Anda di halaman 1dari 39

BAB I PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG Epilepsi merupakan salah satu penyakit neurologis yang utama. Pada dasarnya

epilepsi merupakan suatu penyakit Susunan Saraf Pusat (SSP) yang timbul akibat adanya ketidakseimbangan polarisasi listrik di otak. Ketidakseimbangan polarisasi listrik tersebut terjadi akibat adanya fokus-fokus iritatif pada neuron sehingga menimbulkan letupan muatan listrik spontan yang berlebihan dari sebagian atau seluruh daerah yang ada di dalam otak. Epilepsi sering dihubungkan dengan disabilitas fisik, disabilitas mental, dan konsekuensi psikososial yang berat bagi penyandangnya (pendidikan yang rendah, pengangguran yang tinggi, stigma sosial, rasa rendah diri, kecenderungan tidak menikah bagi penyandangnya). Sebagian besar kasus epilepsi dimulai pada masa anak-anak. Pada tahun 2000, diperkirakan penyandang epilepsi di seluruh dunia berjumlah 50 juta orang, 37 juta orang di antaranya adalah epilepsi primer, dan 80% tinggal di negara berkembang. Laporan WHO (2001) memperkirakan bahwa rata-rata terdapat 8,2 orang penyandang epilepsi aktif di antara 1000 orang penduduk, dengan angka insidensi 50 per 100.000 penduduk. Angka prevalensi dan insidensi diperkirakan lebih tinggi di negara-negara berkembang. Epilepsi dihubungkan dengan angka cedera yang tinggi, angka kematian yang tinggi, stigma sosial yang buruk, ketakutan, kecemasan, gangguan kognitif, dan gangguan psikiatrik. Pada penyandang usia anak-anak dan remaja, permasalahan yang terkait dengan epilepsi menjadi lebih kompleks. Penyandang epilepsi pada masa anak dan remaja dihadapkan pada masalah keterbatasan interaksi sosial dan kesulitan dalam mengikuti pendidikan formal. Mereka memiliki risiko lebih besar terhadap terjadinya kecelakaan dan kematian yang berhubungan dengan epilepsi. Permasalahan yang muncul adalah bagaimana dampak epilepsi terhadap berbagai aspek kehidupan penyandangnya. Masalah yang

muncul adalah bagaimana hal tersebut bisa muncul, bagaimana manifestasinya dan bagaimana penanganan yang dapat dilakukan untuk kasus ini masih memerlukan kajian yang lebih mendalam. Penanganan terhadap penyakit ini bukan saja menyangkut penanganan medikamentosa dan perawatan belaka, namun yang lebih penting adalah bagaimana meminimalisasikan dampak yang muncul akibat penyakit ini bagi penderita dan keluarga maupun merubah stigma masyarakat tentang penderita epilepsi. Pemahaman epilepsi secara menyeluruh sangat diperlukan oleh seorang perawat sehingga nantinya dapat ditegakkan asuhan keperawatan yang tepat bagi klien dengan epilepsi. Berdasarkan pemaparan di atas penulis tertarik untuk membahas asuhan keperawatan pada klien dengan epilepsy.

1.2 1.

TUJUAN PENULISAN Untuk mengetahui berbagai hal yang berhubungan dengan epilepsi dan dapat merancang berbagai cara untuk mengantisipasi masalah serta dapat melakukan asuhan keperawatan pada kasus epilepsi.

2.

Untuk memenuhi tugas mata kuliah Sistem Neurobehaviour.

BAB II PEMBAHASAN

2.1

KONSEP DASAR PENYAKIT

2.1.1 EPIDEMIOLOGI EPILEPSI Pada tahun 2000, diperkirakan penyandang epilepsi di seluruh dunia berjumlah 50 juta orang, 37 juta orang diantaranya adalah epilepsi primer, dan 80% tinggal di negara berkembang. Laporan WHO (2001) memperkirakan bahwa rata-rata terdapat 8,2 orang penyandang epilepsi aktif diantara 1000 orang penduduk, dengan angka insidensi 50 per 100.000 penduduk. Angka prevalensi dan insidensi diperkirakan lebih tinggi di negara-negara berkembang. Hasil penelitian Shackleton dkk (1999) menunjukkan bahwa angka insidensi kematian di kalangan penyandang epilepsi adalah 6,8 per 1000 orang. Sementara hasil penelitian Silanpaa dkk (1998) adalah sebesar 6,23 per 1000 penyandang.

2.1.2 PENGERTIAN EPILEPSI Epilepsi atau yang lebih sering disebut ayan atau sawan adalah gangguan sistem saraf pusat yang terjadi karena letusan pelepasan muatan listrik sel saraf secara berulang, dengan gejala penurunan kesadaran, gangguan motorik, sensorik dan mental, dengan atau tanpa kejang-kejang (Ahmad Ramali, 2005 :114). Epilepsi adalah gangguan kronik otak dengan ciri timbulnya gejala-gejala yang datang dalam serangan-serangan, berulang-ulang yang disebabkan muatan listrik yang abnormal sel-sel saraf otak, yang bersifat reversibel dengan berbagai etiologi (Arif Mansjoer , 2000 :27). Epilepsi adalah serangan kehilangan atau gangguan kesadaran rekuren dan paroksimal, biasanya dengan spasme otot tonik-klonik bergantian atau tingkah laku abnormal lainnya (Helson, 2000 : 339-345).

Epilepsi merupakan gangguan susunan saraf pusat (SSP) yang dicirikan oleh terjadinya bangkitan (seizure, fit, attact, spell) yang bersifat spontan dan berkala (Harsono, 2007). Epilepsi adalah gangguan kejang kronis dengan kejang berulang yang terjadi dengan sendirinya, yang membutuhkan pengobatan jangka panjang (Judit M Wilkinson, 2002 : 576).

2.1.3 KLASIFIKASI EPILEPSI 1. Berdasarkan penyebabnya a. Epilepsi idiopatik b. Epilepsi simtomatik 2. : bila tidak di ketahui penyebabnya. : bila ada penyebabnya.

Berdasarkan letak fokus epilepsi atau tipe bangkitan a. Epilepsi partial (lokal, fokal) 1) Epilepsi parsial sederhana, yaitu epilepsi parsial dengan kesadaran tetap normal. Dengan gejala motorik : Fokal motorik tidak menjalar : epilepsi terbatas pada satu bagian tubuh saja. Fokal motorik menjalar : epilepsi dimulai dari satu bagian tubuh dan menjalar meluas ke daerah lain. Disebut juga epilepsi Jackson. Versif : epilepsi disertai gerakan memutar kepala, mata, tubuh. Postural : epilepsi disertai dengan lengan atau tungkai kaku dalam sikap tertentu.

Disertai gangguan fonasi : epilepsi disertai arus bicara yang terhenti atau pasien mengeluarkan bunyi-bunyi tertentu

Dengan gejala somatosensoris atau sensoris spesial (epilepsi disertai halusinasi sederhana yang mengenai kelima panca indera dan bangkitan yang disertai vertigo). Somatosensoris: timbul rasa kesemuatan atau seperti ditusuk-tusuk jarum. Visual : terlihat cahaya. Auditoris : terdengar sesuatu. Olfaktoris : terhidu sesuatu. Gustatoris : terkecap sesuatu. Disertai vertigo

Dengan gejala atau tanda gangguan saraf otonom (sensasi epigastrium, pucat, berkeringat, membera, piloereksi, dilatasi pupil).

Dengan gejala psikis (gangguan fungsi luhur) Disfagia : gangguan bicara, misalnya mengulang suatu suku kata, kata atau bagian kalimat. Dimensia : gangguan proses ingatan misalnya merasa seperti sudah mengalami, mendengar, melihat, atau sebaliknya. Mungkin mendadak mengingat suatu peristiwa di masa lalu, merasa seperti melihatnya lagi. Kognitif : gangguan orientasi waktu, merasa diri berubah. Afektif : merasa sangat senang, susah, marah, takut. Ilusi : perubahan persepsi benda yang dilihat tampak lebih kecil atau lebih besar. Halusinasi kompleks (berstruktur) : mendengar ada yang bicara, musik, melihat suatu fenomena tertentu, dll.

2) Epilepsi parsial kompleks, yaitu kejang disertai gangguan kesadaran. Serangan parsial sederhana diikuti gangguan kesadaran : kesadaran mulamula baik kemudian baru menurun. Dengan gejala parsial sederhana A1-A4. Gejala-gejala seperti pada golongan A1-A4 diikuti dengan menurunnya kesadaran. Dengan automatisme. Yaitu gerakan-gerakan, perilaku yang timbul dengan sendirinya, misalnya gerakan mengunyah, menelan, raut muka berubah seringkali seperti ketakutan, menata sesuatu, memegang kancing baju, berjalan, mengembara tak menentu, dll.

Dengan penurunan kesadaran sejak serangan; kesadaran menurun sejak permulaan kesadaran. Hanya dengan penurunan kesadaran. Dengan automatisme

3) Epilepsi parsial yang berkembang menjadi bangkitan umum (tonik-klonik, tonik, klonik). Epilepsi parsial sederhana yang berkembang menjadi bangkitan umum. Epilepsi parsial kompleks yang berkembang menjadi bangkitan umum. Epilepsi parsial sederhana yang menjadi bangkitan parsial kompleks lalu berkembang menjadi bangkitan umum.

b. Epilepsi umum 1) Petit mal/ Lena (absence) Lena khas (tipical absence) Pada epilepsi ini, kegiatan yang sedang dikerjakan terhenti, muka tampak membengong, bola mata dapat memutar ke atas, tak ada reaksi bila diajak bicara. Biasanya epilepsi ini berlangsung selama menit dan biasanya dijumpai pada anak. Hanya penurunan kesadaran. 6

Dengan komponen klonik ringan. Gerakan klonis ringan, biasanya dijumpai pada kelopak mata atas, sudut mulut, atau otot-otot lainnya bilateral. Dengan komponen atonik. Pada epilepsi ini dijumpai otot-otot leher, lengan, tangan, tubuh mendadak melemas sehingga tampak mengulai. Dengan komponen klonik. Pada epilepsi ini, dijumpai otot-otot ekstremitas, leher atau punggung mendadak mengejang, kepala, badan menjadi melengkung ke belakang, lengan dapat mengetul atau mengedang. Dengan automatisme. Dengan komponen autonom. Lena tak khas (atipical absence) Dapat disertai: Gangguan tonus yang lebih jelas. Permulaan dan berakhirnya bangkitan tidak mendadak.

2) Grand Mal Mioklonik Pada epilepsi mioklonik terjadi kontraksi mendadak, sebentar, dapat kuat atau lemah sebagian otot atau semua otot, seringkali atau berulang-ulang. Bangkitan ini dapat dijumpai pada semua umur. Klonik Pada epilepsi ini tidak terjadi gerakan menyentak, repetitif, tajam, lambat, dan tunggal multiple di lengan, tungkai atau torso. Dijumpai terutama sekali pada anak. Tonik Pada epilepsi ini tidak ada komponen klonik, otot-otot hanya menjadi kaku pada wajah dan bagian tubuh bagian atas, flaksi lengan dan ekstensi tungkai. Epilepsi ini juga terjadi pada anak. 7

Tonik- klonik Epilepsi ini sering dijumpai pada umur di atas balita yang terkenal dengan nama grand mal. Serangan dapat diawali dengan aura, yaitu tanda-tanda yang mendahului suatu epilepsi. Pasien mendadak jatuh pingsan, otot-otot seluruh badan kaku. Kejang kaku berlangsung kira-kira menit diikutti kejang kejang kelojot seluruh tubuh. Bangkitan ini biasanya berhenti sendiri. Tarikan napas menjadi dalam beberapa saat lamanya. Bila pembentukan ludah ketika kejang meningkat, mulut menjadi berbusa karena hembusan napas. Mungkin pula pasien kencing ketika mendapat serangan. Setelah kejang berhenti pasien tidur beberapa lamanya, dapat pula bangun dengan kesadaran yang masih rendah, atau langsung menjadi sadar dengan keluhan badan pegal-pegal, lelah, nyeri kepala. Atonik Pada keadaan ini otot-otot seluruh badan mendadak melemas sehingga pasien terjatuh. Kesadaran dapat tetap baik atau menurun sebentar. Epilepsi ini terutama sekali dijumpai pada anak.

c. Epilepsi tak tergolongkan Termasuk golongan ini ialah bangkitan pada bayi berupa gerakan bola mata yang ritmik, mengunyah, gerakan seperti berenang, menggigil, atau pernapasan yang mendadak berhenti sederhana.

2.1.4 ETIOLOGI EPILEPSI 1. a. Menurut Pincus Catzel halaman 216-226, penyebab epilepsi yaitu: Pra Lahir-genetika Kesalahan metabolisme herediter seperti penyakit penimbunan glikogen dan fenilketonuria. Anomali otak kongenital seperti porensefali, infeksi dalam rahim seperti rubella, penyakit cytomegalo virus, meningoensefalolitis dan toksoplasmosis. b. Perinatal

Trauma kelahiran, infeksi, hiperbilirubinemia, hipoglikemia dan hipokalsemia. c. Pasca Lahir Termasuk meningitis, trauma, ensefalitis, ensefalopati (misalnya keracunan timah hitam, gangguan elektrolit berat, neoplasma dan kelainan degeneratif SSP.

2. a.

Menurut Arif Mansjoer halaman 27, penyebab epilepsi yaitu : Idiopatik Sebagian epilepsi pada anak adalah epilepsi idiopatik.

b.

Faktor Herediter Ada beberapa penyakit yang bersifat herediter yang disertai bangkitan kejang seperti sklerosis tuberosa, neurofibromatosis, fenilketonuria,

hipoparatiroidisme, hipoglikemia. c. Faktor Genetik Pada kejang demam dan breath holding spell. d. Kelainan Kongenital Otak Atrofi, porensefali e. Gangguan Metabolik Penurunan konsentrasi glukosa darah (Hipoglikemia), hipokalsemia,

hiponatremia, hipernatremia. 1) Glukosa digunakan dalam metabolisme dari otak. Kekurangan glukosa sama merusak seperti kekurangan oksigen. 2) Air dan elektrolit sepanjang membrane sel bertanggungjawab bagi keadaan terangsang (eksitabilitas) neuron dan karena setiap gangguan elektrolit dapat mencetuskan konvulsi. f. Infeksi Radang yang disebabkan bakteri atau virus pada otak dan selaputnya, toksoplamosis. g. Trauma Cedera kepala, kontusio cerebri, hematoma subaraknoid, hematoma subdural.

h.

Neoplasma dan selaputnya Tumor otak yang jinak (benigna) lebih sering mengakibatkan epilepsy dibanding tumor ganas. Hal ini didapatkan pada sekitar 25-40 % penderita tumor otak.

i.

Keracunan Timbal (Pb), kamper (kapur barus), air.

3.

Faktor Presipitasi Faktor presipitasi ialah faktor yang mempermudah terjadinya serangan, yaitu :

a.

Faktor sensori Cahaya, bunyi-bunyi yang mengejutkan, air panas.

b.

Faktor sistenis Demam, penyakit infeksi, obat-obatan tertentu (misal fenotiazin), hipoglikemia dan kelelahan fisik.

c.

Faktor mental Stress, gangguan emosi.

d.

Haid Penelitian menduga bahwa perubahan keseimbangan hormon semasa haid ikut berperan dalam mencetuskan serangan.

Tabel 01. Penyebab-penyebab kejang pada epilepsy Bayi (0- 2 th) Hipoksia dan iskemia prenatal Cedera lahir intrakranial Infeksi akut Gangguan metabolik (hipoglikemia, hipokalsemia, hipomagnesmia, defisiensi piridoksin) Malformasi kongenital Gangguan genetic Anak (2- 12 th) Idiopatik

10

Infeksi akut Trauma Kejang demam Remaja (12-18 th) Idiopatik Trauma Gejala putus obat dan alkohol Malformasi anteriovena Dewasa Muda (18-35 th) Trauma Alkoholisme Tumor otak Dewasa lanjut (> 35 th) Tumor otak Penyakit serebrovaskular Gangguan metabolik (uremia, gagal hepatik, dll ) Alkoholisme

2.1.5 PATOFISIOLOGI EPILEPSI Otak merupakan pusat penerima pesan (impuls sensorik) dan sekaligus merupakan pusat pengirim pesan (impuls motorik). Otak ialah rangkaian berjuta-juta neuron. Pada hakekatnya tugas neuron ialah menyalurkan dan mengolah aktivitas listrik saraf yang berhubungan satu dengan yang lain melalui sinaps. Dalam sinaps terdapat zat yang dinamakan neurotransmiter. Asetilkolin dan norepinerprine ialah neurotranmiter eksitatif, sedangkan zat lain yakni GABA (gama-amino-butiric-acid) bersifat inhibitif terhadap penyaluran aktivitas listrik saraf dalam sinaps. Bangkitan epilepsi dicetuskan oleh suatu sumber gaya listrik di otak yang dinamakan fokus epileptogen. Dari fokus ini aktivitas listrik akan menyebar melalui sinaps dan dendrit ke neuron-neuron di sekitarnya dan demikian seterusnya sehingga seluruh belahan hemisfer otak dapat mengalami muatan listrik berlebih (depolarisasi). Pada keadaan demikian akan terlihat kejang yang mula-mula setempat selanjutnya akan menyebar ke bagian tubuh/ anggota gerak yang lain pada satu sisi tanpa disertai hilangnya kesadaran. Dari belahan hemisfer yang mengalami depolarisasi, aktivitas listrik dapat 11

merangsang substansia retikularis dan inti pada talamus yang selanjutnya akan menyebarkan impuls-impuls ke belahan otak yang lain dan dengan demikian akan terlihat manifestasi kejang umum yang disertai penurunan kesadaran.

Selain itu, epilepsi juga disebabkan oleh instabilitas membran sel saraf, sehingga sel lebih mudah mengalami pengaktifan. Hal ini terjadi karena adanya influx natrium ke intraseluler. Jika natrium yang seharusnya banyak di luar membran sel itu masuk ke dalam membran sel sehingga menyebabkan ketidakseimbangan ion yang mengubah keseimbangan asam-basa atau elektrolit, yang mengganggu homeostatis kimiawi neuron sehingga terjadi kelainan depolarisasi neuron. Gangguan keseimbangan ini menyebabkan peningkatan berlebihan neurotransmitter aksitatorik atau deplesi neurotransmitter inhibitorik. Kejang terjadi akibat lepas muatan paroksismal yang berlebihan dari sebuah fokus kejang atau dari jaringan normal yang terganggu akibat suatu keadaan patologik. Aktivitas kejang sebagian bergantung pada lokasi muatan yang berlebihan tersebut. Lesi di otak tengah, talamus, dan korteks serebrum kemungkinan besar bersifat apileptogenik, sedangkan lesi di serebrum dan batang otak umumnya tidak memicu kejang. Di tingkat membran sel, sel fokus kejang memperlihatkan beberapa fenomena biokimiawi, termasuk yang berikut : 1) Instabilitas membran sel saraf, sehingga sel lebih mudah mengalami pengaktifan. 2) Neuron-neuron hipersensitif dengan ambang untuk melepaskan muatan menurun dan apabila terpicu akan melepaskan muatan menurun secara berlebihan. 3) Kelainan polarisasi (polarisasi berlebihan, hipopolarisasi, atau selang waktu dalam repolarisasi) yang disebabkan oleh kelebihan asetilkolin atau defisiensi asam gama-aminobutirat (GABA). 4) Ketidakseimbangan ion yang mengubah keseimbangan asam-basa atau elektrolit, yang mengganggu homeostatis kimiawi neuron sehingga terjadi kelainan depolarisasi neuron. Gangguan keseimbangan ini menyebabkan

12

peningkatan

berlebihan

neurotransmitter

aksitatorik

atau

deplesi

neurotransmitter inhibitorik.

Perubahan-perubahan metabolik yang terjadi selama dan segera setelah kejang sebagian disebabkan oleh meningkatkannya kebutuhan energi akibat hiperaktivitas neuron. Selama kejang, kebutuhan metabolik secara drastis meningkat, lepas muatan listrik sel-sel saraf motorik dapat meningkat menjadi 1000 per detik. Aliran darah otak meningkat, demikian juga respirasi dan glikolisis jaringan. Asetilkolin muncul di cairan serebrospinalis (CSS) selama dan setelah kejang. Asam glutamat mungkin mengalami deplesi (proses berkurangnya cairan atau darah dalam tubuh terutama karena pendarahan; kondisi yang diakibatkan oleh kehilangan cairan tubuh berlebihan) selama aktivitas kejang. Secara umum, tidak dijumpai kelainan yang nyata pada autopsi. Bukti histopatologik menunjang hipotesis bahwa lesi lebih bersifat neurokimiawi bukan struktural. Belum ada faktor patologik yang secara konsisten ditemukan. Kelainan fokal pada metabolisme kalium dan asetilkolin dijumpai di antara kejang. Fokus kejang tampaknya sangat peka terhadap asetikolin, suatu neurotransmitter fasilitatorik, fokus-fokus tersebut lambat mengikat dan menyingkirkan asetilkolin.

13

Pathways epilepsi
Faktor predisposisi: Pascatrauma kelahiran, asfiksia neonatorum, pascacedera kepala Riwayat bayi dari ibu yang menggunakan obat antikonvulsi Adanya riwayat penyakit infeksi pada masa kanak-kanak Adanya riwayat keracunan, riwayat gangguan sirkulasi serebral Riwayat demam tinggi, riwayat gangguan metabolisme, dan nutrisi/gizi Riwayat tumor otak, abses, kelainan bawaan, dan keturunan epilepsi

Gangguan pada system listrik dari sel-sel saraf pusat pada suatu bagian otak

Sel-sel memberikan muatan listrik yang abnormal, berlebihan, secara berulang, dan tidak terkontrol

Periode pelepasan impuls yang tidak diinginkan Aktivitas kejang umum lama akut, tanpa perbaikan kesadaran penuh di antara serangan

Status epileptikus Gangguan pernapasan

Kebutuhan metabolic besar Hipoksia otak

Kerusakan otak permanen

Edema serebral

Kejang parsial

Kejang umum

Gangguan perilaku, alam perasaan, sensasi, dan persepsi

Peka rangsang

Respons pascakejang (postikal) Respons psikologis: Ketakutan Respons penolakan Penurunan nafsu makan Depresi Menarik diri

Kejang berulang Respons fisik: Konfusi dan sulit bangun Keluhan sakit kepala atau sakit otot

1. Risiko tinggi cedera

Penurunan kesadaran 4. Nyeri akut 5. Deficit perawatan diri 2. Ketakutan 3. Koping individu tidak efektif

14

2.1.6 MANIFESTASI KLINIS EPILEPSI 1. Manifestasi klinik dapat berupa kejang-kejang, gangguan kesadaran atau gangguan penginderaan. 2. 3. 4. Kelainan gambaran EEG. Bagian tubuh yang kejang tergantung lokasi dan sifat fokus epileptogen. Dapat mengalami aura yaitu suatu sensasi tanda sebelum kejang epileptik (aura dapat berupa perasaan tidak enak, melihat sesuatu, mencium bau-bauan tidak enak, mendengar suara gemuruh, mengecap sesuatu, sakit kepala dan sebagainya). 5. 6. 7. Napas terlihat sesak dan jantung berdebar. Raut muka pucat dan badannya berlumuran keringat. Satu jari atau tangan yang bergetar, mulut tersentak dengan gejala sensorik khusus atau somatosensorik seperti: mengalami sinar, bunyi, bau atau rasa yang tidak normal seperti pada keadaan normal. 8. Individu terdiam tidak bergerak atau bergerak secara automatik, dan terkadang individu tidak ingat kejadian tersebut setelah episode epileptikus tersebut lewat. 9. Di saat serangan, penyandang epilepsi terkadang juga tidak dapat berbicara secara tiba- tiba. 10. Kedua lengan dan tangannya kejang, serta dapat pula tungkainya menendangmenendang. 11. 12. 13. Gigi geliginya terkancing. Hitam bola matanya berputar- putar. Terkadang keluar busa dari liang mulut dan diikuti dengan buang air kecil.

Di saat serangan, penyandang epilepsi tidak dapat bicara secara tiba-tiba. Kesadaran menghilang dan tidak mampu bereaksi terhadap rangsangan. Tidak ada respon terhadap rangsangan baik rangsang pendengaran, penglihatan, maupun rangsang nyeri. Badan tertarik ke segala penjuru. Kedua lengan dan tangannya kejang, sementara tungkainya menendang-nendang. Gigi geliginya terkancing. Hitam bola mata berputar-putar. Dari liang mulut keluar busa. Napasnya sesak dan jantung

15

berdebar. Raut mukanya pucat dan badannya berlumuran keringat. Terkadang diikuti dengan buang air kecil. Manifestasi tersebut dimungkinkan karena terdapat sekelompok sel-sel otak yang secara spontan, di luar kehendak, tiba-tiba melepaskan muatan listrik. Zainal Muttaqien (2001) mengatakan keadaan tersebut bisa dikarenakan oleh adanya perubahan, baik perubahan anatomis maupun perubahan biokimiawi pada sel-sel di otak sendiri atau pada lingkungan sekitar otak. Terjadinya perubahan ini dapat diakibatkan antara lain oleh trauma fisik, benturan, memar pada otak, berkurangnya aliran darah atau zat asam akibat penyempitan pembuluh darah atau adanya pendesakan/ rangsangan oleh tumor. Perubahan yang dialami oleh sekelompok sel-sel otak yang nantinya menjadi biang keladi terjadinya epilepsi diakibatkan oleh berbagai faktor.

2.1.7 KOMPLIKASI EPILEPSI Menurut Yuda Turana, 2006 : 1. Gangguan Memori a) Fenomena tip of tounge yaitu penderita tahu kata yang ingin diucapkan, tapi tidak terpikir olehnya. b) Checking, yaitu harus kembali memerikasa hal-hal yang dilakukan. c) Sering lupa dimana meletakkan barang Lesi pada otak adalah penyebab utama gangguan memori pada epilepsi, karena lesi pada lobus temporal mempunyai hubungan dengan fungsi belajar. 2. Gangguan Kognitif Pada anak, gangguan berbahasa lebih sering terjadi pada anak. Kejang berulang pada anak berhubungan dengan penurunan fungsi intelek. Dapat juga disebabkan oleh obat antiepilepsi. 3. Penurunan Fungsi Memori Verbal Disebabkan oleh operasi yaitu paska operasi epilepsi. 4. Keterbatasan Interaksi Sosial

16

Hal itu terjadi pada epilepsi lobus frontal, karena peranan korteks prefrontal yang berperan dalam fungsi emosi, perilaku hubungan interpersonal. Apabila terganggu dapat mengakibatkan keterbatasan interaksi sosial. 5. 6. Status Epileptikus Kematian

2.1.8 PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK EPILEPSI 1. Elektroensefalogram (EEG) a) Tujuan : dapat membuktikan fokal atau gangguan disfungsi otak akibat lesi organik melalui pengukuran aktivitas listrik dalam otak. b) Pada epilepsy pola EEG dapat membantu untuk menentukan jenis dan lokasi bangkitan. Didapatkan hasil berupa gelombang epilepsy form discharge sharp wave spike and wave. c) Pemeriksaan EEG harus dilakukan secara berkala karena kira-kira 8-12 % pasien epilepsi mempuntai rekaman EEG yang normal. 2. Pemeriksaan Radiologis a) Foto tengkorak : untuk mengetahui kelainan tulang tengkorak, destruksi tulang, kalsifikasi intrakranium yang abnormal (yang disebabkan oleh penyakit dan kelainan), juga tanda peningkatan TIK seperti pelebaran sutura, erosi sela tursika, dan sebagainya. b) Pneumoensefalografi dan ventrikulografi. Dilakukan atas indikasi tertentu untuk melihat gambaran system ventrikel, sisterna, rongga subaraknoid serta gambaran otak. c) Arteriografi Untuk mengetahui pembuluh darah di otak; apakah ada peranjakan (neoplasma, hematom abses), penyumbatan (thrombosis, peregangan, hidrosefalus) atau anomali pembuluh darah. d) Pemeriksaan Pencitraan Otak

17

MRI bertujuan untuk melihat struktur otak dan melengkapi data EEG. Yang berguna untuk membandingkan hipokampus kanan dan kiri dan mendeteksi kelainan pertumbuhan otak, tumor yang berukuran kecil. e) Pemeriksaan laboratorium Dilakukan atas indikasi untuk memastikan adanya kelainan sistemik seperti hipoglikemi dan hiponatremia.

2.1.9 PENATALAKSANAAN EPILEPSI 1. Penataksanaan Medikamentosa Menurut Arif Mansjoer, 2000 : Tujuan pengobatan adalah mencegah timbulnya epilepsi tanpa mengganggu kapasitas fisik dan intelek pasien. Obat pilihan berdasarkan jenis epilepsi : NO 1. BANGKITAN Fokal / Parsal Sederhana Kompleks Tonik-klonik Umum 2. Umum Tonik-klonik Mioklonik Absena / Petit mal CBZ, PB, PTH, VAL CLON, VAL CLON, VAL CBZ, PB, PTH CBZ, PB, PTH, VAL CBZ, PB, PTH, VAL JENIS OBAT

Keterangan : CBZ CLON VAL PHT PB

: karbamazepin : klonazepan : asam valproat : fenitol : fenobarbital

18

Nama Generik Karbamazepin (tegretol)

Efek samping atau berkaitan dengan dosis Pusing, mengantuk, keadaan tidak mantap, mual, muntah, diplopia, lekopenia ringan.

Klonazepan Fenitol

Mengantuk, ataksi, hipotensi, depresi respirasi. Masalah penglihatan, hirsutisma, hyperplasia gusi, distritmia.

Fenobarbital

Sedasi, peka rangsang, diplopia, ataksia.

Jenis Obat Fenobarbital Fenitol Karbamazepin Asam valproat Kloazepam Diazepam

Dosis (mg/KgBB/Hr) 1-5 4-20 4-20 10-60 0,05-0,2 0,05-0,015 0,4-0,6

Cara pemberian 1x / hari 1-2x / hari 3x / hari 3x / hari 3x / hari IV per rectal

2.

Terapi Bedah Menurut Lumbantobing (1996) Tujuan operasi adalah meningkatkan kualitas hidup, dan bukan hanya

menghilangkan kambuhnya serangan. Berbagai jenis operasi yang dapat dilakukan, diantaranya angkat jaringan sakit di lobus frontal dan tempat lain. Ada pula jenis operasi untuk menghilangkan atau mencegah kambuhnya serangan misalnya memotong korpus kolosom.

3.

Terapi Keperawatan Menurut Rosa Sachorin (1997) Selama kejang, tujuan perawat adalah untuk mencegah cedera pada pasien.

Cakupan perawat bukan hanya mencegah atau meminimukan cedera terhadap pasien, antara lain : a. Selama Kejang

19

1) Berikan privasi dan perlindungan pada pasien dari penonton yang ingin tahu (pasien yang mempunyai aura atau penanda ancaman kejang). 2) Tidak boleh menginggalkan pasien sendirian. 3) Mengamankan pasien di lantai, jika memungkinkan. 4) Melindungi kepala dengan bantalan untuk mencegah cedera kepala (dari membentur permukaan keras). 5) Lepaskan pakaian yang ketat. 6) Singkirkan semua perabot yang dapat mencederai pasien selama kejang. 7) Jika pasien di tempat tidur, singkirkan bantal dan tinggikan pagar di tempat tidur. 8) Jika aura mendahului kejang, masukan spatel lidah yang diberi bantalan diantara gigi, untuk mengurangi lidah atau pipi tergigit. 9) Jangan berusaha untuk membuka rahang yang terkatup pada keadaan spasme untuk memasukkan sesuatu. Gigi patah dan cedera pada bibir dan lidah dapat terjadi karena tindakan ini. 10) Tidak ada upaya dibuat untuk merestrein pasien selama kejang, karena kontraksi otot dan restrein dapat menimbulkan cedera. 11) Jika mungkin, tempatkan pasien miring pada salah satu sisi dengan kepala fleksi ke depan, yang memungkinkan lidah jatuh dan memudahkan pengeluaran saliva dam mukus. Jika disediakan penghisap, gunakan jika perlu untuk membersihkan secret. 12) Pasang penghalang tempat tidur yang memakai pelunak, bila harus berada terus di tempat tidur, atau terjadi kejang sewaktu tidur. Bantal jangan dipakai pelunak, karena bahaya bias terjadi tercekik. 13) Observasi secara akurat dan dicatat. 14) Masase

b.

Setelah Kejang 1) Pertahankan pasien pada salah satu sisi untuk mencegah aspirasi, yakinkan bahwa jalan nafas paten.

20

2) Biasanya terjadi periode ekonfusi setelah kejang grandmal. 3) Periode apneu pendek dapat terjadi selama atau secara tiba-tiba setelah kejang. 4) Pasien pada saat bangun, harus diorientasikan terhadap lingkungan. 5) Jika pasien mengalami serangan berat setelah kejang, coba untuk menangani situasi dnegan pendekatan yang lembut dan memberi restrein yang lembut.

c.

Konsultasi dan penyuluhan Penyuluhan merupakan bagian yang penting dari keperawatan pasien dengan

kejang. Yang harus mendapat penyuluhan termasuk pasien serta keluarga pasien yang merawat pada saat serangan. Melibatkan keluarga pasien dan orang lain yang berkepentingan selama pasien masih dirawat di rumah sakit dan dapat menerima anggota keluarga yang kejang. Penyuluhan pasien dengan kejang : 1) Pemakaian obat, efek samping, dosis, waktu, laporkan efek samping kepada dokter. 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) Langkah-langkah menghindari cedera pada saat kejang. Utamakan cukup istirahat dan diet. Utamakan memakai obat walaupun sedang bebas kejang. Memanfaatkan sumber-sumber di masyarakat. Utamakan perawatan lanjutan. Penting untuk mengungkapkan perasaan. Kebutuhan untuk mencegah stress hebat. Penting memakai tanda pengenal medis Penting untuk tidak terlalu melindungi anak.

21

Pengobatan Psikososial Masalah pasien yang perlu diperhatikan adalah resiko terjadinya bahaya akibat bangkitan epilepsi, gangguan rasa aman dan nyaman, resiko terjadi gangguan psikososial, kurang pengetahuan orang tua mengenai penyakit. Pasien diberikan penerangan bahwa dengan pengobatan yang optimal sebagian besar akan terbebas dari sawan. Pasien harus patuh dalam menjalani pengobatannya sehingga dapat terbebas dari sawan dan dapat belajar, bekerja dan bermasyarakat secara normal. Dalam hal ini selain peran dokter juga pembinaan penderita dalam keluarga dan suasana di lingkungan sekolah, pekerjaan dan sebagainya sangat penting. a) Peran dokter Memang benar, bahwa pengobatan dengan obat-obat yang dapat mencegah serangan epilepsi merupakan bagian terpenting dalam penanggulangan epilepsi, namun tugas para dokter tidak hanya memberi pengobatan, akan tetapi dokter juga senantiasa harus memberi bimbingan kepada penderita dan keluarganya. b) Pembinaan penderita dalam keluarga Salah satu unsur penting dalam pembinaan kehidupan penderita epilepsi ialah keluarganya. Oleh karena itu, dalam pembicaraan dengan penderita mengenai penyakitnya, dokter harus mengikutsertakan keluarga penderita, yakni kedua orang tua pabila yang menderita epilepsi adalah anaknya atau suami istri apabila salah seorang dari pasangan suami istri menderita epilepsi. Masalah yang biasanya dihadapi oleh anak yang menderita epilepsi ialah penolakan atau pengucilan oleh keluarganya atau justru sebaliknya, yakni orang tua melindungi secara berlebihan inilah yang merupakan bahaya terbesar bagi perkembangan watak si penderita. Ia akan merasa rendah diri, sehingga dalam perkembangan selanjutnya ia tidak akan dapat hidup mandiri. c) Pendidikan lingkungan sekolah Dari penderita epilepsi ada yang kepandaiannya kurang dari normal atau yang menderita retardasi mental. Keadaan demikian bukan disebabkan oleh epilepsinya, akan tetapi oleh kerusakan pada sel-sel otak yang juga menjadi 22

penyebab timbulnya serangan epilepsi. Anak-anak tersebut tentu tidak bisa sekolah di sekolahan biasa akan tetapi harus mendapat pendidikan luar biasa. Apabila ada keragu-raguan tentang intelegensi penderita, maka sebaiknya diminta bantuan seorang psikolog untuk menilai kepandaian dan bakat penderita.

2.1.10 PROGNOSIS Prognosis epilepsi bergantung pada beberapa hal, di antaranya jenis epilepsi faktor penyebab, saat pengobatan dimulai, dan ketaatan minum obat. Pada umumnya prognosis epilepsi cukup menggembirakan. Pada 50-70% penderita epilepsi serangan dapat dicegah dengan obat-obat, sedangkan sekitar 50 % pada suatu waktu akan dapat berhenti minum obat. Serangan epilepsi primer, baik yang bersifat kejang umum maupun serangan lena atau melamun atau absence mempunyai prognosis terbaik. Sebaliknya epilepsi yang serangan pertamanya mulai pada usia 3 tahun atau yang disertai kelainan neurologik dan atau retardasi mental mempunyai prognosis relatif jelek.

23

2.2

ASUHAN KEPERAWATAN EPILEPSI

2.2.1 PENGKAJIAN Dasar Data Pengkajian Pasien A. 1. Menurut Doengoes, 2000 : Aktivitas/Istirahat Gejala : keletihan, kelemahan umum. Keterbatasan dalam beraktivitas/ bekerja yang ditimbulkan oleh diri sendiri/ orang terdekat/ pemberi asuhan kesehatan atau orang lain. Tanda : perubahan tonus/kekuatan otot. Gerakan involunter otot ataupun

sekelompok otot. 2. Sirkulasi Gejala : Iktal : hipertensi, peningkatan nadi, sianosis. Posiktal : tanda vital normal atau deperesi dengan penurunan nadi dan pernapasan. 3. Integritas Ego Gejala : stressor eksternal/internal yang berhubungan dengan keadaan dan atau penanganan. Peka rangsangan : perasaan tidak ada harapan / tidak berdaya. Perubahan dalam berhubungan. Tanda 4. : pelebaran tentang respons emosional.

Eliminasi Gejala : inkontinensia episodic. Tanda : Iktal : peningkatan tekanan kandung kemih dan tonus sfingter. Posiktal : Otot relaksasi yang mengakibatkan inkontinensia (baik urine/fekal ).

5.

Makanan/Cairan Gejala : sensitivitas terhadap makanan, mual/ muntah yang berhubungan dengan aktivitas kejang. Tanda : kerusakan jaringan lunak/gigi (cedera selama kejang). Hiperplasi

gingival (efek samping pemakaian Dilantin jangka panjang).

24

6.

Neurosensori Gejala : riwayat sakit kepala, aktivitas kejang berulang pingsang, pusing. Riwayat trauma kepala, anoksia dan infeksi serebal. Adanya aura ( rangsangan visual, auditorius, area halusinogenik ). Posiktal : kelemahan, nyeri otot, area parestese/paralisis. Tanda : karakteristik kejang: Fase prodormal : adanya perubahan pada reaksi

emosi atau respons afektif yang tidak menentu yang mengarah pada fase aura dalam beberapa kasus dan berakhir beberapa menit sampai beberapa jam. a) Kejang umum : Tonik-tonik (grand mal): kekakuan dan postur menjejak, mengerang, penurunan kesadaran, pupil dilatasi, inkontinensia urine/ fekal, pernapasan stridor (ngorok ), saliva keluar secara berlebihan, dan mungkin juga lidahnya tergigit. Absen (petit mal) : periode gangguan kesadaran dan atau melamun (tak sadar lingkungan) yang diawali pandangan mata menerawang sekitar 5-30 detik saja, yang dapat terjadi 100 kali setiap harinya, terjadinya kejang pada motorik minor mungkin bersifat akinetik hilang gerakan, mioklonik (kontraksi otot secara berulang), atau atonik (hilangnya tonus otot). b) Posiktal : Amnesia terhadap peristiwa kejang, tidak bingung, dapat melakukan kembali aktivitas. c) Kejang parsial (kompleks) : Lobus psikomotor/ temporal : pasien umumnya tetap sadar, dengan reaksi seperti bermimpi, melamun, berjalan-jalan, peka rangsang, halusinasi, bermusuhan atau takut. Dapat menunjukan gejala motorik involunter (seperti merasakan bibir) dan tingkah laku yang tampak bertujuan tetapi tidak sesuai (involunter/ automatisme) dan termasuk kerusakan penyesuaian, dan pada pekerjaan, kegiatan bersifat antisosial. d) Postikal : Hilangnya memori terhadap peristiwa yang terjadi, kekacauan mental ringan sampai sedang.

25

e)

Kejang parsial (sederhana) : Jacksonian/ motorik fokal ; sering didahului oleh aura, sekitar 2-15 menit.

Tidak ada konvulsif dan terjadi gangguan sementara pada bagian tertentu yang dikendalikan oleh bagian otak yang terkena seperti lobus frontal (disfungsi motorik); parietal (terasa baal, kesemutan), lobus oksipital (cahaya terang, sinar lampu), lobus posterotemporal (kesulitan dalam berbicara). Konvulsi (kejang) dapat mengenai seluruh tubuh atau bagian tubuh yang mengalami gangguan yang terus berkembang. Jika dilakukan restrein selama kejang, pasien mungkin akan melawan dan memperlihatkan tingkah laku yang tidak kooperatif. f) Status epileptikus : Aktivitas kejang yang terjadi terus-menerus dengan spontan atau berhubungan dengan gejala putus antikonvulsan tiba-tiba dan fenomena metabolik lain. Catatan : jika hilangnya kejang mengikuti pola tertentu, masalah dapat menghilang tidak terdeteksi selama periode waktu tertentu, sehingga pasien tidak kehilangan kesadarannya. 7. Nyeri/Ketidaknyamanan Gejala : sakit kepala, nyeri otot/punggung pada periode posiktal. Nyeri abnormal paroksismal selama fase iktal (mungkin terjadi selama kejang fokal/parsial tanpa mengalami penurunan kesadaran). Tanda : sikap/tingkah laku yang berhati-hati. Perubahan pada tonus otot.

Tingkah laku distraksi atau gelisah. 8. Pernapasan Gejala : fase iktal : gigi mengatup, sianosis, pernapasan menurun/ cepat: peningkatan sekresi mucus. Fase posiktal : apnea. 9. Keamanan Gejala : riwayat terjatuh/ trauma, fraktur. Adanya alergi. Tanda : trauma pada jaringan lunak/ekimosis. Penurunan kekuatan/ tonus otot

secara menyeluruh. 10. Interaksi Sosial

26

Gejala : masalah dalam hubungan interpersonal dalam keluarga atau lingkungan sosialnya. Pembatasan/ penghindaran terhadap kontak sosial. 11. Penyuluhan/Pembelajaran Gejala : adanya riwayat epilepsy pada keluarga. Penggunaan/ ketergantungan obat ( termasuk alkohol ). Pertimbangan : DRG menunjukan rerata lama dirawat : 3,5 hari. Rencana pemulangan : mungkin memerlukan perubahan dalam pengobatan, bantuan pada beberapa pekerjaan rumah / mempertahankan tugas-tugas yang tetap menjaga keamanan dan transportsi.

B. 1.

Menurut Wong, Donna L. 2004, pengkajian pada pasien epilepsi adalah : Dapatkan riwayat kesehatan terutama yang berkaitan dengan kejadian prenatal, perinatal, dan neonatal; adanya contoh infeksi, apnea, kolik, atau menyusu yang buruk; informasi mengenai kecelakaan atau penyakit serius sebelumnya.

2.

Observasi kejang a. Jelaskan hal-hal berikut : 1) Hanya hal-hal yang harus diobservasi dengan benar. 2) Urutan kejadian (sebelum, selama, dan setelah kejang). 3) Durasi kejang. 4) Tonik-tonik : dari tanda-tanda pertama kejadian kejang sampai sentakansentakannya berhenti. 5) Tanpa kejang dari kehilangan kesadaran sampai pasien sadar kembali. 6) Parsial kompleks : dari aura sampai berhenti secara otomatis atau menunjukkan responsivitas pada lingkungan. b. Awitan 1) Waktu awitan. 2) Kejadian pra-kejang yang signifikan (sinar terang, bising, kegirangan, emosi berlebihan). 3) Perilaku Perubahan pada ekspresi wajah, seperti pada rasa takut.

27

Menangis atau bunyi lain. Gerakan sterotip atau otomatis. Aktivitas acak (mengeluyur). 4) Posis kepala, tubuh, ekstremitas : Postur unilateral atau bilateral dari salah satu atau lebih ekstremitas. Deviasi tubuh ke samping. c. Gerakan 1) Perubahan posisi (bila ada). 2) Sisi permulaan (tangan, ibu jari, mulut, seluruh tubuh). 3) Fase tonik (bila ada dapat lama, melibatkan beberapa bagian tubuh). 4) Fase klonik (kedutan atau gerakan menyentak, melibatkan beberapa bagian tubuh, urutan bagian yang terkena, umum, perubahan dalam karakteristik gerakan. 5) Kurang gerakan atau tonus otot pada bagian-bagian tubuh seluruh tubuh. d. Wajah 1) Perubahan warna (pucat, sianosis, wajah kemerahan). 2) Keringat. 3) Mulut (posisi, menyimpang ke salah satu sisi, gigi mengatup, lidah tergigit, mulut berbusa, flek darah atau perdarahan). 4) Kurang dalam ekspresi e. Mata 1) Posisi (lurus, menyimpang ke atas, menyimpang keluar, konjugasi atau divergen). 2) Pupil (bila mampu untuk mengkaji). Terjadi perubahan pada ukuran, kesamaan reaksi terhadap sinar dan akomodasi. f. Observasi paska-kejang 1) Masa paska-kejang. 2) Metode terminasi. 3) Status kesadaran (tidak responsive, mengantuk, konfusi). 4) Orientasi terhadap waktu dan orang. 28

5) Tidur tetapi mampu untuk bangun. 6) Kemampuan motorik Adanya perubahan pada kekuatan motorik. Kemampuan untuk menggerakkan semua ekstermitas. Adanya paresis atau kelemahan Kemampuan untuk bersiul (biasa sesuai dengan usia). 7) Bicara (berubah, aneh, jenis dan luasnya kesulitan). 8) Sensasi Keluhan tidak nyaman atau nyeri. Adanya kerusakan sensori dari pendengaran, penglihatan. Pengumpulan kembali sensasi pra-kejang, peringatan serangan. Kesadaran bahwa serangan sudah mulai terjadi.

2.2.2 DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Risiko tinggi cedera yang berhubungan dengan kejang, berulang, ketidaktahuan tentang epilepsy dan cara penanganan saat kejang, serta penurunan tingkat kesadaran. 2. Nyeri akut yang berhubungan dengan nyeri kepala sekunder respons pascakejang (postikal). 3. Deficit perawatan diri yang berhubungan dengan kebingungan, malas bangun sekunder respons pascakejang (postikal). 4. 5. Ketakutan yang berhubungan dengan kejang berulang. Koping individu tidak efektif yang berhubungan dengan depresi akibat epilepsi.

2.2.3 INTERVENSI NO 1. DIAGNOSA Risiko cedera berhubungan tinggi yang Buat NIC 1. Manajemen lingkungan NOC Kontrol risiko sebuah Deteksi risiko

lingkungan yang aman Pengetahuan:

29

dengan berulang,

kejang

bagi pasien.

pencegahan jatuh

Identifikasi kebutuhan Pengetahuan: keamanan pasien, keamanan diri

ketidaktahuan tentang dan penanganan kejang, epilepsy cara saat serta

berdasarkan level fisik dan fungsi kognitif dan kebiasaan lalu. Sediakan tempat tidur dan lingkungan yang aman. Buang lingkungan. Buang objek yang dari bahaya

penurunan tingkat kesadaran.

membahayakan lingkungan. 2. Pendidikan kesehatan Bantu keluarga, komunitas mengklarifikasi kesehatan. Identifikasi

individu, dan dalam nilai

sumber

yang dibutuhkan untuk membangun program. Hindari teknik penggunaan menakutkan

sebagai strategi untuk memotivasi seseorang merubahan kesehatan kebiasaan atau gaya

30

hidup. Formulasikan program kesehatan. Tetap presentasi akhir utama. 3. Pengawasan Tentukan kesehatan pasien. Jelaskan hasil tes risiko fokuskan awal dan poin objek

pendidikan

dalam

diagnostic pada pasien dan keluarga. Monitor neurologi. Monitor pasien melakukan perawatan diri. Monitor kenyamanan. 2. Nyeri akut berhubungan dengan kepala respons pascakejang (postikal). nyeri sekunder yang 1. Administrasi analgesik Tentukan lokasi nyeri, Status kenyamanan: fisik level kemampuan untuk aktivitas status

karakteristik, kualitas, Level dan intensitas sebelum mengobati pasien. Cek obat. riwayat ketidaknyamanan Kontrol nyeri alergi Level nyeri Tanda-tanda vital

31

Tentukan analgesic tipe nyeri. Tentukan analgesic, dosis Monitor sebelum dan

pilihan berdasarkan intensitas

kelebihan rute, dan untuk

keoptimalan analgesic. tanda dan vital setelah

pemberian analgesic. 2. Penurunan kecemasan Jelaskan prosedur. Instruksikan menggunakan relaksasi. 3. Manajemen nyeri Lakukan penilaian pasien teknik semua

komprehensif terhadap nyeri meliputi lokasi, karakteristik,durasi, frekuensi, kualitas,

intensitas dan faktor presipitasi. Gali pengetahuan

pasien tentang nyeri. Tentukan dampak nyeri terhadap kualitas

32

kehidupan. Gali faktor yang

meningkatkan nyeri. Buang atau eliminasi faktor-faktor yang Perawatan rambut sesuai aktivitas sehari-hari air yang

meningkatkan nyeri. 3. Defisit diri berhubungan dengan kebingungan, malas sekunder bangun respons perawatan yang 1. Mandi Cuci Mandi diri: hidup

kebutuhan. dengan

bertemperatur nyaman.

Gunakan teknik mandi yang menyenangkan

pascakejang (postikal).

dengan anak-anak. Monitor kondisi kulit ketika mandi. Bantu dengan tindakan hygiene. 2. Pertolongan diri Pertimbangkan budaya pasien melakukan perawatan diri. Monitor kemampuan ketika aktivitas perawatan

pasien untuk perawatan diri mandiri. Monitor kebutuhan

33

pasien untuk peralatan adaptif kebersihan pakaian, untuk diri, perawatan,

toileting, dan makan. Anjurkan pasien untuk melakukan aktivitas

normal di kehiduoan sehari-hari kemampuan. Tetapkan sebuah sesuai

aktivitas perawatan diri rutin. 3. Fasilitas diri Diskusi dengan pasien kelanjutan responsibilitas status sekarang. Tentukan yang mana pasien mempunyai yang dari responsibilitas

kesehatan

pengetahuan

adekuat tentang kondisi perawatan kesehatan. Monitor responsibilitas pasien terima. Anjurkan level yang

34

mengungkapkan perasaan, persepsi dan ketakutan penerimaan responsibilitas. Anjurkan kemandirian. 4. Ketakutan berhubungan dengan berulang. kejang yang 1. Pengurangan kecemasan Tetap bersama pasien untuk keamanan Anjurkan untuk pasien. Anjurkan nonkompetitif. Anjurkan pernyataan aktivitas tetap memberikan dan Level ketakutan Kontrol diri Penghargaan diri Tanda-tanda vital ketakutan tentang

mengurangi ketakutan. keluarga bersama

dari perasaan, persepsi dan ketakutan. Instruksikan menggunakan relaksasi. 2. Penyusunan kognitif Bantu pasien merubah statement irasional diri ke statement rasional diri. Buat statement yang kembali pasien teknik

35

menggambarkan jalan alternative melihat situasi. Bantu pasien untuk untuk

mengidentifikasi system yang Buat menggunakan kepercayaan lain untuk melihat sebuah situasi dalam berbeda. Bantu pasien pandangan kepercayaan mempengaruhi

status kesehatan. pasien

menggungkapkan emosi rasakan. 3. Konseling Identifikasi tujuan dari konsultasi. Kumpulkan data dan identifikasi yang masalah pada yang dia

berfokus

konsultasi. Tentukan model

konsultasi yang sesuai untuk digunakan. 5. Koping individu 1. Manajemen mood Penerimaan : status

36

tidak efektif yang berhubungan dengan depresi

Evaluasi mood awal dan sebagai pengobatan. Monitor Monitor pasien. Bantu pasien kemampuan dasar regular proses

kesehatan Adaptasi ketidakmampuan fisik Koping Membuat keputusan Kontrol impuls diri Pengetahuan: sumber kesehatan Penyesuaian fisik:

akibat epilepsi.

perawatan diri. status fisik

memonitor mood terusmenerus. Bantu pasien untuk

perubahan hidup Performen peranan Level stress

mengidentifikasi pikiran dan perasaan yang mendasari

disfungsi mood. 2. Perbaikan koping Nilai penyesuaian diri pasien untuk perubahan body image. Nilai dampak situasi hidup pasien dalam

peran dan hubungan. Anjurkan pasien untuk mengidentifikasi sebuah deskripsi nyata dari peranan. Nilai ketidakpahaman perubahan

37

pasien

dalam

proses

penyakit. Nilai dan diskusikan respon untuk situasi. 3. Support emosi Diskusikan pasien emosional. Buat statement support atau empati. Bantu mengungkapkan perasaan. Anjurkan pasien untuk mengekspresikan perasaan cemas, marah atau sedih. Anjurkan atau berarti berbicara yang pasien dengan pengalaman alternative

menangis

mengurangi

respon emosi.

38

BAB III PENUTUP

3.1

KESIMPULAN Epilepsi atau yang lebih sering disebut ayan atau sawan adalah gangguan sistem

saraf pusat yang terjadi karena letusan pelepasan muatan listrik sel saraf secara berulang, dengan gejala penurunan kesadaran, gangguan motorik, sensorik dan mental, dengan atau tanpa kejang-kejang (Ahmad Ramali, 2005 :114). Epilepsi dapat menyerang anak-anak, orang dewasa, para orang tua bahkan bayi yang baru lahir. Pengklasifikasian epilepsi atau kejang ada dua macam, yaitu epilepsi parsial dan epilepsi grandmal. Epilepsi parsial dibedakan menjadi dua, yaitu epilepsi parsial sederhana dan epilepsi parsial kompleks. Epilepsi grandmal meliputi epilepsi tonik, klonik, atonik, dan myoklonik. Epilepsi tonik adalah epilepsi dimana keadaannya berlangsung secara terus-menerus atau kontinyu. Epilepsi klonik adalah epilepsi dimana terjadi kontraksi otot yang mengejang. Epilepsi atonik merupakan epilepsi yang tidak terjadi tegangan otot. Sedangkan epilepsi myoklonik adalah kejang otot yang klonik dan bisa terjadi spasme kelumpuhan.

3.2

SARAN Setelah penulisan makalah ini, diharapkan masyarakat pada umumnya dan

mahasiswa

keperawatan

pada

khususnya

mengetahui

pengertian,

tindakan

penanganan awal, serta mengetahui asuhan keperawatan pada klien dengan epilepsi. Oleh karena penyandang epilepsi sering dihadapkan pada berbagai masalah psikososial yang menghambat kehidupan normal, maka seyogyanya kita memaklumi pasien dengan gangguan epilepsi dengan cara menghargai dan menjaga privasi klien tersebut. Hal itu dilaksanakan agar pasien tetap dapat bersosialisasi dengan masyarakat dan tidak akan menimbulkan masalah pasien yang menarik diri.

39