Anda di halaman 1dari 15

IVA (Infeksi Visual dengan asam asetat) merupakan

cara sederhana untuk mendeteksi kanker leher rahim


sedini mungkin

Pemeriksaan Iva merupakan Pemeriksaan Skrining


alternatif dari Pap Smear Karena Biasanya murah,
Praktis, Sangat mudah untuk dilaksankan dan
peralatan sederhana serta dapat dilakukan oleh
tenaga kesehhatan selain dokter ginekologi.
Mendapatkan kanker serviks pada stadium awal

Untuk mendeteksi secara dini adanya perubahan


sel serviks yang mengarah ke kanker serviks
beberapa tahun kemudian.
Penanganan secra dini dapat dilakukan sehingga
terhindar dari kanker serviks
Pengobatan diharapkan berhasil lebih baik
Aman, tidak mahal dan mudah
dilakukan

Dapat dipelajari dan dilakukan oleh hampir semua


tenaga kesehatan di semua jenjang sistem
kesehatan

Tidak memerlukan alat tes laboratorium yang


canggih

Tidak memerlukan teknisi laboroturium khusus untuk


pembacaan hasil tes

Hasilnya langsung diketahui, tidak memakan waktu


berminggu minggu

Sensitivitas IVA dalam mendeteksi kelainan leher


rahim lebih tinggi dari pada Pap Smear test (Sekitar
75%) meskipun dari segi kepastian lebih rendah (85%)

Biaya sangat murah (bahkan gratis bila di puskesmas


1. Sebelum dilakukan pemeriksaan, pasien
akan medapat penjelasan mengenai
prosedur yang akan dijalankan.
2. Pasien dibaringkan dengan posisi litotomi
(berbaring dengan dengkul ditekuk dan
kaki melebar)
3. Vagina akan dilihat secara visual apakah
ada kelainan dengan bantuan pencahayaan
yang cukup
4. Spekulum (alat pelebar) akan dibasuh dengan air
hangat dan dimasukkan ke vagina pasien secara
tertutup, lalu dibuka untuk melihat leher rahim.
5. Bila terdapat banyak cairan dileher rahim,
dipakai kapas steril basah untuk menyerapnya
6. Dengan menggunakan pipet atau kapas, larutan
asam asetat 3-5% diteteskan ke leher rahim.
Dalam waktu kurang lebih satu menit, reaksinya
pada leher rahim sudah dapat dilihat
7. Bila warna leher rahim berubah menjadi keputih
putihan, kemungkinan positif terdapat kanker.
Asam asetat berfungsi menimbulkan dehidrasi
sel yang membuat penggumpalan protein,
sehingga sel kanker yang berkepadatan protein
tinggi berubah warna menjadi putih
8. Bila tidak didapatkan gambaran epitel putih pada
daerah transformasi berarti hasilnya negative.
No Tahun Pasang Jumlah Ibu yang % Ibu yang Hasil Hasil IVA
an melakukan melakukan IVA Positif
Usia pemeriksaan pemeriksaan Negatif (+)
Subur IVA IVA (-)

1 2016 3313 472 14 471 1

2 2017 3126 163 4,6 1447 0


Pemeriksaan IVA di Puskesmas Sei Suka
pertama sekali dilaksanakan pada bulan,
namun respon ibu sangat rendah. Ini dapat
dilihat dari tabel kunjungan IVA ke Puskesmas
Sei Suka. Oleh sebab itu, Puskesmas Sei Suka
membuat suatu inovasi yaitu Puskesmas
Sayang Ibu dimana salah satu programnya
adalah pemeriksaan IVA di Puskesmas yang
bertujuan untuk mendeteksi dini kanker
serviks pada Ibu.
ditahun 2016 puskesmas sei suka melaksanakan rapat
lintas sektor dan mengikuti rapat rekorpem untuk
mempromosikan IVA serta Mensosialisasikan Kepada Para
ibu ibu dan kepada bapak bapak yang hadir di rapat
tersebut agar lebih perduli lagi kepada istri,
keluarganya dan mau melakukan pemeriksaan IVA.
Serta saya mengadakan Road show ke 10 desa dan 1
Kelurahan, saya mengadakan penyuluhan tetang IVA ke
pada ibu ibu perwiritan periwiritan, ke posyandu
posyandu, dan balai desa serta di kelurahan wilayah
kerja puskesmas sei suka , kemudian saya mengadakan
pelayanan IVA atau pemeriksaan IVA di wilayah kerja
puskesmas sei suka,untuk melakukan pemeriksaan IVA
langsung Kedesa Desa (jemput Bola ) serta bekerjasama
dengan BPJS Kesehatan.
NO NAMA DESA JUMLAH Ibu
/KELURAHAN Yang
Melakukan
Pemeriksaan
IVA
1 Kel. Perk. Sipare pare 23
2 Desa Sei suka Deras 41
3 Desa simdong 43
4 Desa Pem. Jering 36
5 Desa Pem. Kuing 46
6 Desa Kw. Tanjung 39
7 Desa Kw. Indah 43
8 Desa Brohol 37
9 Desa Tg. Gading 26
10 Desa Simp. Kopi 32
11 Puskes Sei Suka/ Desa 163
Tg. Gading
Hasilnya kunjungan ibu untuk melakukan
pemeriksaan IVA meningkat, mulai dari ibu yang
tidak bekerja sampai ibu yang bekerja sudah mau
memeriksakan IVA ke Puskesmas. Hasil lain yang
didapat adalah ditemukannya seorang Ibu dengan
hasil pemeriksaan IVA positif. Ibu tersebut bernama
Ibu Sumarni berusia 30 Tahun, setelah hasil IVA
positif maka dilakukan krioterapi yang dilakukan
oleh dokter Obgyn dari RS Pirngadi yang bertujuan
untuk mencegah perkembangan sel kanker. Selain
itu, ibu dianjurkan supaya kontrol IVA kembali 1
bulan setelah krioterapi.
Bila IVA negatip pemeriksaan IVA ulang 5
tahun kemudian.
Bila IVA positip dan telah mendapatkan
pengobatan krioterapi
Kontrol pasca tindakan 2 minggu
Pemeriksa ulang IVA 3 bulan
Pada Tahun 2017 :
Poly Pemeriksaan IVA dibuka pada setiap hari
rabu mulaik jam 8.20 s/d 14.00 wib yang
ditangani oleh dokter dan bidan yang sudah
mendapatkan pelatihan IVA
Akan mengikuti pelatihan SDM ( Bidan di wilayah
Puskesmas Sei Suka harus mampu memeriksa IVA)
Promosi Berkelanjutan ( dengan membagikan
Kipas Ke setiap para yang melakukan IVA)
IVA berkelanjutan ( stempel)
Akhir 2017 akan mengadakan evaluasi apabila
minat PUS (pasangan Usia Subur) masih rendah
saya akan mendakan road show kembali tahun
2018
TERIMA KASIH