Anda di halaman 1dari 120

PENGARUH PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA

(ALOE VERA) TERHADAP PENURUNAN KADAR


KOLESTEROL DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI

Skripsi
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk
Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan (S1)

Disusun Oleh :
Nugraha Ardi Ermawan
NIM : IV.12.3086

Pembimbing :

1. Ns. Sukarmin, M.Kep.,Sp.KMB


2. Yuli Setyaningrum, S.Kep.,Ners.,M.Si.Med

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIAH KUDUS


PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN
TAHUN 2015 / 2016

i
ii
iii
iv
v
MOTTO

 Dengan ilmu hidup menjadi mudah

Dengan agama hidup menjadi terarah

Dengan seni hidup menjadi indah

Kita butuh pendidikan dan mampu membagi pengetahuan antar sesame

Tetapi juga minat dan kasih sayang

 Jadilah seperti karang di lautan yang kuat dihantam ombak dan

kerjakanlah hal yang bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain, karena

hidup hanyalah sekali. Ingat hanya pada Allah apapun dan dimanapun

kita berada kepada Dia-lah tempat meminta dan memohon.

 Pendidikan bukanlah suatu proses untuk mengisi wadah yang kosong,

akan tetapi pendidikan adalah suatu proses menyalakan api pikiran.

 Pemikiran merupakan suatu kemauan, bila kemauan itu menguat dan

semakin menguat, ia dapat melahirkan mukzijat.

 Sabarlah dalam menghadapi ujian dari Allah SWT sebab ujian

merupakan kemuliaan orang yang beriman dan akan meninggikan derajat

kita.

vi
PERSEMBAHAN

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa

atas segala limpahan rahmat dan hidayahnya, penulis persembahkan skripsi

ini untuk :

 Kedua orang tuaku atas dukungan moril dan materil sehingga saya dapat

menyelesaikan perkuliahan dan penyusunan Skripsi ini dengan lancar

sampai selesai.

 Seluruh keluarga besarku, kakak, adikku yang telah mendukung saya

dalam kuliah sampai penyusunan Skripsi ini dengan lancar sampai

selesai.

 Bapak Ns.Sukarmin, M.Kep.,Sp.KMB dan Ibu Yuli setyaningrum,

S.Kep.,Ners.,M.Si.Med yang telah memberikan bimbingan dalam

penyusunan skripsi ini, serta semua dosen-dosen STIKES

Muhammadiyah Kudus yang telah memberikan ilmu-ilmu baru yang

belum pernah saya dapat sebelumnya.

 Sahabat-sahabatku Sulistyo prayitno, Risnu Aditya yang selalu ada dan

memberikan dukungan disaat saya rapuh.

 Semua teman-temanku seperjuangan S1 Keperawatan STIKES

Muhammadiyah Kudus, terimakasih atas semangat dan keceriaan yang

selalu kalian berikan untukku, terimakasih karena sudah mau menjadi

teman dan keluarga baruku.

 Semua pihak yang telah membantu penelitian ini yang tidak dapat

disebutkan satu persatu.

vii
PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama : Nugraha Ardi Ermawan

NIM : IV.12.3086

Menyatakan bahwa skripsi dengan judul : “PENGARUH PEMBERIAN JUS

LIDAH BUAYA (ALOE VERA) TERHADAP PENURUNAN KADAR

KOLESTEROL DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI” Merupakan :

1. Hasil karya yang dipersiapkan dan disusun sendiri

2. Belum pernah disampaikan untuk mendapatkan gelar S-1

Keperawatan STIKES Muhammadiyah Kudus

Oleh karena itu pertanggung jawaban skripsi ini sepenuhnya berada pada diri

saya.

Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya.

Kudus, 2016

NUGRAHA ARDI ERMAWAN

viii
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Identitas

Nama : Nugraha Ardi Ermawan

NIM : IV.12.3086

Jenis Kelamin : Laki - Laki

Tempat Tanggal Lahir : Kudus, 12 April 1994

Agama : Islam

Alamat : Ds. Bakalan Krapyak Rt 04 / Rw 04

Kec. Kaliwungu Kab.Kudus

Institusi : Stikes Muhammadiyah Kudus

2. Riwayat Pendidikan

1. SD 2 Gribig, Lulus Tahun 2006

2. SMP 2 Kudus, Lulus Tahun 2009

3. SMA 1 Bae Kudus, Lulus Tahun 2012

4. Prodi S1 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan

Muhammadiyah Kudus Tahun 2016

ix
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur bagi Allah SWT yang telah memberikan

limpahan nikmat dan rahmat. Shalawat dan salam ta’dzim senantiasa

terlimpahkan kepada beliau baginda Rasulullah SAW, keluarga dan para

sahabatnya serta kepada siapa saja yang mengikuti ajarannya.

Berkat pertolongan Allah SWT dan petunjuk-Nya, sehingga penulis

dapat menyelesaikan skripsi ini sebagai salah satu persyaratan untuk

menyelesaikan pendidikan S1 Keperawatan dengan judul “PENGARUH

PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA (ALOE VERA) TERHADAP PENURUNAN

KADAR KOLESTEROL DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI”.

Dalam penyusunan skripsi ini, penulis banyak mendapatkan bimbingan

dan saran-saran dari berbagai pihak, sehingga skripsi ini dapat terselesaikan

dan tersusun dengan baik. Oleh karena itu penulis menyampaikan terima

kasih kepada :

1. Bapak Rusnoto, SKM. M.Kes. (Epid) selaku Ketua STIKES

Muhammadiyah Kudus yang telah memberikan izin dan membantu

terselesaikannya skripsi ini.

2. Bapak Ns. Sukarmin, M.Kep.,Sp.KMB, selaku Dosen Pembimbing I yang

telah memberikan bimbingan dan petunjuk serta arahan kepada penulis.

3. Ibu Yulisetyaningrum, S.Kep.,Ners.,M.Si.Med, selaku Ketua Jurusan

Keperawatan STIKES Muhammadiyah Kudus dan Dosen Pembimbing II

yang memberikan bimbingan arahan dan dorongan dalam menyelesaikan

skripsi.

4. Ibu Sri Karyati, M.Kep.Ns.,Sp.Kep.Mat, selaku Penguji Anggota yang telah

memberikan bimbingan dan petunjuk dalam menyusun skripsi.

x
5. Segenap pimpinan, dosen dan karyawan STIKES Muhammadiyah Kudus,

khususnya kepada Bapak Ibu Dosen yang memberikan banyak ilmu

kepada penulis selama masa kuliah.

6. Orang tuaku yang tercinta, kakakku, adikku, terima kasih atas kasih

sayang, nasihat serta dukungannya tak henti-henti tercurah untuk penulis.

7. Orang spesial yang selalu mendukung tak henti-hentinya juga Riski

Nandari Widodo.

8. Sahabat seperjuangan S1 Keperawatan yang selalu mendukung dan

bersama-sama memotivasi untuk keberhasilan kita semua.

9. Dan semua pihak yang telah membantu dalam penulisan skripsi ini, yang

tidak dapat saya sebutkan satu persatu.

Semoga amal kebaikan yang telah diberikan mendapat balasan dari Allah

SWT. Amin.

Akhirnya penulis menyadari bahwa dalam penyusunan proposal skripsi ini

masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis dengan terbuka

mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi

kesempurnaan proposal skripsi ini. Penulis berharap semoga proposal

skripsi ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya.

Kudus, 2016

Penulis

Nugraha Ardi Ermawan

NIM : IV.12.3086

xi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL………………………………………………………………………………………………………i
HALAMAN PERSETUJUAN………………………………………………………………………………………….ii
HALAMAN PENGESAHAN………………………………………………………………………………………….iii
HALAMAN PERSETUJUAN………………………………………………………………………………………….iv
HALAMAN PENGESAHAN…………………………………………………………………………………………..v
MOTTO……………………………………………………………………………………………………………………..vi
PERSEMBAHAN………………………………………………………………………………………………………..vii
PERNYATAAN………………………………………………………………………………………………………….viii
DAFTAR RIWAYAT HIDUP………………………………………………………………………………………….ix
KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………………………………..x
DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………………………………….xii
DAFTAR TABEL………………………………………………………………………………………………………….xv
DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………………………………………………xvi
DAFTAR LAMPIRAN…………………………………………………………………………………………………xvii
ABSTRAK………………………………………………………………………………………………………………..xviii
BAB 1…………………………………………………………………………………………………………………………1
PENDAHULUAN………………………………………………………………………………………………………….1
A. Latar Belakang………………………………………………………………………………………………1
B. Perumusan Masalah……………………………………………………………………………………..6
C. Pertanyaan Penelitian…………………………………………………………………………………..7
D. Tujuan…………………………………………………………………………………………………………..7
1. Tujuan Umum…………………………………………………………………………………………7
2. Tujuan Khusus………………………………………………………………………………………..7
E. Manfaat Penelitian……………………………………………………………………………………….7
F. Keaslian Penelitian……………………………………………………………………………………….9
G. Ruang Lingkup Penelitian……………………………………………………………………………..9
1. Ruang Lingkup Materi…………………………………………………………………………….9
2. Ruang Lingkup Waktu……………………………………………………………………………10
3. Ruang Lingkup Tempat………………………………………………………………………….10
H. Keterbatasan Penelitian………………………………………………………………………………10
BAB II……………………………………………………………………………………………………………………….11
TINJAUAN PUSTAKA…………………………………………………………………………………………………11
A. Kolesterol……………………………………………………………………………………………………11

xii
1. Pengertian Kolesterol……………………………………………………………………………11
2. Klasifikasi Kolesterol……………………………………………………………………………..12
3. Patofisiologi………………………………………………………………………………………….14
4. Etiologi………………………………………………………………………………………………….15
5. Pecegahan dan Pengobatan………………………………………………………………….16
B. Penurunan Kolesterol………………………………………………………………………………….18
1. Pengertian Kadar Kolesterol………………………………………………………………….18
2. Klasifikasi Kadar Kolesterol……………………………………………………………………19
3. Cara Pengecekan Kadar Kolesterol………………………………………………………..19
C. Lidah Buaya…………………………………………………………………………………………………20
1. Pengertian Lidah Buaya (Aloe Vera)………………………………………………………20
2. Karakteristik Lidah Buaya………………………………………………………………………20
3. Jenis Lidah Buaya………………………………………………………………………………….21
4. Kandungan Lidah Buaya………………………………………………………………………..24
5. Pengaruh Jus Lidah Buaya Terhadap Penurunan Kadar Kolesterol………..27
D. Kerangka Teori……………………………………………………………………………………………30
BAB III……………………………………………………………………………………………………………………..31
METODE PENELITIAN………………………………………………………………………………………………31
A. Variabel Penelitian……………………………………………………………………………………..31
B. Hipotesis Penelitian…………………………………………………………………………………….31
C. Kerangka Konsep Penelitian………………………………………………………………………..32
D. Rancangan Penelitian………………………………………………………………………………….33
1. Jenis Penelitian……………………………………………………………………………………..33
2. Metode Pengumpulan Data…………………………………………………………..……..34
3. Populasi Penelitian……………………………………………………………………………….35
4. Prosedur Sampel dan Sampe Penelitian……………………………………..………..35
5. Definisi Operasional Variabel dan Skala Pengukuran…………………………….38
6. Instrumen Pnelitian dan Cara penelitian……………………………………………….38
7. Teknik Pengolahan Analisa dan Cara Penelitian…………………………………….40
8. Etika Penelitian………………………………………………………………………..…………..44
BAB IV……………………………………………………………………………………………………………………..46
HASIL PENELITIAN……………………………………………………………………………………..…………….46
A. Gambaran Umum Penelitian……………………………………………………………………….46
B. Karakteristik Responden……………………………………………………………………………..47
1. Jenis Kelamin………………………………………………………………………………………..47
2. Umur…………………………………………………………………………………………………….47
3. Pendidikan……………………………………………………………………………………………48
4. Pekerjaan……………………………………………………………………………………………..49
5. Keturunan Penderita Kolesterol……………………………………………………………49
6. Kebiasaan Sehari-hari……………………………………………………………………………50

xiii
C. Analisa Univariat…………………………………………………………………………………………52
1. Kadar Kolesterol Pretest Kelompok Intervensi dan Kelompok Kontrol….52
2. Kadar Kolesterol Posttest Kelompok Intervensi dan Kelompok Kontrol..52
D. Analisa Bivariat…………………………………………………………………………………………...53
1. Perbedaan Kadar Kolesterol Pretest………………………………………………….....53
2. Perbedaan Kadar Kolesterol Posttest……………………………………………………55
BAB V………………………………………………………………………………………………………………………56
PEMBAHASAN………………………………………………………………………………………………….........56
A. Karakteristik Responden……………..………………………………………………………………56
1. Umur Responden………………………………………………………………………………….56
2. Jenis Kelamin Responden……………………………………………………………………..57
3. Pendidikan Responden…………………………………………………………………………58
4. Pekerjaan………………………………………………………………………………………….....59
5. Keturunan Penderita Kolesterol……………………………………………………………60
6. Kebiasaan sehari-hari……………………………………………………………………………61
B. Analisa Univariat…………………………………………………………………………………………62
C. Analisa Buvariat…………………………………………………………………………………………..65
D. Perbedaan Kadar kolesterol Sesudah Perlakuan………………………………………….69
E. Keterbatasan Penelitian………………………………………………………………………………70
BAB VI…………………………………………………………………………………………..............................71
PENUTUP………………………………………………………………………………………….........................71
A. Kesimpulan….………………………………………………………………………………………….....71
B. Saran…………………………………………………………………………………………..................71
C. Jadwal Penelitian………………………………………………………………………………………..73

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

xiv
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Keaslian Penelitian…………………………………………………….9

Tabel 3.3 Definisi Operasional……………………………………………………38

Tabel 4.1 Jenis Kelamin Responden……………………………………………..47

Tabel 4.2 Umur Responden……..………………………………………………...47

Tabel 4.3 Pendidikan Responden………………………………………………..48

Tabel 4.4 Pekerjaan Responden…………………………………………………49

Tabel 4.5 Keturunan Penderita Kolesterol………………………………………49

Tabel 4.6 Kebiasaan Sehari-hari..………………………………………………..50

Tabel 4.7 Kadar kolesterol Pretest Intervensi dan kontrol……………………..52

Tabel 4.8 Kadar Kolesterol Posttest intervensi dan kontrol……………………52

Tabel 4.9 Uji Normalitas kolesterol pretest dan posttest…...…….……………53

Tabel 4.10 Perbedaan Kolesterol pretest dan posttest ……………………..…54

Tabel 4.11 Uji Normalitas kolesterol intervensi dan kontrol..…….……………55

Tabel 4.12 Analisis Uji Independent Test……………….…...…….……………55

xv
DAFTAR GAMBAR

2.1 Kerangka Teori………………………………………………………………30

3.1 Kerangka Konsep…………………………………………………………...32

3.2 Desain Penelitian……………………………………………………………34

xvi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Surat Survey Awal dan Penelitian

Lampiran 2 : Lembar Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 3 : Lembar Persetujuan Menjadi Responden

Lampiran 4 : Lembar Observasi

Lampiran 5 : Lembar Koesioner

Lampiran 6 : Jadwal Penelitian

Lampiran 7 : Lembar Konsultasi

xvii
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Muhammadiyah Kudus
Program Studi S-1 Keperawatan
2016

PENGARUH PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA TERHADAP PENURUNAN KADAR


KOLESTEROL DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI KABUPATEN KUDUS TAHUN
2016

Nugraha Ardi Ermawan1, Sukarmin2, Yuli Setyaningrum3

ABSTRAK

+73Halaman+3Bagan+14Tabel+7Lampiran

Latar belakang : Berdasarkan data dari WHO angka kematian tercatat sebanyak 4,4
juta kematian akibat hiperkolesterolemia atau sebesar 7,9% dari jumlah total
kematian. Peningkatan kolesterol total dalam darah >240 mg/dl disebut sebagai
hiperkolesterolemia. Upaya untuk menurunkan kadar koesterol yang sering dilakukan
salah satunya dilakukan dengan cara mengkonsumsi jus lidah Buaya. Lidah buaya
(Aloe vera) mengandung beberapa bahan aktif dapat menurunkan kolesterol dalam
darah.
Tujuan : mengetahui pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera) terhadap
penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari
Metode : Jenis penelitian pre experimental design atau quasi eksperimen dengan
teknik pre test-post test with control group, sampel 22 orang yang kadar kolesterol >
200 mg/dl, yang di bagi menjadi 2 kelompok, kelompok kontrol tidak diberikan jus
lidah buaya, kelompok intervensi diberikan jus lidah buaya selama 1 minggu. Uji
statistik dengan uji paired t-test.
Hasil : Pada pemberian jus lidah buaya (aloe vera) 100 mg selama 1 minggu (7 hari)
menyebabkan penurunan kadar kolesterol secara bermakna (p<0,05). Maka Ho
ditolak dan Ha diterima, yang berarti ada pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe
vera) terhadap penurunan kadar kolesterol.
Kesimpulan : Ada pengaruh pemberian jus lidah buaya terhadap penurunan kadar
kolesterol.

Kata Kunci : Pemberian Jus Lidah Buaya, Penurunan Kadar Kolesterol.


Kepustakaan : (2003-2016)

1MahasiswaSTIKES Muhammadiyah Kudus.


2Dosen Pembimbing I STIKES Muhammadiyah Kudus.
3Dosen Pembimbing II STIKES Muhammadiyah Kudus.

xviii
Institute of Health Science Muhammadiyah Kudus
S-1 Nursing Science Departement
2016

THE EFFECT OF GIVING JUICE ALOVERA WITH DESCREASE CHOLESTROL


LEVEL IN UPT PUSKESMAS GONDOSARI KUDUS 2016
NugrahaArdi Ermawan1, Sukarmin2, Yuli Setyaningrum3

ABSTRACT

73 Pages+3 Chart+14Table+7Attectment

Background : From data WHO Mortalitas at about 4,4 million its cause
hipercholestrolemia or 7,9% from total mortalitas. Increasees Cholestrol total in deep
of blood >240 mg/dl its called hipercholestrolemia. The ussually ways to descrease
Cholestrol one of them is consume juice aloevera. Aloevera include some of active
particle to decrease cholestrol.
Goal : To know The effect of giving juice Aloevera with Descrease cholestrol level in
UPT Puskesmas Gondosari Kudus Regency 2016
Method: The kind of this experiment use quasi eksperiment with pre and post test
with control group. Sample is 22 people who Cholestrol score > 200 mg/dl. I make
devission into 2 group, Control group dont give juice aloevera and intervension group
give juice aloevera 1 weeek. Statistic test use paired t-test.
Result : Giving juice aloevera 100 mg at 1 week or 7 days there is decrease
cholestrol score with p Value < 0,05 . so, ho was reject dan Ha was accept. Its mean
there is effect of giving juice Aloevera with Descrease cholestrol level.

Conclusion : There Is Effect Of Giving Juice Aloevera With Descrease Cholestrol


Level.
Keyword : Giving juice Aloevera, Descrease of cholestrol level
Source : 2003- 2016

1The College Of Instituate Of Hellth Science Muhammadiyah Kudus.


2Lecture I STIKES Muhammadiyah Kudus.
3Lecture II STIKES Muhammadiyah Kudus.

xix
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kolesterol merupakan senyawa kompleks yang dihasilkan oleh

tubuh dengan bermacam-macam fungsi, antara lain untuk membuat

hormon seks, hormon korteks adrenal, vitamin D, dan untuk membuat

garam empedu yang membantu usus untuk menyerap lemak. Jadi, bila

takarannya pas atau normal, kolesterol adalah lemak yang berperan

penting dalam tubuh (Nilawati, 2008). Kolesterol tidak larut dalam darah.

Kolesterol diangkut ke berbagai jaringan dalam tubuh dengan bantuan

senyawa yang tersusun atas lemak dan protein, yakni lipoprotein (Morrel,

2010).

Prevalensi peningkatan total kolesterol tertinggi di WHO Wilayah

Eropa (54% untuk kedua jenis kelamin), diikuti oleh WHO Wilayah Amerika

(48% untuk kedua jenis kelamin) (WHO, 2008). Di Indonesia angka

kejadian hiperkolesterolemia penelitian MONICA I (Multinational Monitoring

of Trends Determinants in Cardiovascular Diseases) sebesar 13.4 % untuk

wanita dan 11,4 % untuk pria. Pada MONICA II didapatkan meningkat

menjadi 16,2 % untuk wanita dan 14 % pria. Penderita pada generasi muda

yakni usia 25-34 tahun mencapai 9,3 persen. Wanita menjadi kelompok

paling banyak menderita masalah ini yakni 14,5 persen atau hampir dua

kali lipat kelompok laki-laki (Linawati, 2011). Dan untuk di Puskesmas

Gondosari dalam pemeriksaan kadar kolesterol, belum begitu banyak.

Karena penderita biasanya jarang untuk memeriksakan kadar

kolesterolnya, jika penderita mau memeriksakan dirinya di Puskesmas,

1
2

pasti akan banyak hasil yang akan di dapatkan. Kebanyakan penderita

banyak yang memeriksakan kadar kolesterolnya di luar puskesmas,

seperti apotik, klinik – klinik, dan balai pengobatan lainnya. Menurut

Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2004 prevalensi

hiperkolesterolemia di Indonesia pada usia 25 hingga 34 tahun sebesar 9,3

% sementara pada usia 55 hingga 64 tahun sekitar 15,5 %. Kasusnya di

Indonesia meningkat per tahunnya sebanyak 28 persen dan menyerang

usia produktif yaitu usia di bawah 40 tahun (Oriviyanti, 2012).

Pada umumnya, ada beberapa faktor yang terbukti melalui

penelitian dapat mempengaruhi kadar kolesterol dalam darah antara lain

usia, berat badan, pola makan, aktifitas fisik, merokok, stres dan faktor

keturunan. Penyakit kolesterol banyak diderita oleh orang gemuk saja,

akan tetapi tidak menutup kemungkinan kolesterol juga dapat diderita oleh

orang kurus juga, itu di sebabkan karena faktor makanan yang tidak

terkontrol dengan baik sehingga terjadi hal-hal yang tidak terduga

sebelumnya. Kolesterol juga banyak diderita oleh para lansia itu

dikarenakan karena faktor usia yang semakin lama badan akan semakin

malas digerakkan, sehingga kolesterol didalam tubuh akan menumpuk

dihati, oleh sebab itu dibutuhkan gerak yang seimbang antara pola

makanan dan olahraga agar para lansia terhindar dari kolesterol berlebih,

terutama penyakit yang dapat membunuh manusia dalam sekejap yaitu

penyakit jantung dan lain lain (Sutanto, 2010).

Berdasarkan laporan Badan Kesehatan Dunia (WHO) tahun

2002, tercatat sebanyak 4,4 juta kematian akibat hiperkolesterolemia

atau sebesar 7,9% dari jumlah total kematian. Peningkatan kolesterol

total dalam darah >240 mg/dl disebut sebagai hiperkolesterolemia.


3

Hiperkolesterolemia biasanya tidak menunjukkan gejala khas,

seringkali seseorang baru mengetahui terkena hiperkolesterolemia

ketika mereka melakukan pemeriksaan kesehatan ke pelayanan

kesehatan atau karena keluhan lain. Hanya saja gejala yang sering

ditemui yaitu sering pusing di kepala bagian belakang, tengkuk dan

pundak terasa pegal, sering pegal, kesemutan di tangan dan kaki

bahkan ada yang mengeluhkan dada sebelah kiri terasa nyeri seperti

tertusuk. Jika hiperkolesterolemia ini dibiarkan begitu saja, akan

meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung koroner dan stroke.

Data dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan 20% serangan

stroke dan lebih dari 50% serangan jantung disebabkan oleh kadar

kolesterol tinggi (Agam, 2012).

Upaya untuk menurunkan kadar koesterol yang sering dilakukan

umumnya dilakukan dengan perawatan medis yaitu memakai obat –

obatan, seperti simvastatin. Simvastatin adalah obat penurun kolesterol

yang bekerja dengan menghambat produksi kolesterol di hati, di usus,

menurunkan kolesterol darah secara keseluruhan dan menurunkan kadar

LDL-kolesterol darah. Indikasi penggunaan simvastatin adalah untuk

penderita hiperkolesterolemia primer, pasien yang tidak cukup

memberikan respon terhadap diet, mengurangi kejadian klinis,

memperlambat progresif atherosklerosis koroner pada pasien penyakit

jantung coroner. Efek samping simvastatin adalah pusing, sakit kepala,

konstipasi, diare, dispepsia, mual, ruam kulit, nyeri abdomen, nyeri dada,

gangguan penglihatan, hepatitis dan anemia (Tjay, 2007).


4

Penggunaan obat pada penderita kolesterol membutuhkan

kapatuhan, karena banyak penderita yang mengkonsumsi obat sering

timbul kebosanan. Selain itu juga menimbulkan efek samping bagi tubuh

dan juga komplikasi. Berbagai upaya untuk mencegah terjadinya

komplikasi dapat dilakukan dengan menggunakan pengobatan tradisional.

Selain perawatan medis, pengobatan tradisional bisa juga dilakukan untuk

mencegah dan menurunkan kadar kolesterol yang tinggi. Selain itu

pengobatan tradisional juga ekonomis dan mudah diperoleh (Hembing,

2008). Pengobatan tradisional terbukti secara alamiah aman dan

bermanfaat dan dapat dikombinasikan dengan pengobatan konvensional

sebagai pelengkap (komplementer) pelayanan kesehatan konvensional

atau terapi pengganti (alternatif) bila terapi konvensional tidak bisa

diberikan (Kemenkes RI, 2012).

Salah satu obat tradisional di Indonesia yang dapat digunakan untuk

menurunkan kadar kolesterol darah adalah lidah buaya (Aloe vera). Aloe

vera merupakan tanaman obat di Indonesia yang sering dimanfaatkan oleh

masyarakat sebagai obat tradisional. Kandungan Aloe vera yang diduga

dapat menurunkan kolesterol LDL dan meningkatkan kolestrol HDL adalah

serat larut air yaitu glukomanan, antioksidan, flavonoid, niacin, vitamin C,

magnesium, selenium, dan zinc (Yulika S, 2012).

Pemberian Aloe vera gel pada diet menyebabkan penurunan total

lemak, menurunkan kadar kolesterol total, trigliserida, meningkatkan kadar

HDL dan menormalkan kadar gula darah. Gel lidah buaya mengandung

beragam antibiotik dan anti cendawan yang berpotensi memperlambat atau

menghalangi mikroorganisme yang mengakibatkan keracunan makanan

pada manusia karena makanan yang sudah membusuk. Gel ini ramah
5

ingkungan daripada sulfur dioksida dan bahan pengawet makanan lainnya,

sehingga gel ini lebih aman untuk digunakan (Arifin, 2015).

Menurut Penelitian yang dilakukan oleh Istiadi (2010) pemberian jus

Aloe Vera pada tikus hiperlipidemia peroral dengan dosis 2ml/hari,

3ml/hari, dan 4ml/ hari selama 15 hari menunjukkan ada pengaruh

bermakna (p<0,05) pada semua dosis di banding kontrol. Dosis optimal

didapatkan pada dosis 4 ml/hari selama 15 hari karena dapat

meningkatkan kadar HDL kolesterol paling maksimal melebihi dari kadar

awalnya serta dapat menurunkan kadar LDL kolesterol hingga mendekati

kadar awalnya. Sehingga menunjukkan ada perbedaan signifikan

penurunan kadar LDL dan meningkatkan kadar HDL tikus hiperlidemia

secara bermakna.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sianipar (2012) menunjukkan

ada pengaruh bermakna dari pemberian jus Aloe Vera 200 gram

menyebabkan penurunan kadar kolesterol LDL dan meningkatkan kadar

kolesterol HDL secara bermakna (p<0,05). Kadar kolesterol LDL menurun

sebesar 20,36% dan kadar kolesterol HDL meningkat sebesar 18,87%

setelah diberikan jus lidah buaya 200 gram/hari selama 14 hari. Sehingga

menunjukkan ada perbedaan signifikan penurunan kadar kolesterol

sebelum dan setelah diberikanya jus lidah buaya.

Berdasarkan survey awal pada 15 Desember 2015, di Puskesmas

Gondosari didapatkan bahwa untuk penderita kolesterol di sana kurang

dari satu tahun 2015 ada sekitar 120 kunjungan penderita. Untuk itu untuk

mengetahui secara pasti, peneliti melakukan survey langsung dan

wawancara terhadap 8 penderita kolesterol di wilayah Puskesmas

Gondosari, dari 8 orang di sana, yang kadar kolesterol tinggi rata – rata

sekitar 234 Mg/dl. Di dapatkan hasil untuk bagaimana cara biasanya

penderita saat kolesterol tinggi apa yang penderita lakukan yaitu, bahwa
6

dari 8 orang mengatakan untuk 5 orang jarang mengkonsumsi obat dan 3

orang menurunkan kolesterolnya dengan mengurangi makan yang

mengandung lemak seperti daging, jeroan, telur, keju, serta yang diolah

dengan cara di goreng. Kebanyakan penderita belum pernah mencoba

dalam penggunaan herbal, seperti Jus Lidah Buaya atau yang lainya.

Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis tertarik untuk

melakukan penelitian dengan judul “Pengaruh Pemberian Jus Lidah Buaya

( Aloe Vera ) Terhadap Penurunan Kadar Kolesterol di UPT Puskesmas

Gondosari”.

B. Perumusan Masalah

Kolesterol merupakan penyebab dari stroke dan jantung yang tinggi.

Penderita kolesterol sering kali perlu mengkonsumsi obat secara teratur

untuk mengontrol penurunan kolesterol. Tapi, beberapa perubahan dalam

gaya hidup juga terbukti mampu menurunkan kadar kolesterol.

Selain perawatan medis, pengobatan tradisional bisa juga dilakukan

untuk mencegah dan menurunkan kadar kolesterol yang tinggi. Selain itu

pengobatan tradisional juga ekonomis dan mudah diperoleh. Pengobatan

tradisional terbukti secara alamiah aman dan bermanfaat yaitu dengan

menggunakan jus lidah buaya.

Dengan mempertimbangkan latar belakang yang telah di uraikan di

atas, maka penulis merumuskan masalah dalam penelitian ini apakah Ada

Pengaruh Pemberian Jus Lidah Buaya (Aloe Vera) Terhadap Penurunan

Kadar Kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari.


7

C. Pertanyaan Penelitian

Berdasarkan latar belakang di atas, maka disimpulkan pertanyan

penelitian sebagai berikut Apakah ada pengaruh pemberian jus lidah buaya

(aloe vera) terhadap penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas

Gondosari?

D. Tujuan

1. Tujuan Umum

Untuk mengetahui pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera)

terhadap penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari?

2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui kadar kolesterol sebelum pemberian jus lidah buaya (

aloe vera ) di UPT Puskesmas Gondosari.

b. Mengetahui kadar kolesterol sesudah pemberian jus lidah buaya (

aloe vera ) di UPT Puskesmas Gondosari.

c. Mengetahui penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas

Gondosari pada kelompok perlakuan.

d. Mengetahui penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas

Gondosari pada kelompok kontrol.

E. Manfaat Penelitian

1. Bagi Penelitian

Dapat menambah pengetahuan dan pengalaman pengaruh pemberian

jus lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar kolesterol

diharapkan dapat menjadi masukan yang berharga untuk

mengembangkan ilmu pengetahuan.


8

2. Bagi Institusi Pendidikan

Diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dalam keperawatan

terutama dalam penggunaan jus lidah buaya terhadap penurunan kadar

kolesterol.

3. Bagi Institusi Kesehatan

Dengan dilaksanakanya penelitian ini, diharapkan dapat memberikan

referensi bagi instansi kesehatan untuk melakukan upaya dalam

pendamping pengobatan medis dalam penurunan kadar kolesterol.

4. Bagi Masyarakat

Mendapatkan gambaran data tentang Pengaruh Pemberian Jus Lidah

Buaya (aloe vera) Terhadap Penurunan Kadar Kolesterol.

5. Bagi Peneliti Selanjutnya.

Sebagai bahan referensi dan sumber data dalam melakukan penelitian

selanjutnya.
9

F. Keaslian Penelitian

Penelitian yang sejenis dengan judul ”pengaruh pemberian jus lidah buaya

terhadap penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari” belum

pernah diteliti sebelumnya.

Adapun penelitian sejenis yang pernah diteliti adalah sebagai berikut:

Peneliti Judul Metode Penelitian Hasil Penelitian

Herma Pengaruh Jus Penelitian Jenis Pre and Hasil penelitian ini
wan Lidah Buaya Post Randomized menunjukkan ada
Istiadi (Aloe Vera) Controlled Group Design pengaruh
(2010) Terhadap Kadar bermakna
Kolesterol Tikus pemberian jus Aloe
Hiperlipidemia Vera 4ml/hari
selama 15 hari
terhadap kadar
kolesterol tikus
hiperlidemia
Yulika Pengaruh Penelitian jenis true Hasil penelitian ini
Sianipa Pemberian Jus experiment dengan pre test menunjukan ada
r (2012) Lidah Buaya - post test with control pengaruh
Terhadap Kadar group design bermakna dari
Kolesterol LDL pemberian jus lidah
Dan HDL buaya 200
gram/hari terhadap
kadar kolesterol
LDL dan HDL
terjadi pada 14 hari
setelah perlakuan
pemberian jus lidah
buaya

G. Ruang Lingkup Penelitian

1. Ruang Lingkup Materi

Masalah yang di kaji adalah mengenai pengaruh pemberian jus

lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar kolesterol di UPT

Puskesmas Gondosari.
10

2. Ruang Lingkup Waktu

Waktu penelitian akan dilaksanakan pada bulan Januari - Maret

2016

3. Ruang Lingkup Tempat

Tempat penelitian ini adalah UPT Puskesmas Gondosari

H. Keterbatasan Penelitian

Peneliti menyadari bahwa penelitian yang dilakukan dengan judul

pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar

kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari, ini masih terdapat banyak

kelemahan di dalam penyusunannya, dan peneliti menyadari bahwa

penelitian yang dilakukannya bukan merupakan suatu bentuk ideal dalam

suatu penelitian dibandingkan penelitian – penelitian yang pernah

dilakukan sebelumnya.
11

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Kolesterol

1. Pengertian Kolesterol

Kolesterol adalah lipida struktural (pembentuk struktur sel) yang

berfungsi sebagai komponen yang dibutuhkan dalam kebanyakan sel

tubuh. Kolesterol merupakan bahan yang menyerupai lilin, sekitar 80%

dari kolesterol diproduksi oleh hati dan selebihnya diperoleh dari

makanan yang kaya kandungan kolesterol seperti daging, telur dan

produk berbahan dasar susu. Kolesterol sangat berguna dalam

membantu pembentukan hormon, vitamin D, lapisan pelindung sel

syaraf, membangun dinding sel, pelarut vitamin dan mengembangkan

jaringan otak (Silalahi, 2006).

Kolesterol bukan merupakan lemak, melainkan suatu senyawa

yang menyerupai lilin. Kolesterol sebenarnya adalah alkohol dalam

bentuk murni yang terlihat seperti kepingan kecil-kecil berwarna seperti

mutiara. Lemak terdapat di hampir semua makanan, biasanya yang

berasal dari hewan adalah yang tertinggi. Kebanyakan lemak yang

berasal dari hewan adalah lemak jenuh. Lemak jenuh cinderung

meningkatkan kadar kolesterol di dalam darah, sedangkan lemak tak

jenuh cenderung menguranginya (Bangun, 2003).

11
12

2. Klasifikasi Kolesterol

Cara kolesterol menyebar ke seluruh tubuh yaitu, saat

kolesterol dan trigliserida di cerna, keduanya terikat dalam suatu

ikatan yang membawanya ke berbagai tempat yang berbeda di

seluruh tubuh. Kolesterol digunakan untuk membangun dinding sel

dan untuk memproduksi hormon. Trigliserida adalah molekul lemak

yang menyediakan energi bagi tubuh. Baik kolesterol maupun

trigliserida di bawa melalui darah oleh lipoprotein.

a. Trigliserida

Salah satu jenis lemak yang terdapat di dalam darah dan

berbagai organ di dalam tubuh. Trigliserida merupakan substansi

yang terdiri dari gliserol yang mengikat gugus asam lemak.

Mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak akan

meningkatkan trigliserida dalam darah dan cenderung

meningkatkan kadar kolesterol.

b. Lipoprotein atau Lipid

Lemak dan kolesterol yang di kemas bersama protein yang

menjadi partikel agar larut dan dapat dikirim ke seluruh tubuh.

Jadi lipoprotein bisa dianggap sebagai pembawa lemak dan

kolesterol dalam darah.


13

Ada 5 jenis lipoprotein utama, yakni :

1. Kilomikron, tersusun dari trigliserida dan beberapa kolesterol.

2. IDH-kolesterol (intermediatedensity lipoprotein), di buat dari

VLDL-kolesterol dan membawa kolesterol melalui darah.

3. VLDL-kolesterol (very low density lipoprotein), membawa

kolesterol dari hati dan membawa sebagian besar trigliserida

dalam darah. Pada sebagian VLDL berubah menjadi LDL.

4. LDL-kolesterol (low density lipoprotein), mengangkut

Paling banyak kolesterol di dalam darah. Sering dinamakan

kolesterol “buruk” atau “jahat”, karena kadar LDL yang tinggi

menyebabkan mengendapnya kolesterol di dalam arteri,

sehingga sering menutupi bagian dalam dinding arteri.

5. HDL-kolesterol (high density lipoprotein) mengangkut kolesterol

lebih sedikit dibanding dengan jenis lainnya. HDL-kolesterol

sering disebut dengan kolesterol “baik” karena dapat mengirim

kelebihan kolesterol “jahat” di pembuluh arteri kembali ke liver

untuk diproses dan dibuang (Bangun, 2003).


14

3. Patofisiologi

Diperkirakan dua pertiga dari seluruh kolesterol yang ada di

dalam tubuh diproduksi oleh hati atau lever. Singkatnya sepertiga

dari seluruh kolesterol dalam tubuh diserap oleh sistem pencernaan

dari makanan yang kita makan. Makanan yang mengandung

kolesterol adalah makanan yang berasal dari hewani, seperti kulit

ayam, kuning telur, dan makanan produk susu. Makanan yang

mengandung karbohidrat dan lemak seperti daging, margarin,

mentega, keju, dan minyak kelapa dapat pula dibentuk dari hati

atau lever. (Bangun, 2003)

Kolesterol yang berada dalam zat makanan yang telah d

makan meningkatkan kadar kolesterol dalam darah. Sejauh

pemasukan ini masih seimbang dengan kebutuhan, tubuh kita akan

tetap sehat. Namun, sangat disayangkan kebanyakan memasukkan

kolesterol lebih daripada yang diperlukan, yakni dengan makan

makanan mengandung lemak yang kaya akan kokesterol. Hasilnya

mudah di terka. Kadar kolesterol darah meningkat melebihi angka

normal. Kelebihan tersebut bereaksi dengan zat – zat lain dan

mengendap di dalam pembuluh darah arteri sehingga

menyebabkan penyempitan dan pengerasan yang dikenal sebagai

artherosclerosis. Jika penyempitan dan pengerasan ini cukup berat,

sehingga menyebabkan suplai darah ke otot jantung tidak cukup

jumlahnya, timbul sakit atau nyeri di dada yang disebut angina,

bahkan dapat menjurus ke serangan jantung yang menjadi faktor

resiko utama penyakit jantung koroner (Bangun, 2003).


15

4. Etiologi

Beberapa faktor yang mempengaruhi kadar kolesterol yaitu :

1. Keturunan.

Apabila ada keluarga yang berkolesterol tinggi, maka besar

kemungkinannya anak memiliki bakat unutk mempunyai kolesterol

yang tinggi, resiko adanya suatu gangguan kesehatan biasa 6 kali

lebih besar menimpa anak dibanding orang tua.

2. Merokok

Rokok yang mengandung bahan kimia berbahaya bagi

kesehatan tubuh yang juga mempengaruhi sistem kardiovaskular

dalam berbagai cara, termasuk menurunkan kadar oksigen dan

memicu kerusakan pada jantung. Dalam sebuah penelitian yang

dilakukan oleh Dr. Adam Gepner dari sebuah University of Wisconsin

School of Medicine and Public Health di Madison, Amerika Serikat,

mengungkapkan bahwa rokok dapat meningkatkan kolesterol jahat

dalam darah dan membunuh kolesterol baik.

3. Konsumsi makanan yang tidak sehat

Banyak mengonsumsi makanan yang tidak sehat hanya akan

membuat tubuh semakin mudah terserang penyakit dan mengalami

banyak keluhan gangguan kesehatan. Makanan yang umumnya kita

konsumsi sehari-hari pastinya mengandung lemak, namun lemak tak

selamanya buruk bagi tubuh asalkan kadar lemak yang kita peroleh

dari berbagai sumber makanan tak melebihi batas normal. Banyak

mengonsumsi makanan yang tinggi lemak atau lemak jenuh akan

membawa dampak buruk bagi kesehatan tubuh yang salah satunya

adalah kolesterol.
16

4. Obesitas atau kegemukan

Kurang aktifitas trkait erat dengan kegemukan dalam arti

kurangnya tenaga yang dikeluarkan, sehingga zat makanan akan

tersimpan dan tertumpuk di dalam tubuh sebagai lemak. Berbagai

penelitian menunjukkan mereka yang memiliki presentasi yang tinggi

akan lemak tubuh cenderung memliliki total kolesterol, LDL, dan

Trigliserida di banding dengan mereka yang berat badan normal.

5. Usia

Usia merupakan salah satu resiko alami. Hal tersebut mudah

untuk dipahami karena semakin tua bagian organ tubuh manusia

akan semakin menurun kemampuanya untuk berfungsi.

6. Stres

Beberapa penelitian membuktikan bahwa sekelompok orang

yang sedang mengalami stress, kadar kolesterolnya lebih tinggi

dibandingkan saat stres sudah d kendalikan.

7. Kebiasaan Minum kopi berlebih

Selain dapat meningkatkan tekanan darah, minum kopi berlebih

dapat meningkatkan kadar kolesterol total dan LDL darah.

8. Aktifitas Fisik atau Olahraga

Kurangnya aktifitas fisik merupakan salah satu faktor resiko

timbulnya penyakit jantung. Aktifitas fisik juga dapat menurunkan

kolesterol LDL dan meningkatkan kolesterol HDL, dan mengurangi

berat badan (Bangun, 2003)

5. Pencegahan dan Pengobatan

Peningkatan kolesterol HDL dan penurunan kolesterol LDL selain

dapat dilakukan dengan mengkonsumsi obat, juga dapat dilakukan


17

dengan perubahan pola hidup yang sehat dan diet. Diet merupakan cara

yang efektif untuk menurunkan kolesterol LDL dan menaikkan kolesterol

HDL. Salah satu bahan makanan yang dihubungkan dengan penurunan

LDL dan peningkatan HDL adalah Aloe vera (lidah buaya). Aloe vera

merupakan tanaman obat di Indonesia yang sering dimanfaatkan oleh

masyarakat sebagai obat tradisional (Yulika, 2012).

Cara membuat Jus lidah buaya (Arifin, 2015) :

1. Bahan :

- 100 gram Lidah Buaya ( Aloe Vera )

- Jeruk nipis

- Madu

2. Alat :

- Pisau

- baskom untuk mencuci lidah buaya dan panci

- gelas dan blender

3. Cara Membuat :

a) Ambil lidah buaya yang segar

b) kupas kulit hingga nampak daging lidah buaya yang

bening, cuci bersih lidah buaya sampai bersih dari lendir

c) Potong daging lidah buaya menjadi ukuran kubus

d) Rendam dalam larutan asam yang terbuat 1 liter air matang

di tambahkan dengan satu sendok jeruk nipis

e) Tiriskan, dan rebus daging lidah buaya selama 2 menit

f) Masukkan ke blender dengan air secukupnya sampai halus

g) Tuangkan dalam gelas dan beri madu 1 sendok

h) Jus lidah buaya siap di nikmati


18

Selain dengan Jus lidah buaya penurunan kadar kolesterol dalam

darah dapat diimbangi dengan cara (Bangun, 2003) :

1. Menghentikan kebiasaan merokok

2. Berolahraga, bila badan tidak berolahraga maka kadar kolesterol,

kadar HDL rendah dan menimbulkan kelebihan berat badan

3. Membatasi makanan yang merupakan sumber kolesterol

4. Mengkonsumsi makanan berserat. Serat sayuran dan buah dapat

mencegah penyerapan kolesterol sehingga menurunkan kadar

kolesterol dalam darah.

5. Selalu melakukan pemeriksakan kadar kolesterol (Bangun, 2003).

B. Penurunan Kolesterol

1. Pengertian Penurunan Kadar kolesterol

Penurunan kolesterol merupakan keadaan angka kadar kolesterol

dalam darah yang asalnya dari untuk batas tinggi 200 – 239 Mg/dl, dan

tinggi lebih dari 240 mg/dl menjadi berada pada tingkat yang di anggap

normal, yakni kurang dari 200 Mg/dl. Penurunan kolesterol terjadi

karena adanya penurunan kadar kolesterol LDL dan peningkatan kadar

kolesterol HDL dalam darah (Bangun, 2003)

Penurunan kolesterol bisa terjadi dengan cara selain

menggunakan obat, bisa dengan menggunakan obat tradisional, karena

dalam penurunan kolesterol sebaiknya di perhatikan lebih dahulu, agar

tidak menimbulkan efek kesehatan yang dapat membahayakan. Selain

itu juga harus di imbangi dengan memperhatikan gaya hidup seperti

olahraga, merokok, membatasi makanan yang mengandung kolesterol,

mengubah kebiasaan dalam menghindari kolesterol (Bangun, 2003).


19

2. Klasifikasi Kadar kolesterol

Kategori Mg/dl
Kolesterol Total
Yang diharapkan Kurang dari 200
Batas tinggi 200 – 239
Tinggi Lebih dari 240

Kolesterol LDL
Optimal Kurang dari 100
Diatas optimal 100 – 129
Batas Tinggi 130 – 159
Tinggi 160 – 189
Sangat Tinggi Lebih dari 190
Kolesterol HDL
Rendah Kurang dari 40
Tinggi Lebuh dari 60
Trigliserida
Normal Kurang dari 150
Ambang Tinggi 150 – 199
Tinggi 200- 499
Sangat Tinggi Lebih dari 500

(Bangun, 2003)

3. Cara Pengecekan Kadar Kolesterol

Pemeriksaan kadar kolesterol dilakukan dengan memeriksa kadar

kolesterol darah yang dilakukan dengan cara menggunakan metode lipid

test dengan alat pengukur kolesterol elektrik. Caranya dengan menusuk

ujung jari hendaknya tidak memilih ibu jari ataupun kelingking.

Sebelumnya bersihkan ujung jari memakai kapas yang dibasahi dengan

alkohol demi mengantisipasi terjadinya infeksi. Setelah pengecekan,

kemudian lihat hasil pemeriksaan di layar tersebut dan cocokan dengan

patokan kadar normal kolesterol. Tujuan pengukuran kolesterol darah

adalah untuk mengetahui seseorang menghadapi resiko terkena

arteroklorosis pada usia muda atau tidak. (Bangun, 2003).


20

C. Lidah Buaya

1. Pengertian Lidah Buaya (Aloe Vera)

Lidah Buaya (Aloe Vera) adalah tanaman berduri dibagian daun

yang berasal di daerah kering di benua Afrika yang merupakan sejenis

tanaman yang sudah dikenal sejak ribuan tahun silam dan digunakan

sebagai penyubur rambut, penyembuhan luka, perawatan kulit dan

kesehatan. Lidah buaya pertama kali di temukan pada tahun 1500 SM.

Lebih dari 200 spesies tersebar diseluruh belahan bumi, mulai dari

benua Afrika yang kering dan tandus hingga dataran Asia yang beriklim

tropis. Lidah buaya diperkirakan masuk ke Indonesia sekitar abad ke-

17, yakni di bawa oleh seorang petani keturunan cina. Tanaman ini

memang gampang tumbuh, dengan media tanah berhumus campur

pasir, cukup sinar matahari dan drainase baik, lidah buaya dapat

tumbuh subur (Arifin, 2015)

Secara umum, lidah buaya merupakan satu dari 10 jenis tanaman

terlaris di dunia yang mempunyai potensi untuk dikembangkan sebagai

tanaman obat dan bahan baku industry. Berdasarkan hasil penelitian,

tanaman ini kaya akan kandungan zat – zat seperti enzim, asam amino,

mineral, vitamin, polisakarida dan komponen lain yang sangat

bermanfaat bagi kesehatan (Arifin, 2015).

2. Karakteristik Lidah Buaya

Lidah buaya telah lama di juluki sebagai medical plant (tanaman

obat) atau master healing plant (tanaman penyembuh utama). Tanaman

ini menyerupai kaktus, daunnya meruncing berbentuk taji, bagian

dalamnya bening, bersifat getas dengan tepi bergerigi. Nama latin dari

lidah buaya adalah Aloe Vera, tergolong kedalam suku Liliaceae. Aloe
21

berarti senyawa pahit yang bersinar. Eksudat (getah) tanaman ini pahit

rasanya, tetapi digunakan sebagai obat penyembuh pada berbagai

penyakit (Arifin, 2015)

Bagian – bagian dari tanaman lidah buaya yang umum

dimanfaatkan (Arifin, 2015) :

1. Daun yang dapat di manfaatkan langsung, baik secara tradisional

maupun dalam bentuk ekstrak.

2. Eksudat (getah daun yang keluar bila dipotong berasa pahit dan

kental), secara tradisional biasanya digunakan langsung untuk

pemeliharaan rambut, luka, dan sebagainya.

3. Gel (bagian berlendir yang diperoleh dengan menyayat dalam daun

setelah eksudat dikeluarkan), bersifat mendinginkan dan mudah

rusak karena oksidasi, sehingga dibutuhkan proses pengolahan lebih

lanjut agar diperoleh gel yang stabildan tahan lama.

Gel lidah buaya mengandung karbohidrat tercerna, sehingga

dapat digunakan sebagai minuman diet. Gel lidah buaya tersusun oleh

96% air dan 4% padatan yang terdiri dari 75 komponen senyawa

berkhasiat. Khasiat hebat yang dimiliki aloe vera sangat terkait dengan

ke- 75 komponen tersebut secara sinergis (Arifin, 2015)

3. Jenis Lidah Buaya

Terdapat lebih dari 350 jenis lidah buaya yang termasuk dalam

suku liaiaceae, ada tiga jenis lidah buaya yang dibudidayakan secara

komersial di dunia, yakni curacao aloe atau Aloe Barbadensis Miller,

cape aloe atau Aloe Ferox Miller, yang salah satunya adalah Aloe

sinensis dari Asia (Cina). Dari ketiga jenis tersebut yang banyak

dimanfaatkan adalah spesies Aloe Barbadensis Miller, jenis tanaman


22

lidah buaya ini mempunyai banyak keunggulan yaitu: tahan hama,

ukurannya dapat mencapai 121 cm, berat per batangnya bisa mencapai

4 kg, mengandung 75 nutrisi serta aman dikonsumsi yang ditemukan

pada tahun 1768 oleh Philip Miller, seorang pakar botani asal Inggris

(Arifin, 2015).

Untuk karakteristik ciri – ciri lidah buaya (Arifin, 2015) :

1. Aloe Barbadensis Miller :

a) Batang : Tidak terlihat jelas

b) Bentuk daun : Lebar dibagian bawah, dengan pelepah

bagian atas cembung

c) Lebar daun : 6-13 cm

d) Lapisan lilin pada daun : Tebal


23

e) Duri : Di bagian pinggir daun

f) Tinggi bunga (mm) : 25-30 (tinggi tangkai bunga 60-100 cm)

g) Warna bunga : Kuning

2. Aloe Ferox Miller :

a) Batang : Terlihat jelas (tinggi 3-5 m atau lebih)

b) Bentuk daun : Lebar di bagian bawah

c) Lebar daun : 10-15 cm

d) Lapisan lilin pada daun : Tebal

e) Duri : Di bagian pinggir dan bawah daun

f) Tinggi bunga (mm) : 35-40

g) Warna bunga : Merah tua hingga jingga

3. Aloe sinensis dari Asia (Cina)


24

a) Batang : Tidak terlihat jelas (lebih kurang 0,5 m)

b) Bentuk daun : Lebar di bagian bawah

c) Lebar daun : 5-8 cm

d) Lapisan lilin pada daun : Tipis

e) Duri : Di bagian pinggir daun

f) Tinggi bunga (mm) : 25-30

g) Warna bunga : Merah terang

4. Kandungan Lidah Buaya

Khasiat lidah buaya sebagai penyubur rambut, penyembuh luka,

perawatan kulit, dan kesehatan telah lama di kenal. Salah satu obat

tradisional di Indonesia yang dapat digunakan untuk menurunkan kadar

kolesterol darah adalah lidah buaya (Aloe vera). Aloe vera merupakan

tanaman obat di Indonesia yang sering dimanfaatkan oleh masyarakat

sebagai obat tradisional. Kandungan Aloe vera yang diduga dapat

menurunkan kolesterol LDL dan meningkatkan kolestrol HDL adalah

serat larut air yaitu glukomanan, antioksidan, flavonoid, niacin, vitamin

C, magnesium, selenium, dan zinc (Yulika & Muflihah, 2012).


25

Kandungan yang ada pada Lidah buaya (Arifin, 2015) :

a. Zat – zat yang terkandung dalam gel lidah buaya :

Zat Kegunaan
Lignin • Mempunyai kemampuan
penyerapan yang tinggi, sehingga
memudahkan peresapan gel ke
kulit atau mukosa
saponin • Mempunyai kemampuan
membersihkan dan bersifat
antiseptic
• Bahan pencuci yang sangat baik
Komplek Anthraquinone aloin, • Bahan laktasatif
Barbaloin, Iso-barbalon, Anthranol, • Penghilang rasa sakit, mengurangi
Aloe emodin, Anthrancene, racun
Aloetic, acid, Ester Asam Sinamat, • senyawa antibakteri
Asam Krisophanat, Etaral oil, • Mempunyai kandungan antibiotik
Resistanol

Acemannan • Sebagai anti virus


• Penghilang rasa sakit
• Senyawa antibakteri
• Mempunyai kandungan antibiotik
Vitamin B1, B2, Niacinamida, B6, • Bahan penting untuk menjalankan
Cholin, Asam Folat fungsi tubuh secara normal

Enzim, oksidase, amilase, • Mengatur proses – proses kimia


katalase, lifase, protease dalam tubuh
• Menyembuhkan luka dalam dan
luar

Monosakarida, polisakarada, • Bahan laktasatif


selulosa, glukosa, mannose, • Penghilang rasa sakit, mengurangi
aldopentosa, rhamnosa racun
• senyawa antibakteri
• Mempunyai kandungan antibiotik
Enzim bradykinase, • Mengurangi inflamasi
Karbiksipeptidase • Anti alergi
• Dapat mengurangi rasa sakit
Glukomannan, Mukopolysakarida • Memberikan efek imonomodulasi
Salisilat • Menghilangkan rasa sakit, dan anti
inflamasi

Tennin, aloctin A • Sebagai anti inflamasi


26

b. Komposisi Kimia gel lidah buaya :

Bahan Kegunaan

Mineral : • Memberi ketahanan terhadap


Kalsium (Ca) penyakit, menjaga kesehatan
Fosfor (P) dan memberikan vitalitas
Besi (Fe)
Magnesium (Mg) • Berinteraksi dengan vitamin
Mangan (Mn) untuk mendukung fungsi –
Kalium (K) fungsi tubuh
Natrium (Na)
Tembaga (Cu)

Asam Amino : • Bahan untuk pertumbuhan dan


Asam aspartan, Asam glutamate, perbaikan
Alanin, Isoleusin, Fenilalanin, • Untuk sintesa bahan lain
Threonin, Prolin, Valin Leusin, • Sumber energi
Histidin, Serin Glisin, Methionin
Lysine, Arginin Tyrosin,
Tryptophan

c. Nutrisi Dalam Lidah Buaya :

Nutrisi adalah ikatan kimia yang diperlukan oleh tubuh untuk

melakukan fungsinya yang berupa energi. Selain itu energi juga

dapat membangun dan memelihara jaringan dalam tubuh serta

mengatur proses kehidupan. Nutrisi digunakan untuk makanan

sebagai pembentuk energi, dimana setiap jaringan dalam tubuh

bekerja dengan baik. Nutrisi juga dapat dikatakan sebagai suatu

proses organisme yang menggunakan obyek utamanya yaitu

makanan yang sering di konsumsi dalam kondisi normal, dengan

menggunakan proses degesti, absorsi serta metabolisme yang pada

nantinya akan membuang beberapa zat yang memang tidak

digunakan oleh tubuh. (Arifin, 2015).


27

Item Nutrisi
Vitamin A, B1, B2, B12, C dan E
Mineral Kolin, Inositol, Asam folat,
Kalsium, Magnesium, Potasium,
Sodium, Manganese, Cooper,
Chloride, Iron, Zinc, dan
Chromium
Enzym Amylase, Catalase, Cellulose,
Carboxypedidas, dan Chromium

Asam Amino, Arginie, Asparagin, Asam


Aspartat, Analine, Serine,
Glutamic, Theorinine, Valine,
Glycine, Lycine, Tyrosine,
Phnylalanine, Proline, Histidine,
Leucine, dan Isoleucine

5. Pengaruh Jus Lidah Buaya Terhadap Penurunan Kadar Kolesterol

Lidah buaya dapat menurunkan kadar kolesterol LDL secara

bermakna karena mengandung berbagai bahan aktif seperti: niasin

(vitamin B3), yang dapat menurunkan produksi kolesterol VLDL,

sehingga kadar kolesterol IDL dan kadar kolesterol LDL juga turun,

vitamin C, yang mempunyai efek membantu hidroksilasi dalam

pembentukan asam empedu sehingga meningkatkan ekskresi

kolesterol. Magnesium, meningkatkan sekresi kolesterol dengan

meningkatkan aktivitas enzim HMG Ko-A reduktase dan menurunkan

kadar kolesterol. Vitamin E dan vitamin A, bertindak sebagai

antioksidan yang dapat melindungi kolesterol LDL dari oksidasi (Yulika,

2012).
28

Lidah buaya juga dapat meningkatkan kadar kolesterol HDL

karena lidah buaya mengandung bahan aktif seperti, niasin, yang dapat

meningkatkan produksi Apoliporotein A-1 sehingga kadar HDL

meningkat. Magnesium, yang dapat meningkatkan produksi

Apolipoprotein A-IV dan Apolipoprotein E sehingga HDL kolesterol

meningkat. Selenium dan zinc yang terbukti dapat meningkatkan kadar

kolesterol HDL dan menurunkan peroksidasi lipid plasma. Vitamin C

pada lidah buaya juga mampu meningkatkan kadar kolesterol HDL.

Mekanisme vitamin C dalam meningkatkan kadar kolesterol HDL

yakni dengan cara meningkatkan mRNA apolipoprotein A-1 hati

yang berperan dalam sintesis apolipoprotein A-1 dan meningkatkan

kadar apolipoprotein A-1 didalam darah. Apoliporotein A-1 merupakan

komponen utama kolesterol HDL (Yulika, 2012).

Kandungan lain yang bermanfaat sebagai antihiperkolesterolemia

adalah anthraquinon yang dapat membentuk gel sehingga transport

makanan di usus lebih cepat dan penyerapan kolesterol terhambat.

Aloe vera juga mengandung asam folat, selenium, magnesium, enzim

lipase dan lignin yang terbukti juga memiliki efek

antihiperkolesterolemia (Dwiputro, 2006).

Aloe vera mengandung Senyawa flavanoid yang telah diakui

sangat berperan dalam kesehatan, dalam berbagai aktivitas biologi dan

farmakologinya misalnya sebagai anti virus, anti bakteri, anti mutagenik,

juga dapat menghambat beberapa enzim, misalnya menghambat enzim

xantin oksidase dan flavanoid juga diketahui mampu mengendalikan


29

aktivitas superoksida (Sunarsih, 2011). Berdasarkan hasil penelitian,

tanaman ini kaya akan kandugan zat – zat seperti enzim, asam amino,

mineral, vitamin, polasakarida, dan komponen lain yang bermanfaat bagi

kesehatan. Bagi Aloe vera memiliki efek sebagai anti-iflamasi, antijamur,

antibakteri, dan regenerasi sel. Disamping itu, lidah buaya bermanfaat

untuk menurunkan kadar gula darah bagi penderita diabetes, mngontrol

tekanan darah, menstimulasi kekebalan tubuh terhadap serangan

penyakit kanker, serta nutrisi penderita HIV (Arifin, 2015).

Sejauh ini hasil – hasil dari penelitian belum ada yang menemukan

efek samping penggunaan lidah buaya. Jika ada masalah, itu hanya

berupa alergi pada mereka yang belum pernah mengkonsumsi lidah

buaya hampir mirip dengan apel yang bila habis digigit langsung

berwarna coklat. Hal itu bisa menjadi tanda lidah buaya telah

beroksidasi sehingga beberapa zat yang dikandung rusak. Memang

tidak semua unsurnya rusak, akan tetapi lidah buaya serasa sudah

menjadi ampas. Sebaiknya kita mengkonsumsi ramuan lidah buaya

hasil olahan agar lebih terasa manfaatnya. Pemilihan untuk lidah buaya

juga di perhatikan dalam pembuatan jus lidah buaya yaitu memasuki

usia umur tanaman 10-12 bulan atau apabila sudah sesuai ukuran

pelepah berkisar 40-70 cm dengan ketebalan daging 2-3 cm. (Arifin,

2015).
30

D. Kerangka Teori

Gambar 2.1 Kerangka Teori

Faktor Resiko Kolesterol


Peningkatan
1. Keturunan. Kadar Kolesterol

2. Merokok

3. Konsumsi makanan yang tidak

sehat Kandungan niasin


(Vitamin B3) dapat
4. Obesitas atau kegemukan Jus Lidah menurunan kadar
Buaya LDL, dan
5. Usia meningkatan kadar
HDL
6. Stres

7. Kebiasaan Minum kopi berlebih

8. Aktifitas Fisik atau Olahraga


Penurunan
Kolesterol total

Keterangan :

: Diteliti

: Tidak diteliti

Sumber : Modifikasi menurut teori (Bangun, 2003; Arifin, 2015; Yulika, 2012)
31

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Variabel Penelitian

Variabel merupakan gejala yang menjadi fokus dalam

penelitian.Variabel menunjukkan atribut dari sekelompok orang atau

obyek yang mempunyai variasi antara satu dengan yang lainnya dalam

kelomopok itu (Riwidikdo, 2012). Adapun variabel dalam penelitian ini

adalah sebagai berikut:

2. Variabel bebas (Independen) adalah variabel yang menjadi sebab

timbulnya atau berubahnya variabel terikat (dependen) (Riwidikdo,

2012).Variabel bebasnya adalah Pemberian jus lidah buaya.

3. Variabel terikat (dependen) adalah variabel yang dipengaruhi atau

menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (independen)

(Riwidikdo, 2012). Variabel terikatnya adalah Penurunan kadar

kolesterol.

B. Hipotesis Penelitian

Secara umum pengertian hipotesis berasa dari kata hipo (lemah)

dan tesis (pernyataan), yaitu suat pernyataan yang masih lemah dan

membutuhkan pembuktian untuk menegaskan apakah hipotesis tersebut

dapat diterima atau harus ditolak (Hidayat, 2010).Nursalam (2013)

menyatakan hipotesis itu merupakan suatu simpulan sementara atau

jawaban sementara dari rumusan masalah atau pernyataan penelitian.

31
32

Rumusan dalam penelitian ini menanyakan apakah ada pengaruh

pemberian jus lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar

kolesterol di UPT Puskesmas Gondosarisehingga terlihat ada dua jenis

hipotesis yang perlu dibuktikan yaitu :

Ha : Ada pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera) terhadap

penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari.

Semakin lama pemberian jus lidah buaya maka kadar kolesterol

total akan menurun.

Ho : Tidak ada pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera)

terhadap penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas

Gondosari.

Lamanya pemberian jus lidah buaya tidak memberikan efek

penurunan kadar kolesterol total.

C. Kerangka Konsep Penelitian

Kerangka konsep merupakan justifikasi ilmiah terhadap penelitian

yang dilakukan dan memberikan landasan kuat terhadap topik yang dipilih

sesuai dengan identifikasi masalahnya (Hidayat, 2010). Berikut gambar

dari kerangka konsep penelitian ini:

Variabel bebas Variabel terikat

Pemberian Jus Kadar kolesterol total di


Lidah Buaya UPT Puskesmas Gondosari

Gambar 3.1
Kerangka Konsep Penelitian
33

D. Rancangan Penelitian

1. Jenis penelitian
Menurut jenis data yang dihasilkan penelitian ini masuk dalam

kelompok jenis penelitian kuantitatif, karena data yang dihasilkan

nantinya berupa data bilangan (Riwidikdo, 2012). Sedangkan menurut

perlakuannya peneliti akan menggunakan eksperimen yaitu pre

experimental design atau quasi eksperimen yaitu bukan penelitian

eksperimen yang sebenarnya karena penelitian ini belum memenuhi

persyaratan seperti cara eksperimen yang dapat dikatakan ilmiah

mengikuti peraturan-peraturan tertentu. Karena prosedur ilmiah yang

mungkin tidak dilakukan oleh peneliti yaitu melakukan pemeriksaan

laboratorium secara mendalam kepada para responden. Dengan

teknik pre test-post test with control group peneliti akan melakukan

pemeriksaan terlebih dahulu mengenai kadar kolesterol pengidap

kolesterol kemudian melakukan pemeriksaan lagi setelah memberikan

jus lidah buaya kepada responden (Arikunto, 2010).

Quasy experimental digunakan karena memberikan intervensi

pada kelompok tanpa proses randomisasi (acak) tetapi berdasarkan

pertimbangan tertentu oleh peneliti.


34

Dengan pola desain :

Gambar 3.2 Desain Penelitian


O1 X1 O2 Y1 = O1 – O2

O3 X0 O4 Y2 = O3 – O4

Y3 = O2 – O4

Keterangan :

O1 : Pre test kelompok intervensi

O2 : Post test kelompok intervensi

O3 : Pre test kelompok kontrol

O4 : Post test kelompok kontrol

X1 : Kelompok intervensi dengan konsumsi jus lidah buaya

X0 : Kelompok tidak diberikan perlakuan

Y1 : Perbedaan kadar kolesterol total pada kelompok intervensi

pretest dan posttest

Y2 : Perbedaan kadar kolesterol total pada kelompok kontrol

pretest dan posttest

Y3 : Perbedaan kadar kolesterol total pada kelompok intervensi

dan kelompok kontrol posttest

2. Metode pengumpulan data


Metode pengumpulan data adalah suatu standar atau prosedur

untuk memperoleh data yang diperlukan untuk memecahkan masalah

dalam penelitian (Hidayat, 2010). Metode pengumpulan data ini

peneliti menjabarkan ke dalam beberapa kelompok yaitu :

a. Jenis data yang dikumpulkan

1) Data primer

Data primer adalah secara langsung diambil dari obyek

penelitian oleh peneliti perorangan maupun organisasi


35

(Riwidikdo, 2012). Data primer yang dikumpulkan yaitu data

tentang kolesterol diperoleh melalui pengukuran langsung

menggunakan lipid test dengan alat pengukur kolesterol elektrik

dengan standar operasional prosuder (SPO) (terlampir).

2) Data sekunder

Data sekunder adalah data yang didapat tidak secara

langsung dari obyek penelitian (Riwidikdo, 2012). Data sekunder

data tentang jumlah kadar kolesterol > 200 mg/dl yang

dikumpulkan melalui rekam medis hasil test lipid dengan alat

kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari.

3. Populasi penelitian
Populasi adalah generalisasi yang terdiri atas : obyek/subyek

yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan

oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya

(Sugiono, 2010). Populasi dalam penelitian adalah sebanyak 120

penderita yang mempunyai kadar kolesterol > 200 mg/dl catatan medik

Puskesmas Gondosari, Desember 2015.

4. Prosedur sampel dan sampel penelitian


a. Sampel

Sampel adalah bagian dari obyek penelitian yang dianggap

mewakili populasi (Notoatmodjo, 2010). Sampel yang diambil antara

10-15% atau 20-25 % atau lebih, karena jumlah populasi besar atau

lebih dari 100. Apabila populasi kurang dari 100 lebih baik diambil

semua menjadi sampel (Arikunto, 2012). Mengikuti aturan tersebut

peneliti menggunakan 15% dari total populasi sehingga sampel yang


36

diambil adalah sebanyak 18 responden. Dibagi menjadi dua

kelompok yaitu 9 kelompok intervensi dan 9 kelompok kontrol.

Penelitian tidak mungkin tanpa kendala, tidak jarang

responden akan mengundurkan diri dari proses penelitian karena

sebab tertentu, untuk mengantisipasi responden keluar atau drop out,

maka penulis menggunakan perhitungan 10% dari jumlah responden

penelitian sebagai antisipator jika terdapat responden yang drop out,

berikut berhitungannya:

n = 10 % x 18

n = 1.8

Jadi tiap kelompok sampel penelitian akan ditambahkan

masing-masing 2 orang sehingga tiap kelompok sampel penelitian

kelompok intervensi 11 dan kelompok kontrol11.

Prosedur sampel yang akan digunakan dalam penelitian ini

adalah purposive sampling, purposive sampling adalah suatu cara

pengambilan sampel untuk tujuan tertentu (Hidayat, 2010).

Alasannya menggunakan purposive karena peneliti mempunyai

tujuan khusus mengetahui pengaruh pemberian jus lidah buaya

terhadap kolesterol (dikhususkan pada pasien dengan kadar

kolesterol > 200 mg/dl).

Supaya sampel tidak mlenceng dari tujuan penelitian maka dilakukan

pengkriterian sampel yaitu :

a. Kriteria inklusi merupakan kriteria di mana subyek penelitian

dapat mewakili sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai

sampel (Nursalam, 2013). Adapun kriteria inklusi yang ditetapkan

peneliti yaitu:
37

1) Bersedia menjadi responden penelitian dengan

menandatangani lembar persetujuan (terlampir).

2) Tidak mengundurkan diri ketika proses pengumpulan data.

3) Terdiagnosis di Puskesmas mempunyai kadar kolesterol >

200 mg/dl

4) Tidak dalam pengobatan herbal yang lain untuk menurunkan

kadar kolesterol.

b. Kriteria eksklusi merupakan kriteria di mana subyek penelitian

tidak dapat mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat

sebagai sampel penelitian yang penyebab antara lain adalah:

1) Pasien yang sudah mengalami komplikasi stroke, hepatitis,

serta penyakit gangguan pencernaan seperti gastroenteritis

dan gastritis akut, tidak dalam kondisi diare.

2) Mengundurkan diri.

3) Tidak alergi dengan lidah buaya.

4) Tidak muntah kalau minum jus lidah buaya.

b. Teknik sampling

Prosedur sampel yang akan digunakan dalam penelitian ini

adalah purposive sampling, purposive sampling adalah suatu cara

pengambilan sampel untuk tujuan tertentu (Hidayat, 2010).

Alasannya menggunakan purposive karena peneliti mempunyai

tujuan khusus mengetahui pengaruh pemberian jus lidah buaya

terhadap kolesterol (dikhususkan pada pasien dengan kadar

kolesterol > 200 mg/dl).


38

5. Definisi operasional variabel dan skala pengukuran

Definisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara

operasional berdasarkan karakteristik yang diamati, memungkinkan

peneliti untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat

terhadap suatu obyek atau fenomena (Hidayat, 2010).

Tabel 3.3 Definisi Operasional Variabel

Variabel Definisi Cara Ukur Kategori Skala


Pengukuran
Variabel bebas
Pemberian Konsumsi jus Lembar 1. Konsumsi Nominal
jus lidah lidah buaya 1 kali observasi 2. Tidak
buaya sehari selama 1 konsumsi
minggu takaran
100 gram yang
telah di kupas
dengan
tambahan air
matang 200 ml di
tambah madu
Variabel terikat
Kadar Ukuran kadar Menggunakan Yang Rasio
kolesterol kolesterol metode lipid test diharapkan :
responden responden dengan alat < dari hasil
sebelum (pretest) pengukur pemeriksaan
mengkonsumsi kolesterol
jus lidah buaya elektrik
selama 1 minggu
dan sesudah
(posttest)

6. Instrumen Penelitian dan Cara Penelitian


Instrumen Penelitian merupakan alat yang digunakan untuk

memperoleh data (Nursalam, 2013). Pengumpulan data primer yang

akan digunakan adalah Konsumsi Jus lidah buaya dengan lembar

observasi, menggunakan metode lipid test dengan mengambil sampel

darah dengan alat elektronik. Sedangkan alat pengukur kadar

kolesterol elektronik sudah sesuai dengan standart untuk melakukan

lipid test (dapat di lihat pada brosur alat). Sehingga tidak dilakukan uji

validitas reliabilitas alat.


39

a. Lipid test dengan alat pengukuran kadar kolesterol elektronik


melalui langkah kerja sebagai berikut :
1. Dengan menusuk ujung jari hendaknya tidak memilih ibu jari
ataupun kelingking.
2. Sebelumnya bersihkan ujung jari memakai kapas yang dibasahi
dengan alkohol demi mengantisipasi terjadinya infeksi.
3. Cek darah dengan alat elektronik pengukur kadar kolesterol
4. Setelah pengecekan, kemudian lihat hasil pemeriksaan di layar
tersebut dan cocokan dengan patokan kadar normal kolesterol.
b. Alur Penelitian
Mencari responden untuk di teliti dengan syarat kadar kolesterol >
200 mg/dl. Kemudian Melakukan pengkajian dan pemeriksaan pada
pasien dengan kadar kolesterol responden sebelum (pretest)
mengkonsumsi jus lidah buaya selama 1 minggu dan sesudah
(posttest) menggunakan metode lipid test dengan alat pengukur
kolesterol elektrik dengan kadar kolesterol > 200 mg/dl. Untuk
pemberian pengobatan tradisional jus lidah buaya di berikan lidah
buaya 100 gram yang telah di kupas dengan tambahan air matang
200 cc 1 hari sekali pada pagi hari selama 1 minggu, kemudian di
lakukan pemeriksaan kolesterol pada responden.
c. Lembar observasi
Berisi proses konsumsi jus lidah buaya oleh responden pada tiap
harinya dan efek apa yang dirasakan, terdiri dari 2 point observasi
yaitu takaran konsumsi jus lidah buaya 100 gram yang telah di
kupas dengan tambahan air matang 200 cc 1 hari sekali pada pagi
hari selama 1 minggu.
Dengan cara :
a. Ambil lidah buaya yang segar
b. kupas kulit hingga nampak daging lidah buaya yang bening,
cuci bersih lidah buaya sampai bersih dari lender
40

c. Potong daging lidah buaya menjadi ukuran kubus

d. Rendam dalam larutan asam yang terbuat 1 liter air matang di

tambahkan dengan satu sendok jeruk nipis

e. Tiriskan, dan rebus daging lidah buaya selama 2 menit

f. Masukkan ke blender dengan air secukupnya sampai halus

g. Tuangkan dalam gelas dan beri madu 1 sendok

h. Jus lidah buaya siap di nikmati

d. Kuesioner untuk mengetahui pola kebiasaan sehari-hari responden

yang terdiri dari karakteristik responden (umur, pendidikan,

pekerjaan, keturunan) dan pola kebiasaan sehari-hari (kebiasaan

merokok, konsumsi makanan tidak sehat, obesitas, stress,

konsumsi kopi, aktifitas fisik dan olahraga) (terlampir).

7. Teknik pengolahan analisa dan cara penelitian.


a. Teknik pengolahan data

Dalam melakukan analisis data terlebih dahulu harus

diolah dengan tujuan mengubah data menjadi informasi. Dalam

proses pengolahan data terdapat langkah-langkah yang harus

ditempuh, (Hidayat,2010) diantaranya :

1) Editing

Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali

kebenaran data yang diperoleh atau dikumpulkan.Editing

dapat dilakukan pada tahap pengumpulandata atau setelah

data terkumpul.Editing akan dilakukan pada proses

pengumpulan data untuk memastikan tidak ada data yang

tertukar demikian pula hasil pemeriksaan kadar kolesterol

responden. Melakukan 2 kali pengukuran kadar kolesterol

dan mengecek penulisan hasil pengukuran.


41

2) Coding

Coding merupakan kegiatan pemberian kode numerik

(angka) terhadap data yang terdiri atas beberapa kategori.

Pemberian kode dan pengklasifikasian pada data dilakukan

untuk mempermudah dalam pengolahan data dengan cara

diberi kode angka. Kode angka akan diberikan kriteria hasil

pemeriksaan kadar kolesterol yang menentukan tinggi

rendahnya kadar kolesterol responden yaitu :

a) Konsumsi jus lidah buaya

1. Tidak diberikan : Kode 1

2. Diberikan : Kode 2

b) Kadar kolesterol dalam kategori

a. Rendah : Kode 1

b. Tingi : Kode 2

3) Tabulating

Tabulating yaitu memasukkan data mentah ke dalam

format tabel-tabel misalnya ke dalam tabel distribusi frekuensi

(Notoatmodjo, 2010). Tabulating akan dilakukan setelah

seluruh data yang terkumpul diolah dalam program komputer

Excel dan dianalisis dalam program komputer SPSS.

4) Entry Data

Pada tahap ini yakni jawaban-jawaban dari masing-

masing responden yang dalam bentuk kode (angka atau

huruf) dimasukkan ke dalam program atau software

komputer (Notoatmodjo,2010).
42

b. Analisa data

Analisa data yang digunakan dalam penelitian ini adalah :

1) Analisis univariat

Dilakukan terhadap tiap variabel dari hasil penelitian

(Notoatmodjo, 2010).

Beberapa tehnik penjelasan kelompok yang telah

diobservasi dengan data kuantitatif dapat juga dijelaskan

menggunakan tehnik statistik yang disebut : Mean, Median,

Modus.

a) Mean

merupakan tehnik penjelasan kelompok yang didasarkan

atas nilai rata-rata dari kelompok tersebut. Hal ini dapat

dirumuskan sebagai berikut :


∑𝑓𝑖𝑥𝑖
𝑀𝑒 =
∑𝑓𝑖

Keterangan :

Me = Mean

∑ fi = Jumlah data / sampel

Fi xi = Produk perkalian antara fi pada tiap interval data

dengan tanda kelas (xi)

Tanda kelas (xi) adalah rata-rata dari nilai-nilai terendah

dan tinggi setiap interval data.Misalnya fi untuk interval

pertama.

b) Median

Merupakan salah satu tehnik penjelasan kelompok

didasarkan atas nilai tengah dari sekelompok data yang

telah disusun urutannya dari yang terkecil sampai

terbesar, atau sebaliknya dari yang terbesar sampai yang

terkecil.
43

1
𝑛−𝐹
𝑀𝑑 = 𝑏 + 𝑝 (2 )
𝑓

Keterangan :

Md = Median

b = Batas bawah, dimana median akan terletak

n = Banyak data / jumlah sampel

p = Panjang kelas interval

F = Jumlah semua frekuensi sebelum kelas median

f = Frekuensi kelas median

c) Modus

merupakan tehnik penjelasan kelompok yang didasarkan

atas nilai yang sering muncul dalam kelompok tersebut

(Sugiyono, 2010). Untuk menghitung modus dapat

digunakan rumus :
𝑏1
Mo = b + p (𝑏1+𝑏2)

Keterangan :

Mo = Modus

b = Batas kelas interval dengan frekuensi terbanyak

p = Panjang kelas interval

b1 = Frekuensi pada kelas modus (frekuensi pada kelas

interval yang terbanyak) dikurangi frekuensi kelas

interval terdekat sebelumnya

b2 = Frekuensi kelas modus dikurangi frekuensi kelas

interval berikutnya
44

2) Analisis bivariat

Dalam melakukan analisa data, peneliti

menggunakan program komputerisasi. Pengujian hipotesa

pengaruh pemberian jus lidah buaya (aloe vera) terhadap

penurunan kadar kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari

akan dilakukan dengan menggunakan uji t-test dengan

syarat data harus berdistribusi normal. Untuk melihat data

berdistribusi normal atau tidak dapat digunakan uji Shapiro-

Wilk. Sedangkan jika data tidak berdistribusi normal dapat

dilakukan dengan uji Mann-Whitney.

Interpretasi hasil :

1) Jika p value> α (0,05 atau 5%) maka Ho diterima dan

Ha ditolak yang berarti tidak ada pengaruh pemberian

jus lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar

kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari.

2) Jika p value< α (0,05 atau 5%) maka Ho ditolak dan

Ha diterima yang berarti ada pengaruh pemberian jus

lidah buaya (aloe vera) terhadap penurunan kadar

kolesterol di UPT Puskesmas Gondosari.

8. Etika penelitian
Secara umum ada empat prinsip etik penelitian keperawatan,

yaitu sebagai berikut:

a. Right to Self Determination

Responden mempunyai hak untuk memutuskan apakah

mereka berkenan menjadi responden atau tidak, tanpa adanya

sangsi apapun terhadap dirinya (Dharma, 2010).


45

b. Menjamin kerahasiaan responden

Salah satu cara menjamin kerahasiaan responden adalah

tidak mencantumkan nama responden dalam pengisian

instrumen penelitian maupun penyajian hasil penelitian (Hidayat,

2010).

c. Menjamin keamanan responden

Keamanan responden harus dipenuhi untuk tindakan

invasif pada manusia maupun tindakan yang dapat menginvasi

pemikiran responden (Sulistyaningsih, 2011).

d. Mendapatkan persetujuan dari responden

Seseorang tidak dapat dipaksakan untuk menjadi

responden dalam penelitian karena seseorang mempunyai hak

dan kebebasan untuk menentukan dirinya sendiri.Peneliti perlu

meminta persetujuan dari responden dalam keikutsertaannya

menjadi responden (Sulistyaningsih, 2011).


46

BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Gambaran Umum Penelitian

Unit Pelayanan Terpadu (UPT) Puskesmas Gondosari Gebog

Kudus merupakan salah satu Puskesmas yang berada di Kabupaten

Kudus. UPT Puskesmas Gondosari memiliki lima desa binaan yaitu

Jurang, Gondosari, Kedungsari, Menawan dan Rahtawu. Puskesmas

Gondosari berada berlokasi di lereng pegunungan Muria sehingga

memiliki udara yang sejuk.

Kasus penyakit terbanyak yang ditemukan menurut catatan


laporan di Puskesmas Gondosari meliputi hipertensi 50%, diabetes
mellitus 30% dan kolesterol 20%. Tetapi yang paling banyak yaitu
hipertensi. Adapun untuk penyakit kolesterol sendiri dipicu oleh tinggi
kadar kolesterol itu. Penderita kolesterol tinggi sendiri di Puskesmas
Gondosari kurang dari satu tahun berjumlah 120 orang ( Data
Puskesmas, 2015).
Penelitian ini sendiri mengambil responden dari penderita

kolesterol tinggi yang diambil menggunakan rumus sampel dan hasil

perhitungannya diperoleh sebanyak 22 orang. Dari 22 orang yang terpilih

tersebut dibagi menjadi dua kelompok sampel, yaitu kelompok intervensi

dan kelompok kontrol. Pembagian sendiri dengan teknik genap-ganjil,

yaitu penulis menulis nama responden dan memberikan nomor urut

kemudian ditentukan responden yang bernomor urut ganjil dimasukkan

sebagai kelompok intervensi dan responden yang bernomor urut genap

dimasukkan dalam kelompok kontrol. Kelompok kontrol mendapatkan

anjuran melaksanakan diet rendah kolesterol dengan mengurangi asupan

makanan yang mengandung kolesterol dan lemak berlebihan (misalnya

gorengan, daging entok, daging bebek, kulit unggas, jeroan, makanan

46
47

bersantan dan sebagainya). Sedangkan untuk kelompok intervensi

mendapatkan perlakuan dengan memberikan jus lidah buaya selama 1

minggu dengan 100 gram. Dan selama penelitian responden tidak ada

yang menggundurkan diri.

B. Karakteristik Responden

Penelitian yang dilakukan terhadap 11 responden kelompok

intervensi dan 11 responden kelompok kontrol, selama 1 (satu) minggu ini

ditemukan berbagai macam karakteristik dari responden penelitian yaitu

sebagai berikut:

1. Jenis kelamin
Tabel 4.1
Jenis Kelamin Responden di UPT Puskesmas Gondosari Kudus 2016

Jenis kelamin Kelompok Intervensi Kelompok Kontrol


N % N %
Laki-laki 2 18,2 2 18,2
Perempuan 9 81,8 9 81,8
Total 11 100,0 11 100,0

Jenis kelamin responden sebagian besar adalah perempuan


baik kelompok intervensi maupun kelompok kontrol, yaitu 9 orang
(91,8%).

2. Umur
Tabel 4.2
Umur Responden di Puskesmas Gondosari Kabupaten Kudus 2016

Umur Mean Median Modus Minimum Maksimum


Kelompok 45,18 45 40 36 60
Intervensi
Kelompok 41,18 45 36 26 50
kontrol
Mean: rata-rata; Median: nilai tengah; Modus: nilai yang sering
muncul

Tabel di atas memperlihatkan dekriptif dari umur responden

masing-masing kelompok, yaitu pada kelompok intervensi, mean


48

rata-rata umur responden yang menderita kolesterol adalah 45,18

tahun, median umur responden yang tidak terlalu banyak adalah 45

tahun, dan modus umur responden yang banyak menderita

kolesterol adalah 40 tahun, dengan umur termuda adalah 36 tahun

dan umur tertua adalah 60 tahun. Kelompok kontrol sendiri mean

rata-rata umur responden yang menderita kolesterol adalah 41,18

tahun, median umur responden yang tidak terlalu banyak adalah 45

tahun, modus umur responden yang banyak menderita kolesterol

adalah 36 tahun dengan umur termuda adalah 26 tahun dan umur

tertua adalah 50 tahun.

3. Pendidikan

Tabel 4.3
Pendidikan Responden di Puskesmas Gondosari Kabupaten Kudus
2016

Pendidikan Kelompok Intervensi Pendiidkan Kelompok Kontrol


N % N %
SD 1 9,1 SD 0 0,0
SMP 5 ,45,5 SMP 0 0,0
SMA 4 36,3 SMA 0 0,0
Kuliah 1 9,1 Kuliah 11 100,0
Total 11 100,0 11 100,0

Sebagian besar pendidikan responden pada kelompok

intervensi adalah SMP sebanyak 45,5% dan pendidikan responden

pada kelompok kontrol terbanyak adalah kuliah sebanyak

100%.Adapun responden kelompok kontrol kuliah adalah secara

kebetulan yang ditemukan oleh peneliti. Dan untuk kontrol di ambil

dari pegawai puskesmas sendiri yang mempunyai kolesterol tinggi

supaya signifikan dalam perbandingan kelompok intervensi dan

kelompok kontrol.
49

4. Pekerjaan
Tabel 4.4
Pekerjaan Responden di Puskesmas Gondosari Kabupaten Kudus

2016

Pekerjaan Kelompok Intervensi Pekerjaan Kelompok Kontrol


N % N %
IRT 3 27,3 PNS 11 100,0
Buruh 6 54,5
Wiraswasta 1 9,1
PNS 1 9,1

Total 11 100,0 11 100,0

Sebagian besar pekerjaan responden pada kelompok

intervensi adalah buruh sebanyak 54,5% dan pekerjaan responden

pada kelompok kontrol terbanyak adalah PNS (Pegawai Negeri Sipil)

sebanyak 100%.

5. Keturunan Penderita Kolesterol


Tabel 4.5
Keturunan Penderita Kolesterol Responden di Puskesmas Gondosari
Kabupaten Kudus 2016

Keturunan Penderita Kelompok Intervensi Kelompok Kontrol


Kolesterol N % N %
Tidak ada 8 72,7 10 91,9
Ada 3 27,3 1 9,1
Total 11 100,0 11 100,0

Sebagian besar kelompok intervensi tidak ada keturunan

penderita kolesterol sebanyak 72,7% dan pada kelompok kontrol

seluruhnya tidak ada keturunan penderita kolesterol sebanyak 91,9%.


50

6. Kebiasaan sehari-hari
Tabel 4.6
Kebiasaan Sehari-hari Responden di Puskesmas Gondosari
Kabupaten Kudus 2016

Kebiasaan sehari-hari Kelompok Intervensi Kelompok Kontrol


N % N %
Merokok
Ya 2 18,2 1 9,1
Tidak 9 81,8 10 90,9

Makanan berlemak
Berlemak 11 100,0 11 100,0
Tidak 0 0,0 0 0,0
Makanan manis
Manis 11 100,0 11 100,0
Tidak 0 0,0 0 0,0
Makanan terlalu asin
Terlalu asin 6 54,5 1 9,1
Tidak 5 44,5 10 90,9
Stress sistem kerja
Target 7 63,6 11 100,0
Serabutan 1 9,1 0 0,0
IRT 3 27,3 0 0,0

Stress beban kerja


Rangkap 1 9,1 1 9,1
Tidak rangkap 7 63,6 10 90,9
IRT 3 27,3 0 0,0
Stress beban masalah
yang dihadapi
Ya 9 91,8 6 54,5
Tidak 2 18,2 5 44,5
Kebiasaan minum
kopi
Ya 2 18,2 0 0,0
Tidak 9 81,8 11 100,0
Aktifitas
fisik/Olahraga
Tidak pernah 10 90,9 6 54,5
Jarang 1 9,1 5 44,5
Setiap hari 0 0,0 0 0,0
Total 11 100,0 11 100,0
51

Kebiasaan sehari-hari responden yang dikumpulkan melalui


kuesioner penelitian baik kelompok intervensi dan kelompok kontrol
beragam, mulai dari kelompok intervensi sebanyak 91,8% responden
tidak memiliki kebiasaan merokok, 100% responden memiliki
kebiasaan makanan berlemak dan manis, 54,5% responden memiliki
kebiasaan makan makanan terlalu asin, 63,5% responden merasa
stress kerja yang dihadapi akibat pola kerja target, namun 63,6%
responden tidak memiliki beban kerja rangkap (yang membutuhkan
banyak energi), 91,9% responden masih memiliki beban masalah
yang perlu dihadapi, kemudian 91,9% responden tidak memiliki
kebiasaan mengkonsumsi kopi dan 90,9% responden jarang
beraktivitas fisik/olahraga.
Kelompok kontrol sendiri, sebanyak 90,9% responden tidak
memiliki kebiasaan merokok, 100% responden memiliki kebiasaan
makanan berlemak dan manis, 90,9% responden tidak memiliki
kebiasaan makan makanan terlalu asin, 100% responden merasa
stress kerja yang dihadapi akibat pola kerja target, namun 90,9%
responden tidak memiliki beban kerja rangkap (yang membutuhkan
banyak energi), 54,5% responden masih memiliki beban masalah
yang perlu dihadapi, kemudian 100% responden tidak memiliki
kebiasaan mengkonsumsi kopi dan 54,5% responden jarang
beraktivitas fisik/olahraga.
Selama waktu 1 minggu penelitian, dimana pada kelompok
intervensi diberikan jus lidah buaya setiap harinya pada pagi hari.
Peneliti membuatkan jus lidah buaya sendiri dan mengantarkannya
langsung kepada para responden, sedangkan pada kelompok kontrol
peneliti melakukan intervensi berupa anjuran untuk melaksanakan
diet rendah kolesterol dengan mengurangi asupan makanan yang
mengandung kolesterol dan lemak berlebihan (misalnya gorengan,
daging entok, daging bebek, kulit unggas, jeroan, makanan bersantan
dan sebagainya).
52

C. Analisa Univariat

Berikut ini adalah hasil analisa univariat dari kadar kolesterol tiap-

tiap kelompok penelitian yang disajikan dalam bentuk frekuensi dan

distribusi deskriptinya (mean, median, modus, maksimum dan minimum) :

1. Kadar kolesterol pretest kelompok intervensi dan kelompok kontrol


Tabel 4.7
Distribusi Deskriptif Kadar Kolesterol Pretest Kelompok Intervensi
dan Kelompok Kontrol di UPT Puskesmas Gondosari Kabupaten
Kudus 2016

Kadar
kolesterol Mean Median Modus Minimum Maksimum
(mg/dl)
Kelompok 240,27 236 220 219 283
Intervensi
Kelompok 222,45 222 208 208 247
Kontrol
Mean: rata-rata; Median: nilai tengah; Modus: Nilai yang sering
muncul

Tabel di atas memperlihatkan nilai mean kelompok intervensi

240,24%dl dan kelompok kontrol 222,45 %dl. Untuk nilai median

kelompok intervensi sebesar 236 %dl dan kelompok kontrol sebesar

222 %dl, nilai modus kelompok intervensi sebesar 220 %dl dan

kelompok kontrol sebesar 208 %dl. Kemudian nilai minimum kadar

kolesterol kelompok intervensi adalah 219 %dl dan kelompok kontrol

adalah 208 %dl, sedangkan nilai maksimum kelompok intervensi

adalah 283 %dl dan kelompok kontrol adalah 247 % dl.

2. Kadar kolesterol posttest kelompok intervensi dan kelompok kontrol


Tabel 4.8
Distribusi Deskriptif Kadar Kolesterol Posttest Kelompok Intervensi
dan Kelompok Kontrol di UPT Puskesmas Gondosari Kabupaten
Kudus 2016

Kadar
kolesterol Mean Median Modus Minimum Maksimum
(mg/dl)
Kelompok 228 221 210 210 261
Intervensi
53

Kelompok 215 215 205 205 230


Kontrol
Mean: rata-rata; Median: nilai tengah; Modus: Nilai yang sering
muncul

Tabel di atas menunjukkan hasil sesudah perlakuan nilai

mean kelompok intervensi 228 mg/dl dan kelompok kontrol 215,45

mg/dl. Untuk nilai median kelompok intervensi sebesar 221 mg/dl dan

kelompok kontrol sebesar 215 mg/dl, nilai modus kelompok intervensi

sebesar 210 mg/dl dan kelompok kontrol sebesar 205 mg/dl.

Kemudian nilai minimum kadar kolesterol kelompok intervensi adalah

210 mg/dl dan kelompok kontrol adalah 205 mg/dl, sedangkan nilai

maksimum kelompok intervensi adalah 261 mg/dl dan kelompok

kontrol adalah 230 mg/dl.

D. Analisa Bivariat

1. Perbedaan kadar kolesterol pada kelompok intervensi dan kelompok


kontrol Pre dan Posttest
Tabel 4.9
Uji Normalitas Data Kadar Kolesterol Kelompok Intervensi dan
Kelompok Kontrol Pre dan Posttest

Kelompok Kadar Kolesterol Nilai p Shapiro-Wilk α


Sampel
Intervensi Pretest 0,107 0,05
posttest 0,156 0,05
Kontrol Pretest 0,424 0,05
posttest 0,437 0,05

Hasil uji normalitas data dengan Shapiro-wilk pada kelompok

intervensi pre dan posttest sebagaimana tabel di atas di peroleh hasil

nilai p pre test = 0,107 > 0,05 dan nilai p post test = 0,156 > 0,05.

Hasil tersebut menyatakan bahwa data berdistribusi normal sehingga

uji statistic untuk kelompok intervensi pre test dan post test

menggunakan uji paired t test.


54

Pada kelompok kontrol pre dan posttest sebagaimana tabel di

atas di peroleh hasil nilai p pre test = 0,424 > 0,05 dan nilai p post

test = 0,437 > 0,05. Hasil tersebut menyatakan bahwa data

berdistribusi normal sehingga uji statistic untuk kelompok kontrol pre

test dan post test menggunakan uji paired t test.

Tabel 4.10
Perbedaan Kadar Kolesterol Pretest dan Posttest pada Kelompok
Intervensi dan kontrol di UPT Puskesmas Gondosari Kudus 2016

Kelompok Kadar Kadar  Kadar p


Kolesterol Kolesterol Kolesterol
(mg/dl) pretest (mg/dl) posttest (mg/dl)
Mean SD Mean SD Mean SD
Intervensi 240,27 22,023 228,00 17,158 12,273 9,593 0,002*
(n=11)
Kontrol 222,45 12,525 215,45 8,490 7,000 6,957 0,008*
(n=11)
SD = Standar Deviasi; *uji paired t test,  = penurunan

Tabel di atas memperlihatkan bahwa kadar kolesterol pada

kelompok intervensi sebelum (pre) dan sesudah dilakukan intervensi

pemberian jus lidah buaya diperoleh penurunan mean kadar

kolesterol sebesar 12,273 mg/dl, dengan standar deviasi (sebaran

data) mendekati nilai rata-rata sebesar 9,593. Adapun dari uji paired t

test diperoleh nilai p = 0,002 < α = 0,05 yang menegaskan bahwa

ada perbedaan antara kadar kolesterol pada kelompok intervensi pre-

post pemberian jus lidah buaya.

Kelompok kontrol sendiri setelah dilakukan diet tinggi

kolesterol diperoleh penurunan mean kadar kolesterol sebesar 7

mg/dl, dengan standar deviasi 6,957. Adapun uji paired t test

diperoleh nilai p = 0,008 < α = 0,05 yang menegaskan bahwa ada

perbedaan antara kadar kolesterol pada kelompok intervensi pre-post

diet rendah kolesterol.


55

2. Perbedaan kadar kolesterol pada kelompok intervensi dan kelompok


kontrol post test
Tabel 4.11
Uji Normalitas Data Kadar Kolesterol Intervensi dan Kelompok
Kontrol

Kadar Kolesterol Nilai p Shapiro-Wilk α


Kelompok Intervensi dan 0,080 0,05
Kelompok Kontrol

Hasil uji normalitas data dengan Shapiro-wilk pada kelompok


intervensi dan kelompok kontrol sebagaimana tabel di atas diperoleh
hasil nilai p = 0,080 > 0,05. Hasil tersebut menyatakan bahwa data
berdistribusi normal sehingga uji statistik untuk kelompok intervensi
dan kelompok kontrol menggunakan uji independent t test.
Tabel 4.12
Analisis Uji Independent t Test Perbedaan Kadar Kolesterol
Kelompok Intervensi (Pemberian Jus Lidah Buaya) dan Kelompok
Kontrol (Diet Rendah Kolesterol) Post Test di UPT Puskesmas
Gondosari Kudus 2016

Kelompok N Mean Standar T P Perbedaan


Deviasi Mean
Kadar Intervensi 11 228,00 17,158 2, 174 0,047 12, 545
Kolesterol Kontrol 11 215,45 8,490

Tabel di atas menunjukkan hasil uji independentt test dapat

dijabarkan bahwa pada Group Statistic diperoleh mean kadar

kolesterol kelompok intervensi (228 mg/dl) > mean kadar kolesterol

kelompok kontrol (215,45 mg/dl) dengan standar deviasi kelompok

intervensi (17,158) > standar deviasi kelompok kontrol (8,490). Hasil

statistik ini menunjukkan nilai t hitung : 2,174 dan p value : 0,047

sehingga Ho ditolak, artinya ada perbedaan signifikan kadar

kolesterol antara kelompok intervensi dan kelompok kontrol di UPT

Puskesmas Gondosari Kudus.


56

BAB V

PEMBAHASAN

A. Karakteristik Responden

1. Umur responden
Ditemukan dalam penelitian ini bahwa sebagian besar

responden baik kelompok intervensi maupun kelompok kontrol

memiliki usia > 48 tahun. Sesuai penelitian yang dilakukan Badriyah

(2013) tentang Umur responden Klub Senam jantung Sehat UIN

Jakarta, orang akan semakin rawan dengan serangan kolesterol

tinggi.

Soetardjo (2011) menyatakan bahwa bertambahnya umur

orang dewasa, aktifitas fisik menurun, massa tubuh tanpa lemak

menurun, sedangkan jaringan lemak bertambah, kolesterol tidak

mudah terurai dan hal ini dapat meningkatkan risiko terjadinya

penyakit kardiovaskuler yang diakibatkan tingginya kadar kolesterol

tersebut.

Pada umur dewasa dan tua biasanya orang cenderung tidak

aktif bergerak seperti remaja dan anak-anak sebagaimana temuan di

lokasi penelitian. Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh

Meylisa (2015) yang menyatakan bahwa semakin bertambahnya usia

seseorang maka semakin berisiko orang tersebut mengalami

peningkatkan kadar kolesterol akibat bertambahnya jaringan lemak

dalam tubuh.

56
57

2. Jenis kelamin responden


Ditemukan dalam penelitian ini bahwa sebagian besar

responden baik kelompok intervensi maupun kelompok kontrol,

berjenis kelamin perempuan. Jenis kelamin responden yang

sebagian besar adalah perempuan. Sesuai penelitian yang dilakukan

Badriyah (2013) tentang faktor – faktor ya ng mempengaruhi kadar

kolesterol pada klub senam Jantung Sehat UIN Jakarta di peroleh

bahwa sebagia besar responden berjenis kelamin perempuan

sebanyak 85 %.

Kowalski (2010) menjelaskan lebih lanjut, jenis kelamin

mempengaruhi kadar kolesterol total darah karena adanya

perbedaan hormone seks. Pada pria terdapat hormone andogen

yang dapat meningkatkan kadar kolesterol total darah sehingga sejak

usia muda laki-laki sudah berisiko mempunyai kadar kolesterol total

dalam darah yang tinggi, dan semakin bertambahnya usia maka

semakin tinggi pula peningkatan kadar kolesterolnya. Sementara

pada wanita terdapat hormone estrogen yang dapat menurunkan

kadar kolesterol darah, namun hal ini hanya terjadi pada saat mereka

masih dalam usia reproduksinya (belum mengalami menopause) dan

tetap berisiko seiring penggunaan kontrasepsi hormonal yang dapat

meningkatkan perubahan berat badan.

Seharusnya menunjukkan bahwa mereka bukan merupakan

risiko menderita kolesterol tinggi namun usia yang hampir mendekati

masa menopause semakin membuat kadar hormone estrogen yang

selama ini melindungi wanita dari tingginya kadar LDL kolesterol

menjadi kurang berarti, selain itu wanita memiliki komposisi lemak

yang tinggi dibandingkan laki-laki sehingga hal ini dapat memicu

terjadinya peningkatan kadar kolesterol


58

Meylisa (2015) dalam penelitiannya menyebutkan pada usia

memasuki masa menopause perbandingan risiko tinggi mengalami

kenaikkan kadar kolesterol antara pria dan wanita hampir sama,

hingga pada wanita sudah tidak memiliki hormon estrogen akibat

tercapainya masa menopause.

3. Pendidikan responden
Pendidikan responden yang beragam pada kelompok

intervensi dan kelompok kontrol menjelaskan bahwa dari latar

belakang pendidikan apapun seseorang memiliki risiko menderito

kolesterol tinggi kuliah. Karena faktor utama pencetus dari tingginya

kadar kolesterol adalah gaya hidup orang tersebut, selain dari faktor

umur, jenis kelamin dan riwayat keturunan penderita kolesterol tinggi

(Bangun, 2003).

Machfoed, (2007) menyebutkan bahwa pendidikan

berpengaruh pada pengelolaan penyakit yang dialami oleh penderita,

pengelolaan penyakit yang salah akan meningkatkan morbiditas.

Hasil ini dilihat bahwa banyak responden dari kelompok kontrol

memiliki pendidikan akhir sebagai sarjana, namun masih memiliki

masalah dengan kadar kolesterol yang tinggi.

Belum ada penelitian yang membahas tentang tingginya kadar

kolesterol, menurut Sumidjo (2006) bahwa pendidikan merupakan

proses kegiatan pada dasarnya melibatkan tingkah laku individu

maupun kelompok. Pendidikan yang baik seseorang akan memiliki

pengetahuan, dengan pengetahuan yang diperoleh seseorang akan

mengetahui manfaat dari nasehat sehingga termotivasi dalam usaha

meningkatkan status kesehatan dan sebaliknya pengetahuan yang


59

tidak baik akan menyulitkan seseorang menerima saran-saran yang

baik bagi pengetahuannya.

4. Pekerjaan
Karakteristik pekerjaan responden kedua kelompok berbeda

dimana sebagian besar pada kelompok intervensi adalah buruh dan

sebagian besar pada kelompok kontrol adalah PNS. Pekerjaan

berkaitan dengan pola aktifitas fisik dan stress. Ini berarti bahwa PNS

merupakan salah satu profesi pekerjaan yang tidak banyak menuntut

aktifitas fisik, namun lebih banyak menuntut pada beban psikologis.

Sebagaimana pendapat dari Dastrine (2012) yang

menyatakan semakin banyak aktifitas fisik yang dilakukan setiap hari

maka semakin besar pengeluaran energy harian sehingga terjadi

pengurangan berat badan dan lemak. Pengurangan energy dan

lemak juga membantu mengurangi jumlah kolesterol darah sehingga

mengubah tranfor kolesterol di dalam darah.

Aktifitas fisik yang kurang dilakukan oleh para PNS dapat

memicu berkurangnya pembakaran lemak kolesterol dalam tubuh,

padahal lemak kolesterol perlu dibakar untuk menjadi energy. Karena

tidak termanfaatkan menyebabkan lemak mengendap ke dalam

jaringan bawah kulit dan meningkatkan kadar kolesterol dalam darah.

Stress yang dialami oleh sebagian besar responden berisiko

meningkatkan terjadinya kenaikkan kadar kolesterol dalam darah,

perlu dijelaskan bahwa stress dapat menyebabkan pola hidup sehat

seseorang berubah, seperti kebiasaan makan teratur berubah pola

makannya, tidak jarang bahwa memakan makanan tidak terkontrol

dan bisa jadi berlebih, hal inilah yang kemudian menyebabkan

peningkatkan kadar kolesterol dalam darah (Nilawati, 2008).


60

5. Keturunan penderita kolesterol


Dalam penelitian ini ditemukan bahwa tidak ada riwayat

keturunan kolesterol tinggi dalam keluarga pada seluruh kelompok

responden baik kelompok intervensi maupun kelompok kontrol.

Namun, hal ini masih perlu diwaspadai dan diingat sekali lagi bahwa

faktor pemicu tingginya kadar kolesterol darah adalah berbagai

macam.

Ada variasi kelainan genetic yang mempengaruhi cara tubuh

memproduksi lipid. Beberapa orang memiliki keturunan

hiperkolesterolemia. Kondisi genetic ini menyebabkan kadar

kolesterol tinggi yang turun menurun dalam anggota keluarga.

Meskipun kolesterol tinggi tidak menimbulkan gejala, tapi keturunan

hiperkolesterolemia bias menunjukkan tanda seperti deposit

kolesterol yang berupa garis putih pada kulit di sekitar mata

(Nurrahmani, 2012).

Apabila ada keluarga yang berkolesterol tinggi, maka besar

kemungkinannya anak memiliki bakat untuk mempunyai kolesterol

yang tinggi, resiko adanya suatu gangguan kesehatan biasa 6 kali

lebih besar menimpa anak dibanding orang tua (Bangun, 2003).

Riwayat keluarga adalah rekaman penyakit dan kondisi

kesehatan anggota keluarga yang berada di dalam suatu keluarga.

Riwayat keluarga merupakan alat yang berguna untuk memahami

risiko kesehatan dan pencegahan suatu penyakit. Faktor genetik juga

berperan dalam terjadinya peningkatkan kadar kolesterol. Oleh

karena itu, orang yang memiliki riwayat keluarga dengan tinggi kadar

kolesterol, memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami

kolesterol tinggi (Chairinniza, 2010).


61

6. Kebiasaan sehari-hari
Kebiasaan sehari-hari responden memiliki kebiasaan

makanan berlemak dan manis. Untuk itu aktifitas fisik berperan

penting dalam proses pembakaran cadangan lemak tubuh.

Seseorang yang kurang beraktifitas fisik akan menyebabkan

penumpukkan lemak dalam jaringan tubuh yang berpengaruh

terhadap kadar kolesterol total darahnya. Kusmana (2007)

menyebutkan bahwa aktifitas fisik akan membakar cadangan lemak

tubuh yang tersimpan dalam bentuk asam lemak dan trigleserida,

sehingga dapat menurunkan kadar kolesterol total darah, trigliserida

dan kolesterol LDL.

Asupan lemak memberikan kalori lebih banyak daripada

karbohidrat dan protein. Jika asupan lemak seseorang berlebihan

akan menyebabkan penimbunan lemak pada jaringan tubuh yang

dapat mempengaruhi kadar kolesterol total dalam darah. Hal ini

diperparah dengan konsumsi makanan manis dan makanan yang

terlalu asin, karena makanan tersebut menyebabkan darah menjadi

kental sehingga membuat proses metabolisme dalam tubuh lebih

lama terutama dalam memproses lemak. Sesuai dengan penelitian

yang dilakukan oleh Situmeang (2011), asupan lemak tinggi berisiko

terjadinya hiperkolesterolemia.

Kemudian karakteristik lain yang ditemukan penelitian adalah

kebiasaan sehari-hari dari responden seperti, konsumsi makanan

berlemak dan manis. Diperoleh bahwa sebagian besar responden

adalah wanita sehingga mereka lebih banyak tidak merokok. Hal ini

terjadi kemungkinan adanya faktor resiko kolestertol tinggi lain yang

juga menyebabkan terjadinya kolesterol tinggi pada responden,

terlebih kebiasaan ini sudah dilakukan cukup lama oleh para

responden
62

B. Analisa Univariat

Kolesterol merupakan komponen esensial membran structural

semua sel dan merupakan komponen utama sel otak dan saraf.

Kolesterol terdapat dalam konsentrasi tinggi dalam jaringan kelenjar dan

di dalam hati di mana kolesterol disintesis dan di simpan. Kolesterol

merupakan bahan antara pembentukan sejumlah steroid penting, seperti

asam empedu, asam folat, hormone-hormon adrenal korteks, estrogen,

androgen, dan progesterone (Almatsier, 2009).

Hasil pengukuran yang dilakukan peneliti menunjukkan mean kadar

kolesterol pada kelompok intervensi sebanyak 240,27mg/dl, median

sebesar 236 mg/dl, modus sebanyak 220 mg/dl dengan nilai kadar

kolesterol minimum sebesar 219 mg/dl dan kadar kolesterol maksimal

sebesar 283 mg/dl. Kelompok kontrol sendiri hasil pengukuran diperoleh

mean kadar kolesterol sebesar 222,45 mg/dl, median sebesar 222 mg/dl,

modus sebesar 208 mg/dl, dengan nilai kadar kolesterol minimum

sebesar 208 mg/dl dan nilai maksimum 247 mg/dl. Perbedaan hasil ini

memang disengaja, karena seperti diketahui bahwa yang diberikan

perlakuan jus lidah buaya adalah mereka dengan kadar kolesterol lebih

besar dari mean seluruh sampel yang diteliti.

Tingginya kadar kolesterol responden dapat disebabkan oleh

beberapa faktor, pada penelitian ini peneliti meneliti karakteristik

responden seperti umur, pekerjaan, kebiasaan sehari-hari, kebiasaan

mengkonsumsi kopi, aktifitas fisik, kebiasaan merokok dan stress yang

dialami oleh responden, pendidikan terakhir dan jenis kelamin responden.

Ditemukan dalam penelitian ini bahwa sebagian besar responden

baik kelompok intervensi maupun kelompok kontrol, berjenis kelamin

perempuan dan memiliki usia> 48 tahun, sedangkan tingginya kadar

kolesterol pada responden laki-laki juga sesuai teori bahwa walaupun


63

dalam usia < 48 tahun laki-laki merupakan risiko mempunyai kadar

kolesterol tinggi.

Usia merupakan salah satu faktor risiko alami, faktor usia jelas

berpengaruh terhadap kondisi kesehatan seseorang. Hal itu terjadi karena

semakin tua, kemampuan mekanisme kerja bagian-bagian organ tubuh

seseorang juga akan semakin menurun. Semakin lama usia organ tubuh

itu bekerja maka semakin pula menumpuk pula kotoran-kotoran, dalam

hal ini kolesterol yang menyertai aktivitas organ tubuh tersebut, kemudian

ditambah faktor jenis kelamin responden yaitu perempuan dan pada usia

> 48 tahun beberapa responden sudah mengalami menopause yang

semakin meningkatkan kadar kolesterol LDL (Nilawati, 2008).

Badriyah (2013) dalam penelitian ditemukan bahwa usia dan jenis

kelamin berisiko terjadinya peningkatan kadar kolesterol pada manusia.

Dijelaskan lebih lanjut, jenis kelamin mempengaruhi kadar kolesterol total

darah karena adanya perbedaan hormon seks. Pada pria terdapat

hormone andogen yang dapat meningkatkan kadar kolesterol total darah

sehingga sejak usia muda laki-laki sudah berisiko mempunyai kadar

kolesterol total dalam darah yang tinggi, dan semakin bertambahnya usia

maka semakin tinggi pula peningkatan kadar kolesterolnya. Sementara

pada wanita terdapat hormon estrogen yang dapat menurunkan kadar

kolesterol darah, namun hal ini hanya terjadi pada saat mereka masih

dalam usia reproduksinya (belum mengalami menopause) dan tetap

berisiko seiring penggunaan kontrasepsi hormonal yang dapat

meningkatkan perubahan berat badan.

Temuan penelitian juga diketahui bahwa dari dua kelompok

penelitian, sebagian memiliki kebiasaan makan makanan yang berlemak,

manis, dan terlalu asin, memiliki tingkat stress, akibat pola pekerjaan dan
64

beban masalah hidup yang mesti dihadapi setiap harinya dan jarang

bahkan tidak pernah beraktivitas seperti melakukan olahraga.

Asupan lemak memberikan kalori lebih banyak daripada

karbohidrat dan protein. Jika asupan lemak seseorang berlebihan akan

menyebabkan penimbunan lemak pada jaringan tubuh yang dapat

mempengaruhi kadar kolesterol total dalam darah. Hal ini diperparah

dengan konsumsi makanan manis dan makanan yang terlalu asin, karena

makanan tersebut menyebabkan darah menjadi kental sehingga

membuat proses metabolisme dalam tubuh lebih lama terutama dalam

memproses lemak. Almatsier (2010), menjelaskan faktor makanan yang

paling berpengaruh terhadap kadar kolesterol total dalam darah adalah

lemak, sehingga dalam proses metabolisme asupan lemak harus dijaga

atau dikendalikan. Meskipun dalam prosesnya lemak mampu diuraikan

dalam proses metabolisme, namun ditambah konsumsi makanan manis

dan asin maka penguraian lemak menjadi terhambat akibat pengentalan

darah sehingga lemak terbawa dalam aliran darah dan dapat

mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah. Sesuai dengan penelitian

yang dilakukan oleh Situmeang (2011), asupan lemak tinggi berisiko

terjadinya hiperkolesterolemia.

Stress yang dialami oleh sebagian besar responden berisiko

meningkatkan terjadinya kenaikkan kadar kolesterol dalam darah, perlu

dijelaskan bahwa stress dapat menyebabkan pola hidup sehat seseorang

berubah, seperti kebiasaan makan teratur berubah pola makannya, tidak

jarang bahwa memakan makanan tidak terkontrol dan bisa jadi berlebih,

hal inilah yang kemudian menyebabkan peningkatkan kadar kolesterol

dalam darah (Nilawati, 2008).

Aktifitas fisik berperan penting dalam proses pembakaran

cadangan lemak tubuh. Seseorang yang kurang beraktifitas fisik akan

menyebabkan penumpukkan lemak dalam jaringan tubuh yang


65

berpengaruh terhadap kadar kolesterol total darahnya. Kusmana (2007)

menyebutkan bahwa aktifitas fisik akan membakar cadangan lemak tubuh

yang tersimpan dalam bentuk asam lemak dan trigleserida, sehingga

dapat menurunkan kadar kolesterol total darah, trigliserida dan kolesterol

LDL.

Sejalan penelitian Utomo (2012) yang menyatakan bahwa

meningkatnya aktifitas fisik dapat menurunkan persen lemak tubuh dan

kadar kolesterol total darah, aktifitas fisik menyebabkan terbakarnya

cadangan lemak tubuh untuk memenuhi kebutuhan kalori tubuh.

C. Analisa Bivariat

Hasil uji paired t test untuk menguji perbedaan kadar kolesterol

sebelum dan sesudah pemberian jus lidah buaya pada kelompok kontrol

diperoleh nilai p = 0,002 < α = 0,05 dengan penurunan mean kadar

kolesterol sebesar 12,273 mg/dl, dengan standar deviasi (sebaran data)

mendekati nilai rata-rata sebesar 9,593 (setelah perlakukan selama 7

hari).

Penurunan ini diduga karena salah satu kandungan lidah buaya

yaitu glukomanan, zat yang merupakan serat larut (Umi, 2007).

Glukomanan dipercaya dapat menurunkan kadar risiko penyakit

kardiovaskuler dengan menurunkan kadar lipid di dalam plasma melalui

mekanisme peningkatan viskositas kandungan intestinal sehingga dapat

menurunkan reabsorbsi asam empedu dan memperlambat absorbs serar,

sehingga meningkatkan eksresi asam empedu dan menurunkan asupan

energi secara keseluruhan. (Umi, 2007).

Lidah buaya dapat menurunkan kadar kolesterol LDL secara

bermakna karena mengandung berbagai bahan aktif seperti: niasin


66

(vitamin B3), yang dapat menurunkan produksi kolesterol VLDL, sehingga

kadar kolesterol IDL dan kadar kolesterol LDL juga menurun, vitamin C,

yang mempunyai efek membantu hidroksilasi dalam pembentukan asam

empedu sehingga meningkatkan ekskresi kolesterol (Mayes, 2008).

Magnesium, meningkatkan sekresi kolesterol dengan meningkatkan

aktivitas enzim HMG Ko-A, bertindak sebagai antioksidan yang dapat

melindungi kolesterol LDL dari oksidasi (Nilawati, 2008).

Sorotan dalam penelitian ini adalah meskipun memiliki

kemampuan menurunkan kadar kolesterol darah total, namun penurunan

tidak menyentuh batas normal kadar kolesterol (< 200 mg/dl). Temuan

dalam penelitian ini adalah pola konsumsi jus lidah buaya yang tidak

sesuai anjuran dari penelitian yaitu dikonsumsi pada pagi hari, dengan

takaran saji 100 ml dan dikonsumsi selama 7 hari. Sebagian besar dari

responden ternyata mengkonsumsi jus lidah buaya hanya separuh dari

penyajian dan tidak rutin selama 7 hari, selain itu kebiasaan

mengkonsumsi makanan yang kurang sehat (berlemak, manis dan asin)

dan pola makan yang tidak teratur (ada hidangan/cemilan dimakan)

menyebabkan hasil yang kurang maksimal.

Masih banyaknya pola makan yang salah seperti konsumsi

makanan yang tidak sehat, akan tetap berisiko menderita kadar kolesterol

tinggi. Meskipun sudah diberikan terapi jus lidah buaya, seseorang

dengan kadar kolesterol tinggi juga harus mengatur pola hidupnya seperti

pola makan yang sehat, mengatur jadwal untuk melakukan aktifitas fisik

dan menghindari hal-hal yang mampu memicu meningkatnya kadar

kolesterol.
67

Ada perbedaan kadar kolesterol total dalam penelitian ini didukung

oleh penelitian Wirya (2012) menyatakan ekstrak air lidah buaya 1,5 ml

(1500 mg)/200grBB/hari dapat menurunkan kadar kolesterol total,

kolesterolLDL, trigliserida, serta meningkatkan kadar kolesterol HDL

darahsecara signifikan. Kemudian kurang efektifnya jus lidah buaya

terhadap penurunan kadar kolesterol darah didukung oleh penelitian

Isnawati (2012) yang menyatakan bahwa pemberian jus lidah buaya 100

gr/hari mampu menurunkan kadar kolesterol tetapi menurunnya tidak

bermakna (p > 0,05), terlebih masih ada pemberian asupan lemak pada

sampel.

Dijelaskan pula dengan mengkonsumsi jus lidah buaya secara

teratur maka kadar kolesterol darah dapat turun, terlebih lagi jika faktor

risiko peningkatan kadar kolesterol dapat dikendalikan seperti mengurangi

konsumsi makanan berlemak, melakukan aktifitas fisik/berolahraga,

mengurangi stress dengan beristirahat sejenak dari rutinitas, akan lebih

meningkatkan pengaruh zat-zat dalam lidah buaya dalam menurunkan

kadar kolesterol.

Kelompok kontrol setelah dilakukan uji paired t test menunjukkan

ada perbedaan kadar kolesterol setelah dilakukan diet tinggi kolesterol

(nilai p = 0,008 < α = 0,05) dengan terjadi penurunan mean kadar

kolesterol sebesar 7 mg/dl dan standar deviasi 6,957. Diet diet kolesterol

sendiri yang dilakukan oleh kelompok kontrol yaitu mengurangi makanan

dari olahan yang digoreng, mengurangi makanan mengandung lemak

jenuh tinggi (usus, kulit, hati, ampela baik dari hewan unggas maupun

hewan mamalia, misal kambing, kerbau, sapi). Meskipun penurunan

asupan makanan mengandung kolesterol menyebabkan penurunankadar

kolesterol total, tetapi perhitungan total asupan kolesterol selama


68

penelitian tidak dilakukan. Walaupun demikian, peneliti coba mencari tahu

dari keterangan para responden kelompok kontrol melalui wawancara

secara tidak formal, adapun penyebab kurang maksimalnya penurunan

kadar kolesterol dari responden dikarenakan mereka masih

mengkonsumsi makanan yang digoreng seperti bakwan, mendoan, ayam

goreng, bebek atau entok goreng.

Diungkapkan oleh Almatsier (2010) bahwa kolesterol makanan

sebetulnya hanya sedikit meningkatkan kolesterol darah, tergantung

jumlah kolesterol yang dimakan dan kemampuan tubuh untuk

mengimbanginya dengan mensintesis lebih sedikit. Fatmah (2010) juga

menyatakan bahwa peningkatan konsumsi kolesterol dari makanan hanya

dapat mengubah kadar kolesterol total darah hingga 30%, karena bila

kolesterol dikonsumsi, maka produksi kolesterol dalam tubuh akan

diturunkan secara otomatis. Tetapi apabila tubuh mengkonsumsi bahan

makanan yang mengandung kolesterol secara berlebihan, maka

kolesterol dalam darah akan cenderung meningkat.

Sesuai dengan penelitian Murti (2009), yang menyatakan bahwa

ada hubungan positif antara asupan kolesterol dengan kadar kolesterol

darah total, yang berarti semakin sedikit asupan kolesterol maka kadar

kolesterol akan cenderung stabil atau bahkan mengalami penurunan dan

sebaliknya semakin banyak asupan kolesterol maka semakin meningkat

kadar kolesterol total darah.


69

D. Perbedaan Kadar Kolesterol antara Kelompok Intervensi dan

Kelompok Kontrol Sesudah Perlakuan

Hasil uji Independent t Test menunjukkan ada perbedaan antara

kadar kolesterol antara kelompok intervensi dan kelompok kontrol

sesudah perlakuan (nilai p = 0,047 < α = 0,05), dengan mean kadar

kolesterol kelompok intervensi (228,00) >mean kadar kolesterol kelompok

kontrol (215,45) dengan standar deviasi kelompok intervensi (17,158) >

standar deviasi kelompok kontrol (8,490).

Dijelaskan bahwa jus lidah buaya sangat efektif membantu

menurunkan kadar kolesterol dibandingkan diet tinggi kolesterol. Sebagai

tanaman antioksidan, lidah buaya mengandung lebih dari 200 komponen

kimia dan nutrisi alami (Jatmika dan Saptoningsih, 2009).Lidah buaya

mempunyai kandungan antioksidan dan mengandung bahan aktif yang

tinggi yaitu glukomanan yang berperan sebagai antikolesterol (Agarwal,

2005). Glukomanan dapat menurunkan kadar kolesterol darah melalui

proses bergabungnya dengan kolesterol di dalam asam empedu (cairan

berwarna kekuningan yang diproduksi oleh hati untuk memecah lemak di

dalam usus kecil). Sebagian besar kolesterol di dalam asam empedu

akan dikeluarkan bersama serat sebagai bahan buangan dan tidak

diserap lagi Kolesterol merupakan bahan dasar pembentuk asam

empedu. Untuk menggantikan asam empedu yang hilang, kolesterol

dikeluarkan dari peredaran darah. Peristiwa ini dapat menurunkan kadar

kolesterol. Selain bergabung dengan kolesterol, serat di dalam usus

mengikat asam lemak sehingga menghambat penyerapan asam lemak

yang akhirnya menghalangi sintesis kolesterol, sedangkan saponin dalam

lidah buaya dapat menurunkan tingkat absorpsi kolesterol dan

meningkatkan ekskresi sehingga secara langsung dapat mengurangi

kolesterol dalam tubuh. Rendahnya kadar kolesterol dalam darah ada

hubungannya dengan kandungan serat makanan. Secara fisiologis, serat


70

makanan yang larut (SDF) lebih efektif dalam mereduksi plasma

kolesterol yaitu low density lipoprotein (LDL), serta meningkatkan kadar

high density lipoprotein (HDL) (Siagian, 2009).

Dari hasil penelitian diperoleh untuk kelompok intervensi sebelum

dan sesudah pemberian jus lidah buaya dengan nilai p < 0,05 demikian

pula dengan kelompok kontrol sebelum dan sesudah dilakukan diet tinggi

kolesterol dengan nilai p < 0,05. Hasil ini sama - sama signifikan. Namun

jika dibandingkan hanya sekedar melakukan diet tinggi kolesterol yang

sewaktu-waktu diet gagal akibat tidak dapat mengendalikan diri untuk

tidak mengkonsumsi makanan yang mengandung kolesterol dan

melakukan aktifitas fisik, maka diet tinggi kolesterol tidak akan

menampakkan hasil lebih efektif di bandingkan jus lidah buaya meskipun

tanpa diimbangi aktifitas fisik.

Selain itu lidah buaya merupakan obat pencahar alami, sehingga

membantu proses pencernaan dalam tubuh karena kandungan seratnya

yang baik dan memperlancar proses defekasi yang secara tidak langsung

juga mampu menurunkan berat badan dalam tubuh (Rostita, 2008).

Berbeda dengan diet tinggi kolesterol, jika tidak diimbangi dengan

konsumsi makan berlemak maka proses pencernaan dalam tubuh kurang

maksimal dan proses defekasi menjadi susah.

E. Kertebatasan Penelitian

1 Tidak dilakukan proses pemantauan berkala terhadap kadar kolesterol

responden dan pola konsumsi jus lidah buaya serta reaksi yang

diakibatkan selama jus lidah buaya.

2 Tidak diperoleh data dari pengamatan langsung berkaitan dengan pola

kebiasaan sehari-hari responden, karena jawaban berasal dari

kuesioner yang dikhawatirkan kemungkinan jawaban yang kurang

akurat.
71

BAB VI

PENUTUP

A. Kesimpulan

1 Kelompok intervensi sebelum pemberian jus lidah buaya (aloe vera)

di UPT Puskesmas Gondosari rata-rata memiliki kadar kolesterol

sebesar 240,27 mg/dl.

2 Kelompok intervensi sesudah pemberian jus lidah buaya (aloe vera)

di UPT Puskesmas Gondosari rata-rata memiliki kadar kolesterol

sebesar 228 mg/dl.

3 Terjadi penurunan kadar kolesterol sebesar 12,273 mg/dl pada

kelompok intervensi sebelum dan sesudah pemberian jus lidah buaya

(aloe vera).

4 Terjadi penurunan kadar kolesterol sebesar 7 mg/dl pada kelompok

kontrol sebelum dan sesudah melaksanakan diit kolesterol.

B. Saran

1. Bagi Penelitian

Penelitan ini membuktikan bahwa konsumsi 100 mg jus lidah

buaya perhari selama 7 hari dapat menurunkan kadar kolesterol.

Akan tetapi, perlu kiranya dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai

pengaruh jus lidah buaya dengan dosis yang lebih tinggi dan

pengaruh jus lidah buaya dalam jangka waktu yang lebih lama, dan

untuk penelitian berikutnya di harapkan menambah jumlah responden

guna mendapatkan hasil yang lebih signifikan.

71
72

2. Bagi Institusi Pendidikan

Diharapkan ikut menambah khasanah ilmu pengetahuan di

STIKES Muhammadiyah Kudus terutama tentang perawatan

komplementer menggunakan produk herbal alami yang mampu

menurunkan kadar kolesterol dan mencegah terjadinya penyakit

kardiovaskuler sehingga para mahasiswa keperawatan semakin tahu

tanaman atau terapi herbal apa saja yang dapat diterapkan dalam

upaya perawatan pasien, terutama dengan kolesterol tinggi.

3. Bagi Institusi Kesehatan (Puskesmas Gondosari)

Diharapkan dapat memberikan referensi bagi instansi

kesehatan untuk melakukan upaya dalam pendamping pengobatan

medis dalam penurunan kadar kolesterol dengan memberikan jus

lidah buaya atau terapi herbal yang telah terbukti secara ilmiah dan

nyata mampu menurunkan kadar kolesterol darah sehingga hal ini

tidak hanya sebagai bagian dari rehabilitatif dan kuratif namun

meringankan biaya perawatan pasien.

4. Bagi Masyarakat

Diharapkan setelah mendapatkan gambaran dan manfaat dari

mengkonsumsi jus lidah buaya terhadap kadar kolesterolnya, para

masyarakat memasukkan jus lidah buaya atau terapi herbal lainnya

dalam upaya mencapai kesembuhan akibat menderita kolesterol

tinggi sehingga tidak ada lagi kejadian penyakit kardivaskuler akibat

tingginya kadar kolesterol.

5. Bagi Peneliti Selanjutnya.

Diharapkan dapat menjadi bahan referensi mengadakan

penelitian selanjutnya yang lebih baik lagi berkaitan pengaruh jus

lidah buaya terhadap kadar kolesterol dengan menggunakan sampel

kontrol yang bervariasi perlakuannya sehingga diperoleh hasil yang

lebih baik lagi.


73

C. Jadwal Penelitian

terlampir
Daftar Pustaka

Agam, 2012. Artikesl Kesehatan Kolesterol. Sabtu 15 Desember 2012

Agarwal, O.P. 2005. Prevention of Atheromatus Heart Disease. Angiology 56:485-492.

Almatsier, S. (2009). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : Penerbit PT Gramedia Pustaka
Utama.

Almatsier, S.(2010).Prinsip Dasar Ilmu Gizi.Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.

Arikunto, S. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka


Cipta.

Azwar. 2004. Sisi Lain dari Aloe Vera. http://www.azhar.web.ugm.ac.id. Diakses


tanggal 11 maret 2011.

Bangun, A.P. 2003. Terapi Jus dan Ramuan Tradisional Untuk Kolesterol, Jakarta :
ArgoMedia Pustaka

Chairinnazi, Graha K. (2010). 101 question & answer. Jakarta :Penerbit Elex Media
Komputindo.

Dwiputro, B.A., Sunarsih, S. 2006. Pengaruh Pemberian Jus Lidah Buaya (Aloe Vera).
Terhadap kadar Kolesterol Total Serum Tikus Jantan (Strain Wistar
Hiperlipidemia). Karya Tulis Ilmiah. Semarang : Fakultas Kedokteran, Universitas
Diponegoro Semarang

Fatmah. 2010. Gizi Usia Lanjut. Erlangga : Jakarta

Galih Tri Utomo, Said Junaidi, Setya Rahayu. Latihan Senam Aerobik Untuk
Menurunkan Berat Badan, Lemak, dan Kolesterol. Fakultas ilmu Keolahragaan,
UNNES : Semarang; 2012.

Hembing, (2008), Ramuan Lengkap Herbal Taklukan Penyakit, Pustaka Bunda


Universitas, Jakarta.

Hidayat, A. Alimul Aziz. (2010). Metode Penelitian Kebidanan dan Tehnik Analisa Data.
Jakarta. Salemba Medika.

Jamal Arifin, 2015. Intensif Lidah Buaya. Yogyakarta : Pustaka Baru Press

Kelana Kusuma Dharma, (2011). Metodologi Penelitian Keperawatan : Panduan


Melaksanakan dan Menerapkan Hasil Penelitian. Jakarta: CV. Trans Info Media.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, (2012), Peraturan Menteri Kesehatan


Republik Indonesia Nomor 007 tahun 2012 tentang Registrasi Obat Tradisional.
Jakarta, Indonesia.

Kowalski, Robet E. 2010. Terapi Hipertensi : Program 8 Minggu Menurunkan Tekanan


Darah Tinggi Dan Mengurangi Risiko Serangan Jantung Dan Stroke Secara
Alami. Qanita : Bandung.
Kusmana, Dede. (2007). Rokok Dan Kesehatan Jantung, Pusat Jantung Nasional
Harapan kita. Diambil Pada Tanggal 17 Desember 2009.

Jatnika, A & Saptoningsih. (2009). 1001 Obat Herbal, cet. 1. Jakarta: Agro Media
Pustaka.

Linawati, Sienny. 2011. Perbandingan Marker Inflamasi Antara Sindroma


Koroner Akut dan Non Sindroma Koroner Akut. etd.ugm.ac.id/
index.php?mod=download&sub.act. diakses pada tanggal 24 mei 2013.

Luh Putu Asri Indriani Wirya. Pemberian Ekstrak Air Lidah Buaya ( Aloe Vera )
Memperbaiki Profil Lipid Darah Tikus Jantan Wistar Dengan Dislipidemia,
Fakultas Ilmu Biomedik, Universitas Udayana ; 2012

Lulu’ul Badriyah. Faktor – Faktor Yang Berhubungan Dengan Kadar Kolesterol Total
Pada Klub Senam Jantung Sehat UIN Jakarta, Skripsi Fakultas Kedokteran,
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah : Jakarta; 2015.

Machfoed. 2007. Metodologi Penelitian Bidang Kesehatan, Keperawatan dan


Kebidanan. Yogyakarta: Fitramaya.

Mayes P.A. Pengangkutan dan penyimpanan lipid. Dalam : Murray RK, Granner DK,
Mayes PA, Rodwell VW. Biokimia Harper. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
EGC; 2008

Meylisa. Karakteristik Penderita Hipertensi Pada poliklinik Rawat Jalan Di RS.


Universitas Hasanudin, Makassar Periode Kunjungan Januari-Juni 2015, Skripsi
Fakultas kedokteran Universitas Hasanuddin Makassar; 2015.

Morrel, Jonathan. 2010. Simple Guide: Kolesterol. Jakarta: Erlangga

Murti, D.K. 2009. Faktor Determinan Terhadap Kadar Kolesterol Total Pada lansia,
Tesis. Program Studi Ilmu Gizi. UNDIP.

Nilawati, Sri, dkk. 2008. Care Your Self Kolesterol. Jakarta : Penebar Plus.

Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi penelitian kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

Nurrahmani. (2012). Stop Hipertensi. Jogjakarta: Familia.

Nursalam. (2013). Konsep Penerapan Metode Penelitian Ilmu Keperawatan.


Jakarta:Salemba Medika.

Oriviyanti, G. 2012. Perbedaan Pengaruh Yoghurt Susu, Jus Kacang Merah Dan
Yoghurt Kacang Merah Terhadap Kadar Kolesterol LDL dan Kolesterol HDL
Serum Pada Tikus Dislipidemia. Semarang: Universitas Dipenogoro.

Riwidikdo, H. 2012. Statistik Kesehatan. Yogyakarta: Nuha Madika.

Rostita. Sehat, cantik dan penuh vitalitas berkat lidah buaya. Edisi 1. Bandung: Qanita
PT Mizan pustaka, 2008: 17-37.

Siagan, A. 2009. Tentang Serat Makanan. From : URL :


http://www.kompas.com/kompas-cetak/0306/12/ilpeng/362242.htm. Accessed : 8-
11-2009.

Silalahi, J. 2006. Fitosterol dalam margarine cara efektif menurunkan kolesterol.


www.tempointeraktif.com. [31 Maret 2011].
Soetardjo. Susirah. 2011. Gizi Usia Dewasa in : Gizi Seimbang Dalam Daur
Kehidupan. Atmatsier et al (Ed). Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.

Sugiono, Dr., Prof., (2010), Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif Dan R&D. Bandung
: Alfabeta

Sunarsih, E. S. and Prasetyastuti, 2011, Pengaruh Pemberian Juice Lidah Buaya (Aloe
vera) Terhadap Kadar Lipid Peroksida (MDA) Pada Tikus Putih Jantan
Hiperlipidemia, Bagian Farmasi Kedokteran UNDIP, Semarang.

Sulistyaningsih. 2011. Metotologi Penelitian Kebidanan Kuantitatif Kualitatif.


Yogyakarta : Graha Ilmu

Sutanto. (2010). Cekal Penyakit Modern Hipertensi, Stroke, Jantung, Kolesterol, dan
Diabetes. Yogyakarta: C.V ANDI OFFSET

Tjay, Tan Hoan dan Kirana Rahardja, 2007, Obat-Obat Penting Khasiat, Penggunaan
dan Efek-Efek Sampingnya, Edisi Keenam, 262, 269-271, PT. Elex Media
Komputindo, Jakarta

UPT Puskesmas Gondosari (2015), Data Penyakit Terbanyak Di UPT Puskesmas


Gondosari.

Umi Kotiah. 2007. Pengaruh Pemberian Ekstrak Lidah Buaya Terhadap Kadar
Kolesterol HDL dan LDL Serum Tikus Putih Hiperkolesterolemia. Universitas
Negeri Semarang. http://digilib.unnes.ac.id. 20 januari 2011.

World Health Organisation (WHO). 2008. Global Health Observatory. http://


www.who.int/gho/ncd/risk_factors/cholesterol_text/en/ diakses pada tanggal 20
mei 2013

Yulika S, Muflihah I. Pengaruh Jus Lidah Buaya (Aloe Vera) Terhadap Kadar
Kolesterol LDL dan HDL, Skripsi Fakultas Kedokteran, Undip : Semarang; 2012.
Hal 241-248
HASIL SPSS

Frekuensi Data

kadarKolesterolPreIntervensi
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 219 1 9.1 9.1 9.1
220 2 18.2 18.2 27.3
222 1 9.1 9.1 36.4
224 1 9.1 9.1 45.5
236 1 9.1 9.1 54.5
245 1 9.1 9.1 63.6
250 1 9.1 9.1 72.7
256 1 9.1 9.1 81.8
268 1 9.1 9.1 90.9
283 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0

KadarKolesterolPreKontrol
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 208 2 18.2 18.2 18.2
209 1 9.1 9.1 27.3
215 1 9.1 9.1 36.4
220 1 9.1 9.1 45.5
222 1 9.1 9.1 54.5
224 1 9.1 9.1 63.6
228 2 18.2 18.2 81.8
238 1 9.1 9.1 90.9
247 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0
KadarKolesterolPostIntervensi
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 210 2 18.2 18.2 18.2
215 1 9.1 9.1 27.3
216 1 9.1 9.1 36.4
220 1 9.1 9.1 45.5
221 1 9.1 9.1 54.5
230 2 18.2 18.2 72.7
245 1 9.1 9.1 81.8
250 1 9.1 9.1 90.9
261 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0

KadarKolesterolPostKontrol
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 205 2 18.2 18.2 18.2
208 1 9.1 9.1 27.3
210 2 18.2 18.2 45.5
215 1 9.1 9.1 54.5
220 2 18.2 18.2 72.7
222 1 9.1 9.1 81.8
225 1 9.1 9.1 90.9
230 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0

Statistics
kadarKolesterolPr KadarKolesterolP KadarKolesterolP KadarKolesterolP
eIntervensi ostIntervensi reKontrol ostKontrol
N Valid 11 11 11 11
Missing 0 0 0 0
Mean 240.27 228.00 222.45 215.45
Median 236.00 221.00 222.00 215.00
Mode 220 210a 208a 205a
Std. Deviation 22.023 17.158 12.525 8.490
Skewness .772 .849 .621 .278
Std. Error of Skewness .661 .661 .661 .661
Kurtosis -.489 -.424 -.095 -1.184
Std. Error of Kurtosis 1.279 1.279 1.279 1.279
Minimum 219 210 208 205
Maximum 283 261 247 230
Sum 2643 2508 2447 2370
a. Multiple modes exist. The smallest value is shown
Umur
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 36 2 18.2 18.2 18.2
40 3 27.3 27.3 45.5
45 1 9.1 9.1 54.5
48 1 9.1 9.1 63.6
49 2 18.2 18.2 81.8
54 1 9.1 9.1 90.9
60 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0

UmurKontrol
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 26 1 9.1 9.1 9.1
28 1 9.1 9.1 18.2
36 2 18.2 18.2 36.4
43 1 9.1 9.1 45.5
45 1 9.1 9.1 54.5
46 1 9.1 9.1 63.6
47 1 9.1 9.1 72.7
48 2 18.2 18.2 90.9
50 1 9.1 9.1 100.0
Total 11 100.0 100.0

Statistics

Umur UmurKontrol
N Valid 11 11
Missing 0 0
Mean 45.18 41.18
Median 45.00 45.00
Mode 40 36a
Std. Deviation 7.640 8.388
Skewness .578 -.907
Std. Error of Skewness .661 .661
Kurtosis -.338 -.573
Std. Error of Kurtosis 1.279 1.279
Minimum 36 26
Maximum 60 50
Sum 497 453
a. Multiple modes exist. The smallest value is shown
JenisKelamin

Kelompok
Intervensi Kontrol
JenisKelamin Laki-laki Count 2 2
% within Kelompok 18.2% 18.2%
Perempuan Count 9 9
% within Kelompok 81.8% 81.8%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

Pendidikan

Kelompok
Intervensi Kontrol
Pendidikan SD Count 1 0
% within Kelompok 9.1% .0%
SMP Count 5 0
% within Kelompok 45.5% .0%
SMA Count 4 0
% within Kelompok 36.4% .0%
Kuliah Count 1 11
% within Kelompok 9.1% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

Pekerjaan

Kelompok
Intervensi Kontrol
Pekerjaan IRT Count 3 0
% within Kelompok 27.3% .0%
Wiraswasta Count 6 0
% within Kelompok 54.5% .0%
Wiraswasta Count 1 0
% within Kelompok 9.1% .0%
PNS Count 1 11
% within Kelompok 9.1% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
KeturunanPenderitaKolesterol

Kelompok
Intervensi Kontrol
KeturunanPenderitaKolester Ada Count 3 0
ol
% within Kelompok 27.3% .0%
Tidak Ada Count 8 11
% within Kelompok 72.7% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

Merokok

Kelompok
Intervensi Kontrol
Merokok Ya Count 2 1
% within Kelompok 18.2% 9.1%
Tidak Count 9 10
% within Kelompok 81.8% 90.9%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

MakananBerlemak

Kelompok
Intervensi Kontrol
MakananBerlemak Berlemak Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

MakananManis

Kelompok
Intervensi Kontrol
MakananManis Manis Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
MakananTerlaluAsin

Kelompok
Intervensi Kontrol
MakananTerlaluAsin Terlalu Asin Count 6 1
% within Kelompok 54.5% 9.1%
Tidak Count 5 10
% within Kelompok 45.5% 90.9%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

StressSistemKerja

Kelompok
Intervensi Kontrol
StressSistemKerja IRT Count 3 0
% within Kelompok 27.3% .0%
Target Count 7 11
% within Kelompok 63.6% 100.0%
Serabutan Count 1 0
% within Kelompok 9.1% .0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

StressBebanKerja

Kelompok
Intervensi Kontrol
StressBebanKerja IRT Count 3 0
% within Kelompok 27.3% .0%
Target Count 7 10
% within Kelompok 63.6% 90.9%
Serabutan Count 1 1
% within Kelompok 9.1% 9.1%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
BebanMasalahygDihadapi

Kelompok
Intervensi Kontrol
BebanMasalahygDihadapi Ya Count 9 6
% within Kelompok 81.8% 54.5%
Tidak Count 2 5
% within Kelompok 18.2% 45.5%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%
MinumKopiBerlebih

Kelompok
Intervensi Kontrol
MinumKopiBerlebih Ya Count 2 0
% within Kelompok 18.2% .0%
Tidak Count 9 11
% within Kelompok 81.8% 100.0%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

AktifitasFisikOlahraga

Kelompok
Intervensi Kontrol
AktifitasFisikOlahraga Tidak Pernah Count 10 6
% within Kelompok 90.9% 54.5%
Jarang Count 1 5
% within Kelompok 9.1% 45.5%
Total Count 11 11
% within Kelompok 100.0% 100.0%

UJI NORMALITAS DATA

Tests of Normality

Shapiro-Wilk
Statistic df Sig.
kadarKolesterolPreIntervensi .881 11 .107
KadarKolesterolPostInterven
.894 11 .156
si
KadarKolesterolPreKontrol .931 11 .424
KadarKolesterolPostKontrol .933 11 .437
a. Lilliefors Significance Correction
*. This is a lower bound of the true significance.
UJI PAIRED T TEST

KELOMPOK INTERVENSI SEBELUM DAN SESUDAH PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA

Paired Samples Statistics

Mean N Std. Deviation Std. Error Mean


Pair 1 kadarKolesterolPreIntervensi 240.27 11 22.023 6.640
KadarKolesterolPostIntervensi 228.00 11 17.158 5.173

Paired Samples Correlations

N Correlation Sig.
Pair 1 kadarKolesterolPreIntervensi &
11 .910 .000
KadarKolesterolPostIntervensi

Paired Samples Test

Paired Differences
95% Confidence Interval of the
Difference

Mean Std. Deviation Std. Error Mean Lower Upper t df Sig. (2-tailed)
Pair 1 kadarKolesterolPreIntervensi -
12.273 9.593 2.892 5.828 18.717 4.243 10 .002
KadarKolesterolPostIntervensi
UJI PAIRED T TEST

KELOMPOK KONTROL SEBELUM DAN SESUDAH DIET RENDAH KOLESTEROL

Paired Samples Statistics

Mean N Std. Deviation Std. Error Mean


Pair 1 KadarKolesterolPreKontrol 222.45 11 12.525 3.776
KadarKolesterolPostKontrol 215.45 11 8.490 2.560

Paired Samples Correlations

N Correlation Sig.
Pair 1 KadarKolesterolPreKontrol &
11 .849 .001
KadarKolesterolPostKontrol

Paired Samples Test

Paired Differences
95% Confidence Interval of the
Difference

Mean Std. Deviation Std. Error Mean Lower Upper t df Sig. (2-tailed)
Pair 1 KadarKolesterolPreKontrol -
7.000 6.957 2.098 2.326 11.674 3.337 10 .008
KadarKolesterolPostKontrol
UJI INDEPENDENT T TEST

UJI NORMALITAS DATA

Shapiro-Wilk

Statistic df Sig.

KadarKolesterol .174 22 .080

KELOMPOK INTERVENSI DAN KELOMPOK KONTROL

Group Statistics

Kelompok N Mean Std. Deviation Std. Error Mean


KadarKolesterol Intervensi 11 228.00 17.158 5.173
Kontrol 11 215.45 8.490 2.560

Independent Samples Test


Levene's Test for
Equality of
Variances t-test for Equality of Means
95% Confidence Interval of the
Difference
Mean Std. Error
F Sig. t df Sig. (2-tailed) Difference Difference Lower Upper
KadarKolesterol Equal variances assumed 4.831 .040 2.174 20 .042 12.545 5.772 .505 24.586
Equal variances not assumed 2.174 14.619 .047 12.545 5.772 .215 24.876
Group Statistics

Kelompok N Mean Std. Deviation Std. Error Mean

KadarKolesterol1 Intervensi 11 240.27 22.023 6.640

Kontrol 11 222.45 12.525 3.776

Independent Samples Test

Levene's Test for


Equality of Variances t-test for Equality of Means

95% Confidence Interval of the

Mean Std. Error Difference

F Sig. t df Sig. (2-tailed) Difference Difference Lower Upper

KadarKolesterol1 Equal variances assumed 4.838 .040 2.333 20 .030 17.818 7.639 1.884 33.753

Equal variances not assumed 2.333 15.856 .033 17.818 7.639 1.612 34.024
JADWAL PENELITIAN

Bulan
November Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus
NO Kegiatan 2015 2015 2016 2016 2016 2016 2016 2016 2016 2016
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Pengajuan Judul
2 ACC Judul
3 Survey Pendahuluan
4 Pengambilan Data Awal
5 Konsul BAB 1
6 Konsul BAB 2
7 Konsul BAB 3
8 Konsul Lembar Observasi
9 Konsul SOP
10 Persiapan Ujian Proposal
11 Ujian Proposal
12 Penelitian
13 Konsul BAB 4
14 Konsul BAB 5
15 Konsul BAB 6
16 Persiapan Ujian Skripsi
16 Ujian Skripsi
Standar Operasional Prosuder (SPO)

Alat Pengukur Kadar Kolesterol

1. Siapkan alat dan kapas basah yang sudah d beri alkohol.

2. Ambil alat dan masukan stik kolesterol ke alat elektrik sampai di layar

sudah siap untuk pengambilan darah.

3. Sebelum penusukan bersihkan ujung jari memakai kapas yang di basahi

alcohol, kemudian penusukan ujung jari hendaknya tidak memilih ibu jari

ataupun kelingking sampai keluar darah, masukkan ke stik kolesterol.

4. Cek darah dengan alat elektronik pengukur kadar kolesterol.

5. Setelah pengecekan, kemudian lihat hasil pemeriksaan di layar tersebut

dan cocokan dengan patokan kadar normal kolesterol.


KUESIONER PENELITIAN

POLA KEBIASAAN SEHARI-HARI PENGIDAP KOLESTEROL

DI PUSKESMAS GONDOSARI KABUPATEN KUDUS

B. Petunjuk Pengisian

1 Isilah setiap point pertanyaan sesuai kondisi ada yang sebenarnya!

2 Pada pertanyaan yang sudah disediakan pilihan jawaban, mohon

jawab pada huruf jawaban dengan memberikan tanda x atau √!

3 Mohon diisi secara lengkap!

C. Karakteristik responden

Umur : ___________ tahun

Pendidikan terakhir : a. Tidak Sekolah b. Tamat SD/MI

c. Tamat SMP/MTs d. Tamat SMA/MA/SMK

e. Kuliah dan/atau Lulus Kuliah

Pekerjaan : ________________

Keturunan penderita kolesterol : a. Ada yang menderita kolesterol

b. Tidak ada yang menderita kolesterol

D. Pola Kebiasaan Sehari-Hari

1. Memiliki kebiasaan merokok?

a. Tidak b. Ya

2. Konsumsi makanan yang tidak sehat

a. Konsumsi makanan berlemak?

- Daging unggas (bebek, enthok)

- Daging mamalia (kambing, domba, sapi, kerbau)

b. Konsumsi makanan manis?

(Gula, Sirup, Tebu dan lain-lain)

c. Konsumsi makanan terlalu asin?


3. Kolesterol?

Hasil =

4. Stres

a. Pola kerja :

Sistem kerja :  Serabutan  Target

Beban kerja :  Rangkap  Tidak Rangkap

b. Beban masalah hidup ada yang masih tertanggung

 Ya  Tidak

5. Memiliki kebiasaan minum kopi berlebih?

a. Ya b. Tidak

6. Aktifitas Fisik atau Olahraga?

a. Tidak Pernah b. Jarang c. Setiap Hari


PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Nugraha Ardi Ermawan

NIM : IV.12.3086

Institusi : STIKES Muhammadiyah Kudus

Mohon kesediaan Saudara untuk turut berpartisipasi sebagai

responden penelitian dengan judul “PENGARUH PEMBERIAN JUS LIDAH

BUAYA (ALOE VERA) TERHADAP PENURUNAN KADAR KOLESTEROL

DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI”

Penelitian ini tidak akan memberikan akibat merugikan bagi

responden. Semua informasi yang diberikan akan dijamin kerahasiaannya dan

hanya digunakan untuk kegiatan penelitian.

Demikian surat permohonan ini saya sampaikan, atas kesediaan dan

kerjasamanya untuk membantu penelitian saya ucapkan terimakasih.

Kudus, 2016

Peneliti

Nugraha Ardi Ermawan


LEMBAR PERSETUJUAN RESPONDEN

(INFORMED CONSENT)

Saya yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama :

Umur :

Alamat :

Setelah mendapatkan penjelasan, dengan ini saya menyatakan bersedia

menjadi responden untuk penelitian :

Nama : Nugraha Ardi Ermawan

NIM : IV.12.3086

Judul Skripsi : “PENGARUH PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA (ALOE

VERA) TERHADAP PENURUNAN KADAR

KOLESTEROL DI UPT PUSKESMAS GONDOSARI”

Saya bersedia menjadi responden, secara sukarela tanpa ada unsur paksaan

dari siapapun dan data yang dihasilkan dalam penelitian ini akan dirahasiakan

dan dipergunakan hanya untuk keperluan pengolahan data saja.

Kudus, 2016

Responden
Standar Operasional Prosuder (SOP)

Jus Lidah Buaya

1. Bahan :

- 100 gram Lidah Buaya ( Aloe Vera )

- Jeruk nipis

- Madu

- Sirup rendah kalori

2. Alat :

- Pisau

- baskom untuk mencuci lidah buaya dan panci

- gelas dan blender

3. Cara Membuat :

b. Ambil lidah buaya yang segar

c. kupas kulit hingga nampak daging lidah buaya yang bening, cuci bersih

lidah buaya sampai bersih dari lendir

d. Potong daging lidah buaya menjadi ukuran kubus

e. Rendam dalam larutan asam yang terbuat 1 liter air matang di

tambahkan dengan satu sendok jeruk nipis

f. Tiriskan, dan rebus daging lidah buaya selama 2 menit

g. Masukkan ke blender dengan air 200 cc dan blender

h. Tuangkan dalam gelas dan beri madu 1 sendok, dan sirup secukupnya

i. Jus lidah buaya siap di nikmati

Sumber : (Arifin, 2015)


LEMBAR OBSERVASI

PEMBERIAN JUS LIDAH BUAYA

No Nama Jenis Kelamin Umur Sebelum Pemberian Sesudah Pemberian TTD


Jus Lidah Buaya Jus Lidah Buaya