Anda di halaman 1dari 62

Kemampuan dasar yang akan Anda miliki

Bab 5 setelah mempelajari bab ini adalah


sebagai berikut:
Optika Geometris • Dapat menganalisis alat-alat optik secara
kualitatif dan kuantitatif.
• Dapat menerapakan alat-alat optik
dalam kehidupan sehari-hari.

A. Pemantulan Cahaya
B. Pembiasan Cahaya
C. Peralatan Optik
Pemantulan Cahaya
1. Jenis dan Hukum Pemantulan
a. Apakah Perbedaan antara Pemantulan Teratur dan
Pemantulan Baur?

Pemantulan cahaya oleh permukaan-


permukaan halus disebut pemantulan
teratur (specular reflection).

Pemantulan cahaya oleh permukaan-


permukaan kasar di sebut
pemantulan baur atau pemantulan
difus (diffuse reflection)
Hukum Pemantulan
1. Sinar datang,sinar pantul,dan garis
normal berpotongan pada satu titik
dan terletak pada satu bidang datar.
2. Sudut datang (i ) sama dengan sudut
pantul (r)
Pemantulan pada Cermin Datar
a. Sifat-sifat Bayangan pada Cermin Datar
Melukis Pembentukan Bayangan
pada Cermin Datar
1. Lukis bayangan titik A
sehingga di hasilkan
bayangan A₁.

2. Lukis bayangan benda titik


B dengan cara yang sama,
sehingga di hasilkan
bayangan B₁.
Bayangan lilin AB adalah A₁ B₁
Pemantulan pada Cermin Lengkung
Pemantulan pada Cermin Lengkung
Pemantulan pada Cermin Cekung
a. Tiga Sinar Istimewa pada Cermin Cekung
1. Sinar datang sejajar sumbu utama cermin
dipantulkan melalui titik fokus F
2. Sinar datang melalui titik fokus F dipantulkan
sejajar sumbu utama
3. Sinar datang melalui titik pusat lengkung M
dipantulkan kembali ke titik pusat lengkung
tersebut
Melukis Pembentukan Bayangan pada
Cermin Cekung
Hubungan Jarak Fokus dan Jari-jari
Lengkung Cermin
Jarak titik pusat lengkung M ke
titik tengah cermin O, disebut
jari-jari lengkung cermin.
Jarak titik fokus F ke titik tengah
cermin O, disebut jarak fokus.
Perbesar Bayangan

Rumus Perbesaran Linear

h’ positif (+) menyatakan bayangan adalah tegak (dan maya)


h’ negatif (-) menyatakan bayangan adalah terbalik (dan nyata)

1. Benda dan bayangan nyata, jarak benda s dan jarak bayangan s’


keduanya bertanda positif. M bertanda negatif menyatakan
bayangan adalah nyata dan terbalik.
2. Benda nyata dan bayangan maya, jarak benda s positif, sedang
jarak bayangan s’ negatif memberikan tanda positif . M
bertanda positif menyatakan bayangan adalah maya dan tegak.
Rumus Umum Cermin Lengkung

Rumus umum cermin lengkung


Pemantulan pada Cermin Cembung
Tiga sinar istimewa pada
cermin cembung
1. Sinar datang sejajar sumbu utama
cermin di pantulkan seakan-akan
datang dari titik fokus F.
2. Sinar datang menuju ke titik fokus
F di pantulkan sejajar sumbu
utama.
3. Sinar datang menuju ke titik pusat
lengkung M di pantulkan kembali
seakan-akan datang dari titik pusat
lengkung tersebut.
Pembentukan Bayangan
pada Cermin Cembung

Sifat bayangan pada cermin cembung:


maya, tegak, dan diperkecil.
Medan Penglihatan Cermin Cembung

Cermin cembung memberikan


medan penglihatan yang lebih
luas dibandingkan dengan
cermin datar.
Kerugian menggunakan cermin
adalah bayangan yang dihasilkan
lebih kecil.
Rumus Cermin Cembung
1. Jarak fokus f dan jari-jari kelengkungan R
dalam persamaan cermin lengkung harus
bertanda negatif.
2. Untuk benda nyata di depan cermin (s
positif), jarak bayangan s’ yang diperoleh
dari perhitungan haruslah bertanda negatif
harga mutlak s’ (nilai positif dari s’) haruslah
lebih kecil dari s.
Pembiasan Cahaya

Peristiwa pembelokan cahaya


mengenai bidang batas
antara dua medium disebut
pembiasan cahaya.
Hukum Snellius tentang
Pembiasan
Hukum I Snellius sinar datang, sinar
bias, dan garis normal terletak pada
satu bidang datar
Hukum II Snellius jika sinar datang dari medium kurang rapat
ke medium lebih rapat maka sinar dibelokkan mendekati
garis normal, jika sinar datang dari medium lebih rapat ke
medium kurang rapat maka sinar dibelokkan menjauhi
garis normal
Persamaan Snellius dan Indeks Bias Mutlak

Indeks bias mutlak suatu


medium dipandang sebagai
suatu ukuran kemampuan
medium itu untuk
membelokkan cahaya.
Indeks Bias Relatif
Sinar datang dari kaca (sudut datang = θk) dibiaskan masuk ke
udara (sudut bias = θu)
Sin θu = nk sin θk
Sinar datang dari udara (sudut datang = θu) dibiaskan masuk ke air
(sudut bias = θa)
sin θu = na sin θa
nk sin θk = na sin θa

Persamaan snellius

Indeks bias relatif


Hubungan Cepat Rambat, Frekuensi, dan
Panjang Gelombang Cahaya dengan Indeks Bias
Penggunaan Persamaan Snellius dalam
Masalah Pembiasan

Sebuah keping kaca sejajar dari bahan kaca (nk = 1,5 )


tercelup sebagian di dalam air (na= 3 ),
4
Seberkas sinar datang pada permukaan kaca yang
atas dengan sudut datang α masuk ke dalam kaca
dan meninggalkan permukaan kaca yang bawah
dengan sudut bias β dimana sin β = 3 .
8
Hitunglah besar sudut datang α
Jawab:
Mengapa Dasar Kolam Tampak Dangkal?
Pemantulan Sempurna
Penurunan Rumus Sudut Kritis
Pembiasan atau Pemantulan Sempurna
Gambarlah sketsa untuk menunjukkan apa yang terjadi dengan
berkas sinar tersebut ketika sudut datangnya:
(a) 25⁰ (b) 60⁰

Jawab:

(a) Sudut datang i = 25⁰ < ik = 48,75⁰ sehingga sinar mengalami peristiwa
pembiasan dan pemantulan.
(b) Sudut datang i = 60⁰ > ik = 48,75⁰ sehingga sinar tidak dibiaskan ke udara,
jadi terjadi pemantulan sempurna.
Pemantulan Sempurna dalam Prisma
Bentuk prisma yang terbanyak
adalah prisma bersudut 45⁰ -
45⁰ - 90⁰ dan prisma sama sisi
60⁰ - 60⁰ - 60⁰.
Sudut kritis kaca adalah 42⁰.
Sudut datang pada permukaan
PR = 45⁰, lebih besar daripada
sudut kritis = 42⁰, maka
pemantulan sempurna prinsip ini
digunakan dalam periskop.
Pemantulan Sempurna pada Serat Optik
Pembiasan Cahaya pada Lensa
Jenis-jenis Lensa
1. Lensa cembung (konveks) memiliki bagian tengah lebih tebal
daripada bagian tepinya. Bersifat mengumpul (konvergen).
2. Lensa cekung (konkaf) memiliki bagian tengah lebih tipis
daripada bagian tepinya bersifat memancar (divergen).
Sinar-sinar Istimewa

Tiga sinar istimewa pada lensa cembung


1. Sinar datang sejajar sumbu utama lensa dibiaskan melalui
titik fokus aktif F₁.
2. Sinar datang melalui titik fokus pasif F₂ dibiaskan sejajar
sumbu utama.
3. Sinar datang melalui titik pusat optik O diteruskan tanpa
membias.
Tiga sinar istimewa pada lensa cekung
1. Sinar datang sejajar sumbu utama dibiaskan berasal dari seakan-
akan titik fokus aktif F₁.
2. Sinar datang seakan-akan menuju ke titik fokus pasif F₂ dibiaskan
sejajar sumbu utama.
3. Sinar datang melalui pusat optik O diteruskan tanpa membias.
Melukis Pembentukan Bayangan
pada Lensa
Rumus untuk Lensa Tipis
Perhitungan Lensa Tipis
Persamaan Pembuat Lensa
Susunan Dua Lensa
dengan Sumbu Utama Berimpit

Bayangan yang dibentuk oleh lensa I merupakan benda bagi lensa II


d = sI‘ + sII
dengan sI‘ = Jarak bayangan I, dan sII = jarak benda lensa II.
Perbesaran total
Kuat Lensa

Kuat Lensa menggambarkan


kemampuan lensa untuk
membelokan sinar
Lensa Gabungan
Peralatan Optik
1. Mata
a. Anatomi Mata
Optik Mata
Titik Dekat dan Titik Jauh Mata
Orang usia 20-an dengan mata normal memiliki titik
dekat kira-kira 25cm.
Titik jauh mata adalah lokasi paling jauh benda di
mana mata yang relaks dapat memfokuskan benda.
Cacat Mata dan Cara Menanggulanginya

Mata normal (emetropi) memiliki titik dekat


25 cm dan titik jauh tak terhingga
Rabun Jauh (Miopi)
Rabun Dekat (Hipermetropi)
Rabun Tua (Presbiopi)

Mata tua (presbiopi) adalah cacat mata akibat


berkurangnya daya akomodasi pada usia lanjut.
Astigmatista
Kamera
Bayangan yang dibentuk oleh lensa kamera
adalah nyata, terbalik, diperkecil.
Lup

Perbesaran Angular (Perbesaran Sudut)

Lup atau kaca pembesar adalah alat optik yang terdiri atas sebuah lensa cembung.
Tiga kasus perbesaran angular lup
a. Mata berakomodasi pada jarak x
b. Mata berakomodasi maksimum
c. Mata tidak berakomodasi
Perbesaran Lup untuk
Mata Berakomodasi pada Jarak X

Persamaan umum persamaan angular lup

Persamaan lup untuk mata berakomodasi


pada jarak x
Perbesaran Lup untuk
Mata Berakomodasi Maksimum
Agar mata berakomasi maksimum, maka bayangan
harus terletak di titik dekat mata.

Perbesaran lup untuk


mata berakomodasi
maksimum
Perbesaran Lup untuk
Mata Tidak Berakomodasi Maksimum

Perbesaran lup untuk


mata tak berakomodasi
Mikroskop
Perbesaran Mikroskop
Panjang Mikroskop
Teropong
Ada dua jenis utama teropong, yaitu:
1. Teropong bias , yang terdiri atas beberapa lensa;
2. Teropong pantul , yang terdiri atas beberapa cermin
dan lensa.

Teropong bias
a. teropong bintang atau teropong astronomi
b. teropong bumi
c. teropong prisma atau binokuler
d. teropong panggung atau teropong Galileo
Teropong Bintang
Teropong Bumi
Teropong Prisma atau Binaokuler
Teropong Panggung

Panjang teropong lensa objektif dan lensa okuler d dirumuskan


dengan:

Nilai d = fob + 4fp + fok kita masukkan negatif sebab okuler adalah
lensa cekung.
Teropong Pantul

Mengapa cermin digunakan sebagai pengganti lensa objektif?


1. Cermin lebih mudah dibuat dan murah daripada lensa
2. Cermin tidak mengalami aberasi kromatik (penguraian
warna) seperti lensa
3. Cermin lebih ringan daripada lensa yang berukuran sama
sehingga lebih mudah digantung.