Anda di halaman 1dari 107

MODUL Risk

Modul 6 Penyusunan 06 Register

MODUL PENYUSUNAN RISK REGISTER

PELATIHAN MANAJEMEN RISIKO INVESTASI INFRASTRUKTUR

2017
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi


Modul 6 Penyusunan Risk Register

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Penyusunan Risk Register sebagai Materi
Substansi dalam Pelatihan Manajemen Risiko Investasi Infrastruktur. Modul ini
disusun untuk memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur Sipil Negara (ASN)
di bidang PUPR.

Modul Perubahan Mindset disusun dalam 5 (lima) bab yang terbagi atas
Pendahuluan, Materi Pokok, dan Penutup. Penyusunan modul yang sistematis
diharapkan mampu mempermudah peserta pelatihan dalam memahami Penyusunan
Risk Register kaitannya dengan Manajemen Risiko Investasi Infrastruktur.
Penekanan orientasi pembelajaran pada modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif
dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Tim Validasi, sehingga modul ini dapat disajikan dengan baik.
Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang senantiasa terbuka
dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan
yang terus menerus terjadi. Semoga Modul ini dapat memberikan manfaat bagi
peningkatan kompetensi ASN di bidang PUPR.

Bandung, September 2017

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan

Sumber Daya Air dan Konstruksi

Ir. K. M. Arsyad, M.Sc

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi i


Modul 6 Penyusunan Risk Register

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ....................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................. 1
1.2 Deskripsi singkat ............................................................................................... 1
1.3 Tujuan Pembelajaran ........................................................................................ 1
1.3.1 Hasil Belajar ........................................................................................... 1
1.3.2 Indikator Hasil Belajar ............................................................................ 1
1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ................................................................. 2
BAB II PERHITUNGAN TINGKAT RISIKO DAN TABEL RISIKO ............................. 3
2.1 Analisa Resiko .................................................................................................. 3
2.1.1 Probabilitas ........................................................................................... 3
2.1.2 Dampak ................................................................................................. 4
2.1.3 Tingkat Resiko ...................................................................................... 4
2.2 Tabel Resiko / Risk Register............................................................................. 5
2.3 Latihan .............................................................................................................. 5
2.4 Rangkuman ...................................................................................................... 6
2.5 Evaluasi ............................................................................................................ 6
BAB III RISK REGISTER KPBU BIDANG PUPR....................................................... 7
3.1 Umum ............................................................................................................... 7
3.2 Risk Register KPBU Sektor Jalan Tol dan Non-Tol ........................................ 13
3.3 Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum ................................................... 24
3.4 Risk Register KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat .................................... 33
3.5 Risk Register KPBU BOT Sektor Persampahan ............................................. 43
3.6 Risk Register Kpbu BOT Sektor Air Limbah ................................................... 52
3.7 Risk Register KPBU BOT Sektor Perkotaan ................................................... 61
3.8 Latihan ............................................................................................................ 70
3.9 Rangkuman .................................................................................................... 70
3.10 Evaluasi .......................................................................................................... 71

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi ii


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB IV RISK REGISTER PELAKSANAAN KONSTRUKSI .................................... 72


4.1 Umum ............................................................................................................. 72
4.2 Risk Register Survei ....................................................................................... 72
4.3 Risk Register Investigasi................................................................................. 75
4.4 Risk Register Desain ...................................................................................... 78
4.5 Risk Register Land Acquistion/Pembebasan Tanah ....................................... 80
4.6 Risk Register Pelaksanaan Konstruksi ........................................................... 83
4.7 Risk Register Operasi dan Pemeliharaan ....................................................... 87
4.8 Latihan ............................................................................................................ 90
4.9 Rangkuman .................................................................................................... 90
4.10 Evaluasi .......................................................................................................... 90
BAB V PENUTUP ..................................................................................................... 91
5.1 Simpulan ......................................................................................................... 91
5.2 Tindak Lanjut .................................................................................................. 92
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 93
GLOSARIUM ............................................................................................................ 94
KUNCI JAWABAN .................................................................................................... 99

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iii
Modul 6 Penyusunan Risk Register

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Penilaian Probabilitas ................................................................................. 3


Tabel 2.2. Tingkat Keparahan/Severity dari Suatu Risiko ........................................... 4
Tabel 2.3. Risk Register .............................................................................................. 5
Tabel 3.1. Risk Register KPBU Sektor Jalan Told dan Non Tol ................................ 15
Tabel 3.2. Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum ............................................. 25
Tabel 3.3. Risk Register KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat .............................. 34
Tabel 3.4. Risk Register KPBU BOT Sektor Persampahan ..................................... 44
Tabel 3.5. Risk Register KPBU BOT Sektor Air Limbah ........................................... 53
Tabel 3.7. Risk Register KPBU BOT Sektor Perkotaan ........................................... 62
Tabel 4.1. Risk Register Survei ................................................................................. 73
Tabel 4.2. Risk Register Investigasi .......................................................................... 76
Tabel 4.3. Risk Register Desain ................................................................................ 79
Tabel 4.4. Risk Register Land Acquisition ................................................................. 81
Tabel 4.5. Risk Register Pelaksanaan Konstruksi ..................................................... 84
Tabel 4.6. Risk Register Pelaksanaan Operasi dan Pemeliharaan ........................... 88

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iv


Modul 6 Penyusunan Risk Register

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Peta Risiko ............................................................................................. 4

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi v


Modul 6 Penyusunan Risk Register

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Deskripsi

Modul Penyusunan Risk Register ini terdiri dari tiga kegiatan belajar mengajar.
Kegiatan belajar pertama membahas Perhitungan Tingkat Risiko dan Tabel
Risiko. Kegiatan belajar kedua membahas Risk Register KPBU Bidang PUPR.
Kemudian kegiatan belajar ketiga membahas Risk Register Pelaksanaan
Konstruksi.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk
memahami Penyusunan Risk Register. Setiap kegiatan belajar dilengkapi
dengan latihan atau evaluasi yang menjadi alat ukur tingkat penguasaan
peserta pelatihan setelah mempelajari materi dalam modul ini.

Persyaratan

Dalam mempelajari modul pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan


dapat menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik yang merupakan materi substansi dari Manajemen
Risiko Investasi Infrastruktur. Untuk menambah wawasan, peserta diharapkan
dapat membaca terlebih dahulu kebijakan manajemen risiko investasi
infrastruktur, dasar – dasar manajemen risiko, peran pemerintah dan swasta
dalam pembiayaan infrastruktur di indonesia.

Metode

Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah


dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi.

Alat Bantu/Media

Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat


Bantu/Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/proyektor, Laptop, white board
dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang, serta modul dan/atau bahan
ajar.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi vi


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tujuan Kurikuler Khusus

Setelah mengikuti semua kegiatan pembelajaran dalam mata pelatihan ini,


peserta diharapkan mampu memahami Perhitungan Tingkat Risiko dan Tabel
Risiko, Risk Register KPBU Bidang PUPR serta Risk Register Pelaksanaan
Konstruksi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi vii
Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Proyek Konstruksi merupakan suatu bidang yang dinamis dan mengandung


risiko. Risiko dapat dikatakan merupakan akibat yang rnungkin terjadi secara
tak terduga. Walaupun suatu kegiatan telah direncanakan sebaik mungkin.
Namun tetap mengandung ketidakpastian, bahwa nanti akan berjalan
sepenuhnya sesuai rencana.

Risiko dapat memberikan pengaruh terhadap produktivitas, kinerja, kualitas


dan batasan biaya proyek. Untuk rnengantisipasi hal ini, rnaka perlu
dilakukan manajemen risiko secara komprehensif dan terpadu. Mengingat
kompleksnya peluang-peluang timbulnya risiko dalam melakukan investasi
infrastruktur, maka diperlukan tenaga- tenaga ahli yang mampu melakukan
analisa manajemen risiko untuk investasi infrastruktur.

1.2 Deskripsi singkat

Mata pendidikan dan pelatihan ini membekali peserta dengan penyusunan risk
register yang disajikan dengan cara ceramah, tanya jawab dan latihan.

1.3 Tujuan Pembelajaran

1.3.1 Hasil Belajar

Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta pelatihan diharapkan mampu


memahami Penyusunan Risk Register kaitannya dengan Manajemen Risiko
Investasi Infrastruktur.

1.3.2 Indikator Hasil Belajar

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta pelatihan diharapkan dapat:


a) Memahami Perhitungan Tingkat Risiko dan Tabel Risiko;
b) Memahami Risk Register KPBU Bidang PUPR;
c) Memahami Risk Register Pelaksanaan Konstruksi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 1


Modul 6 Penyusunan Risk Register

1.4 Materi Pokok dan Sub Materi Pokok

a) Materi Pokok 1 : Perhitungan Tingkat Risiko dan Tabel Risiko


1) Analisa Risiko
2) Tabel Risiko/ Risk Register
3) Latihan
4) Rangkuman
5) Evaluasi
b) Materi Pokok 2 : Risk Register KPBU Bidang PUPR
1) Risk Register KPBU Sektor Jalan Tol dan Non-Tol
2) Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum
3) Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum
4) Risk Register KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat
5) Risk Register KPBU BOT Sektor Persampahan
6) Risk Register Kpbu BOT Sektor Air Limbah
7) Risk Register KPBU BOT Sektor Perkotaan
8) Latihan
9) Rangkuman
10) Evaluasi
c) Materi Pokok 3 : Risk Register Pelaksanaan Konstruksi
1) Risk Register Survei
2) Risk Register Investigasi
3) Risk Register Desain
4) Risk Register Land Acquistion/Pembebasan Tanah
5) Risk Register Pelaksanaan Konstruksi
6) Risk Register Operasi dan Pemeliharaan
7) Latihan
8) Rangkuman
9) Evaluasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 2


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB II
PERHITUNGAN TINGKAT RISIKO DAN TABEL RISIKO

Indikator Hasil Belajar:


Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu memahami perhitungan tingkat
risiko dan tabel risiko

2.1 Analisa Resiko

Masing-masing potensi risiko mempunyai tingkat risiko / exposure yang


besarnya ditentukan oleh tingkat probabilitas terjadinya risiko dan tingkat
dampak yang ditimbulkan. Selanjutnya di dalam website staff UI dijelaskan
bahwa analisis risiko dapat diartikan sebagai suatu sistematika yang
menggunakan informasi-informasi tingkat probabilitas dan tingkat dampak
risiko yang ditimbulkan untuk menentukan seberapa sering kejadian tertentu
dapat terjadi dan berapa besar konsekuensi tersebut.

2.1.1 Probabilitas

Probabilitas merupakan kemungkinan terjadinya potensi risiko, yang


besarannya dapat diperhitungkan berdasarkan catatan kejadian
sebelumnya/statistik atau expert judgement atau knowledge base.

Penilaian probabilitas dilakukan dengan menggunakan table sebagai berikut :

Tabel 2.1. Penilaian Probabilitas

Tingkat Uraian
Kecil kemungkinan,
1
hampir tidak terjadi
Mungkin ,
2
jarang terjadi
Mungkin
3
cukup sering terjadi
Sangat mungkin
4
lebih sering terjadi
Pasti
5
Hampir Selalu terjadi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 3


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2.1.2 Dampak

Tingkat keparahan/severity suatu dampak dari suatu risiko yang dilakukan


dengan sistem scoring sebagai berikut :

Tabel 2.2. Tingkat Keparahan/Severity dari Suatu Risiko

Tingkat Uraian
1 Sangat Rendah
2 Rendah
3 Sedang
4 Tinggi/ Signifikan
5 Sangat Tinggi/ Bencana

2.1.3 Tingkat Resiko

Nilai tingkat risiko merupakan hasil perkalian antara probabilitas dengan


dampak. Tingkat risiko = probabilitas x keparahan dampak.

Hasil perhitungan tingkat risiko masing-masing potensi kejadian risiko/risk


event disusun sehingga menjadi peta risiko sebagai berikut :

Gambar 2.1. Peta Risiko

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 4


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2.2 Tabel Resiko / Risk Register

Penilaian risiko dilakukan dengan menggunakan tabel risiko/ risk register


yang merupakan suatu dokumen yang berisi informasi tentang identifikasi
potensi risiko, analisis risiko dan evaluasi risiko. Semua ini disajikan dalam
suatu tabel sehingga penilaian risiko mudah dilakukan.
Bentuk tabeL risiko/risk register sebagai berikut :

Tabel 2.3. Risk Register

No Potensi Kejadian Penyebab Faktor Positif Prob/ Dampak Exp Penanganan


Risiko Risiko Yang ada Saat Freq Risiko
ini

Risiko apa yang Apa yang Faktor positif (5 Langkah


dikhawatirkan menjadi apa yang ada tahun yang
akan terjadi di penyebab saat ini? Apa ke dilakukan
masa yang akan terjadinya saja yang depan ) dalam
datang? (misal: 5 risiko? diperkirakan penanganan
tahun mendatang) Faktor apa dapat risiko?
Bagaimana yang meringankan/
deskripsi mendoron mengurangi
risikonya? g dampak risiko
Bagaimana terjadinya yang mungkin
kejadiannya? risiko? terjadi?
1

2.3 Latihan

1. Jelaskan dengan singkat pengertian dari analisa risiko!


2. Jelaskan tingkat keparahan dampak dari suatu risiko yang dilakukan
dengan sistem scoring!
3. Sebutkan faktor apa yang mendorong terjadinya risiko?

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 5


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2.4 Rangkuman

Analisis risiko dapat diartikan sebagai suatu sistematika yang menggunakan


informasi-informasi tingkat probabilitas dan tingkat dampak risiko yang
ditimbulkan untuk menentukan seberapa sering kejadian tertentu dapat terjadi
dan berapa besar konsekuensi tersebut.

Tingkat keparahan/severity suatu dampak dari suatu risiko yang dilakukan


dengan sistem scoring sebagai berikut :

Tingkat Keparahan/Severity dari Suatu Risiko

Probabilitas merupakan kemungkinan terjadinya potensi risiko, yang


besarannya dapat diperhitungkan berdasarkan catatan kejadian
sebelumnya/statistik atau expert judgement atau knowledge base.

2.5 Evaluasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 6


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB III
RISK REGISTER KPBU BIDANG PUPR

Indikator Hasil Belajar:


Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu memahami risk register KPBU
bidang PUPR

3.1 Umum

Latihan menyusun Risk Register KPBU Bidang PUPR ini meliputi Risk
Register 6 sektor yaitu Sektor Jalan Tol dan Non-Tol, BOT Sektor Air Minum,
BOT Sektor Perumahan Rakyat, BOT Sektor Persampahan, BOT Sektor Air
Limbah dan BOT Sektor Perkotaan (Pasar). Setiap sektor tersebut
mempunyai potensi-potensi risiko dimana potensi – potensi risiko yang
melekat pada masing-masing sektor tersebut telah disusun oleh PT
Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT. PII)/ Indonesia Infrastructure
Guarantee Fund, dalam buku Acuan Alokasi Risiko, tahun 2016, menjadi 11
kategori.

Kategori risiko tersebut adalah :

a) Risiko Lokasi.

b) Risiko Desain, Konstruksi dan Uji Operasi.

c) Risiko Sponsor.

d) Risiko Finansial.

e) Risiko Operasi.

f) Risiko Pendapatan.

g) Risiko Konektifitas Jaringan.

h) Risiko Interface.

i) Risiko Politik.

j) Risiko Force Majeure.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 7


Modul 6 Penyusunan Risk Register

k) Risiko Kepemilikan Aset.

Kategori risiko ini dapat dilihat pada Tabel Matriks Riko masing-masing sektor,
buku Acuan Alokasi Risiko, PT. PII, 2016. Selain berisi Kategori Risiko,
Tabel Matriks Risiko ini juga memuat Peristiwa Risiko pada masing-masing
Kategori Risiko, Deskripsi (Pra-Konstruksi/ Konstruksi/Operasi), Publik, BU,
Bersama, Strategi Mitigasi Sesuai Best Practice, dan Kondisi Spesifik terkait
Alokasi Risiko. Muatan di dalam Tabel Matriks Risiko ini akan menjadi bahan
utama dalam menyusun Risk Register.

Pada masing-masing Kategori Risiko selanjutnya diberikan Peristiwa Risiko


yang masuk ke dalam kategorinya sebagai berikut :

a) Risiko Lokasi adalah kelompok risiko dimana lahan proyek tidak tersedia
atau tidak dapat digunakan sesuai jadwal yang sudah ditentukan dan
dalam biaya yang diperkirakan, atau bahwa lokasi dapat menimbulkan
suatu beban atau kewajiban bagi pihak tertentu. Dengan demikian, risiko-
risiko yang termasuk kategori ini adalah:

1) Risiko pembebasan lahan : risiko-risiko yang terkait proses


pembebasan lahan yang dibutuhkan proyek, yang dapat melibatkan
potensi tambahan biaya dan keterlambatan;

2) Risiko ketidaksesuaian lokasi lahan : risiko bahwa lokasi lahan yang


diusulkan tidak dapat digunakan untuk proyek, dimana penyebabnya
dapat meliputi kontaminasi, penemuan artefak,
keterlambatan/penolakan perolehan persetujuan perencanaan, status
lahan, dan lainnya;

3) Risiko lingkungan : risiko kerugian terkait kerusakan lingkungan yang


terjadi (1) akibat kegiatan konstruksi dan operasi selama masa proyek,
atau (2) dari kegiatan sebelum pengalihan lahan proyek dari PJPK
kepada BU atau pihak sub-kontraktor.

4) Risiko terkait lokasi yang tak terduga: risiko kesulitan pemanfaatan


lokasi dikarenakan suatu kondisi tanah yang tidak dapat terdeteksi
lebih awal termasuk kondisi geologis atau hal lain terkait dengan
kondisi di bawah tanah pada lokasi tersebut.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 8


Modul 6 Penyusunan Risk Register

b) Risiko Desain, Konstruksi dan Uji Operasi adalah risiko desain, konstruksi
atau uji operasi suatu fasilitas proyek atau elemen dari prosesnya,
dilakukan dengan cara yang menyebabkan dampak negatif terhadap
biaya dan pelayanan proyek. Dengan demikian, risiko yang termasuk
dalam kategori ini adalah:

1) Risiko perencanaan: risiko bahwa penggunaan lokasi proyek yang


diusulkan dalam perjanjian KPBU dan, khususnya, konstruksi fasilitas
yang dibangun tidak sesuai dengan regulasi yang berlaku terkait
perencanaan, tata guna lahan atau bahwa perizinan terlambat (atau
tidak dapat) diperoleh atau, kalaupun diperoleh, hanya dapat
dilaksanakan dengan biaya yang lebih besar dari yang diperkirakan;

2) Risiko desain: risiko dimana desain dari BU tidak dapat memenuhi


spesifikasi output yang ditentukan;

3) Risiko penyelesaian: risiko dimana penyelesaian pekerjaan yang


dibutuhkan suatu proyek dapat (1) terlambat sehingga penyediaan
layanan infrastruktur tidak dapat dimulai sesuai Commercial Operation
Date (COD) yang sudah ditetapkan, atau (2) terlambat, kecuali biaya
lebih besar harus dikeluarkan untuk mempertahankan COD yang
sudah terjadwal, atau (3) terlambat karena perubahan/variasi yang
terjadi;

4) Risiko kenaikan biaya: risiko dimana pada tahap desain dan


konstruksi, biaya realiasi proyek melebihi proyeksi biaya proyek;

5) Risiko uji operasi: risiko dimana uji operasi terlambat atau hasilnya
tidak memenuhi spesifikasi PJPK atau pihak otoritas lainnya.

c) Risiko Sponsor adalah risiko dimana BU tidak dapat memenuhi kewajiban


kontraktualnya kepada PJPK akibat tindakan pihak investor swasta
sebagai sponsor proyek, kegagalan BU memenuhi persyaratan lender,
ataupun kegagalan lender menyediakan pinjaman.

d) Risiko Finansial adalah risiko-risiko terkait aspek kelayakan finansial


proyek. Risiko-risiko tersebut dapat berupa:

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 9


Modul 6 Penyusunan Risk Register

1) Risiko ketidakpastian pembiayaan: risiko bahwa pihak penyedia dana


(debt dan equity) tidak akan atau tidak dapat melanjutkan komitmen
untuk menyediakan pendanaan proyek;

2) Risiko parameter finansial: risiko yang disebabkan berubahnya


parameter finansial (misalnya tingkat inflasi, nilai tukar, kondisi pasar)
sebelum kontraktor sepenuhnya berkomitmen untuk proyek ini,
berpotensi memberikan dampak buruk terhadap biaya proyek;

3) Risiko struktur finansial: risiko bahwa struktur keuangan tidak cukup


baik untuk memberikan hasil yang optimal sesuai porsi hutang dan
ekuitas selama periode proyek dan karenanya dapat mengganggu
keberlanjutan kelayakan proyek;

4) Risiko asuransi: (i) bahwa risiko-risiko yang sebelumnya dapat


diasuransikan (insurable) pada tanggal penandatanganan sesuai
dengan asuransi proyek yang telah disepakati tetapi kemudian
menjadi uninsurable atau (ii) tetap insurable tetapi dengan kenaikan
premi asuransi yang signifikan.

e) Risiko Operasional adalah risiko dimana proses penyediaan layanan


infrastruktur sesuai kontrak - atau suatu elemen dari proses tersebut
(termasuk input yang digunakan atau sebagai bagian dari proses itu) -
akan terpengaruh dengan cara yang menghalangi BU dalam menyediakan
layanan kontrak sesuai dengan spesifikasi yang disepakati dan/atau
sesuai proyeksi biaya. Dengan demikian, risiko termasuk dalam kategori
ini adalah:

1) Risiko pemeliharaan: risiko dimana (i) realisasi biaya pemeliharaan


aset proyek lebih tinggi/berubah dari biaya pemeliharaan yang
diproyeksikan, atau (ii) terdapat dampak negatif akibat pemeliharaan
tidak dilakukan dengan baik;

2) Risiko cacat tersembunyi (latent defect): risiko kehilangan atau


kerusakan yang timbul akibat cacat tersembunyi pada fasilitas yang
termasuk sebagai aset proyek;

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 10


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3) Risiko teknologi, dimana (i) teknologi yang digunakan berpotensi gagal


menghasilkan spesifikasi output yang diperlukan, atau (ii)
perkembangan teknologi membuat teknologi yang digunakan menjadi
usang (risiko keusangan teknologi);

4) Risiko utilitas: risiko dimana (i) utilitas (misalnya air, listrik atau gas)
yang diperlukan untuk operasi proyek tidak tersedia, atau (ii)
keterlambatan proyek karena keterlambatan akibat pemindahan atau
relokasi utilitas yang terletak di lokasi proyek;

5) Risiko sumber daya atau input: risiko kegagalan atau kekurangan


dalam penyediaan input atau sumber daya (misalnya, batubara atau
bahan bakar lainnya) yang diperlukan untuk operasi proyek, termasuk
dalam hal kualitas pasokan yang tersedia;

6) Risiko hubungan industri: risiko setiap bentuk aksi industri - termasuk


demonstrasi, larangan bekerja, pemblokiran, tindakan perlambatan
dan pemogokan - yang terjadi dengan cara yang, secara langsung
atau tidak langsung, berdampak negatif terhadap uji operasi,
penyediaan layanan atau kelayakan proyek.

f) Risiko Pendapatan (Revenue) adalah risiko bahwa pendapatan proyek


tidak dapat memenuhi proyeksi tingkat kelayakan finansial, karena
perubahan yang tak terduga baik permintaan layanan atau tarif yang
disepakati atau kombinasi keduanya. Dalam hal risiko dimana pendapatan
BU yang diperoleh dari pembayaran layanan oleh PJPK (contoh, skema
BOT/Konsesi Sebagian, skema Performance Based Availability Scheme
atau skema Availability Payment), risiko non-payment tersebut dapat
termasuk ke dalam kategori risiko politik (risiko sub sovereign atau
parastatal). Dengan demikian, risiko termasuk dalam kategori ini adalah:

1) Risiko permintaan: risiko bahwa realisasi permintaan penyediaan


layanan secara tak terduga lebih rendah dari proyeksi, karena: 1)
faktor pemicu (tindakan, keputusan/kebijakan, regulasi) dari pihak
Pemerintah, atau 2) kesalahan yang dilakukan pihak swasta baik
dalam estimasi volume permintaan dan yang terkait penurunan
kualitas layanan; dan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 11


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2) Risiko tarif: risiko bahwa tarif layanan lebih rendah dari proyeksi,
karena: 1) penyesuaian tarif secara periodik tidak dilakukan sesuai
rencana atau tingkat tarif disesuaikan lebih rendah dari proyeksi, atau
2) kesalahan estimasi tarif atau tidak terpenuhinya standar yang
disyaratkan untuk permintaan penyesuaian tarif.

g) Risiko Konektivitas Jaringan adalah risiko terjadinya dampak negatif


terhadap ketersediaan layanan dan kelayakan finansial proyek akibat
perubahan dari kondisi jaringan saat ini atau rencana masa depan. Risiko
yang termasuk dalam kategori ini adalah:

h) Risiko konektivitas dengan jaringan eksisting: risiko bahwa akses ke


jaringan eksisting tidak (akan) dibangun sesuai rencana;

i) Risiko pengembangan jaringan: risiko bahwa jaringan tambahan yang


dibutuhkan tidak (jadi) dibangun sesuai rencana;

j) Risiko fasilitas pesaing/kompetitor: risiko bahwa dibangunnya


fasilitas/infrastruktur yang menyaingi output penyediaan layanan sesuai
kontrak.

k) Risiko Interface adalah risiko dimana metode implementasi proyek oleh


para pihak terkait atau standar penyediaan layanan akan menghalangi
atau mengganggu penyediaan fasilitas dan layanan infrastruktur yang
dilakukan sektor publik atau sebaliknya. Risiko ini termasuk ketika kualitas
pekerjaan yang dilakukan oleh pemerintah tidak sesuai/tidak cocok
dengan spesifikasi yang diperlukan oleh BU untuk menghasilkan
spesifikasi keluaran sesuai kontrak KPBU, atau sebaliknya.

l) Risiko Politik adalah risiko yang dipicu tindakan/tiadanya tindakan PJPK


yang tidak dapat diprediksi sebelumnya yang merugikan secara material
dan mempengaruhi pengembalian ekuitas dan pinjaman. Risiko yang
termasuk kategori ini adalah:

1) Risiko mata uang yang tidak dapat dikonversi atau ditransfer: risiko
bahwa pendapatan/profit dari proyek tidak bisa dikonversi ke mata
uang asing dan/atau direpatriasi ke negara asal investor;

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 12


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2) Risiko pengambil-alihan: risiko tindakan pengambilalihan aset proyek


(termasuk nasionalisasi) oleh pemerintah, baik secara langsung
maupun tidak langsung, yang dapat memicu pengakhiran kontrak
proyek.

3) Risiko perubahan regulasi dan perundangan, yang bersifat


diskriminatif dan spesifik sehingga secara langsung dapat mengurangi
tingkat kelayakan finansial proyek (dapat dipicu oleh tindakan PJPK
atau Pemerintah di luar PJPK);

4) Risiko sub-sovereign atau parastatal: risiko bahwa PJPK tidak


mampu/bersedia melaksanakan kewajiban finansial atau kewajiban
material lainnya dalam kontrak dipicu hal yang terkait status sebagai
entitas pemerintah, termasuk perubahan status hukum atau organisasi
PJPK mengacu pada regulasi terkait;

5) Risiko perizinan: risiko dimana perizinan yang diperlukan dari suatu


otoritas pemerintah lainnya tidak dapat diperoleh atau, jika diperoleh,
diperlukan biaya yang lebih besar dari proyeksi;

6) Risiko perubahan tarif pajak: risiko perubahan tarif pajak yang berlaku
(tarif pajak penghasilan, PPN) atau pajak baru yang dapat
menurunkan pengembalian ekuitas yang diharapkan.

m) Risiko Kahar (Force Majeure) adalah risiko terjadinya kejadian kahar yang
sepenuhnya di luar kendali kedua belah pihak (misalnya bencana alam
atau akibat manusia) dan akan mengakibatkan penundaan atau Default
oleh BU dalam pelaksanaan kewajiban kontraknya.

n) Risiko Kepemilikan Aset adalah risiko terjadinya peristiwa seperti kejadian


kehilangan (misalnya hilangnya kontrak, force majeure), perubahan
teknologi, dan lainnya, yang menyebabkan nilai ekonomi aset menurun,
baik selama atau pada akhir masa kontrak.

3.2 Risk Register KPBU Sektor Jalan Tol dan Non-Tol

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register memuat

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 13


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada, Tingkat
Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-unsur dalam
menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun kembali sehingga
sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU Sektor Jalan Tol dan Non-Tol sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 14


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.1. Risk Register KPBU Sektor Jalan Told dan Non Tol

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI
Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan
kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU
kelebihan harga tanah dengan - Uang pembebasan tanah
persentase yang disepakati dititipkan di pengadilan
dengan BU
- Memberikan kompensasi dalam
bentuk lain yang disetujui
Menteri Keuangan
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim
penilai harga.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 15


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Status hukum lahan
dibebaskan sulit - Perpres 71 Tahun 2014 tentang (termasuk RTRW) dan
Penyelenggaraan Pengadaan prosedur yang jelas dalam
Tanah bagi Pembangunan pembebasan lahan
untuk Kepentingan Umum. proyek.
- (Uang pembebasan tanah bisa - Uang pembebasan tanah
ditetapkan di pengadilan). dititipkan di pengadilan
- Perpres 40 tahun 2014 tentang
Perubahan atas Perpres
71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).
Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.
- Preventif: Pemerintah
dan BU melakukan
sosialisasi proyek sejak
dini.
- Korektif: Pemerintah
terlibat dalam proses
mediasi.

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 16


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak - Sudah banyak standar dan - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya . jelas. manual . tender
- Kapasitas desain yang
baik
Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang - Patuh dalam
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: implementasi prosedur
lokasi
berlangsung tinggi. 1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja yang
Keselamatan Kerja. baik
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja pada tempat kegiatan
konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan
SMK3
6. Permen PU No. :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 17


Modul 6 Penyusunan Risk Register

05/PRT/M/2014 ttg. Ped.


SMK3 Konstruksi Bid. PU

Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen - Kesepakatan prosedur
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang
- Perpres No. 70 - 2012 ttg batas perubahan
Perubahan Kedua Atas Peraturan - Kesepakatan tersebut
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 diatur dalam kontrak.
tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi

3 RISIKO SPONSOR

Default BU yang Sponsor tidak kredibel - Konsorsium didukung


mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financier

Default sponsor Sponsor tidak kredibel - Proses PQ untuk


proyek (atau memperoleh sponsor
anggota yang kredibel
konsorsium)

Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang


proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena ·Kinerja BU memenuhi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 18


Modul 6 Penyusunan Risk Register

perubahan kebijakan/trust kontrak


terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender

4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya - Koordinasi dan


mencapai financial financial close karena konsorsium yang baik
close ketidakpastian kondisi dengan lender yang
pasar atau struktur modal kredibel dan potensial
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi
Risiko nilai tukar - Fluktuasi (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang nilai tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle cost bunga
dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Ketidaktersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang
jelas

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 19


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan


kerja,dsb hubungan industrial yang
(Bisa oleh staf operator, baik
subkontraktor atau
penyuplai).

6 RISIKO PENDAPATAN

Perubahan proyeksi Survei lalu lintas tidak Bila dipicu aksi Pemerintah, - Survei lalu lintas yang
volume permintaan. handal. jaminan permintaan minimum dapat handal;
Mengakibatkan dipertimbangkan - Pinjaman lunak di awal
penurunan operasi
pendapatan dan
defisit bagi BU
Kesalahan estimasi - Kesalahan input Bila dipicu aksi Pemerintah, ·Survei lalu lintas yang
dari model parameter dan jaminan pendapatan minimal dapat handal;
sebelumnya perancangan model dipertimbangkan ·Konsultan pemodelan yang
sehingga hasil estimasi berpengalaman di jalan tol
menyimpang.
- Konsultan permodelan
kurang pengalaman di
bidang jalan tol.
Kebocoran Akibat kegagalan / tidak Sistem pemungutan dan
memungut optimalnya sistem kinerja operasi yang baik
pembayaran tarif pemungutan tarif

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN

Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang


jaringan jalan dan membangun dan baik oleh sektor publik
transportasi memelihara jaringan yang
diperlukan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 20


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko pengelolaan Keterbatasan pemerintah Pengaturan lalu lintas


jaringan jalan non-tol dalam mengatur lalu lintas dengan mempertimbangkan
di jalan non-tol yang pola pergerakan kendaraan
mempengaruhi kinerja melalui tol dan non-tol
layanan jalan tol.
Risiko fasilitas Ingkar janji otoritas untuk Regulasi yang mendukung dapat Pemahaman kontrak yang
pesaing/kompetitor tidak membangun rute berbentuk Perda baik oleh sektor publik
moda pesaing

8 RISIKO INTERFACE
Risiko ketimpangan Ada ketimpangan waktu - Koordinasi dan integrasi
waktu dan kualitas dan kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan
pekerjaan dukungan pemerintah dan proyek
yang dikerjakan BU - Pekerjaan perbaikan oleh
pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah
Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/
standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan
mengakibatkan disosialisasikan dengan baik
keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.
proses karena kurang
pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing
9 RISIKO POLITIK
Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik
tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 21


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Rupiah - Penjaminan dari bank


sentral

Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE

Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan


sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal
Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan
kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET


Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi
turun

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 22


Modul 6 Penyusunan Risk Register

disepakati bersama

Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 23


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.3 Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register memuat
Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada, Tingkat
Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-unsur dalam
menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun kembali sehingga
sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU BOT Sektor Air Minum sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 24


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.2. Risk Register KPBU BOT Sektor Air Minum

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI
Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan
kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU
kelebihan harga tanah dengan - Uang pembebasan tanah
persentase yang disepakati dititipkan di pengadilan
dengan BU
- Memberikan kompensasi dalam
bentuk lain yang disetujui
Menteri Keuangan
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 25


Modul 6 Penyusunan Risk Register

penilai harga.
Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan - Perpres 71 Tahun 2014 tentang Status hukum lahan dan
dibebaskan sulit Penyelenggaraan Pengadaan prosedur yang jelas dalam
Tanah bagi Pembangunan pembebasan lahan proyek.
untuk Kepentingan Umum.
- (Uang pembebasan tanah bisa
ditetapkan di pengadilan).
- Perpres 40 tahun 2014 tentang
Perubahan atas Perpres
71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).

Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak Sudah banyak standar dan manual - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya . jelas. tender
- Kapasitas desain yang
baik

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 26


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang - Patuh dalam
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: implementasi prosedur
lokasi
berlangsung tinggi. 1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja yang
Keselamatan Kerja. baik
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja pada tempat kegiatan
konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan
SMK3
6. Permen PU No. :
05/PRT/M/2014 ttg. Ped.
SMK3 Konstruksi Bid. PU

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 27


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen - Kesepakatan prosedur
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang
- Perpres No. 70 - 2012 ttg batas perubahan
Perubahan Kedua Atas Peraturan - Kesepakatan tersebut
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 diatur dalam kontrak.
tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi

3 RISIKO SPONSOR

Default BU yang Sponsor tidak kredibel - Konsorsium didukung


mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financier

Default sponsor Sponsor tidak kredibel - Proses PQ untuk


proyek (atau memperoleh sponsor
anggota yang kredibel
konsorsium)

Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang


proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena ·Kinerja BU memenuhi
perubahan kebijakan/trust kontrak
terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 28


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya - Koordinasi dan


mencapai financial financial close karena konsorsium yang baik
close ketidakpastian kondisi dengan lender yang
pasar atau struktur modal kredibel dan potensial
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi
Risiko nilai tukar - Fluktuasi (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang nilai tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle cost bunga
dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Ketidaktersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang
jelas
Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan
kerja,dsb hubungan industrial yang
(Bisa oleh staf operator, baik
subkontraktor atau
penyuplai).
6 RISIKO PENDAPATAN

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 29


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko tingkat Output tidak terserap di Klausul ‘take or pay’ dalam


serapan di awal awal periode operasional perjanjian jual beli air
periode karena implementasi di
bawah target perencanaan
Penurunan Penurunan volume Program marketing yang
pendapatan permintaan output proyek baik; Program penurunan
penjualan air dan NRW;
defisit bagi PJPK Pengelolaan keuangan
PDAM
Kegagalan Tingkat kemampuan dan Dukungan kelayakan (VGF);
penetapan tarif awal kemauan membayar Regulasi terkait mekanisme
konsumen di bawah tingkat tarif dan juga insentif
kelayakan .

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN


Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang
jaringan distribusi membangun dan baik oleh sektor publik
dan fasilitas memelihara jaringan yang
penghubung diperlukan

Risiko pengelolaan Keterbatasan pemerintah Peningkatan kapasitas


jaringan distribusi dalam mengatur lalu lintas pengelolaan jaringan
di jalan non-tol yang distribusi
mempengaruhi kinerja
layanan jalan tol.
Risiko fasilitas - Ingkar janji otoritas - Regulasi yang mendukung dapat - Pemahaman kontrak
pesaing/kompetitor untuk tidak membangun berbentuk Perda yang baik oleh sektor
rute moda pesaing - Koordinasi dengan TNI, Polisi, public
- Penegakan hukum dan Jaksa dalam proses - Regulasi pemanfaatan
pemanfaatan air bawah penegakan hukum dapat ABT tersedia
tanah (ABT) tidak dilakukan. - Mekanisme penegakan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 30


Modul 6 Penyusunan Risk Register

berjalan. hukum tersedia &


berjalan baik
- Tim penegakan hukum
pemanfaatan ABT
terbentuk dan berjalan
baik
8 RISIKO INTERFACE

Risiko ketimpangan Ada ketimpangan waktu - Koordinasi dan integrasi


waktu dan kualitas dan kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan
pekerjaan dukungan pemerintah dan proyek
yang dikerjakan BU - Pekerjaan perbaikan oleh
pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah
Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/
standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan
mengakibatkan disosialisasikan dengan baik
keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.
proses karena kurang
pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing
9 RISIKO POLITIK
Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik
tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri
Rupiah - Penjaminan dari bank
sentral

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 31


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE


Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan
sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal
Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan
kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET

Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi


turun

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang
disepakati bersama

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 32


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.4 Risk Register KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register memuat
Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada, Tingkat
Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-unsur dalam
menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun kembali sehingga
sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 33


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.3. Risk Register KPBU BOT Sektor Perumahan Rakyat

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang
dikhawatirkan akan
terjadi di masa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat
akan datang? (misal: penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan
Langkah yang dilakukan
5 tahun mendatang) Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
dalam penanganan risiko?
Bagaimana deskripsi mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
risikonya? risiko? terjadi?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI
Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan
kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU
kelebihan harga tanah dengan - Uang pembebasan tanah
persentase yang disepakati dititipkan di pengadilan
dengan BU
- Memberikan kompensasi dalam
bentuk lain yang disetujui
Menteri Keuangan
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 34


Modul 6 Penyusunan Risk Register

penilai harga.
Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan - Perpres 71 Tahun 2014 tentang - Status hukum lahan dan
dibebaskan sulit Penyelenggaraan Pengadaan prosedur yang jelas dalam
Tanah bagi Pembangunan pembebasan lahan
untuk Kepentingan Umum. proyek.
- (Uang pembebasan tanah bisa - Uang pembebasan tanah
ditetapkan di pengadilan). dititipkan di pengadilan
- Perpres 40 tahun 2014 tentang
Perubahan atas Perpres
71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).

Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.
- Preventif: Pemerintah
dan BU melakukan
sosialisasi proyek sejak
dini.
- Korektif: Pemerintah
terlibat dalam proses
mediasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 35


Modul 6 Penyusunan Risk Register

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak Sudah banyak standar dan manual - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya . jelas. tender
- Kapasitas desain yang
baik
Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang - Patuh dalam
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: implementasi prosedur
lokasi
berlangsung tinggi. 1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang keselamatan kerja yang
Keselamatan Kerja. baik
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 36


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Kerja pada tempat kegiatan


konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan
SMK3
6. Permen PU No. :
05/PRT/M/2014 ttg. Ped.
SMK3 Konstruksi Bid. PU
Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen - Kesepakatan prosedur
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang
- Perpres No. 70 - 2012 ttg batas perubahan
Perubahan Kedua Atas Peraturan - Kesepakatan tersebut
Presiden Nomor 54 Tahun 2010 diatur dalam kontrak.
tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi

3 RISIKO SPONSOR

Default BU yang Sponsor tidak kredibel - Konsorsium didukung


mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financier

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 37


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Default sponsor Sponsor tidak kredibel - Proses PQ untuk


proyek (atau memperoleh sponsor
anggota yang kredibel
konsorsium)

Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang


proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena - Kinerja BU memenuhi
perubahan kebijakan/trust kontrak
terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender

4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya - Koordinasi dan


mencapai financial financial close karena konsorsium yang baik
close ketidakpastian kondisi dengan lender yang
pasar atau struktur modal kredibel dan potensial
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi
Risiko nilai tukar - Fluktuasi (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang nilai tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle cost bunga
dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 38


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Ketidaktersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang
jelas
Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan
kerja,dsb hubungan industrial yang
(Bisa oleh staf operator, baik
subkontraktor atau
penyuplai).

6 RISIKO PENDAPATAN

Penurunan Perubahan proyeksi volume - Survei pasar yang tepat


pendapatan dan permintaan dilakukan oleh konsultan
defisit BU. berpengalaman;
- Pinjaman lunak di awal
operasi
Kesalahan estimasi Kesalahan input parameter Survei pasar yang tepat
dari model dan perancangan model dilakukan oleh konsultan
sebelumnya sehingga hasil estimasi berpengalaman;
menyimpang.
Kebocoran Akibat kegagalan / tidak Sistem pemungutan dan
memungut optimalnya system kinerja operasi yang baik
pembayaran tarif pemungutan tarif

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 39


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang


jaringan jalan dan membangun dan baik oleh sektor publik
transportasi memelihara akses
transportasi yang
diperlukan

Risiko kelancaran Keterbatasan pemerintah Pengaturan lalu lintas


system transportasi dalam mengatur lalu lintas dengan mempertimbangkan
di sekitar lokasi yang pola pergerakan kendaraan
mempengaruhi kinerja
layanan

Risiko fasilitas Ingkar janji otoritas untuk Regulasi yang mendukung dapat Pemahaman kontrak yang
pesaing/ kompetitor tidak membangun rute berbentuk Perda baik oleh sektor publik
moda pesaing

8 RISIKO INTERFACE

Risiko ketimpangan Ada ketimpangan waktu - Koordinasi dan integrasi


waktu dan kualitas dan kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan
pekerjaan dukungan pemerintah dan proyek
yang dikerjakan BU - Pekerjaan perbaikan oleh
pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah
Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/
standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan
mengakibatkan disosialisasikan dengan baik
keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 40


Modul 6 Penyusunan Risk Register

proses karena kurang


pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing

9 RISIKO POLITIK

Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik


tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri
Rupiah - Penjaminan dari bank
sentral
Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE


Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan
sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal
Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan
kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 41


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi


turun

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang
disepakati bersama

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 42


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.5 Risk Register KPBU BOT Sektor Persampahan

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register
memuat Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada,
Tingkat Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-
unsur dalam menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun
kembali sehingga sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU BOT Sektor Persampahan sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 43


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.4. Risk Register KPBU BOT Sektor Persampahan

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI

Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan


kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU.
kelebihan harga tanah dengan (Kebutuhan lahan untuk
persentase yang disepakati TPS dan TPA sudah
dengan BU diidentifikasi jelas.)
- Memberikan kompensasi dalam - Uang pembebasan lahan
bentuk lain yang disetujui dititipkan di pengadilan.
Menteri Keuangan
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim
penilai harga.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 44


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan - Perpres 71 Tahun 2014 tentang Status hukum lahan
dibebaskan sulit Penyelenggaraan Pengadaan (termasuk RTRW) dan
Tanah bagi Pembangunan untuk prosedur yang jelas dalam
Kepentingan Umum. pembebasan lahan proyek.
- (Uang pembebasan tanah bisa
ditetapkan di pengadilan).
- Perpres 40 tahun 2014 tentang
Perubahan atas Perpres 71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).

Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.
- Preventif: Pemerintah
dan BU melakukan
sosialisasi proyek sejak
dini.
- Korektif: Pemerintah
terlibat dalam proses
mediasi.

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak Sudah banyak standar dan manual - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya jelas. tender;
. Kapasitas desain yang
baik

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 45


Modul 6 Penyusunan Risk Register

- Spesifikasi output PJPK


harus mengacu pada best
practice
Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang Implementasi prosedur
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: keselamatan kerja yang
lokasi berlangsung tinggi. baik
1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang
Keselamatan Kerja.
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan .
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja pada tempat kegiatan
konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan
SMK3
6. Permen PU No. :
05/PRT/M/2014 ttg. Ped.
SMK3 Konstruksi Bid. PU

Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen Kesepakatan prosedure
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang batas
- Perpres No. 70 - 2012 ttg perubahan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 46


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Perubahan Kedua Atas Peraturan


Presiden Nomor 54 Tahun 2010
tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi
3 RISIKO SPONSOR
Default BU, yang Sponsor tidak kredibel Konsorsium didukung
mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financer
Default sponsor Sponsor tidak kredibel Proses PQ untuk
proyek memperoleh sponsor yang
kredibel
Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang
proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena ·Kinerja BU memenuhi
perubahan kebijakan/trust kontrak
terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender
4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya Koordinasi dan konsorsium


mencapai financial financial close karena yang baik dengan lender
close ketidakpastian kondisi yang kredibel dan potensial
pasar atau struktur modal
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 47


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko nilai tukar Fluktuasi (non ekstrim) nilai Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle cost bunga
dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Ketersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang
jelas
Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan
kerja,dsb (Bisa oleh staf hubungan industrial yang
operator, subkontraktor baik
atau penyuplai).
6 RISIKO PENDAPATAN
Risiko Input yang dipasok di awal Klausul ‘take or pay’ dalam
ketidaksesuaian periode operasional tidak perjanjian kerjasama
pasokan input di sesuai dengan studi
awal periode kelayakan
Penurunan volume Mengakibatkan penurunan Kebijakan yang konsisten
permintaan output pendapatan dan defisit bagi dan sejalan dengan sasaran
proyek PJPK proyek
Kegagalan Akibat tingkat kemampuan - Dukungan kelayakan
penetapan tarif awal dan kemauan membayar (VGF);
konsumen di bawah tingkat - Regulasi terkait
kelayakan mekanisme tarif dan juga
insentif

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 48


Modul 6 Penyusunan Risk Register

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN

Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang


jaringan instalasi membangun dan baik oleh sektor publik.
utilitas dan fasilitas memelihara jaringan utilitas (Khusus untuk teknologi
penghubung terkait (listrik/gas) yang diperlukan pengolahan yang
output dan membangun fasilitas menghasilkan listrik atau
penghubung gas)
Risiko fasilitas Ingkar janji otoritas untuk Dapat menyusun regulasi yang Pemahaman kontrak yang
pesaing/kompetitor tidak mengoperasikan mendukung dapat berbentuk Perda baik oleh sektor publik
fasilitas lama atau
membangun fasilitas baru

8 RISIKO INTERFACE

Risiko ketimpangan Ketimpangan waktu dan - Koordinasi dan integrasi


waktu dan kualitas kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan
pekerjaan dukungan pemerintah dan proyek
yang dikerjakan BU. - Pekerjaan perbaikan oleh
pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah
Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/
standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan
mengakibatkan disosialisasikan dengan baik
keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.
proses karena kurang
pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing -

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 49


Modul 6 Penyusunan Risk Register

9 RISIKO POLITIK

Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik


tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri
Rupiah - Penjaminan dari bank
sentral
Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE

Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan


sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal
Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan
kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET

Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi


turun

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 50


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang
disepakati bersama

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 51


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.6 Risk Register Kpbu BOT Sektor Air Limbah

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register
memuat Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada,
Tingkat Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-
unsur dalam menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun
kembali sehingga sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU BOT Sektor Air Limbah sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 52


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.5. Risk Register KPBU BOT Sektor Air Limbah

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI

Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan


kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU.
kelebihan harga tanah dengan (Kebutuhan lahan untuk
persentase yang disepakati lokasi intake, WTP dan
dengan BU jaringan transmisi sudah
- Memberikan kompensasi dalam diidentifikasi dengan jelas.)
bentuk lain yang disetujui - Uang pembebasan lahan
Menteri Keuangan dititipkan di pengadilan.
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim
penilai harga.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 53


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan - Perpres 71 Tahun 2014 tentang - Status hukum lahan
dibebaskan sulit Penyelenggaraan Pengadaan (termasuk RTRW) dan
Tanah bagi Pembangunan untuk prosedur yang jelas
Kepentingan Umum. dalam pembebasan
- (Uang pembebasan tanah bisa lahan proyek
ditetapkan di pengadilan). - Uang pembebasan tanah
- Perpres 40 tahun 2014 tentang dititipkan di pengadilan
Perubahan atas Perpres 71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).

Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.
- Preventif: Pemerintah dan
BU melakukan sosialisasi
proyek sejak dini.
- Korektif: Pemerintah
terlibat dalam proses
mediasi.

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak Sudah banyak standar dan manual - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya jelas. tender;
. Kapasitas desain yang
baik
- Spesifikasi output PJPK

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 54


Modul 6 Penyusunan Risk Register

harus mengacu pada best


practice

Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang Implementasi prosedur
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: keselamatan kerja yang baik
lokasi berlangsung tinggi.
1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang
Keselamatan Kerja.
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan .
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja pada tempat kegiatan
konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan SMK3
6. Permen PU No. : 05/PRT/M/2014
ttg. Ped. SMK3 Konstruksi Bid.
PU

Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen Kesepakatan prosedure
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang batas
- Perpres No. 70 - 2012 ttg perubahan.
Perubahan Kedua Atas Peraturan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 55


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Presiden Nomor 54 Tahun 2010


tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi
3 RISIKO SPONSOR

Default BU, yang Sponsor tidak kredibel Konsorsium didukung


mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financer
Default sponsor Sponsor tidak (atau Proses PQ untuk
proyek (atau anggota konsorsium) memperoleh sponsor yang
anggota kredibel kredibel
konsorsium)
Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang
proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena - ·Kinerja BU memenuhi
perubahan kebijakan/trust kontrak
terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender
4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya Koordinasi dan konsorsium


mencapai financial financial close karena yang baik dengan lender
close ketidakpastian kondisi yang kredibel dan potensial
pasar atau struktur modal
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 56


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko nilai tukar Fluktuasi (non ekstrim) nilai Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle cost bunga
dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Ketersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang jelas

Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan


kerja,dsb (Bisa oleh staf hubungan industrial yang
operator, subkontraktor baik
atau penyuplai).
6 RISIKO PENDAPATAN

Risiko tingkat Output tidak terserap di Klausul ‘take or pay’ dalam


serapan di awal awal periode operasional perjanjian jual beli air
periode karena implementasi di
bawah target perencanaan
Kegagalan Akibat tingkat kemampuan - Dapat menyusun Perda tentang - Dukungan kelayakan
penetapan tariff awal dan kemauan membayar regulasi terkait mekanisme tariff (VGF);
konsumen di bawah tingkat dan juga insentif. - Regulasi terkait
kelayakan mekanisme tarif dan juga
insentif
Keterlambatan Pada indeksasi tarif - Dapat menyusun Perda tentang - Kinerja operasi yang baik;
penyesuaian tarif terhadap tingkat inflasi yang regulasi terkait mekanisme tariff . - Regulasi yang mengatur
periodik sudah disepakati tingkat dan periode
penyesuaian tarif

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 57


Modul 6 Penyusunan Risk Register

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN

Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang


jaringan air limbah membangun dan baik oleh sektor publik
dan fasilitas memelihara jaringan yang
penghubung diperlukan dan
membangun fasilitas
penghubung

Risiko pengelolaan Keterbatasan pengelolaan Peningkatan kapasitas


jaringan air limbah jaringan air limbah oleh pengelolaan jaringan
pemerintah distribusi

Risiko fasilitas Ingkar janji otoritas untuk Dapat diterbitkan Perda berisi Pemahaman kontrak yang
pesaing/kompetitor tidak membangun fasilitas aturan yang mendukung. baik oleh sektor publik
pesaing

8 RISIKO INTERFACE
Risiko ketimpangan Ketimpangan waktu dan - Koordinasi dan integrasi
waktu dan kualitas kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan proyek
pekerjaan dukungan pemerintah dan - Pekerjaan perbaikan oleh
yang dikerjakan BU. pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah
Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/
standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 58


Modul 6 Penyusunan Risk Register

mengakibatkan disosialisasikan dengan baik


keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.
proses karena kurang
pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing -
9 RISIKO POLITIK

Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik


tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri
Rupiah - Penjaminan dari bank
sentral
Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE

Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan


sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal
Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan
kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 59


Modul 6 Penyusunan Risk Register

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET

Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi


turun

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang
disepakati bersama

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 60


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.7 Risk Register KPBU BOT Sektor Perkotaan

Risk Register merupakan tabel untuk membantu menyusun Penilaian Risiko


sehingga penilaian risiko lebih mudah, karena dalam Risk Register memuat
Potensi Kejadian Risiko, Penyebab Risiko, Faktor Positif yang ada, Tingkat
Paparan Risiko dan Penanganan Risiko yang merupakan unsur-unsur dalam
menilai risiko. Isi Matriks Risiko dari PT. PII harus disusun kembali sehingga
sesuai untuk diisikan dalam Risk Register.

Hasil penilaian risiko KPBU BOT Sektor Perkotaan sebagai berikut :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 61


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 3.6. Risk Register KPBU BOT Sektor Perkotaan

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat ini Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?
1 RISIKO LOKASI

Keterlambatan dan Proses pembebasan lahan PMK 38/2006 : - Pemerintah menyediakan


kenaikan biaya yang berkepanjangan - Perpanjangan masa konsesi. lahan proyek sebelum
pembebasan lahan - Pemerintah menanggung proses pengadaan BU.
kelebihan harga tanah dengan (Kebutuhan lahan untuk
persentase yang disepakati lokasi intake, WTP dan
dengan BU jaringan transmisi sudah
- Memberikan kompensasi dalam diidentifikasi dengan jelas.)
bentuk lain yang disetujui - Uang pembebasan lahan
Menteri Keuangan dititipkan di pengadilan.
Sudah ada peraturan tentang
pembebasan tanah. :
- Untuk luas kurang dari 5 ha,
proses LA dapat tanpa
membentuk TIM 9, cukup tim
penilai harga.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 62


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Lahan tidak dapat Proses pembebasan lahan - Perpres 71 Tahun 2014 tentang - Status hukum lahan
dibebaskan sulit Penyelenggaraan Pengadaan (termasuk RTRW) dan
Tanah bagi Pembangunan untuk prosedur yang jelas
Kepentingan Umum. dalam pembebasan
- (Uang pembebasan tanah bisa lahan proyek
ditetapkan di pengadilan). - Uang pembebasan tanah
- Perpres 40 tahun 2014 tentang dititipkan di pengadilan
Perubahan atas Perpres 71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang hak
atas tanah).

Lahan tidak dapat Kesulitan akses ke - Ada bagian Humas yang dapat - Strategi komunikasi
digunakan setelah lahan dikarenakan melakukan pendekatan sosial proyek termasuk,
dibebaskan. gangguan sosial terus menerus sampai berhasil. pemetaan isu sosial dan
tokoh kunci yang terkait.
- Preventif: Pemerintah dan
BU melakukan sosialisasi
proyek sejak dini.
- Korektif: Pemerintah
terlibat dalam proses
mediasi.

2 RISIKO DESAIN, KONSTRUKSI DAN UJI OPERASI

Keterlambatan dan Spesifikasi output tidak Sudah banyak standar dan manual - Klarifikasi saat proses
kenaikan biaya jelas. tender;
- Kapasitas desain yang
baik

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 63


Modul 6 Penyusunan Risk Register

- Spesifikasi output PJPK


harus mengacu pada best
practice
Gagal menjaga Tingkat kecelakaan selama Sudah ada peraturan tentang Implementasi prosedur
keselamatan dalam pekerjaan konstruksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja: keselamatan kerja yang baik
lokasi berlangsung tinggi.
1. UU No. 1 Tahun 1970 tentang
Keselamatan Kerja.
2. UU No. 13 Tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan .
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja
N0.1/Men/1980 tentang
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja di Bidang Konstruksi
Bangunan.
4. Surat Keputusan Bersama
Menteri Pekerjaan Umum dan
Menteri Tenaga Kerja
No.Kep.174/MEN/1986-104/
KPTS /1986 tentang Pedoman
Keselamatan dan Kesehatan
Kerja pada tempat kegiatan
konstruksi.
5. PP 50/2012 ttg Penerapan
SMK3
6. Permen PU No. :
05/PRT/M/2014 ttg. Ped.
SMK3 Konstruksi Bid. PU
Kenaikan biaya Perubahan volume Sudah ada standar dokumen Kesepakatan prosedure
konstruksi pekerjaan kontrak yang mengatur perubahan persetujuan perubahan
volume. volume dan ambang batas
- Perpres No. 70 - 2012 ttg perubahan.
Perubahan Kedua Atas Peraturan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 64


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Presiden Nomor 54 Tahun 2010


tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemrintah
- Permen PU No. 07-2011 ttg.
Standard dan Pedoman
Pengadaan Pekerjaan Konstruksi
dan Jasa Konsultasi
3 RISIKO SPONSOR

Default BU, yang Sponsor tidak kredibel Konsorsium didukung


mengarah ke sponsor yang kredibel dan
terminasi atau step- solid
in oleh financer
Default sponsor Sponsor tidak (atau Proses PQ untuk
proyek (atau anggota konsorsium) memperoleh sponsor yang
anggota kredibel kredibel
konsorsium)
Default lender Default pihak institusi - Pemilihan lender yang
proyek keuangan/ perbankan (atau kredibel
sindikasi) karena - ·Kinerja BU memenuhi
perubahan kebijakan/trust kontrak
terhadap BU atau akibat isu - Pemenuhan persyaratan
internal lender . lender
4 RISIKO FINANSIAL

Kegagalan - Tidak tercapainya Koordinasi dan konsorsium


mencapai financial financial close karena yang baik dengan lender
close ketidakpastian kondisi yang kredibel dan potensial
pasar atau struktur modal
proyek yang tidak optimal
- Bisa juga karena
conditions precedence
tidak terpenuhi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 65


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko nilai tukar Fluktuasi (non ekstrim) nilai Bisa dibagi dengan Pemerintah Instrumen lindung nilai;
mata uang tukar apabila fluktuasinya ekstrim Pembiayaan dalam Rupiah

Risiko tingkat inflasi Kenaikan (non ekstrim) Bisa dibagi dengan Pemerintah Faktor indeksasi tarif dan
dan suku bunga tingkat inflasi terhadap apabila fluktuasinya ekstrim lindung nilai tingkat suku
asumsi dalam life-cycle bunga
cost dan suku bunga
5 RISIKO OPERASI

Ketersediaan Akibat fasilitas tidak bisa Kontraktor yang handal


fasilitas terbangun

Buruk atau tidak Akibat fasilitas tidak bisa Operator yang handal;
tersedianya layanan beroperasi Spesifikasi output yang jelas

Aksi industri Aksi mogok, larangan Kebijakan SDM dan


kerja,dsb (Bisa oleh staf hubungan industrial yang
operator, subkontraktor baik
atau penyuplai).
6 RISIKO PENDAPATAN

Perubahan proyeksi Survei tidak handal. Bila dipicu aksi Pemerintah, - Survei lalu lintas yang
volume permintaan. jaminan permintaan minimum dapat handal;
Mengakibatkan dipertimbangkan - Pinjaman lunak di awal
penurunan operasi
pendapatan dan
defisit bagi BU

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 66


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Kesalahan estimasi - Kesalahan input Bila dipicu aksi Pemerintah, - Survei lalu lintas yang
dari model parameter dan jaminan pendapatan minimal dapat handal;
sebelumnya perancangan model dipertimbangkan - Konsultan pemodelan yang
sehingga hasil estimasi berpengalaman di jalan tol
menyimpang.
- Konsultan permodelan
kurang pengalaman di
bidang jalan tol.
Kebocoran Akibat kegagalan / tidak Sistem pemungutan dan
memungut optimalnya sistem kinerja operasi yang baik
pembayaran tarif pemungutan tarif

7 RISIKO KONEKTIFITAS JARINGAN

Risiko konektivitas Ingkar janji otoritas Pemahaman kontrak yang


jaringan jalan dan membangun dan baik oleh sektor publik
transportasi memelihara jaringan yang
diperlukan
Risiko kelancaran Keterbatasan pemerintah Pengaturan lalu lintas
sistem transportasi dalam mengatur lalu lintas dengan mempertimbangkan
di jalan non-tol yang pola pergerakan kendaraan .
mempengaruhi kinerja
layanan.
Risiko fasilitas Ingkar janji otoritas untuk Regulasi yang mendukung dapat Pemahaman kontrak yang
pesaing/kompetitor tidak membangun rute berbentuk Perda baik oleh sektor public
moda pesaing

8 RISIKO INTERFACE

Risiko ketimpangan Ketimpangan waktu dan - Koordinasi dan integrasi


waktu dan kualitas kualitas pekerjaan jadwal pelaksanaan proyek
pekerjaan dukungan pemerintah dan - Pekerjaan perbaikan oleh
yang dikerjakan BU. pihak yang kualitas
pekerjaannya lebih rendah

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 67


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Risiko perbedaan Rework yang substantial Kesepakatan standar/


standar/metode terkait perbedaan standar / metode yang akan
layanan metode layanan yang diterapkan para pihak sedini
digunakan mungkin
Risiko relasi Miskomunikasi di dalam Sistem komunikasi dan
internal dan eksternal koordinasi dirancang,
organisasi, termasuk disepakati, dan
mengakibatkan disosialisasikan dengan baik
keterlambatan/ kesalahan ke semua pihak terkait.
proses karena kurang
pengalaman di proyek
KPBU/Project Financing -
9 RISIKO POLITIK

Mata uang asing Tidak tersedianya dan/atau - Pembiayaan domestik


tidak dapat tidak bisa dikonversinya - Akun pembiayaan luar
dikonversi mata uang asing ke/dari negeri
Rupiah - Penjaminan dari bank
sentral
Mata uang asing Mata uang asing tidak bisa - Pembiayaan domestik
tidak dapat ditransfer ke negara asal - Akun pembiayaan luar
direpatriasi investor negeri
- Penjaminan dari bank
sentral
Risiko ekspropriasi Nasionalisasi/pengambilalih - Mediasi,negosiasi
an tanpa kompensasi (yang - Asuransi Risiko Politik
memadai) - Penjaminan pemerintah

10 RISIKO FORCE MAJEURE

Bencana alam Terjadinya bencana alam Asuransi, bila dimungkinkan


sehingga tidak dapat
beroperasi secara normal

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 68


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Force majeure politis Peristiwa perang, Asuransi, bila dimungkinkan


kerusuhan, gangguan
keamanan masyarakat
Cuaca ekstrim Akibat perubahan iklim atau Asuransi, bila dimungkinkan
faktor lain

11 RISIKO KEPEMILIKAN ASET

Risiko nilai aset Kebakaran, ledakan, dsb - Asuransi


turun

Transfer aset Proses transfer aset - Pembuatan kontrak yang


setelah kontrak terkendala karena ada mengatur perihal transfer
KPBU berakhir perbedaan mekanisme aset dengan jelas.
pengalihan atau penilaian. - Penilaian dilakukan oleh
penilai independen yang
disepakati bersama

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 69


Modul 6 Penyusunan Risk Register

3.8 Latihan

1. Sebutkan faktor positif apa yang diperkirakan dapat meringankan/


mengurangi dampak risiko yang mungkin terjadi dalam Risk Register
KPBU Sektor Jalan Tol dan Non-Tol?
2. Sebutkan langkah yang dilakukan dalam penanganan risiko dalam Risk
Register KPBU Bot Sektor Air Limbah!
3. Jelaskan risiko apa yang dikhawatirkan akan terjadi di masa yang akan
datang pada risiko lokasi dalam risk register kpbu bot sektor perkotaan!

3.9 Rangkuman

Latihan menyusun Risk Register KPBU Bidang PUPR ini meliputi Risk
Register 6 sektor yaitu Sektor Jalan Tol dan Non-Tol, BOT Sektor Air Minum,
BOT Sektor Perumahan Rakyat, BOT Sektor Persampahan, BOT Sektor Air
Limbah dan BOT Sektor Perkotaan (Pasar). Setiap sektor tersebut
mempunyai potensi-potensi risiko dimana potensi – potensi risiko yang
melekat pada masing-masing sektor tersebut telah disusun oleh PT
Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT. PII)/ Indonesia Infrastructure
Guarantee Fund, dalam buku Acuan Alokasi Risiko, tahun 2016, menjadi 11
kategori.

Kategori risiko tersebut adalah :

a) Risiko Lokasi.

b) Risiko Desain, Konstruksi dan Uji Operasi.

c) Risiko Sponsor.

d) Risiko Finansial.

e) Risiko Operasi.

f) Risiko Pendapatan.

g) Risiko Konektifitas Jaringan.

h) Risiko Interface.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 70


Modul 6 Penyusunan Risk Register

i) Risiko Politik.

j) Risiko Force Majeure.

k) Risiko Kepemilikan Aset.

3.10 Evaluasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 71


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB IV
RISK REGISTER PELAKSANAAN KONSTRUKSI

Indikator Hasil Belajar:


Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diharapkan mampu memahami risk register
pelaksanaan konstruksi

4.1 Umum

Berdasarkan Peraturan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Ka.


Bappenas No. 4 Tahun 2015 tentang Tata Cara Pelaksanaan Kerjasama
Pemerintah Dengan Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur, dalam
Bab IV : Tahap Transaksi KPBU, huruf E, no. 2 : Manajemen Pelaksanaan
Perjanjian KPBU huruf F : Masa Konstruksi, no. 2) huruf g), KPBU harus
melaksanakan pemantauan atas kesesuaian perencanaan teknik dengan
pelaksanaan konstruksi.

Pemantauan atas kesesuaian perencanaan teknik dengan pelaksanaan


konstruksi dalam modul ini dilakukan dengan cara Penilaian Risiko
menggunakan Risk Register, menurut urutan SIDLACOM sebagai berikut.

4.2 Risk Register Survei

Kegiatan survei yang termasuk dalam analisis risiko survei adalah kegiatan
pengumpulan data, pemetaan dan pengukuran hidrometri.

Risiko survey dapat berupa data tidak valid, akses pengumpulan data tidak
mudah, patok-patok lapangan pada kegiatan pengukuran dan pemetaan
mudah hilang, risiko kecelakaan kerja terutama pada kegiatan pengukuran
debit pada sungai yang besar, gangguan pada daerah konflik dll.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 72


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.1. Risk Register Survei

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Freq Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat (5 tahun ke Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan depan ) dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Data tidak valid Sumber data tidak jelas Tersedia data dari BPS

2 Akses pengumpulan Data dianggap milik - Sudah ada kebijakan good-


data tidak mudah instansi yang bersangkutan governance
- Untuk data hidroklimatologi
sudah ada Sistem Informasi
SDA
3 Kecelakaan kerja Perahu terbalik - Kabel tempat pengikatan
pada waktu perahu yang lebih kuat
pengukuran debit - Pemakaian alat-alat ukur
besar yang dikendalikan dari tepi
sungai.
4 Perhitungan Data hujan, data aliran Sudah ada Sistem Manajemen Menerapkan Sistem
hidrologi tidak tepat, terputus-putus Mutu. Manajemen Mutu.
misal waktu menyebabkan perhitungan
impounding tidak hidrologi tidak sesuai
seperti perkiraan, dengan keadaan
ukuran bangunan air sebenarnya.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 73


Modul 6 Penyusunan Risk Register

tertentu terlalu besar


dll.

5 Dispute antara Perbedaan hasil Alat-alat ukur sudah lebih Dibentuk tim joint inspection
kontraktor dengan pengukuran dengan data canggih terdiri dari kontraktor,
PPK pengukuran design konsultan supervisi dengan
direksi lapangan, mulai dari
penentuan referensi sampai
dengan penghitungan
quantitas.
6 Hasil survei tidak . Pengawasan kurang Alat-alat ukur sudah lebih Dilakukan uji petik oleh
teliti cermat canggih direksi

7 Patok-patok . Patok-patok tersebut Menyimpan elevasi di suatu


lapangan pada mudah dicabut bangunan permanen
kegiatan
pengukuran dan
pemetaan mudah
hilang
8 Gangguan pada Adanya penyerangan Personil keamanan siap Pengawalan tim investigasi
daerah konflik terhadap personil surveyor mendampingi oleh anggota TNI/Polri

9 Kecurangan Kurang cermat mengawasi Elevasi diikat pada bangunan


menyebabkan kondisi BM. tetap
perubahan volume
menyebabkan
kerugian negara
10 Perubahan volume . Perbedaan waktu survey . Ada sistem Mutual Check yang Jarak pengukuran tampang
pada pekerjaan saat design dengan disepakati. lintang pada waktu survey
pengerukan, pelaksanaan. lebih rapat.
berpotensi biaya
pekerjaan
membengkak.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 74


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.3 Risk Register Investigasi

Kegiatan investigasi meliputi penyelidikan tanah baik berupa SPT, drilling dll.
Risiko investigasi dapat berupa tidak tepatnya penentuan titik-titik penyelidikan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 75


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.2. Risk Register Investigasi

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Tidak tepatnya titik- Anggaran terbatas - Bisa dilakukan pekerjaan


titik investigasi, tambah untuk investigasi
menyebabkan tambahan
sebagian konstruksi
fondasi/ tiang
pancang/ sheet pile
tidak sesuai
perhitungan.

2 Sample tanah palsu - Pengawasan pekerjaan - Ada direksi pekerjaan - Pengawasan lebih ketat .
pada pekerjaan lemah. - Ada PPNS Misal dengan memasukkan
pemboran/ drilling . - Pekerjaan investigasi bambu ke dalam titik
sering kali di sub- pemboran.
kontrakkan oleh
konsultan, menyebabkan
dana yang disediakan
berkurang.
- Lokasi investigasi
biasanya di daerah

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 76


Modul 6 Penyusunan Risk Register

terpencil.

3 Gangguan - Investigasi dilakukan - Personil keamanan siap - Pengawalan tim investigasi


keamanan pada daerah konflik mendampingi oleh anggota TNI/Polri

4 Selisih harga - Ketidaksesuaian antara - Menganut sistem kontrak - Investigasi pada waktu
pekerjaan item panjang pile pada waktu harga satuan. design lebih teliti
pengadaan pile design dengan pada
antara estimasi pada waktu pelaksanaan
waktu design
dengan pada waktu
pelaksanaan cukup
besarpada
pekerjaan CCSP
5 Dispute pada - Jenis dan kuantitas - Tersedia peralatan - Penyusunan jenis batuan
penentuan jenis dan menentukan harga laboratorium geologi dan yang lebih lengkap dan
kuantitas bahan satuan dan jumlah mekanika tanah yang lebih terinci.
galian pekerjaan. teliti
- Jenis dan kuantitas
menentukan harga
pekerjaan treatment.
6 Volume galian - Unforseen condition - Alat-alat sudah modern - Titik-titik investigasi pada
membengkak, tanah fondasi banyak - Ada TA dari Balai Keamanan waktu design lebih rapat.
khususnya pada sekali Bendungan yang - Kelengkapan alat-alat
pekerjaan berpengalaman dan terdidik. laboratorium tanah yang
bendungan, baik
diakibatkan oleh
elevasi bed rock
lebih dalam

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 77


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.4 Risk Register Desain

Kejadian risiko desain dapat berupa gap antara desain dengan ketersediaan
bahan di lapangan, gap antara desain dengan kekuatan tanah fondasi,
bangunan tidak pernah mencapai kapasitas yang direncanakan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 78


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.3. Risk Register Desain

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Gap antara desain Survey material tidak Data material mudah didapat
dengan ketersediaan matang melalui internet
bahan di lapangan

2 Gap antara desain Interpretasi dari hasil Referensi perhitungan kekuatan Perhitungan ulang dengan
fondasi dengan investigasi tidak tepat tanah fondasi sudah banyak. data tanah tambahan
tanah fondasi.
3 Kapasitas bangunan Perhitungan hidrologi tidak Sudah ada Sistem Informasi Pencatatan data
air terlalu kecil atau pas, diakibatkan karena SDA hidroklimatologi yang lebih
terlalu besar. data tidak akurat cermat
4 Terjadi perbedaan Perbedaan waktu yang . Sistem MC 0 Untuk pekerjaan dengan loan
volume pekerjaan cukup lama antara kegiatan . Sistem harga satuan dapat dilakukan review
pengerukan antara design dengan design, mengingat dana dan
estimasi pada waktu pelaksanaan. anggaran yang cukup.
design dengan
pelaksanaan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 79


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.5 Risk Register Land Acquistion/Pembebasan Tanah

Kejadian risiko land acquisition dapat berupa proses pembebasan tanah yang
berlarut-larut akibat tidak tercapainya kesepakatan harga, alokasi dana
pembebasan tanah tidak mencukupi, dll.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 80


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.4. Risk Register Land Acquisition

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Proses pembebasan Kesepakatan harga tidak Untuk luas kurang dari 5 ha, Uang pembebasan tanah
tanah berlarut-larut tercapai proses LA dapat tanpa dititipkan di pengadilan
membentuk TIM 9
2 Pembebasan tanah - Dana yang sebelumnya - Dimungkinkan dibantu dari - Dana dialokasikan kembali
tidak dapat dilakukan akan disediakan dari APBN memanfaatkan sisa dengan memakai sisa hasil
pada waktu yang APBD, ternyata kemudian lelang lelang Balai.
ditentukan karena : tidak jadi dialokasikan - Ada sistem uang ganti rugi - Pembentukan Tim
- alokasi dana - Pembentukan Tim Penilai dititipkan di Pengadilan Pembebasan Tanah
pembebasan tanah terlambat dimulai lebih awal,
tidak mencukupi mengingat banyak faktor
- Tim penilai harga tak terduga di lapangan.
tanah belum
selesai
3 LARAP tidak selesai - Dana tidak cair pada - Semua pihak terkait
sebelum kontrak waktunya. melaksanakan
bahkan selama - Rusun untuk resettlement Resettlement Policy
kontrak belum selesai Framework yang telah
menyebabkan disepakati.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 81


Modul 6 Penyusunan Risk Register

keterlambatan
proyek atau ada
bagian pekerjaan
yang ditinggal.
4 MOS (Material on Tidak bisa dipasang karena Proses pembebasan tanah bisa Harus cermat
Site) menumpuk di tanah belum bebas dipantau memperhitungkan kapan dan
lokasi proyek berapa banyak material
harus didatangkan,
dibandingkan dengan
ketersediaan lahan.
5 Pembebasan lahan Lokasi belum terintegrasi - Pengetahuan tentang
belum dapat dengan RTRW. RTRW sebagai sarana
diproses keterpaduan program perlu
ditingkatkan.
- Koordinasi dengan
Bappeda ditingkatkan.
6 Lahan yang sudah Kegiatan phisik tertunda - Perpres 71 Tahun 2014 Bangunan-bangunan yang
dibebaskan di duduki lama tentang Penyelenggaraan sudah dibebaskan segera
kembali Pengadaan Tanah bagi dibongkar .
Pembangunan untuk Selanjutnya lahan dijadikan
Kepentingan Umum. arena beraktivitas publik.
- (Uang pembebasan tanah bisa
ditetapkan di pengadilan).
- Perpres 40 tahun 2014 tentang
Perubahan atas Perpres
71/2014.
- (luas kurang dari 5 ha oleh
instansi dengan pemegang
hak atas tanah.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 82


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.6 Risk Register Pelaksanaan Konstruksi

Kejadian risiko konstruksi dapat berupa kerusakan bangunan disekitar


konstruksi yang sedang dibangun akibat getaran pemancangan tiang,
formworks dilepas sebelum waktunya dll.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 83


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.5. Risk Register Pelaksanaan Konstruksi

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Kerusakan bangunan Getaran pada waktu - Ada metode pancang lainnya - Ganti dengan metode yang
disekitar konstruksi pemancangan fondasi pile, yang menimbulkan efek getar lebih sedikit menimbulkan
CCSP dll lebih sedikit getarannya, misal fondasi
- Ada klausul asuransi dalam strauss, digetarkan dll
kontrak. - Diasuransikan
2 Bentuk beton form work/ bekisting tidak - Tersedia standard pekerjaan Patuhi peraturan dan
melengkung, selimut kuat menahan tekanan form worK/ bekisting standard.
beton tidak terbentuk beton dan getaran alat - Tersedia form worm/ bekisting
dengan baik pemadat. buatan pabrik.

3 Deformasi beton Formworks dilepas - Ada quality control Patuh pada ketentuan
sebelum waktunya - Ada SMK3
4 Pekerjaan Pelaksanaan pekerjaan - Dimungkinkan pengadaan Fondasi bawah air memakai
Pengeringan/ bawah air pada musim awal/ lelang dini. tiang pancang menurut
Dewatering hujan - Tersedia SIRUP (Sistem keperluannya.
Informasi Rencana Umum
Pengadaan)

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 84


Modul 6 Penyusunan Risk Register

5 Pada pekerjaan pile - Perbedaan perhitungan - Dalam kontrak harga satuan, - Pemberian penjelasan
(CCSP dll) berpotensi pembayaran antara BOQ dibedakan antara mengenai penghitungan
dispute antara auditor pengadaan pile sesuai pengadaan pile dengan volume pembayaran
dengan PPK kontrak dengan realitas pemancangan pile, pengadaan pile, kondisi
pemancangan d lapangan pembayaran pekerjaan tanah yang bervariasi,
, menyebabkan temuan pemancangan pile tidak apalagi pada pekerjaan
tidak selesai-selesai. menjadi sumber dispute. pemancangan di tebing
Auditor menganggap sungai yang panjangnya
pengadaan pile terlalu berkilo-kilo meter harus
besar. jelas.
- Driving records harus
tersusun baik.
6 Pada pekerjaan - Perbedaan hasil - Dimungkinkan pendampingan - Pelibatan/ pendampingan
dredging berpotensi pengukuran oleh auditor awal oleh auditor sejak dari awal pengukuran
dispute antara auditor dengan proyek terutama oleh Inspektorat
dengan PPK disebabkan oleh : Jenderal.
- Alat ukur yang digunakan
berbeda (echosounder,
teristris dll).
- Waktu pengukuran yang
berbeda.
- Tempat yang diukur
berbeda : pengukuran di
lokasi dredging dan lokasi
disposal.
7 Timbunan tanah, Spesifikasi pekerjaan Sudah ada spesifikasi pekerjaan - Melaksanakan quality
misal pada pekerjaan pemadatan tidak dipatuhi pemadatan pada kontrak. control
tanggul, mudah
longsor
8 Kualitas beton Ada ketidak patuhan dalam Ada quality control - Membeli beton curah dari
rencana tidak campuran beton pabrik/ ready mix sehingga
tercapai berpotensi dapat menghindari dispute
kegagalan bangunan dengan auditor.
- Membeli beton precast,

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 85


Modul 6 Penyusunan Risk Register

misal untuk saluran dll.

9 Overbreak pada Akibat penggalian Investigasi dan spesifikasi


pekerjaan terowong, dilakukan dengan metode jenis tanah yang akan digali
menyebabkan peledakan/ blasting dengan metode peledakan
retakan berlebihan, dibuat yang lebih rinci .
sedangkan
penanganan
overbreak ada di item
pekerjaan terpisah,
berpotensi kekurang
hati-hatian
10 Kecelakaan kerja Ketidakpatuhan atas Sudah terbit Surat Edaran Kebutuhan untuk SMK3
berpotensi cacat prosedure keselamatan Menteri PUPR No. dimasukkan dalam kontrak
bahkan kematian. dan kesehatan kerja. 66/SE/M/2015 tentang SMK3 pekerjaan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 86


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.7 Risk Register Operasi dan Pemeliharaan

Kejadian risiko operasi dan pemeliharaan dapat berupa kurangnya tenaga


O&P, kurangnya alokasi dana.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 87


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Tabel 4.6. Risk Register Pelaksanaan Operasi dan Pemeliharaan

No Potensi Kejadian Penyebab Risiko Faktor Positif Yang ada Saat Prob/ Dampak Exp Penanganan Risiko
Risiko ini Freq
Risiko apa yang Apa yang menjadi Faktor positif apa yang ada saat Langkah yang dilakukan
dikhawatirkan akan penyebab terjadinya risiko? ini? Apa saja yang diperkirakan dalam penanganan risiko?
terjadi di masa yang Faktor apa yang dapat meringankan/ mengurangi
akan datang? (misal: mendorong terjadinya dampak risiko yang mungkin
5 tahun mendatang) risiko? terjadi?
Bagaimana deskripsi
risikonya?
Bagaimana
kejadiannya?

1 Kekurangan tenaga Pekerjaan kurang menarik Ada kegiatan lomba O&P Tenaga O&P diberikan
lapangan insentif ttt.
2 Alokasi anggaran Masih kalah dengan alokasi - Kegiatan O&P sudah Anggaran perlu ditambah.
tidak mencukupi untuk anggaran pekerjaan mendapat perhatian
phisik pemerintah.
- Dit. Bina Operasi dan
Pemeliharaan sudah
terbentuk.
3 Kapasitas sungai - Masyarakat membuang - Ada contoh pasukan orange di - Sosialisasi tentang garis
berkurang. sampah di sungai. Jakarta, yang membersihkan sempadan dan
- Masyarakat membangun sungai setiap hari pemeliharaan sungai.
rumah dalam garis - Ada Peraturan Menteri PU - Kampanye pemeliharaan
sempadan. tentang Garis Sempadan sungai.
Sungai dan Garis Sempadan - Pemberdayaan Masyarakat
Danau No. 28/PRT/M/2015 Peduli Sungai.
- Penegakan hukum
4 Ada masyarakat - Kegagalan bangunan - Permen PUPR No, - Melakukan operasi dan
sekitar bangunan - Debit banjir melebihi 27/PRT/M/2015 tentang pemeliharaan bangunan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 88


Modul 6 Penyusunan Risk Register

berpotensi terdampak kapasitas bangunan yang Bendungan, a.l mengatur berdasarkan prosedure
bencana banjir direncanakan. tentang Rencana Tindak O&P yang disusun.
Darurat (RTD). - Melakukan inspeksi yang
- Sudah tersedia SOP banjir. dilakukan oleh para ahli.
- Sungai-sungai besar sudah - Patuh pada RTD.
mempunyai flood forecasting - Penyampaian tingkat siaga
and warning system. banjir kepada masyarakat.
- Ada lembaga yang khusus - Menyusun flood risk
menangani bencana baik di management.
tingkat pusat (BNPB) maupun
di daerah (BPBD)

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 89


Modul 6 Penyusunan Risk Register

4.8 Latihan

1. Jelaskan meliputi apakah kegiatan Risk Register Survei!


2. Sebutkan Risiko apa yang dikhawatirkan akan terjadi di masa yang akan
datang dalam Risk Register Desain!
3. Apakah faktor yang mendorong terjadinya risiko dalam Risk Register
Operasi dan Pemeliharaan?

4.9 Rangkuman

Pemantauan atas kesesuaian perencanaan teknik dengan pelaksanaan


konstruksi dalam modul ini dilakukan dengan cara Penilaian Risiko
menggunakan Risk Register, menurut urutan SIDLACOM sebagai berikut :

a) Risk Register Survei


b) Risk Register Investigasi
c) Risk Register Desain
d) Risk Register Land Acquistion/ Pembebasan Tanah
e) Risk Register Pelaksanaan Konstruksi
f) Risk Register Operasi dan Pemeliharaan

4.10 Evaluasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 90


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan

Analisis risiko dapat diartikan sebagai suatu sistematika yang menggunakan


informasi-informasi tingkat probabilitas dan tingkat dampak risiko yang
ditimbulkan untuk menentukan seberapa sering kejadian tertentu dapat terjadi
dan berapa besar konsekuensi tersebut.

Tingkat keparahan/severity suatu dampak dari suatu risiko yang dilakukan


dengan sistem scoring sebagai berikut :

Tingkat Keparahan/Severity dari Suatu Risiko

Probabilitas merupakan kemungkinan terjadinya potensi risiko, yang


besarannya dapat diperhitungkan berdasarkan catatan kejadian
sebelumnya/statistik atau expert judgement atau knowledge base.

Risk Register KPBU Bidang PUPR ini meliputi Risk Register 6 sektor yaitu
Sektor Jalan Tol dan Non-Tol, BOT Sektor Air Minum, BOT Sektor
Perumahan Rakyat, BOT Sektor Persampahan, BOT Sektor Air Limbah dan
BOT Sektor Perkotaan (Pasar). Setiap sektor tersebut mempunyai potensi-
potensi risiko dimana potensi – potensi risiko yang melekat pada masing-
masing sektor tersebut telah disusun oleh PT Penjaminan Infrastruktur
Indonesia (PT. PII)/ Indonesia Infrastructure Guarantee Fund, dalam buku
Acuan Alokasi Risiko, tahun 2016, menjadi 11 kategori.

Kategori risiko tersebut adalah :

a) Risiko Lokasi.

b) Risiko Desain, Konstruksi dan Uji Operasi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 91


Modul 6 Penyusunan Risk Register

c) Risiko Sponsor.

d) Risiko Finansial.

e) Risiko Operasi.

f) Risiko Pendapatan.

g) Risiko Konektifitas Jaringan.

h) Risiko Interface.

i) Risiko Politik.

j) Risiko Force Majeure.

k) Risiko Kepemilikan Aset.

Pemantauan atas kesesuaian perencanaan teknik dengan pelaksanaan


konstruksi dilakukan dengan cara Penilaian Risiko menggunakan Risk
Register, menurut urutan SIDLACOM sebagai berikut :

a) Risk Register Survei


b) Risk Register Investigasi
c) Risk Register Desain
d) Risk Register Land Acquistion/ Pembebasan Tanah
e) Risk Register Pelaksanaan Konstruksi
f) Risk Register Operasi dan Pemeliharaan

5.2 Tindak Lanjut

Peserta pelatihan diharapkan dapat menyusun Risk Register dalam


Manajemen Risiko Investasi Infrastruktur, terutama terkait dengan paradigma
pengelolaan 11 kelompok risiko. Apabila peserta ingin mendalami materi Risk
Register, peserta pelatihan dapat membaca literatur yang tertera dalam Daftar
Pustaka Modul ini.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 92


Modul 6 Penyusunan Risk Register

DAFTAR PUSTAKA

Undang-Undang No. 2 Tahun 2017 tentang Jasa Konstruksi. Lembaran Negara RI


Tahun 2017, No. 6018. Sekretariat Negara. Jakarta.

Peraturan Presiden No. 2 tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka


Menegah Nasional 2015-2019.

Peraturan Presiden No. 38 Tahun 2015 tentang Kerjasama Pemerintah dengan


Badan Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur. Lembaran Negara RI Tahun
2015, No. 62. Sekretariat Negara. Jakarta.

Peraturan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan


Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia Nomor 4 Tahun
2015. Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2015 nomor 829. Menkumham.
Jakarta.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 13.1 tahun 2015
tentang Rencana Strategis Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat Tahun 2015-2019. Menkumham. Jakarta.

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor 691.2 Tahun
2016 tentang Penunjukan Simpul Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha
di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. Jakarta

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 93


Modul 6 Penyusunan Risk Register

GLOSARIUM

PJPK : Penanggung Jawab Proyek Kerjasama;


Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah, atau
BUMN/BUMD dalam hal berdasarkan peraturan
perundang-undangan, penyediaan infrastruktur
diselenggarakan atau dilaksanakan oleh
BUMN/BUMD. Dikenal juga sebagai Government
Contracting Agency (GCA) atau Public Authority
(PA) atau implementing Agency (IA)
RPJMN : Merupakan tahap dari pelaksanaan Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN)
yang ditetapkan melalui Peraturan Presiden dan
selanjutnya menjadi pedoman bagi
kementerian/lembaga dalam menyusun Rencana
Strategis kementerian/lembaga (Renstra-KL) dan
menjadi bahan pertimbangan bagi pemerintah
daerah dalam menyusun/menyesuaikan rencana
pembangunan daerahnya masing-masing dalam
rangka pencapaian sasaran pembangunan
nasional.
Konsesi : Suatu kontrak KPS dimana pihak swasta
bertanggung jawab terhadap desain, konstruksi
dan operasi suatu fasilitas infrastruktur dan pihak
pelanggan retail/pengguna akhir (publik)
membayar layanan infrastruktur secara langsung
kepada pihak BU yang oleh PJPK diberikan izin
pengusahaan selama jangka waktu tertentu
PT.PII : PT. Penjaminan Infrastuktur Indonesia - Suatu
entitas berbentuk BUMN yang berdasarkan
regulasi bertanggung jawab dalam penyediaan
penjaminan infrastruktur sebagai BUPI (Badan
Usaha Penjaminan Infrastruktur)
PT. SMI : PT. Sarana Multi Infrastruktur – merupakan Badan
Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dalam

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 94


Modul 6 Penyusunan Risk Register

bidang pembiayaan infrastruktur dengan tugas


khusus mendukung agenda pengembangan
infrastruktur Indonesia, yaitu sebagai Katalis
dan/atau Fasilitator bagi Pemilik Proyek dan
Penyandang Dana/Investor.
KPPIP : Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur
Prioritas – merupakan unit koordinasi dalam
pengambilan keputusan untuk mendorong
penyelesaian masalah yang muncul akibat kurang
efektifnya koordinasi beragam pemangku
kepentingan, baik pihak pemerintahan
(kementerian, lembaga, pemerintah daerah,
BUMN/D), maupun pihak swasta; dan juga
merupakan point of contact dalam implementasi
koordinasi untuk debottlenecking Proyek Strategis
Nasional dan Proyek Prioritas.
LKPP : Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa;
Lembaga Pemerintah Nonkementerian (LPNK)
yang berada di bawah dan bertanggungjawab
kepada Presiden Republik Indonesia yang
bertugas melaksanakan pengembangan,
perumusan, dan penetapan kebijakan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah
Simpul KPBU : Simpul Kerjasama Pemerintah dengan Badan
Usaha; suatu unit kerja yang dibentuk oleh
Penanggung Jawab Proyek Kerjasama (PJPK)
untuk menjembatani pihak-pihak yang terkait
dengan KPBU.
BPJT : Badan Pengatur Jalan Tol – merupakan badan
yang berwenang untuk melaksanakan sebagian
penyelenggaraan jalan tol meliputi pengaturan,
pengusahaan dan pengawasan Badan Usaha
Jalan Tol, dengan tujuan mempercepat
penyelenggaraan jalan tol dengan melibatkan
partisipasi aktif Pemerintah Daerah dan Badan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 95


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Usaha.

BUJT : Badan Usaha Jalan Tol – merupakan badan


hukum yang bergerak di bidang pengusahaan
jalan tol.
BUMN : Badan Usaha Milik Negara – merupakan badan
usaha yang seluruhnya atau sebagian besar
modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan
secara langsung yang berasal dari kekayaan
negara yang dipisahkan; dapat pula berupa
perusahaan nirlaba, yang bertujuan untuk
mewujudkan kesejahteraan rakyat, baik dalam
bentuk barang atau jasa.
BUMD : Badan Usaha Milik Daerah – merupakan
perusahaan yang didirikan dan dimiliki oleh
pemerintah daerah, dapat berbentuk Perseroan
Terbatas (PT) maupun Perusahaan Daerah (PD).
BUMD diatur dengan suatu Peraturan Daerah
(Perda) yang aktivitasnya memenuhi kebutuhan
masyarakat.
SPAM : Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM): satu
kesatuan sarana dan prasarana penyediaan Air
Minum.
APBN : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara –
merupakan rencana keuangan tahunan
pemerintahan negara Indonesia yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat. APBN berisi daftar
sistematis dan terperinci yang memuat rencana
penerimaan dan pengeluaran negara selama satu
tahun anggaran (1 Januari - 31 Desember).
APBD : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah –
merupakan rencana keuangan tahunan
pemerintah daerah di Indonesia yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan ditetapkan
dengan Peraturan Daerah.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 96


Modul 6 Penyusunan Risk Register

Shadow Tolls : merupakan pembayaran kontraktual yang


dilakukan oleh pemerintah berdasarkan jumlah
pengendara yang menggunakan sebuah
jalan,biasanya selama periode 20-30 tahun,
kepada perusahaan swasta yang mengoperasikan
jalan tersebut atau melakukan pemeliharaan
dengan menggunakan dana inisiatif pendanaan
swasta.
Financial Close : Suatu tanggal dimana semua perjanjian dan
dokumentasi finansial proyek ditandatangani para
pihak, dan prasyarat (conditions precedent) untuk
penarikan pinjaman telah dipenuhi
Value For Money (VfM) : merupakan konsep pengelolaan organisasi sektor
publik yang mendasarkan pada tiga elemen utama,
yaitu ekonomi, efisiensi, dan efektivitas, dan dua
elemen tambahan, yaitu keadilan dan pemerataan.
Public Sector Comparator : Akumulasi dari estimasi biaya yang akan
(PSC)
dikeluarkan pemerintah untuk membangun,
mengoperasikan dan memelihara ditambah
dengan nilai kuantifikasi dari seluruh risiko apabila
proyek dikelola oleh Pemerintah selama siklus
hidup proyek tersebut
PDF : Fasilitas Penyiapan Proyek (Project Development
Facility) – suatu fasilitas yang diberikan oleh
Kementerian Keuangan untuk membantu PJPK
menyiapkan Pra Studi Kelayakan, dokumen lelang,
dan membantu PJPK dalam tahap transaksi
sampai proyek dapat financial close.
VGF : Dukungan Kelayakan (Viable Gap Funding)-
merupakan suatu kebijakan ekonomi yang
diterapkan oleh Pemerintah India, yang merupakan
dana yang berfungsi untuk mendukung proyek
yang benar secara ekonomi, namun tidak layak
secara finansial.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 97


Modul 6 Penyusunan Risk Register

BOO : Build Operate Own- suatu kontrak KPBU//PPP


dimana pihak swasta bertanggung jawab terhadap
desain, konstruksi, operasi dan memiliki suatu
fasilitas infrastruktur, baik selama kontrak maupun
setelah kontrak tersebut berakhir
BOT : Build Operate Transfer– suatu kontrak KPBU/PPP
dimana pihak swasta bertanggung jawab terhadap
desain, konstruksi dan operasi suatu fasilitas
infrastruktur, termasuk transfer kepemilikan setelah
kontrak tersebut berakhir dari pihak swasta ke
pihak Pemerintah.
DBFO : Design Build Finance Operate – suatu kontrak di
mana kepemilikan secara hukum dari fasilitas tetap
pada otoritas publik selama kontrak dengan
kepentingan sektor swasta dalam proyek yang
hanya didasarkan pada hak kontraktual untuk
mengoperasikan fasilitas tersebut dan menerima
pendapatan dari pembeli untuk melakukannya,
daripada kepemilikan fisik aktiva
Availability Payment (AP) : pembayaran secara berkala oleh Menteri/Kepala
Lembaga/Kepala Daerah kepada Badan Usaha
Pelaksana atas tersediannya layanan infrastruktur
yang sesuai dengan kualitas dan/atau kriteria
sebagaimana ditentukan dalam Perjanjian KPBU

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 98


Modul 6 Penyusunan Risk Register

KUNCI JAWABAN

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi 99