Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI

PUSAT LAYANAN KULIAH KERJA NYATA LEMBAGA PENGABDIAN PADA MASYARAKAT UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA 2013

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI
OLEH:
KOMANG GEDE SUYASA 1016041074 / Pendidikan Kepelatihan Olahraga KADEK SAPTA PRAMUDITA 1014011048 / Pendidikan Ekonomi NI NYOMAN SANTHI DEWI 1014071064 / Manajem S1 NI NYOMAN ARI UDIYANTINI 1014081039 / Akuntansi Program S1 MADE ADITYA PUTRA 1014081049 / Akuntansi Program S1 GEDE WYANA LOKANTARA 1014031023 / Pendidikan Geografi NI NYOMAN BHAKTI SEMARAJAYA 0912011059 / Pendidikan PPKN I KETUT BUDIAWAN 1016011126 / Penjaskesrek I PUTU HERY SUHENDRA 1016011183 / Penjaskesrek I WAYAN JULISTYA PARIGUNA 1016011270 / Penjaskesrek NI KADEK VERA PRATIWI 1012011110 / Pedidikan Bahasa dan Sastra Indonesia I KADEK PUTRA ARIJAYA 1012021062 / Pendidikan Bahasa Inggris NI KADEK MARTA SERIDEWI 1012021124 / Pendidikan Bahasa Inggris GEDE NGURAH WINAWAN 1013021026 / Pendidikan Fisika I MADE SONY ARI PRATAMA 1013041026 / Pendidikan Biologi PUTU LAKSMI WIDYASWARI 1011011054 / Bimbingan Konseling PUTU AYU OKA SULASMI 1011011119 / Bimbingan Konseling NI LUH PUTU EVYTASARI PEBRIANI 1011031058 / PGSD I WAYAN REDIARTA 1011031058 / PGSD NI LUH PUTU PEBRI ARTAYANI 1011061058 / PGPAUD

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang KKN merupakan bentuk pendidikan dengan cara memberikan pengalaman belajar kepada mahasiswa untuk hidup di tengah-tengah masyarakat (di luar kampus) sehingga kecerdasan sosial mahasiswa dapat diterapkan secara optimal Kegiatan KKN mampu menjadikan mahasiswa untuk terlibat langsung dalam kegiatan kemasyarakatan seperti melihat, merasakan, serta mengalami secara langsung. Program KKN bagi mahasiswa digunakan sebagai ajang melatih diri untuk menerapkan ilmu yang dimiliki kepada masyarakat di desa sesuai dengan bidang ilmu pengetahuan yang ditekuni. Kuliah Kerja Nyata (KKN) ini diharapkan memberikan manfaat bagi desa tempat berlangsungnya Kuliah Kerja Nyata (KKN) khususnya bagi mahasiswa itu sendiri karena mahasiswa dapat melihat berbagai kasus yang ditemui di lapangan yang dapat digunakan sebagai kajian perkuliahan atau kajian penelitian

Bagi masyarakat dan pemerintah daerah di desa diharapkan dapat memetik manfaat dengan melaksanakan pembangunan desa.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB II PENYUSUNAN PROGRAM 2.1 DATA SITUASI DESA 2.1.1 Sejarah Desa Kintamani
Desa Kintamani adalah salah satu desa di Kecamatan Kintamani yang merupakan desa peninggalan sejarah, yang dulunya sebuah daerah yang tandus dan penuh bebatuan serta pasir sisa letusan Gunung Batur dan Gunung Agung, menurut pendapat almarhum Drs. I Nyoman Singgin Wikarman (Tokoh, pe gemar sastra kuno dari kecamatan Tembuku Bangli berpendapat bahwa Cintamani merupakan istilah dari bahasa Sansekerta yang terdapat dalam Weda yang berarti suatu yang dapat memberikan kebahagiaan lahir dan bathin, wahya adhyamitka, (Bhukti Mukti), sehingga wajarlah Raja Singha Mandhawa memberikan ijin kepada Bhiksu untuk membangunbagi yang menempatinya. Hal ini terbukti sampai sekarang jika ada warga yang sudah lama tinggal di Desa Kintamani akan enggan kembali kedaerah asalnya.

Menurut Sukarto, 1980 : 2, berpendapatan bahwa kata Cintamani berasal dari kataCinta dan Mani . Cinta berarti percintaan, asmara. Menarik, dan mani berarti manikam, permata,. Sehingga Cintamani dapat diartikan permata yang sangat menarik/manikam percintaan. Dari Cintamani menjadi Kintamani, seperti Coromandel memjadi Koromandel dari India.

3.Menurut I Gede Pudja., MA., SH dalam buku Weda Pengantar Agama Hindu, berpendapat bahwa kata Cintamani terdapat dalam Kitab Weda , yaitu seorang Maha Rsi yang menulis kitab Dhanur Weda/Ilmu Teknik Perang/Persenjataan yang bernama Maha Rsi Wira Chintamani

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI

4.Di Jawa Tengah terdapat sebuah desa yang bernama Cintamanik 5.Kekawin Ramayana Jilid 2 tersebut kata Cintamani berarti Manik Asta Gina. Hal ini sangat memperkuat kenyataan tentang keberadaan Desa Kintamani. Bahwa Di Desa Pakraman Kintamani menyunsung salah satu pura yang bernama Pura Manik Astagina, yang berlokasi disebelah timur Pura Tenten/Pasar Agung

6. Kata Cintamani dalam Lontar Wrehaspati tattwa berarti dapat mencapai segala yang dikehendaki (Asta Guna).

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 2.1.2 Potensi Alam a. Letak Geografis Desa Kintamani memiliki batas wilayah administratif sebagai berikut: Sebelah Utara Sebelah Timur Sebelah Selatan Sebelah Barat b. Iklim Desa Kintamani merupakan tanah dataran tinggi dengan kondisi masih cukup kritis, dengan tipe iklim 6 bulan musim hujan dan 6 bulan musim kemarau dengan melihat curah hujan 1.500 mm/tahun (Sumber BPS Kintamani). : Desa Sukawana : Br. Yeh mampeh : Desa Bonyoh :Desa Belancan dan Desa Banyung Cerik

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI c. Tata Guna Tanah Luas wilayah Desa Kintamani 1505 Ha atau sekitar 10% luas Kabupaten Bangli d. Perwilayahan Secara administratif Desa Kintamani terdiri atas 9 (Banjar) banjar dinas/ dusun yang meliputi: 1. Banjar Dinas Surakarma 2. Banjar Dinas Wiradarma 3. Banjar Dinas Jayamurti 4. Banjar Dinas Sudihati 5. Bajar Dinas Glagalinggah 6. Banjar Dinas Kayu Kapas 7. Banjar Dinas Wanagiri 8. Banjar Dinas Wanasari 9. Banjar Dinas Wanaprasta

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 2.1.3 Potensi Penduduk Berdasarkan regrestari penduduk menunjukkan bahwa jumlah penduduk desa Kintamani 1323 KK atau 5973 jiwa.Adapun gambaran yang terperinci dapat dilihat pada table dibawah ini.11 Tabel 2.1 Jumlah Penduduk Desa Kintamani
No. 1. TINGKATAN PENDUDUK Jumlah Penduduk Desa Kalianget JUMLAH (Jiwa) 5973

2.
3.

Jumlah Menurut Kepala Keluarga


Jumlah Menurut Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan

1323 KK

2.955 3018

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Tabel 2.2 Jumlah Penduduk Menurut Umur
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. TINGKAT PENDUDUK 0 - 3 tahun 4 - 6 tahun 7 - 12 tahun 13 - 15 tahun 16 - 18 tahun 19 tahun keatas jumlah JUMLAH (Jiwa) 889 227 630 328 326 4073 6473

Tabel 2.3 Jumlah Penduduk Menurut Agama


No 1. 2. 3. 4. 5. TINGKAT PENDUDUK Islam Katholik Protestan Hindu Budha JUMLAH

prosentase
3% 96 % 1%

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Tabel 2.4 Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan
No. 1. 2. TINGKAT PENDUDUK Belum tamat SD/ Sederajat SD/ Sederajat JUMLAH (Jiwa)
8 629 599 321 78 93

3.
4. 5. 6.

SMP
SMA Diploma PT
Jumlah

7.
8.

1728

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Tabel 2.5 Jumlah Penduduk Menurut Pekerjaan
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. Petani Peternak Buruh Tani Pertukangan Dagang Sopir Karyawan/PNS TINGKAT PENDUDUK JUMLAH (Jiwa) 1806 1229 46 46 488 22 103

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Untuk mengatasi ledakan/perkembangan penduduk khususnya di Desa Kintamani melaksanakan beberapa upaya sebagai berikut : a. Melaksanakan Program Keluarga Berencana (KB) melalui pertemuan PKK dan Posyandu. b. Mendata/mencatat perkawinan baru. c. Mengadakan sensus penduduk dan penertiban Kartu Keluarga. d. Meningkatkan kegiatan Posyandu dimasing-masing Banjar Dinas. 2.1.4 Potensi Kelembagaan 1. Lembaga Pemerintahan Desa a. Sekretariatan Desa terdiri atas: Sekretaris Desa, dijabat oleh Gede Mustika Kepala Urusan Pemerintahan, dijabat oleh I Made Yasa Kepala Urusan Pembangunan, dijabat oleh I Nengah Sudiarsa Kepala Urusan Keuangan, dijabat oleh I Made Karya Marantika Kepala Urusan Kesejahtraan, dijabat oleh I Wayan Selamat Artika Kepala Urusan Umum, dijabat oleh A.A Susilawati

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI b. Wilayah Desa Kalianget Wilayah Desa Kalianget terdiri atas 9 (sembilan) Banjar Dinas yang masingmasing memiliki seorang Kelian Banjar Dinas Adapun Kelian Banjar Dinas tersebut adalah sebagai berikut:
1. 1. 2. 2. 3. 3. 4. 4. 5. 5. 6. 6. 7. 7. 8. 8. 9. 9. Banjar Banjar Dinas Dinas Surakarma Surakarma dipimpin dipimpin oleh oleh II Wayan WayanKarma Karma Banjar Banjar Dinas Dinas Wiradarma Wiradarma dipimpin dipimpin oleh oleh II Made MadeKarsana Karsana Banjar Banjar Dinas Dinas Jayamurti Jayamurti dipimpin dipimpin oleh oleh II Gusti GustiNgurah NgurahSadhu Sadhu Banjar Banjar Dinas Dinas Sudihati Sudihati dipimpin dipimpin oleh oleh H.M H.M Sulkan Sulkan Banjar Banjar Dinas Dinas Glagalinggah Glagalinggah dipimpin dipimpin oleh oleh II Wayan WayanSumadi Sumadi Banjar Banjar Dinas Dinas Kayu Kayu Kapas Kapas dipimpin dipimpin oleh oleh II Ketut KetutTegal Tegal Banjar Banjar Dinas Dinas Wanagiri Wanagiri dipimpin dipimpin oleh oleh II Nengah NengahRudia Rudia Banjar Banjar Dinas Dinas Wanasari Wanasari dipimpin dipimpin oleh oleh II Wayan WayanSutama Sutama Banjar Banjar Dinas Dinas Wanaprasta Wanaprasta dipimpin dipimpin oleh oleh II Ketut KetutSukarya Sukarya

Kepala Desa mempunyai tugas mengarahkan, mengatur, dan mengurus kepentingan masyarakat berdasarkan asal-usul dan adat istiadat yang diakui dalam sistem Pemerintahan Nasional Dalam melakukan tugas tersebut Kepala Desa/Perbekel mempunyai fungsi sebagai berikut:

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Memimpin penyelenggaraan Pemerintah desa. Membina kehidupan masyarakat desa. Membina Perekonomian desa. Memelihara ketentraman dan ketertiban masyarakat desa. Mendamaikan perselisihan masyarakat desa. Mewakili desanya di dalam dan di luar pengadilan dan dapat menunjuk kuasa hukumnya. Melestarikan adat istiadat yang hidup dan berkembang di desanya. Membuat Rancangan Peraturan Desa dan bersama-sama dengan Badan Perwakilan Desa (BPD) menetapkan Peraturan Desa. Membina kerukunan umat beragama di desanya Tugas Sekretaris Desa adalah: Memberikan, saran dan pendapat kepada Kepala Desa. Memimpin, mengkoordinasikan dan mengendalikan serta mengawasi semua kegiatan Sekretariat Desa. Memberikan informasi mengenai keadaan Sekretariat Desa dan keadaan Desa. Merumuskan Program Kegiatan Kepala Desa.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Melaksanakan urusan surat menyurat, kearsipan dan laporan. Mengadakan dan melaksanakan persiapan rapat dan mencatat hasil-hasil rapat. Menyusun anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes). Mengadakan kegiatan pencatatan mutasi tanah dan pencatatan administrasi tanah. Melaksanakan Administrasi Kepegawaian Aparat Desa. Mengadakan kegiatan inventaris (mencatat, mengawasi, memelihara kekayaan desa). Melaksanakan Administrasi Kependudukan, Administrasi Pembangunan dan Administrasi Kemasyarakatan. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa. Dalam melaksanakan tugas tersebut Sekretaris Desa dibantu oleh para Kepala Urusan (kaur), sesuai bidang dan tugasnya masing-masing:

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 1. Kepala Urusan Pemerintahan mempunyai tugas: Mengumpulkan dan mengolah, mengevaluasi data di bidang pemerintahan, keamanan dan ketertiban. Mengumpulkan bahan dalam rangka pembinaan wilayah dan masyarakat. Melakukan pelayanan kepada masyarakat dibidang pemerintahan keamanan dan ketertiban. Membantu tugas-tugas dibidang pemungutan pajak, retribusi dan pendapatan lain-lain. Membantu pelaksanaan dan pengawasan terhadap Penyelenggaraan Pemilihan Umum (PEMILU). Membantu tugas-tugas dibidang keagrariaan sesuai Peraturan Perundangundangan yang berlaku. Membantu tugas-tugas dibidang Administrasi Kependudukan, catatan sipil, dan Pertahanan sipil. Melakukan Pembinaan dan Ketertiban Masyarakat. Membantu dan mengusahakan kegiatan yang terkait dengan pembinaan kerukunan warga.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Mengumpulkan bahan-bahan dan menyusun laporan dibidang pemerintahan, ketenteraman dan ketertiban. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa. 2. Kepala Urusan Pembangunan mempunyai tugas: Mengumpulkan, mengolah dan mengevaluasi data dibidang perekonomian, pengusaha ekonomi lemah dan kegiatan perekonomian lainnya dalam rangka meningkatkan kehidupan perekonomian dan pembangunan. Membantu koordinasi pelaksanaan pembangunan serta menjaga dan memelihara prasarana dan sarana fisik di lingkunngan desa. Melakukan administrasi perekonomian dan pembangunan di desa. Mengumpulkan bahan dan menyusun laporan dibidang perekonomian dan pembangunan. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 3. Kepala Urusan Kesejahteraan Rakyat mempunyai tugas: Mengumpulkan, mengolah dan mengevaluasi data dibidang kesejahteraan rakyat melakukan bimbingan dibidang keagamaan kesehatan, Keluarga Berencana dan pendidikan masyarakat. Melakukan pelayanan kepada masyarakat dibidang kesejahteraan rakyat. Membantu mengumpulkan dan menyalurkan, bantuan terhadap korban bencana. Membantu pelaksanaan bimbingan kegiatan Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Karang Taruna, Pramuka dan organisasi masyarakat lainnya. Membina kegiatan pengumpulan data Palang Merah Indonesia (PMI). Mengumpulkan bahan dan menyusun laporan dibidang kesejahteraan rakyat. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 4. Kepala Urusan Keuangan mempunyai tugas: Menerima,menyimpan dan mengeluarkan uang desa. Mengurus dan membayar gaji pegawai. Mengurus pembukuan keuangan desa. Mengurus pertanggungjawaban atas penggunaan keuangan yang telah dikeluarkan. Mengumpulkan bahan dan menyusun laporan keuangan. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa.

5. Kepala Urusan Umum mempunyaitugas:


Melakukan administrasi pegawai. Melaksanakan urusan perlengkapan dan inventaris desa. Melakukan urusan Rumah Tangga. Mengatur pelaksanaan rapat-rapat dinas dan upacara. Melakukan urusan surat-menyurat, kearsipan dan ekspedisi. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Desa

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Kelian Dinas Banjar sebagai staf operasional Kepala Desa/Perbekel di wilayah kerjanya mempunyai tugas untuk melaksanakan kegiatan Kepala Desa/Perbekel dalam kepemimpinan Kepala Desa di wilayah kerjanya untuk melaksanakan tugas tersebut Kelian Banjar Dinas mempunyai fungsi Melakukan kegiatan pemerintahan, pembangunan dan ketertiban masyarakat di wilayah kerjanya. Melaksanakan peraturan desa di wilayah kerjanya. Melaksanakan kebijaksanaan kepala desa di wilayah kerjanya 2. Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Badan Permusyawaratan Desa dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Bangli Nomor: 22 tahun 1999, BPD adalah Badan Permusyawaratan yang terdiri dari pemuka masyarakat yang ada di desa yang berfungsi melestarikan adat istiadat, membuat peraturan desa, menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat serta melakukan pengawasan terhadap penyelenggaraan pemerintahan desa

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Badan Permusyawaratan Desa dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Bangli Nomor: 22 tahun 1999, BPD adalah Badan Permusyawaratan yang terdiri dari pemuka masyarakat yang ada di desa yang berfungsi melestarikan adat istiadat, membuat peraturan desa, menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat serta melakukan pengawasan terhadap penyelenggaraan pemerintahan desa Anggota BPD dipilih oleh penduduk desa yang memenuhi persyaratan dari caloncalon yang diajukan oleh kalangan adat, agama, organisasi sosial politik, golongan profesi dan unsur pemuka masyarakat lainnya dari Desa Kintamani 2. Badan Permusyawaratan Desa (BPD) Organisasi Kemasyarakatan yang tumbuh dan berkembang di Desa Kintamani merupakan Mitra Kerja Pemerintah Desa dalam melaksanakan pembangunan dalam arti luas, organisasi kemasyarakatan yang ada di Desa Kintamani terdiri dari desa administrasi dan desa adat.

Permasalahan dan Kekurangan di Desa Kintamani

1. Permasalahan di Bidang Pertanian. Masyarakat Desa Kintamani yang kebanyakan berprofesi sebagai petani jeruk kesulitan dalam penyediaan pupuk kompos 2. Permasalahan di Bidang Lingkungan. Masyarakat Desa Kintamani kesulitan dalam hal penanganan sampah organik dan non organic berserta tempat penyediaannya. 3. Permsalahan di Bidang Pendidikan. Masyarakat Desa Kintamani yang sebagian besar berprofesi sebagai petani, kualitas sumber daya manusianya masih tergolog menengah kebawah, selain karena tingkat pendidikan yang masih rendah juga karena perhatian orang tua yang kurang terhadap anaknya. 4. Permasalahan Di Bidang Ekonomi. Masyarakat Desa Kintamani yang sebagian besar petani buah jeruk, kesulitan dalam memasarkan buah jeruk. 5. Permasalahan di BIdang Lain. Dikantor Perbekel Desa Kintamani belum mempunyai peta administrasi, dan mata pisau pemotong rumput yang alami.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI
Desa administrasi terdiri dari lembaga-lembaga baik lembaga pemerintahan maupun lembaga pendukungnya, lembaga pemerintahan terdiri dar BPD, PKK, LPM, LIMNAS, Posyandu, Karang Taruna, Subak, LPD, BUMDES, Koperasi Simpan Pinjam, dan Kelompok SPP.

Sedangkan lembaga lain yang mempunyai peranan penting untuk mendukung pembangunan desa pakraman seperti Sekeha Teruna, Sekeha Gong, Sekeha Shanti, dan Sekeha Suka Duka.
2.2 PERUMUSAN MASALAH Berdasarkan pemaparan situasi desa di atas, maka dapat diambil kesimpulan bahwa ada beberapa masalah yang akan dipecahkan dalam kegiatan KKN di Desa Kintamani yaitu sebagai berikut: 1. Bagaimanakah cara yang lebih efektif, efisien dan bermanfaat yang dapat digunakan untuk pemasaran buah jeruk Kintamani ? 2. Bagaimana cara pengelolaan kegiatan pertanian yang berkaitan dengan pemupukan Di Desa Kintamani ? 3. Bagaimana cara mengetahui wilayah administrasi Desa Kintamani ? 4. Bagaimana cara mengatasi masalah desa dalam bidang sanitasi lingkungan terutama yang berkaitan dengan sampah ?

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 5. Teknologi apakah yang digunakan untuk mengatasi masalah pada alat pemotong rumput yang selama ini menggunakan mata pisau yang dianggap berbahaya dan beresiko ? 6. Bagaimana cara mengatasi masalah yang berkaitan dengan sanitasi lingkungan tentang cara pencegahan penyakit Demam Bendarah ? 7. Bagaimanakan cara meningkatkan kemampuan belajar siswa tingkat sekolah dasar ? 2.3 Perumusan Program Kerja Agar pemecahan masalah yang dihadapi di Desa Kintamani dapat dilakukan secara sistematis, maka disusunlah program kerja sebagai berikut. PROGRAM 1 Tema Nama Program : Ekonomi Kerakyatan : Teknik pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Seterofom. Rasional : Permasalahan yang dialami oleh Petani Jeruk Di Desa Kintamani yaitu cara pemasaran buah jeruk ke konsumen masih tradisional yaitu hanya menggunakan keranjang

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Tema Nama Program Rasional : Ekonomi Kerakyatan :Teknik pemasaran buah jeruk dengan menggunakan Sterofoam : Permasalahan yang dialami oleh petani jeruk Desa Kintamani adalah cara pemasaran buah jeruk yang masih tradisional menggunakan keranjang :solusinya mahasiswa KKN memberikan sosialisasi dan praktik langsung memasarakan buah jeruk dengan menggunakan sterofoam kepada para petani buah jeruk di Desa Kintamani. : Rintisan : Kepala Dusun dan Kelompok Petani Buah jeruk dimasing masing dusun di Desa Kintamani. : Kelompok Petani buah jeruk, mahasiswa KKN dan kepala Dusun. : Diskusi, Demonstrasi dan Kolaborasi. : Dapat membantu petani buah jeruk Di Desa Kintamani dalam memasarakan buah jeruk dengan cara lebih modern dan higienis dengan

Solusi

Sifat Program Sasaran Keterlibatan Metode Pelaksanaan Luaran Program

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Alokasi Waktu Jadwal Pelaksanaan Biaya PROGRAM 2 Tema Nama Program Rasional : Teknologi Tepat Guna : Pembuatan Pupuk Kompos dengan Kotoran Sapi dan Daun Kering : Adapun permasalahan di desa Kintamani terkait dengan pemupukan, sebagian besar Petani Jeruk Desa Kintamani masih menggunakan Pupuk kandang yang masih mentah untuk memelihara kebun jeruk, yang mana berakibat pertumbuhan dan perkembangan buah jeruk menjadi lambat dan batangnya membusuk : Rintisan : Petani Buah Jeruk dan Buruh Tani Jeruk : Petani Buah Jeruk dan Mahasiswa KKN : Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum. : 16 Jam : Rabu dan Kamis : Rp

Sifat Program Sasaran Keterlibatan Metode Pelaksanaan

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Luaran Program : Diaharapakan dapat meningkatkan kesuburan tanah yang nantinya akan menyuburkan tanaman buah jeruk itu sendiri. : 42 Jam Jadwal Pelak-: Selasa, Rabu dan Kamis :

Alokasi Waktu Biaya


PROGRAM 3 Tema Nama program Rasional

Sifat program Sasaran

: Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan : Pembuatan Bak Sampah Pada Masing Masing Dusun Desa Kintamani : Warga masyarakat Desa Kintamani sebagian besar membuang sampahnya di tegalan atau ditanah kosong yang tak terpakai hal ini tentu dapat mencemari lingkungan disekitar Desa Kintamani, selain itu pula tidak adanya bak sampah menjadi salah satu penyebab masyarakat hal tersebut. : Rintisan : Kepala Dusun dan masyarakat pada masing masing dusun Desa Kintamani.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Keterlibatan :1. Mahasiswa KKN Undiksha 2. Kepala Dusun 3. Seluruh warga masyarakat di Dusun Desa Kintamani : Metode Diskusi, Metode Demosntrasi, Metode Kolaborasi dan Metode Praktikum : Dengan program ini diharapakan nantinya dapat menghasilkan bak sampah yang terbuat dari bambu dengan harapan bisa memberikan kesadaran kepada warga untuk membuang sampah pada tempatnya. : 24 jam : Senin dan Jumat. :

Metode pelaksanaan Luaran program

Alokasi waktu Jadwal pelaksanaan Biaya

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI PROGRAM 4

Tema Nama Program


Rasional

Sifat Program Sasaran

: Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan : Kegiatan Penaburan Bubuk Abate pada masing masing dusun di Desa Kintamani. : Adapun permasalahan di desa Kintamani, masyarakat Desa Kintamani sebagian besar memiliki tempat penampungan air, namun pada tempat penampungan air tersebut ada yang tidak memiliki tutup, yang mana tentunya sewaktu waktu akan menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk seperti nyamuk demam berdarah, malaria dan Chikungunya. Oleh sebab itu diperlukan suatu tindakan pencegahan dengan melakukan penaburan bubuk abate ditempat penampungan air rumah warga : Rintisan : Kepala Dusun dan Warga Masyarakat masing masing di Desa Kintamani

Lanjutan

Keterlibatan
Metode Pelaksanaan Alokasi Waktu Jadwal Pelaksanaan Luaran Program

Biaya

: Warga masyarakat, kepala Dusun dan Mahasiswa KKN : Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum. : 8 jam : Selasa, Rabu, Sabtu dan Minggu : Tempat penampungan air yang bebas dari jentik jentik nyamuk, Terwujudnya lingkungan hidup yang bersih dan sehat dan lingkungan hidup yang bebas dari penyakit. : Rp

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI PROGRAM 5

Tema Nama Program Rumput. Rasional

: Teknologi Tepat Guna :Penggunaan Senar Sebagai Alat Pemotong


: Desa Kintamani yang sebagian masyarakatnya berprofesi sebagai petani jeruk, dilahannya tersebut pastilah ditumbuhi gulma atau rumput liar, untuk menghilangkannya kebanyakan petani menggunakan mesin pemotong rumput, namun kelemahan mesin pemotong tersebut adalah cepat tumpulnya mata pisau dan terkadang dapat melukai petani itu sendiri, oleh sebab itu diperlukan suatu teknologi alternatif untuk mengganti mata pisau dari bahan besi ke bahan senar, yang mana lebih efektif dan aman bagi petani itu sendiri. : Rintisan : Kepala Dusun dan Petani Jeruk yang memiliki mesin pemotong rumput di Desa Kintamani

Sifat Program Sasaran

Lanjutan

Keterlibatan Metode Pelaksanaan Alokasi Waktu Jadwal Pelaksanaan Luaran Program

Biaya

: Petani Jeruk , Kepala Dusun dan Mahasiswa KKN : Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum. : 8 jam : Selasa, Rabu, Sabtu dan Minggu : Diharapkan mesin pemotong rumput milik petani lebih efektif dan aman digunakan bagi petani itu sendiri. : Rp

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI PROGRAM 6

Tema Nama Program Rasional

Sifat Program Sasaran

: Teknologi Tepat Guna : Pembuatan Peta Administrasi Desa Kintamani : Desa Kintamani yang luasnya 15.500 Ha yang memiliki dua ketampakan yaitu ketampakan alami dan ketampakan buatan(manusia), berdasarkan keadaan dilapangan secara administrasi belum dapat dipetakan, sehingga batas wilayah, letak wilayah, dan potensi yang ada di desa Kintamani belum diketahui secara jelas. Oleh Sebab itu diperlukan suatu peta administrasi untuk mengetahui secara lengkap tentang Peta administrasi Desa Kintamani. : Rintisan : Staff Administrasi Desa Kintamani dan seluruh warga masyarakat Desa Kintamani.

Lanjutan
Keterlibatan Metode Pelaksanaan Alokasi Waktu Jadwal Pelaksanaan Luaran Program : Staff Administrasi, Warga dan Mahasiswa KKN : Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum. : 13 jam : Minggu : Diharapakan dengan adanya peta administrasi Desa Kintamani yang benar dan objektif maka akan dapat memberikan informasi kepada masyarakat di Desa Kintamani dan pembaca peta terutama terkait dengan letak, batas desa potensi desa dan sebagainya : Rp

Biaya

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI PROGRAM 7

Tema Nama Program Anak SD Rasional

: Pendidikan : Membuat media Pembelajaran untuk Anak


: Media pembelajaran sangat perlu digunakan dalam proses pembelajaran karena selain memiliki pengaruh terhadap alat alat indera juga untuk lebih menjamin terjadinya pemahaman dan retensi lebih baik terhadapa isi pembelajaran, media pembelajaran juga mampu membawa suasana pembelajaran menjadi riang dan menyenangkan bagi anak anak SD Desa Kintamani. : Rintisan : Siswa Sekolah Dasar di Desa Kintamani

Sifat Program Sasaran

Lanjutan

Keterlibatan Metode Pelaksanaan Alokasi Waktu Luaran Program

Jadwal Pelaksanaan Biaya

: Mahasiswa KKN, Guru SD Negeri 2 Kintamani, dan Anak anak SD Negeri 2 Kintamani. : Wawancara, Observasi dan Sosialisasi : 13 jam : Media Pembelajaran Rantai Makanan dan Media Pembelajaran Metamorfosis Kupu Kupu. :Minggu : Rp

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Tabel 2.6 Rekapitulasi Program Kerja KKN
No. Program Sifat Program Sasaran Metode Pelaksanaan Luaran Alokasi Waktu

Teknik Pemasaran Buah Jeruk Rintisan Dengan Menggunakan Sterefoam

Kepala Dusun Diskusi, Demontrasi dan Kelompok dan Kolaborasi Petani Buah Jeruk Yang Ada di Desa Kintamani Petani Buah Diskusi, Jeruk dan Buruh Demonstrasi, Tani Kolaborasi, Peraktikum

Dapat 16 jam memasarkan buah jeruk dengan cara lebih modern

Pembuatan Pupuk Kompos dengan Kotoran Sapi dan Daum Kering

Rintisan

Pupuk Kompos 42 jam yang dihasilkan dan dapat menyuburkan buah jeruk
Bak sampah yang 24 jam dihasilkan dan diharapakan akan dapat memberikan kesadaran pada masyarakat untuk membuang sampah pada

Pembuatan Bak Sampah Pada Masing Masing Dusun di Desa KIntamani

Rintisan

Kepala Dusun dan Warga Masyarakat di masing masing Dusun Desa Kintamani

Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi, Peraktikum

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI Lanjutan Rekapitulasi Program Kerja KKN
4. Kegiatan penaburan Bubuk Rintisan Abate pada masing masing Dusun Kintamani Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum Kepala Dusun, dan Warga Masyarakat di masing masing Dusun Desa Kintamani Diskusi, Petani yang Demonstrasi, memiliki mesin Kolaborasi dan pemotong rumput Praktikum Observasi, Diskusi, Demonstrasi, Kolaborasi dan Praktikum Staff Administrasi Desa Kintamani, dan waraga masyarakat Desa Kintamani Tempat 8 jam penampungan air yang bersih dan bebas jentik nyamuk. Mata pisasu 8 jam Mesin pemotong rumput yang aman dan efektif

5.

Penggunaan Alat Senar Rintisan Sebagai Alat Pemotong Rumput.

6.

Pembuatan Peta Administrasi Desa Kintamani

Rintisan

7.

Pembuatan Media Pembelajaran Untuk Anak Anak SD

Rintisan

Peta 13 jam Administrasi yang dapat bermafaat bagi warfa Desa Kintamani dan pembaca. Wawancara, Siswa Sekolah Media 13 jam Observasi dan Dasar di Desa Pembelajaran Sosialisasi Kintamani Rantai Makanan dan Media Pembelajaran Kupu-Kupu.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 2.4 Tujuan Tujuan yang hendak dicapai sebagai berikut 1. Mengetahui cara yang efektif, efisien dan bermanfaat yang dapat digunakan untuk pemasaran buah jeruk Kintamani. 2 .Mengetahui cara pengelolaan kegiatan pertanian yang berkaitan dengan pemupukan di Desa Kintamani. 3. Mengetahui cara wilayah administrasi Desa Kintamani. 4. Mengetahui cara mengatasi masalah desa dalam bidang sanitasi lingkungan terutama yang berkaitan dengan sampah. 5.Mengetahui teknologi yang digunakan untuk mengatasi masalah pada alat pemotong rumput yang selama ini menggunakan mata pisau yang dianggap berbahaya dan beresiko. 6. Mengetahui cara mengatasi masalah yang berkaitan dengan sanitasi lingkungan tentang cara pencegahan penyakit demam berdarah. 7.Mengetahui cara meningkatkan kemampuan belajar siswa tingkat sekolah dasar.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 2.5 Manfaat Program Manfaat yang dapat diperoleh pada masing-masing kelompok yang menjadi sasaran dengan adanya Progran KKN, adalah sebagai berikut. 2.5.1 Bagi Mahasiswa Mahasiswa dapat mengimplementasikan ilmu pengajaran yang didapat pada saat perkuliahan dengan cara bimbingan belajar kepada anak asuh. Hal tersebut juga memberikan pengaruh yang positif kepada mahasiswa, yaitu memiliki pengalaman dalam bersosialisasi dengan masyarakat dan berbagi ilmu pengetahuan kepada masyarakat. 2.5.2 Bagi Masyarakat Desa Dengan adanya program-program tersebut, maka masyarakat akan mengetahui kekukarangan yang mereka miliki dan mengatasi kekurangan tersebut dengan bantuan program yang telah diberikan oleh mahasiswa KKN. Ilmu yang diberikan kepada wargajuga disebarkan ke warga yang lain yang belum mengetahui sehingga benar-benar berguna . Secara tidak langsung kegiatan tersebut bermanfaat bagi masyarakat desa dalam waktu yang berkala.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 2.5.3 Bagi Undiksha

1. Memperoleh umpan balik sebagai hasil pengintegrasian mahasiswa dengan proses pembangunan di tengah-tengah masyarakat, sehingga kurikulum, materi kuliah dan pengembangan ilmu yang diasuh dapat disesuaikan dengan tuntutan nyata pembangunan. 2. Memperoleh berbagai kasus yang dapat digunakan sebagai contoh di dalam memberikan materi kuliah dan menemukan berbagai masalah untuk pengembangan penelitian. 3. Meningkatkan, memperluas, dan mempererat kerja sama dengan instansi terkait di daerah melalui rintisan kerja sama mahasiswa yang melaksanakan KKN.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan 3.1.1 Metode Pelaksanaan Teknik Pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Sterofoam

3.1.1 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Dusun dan kelompok petani jeruk yang ada di Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.2 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Dusun dan kelompok petani jeruk selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.3 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan kelompok petani di masing-masing dusun kintamani agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Teknik Pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Sterofoam

Pelaksanaan evaluasi untuk program teknik pemasaran buah jeruk dengan menggunakan kemasan streofom ini dilaksanakan setelah melakukan sosialisasi pada sasaran program. Pada program teknik pemasaran buah jeruk tingkat keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari terealisasinya pelaksanaan program, yaitu pemasaran buah jeruk dengan menggunakan kemasan stereofom bisa diterima di minimarket, dan pasar dengan perbandingan harga yang lebih baik dibandingkan memasarkan buah jeruk tidak menggunakan kemasan stereofom.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja 3.3.1 Kalender Kerja Teknik Pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Sterofoam
Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 15 18 Juli 2013 diadakan observasi ke beberapa dusun yaitu dusun Wiradharma, Glaga Linggah dan Surakarma, dan dusun Jayamaruthi untuk mengetahui kelemahan-kelamahan dan keluhan yang dihadapi dalam pemasaran buah jeruk oleh petani pada dusun tersebut tersebut. Kegiatan pelaksanaan program dilaksanakan pada tanggal 19 juli 23 juli 2013 secara bertahap. Selanjutnya untuk tanggal 24 Juli-27 Juli 2013 dilakukan evaluasi. Waktu Kegiatan dilaksanakan sore hari mulai pukul 13.00 WITA-17.00 WITA.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan 3.1.1 Metode Pelaksanaan Pembuatan Pupuk Kompos Dengan Menggunakan Kotoran Sapi
3.1.1 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Dusun dan kelompok petani jeruk yang ada di Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.2 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Dusun dan kelompok petani jeruk selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.3 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan kelompok petani di masing-masing dusun kintamani agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana. 3.1.4 Metode Peraktikum Program pembuatan pupuk kompos dengan bahan kotoran sapi ini secara langsung akan dipraktikkan cara pembutannya di lapangan bersama dengan kelompok tani. Dalam hal ini mahasiswa dan kelompok tani akan bekerja sama mmpraktikkan cara pembuatan pupuk kompos.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Pembuatan Pupuk Kompos Dengan Menggunakan Kotoran Sapi Pelaksanaan evaluasi untuk program pembuatan pupuk kompos dilaksanakan pada akhir kegiatan atau pada saat pengecekan teakhir kondisi pupuk kompos. Pada program pembuatan pupuk kompos keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari telah terealisasinya pembuatan pupuk kompos di seluruh dusun yang telah direncanakan, hasil akhir dari pembuatan pupuk kompos dinyatakan berhasil dengan melihat indikator.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja 3.3.1 Kalender Kerja Pembuatan Pupuk Kompos Dengan Menggunakan Kotoran Sapi
Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat secara jelas yaitu kegiatan observasi yang berwarna merah mulai tanggal 10-12 Juli 2013. Kemuadian dilanjutkan tanggal 15-17 sosialisasi ke dusun yang sudah ditentukan sebagai sasaran program. Kegiatan pembuatan pupuk kompos ini dilaksanakan pada tanggal 18-24 juli 2013 pagi yaitu pada pukul 09.00-15.00. Pada rentang tanggal 25 Juli- 9 Agustus adalah kegiatan pengecekan pupuk kompos.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan 3.1.1 Metode Pelaksanaan Pembuatan Tempat Sampah di Masing Masing Dusun
3.1.1 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat yang ada di Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.2 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.3 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan tokoh masyarakat di masing-masing dusunyang ada di Desa Kintamani agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana. 3.14 Metode Peraktikum Program pembuatan tempat sampah dengan menggunakan bambu ini secara langsung akan dipraktikkan cara pembutannya di lapangan bersama dengan masyarakat yang telah ditunjuk olek kepala dusun. Dalam hal ini mahasiswa dan masyarakat tersebut akan bekerja sama mmpraktikkan cara pembuatan bak sampah dan setelah selesai akan diserahkan kepada kepala dusun.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Pembuatan Tempat Sampah di Masing Masing Dusun Pelaksanaan evaluasi untuk program tempat sampah dilaksanakan pada akhir kegiatan yaitu setelah terealisasinya program pembuatan tempat sampah menggunakan bambu. Tempat sampah yang direncanakan sebelumnya harus sudah selesai pengerjaannya dan tepat sasaran dalam penggunaannya. Pada program pembuatan tempat sampah indikator keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari telah terealisasinya semua tempat sampah yang direncanakan untuk dibuat dan bak sampah yang sudah selesai diserahkan ke masing-masing kepala dusun untuk di letakkan di balai banjar.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja

3.3.1 Kalender Kerja Pembuatan Tempat Sampah di Masing Masing Dusun


Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 27 dan 28 Juli 2013 diadakan penyediaaan alat dan bahan untuk membuat tempat sampah tersebut. Kegiatan pembuatan tempat sampah dilaksanakan pada tanggal 29 Juli -03 Agustus 2013 secara bertahap. Selanjutnya untuk penyerahan bak sampah ke masing-masing dusun tanggal 5 Agustus.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan

3.1.1 Metode Pelaksanaan Penebaran Bubuk Abate Pada Tempat Penampungan Air.
3.1.1 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat yang ada di Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.2 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.3 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan tokoh masyarakat di masing-masing dusunyang ada di Desa Kintamani agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana. 3.1.4 Metode Peraktikum Program menabur bubuk abate ke tempat penampungan air dengan ini secara langsung akan dipraktikkan di lapangan bersama dengan masyarakat. Dalam hal ini mahasiswa dan masyarakat tersebut akan bekerja sama mmpraktikkan menabur bbuk abate ke tempat penampungan air supaya air terhintar dari jentik-jentik nyamuk dan masyarakat bebas dari penyakit.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Penebaran Bubuk Abate Pada Tempat Penampungan Air Pelaksanaan evaluasi untuk program penaburan bubuk abate di tempat penampungan air dilaksanakan pada akhir kegiatan. Pada program penaburan bubuk abate di tempat penampungan air keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari telah terealisasinya semua lokasi yang direncanakan dengan bubuk abate ditaburi semua di tempat penmapungan air warga. .

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja

3.3.1 Kalender Kerja Penebaran Bubuk Abate Pada Tempat Penampungan Air.
Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 29 Juli 2013 diadakan pencarian bubuk abate ke puskesmas.Selanjutnya tanggal 30,31 Juli dan 3, ke 4,6,710,11 dilaksanakan penaburan bubuk abate tempat penampungan air.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan

3.1.1 Metode Pelaksanaan Sosilasasi Penggunaan Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput
3.1.1 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat yang ada di Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.2 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Dusun dan tokoh masyarakat selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.3 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan tokoh masyarakat di masing-masing dusunyang ada di Desa Kintamani agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana. 3.1.4 Metode Peraktikum Program penggunaan senar sebagai pemotong rumput langsung akan dipraktikkan cara pembutannya di lapangan bersama dengan kelompok tani atau pihak terkait yang berkepentingan yang sudah ditunujuk oleh kepala dusun. Dalam hal ini mahasiswa dan kelompok tani akan bekerja sama mmpraktikkan cara penggunaan senar sebagai media pemotong rumput.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Sosialisasi Penggunaan Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput. Pelaksanaan evaluasi untuk program penggunaan senar sebagai pemotong rumput ini dilaksanakan setelah melakukan sosialisasi pada sasaran program dan setelah mempraktikkan program. Pada program penggunaan senar sebagai peotong rumput tingkat keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari terealisasinya pelaksanaan program, yaitu penggunaan senar lebih baik daripada pemotong rumpu menggunakan pisau dan kenyamanan pengguna dalam menggunakan alat.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja

3.3.1 Kalender Kerja Sosialisasi Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput


Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 21 dan 22 juli 2013 diadakan observasi ke beberapa dusun yaitu dusun Wiradharma, dusun Jayamaruthi untuk mengetahui kelemahan-kelamahan dan keluhan yang dihadapi dalam penggunaan alat pemotong rumput di dusun tersebut. Kegiatan praktikum dilaksanakan pada tanggal 23,25,27 dan 28 juli 2013 secara bertahap.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan

3.1.1 Metode Pelaksanaan Pembuatan Peta Administrasi Desa Kintamani


3.1.1 Metode Observasi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya observasi ke dusun-dusun yang ada diwilayah Desa Kintamani, untuk mengetahui kenampakan wilayah secara benar, supaya dalam membuat peta administrasi data yang dimasukkan kedalam peta benar adannya. 3.1.2 Metode diskusi Sebelum melaksanakan program perlu diadakannya diskusi antara mahasiswa KKN UNDIKSHA 2013 dengan Kepala Desa dan staff admnistrasi yang terkait Desa Kintamani agar dapat mengetahui program yang direncanakan untuk disosialisasikan. 3.1.3 Metode Demontrasi Setelah melakukan diskusi dengan Kepala Desa dan staff admnistrasi desa yang terkait selanjutnya program tersebut didemonstrasikan kepada masyarakat di masing-masing dusun di desa Kintamani. 3.1.4 Metode Kolaborasi Dalam pelaksanaan program ini perlu kerjasama atau kolaborasi antara mahasiswa dengan Kepala desa beserta staff admnistrasi desa Kintamani terkait agar program ini dapat berjalan sesuai dengan rencana. 3.1.5 Metode Peraktikum Program pembuatan peta administrasi desa ini secara langsung akan dipraktikkan cara pembutannya di lapangan bersama staff administrasi desa terkait. Dalam hal ini mahasiswa dan kelompok tani akan bekerja sama membuat.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Pembuatan Peta Administrasi Desa Kintamani. Pelaksanaan evaluasi untuk program pembuatan peta administrasi desa Kintamani dilaksanakan setelah melakukan sosialisasi pada sasaran program. Pada program pembuatan peta administrasi desa Kintamani tingkat keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari terealisasinya pelaksanaan program, yaitu peta administrasi telah selesai dikerjakan dan data yang termuat dalam peta telah sesuai dengan sumber dasar yaitu Peta Rupa Bumi Indonesia dan data hasil observasi dilapangan.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja

3.3.1 Kalender Kerja Sosialisasi Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput


Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 23 - 25 juli 2013 diadakan observasi ke beberapa dusun yaitu 9 dusun di Desa Kintamani untuk mengetahui data-data wilayah admnistrasi desa Kintamani. Kegiatan pembuatan peta dilaksanakan pada tanggal 26 juli 27 juli 2013 secara bertahap.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.1 Metode Pelaksanaan

3.1.1 Metode Pelaksanaan Pembuatan Media Pembelajaran Untuk Anak SD


3.1.1 Metode wawancara dan Observasi Metode ini dilaksanakan untuk memperoleh data terkait dengan media pembelajaran yang diperlukan untuk siswa Sekolah Dasar. Observasi dilakukan setelah memperoleh izin dari pihak-pihak terkait. Selain itu penulis juga melakukan wawancara dengan pihak terkait guna menunjang pengumpulan data awal sebelum membuat usulan kegiatan program dan pelaksanaan program. Untuk kedepannya jika program telah terlaksana maka akan diadakan observasi dan wawancara lanjutan terkait dalam memperoleh informasi tindak lanjut tentang media yang digunakan di Sekolah Dasar di Desa Kintamani. Observasi juga dilakukan menyerahkan media pembelajaran pada sekolahsekolah terkait. Pada observasi ini dicari mengenai sejauhmana pemanfaatan dari media pembelajaran tersebut. 3.1.2 Metode sosialisasi Metode sosialisasi dilakukan untuk memberikan informasi kepada guru di Sekolah Dasar terkait manfaat penggunaan media dalam pembelajaran. Melalui media pembelajaran yang diberikan supaya mampu membantu anak dalam berfikir terutama mengembangkan aspek berfikir anak.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.2 Rencana Evaluasi 3.2.1 Rencana Evaluasi Pembuatan Media Pembelajaran Untuk Anak SD Pelaksanaan evaluasi untuk program pembuatan media pembelajaran dilakukan setelah melakukan sosialisasi pada sasaran program. Pada program pembuatan media pembelajaran tingkat keberhasilan pelaksanaan program dilihat dari terealisasinya pelaksanaan program, yaitu media pembelajaran diserahkan kepada guru sekolah dasar.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB III METODE PELAKSANAAN PROGRAM DAN RENCANA KERJA 3.3 Kalender Kerja

3.3.1 Kalender Kerja Pembuatan Media Pembelajaran Anak SD


Juli Agustus 2013 Senin 8 15 22 29 5 12 Selasa 9 16 23 30 6 13 Rabu 10 17 24 31 7 14 Kamis 11 18 25 1 8 15 Jumat 12 19 26 2 9 16 Sabtu 13 20 27 3 10 17 Minggu 14 21 28 4 11 18

Pada kalender kerja sudah dapat dilihat tanggal 3 dan 4 Agustus 2013 diadakan observasi kesekolah untuk mengetahui kelemahan-kelamahan dan keluhan yang dihadapi dalam belajar. Kegiatan pembuatan media dilaksanakan pada tanggal 5-8 agustus 2013 secara bertahap. Selanjutnya tanggal 9 agustus menyerahkan media pembelajran ke sekolah.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Teknik Pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Sterofoam Program ini telah terlaksana dengan maksimal, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan. Harapan nantinya pemasaran buah jeruk dengan menggunakan stereofoam akan terlaksana secara menyeluruh supaya hasil pendapatan penduduk terutama yang memproduksi buah jeruk lebih baik dan tingkat ekonomi penduduk Desa Kinatamani meningkat. Ini berdasarkan alasan berikut jika dilihat dari kualitas harga dibandingkan memasarkan buah jeruk tanpa menggunakan stereofoam harga 1 kg Rp.7000,00 sedangkan dengan menggunakan stereofoam sebanding dengan 1 kg dijual dengan harga Rp. 15.000,00. Saat pelaksanaan penjualan di pasar buah jeruk yang menggunakan stereofoam lebih banyak memperoleh untung dan lebih banyak dipesan. Selain itu arah pemasaran buah jeruk dengan menggunakan stereofoam juga ke minimarket.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Teknik Pemasaran Buah Jeruk Dengan Menggunakan Sterofoam 1. Sulitnya mencari bahan dan alat seperti stereofoam dan pelastik perekat untuk pelakasaan program, sehingga harus mencari keluar Kintamani. 2. Tempat pelaksanaan program yang sulit dicari sehingga tempat pelaksanaan harus menempuh waktu yang sangat jauh. 3. Masyarakat sasaran sangat sulit untuk memahami cara mempraktikkan cara mengkemas buah jeruk dengan menggunakan stereofoam sehingga membutuhkan waktu yang lama untuk pelaksanaanya. 4. Masyarakat sulit untuk memasarkan hasil produksi buah jeruk yang sudah dikemas dengan stereofoam dan pelastik rekat ke minimarket sehingga memerlukan bimbingan dari mahasiswa KKN.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Pembuatan Pupuk Kompos Dengan Menggunakan Bahan Dasar Kotoran Sapi Program ini telah terlaksana dengan maksimal, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan. Ini berdasarkan alasan berikut Bahan dasar pembuatan kompos ini adalah kotoran sapi dan bahan seperti serbuk gergaji atau sekam, jerami padi dan lain-lain, yang didekomposisi dengan bahan pemacu mikroorganisme dalam tanah (misalnya stardec, EM4 atau bahan sejenis) ditambah dengan bahan-bahan untuk memperkaya kandungan kompos, selain ditambah serbuk gergaji, atau sekam, jerami padi. Pupuk kompos tersebut akan memberikan sumber hara yang diberikan kepada tanah untuk tujuan menyuburkan tanah, dengan menggunakan bahan-bahan organik yang dihasilkan oleh alam yaitu dari kotoran ternak dan limbah tanaman, dan proses pembuatannya tanpa menggunakan bahan kimia apapun melainkan diproses secara alami. Harapan nantinya pembuatan pupuk kompos ini akan menghasilkan pupuk yang memiliki kelebihan dapat meningkatkan struktur tanah dalam artian komposisi partikel yang berada dalam tanah lebih stabil dan cenderung meningkat, sehingga dapat menyuburkan buah jeruk itu sendiri.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Pembuatan Pupuk Kompos Dengan Menggunakan Bahan Dasar Kotoran Sapi 1. Tempat pelaksanaan program yang sulit dicari sehingga tempat pelaksanaan harus menempuh waktu yang sangat jauh. 2. Masyarakat sasaran sangat sulit untuk memahami cara mempraktikkan pembuatan pupuk kompos karena baru pertama kali program tersebut ada didesa Kintamani

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Pembuatan Bak Sampah Dengan Menggunakan Bambu Program pembuatan bak sampah dari bambu sudah terlaksana dengan baik. Dalam program ini direncanakan pembuatan 9 (duapuluh) buah bak sampah dari bambu. Bak sampah ini dikerjakan langsung secara bersama-sama dengan kelompok KKN di Desa Kintamani di posko KKN Undiksha Desa Kintamani. Dalam pembuatan bak sampah ini kami menggunakan karung beras sebagai bak. Alasan digunakannya karung beras karena karung beras dapat menampung lebih banyak, lebih kuat dan tahan lama. Selain itu kami juga melapisi pinggiran karung beras itu dengan bambu yang diikatkan dengan tali sehingga akan lebih kuat dan bisa diletakkan dengan baik. Bambu tersebut kemudian diikat dan dijahit dengan pinggiran dari karung beras menggunakan benang kasur, sehingga didapatkan pinggiran bak sampah yang kokoh dan kuat. Program ini telah terlaksana dengan semaksimal mungkin, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan. Harapan kami nantinya bak ampah ini dapat digunakan dengan baik oleh para pengelola warung di Desa Kintamani sehingga lingkungan desa akan menjadi lebih bersih dari sampah.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Pembuatan Bak Sampah Dengan Menggunakan Bambu.

Kendala dalam melaksanakan program ini adalah dalam pembuatan bak sampah tersebut. Pemotongan bambu cukup membutuhkan waktu yang lama karena bambu yang kami miliki sudah terlalu kaku dan agak sukar untuk dibentuk bulat mengikuti bentuk dari karung beras. Hal tersebut sudah dapat teratasi dengan memotong lebih tipis bambu tersebut sehingga lebih mudah untuk dibentuk bulat. Kerjasama dari semua mahasiswa KKN di Desa Menyali juga membuat pengerjaan bak sampah ini terasa menjadi lebih mudah dan cepat. Pembuatan bak sampah ini sudah memenuhi kebutuhan dari beberapa warung yang membutuhkan bak sampah yang lebih layak, meskipun belum secara keseluruhan dapat kami jangkau

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Penaburan Bubuk Abate Pada Masing Masing Dusun Di Desa Kintamani. Program ini telah terlaksana dengan maksimal, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan artinya penaburan bubuk abate terlaksana dengan baik mulai dari tahap sosialisasi sampai praktik langsung tercapai secara keseluruhan. Ini berdasarkan alasan berikut penaburan bubuk ini dilakukan secara rutin, selain itu tempat penampungan air tersebut perlu adanya dilakukan pengurasan agar bersih dan jauh dari berbagai penyakit. Pelaksaan program ini mulai dengan melakukan sosialisasi di masyarakat dengan memberikan informasi kepada masyarakat tentang manfaat bubuk abate dan cara pemakaiannya. Setelah melakukan sosialisasi di beberapa dusun kemudian beberapa hari kemudian mempraktikkannnya dengan cara menaburkan bubuk abate ke tempat penampungan air yang dimiliki warga. Harapan nantinya dengan penaburan bubuk abate ini secara rutin ketempatketempat penampuran air yang dimiliki warga bisa meminimalisir berkembang biaknya nyamuk dan memnimalisir terjadinya penyakit demam berdarah dan malaria. Selain itu diharapkan pula masyarakat mulai sadar untuk melanjutkan program tersebut supaya berkelanjutan.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Peneburan Bubuk Abate di rumah Masing masing Dusun Di Desa Kintamani.

1. 2. 3.

4.

Bubuk abate yang sulit dicari, sampai harus membuat surat untuk mendapatkannya. Masyarakat tidak mengetahui tentang bubuk abate dan merasa enggan karena takut terkena resiko dari penggunaan bubuk abate. Masyarakat sasaran sangat sulit untuk memahami cara mempraktikkan penaburan bubuk abate sehingga membutuhkan waktu yang lama untuk pelaksanaanya. Masyarakat sulit untuk memberikan takaran untuk penaburan bubuk abate sehingga mahasiswa harus memberikan catatan tentang cara pemakaiannya suapaya tetap diingat.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Penggunaan Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput Program ini telah terlaksana dengan maksimal, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan artinya pemotong rumput dengan menggunakan senar terlaksana dengan baik mulai dari tahap sosialisasi sampai praktik langsung tercapai secara keseluruhan. Ini berdasarkan alasan penggunaan mesin pemotong rumput yang sebelumnnya menggunakan pisau pemotong terdapat kelemahan yaitu mesin pemotong rumput yang memiliki mata pisau yang terbuat dari besi juga cenderung dapat melukai anggota tubuh penggunannya jika mata pisau terlepas. Hal itu juga dituturkan oleh salah petani yang berasal dari Desa Kintamani. Harapan nantinya dengan pemotong rumput menggunakan senar bisa memberikan alternatif baru kepada seluruh warga yang memilki mesin pemotong rumput.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Penggunaan Senar Sebagai Alat Pemotong Rumput.

1. Masyarakat keesulitan untuk mendapatkan bahanbahan seperti senar pemotong rumput yang harus dibeli keluar Desa Kintamani. 2. Masyarakat belum bisa merakit dan memasang senar pemotong rumput dengan mesinnya sehingga membutuhkan waktu untuk pelatihannya.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Pembuatan Peta Administrasi Desa Kintamani
Program ini telah terlaksana dengan maksimal, dalam perencanaannya dan pelaksanaannya sesuai dengan yang ditargetkan artinya peta administrasi yang direncanakan antara sumber data teresterial dan data ekstrateresterial bisa dijadikan satu untuk menghasilkan peta baru yang lengkap. Ini berdasarkan alasan berikut pelaksanaan pembuatan peta sudah berjalan dengan baik mulai dari melakukan observasi ke setiap dusun sebagai bahan dasar isi peta, setelah data terkumpul kemudian melakukan pembuatan peta dasar dan pembuatan peta secara keseluruhan, program yang digunakan untuk membuat peta administrasi desa yaitu program art view atau art GIS. Melalui kedua program tersebut data yang diperoleh melalui peta dasar yaitu Peta Rupa Bumi Indonesia sebagai dasar, kemudian di scanner dan dimasukkan data berdasarkan hasil observasi. Setelah semua data dimasukkan dan proses pembuatan peta sudah selesai kemudian peta di save dan akan muncul tampilan peta baru. Pada tahap pengerjaan peta tersebut dilakukan bersama-sama kaur bagian umum dan hasil pelaksanaan berjalan sangat baik. Harapan nantinya dengan adanya peta tersebut masyarakat Desa Kintamani sudah mengetahui wilayah administrasinya dengan baik dan bisa bermanfaat bagi administrasi desa kedepannya

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.1 Hasil-hasil yang dicapai 4.1.1 Pembuatan Media Pembelajaran Untuk Anak SD Program pembuatan media pembelajaran untuk Sekolah Dasar sudah terlaksana dengan baik. Dalam program ini direncanakan pembuatan tiga media pembelajaran yaitu media pembelajaran tentang rantai makanan, media pembelajran siklus hidup kupu-kupu dan media pembelajran siklus hidup katak. Media ini dikerjakan secara bersama-sama dengan kelompok KKN di Desa Kintamani sehingga menjadi lebih ringan. Dalam pembuatan media pembelajaran ini diusahakan menggunakan bahan-bahan yang ada di sekitar kita. Diharapkan nantinya guru dapat membuat media dengan bahan yang yang sama untuk menunjang proses pembelajaran. Program ini sudah dilaksanakan dengan maksimal, dalam perencanaan maupun pelaksanakan sudah sesuai. Pada penyerahan media pembelajaran juga mendapatkan respon yang baik dari sekolah bersangkutan. Hasil yang diperoleh diharapkan dapat bermanfaat dan dapat digunakan untuk pembelajaran.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB IV HASIL PELAKSANAAN PROGRAM 4.2 Hambatan Pelaksanaan Program 4.2.1 Pembuatan Media Pembelajaran Untuk Anak SD

Kendala dalam melaksanakan program ini hanyalah tempat untuk mencettak gambar sulit dicari. Selain itu tempat pembuatan program media pembelajaran mengalami kendala karena bersamaan dengan pelaksanaan bimbingan belajar. Jadi konsentrasi untuk melaksanaan program menjadi terpecah.

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Dengan berjalannya program KKN Mahasiswa UNDIKSHA ini berarti pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi sudah dapat dilaksanakan adapun yang menjadi kesimpulan dari pelaksanaan KKN ini adalah sebagai berikut: 1. Pelaksanaan KKN UNDIKSHA yang berlokasi di Desa Kintamani, Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli telah mencapai tujuan yang ditetapkan. 2. Dalam pelaksanaan ini, walaupun banyak kendala yang dihadapi baik dari segi waktu maupun biaya, namun dengan adanya kerjasama yang baik dari semua pihak, maka kendala tersebut dapat diatasi. 3. Partisipasi masyarakat sangat baik dalam setiap kegiatan atau program kerja KKN yang dijalankan. Ini merupakan wujud dari dukungan masyarakat terhadap pelaksanaan program KKN

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 5.2 Saran

1) Bagi Masyarakat Desa Kintamani


1. Untuk mempertahankan bahkan meningkatkan nilai-nilai pendidikan dan aktifitas desa serta melestarikan Budaya ubntuk belajar demi masa depan 2. Diharapkan bagi aparat-aparat Desa Kintamani tidak terjadi kerenggangan dalam hal komunikasi dan senantiasa kami harapkan selalu terbina hubungan yang harmonis. 3. Diharapkan masyarakat selalu mendukung kegiatan-kegiatan positif yang dilaksanakan oleh pemimpin Desa melalui tindakan yang nyata. 2) Bagi Lembaga Pengabdian Masyarakat Universitas Pendidikan Ganesha 1. Agar lebih banyak waktu untuk mengontrol mahasiswa dalam melaksanakan program kegiatan KKN. 2. Dalam menciptakan pola pikir terhadap mahasiswa KKN yang bertanggung jawab perlu ditingkatkan 3. Dalam penyusunan program kegiatan KKN perlu ditingkatkan nilai kekonsistenan (agar tidak terjadi perubahan yang sifatnya mendaadak)

LAPORAN KELOMPOK KEGIATAN MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA TAHUN 2013/2014 DESA KINTAMANI 3) Bagi Mahasiswa KKN 1. Mahasiswa perlu mempersiapkan diri secara baik dengan selalu mengadakan komunikasi dan koordinasi yang baik dengan berbagai pihak dan berbagai elemen masyarakat di lokasi KKN, dehingga setiap program dapat berjalan dengan baik. 2. Selalu bekerja dengan semangat dan senantiasa memegang teguh kebersamaan/kekompakan kelompok

finish