Anda di halaman 1dari 69

Kebiasaan belajar

a. Pengertian Kebiasaan Belajar Kebiasaan belajar merupakan salah satu faktor penunjang tercapainya prestasi belajar siswa. Dalam rangka mencapai prestasi belajar yang diharapkan,maka dalam kegiatan belajarnya, siswa hendaknya mempunyai sikap dan carabelajar yang sistematis. Cara belajar yang baik adalah suatu kecakapan yangdimiliki oleh setiap siswa dengan jalan latihan dalam usaha belajarnya sehinggamenjadi kebiasaan yang melekat pada dirisiswa. Menurut Dr. Rudolf Pintner dalam Purwanto(2000: 112-115), cara belajaryang baik yaitu: a. Membaca dengan metode keseluruhan kepada bagian. b. Membaca dengan metode keseluruhan kepada lawan bagian c. Membaca dengan metode campuran aniara keseluruhan dan bagian. d. Membaca dengan metode resitasi. e. Jangka waktu belajar. f. Pembagian waktu belajar. g. Membatasi kelupaan. h. Menghafal. i. Kecepaatan belajar dalam hubungannya dengan ingatan. Dengan memiliki kebiasaan belajar yang baik maka setiap usaha belajar akan memberikan hasil yang memuaskan. Ilmuyang sedang dituntut dapat dimengerti dandikuasai dengan sempurna serta ujian-ujiandapat dilalui dengan berhasil sehingga akhirnya dapat meraih prestasi yang optimal. Kebiasaan belajar yangbaik itu haruslah dipupukdan dikembangkan. Demikian pula kebiasaan belajar itubukan sesuatu yang telah ada, namun sesuatu yang harus dibentuk. Sedangkanapabila memiliki kebiasaan belajar yang tidak sesuai atau kurang tepat maka akanmemperoleh hasil yang tidak optimal sehingga akan mepengaruhi prestasi belajarsiswa yang bersangkutan. Kebiasaan belajar yang tidak sesuai dapat mempersulit siswa dalam memahami dan memperoleh pengetahuan sehingga memghambat kemajuan belajar siswa dan pada akhirnya akan mengalamikegagalan dalam berprestasi. Dalam kegiatan sehari-hari ditemukan adanyakebiasaan belajar yang kurang baik. Menurut Dimyati (2002: 246), kebiasaanbelajar yang kurang baik antara lain berupa: a. Belajar pada akhir semester. b. Belajar tidak teratur. c. Menyia-nyiakan kesempatan belajar. d. Bersekolah hanya untuk bergengsi. e. Datang terlambat. f. Bergaya jantan seperti merokok, sok menggurui teman lain. b. Tempat Terjadinya Kebiasaan Belajar Kebiasaan seseorang belajar secara teratur dimulai dari kebiasaan belajar mandiri di rumah dan kebiasaan belajar di sekolah. Untuk mengetahui lebih jelasnya, adalah sebagai berikut: 1. Kebiasaan Belajar di Rumah. Kebiasaan belajar mandiri di rumah merupakan hal yang sangat penting disamping kebiasaan belajar di sekolah. Dengan melakukan kegaitan belajar di rumah diharapkan siswa dapat belajar

secara teratur dan fokus. Menurut Djamarah (2002:40-45) kebiasaan belajar dirumah dapat dilakukan, yaitu dengan: a) Mempunyai tempat belajar, fasilitas, dan perabot belajar. Syarat untuk dapat belajar dengan sebaik-baiknya adalah tersedianya tempat belajar. Setiap siswa hendaknya mengusahakan agar mempunyai tempat belajar. Apabila tidak dapat memperoleh yang belajar, maka kamar tidurpun dapat dijadikan tempat belajar yang sangat baik kalau para siswa memperhatikan beberapa hal dan kebiasaan-kebiasaan yang baik yaitu dengan memperhatikan tata ruang kamar tidur yang juga menjadi kamar belajar itu. Fasilitas dan perabot belajar ikut berperan dalam menentukan keberhasilan belajar siswa. Siswa yang belajar tanpa dibantu dengan fasilitas tidak jarang mendapatkan habatan dalam menyelesaikan kegiatan belajar. Karenanya, fasilitas tidak bisa diabaikan dalam mssalah belajar. Fasilitas atau perabot dalam belajar yang dimaksud tentu saja berhubungan dengan masalah materiil berupa kertas, pensil, buku catatan, meja dan kursi belajar, dan sebagainya. b) Mengatur Jadwal Belajar Masalah pengaturan waktu belajar menjadi persoalan bagi siswa, banyak siswa yang mengeluh karena tidak dapat membagi waktu dengan tepat dan balk. Akibatnya waktu yang seharusnya dimanfaatkan terbuang dengan percuma. Oleh karena itu, betapa pentingnya bagi siswa membagi waktu belajarnya dengan cara membuat jadwal belajar. Keteraturan penggunaan waktu untuk belajar memberikan dampak yang bermakna kepada kualitas hasil belajar siswa. Dalam menyusun jadwal belajar harus mendapat perhatian khusus, karena benar-benar harus mengatur waktu belajar dan lama belajar sehingga jumlah waktu yang tersedia untuk suatu kegiatan cukup banyak serta urutan kegiatan sesuai dengan sifat. 1) Waktu belajar Sebaiknya dilakukan pada waktu yang sesuai dengan kebiasaan kita karena waktu belajar siswa berbeda-beda. Ada yang lebih suka belajar pada pagi hari setelah bangun tidur, ada yang lebih suka belajar pada siang hari setelah pulang dari sekolah apabila kegiatan belajar mengajar disekolahnya diadakan pada pagi hari, dan ada yang suka belajar pada malam hari. Siswa mempunyai alasan sendiri-sendiri dalam nelajar, ada belajar yang teratur, namun ada jugs yang hams disuruh oleh orang tuanya. Dapat dikatakan seseorang yang belajar akan mempengaruhi hasil belajarnya apabila dilakukan secara rutin dan teratur dalam waktu tertentu, sehingga akan mencapaiprestasi belajar yang optimal. 2) Lama Belajar Keefektifan walctu dalam belajar berbeda-beda, tergantung dari orangnya. Ada siswa yang merasa lebih senang atau lebih berhasil bila lamanya belajar bertahan sate jam, dua jam atau tiga jam, sehingga lama belajar yang dilakukan oleh seorang siswa sifatnya tidak tentu. Lamanya belajar tergantung pada banyak sedikitnya bahan yang dipelajari. Tetapi perlu diperhatikan, belajar yang terlalu lama akan melelahkan dan tidak efisien. 3) Membaca Buku Keterampilan belajar yang pertama dan utama yang perlu sekali dik-uasai oleh siswa adalah kebiasaan membaca buku pelajaran dan berbagai sumber pengetahuan lainnya. Kebiasaan membaca harus dibudayakan agar bertambah pengetahuannya dan dapat meningkatkan pemahaman siswa dalam mempelajari suatu mata pelajaran. Hampir setiap hari keharusan membaca buku itu dilakukan. Masalah membaca merupakan keharusan bagi siswa memang tidak diragukan lagi, tetapi persoalan bagaimana cara membaca yang baik dan efisien, cukup banyak siswa yang mengeluh akibat cara membacanya kurang menghasilkan hasil belajar yang

memuaskan, sesuai dengan tujuan yang diinginkan dari kegiatan membaca. 4) Memantapkan materi pelajaran Setelah menerima pelajaran disekolah, yang perlu dilakukan siswa setelah pulang sekolah adalah memantapkan kembali materi pelajaran di rumah yaitu dengan mengulang pelajaran yang diajarkan di sekolah. Apa yang guru jelaskan tidak mesti semuanya berkesan baik, tentu ada kesan-kesan yang masih samar-samar dalm ingatan. Pengulangan sangat membantu untuk memperbaiki semua kesan yang masih samar-samar itu untuk menjadi kesan-kesan yang sesengguhnya, yangtergambar jelas dalam ingatan. Selain itu untuk memantapkan materi pelajaran di rumah yaitu dengan membentuk kelompok belajar, cara ini baik untuk menunjang keberhasilan studi siswa di sekolah dan jugs dapat mengatasi rasa kebosanan dan kejenuhan apabila siswa belajar sendiri. Dalam membentuk kelompok belajar ini anggotang tidak perlu terlalu banyak, tetapi cukup lima orang. Carilah teman-teman yang mempunyai kesamaan pandangan untuk meraih sukses studi. Sekiranya kelompok belajar sudah terbentuk, rencanakanlah pembagian waktu, bahan pelajaran mana saja yang perlu dibahas dalam kelompok belajar. 2. Kebiasaan Belajar di Sekolah Kebiasaan belajar di sekolah yang teratur dapat dimulai dari cara masuk kelas tepat waktu, teratur dalam mengikuti pelajaran, teratur dalam memantapkan materi pelajaran, dan pada saat menghadapi ujian. Bila sifat keteraturan ini telah benar-benar dihayati sehingga menjadi kebiasaan dalam perbuatannya,maka sifat ini akan mempengaruhi pula jalan pikiran siswa, pikiran yang teratur merupakan modal bagi siswa dalam menuntutilmu karena ilmu adalah hasil proses pemikiran siswa yang dilakukan secara sistematis.Menurut Djamarah (2002: 97-106) kebiasaan belajar di sekolah dapat dilakukan, yaitu dengan: a. Masuk kelas dengan tepat waktu Siswa dalam melakukan kegiatan belajar di sekolah tidakpemah lepas dari suatu peraturan sekolah yang salah satunya adalah masuk kelas tepatwaktu. Ini merupakan kewajiban yang mutlak harus dipatuhi oleh semuasiswa adapun upaya untuk dapat masuk kelas dengan tepat waktu memperhitungkan jarak antara runah dengan sekolah. b. Mengikuti Pelajaran Kewajiban pertama setiap siswa yang belajar di sekolah ialahmengikuti pelajaran. Pelajaranyang diikuti secara tertib dan penuhperhatian serta dicatat dengan baik akan memberikan pengetahuanbanyak kepada siswa. Kebiasaan mengikuti pelajaran ini ditekankan ruda kebiasaan memperhatikan penjelasan guru, membuat catatan, dankeaktifan siswa di kelas. Ketika sedang menerima penjelasan dari guru tentang materi tertentu dan suatu mata pelajaran semua perhatian harus tertuju kepada guru.Pendengaran harus betul-betul dipusatkan kepada penjelasan guru. Janganbicara, karena apa yang dibicarakan itu akan dapat membuyarkankonsentrasi pendengaran. Perhatian memegang peranan penting untuk menyerap apa yang guru sampaikan atau jelaskan di kelas. Jadi masalah mendengarkan penjelasan guru tidakbisa dipisahkan dari kegiatan konsentrasi dalam belajar. Menurut Sudjana(2004: 165) ada beberapa petunjuk bagaimana mengikuti pelajaran di sekolah yaitu: 1) Baca dan pelajari bahan pelajaran yang telah lalu dan bahan yang akan dipelajari, selanjutnya agar selalu siap menghadapi pelajaran. 2) Periksa keperluan belajar sebelum berangkat.

3) Konsentrasi pada saat pelajaran berlangsung. 4) Catat pokok bahasan yang diterangkan oleh guru. 5) Ajukan pertanyaan jika ada hal yang belum jelas. 6) Jika diberikan tugas, mintalah penjelasan secukupnya sebelum dikerjakan. 7) Tanyakan pada guru, buku apa yang perlu dibaca untuk memperdalam materi. c. Memantapkan Materi Pelajaran Setelah menerima pelajaran di sekolah, ada baiknya apabila mengulang kembali pelajaran yang diajarkan oleh guru, misalnya jika ada jam kosong maka pada pada jam kosong tersebut dipergunakan waktu sebaik-baiknya untuk mengulang pelajaran yang barn diajarkan tersebut di kelas. d. Menghadapi Ujian Adakalanya siswa dihadapkan pada kegiatan ujian dalam belajamya yaitu pada ujian tengah semester dan ujian akhir semester di sekolah. Kesibukan siswa menjadi meninglcat dimana siswa harus belajar den an giatnya agar memperoleh nilai yang bagus sehingga prestasi belajar yang diharapkan dapat tercapai. Menurut Gie (2004: 49-50), tujuan dari ujian pada pokoknya ada tiga macam yaitu: 1) Mendorong agar siswa belajar secara teratur, mengulangi bahanbahan pelajarannya, dan menanamkan dalam pikirannya berbagai pengetahuan. 2) Mengukur dan menilai pengetahuan siswa dan kemajuan belajar. 3) Menjadi petunjuk bagi pengejar dan hasil ujian para siswa itu pokok-pokok soal mana dalam pelajarannya yang memerlukan perbaikan pada kesempatan mengajar berikutnya. Kalau demikian persiapan-persiapan yang harus dilakukan untuk menghadapi ujian adalah sebagai berikut: 1) Persiapan Menjelang Musim Ujian Menurut Djamarah (2002: 127-128), dalam menghadapi masa ujian, terutama sebulan terakhir menjelang mempersiapkan segala sesuatunya yang berhubungan dengan masalah perbaikanperbaikan untuk mengingat kembali bahan-bahan yang telah dipelajari dengan: (a) membaca ulang kembali baik catatan pelajaran maupun rangkurnan-rangkuman, (b) memberi garis-garis bawah atau tanda-tanda lainnya, (c) membuat ikhtisar yang lebih praktis sea mudah untuk diingat. Sedangkan persiapan seminggu menjelang ujian dimulai, yang perlu dilakukan yaitu sebagai berikut: (a) mengatur waktu sebaikbaiknya, nelajar, istirahat, olahraga ringan, makan dan tidur, (b) membuat rencana belajar yang tepat, efektif, dan efisien, (c) setiap 45 menit belajar agar diselingi istirahat 15 menit, (d) tidur yang cukup, karena apabila kurang tidur, badan terasa lelah, dan otak kurang mampu berfikir. 2) Pada Waktu Ujian Menurut Djamarah (2002:129-131), ada beberapa hal yang perlu dilakukan pada waktu ujian adalah sebagai berikut: (a) yakinlah pada diri sendiri bahwa anda dapat menyekesaikan setiap otem soal dengan baik dan benar, (b) duduklah dengan tenang dan jangan berbicara dengan teman yang kebetulan duduk disamping anada, (c) jika anda menerima lembaran soal-soal ujian, perhatikanlah hal-hal seperti menulis nama dan nomer absen, membaca beberapa petunjuk sebelum mengerjakan soal-soal ujian, (d) jangan tergesa-gesa menjwab soal, tetapi bacalah dulu tiap-tiap soal atau pertanyaan-pertanyaan dengan teliti, (e) pada saat menulis jawaban, tulisan hares jelas dan dapat dibaca oleh guru yang bersangkutan, (f) bagilah waktu agar soal dapat

dikerjakan, kerjakan soal-soal yang dapat dijawab lebih dahulu, jangan tertegun dan tenggelam pada soal-soal yang sulit, (g) setelah keluar ruangan, istirahatlah yang balk, jangan ribut membicarakan soal-soal yang baru dikerjakan. Hal senada juga diungkapkan oleh Sudjana (2004: 172 173), bahwa ada beberapa petunjuk dalam menghadapi ujian di sekolah yaitu sebagai berikut: a) Perkuat rasa percaya diri anda bahwa pertanyaan yang anda hadapi adalah pertanyaan yang biasa anda buat pada saat belajar. b) Baca pertanyaan dengan sebaik-baiknya sambil mengingat-ngingat jawaban dari pertanyaan tersebut. c) Dahulukan pertanyaan yang paling mudah untuk bisa dijawab. Bila soal uraian maka pikirkan dulu inti jawabannya dan renungkan cara mengekspresikan dalam kalimat. d) Bila soal obyektif teliti pertanyaanya dan telah kemungkinan jawabannya. e) Jangan bertanya pada teman sebab membuang waktu dan belumtentu is jawabannya. f) Periksalah jawaban anda sebelum diserahkan kepada guru. g) Jika pertanyaan sudah selesai dijawab, lebih baik keluar saja jangan menunggu teman lain untuk menghindari bisikan tentang jawaban soal dan dapat mempengaruhi jawaban anda Diposkan oleh Muzamil Misbach Label: Pendidikan 2 komentar:

Anonim mengatakan... You got good points there, so I always check your blog, it looks like you are an expert in this field. keep up the fantastic work, My friend recommends your blog. My blog: regrouper credit www.rachatdecredit.net Agustus 05, 2011 Muzamil Misbach mengatakan... visited, thanks a lot November 28, 2011 Poskan Komentar Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda Langganan: Poskan Komentar (Atom)

About Me

Muzamil Misbach Malang, East Java, Indonesia Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang Lihat profil lengkapku

Search

FOLLOW ME

Entri Populer

PENGARUH KEKUATAN POLITIK DAN HUKUM TERHADAP BISNIS INTERNASIONAL A. Pengertian Lingkungan politik Elemen lingkungan politik yang relevan adalah peranan pemerintah dalam perekonomian , ideologi ekonom...

Ekonomi Mikro Menengah Perilaku Produsen | Teori Produksi Teori Produksi Teori produksi merupakan teori pemilihan atas berbagai alternatif, terutama menyangkut ke...

Sejarah Pemikiran Ekonomi Alasan pentingnya mempelajari Sejarah Pemikiran Ekonomi Supaya pembuat kebijakan kita tidak mengulang kesalahan di masa lalu Supaya kita...

Pengaruh Fasilitas Belajar di Sekolah Terhadap Prestasi Belajar Dalam UU SISDIKNAS Nomor 20 Tahun 2003 Bab III Pasal 45 tentang sarana dan prasarana pendidikan, dinyatakan bahwa : 1) Setiap satuan...

Media Puzzle Sebelum membicarakan tentang media pembelajaran adapun sejarah perkembangan media diawali dengan dikenalnya alat. Menurut Hacnalik (dalam Si...

Pengantar Ekonomi Makro 1) MEMAHAMI MAKRO EKONOMI M Ilmu ekonomi muncul karena adanya tiga kenyataan berikut : Kebutuhan manusia relatif tidak terbatas. Sumber...

Labels

Artikel (50) Ekonomi (30) Ekonomi Islam (12) Pendidikan (32)

resume (36)

Statistic
43,294

UPAYA PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA DALAM BAHASA INGGRIS SISWA KELAS VII RSBI (RINTISAN SEKOLAH BERTARAF INTERNASIONAL) DI SMP NEGERI 1 BANT
ABSTRAK Oleh:Wiharno, M.Pd Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman konsep matematika dalam bahasa inggris siswa kelas VII RSBI (Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional) di SMP Negeri 1 Bantul dengan menggunakan Inquiry Student Worksheet. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIIB SMP Negeri 1 Bantul yang berjumlah 27 siswa terdiri dari 12 laki-laki dan 15 perempuan. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian tindakan kelas secara kolaboratif antara guru mata pelajaran matematika dan kolaborator. Data

pada penelitian ini diperoleh melalui observasi, wawancara siswa, task, serta tes tertulis. Berdasarkan hasil penelitian ini diperoleh kesimpulan bahwa penerapan metode penemuan terbimbing dengan menggunakan Student Worksheet mampu meningkatkan pemahaman konsep matematika dalam bahasa inggris siswa kelas VII RSBI (Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional) di SMP Negeri 1 Bantul. Hal ini ditandai dengan: (1) nilai rata-rata kelas meningkat dari siklus I sebesar 85,74 ke siklus II sebesar 85,89, (2) persentase indikator pemahaman konsep matematika siswa meningkat dari siklus I sebesar 89,33% ke siklus II sebesar 92,86%, serta (3) ketuntasan belajar siswa dalam satu kelas telah memenuhi kriteria ketuntasan belajar minimal. Ketuntasan belajar siswa pada siklus I sebesar 96,30%, dan pada siklus II sebesar 85,19%. Data hasil observasi juga menunjukkan bahwa daya analisis dan kreatifitas siswa selama pembelajaran meningkat dari siklus I ke siklus II. Siswa telah mampu menarik kesimpulan dari suatu pokok bahasan dengan benar, dan mampu menjelaskan hasil penemuan mereka dengan baik dan benar pula. Siswa juga semakin antusias dalam mengikuti proses pembelajaran matematika di kelas, karena suasana pembelajaran banyak melibatkan aktivitas siswa secara mandiri. Berdasarkan hasil wawancara siswa diperoleh kesimpulan bahwa sebagian besar siswa menyukai pembelajaran matematika dengan menggunakan Student Worksheet. Diposkan oleh KARSO MULYO di 06:28 Tidak ada komentar: Poskan Komentar

emampuan Berfikir Kreatif Siswa


27 Mei 2010 oleh Herdian,S.Pd., M.Pd. Kemampuan Berfikir Kreatif Siswa Munandar (1999) mengatakan ciri-ciri kemampuan kreativitas yang berhubungan dengan kognisi dapat dilihat dari keterampilan berfikir lancar, keterampilan berfikir luwes, keterampilan berfikir orisinil,dan keterampilan menilai. Keterampilan berfikir lancar memiliki ciri-ciri: (1) mencetuskan banyak gagasan dalam menyelesaikan masalah; (2) memberikan banyak cara atau saran untul melakukan berbagai hal; (3) bekerja lebih cepat dan melakukan lebih banyak daripada yang lain. Kemampuan berfikir luwes mempunyai ciri-ciri: (1) menghasilkan gagasan penyelesaian masalah atau jawaban suatu pertanyaan yang bervariasi; (2) dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda; (3) menyajikan suatu konsep dengan cara yang berbeda. Kemampuan berfikir orisinil mempunyai ciri-ciri: (1) memberikan gagasan yang baru dalam menyelesaikan masalah; (2) membuat kombinasi-kombinasi yang tidak lazim dari bagian-bagian atau unsur-unsur. Kemampuan keterampilan memperinci (mengelaborasi) mempunyai ciri-ciri: (1) mengembangkan atau memperkaya gagasan orang lain; (2) menambah atau memperinci suatu gagasan sehingga meningkatkan kualitas gagasan tersebut. Sedangkan kemampuan keterampilan mengevaluasi mempunyai ciri-ciri: (1) dapat menentukan kebenaran suatu kebenaran pertanyaan atau kebenaran suatu rencana penyelesaian masalah; (2) dapat mencetuskan gagasan-gagasan

penyelesaian suatu masalah dan dapat melaksanakannya dengan benar; dan (3) mempunyai alasan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk mencapai suatu keputusan. Menurut Rothenberg dan Hausmen bahwa beberapa ahli mempunyai perbedaan pendapat mengenai kreativitas, namun terdapat persamaan diantaranya: (1) kreativitas berhubungan dengan sesuatu yang baru dan bernilai; (2) kreativitas meliputi seluruh aspek kehidupan termasuk dalam keilmuan matematik; (3) kemampuan kretivitas berbeda dengan kemampuan intelegensi, artinya walaupun intelegensinya tinggi belum tentu kreatif begitu pun sebaliknya; (4) setiap orang mempunyai potensi untuk kreatif jika memiliki sifat spontan dan terbuka. Menurut Stenberg dan Lubart berdasarkan investment theory of creativity yang mereka kembangkan bahwa terdapat enam atribut dari kreativitas yaitu kecerdasan (intelligence), pengetahuan (knowledge), motivasi (motivation), dukungan lingkungan (an encouragement environment), ketepatan cara atau gaya berfikir (appropriate thinking style), dan ketepatan person (an appropriate personality). Menurut Fisher (1995), kreativitas adalah kemampuan dan sikap seseorang untuk membuat produk yang baru. Sedangkan menurut Evan (1991), kreativitas adalah kemampuan untuk menemukan kaitan-kaitan yang baru, lemampuan melihat sesuatu dari sudut pandang yang baru, dan kemampuan untuk membentuk kombinasi-kombinasi dari banyak konsep yang ada pada fikiran. Kreativitas bukanlah mengadakan sesuatu yang tidak ada menjadi ada, akan tetapi kretivitas adalah kemampuan untuk menghasilkan ide-ide baru dengan cara membuat kombinasi, membuat perubahan, atau mengaplikasikan ide-ide yang ada pada wilayah yang berbeda (Harris, 1998). Dari pendapat diatas, dapat diartikan bahwa berfikir kreatif adalah aktivitas berfikir agar muncul kreativitas pada seseorang, atau berfikir untuk menghasilkan hal yang baru bagi dirinya. LTSIN (2001) secara khusus mendefinisikan berfikir kreatif adalah creative thinking is the process which we use when we come up with a new idea. It is the merging of ideas which have not been merged before. LTSIN menyatakan bahwa berfikir kreatif adalah proses (bukan hasil) untuk menghasilkan ide baru dan ide itu merupakan gabungan dari ide-ide yang sebelumnya belum disatukan. Lebih detail lagi LTSIN (2001) menyatakan bahwa ide seseorang berfikir kretif minimal mempunyai salah satu karakteristik dari: (a) ide itu belum ada sebelumnya; (b) sudah ada di tempat lain hanya saja ia tidak tahu; (c) ia menemukan proses baru untuk melakukan sesuatu; (d) ia menerapkan proses yang sudah ada pada area yang berbeda; (e) ia mengembangkan sebuah cara untuk melihat sesuatu pada perspektif yang berbeda. Dari lima karakteristik diatas, kita dapat menyimpulkan bahwa berfikir kreatif dapat berupa ide baru yang belum ada sebelumnya dan dapat berupa ide baru sebagai penyempurnaan dari yang sudah ada sebelumnya. Kepekaan berfikir kreatif dapat diukur dengan indikator-indikator yang telah ditentukan para ahli, salah satunya menurut Torrance. Menurut Torrance kemampuan berfikir kreatif terbagi menjadi tiga hal, yaitu : 1. Fluency (kelamcaran), yaitu menghasilkan banyak ide dalam berbagai kategori/ bidang. 2. Originality (Keaslian), yaitu memiliki ide-ide baru untuk memecahkan persoalan.

3. elaboration (Penguraian), yaitu kemampuan memecahkan masalah secara detail. Sedangkan Guilford menyebutkan lima indikator berfikir kreatif, yaitu: 1. Kepekaan (problem sensitivity), adalah kemampuan mendeteksi , mengenali, dan memahami serta menanggapi suatu pernyataan, situasi, atau masalah; 2. Kelancaran (fluency), adalah kemampuan untuk menghasilkan banyak gagasan; 3. Keluwesan (flexibility), adalah kemampuan untuk mengemukakan bermacam-macam pemecahan atau pendekatan terhadap masalah; 4. keaslian (originality), adalah kemampuan untuk mencetuskan gagsan dengan cara-cara yang asli, tidak klise, dan jarang diberikan kebanyakan orang; 5. Elaborasi (elaboration), adalah kemampuan menambah suatu situasi atau masalah sehingga menjadi lengkap, dan merincinya secara detail, yang didalamnya terdapat berupa tabel, grafik, gambar, model dan kata-kata. DAFTAR PUSTAKA Fisher, R. (1995). Teaching Children to Think. London: Stanley Thornes Ltd. Haris, R. (1995). Introduction to Creative Thinking. [on line]. Tersedia: http://www.virtualsalt.com/itdt.htm. LTSIN (2004). Learning teaching. Scotland: Learning and Teaching Scotland. Munandar, U. (2004). Pengembangan Kreativitas Anak Berbakat. Jakarta: Rineka Cipta. NCTM. (2000). Principles and Standards for School Mathematics. Reston, VA : Authur.

Polya, G. (1985). How to solve it :A New Aspect of Mathematics Methods. New Jersey. Princeton University Press.
About these ads

Suka Be the first to like this. Ditulis dalam Model Pembelajaran Lengkap | Dengan kaitkata kemampuan berpikir kreatif, kemampuan matematika | 2 Komentar

2 Tanggapan

1. pada 19 November 2010 pada 03:17 | Balas

dwi ayu

saya mw bertanya tantang aspek-aspek kemampuan menyelesaikan soal dan aspek-aspek penguasaan konsep itu ap saja? mohon bantuannya..

2. pada 23 April 2012 pada 18:43 | Balas PENGARUH PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH TERHADAP KEMAMPUAN SISWA BERFIKIR KREATIF DI SMP NEGERI 42 PALEMBANG brilliantiririn [...] 2010. Berfikir Kritis dan Kreatif dalam Pembelajaran Matematika. (online). http://herdy07.wordpress.com/2010/05/27/kemampuan-berfikir-kreatif-siswa/ (diakses pada tanggal 26 Mei [...]

Komentar RSS

analisis Kemampuan Berpikir Kreatif

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Hasil belajar merupakan hasil akhir dari proses belajar yang berupa pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap yang tergolong dalam perubahan tingkah laku dalam kawasan kognitif, afektif, psikomotorik. Salah satu alat ukur hasil belajar adalah dari kemampuan kognitifnya. Ranah kognitif menunjukkan pada tujuan pendidikan yang terarah pada kemampuan-kemampuan intelektual, kemampuan berpikir dan kecerdasan yang dicapai. Menurut Iskandar (2009) kemampuan berpikir adalah berkaitan dengan seorang individu dalam menggunakan kedua domain kognitif dan afektif dalam usaha untuk mendapatkan atau memberikan informasi, menyelesaikan masalah atau membuat keputusan. Berpikir adalah aktivitas mental untuk merumuskan pengertian, mensintesis, menarik kesimpulan rasional tentang apa yang diperbuat atau diyakini. Siswa yang mempunyai kemampuan berpikir kreatif berarti siswa tersebut telah mempunyai kreativitas dan siswa yang mempunyai kreativitas berarti mempunyai aktivitas cukup tinggi. Aktivitas belajar merupakan semua kegiatan yang dilakukan oleh seseorang siswa dalam konteks belajar untuk mencapai

tujuan. Tanpa ada aktivitas maka proses belajar tidak akan berlangsung dengan baik. Aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar tidak hanya mendengarkan dan mencatat saja, tapi semakin banyak aktivitas yang dilakukan siswa dalam belajar, maka kreativitas siswa akan semakin terlihat dan proses pembelajaran yang terjadi akan semakin baik.. Olson (1996) menjelaskan bahwa untuk tujuan riset mengenai berpikir kreatif, kreativitas (sebagai produk berpikir kreatif) sering dianggap terdiri dari dua unsur, yaitu kefasihan dan keluwesan (fleksibilitas). Kefasihan ditunjukkan dengan kemampuan menghasilkan sejumlah besar gagasan pemecahan masalah secara lancar dan cepat. Keluwesan mengacu pada kemampuan untuk menemukan gagasan yang berbeda-beda dan luar biasa untuk memecahkan suatu masalah. Munandar (1985) mengajukan beberapa defenisi yang merupakan kesimpulan dari beberapa defenisi-defenisi yang dirumuskan oleh para ahli : Pertama : kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru, berdasarkan data, informasi atau unsur yang ada. Dalam hal ini kreativitas ditekankan pada produk kreatif yaitu hasil daya cipta yang merupakan kombinasi (gabungan) dari hal-hal yang sudah ada sebelumnya yang diperoleh dari pengalaman dibangku sekolah maupun yang dipelajari dalam keluarga dan masyarakat. Kedua : kreativitas ( berpikir kreatif) adalah kemampuan berdasarkan data atau informasi yang tersedia menemukan banyak kemungkinan jawaban terhadap suatu masalah dimana penekanannya adalah pada kuantitas, ketepatgunaan dan keragaman jawaban. Ketiga : secara operasional kreativitas dapat dirumuskan sebagai kemampuan yang mencerminkan kelancaran. Keluwesan dan orisinalitas dalam berpikir, serta kemampuan untuk mengelaborasi (mengembangkan, memperkaya, dan memperinci) suatu gagasan. Amin (1987) berdasarkan studinya menyimpulkan bahwa komponen kemampuan berpikir kreatif yang paling besar berhubungan cara seseorang dalam memecahkan masalah adalah influency (kemampuan berpikir lancar). Dimana seseorang mampu mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. William dalam Munandar (1985) menjelaskan bahwa pada kemampuan berpikir kreatif harus muncul sifat-sifat penting sebagai berikut; influency, flexibelity, originalities dan elaborate yaitu kemampuan untuk merumuskan batasan-batasan dengan melihat dari sudut lain daripada cara-cara yang lazim. Ini juga telah mencakup sifat-sifat penting yang dimiliki Supriadi (1996) beberapa ahli yang telah disimpulkan oleh Munandar (1985). Oleh karena itu dapat disimpulkan beberapa indikator kemampuan berpikir kreatif untuk mewakili pendapat para ahli yaitu kemampuan berpikir lancar, kemampuan berpikir luwes, kemampuan berpikir orisinal dan kemampuan berpikir memperinci. Pembelajaran kimia khususnya pada konsep termokimia siswa kesulitan dalam memahami konsep. Terutama dalam menganalisis rumus-rumus yang banyak sehingga siswa membutuhkan pengetahuan, pemahaman dan keterampilan yang baik serta kemampuan berpikir kreatif yang tinggi. Jika kesulitan tersebut tidak dapat diatasi maka kesulitan tersebut akan terus berkelanjutan dan dapat menyebabkan rendahnya hasil belajar siswa. Maka dari itu siswa perlu meningkatkan aktivitas, kreativitas dan kemampuan berpikir kreatif. Salah satunya adalah meningkatkan kemampuan berpikir kreatifnnya, sehingga siswa dapat menguasai dan mengembangkan konsep termokimia dengan baik. Adanya peningkatan kemampuan berpikir kreatif akan mempengaruhi hasil belajar Berdasarkan uraian diatas, maka penulis berkeinginan untuk melakukan penelitian yang berjudul Analisis Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa dan Hubungannya dengan Hasil Belajar Kimia pada Konsep Termokimia di Kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi

1.2
1. 2. 3.

Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian di atas yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: Bagaimana kemampuan berpikir kreatif siswa pada konsep termokimia di kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi? Bagaimanakah hubungan kemampuan berpikir kreatif siswa terhadap hasil belajar kimia? Indikator manakah dari kemampuan berpikir kreatif yang paling mempengaruhi hasil belajar?

1.3

Tujuan Penelitian

Sesuai dengan rumusan masalah yang ingin diteliti, maka tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui bagaimana kemampuan berpikir kreatif siswa terhadap hasil belajar kimia pada konsep Termokimia di kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. 2. Untuk mengetahui bagaimanakah hubungan kemampuan berpikir kreatif siswa terhadap hasil belajar siswa. 3. Untuk mengetahui indikator mana dari kemampuan berpikir kreatif yang paling mempengaruhi hasil belajar siswa. 1.4 Hipotesis Penelitian Adapun hipotesis dari permasalahan ini adalah : Hi : Terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. Ho : Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. 1.5 Kegunaan Hasil Penelitian Kegunaan yang diharapkan dari penelitian ini adalah: memperoleh informasi tentang kecenderungan kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar kimia, mengetahui indikator mana yang paling berpengaruh dari kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar kimia dan hendaknya bermanfaat bagi Guru kimia di kelas XI SMAN 10 Kota Jambi agar dapat meningkatkan mutu mengajar dengan memperhatikan aspek kemampuan berpikir kreatif siswa sehingga dapat meningkatkan hasil belajar kimia. 1.6 Ruang Lingkup dan Keterbatasan Penelitian Adapun ruang lingkup penelitian ini adalah 1. Kemampuan berpikir kreatif pada siswa kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. 2. Hasil belajar kimia pada konsep termokimia pada siswa kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. Agar penelitian ini terarah dan dapat mencapai sasaran, maka perlu adanya batasan masalah, batasan masalah dalam penelitian ini yaitu : 1. Kemampuan berpikir kreatif siswa yang dimaksud adalah kemampuan berpikir lancar, kemampuan berpikir luwes, kemampuan berpikir orisinal dan kemampuan berpikir memperinci. 2. Kemampuan berpikir kreatif siswa yang diteliti adalah proses belajar mengajar di kelas. 3. Model dan RPP disesuaikan dengan sekolah, dan yang mengajar adalah guru. 4. Hasil belajar yang digunakan adalah hasil belajar pada ranah kognitif taksonomi Bloom dengan aspek pengetahuan (C1), pemahaman (C2), dan aplikasi (C3). 1.7 Definisi Operasional 1. Analisis

2.

3.

4.

Analisis adalah suatu proses pemecahan masalah dengan menggunakan cara pikir (logika) tertentu untuk memperoleh suatu hasil atau kesimpulan tentang faktor penyebab munculnya masalah itu. Kemampuan Berpikir Kreatif Suatu proses yang digunakan ketika seorang individu mampu mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan serta mendatangkan atau memunculkan suatu ide baru. Hasil Belajar Hasil Belajar adalah tingkat keberhasilan sesorang dalam mempelajari materi pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam bentuk skor yang diperoleh dari hasil tes mengenai sejumlah materi pelajaran. Termokimia Termokimia adalah materi yang menyangkut tentang perubahan energi kimia dan cara pengukurannya.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Belajar Secara umum pengertian belajar dapat diartikan sebagai usaha yang dilakukan seseorang agar menjadi tahu apa yang tidak diketahuinya. Belajar merupakan suatu proses aktivitas yang dapat membawa perubahan pada individu. Hal ini sesuai dengan pendapat Sudjana (2001):

Belajar adalah suatu proses yang ditandai dengan adanya suatu perubahan dalam diri seseorang. Perubahan sebagai hasil belajar dapat ditunjukkan dalam berbagai bentuk seperti perubahan pengetahuan, sikap, tingkah laku, keterampilan, kecakapan, kemampuan daya reaksi, daya penerimaan dan aspek yang ada pada individu. Belajar merupakan suatu proses aktif sehingga dapat mengubah tingkah laku seseorang. Proses belajar bertujuan untuk mengembangkan individu itu sendiri. Perubahan tingkah laku siswa tersebut muncul setelah adanya interaksi dengan lingkungan. Perubahan itu dapat berupa suatu hasil yang baru diperoleh atau penyempurnaan dari hasil yang telah diperoleh. Dalam proses belajar mengajar siswa dituntut berperan aktif dan bukan pasif, karena proses belajar yang dialami oleh siswa yang menentukan berhasil atau tidaknya pencapaian tujuan pendidikan di sekolah. Dalam proses belajar mengajar, siswa berperan serta dalam mencapai tujuan pendidikan. Siswa mengembangkan kemampuannya untuk mencapai tujuan pembelajaran yaitu memahami materi pelajaran. Sebagaimana yang dikemukakan oleh Suherman dan Winataputra (1992), bahwa : Proses belajar mengajar dikatakan efektif apabila terjadi transfer belajar yaitu materi pengajaran yang disajikan oleh guru dapat diserap ke dalam struktur kognitif siswa, siswa dapat menguasai materi tersebut tidak hanya terbatas pada ingatan tanpa pengertian (Rote Learning) tetapi bahan pelajaran dapat diserap secara bermakna. Selain itu dalam proses belajar sebaiknya guru menggunakan suatu cara atau memilih teknik penyajian yang tepat agar tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan dapat dicapai dengan baik. Pemilihan cara penyajian yang tepat dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi pada saat berlangsungnya proses belajar sehingga dapat memberikan manfaat yang besar dan menguntungkan bagi kegiatan belajar siswa. 2.2 Proses Pembelajaran Ilmu Kimia Dalam keseluruhan proses pendidikan, kegiatan belajar merupakan kegiatan yang paling pokok. Ini berarti bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan bergantung pada proses belajar yang dialami oleh siswa sebagai peserta didik. Untuk memperoleh pengertian yang obyektif tentang belajar perlu dirumuskan secara jelas pengertian belajar : belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya. Menurut teori R. Gagne, definisi belajar dibagi 2 (dua) yaitu : Belajar ialah suatu proses untuk memperoleh motivasi dalam pengetahuan, keterampilan, kebiasaan dan tingkah laku. Belajar adalah penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang diperoleh dari instruksi. Siswa tidak akan melakukan aktivitas jika konsep-konsep mengenai materi pelajaran yang disajikan guru dalam proses belajar mengajar dikelas tidak dipahami oleh siswa tersebut.

1. 2.

Oleh karena itu, guru mesti mengetahui tingkat penguasaan siswa terhadap materi-materi tertentu serta mengetahui materi-materi apa saja yang tidak atau belum dikuasai siswa. Proses pembelajaran ilmu kimia pada dasarnya menuntut pengelolaan materi pembelajaran ilmu kimia sehingga materi yang diajarkan lebih awal dapat menjadi dasar selanjutnya bagi siswa dalam mempelajari materi pembelajaran berikutnya. Sesuatu yang baru haruslah dipelajari berdasarkan apa yang telah dimiliki oleh peserta didik. Pengalamanpengalaman yang baru tersebut harus disajikan dengan cara diorganisasikan terlebih dahulu dengan cara efektif dan sistematis. 2.3 Hubungan Aktivitas, Kemampuan Berpikir Kreatif, dan Kreativitas Aktivitas dapat diartikan sebagai suatu perbuatan baik jasmani maupun rohani yang menghendaki gerakan fungsi-fungsi otot individu yang belajar. Aktivitas mutlak diperlukan dalam proses belajar mengajar untuk memperoleh pengetahuan karena esensi dari pengetahuan adalah kegiatan, aktivitas baik secara fisik maupun mental. Menurut Sudjana (2001) indikator dari keaktifan siswa dapat dilihat dari beberapa segi yaitu: 1. Keinginan, keberanian menampilkan minat, kebutuhan, dan permasalahannya. 2. Keinginan dan keberanian serta kesempatan berpartisipasi dalam kegiatan persiapan, proses dan kelanjutan belajar. 3. Penampilan berbagai usulan belajar dalam menjalankan dan menyelesaikan kegiatan belajar mengajar. 4. Keleluasaan atau kebebasan melakukan hal tersebut di atas tanpa tekanan guru atau pihak lain (kemandirian belajar). Dari pernyataan di atas dapat dikatakan bahwa keaktifan siswa berasal dari dalam diri siswa. Siswa yang mengalami proses belajar dan memperoleh hasil dari proses belajar tersebut yaitu bertambahnya pengetahuan. Menurut Anonim (1995) Kreativitas adalah kemampuan mencipta atau daya cipta,perihal berkreaksi, kekreatifan. Begitu pentingnya pengembangan kreativitas siswa tersebut dapat diamati dari bergesernya peran guru yang semula sering mendominasi kelas, kini harus banyak kesempatan kepada siswa untuk mengambil peran lebih aktif dan kreatif dalam suasana yang menyenagkan (learning must be enjoy). Bagaimanapun akan sulit membangun pemahaman yang baik pada para siswa, jika fisik dan psikisnya dalam keadaan tertekan. Kreativitas siswa dimungkinkan tumbuh dan berkembang dengan baik apabila lingkungan keluarga, masyarakat, maupun lingkungan sekolah, turut menunjang mereka dalam mengekspresikan kreativitasnya. Menurut Rosa (2004) mereka yang kreatif biasanya : a. Memiliki hasrat untuk mengubah hal-hal di sekelilingnya menjadi lebih baik. b. Memiliki kepekanan di mana mereka cenderung terbuka dan tanggap terhadap sesuatu. c. Memiliki minat untuk menggali lebih dalam apa yang tampak di permukaan. d. Mempunyai rasa ingin tahu, semangat yang tak pernah mandek untuk mempertanyakan, e. Mendalam dalam berpikir, suatu sikap yang mengarahkan kepada pemahaman yang dalam pula. f. Konsentrasi , mampu menekuni suatu yang mengarahkan kepada seluruh bagiannya. g. Siap mencoba dan melaksanakan, bersedia mencurahkan tenaga dan waktu mencari dan mengembangkan. h. Optimis, memadukan antusiasme dan rasa percaya diri. i. Mampu bekerja sama, sanggup berikhtiar secara prosuktif bersama orang lain. William dalam Munandar (1985) menjelaskan bahwa pada kemampuan berpikir kreatif harus muncul sifat-sifat penting sebagai berikut influency, flexibelity, originalities dan elaborate

yaitu kemampuan untuk merumuskan batasan-batasan dengan melihat dari sudut lain daripada cara-cara yang lazim. Dari pernyataan di atas diketahui bahwa hubungan aktivitas, kemampuan berpikir kreatif dan kreativitas sangatlah erat. Seseorang mempunyai kreativitas tinggi tentu karena kemampuan berpikir kreatifnya tinggi, dan seseorang yang mempunyai kreativitas tinggi tentu aktivitasnya tinggi pula. Aktivitas memberikan peranan dalam proses belajar mengajar sehingga siswa lebih mudah memahami pelajaran. Kreativitas memberikan peranan dalam tindakan hasil dari kemampuan berpikir kreatif. 2.4 Kemampuan Berpikir Kreatif Dalam mendefenisikan kreativitas beberapa rumusan telah dikemukakan oleh para ahli. Namun tidak ada defenisi yang seragam yang dapat diterima oleh berbagai pihak. Kreativitas diartikan menurut meraka masing-masing. Beyer dalam Iskandar (2009) menerangkan dalam model berpikirnya yang dikenali sebagai Functional Thinking , domain kognitif terdiri dari ; membuat keputusan (decisionmaking), menyelesaikan masalah (problem-solving) dan membangun konsep(conceptualizing). Ini diikuti oleh pemikiran kritis dan pemikiran kreatif. Indikator dari kreatifitasnya adalah pemikiran yang menjajaki macam-macam alternatif jawaban terhadap persoalan. Beyer menjelaskan bahwa berpikir kritis mengorganisasikan proses yang digunakan dalam aktifitas memperinci seperti pemecahan masalah, pengambilan keputusan, meyakinkan, menganalisis asumsi-asumsi dan penemuan ilmiah. Berpikir kritis adalah suatu kemampuan untuk bernalar (to reason) dalam suatu cara yang terorganisasi. Munandar (1985) mengajukan beberapa defenisi yang merupakan kesimpulan dari beberapa defenisi-defenisi yang dirumuskan oleh para ahli : Pertama : kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru, berdasarkan data, informasi atau unsur yang ada. Dalam hal ini kreativitas ditekankan pada produk kreatif yaitu hasil daya cipta yang merupakan kombinasi (gabungan) dari hal-hal yang sudah ada sebelumnya yang diperoleh dari pengalaman dibangku sekolah maupun yang dipelajari dalam keluarga dan masyarakat. Kedua : kreativitas ( berpikir kreatif) adalah kemampuan berdasarkan data atau informasi yang tersedia menemukan banyak kemungkinan jawaban terhadap suatu masalah dimana penekanannya adalah pada kuantitas, ketepatgunaan dan keragaman jawaban. Ketiga : secara operasional kreativitas dapat dirumuskan sebagai kemampuan yang mencerminkan kelancaran. Keluwesan dan orisinalitas dalam berpikir, serta kemampuan untuk mengelaborasi (mengembangkan, memperkaya, dan memperinci) suatu gagasan. Supriadi (1996) mengemukakan bahwa orang kreatif memiliki ciri-ciri kepribadian kreatif, yaitu : 1. Terbuka terhadap pengalaman (hal-hal) baru. 2. Fleksibel dalam berpikir dan merespon. 3. Bebas dalam menyatakan pendapat dan perasaan. 4. Memiliki imajinasi yang kuat. 5. Tertarik pada kegiatan-kegiatan ysng kreatif. 6. Mempunyai pendapat sendiri dan tidak mudah terpengaruh oleh prang lain (teguh pendirian). 7. Mempunyai rasa ingin tahu yang besar. 8. Toleran terhadap perbedaan pendapat dan situasi yang tidak pasti. 9. Berani mengambil resiko yang diperhitungkan. 10. Memiliki rasa percaya diri dan mandiri.

11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24.

1)

a) b) c)

2)

(1) (2) (3)

Memiliki tanggung jawab dan komitmen terhadap tugas. Tekun dan tidak bosan. Tidak kehabisan akal dalam memecahkan masalah. Memiliki banyak inisiatif. Peka terhadap situasi lingkungan. Lebih berorientasi kemasa kini dan masa depan daripada masa lalu. Memiliki citra diri dan stabilitas emosional yang baik. Tertarik kepada hal-hal yang abstrak dan mengandung teka-teki. Memiliki gagasan yang orisinal (ide-ide murni dari diri sendiri). Mempunyai minat yang luas (mempunyai banyak keahlian). Menggunakan waktu luang untuk melakukan kegiatan yang konstruktif bagi pengembangan diri. Kritis terhadap pendapat orang lain. Senang mengajukan pertanyaan yang baik. Memiliki kesadaran etik moral dan estetik yang tinggi. Indikator dari kreatifitas adalah pemikiran yang menjajaki macam-macam alternatif jawaban terhadap persoalan. Lebih lanjut William dalam Munandar (1985) menjelaskan bahwa pada kemampuan berpikir kreatif harus muncul sifat-sifat penting sebagai berikut influency, flexibelity, originalities dan elaborate yaitu kemampuan untuk merumuskan batasan-batasan dengan melihat dari sudut lain daripada cara-cara yang lazim. Amin (1987) Berdasarkan studinya menyimpulkan bahwa komponen kemampuan berpikir kreatif yang paling besar berhubungan cara seseorang dalam memecahkan masalah adalah influency (kemampuan berpikir lancar). Dimana seseorang mampu mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. Kemampuan berpikir lancar (influency) Kamampuan berpikir lancar berati kemampuan untuk memunculkan ide-ide secara cepat dan ditekankan pada kuantitas dengan kata lain kemampuan untuk menghasilkan banyak gagasan, jawaban dan pertanyaan, bukan berati segi kualitas di abaikan. Menurut Amin (1987) kemampuan berpikir lancar merupakan kemampuan mengemukakan ide-ide yang serupa untuk memecahkan suatu masalah. Sementara itu Munandar (1985) mendefinisikankemampuan berpikir lancar sebagai berikut : Mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. Memberikan banyak cara atau saran untuk melakukan berbagai hal. Selalu memikirkan lebih dari satu jawaban. Siswa yang mempunyai kemampuan berpikir lancar berperilaku sering mengajukan banyak pertanyaan atau menjawab suatu pertanyaan dengan sejumlah jawaban. Dalam bekerja siswa ini lebih banyak menyelesaikan pekerjaan jika dibandingkan dengan siswa lain, misalnya melakukan praktikum, kemudian jika terjadi suatu kesalahan dan kekurangan pada suatu objek atau situasi siswa ini cepat mengetahuinya. Kemampuan berpikir luwes (flexibelity) Kemampuan berpikir luwes adalah kemampuan untuk memberikan sejumlah jawaban yang bervariasi atas suatu pertanyaan dan dapat melihat suatu masalah dari berbagai sudut pandang Munandar (1985). Lebih lanjut lagi Munandar mendefenisikan kemampuan berpikir luwes sebagai berikut : Menghasilkan gagasan, jawaban dan pertanyaan yang bervariasi. Dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda. Mampu mengubah cara pendekatan atau pemikiran.

Supriadi (1996) menjelaskan bahwa untuk tujuan riset mengenai berpikir kreatif, kreativitas (sebagai produk berpikir kreatif) sering dianggap terdiri dari dua unsur, yaitu kefasihan dan keluwesan (fleksibilitas). Kefasihan ditunjukkan dengan kemampuan menghasilkan sejumlah besar gagasan pemecahan masalah secara lancar dan cepat. Keluwesan mengacu pada kemampuan untuk menemukan gagasan yang berbeda-beda dan luar biasa untuk memecahkan suatu masalah. Siswa yang memiliki kemampuan berpikir luwes dapat memberikan bermacam-macam penafsiran terhadap suatu gambar atau masalah. Menerapkan suatu konsep atau azas dengan cara yang berbeda-beda untuk menyelesaikan suatu masalah. 3) Kemampuan berpikir orisinal (originalitas) Kemampuan berpikir orisinal adalah kemampuan memberikan respon-respon yang unik atau luar biasa (Amin, 1985). Lebih lanjut Munandar (1985) memberikan beberapa defenisi untuk kemampuan berpikir orisinal sebagai berikut: a) Mampu melahirkan ungkapan yang baru dan unik. b) Mampu membuat kombinasi-kombinasi yang tidak lazim pada bagian-bagian atau unsur-unsur. Munandar mengatakan bahwa berpikir orisinal berkaitan dengan hasil belajar. Pengertian berpikir orisinal ini lebih menfokuskan pada proses individu untuk memunculkan ide baru yang merupakan gabungan ide-ide sebelumnya yang belum diwujudkan atau masih dalam pemikiran. Siswa yang mempunyai kemampuan berpikir orisinil memiliki perilaku diantaranya memikirkan masalah-masalah yang tidak pernah terpikirkan oleh orang lain dan berusaha memikirkan cara-cara yang baru. Dalam hal ini siswa juga lebih mengembangkan kemampuan berpikir orisinilnya kedalam kehidupan sehari-hari dan memikirkan kemungkinan penggunaannya. 4) Kemampuan berpikir memperinci (elaborate) Kemampuan berpikir memperinci adalah kemampuan untuk membumbui atau menghiasi cerita, sehingga nampak lebih kaya (Munandar, 1999). Lebih lanjut lagi Munandar memberikan beberapa defenisi tentang berpikir memperinci yaitu : (a) Mengembangkan, menambah, memperkaya suatu gagasan. (b) Memperinci detail-detail atau memperinci suatu objek atau gagasan sehingga menjadi menarik. 2.5 Konsep Termokimia Dalam kurikulum 2010, Termokmia merupakan pokok bahasan pada pembelajaran kimia semester I untuk kelas XI SMA. Pengetahuan tentang Termokmia sangat penting dipelajari sehubungan dengan proses reaksi kimia yang terjadi di alam yang berlangsung terus menerus. Pembahasan termokimia merupakan materi yang banyak berisikan prinsip-prinsip dan konsepkonsep kimia diantaranya adalah sebagai berikut: 2.5.1 Hukum Kekekalan Energi Energi merupakan besaran skalar yang menyatakan kemampuan untuk melakukan usaha. Energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah kedalam bentuk lain. 2.5.2 Sistem dan Lingkungan Sistem adalah sesuatu yang menjadi pusat perhatian. Lingkungan adalah daerah yang membatasi sistim. 2.5.3 Reaksi Eksoterm dan Endoterm A. Berdasarkan pembakaran energi, jenis reaksi ada 2 yaitu : 1. Reaksi Eksoterm :

Reaksi kimia yang menghasilkan / membebaskan kalor. Pada reaksi ini terjadi perpindahan kalor dari sistem ke lingkungan menjadi panas ( artinya suhu naik ). 2. Reaksi Endoterm : Reaksi kimia yang menyerap / memerlukan / menerima kalor. Pada reaksi ini terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem sehingga suhu lingkungan menjadi dingin.( artinya suhu turun ). 2.5.4 Entalpi dan perubahan entalpi 1. Entalpi (H) : Besarnya energi yang tersimpan di dalam zat. Entalpi suatu zat tidak dapat diukur,tetapi yang dapat diukur adalah H. 2. Perubahan Entalpi (H) Yang menyatakan kalor yan diterima/dilepas oleh suatu reaksi Atau : Perubahan entalpi (H) merupakan penambahan/pengurangan energi suatu zat dalam suatu roses perubahan energi. Kalor reaksi adalah Kalor yang diserap atau dilepaskan dalam rekasi kimia. Perbedaan antara Perubahan Entalpi dengan Kalor reaksi yaitu besarnya sama tapi tandanya berbeda. Contoh penulisan reaksi : 1.Reaksi Eksoterm : A + B C + x kJ ( + x artinya kalor reaksi ) Atau A + B C ^H = -x kJ 2.Reaksi Endoterm : A + B C - x kJ ( -x artinya kalor reaksi ) Atau A + B C ^H = + x kJ Diagram Reaksi Contoh: Reaksi Eksoterm dengan diagram reaksi A B Pereaksi Hasil reaksi A Y B
X H = HB-HA =XY Sehingga X < Y H < 0 jadi H = -

Reaksi Endoterm dengan diagram reaksi : Pereaksi Hasil reaksi

A B

B Y A
X H = HB-HA = Y X Sehingga Y > X H > 0 jadi H = +

2.5.5 Persamaan Termokimia Persamaan Termokimia adalah suatu persamaan reaksi-reaksi yang melibatkan kalor. 1. Persamaan Termokimia : Suatu persamaan reaksi-reaksi yang melibatkan kalor Contoh: 2H2 (g) + O2 (g) 2H2O (g) H = - 484 Kg Artinya : 2 mol H2 bereaksi dengan 1 mol O2 menghasilkan 2 mol H2O dengan melepaskan kalor sebesar 484 Kg Atau jika menghasilkan 1 mol H2O maka kalor yang dilepaskan adalah sebesar 484 = 242 Kg sehingga: H2(g) +O2(g) H2O(g) H = -484/2 = -242 Kg Ingat : 1 Kalori = 4,184 joule 1 Kg = 1.000 joule 1 Kkal = 1.000 kalori 1 Kkal = 4,184 kJ 2.5.6 Jenis-jenis perubahan Entalpi (H) a. Entalpi pembentukan standar (Hf) Adalah : Besarnya kalor yang diperlukan/dibebaskan untuk pembentukan 1mol senyawa dari unsur-unsurnya. b. Entalpi Penguraian Standar (Hd) Adalah : Jumlah kalor yang diperlukan/dibebaskan untuk menguraikan 1 mol suatu senyawa menjadi unsur-unsurnya. c. Entalpi pembakaran standar (Hc) adalah: Jumlah kalor yang dibebaskan untuk membakar 1 mol zat (unsur/senyawa) pada keadaan standar. Ingat : Pembakaran selalu membebaskan kalor sehingga nilai Hoc = d. Entalpi Pelarutan Standar (Hs) Adalah : Kalor yang diperlukan /dibebaskan untuk melarutkan 1 mol zat pada keadaan standar. 2.5.7 Penentuan Nilai H 1. Melalui Eksperimen : a. Kalor jenis air dan kapasitas kalor

Kalor jenis (c) adalah Kalor jenis yang dibutuhkan oleh 1 gr zat untuk menaikkan suhunya sebesar 1C. Kapasitas Kalor (C) adalah Kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu suatu zat sebesar 1C. Rumus : C=mxc Dimana C = Kapasitas Kalor J C -1 m = Massa Zat (gr) c = Kalor jenis (J/g/ C) Jika terjadi (T), perubahan kalor, maka : q = m x c x T Dimana m x c = C, maka : q = kalor yang dibebaskan/diserap T = Perubahan suhu Jika q = +, reaksi Endoterm q = -, reaksi Eksoterm b. Penentuan H reaksi menggunakan calorimeter Tekanan Tetap Kalorimeter sederhana Kalorimeter sederhana banyak digunakan untuk mempelajari reaksi-reaksi dalam larutan. Kalorimeter ini terdiri atas tempat larutan yang akan direaksikan, penutup gabus, batang pengaduk, dan termometer. Tempat larutan terbuat dari bahan yang kapasitas kalornya rendah, seperti plastik. Plastik merupakan bahan nonkonduktor, sehingga jumlah kalor yang diserap atau yang berpindah ke lingkungan dapat diabaikan. Jika suatu reaksi yang berlangsung tergolong reaksi endoterm, maka kalor itu diserap dari larutan di dalam gelas. Jadi, kalor reaksi sama dengan jumlah kalor yang diserap atau yang dilepaskan larutan, sedangkan kalor yang diserap oleh tempat larutan dan lingkungan diabaikan. Rumus : q reaksi = - ( q sistem + q kalorimeter) Atau q reaksi = - q larutan Atau q reaksi + q larutan = 0

Kalorimeter Bom Kalorimeter bom digunakan untuk mengukur kalor reaksi pambakaran dengan ketelitian dan kecermatan yang lebih tinggi dari kalorimeter sederhana. Kalorimeter bom terdiri dari sebuah bom (wadah tempat berlangsungnya reaksi pembakaran, biasanya terbuat dari bahan stainless stell), dan sejumlah air yang dibatasi dengan wadah kedap panas. Reaksi pembakaran yang terjadi dalam bom, akan menghasilkan kalor dan diserap oleh air dan bom pada suhu sama yang ditunjukkan dengan adanya kenaikan suhu air. Oleh karena tidak ada kalor yang terbuang ke lingkungan, maka kalor reaksi sama dengan kalor yang diserap oleh air dan bom. Qreaksi = -(Qair + Qbom)

Jumlah kalor yang diserap oleh air dapat dihitung dengan Qair = m. c. T dengan : m = Massa air (g) c = Kalor jenis air (J g-1 K -1 atau J g-1 0C-1) T = Perubahan suhu (K atau oC) Jumlah kalor yang diserap oleh air dapat dihitung dengan Qair = C. T dengan: Cbom = Kapasitas alorimeter (J K -1 atau J oC-1) T = Perubahan suhu (K atau oC) 2. Perhitungan H reaksi menggunakan Hukum Hess Menurut Hukum Hess : Kalor reaksi yan dibebaskan / diperlukan pada suatu reaksi tidak bergantung pada jalannya reaksi,tetapi hanya bergantung pada keadaan awal dan akhir reaksi .Hukum Hess dapat ditulis sebagai berikut : H suatu reaksi tetap sama,baik berlangsug dalam satu tahap/beberapa tahap. Contoh:
H1 A B

H3

H2

H4

Tentukanlah H reksi C D Jawab : A B H1 A C B D Sehingga: A B H1 C A -H3 B D H2 C D H4 - H1+H2-H3 3. Perhitungan H reaki berdasarkan data pembentukan standar. Rumus : Hreaksi = H Hasil - H pereaksi 4. Perhitungan H reaksi berdasarkan data energi ikatan. Rumus : H2 H3

H reaksi = Energi total pemutusan ikatan energi total pembentukan ikatan

Suatu unsur atau senyawa kimia terbentuk melalui ikatan antar atom penyusunnya, ikatan ikatan antar memiliki energi maka disebut dengan energi ikat. Pemutusan ikatan antaratom molekul pereaksi dan pembentukan ikatan antaratom molekul produk melibatkan bentuk energi. Adapun selisih energi keduanya disebut perubahan entalpi (H). Secara sistematis, besarnya H reaksi dapat ditulis sebagai berikut: H reaksi = Energi pemutusan ikatan Energi pembentukan ikatan H reaksi = (energi ikatan pereaksi) - (energi ikatan produk reaksi)

2.5.8 Energi bahan bakar Reaksi kimia yang umum digunakan untuk menghasilkan energi adalah pembakaran, yaitu suatu reaksi cepat antara bahan bakar dengan oksigen yang disertai terjadinya api. Bahan bakar utama dewasa ini adalah bahan bakar fosil, yaitu gas alam, minyak bumi dan batu bara. Bahan bakar itu berasal dari pelapukan sisa organisme, baik tumbuhan ataupun hewan. Pembentukan bahan bakar fosil ini memerlukan waktu ribuan tahun. Pembakaran bahan bakar yang dilakukan dalam mesin kendaraan dan mesin industri (pabrik) ada yang merupakan pembakaran sempurna dan pembakaran tidak sempurna. Pembakaran bahan bakar fosil secara umum menghasilkan gas CO2 dan gas H2O, sedangkan pembakaran tidak sempurna akan menghasilkan gas CO (gas beracun) dan gas H2O. Pembakaran bahan bakar fosil secara sempurna menghasilkan energi yang lebih besar dibandingkan dengan pembakaran tidak sempurna. 2.6 Hasil Belajar Hasil belajar adalah sesuatu yang diperoleh seseorang setelah melakukan kegiatan belajar. Hasil belajar tampak sebagai terjadinya perubahan tingkah laku pada diri siswa, yang dapat diamati dan diukur dalam bentuk perubahan pengetahuan, sikap dan keterampilan. Hamalik (2001) menyatakan bahwa: Perubahan disini dapat diartikan terjadinya peningkatan dan pengembangan yang lebih baik dibandingkan dengan sebelumnya, misalnya dari tidak tahu menjadi tahu. Hasil belajar dapat diketahui dengan menggunakan salah satu indikator yaitu tes. Hasil tes ini kemudian dianalisis oleh guru dan diberikan penilaian. Hasil belajar juga dapat berupa skor yang menggambarkan kemampuan kognitif yang dikuasai siswa. Dapat disimpulkan bahwa hasil belajar merupakan tolak ukur yang digunakan untuk menentukan tingkat keberhasilan siswa dalam mengetahui dan memahami suatu mata pelajaran yang biasanya dinyatakan dengan nilai yang berupa huruf atau angka-angka. Diungkapkan oleh Bloom dalam Ibrahim dan Nana Syaodih (2003) tahap-tahap atau prosedur dalam pengajaran dalam aspek berpikir/intelektual secara berurutan adalah sebagai berikut:

1. Aspek Pengetahuan (C1) adalah : Beberapa kemampuan dari aspek ini diantaranya adalah mengenal/mengingat batasan, peristilahan, pasal, hukum, dalil, rumus, nama orang, nama tempat dan lain-lain. Penguasaan hal tersebut memerlukan hafalan dan ingatan. 2. Aspek Pemahaman (C2) adalah : Aspek ini mengacu pada kemampuan memahami makna materi. Pemahaman dapat dibedakan menjadi 3 kategori, yakni penerjemah (misalnya dari lambing ke arti), penafsiran , dan ekstrapolasi (menyimpulkan dari sesuatu yang telah diketahui). 3. Aspek Penerapan/aplikasi (C3) adalah : Aspek ini mengacu pada kemampuan menggunakan atau menerapkan pengetahua yang sudah dimiliki pada situasi yang baru, yang menyangut penggunaan aturan, prinsip, dan sebagainya. Jadi, dalam aplikasi harus ada konsep, teori, hukum, rumus, kemudian diterapkan atau digunakan dalam memecahkan suatu persoalan. 4. Aspek Analisis (C4) adalah : Aspek ini mengacu pada kemampuan mengkaji atau menguraikan sesuatau kedalam komponen-komponen atau bagian-bagian yang lebih spesifik, serta mampu memahami hubungan di antara bagian yang satu dengan yang lain, sehingga struktur dan aturannya dapat lebih dipahmi. Kemampuan ini merupakan akumulasi pengetahuan, pemahaman dan aplikasi. 5. Aspek Sintesis (C5) adalah : Aspek ini mengacu pada kemampuan memadukan berbagai konsep atau komponen, sehingga membentuk suatu pola struktur atau bentuk baru. Aspek ini memerlukan tingkah laku yang kreatif. 6. Aspek Evaluasi (C6) adalah : Aspek ini mengacu pada kemampuan memberikan pertimbangan atau penilaian terhadap gejala/peristiwa berdasarkan norma-norma atau patokan-patokan tertentu. Hasil belajar dalam tingkat ini memerlukan semua tipe hasil belajar tingkatan sebelumnya (pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis). 2.7 Hubungan Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa dan Hasil Belajar Berhasil tidaknya suatu proses pembelajaran dapat diketahui melalui pengukuran terhadap hasil belajar siswa. Biasanya hasil belajar siswa dinyatakan dalam bentuk angka yang menunjukkan sejauh manakah pemahaman siswa terhadap bahan yang dipelajarinya. Semakin besar angka yang peroleh menunjukkan semakin baik pula pemahamannya terhadap bahan ajar, dan sebaliknya kecil angka yang diperoleh siswa menunjukkan pemahaman siswa yang rendah terhadap bahan ajar. Hasil belajar merupakan dasar yang digunakan untuk menentukan tingkat keberhasilan siswa dalam memahami pelajaran. Hasil belajar ialah hasil yang diperoleh individu setelah ia menjalani proses belajar mengajar berlangsung sesuai dengan tujuan yang dirumuskan bisa dikatakan suatu pengajaran berhasil. Cillibert Macmilana dalam Isjoni (2007) menyatakan bahwa kreativitas dilihat dari aspek siswa ialah memberi peluang kepada siswa agar mengemukan dan membahas suatu pandangan, pengalaman yang diperoleh siswa secara bekerja sama dalam merumuskan pendapat kearah satu pandangan kelompok. Dalam hal ini siswa memperoleh pandangan dan pendapat dari teman teman yang lain, yang akan dijadikannya refrensi dan pada akhirnya akan dibahas dalam kelompok. Novak (1985) dan Levinger (1995) mengatakan how to learn atau thinking to learn, learning to think. Jika pengajar mampu mengajarkan keterampilan berpikir tingkat tinggi, maka pembelajar akan memiliki kemampuan berpikir kreatif dan berpikir kritis yang sangat dibutuhkan dalam membangun kepribadian yang mandiri yang mampu mengelola sendiri proses belajarnya (self regulated learning), dan mengkonstruksi sendiri pengetahuannya. Pembelajar yang dimaksud adalah siswa, jika siswa mempunyai kemampuan berpikir kreatif yang tinggi maka akan memperoleh hasil belajar yang

tinggi pula. Dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang erat antara kemampuan berpikir kreatif siswa dan hasil belajarnya.

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Kerangka Berpikir Penelitian Penelitian ini adalah penelitian deskriptif kuantitatif. Menurut Arikunto (2000), penelitian deskriptif merupakan jenis penelitian yang dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi mengenai status suatu gejala yang ada, yaitu keadaan gejala menurut apa adanya pada saat penelitian dilakukan. Guru/RPP SMAN 10 Kota Jambi kelas XI IPA 2 Pada penelitian ini proses yang dilakukan peneliti dapat digambarkan melalui skema berikut : Angket Siswa setelah PBM Hasil Belajar Siswa Test Hasil Belajar Nilai Angket

r1

Indikator 1 Indikator 2 Indikator 3

r2
Indikator 4

r3 r4

3.2 Subjek Penelitian Yang menjadi subjek penelitian adalah siswa kelas XI IPA 3 di SMA N 10 Kota Jambi pada semester ganjil tahun ajaran 2010/2011 yang berjumlah 34 siswa. 3.3 Variabel Penelitian Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yaitu variabel bebas dan variabel terikat. 3.3.1 Variabel bebas Variabel bebas (X) adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat. Dalam penelitian ini adalah skor analisis kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar kimia pada konsep termokimia. 3.3.2 Variabel terikat Variabel terikat (Y) adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat karena adanya variabel bebas. Dalam penelitian ini adalah nilai hasil belajar kimia siswa pada konsep termokimia. 3. 4 Instrumen Penelitian Instrumen penelitian yang dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan angket dan tes hasil belajar. 3. 4. 1 Angket Angket atau kuesioner merupakan sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang ia ketahui, (Arikunto, 2005). Jenis angket yang digunakan adalah angket tertutup, yaitu angket yang sudah disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih jawaban yang dinilainya paling sesuai dengan memberi tanda () pada jawaban yang dipilih. 1. Penyusunan Angket Angket yang digunakan disusun menurut skala likert yang penggunaannya melalui tahaptahap sebagai berikut : a. Menentukan indikator dan deskriptor dari kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar kimia. b. Menjabarkan deskriptor menjadi butir- butir pertanyaan mengandung lima kemungkinan yaitu: Selalu (SL) ; Apabila intensitas dilakukan (81-100) % Sering (S) ; Apabila intensitas dilakukan (61-80) %

Kadang-kadang (KD) ; Apabila intensitas dilakukan (41-60) % Jarang (JR) ; Apabila intensitas dilakukan (21-40) % Tidak Pernah (TP) ; Apabila intensitas dilakukan (0-20) % c. Butir-butir pernyataan diberi niai 5, 4, 3, 2, 1. d. Angket yang telah dibuat dijudgement oleh Pembimbing Skripsi I dan Pembimbing Skripsi II (hasil judgement terlampir pada lampiran). e. Angket yang telah dijudgement diberikan kepada siswa yang telah selesai belajar termokimia.

3. 4. 2 Tes hasil belajar 1. Penyusunan tes hasil belajar Untuk mengungkapkan hasil belajar kimia siswa maka digunakan tes hasil belajar. Tes hasil belajar siswa berupa tes objektif. Tes objektif yang digunakan berbentuk pilhan ganda (Multiple Choise Test). 2. Analisis uji coba tes hasil belajar a. Validitas Sebuah tes disebut valid apabila tes itu dapat tepat mengukur apa yang hendak diukur, (Suharsimi Arikunto, 2005). rxy = dimana : rxy = koefisien korelasi X = skor dari setiap butir tes hasil belajar Y = skor total N = jumlah sampel Dengan kriteria sebagai berikut : 0,00 Tidak Valid/ Tidak Berkorelasi 0,01-0,20 Sangat Rendah 0,21-0,40 Rendah 0,41-0,60 Cukup 0,61-0,80 Tinggi 0,81-1,00 Sangat Tinggi Dalam penelitian ini validitas yang digunakan adalah validitas dengan nilai lebih besar dari 0,20. b. Taraf Kesukaran Menghitung tingkat kesukaran tes adalah mengukur berapa besar kesukaran butir-butir soal tes. Soal yang baik adalah soal yang tidak terlalu mudah atau tidak terlalu sukar. Soal yang terlalu mudah tidak merangsang siswa untuk mempertinggi usaha memecahkannya. Sebaliknya soal yang terlalu sukar akan menyebabkan siswa menjadi putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagi karena di luar jangkauannya

Untuk mengetahui berapa besar tingkat kesukaran soal dapat dihitung dengan menggunakan rumus yang dikemukakan oleh Arikunto (2005), sebagai berikut : dimana: P = Indeks kesukaran B = Banyak siswa yang menjawab soal tersebut dengan benar Js = Jumlah seluruh siswa peserta tes Dengan kriteria: P = 0,00-0,30 Soal Sukar P = 0,31-0,70 Soal Sedang P = 0,71-1,00 Soal Mudah

c. Daya Pembeda Menurut Arikunto (2005) yang dimaksud dengan daya pembeda soal adalah kemampuan suatu soal untuk membedakan antara siswa yang berkemampuan tinggi dan siswa yang berkemampuan rendah. Rumus yang digunakan untuk mengetahui daya pembeda adalah : Dimana: D = Daya pembeda JA = Banyak peserta kelompok atas JB = Banyak peserta kelompok bawah BA = Banyak peserta kelompok atas yang menjawab benar BB = Banyak kelompok bawah yang menjawab dengan benar Dengan kriteria: D = 0,00-0,20 Jelek D = 0,21-0,40 Cukup D = 0,41-0,70 Baik D = 0,71-1,00 Baik Sekali Dalam penelitian ini daya pembeda yang digunakan adalah validitas dengan nilai lebih besar dari 0,20. d. Reliabilitas Reliabilitas soal yang ditentukan untuk soal-soal yang terpilih yaitu soal-soal yang memenuhi kriteria validitas, daya beda, tingkat kesukaran yang telah ditentukan. Reliabilitas soal adalah suatu ukuran apakah soal tersebut dapat dipercaya atau tidak. Untuk mengetahui reliabilitas tes hasil belajar digunakan rumus KR-20 yang dikemukakan Arikunto, 2005 yang dirumuskan : r11 = dimana : r11 = reliabilitas tes secara keseluruhan M = skor rata-rata n = banyaknya item soal S = standar deviasi tes Dengan kriteria: r = 0,01-0,20 Sangat Rendah r = 0,21-0,40 Rendah

r = 0,41-0,60 Cukup r = 0,61-0,80 Tinggi r = 0,81-1,00 Sangat Tinggi 3.5 Tehnik Analisis Data 3.5.1 Analisis Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa Dalam Belajar Kimia Untuk mendeskripsikan kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar kimia pada konsep termokimia dalam lembar angket digunakan rumus: (Anonim, 2003) Dengan kriteria interpretasi skor : 0% 20% Sangat rendah 21% 40% Rendah 41% 60% Cukup 61% 80% Tinggi 81% 100% Sangat tinggi 3.5.2 Analisis Tes Hasil Belajar Untuk menghitung data hasil belajar siswa digunakan rumus sebagai berikut: (Arikunto, 2005) Dengan rentang nilai: 0% - 20% Sangat kurang 21% - 40% Kurang 41% - 60% Cukup 61% - 80% Baik 81% - 100% Sangat baik 3.5.3 Hubungan Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa dan Hasil Belajar Untuk mengetahui bagaimana hubungan antara kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar digunakan grafik hubungan xy, dimana x merupakan angket kemampuan berpikir kreatif dan y merupakan hasil belajar siswa pada konsep termokimia hingga diperoleh nilai r dan a . Untuk melihat hubungan antara indikator kemampuan berpikir kreatif terhadap hasil belajar yang dilakukan adalah membagi angket kemampuan berpikir kreatif berdasarkan indikator, setelah itu masing masing indikator dihubungkan dengan hasil belajar dengan nilai xy hingga didapatlah nilai r dan a. Dengan criteria korelasi (r) sebagai berikut : 0 < r 0,2 = Sangat Rendah(tidak berkorelasi) 0,2 < r 0,4 = Rendah 0,4 < r 0,6 = Cukup Tinggi 0,6 < r 0,8 = Tinggi 0,8 < r 1 = Sangat Tinggi Menentukan persamaan regresi dengan rumus : y = ax + b Keterangan : y = Nilai rata-rata hasil belajar x = Nilai rata-rata angket kemampuan berpikir kreatif. a = Slope/ kemiringan/ gradien yang menunjukkan angka peningkatan ataupun penurunan y yang didasarkan pada perubahan x. Bila (+) arah garis naik, dan bila (-) maka arah garis turun. b = intershep (Harga y ketika harga x = 0).

Untuk mengetahui indikator dari kemampuan berpikir kreatif yang paling berpengaruh terhadap hasil belajar digunakan rumus regresi berganda pada program computer SPSS. 3.5.4 Pengujian Hipotesis Pada pengujian hipotesis terlebih dahulu dihitung harga r ( hubungan antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar siswa) dengan menggunakan rumus korelasi product moment, harga r ini disebut dengan rhitung . Setelah itu dibandingkan harga rhitung dengan rtabel (lampiran 15). Ho ditolak jika rhitung rtabel Ho diterima jika rhitung < rtabel 3.6 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan di SMA Negeri 10 Kota Jambi pada semester ganjil tahun ajaran 2010/2011.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Data Angket Kemampuan Berpikir Kreatif dan Hasil Belajar Data mengenai kemampuan berpikir kreatif siswa pada konsep termokimia diperoleh melalui angket yang respondennya adalah siswa kelas XI IPA2 SMAN 10 Kota Jambi (lampiran 16). Data mengenai hasil belajar siswa pada konsep termokimia diperoleh melalui tes hasil belajar yang dilakukan oleh siswa kelas XI IPA2 SMAN 10 Kota Jambi (lampiran 17). Untuk melihat hubungan antara kemampauan berpikir kreatif siswa dengan hasil hasil berlajar siswa pada konsep termokimia di kelas XI IPA2 SMA N 10 Kota Jambi, dilakukan analisis korelasi dengan menggunakan rumus korelasi Product Moment Angka Kasar. Hasil analisis disajikan pada tabel berikut : Tabel Hasil analisis korelasi Product Moment Angka Kasar antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar siswa. Indikator Rata-rata Rata-rata Korelasi (r) Persamaan Linier Angket Hasil Belajar

1. 2. 3. 4. Gabungan (1,2,3,4)

66.02 67.69 58.95 68.41 65.69

65.97 65.97 65.97 65.97 65.97

0.8148 0.6899 0.6324 0.7113 0.8185

y y y y y

= 0.704x + 19.45 = 0.525x + 30.37 = 0.455x + 39.11 = 0.631x + 22.75 = 0.753x + 16.51

Tabel Hasil Analisis Uji Regresi Berganda SPSS


Coefficients
a

Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) X1 X2 X3 X4 a. Dependent Variable: Y B 12.485 .631 .253 .198 .253 Std. Error 6.137 .201 .165 .087 .130 .730 .332 .275 .285 Coefficients Beta t 2.034 3.136 1.536 2.269 1.945 Sig. .051 .004 .135 .031 .061

4.1.2 Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis ini bertujuan untuk melihat apakah hipotesis penelitian ditolak atau diterima. Untuk pengujian hipotesis diperoleh thitung = 8,05 dan ttabel = 2,042 pada taraf nyata = 0,05. Kriteria pengujian terima H0 jika thitung < ttabel, sehingga H0 ditolak karena 8,05 > 2,042 dan H1 diterima pada taraf nyata 95%. Dapat disimpulkan bahwa Terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas XI IPA SMAN 10 Kota Jambi. (Lampiran 15). 4.2 Pembahasan Hasil Penelitian 4.2.1 Analisis Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa Berdasarkan hasil penelitian kemampuan berpikir kreatif siswa keseluruhan dengan hasil belajar siswa didapat hasil rata-rata skor angket kemampuan berpikir kreatif siswa adalah 65.69

(lampiran 18). Dari nilai rata-rata tersebut berarti 65.69 % siswa mempunyai kemampuan berpikir kreatif dalam belajar termokimia. 1. Kemampuan Berpikir Lancar (Indikator 1) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 66.02 (lampiran 20). Dari nilai rata-rata tersebut berarti 66.02 % siswa mempunyai kemampuan berpikir lancar dalam belajar termokimia. Munandar (1985) mendefinisikan kemampuan berpikir lancar sebagai berikut : a) Mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. b) Memberikan banyak cara atau saran untuk melakukan berbagai hal. c) Selalu memikirkan lebih dari satu jawaban. Dari indikator 1 dianalisis berdasarkan deskriptor dan item pernyataan angket ternyata siswa lebih banyak menguasai deskriptor mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. Hal ini karena siswa terbiasa berkompetisi secara sehat dan terbiasa berargumen serta banyak belajar latihan soal. Dan untuk deskriptor yang kurang dikuasai siswa adalah descriptor selalu memikirkan lebih dari satu jawaban. Hal ini disebabkan siswa terbiasa mencoba menjawab soal hanya dengan satu jawaban, bila jawaban salah siswa baru akan mencoba dengan jawaban lain. 2. Kemampuan Berpikir Luwes (Indikator 2) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 67.69 (lampiran 22). Dari nilai rata-rata tersebut berarti 67.69 % siswa mempunyai kemampuan berpikir luwes dalam belajar termokimia. Munandar (1985) mendefenisikan kemampuan berpikir luwes sebagai berikut : (1) Menghasilkan gagasan, jawaban dan pertanyaan yang bervariasi. (2) Dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda. (3) Mampu mengubah cara pendekatan atau pemikiran. Dari indikator 2 dianalisis berdasarkan deskriptor dan item pernyataan angket ternyata siswa lebih banyak menguasai descriptor dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda hal ini karena siswa terbiasa memecahkan masalah dengan cara berdiskusi sehingga siswa dapat bertukar pikiran dan menambah wawasan mereka. Dan untuk deskriptor yang kurang dikuasai siswa adalah menghasilkan gagasan, jawaban dan pertanyaan yang bervariasi, hal ini karena siswa lebih suka mengerjakan soal dan mengajukan pertanyaan yang

tepat, efektif, dan efesien sehingga pertanyaan atau jawaban yang diberikan siswa tidaklah bervariasi. 3. Kemampuan Berpikir Orisinal (Indikator 3)

Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 58.95 (lampiran 24). Dari nilai rata-rata tersebut berarti 58.95 % siswa mempunyai kemampuan berpikir orisinal dalam belajar termokimia. Munandar (1985) memberikan beberapa defenisi untuk kemampuan berpikir orisinal sebagai berikut: d) Mampu melahirkan ungkapan yang baru dan unik. e) Mampu membuat kombinasi-kombinasi yang tidak lazim pada bagian-bagian atau unsur-unsur. Dari indikator 3 dianalisis berdasarkan deskriptor dan item pernyataan angket ternyata siswa lebih banyak menguasai descriptor memperinci detail-detail atau memperinci suatu objek atau gagasan, hal ini disebabkan siswa selalu menganalisis informasi-informasi yang digunakan untuk memahami suatu pengetahuan dengan menggunakan akal dan pikiran yang logis, bukan berdasar perasaan atau tebakan. Dan untuk deskriptor yang kurang dikuasai siswa adalah mampu melahirkan ungkapan yang baru dan unik, ini disebabkan siswa kurang mampu mengembangkan pemikiran logisnya. 4. Kemampuan Berpikir Memperinci (Indikator 4) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 68.41 (lampiran 26). Dari nilai rata-rata tersebut berarti 68.41 % siswa mempunyai kemampuan berpikir memperinci dalam belajar termokimia. (Munandar, 1999) memberikan beberapa defenisi tentang berpikir memperinci yaitu : Mengembangkan, menambah, memperkaya suatu gagasan. Memperinci detail-detail atau memperinci suatu objek atau gagasan sehingga menjadi menarik. Dari indikator 4 dianalisis berdasarkan deskriptor dan item pernyataan angket ternyata siswa lebih banyak menguasai descriptor Memperinci detail-detail atau memperinci suatu objek atau gagasan sehingga menjadi menarik, hal ini karena siswa suka mengembangkan ide-ide yang kreatif hingga menjadi gagasan yang menarik, memperinci materi dengan menggunakan katakata sendiri. Dan untuk deskriptor yang kurang dikuasai siswa adalah Mengembangkan, menambah, memperkaya suatu gagasan, hal ini karena siswa belum mampu menjabarkan

(a) (b)

gagasan dengan sistematika dengan baik, siswa hanya terfokus untuk menyimpulkan gagasan dengan menggunakan kata-kata sendiri. 4.2.2 Hubungan Kemampuan Berpikir Kreatif Siswa Terhadap Hasil Belajar Berdasarkan hasil penelitian kemampuan berpikir kreatif siswa keseluruhan dengan hasil belajar siswa didapat nilai rata-rata skor angket kemampuan berpikir kreatif siswa adalah 65.69 dan nilai rata-rata hasil belajar siswa 65.97 (lampiran 18). Dari data tersebut dimasukkan kedalam grafik xy (lampiran 19) didapat korelasi r sebesar 0.8185 ini menunjukkan bahwa hubungan antara angket kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar adalah 81.85 % dengan kriteria sangat tinggi. Untuk persamaan liniernya y = 0.749x + 16.69 ini menunjukkan nilai a (slope) = 0.749. Berarti besarnya pengaruh peningkatan (a = +) hasil belajar yang didasarkan pada perubahan kemampuan berpikir kreatif siswa sebesar 0.749. Terungkap bahwa kemampuan berpikir kreatif siswa mempunyai hubungan yang signifikan dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas IPA XI SMAN 10 Kota Jambi. Hal itu mengandung indikasi bahwa kemampuan berpikir kreatif siswa tersebut mempunyai sumbangan yang sangat tinggi bagi hasil belajar siswa. Hal ini didukung dengan teori Novak (1985) dan Levinger (1995) yang mengatakan how to learn atau thinking to learn, learning to think. Jika pengajar mampu mengajarkan keterampilan berpikir tingkat tinggi, maka pembelajar akan memiliki kemampuan berpikir kreatif dan berpikir kritis yang sangat dibutuhkan dalam membangun kepribadian yang mandiri yang mampu mengelola sendiri proses belajarnya (self regulated learning), dan mengkonstruksi sendiri pengetahuannya. Pembelajar yang dimaksud adalah siswa, jika siswa mempunyai kemampuan berpikir kreatif yang tinggi maka akan memperoleh hasil belajar yang tinggi pula. Dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang erat antara kemampuan berpikir kreatif siswa dan hasil belajarnya.

Teori Bishop (dalam Pehkonen, 1997) menjelaskan bahwa seseorang memerlukan 2 model berpikir berbeda yang komplementer dalam proses belajar mengajar, yaitu berpikir kreatif yang bersifat intuitif dan berpikir analitik yang bersifat logis agar mendapatkan hasil maksimal. Pandangan ini lebih melihat berpikir kreatif sebagai suatu pemikiran yang intuitif daripada yang logis. Jadi semakin besar kemampuan berpikir kreatif siswa maka semakin besar pula hasil belajar yang diperoleh. Untuk analisis hubungan kemampuan berpikir kreatif per indikator adalah sebagai berikut : 1. Kemampuan Berpikir Lancar (Indikator 1) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 66.02 dan rata-rata hasil belajar 65.97 (lampiran 20). Kemudian dimasukkan kedalam grafik xy (lampiran 21) didapat korelasi r sebesar 0.8148 ini menunjukkan bahwa hubungan antara angket kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar adalah sangat tinggi yaitu 81.48 %. Untuk persamaan liniernya y = 0.704x + 19.45 ini menunjukkan nilai a (slope) = 0.704. Berarti besarnya pengaruh peningkatan (+) hasil belajar yang didasarkan pada perubahan kemampuan berpikir lancar siswa sebesar 0.704. Terungkap bahwa kemampuan berpikir lancar siswa mempunyai hubungan yang signifikan dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas IPA XI SMAN 10 Kota Jambi. Hal itu mengandung indikasi bahwa kemampuan berpikir lancar siswa tersebut mempunyai sumbangan yang tinggi bagi hasil belajar siswa. Amin (1987) Berdasarkan studinya menyimpulkan bahwa komponen kemampuan berpikir kreatif yang paling besar berhubungan cara seseorang dalam memecahkan masalah adalah influency (kemampuan berpikir lancar). Hal ini ditandai adanya kemampuan siswa dalam mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan. Semakin besar kemampuan seseorang dalam mencetuskan banyak jawaban, gagasan, penyelesaian masalah dan pertanyaan maka semakin tinggi pula prestasi kognitifnya. Dapat disimpulkan bahwa kemampuan berpikir lancar sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Ini dikarenakan oleh siswa aktif dalam mendiskusikan masalah, Mencetuskan banyak jawaban, gagasan,

penyelesaian masalah dan pertanyaan, Memberikan banyak cara atau saran untuk melakukan berbagai hal, dan Selalu memikirkan lebih dari satu jawaban. 2. Kemampuan Berpikir Luwes (Indikator 2) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 67.69 dan rata-rata hasil belajar 65.97 (lampiran 22). Kemudian dimasukkan kedalam grafik xy (lampiran 23) didapat korelasi r sebesar 0.6899 ini menunjukkan bahwa hubungan antara angket kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar adalah tinggi yaitu 68.99 %. Untuk persamaan liniernya y = 0.525x + 30.37 ini menunjukkan nilai a (slope) = 0.525. Berarti besarnya pengaruh peningkatan (+) hasil belajar yang didasarkan pada perubahan kemampuan berpikir lancar siswa sebesar 0.525. Terungkap bahwa kemampuan berpikir luwes siswa mempunyai hubungan yang signifikan dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas IPA XI SMAN 10 Kota Jambi. Hal itu mengandung indikasi bahwa kemampuan berpikir luwes siswa tersebut mempunyai sumbangan yang tinggi bagi hasil belajar siswa. Hal ini ditandai adanya kemampuan siswa dalam menghasilkan gagasan, jawaban dan pertanyaan yang bervariasi, dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda, mampu mengubah cara pendekatan atau pemikiran. Supriadi (1996) menjelaskan bahwa untuk tujuan riset mengenai berpikir kreatif, kreativitas (sebagai produk berpikir kreatif) sering dianggap terdiri dari dua unsur, yaitu kefasihan dan keluwesan (fleksibilitas). Kefasihan ditunjukkan dengan kemampuan

menghasilkan sejumlah besar gagasan pemecahan masalah secara lancar dan cepat. Keluwesan mengacu pada kemampuan untuk menemukan gagasan yang berbeda-beda dan luar biasa untuk memecahkan suatu masalah. Terungkap bahwa semakin besar kemampuan berpikir kreatif siswa maka semakin besar pula hasil belajar yang diperoleh. 3. Kemampuan Berpikir Orisinal (Indikator 3)

Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 58.95 dan rata-rata hasil belajar 65.97 (lampiran 24). Kemudian dimasukkan kedalam grafik xy (lampiran 25) didapat korelasi r sebesar 0.6324 ini menunjukkan bahwa hubungan antara angket kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar adalah tinggi yaitu 63.24 %. Untuk persamaan liniernya y = 0.455x + 39.11 ini menunjukkan nilai a (slope) = 0.455 Berarti besarnya pengaruh peningkatan (+) hasil belajar yang didasarkan pada perubahan kemampuan berpikir lancar siswa sebesar 0.455. Terungkap bahwa kemampuan berpikir orisinal siswa mempunyai hubungan yang signifikan dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia di kelas IPA XI SMAN 10 Kota Jambi. Hal itu mengandung indikasi bahwa kemampuan berpikir orisinal siswa tersebut mempunyai sumbangan yang tinggi bagi hasil belajar siswa. Hal ini ditandai adanya kemampuan siswa dalam mampu melahirkan ungkapan yang baru dan unik, Memperinci detail-detail atau memperinci suatu. objek atau gagasan. Sesuai dengan teori Munandar mengatakan bahwa berpikir orisinal berkaitan dengan hasil belajar. Pengertian berpikir orisinal ini lebih menfokuskan pada proses individu untuk memunculkan ide baru yang merupakan gabungan ide-ide sebelumnya yang belum diwujudkan atau masih dalam pemikiran. Pengertian berpikir kreatif ini ditandai adanya ide baru yang dimunculkan sebagai hasil dari proses berpikir tersebut. 4. Kemampuan Berpikir Memperinci (Indikator 4) Dari hasil analisis didapat hasil rata-rata skor angket 68.41 dan rata-rata hasil belajar 65.97 (lampiran 26). Kemudian dimasukkan kedalam grafik xy (lampiran 27) didapat korelasi r sebesar 0.7113 ini menunjukkan bahwa hubungan antara angket kemampuan berpikir kreatif dan hasil belajar adalah tinggi, ini berarti pengaruhnya yaitu 71.13 % secara keseluruhan. Untuk Untuk persamaan liniernya y = 0.631x + 22.75 ini menunjukkan nilai a (slope) = 0.631 Berarti

besarnya pengaruh peningkatan (+) hasil belajar yang didasarkan pada perubahan kemampuan berpikir lancar siswa sebesar 0.631. Terungkap bahwa kemampuan berpikir memperinci siswa mempunyai hubungan yang signifikan dengan hasil belajar kimia pada konsep termokimia dikelas IPA XI SMAN 10 Kota Jambi. Hal ini ditandai adanya kemampuan siswa dalam mengembangkan, menambah, memperkaya suatu gagasan, memperinci detail-detail atau memperinci suatu objek atau gagasan sehingga menjadi menarik..Hal itu mengandung indikasi bahwa kemampuan berpikir memperinci siswa tersebut mempunyai sumbangan yang tinggi bagi hasil belajar siswa. Beyer menjelaskan bahwa berpikir kritis mengorganisasikan proses yang digunakan dalam aktifitas memperinci seperti pemecahan masalah, pengambilan keputusan, meyakinkan, menganalisis asumsi-asumsi dan penemuan ilmiah. Berpikir kritis adalah suatu kemampuan untuk bernalar (to reason) dalam suatu cara yang terorganisasi.

4.2.3 Indikator Yang Paling Mempengaruhi Hasil Belajar Berdasarkan analisis data menggunakan statistic regresi berganda didapat data untuk mengetahui indicator dari kemampuan berpikir kreatif yang paling mempengaruhi hasil belajar siswa. Nilai r2 menunjukkan proporsi keragaman hasil belajar yang dapat dijelaskan oleh indicator kemampuan berpikir kreatif sebesar 74,3 % dan dengan tingkat signifikan 95% dapat disimpulkan bahwa secara simultan kemampuan berpikir kreatif berpengaruh terhadap hasil belajar (sig<0.05). Berdasarkan output dengan tingkat signifikansi 95 % secara parsial indicator kemampuan berpikir kreatif yang paling berbengaruh terhadap hasil belajar adalah kemampuan berpikir lancar (indicator 1) (sig <0,05).

Hasil analisis data menggunakan statistic regresi berganda menunjukkan bahwa indikator kemampuan berpikir lancar berpengaruh sebesar 0.730, kemampuan berpikir luwes berpengaruh sebesar 0.332, kemampuan berpikir orisinal berpengaruh sebesar 0.275, kemampuan berpikir memperinci berpengaruh sebesar 0.285. Dapat disimpulkan bahwa indikator yang paling mempengaruhi hasil belajar siswa adalah indikator kemampuan berpikir lancar (indikator 1). Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Amin (1987) Berdasarkan studinya menyimpulkan bahwa komponen kemampuan berpikir kreatif yang paling besar berhubungan cara seseorang dalam memecahkan masalah adalah influency (kemampuan berpikir lancar).

BAB V PENUTUP

5.1 Simpulan Berdasarkan permasalahan, hasil pengolahan data penelitian, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Kemampuan berpikir kreatif siswa secara keseluruhan maupun berdasarkan indikator (kemampuan berpikir lancar, kemampuan berpikir luwes, kemampuan berpikir orisinal, kemampuan berpikir memperinci) mempunyai sumbangan yang cukup tinggi terhadap peningkatan hasil belajar.

2.

Terdapat hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir kreatif siswa dengan hasil belajar pada konsep termokimia di kelas IX IPA SMAN 10 Kota Jambi. Kemampuan berpikir kreatif berhubungan sangat tinggi dengan hasil belajar.

3. Indikator dari kemampuan berpikir kreatif siswa yang paling mempengaruhi hasil belajar adalah Indikator 1 (Kemampuan berpikir lancar) . 5.2 Saran-saran Berdasarkan kesimpulan hasil penelitian, maka saran yang dapat diberikan adalah : 1. Dengan adanya kemampuan berpikir kreatif siswa dalam belajar konsep termokimia diharapkan hasil belajar yang lebih baik lagi, serta hendaknya Guru lebih memperhatikan dan meningkatkan kemampuan berpikir lancar, kemampuan berpikir luwes, kemampuan berpikir orisinal dan kemampuan berpikir memperinci siswa. 2. Dalam proses belajar mengajar, hendaknya guru mengingatkan kembali ingatan siswa terhadap pembelajaran sebelumnya yang berhubungan dengan konsep termokimia. 3. Penelitian ini terbatas pada analisis kemampuan berpikir kreatif siswa dalam proses belajar mengajar. Diharapkan pada penelitian selanjutnya untuk dapat menganalisis kemampuan berpikir kreatif siswa dalam mengerjakan soal-soal tes belajar dan menganalisis kemampuan berpikir kreatif siswa pada konsep materi yang lain.

DAFTAR RUJUKAN

Amin, M. 1987. Mengajar IPA dengan Metode Discovery dan Inquiry. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Anam. 2003. Strategi Belajar mengajar dan Prosesnya. Jakarta : Bumi Aksara. Anonim. 2003. Kurukulum 2004 Standar Kompetensi mata Pelajaran Kimia. Jakarta : Depdikbud. Alsa. 2003. Petunjuk Teknis Relevan Pembelajaran. Bandung : Rineka Cipta. Arikunto, S. 2002. Prosedur Penelitian. Jakarta : Rineke Cipta. Arikunto, S. 2005. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta : Bumi Aksara. Hamalik. 2001. Proses Belajar Mengajar. Bandung : Bumi Aksara. Hasibuan. 1994. Model Pembelajaran Terpadu. Bandung : Angkasa Bandung. Infinite innovation. Ltd. 2001. (2001). Creativity and Creative Thinking. http://www.brainstorming.co.uk/tutorials/tutorialcontents.html. Download 13 April 2001.

Iskandar. 2009. Psikologi Pendidikan. Ciputat : GP Press. Munandar. 1985. Mengembangkan Bakat Dan Kreativitas Anak Sekolah. Jakarta : Gramedia. Munandar. 1999. Pengembangan Kreativitas Anak Berbakat. Jakarta :Rineka Cipta. Moedjiono, Dkk. 1991. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Departement Pendidikan & Kebudayaan Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Moedjiono. 1992. Strategi Belajar Mengajar. Bandung : Jemmars. Nasution, S. 2004. Didaktik Azas-azas Mengajar. Bandung : Jemmars.

Olson, Robert W. (1996). Seni Berpikir Kreatif. Sebuah Pedoman Praktis. (Terjemahan Alfonsus Samosir). Jakarta: Penerbit Erlangga.Nurkencana, Wayan. 1986. Evaluasi Pendidikan. Surabaya : Usaha Nasional. Sudjana. 2001. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Jakarta : PT.Remaja Rusdakarya. Sudjana, Nana. 2007. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru. Suherman E. 1992. Strategi Belajar Mengajar IPA. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Sugiyono. 2009. Statistika Untuk Penelitian. Bandung : Alfabeta. Sugiyono. 2009. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R & D. Jakarta: Alfabeta. Supriadi E. 1996. Kreativitas, Kebudayaan dan Perkembangan IPTEK. Bandung : CV. Alfabeta. Syaodih, N dan Ibrahim. 2002. Perencanaan Pengajaran. Jakarta : Rineka Cipta. Diposkan oleh Eni maria di 03:17 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Beranda Langganan: Entri (Atom)

Pengikut Arsip Blog

2011 (1) o Maret (1) analisis Kemampuan Berpikir Kreatif

Mengenai Saya

Eni maria Lihat profil lengkapku Template Simple. Diberdayakan oleh Blogger.

INDIKATOR BERPIKIR KRITIS DAN KREATIF


30 Jun

Indikator Keterampilan Berpikir Kritis Menurut Ennis

No
1

Kelompok
Memberikan penjelasan sederhana

Indikator
Memfokuskan pertanyaan

Sub indikator
Mengidentifikasi atau merumuskan pertanyaan Mengidentifikasi atau merumuskan kriteria untuk mempertimbangkan kemungkinan jawaban Menjaga kondisi berpikir Mengidentifikasi kesimpulan Mengidentifikasi kalimat-kalimat pertanyaan Mengidentifikasi kalimat-kalimat bukan pertanyaan Mengidentifikasi dan menangani suatu ketidaktepatan Melihat struktur dari suatu argumen Membuat ringkasan Memberikan penjelasan

Menganalisis argumen

Bertanya dan menjawab pertanyaan

sederhana

Menyebutkan contoh Mempertimbangkan keahlian Mempertimbangkan kemenarikan konflik Mempertimbangkan kesesuaian sumber Mempertimbangkan reputasi Mempertimbangkan penggunaan prosedur yang tepat Mempertimbangkan risiko untuk reputasi Kemampuan untuk memberikan alasan Kebiasaan berhati-hati Melibatkan sedikit dugaan Menggunakan waktu yang singkat antara observasi dan laporan Melaporkan hasil observasi Merekam hasil observasi Menggunakan bukti-bukti yang benar Menggunakan akses yang baik Menggunakan teknologi

Membangun Mempertimbangkan keterampilan dasar apakah sumber dapat dipercaya atau tidak

Mengobservasi dan mempertimbangkan laporan observasi

No

Kelompok

Indikator

Sub indikator
Mempertanggungjawabkan hasil observasi Siklus logika Euler Mengkondisikan logika Menyatakan tafsiran Mengemukakan hal yang umum Mengemukakan kesimpulan dan hipotesis mengemukakan hipotesis merancang eksperimen menarik kesimpulan sesuai fakta menarik kesimpulan dari hasil menyelidiki Membuat dan menentukan hasil pertimbangan berdasarkan latar belakang fakta-fakta Membuat dan menentukan hasil pertimbangan berdasarkan akibat Membuat dan menentukan hasil pertimbangan berdasarkan penerapan fakta Membuat dan menentukan hasil pertimbangan keseimbangan dan masalah Membuat bentuk definisi Strategi membuat definisi bertindak dengan memberikan penjelasan lanjut mengidentifikasi dan menangani ketidakbenaran yg disengaja Membuat isi definisi Penjelasan bukan pernyataan Mengonstruksi argumen Mengungkap masalah Memilih kriteria untuk mempertimbangkan solusi yang mungkin Merumuskan solusi alternatif

Menyimpulkan

Mendeduksi dan mempertimbangkan hasil deduksi Menginduksi dan mempertimbangkan hasil induksi

Membuat dan menentukan hasil pertimbangan

Memberikan penjelasan lanjut

Mendefinisikan istilah danmempertimbangkan suatu definisi

Mengidentifikasi asumsiasumsi 5 Mengatur strategi Menentukan suatu dan taktik tindakan

No

Kelompok

Indikator

Sub indikator
Menentukan tindakan sementara Mengulang kembali Mengamati penerapannya Menggunakan argumen Menggunakan strategi logika Menggunakan strategi retorika Menunjukkan posisi, orasi, atau tulisan

Berinteraksi dengan orang lain

Indikator-indikator keterampilan berpikir kreatif: Modul of teaching for creative thinking for three stage (Lawson, 1979) Tahap I : Menguatkan antisipasi dan harapan
1. Menghadapi ambiguitas dan ketidakpercayaan 2. Menanyakan harapan dan antisipasi yang kuat 3. Membuat kesadaran untuk memecahkan masalah, kebutuhan mungkin di masa depan atau menghadapi kesulitan. 4. Membangun ilmu pengetahuan yang ada terhadap peserta didik 5. Menguatkan perhatian tentang masalah atau kebutuhan masa depan 6. Merangsang keingintahuan dan hasrat untuk mengetahui 7. Mengenali hal yang aneh 8. Membebaskan dari set yang terhambat 9. Melihat informasi yang sama dari sudut pandang yang berbeda 10. Merangsang pertanyaan untuk membuat peserta didik berpikit tentang informasi dalam cara yang baru 11. Memprediksi dari informasi yang terbatas 12. Tujuan pelajaran dibuat jelas, menunjukkan hubungsn pembelajaran yang diharapkan dan masalah yang ada sekarang dan masa depan 13. Hanya stuktur yang tepat yang diberi kata kunci dan petunjuk 14. Mengambil langkah selanjutnya diluar dari apa yang diketahui 15. Kesiapan jasmani untuk informasi yang akan dipresentasikan

Tahap II :Menggali permasalahan, memperoleh informasi lebih, mengenal harapan yang sebelumnya tidak diharapkan, terus-menerus memupuk harapan baru
1. Mengutakan kesadaran terhadap masalah dan kesulitan 2. Menerima keterbatasan dengan membangun sebagai tantangan daripada kesinisan, meningkatkan dengan yang sesuai 3. Mendorong karakteristik pribadi atau kecenderungan yang kreatif 4. Melatih proses pemecahan masalah yang kreatif dalam cara yang sistematis dalam menghadapi masalah dan informasi 5. Mengelaborasi berdasarkan informasi yang disajikan secara bebas dan sistematis

6. Menampilkan informasi sebagai pertanyaan yang tidak lengkap dan dimiliki peserta didik untuk mengisi kekosongan 7. Mendekatkan elemen nyata yang tidak jelas 8. Mengeksplorasi dan mempelajari masalah dan mencoba menyelesaikannya 9. Memelihara keterbukaan 10. Membuat hasil yang diprediksi tidak lengkap 11. Memprediksi dari informasi yang terbatas 12. Menyakinkan untuk kejujuran dan realism 13. Mengidentifikasi dan memberanikan diri menambah kemampuan baru untuk menemukan informasi 14. Menguatkan dan mengelaborasi menggunakan hal yang mengherankan 15. Memberi visualisasi

Tahap III : Melakukan sesuatu dengan informasi baru yang sedang dan akan dicari
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Like Be the first to like this. Bermain dengan keambiguan Kesadaran yang dalam terhadap masalah, kesulitan, atau informasi yang berbeda Mengetahui keunikan masing2 siswa secara potensial Meningkatkan kepedulian terhadap masalah Menjawab tantangan dari respon yang membangun atau solusi Melihat hubungan yang jelas antara informasi baru dengan karir di masa depan Melihat koneksi yang jelas antara informasi baru dengan karir di masa depan Menerima batasan secara kreatif dan membangun Menggali lebih dalam lagi, menuju ke bawah secara jelas dan dapat diterima Membuat pemikiran yang divergen (menyebar) secara sah Merinci informasi yang diberikan Berani membuat solusi yang baik, solusi dari benturan konflik, misteri yang tidak dapat dipecahkan Membutuhkan percobaan Membuat yang umumnya dikenal aneh Menguji daya khayal untuk menemukan solusi dari masalah yg nyata Berani membuat proyeksi ke depan Menampilkan ketidakmungkinan Menciptakan kelucuan/lelucon dan melihat humor dari informasi yang ditampilkan Berani mengungkapkan pertimbangan yang ditunda dan kegunaan dari beberapa prosedur yang tertib dari pemecahan masalah Menghubungkan informasi terhadap informasi dalam berbagai disiplin Mencari informasi yang sama dalam cara yang berbeda Mendorong manipulasi dari ide dan atau objek Mendorong banyak hipotesis Menghadapi dan menguji paradoks
About these ads

About evisapinatulbahriah
just simple pearson yang ingin menjadi manusia pebelajar yang berguna bagi agama, keluarga, bangsa, dan pastinya orang-orang yang membutuhkan, amiin. View all posts by evisapinatulbahriah Leave a comment

Posted by evisapinatulbahriah on June 30, 2011 in PENGAJARAN KIMIA

GENERAL KNOWLEDGE KURIKULUM KTSP BERCIRIKAN KEAGAMAAN

Leave a Reply

Kalender 2012
June 2011 M T W T F S S Apr Jul 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

June 2011 M T W T F S S 27 28 29 30

Kategori
o o o o o o o o o o o

BIOTEKNOLOGI EVALUASI PENDIDIKAN FILSAFAT SAINS ISUE KEPENDIDIKAN KIMIA INSTRUMEN KIMIA LINGKUNGAN PENDIDIKAN UMUM/NILAI PENGAJARAN KIMIA PSIKOLOGI PERKEMBANGAN KOGNITIF TERMODINAMIKA Uncategorized

Komentar
evisapinatulbahriah on About Me

evisapinatulbahriah on PERSPEKTIF TES BAKU DAN TES BU

jofrishal on About Me

nd on PERSPEKTIF TES BAKU DAN TES BU

Mr WordPress on Hello world!

Blogroll
o o o o o o

Discuss Get Inspired Get Polling Get Support Learn WordPress.com WordPress Planet

WordPress.com News

lson menjelaskan bahwa untuk tujuan riset mengenai berpikir kreatif dan kreativitas sering dianggap terdiri dari dua unsur, yaitu kefasihan dan keluwesan (fleksibelitas). Dalam hal ini, kefasihan ditunjukkan dengan kemampuan menghasilkan sejumlah besar gagasan pemecahan masalah secara lancar dan tepat sedangkan keluwesan mengacu pada kemampuan untuk menemukan gagasan yang berbeda-beda dan luar biasa untuk memecahkan suatu masalah. Treffinger dan Besemer (dalam Munandar) menyebutkan bahwa kreativitas siswa digolongkan menjadi tiga yaitu kebaruan (novelty), pemecahan (resolution), elaborasi dan sintesis. Kebaruan mengacu pada sejauh mana produk itu baru, dalam hal jumlah, teknik baru, bahan baru, atau konsep baru yang terlibat. Pemecahan mengacu pada sejauh mana produk itu memenuhi kebutuhan untuk mengatasi masalah. Produk itu bermakna logis dan dapat diterapkan secara praktis. Elaborasi dan sintesis mengacu pada sejauh mana produk itu menggabungkan unsur-unsur yang tidak sama atau serupa menjadi keseluruhan yang canggih dan kompleks. Silver menjelaskan bahwa untuk menilai kemampuan berpikir kreatif anak-anak dan orang dewasa sering digunakan The Torrance Tests of Creative Thinking dengan tiga komponen kunci yang dinilai yaitu kefasihan mengacu pada banyaknya ide-ide yang dibuat dalam merespon sebuah perintah, fleksibelitas tampak pada perubahan-perubahan pendekatan ketika merespon perintah, dan kebaruan merupakan keaslian ide yang dibuat dalam merespon perintah. Guilford juga menjelaskan bahwa kriteria dari berpikir kreatif meliputi kefasihan, fleksibelitas dan kebaruan. Dalam hal ini kefasihan merupakan banyaknya respon yang diterima, fleksibelitas merupakan banyaknya cara yang berbeda, dan kebaruan merupakan kejarangan respon-respon yang dihasilkan dari respon-respon lain Berdasarkan beberapa kajian tersebut bahwa kemampuan berpikir kreatif dapat diukur dengan menggunakan tiga aspek indikator berpikir kreatif, yaitu kefasihan (fluency), fleksibelitas dan kebaruan (orisinalitas). Berikut merupakan penjelasan dari ketiga komponen dalam penelitian ini: a. Kefasihan (fluency) Kemampuan seorang siswa menemukan sekurang-kurangnya tiga aspek jawaban yang berbeda dan benar dalam memecahkan masalah yang diberikan. b. Keluwesan (fleksibelitas) Kemampuan seorang siswa menemukan sekurang-kurangnya dua cara berbeda dan benar dalam memecahkan masalah yang diberikan. c. Kebaruan (orisinalitas) Kemampuan seorang siswa menemukan cara yang berbeda dengan cara yang telah diajarkan guru pada kelas tersebut dalam memecahkan masalah yang diberikan dan bernilai benar.

Kriteria-kriteria tersebut dapat digunakan untuk menggolongkan kemampuan berpikir kreatif siswa ke dalam tingkatan kemampuan berpikir kreatif yang hierarkis. Menurut Siswono tingkat kemampuan berpikir kreatif siswa adalah suatu jenjang berpikir yang hierarkis dengan dasar pengkategoriannya berupa produk berpikir kreatif. Penjenjangan tersebut didasarkan pada pendapat beberapa ahli yang menyatakan bahwa kebaruan merupakan ciri utama dalam menilai suatu produk pemikiran kreatif dan menurut Krutetskii bahwa keluwesan (fleksibelitas) merupakan komponen kunci kemampuan kreatif matematis di sekolah.24 Oleh karena itu kebaruan dan keluwesan (fleksibelitas) diberi bobot yang sama yaitu 2 (dua) dan kefasihan diberi bobot 1 (satu). Diterbitkan di: 24 Januari, 2012 Mohon dinilai :12345 Menulis sendiri tulisanmu Komentar Kutipan: Buat kutipan untuk Ringkasan ini Sumber: http://id.shvoong.com/social-sciences/education/2253627-indikator-berpikirkreatif/#ixzz2A5jBtPx8

Keterampilan Berpikir Kreatif (Bagian 1)


Posted on 26 Mei 2010 by fisika21

Secara umum berpikir dapat didefinisikan sebagai suatu proses kognitif, yaitu suatu kegiatan mental untuk memperoleh pengetahuan. Dalam proses berpikir terjadi kegiatan yang kompleks, reflektif dan kreatif (Preissen dalam Costa: 1985) Keterampilan merupakan suatu kemampuan melakukan sesuatu dengan baik. Kinerja keterampilan meliputi pengetahuan mengenai yang harus dilakukan, kapan dilakukan, dan bagaimana melakukannya. Keterampilan berpikir adalah keterampilan-keterampilan yang relatif spesifik dalam memikirkan sesuatu yang diperlukan seseorang untuk memahami suatu informasi (gagasan, konsep, prinsip, teori, dsb), memecahkan masalah dan sebagainya. Pengetahuan dan keterampilan berpikir merupakan suatu kesatuan yang saling menunjang. Keterampilan berpikir dapat dikelompokkan menjadi keterampilan berpikir dasar dan keterampilan berpikir kompleks. Novak (1985) mengemukakan bahwa proses berpikir dasar merupakan gambaran dari proses berpikir rasional yang mengandung sekumpulan proses mental dari yang sederhana menuju yang kompleks (Liliasari, 1997). Pengertian kreativitas dapat dijelaskan melalui berbagai dimensi antara lain dimensi pribadi (person), dimensi proses, dimensi produk, dan dimensi pendorong (press). Berdasarkan dimensi pribadi, kreativitas merupakan sesuatu yang unik dari kepribadian seseorang; hasil dari interaksi antara intelegensi, gaya kognitif dan kepribadian/motivasi, sedangkan dari dimensi proses, proses kreatif (ilmiah) meliputi merasakan adanya masalah, membuat dugaan, menguji dugaan, dan menyampaikan hasilnya. Berdasarkan dimensi produk, kreativitas adalah suatu ciptaan yang

baru (original) dan bermakna, yang relatif berbeda dengan yang telah ada sebelumnya, baik berupa gagasan gagasan maupun karya nyata. Pengertian kreativitas dari segi pendorong (press) menjelaskna bahwa kreativitas adalah hasil dari interaksi antara dorongan internal maupun dorongan eksternal (lingkungan). Ini berarti bahwa kemampuan kreatif dapat ditingkatkan melalui pendidikan. Berpikir kreatif menurut Lawson (1980) dimaknai sebagi suatu proses kreatif, yaitu merasakan adanya kesulitan, masalah, kesenjangan informasi, adanya unsur yang hilang, dan ketidak harmonisan, mendefinisikan masalah secara jelas, membuat dugaan-dugaan atau merumuskan hipotesis tentang kekurangan-kekurangan, menguji dugaan-dugaan tersebut dan kemungkinan perbaikannya, pengujian kembali atau bahkan mendefinisikan ulang masalah, dan akhirnya mengkomunikasikan hasilnya. Berpikir kreatif menurut Perkins (1985) adalah kemampuan untuk membentuk kombinasi gagasan baru, untuk memenuhi suatu keperluan atau untuk memperoleh suatu hasil (produk) yang asli dan sesuai dengan kriteria pokok pertanyaan. Menurut Liliasari (1999), keterampilan berpikir kreatif adalah kemampuan untuk mengembangkan atau menemukan ide atau hasil yang asli, estetis dan konstruktif, yang berhubungan dengan pandangan dan konsep serta menekankan pada aspek berpikir intuitif dan rasional; khususnya dalam menggunakan informasi dan bahan untuk memunculkan atau menjelaskannya dengan perspektif asli pemikir. Tyler (Karlinah: 1999) berpendapat bahwa pengalaman atau pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperoleh keterampilan-keterampilan dalam pemecahan masalah akan mewujudkan pengembangan kemampuan berpikir. Oleh karena itu mengajar untuk berpikir berarti memberikan kesempatan kepada siswa untuk untuk melatih penggunaan konsepkonsep dasar untuk berpikir. Pengalaman ini diperlukan agar siswa memiliki struktur konsep yang dapat berguna dalam menganalisis dan mengevaluasi suatu permasalahan. Keterampilan berpikir selalu berkembang dan dapat dipelajari (Nickerson dalam Liliasari: 1999). Menurut Susianna (2003), perkembangan optimal dari kemampuan berpikir kreatif peserta didik dalam lingkungan pembelajaran berhubungan erat dengan cara guru mengajar. Pola pengajaran dan interaksi yang lebih memberi kepercayaan, penghargaan dan dorongan terhadap kemampuan peserta didik untuk mencari pemecahan masalah dari setiap kasus pengajaran yang dihadapi akan lebih membangkitkan keberanian untuk mencoba, mengemukakan dan mengkaji gagasan atau cara-cara baru yang merupakan benih terciptanya kemampuan kreativitas. Dalam hal ini peran utama pendidik antara lain adalah mengembangkan sikap dan kemampuan peserta didik yang dapat membantu untuk menghadapi persoalan-persoalan dimasa yang akan datang secara kreatif dan inovatif. Model siklus belajar menurut Lawson (1980) dalam Susianna (2003) ada tiga tingkatan, yaitu:
1. Menguatkan antisipasi dan ekspektasi (pengharapan)

Tujuan mendasar pada tahap pertama ini yaitu mempertinggi antisipasi dan pengharapan untuk mempersiapkan siswa membuat hubungan yang jelas antara yang diharapkan dari belajar dengan sesuatu yang berarti dalam hidupnya. Inti pada tahap ini adalah guru harus: menciptakan hasrat

ingin tahu, meningkatkan ansisipasi dan pengharapan, mendapat perhaatian, mengembangkan keingintahuan, menggelitik imajinasi dan memberi tujuan dan motivasi
1. Menggali permasalahan, memperoleh informasi lebih, mengenal harapan yang sebelumnya tidak diharapkan. 2. Melakukan sesuatu dengan informasi baru yang sedang dan akan dicari.

Indikator keterampilan berpikir kreatif yang patut dimiliki untuk dikembangkan siswa berkaitan dalam model pembelajaran ini meliputi membangkitkan keingintahuan dan hasrat untuk tahu, memandang informasi yang sama dari sudut pandang yang berbeda, meramal dari informasi yang terbatas, memilih hal-hal yang mungkin tidak relevan, dan membangun di atas pengetahuan yang telah ada pada siswa (Red.)
About these ads

KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF MATEMATIKA disampaikan Oleh: La Moma dalam Seminar Nasional Pendidikan Matematika UNPATTI
Abstrak Dalam pelajaran matematika SMP/MTs sesuai dengan Kurikulum 2006 (KTSP) perlu diberikan kepada semua perserta didik mulai dari sekolah dasar untuk membekali peserta didik dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif serta kemampuan bekerja sama. Berpikir kreatif adalah aktivitas mental yang terkait dengan kepekaan terhadap masalah, mempertimbangkan informasi baru dan ide-ide yang tidak biasanya dengan suatu pikiran terbuka serta dapat membuat hubungan-hubungan dalam menyelesaikan masalah. Kemampuan berpikir kreatif matematik adalah tingkat kemampuan berpikir matematik yang meliputi komponen-komponen keaslian, elaborasi, kelancaran dan keluwesan. Karakteristik berpikir kreatif yaitu orisinalitas, elaborasi, kelancaran dan fleksibilitas. Dan faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas adalah inkubasi dan faktor sosial.

I.Pendahuluan Tujuan keahlian dalam pelajaran matematika SMP/MTs sesuai dengan Kurikulum 2006 (KTSP) perlu diberikan kepada semua perserta didik mulai dari sekolah dasar untuk membekali peserta didik dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif serta kemampuan bekerja sama. Kompetensi tersebut diperlukan agar perserta dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengolah, dan memanfaatkan informasi untuk bertahan hidup pada

keadaan yang selalu berubah, tidak pasti, dan kompetitif. Sedangkan standar kompetensi dan kompetensi dasar matematika disusun sebagai landasan untuk pembelajaran untuk mengembangkan kemampuan tersebut di atas. Selain itu mengembangkan kemampuan menggunakan matematika dalam pemecahan masalah dan mengkomunikasikan ide atau gagasan dengan menggunakan simbol, tabel, diagram, dan media lain (Puskur, 2009). Dalam aspek pemecahan masalah matematik pemikiran-pemikiran kreatif dalam membuat (merumuskan), menafsirkan dan menyelesaikan masalah serta komunikasi matematik yang sangat diperlukan dalam pembelajaran matematika. Dari uraian di atas yang menjadi fokus permasalahan dalam tulisan ini adalah apa itu berpikir kreatif dan berpikir kreatif matematik? faktor-faktor apa yang mempengaruhi kreativitas? Untuk menjawab permasalahan di atas pada bagian berikut ini akan diuraikan beberapa pengertian berpikir kreatifdanberpikir kreatif matematik, faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas. II. Kajian Pustaka a. Berpikir Kreatif Berpikir diasumsikan secara umum sebagai proses kognitif yaitu suatu aktivitas mental yang lebih menekankan penalaran untuk memperoleh pengetahuan, Presseinsen (Hartono, 2009). Ia juga mengemukakan bahwa proses berpikir terkait dengan jenis perilaku lain dan memerlukan keterlibatan aktif pemikir. Hal penting dari berpikir di samping pemikiran dapat pula berupa terbangunnya pengetahuan, penalaran, dan proses yang lebih tinggi seperti mempertimbangkan. Sedangkan dalam kaitannyadengan berpikir kreatif didefinisikan dengan cara pandang yang berbeda antara lain Jonhson (dalam Siswono, 2004: 2) mengatakan bahwa berpikir kreatif yang mengisyaratkan ketekunan, disiplin pribadi dan perhatian melibatkan aktifitas-aktifitas mental seperti mengajukan pertanyaan, mempertimbangkan informasi-informasi baru dan ide-ide yang tidak biasanya dengan suatu pikiran terbuka, membuat hubungan-hubungan, khususnya antara sesuatu yang serupa, mengaitkan satu dengan yang lainnya dengan bebas, menerapkan imajinasi pada setiap situasi yang membangkitkan ide baru dan berbeda, dan memperhatikan intuisi. Munandar (1999) mengatakan bahwa berpikir kreatif (juga disebut berpikir divergen) ialah memberikan macam-macam kemungkinan jawaban berdasarkan informasi yang diberikan dengan penekanan pada keragaman jumlah dan kesesuain. Coleman dan Hammen (Sukmadinata, 2004: 177) dijelaskan bahwa berpikir kreatif adalah suatu kegiatan mental untuk meningkatkan kemurnian (originality), dan ketajaman pemahaman (insight) dalam mengembangkan sesuatu (generating). Puccio dan Mudock (Costa, ed., 2001), bahwa dalam berpikir kreatif memuat aspek ketrampilan kognitif dan metakognitif antara lain mengidentifikasi masalah, menyusun pertanyaan, mengidentifikasi data yang relevan dan tidak relevan, produktif, mengahasilkan banyak ide, ide yang berbeda dan produk atau ide yang baru dan memuat disposisi yaitu bersikap terbuka, berani mengambil posisi, bertindak cepat, bersikap atau berpandangan bahwa sesuatu adalah bagian dari keseluruhan yang kompleks, memanfaatkan cara berpikir orang lain yang kritis, dan sikap sensitif terhadap perasaan orang lain. Sabandar (2008), bahwa berpikir kreatif sesungguhnya adalah suatu kemampuan berpikir yang berawal dari adanya kepekaan

terhadap situasi yang sedang dihadapi, bahwa situasi itu terlihat atau teridentifikasi adanya masalah yang ingin harus diselesaikan. Selanjutnya ada unsur originalitas gagasan yang muncul dalam benak seseorang terkait dengan apa yang teridentifikasi. Papu dalam Sumarmo (2010) bahwa kreativitas memuat empat proses utama yaitu: eksplorasi, menemukan, memilih, dan menerapkan. Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa berpikir kreatif adalah aktivitas mental yang terkait dengan kepekaan terhadap masalah, mempertimbangkan informasi baru dan ide-ide yang tidak biasanya dengan suatu pikiran terbuka, serta dapat membuat hubunganhubungan dalam menyelesaikan masalah tersebut. Kemampuan kreatif secara umum dipahami sebagai kreativitas. Seringkali, individu yang dianggap kreatif adalah pemikir sintesis yang benar-benar baik yang membangun koneksi antara berbagai hal yang tidak disadari orangorang lain secara spontan. Suatu sikap kreatif adalah sekurang-kurangnya sama pentingnya dengan keterampilan berpikir kreatif Schank (dalam Sternberg, 2007). Berkenaan dengan hal tersebut Sternberg mengemukakan bahwa dalam hal mengembangkan kemampuan berpikir kreatif ada beberapa strategi yang digunakan antara lain:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Mendefinisikan kembali masalah Mempertanyakan dan menganalisis asumsi-asumsi Menjual ide-ide kreatif Membangkitkan ide-ide Mengenali dua sisi pengetahuan Mengidentifikasi dan mengatasi hambatan Mengambil resiko-resiko dengan bijak Menoleransi ambiguitas (kemenduan) Membangun kecakapan diri Menemukan minat sejati Menunda kepuasan Membuat model kreativitas.

Dari uraian di atas, beberapa strategi untuk mengembangkan kemampuan berpikir kreatif antara lain: siswa diperlukan dengan membangkitkan ide-ide baru, mendefinisikan kembali masalah, mengidentifikasi dan mengatasi masalah, membangun kecakapan diri, minat belajar matematika dan membuat model kreativitas. Pada bagaian berikut diuraikan beberapa strategi mengembangkan kemampuan berpikir kreatif sebagai berikut: (a) Mendefinisikan kembali suatu masalah dapat diartikan mengatakan dengan cara lain, mengubah pandangan, menyusun kembali, meninjau kembali dengan kata lain mencari duduk permasalahan mulai dari awal. Contohnya guru mendorong siswa untuk menemukan suatu pertanyaan yang berbeda dalam menanyakan masalah matematika yang dihadapinya. (b) Mempertanyakan dan analisis asumsi-asumsi atau anggapan orang kreatif

mempertanyakan asumsi-asumsi tersebut dan akhirnya mengakibatkan orang lain ikut mempertanyakan juga. Mempertanyakan asumsi adalah bagian dari berpikir analitis yang tercakup dalam kreativitas. (c) Kemampuan melahirkan ide-ide, menciptakan, menghasilkan, menemukan gagasan kadang kala suatu gagasan datang pada saat yang tak terduga. Kadang kala juga datang membutuhkan waktu panjang untuk mengembangkan suatu gagasan. Contohnya guru dapat meminta kepada siswa membuat soal matematika dalam bentuk cerita. (d) Kemampuan membangun kecakapan diri yaitu percaya pada kemampuan sendiri, menjamin pelaksanaan tugas, melakukan apa yang perlu untuk dilakukan, bekerja dengan efektif. Contohnya guru dapat mendorong siswa meluangkan waktu untuk memecahkan soal trigonometri yang cukup sulit. (e) Kemampuan mengenali minat sejati, dalam hal ini kemampuan tentang menemukan diri sendiri, menemukan semangat diri, mengetahui apa yang yang perlu dilakukan dan kemana harus melangkah. Contohnya guru mendorong siswa untuk memahami penggunaan matematika dalam olah raga. Dari beberapa uraian di atas dapat dikemukan bahwa untuk mengembangkan ketrampilan berpikir kreatif matematik siswa, guru perlu memberikan beberapa strategi yang tepat kepada siswanya sehingga dapat menumbuhkembangkan kemampuan berpikir kreatif matematik siswa. Salah satustrategi pengembangan kemampuan berpikir kreatif relevan dengan ide berpikir kreatif matematik menggunakan model pembelajaran dimana guru dapat memperagakan kreativitasnya dan guru tidak hanya menceramahi siswa tentang kreativitas melainkan guru mendemonstrasikan berpikir kreatif dalam tindakan-tindakannya, memberi peluang bagi para siswa untuk kreatif. Mengarahkan dengan contoh adalah salah satu pengaruh lingkungan terkuat yang mungkin diciptakan oleh seorang guru. B. Ciri-Ciri Berpikir Kreatif Ciri-ciri kepribadian kreatif biasanya anak selalu ingin tahu, memilki minat yang luas, dan menyukai kegemaran dan aktivitas yang kreatif. Anak dan remaja kreatif biasanya cukup mandiri dan memiliki rasa percaya diri. Mereka lebih berani mengambil resiko (tetapi dengan perhitungan) daripada anak-anak pada umumnya. Munandar (1999: 36-37), bahwa peringkat dari 10 orang ciri-ciri pribadi yang kreatif yang diperoleh dari pakar psikologi (30 orang) sebagai berikut: imajinatif, mempunyai prakarsa, mempunyai minat luas, mandiri dalam berpikir, senang berpetualang, penuh energi, percaya diri, bersedia mengambil resiko, berani dalam pendirian dan keyakinan. Bila dibandingkan dengan peringkat ciri-ciri siswa yang paling diinginkan oleh guru sekolah dasar dan sekolah menengah (102 orang) yakni: (1) penuh energi, (2) mempunyai prakarsa, (3) percaya diri, (4) sopan, (5) rajin, (6) melaksanakn pekerajaan pada waktunya, (7) sehat, (8) berani dalam berpendapat, (9) mempunyai ingatan baik, (10) ulet. Dari ciri-ciri ini tidak tampak banyak kesamaan antara ciri-ciri pribadi yang kreatif menurut pakar psikologi dengan ciri-ciri yang diinginkan oleh guru pada siswa.

Agar kreativitas anak dapat terwujud dibutuhkan adanya dorongan dalam diri individu (motivasi intrinsik) maupun dorongan dari lingkungan (motivasi ekstrinsik). Bagaimana meningkatkan kreativitas yang masih terpendam dalam diri siswa? Selanjutnya Munandar (dalam Mulyana & Sabandar, 2005) mengatakan bahwa ciri-ciri kemampuan yang berpikir kreatif yang berhungan dengan kognisi dapat dilihat dari kemampuan berpikir lancar, ketrampilan berpikir luwes, ketrampilam berpikir orisinal, ketrampilan elaborasi, dan ketrampilan menilai. Penjelasan dari ciri-ciri yang berkaitan dengan ketrampilan-ketrampilan tersebut diuraikan sebagai berikut.
1. Ciri-ciri ketrampilan kelancaran:

(a) Mencetuskan banyak gagasan dalam pemecahan masalah (b) Memberikan banyak jawaban dalam menjawab suatu pertanyaan (c) Memberikan banyak cara atau saran untuk melakukan berbagai hal. (d) Bekerja lebih cepat dan melakukan lebih banyak daripada anak-anak lain.
1. Ciri-ciri ketrampilan berpikir luwes (fleksibel):

(a) Menghasilkan gagasan penyelesaian masalah atau jawaban suatu Pertanyaan bervariasi. (b) Dapat melihat suatu msalah dari sudut pandang yang berbeda-beda. (c) Menyajikan suatu konsep dengan cara yang berbeda-beda.
1. Ciri-ciri ketrampilan orisinal (keaslian):

(a)

Memberikan gagasan yang baru dalam menyelesaikan masalah atau

jawaban yang lain dari yang sudah biasa dalam menjawab suatu pertanyaan (b) Membuat kombinasi-kombinasi yang tidak lazim dari bagian-bagian atau

unsur-unsur.
1. Ciri-ciri ketrampilan Memperinci (elaborasi):

(a) Mengembangkan atau memperkaya gagasan orang lain. (b) Menambahkan atau memperici suatu gagasan sehingga meningkatkan kualitas gagasan tersebut.

1. Ciri-ciri ketrampilan Menilai (mengevaluasi):

(a) Dapat menemukan kebenaran suatu pertanyaan atau kebenaran suatu rencana penyelesaian masalah. (b) Dapat mencetuskan gagasan penyelesaian suatu masalah dan dapat melaksanakannya dengan benar. (c) Mempunyai alasan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk mencapai suatu keputusan. Sedangkan Pomalato (dalam Mulyana & Sabandar, 2005) mengemukakan bahwa selain ciri-ciri kreatif yang berhubungan dengan kreatif afektif dapat dihindari rasa ingin tahu, bersifat imajinaf, merasa tertantang oleh kemajemukan, sifat berani mengambil resiko, dan sifat menghargai. Wankat dan Oreovoc (dalam Wena, 2009: 138-139), bahwa untuk meningkatkan kreativitas siswa dapat dilakukan dengan: (a) Mendorong siswa untuk kreatif (tell student to be creative), (b) Mengajari siswa beberapa metode untuk menjadi kreatif (teach student some creativitymethods), dan (c) Menerima ide-ide kreatif yang dihasilkan siswa (accept the result of creative exercises). Dalam usaha mendorong agar siswa menjadi kreatif (tell student to be creative) dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain; (a) Mengembangkan beberapa pemecahan masalah yang kreatif untuk suatu masalah, (b) Memberikan beberapa cara dalam memecahkan suatu masalah, dan membuat daftar beberapa kemungkinan solusi untuk suatu masalah. Dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa dalam upaya untuk meningkatkan kreativitas siswa perlu dilakukan beberapa hal antara lain: (1) mendorong siswa menjadi kreatif dalam pemecahan masalah, (2) mengajari siswa dengan beberapa metode untuk kreatif dalam pemecahan masalah, dan (3) menerima ide-ide kreatif yang dihasilkan siswa. Dengan demikian kreativitas siswa dapat ditumbuhkembangkan dalam berbagai cara dalam pemecahan masalah, dan peranan guru hanya memberikan dorongan, motivasi dan memfasilitasi siswa dalam usaha peningkatan kemampuan berpikir kreatif khususnya dalam pembelajaran matematika. Siswa juga dapat menumbuhkan kepercayaan dirinya, kemandirian dalam belajar, berimajinasi, berani mengambil resiko dalam

menghadapi berbagai tantangan, serta bekerja keras dalam mengatasi berbagai permasalah yang dihadapinya. Torrance (Filsaime, 2007) bahwaada empat karakteristik berpikir kreatif, sebagai sebuah proses yang melibatkan unsur-unsur orisinalitas, kelancaran, fleksibilitas dan elaborasi. Keempat dari karakteristik berpikir kreatif tersebut didefinisikan sebagai:
1. Orisinalitas

Kategori orisinalitas mengacu pada keunikan dari respon apapun yang diberikan. Orisinalitas yang ditunjukkan oleh sebuah respon yang tidak biasa, unik dan jarang terjadi. Berpikir tentang masa depan bisa juga memberikan stimulasi ide-ide orisinal. Jenis pertanyaan- pertanyaan yang digunakan untuk menguji kemampuan ini adalah tuntutan penggunaan-penggunaan yang menarik dari objek-objek umum. Misalnya: (1) desainlah sebuah computer impian masa depan. (2) pikirkan berapa banyaknya benda yang anda gunakan kabel untuknya.
1. Elaborasi

Elaborasi diartikan sebagai kemampuan untuk menguraikan sebuah obyek tertentu. Elaborasi adalah jembatan yang harus dilewati oleh seseorang untuk mengkomunikasikan ide kreatif-nya kepada masyarakat. Faktor inilah yang menentukan nilai dari ide apapun yang diberikan kepada orang lain di luar dirinya. Elaborasi ditunjukkan oleh sejumlah tambahan dan detail yang bisa dibuat untuk stimulus sederhana untuk membuatnya lebih kompleks. Tambahan-tambahan tersebut bisa dalam bentuk dekorasi, warna, bayangan atau desain. Contoh berpikir kreatif elaborasi matematik. Pada suatu hari Pak Dodi pergi ke pasar untuk membeli dua jenis semen di sebuah tokoh dengan harga Rp 440.000,- lengkapilah data tersebut sehingga tersusun suatu masalah sistem persamaan linear dua variabel!. Kemudian selesaikan masalah tadi. Contoh ini memberikan indikator bahwa siswa dapat melengkapi data untuk menyusun suatu masalah dan menyelesaikannya.
1. Kelancaran

Kelancaran diartikan sebagai kemampuan untuk menciptakan segudang ide (Gilford, dalam Filsaime, 2007)). Ini merupakan salah satu indikator yang paling kuat dari berpikir kreatif, karena semakin banyak ide, maka semakin besar kemungkinan yang ada untuk memperoleh sebuah ide yang signifikan.
1. Fleksibilitas

Karakteristik ini menggambarkan kemampuan seseorang individu untuk mengubah perangkat mentalnya ketika keadaan memerlukan untuk itu, atau kecenderungan untuk memandang sebuah masalah secara instan dari berbagai perspektif. Fleksibilitas adalah kemampuan untuk mengatasi rintangan-rintangan mental, mengubah pendekatan untuk sebuah masalah. Tidak terjebak dengan mengasumsikan aturan-aturan atau kondisi-kondisi yang tidak bisa diterapkan pada sebuah masalah.

Keempat karakteristik berpikir kreatifdi atas memberikan suatu pandangan tentang proses kreatif, yang akan membantu individu untuk menciptakan ide-ide kreatif dan menyelesaikan masalah-masalah tertentu didalam proses hidup. Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa keempat karakteristik berpikir kreatif yakni kelancaran, fleksibilitas, keaslian dan elaborasi akan memberikan suatu pandangan tentang proses kreatif, yang akan membantu individu untuk menciptakan ide-ide kreatif dalam menyelesaikan masalah tertentu. Beberapa karakteristik tersebut dapat digunakan sebagai indikator untuk mengukur kemampuan berpikir kreatif seseorang dalam menyelesaikan masalah tertentu, misalnya dalam bidang matematika. Kemampuan-kemampuan ini merepresentasikan proses menjadi sensitif pada pemahaman-pemahaman seseorang, dan merupakan ciri-ciri utama berpikir kreatif yang telah berkembang. Selain itu kelancaran, fleksibilitas, keaslian dan elaborasi merupakan suatu sensor-sensor mental manusia. Selanjutnya menurut Sumarmo (2010), mengemukakan bahwa ada lima inti berpikir kreatif antara lain: (1)Self-efficacy) yaitu kemampuan dan kemandirian dalam mengontrol diri; berani menghadapi masalah; optimis, percaya diri, masalah sebagai tantangan dan peluang. (2) Luwes (Flexibility) yaituberempati, menghargai, menerima pendapat yang berbeda, bersikap terbuka, mantap/ toleran menghadapi ketidakpastian, memiliki rasa humor. (3)Kemahiran/ kepakaran yaitu bekerja secara eksak, teliti, tepat, dan tuntas, punya visi dan tujuan yang jelas, selalu melakukan pengujian terhadap kegiatan yang dilakukan. (4) Kesadaran yaitu melakukan kegiatan secara sadar, berfikir metakognisi, memberikan alasan rasional terhadap kegiatan yang dilakukannya. (5) rasa ketergantunganyaitu saling memberi dan menerima, menunjukkan keterkaitan, konflik sebagai sesuatu yang berguna. Marzano (Hassobuah, (2004); Sumarmo (2010) mengemukakan bahwa agar menjadi pemikir kreatifsebagai sberikut:
1. Bekerja dengan kemampuan tinggi, dengan cara percaya diri yang kuat, dan merasa tertantang untuk menyelesaikan masalah meskipun belum menguasainya dengan baik. 2. Mempertimbangkan idea sendiri dari sudut pandang yang alin sehingga ditemukan idea yang lebih baik. 3. Mengerjakan semua tugas dengan didasari motif internal dan bukan karena motif eksternal, bersifat proaktif, dan tidak menjadi individu yang reaktif. 4. Berpikir secara divergen, mampu mempertimbangkan sesuatu dari dari sudut pandang yang berbeda, mengajukan berbagai alternatif solusi. Bersikap terbuka dan fleksibel. 5. Berpikir lateral, imajinatif, tidak hanya dari tampak tapi juga dari yang tak tampak, dan berpikir vertikal. Berpikir lateral adalah melihat permasalahan dari beberapa sudut baru, seolah-olah melompat dari satu tangga ke tangga lainnya. Namun dengan berpikir lateral akan mampu berpikir generatif dan provokatif, dan memperoleh idea yang lebih bagus. Berpikir vertikal adalah suatu proses bergerak selangkah demi selangkah menuju suatu tujuan, seolah-olah sedang menaiki tangga De Porter, et al (2000). Melalui berpikir vertikal individu dapat berpikir melompat, namun dengan berpikir lateral.

Dari beberapa pendapat tersebut di atas mengenai ciri-ciri ketrampilan kreatif dalam makalah ini adalah ketrampilan dalam mengenai kelancaran, keluwesan, keaslian, elaborasi, dan kepekaan. Pada ciri ketrampilan kepekaan yang membedakan antara ciri ketrampilan kreatif dari Munandar (1999). Ketrampilan kepekaan dalam adalah cepat menangkap dan menghasilkan masalahmasalah sebagai tanggapan terhadap terhadap suatu masalah.

C.Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kreativitas Ada dua faktor yang mempengaruhi kreativitas. Faktor-faktor tersebut adalah inkubasi dan faktor sosial.
1. Inkubasi

Banyak ahli percaya bahwa masa inkubasi merupakan cara untuk menyelesaikan masalah secara kreatif. Inkubasi adalah cara kita dapat menyelesaikan masalah yang sulit bila kita menunda dulu masalah tersebut jedah waktu dan kemudian bekerja lagi. Inkubasi jarang didemonstrasikan dalam penelitian yang terkontrol dengan baik. Baron dan Gilhooly (dalam Matlin (2003), meskipun bukti akurat itu banyak, beberapa ahli perpendapat bahwa terjadi proses kerja di bawah sadar pada saat inkubasi. Kemungkinan lain adalah proses mental yang tidak tepat berkurang selama periode tersebut. Selanjutnya Gilhooly (dalam Matlin, 2003) bahwa lebih jauh lagi masa inkubasi ini memungkinkan untuk memperluas aktivitas antara konsep-konsep yang terhubung, terutama tugas-tugas yang membutuhkan kreativitas verbal.
1. Faktor-faktor sosial yang mempengaruhi kreativitas

Amabile (Matlin, 2003) mengemukakan bukti yang meyakinkan bahwa ekspektasi evaluasi bisa merusak kreativitas. Saat kita mengharapkan kerja kita dievaluasi, hasilnya tidak akan mengecewakan, tetapi sepertinya akan kurang kreatif.Hasil penelitian menunjukkan bahwa Faktor-faktor sosial dapat mempengaruhi kreativitas sebagai berikut: a) b) c) d) Ketika seseorang memperhatikan anda ketika sedang bekerja Ketika Anda ditawari penghargaan karena kreativitas anda Ketika Anda harus berjuang untuk mendapatkan hadiah. Ketika seseorang membatasi pilihan-pilihan anda dalam mengekspresikan kreativitas Anda.
1. D. Kemampuan Berpikir Kreatif Matematik

Berpikir kreatif dalam matematika dapat dipandang sebagai orientasi atau disposisi tentang instruksi matematika, termasuk tugas penemuan dan pemecahan masalah. Aktivitas tersebut dapat membawa siswa mengembangkan pendekatan yang lebih kreatif dalam matematika. Tugas aktivitas tersebut dapat digunakan oleh guru untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam hal yang berkaitan dengan dimensi kreativitas. Krutetskii (Hartono, 2009) menyatakan bahwa kreativitas identik dengan keberbakatan matematika. Ia mengatakan lebih lanjut bahwa kreativitas dalam pemecahan masalah matematika merupakan kemampuan dalam merumuskan masalah matematika secara bebas, bersifat penemuan, dan baru. ide-ide ini sejalan dengan ideide seperti fleksibilitas dan kelancaran dalam membuat asosiasi baru dan menghasilkan jawaban divergen yang berkaitan dengan kreativitas secara umum. Silver (1997) mengemukakan bahwa aktivitas matematika seprti pemecahan masalah dan pengajuan masalah berhubungan erat dengan kreativitas yang meliputi kefasihan, keluwesan, dan hal-hal baru.

Heylock (dalam Hartono (2009) bahwa kemampuan berpikir kreatif matematik dapat menggunakan dua pendekatan. Pendekatan pertama adalah dengan memperhatikan jawaban siswa dalam memecahkan masalah yang proses kognitifnya dianggap sebagai proses berpikir kreatif. Pendekatan kedua adalah menentukan kriteria bagi sebuah produk yang diindikasikan sebagai hasil dari berpikir kreatif atau produk-produk divergen. Selanjutnya Haylock dalam Hartono (2009) mencatat bahwa banyak usaha untuk menggambarkan kreatif matematik. Pertamamemperhatikankemampuan untuk melihat hubungan baru antara teknik-teknik dan bidang-bidang dari aplikasi dan untuk membuat asosiasi-asosiasi antara yang tidak berkaitan dengan idea. Tall (1991: 46) mengatakan bahwa berpikir kreatif matematik adalah kemampuan untuk memecahkan masalah dan/ atau perkembangan berpikir pada struktur-struktur dengan memperhatikan aturan penalaran deduktif, dan hubungan dari konep-konsep dihasilkan untuk mengintegrasikan pokok penting dalam matematika. Krutetskii adalah seorang psikologi Rusia yang menandai kreativitas matematika dalam konteks masalah formal, penemuan, kebebasan, dan keaslian, Haylock; et all (dalam Mann, 2005), telah menerapkan konsep-konsep dari kelancaran, fleksibilitas, dan keaslian untuk konsep kreativitas dalam matematik. Sebagai kelengkapan terhadap konsep-konsep ini, Holland (Imai, 2000; Mann, 2005) menambahkan bahwa pengembangan atau meningkatan metode-metode) dan kepekaan membangun metode-metode standar. Sedangkan Singh (Mann, 2005), bahwa kreativitas matematikadigambarkan seperti proses dari perumusan hipotesis mengenai penyebab dan mempengaruhi dalam situasi matematika, menguji hipotesis dan membuat modifikasi-modifikasi dan mengkomunikasikan hasil akhirnya. Dari beberapa pengertian yang dikemukakan para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa berpikir kreatif matematik sebagai kemampuan menemukan dan menyelesaikan masalah matematika yang meliputi komponen-komponen: kelancaran, fleksibilitas, elaborasi dan keaslian. Penilaian terhadap kemampuan kreatif siswa dalam matematika penting untuk dilakukan. Pengajuan masalah yang menuntut siswa dalam pemecahan masalah sering digunakan dalam penilaian kreativitas matematik. Tugas-tugas yang diberikan pada siswa yang bersifat penghadapan siswa dalam masalah dan pemecahannya digunakan peneliti untuk mengidentifikasi individu-individu yang kreatif. Pada bagian berikut diberikan sebuah contoh soal matematika yang terkait dengan kemampuan berpikir kreatif siswa yang diadaptasi dari Krulik dan Rudnick (Sabandar, 2008) sebagai berikut:
Andi dan Lian diberikan tugas dari guru untuk membaca buku Andi membaca 10 halaman dalam satu jam, dan Lian dapat membaca 12 halaman dalam satu jam. Jika mereka membaca berhenti, dan Andi mulai membaca pada jam 13.00, sedangkan Lian mulai jam 12.00. Pada jam berapa mereka sama-sama menghabiskan halaman bacaan yang sama banyak?

Dari soal di atas dapat dikembangkan beberapa hal yang terkait berpikir kreatif siswa seperti: Apa yang kamu lakukan? Termasuk suatu pertanyaan yang menstimulasi berpikir kreatif. Karena disini aspek tantangannya kuat sekali. Siswa diminta untuk membuat suatu keputusan yang didasarkan padaide individu ataupun pada pengalaman individu. Siswa harus menganalisa

situasi kemudian membuat keputusan. Siswa diminta untuk, dalam satu alinea mengungkapkan secara tertulis apa yang dipikirkannya. III. Penutup Kreativitas merupakan kemampuan untuk mengungkapkan hubungan-hubungan baru, melihat suatu masalah dari sudut pandang baru, serta membentuk kombinasi baru dari beberapa konsep yang sudah dikuasainya sebelumnya, bersifat praktis, serta memunculkan solusi yang tidak bisanya tetapi berguna. Ada dua faktor yang mempengaruhi kreativitas yaitu inkubasi dan faktorfaktor sosial. Kemampuan Berpikir kreatif matematikadalah tingkat kemampuan berpikir matematik yang meliputi komponen-komponen keaslian, keterperincian. Kelancaran dan keluwesan. Berpikir kreatif matematik sangat penting untuk ditumbuhkembangkan dalam pembelajaran kepada peserta didik, khususnya dalam pembelajaran matematikan dengan memilih suatu pendekatan pembelajaran tepat sehingga dapat membangkitkan berpikir kreatif matematik siswa. Daftar Pustaka .Costa, A. L. (2001). Developing Minds A Resource Book for Teaching Thinking. 3rd Edition. Association for Supervision and Curriculum development Alexandria, Virginia USA De Poter R, dkk, (2000). Quantum Learning. Membiasakan Belajar Dan Nyaman. Alih Bahasa Alwiyah Abdulrahman. Bandung: Kaifa Filsaime, K. D. (2007). Menguak Rahasia Berpikir Kritis dan Kreatif. Jakarta: Prestasi Pustaka. Hartono. (2009).Perbandingan Peningkatan Kemampuan Berpikir Kreatif dan Aplikasi Matematika Siswa pada Pembelajaran Open-Ended dengan Konvensional di Sekoalah Menengah Pertama. Disertasi. SPS. UPI. Tidak Dipublikasikan. Herman T & Sabandar J, (2005) Upaya Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kreatif Matematik siswa SMA Jurusan IPA Melalui Pembelajaran Dengan

Pendekatan Induktif-Deduktif. Makalah prosiding Seminar Nasional Matematika. Bandung,20 Agustus 2005.Jurusan PMIPA UPI.. Matlin M ,W. (2003). Cognition. Third Edition. State University of New York, Geneseo Mann, E. L . (2005). Mathematical Creativity and School Mathematics: Indicators of Mathematical Creativity in Middle School Students. University of Connecticut, Mulyana. T dan Sabandar J, (2005). Upaya Meningkatkan kemampuan Berpikir KreatifMatematik Siswa SMA Jurusan IPA Melalui Pembelajaran Dengan Pendekatan Deduktif Induktif Munandar, U. (1999). Pengembangan Kreativitas Anak Berbakat. Jakarta: Rineca Cipta. Siswono, Y.E. T. (2004). Identifikasi Proses Berpikir Kreatif dalam Pengajuan Masalah (Problem Posing) Matematika. Berpandu dengan model Wallas dan Creative Problem Solving (CPS). Jurusan Matematika FMIPA Unesa. Sukmadinata, N. S, (2004). Kurikulum dan Pembelajaran Kompetensi. Bandung: Kusuma Karya Sumarmo. U. (2010). Berpikir dan Disposisi Matematik: Apa, Mengapa , dan Bagimana Mengembangkan Pada Peserta Didik, Makalah. FMIPA UPI. Presseisen, B.Z, (1985). Thinking Skill: Maening and Models , In A. L, Costa (ed) Developing Minds: A Resourse Book for Teaching Thinking.

Alexandaria: ASCD. Sabandar, J. (2008). Berpikir reflektif. Makalah. Prodi Pendidikan Matematika SPS.UPI. Silver, E. A, (1997). Fortering Creativity Through Instruction Rich in Problem Solving and Problem possing. :http://www. FizKarlsruhe.de/ Sternberg R, et at, (2007). Teaching For Succesfull intelegence. Mengajarkan Kecerdasan Sukses. Meningkatkan Pembelajaran dan Keberhasilan Siswa. Penerjemah: Mardiatmoko. G. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Tall, D. (1991). Advanced Mathematical Thinking. Mathematics Education Library Kluwer Academic Publishers. Wena, M, (2009). Strategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer suatu Tinjauan Konseptual Operasional. Jakarta: Bumi Aksara.
Like Be the first to like this.

Post navigation
Previous post Next post

Leave a Reply

Motivation Sentence
Belajar Matematika Itu Harus Berdasarkan Soal atau Masalah

Terjemahan

Blogroll

Beasiswa ADS Christi Blog's Freudenthal Institute IndoMS IP-PMRI Narcis Neso Indonesia P4MRI Unismuh P4MRI Unlam Banjarmasin Permainan Matematika

Kalender
November 2011 M T W T F S S Sep Dec

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Arsip

June 2012 (1) March 2012 (1) December 2011 (4) November 2011 (5) September 2011 (3) August 2011 (3)

Perintis PMRI di Maluku

Dr. Th. Laurens, M.Pd

Administrator

Christi

Kategori

General (2) Informasi Beasiswa (2) Kegiatan PMRI di Maluku (3) Makalah Seminar (3) Makalah Seminar Nasioanl (1) Matematika Untuk Guru (2) Matematika Untuk siswa (2) Permainan Matematika (5)

Peta Pengunjung

Banyaknya Pengunjung

4,617 Pengunjung

Visitor

Aktifitas Siswa

Majalah PMRI

Komentar
p4mriunpat on Perkalian Kanada

Nova on Perkalian Kanada

p4mriunpat on PMRI di Maluku

Blog at WordPress.com. Theme: Chateau by Ignacio Ricci.