Anda di halaman 1dari 30

BAB I PERALATAN PELEDAKAN

1.1. Pendahuluan Pekerjaan peledakan adalah pekerjaan yang penuh bahaya. Oleh karena itu, harus dilakukan dengan penuh perhitungan dan hati-hati agar tidak terjadi kegagalan atau bahkan kecelakaan. Untuk itu operator yang melakukan pekerjaan peledakan harus mengerti benar tentang cara kerja, sifat dan fungsi dari peralatan yang digunakan. Karena persiapan peledakan yang kurang baik akan menghasilkan bisa menyebabkan hasil yang tidak sempurna serta mengandung resiko bahaya terhadap keselamatan pekerja maupun peralatan. Dalam hal ini pemilihan metode peledakan, pemilihan serta penggunaan peralatan dan perlengkapan juga berpengaruh terhadap hasil yang dicapai. Oleh karena itu selain mempelajari tentang metode peledakan juga diperlukan pengetahuan tentang peralatan dan perlengkapan yang dipergunakan dalam setiap masing-masing metode peledakan. Hal ini akan mengurangi dampak buruk atau kerugian yang ditimbulkan. 1.2. Latar Belakang Teori Suatu operasi peledakan batuan akan mencapai hasil optimal apabila perlengkapan dan peralatan yang dipakai sesuai dengan metode peledakan yang diterapkan. Dalam membicarakan perlengkapan dan peralatan peledakan perlu hendaknya terlebih dahulu dibedakan pengertian antara kedua hal tersebut. Peralatan peledakan (Blasting equipment) adalah alat-alat yang dapat digunakan berulang kali, misalnya blasting machine, crimper dan sebagainya. Sedangkan perlengkapan peledakan hanya dipergunakan dalam satu kali proses peledakan atau tidak bisa digunakan berulang kali. Untuk setiap metode peledakan, perlengkapan dan peralatan yang diperlukan berbeda-beda. Oleh karena itu agar tidak terjadi kerancuan dalam pengertian, maka

dibuat sistematika berdasarkan tiap-tiap metode peledakan dalam arti bahwa perlengkapan dan peralatan akan dikelompokan berdasarkan metodenya. 1.3 Deskripsi Secara garis besar, sesuai dengan perkembangan teknologi, metode peledakan dapat dibagi sebagai berikut : 1. Metode sumbu api (cap & fuse method) 2. Metode sumbu ledak 3. Metode listrik 4. Metode non listrik (Nonel) Secara lebih jelas, peralatan dan perlengkapan untuk setiap metode peledakan dapat dilihat pada tabel 1.1 Peralatan yang biasa dipergunakan yaitu : 1. Blasting Machine 2. Multimeter 3. Crimper 4. Leading wire 5. Korek api / penyulut Ada beberapa peralatan yang biasanya digunakan untuk operasi peledakan dengan listrik, yaitu : 1. Exploder (Blasting Machine) , ada dua tipe yang diperdagangkan yaitu : a. Generator Type b. Condenser Discharge (CD) Type Kedua tipe alat tersebut dibuat untuk menghasilkan arus searah bertegangan tinggi. Kapasitas alat ini biasanya dinyatakan dalam jumlah detonator listrik dengan panjang leg wire 30 ft bila sambungan seri. Tipe yang pertama tidak pernah untuk digunakan sambungan parallel karena ada kemungkinan misfire (konsleting). Tipe yang kedua terutama digunakan untuk peledakan yang lebih besar. Bentuk blasting machine sangat beraneka ragam, mulai dari bentuk kuno sampai yang bentuk remote control saat ini.

METODE PELEDAKAN

PERLENGKAPAN

PERALATAN 1. Cap crimper 2. Penyulut (lighter) : korek api. 3. Tamper

1. Plain detonator 2. Sumbu api SUMBU API (CAP 3. Igneter cord & FUSE) 4. Igneter cord conector 1. Sumbu ledak 2. Detonatring Relay/ Dellay connector 3. Initator (detonator listrik/biasa)

SUMBU LEDAK

Tergantung detonator yang dipakai

LISTRIK

1. Detonator listrik 2. Connecting wire

1. Blasting machine/ exploder 2. Blasting machine tester : -Rheostat -Blasting VOM meter 3. Circuit tester : - Galvanometer - Voltmeter 4. Tamper 5. Leading wire 1. Exploder 2. Gas supply unit (untuk hercudet) 3. Circuit tester

1. NON LISTRIK

Detonator non listrik (Nonel, Hercudet) 2. Connector 3. Sumbu ledak (untuk nonel) Tabel 1.1

Peralatan Dan Perlengkapan Dalam Setiap Metode Peledakan 2. Blasting Machine Tester Adalah sangat penting bahwa exploder hendaknya selalu dipelihara dan ditest secara teratur terhadap kapasitas penyalaan. Efektifitas exploder typegenerator biasanya ditest dengan menggunakan Rheostat yang dihubungkan dengan detonator. 3. Circuit tester

Sebelum peledakan dilakukan, setelah semua sirkuit dipasang, maka harus ditest terlebih dahulu. Beberapa alat yang digunakan untuk circuit tester adalah : a. b. c. Tipe-tipe blasting machine yaitu : 1. Tipe generator Untuk mengumpulkan energi listrik menggunakan gerakan mekanis dengan cara memutar engkol (handle) yang telah disediakan. Putaran engkol dihentikan setelah lampu indikator menyala yang menandakan arus sudah maksimum dan siap dilepaskan. Saat ini tipe generator sudah jarang digunakan. 2. Tipe baterai ( listrik ) Pengumpulan energi listrik melalui baterai, yaitu dengan cara mengontakkan kunci kearah starter dan setelah lampu indikator menyala berarti kapasitor penuh dan arus sudah maksimal serta siap dilepaskan Du Pont Rheostat Du Pont Blasting Galvanometer Du Pont Blasting Voltohmeter

BM Tipe Generator Gambar 1.1 Blasting Machine

BM Tipe Baterai

Alat pemicu peledakan nonel : Disebut dengan shot gun atau shot firer atau nonel starter Fungsi : sebagai penyuplai gelombang kejut pada detonator nonel Tipe : didasarkan atas pemicunya, digerakkan secara mekanis atau

melalui sumbu nonel (nonel tube) oleh baterai untuk membentuk gelombang kejut terhadap HMX yang terdapat di dalam sumbu nonel Ciri-ciri khusus : untuk tipe yang digerakkan secara mekanis dilengkapi Shot Shell Primer, sedangkan yang menggunakan baterai dapat menimbulkan percikan api bertekanan tinggi Cramper : Alat khusus yang digunakan untuk menjepit atau mengikat kuat Sumbu api dikatagorikan juga sebagai sumbu non-electric Cara Penggunaan: oMasukkan sumbu api ke dalam detonator biasa. Persyaratan pemotongan sumbu api harus dipenuhi sebelum dimasukkan ke dalam detonator biasa. oYakinkan bahwa sumbu api benar-benar telah menyentuh ramuan pembakar dalam detonator biasa. oPosisikan cramper pada ujung detonator biasa, kemudian jepit detonatornya. Saudara bisa melakukan penjepitan lebih dari satu kali untuk meyakinkan sambungan cukup kuat detonator biasa dengan sumbu api

Gambar 1.2

Cramper Kabel yang digunakan didalam peledakan listrik dibagi menjadi 3 bagian yaitu : 1. Leading wire peralatan 2. Leg wire perlengkapan 3. Connecting wire perlengkapan

Gambar 1.3 Leading wire 1.4 Pembahasan Peralatan peledakan (blasting equipment) ialah alat-alat yang diperlukan untuk menguji dan menyalakan rangkaian peledakan, sehingga alat tersebut dapat dipakai berulang kali. Peralatn peledakan antara lain : Blasting Machine (sumber energi listrik DC), beserta ohm-meter (penguji tahanan rangkaian), Rheostat (penguji kapasitas blasting machine) Cap Crimper (sejenis tang khusus untuk peledakan) Kabel Utama (bus wire, leading wire) yaitu kabel yang menghubungkan blasting machine (exploder) ke rangkaian peledakan listrik. Tamper ( sejenis linggis untuk memadatkan lubang ledak) Lighter ( untuk menyalakan sumbu api )

1. Pelaksanaan Praktikum Peralatan yang digunakan di dalam praktikum ini yaitu: o o o o Blasting Machine Multi Meter Bladting Galvanometer Crimper

Prosedur praktikum meliputi : o o Diskripsi Peralatan Simulasi Peralatan

2. Hasil Praktikum Metode peledakan yaitu : 1. 2. 3. 4. Sumbu api deflagasi Sumbu ledak detonasi Arus listrik detonasi Nonel detonasi

Peralatan yg berhubungan langsung dgn peledakan : Alat pemicu ledak: a. Pada peledakan listrik (Blasting Machine) b. Pada peledakan nonel (Shot gun/ Shot firer) 1. Alat bantu peledakan listrik: a. Blasting Ohmmeter (BOM) b. Pengukur kebocoran arus listrik c. Multimeter peledakan d. Pengukur kekuatan blasting machine e. Pelacak kilat (lightning detector) 2. Alat bantu peledakan lain: a. Kabel listrik utama (lead wire) atau sumbu nonel utama (leadin line) b. Cramper (penjepit sambungan sumbu api dengan det.biasa)

c. Meteran (50 m) dan tongkat bambu ( 7 m) diberi skala 3. Alat pencampur dan pengisi Peledakan dengan menggunakan arus listrik searah (DC) sebagai sumber tenaga, dihasilkan dari blasting machine. Arus listrik berfungsi membangkitkan panas yang dapat menyalakan detonator, kemudian detonator akan meledakkan primer dimana terdapat isian. 1.5 Kesimpulan Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa peralatan peledakan yang digunakan pada suatu operasi peledakan tergantung dari metode peledakan yang di pakai. a. b. Metode sumbu api Metode sumbu ledak Peralatan : cap crimper, lighter dan tamper Peralatan : tergantung dari detonator yang digunakan. Untuk detonator listrik, peralatannya yaitu lighter, cap crimper, dan tamper. Untuk detonator listrik peralatannya yaitu Exploder, tamper, blasting machine tester, circuit tester, dan leading wire. Metode listrik Peralatan yang digunakan : Exploder, blasting machine tester, circuit tester, leading wire dan tamper. Metode Non Electric (Nonel). Peralatan : Exploder, gas supply unit dan circuit tester.

BAB II PERLENGKAPAN PELEDAKAN

2.1 Pendahuluan Perlengkapan peledakan (Blasting supplies/Blasting accessories) adalah material yang diperlukan untuk membuat rangkaian peledakan sehingga isian bahan peledak dapat dinyalakan. Perlengkapan peledakan hanya dapat dipakai untuk satu kali penyalaan saja. Hal-hal yang harus kita perhatikan di dalam memilih perlengkapan peledakan : 1. Bahan peledak komersial adalah dari kelas bahan peledak kimia. Dalam hal ini detonator, sumbu ledak, dan sumbu api harus diperlakukan sebahgai bahan peledak. 2. Pabrik bahan peledak selalu memberikan keterangan mengenai

spesifikasi bahan peledak yang dihasilkannya. 3. Untuk pedoman pelaksanaannya beberapa sifat bahan peledak yang

harus diperhatikan adalah : a. b. c. d. e. f. g. Kekuatan ( Strenght ) Kerapatan/ Berat jenis ( Density/ Specific Gravity ) Kecepatan Detonasi ( Detonation Velocity ) Kepekaan ( Sensitivity ) Ketahanan Terhadap Air ( Water Resistensy ) Gas Beracun ( Fumes ) Kemasan ( Package )

4.

Perlengkapan bahan peledak terdiri dari detonator, sumbu api, sumbu

ledak, dll

2.2 Latar Belakang Teori Bahan peledak komersial umumnya adalah dari bahan peledak kimia (chemical explosive), yaitu semua jenis bahan peledak yang lazim digunakan untuk tujuan pembangunan. Dalam hal ini detonator, sumbu ledak, dan sumbu api harus diperlakukan untuk mendukung bahan peledak. Pabrik bahan peledak selalu memberi katalog dan keterangan mengenai spesifikasi bahan peledak yang dihasilkan. Untuk pedoman pelaksanaan, beberapa sifat bahan peledak yang harus diperhatikan antara lain : a. b. c. d. e. f. g. Kekuatan (strength). Kerapatan (density). Kecepatan detonasi (detonation velocity). Kepekaan (sensitivity). Ketahanan terhadap air (water resistance). Gas beracun (fumes). Kemasan (package).

Perlengkapan peledakan terdiri dari : detonator, sumbu api, sumbu ledak, bahan peledak, dan kabel-kabel konduktor. 2.3 Deskripsi a. Detonator Detonator adalah alat yang digunakan untuk menimbulkan gelombang detonasi sehingga mampu meledakan primer yang disediakan. Ada beberapa macam detonator yaitu : 1) Detonator listrik (Electric Blasting Caps/EBC) Pada dasarnya detonator listrik terdiri dari sebuah metal shell yang di dalamnya terdapat power charge dan sebuah electrical ignition element yang dihubungkan dengan insulated wires yang disebut leg wire. Dan pada garis besarnya detonator listrik dapat di bagi menjadi dua macam yaitu :

10

Instantaneous detonator (detonator tanpa element delay). Dellay detonator, dimana fungsi dari delay ini adalah : o o o b. Sumbu Api Sumbu api adalah sumbu yang berfungsi merambatkan api guna meledakan suatu bahan peledak. Komposisi sumbu api terdiri dari bagian inti dan pembungkus. Inti sumbu api terdiri dari low explosive (Potassiun Nitrat Black Powder), pembungkusnya dapat berupa textile atau jute. a. b. Macam sumbu api : Sumbu api berkecepatan kira-kira 120 detik/yd Sumbu api berkecepatan kira-kira 90 detik/yd. Berdasarkan pembungkusnya, sumbu api dapat dibagi menjadi 2 macam : Textile Type Fuses Plastic Type Fuses. Cara dan alat pengapian sumbu api : Hot Wire Fuse Lighte Pull Wire Fuse Lead Spliter Fuse Lighter Cigarette Lighter Igneter Cord, dimana igneter cord ini ada tiga type : - Fast Type - Medium Speed Type - Slow Speed Type c. Penyalaan awal pada sumbu api : Sumbu api dengan korek api Sumbu api dan detonator biasa. Berdasarkan kecepatan rambatnya, sumbu api ada 2 jenis : Menentukan muka peledakan. Mengatur fragmentasi. Mengurangi getaran yang ditimbulkan.

2) Detonator biasa

11

d.

Rangkaian peledakan dengan sumbu api :

Pengisian lubang tembak Peledakan tunggal (Single shot) Peledakan lubang tembak banyak (Multiple shot), dengan cara : - Cara Trimming - Dengan menggunakan Igneter Cord - Menggunakan IC dan sumbu api tidak sama panjang. c. Sumbu Ledak Sumbu Ledak (Detonating Fuse, Detonating Cord) adalah suatu sumbu yang berintikan initiating explosive (biasanya Pentaerythritol Tetranitrat) yang dimasukan dalam suatu pembungkus plastik dan berbagai kombinasi textile, kawat halus dan plastik. Fungsi sumbu ledak dalam peledakan ialah untuk merambatkan gelombang detonasi sampai ke isian. Jadi perbedaan antara sumbu api dengan sumbu ledak ialah pada bahan intinya. Bahan inti sumbu api ialah low explosive sedangkan inti sumbu ledak adalah high explosive. Sehingga pada sumbu api yang terjadi ialah rambatan nyala api, sedangkan pada sumbu ledak terjadi rambatan gelombang detonasi.

a.

Terdapat sumbu ledak jenis khusus untuk keperluan tertentu, misalnya : Detacord Plastic Reinforced Primacord Seismic Cord Rdx 70 Primacord. Sumbu ledak dikemas dalam bentuk gulungan pada coil (500-1000 ft per coil). Satu kotak kemasan berisi dua coil atau 2000 ft dengan berat antara 11-17 lb/1000 ft.

b.

Ada tiga cara untuk menunda waktu peledakan yaitu Igneter Cord Trimming (pengaturan panjang sumbu tidak terkecuali ssumbu api atau sumbu ledak untuk mengatur peledakan sesuai yang diinginkan)

Kombinasi keduanya. c. Cara penyalaan awal dengan sumbu ledak : Dengan detonator biasa 12

d.

Dengan detonator listrik. Penggalakan (Priming) pada sumbu ledak : Memakai Dodol dynamite Booster d. Bahan Peledak Bahan peledak adalah suatu campuran dari bahan-bahan berbentuk padat atau cair ataupun campuran dari keduanya yang apabila terkena suatu aksi misalnya panas, benturan, atau gesekan akan berubah secara kimiawi menjadi zat-zat lain yang sebagian besar atau seluruhnya berbentuk gas, dan perubahan tersebut berlangsung dalam waktu yang singkat, disertai efek panas dan tekanan yang sangat tinggi (Keppres RI No. 5 Tahun 1988). 1) Klasifikasi Bahan Peledak Berdasarkan besar yaitu : a. b. Bahan peledak industri (komersial) Bahan peledak militer Keppres No. 5/1988 juga SK Menhankam No. SKEP/974/VI/1988 membagi bahan peledak (Explosives) menjadi dua golongan

Bahan peledak industri dibedakan ke dalam dua kelompok sesuai dengan kecepatan kejutnya (Jimeno dkk, 1995), yaitu : a. Bahan peledak cepat (Rapid and Detonating Explosives) Memiliki kecepatan antar 2000-7000 m/detik dan dibedakan lagi menjadi dua yaitu primer (energinya tinggi dan sensitive, ntuk isian detonator dan primer cetak, seperty mercury fulminate, PETN, pentolite), dan sekunder yang kurang sensitive, dipakai untuk isian lubang ledak. b. Bahan peledak lambat (Slow and Deflagrating Explosives) Memiliki kecepatan di bawah 2000 m/detik, contoh gunpowder senyawa piroteknik dan senyawa propulsive untuk artileri. Ahli bahan peledak lain (Manon, 1976) membedakan bahan peledak industri menjadi dua kelompok yaitu : a. Bahan peledak kuat (High Explosives).

13

Mempunyai kecepatan detonasi antar 1600-7500 m/detik, sifat reaksinya detonasi (propagasi gelombang kejut) dan menghasilkan efek menghancurkan (Shattering effect). Contoh : dynamite, TNT (Tri Nitro Toluene), PETN (Penta Era-Thritol Tetra Nitrate) Bahan peledak kuat dapat dibagi menjadi dua yaitu : Primary explosive ( initiating explosive ), yaitu bahan peledak yang mudah meledak karena terkena api, benturan, gesekan, dan semacamnya. Misalnya Pb N6 (ONC)2 Secondary explosive ( non initiating explosive ), yaitu bahan peledak yang hanya akan meledak apabila ada ledakan yang mendahuluinya. Misalnya ledakan dari sebuah detonator b. Bahan peledak lemah (Low Explosives). Kecepatan reaksi kurang dari 1600 m/detik, sifat reaksinya deflagrasi (reaksi kimia yang cepat), dan menimbulkan efek pengangkatan (heaving effect). Contoh : black powder, propelant 2) Sifat-sifat Bahan Peledak Sifat-sifat bahan peledak yang berpengaruh dalam hasil peledakan yaitu kekuatan, kecepatan detonasi, kepekaan, bobot isi bahan peledak, tekanan detonasi, ketahanan terhadap air, sifat gas beracun dan permissibilitas. a. Kekuatan (Weight Strength and Volume Strength). Kekuatan suatu bahan peledak berkaitan dengan kandungan energi yang dimiliki oleh bahan peledak tersebut, dan Kekuatan suatu bahan peledak merupakan ukuran kemampuan bahan peledak tersebut untuk melakukan kerja. Biasanya dinyatakan dala persen(%). Weight Strength menyatakan % berat NG yang terdapat dalam Straight-NG Dynamite, yang menghasilakan simpangan Ballistic mortal yang sama dengan bahan peledak yang diukur apabila keduanya diledakan pada berat yang sama.

14

Bahan Peledak Dynamite I Dynamite II ANFO TNT-Al Slurry Light Slurry ANFO 10% Al TNT RDX PETN Nitroglycerin Nitromethane

Energi (Mj/Kg) 5,00 4,42 3,89 4,50 3,44 5,56 4,1 5,54 6,12 6,27 6,4

Vol. Gas (m3/Kg) 0,850 0,904 0,973 0,700 0,900 0,800 0,960 0,908 0,780 0,715 0,723 Tabel 2.1

Weight Strength Dibandingkan Dynamite ANFO 1,00 1,19 0,91 0,84 0,89 0,75 1,09 0,82 1,09 1,17 1,19 1,21 1,08 1,00 1,06 0,89 1,30 0,98 1,30 1,39 1,42 1,44

Energi Bahan Peledak, Volume Gas Dan Weight Strength b. Kecepatan Detonasi (Velocity of Detonation/VOD). Velocity of Detonation (VOD) adalah kecepatan gelombang detonasi yang menerobos sepanjang kolom isian bahan peledak, dinyatakan dalam meter/detik. Kecepatan detonasi bahan peledak komersial ialah antar 1500-8000 m/s. kecepatan detonasi suatu bahan peledak tergantung pada jenis bahan peledak (ukuran butir dan bobot isi), diameter dodol dan diameter lubang ledak, derajat pengurungan (degree of Confinement) dan penyalaan awal (Initiating). c. Kepekaan (Sensitivity). Sensitivity adalah ukuran besarnya impuls yang diperlukan oleh bahan peledak untuk memulai bereaksi dan menyebarkan reksi peledakan keseluruh isian.

15

Kepekaan bahan peledak tergantung pada komposisi kimia, ukuran butir, bobot isi, pengaruh kandungan air dan temperatur. Beberapa macam kepekaan yaitu kepekaan terhadap benturan (Sensivity to shock), kepekaan terhadap gesekan (Sensivity to friction), kepekaan terhadap panas (Sensivity to heat) dan kepekaan terhadap ledakan bahan peledak lain dari jarak tertentu (gap sensivity). d. Bobot Isi Bahan Peledak (Density). Density adalah perbandingan antara berat dan volume bahan peledak, dinyatakan dalam gr/cm3. bobot isi biasanya juga dinyatakan dalam istilah Specific Grafity (SG), Stick Count (SC), atau Loading Density (De). Specific Grafity adalah perbandingan antara density bahan peledak terhadap density air pada kondisi setandar. SG bahan peledak komersial antara 0,6-1,7. Stick Count adalah jumlah dodol (catridge) ukuran standar 1 x8yang Loading Density adalah berat bahan peledak per unit panjang dari isian. terdapat dalam 1 dos seberat 50 pound. Stick count badak antara 232-83. e. Tekanan Detonasi (Detonation Pressure). Detonation Pressure ialah penyebaran tekanan gelombang ledakan dalam kolom isian bahan peledak, dinyatakan dalam kilo bar (kb). Tekanan detonasi bahan peledak komersial antara 5-150 kb. Tekanan akibat ledakan akan terjadi disekitar dinding lubang ledak dan menyebar ke segala arah, yang intensitasnya tergantung pada jenis bahan peledak (kekuatan, bobot isi, VOD), tingkat/derajat pengurangan, jumlah dan temperatur gas hasil ledakan. f. Ketahanan Terhadap Air (Water Resistance). Water Resistance dari suatu bahan peledak ialah kemampuan handak itu dalam menahan rembesan air dalam waktu tertentu tanpa merusak, merubah atau mengurangi kepekaannya, dinyatakan dalam jam. Sifat ini sangat penting dalam kaitannya dalam kondisi tempat kerja, sebab untuk sebagian besar jenis handak adanya air dalam lubang ledak dapat mengakibatkan ketidak seimbangan kimia dan memperlambat reaksi pemanasan. Lebih lanjut air juga dapat mengakibatkan kerusakan bahan peledak.

16

Dikenal ada lima tingkatan ketahanan terhadap air, yaitu : Sempurna, jika tahan terhadap air lebih dari 12 jam, Sangat bagus, jika tahan trhadap air 8-12 jam, Bagus, jika tahan terhadap air 4-8 ajm, Cukup, jika tahan terhadap air kurang dari 4 jam, Buruk, juka tidak tahan terhadap air.

Bahan peledak dapat dilindungi dari air dengan cara menambah campuran gelatin kedalam komposisinya, atau secara fisik dibungkus dengan pembungkus kedap air seperti wood fiber, paraffin, dan politilen. g. Sifat Gas Beracun (Fumes). Bahan peledak yag meledak menghasilkan dua kemungkinan jenis gas yaitu smoke atau fumes. Smoke tidak berbahaya karena hanya trdiri dari uap atau asap yang berwarna putih. Sedangkan fumes berwarna kuning dan berbahaya karena sifatnya beracun, yaitu terdiri dari Karbon-Monoksida (CO) dan Oksida Nitrogen (Nox). Fumes dapat terjadi bila bahan peledak yang diledakan tidak memiliki keseimbangan oksigen, dapat trjadi pula bila bahan peledak tersebut sudah kadaluarsa selama penyimpanan, atau karena hal lain. 2.4 Pembahasan Pada operasi peledakan faktor keamanan dan juga biaya (ekonomi harus sangat diperhatikan), maka perlu dilakukan pengujian dan pemilihan unsur-unsur peledakan serta rangkaiannya secara tepat dan cermat. Karena untuk menghindari masalah dimana dapat merugikan dan menghambat proses peledakan tersebut, seperti terjadi miss-fire yaitu bahan peledak tidak meledak atau meledak sebagian saja. Hal ini bisa disebabkan oleh : 1. Bahan peledak telah rusak atau waktu pengisian terjadinya kerusakan komponen. 2. Rangkaian sambungan kabel ada yang putus. 3. Detonator yang digunakan tidak berfungsi dengan baik. 4. Telah terjadi Cut Off (penyalaan terputus oleh peledakan sebelumnya).

17

Untuk mengatasi hal tersebut maka langkah-langkah yang harus diperhatikan adalah melakukan tenggang waktu antara saat terjadinya miss-fire dengan tempat peledakan selanjutnya. Kemudian tempat terjadi miss-fire itu segera dilokalisir untuk diadakan tindakan pengamanan serta penelitian penyebab terjadinya dengan menggunakan peralatan khusus. Sehingga proses selanjutnya dapat dilaksanakan dengan baik. Dalam pemilihan perlengkapan peledakan seperti bahan peledak, ini harus sangat diperhatikan. Kondisi lapangan harus mendukung dengan bahan peladak yang dipilih. Misalnya pada tambang batubara harus digunakan bahan peledak jenis permissible explosive dengan campuran tertentu agar tidak mengeluarkan gas beracun. Penggunaan detonator ada dua cara, yaitu satu detonator untuk meledakkan satu lubang ledak atau satu detonator untuk meledakkan beberapa lubang ledak. Pemasangan detonator yang berbeda ini dapat mempengaruhi kecepatan peledakan, karena detonator berfungsi sebagai alat yang memicu terjadinya ledakan dan ikut meledak. 1. Pelaksanaan Praktikum Detonator Sumbu api Sumbu ledak Peralatan yang digunakan di dalam praktikum ini yaitu: o o o

Prosedur praktikum meliputi : o o 2. Diskripsi Perlengkapan Simulasi Perlengkapan

Hasil Praktikum

Perlengkapan adalah bahan-bahan pembantu peledakan yang habis dipakai dalam sekali pakai. Di bawah ini beberapa perlengkapan peledakan :

18

Gambar 2.1 Sumbu api

Anyaman tekstil sintetis

Serat nylon

Selubung plastik

PETN

Inti katun

Gambar 2.2 Sumbu Ledak

kabel listrik plastik berwarna selubung kabel

leg wire

penyumbat

penyumbat

fusehead : - kawat halus yg memijar - ramuan pembakar tabung silinder isian utama

elemen waktu tunda tabung silinder

isian dasar

19
SIMULTANEOUS DELAY

Gambar 2.3 Detonator Dengan Dan Tanpa Delay

Sambungan ikat bunga cengkeh

Gambar 2.4 Cara Menyambung Sumbu Ledak

2.5

Kesimpulan 1. Dalam kegiatan peledakan sangat diperlukan adanya peralatan dan perlengkapan peledakan.

20

2. Perlengkapan peledakan adalah semua bahan atau kelengkapan yang dapat digunakan hanya untuk satu kali peledakan saja. Sedangkan Peralatan peledakan adalah alat-alat yang digunakan berulang kali. 3. Perlengkapan peledakan yaitu : 4 5 6 Detonator Sumbu Api Sumbu Ledak Bahan Peledak Kabel-kabel konduktor. Metode-metode peledakan : Sumbu Api Sumbu Ledak Listrik Non Listrik (nonel) Ignetir Cord Trimming Kombinasi keduanya. Perbedaan sumbu api dengan sumbu ledak yaitu pada bahan intinya.

Cara menunda suatu peledakan ada 3 yakni :

Bahan inti sumbu api ialah low explosive sedangkan inti sumbu ledak ialah high explosive. Pada sumbu api yang terjadi rambatan api dan pada sumbu ledak adalah rambatan gelombang detonasi (gelombang kejut).

21

DAFTAR PUSTAKA

1.

Inmarlinianto, Peledakan,

Nurkhamim (2007), Buku Petunjuk Praktikum Teknik Pemboran & Peledakan Jurusan Teknik

Laboratorium

Pertambangan, FTM, UPN Veteran Yogyakarta. 2. 3. 4. Koesnaryo S., (2001), Pemboran Untuk Penyediaan Lubang Ledak, Jurusan Teknik Pertambangan, FTM, UPN Veteran Yogyakarta. Yogyakarta. Atlas Copco, (2003), Instuction Atlas Copc, Atlas Copco Drill AB, Sweden. Koesnaryo S., (2001), Rancangan Peledakan Batuan, Jurusan Teknik Pertambangan, Fakultas Teknologi Mineral, UPN Veteran Yogyakarta.

22

LAMPIRAN

A. TUGAS PRAKTIKUM 1. Jelaskan prosedur pengoperasian Blasting machine? 2. Apa arti pentingnya label spesifikasi yang tertempel pada setiap kemasan bahan peledak ? Jawab : 1. Ada dua tipe blasting machine maka prosedur pengoperasian masing masing type berbeda. a. Generator Type : Bekeja dengan sebuah rackbar atau twist spindle yang memutar jangkar magnet sebuah DC Generator. Pada saat generator berputar Fullspeed maka sebuah firing switch akan merapat sehingga aliran listrik yang dihasilkan oleh generator mengalir yang menyalakan detonator. Atau dengan kata lain karena tidak memakai batteray maka engkol diputar sampai lampu menyala. Ketika lampu menyala engkol (putarannya) dihentikan kemudian kunci peledakan dimasukan dan diputar sehingga peledakan terjadi. b. Condenser Discharge (CD) Type : Bekerja dengan menggunakan suatu sumber tenaga dari batteray untuk memberikan tenaga pada satu atau lebih condenser sehingga diperoleh arus listrik bervoltase besar untuk diteruskan ke firing circuit. Apabila lampu menyala maka peledakan siap, kunci peledakan dimasukan dan diputar, maka peledakan akan terjadi. 2. Arti penting label spesifikasi yang tertempel pada setiap kemasan bahan peledak

23

a. Dengan

mengetahui

spesifikasi

dari

bahan

peledak

kita

dapat

mempertimbangkan berbagai hal agar dalam pelaksanaan operasi diperoleh hasil yang sebaik baiknya. Hal ini dikaitkan dengan karakteristik bahan peledak yang sangat penting dan berkaitan langsung dengan operasi terutama adalah Kekuatan, kerapatan , kepekahan, kecepatan, detonasi, ketahanan terhadap air, dan fumes. b. Agar dapat mengetahui dengan jelas kandungan unsur unsur dalam bahan peledak dimana jumlah oksigennya tepat sehingga seluruh hidrogen akan membentuk uap air, carbon bereaksi membentuk CO2 dan nitrogen membentuk gas N2 bebas. Karena apabila dalam bahan Apeledak tersebut kekurangan oksigen maka akan membentuk CO dan jika kelebihan oksigen akan membentuk NO2 yang merupakan gas beracun.

24

B. TUGAS LABORATORIUM 1. Peralatan Peledakan a. Crimper Fungsi : Alat khusus yang digunakan untuk menjepit atau mengikat kuat detonator biasa dengan sumbu api

b. Tamper Fungsi : untuk memadatkan atau mendorong bahan peledak (stemming)

c.

Korek api (Lighter) Fungsi : sebagai pemicu sumbu api

d. Blasting Machine (Exploder)

25

Fungsi : untuk menyuplai energi listrik yang cukup pada sistem peledakan listrik

e.

Leading Wire Fungsi : menghubungkan rangkaian peledakan listrik ke alat pemicu ledak listrik (blasting machine).

f.

Multimeter Fungsi : untuk mengukur arus listrik yang bekerja pada system peledakan

g.

Galvanometer Fungsi : untuk mengukur tegangan listrik yang bekerja pada system peledakan

h.

MMU (MOBILE MIXING / MANUFACTURING UNIT)

26

Fungsi : untuk mengisi dan atau mencampur ANFO

i.

Battery Fungsi : sebagai sumber energy untuk melakukan peledakan

3. Perlengkapan Peledakan a. ANFO Fungsi : Sebagai bahan peledak, yang terdiri dari Amonium Nitrat dan Fuel Oil.

b.

Dodol (Gel) Fungsi : sebagai pengganti spesifikasi dinamit yang sangat peka terhadap detonator karena terpengaruh terhadap suhu dan slurry dalam tingkat kepekaan yang rendah.

27

c.

Connecting Wire Fungsi : Untuk menyambung leg wire sampai ke dalam lubang

d. Detonator Listrik Fungsi : sebagai detonator yang menggunakan aliran listrik yang cukup untuk meledakkan primary explosive atau delay elemen dalam detonator.

e.

Detonator Nonel Fungsi : sebagai detonator yang mempunyai energy yang cukup untuk meledakkan primary explosive atau delay elemen dalam detonator.

ans t a b u n g a l u m eul e mu m n t r p e n iysui m b a t a n t ini e s ta tis p e la p i s b a j a sum bu nonel

un is i a n u tea le m e n t p lu dg a p e n u t u p m a is ia n d a s a r t id a k t e m b u s a i r

f.

Multiple Fuse Igniter (MFI) Fungsi : sebagai alat bantu penyulut beberapa sumbu api berupa silinder terbuat dari tembaga atau alumunium dan didalamnya terdapat ramuan pembakar.

g.

Sumbu Ledak

28

A n y a m a n te k s til s in t e t is S e r a t n y lo n

Fungsi : untuk merangkai suatu sistem peledakan tanpa menggunakan detonator di dalam lubang ledak.

S e lu b u n g p la s t ik

PETN

In t i k a t u n

h. Sumbu Api Fungsi : untuk merambatkan api dengan kecepatan tetap, perambatan api dapat menyalakan ramuan pembakar (ignition mixture) di dalam detonator biasa, sehingga dapat meledakkan isian primer dan isian dasarnya. i. Delay Connector Fungsi : untuk menyelenggarakan peledakan tunda (delay blasting) dalam suatu peledakan memekai sumbu ledak.

29

C. LAPORAN SEMENTARA

30