Anda di halaman 1dari 3

C/N dan C/No

17 , 18

Sistem komunikasi satelit adalah suatu sistem transmisi gelombang radio, dimana satelit difungsikan sebagai repeater tunggal. Pada sistem komunikasi satelit banyak ditemukan gangguan-gangguan, diantaranya adalah interferensi FM. Interferensi ini disebabkan oleh stasiun bumi yang terinduksi oleh frekuensi radio FM dengan range 88 MHz 108 MHz Induksi radio FM ini masuk melalui kabel IF. Untuk mengurangi inteferensi ini maka harus dilakukan perhitungan link budget. Salah satu parameter yang harus dihitung adalah C/N dan C/No.

Permasalahan jarak yang menjadi kendala bagi manusia untuk melakukan komunikasi menjadi dasar pemikiran untuk menemukan cara yang mampu mengatasi keterbatasan itu sehingga muncul teknologi telekomunikasi satelit. Pada sistem komunikasi satelit agar kualitas komunikasi yang dihasilkan pada keadaan yang terbaik, maka sebelum dilakukan hubungan komunikasi ada beberapa nilai ukuran yang harus diperhitungkan pada link satelitnya. Yang mana nilai ukuran tersebut sangat berpengaruh pada performance link satelit itu sendiri. Semakin baik performance link satelit maka semakin baik pula kualitas komunikasi yang dihasilkan. Parameter link satelit adalah ukuran yang harus dipenuhi oleh link satelit agar link satelit tersebut memiliki performance yang baik. Sehingga parameter link satelit ini sangat penting untuk diperhitungkan dan diketahui oleh bagian perencana sistem komunikasi satelit dan juga bagi teknisi yang mengoperasikan sistem komunikasi satelit. Contoh parameter yang menjadi indikator kualitas jalur transmisi dalam sistem

komunikasi satelit adalah Carrier to Noise (C/N) dan Carrier to Noise Density Ratio (C/No).

Carrier To Noise Ratio (C/N) Parameter satelit ini menyatakan besarnya perbandingan antara daya sinyal pembawa (carrier) dengan derau (noise) yang diterima. Harga (C/N) ditentukan dan dipilih berdasarkan jenis dan fasilitas telekomunikasi yang akan diterapkan. Untuk sistem transmisi yang ideal, harga (C/N) harus ditambahkan margin yang besarnya sekitar 1 sampai 1.5 dB. Dalam sistem komunikasi satelit terdapat C/N uplink dan C/N down link sesuai persamaan berikut:

Pada arah down-link satelit akan memancarkan carrier (Cd) dengan EIRP

bekerja pada titik operasi saturasinya. Sedangkan pada saat melewati lintasan sepanjang (satelit-SB) akan mendapatkan redaman sebesar Ld. Setelah mengetahui nilai C/N uplink dan down link maka untuk mengetahui kualitas sinyal secara keseluruhan harus dihitung nilai C/N totalnya. Nilai dari C/N total merupakan penjumlahan dari C/N up-link dan C/N down-link. dimana C/N dalam dB harus diubah ke bentuk decimal terlebih dahulu. Carrier To Noise Ratio Total (C/N)Tot adalah parameter yang melambangkan kualitas daya carrier yang diterima oleh perangkat akhir dalam komunikasi satelit (stasiun bumi penerima). (C/N)Tot yang selanjutnya akan dipakai untuk mengetahui nilai Eb/No pada bagian modem. (C/N)Tot dapat dihitung dengan persamaan dengan menggunakan rumus sebagai berikut:

(C/N)total = total carrier to noise ratio (dB) Contoh : Nilai C/N total carrier IDR sebesar 11,857 dB. Dan C/N total setelah terinterferensi FM sebesar 10,757 dB. Nilai C/N total turun sebesar 1,1 dB. Hal ini berakibatkan pada performansi link satelit.

Carrier to Noise Density Ratio (C/No). C/No digunakan untuk menghitung performance pada sistem penerima yaitu pada rangkaian Low Noise Amplifier (LNA). No adalah noise density pada bandwidth 1 Hz. C adalah level sinyal dari penerima (RSL).

Dimana k = adalah konstanta Boltzmanns T adalah temperatur dari noise. Sehingga : Keterangan : (C/N)up = carrier to noise ratio pada saat uplink (dB) (C/N)dn = carrier to noise ratio pada saat downlink (dB) L = total loss lintasan (dB) Gs/Ts = gain to noise temperature penerima satelit (dB/K) Gr/Tr = gain to penerima sb (dB/K) noise temperature LL adalah rugi-rugi saluran (dB). Untuk menghitung No : No = -228,6 dBW + 10 log Tsys Jika diketahui pergeseran level sinyal pada antenna, yang biasa disebut IRL, level sinyal penerima (RSL atau C) pada input ke LNA adalah IRL ditambah penguat pada antenna dikurangi rugi-rugi saluran, yang didefinisikan sebagai : CdBW = IRLdBW + Gant LL (dB)

K = konstanta Boltzman = (1,38 x 10-23 J/K = -228,6 dBW/K-Hz) B = bandwith occupation (Hz)

Hubungan antara parameter C/No dari tiap sirkit pelanggan terhadap kapasitas transponder satelit yang direpresentasikan dengan nilai occupied bandwidth dan kualitas jalur transmisi data yang direpresentasikan dengan Bit Error Rate (BER) dalam sistem komunikasi satelit Intelsat VIII pada posisi orbit POR 176? E di stasiun bumi Intelsat Standar A Surabaya (SRB 01-A) digunakan metode korelasi dan regresi dengan menggunakan program Microsoft Excel dan SPSS 10.0.1. Berdasarkan analisis korelasi antara nilai pengukuran C/No terhadap BER dikatakan bahwa nilai pengukuran C/No mempunyai hubungan yang signifikan terhadap nilai BER yang ditandai dengan besarnya koefisien korelasi Pearson tiap-tiap carrier berturut-turut sebesar : 0,523; -0,827; 0,739; -0,827; -0,867 dan 0,445. Berdasarkan analisis korelasi antara nilai pengukuran C/No terhadap occupied bandwidth dikatakan bahwa nilai pengukuran C/No mempunyai hubungan yang erat terhadap nilai occupied bandwidth yang ditandai dengan besarnya koefisien korelasi Pearson tiap-tiap carrier berturut-turut sebesar 0,974; 0,967; 0,990; 0,987; 0,993 dan 0,973. Kenaikan nilai C/No menyebabkan kenaikan kualitas jalur transmisi yang ditunjukkan dengan penurunan nilai BER, di sisi yang lain hal tersebut menyebabkan semakin lebarnya occupied bandwidth dari carrier yang ditansmisikan sehingga akan mengurangi kapasitas maksimum carrier yang mampu ditampung oleh transponder satelit dalam sistem telekomunikasi satelit Intelsat VIII.

Contoh soal : IRL dari satelit -155 dBW. Sistem penerima pada stasiun bumi mempunyai gain antena= 47dB rugi-rugi antena= 0,1dB rugi-rugi directional coupler= 0,2dB rugi-rugi bandpass filter= 0.3dB, temperature dari noise= 117K. Berapa C/No? C = -155 + 47 0,1 1,5 0,2 0,3 = -110,1 dBW No = -228.6 dBW/Hz + 10 log 117K = -207,92 dBW/Hz

C/No = CdBW No (dBW) = -110,1 (- 207,92) = 97,82 dB