Anda di halaman 1dari 47

Pusat Pelatihan

Masyarakat &
Pengembangan
Generasi
Lingkungan

MODUL
BUDIDAYA MAGGOT BLACK SOLDIER FLY
(BSF) DENGAN PAKAN SAMPAH ORGANIK

BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM


KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
2020
MODUL

BUDIDAYA MAGGOT BLACK SOLDIER FLY (BSF)


DENGAN PAKAN SAMPAH ORGANIK

PUSAT PELATIHAN MASYARAKAT DAN PENGEMBANGAN


GENERASI LINGKUNGAN
BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM
KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
2020
MODUL

Budidaya Maggot Black Soldier Fly (BSF)


Dengan Pakan Sampah Organik

Tim Penyusun

Pengarah
Cicilia Sulastri, S.H., M.Si.
Kepala Pusat Pelatihan Masyarakat dan Pengembangan Generasi Lingkungan

Penanggung Jawab
Setyo Winarso, S.Hut
Kepala Bidang Penyelenggaraan Pelatihan Masyarakat

Narasumber
Ade Pahrudin, S.Si
IncubiFarm (Inkubator Bisnis di Bidang Pertanian, Peternakan, dan
Pemberdayaan Masyarakat Sukabumi)

Penulis Modul
Eka Sari Nurhidayati, M.Si
Widyaiswara Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Anggota
1. Piala Sinuraya, S.E
2. Sigit Rustanto. S.Hut., M.Sc
3. Ir. Normanzis Jambak
4. Tri Prayitno, SE
5. Chaezar Iqbal AAP, S.S
6. Bayu Sanjaya, S.Sn
7. Sukarli
8. Fitria, S.Sos
9. Diyah Arfidianingrum

Diterbitkan oleh :
Pusat Pelatihan Masyarakat dan Pengembangan Generasi Lingkungan
Kawasan Puspiptek Gd. 211 Lt. 2, Serpong, Tangerang Selatan, Banten
Kata Pengantar

Rasio jumlah entrepreneur atau pengusaha di Indonesia saat ini baru


sekitar 2-3%. Menurut pemerintah dan APINDO idealnya diperlukan sekitar
14% rasio jumlah entrepreneur, agar dapat mendorong pertumbuhan
ekonomi nasional. Selain itu, juga perlu didorong pertumbuhan pengusaha
muda yang juga memperhatikan aspek lingkungan dan sosial, biasa dikenal
sebagai Green Enterpreneur atau Ecopreneur.
Budidaya maggot BSF merupakan salah satu bentuk dari kegiatan
yang masuk dalam kategori Green Enterpreneur atau Ecopreneur, sehingga
perlu dikembangkan. Salah satu upaya untuk mendorong terbentuknya
Green Enterpreneur atau Ecopreneur diantaranya dengan menyelenggarakan
pelatihan Pengolahan Sampah Organik Untuk Budidaya Maggot Black Soldier
Fly (BSF). Harapannya setelah mengikuti pelatihan ini akan memberikan
inspirasi bagi masyarakat untuk menjadi pembudidaya maggot BSF sehingga
mendorong terbentuknya entrepreneur baru, agar target rasio jumlah green
enterprenuer dan pertumbuhan ekonomi nasional tercapai.
Guna mendukung penyelenggaraan pelatihan ini, maka disusun modul
yang menjadi standar materi Budidaya Maggot Black Soldier Fly (BSF) dengan
Pakan Sampah Organik. Modul ini disusun dengan tujuan untuk
mempermudah peserta dalam memahami maksud dan tujuan pembelajaran.
Selain itu, juga merupakan pedoman bagi pengajar yang diharapkan selalu
dikembangkan/disempurnakan untuk menjamin kualitas penyelenggaraan
pelatihan.
Modul ini disusun dengan seoptimal mungkin, namun tak dipungkiri
masih terdapat kekurangan dan ketidaksempurnaan. Oleh karena itu, kami
selalu mengharapkan saran dan masukan dari para stakeholders demi
peningkatan kualitas modul dan bahan penyelenggaraan pelatihan.
Akhirnya kami sampaikan penghargaan dan terimakasih kepada Ade
Pahrudin, S.Si dari IncubiFarm (Inkubator Bisnis di Bidang Pertanian,
Peternakan, dan Pemberdayaan Masyarakat Sukabumi) selaku Narasumber
dan Eka Sari Nurhidayati, M.Si Widyaiswara Pusdiklat SDM Kementerian
Lingkungan Hidup dan Kehutanan selaku penulis modul. Semoga modul ini
dapat bermanfaat bagi para pengguna.

Tangerang Selatan, Mei 2020


Kepala Pusat Pelatihan Masyarakat dan
Pengembangan Generasi Lingkungan

Cicilia Sulastri, S.H., M.Si


Daftar Isi

Kata Pengantar ........................................................................................................................ i


Daftar Isi ................................................................................................................................... ii
Daftar Gambar ........................................................................................................................iv
Daftar Tabel ............................................................................................................................. v
Petunjuk Penggunaan Modul............................................................................................vi
BAB I Pendahuluan ............................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ............................................................................................................ 1
B. Deskripsi Singkat Modul ........................................................................................ 2
C. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................... 3
D. Pokok Bahasan dan Sub Pokok Bahasan ........................................................ 3
BAB II Mendapatkan bibit BSF dari alam ................................................................... 4
A. Pembuatan Media Pemancing (Atraktan).................................................... 5
B. Pembuatan tempat Bertelur ............................................................................. 7
C. Latihan ....................................................................................................................... 9
D. Rangkuman .............................................................................................................. 9
E. Evaluasi ..................................................................................................................... 9
F. Umpan Balik ............................................................................................................ 9
BAB III. Penetasan Telur .................................................................................................. 10
A. Pembuatan Media Penetasan Telur BSF.................................................... 10
B. Penetasan Telur BSF .......................................................................................... 12
C. Latihan ..................................................................................................................... 13
D. Rangkuman ............................................................................................................ 13
E. Evaluasi ................................................................................................................... 13
F. Umpan Balik .......................................................................................................... 14
BAB IV Pembesaran Maggot BSF .................................................................................. 15
A. Pembuatan Biopond untuk Maggot BSF ................................................... 15
B. Pembesaran Maggot BSF dan Pemberian Pakan untuk Maggot ...... 17
C. Pengurangan Media sisa/bekas maggot (kasgot) ................................... 19
D. Latihan ..................................................................................................................... 19
E. Rangkuman ............................................................................................................ 20
F. Evaluasi ................................................................................................................... 20
G. Umpan Balik .......................................................................................................... 20
BAB V Pemeliharaan Fase Lalat BSF .......................................................................... 21

ii
A. Penyiapan Kandang lalat BSF untuk Bertelur........................................ 21
B. Pemeliharaan Fase Lalat .................................................................................. 23
C. Latihan ..................................................................................................................... 25
D. Rangkuman ............................................................................................................ 25
E. Evaluasi ................................................................................................................... 26
F. Umpan Balik .......................................................................................................... 26
BAB VI Proses Pemanenan Hasil Budidaya .............................................................. 27
A. Pemanenan telur dari kandang lalat........................................................... 27
B. Cara Panen Maggot Muda ................................................................................ 28
C. Cara Panen Prepupa ........................................................................................... 29
D. Pemanfaatan kasgot sebagai pupuk ............................................................ 30
E. Latihan ..................................................................................................................... 31
F. Rangkuman ............................................................................................................ 31
G. Evaluasi ................................................................................................................... 32
H. Umpan Balik .......................................................................................................... 32
BAB VII Penutup .................................................................................................................. 33
A. Simpulan ................................................................................................................. 33
B. Tindak Lanjut........................................................................................................ 33
Kunci Jawaban ..................................................................................................................... 34
A. BAB II........................................................................................................................ 34
B. BAB III ...................................................................................................................... 34
C. BAB IV ...................................................................................................................... 35
D. BAB V ........................................................................................................................ 35
E. BAB VI ...................................................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 37
GLOSARI.................................................................................................................................. 38

iii
Daftar Gambar

Gambar 1 Skema budidaya Maggot BSF (Sumber: Mitra Peternak Indonesia) .. 4


Gambar 2. Media atraktan a. Fermentasi media bekatul sebagai pemancing
lalat BSF (Jayanthi, et al., 2017), b. media fermentasi (atraktan)
yang ditutup daun pisang kering (Fahmi, 2015), c. telur BSF
disela-sela daun pisang kering (Fahmi, 2015) ....................................... 6
Gambar 3. Media pancing lalat BSF (Sumber gambar: Incubi Farm) ................... 6
Gambar 4 kayu yang sudah dilubangi dengan paku untuk tempat bertelur
BSF dan diletakkan di atas sampah/pakan (Fransisco, 2017) ........ 7
Gambar 5. Beberapa contoh tempat bertelur lalat betina BSF (sumber:
(Dortmans B.M.A., 2017) ............................................................................... 8
Gambar 6 Media penetasan telur BSF (sumber: Incubi Farm) .............................. 11
Gambar 7 Pembatas antara telur dengan media penetasan ................................. 13
Gambar 8 Contoh aneka bentuk biopond .................................................................... 16
Gambar 9 Pemberian pakan maggot (sumber: Incubi Farm) ................................. 18
Gambar 10. Cara pengurangan kasgot dari media pembesaran ......................... 19
Gambar 11 Contoh kandang lalat BSF (sumber: Incubi farm) .............................. 22
Gambar 12. Contoh aneka design kandang lalat BSF.............................................. 22
Gambar 13. Upaya menjaga kelembapan kendang lalat BSF ................................ 23
Gambar 14. Cara panen telur yang terdapat pada papan jebakan (sumber:
Incubi Farm) .................................................................................................... 28
Gambar 15 Contoh saringan yang digunakan untuk panen fresh maggot ....... 28
Gambar 16 memisahkan fresh maggot dari kasgot ................................................... 29
Gambar 17 Hasil panen fresh maggot .......................................................................... 29
Gambar 18 Cara panen prepupa ..................................................................................... 30
Gambar 19 Pemanfaatan kasgot sebagai pupuk tanaman ..................................... 31

iv
Daftar Tabel

Tabel 1. Contoh pembuatan biopond dengan ramp (sumber: Incubi Farm) ..... 17

v
Petunjuk Penggunaan Modul

Modul merupakan salah satu bahan pelatihan yang dapat digunakan


peserta pelatihan untuk bisa mempelajari materi diklat secara mandiri.
Untuk itu agar proses belajar mandiri ini dapat tercapai tujuannya,
maka sebelum mempelajari lebih lanjut bacalah petunjuk penggunaan
modul di bawah ini:
• Bacalah sepintas isi pendahuluan modul dengan baik, sehingga Anda
mengetahui isi modul, manfaat yang akan Anda peroleh, serta cara
mengkaji isi modul ini.
• Bacalah modul secara sistematis sesuai urutan bab dengan cermat.
• Buatlah catatan/rangkuman atau memberi tanda pada konsep-
konsep penting dengan penjelasannya. Gunakan kalimat yang Anda
pahami tentang konsep yang dibahas. Jika diperlukan gunakan
kamus untuk mencari arti kata-kata yang sulit.
• Ulangi kembali bacaan per bab dengan lebih cermat, untuk lebih
memperkuat pemahaman.
• Selesai membaca materi modul, kerjakan latihan. Hal ini akan
membantu Anda untuk memahami modul dengan berlatih
• Setelah Anda merasakan sudah memahami Bab yang dipelajari
lakukan evaluasi untuk melihat sejauh mana hasil belajar mandiri
yang telah saudara lakukan.
• Jika hasil evaluasi belum tercapai maka ulangi kembali membaca bab
yang belum dipahami.

vi
BAB I Pendahuluan

A. Latar Belakang
Budidaya maggot Black Soldier Fly (BSF) untuk pakan ternak menarik
minat masyarakat untuk melakukannya. Hal tersebut karena secara
ekonomi maggot BSF untuk pakan ternak memiliki harga jual yang
lumayan tinggi perkilo gramnya, informasi harga bisa dilihat pada
beberapa marketplace yang ada di Indonesia. Sementara biaya produksinya
relatif tidak besar, jika sumber pakan maggot berasal dari sampah organik
yang selama ini tidak dimanfaatkan atau dibuang ke tempat pemrosesan
akhir (TPA). Sehingga selisih antara biaya produksi dan harga jual cukup
lumayan untuk peluang suatu usaha.
Penggunaan sampah organik yang selama ini tidak termanfaatkan
untuk pakan maggot, selain akan memperkecil biaya produksi juga
membantu dalam melakukan pengurangan timbulan sampah yang di
buang ke TPA atau yang tidak terkelola. Sehingga ketika melakukan
budidaya maggot BSF dengan pakan dari sampah organik, kita telah turut
membantu mengelola sampah organik yang ada. Maggot BSF bisa saja
dibudidaya dengan menggunakan pakan organik yang bukan merupakan
sampah seperti pellet atau bahan organik lainnya yang masih memiliki
nilai ekonomi tinggi. Hal tersebut tentunya akan menambah biaya
produksi karena harus membeli pakan organik dan tidak membantu
pengelolaan sampah organik yang ada.
Berdasarkan uraian di atas, maka budidaya maggot BSF dengan
pakan sampah organik merupakan salah satu dari green entrepreneur yang
beberapa tahun belakangan ini sering dibahas dan digaungkan. Green
entrepreneur atau ecopreneur pada dasarnya adalah kegiatan wirausaha
yang memanfaatkan kesempatan bisnis dan mendapatkan keuntungan
dari bisnis tersebut, serta membantu mengatasi permasalahan lingkungan
dan sosial yang ada. Green entrepreneur atau ecopreneur selain
menciptakan lapangan pekerjaan untuk orang disekitar, juga memberi
kesempatan kepada banyak orang untuk ikut melestarikan lingkungan
dalam bisnis/usaha mereka.

1
Ada banyak bisnis/usaha yang masuk dalam kategori green
entrepreneur, diantaranya adalah bisnis/usaha yang memanfaatkan
limbah/sampah terbuang. Budidaya maggot BSF dengan pakan dari
sampah organik yang terbuang menjadi salah satu diantaranya.
Pemanfaatan sampah organik untuk pakan maggot BSF akan mengurangi
jumlah timbulan sampah yang dibuang ke TPA sehingga usia TPA dapat
lebih Panjang. Selain itu pemanfaatan sampah organik sebagai pakan
maggot BSF juga membantu dalam mengurangi efek gas rumah kaca.
Timbulan sampah organik di TPA dapat menghasilkan gas metana
(CH4) yang merupakan salah satu rumah kaca (GRK). Gas rumah kaca
(GRK) merupakan penyebab dari terjadinya pemanasan global dan
perubahan iklim. Hasil penelitian menyebutkan bahwa gas metana (CH4)
memiliki bahaya 30 kali lipat lebih tinggi sebagai penyebab pemanasan
global dibanding dengan gas karbondioksida (CO2). Dengan memanfaatkan
sampah organik sebagai pakan maggot BSF maka, harapannya timbulan
sampah organik di TPA bisa berkurang sehingga gas metana yang
dihasilkan juga bisa berkurang.
Terkait hal tersebut di atas, maka perlu adanya peningkatan
kapasitas masyarakat agar bisa menjadi green entrepreneur atau
ecopreneur melalui kegiatan budidaya maggot Black Soldier Fly (BSF) yang
memanfaatkan sampah organik sebagai pakannya. Harapannya dengan
pelatihan ini akan muncul ecopreneur baru yang bisa membantu mengatasi
permasalahan sampah organik yang belum terkelola, sekaligus dapat
membantu meningkatkan perekonomian.

B. Deskripsi Singkat Modul


Modul Budidaya Maggot Black Soldier Fly (BSF) dengan Pakan Sampah
Organik ini membahas topik terkait bagaimana mendapatkan bibit Black
Soldier Fly (BSF) dari alam, menetaskan telur, membesarkan maggot BSF,
memelihara fase lalat BSF dan bagaimana melakukan proses pemanenan
hasil budidaya BSF. Harapannya setelah membaca dan mempelajari modul
ini yang dilengkapi dengan video tutorial, maka peserta dapat melakukan
kegiatan budidaya ini secara mandiri.

2
C. Tujuan Pembelajaran
Setelah membaca dan mempelajari video tutorial ini, harapannya peserta
mampu melakukan budidaya maggot Black Soldier Fly (BSF) dengan pakan
sampah organik secara mandiri. Untuk mengetahui tingkat keberhasilan
dari tujuan tersebut, maka indikator keberhasilannya adalah, peserta
mampu:
1. mempraktekkan cara mendapatkan bibit BSF dari alam;
2. melakukan penetasan telur;
3. melakukan pembesaran Maggot BSF;
4. melakukan pemeliharaan fase lalat BSF;
5. melakukan pemanenan hasil budidaya lalat BSF.

D. Pokok Bahasan dan Sub Pokok Bahasan


Materi pokok dari modul ini terdiri atas:
1. Mendapatkan bibit BSF dari alam
2. Penetasan Telur
3. Pembesaran Maggot BSF
4. Pemeliharaan Fase Lalat BSF
5. Proses Pemanenan Hasil Budidaya
Sub materi pokok meliputi:
1.1 Pembuatan Media Pemancing (Atraktan)
1.2 Pembuatan tempat Bertelur Lalat
2.1 Pembuatan Media Penetasan Telur BSF
2.2 Penetasan Telur BSF
3.1. Pembuatan Biopond untuk Maggot BSF
3.2. Pembesaran Maggot BSF dan Pemberian Pakan untuk Maggot
3.3. Pengurangan Media sisa/bekas maggot (kasgot)
4.1 Penyiapan Kandang lalat BSF untuk Bertelur
4.2 Pemeliharaan Fase Lalat
5.1. Pemanenan telur dari kandang lalat
5.2. Cara Panen Maggot Muda
5.3. Cara Panen Prepupa
5.4. Pemanfaatan kasgot sebagai pupuk

3
BAB II Mendapatkan bibit BSF dari alam

Setelah membaca materi di bab ini, harapannya peserta mampu


mempraktekkan cara mendapatkan bibit BSF dari alam

Tahapan dalam melakukan budidaya maggot BSF terdiri atas empat


tahap, yaitu: (1) tahap awal, (2) tahap budidaya telur BSF, (3) tahap produksi
maggot BSF dan (4) tahap usaha (Mitra Peternak Indonesia, 2020). Tahap
awal merupakan tahapan memperoleh bibit BSF baik dengan cara membeli
atau mendapatkan dari alam. Sedangkan tahap budidaya telur BSF
merupakan kegiatan perkembangbiakan BSF yang dimulai dari siklus telur,
larva, pre pupa, pupa hingga lalat dewasa. Tahap produksi maggot BSF
terdiri atas proses degradasi sampah organik dan bekas makanan maggot
(kasgot) yang dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik. Tahapan terakhir
yang merupakan tahap usaha merupakan kegiatan pemanenan dan
penjualan fresh maggot BSF atau pelet sebagai pakan ternak, atau penjualan
telur dan pre pupa sebagai bahan indukan untuk kegiatan budidaya (Gambar
1).

Gambar 1 Skema budidaya Maggot BSF (Sumber: Mitra Peternak Indonesia)

4
A. Pembuatan Media Pemancing (Atraktan)
Melakukan budidaya maggot BSF dimulai dari mendapatkan bibit BSF.
Bibit BSF bisa didapatkan dengan cara membeli dari pembudidaya maggot
berupa telur, atau prepupa. Selain itu, jika ingin mendapatkan bibit BSF
secara cuma-cuma bisa didapat dari alam, karena lalat BSF banyak hidup di
alam bebas. Agar bisa mendapatkan bibit BSF dari alam, maka hal pertama
yang harus dilakukan adalah mengundang lalat BSF untuk datang ke lokasi
yang diharapkan, untuk kemudian kawin dan bertelur.
Agar lalat BSF mau datang ke tempat yang kita inginkan, perlu dibuat
media pemancing yang sering disebut sebagai atraktan. Atraktan merupakan
substansi yang mirip dengan bahan organik yang membusuk sehingga dapat
menarik para betina untuk meletakkan telurnya di sekitarnya. Secara alami
lalat black soldier fly (Hermetia illucens) betina meletakkan telurnya disekitar
sumber makanan, yaitu bahan/sampah organik.
Lalat Black Soldier Fly (Hermetia illucens) senang meletakkan telur-
telurnya di sela-sela batang bambu, lubang-lubang kayu atau kardus yang
terletak dekat dengan bahan organik/sampah organik. Berbeda dengan lalat
biasa dan lalat biru yang meletakkan telur langsung diatas sampah/sumber
yang busuk. Sehingga ketika ingin mendapatkan bibit telur BSF dari alam,
disamping harus menyiapkan atraktan, juga harus menyiapkan tempat
bertelur lalat BSF.
Hasil penelitian yang dilakukan oleh Jayanthi, et al. (2017) menyatakan
bahwa lalat BSF dari alam dapat dipancing kedatangannya dengan
menggunakan atraktan yang terbuat dari bekatul (limbah dari penggilingan
padi) yang dicampur dengan EM4. Campuran tersebut kemudian
difermentasi selama 5 hari. Fermentasi media bekatul akan mengeluarkan
bau yang khas sehingga dapat menarik lalat Black Soldier Fly jantan dan
betina untuk datang ke wadah pemancingan. Tujuannya adalah agar lalat
BSF kawin dan mau meletakkan telurnya di tempat yang telah disiapkan.
Biasanya setelah 3 hari media pemancing/atraktan diletakkan, lalat BSF
mulai berdatangan.
Pembuatan media pancing lalat BSF dengan menggunakan bekatul dan
EM4 adalah sebagai berikut (Jayanthi, et al., 2017):

5
- menyiapkan wadah untuk media pancing lalat BSF;
- mengisi wadah dengan 10 kg bekatul, 5 liter air dan 5 tutup botol EM4;
- menutup wadah dengan terpal hitam dan difermentasikan selama 5 hari;
- setelah terfermentasi, di atas media atraktan diberi tumpukan daun pisang
kering sebagai tempat bertelurnya lalat BSF betina.
- media pancing lalat BSF diletakkan dekat dengan sumber sampah organik
yang teduh, seperti dekat dengan kebun sawit.

a b c

Gambar 2. Media atraktan a. Fermentasi media bekatul sebagai


pemancing lalat BSF (Jayanthi, et al., 2017), b. media
fermentasi (atraktan) yang ditutup daun pisang kering
(Fahmi, 2015), c. telur BSF disela-sela daun pisang kering
(Fahmi, 2015)

Selain media pancing di atas, pembuatan media pancing lalat BSF


seperti yang dilakukan oleh Incubi Farm juga bisa ditiru. Media pancing lalat
BSF berasal dari sampah organik seperti sampah dapur, sampah buah-
buahan. Kemudian sampah organik tersebut disimpan di dalam suatu
wadah untuk menarik lalat supaya datang. Selanjutnya di atas media
pancing tersebut disimpan jebakan telur dari potongan dus/potongan kayu
sebagai tempat bertelur lalat. Media pancing ditempatkan pada lokasi yang
teduh, misalnya disekitar tanaman atau di area peternakan.

Gambar 3. Media pancing lalat BSF (Sumber gambar: Incubi Farm)

6
Pada dasarnya banyak cara yang bisa dilakukan untuk memancing
lalat BSF agar mau datang dan bertelur di tempat yang telah disediakan.
Contoh lain seperti yang dilakukan oleh Fransisco (2017) berikut ini:
- siapkan bahan organik untuk memancing lalat BSF seperti buah-buahan
busuk, sayur layu, kotoran ayam, kotoran sapi, usus ayam, dll;
- semua bahan tersebut diletakkan dalam ember atau kardus bekas;
- di atas ember/kardus bekas yang berisi sampah organik ditutup dengan
kayu yang dilubangi dengan paku, atau karton yang memiliki celah-
celah/lubang tempat lalat BSF bertelur;
- Lalat BSF akan meletakkan telurnya ditempat yang sempit, bercelah-
celah/berlubang dan bersih yang letaknya dekat dengan sampah organik;
- Setelah lalat BSF bertelur di tempat yang telah disediakan, kemudian
dibawa ke tempat budidaya untuk selanjutnya diternakkan.

Gambar 4 kayu yang sudah dilubangi dengan paku untuk tempat bertelur
BSF dan diletakkan di atas sampah/pakan (Fransisco, 2017)

B. Pembuatan tempat Bertelur


Pembuatan tempat bertelur lalat BSF harus memperhatikan perilaku
lalat betina ketika bertelur di alam. Lalat betina akan meletakkan telur ke
dalam rongga-rongga atau sela-sela yang dekat dengan sumber
pakan/bahan/sampah organik. Telur-telur tersebut diletakkan dekat dengan
bahan organik yang membusuk supaya saat menetas nanti, larva-larvanya
dapat dengan mudah menemukan sumber makanan di sekitar mereka.

7
Perilaku lalat betina BSF meletakkan telur pada rongga-rongga bertujuan
untuk melindungi telur dari ancaman predator dan pengaruh lingkungan
seperti sinar matahari langsung. Sinar matahari langsung dapat
menghilangkan kadar air pada telur yang dapat mengakibatkan gagal
menetas (Dortmans B.M.A., 2017).
Tempat bertelur lalat betina BSF dapat dibuat dari berbagai material,
diantaranya tumpukan bambu/kayu, kardus bekas atau material lainnya
yang memiliki rongga. Tujuannya agar lalat betina merasa aman untuk
meletakkan telurnya, sehingga mau bertelur di tempat tersebut. Agar lebih
ekonomis, disarankan untuk menggunakan tempat bertelur yang dapat
digunakan berulang kali, dan mudah dibersihkan dengan cepat. Tetapi jika
tidak ada dapat juga menggunakan tempat bertelur sekali pakai. Gambar 5
berikut ini merupakan contoh tempat bertelur lalat betina BSF.

tumpukan kayu kardus bekas bioball filter akuarium

tumpukan kardus bekas BSF betina bertelur

Gambar 5. Beberapa contoh tempat bertelur lalat betina BSF (sumber:


(Dortmans B.M.A., 2017)

8
C. Latihan
Buatlah media aktraktan dan tempat bertelur lalat BSF, kemudian letakkan
media tersebut di lokasi yang tepat agar lalat BSF tertarik untuk kawin dan
bertelur di tempat yang sudah disiapkan.

D. Rangkuman
Lalat BSF banyak terdapat di alam, ketika akan mengambil bibit BSF dari
alam berupa telur, maka yang harus diperhatikan adalah perilaku lalat di
alam terbuka. Lalat BSF dewasa tidak membutuhkan makanan, namun
memanfaatkan cadangan energi dari lemak yang tersimpan selama fase larva.
Lalat dewasa berperan hanya untuk proses reproduksi. Lalat BSF dewasa
mulai dapat kawin setelah berumur 2 hari. Setelah terjadi perkawinan lalat
BSF betina akan bertelur. Lalat betina BSF akan bertelur di dalam
rongga/celah yang terletak di atas sampah/bahan organik. Sehingga yang
harus dilakukan ketika akan mengambil bibit BSF dari alam adalah menarik
lalat BSF untuk mau datang dengan cara dipancing menggunakan atraktan,
serta menyiapkan tempat berongga yang diletakkan diatas media atraktan
untuk tempat bertelur.

E. Evaluasi
1. Jelaskan bagaimana cara untuk menarik lalat BSF agar mau datang dan
bertelur di tempat yang telah kita siapkan!
2. Jelaskan kriteria yang harus dipenuhi ketika membuat tempat bertelur
bagi lalat BSF betina!

F. Umpan Balik
Silahkan cocokkan jawaban evaluasi Anda dengan jawaban yang ada. Bila
tingkat penguasaan terhadap materi pembelajaran kurang dari 80%, Anda
perlu membaca/mempelajari kembali bab ini. Jika tingkat penguasaan
materi ini lebih dari 80%, maka Anda dapat melanjutkan ke bab berikutnya.

9
BAB III. Penetasan Telur

Setelah membaca bab ini peserta diharapkan mampu melakukan


penetasan telur

A. Pembuatan Media Penetasan Telur BSF


Pembuatan media penetasan merupakan bagian dari proses kegiatan
budidaya maggot BSF. Karena untuk mendapatkan larva/maggot harus
menetaskan telur BSF yang dimiliki. Jika telur BSF didapat secara gratis dari
alam, maka maka langkah selanjutnya adalah memindahkan telur-telur yang
sudah didapat ke dalam media penetasan. Begitupula halnya jika telur BSF
didapat dari pembudidaya lain yang sudah berhasil.
Media penetasan merupakan tempat penetasan telur menjadi larva
(bayi larva). Media penetasan berisi sumber makanan bernutrisi tinggi
sebagai sumber pakan larva yang baru menetas. Media penetasan
merupakan tempat pertama bagi bayi larva untuk mendapatkan
makanannya.
Media penetasan terdiri dari campuran dedak/pakan ayam dengan air
yang ditempatkan dalam box kecil. Konsentrasi air dalam media penetasan
sekitar 70%. Tidak diperlukan ruang khusus untuk penempatan media
penetasan, yang perlu diperhatikan adalah melindungi media penetasan dari
predator telur BSF, seperti semut, cicak dan binatang lainnya (unggas, dll).
Agar lalat rumah atau lalat biru tidak bertelur dalam media penetasan, dapat
digunakan jaring menutup untuk melindungi media penetasan.
Berikut ini cara membuat media penetasan telur BSF. Bahan yang
diperlukan dalam membuat media penetasan:
✓ Telur BSF 5 gram
✓ Box ukuran 60 X 40 cm
✓ Dedak (pakan ayam) 2.5 kg
✓ Air bersih
✓ Kawat pengatur jarak ketinggian

10
Dedak yang dicampur air diletakkan pada bagian tengah wadah sebagai
media penetasan/sumber pakan larva. Kawat dengan ketinggian sekitar 3 cm
diletakkan di atas media penetasan. Telur diletakkan di atas kawat, agar
ketika menetas bayi larva langsung jatuh ke dalam media yang berisi pakan
bernutrisi tinggi. Agar bayi larva tidak kabur, disekeliling pakan ditaburkan
dedak kering. Setelah usia penetasan sekitar 7 hari, bayi larva bisa
dipindahkan ke media pembesaran dan siap diberikan sampah organik.

Gambar 6 Media penetasan telur BSF (sumber: Incubi Farm)

Media penetasan selain dibuat dari dedak/pellet, bisa juga dibuat dari
buah yang diblender, seperti pisang, pepaya, serta ampas tahu. Walaupun
sebenarnya media penetasan yang sangat baik dan dapat mempercepat
pertumbuhan bayi larva adalah dedak/pellet. Namun pada dasarnya media
penetasan merupakan bahan organik sebagai pakan untuk bayi larva yang
baru menetas.
Permasalahan yang sering timbul ketika proses penetasan berlangung
diantaranya adalah media penetasan berjamur. Kondisi tersebut
dikarenakan media terlalu basah sehingga tumbuh jamur sebelum telur
menetas. Untuk itu sebaiknya ketika membuat media penetasan, pastikan
kadar air tidak boleh lebih dari 70%. Tips lainnya agar media penetasan tidak
membusuk atau berjamur sebelum telur menetas, sedapat mungkin media
penetasan disiapkan pada saat usia telur BSF baru 2 hari.
Media penetasan yang berjamur bisa menyebabkan bayi larva mati
atau kabur. Jamur akan mengambil nutrisi yang terdapat dalam media

11
penetasan, sehingga bayi larva akan kalah bersaing dalam memperebutkan
makanan. Selain itu jamur akan mengganggu pergerakan bayi larva.
Untuk mencegah agar bayi larva tidak kabur, gunakan wadah untuk
media penetasan yang memiliki ketinggian cukup (minimal 2 jari tangan
orang dewasa). Selain itu, tambahkan dedak kering atau ampas kelapa kering
di sekeliling media penetasan sebagai pembatas, agar bayi larva tidak kabur.
Jangan menggunakan wadah yang bocor.

B. Penetasan Telur BSF


Telur BSF membutuhkan waktu untuk menetas sekitar 3 sampai 7
hari, tergantung kondisi telur. Telur yang lembab cenderung lebih lama
menetas dibandingkan dengan telur yang kering. Tumpukan telur yang tebal
menyebabkan kelembaban telur lebih tinggi, dibandingkan tumpukan telur
yang tipis.
Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa lalat BSF betina
tidak bertelur pada media yang akan jadi tempat/sumber makanan calon
larva/maggot. Tetapi akan mencari sela-sela/rongga yang bersih yang
terletak dekat sumber makanan. Hal tersebut bertujuan untuk menjaga
tingkat kekeringan telur. Karena jka telur basah atau lembab akan
cenderung gagal untuk menetas.
Terkait dengan perilaku lalat BSF betina tersebut, maka ketika akan
melakukan penetasan telur perlu dibuat media pembatas antara telur dan
sumber pakan. Pembatas telur dengan sumber pakan bisa menggunakan
kawat ram atau kayu, atau benda lain . Tujuannya agar telur tidak menempel
langsung dengan media penetasan/sumber pakan. Telur yang telah menetas
menjadi bayi larva akan jatuh masuk ke media penetasan yang ada di
bawahnya, sehingga bayi larva dapat segera makan.
Ukuran bayi larva yang baru menetas kurang dari 1 mm, sehingga
tidak bisa terlihat dengan jelas oleh mata telanjang. Tetapi kita dapat
menduga jika telur sudah menetas dari pakan yang sudah berubah warna
dan bentuk. Media penetasan yang sudah dimakan bayi larva atau sudah
dihisap sarinya akan terlihat pucat dan kering, serta menjadi butiran halus.
Jika terlihat kondisi seperti itu, segera tambahkan pakannya. Penambahan

12
pakan dapat berupa sampah sayur, buah atau sisa makanan yang telah
dihaluskan.

Gambar 7 Pembatas antara telur dengan media penetasan


(sumber: Incubi Farm)

C. Latihan
Buatlah media penetasan dengan menggunakan bahan organik yang
bernutrisi tinggi, perhatikan kadar air dari media penetasan tersebut!

D. Rangkuman
Untuk menetaskan telur BSF dibutuhkan media penetasan sebagai sumber
pakan bayi larva yang baru menetas. Sebagai sumber pakan, maka media
penetasan dibuat dari bahan organik yang memiliki nutrisi tinggi seperti
dedak/pellet/ampas tahu bisa juga pisang/papaya yang diblender.
Prinsipnya media penetasan merupakan bahan organik yang halus dan
lembut dengan kelembapan sekitar 70%. Hal lain yang harus diperhatikan
ketika meletakkan telur BSF jangan langsung bersentuhan dengan media
penetasan untuk menjaga agar telur tetap kering. Kondisi telur yang lembab
atau basah akan berdampak pada lamanya waktu penetasan, bahkan
kegagalan dalam menetas.

E. Evaluasi
1. Bagaimana membuat media penetasan telur? Jelaskan!
2. Apa saja yang bisa menyebabkan kegagalan dalam penetasan telur BSF?
Jelaskan!

13
F. Umpan Balik
Silahkan cocokkan jawaban evaluasi Anda dengan jawaban yang ada. Bila
tingkat penguasaan terhadap materi pembelajaran kurang dari 80%, Anda
perlu membaca/mempelajari kembali bab ini. Jika tingkat penguasaan
materi ini lebih dari 80%, maka Anda dapat melanjutkan ke bab berikutnya.

14
BAB IV Pembesaran Maggot BSF

Setelah membaca bab ini peserta diharapkan mampu melakukan


Pembesaran Maggot BSF

A. Pembuatan Biopond untuk Maggot BSF


Tahapan selanjutnya dalam budidaya maggot setelah melakukan
penetasan telur adalah melakukan pembesaran larva/maggot. Untuk
melakukan pembesar maggot diperlukan tempat berupa biopond. Biopond
merupakan tempat menampung larva/maggot untuk dibesarkan, sekaligus
tempat pakannya/sampah organik. Sehingga ukuran suatu biopond
disesuaikan dengan jumlah larva/maggot yang akan dibesarkan, tergantung
pada skala budidayanya.
Biopond merupakan salah satu bagian dalam proses kegiatan budidaya
maggot BSF. Untuk itu dalam pembuatannya perlu dibuat perencanaan yang
baik dengan memperhatikan kapasitas, tujuan budidaya, ketersediaan lahan
dan estetika. Karena pada prinsipnya biopond terdiri atas 2 jenis yaitu:
(1) biopond tanpa bidang miring/tanpa ramp;
(2) biopond dengan bidang miring/ dengan ramp
Bidang miring (ramp) merupakan sarana jalan untuk migrasi prepupa. Jika
tujuan budidaya untuk menghasilkan prepupa yang akan dijadikan sebagai
bibit indukan, maka biopond yang dibuat harus menggunakan ramp. Tapi
jika tujuan budidaya hanya untuk menghasilkan fresh maggot saja, maka
cukup menggunakan biopon tanpa ramp. Namun pada umumnya budidaya
maggot selain bertujuan untuk menghasilkan fresh maggot juga
memproduksi prepupa untuk kemudian dipelihara hingga menjadi lalat
dewasa dan bertelur, agar budidaya dapat terus berlanjut dengan
menggunakan bibit yang diperoleh sendiri, tidak selalu membeli telur.
Biopond tanpa ramp biasanya digunakan untuk memproduksi larva
muda/fresh maggot (usia 14-15 hari) untuk pakan ternak. Sementara

15
biopond dengan ramp digunakan untuk memproduksi prepupa (usia 18-21
hari) sebagai bahan indukan.
Sebagaimana telah dijelaskan pada modul sebelumnya, bahwa pada fase
larva/maggot, BSF tidak menyukai cahaya matahari. Untuk itu ketika akan
menempatkan/membuat biopond harus dipilih tempat yang tidak terkena
matahari langsung, dan di tempat yang beratap agar ketika hujan tidak
basah. Selain itu, upayakan untuk meletakkan biopond di tempat yang
aman, agar maggot terhindar dari predator.
Secara sederhana biopond biasanya dirangkai dari kayu, GRC, dan pipa
PVC. Namun ada juga biopond yang dibuat secara permanen/bangunan
permanen dengan menggunakan bata dan semen, biasanya untuk budidaya
skala besar. Namun untuk yang baru belajar budidaya maggot BSF, bisa
menggunakan baskom sebagai tempat pembesaran bayi larva/maggot
(Gambar 8).

Gambar 8 Contoh aneka bentuk biopond

Berikut ini salah satu contoh pembuatan biopond dengan


menggunakan ramp yang dilakukan oleh Incubi Farm. Untuk melakukan
pembesaran maggot dari asal telur 5 gram, diperlukan ukuran biopond (P x
L x T) 120 x 60 x 18 cm (Tabel 1).

16
Tabel 1. Contoh pembuatan biopond dengan ramp (sumber: Incubi Farm)
No Bahan Cara membuat Gambar
1 GRC GRC di potong dengan ukuran
120x60 Cm, yang akan digunaan
sebagai alas biopond.

2 Papan Papan di potong ukuran panjang


ukuran lebar 120 cm, yang akan digunakan
18 cm sebagai bagian pinggir dari
biopond.

Tempelkan alas biopond (GRC)


dengan potongan papan, pada
satu sisi dibuat miring (ramp),
dengan kemiringan sekitar 40
derajat.

3 Pipa PVC Pipa PVC dipotong sepanjang 120


ukuran 4 cm, kemudian dibelah 2.
Inch

Tempelkan pipa dibawah bidang


miring untuk menampung
prepupa yang migrasi melalui
bidang miring tersebut.

B. Pembesaran Maggot BSF dan Pemberian Pakan untuk Maggot


Pembesaran bayi larva/maggot dilakukan pada media
pembesaran/biopond yang sudah disiapkan sebelumnya. Pembesaran
maggot BSF dimulai sejak bayi larva berumur 7 hari. Bayi larva/maggot yang
sudah berumur 7 hari dipindahan dari media penetasan ke media
pembesaran/biopond. Pemindahan bayi larva ke dalam biopond dilakukan
agar tidak mengganggu telur yang belum menetas.

17
Sebelum memindahkan bayi larva/bayi maggot ke biopond, harus
disiapkan media dasar terlebih dahulu. Media dasar merupakan bahan
limbah organik kering yang diletakkan sebagai alas di dasar biopond. Tujuan
pemberian media dasar untuk menjaga suhu dan kelembaban biopond agar
maggot betah berada di dalam biopond. Media dasar bisa dibuat dari bahan
organik seperti; kohe (kotoran hewan) kering (kotoran ayam, sapi,
kambing/domba), serbuk gergaji, dedak, atau merang.
Pada Fase pembesaran, larva sudah bisa diberikan sampah organik
seperti sisa makanan, sampah buah-buahan /sayuran, dll. Sampah organik
tersebut harus sudah diolah terlebih dahulu (lihat modul sebelumnya).
Sampah organik yang mulai mengalami pembusukan akan cepat habis
dimakan maggot karena lembut, dan bekas maggot yang dihasilkan akan
seperti tanah. Untuk itu sebaiknya sampah organik untuk pakan maggot
difermentasikan terlebih dahulu.
Jika budidaya maggot bertujuan untuk menghasilkan pakan ternak,
maka pembesaran maggot cukup sampai usia 14-15 hari. Sementara jika
ingin menghasilkan indukan, maka pembesaran maggot sampai fase prepupa
(usia 18-21 hari). Budidaya maggot yang bertujuan untuk sumber pakan ikan
atau ayam DOC biasanya hanya sampai usia 1 minggu.
Pemberian pakan maggot cukup dilakukan 1 hari sekali. Sebelum
pemberian pakan sebaiknya dikurangi terlebih dahulu media pembesaran
dari sisa makanan maggot (kasgot), supaya ketebalan ideal tetap terjaga (± 5
cm). Jika media terlalu becek dan lengket, bisa ditambahkan bahan
campuran seperti serbuk gergaji/ampas kelapa/merang sehingga menyerap
kadar air yang berlebih. Pakan diberikan secara merata pada permukaan
media.

Gambar 9 Pemberian pakan maggot (sumber: Incubi Farm)

18
C. Pengurangan Media sisa/bekas maggot (kasgot)
Sampah organik/media tumbuh larva/maggot BSF hanya efektif
dipakai selama 5 hari. Sampah organik yang berumur lebih dari 5 hari akan
tinggi kandungan amoniaknya. Tingginya kandungan amoniak dalam pakan
maggot dapat menghambat pertumbuhan larva, karena dapat menghambat
proses respirasi maggot (Salman, et al., 2020). Maksimal setiap 5 hari sekali
perlu dilakukan pengurangan media sisa pakan maggot (kasgot) dan
menambah sampah organik yang baru.
Pengurang Kasgot bisa dilakukan dengan alat bantu berupa saringan
kawat yang disimpan di atas biopond. Media pembesaran diambil dan
disimpan pada saringan tersebut. Biarkan maggot turun ke bagian bawah,
sehingga yang tersisa kasgot (Gambar 9).
Kasgot dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik. Sisa pakan maggot
dikeringkan dengan cara dijemur di bawah sinar matahari langsung. Setelah
kering selanjutnya dikemas dalam plastik klip untuk siap dipasarkan.

Gambar 10. Cara pengurangan kasgot dari media pembesaran


(sumber: Incubi Farm)

D. Latihan
1. Buatlah biopond untuk tempat pembesaran maggot dengan
memanfaatkan bahan-bahan yang ada disekitar rumah!
2. Buatlah ringkasan bagaimana cara memberi pakan ke maggot dan cara
mengurangi media kasgot dalam biopond!

19
E. Rangkuman
Pembesaran maggot dilakukan untuk menambah bobot maggot sesuai
dengan tujuan awal melakukan budidaya maggot. Jika tujuan budidaya
maggot adalah untuk menghasilkan pakan ternak, maka pembesaran maggot
cukup dilakukan hingga usia maggot 14-15 hari. Tetapi jika tujuan budidaya
juga ingin menghasilkan indukan/bibit, maka pembesaran maggot dilakukan
hingga usia 18-21 hari hingga fase prepupa. Berdasarkan tujuan tersebut,
maka design biopond sebagai tempat pembesaran maggot ditentukan.
Terdapat 2 jenis bentuk biopond, yaitu biopond dengan ramp, dan biopond
tanpa ramp. Ukuran dimensi biopond juga tergantung pada besarnya sakala
budidaya yang akan dilakukan.

F. Evaluasi
1. Jelaskan syarat penempatan biopond agar proses pembesaran maggot
dapat maksimal dilakukan!
2. Jelaskan bagaimana cara memberi pakan kepada maggot selama
proses pembesaran!

G. Umpan Balik
Silahkan cocokkan jawaban evaluasi Anda dengan jawaban yang ada. Bila
tingkat penguasaan terhadap materi pembelajaran kurang dari 80%, Anda
perlu membaca/mempelajari kembali bab ini. Jika tingkat penguasaan
materi ini lebih dari 80%, maka Anda dapat melanjutkan ke bab berikutnya.

20
BAB V Pemeliharaan Fase Lalat BSF

Setelah membaca dan mempelajari bab ini peserta diharapkan


mampu melakukan pemeliharaan lalat BSF

A. Penyiapan Kandang lalat BSF untuk Bertelur


Siklus hidup BF dimulai dari telur, larva, prepupa, pupa, lalat. Sehingga
ketika melakukan budidaya maggot BSF, agar siklusnya terus berlangsung,
maka perlu melakukan pemeliharaan lalat BSF, agar diperoleh bibit berupa
telur untuk dapat ditetaskan kembali. Tahap ini merupakan indikator
keberhasilan dari budidaya maggot BSF, bisa menghasilkan telur BSF
sehingga siklus budidaya bisa berkelanjutan.
Fasilitas yang harus siapkan dalam memelihara fase lalat BSF adalah
kandang. Berbeda pada fase larva, dimana larva maggot BSF tidak menyukai
sinar matahari, pada fase lalat justru menyukai sinar matahari. Untuk itu
beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan kandang BSF
adalah:
1. kandang harus bisa menerima cahaya matahari langsung;
2. kandang harus aman dari predator seperti cicak, kadal, semut, dll;
3. kandang bisa dibuat dengan menggunaan jaring serangga/ikan;
4. suhu optimal kandang harus dijaga sekitar 30𝑜 – 38𝑜 C, kelembaban 50%;
5. di dalam kandang disediakan tempat minum untuk lalat agar tidak
dehidrasi;
6. di dalam kandang disediakan tempat hinggap/berteduh lalat, seperti daun
pisang kering, atau tanaman;
7. di dalam kandang harus disediakan media pancing (atraktan) dan tempat
untuk bertelur lalat BSF betina;
8. bibit indukan menggunakan prepupa/pupa yang akan menetas menjadi
lalat.

21
Gambar 11 Contoh kandang lalat BSF (sumber: Incubi farm)

Berdasarkan uraian di atas, perlu direncanakan design kandang yang


bisa menampung semua kebutuhan untuk perkembangbiakan lalat BSF,
agar efisien dan efektif. Kandang harus bisa menampung wadah yang berisi
prepupa/pupa yang akan menetas menjadi lalat, media atraktan dan tempat
bertelur, tempat minum, tempat hinggap lalat. Kandang harus mudah untuk
dibersihkan dari bangkai lalat dan pupa yang sudah bermetamorfosis
menjadi lalat. Contoh design kandang sederhana yang efisien dan efektif bisa
dilihat pada video tentang pemeliharaan lalat.
Ukuran kandang tergantung pada skala budidaya maggot yang
dilakukan. Biasanya luas kandang lalat sekitar 8% dari total luas biopond.
Contoh ukuran kandang kecil sekitar 2,5 m x 4m x 3m (p x l x t), intinya
kandang tersebut harus bisa menampung semua perlengkapan yang
dibutuhkan untuk perkembangbiakan lalat. Gambar 12 merupakan contoh
kandang kecil sederhana untuk beernak lalat BSF.

Gambar 12. Contoh aneka design kandang lalat BSF

22
B. Pemeliharaan Fase Lalat
Salah satu indikator keberhasilan budidaya maggot BSF adalah bisa
menghasilkan telur BSF dari lalat yang dipelihara. Guna memastikan
keberhasilan dalam pemeliharaan lalat BSF, maka hal-hal yang harus
diperhatikan sebagai berikut:
1. untuk mencegah dehidrasi pada lalat, suhu dan kelembaban kandang
harus dijaga agar optimal, dengan cara menyediakan air minum untuk
lalat. Pemberian air minum dapat dilakukan dengan cara menyemprotkan
air secara halus, dan meletakkan tempat minum di dalam kandang.

Ketika melakukan penyemprotan ke dalam kandang/lalat harus dilakukan


secara hati-hati, jangan sampai kandang menjadi becek. Kandang yang
becek bisa menyebabkan lalat menjadi basah dan mati, selain itu prepupa
yang tidak menyukai air akan lari. Penyemprotan secara halus ke dalam
kandang/lalat dilakukan 3 kali dalam sehari, tergantung cuaca.

Air yang digunakan untuk menyemprot kadang/lalat atau untuk minum


lalat bisa menggunakan air tawar, atau air yang dicampur dengan gula/air
hasil perasan buah/sayur. Namun harus hati-hati ketika menggunakan
air dengan campuran gula/air buah, karena bisa mengundang kedatangan
semut.

penyemprotan kandang/lalat tempat minum lalat BSF

Gambar 13. Upaya menjaga kelembapan kendang lalat BSF


(sumber: Incubi Farm)

23
2. memperbaharui media pancing dan rutin panen telur.
Tujuan memelihara lalat BSF adalah untuk mengambil telurnya sebagai
bahan indukan untuk budidaya. Untuk itu di dalam kandang harus
disediakan media atraktan dan tempat bertelur. Cara pembuatan media
atraktan dan tempat bertelur sama dengan ketika mencari bibit dari
alam, sebagaimana telah dijelaskan pada bab II.

Media pancing ketika sudah tidak menarik bagi lalat (sudah tidak bau)
harus diganti. Biasanya penggantian media pancing dilakukan setiap 1
minggu sekali.

Tempat bertelur (jebakan telur) yang telah berisi telur dipanen setiap 2
hari sekali. Hal tersebut dilakukan agar telur-telur tidak menetas di
dalam kandang lalat (media atraktan).

Tempat hinggap dan berteduh lalat harus disiapkan berupa daun pisang
kering yang digantung, atau dengan cara meletakkan tanaman dalam pot.

3. membersihan bangkai lalat dan kulit pupa yang sudah menetas dari
kandang.
Lalat BSF jantan akan mati setelah kawin, sementara lalat betina mati
setelah bertelur. Sehingga akan banyak bangkai lalat di dalam kandang.
Selain itu bekas kulit pupa yang gagal bermetamofosis menjadi lalat juga
akan berserakan di dalam kandang. Untuk itu kandang harus rutin
dibersihkan dari bangkai lalat dan kulit pupa.

Bangkai lalat dan kulit pupa dapat digunakan untuk media pancing lalat
BSF atau digunakan sebagai pakan ternak.

4. melakukan pengecekan keamanan kandang dari masuknya predator.


Kandang harus tertutup rapat agar cicak, kadal dan predator lainnya
tidak bisa masuk ke dalam kandang. Jika kandang ada yang
sobek/bolong harus segera ditutup dan diperbaiki.

24
Untuk mencegah masuknya semut ke dalam kandang bisa dilakukan
dengan meletakkan wadah berisi oli pada kaki-kaki kandang.

5. rutin memasukan prepupa/pupa ke kandang supaya siklus di kandang


tetap berjalan.
Pada fase prepupa, pupa dan lalat BSF tidak membutuhkan makanan,
sehingga di dalam kandang lalat BSF tidak disedikan pakan. Prepupa
merupakan maggot yang berumur sekitar 18-21 hari, dan masih
bergerak. Sementara pupa merupakan kepompong yang akan
bermetamorfosis menjadi lalat. Butuh waktu sekitar 10-45 hari bagi pupa
untuk bermetamorfosis menjadi lalat. Untuk itu prepupa/pupa harus
rutin dimasukkan ke dalam kendang, agar siklus di kandang terus
berlangsung. Bayi lalat yang baru bermetamorfosis dari pupa masih
lemah dan belum dapat terbang, sehingga rentan terhadap predator.

C. Latihan
1. Jika memungkinkan, coba buat kandang sederhana untuk
pemeliharaan lalat BSF!
2. Buatlah ringkasan terkait hal-hal yang harus diperhatikan dalam
pembuatan kandang lalat BSF, agar daur hidup dari prepupa/pupa
menjadi lalat dan akhirnya bertelur berhasil dilakukan!

D. Rangkuman
Pemeliharaan lalat BSF dari prepupa/pupa yang dihasilkan bertujuan
untuk menghasilkan telur yang akan digunakan sebagai indukan dalam
proses budidaya selanjutnya, agar keberlangsungan budidaya dapat terus
berlanjut. Untuk melakukan pemeliharaan lalat BSF diperlukan kandang
yang luasannya tergantung pada skala budidaya. Dalam pembuatan
kandang BSF harus memperhatikan persyaratan-persyaratan yang
dibutuhkan oleh prepupa/pupa agar bisa bermetamorfosis menjadi lalat, dan
kebutuhan lalat agar bisa bertelur. Selain itu kandang juga harus mudah
dibersihkan dari bangkai lalat dan kulit pupa, serta aman dari predator BSF.

25
E. Evaluasi
1. Mengapa dalam budidaya maggot BSF perlu melakukan pemeliharaan
lalat BSF? bukankah telur BSF bisa dibeli dari pembudidaya lainnya?
Jelaskan!
2. Mengapa di dalam kandang juga harus disediakan media pancing
(atraktan) dan tempat untuk bertelur? Jelaskan!

F. Umpan Balik
Silahkan cocokkan jawaban evaluasi Anda dengan jawaban yang ada. Bila
tingkat penguasaan terhadap materi pembelajaran kurang dari 80%, Anda
perlu membaca/mempelajari kembali bab ini. Jika tingkat penguasaan
materi ini lebih dari 80%, maka Anda dapat melanjutkan ke bab berikutnya.

26
BAB VI Proses Pemanenan Hasil Budidaya

Setelah membaca dan mempelajari bab ini peserta diharapkkan mampu


melakukan pemanenan hasil budidaya maggot BSF

A. Pemanenan telur dari kandang lalat


Tujuan dari melakukan budidaya maggot BSF, selain untuk
menghasilkan maggot sebagai sumber pakan ternak, juga untuk
menghasilkan telur yang akan dijadikan indukan untuk keberlanjutan
budidaya yang dilakukan, maupun untuk dijual dalam bentuk telur. Jika
kita melihat media online terutama pada marketplace (tokopedia, shopee,
bukalapak, dll), terlihat bahwa pejual telur BSF cukup banyak, indikasi
permintaan bibit telur cukup tinggi. Untuk itu perlu diketahui bagaimana
melakukan pemanenan telur agar tidak rusak sehingga kemungkinan untuk
bisa menetas cukup tinggi.
Hal pertama yang dilakukan ketika akan melakukan pemanenan telur
adalah mengecek jebakan telur yang sudah dibuat, apakah sudah terisi
telur?. Jika sudah terisi telur maka harus segera diambil, karena jika telur
dibiaran berada pada jebakan telur, maka akan menetas pada media
pancing. Mengingat telur BSF akan menetas sekitar 3-4 hari. Berdasarkan
kondisi tersebut, sebaiknya panen telur maksimal dilakukan setiap 2 hari
sekali.
Pemanenan telur dilakukan di pagi atau sore hari, saat lalat sudah
tidak aktif. Ketika melakukan pemanenan telur, juga mengecek kondisi
media pancing (atraktan). Apakah media pancing (atraktan) masih menarik
bagi lalat (masih mengeluarkan aroma yang menarik bagi lalat)?. Jika media
pancing (atraktan) sudah tidak mengeluarkan aroma, maka perlu diganti.
Selain itu jebakan telur yang baru/kosong harus diletakkan menggantikan
jebakan telur yang telah terisi telur/yang sudah dipanen.
Telur lalat BSF yang menempel pada sela-sela/rongga jebakan kayu
dapat dilepas dengan cara dikerok secara hati-hati. Hasil panen telur
kemudian ditimbang dan diletakkan pada media penetasan. Sedangkan telur

27
yang menempel pada jebakan telur yang terbuat dari kardus atau infraboard,
diletakkan langsung beserta jebakannya pada media penetasan.

Gambar 14. Cara panen telur yang terdapat pada papan jebakan
(sumber: Incubi Farm)

B. Cara Panen Maggot Muda


Panen maggot muda (fresh maggot) dilakukan jika maggot akan
digunakan sebagai pakan ternak, baik untuk pakan langsung (hidup-hidup),
maggot kering, atau diolah menjadi pellet maggot. Pada fase ini kandungan
protein yang terdapat dalam tubuh maggot cukup tinggi, sehingga sangat
baik jika dimanfaatkan sebagai pakanan ternak seperti ayam, ikan, dll.
Panen maggot muda dilakukan saat usia maggot 14-15 hari. Pada fase
ini, maggot masih aktif memakan sampah organik. Sehingga ketika akan
melakukan pemanenan harus memisahkan maggot muda dari media
pembesaran dalam biopond. Pada proses pemanenan maggot muda juga
akan didapat kasgot yang dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik.
Langkah yang dilakukan pada saat panen fresh maggot adalah sebagai
berikut (sumber: Incubi Farm):
1. menyiapkan saringan dari kawat dan wadah, kemudian meletakkan
saringan tersebut di atas wadah.

Gambar 15 Contoh saringan yang digunakan untuk panen fresh maggot

28
2. mengambil maggot dan media yang terdapat dalam biopond (tanpa dipilih),
lalu diletakkan diatas saringan. Secara grafitasi, maggot akan jatuh ke
dalam wadah, sehingga akan terpisah antara maggot dan kasgot.

Gambar 16 memisahkan fresh maggot dari kasgot

3. Jika ada kasgot yang ikut jatuh ke dalam wadah, dilakukan pemilahan
secara manual dengan mengambil kasgot tersebut, sehingga yang tersisa
tinggal maggot muda saja.

Gambar 17 Hasil panen fresh maggot

C. Cara Panen Prepupa


Panen prepupa dilakukan sebagai bahan indukan pada proses
budidaya selanjutnya. Sama halnya dengan telur BSF, permintaan pasar
untuk prepupa juga cukup banyak, bisa dilihat dari marketplace yang
terdapat di media online. Sehingga prepupa yang dihasilkan dapat digunakan
sendiri sebagai indukan dalam proses budidaya maggot BSF, atau untuk
dijual.
Pada fase ini, prepupa sudah tidak membutuhkan makanan lagi,
sehingga biasanya prepupa akan menghindari media yang lembab/basah.

29
Biasanya prepupa akan mencari jalan secara vertical/tanjakan untuk keluar
dari biopond. Karena itu, pada design biopond yang memiliki ramp (bagian
miring), akan menjadi jalan migrasi bagi prepupa untuk keluar dari biopond.
Pada ujung sisi miring dari biopond diletakkan tempat penampungan
prepupa, bisa terbuat dari talang air atau paralon yang dibelah dua.

Gambar 18 Cara panen prepupa

Prepupa dipanen untuk bahan indukan/bibit dalam budidaya maggot


BSF. Pada fase prepupa/pupa kulit maggot sudah mengeras, sehingga ketika
prepupa digunakan sebagai pakan ayam/unggas yang memiliki tembolok
tidak akan bisa dicerna, dan akan menyangkut di dalam tembolok. Prepupa
yang tersangkut di tembolok ayam/unggas dapat bermetamorfosis menjadi
lalat, yang bisa menyebabkan sakit pada ayam/unggas tersebut.

D. Pemanfaatan kasgot sebagai pupuk


Pada budidaya maggot BSF selain kita bisa melakukan panen maggot
muda, telur BSF dan prepupa/pupa, kita juga bisa mendapatkan kasgot.
Kasgot merupakan sisa media dari budidaya maggot berupa kotoran maggot
dan sisa pakan maggot. Karena sumber pakan maggot merupakan sampah
organik, maka kasgot dapat digunakan sebagai pupuk organik sebagai
penyubur tanaman (Gambar 19).
Maggot BSF dapat mereduksi sampah organik sekitar 55%
berdasarkan berat bersih sampah (Diener, 2010). Hasil reduksi sampah oleh
maggot BSF (kasgot) dapat dimanfaatkan kembali sebagai campuran media
pancing (atraktan), atau untuk stater pengomposan dan biogas (Diener, et

30
al., 2011).
Namun dikarenakan proses pengomposan maupun biogas masih
membutuhkan waktu, sehingga upaya pemanfaatan kasgot sebagai pupuk
organik dapat menjadi pilihan (Sipayung, 2015).
Menurut Surat Keputusan Menteri Pertanian No.2 Tahun 2006, C/N
rasio untuk pupuk organik sebesar 10-15 dengan kadar C-organik >12%.
Sipayung (2015) menyatakan bahwa kasgot (residu hasil dekompoisisi
larva/maggot BSF) cocok untuk dijadikan sebagai pupuk organik. Walaupun
pada beberapa kasgot kandungan karbonnya masih perlu ditambah agar C/N
rasio sesuai dengan yang diharapkan. Penambahan kandungan karbon pada
kasgot dapat dilakukan dengan penambahan sampah kebun (Sipayung,
2015). Sampah kebun memiliki kadar karbon yang tinggi yaitu sebesar 46%,
dengan kadar nitrogen sebesar 2,2 %, sehingga bisa menjadi campuran
kasgot untuk menaikkan C/N rasionya, jika ingin diaplikasikan sebagai
pupuk organik.

Gambar 19 Pemanfaatan kasgot sebagai pupuk tanaman


(sumber: Incubi Farm)

E. Latihan
Buatlah ringkasan bagaimana melakukan panen maggot muda, prepupa
dan telur BSF!

F. Rangkuman
Budidaya maggot BSF selain menghasilkan maggot untuk pakan
ternak, juga bisa menghasilkan telur, prepupa/pupa, dan kasgot. Hasil
panen tersebut secara ekonomi memiliki nilai yang lumayan tinggi karena
permintaan pasar juga cukup tinggi. Sehingga ketika melakukan budidaya

31
maggot dengan pakan sampah organik, selain dapat membantu mereduksi
sampah organik, juga dapat memberi manfaat secara ekonomi.

G. Evaluasi
1. Kapan pemanenan telur BSF dilakukan? jelaskan!
2. Pada saat kapan panen maggot muda dan prepupa bisa dilakukan?
jelaskan!

H.Umpan Balik
Silahkan cocokkan jawaban evaluasi Anda dengan jawaban yang ada. Bila
tingkat penguasaan terhadap materi pembelajaran kurang dari 80%, Anda
perlu membaca/mempelajari kembali bab ini. Jika tingkat penguasaan
materi ini lebih dari 80%, maka Anda dapat melanjutkan ke bab berikutnya.

32
BAB VII Penutup

A. Simpulan
Budidaya maggot BSF yang memanfaatkan sampah organik sebagai
pakan, merupakan salah satu dari green entrepreneur atau ecopreneur. Green
enterpreneur merupakan kegatan wirausaha yang bukan hanya semata-mata
bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari bisnis tersebut, tetapi juga
bertujuan untuk membantu mengatasi permasalahan lingkungan dan sosial
yang ada. Green entrepreneur atau ecopreneur selain menciptakan lapangan
pekerjaan untuk orang disekitar, juga memberi kesempatan kepada banyak
orang untuk ikut melestarikan lingkungan dalam bisnis/usaha mereka.
Hasil yang bisa diperoleh dari budidaya maggot BSF adalah maggot
muda, telur BSF dan prepupa, serta kasgot. Maggot muda dapat
dimanfaatkan sebagai sumber protein untuk pakan ternak. Sementara telur
BSF dan prepupa dapat dimanfaatkan sebagai indukan untuk budidaya
maggot BSF. Kasgot yang merupakan sisa dari proses reduksi sampah
organik yang dilakukan oleh maggot dapat dimanfaatkan sebagai stater
dalam proses pengomposan dan biogas, pupuk organik, maupun sebagai
campuran dalam pembuatan media atraktan.

B. Tindak Lanjut
Agar dapat memahami isi dari modul ini dengan baik lagi, maka perlu
melihat/mempelajari video tutorial yang terkait dengan pokok bahasan yang
terdapat pada modul ini. Modul dengan video tutorial yang ada merupakan
bagian yang tidak terpisahkan dan saling melengkapi. Selain itu lakukan
tugas dan evaluasi yang diberikan, untuk mengukur tingkat pemahaman
Saudara. Jangan lupa untuk mempraktekkannya.

33
Kunci Jawaban

A. BAB II
1. Untuk menarik lalat BSF datang bisa dilakukan dengan membuat media
atraktan. Media atraktan merupakan substansi yang mirip dengan bahan
organik yang membusuk sehingga dapat menarik para BSF jantan dan
betina untuk datang dan kawin. Selain media atraktan juga harus
disiapkan tempat bertelur yang memiliki rongga sebagai tempat lalat BSF
betina untuk meletakkan telurnya.
2. Tempat bertelur lalat BSF betina harus berongga/memiliki sela-sela dan
bersih. Tempat bertelur dapat dibuat dari bahan yang bisa diguna ulang
dan dibersihkan atau dari bahan sekali pakai. Tempat bertelur diletakkan
di atas media atraktan.

B. BAB III
1. Media penetasan telur diperlukan sebagai tempat menetaskan telur BSF
menjadi bayi larva. Media penetasan terbuat dari bahan organik yang
memiliki nutrisi yang tinggi, seperti dedak yang dicampur dengan air
bersih, dimana kelembabannya sekitar 70%. Selain itu, media penetasan
juga dapat dibuat dari pisang atau pepaya yang dihaluskan/diblender.
Media penetasan sebagai sumber pakan bagi bayi larva yang baru
menetas, sehingga harus mengandung nutrisi yang berasal dari sampah
organik. Telur BSF diletakkan di atas media penetasan, agar ketika telur
menetas, maka bayi larva bisa jatuh ke dalam media penetasan dan
langsung mendapatkan makanannya. Agar bayi larva tidak lari, disekitar
media penetasan diberi dedak kering/ampas kelapa kering.
2. Penetasan telur BSF dapat gagal jika telur dimakan oeh predator seperti
semut, burung atau ayam dan predator lainnya. Selain itu tumbuhnya
jamur pada media penetasan bisa menyebabkan bayi larva mati karena
tidak mendapatkan makanan, atau kabur mencari makanan di tempat
lain. Selain itu kelembapan telur yang tinggi atau basah bisa
menyebabkan kegagalan dalam penetasan.

34
C. BAB IV
1. Biopond diletakkan pada tempat yang teduh dan beratap, mengingat
larva/maggot BSF tidak menyukai cahaya/sinar matahari, dan untuk
melindungi biopond dari air hujan. Selain itu, penempatan biopond juga
harus memperhatikan faktor keamanan, agar maggot terhindar dari para
predator.
2. Pemberian pakan maggot cukup dilakukan sehari sekali. Sebelum
pemberian pakan sebaiknya dikurangi terlebih dahulu media
pembesaran dari sisa makanan maggot (kasgot), supaya ketebalan ideal
tetap terjaga. Jika media terlalu becek, bisa ditambahkan bahan
campuran seperti serbuk gergaji/ampas kelapa sehingga menyerap kadar
air yang berlebih. Pakan diberikan secara merata pada permukaan media.

D. BAB V
1. Pemeliharaan lalat BSF dilakukan agar siklus hidup BSF dapat terus
berlangsung, dari lalat, telur, larva/maggot, prepupa, pupa yang akan
bermetamorfosis menjadi lalat. Jika siklus tersebut dilakukan dalam
pelaksanaan budidaya maggot BSF, maka keberlanjutan budidaya
maggot dapat terus terjaga. Tetapi jika tidak melakukan pemeliharaan
lalat, maka setiap saat kita harus membeli telur dari pembudidaya
lainnya untuk ditetaskan menjadi larva/maggot, sehingga kita menjadi
tergantung pada pembudidaya lain.
2. Secara alami lalat BSF betina akan meletakkan telurnya di tempat-tempat
berongga yang terletak dekat dengan sumber pakannya (sampah organik).
Perilaku lalat betina tersebut berlaku dimana saja, baik di alam bebas
maupun di dalam kandang. Sehingga walaupun di dalam kandang harus
disiapkan media atraktan dan tempat bertelur, agar lalat betina mau
bertelur dan meletakkan telurnya ditempat-tempat yang telah disediakan.
Dengan menyediakan media atraktan dan tempat bertelur, maka telur-
telur yang dihasilkan akan berada di satu lokasi tertentu yang akan
memudahkan kita dalam melakukan panen telur.

35
E. BAB VI
1. Panen telur BSF dapat dilakukan segera mungkin ketika jebakan telur
telah berisi telur, karena telur BSF akan menetas 3-4 hari. Biasanya
setiap 2 hari sekali panen telur dapat dilakukan, guna mencegah telur
menetas di dalam kandang/dalam media atraktan. Selain itu
pengambilan telur dilakukan pada saat lalat tidak aktif, biasanya
pagi/sore hari.
2. Panen maggot muda (fresh maggot) dapat dilakukan pada saat usia
larva/maggot 14-15 hari. Panen dilakukan dengan cara memisahkan
maggot muda dari media pakannya, dengan menggunakan
saringan/memanfaatkan grafitasi. Maggot muda akan jatuh masuk ke
dalam wadah yang diletakkan di bawah saringan.

Prepupa tidak lagi membutuhkan makanan, sehingga tidak menyukai


media basah dan lembab. Karena itu, prepupa akan mencari jalan ke luar
dari biopond melewati sisi miring biopond (ramp). Pada ujung ramp
diletakkan wadah untuk menampung prepupa yang migrasi dari biopond.
Sehingga panen prepupa dilakukan dengan cara menunggu prepupa
migrasi keluar dari biopond. Biasanya panen prepupa pada saar usia 18-
21 hari.

36
DAFTAR PUSTAKA

Darmawan, M., Sarto & Prasetya, A., 2017. BUDIDAYA LARVA BLACK SOLDIER
FLY (HERMETIA ILLUCENS) DENGAN PAKAN LIMBAH DAPUR (DAUN SINGKONG).
Yogyakarta, UMS.
Diener, S., 2010. A Disertation: Valorisation of Organic Solid Waste using the Black
Soldier Fly, Hermetia illucens, in Low and Middle-Income Countries. Swiss: ETH
Zurich.
Diener, S. et al., 2011. Biological Treatment of Municipal Organic Waste using
Black Soldier Fly Larvae. Waste Biomass Valor, Volume 2, pp. 357-363.
Dortmans B.M.A., D. S. V. B. Z. C., 2017. Black Soldier Fly Biowaste Processing - A
Step-by-Step Guide ,. Dübendorf, Switzerland: Eawag: Swiss Federal Institute of
Aquatic Science and Technology.
Fahmi, M. R., 2015. Optimalisasi proses biokonversi dengan menggunakan mini-
larva Hermetia illucens untuk memenuhi kebutuhan pakan ikan. s.l., Prosiding
Seminar Nasional Masyarakat Biodiversity Indonesia.
Fransisco, A., 2017. Beranda: Informasi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. [Online]
Available at: https://www.afrid-fransisco.id/2017/08/cara-mudah-mengundang-
lalat-tentara.html
[Accessed 27 April 2020].
Indonesia, M. P., 2020. Koloni BSF Indonesia. [Online]
Available at: https://maggotbsf.com/index.php/maggot-bsf/budidaya-bsf
[Accessed 27 April 2020].
Jayanthi, S. et al., 2017. Teknik Budidaya Black Soldiers Fly (Hermetia Illucens).
Jurnal Jeumpa, pp. 58-66.
Salman, Ukhrowi, L. M. & Azim, M., 2020. Budidaya Maggot Lalat Black Soldier
Flies (BSF) sebagai Pakan Ternak. Jurnal Gema Ngabdi, Volume 1 (3), pp. 7-11.
Sipayung, P. Y. E., 2015. PEMANFAATAN LARVA BLACK SOLDIER FLY (HERMETIA
ILLUCENS) SEBAGAI SALAH SATU TEKNOLOGI REDUKSI SAMPAH DI DAERAH
PERKOTAAN, Surabaya: JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN Fakultas Teknik Sipil
dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember .

37
GLOSARI

Atraktan adalah zat penarik berupa zat kimia yang dapat menyebabkan
serangga bergerak mendekati sumber zat tersebut.

Ayam DOC (Day Old Chiken) adalah ayam dengan umur 10 hari dan paling
lama 14 hari setelah ayam itu menetas, biasanya dipakai
untuk istilah ayam pedaging atau ayam potong.

Bekatul adalah lapisan kulit ari yang dihasilkan dalam proses penggilingan
padi yang kedua.

EM4 (Efektif Mikroorganisme 4) adalah larutan yang di dalamnya terkandung


berbagai macam mikroorganisme hidup yang bermanfaat
dan berguna bagi proses penguraian dan persediaan unsur
hara tanah.

Gas Rumah Kaca (GRK) adalah gas-gas di atmosfer bumi yang berfungsi
menangkap panas.

GRC (Glass Reinforced Concrete atau Glass Fibre Reinforced Concrete)


adalah material campuran dari beton dan serat kaca.
Komposisi dari material ini umumnya terdiri dari serat kaca
berdaya tahan tinggi dan tahan alkali, yang
dikombinasikan bersama dengan campuran semen seperti
beton dan sebagainya.

Green Enterpreneur/Ecopreneur adalah wirausaha yang memfokuskan pada


usaha ramah lingkungan, mencoba bisnis yang tidak
semata-mata memperoleh keuntungan secara ekonomi
tetapi juga memberi keuntungan kepada lingkungan.
Memproduksi barang-barang yang ramah lingkungan, dan
cara memproduksinya memperhatikan kelestarian
lingkungan.

Marketplace adalah sebuah website atau aplikasi online yang memfasilitasi


proses jual beli dari berbagai toko. Marketplace memiliki
konsep yang kurang lebih sama dengan pasar tradisional
atau department store.

Metamorfosis adalah suatu proses perkembangan biologi pada hewan yang


melibatkan perubahan penampilan fisik dan/atau struktur
setelah kelahiran atau penetasan.

Pelet adalah bahan baku pakan yang telah dicampur, dikompakkan dan
dicetak dengan mengeluarkan dari lubang melalui proses
mekanik.

38