atau petugas kesehatan, keselamatan
bangunan dan peralatan rumah sakit yang bisa berdampak pada pencemaran pada
keselamatan pasien dan petugas, keselamatan lingkungan yang berdampak pada
pencemaran lingkungan dan keselamatan rumah sakit yang terkait dengan
kelangsungan hidup rumah sakit. Kelima aspek keselamatan tersebut sangatlah
penting utnuk dilaksanakan disetiap rumah sakit. Namun harus diakui bahwa
kegiatan institusi rumah sakit dapat berjalan apabila ada pasien. Oleh sebab itu
keselamatan pasien merupakan prioritas utama untuk dilaksanakan dan hal tersebut
terkait dengan isu mutu dan citra perumahsakitan.
Di rumah sakit terdapat ratusan macam obat, ratusan tes dan prosedur, banyak
alat dengan teknologi, bermacam jenis tenaga profesi dan non profesi dan siap
memberikan pelayanan selama 24 jam terus menerusyang apabila tidak dikelola
dengan baik akan dapat menimbulkan KTD. Mengingat keselamatan pasien sudah
menjadi tuntutan masyarakat maka pelaksanaan program keselamatan pasien di
Instalasi Radiologi perlu dilakukan.

B. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Menurunkan insiden keselamatan pasien (KTD dan KNC) dan
meningkatkan mutu pelayanan dan keselamatan pasien.

2. Tujuan khusus
2.1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di Instalasi Radiologi RSUD
Kudungga Kutai Timur
2.2. Terlaksananya sistem pencatatan dan pelaporan insiden keselamatan
pasien di Intalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai timur.

31
2.3. Diketahuinya penyebab insiden keselamatan pasien sampai akar
masalah.
2.4. Didapatkannya pembelajaran untuk perbaikan pelayanan kepada pasien.

C. KEGIATAN
1. Pencatatan : dilaksanakan pada setiap hari bila terjadi insiden
kesalahan Radiografi di Instalasi Radiologi.
2. Pelaporan : dilaksanakan pada jam dan hari kerja kepada Tim Panitia
Keselamatan Pasien RSUD Kudungga Kutai Timur.
3. Evaluasi : dilaksanakan oleh Tim Panitia Keselamatan Pasien RSUD
Kudungga Kutai Timur.
4. Pelatihan : dilaksanakan pada jam dan hari kerja kepada Tim
Keselamatan Pasien RSUD Kudungga Kutai timur

D. SASARAN
Pasien di Instalasi Radiologi RSUD Kudungga Kutai timur.

32
PROGRAM INFEKSI NOSOKOMIAL
INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR
TAHUN 2015
1. PENDAHULUAN
Bagi masyarakat umum fasilitas kesehatan merupakan tempat pemeliharaan
kesehatan. Pasien mempercayai kemampuan Rumah Sakit dan petugasnya untuk
meningkatkan kesehatan mereka sekeluarga. Kewajiban petugas kesehatan adalah
menjaga kepercayaan ini. Pelaksanaan Universal Precautions merupakan langkah
penting untuk menghindari rumah sakit dari tempat penyembuhan menjadi sumber
infeksi.
Pedoman pencegahan penularan penyakit memalui fasilitas kesehatan sangat
dibutuhkan untuk melindungi pasien dan petugas kesehatan. Kebutuhan ini sangat
dibutuhkan untuk melindungi pasien dan petugas kesehatan. Kebutuhan ini sangat
mendesak karena virus Hepatitis, HIV/AIDS juga dapat ditularkan memalui tindakan
pelayanan kesehatan. Petugas kesehatan mempunyai resiko tertular karena tertusuk
jarum atau terpapar darah/cairan tubuh pasien yang terinfeksi, sementara pasien dapat
tertular melalui peralatan yang terkontaminasi atau menerima darah atau produk darah
yang mengandung virus.
Pentingnya pelaksanaan Universal Caution didasarkan pada keyakinan bahwa
darah dan cairan tubuh sangat potensial menularkan penyakit, abik yang berasal dari
pasien maupun petugas kesehatan.
Rumah sakit merupakan ujung tombak pelayanan kesehatan dalam
memberikan pelayanan preventif dan kuratif bagi sebagian besar masyarakat
Indonesia. Semua petugas kesehatan beresiko menularkan penyakit atau tertular
penyakit dari pasien. Ketatatan dalam mematuhi prosedur pengendalian infeksi
nosokomial dapat mencegah atau mengurangi resiko penularan penyakit kepada
petugas kesehatan dan mencegah penyebaran penyakit melalui pelayanan kesehatan.

2. LATAR BELAKANG
Tempat pelayanan kesehatan dapat menjadi sumber infeksi, jika tidak disertai
kewaspadaan yang memadi dari para petugas kesehatan. Penyakit yang didapat pada
pelayanan kesehatan adalah penyakit yang diperoleh pasien atau petugas kesehatan
dan pengunjung lain karena terpapar pada pelayanan kesehatan. Gejala bisa tampak
pada saat pelayanan maupun sesudahnya.
Ada tiga macam penularan penyakit pada fasilitas pelayanan yaitu penularan
dari pasien ke pasien, penularan dari pasien ke petugas kesehatan dan penularan dari
petugas kesehatan ke pasien.
Untuk mencegah terjadinya lingkaran penularan maka diperlukan program
pengendalian infeksi nosokomial di Instalasi Radiologi dengan mengacu kepada
program yang telah ditetapkan oleh Panitia Pengendalian Infeksi Nosokomial RSUD
Kudungga Kutai timur.

33
3. TUJUAN
3.1. Tujuan Umum
- Melindungi pasien dari kejangkitan infeksi memalui upaya pencegahan,
penaggulangan dan pengobatan yang rasional.
- Meningkatkan kualitas pelayanan RSUD Kudungga Kutai Timur
3.2. Tujuan Khusus
- Menurunkan angka kejadian infeksi nosokomial dalam batas mampu
laksana.
- Dapat mendeteksi dan menanggulangi kejadian infeksi di RSUD
Kudungga Kutai Timur
- Terlaksananya kewaspadaan universal oleh seluruh karyawan RSUD
Kudungga Kutai Timur.

4. BENTUK KEGIATAN
Kegiatan pencegahan meliputi :
- Kegiatan kebersihan, pengolahan sampah dan limbah rumah sakit
- Pengolahan linen, termasuk penyediaanya.
- Pelayanan sterilisasi ; dekontaminasi awal, transportasi alat steril/habis pakai.
5. SASARAN
Sasaran Program adalah :
5.1. Semua petugas Instalasi radiologi
5.2. Lingkungan Instalasi Radiologi

Target Program adalah :


- Tidak tercampurnya sampah medis dengan sampah non medis targetnya 100 %.
- Kebersihan lingkungan tergetnya belum bisa diukur.
- Tidak tercampurnya linen kotor infeksius dengan linen kotor noninfeksius
targetnya 100 %.

6. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM


Terlampir

7. EVALUASI DAN TINDAK LANJUT

Evaluasi dan tindak lanjut dilaksanakan oleh Pandalin.

34
PROGRAM PEMELIHARAAN DAN PENGADAAN FASILITAS

DI INSTALASI RADIOLOGI RSUD KUDUNGGA KUTAI TIMUR

TAHUN 2015

A. PENDAHULUAN
Tersedianya fasilitas saran kesehatan yang aman dan akurat sangat diperlukan
untuk mendukung pelayanan medik prima kepada masyarakat, agar visi Departemen
Kesehatan yaitu Indonesia Sehat dapat terwujud. Fasilitas tersebut meliputi sarana
gedung, prasarana, dan peralatan kesehatan.
Peralatan kesehatan khususnya Radiologi merupakan salah satu faktor yang
memegang peranan penting dalam penyelenggaraan pelayanan yang
berkesinambungan perlu didukung dengan peralatan yang selalu dalam kondisi siap
dan layak pakai serta dapat difungsikan dengan baik.

B. LATAR BELAKANG
Sebagaimana diketahui bersama bahwa operasionalisasi peralatan terdiri dari
berbagai aspek yang harus diperhatikan untuk dilaksanakan guna kelancaran
pelayanan yang harus dipenuhi oleh pihak terkait. Adapun operasionalisasi peralatan
kesehatan harus didukung dan memenuhi berbagai aspek yaitu :
1. Alat dalam keadaan layak pakai berfungsi dengan baik dan aman digunakan.
2. Aksesori alat lengkap dan baik.
3. Ruangan pelayanan memenuhi syarat untuk menunjang pengoperasian alat.
4. SDM siap.
5. Bahan operasional tersedia.

Untuk menjamin operasinalisasi peralatan kesehatan maka aspek-aspek tersebut


dia atas perlu diupayakan keberadaannya. Agar peralatan kesehatan selalu dalam
kondisi siap dan layak pakai maka kegiatan pemeliharaannya mutlak dilaksanakan
secara berkesinambungan, sehingga perlu disusun prosedur pemeliharaan yang baru.
Pelaksanaan program pemeliharaan peralatan kesehatan yang berkesinambungan
perlu didukung dengan tersedianya berbagai aspek yaitu :
1. SDM, teknisi terlatih.
2. Peralatan kerja lengkap.
3. Dokumen teknisi penyerta lengkap.

4. Suku cadang sesuai dengan kebutuhan alat.


5. Mekanisme kerja tersedia, dipahami dan dilaksanakan.
6. Bahan pemeliharaan sesuai kebutuhan alat.
7. Material bantu sesuai kebutuhan alat.

35
8. Protap pemeliharaan tersedia, dipahami dan dilaksanakan.

C. TUJUAN
Tujuan Umum
Tercapainya kondisi operasional dan pemeliharaan peralatan kesehatan dengan baik.

Tujuan Khusus
1. Tersusunnya protap pengoperasian dan pemeliharaan alat.
2. Terlaksananya operasioanl dan pemeliharaan peralatan Radiologi sesuai prosedur.
3. Tercapainya kondisi peralatan Radiologi yang selalu dalam kondisi layak pakai
dinyatakan dapat difungsikan dengan baik.

D. SASARAN PROGRAM
1. Pesawat X-Ray BMI
2. Pesawat X-Ray Mobile Unit
3. Pesawat X-Ray dental intra oral dan Panoramic
4. Pesawat USG
5. AC
6. Peralatan penunjang lainnya
E. PERALATAN
1. Pemeliharaan Peralatan Radiologi
Pesawat X-Ray
- Pemeliharaan alat pesawat X-Ray secara fisik yaitu pembersihan di
lakukan setiap hari kerja setelah alat di gunakan.
- Secara teknis di lakukan setiap 6 bulan sekali oleh pesawat X-Ray.
- Dilakukan kalibrasi setahun sekali oleh BPFK Surabaya.
- Bila ada kerusakan dilaporkan sesuai dengan prosedur pelaporan
kerusakan dan dibuatkan berita acara.

Alat Ultrasonografi

- Secara fisik yaitu dengan membersihkan transducer setelah alat


dipergunakan.
- Secara teknik dilakukan setiap 6 bulan sekali oleh teknisi USG.
- Bila ada kerusakan dilaporkan sesuai dengan prosedur pelaporan
kerusakan dan dibuatkan berita Acara

36
Pemeliharaaan dan Perbaikan Peralatan Radiologi
- Bila terjadi kesalahan dari salah satu peralatan segera kita menulis dalam
buku berita acara.
- Melaporkan pada teknisi tentang kerusakan.
- Teknisi mengecek tentang peralatan yang rusak.
- Bila tidak bisa diatasi oleh teknisi setempat harus diganti,dibuatkan
kembali berita acara sesuai dengan prosedur yang berlaku untuk di
laporkan ke Direktur.

2. Pemeliharaan Fasilita Radiologi


Pemeliharaan dilakukan oleh teknisi Rumah Sakit Umum Daerah Kudungga Kutai
Timur

F. JADWAL KEGIATAN

Terlampir.

G. PENCATATAN DAN PELAPORAN


1. Pencatatan kegiatan pemeliharaan sarana adalah setiap selesai dilakukan tindakan.
2. Pelaporan kegiatan pemeliharaan sarana dilakukan secara periodic dan dilaporkan
oleh BPFK dan petugas pemeliharaan sarana kepada Kepala Bidang umum.

H. EVALUASI
Evaluasi dilakukan setiap akhir program oleh Kepala Bidang.

37
38