Anda di halaman 1dari 4

Secara skematis dikaitkan dengan gangguan pemenuhan kebutuhan dasar sebagai berikut : Prostaglandin Sintesa Prostaglandin di chorio amnion

on Kontraksi Uterus Kadar Oxytocin Permiabilitas Na dalam Myometrium Cairan intra sel Kontraksi Uterus Fetus cortisol Aktivasi Hormon Hypofise dan Intra renal Fetus normal cukup/hampir cukup bulan Kontraksi Uterus Prostaglandin Prostaglandin Estroge Aktivasi phospholipase dalam selaput ketuban Kontraksi Myometrium Peregangan otot rahim Sintesa Kontraksi Myometrium Prostaglandin

His : Kontraksi otot rahim yang terasa nyeri dan yang dapat menimbulkan pembukaan servix pada persalinan

His : Kontraksi otot rahim yang terasa nyeri dan yang dapat menimbulkan pembukaan servix pada persalinan

Kala I Dimulai dari saat persalinan mulai sampai pembukaan lengkap (10 cm). Proses ini terbagi dalam 2 fase : Fase Laten (8 jam) serviks membuka sampai 3 cm Ansietas Kurang pengetahuan Kurangnya volume cairan Koping individu tidak efektif Infeksi Cedera (janin) Fase aktif (7 jam) serviks membuka dari 3 cm sampai 10 cm. Kontraksi lebih kuat dan sering selama Fase aktif. Nyeri Perubahan eliminasi urin Resiko tinggi Cedera (ibu) Gangguan pertukaran gas CO Kurangnya volume cairan Kelelahan

Kala II Kala III Kala IV Dimulai dari pembukaan lengkap (10 Dimulai segera setelah lahir sampai Dimulai saat lahirnya plasenta sampai cm) sampai bayi lahir. Proses ini lahirnya plasenta, yang berlangsung 2 jam pertama postpartum. biasanya berlangsung 2 jam pada tidak lebih dari 30 menit. Resiko tinggi primi dan 1 jam pada multi. Resiko tinggi Kurangnya volume cairan Nyeri (Akut) Kurangnya volume cairan Cedera (ibu) Resiko tinggi Cedera (ibu) Kurang pengetahuan CO Kurang pengetahuan Nyeri Gangguan pertukaran gas Nyeri Perubahan proses keluarga Kerusakan integritas Perubahan proses keluarga kulit/jaringan Kurangnya volume cairan Infeksi Cedera (janin) Kelelahan