Anda di halaman 1dari 56

dr.

Ringgo Alfarisi DEPARTEMEN FISIOLOGI UNIVERSITAS MALAHAYATI 2011

Dalam tubuh kita, ada 2 sistem pengaturan tubuh:


Sistem saraf Sistem hormonal

Apa yang membedakan antara sistem saraf dengan hormonal ?

2 Hal Utama Yang Membedakan:


Onset Waktu

Sistem saraf cepat bereaksi dan cepat berakhir pula. Sedangkan Pada sistem hormonal, onsetnya lama dan lambat.

Interaksi Timbal Balik Sistem Syaraf dan Hormon


Sistem saraf Hormonal

Homeostasis tubuh.

Review
Homeostasis merupakan suatu kemampuan tubuh untuk menjaga keadaan tetap kostan atau stabil.

Hormon dan Homeostasis

Misal tubuh mengalami rangsangan, maka tubuh akan menjaga agar rangsangan tersebut tidak sampai menyebabkan individu jatuh sakit.

Contoh Kasus:
Pada orang kurang iodium, dapat menyebabkan hypothyroid. Maka tubuh akan berusaha mengeluarkan TSH untuk merangsang sintetis tyroid. Karena iodium kurang, akibatnya terjadi penyakit gondok.

Sistem Endokrin

Sistem Eksokrin

Endokrin tidak terdapat saluran ekskresi sehingga langsung menuju pembuluh darah atau limfa (melalui membran basalis). Sedangkan eksokrin memiliki saluran tersendiri.

Endokrin : hormone yang dikeluarkan akan mempengaruhi target melalui sistem sirkulasi darah

Sekresi hormonal dikenal dengan cara dimana hormon disintesis dalam suatu jaringan diangkut oleh sistem sirkulasi untuk bekerja pada organ lain disebut sebagai Fungsi Endokrin

Hormon dapat bertindak setempat di sekitar mana mereka dilepaskan tanpa melalui sirkulasi dalam plasma di sebut sebagai Fungsi Parakrin,

Contoh : kerja Steroid seks dalam ovarium, Angiotensin II dalam ginjal, Insulin pada sel pulau Langerhans

Hormon juga dapat bekerja pada sel dimana dia disintesa disebut sebagai Fungsi Autokrin. Contoh : Testosteron, Esterogen

Secara khusus kerja autokrin pada sel kanker yang mensintesis berbagai produk onkogen yang bertindak dalam sel yang sama untuk merangsang pembelahan sel dan meningkatkan pertumbuhan kanker secara keseluruhan.

Bagan Auto Para Endo KRIN

Prinsip Hormon
1 kelenjar endokrin bisa menghasilkan lebih dari 1 hormon Misal : kelenjar adrenal (menghasilkan epinefrin pada medulla dan mineralkortikod, glikortikoid di kortek)

1 hormon bisa dihasilkan oleh lebih dari 1 kelenjar Misal : androgen / testosterone (dihasilkan di korteks adrenal dan testis).

1 hormon dapat bekerja pada lebih dari 1 target 1 target bisa dipengaruhi oleh lebih dari 1 hormon

What is the example of this principle?

Klasifikasi hormone
Berdasarkan aktifitas hormone (setempat, umum) Berdasarkan kelarutan pada air (water soluble, lipid soluble) Berdasarkan struktur kimia (steroid, peptide, derivate asam amino tiroid, protein) Berdasarkan reseptor (permukaan, di dalam sel)

Pengaturan produksi hormon


Umpan balik positif

Umpan balik negatif

Umpan

balik negative

Berusaha agar produksi tidak berlanjut terus / berlebihan (agar tetap stabil). Berlaku di hampir semua sistem tubuh. (Jika produk sudah berlebihan, berusaha untuk menghentikan).

Proses umpan balik


Hypothalamus

menghasilkan RH
menuju adenohypofisis menghasilkan SH

menuju target gland


menghasilkan hormone

Jika hormone yang dihasilkan sudah banyak target gland hormone ke hypothalamus dan atau adenohypohisis menghambat produksi RH atau SH

Umpan

balik positif

Terdapat pada 4 sistem: -Proses penghantaran impuls saraf -Proses pembekuan darah -Proses partus (persalinan) -Proses ovulasi

Contoh pada proses ovulasi


LH dan FSH diproduksi berikatan dengan estrogen estrogen memberi umpak balik positif LH meningkat tidak terjadi umpan balik negatif terjadi lonjakan LH terjadi ovulasi. Jika tidak sampai terjadi lonjakan LH maka tidak terjadi ovulasi (siklus anovulatoa).

Jika umpan balik negatif terganggu, dapat menyebabkan terjadi akromegali atau gigantisme.

Akromegali

Gigantisme

Mekanisme kerja hormone


Hanya berkerja pada sel-sel tertentu. Hal ini dikarenakan sel itu punya reseptor yang khusus.

RESEPTOR :
TEMPAT MELEKATNYA HORMON DI ORGAN SASARAN STRUKTUR BERUPA PROTEIN JUMLAH dan KEPEKAAN RESEPTOR MEMPENGARUHI AKTIVITAS HORMON

BEBERAPA HORMON ADA YANG MEMPUNYAI LEBIH DARI SATU MACAM RE SEPTOR

Setiap reseptor hormon mempunyai sedikitnya dua daerah domain fungsional yaitu :
1. Domain pengenal akan mengikat hormon 2. Regio sekunder menghasilkan (tranduksi) signal yang merangkaikan pengaturan beberapa fungsi intrasel

Reseptor terletak pada:


Untuk water soluble : pada membrane sel Untuk lipid soluble : pada sitoplasma atau inti sel

Mengapa terdapat perbedaan letak?

Pada water soluble, reseptor berada di membrane karena membrane sel tersusun oleh lipid bilayer sehingga tidak memungkinkan untuk menembus membrane dan berikatan dengan reseptor yang berada di sitoplasma atau nucleus.

Akibatnya.. Pada water soluble membutuhkan sistem second messenger untuk bisa menginduksi di dalam sel.

1. YANG RESEPTORNYA ADA DIDALAM SEL :


H. STEROID H. TIROID

KALSITRIOL

Disebut juga Hormon Kelompok I

2. YANG RESEPTORNYA ADA DI PERMUKAAN SEL :

DENGAN MEDIATOR c-AMP : -H. ADENOHIPOFISE

-H. HIPOFISE POSTERIOR


-MSH

Lanjutan..

DENGAN MEDIATOR Ca++ / FOSFATIDIL INOSITOL ATAU KEDUANYA :


ASETIL KOLIN, GASTRIN, VASOPRESIN, ADH OKSITOSIN.

Lanjutan..

DENGAN MEDIATOR KINASE atau FOSFAT :


GROWTH HORMON, PROLAKTIN, INSULIN

Disebut juga Hormon Kelompok II

MEDIATORNYA disebut juga sebagai SECOND MESSENGER HORMONNYA disebut FIRST MESSENGER

MEKANISME KERJA
KELOMPOK

I:

HORMON DALAM SEL IKATAN DENGAN RESEPTOR KOMPLEKS H-R AKTIVASI HRE IKATAN DENGAN GEN atau DNA SINTESA PROTEIN atau

TRANSKRIPSI

KELOMPOK

II :

HORMON MENEMPEL & BERIKATAN DENGAN RESEPTOR

MEDIATOR :
cAMP, Fosfatidil Inositol, Ca++

FUNGSI FISIOLOGIS JARINGAN SASARAN

Cyclic AMP mechanism as Second Messenger

HORMONE ACTION WITH CYCLIC AMP AS INTRACELLULAR MESSENGERS

PIP-Calcium mechanism as Second Messenger (Ca++ functions as a third messenger)

Waktu / lama kerja hormone berbedabeda. Ada yang cepat (epinefrin), ada yang lambat (tiroid, dll)

Mengenai efek kerja hormon akan di bahas di pertemuan berikutnya

TERIMA KASIH
Sumber Bacaan : Guyton, Sherwood, Silverthorn