Anda di halaman 1dari 17

MANAJEMEN DAN EVALUASI PORTOFOLIO A.

Manajemen Portofolio Portofolio diartikan sebagai serangkaian kombinasi beberapa aktiva yang diinvestasikan dan dipegang oleh pemodal, baik perorangan maupun lembaga. Kombinasi aktiva tersebut bisa berupa aktiva riil, aktiva finansial ataupun keduanya. Seorang pemodal yang menginvestasikan dananya di pasar modal biasanya tidak hanya memilih satu saham saja. Alasannya, dengan melakukan kombinasi saham, pemodal bisa meraih return yang optimal sekaligus akan memperkecil risiko melalui diversifikasi. Manajemen portofolio adalah suatu proses yang dilakukan oleh investor mengatur uangnya yang diinvestasikan dalam bentuk portofolio yang dibuatnya. Manajemen portofolio dipandang sebagai suatu proses sistematik yang dinamis. Karena manajemen portofolio dipandang sebagai suatu proses, maka dapat diaplikasikan kepada setiap investor atau manajer investasi. Tahapan awal dari proses manajemen portofolio adalah perencanaan ( planning). Tahap perencanaan ini memfokuskan pada penentuan input-input yang diperlukan untuk membentuk portofolio. Ada tiga input yang digunakan untuk membentuk portofolio, yaitu: 1) return ekspektasian individual sekuritas (input ini digunakan untuk membentuk return ekspektasian portofolio), 2) varian return individual sekuritas, dan 3) kovarian return individual sekuritas. Varian dan kovarian return individual sekuritas digunakan untuk membentuk varian return atau risiko portofolio. Faktor-faktor yang menentukan input-input ini berasal dari diri investor sendiri (sasaran-sasaran, hambatan-hambatan, dan preferensipreferensi) dan dari pasar modal (dengan mempertimbangkan keadaan ekonomik, sosial, politikal, dan sektor yang relevan). Hasil dari perencanaan ini adalah kebijakankebijakan dan strategi-strategi portofolio serta ekspektasi-ekspektasi pasar yang nantinya dibutuhkan dalam pembentukan portofolionya. Proses manajemen portofolio dimulai dengan menentukan sasaran-sasaran investasi investor. Sasaran-sasaran investasi lebih difokuskan pada pencapaian kombinasi return dan risiko yang terbaik dari sudut pandang investor. Kombinasi ini menunjukkan tukaran (trade off) antara return yang dituntut yang dapat diterima oleh investor dengan tingkat toleransi risiko yang harus dihadapi (risk tolerance).
1

1. Investor Individu Vs Investor Institusional Terdapat perbedaan-perbedaan yang cukup signifikan antara investor individual dengan investor institusional. Perbedaan-perbedaan tersebut akan mempengaruhi strategi portofolio mereka. Oleh karena itu memahami perilaku kedua kelompok investor ini cukup penting dalam menentukan sasaran-sasaran investasi kedua kelompok investor ini. Preferensi return dan risiko investor individual lebih ditentukan oleh tujuan dan batasan dari masing-masing pribadi investor, sedangkan untuk investor-investor institusi, kebijakan portofolio mereka ditentukan dengan memperhitungkan tujuan yang hendak dicapai, toleransi risiko umum dari investor-investor yang diwakilinya, batasan dan aturan yang berlaku umum, dan bersifat lebih jangka panjang. Investor-investor institusi dapat bermacam-macam, seperti misalnya perusahaan-perusahaan reksadana (mutul funds), dana pensiun (pension funds), dana sumbangan (endowment funds), perusahaan-perusahaan asuransi jiwa (life insurance companies), perusahaan-perusahaan bukan asuransi jiwa (non life insurance companies), dan bank-bank. Perbedaan utama investor individu dengan investor institusional terletak pada tujuan, hambatan dan pilihan terutama dari sudut pandang kepentingan investor. Investor Individu: Mendefinisikan risiko sebagai kehilangan uang Bercirikan personal Tujuan berdasarkan apa yang ingin dicapai oleh individu ketika mengivestasikan asetnya Lebih bebas dalam berinvestasi Investor Institusional: Lebih menggunakan pendekatan kuantitatif dan umumnya mendefinisikan risiko dalam bentuk penyimpangan atau standar deviasi. Mempertimbangkan karakter investasi yaitu mana yang bisa memberikan keuntungan lebih dalam portofolio yang dikelola oleh investasi. Tujuannya lebih rinci sesuai dengan total paket aset dan kewajibannya. Menjadi subyek terkait dengan berbagai hukum dan aturan.

Implikasi proses manajemen portofolio terhadap dua jenis investor ini antara lain: Investor individu: perbedaan profil keuangan dari masing-masing individu dan terkadang dipengaruhi oleh kebijakan atau faktor-faktor unik yang tergantung dari masing-masing individunya, maka dampaknya terhadap pilihan investasi disebut dengan self-imposed constraints. Investor institusi: sehubungan dengan meningkatnya kompleksitas pengelolaan risiko institusi, maka penentuan kebijakan menjadi hal yang penting. Karena dengan menentukan kebijakan yang tepat maka akan dapat mencapai tujuan yang diinginkan, tingkat toleransi terhadap risiko, hambatan yang muncul ketika berinvestasi dan bagaimana pilihan portofolio yang dilakukan. 1.1 Formulasi Kebijakan Investasi Bagaimana memformulasikan kebijakan investasi baik bagi investor individu maupun institusi dengan pendekatan sebagai berikut: 1. Tujuan. Menentukan tujuan utama dari portofolio dengan mempertimbangkan tingkat pengembalian dan toleransi terhadap risiko 2. Mengidentifikasi Hambatan dan Pilihan Detail dari hambatan dan pilhan yang ada tergantung pada portofolio yang hendak diambil karena terkait dengan jaminan, diuraikan sebagai berikut: 1. Likuiditas >Kebutuhan likuiditas terkait dengan aset yang bisa yang bisa jual tanpa perubahan yang dratis dalam penetapan harganya. Biasanya setara kas (sekuritas pasar uang) memiliki likuiditas tinggi dan biasanya mudah dijual dengan harga mendekati face value. Banyak saham yang memiliki likuiditas bagus tapi ketika dijual baru akan menunjukkan seberapa besar penilaian pasar 2. Jangka waktu >Investor perlu mempertimbangkan berapa lama ia akan berinvestasi karena terkait dengan kebijakan yang akan diambil dan perencanaan yang akan dilakukan 3. Hukum dan Peraturan >Investor akan berhubungan dengan hukum dan aturan yang berlaku dinegara tertentu 4. Pajak >Perlu mempertimbangkan pajak karena akan berdampak pada program investasi yang akan dilakukan terutama untuk investor institusi.
3

5. Pilihan unik dan ruang lingkup >Ada hal-hal tertentu yang akan dihadapi oleh investor ketika melakukan pilihan tertentu dan berinvestasi dengan menggunakan kategori aset atau aset spesifik. 1.2 Pengembangan Dan Penerapan Strategi Investasi Proses pembentukan portofolio dapat diilustrasikan sebagai berikut: 1. Tentukan saham atau efek mana yang tersedia untuk pembentukan portofolio 2. Manfaatkan prosedur yang optimal dalam memilih sekuritas dan tentuka bobot portofolio dengan saham yang dipilih 2. Sikap Investor Terhadap Risiko Sikap investor terhadap risiko sangat tergantung kepada preferensi investor tersebut terhadap risiko. Menurut Tandelilin (2001:7), Investor yang lebih berani akan memilih risiko investasi yang lebih tinggi, yang diikuti oleh harapan tingkat return yang tinggi pula. Demikian pula sebaliknya, investor yang tidak mau menanggung risiko yang terlalu tinggi, tentunya tidak akan bisa mengharapkan tingkat return yang terlalu tinggi. Sharpe et al. (1997) dalam Isna, mengatakan bahwa dalam teori portofolio dibedakan menjadi 3 (tiga) jenis sikap investor apabila dihadapkan pada risiko adalah sebagai berikut: Investor senang risiko (risk seeking). Artinya jika dihadapkan pada dua pilihan portofolio yang memiliki tingkat pendapatan yang sama, maka investor ini akan memilih portofolio yang memiliki tingkat risiko yang lebih besar. Investor anti risiko (risk aversion). Kelompok investor ini biasanya jika dihadapkan pada pilihan portofolio yang memberikan tingkat pendapatan yang sama, maka investor ini akan memilih portofolio yang memiliki risiko yang paling kecil atau rendah dari alternatif investasi yang ada. Investor netral terhadap risiko (risk neutral). Investor tipe ini tidak peduli (acuh) terhadap risiko. Artinya investor akan meminta kenaikan tingkat keuntungan yang sama untuk setiap kenaikan risiko Dari ketiga sikap investor tersebut, pada umumnya investor cenderung menjadi Risk Averter. Para investor cenderung bersifat menghindari risiko dalam setiap keputusannya, sehingga selalu berusaha memilih investasi yang menawarkan return tertinggi dengan risiko rendah. Pendapat yang sama juga dikemukakan oleh
4

Weston dan Thomas (1991:446) bahwa kelompok investor terdiri dari kelompok pengambil risiko (risk seeker), Kelompok anti risiko (risk averter) dan kelompok yang acuh terhadap risiko (risk indeference). Bagi investor yang memutuskan berinvestasi di saham khususnya pada saham industri properti dan real estate akan menghadapi risiko yang lebih besar dibandingkan alternatif investasi lain seperti tabungan, deposito, dan obligasi. Hal ini disebabkan oleh return (pendapatan) yang diharapkan dari investasi pada saham bersifat tidak pasti, dimana return saham terdiri dari dividen dan capital gain. 3. Formulasi Kebijakan Investasi (Tujuan, Kendala, dan Preferensi) Penentuan dari kebijakan portofolio disebut sebagai Pernyataan kebijakan investasi adalah langkah pertama dalam proses investasi. Hal tersebut meringkas tujuan, batasan, dan prefrensi bagi investor. Sebuah pendekatan yang diajukan dalam memformulasikan atau institusional. Bagaimana memformulasikan kebijakan investasi baik bagi investor individu maupun institusional dengan pendekatan sebagai berikut: a) Tujuan Tujuan portofolio berfokus pada pertukaran risiko-imbal hasil antara return ekspektasi yang diinginkan investor dan berapa banyak risiko yang bersedia ditanggung investor. Tujuan portofolio selalu berpusat pada laba dan risiko karena dua aspek ini adalah yang paling diperhatikan oleh investor. Tentunya laba dan risiko adalah basis dari semua keputusan finansial secara umum dan keputusan investasi secara khusus. Investor mencari laba tetapi harus menanggung risiko untuk mendapatkan peluang untuk mencapatkan laba. Sebuah poin permulaan baik disini adalah untuk memikirkan dalam hal tradeoff (pilihan) laba-risiko yang dikembangkan. b) Kendala Dalam mengembangkan strategi dan kebijakan investasi, adalah penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor eksternal yang terkait dengan investasi portofolio yang hendak dibentuk. Faktor-faktor tersebut adalah faktor-faktor
5

sebuah

pernyataan

kebijakan

investasi

hanyalah

untuk

menyediakan informasi, dalam urutan berikut, untuk investor manapun individual

ekspektasi makro (macroexpectational factors) yang dapat mempengaruhi pasar modal. Faktor-faktor makro yang harus dipertimbangkan adalah faktor-faktor ekonomik, sosial, politikal, dan sektor industri. Faktor ekonomik yang penting dipertimbangkan adalah tingkat suku bunga pasar yang akan terjadi karena suku bunga mempunyai hubungan terbaik signifikan dengan kinerja pasar modal. Faktor ekonomi lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah inflasi. Inflasi perlu dipertimbangkan terutama untuk investasi berhorison jangka panjang agar investasi portofolio dikemudian hari tidak kehilangan daya tariknya karena returnnya di bawah inflasi yang terjadi. c) Preferensi risiko investor Preferensi risiko investor individual akan sangat ditentukan oleh umur dan tingkat penghasilannya. Pendekatan siklus hidup bisa dilihat pada empat fase yang berbeda dimana investor individual melihat kekayaan mereka, meskipun adalah penting untuk mencatat bahwa batasan antar tahapan tidak sepenuhnya jelas dan bisa membutuhkan bertahun-tahun untuk menyelesaikannya. Lebih lanjut, seorang individual bisa menjadi sebuah komposit dari tahapan ini pada waktu yang bersamaan. Empat tahapan/fasa itu adalah: Accumulated phase (fasa akumulasi). Fasa ini merupakan fasa awal karir investor individual. Pada awal karirnya, investor individual umumnya masih sedikit memiliki kekayaannya, namun masih mempunyai jangka waktu yang panjang untuk mengumpulkannya. Umumnya investor ini adalah investor yang masih muda umurnya. Investor seperti ini umumnya rela dan mau menanggung risiko yang lebih besar untuk memperoleh return yang lebih besar. Consolidation phase (fasa konsolidasi). Fasa ini merupakan fasa pertengahan sampai akhir karir dari investor individu. Pada fasa ini, ketika pendapatan yang diperoleh oleh investor sudah melebihi pengeluaran yang dikeluarkannya untuk menanggung hidupnya, mereka mulai mengakumulasi portofolio investasinya. Investor seperti ini umumnya adalah investor yang memiliki preferensi risiko dan tukaran return-risiko pada tingkat moderat. Spending phase (fasa belanja). Fasa ini merupakan fasa akhir karir dan pensiun dari investor individual. Pada fasa ini, biaya hidup investor sudah dapat ditutup
6

dari investasi portofolio-portofolio yang telah diakumulasi sebelumnya bukannya dari pendapatan yang diterima yang sudah mulai menurun. Investor seperti ini umumnya melakukan investasi yang aman karena sangat menggantungkan hasil dari investasinya untuk menanggung biaya hidupnya, sehingga tukaran return-risikonya berada di tingkat rendah, yaitu akan memilih investasi dengan risiko yang lebih rendah walaupun hanya memperoleh return yang lebih kecil. Gifting phase (fasa memberi). Fasa ini merupakan fasa akhir dari umur hidup investor. Pada fasa ini, tukaran return-risiko investor berada di tingkat yang sama dengan tukaran return-risiko di fasa belanja. 4. Implementasi Strategi Investasi (Alokasi Aset dan Optimisasi Portofolio) 4.1 Alokasi Aset Terkait dengan keputusan untuk membagi dana yang ada ke beberapa jenis investasi yang dapat dimasukkan ke dalam portofolio. Umumnya untuk investasi keuangan, dana alokasi pada tiga tipe aktiva yakni saham, obligasi, dan instrumen pasar uang. Untuk investasi riil dapat juga diinvestasikan ke tanah, bangunan, logam mulia dan lainnya. Macam-macam reksadana di indonesia juga mencerminkan alokasi aktiva tersebut. Reksadana pasar uang mengalokasikan semua dananya ke instrumen pasar uang. Reksadana pendapatan tetap mengalokasikan semua dananya ke sebagian besar dananya ke obligasi. Reksadana ekuitas mengalokasikan sebagian besar dananya ke saham. Reksadana campuran mengalokasikan sebagian besar danannya ke obligasi dan saham. Reksadana terproteksi mengalokasikan sebagian besar dananya ke obligasi yang akan jatuh tempo. Alokasi aktiva merupakan keputusan investasi yang sangat penting, mengingat kombinasi aktiva inilah yang akan menghasilkan return dan risiko dari portofolio. Umumnya strategi alokasi aktiva didasari pada preferensi dan karakteristik investor. Alokasi aktiva dibagi menjadi dua yakni: agresif (return dan risiko yang tinggi dan konservatif (return dan risiko yang moderat/rendah). Untuk alokasi aktiva strategik (strategic asset allocation) biasanya alokasi aktiva dilakukan sekali tiap beberapa tahun, untuk keputusan jangka panjang. Untuk alokasi aktiva taktikal ( tactical asset

allocation), alokasi aktiva dilakukan secara rutin, untuk merespon kejadian-kejadian tertentu. 4.2 Optimisasi Portofolio Optimisasi portofolio terkait dengan pemilihan portofolio yang dapat memberikan hasil portofolio yang terbaik. Hasil dari optimisasi portofolio akan didapatkan kombinasi yang optimal dari sekuritas-sekuritas yang membentuk portofolio. Kombinasi optimal ini menunjukkan macam-macam sekuritas yang harus dibeli atau dijual pendek ( short sale) beserta proporsinya masing-masing. Setelah diketahui macam sekuritas dan proporsinya masing-masing, maka portofolio ini perlu diimplementasikan dan dieksekusi, yaitu membeli atau menjual pendek masing-masing sekuritas. 5 Monitoring Dan Penyesuaian Portofolio Aktivitas monitoring dan penyesuaian portofolio dapat dilakukan dengan cara: Memonitor kondisi pasar Kondisi pasar perlu dimonitor karena situasi pasar sangat dinamis dan berdampak pada harga saham dan pendapatan yang diperoleh Perubahan kondisi investor, meliputi: Perubahan dalam kekayaan Sebuah perubahan dalam kekayaan dapat menyebabkan investor untuk berperilaku secara berbeda, mungkin menerima lebih banyak resiko dalam kasus peningkatan kekayaan dan menjadi lebih menghindari resiko dalam kasus penurunan kekayaan. Perubahan dalam horizon waktu Secara tradisional, kita memikirkan investor menjadi menua dan menjadi lebih konservatif dalam pendekatan investasi mereka. Perubahan dalam kebutuhan likuiditas Sebuah kebutuhan untuk pendapatan yang lebih baru akan meningkatkan penekanan pada saham yang membayar deviden, sementara penurunan dalam kebutuhan pendapatan baru dapat mengarah pada investasi lebih besar dalam saham kecil yang potensinya akan didapatkan bertahun-tahun di masa depan. Perubahan dalam situasi pajak
8

Seorang investor yang berpindah ke golongan pajak yang lebih tinggi akan menemukan obligasi pemerintahan kota lebih menarik. Dan juga, waktu dari realisasi dari laba modal bisa menjadi lebih penting. Perubahan dalam pertimbangan legal/regulasi Hukum mempengaruhi perubahan investor secara reguler, baik hukum pajak atau hukum yang mengatur rekening pensiun, tunjangan hidup, dan seterusnya. Perubahan dalam kebutuhan dan situasi unik Investor menghadapi sejumlah kemungkinan perubahan selama hidup mereka, bergantung pada banyak faktor ekonomi, sosial, politik, kesehatan, dan yang terkait dengan pekerjaan. Investor melakukan pemonitoran digunakan untuk melakukan penyesuaian terhadap portofolionya. B. Evaluasi Portofolio Ada dua hal penting yang menjadi syarat dalam menilai performa dari seorang manajer investasi, yaitu: a. Kemampuan dalam memperoleh tingkat pengembalian di atas rata-rata untuk suatu tingkat risiko tertentu. b. Kemampuna dalam mendiversifikasi portofolio sehingga menghilangkan semua risiko non sistematik. Tahap akhir proses investasi adalah penilaian kinerja portofolio. Dua variable diatas yaitu tingkat keuntungan dan risiko merupakan variable relevan yang digunakan dalam penilaian kinerja portofolio. Tujuan penilaian kinerja portofolio adalah mengetahui dan menganalisis apakah portofolio yang dibentuk telah dapat meningkatkan kemungkinan tercapainya tujuan investasi dan dapat diketahui portofolio mana yang memiliki kinerja lebih baik. Dalam tahap evaluasi, pemodal melakukan penilaian terhadap kinerja (performance) portofolio, baik dalam aspek tingkat keuntungan yang diperoleh maupun risiko yang ditanggung. Menurut Husnan (2003:45), tidaklah benar jika portofolio yang memberikan keuntungan yang lebih tinggi mesti lebih baik dari portofolio lainnya. Menurut John (2005:53), kerja besar dikerahkan untuk pembentukan portofolio. Teori portofolio (portfolio theory) menyatakan bahwa risiko dan pengembalian keduanya harus dipertimbangkan dengan asumsi tersedia kerangka formal untuk mengukur keduanya
9

dalam pembentukkan portofolio. Dalam bentuk dasarnya, teori portofolio dimulai dengan asumsi bahwa tingkat pengembalian atas efek di masa depan dapat diestimasi dan kemudian menentukan risiko dengan variasi distribusi pengembalian. Dengan asumsi tertentu, teori portofolio menghasilkan hubungan linear antara risiko dan pengembalian. Teori portofolio mengasumsikan bahwa investor yang rasional menolak untuk meningkatkan risiko tanpa disertai peningkatan pengembalian yang diharapkan. Untuk mengetahui apakah sasaran investor masih tercapai, maka kinerja portofolio perlu dihitung dan diukur setiap saat dan dibandingkan dengan benchmark sasaran investor. Karena adanya tukaran (trade-off) antara return dan risiko, pengukuran portofolio berdasarkan returnnya saja mungkin tidak cukup, tetapi harus mempertimbangkan return dan risikonya.Pengukuran yang melibatkan kedua faktor ini disebut dengan return sesuaian risiko (risk adjusted return). Hubungan antara risiko yang diterima dan pengembalian yang diharapkan merupakan dasar bagi keputusan pinjaman dan investasi modern. Makin besar risiko atas investasi atau pinjaman, makin besar tingkat pengembalian yang diinginkan untuk menutup risiko tersebut. Dalam mengevaluasi kinerja suatu portofolio dalam hal tingkat risiko dan tingkat pengembaliannya, ada beberapa teknik atau ukuran yang biasa digunakan, yaitu: 1. Return Nominal vs Return Riil Secara umum, return riil adalah return nominal dikurangi tingkat inflasi. Agar daya beli tidak berkurang, return nominal sebuah investasi harus melebihi tingkat inflasi. Menghitung return untuk periode satu tahun tanpa setoran tambahan atau pengambilan uang relative mudah, karena kita cukup mengurangi investasi akhir dengan investasi awal dan hasilnya dibagi dengan investasi awal. Penghitungan return menjadi tidak sederhana lagi untuk investasi lebih dari satu periode, jika ada penambahan atau pengambilan uang selama periode investasi, atau jika risiko diperhitungkan. 1.1. Return Nominal Adalah return yang hanya mengukur perubahan nilai uang tetapi tidak mempertimbangkan tingkat daya beli dari nilai uang tersebut.

10

RUMUS :
P t P t 1 P t 1

RETURN =

1.2. Return Riil Adalah return yang disesuaikan dengan tingkat inflasi. RUMUS :
RIA = (1 + R ) 1 (1 + IF )

2.

Return Aritmetrik dan Return Geometrik Return aritmetrik akan sama dengan return geometrik jika dan hanya jika besar return untuk setiap periode adalah sama. Dalam semua keadaan lainnya, return geometric dapat dipastikan lebih rendah daripada return aritmetik sehingga return geometric sering disebut sebagai ukuran return yang lebih konservatif. Semakin besar perbedaan return antar periode, semakin besar perbedaan return geometric dan return aritmetik. 2.1. Return Aritmatik Digunakan untuk menghitung rata-rata tanpa memperhatikan tingkat pertumbuhan kumulatif dari waktu ke waktu.
11

RUMUS :
RA = [ R1 + R2 ........ + Rn ] / n

2.1.

Return Geometrik Digunakan untuk menghitung RUMUS : rata-rata yang memperhatikan tingkat pertumbuhan kumulatif dari waktu ke waktu.

RG = [ (1 + R1 )(1 + R2 )........(1 + Rn )]

1 / n1

3.

Return Tertimbang Berdasarkan Uang Cara menghitung return ini adalah sama seperti1menghitung internal Rate of Return ( IRR ) yaitu tingkat bunga yang menyamakan nilai sekarang kas keluar dan nilai sekarang kas masuk. Dimana IRR digunakan untuk mengukur return aktual yang didapatkan pada nilai-nilai portofolio awal dan pada kontribusi netto yang dibuat selama periode tersebut. Return ini digunakan untuk mengukur kinerja investasi seorang investor individu yang mempunyai kekuasaan mengendalikan keluar masuk uang investasinya. Meskipun demikian, return berdasarkan uang tidak tepat untuk mengukur kinerja seorang manajer investasi atau manajer keuangan yang tidak mempunyai kendali atas jumlah uang yang diinvestasikannya. RUMUS:

Keterangan i2 = Discount Factor (tingkat bunga) pertama di mana diperoleh NPV negatif

i1 = Discount Factor (tingkat bunga) pertama di mana diperoleh NPV positif.

4. Risk-Adjusted Return Return yang tinggi saja belum tentu merupakan hasil investasi yang baik. Return yang rendah juga dapat merupakan hasil investasi yang baik jika return yang
12

rendah ini disebabkan oleh risiko yang rendah pula. Oleh karena itu return yang dihitung perlu disesuaikan dengan risiko yang harus ditanggungnya. Beberapa model perhitungan return sesuaian risiko (risk-adjusted return) adalah: 1) Reward to Volatility (Treynor Measure), 2) Reward to Variability (Sharpe Measure), 3) Jensens Alpha, 4) M2, dan 5) Rasio Appraisal. Reward to Volatility (Treynor Measure) Kinerja portofolio yang dihitung dengan pengukuran ini dilakukan dengan membagi return lebih (excess return) dengan volatilitas portofolio. Pengukuran kinerja portofolio ini disebut dengan pengukur Treynor ( treynor measure) atau disebut juga dengan nama reward to volatility (RVOL) yang dikenalkan oleh Jack L. Treynor pada tahun 1966 sebagai berikut: RVOL = TRP - RBR / P Keterangan: RVOL = reward to volality atau pengukur Treynor TRP RBR P = rata-rata return total portofolio periode tertentu = rata-rata return aktiva bebas risiko periode tertentu = volatilitas yang diukur dengan beta portofolio periode tertentu Nilai RVOL menunjukkan kinerja portofolio. Semakin besar nilai RVOL semakin baik kinerja portofolio. Berbeda dengan Sharpe, Treynor membagi return lebih portofolio dengan beta portofolio. Treynor berargumentasi bahwa portofolio yang dibentuk mestinya adalah portofolio optimal, maka risiko unik (unsystematic risk) dapat diabaikan dan yang masih tertinggal adalah risiko sistematik (systematic risk) yang diukur dengan beta. Reward to Variability (Sharpe Measure) Kinerja porotofolio yang dihitung dengan pengukur ini dilakukan dengan membagi return lebih (excess return) dengan variabilitas (variability) return portofolio. Pengukur kinerja portofolio ini disebut dengan pengukur Sharpe (Sharpe Measure) atau disebut juga dengan nama reward to variability (RVAR) yang dikenalkan oleh Wiliam F. Sharpe pada tahun 1986 sebagai berikut: RVAR = TRP - RBR / P Keterangan:
13

TRP - RBR = return lebih (excess return) portofolio

RVAR = reward to variability atau pengukur Sharpe TRP RBR P = rata-rata return total portofolio dalam periode tertentu = rata-rata return aktiva bebas risiko dalam periode tertentu = variabilitas yang diukur dengan deviasi standar dari return portofolio dalam periode tertentu TRP - RBR = return lebih (excess return) portofolio Nilai RVAR menunjukkan kinerja dari portofolio. Semakin besar nilai RVAR semakin baik kinerja dari portofolionya. Pengukuran Sharpe atau RVAR sebenarnya adalah mengukur slop atau sudut dari portofolio yang ditarik dari titik return bebas risiko. Perbandingan Sharpe dan Treynor menggunakan pembagi yang berbeda. Pengukur Sharpe menggunakan pembagi yang berbeda. Pengukur Sharpe menggunakan pembagi variabilitas yang diukur dengan deviasi standar return portofolio (P), sedangkan pengukur Treynor menggunakan pembagi volatilitas yang diukur dengan pengukur risiko sistematik atau beta portofolio (P). Jensens Alpha Jika diperhatikan, pengukur Sharpe dan pengukur Treynor sebenarnya adalah mengukur sudut dari portofolio. Semakin besar sudut atau slop dari portofolio, semakin baik kinerja portofolionya. Selain sudut, kinerja portofolio juga dapat ditentukan juga oleh intersepnya (intercept). Semakin tinggi intersepnya semakin tinggi return portofolionya. Pengukuran intersep ini dikenalkan oleh Micheal C. Jensen pada tahun 1968. Pengukuran ini disebut dengan nama Jensens Alpha. P = (TRP - RBR) - P (RM - RBR) keterangan: P TRP RBR RM
= Jensens

alpha

= rata-rata return portofolio periode tertentu = rata-rata return aktiva bebas risiko periode tertentu = rata-rata return pasar periode tertentu = rata-rata premium risiko portofolio (portofolio risk premium) = rata-rata premium risiko pasar (market risk premium)

TRP - RBR RM - RBR

Pengukuran M2
14

Pengukur yang lebih mudah untuk membandingkan kinerja portofolio dengan kinerja pasar diusulkan oleh John G. Graham dan Campbell R. Havey pada tahun 1994 dan selanjutnya lebih dipopulerkan oleh Franco Modigliani dengan cucunya yang bernama Leah Modigliani, sehingga dikenal dengan nama pengukur M2. Nilai dari M2 adalah sebesar: M2 = (TRP - RBR).M / P + RBR RM Secara esensial, M2 merupakan ukuran mengenai kinerja yang disesuaikan dengan risiko dimana return yang disesuaikan untuk volatilitas yang memungkinkan perbandingan return diantara portofolio-portofolio Ukuran itu melakukan ini dengan menggunakan Treasury Bills dan portofolio yang dievaluasi. Jika resiko dari portofolio yang dievaluasi lebih kecil daripada pasar, solvabilitas bisa digunakan untuk meningkatkan volatilitas. Jika resiko lebih besar daripada pasar, sebagian dari dana bisa ditempatkan dalam Treasury Bills dananya bisa didesolvabilitasi agar sesuai dengan volatilitas yang lebih rendah dari pasar. Sebuah keunggulan besar dari M2 adalah bahwa hasilnya dinyatakan dalam bentuk desimal atau persentase, yang bisa dengan mudah dipahami oleh semua orang. Rasio Appraisal Rasio Appraisal adalah sebuah rasio pengembalian portofolio atas pengembalian dari patokan ketidakstabilan indeks. Rasio ini mengukur kemampuan seorang manajer portofolio untuk menghasilkan pengembalian kelebihan relatif terhadap patokan yang digunakan, tetapi juga mencoba untuk mengidentifikasi konsistensi investor. Rasio ini akan mengidentifiksi apakah manajer telah mengalahkan benchmark yang dalam beberapa bulan atau paling sedikit setiap satu bulan. Untuk menghitung rasio appraisal dapat dilakukan dengan membagi alfa portofolio dengan risiko sistematik sistematik portofolio. Dalam rasio ini mengukur return abnormal per unit risiko yang secara prinsip dapat dihilangkan dengan memegang portofolio indeks pasar. Karakteristik utama dari rasio informasi adalah sebagai berikut: Rasio informasi memperkirakan ex-post nilai tambah dan berhubungan dengan ex-ante peluang yang ada di masa depan. Perbatasan yang menggambarkan peluang yang di akses oleh manajer dapat diidentifikasi dengan rasio informasi.
15

Tingkat agresivitas untuk setiap manajer dapat ditentukan oleh rasio informasi Kadang-kadang intuisi dapat memberikan petunjuk yang baik tentang rasio informasi dan penghindaran risiko residu. Nilai tambah tergantung pada prospek manajer dan agresivitas.

Referensi: Isna Yuningsih dan Rizky Yudaruddin, Pengaruh Model Tiga Faktor terhadap Return Saham, Akuntabilitas, September 2007, hal 79-84, ISSN 1412-0240, Vol 7, No. 1, http://repository.univpancasila.ac.id/index.php?
16

option=com_docman&task=doc_download&gid=1214&Itemid=9. Tanggal 19 Maret 2013).

(Diakses

Jogiyanto, (2012), Teori Portofolio dan Analisis Investasi, Edisi Ketujuh, Penerbit BPFE, Yogyakarta. Sriati, Implikasi Manajemen Portofolio terhadap Investor, http://blog.stie-

mce.ac.id/sriati/2011/07/11/implikasi-manajemen-portofolio-terhadap-investor/. (Diakses Tanggal 19 Maret 2013). Sunariyah, (1999), Pengantar Pengetahuan Pasar Modal, Edisi Kelima, Penerbit UPP STIM YKPN, Yogyakarta. Shiddiq N. Rahardjo. Portofolio Management & Evaluation. Universitas Diponegoro. Teori Ekonomi Penyesuaian Portofolio. http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2011/03/teori-ekonomi-penyesuaian-portofolio/ (diakses 11 April 2013)

Implikasi Manajemen Portofolio terhadap Investor. http://blog.stiemce.ac.id/sriati/2011/07/11/implikasi-manajemen-portofolio-terhadap-investor/ (diakses 12 April 2013)

Hendra. 2008. Kinerja Portofolio. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. http://digilib.petra.ac.id/viewer.php? submit.x=0&submit.y=0&page=1&qual=high&submitval=prev&fname= %2Fjiunkpe%2Fs1%2Feman%2F2000%2Fjiunkpe-ns-s1-2000-31497132-702go_publik-chapter2.pdf (diakses 12 April 2013)

17