Anda di halaman 1dari 32

SISTEM INTEGUMEN (FURUNKEL)

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas Sistem Integumen Disusun oleh : Ketua : Mohamad Ali

Sekertaris: Siti Maemunah :Fiqi Ramadhan Bendahara : Panji Aditya Anggota : Ahmad Badru Zaman Arie Dhini Saputri Laela Anggraini M.Rizalillah Nurjannah Aisyah Ulva Novema

PRODI S-1 KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH TANGERANG 2012/2013

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas terselasainya makalah ini. Makalah yang kami buat ini berisikan materi-materi Sistem Integumen yang membahas tentang Asuhan keperawatan pada system pencernaan pada lansia. Selain menyajikan materi yang disesuaikan dengan silabus mahasiswa keperawatan, makalah ini juga diselesaikan secara sistrematis, sehingga memudahkan mahasiswa untuk mempelajari Sistem Integumen Kami menyadari teknik menyusun dan materi yang kami sajikan ini masih jauh dari pada sempurna, masih banyak kekurangan dan perlu perbaikan, untuk itu kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca. Pada kesempatan ini kami tak lupa mengucapkan terimakasih pada semua pihak yang telah membantu kami, sehingga selesainya makalahFURUNKEL, semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan rahmatnya kepada kita semua.

Tangerang, 09 November 2013

Team

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................ 2 DAFTAR ISI........................................................................................................................................... 3 BAB I ...................................................................................................................................................... 5 PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 5 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang ........................................................................................................................ 5 Rumusan Masalah ................................................................................................................... 5 Tujuan ..................................................................................................................................... 6 Tujuan Khusus ................................................................................................................ 6 Tujuan Umum ................................................................................................................. 6

1.3.1 1.3.2 1.4

Manfaat ................................................................................................................................... 6 Manfaat Teoritis .............................................................................................................. 6 Manfaat Praktis ............................................................................................................... 6

1.4.1 1.4.2

BAB II..................................................................................................................................................... 7 TINJAUAN KASUS ............................................................................................................................... 7 2.1 Kasus Pemicu ................................................................................................................................ 7 2.2 Keyword ........................................................................................................................................ 7 2.3 2.4 Pertanyaan ............................................................................................................................... 7 Jawaban ................................................................................................................................... 8

BAB III ................................................................................................................................................. 10 TINJAUAN TEORI .............................................................................................................................. 10 3.1 Anatomi Sistem Integumen pada furunkel ................................................................................. 10 3.3 Penyebab Furunkel ..................................................................................................................... 15 3.4 Faktor Resiko Furunkel................................................................................................................ 15 3.5 Manifestasi Furunkel................................................................................................................... 16 3.6 Patofisiologi dan Patoflow .......................................................................................................... 16 3.7 Penatalaksanaan Furunkel .......................................................................................................... 20 3.8 Pemeriksaan Penunjang .............................................................................................................. 21 3.9 Pencegahan Furunkel .................................................................................................................. 23 3.10 Komplikasi ................................................................................................................................. 23 BAB IV ................................................................................................................................................. 24 ASUHAN KEPERAWATAN............................................................................................................... 24 4.1 4.2 4.3 Pengkajian ............................................................................................................................. 24 Pemeriksaan Fisik ................................................................................................................. 24 Analisa Data .......................................................................................................................... 25

4.4 Diagnosa Keperawatan ............................................................................................................... 27

4.4

Rencana Keperawatan ........................................................................................................... 28

BAB V .................................................................................................................................................. 31 PENUTUP ............................................................................................................................................ 31 4.1 Kesimpulan.................................................................................................................................. 31 4.2 Saran ........................................................................................................................................... 31 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 32

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Furunkel merupakan salah satu bentuk dari pioderma yang sering dijumpai dan penyakit ini sangat erat hubungannya dengan keadaan sosial-ekonomi. Secara umum penyebab furunkel adalah kuman gram positif, yaitu Stafilokokus dan Streptokokus. Furunkel dapat disebabkan juga oleh kuman gram negatif, misalnya Pseudomonas aeruginosa, Proteus vulgaris, Proteus mirabilis, Escherichia coli, dan Klebsiella. Furunkel dapat terjadi di seluruh bagian tubuh, predileksi terbesar penyakit ini pada wajah, leher, ketiak, pantat atau paha. Setiap orang memiliki potensi terkena penyakit ini, namun beberapa orang dengan penyakit diabetes, sistem imun yang lemah, jerawat atau problem kulit lainnya memiliki resiko lebih tinggi. Gambaran klinis penyakit ini adalah timbulnya nodul kemerahan berisi pus, panas dan nyeri. Diagnosis furunkel dapat ditegakkan berdasarkan gambaran klinis yang dikonfirmasi dengan pewarnaan gram dan kultur bakteri. Furunkel dapat menimbulkan komplikasi yang cukup serius. Masuknya Staphylococcus aureus ke dalam aliran darah menimbulkan bakteremia. Bakteremia Staphylococcus aureus dapat mengakibatkan infeksi pada organ lain atau yang dikenal infeksi metastasis sep. Manipulasi pada lesi akan mempermudah menyebarnya infeksi melalui aliran darah. Tetapi, komplikasi tersebut jarang terjadi. Penatalaksanaan furunkel meliputi pengobatan topikal, sistemik, dan pengobatan penyakit yang mendasari. Umumnya penderita sembuh dengan terapi adekuat tersebut, namun ada beberapa penderita yang mengalami rekurensi yangmembutuhkan evaluasi dan penanganan lebih lanjut. 1.2 Rumusan Masalah
1. Pengertian HIV-AIDS 2. Penyebab HIV-AIDS 3. Tanda dan gejala HIV-AIDS 4. Apa hubungannya HIV-AIDS dengan Bisul/Furunkel 5. Pengertian Furunkel 6. Penyebab Furunkel 7. Tanda dan Gejala Furunkel 8. Karakteristik Furunkel 9. Patoflow bisul terjadinya abses 10. Penanganan bisul Furunkel

1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Khusus 1. Memahami Tentang Furunkel 2. Mengetahui Penyebab Furunkel 3. Mengetahui Tanda dan Gejala Furunkel 4. Mengetahui Karakteristik Furunkel 5. Mengetahui cara penanganan Furunkel

1.3.2 Tujuan Umum


Mengetahui asuhan keperawatan pada pasien dengan Furunkel

1.4 Manfaat 1.4.1 Manfaat Teoritis


Bagi kelompok, makalah ini dapat dijadikan sebagai sarana untuk mendalami pemahaman tentang konsep penyakit dengan system integument yang disebabkan karena Furunkel. Bagi pembaca, khususnya mahasiswa keperawatan dapat mengerti tentang konsep penyakit yang disebabkan karena penyakit Furunkel yang sesuai dengan standart kesehatan demi meningkatkan tingkat kesehatan pasien dan dapat dijadikan sebagai referensi untuk penelitian yang lebih lanjut

1.4.2 Manfaat Praktis


Mahasiswa keperawatan dapat memberikan asuhan keperawatan kepada pasien Furunkel dengan baik.

BAB II TINJAUAN KASUS 2.1 Kasus Pemicu


Tn N dirawat diruang penyakit dalam dengan diagnose HIV-AIDS, dirawat sabtu tanggal 8 November 2013, pada saat perawat melakukan pengkajian pasien mengeluh nyeri pada daerah tengkuk/leher, tampak adanya abses, Tn N bertanya kepada perawat apa yang menyebabkan adanya bisul dileher saya .apakah bisul tersebut bisa dipecahkan ? karena pasien sudah berulang terdapat bisul ? Pasien mengatakan biasanya nanti akan keluar nanah, maka perawat akan menjelaskan penyebab dan penatalaksanaan kepada Tn N.

2.2 Keyword
1. HIV-AIDS 2. Bisul / furunkel

2.3 Pertanyaan 1. HIV-AIDS Pengertian HIV-AIDS Penyebab HIV-AIDS Tanda dan gejala HIV-AIDS Apa hubungannya HIV-AIDS dengan Bisul/Furunkel

2. Bisul/Furunkel a. Pengertian Furunkel b. Penyebab Furunkel c. Tanda dan Gejala Furunkel d. Karakteristik Furunkel e. Patoflow bisul terjadinya abses f. Penanganan bisul Furunkel

2.4 Jawaban 1. HIV-AIDS a. Pengertian HIV-AIDS Penyakit yang menyerang kekebalan tubuh b. Penyebab HIV-AIDS Transfusi darah/donor darah Penggunaan alat suntik secara bergantian Melakukan sex bebas Ibu menyusui Genetic c. Tanda dan gejala BB menurun Fatigue Diare berkepanjangan lbih dari 1 bulan Anoreksai Fatigue Nadi cepat Sesak napas Tb paru Jamur pada kulit Dipsnea d. Hub Hiv dengan Bisul / furunkel Karena dia menyerang system kekebalan tubuh menurun, rentan terhadap virus-virus/ bakteri yang masuk di dalam tubuh

2. Bisul/Furunkel a. Pengertian bisul / furunkel Infeki kulit yang disebabkan bakteri jamur atau bakteri strepccocus aureus, karena itu bisul dapat juga diartikan sebagai infeksi local pada kulit dalam b. Penyebab bisul / furunkel Bakteri Lingkungan Hygiene yang buruk Daya tahan tubuh menurun c. Tanda dan gejala bisul / furunkel Adanya benjolan Nyeri Kemerahan Vebris hipertermi Mual (kambuh-kambuhan)

d. Patoflow Terlampir e. Penanganan Menurunkan Penurunan suhu tubuh Peningkatan integritas kulit Kompres hangat

BAB III TINJAUAN TEORI 3.1 Anatomi Sistem Integumen pada furunkel
Kulit merupakan organ tubuh yang paling luas yang berkontribusi terhadap total berat tubuh sebanyak 7 %. Keberadaan kulit memegang peranan penting dalam mencegah terjadinya kehilangan cairan yang berlebihan, dan mencegah masuknya agen-agen yang ada di lingkungan seperti bakteri, kimia dan radiasi ultraviolet. Kulit juga akan menahan bila terjadi kekuatan-kekuatan mekanik seperti gesekan (friction), getaran (vibration) dan mendeteksi perubahan-perubahan fisik di lingkungan luar, sehingga memungkinkan seseorang untuk menghindari stimuli-stimuli yang tidak nyaman. Kulit membangun sebuah barier yang memisahkan organ-organ internal dengan lingkungan luar, dan turut berpartisipasi dalam berbagai fungsi tubuh vital. Kulit tersusun atas tiga lapisan, yaitu : a. Epidermis Epidermis berasal dari ektoderm, terdiri dari beberapa lapis (multilayer). Epidermis sering kita sebut sebagai kuit luar.Epidermis merupakan lapisan teratas pada kulit manusia dan memiliki tebal yang berbeda-beda: 400-600 m untuk kulit tebal (kulit pada telapak tangan dan kaki) dan 75-150 m untuk kulit tipis (kulit selain telapak tangan dan kaki, memiliki rambut). Selain sel-sel epitel, epidermis juga tersusun atas lapisan: 1. Melanosit, yaitu sel yang menghasilkan melanin melalui proses melanogenesis.Melanosit (sel pigmen) terdapat di bagian dasar epidermis. Melanosit menyintesis dan mengeluarkan melanin sebagai respons terhadap rangsangan hormon hipofisis anterior, hormon perangsang melanosit (melanocyte stimulating hormone, MSH). Melanosit merupakan sel-sel khusus epidermis yang terutama terlibat dalam produksi pigmen melanin yang mewarnai kulit dan rambut. Semakin banyak melanin, semakin gelap warnanya. Sebagian besar orang yang berkulit gelap dan bagian-bagian kulit yang berwarna gelap pada orang yang berkulit cerah (misal puting susu) mengandung pigmen ini dalam jumlah yang lebih banyak. Warna kulit yang normal bergantung pada ras dan bervariasi dari merah muda yang cerah hingga cokelat. Penyakit sistemik juga akan memengaruhi warna kulit . Sebagai contoh, kulit akan tampak kebiruan bila terjadi inflamasi atau demam. Melanin diyakini dapat menyerap cahaya ultraviolet dan demikian akan melindungi seseorang terhadap efek pancaran cahaya ultraviolet dalam sinar matahari yang berbahaya. 2. Sel Langerhans, yaitu sel yang merupakan makrofag turunan sumsum tulang, yang merangsang sel Limfosit T, mengikat, mengolah, dan merepresentasikan antigen kepada sel Limfosit T. Dengan demikian, sel Langerhans berperan penting dalam imunologi kulit.Selsel imun yang disebut sel Langerhans terdapat di seluruh epidermis. Sel Langerhans mengenali partikel asing atau mikroorganisme yang masuk ke kulit dan membangkitkan

suatu serangan imun. Sel Langerhans mungkin bertanggungjawab mengenal dan menyingkirkan sel-sel kulit displastik dan neoplastik. Sel Langerhans secara fisik berhubungan dengan saraf-sarah simpatis , yang mengisyaratkan adanya hubungan antara sistem saraf dan kemampuan kulit melawan infeksi atau mencegah kanker kulit. Stres dapat memengaruhi fungsi sel Langerhans dengan meningkatkan rangsang simpatis. Radiasi ultraviolet dapat merusak sel Langerhans, mengurangi kemampuannya mencegah kanker. 3. Sel Merkel, yaitu sel yang berfungsi sebagai mekanoreseptor sensoris dan berhubungan fungsi dengan sistem neuroendokrin difus. 4. Keratinosit, lapisan eksternal kulit tersusun atas keratinosit (zat tanduk) dan lapisan ini akan berganti setiap 3-4 minggu sekali. Keratinosit yang secara bersusun dari lapisan paling luar hingga paling dalam sebagai berikut:

Stratum Korneum, terdiri atas 15-20 lapis sel gepeng, tanpa inti dengan sitoplasma yang dipenuhi keratin. Lapisan ini merupakan lapisan terluar dimana eleidin berubah menjadi keratin yang tersusun tidak teratur sedangkan serabut elastis dan retikulernya lebih sedikit sel-sel saling melekat erat.Lebih tebal pada area-area yang banyak terjadi gesekan (friction) dengan permukaan luar, terutama pada tangan & kaki. Juga merupakan lapisan keratinosit terluar yang tersusun atas beberapa lapis sel-sel gepeng yang mati dan tidak berinti.

Stratum Lucidum, tidak jelas terlihat dan bila terlihat berupa lapisan tipis yang homogen, terang jernih, inti dan batas sel tak terlihat. Stratum lucidum terdiri dari protein eleidin.Merupakan lapisan sel gepeng yang tidak berinti dan lapisan ini banyak terdapat pada telapak tangan & kaki.

Stratum Granulosum, terdiri atas 2-4lapis sel poligonal gepeng yang sitoplasmanya berisikan granul keratohialin. Pada membran sel terdapat granula lamela yang mengeluarkan materi perekat antar sel, yang bekerja sebagai penyaring selektif terhadap masuknya materi asing, serta menyediakan efek pelindung pada kulit.2/3 lapisan ini merupakan lapisan gepeng, dimana sitoplasma berbutir kasar serta mukosa tidak punya lapisan inti.

Stratum Spinosum,tersusun dari beberapa lapis sel di atas stratum basale. Sel pada lapisan ini berbentuk polihedris dengan inti bulat/lonjong. Pada sajian mikroskop tampak mempunyai tonjolan sehingga tampak seperti duri yang disebut spinadan terlihat saling berhubungan dan di dalamnya terdapat fibril sebagai

intercellularbridge.Sel-sel spinosum saling terikat dengan filamen; filamen ini memiliki fungsi untuk mempertahankan kohesivitas (kerekatan) antar sel dan melawan efek abrasi. Dengan demikian, sel-sel spinosum ini banyak terdapat di daerah yang berpotensi mengalami gesekan seperti telapak kaki.

Stratum Basal/Germinativum, merupakan lapisan paling bawah pada epidermis, tersusun dari selapis sel-sel pigmen basal, berbentuk silindris dan dalam sitoplasmanya terdapat melanin.Pada lapisan basile ini terdapat sel-sel mitosis.

Setiap kulit yang mati akan terganti tiap 3- 4 minggu. Epidermis akan bertambah tebal jika bagian tersebut sering digunakan. Persambungan antara epidermis dan dermis di sebut rete ridge yang berfunfgsi sebagai tempat pertukaran nutrisi yang essensial. Dan terdapat kerutan yang disebut fingers prints. Pada daerah kulit terdapat juga kelenjar keringat.Kelenjar keringat terdiri dari fundus (bagian yang melingkar) danduet yaitu saluran semacam pipa yang bermuara pada permukaan kulit membentuk pori-pori keringat. Semua bagian tubuh dilengkapidengan kelenjar keringat dan lebih banyak terdapat dipermukaan telapak tangan, telapak kaki, kening dan di bawah ketiak. Kelenjar keringat mengatur suhu badan dan membantu membuang sisa-sisapencernaan dari tubuh. Kegiatannya terutama dirangsang olehpanas, latihan jasmani, emosi dan obat-obat tertentu. Ada dua jeniskelenjar keringat yaitu : 1. Kelenjar keringat ekrin, kelenjar keringat ini mensekresi cairan jernih, yaitu keringat yang mengandung 95 97 persen air dan mengandung beberapa mineral, seperti garam, sodium klorida, granula minyak, glusida dan sampingan dari metabolism seluler. Kelenjar keringat ini terdapat di seluruh kulit, mulai dari\telapak tangan dan telapak kaki sampai ke kulit kepala.Jumlahnya di seluruh badan sekitar dua juta dan menghasilkan 14 liter keringat dalam waktu 24 jam pada orang dewasa.Bentuk kelenjar keringat ekrin langsing, bergulung-gulung dansalurannya bermuara langsung pada permukaan kulit yang tidak ada rambutnya. 2. Kelenjar keringat apokrin, yang hanya terdapat di daerah ketiak, puting susu, pusar, daerah kelamin dan daerah sekitar dubur (anogenital) menghasilkan cairan yang agak kental, berwarna

keputih-putihan serta berbau khas pada setiap orang. Sel kelenjar ini mudah rusak dan sifatnya alkali sehingga dapat menimbulkan bau. Muaranya berdekatan dengan muara kelenjar sebasea pada saluran folikel rambut. Kelenjar keringat apokrin jumlahnya tidak terlalu banyak dan hanya sedikit cairanyang disekresikan dari kelenjar ini. Kelenjar apokrin mulai aktifsetelah usia akil baligh dan aktivitas kelenjar ini dipengaruhi oleh hormon

b. Dermis Merupakan bagian yang paling penting di kulit yang sering dianggap sebagai True Skin karena 95% dermis membentuk ketebalan kulit.Terdiri atas jaringan ikat yang menyokong epidermis dan menghubungkannya dengan jaringan subkutis.

Tebalnya bervariasi, yang paling

tebal pada telapak kaki sekitar 3 mm.Kulit jangat atau

dermis menjadi tempat ujung saraf perasa, tempat keberadaan kandung rambut, kelenjar keringat, kelenjar-kelenjar palit atau kelenjar minyak, pembuluh-pembuluh darah dan getah bening, dan otot penegak rambut (muskulus arektor pili). Lapisan ini elastis & tahan lama, berisi jaringan kompleks ujung-ujung syaraf, kelenjar sudorifera, kelenjar. Sebasea, folikel

jaringan rambut & pembuluh darah yang juga merupakan penyedia nutrisi bagi lapisan dalam epidermis. Dermis atau cutan (cutaneus), yaitu lapisan kulit di bawah epidermis. Penyusun utama dari dermis adalah kolagen. Membentuk bagian terbesar kulit dengan memberikan kekuatan dan struktur pada kulit, memiliki ketebalan yang bervariasi bergantung pada daerah tubuh dan mencapai maksimum 4 mm di daerah punggung. Dermis terdiri atas dua lapisan dengan batas yang tidak nyata, yaitu stratum papilare dan stratum reticular. 1. Stratum papilare, yang merupakan bagian utama dari papila dermis, terdiri atas jaringan ikat longgar. Pada stratum ini didapati fibroblast, sel mast, makrofag, dan leukosit yang keluar dari pembuluh (ekstravasasi). Lapisan papila dermis berada langsung di bawah epidermis tersusun terutama dari sel-sel fibroblas yang dapat menghasilkan salah satu bentuk kolagen, yaitu suatu komponen dari jaringan ikat. Dermis juga tersusun dari pembuluh darah dan limfe, serabut saraf , kelenjar keringat dan sebasea, serta akar rambut. Suatu bahan mirip gel, asam hialuronat, disekresikan oleh sel-sel jaringan ikat. Bahan ini mengelilingi protein dan menyebabkan kulit menjadi elastis dan memiliki turgor (tegangan). Pada seluruh dermis dijumpai pembuluh darah, saraf sensorik dan simpatis, pembuluh limfe, folikel rambut, serta kelenjar keringat dan palit. Lapisan ini tipis mengandung jaringan ikat jarang. 2. Stratum retikulare, yang lebih tebal dari stratum papilare dan tersusun atas jaringan ikat padat tak teratur. Terdiri atas serabut-serabut penunjang (kolagen, elastin, retikulin), matiks (cairan kental asam hialuronat dan kondroitin sulfat serta fibroblas). Serta terdiri dari sel fibroblast yang memproduksi kolagen dan retikularis yang terdapat banyak pembuluh darah , limfe, akar rambut, kelenjar keringat dan kelenjar sebaseus.

Lapisan dermis juga ini mengandung sel-sel khusus yang membantu mengatur suhu, melawan infeksi, air menyimpan dan suplai darah dan nutrisi ke kulit. Sel-sel khusus dari dermis juga membantu dalam mendeteksi sensasi dan memberikan kekuatan dan fleksibilitas untuk kulit. Komponen dermis meliputi:

Pembuluh darah berfungsi sebagai transport oksigen dan nutrisi ke kulit dan mengeluarkan produk sampah. Kapal ini juga mengangkut vitamin D dari kulit tubuh.

Pembuluh getah bening sebagai pasokan (cairan susu yang mengandung sel-sel darah putih dari sistem kekebalan tubuh) pada jaringan kulit untuk melawan mikroba.

Kelenjar Keringat untuk mengatur suhu tubuh dengan mengangkut air ke permukaan kulit di mana ia dapat menguap untuk mendinginkan kulit.

Sebasea (minyak) kelenjar yaitu membantu untuk kulit tahan air dan melindungi terhadap mikroba. Mereka melekat pada folikel rambut.

Folikel rambut, seperti rongga berbentuk tabung yang melampirkan akar rambut dan memberikan nutrisi pada rambut.

Sensory reseptor syaraf yang mengirimkan sensasi seperti sentuhan, nyeri, dan intensitas panas ke otak.

Kolagen protein struktural tangguh yang memegang otot dan organ di tempat dan memberikan kekuatan dan bentuk ke jaringan tubuh.

Elastin protein karet yang memberikan elastisitas dan membuat kulit merenggang. Hal ini juga ditemukan di ligamen, organ, otot dan dinding arteri.

c. Subkutan atau Hipodermis Pada bagian subdermis ini terdiri atas jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak di dalamnya.Pada lapisan ini terdapat ujung-ujung saraf tepi, pembuluh darah dan getah bening. Untuk sel lemak pada subdermis, sel lemak dipisahkan oleh trabekula yang fibrosa. Lapisan terdalam yang banyak mengandung sel liposit yang menghasilkan banyak lemak. Disebut juga panikulus adiposa yang berfungsi sebagai cadangan makanan. Berfungsi juga sebagai bantalan antara kulit dan setruktur internal seperti otot dan tulang. Sebagai mobilitas kulit, perubahan kontur tubuh dan penyekatan panas.Sebagai bantalan terhadap trauma. Tempat penumpukan energi. Lapisan ini terutama mengandung jaringan lemak, pembuluhdarah dan limfe, sarafsaraf yang berjalan sejajar dengan permukaankulit. Cabang-cabang dari pembuluh-pembuluh dan saraf-saraf menuju lapisan kulit jangat. Jaringan ikat bawah kulit berfungsi sebagaibantalan atau penyangga benturan bagi rgan-organ tubuh bagiandalam, membentuk kontur tubuh dan sebagai cadangan makanan. Ketebalan dan kedalaman jaringan lemak bervariasi sepanjang konturtubuh, paling tebal di daerah pantat dan paling tipis terdapat di kelopakmata. Jika usia menjadi tua, kinerja liposit dalam jaringan ikat bawah kulit juga menurun. Bagian tubuh yang sebelumnya berisi banyaklemak, lemaknya berkurang sehingga kulit akan mengendur sertamakin kehilangan kontur.

3.2 Definisi Furunkel


Furunkel adalah peradangan pada folikel rambut dan jaringan subkutan sekitarnya yang sering terjadi pada daerah bokong, aksila, dan badan. Furunkel dapat terbentuk pada lebih dari satu tempat. Jika lebih dari satu tempat disebut furunkulosis. Furunkulosis dapat disebabkan oleh berbagai faktor antara lain akibat iritasi, kebersihan yang kurang, dan daya tahan tubuh yang kurang. Infeksi dimulai dengan adanya peradangan pada folikel rambut dikulit (folikulitis), kemudian menyebar kejaringan sekitarnya. Furunkel adalah Infeksi akut dari satu folikel rambut yang biasanya mengalami nekrosis disebabkan oleh Staphylococcus aureus. Furunkel merupakan tonjolan yang nyeri dan berisi nanah yang terbentuk dibawah kulit ketika bakteri menginfeksi dan menyebabkan inflamasi pada satu atau lebih folikel rambut. Furunkel juga merupakan infeksi kulit yang meliputi seluruh folikel rambut dan jaringan subkutaneus disekitarnya.

Furunkel atau bisul merupakan inflamasi akut yang timbul dalampada satu atau lebih folikel rambut dan menyebar kelapisan dermis sekitarnya. Kelainan ini lebih dalam daripada folikulitis. (furunkolosis mengacu pada lesi yang multiple atau rekuren) furunkel dapat terjadi pada setiap bagian tubuh kendati lebih prevalen pada daerah-daerah yang mengalami iritasi, tekanan, gesekan dan perspirasi berlebihan, seperti bagian posterior leher, aksila atau pantat (gluteus).

3.3 Penyebab Furunkel


Permukaan kulit normal atau sehat dapat dirusak oleh karena iritasi, tekanan, gesekan, hiperhidrosis, dermatitis, dermatofitosis, dan beberapa faktor yang lain, sehingga kerusakan dari kulit tersebut dipakai sebagai jalan masuknya Staphylococcus aureus maupun bakteri penyebab lainnya. Penularannya dapat melalui kontak atau auto inokulasi dari lesi penderita. Furunkulosis dapat menjadi kelainan sistemik karena faktor predisposisi antara lain, alcohol, malnutrisi, diskrasia darah, iatrogenic atau keadaan imunosupresi termasuk AIDS dan diabetes mellitus. Jadi, furunkel dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu : 1. 2. 3. 4. Iritasi pada kulit Kebersihan kulit yang kurang terjaga Daya tahan tubuh yang rendah Infeksi oleh Staphylococcus aureus

3.4 Faktor Resiko Furunkel


Bayi yang lebih beresiko terkena bisul diantaranya adalah bayi yang : 1. Kurang terjaga kebersihan Faktor kebersihan memegang peranan penting. Bila lingkungan kurang bersih, infeksi akan mudah terjadi. Karena itu, pada bayi, gejala bisul mudah dijumpai. Bayi dan anak-anak identik dengan dunia eksplorasi dalam bermain, apalagi bila terkena benda kotor misalnya tanah. Belum lagi setelah main, anak tidak dicuci tangannya sehingga akan mempermudah terjadinya bisul. Pada dasarnya bisul muncul karena adanya kuman. Orang tua yang tidak menjaga kebersihan tubuh bayi dan lingkungannya dengan baik, otomatis lebih berpeluang terpapar kuman penyebab bisul. Tak heran kalau mereka yang tinggal di daerah pemukiman padat, di daerah pengungsian, dimana faktor kebersihannya terabaikan akan lebih mudah bisulan. Namun harus diingat, walaupun tinggal di tempat yang bersih tapi kalau jarang dimandikan dan dijaga kebersihkanya, dengan sendirinya kuman pun akan bersarang. 2. Daerah tropis Secara geografis, Indonesia termasuk daerah tropis, dimana udaranya panas sehingga dengan mudah bayi akan berkeringat. Keringat pun bisa menjadi salah satu pemicu munculnya bisul. Terutama bisul yang terjadi pada kelenjar keringat.

3. Faktor gizi Gizi yang kurang dapat memengaruhi timbulnya infeksi. Bila gizi kurang, berarti daya tahan tubuh menurun, sehingga akan mempermudah timbulnya infeksi. Terlebih pada bayi, kekebalan tubuhnya kurang dibandingkan orang dewasa.

3.5 Manifestasi Furunkel


Mula-mula nodul kecil yang mengalami peradangan pada folikel rambut, kemudian menjadi pustule dan mengalami nekrosis dan menyembuh setelah pus keluar. Nyeri terjadi terutama pada furunkel yang akut, besar, dan lokasinya dihidung dan lubang telinga luar. Bisa timbul gejala seperti badan demam, malaise, dan mual. Furunkel dapat timbul di banyak tempat dan dapat sering kambuh. Tempat terjadinya furunkel biasanya yaitu pada muka, leher, lengan, pergelangan tangan, jari-jari tangan, dan pantat. Namun, gejala yang timbul dari adanya furunkel bervariasi tergantung dari beratnya penyakit. Gejala yang sering ditemui pada furunkel adalah : 1. 2. 3. 4. Nyeri pada daerah ruam Ruam pada derah kulit yang berbentuk kerucut dan memiliki pustule Pustule dapat melunak dan mengalami nekrosis Setelah seminggu kebanyakan akan pecah sendiri dan sebagian dapat menghilang dengan sendirinya

3.6 Patofisiologi dan Patoflow


Infeksi dimulai dari peradangan pada folikel rambut pada kulit (folikulitis) yang menyebar pada jaringan sekitarnya. Radang nanah yang dekat sekali dengan kulit disebut pustule. Kulit diatasnya sangat tipis, sehingga nanah di dalamnya dapat dengna mudah mengalir keluar. Sedangkan bisulnya sendiri berada pada daerah kulit yang lebih dalam. Kadang-kadang nanah yang berada dalam bisul diserap sendiri oleh tubuh tetapi lebih sering mengalir sendiri melalui lubang pada kulit.

PATHWAY FOLIKULITIS FURUNKEL KARBUNKEL


- Gesekan saat bercukur - Gesekan pakaian Keringat berlebih Penyumbatan folikel Kerusakan folikel rambut Inflamasi kulit Cedera kulit Kebersihan kurang Menurunnya daya tahan tubuh Penggunaan kortikosteroid Supresi sistem imun tubuh Memudahkan invasi bakteri Infeksi Staphylococus aureus Penyakit tertentu Kerusakan kuit

Staphylococus menginfeksi folikel rambut FOLIKULITIS Bakteri masuk lebih dalam ke jaringan folikel rambut dan jaringan kulit di sekitarnya (perifolikuler) FURUNKEL Furunkel berkumpul

Terbentuknya jaringan parut yang lebih dalam


KARBUNKEL

Pergerakan sel PMN ke daerah infeksi Respon inflamasi

Vasodilatasi pembuluh darah lokal Peningkatan aliran darah ke jaringan terinfeksi Hiperemi

Peningkatan permeabilitas vaskuler Kebocoran cairan di interstisial Pembengkakan Peningkatan tekanan lokal Nyeri Akut

Fagosit membungkus mikroorganisme Digesti dalam sel Perubahan pH menjadi asam Keluar protease seluler Lisis leukosit Makrofag mononuklear tiba di lokasi infeksi Membungkus sisa leukosit

Dilepaskan mediator kimiawi

Histamin Gatal Digaruk

Histamin, bradikinin, asetilkolin, prostaglandin Merangsang saraf perasa nyeri Nyeri Akut

Gangguan Citra Tubuh

Pencairan hasil proses inflamasi lokal Eksudat

2 Pustula Mengaktifkan neutrofil dan makrofag Pelepasan zat pirogen endogen Merangsang sel-sel endotel hipotalamus Mengeluarkan asam arakhidonat Memacu pengeluaran prostaglandin Mempengaruhi kerja termostat hipotalamus Hipotalamus meningkatkan titik patokan suhu tubuh Suhu tubuh meningkat Hipertermi Pecah Resiko Infeksi Kerusakan Integritas Kulit

3.7 Penatalaksanaan Furunkel


Pada furunkel di bibir atas pipi dan karbunkel pada orang tua sebaiknya dirawat inapkan. Pengobatan topikal, bila lesi masih basah atau kotor dikompres dengan solusio sodium chloride 0,9%. Bila lesi telah bersih, diberi salep natrium fusidat atau framycetine sulfat kassa steril. 2,4 Antibiotik sistemik mempercepat resolusi penyembuhan dan wajib diberikan pada seseorang yang beresiko mengalami bakteremia. Antibiotik diberikan selama tujuh sampai sepuluh hari. Lebih baiknya, antibiotik diberikan sesuai dengan hasil kultur bakteri terhadap sensitivitas antibiotik.3 Tabel 1. Antibiotik Sistemik Antimicrobial Agent Dosing (PO Unless Indicated), Usually For 7 to 14 Days Natural penicillins Penicillin V Penicillin G Benzathine penicillin G 250500 mg tid/qid for 10 days 600,0001.2 million U IM qd for 7 days 600,000 U IM in children 6 years, 1.2 million units if 7 years, if compliance is a problem Penicillinase-resistant penicillins Cloxacillin Dicloxacillin (drug of choice) Nafcillin Oxacillin Aminopenicillins Amoxicillin Amoxicillin plus clavulanic acid (Betha-lactamase inhibitor) Ampicillin 500 mg tid or 875 mg q12h 875/125 mg bid; 20 mg/kg per day tid for 10 days 250500 mg qid for 710 days 1.02.0 g IV q4h 1.02.0 g IV q4h 250500 mg (adults) qid for 10 days

Cephalosporins cephalexin (drug of choice) Cephradine

250-500 mg (adults) qid for 10 days; 4050 mg/kg per day (children) for 10 days 250500 mg (adults) qid for 10 days; 4050 mg/kg per day (children) for 10 days 250500 mg q8h 250500 mg q12h 125500 mg q12h 200400 mg q1224h 250500 mg (adults) qid for 10 days; 40

Cefaclor Cefprozil Cefuroxime axetil Cefixime Erythromycin group

Erythromycin ethylsuccinate

mg/kg per day (children) qid for 10 days

Clarithromycin Azithromycin qd days 25 Clindamycin

500 mg bid for 10 days 12 Azithromycinmg: 500 mg on day 1, then 250 qd days 25 150-300 mg (adults) qid for 10 days; 15 mg/kg per day (children) qid for 10 days

Tetracylines Minocycline Doxycycline Tetracycline 100 mg bid for 10 days 100 mg bid 250500 mg qid Miscellaneous agents Trimethoprim-sulfamethoxazole Metronidazole Ciprofloxacin 160 mg TMP + 800 mg SMX bid 500 mg qid 500 mg bid for 7 days

Bila infeksi berasal dari methicillin resistent Streptococcus aureus (MRSA) dapat diberikan vankomisin sebesar 1 gram tiap 12 jam. Pilihan lain adalah tetrasiklin, namun obat ini berbahaya untuk anak-anak. Terapi pilihan untuk golongan penicilinase-resistant penicillin adalah dicloxacilin Pada penderita yang alergi terhadap penisilin dapat dipilih golongan eritromisin. Pada orang yang alergi terhadap -lactam antibiotic dapat diberikan vancomisin. Tindakan insisi dapat dilakukan apabila telah terjadi supurasi. Higiene kulit harus ditingkatkan. Jika masih berupa infiltrat, pengobatan topikal dapat diberikan kompres salep iktiol 5% atau salep antibotik. Adanya penyakit yang mendasari seperti diabetes mellitus, harus dilakukan pengobatan yang tepat dan adekuat untuk mencegah terjadinya rekurensi Terapi antimikrobial harus dilanjutkan sampai semua bukti inflamasi berkurang. Lesi yang didrainase harus ditutupi untuk mencegah autoinokulasi. Pasien dengan furunkel yang berulang memerlukan evaluasi dan penanganan lebih komplek.

3.8 Pemeriksaan Penunjang


Furunkel biasanya menunjukkan leukositosis. Pemeriksaan histologis dari furunkel menunjukkan proses inflamasi dengan PMN yang banyak di dermis dan lemak subkutan. Diagnosis dapat

ditegakkan berdasarkan gambaran klinis yang dikonfirmasi dengan pewarnaan gram dan kultur bakteri. Pewarnaan gram S.aureus akan menunjukkan sekelompok kokus berwarna ungu (gram positif) bergerombol seperti anggur, dan tidak bergerak. Kultur pada medium agar MSA (Manitot Salt Agar) selektif untuk S.aureus. Bakteri ini dapat memfermentasikan manitol sehingga terjadi perubahan medium agar dari warna merah menjadi kuning. Kultur S. aureus pada agar darah menghasilkan koloni bakteri yang lebar (6-8 mm), permukaan halus, sedikit cembung, dan warna kuning keemasan. Uji sensitivitas antibiotik diperlukan untuk penggunaan antibiotik secara tepat.

Tabel 2. Manajemen furunkulosis atau karbunkel rekuren Evaluasi penyebab yang mendasari dengan teliti - Proses sistemik - Faktor-faktor predisposisi yang terlokalisasi spesifik: paparan zat industri (zatkimia, minyak). - Higiene yang buruk. - Sumber kontak Staphylococcus: infeksi piogenik dalam keluarga, olahragakontak seperti gulat, autoinokulasi. - Stahphylococcus aureus dari hidung : disini tempat dimana penyebaranorganisme ke tempat tubuh yang lain.terjadi. Frekuensi dari bawaan nasalbervariasi : 10%-15% pada balita 1 tahun, 38% pada mahasiswa, 50% padadokter RS dan siswa militer. Perawatan kulit secara umum: tujuannya adalah mengurangi jumlah S.aureuspada kulit. Perawatan kulit pada kedua tangan dan tubuh dengan air dan sabunadalah penting. Sabun antimikrobial yang mengandung providone iodine ataubenzoyl peroxide atau klorheksidin 4% dapat digunakan untuk mengurangikolonisasi stafilokokus pada kulit.. Handuk yang terpisah harus digunakan dansecara hati-hari dicuci dengan air panas sebelum digunakan. Jenis Pakaian : pakaian yang menyerap keringat, ringan dan longgar harusdigunakan seseri ng mungkin. Sejumlah besar stafilokokus sering berada padaseprai dan pakaian dalam pasien dengan furunkulosis atau karbunkel dan dapatmenyebabkan reinfeksi pada pasien dan infeksi pada anggota keluarganya.Pakaian secara terpisah dicuci dalam air hangat dan diganti tiap hari. Pertimbangan umum: beberapa pasien tetap memiliki siklus lesi rekuren.Kadang-kadang, masalah dapat diperbaiki atau dihilangkan dengan menyuruhpasien agar tidak melakukan pekerjaan rutin regular. Terutama pada individudengan stres emosional dan kelelahan fisik. Liburan selama beberapa minggu,idealnya pada iklim sejuk atau kering akan membantu dengan cara menyediakan istirahat dan juga menyisihkan waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakanprogram perawatan kulit. Pertimbangkan hal yang bertujuan eliminasi S.aureus (yang `peka methicillinmaupun yang resisten methicillin) dari hidung (dan kulit) : - Penggunaan salep lokal pada vestibulum nasalis mengurangi S.aureus padahidung dan secara sekunder mengurangi sekelompok organisme pada kulit,sebuah proses yang menyebabkan furunkulosis rekuren. Pemakaian secaraintranasal dari salep mupirocin calcium 2% dalam base paraffin yang putih danlembut selama 5 hari dapat mengeliminasi S.aureus pada hidung sekitar 70%pada individu yang sehat selama 3 bulan. Resistensi stafilokokus terhadapmupirocin hanya didapatkan pada 1 dari 17 pasien. Profilaksis dengan salepasam fusidat yang dioleskan pada hidung dua kali sehari setiap minggu keempatpada pasien dan anggota keluarganya yang merupakan karier strain infeksiusS.aureus pada hidung (bersamaan dengan pemberian antibiotik anti-

stafilokokusperoral selama 10-14 hari pada pasien) telah terbukti dengan beberapakeberhasilan. - Antibiotik oral (misalnya rifampin 600 mg PO tiap hari selama 10 hari) efektifdalam mengeradikasi S.aureus untuk kebanyakan nasal carrier selama periodelebih dari 12 minggu. Penggunaan rifampin dalam jangka waktu tertentu untukmengeradikasi S.aureus pada hidung dan

menghentikan siklus berkelanjutandari furunkulosis rekuren adalah beralasan pada pasien yang dengan pengobatan lain gagal. Namun, strain yang resisten rifampin dapat muncul dengan cepat pada terapi seperti itu. Penambahan obat kedua (dikloxacillin bagi S.aureusyang peka methicillin; trimethoprimsulfametaxole, siprofloksasin, atauminoksiklin bagi S.aureus yang resisten methicillin) telah digunakan untukmengurangi resistensi rifampin dan untuk mengobati furunkulosis rekuren.

3.9 Pencegahan Furunkel


Baik bisul furunkel maupun karbunkel bisa dicegah dengan cara menjaga kebersihan kulit,salah satunya dengan menggunakan sabun anti bakteri. Bayi dan anak-anak merupakan yang paling sering diserang karena anak-anak biasanya sering bermain dan sering kotor. Jika sudah timbul bisul maka jangan dipencet. Ada pemahaman bahwa bisul ditunggu hingga bernanah lalu dipencet. Padahal tidak begitu pada faktanya. Hal ini akan memperparah karena menyebabkan kerusakan jaringan lainnya yakni kulit yang berongga. Penggunaan obat-obatan seperti salap sangat dianjurkan. Selain itu, bisa disertai dengan konsumsi antibiotic yang diminum. Tetapi pemberian obat-obatan antibiotic tersebut haruslah disertai dengan resep dokter. Anda juga sebaiknya mengompresnya dengan air hangat sesegera mungkin. Cara lain juga bisa dengan merendam bagian tubuh yang timbul bisul dengan air garam. Hal ini karena air garam memiliki antibiotic yang bisa meredakan bisul secara tidak langsung. Maka dari itu, tahan diri untuk tidak memencetnya karena bisa mengakibatkan peradangan. Jangan pula digaruk jika terjadi gatalgatal. Cara yang paling penting dan utama adalah dengan menjaga kebersihan tubuh dan lingkungan. Jika kondisi tubuh bersih maka bisul pun tidak akan timbul.

3.10 Komplikasi
Berikut adalah beberapa komplikasi furunkel:

a) furunkel malignan : yaitu furunkel yang timbul pada daerah segitiga yang dibatasi oleh bibir
atas dan pinggir lateral kedua mata, oleh karena dapat meluas ke dalam intra kranial melalui vena facialis dan anguular emissary dan juga pada vena tersebut tidak mempunyai katup sehingga menyebar ke sinus cavernosus yang nantinya bisa menjadi meningitis.

b) selulitis bisa terjadi apabila furunkel menjadi lebih dalam dan meluas. c) bakterimia dan hematogen : bakteri berada di dalam darah dapat mengenai katup jantung,
sendi, spine, tulang panjang, organ viseral khususnya ginjal

d) furunkel yang berulang, hal ini disebabkan oleh higine yang buruk.

BAB IV ASUHAN KEPERAWATAN 4.1 Pengkajian


Identitas Nama: Tn N Umur : 25 Tahun Jenis kelamin : Laki-Laki Agama : Kristen Suku bangsa: Papua Keluhan Utama DS : DO : Tampak terdapat abses Pasien tampak menggaruk-garuk daerah bisul Tampak adanaya bisul Tampak kemerahan Pasien tampak meringis Tampak demam 38oC Skala nyeri 7 Nyeri sedang Nyeri dating berulang-ulang Nyeri seperti terbakar Pasien mengatakan nyeri pada tengkuk/ leher Pasien bertanya kepada perawat penyebab bisul Pasien mengatakan sudah berulang kali adanya bisul Pasien mengatakan biasanya keluar nanah pada bisul Pasien mengatakan gatal-gatal disekitar kulit Pasien mengatakan malu dengan kondisinya

Riwayat Penyakit Sekarang : HIV/AIDS Riwayat Penyakit Dahulu: Bisul berulang Riwayat Penyakit dalam Keluarga : tidak ada

4.2 Pemeriksaan Fisik

1) Pemeriksan Kulit/Integument a. Integument/Kulit Inspeksi : Adakah lesi ( + ), Jaringan parut ( - ), Warna Kulit (sawo matang). Palpasi : Tekstur (halus), Turgor/Kelenturan(baik), Struktur (tegang), nyeri tekan ( + ) pada daerah leher Identifikasi luka / lesi pada kulit 1. Tipe Primer : Makula ( - ), Papula ( - ) Nodule ( + ) Vesikula ( - ) 2. Tipe Sekunder : Pustula (-), Ulkus (+), Crusta (-), Exsoriasi (-), Scar (-), Lichenifikasi (-) Kelainan- kelainan pada kulit : Naevus Pigmentosus (- ), Hiperpigmentasi (-), Vitiligo/Hipopigmentasi ( - ), Tatto (- ), Haemangioma (-), Angioma/toh (-), Spider Naevi (), Striae (-)

4.3 Analisa Data

Data

Interprestasi data dan kemungkinan penyebab

Masalah

Ds:
Pasien mengatakan nyeri pada tengkuk/ leher Pasien mengatakan nyeri seperti terbakar Pasien mengatakan nyeri dating berulang Do: Pasien tampak meringis Tampak kemerahan Skala nyeri 7 Nyeri sedang

Kerusakan kulit

Nyeri Akut

Memudahkan infeksi bakteri

Infeksi sthaphylococus aureus

Staphylococus menginfeksi folikel rambut

Pergerakan sel PMN ke daerah infeksi

Respon Inflamasi

Pembengkakan

Merangsang saraf perasa nyeri

Nyeri akut

DS;
Pasien mengatakan biasanya keluar nanah pada bisul Pasien mengatakan gatal-gatal disekitar kulit

Menurunnya daya tahan tubuh

Kerusakan integritas kulit

Memudahkan infeks bakteri

Infeksi sthpilococus aureus

DO; Tampak terdapat abses Tampak adanaya bisul Tampak kemerahan Leukosit Limposit Riwayat HIV-AIDS

Menginfeksi fosikel rambut

Pergerakan sel PMN kedaerah infeksi

Respon inflamasi

Gatal

Digaruk

Pecah

Kerusakan integritas kulit


DS; Pasien mengatakan sudah berulang kali adanya bisul DO; Riwayat HIV/ AIDS Pasien tampak menggaruk-garuk daerah luka Leukosit Limposit

Menurunnya daya tahan tubuh

Resiko infeksi

Memudahkan infeks bakteri

Infeksi sthpilococus aureus

Menginfeksi fosikel rambut

Pergerakan sel PMN kedaerah infeksi

Respon inflamasi

Fagosit membungkus mikoorganisme

pencairan hasil proses inflamasi lokal

Eksudat

Pecah

Resiko infeksi

4.4 Diagnosa Keperawatan


1) Nyeri b/d respon inflamasi lokal sekunder dari kerusakan saraf perifer kulit. 2) Kerusakan integritas kulit b/d nekrosis lokal sekunder dari akumulasi pus pada jaringan folikel rambut . 3) Resiko infeksi b.d proses imun yang menurun

4.4 Rencana Keperawatan No 1 Dx.Keperawatan


Nyeri b/d respon inflamasi lokal sekunder dari kerusakan saraf perifer kulit.

Tujuan/ Kriteria Hasil Intervensi


Setelah dilakukan tndakan keperawaan dalam waktu 1x24 jam nyeri dapat berkurang Dan pasien dalam kriteria sbb; Nyeri berkurang atau idak ada, skala nyeri 1-3, tidak tampak meringis, 2) Jelaskan dan bantu pasien dengan tindakan pereda nyeri nonfarmakologi dan noninfasis. 1) Kaji nyeri dengan pendekatan PQRST.

Rasional
R/ : menjadi parameter dasar untuk mengetahui sejauh mana intervensi yang di perlukan dan sebagai evaluasi keberhasilan dari intervensi manajemen nyeri keperawatan

Evaluasi

R/ : Pendekatan dengan mengunakan relaksasi dan nonfarmakologi lainnya telah menunjukan ke efektif kenyamanannya.

3)

Beri kompres hangat. untuk mempercepat kematangan furunkel atau bisil kompres dengan kain basah dan hangat lakukan selama 20 menit 3x tiap hari.

R/ : Untuk mempercepat kematangan furunkel atau bisil kompres dengan kain basah dan hangat lakukan selama 20 menit 3x tiap hari.

4)

Kolaborasi untuk ektrasi pus.

R/ : Untuk mengevakuasi pus dengan tindakan insisi kecil dengan scalpel akan memepercepat kesembuhan karena tegangan akan berkurang dan evakuasi

pus serta jaringan nekrotik yang lepas terjadi secara langsung.

5)

Kolaborasi dengan dokter dengan pemberian analgesic.

R/ : Analgesik meblok lintasan nyeri sehingga nyeri akan berkurang

Kerusakan integritas kulit b/d nekrosis lokal sekunder dari akumulasi pus pada jaringan folikel rambut .

Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1x24 jam, Intergritas kulit membaik secara oktimal. Pasien dalam kriteria sbb; Pertumbuhan jaringan meningkat keadaan luka membaik pengeluaran pus pada luka tidak ada lagi luka menutup.

1)

Kaji kerusakan jaringan lunak yang terjadi pada klien.

R/ : Menjadi data dasar untuk memberikan intervensi perawatan luka.

2)

Lakukan nekrotomi.

R/ : jaringan nekrotik pada luka furunkel akan memperlambat proses epitelisasi jaringan luka.

3)

Tingkatkan asupan nutrisi.

R/ : diet TKTP untuk meningkatkan asupan dari kebutuhan pertmbuhan jaringan

4)

Evaluasi kerusakan jaringan dan perkembangan pertumbuhan jaringan.

R/ : apabila masih belum mencapai dari KH maka perlu dikaji ulang factorfaktor penghambat pertumbuhan luka.

Resiko infeksi b.d kerusakan jaringan kulit

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam, resiko infeksi dapat ditangani atau dicegah.

1)

Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan aktifitas

R/ : Mengurangi kontaminasi silang

2)

Batasi penggunaan alat/prosedur invasif jika memungkinkan

R/: mengurangi jumlah lokasi yang dapat menjadi tempat masuk organisme

3)

Lakukan inpeksi terhadap luka setiap hari

R/: Mencatat tanda-tanda inflamasi /infeksi lokal, dan perubahan pada karakter drainase luka

4)

Gunakan teknik steril pada lokasi perawatan

R/: Mencegah masuknya bakteri dan mengurangi resiko infeksi nosokomial

BAB V PENUTUP 4.1 Kesimpulan


Furunkel dapat berawal sebagai jerawat yang kecil, merah, menonjol dan kerasa sakit. Kerap kali infeksi ini berlanjut dan melibatkan jaringan kulit serta lemak subkutan dengan menimbulkan nyeri tekan, rasa sakit dan sellulitis didaerah sekitarnya. Daerah kemerahan dan indurasi menggambarkan supaya tubuh untuk menjaga agar infeksi terlokalisasi. Bakteri (biasanya stapilococcus) menimbulkan nekrosis pada jaringan tubuh yang diserangnya. Terbentuknya bagian tengah bisul yang khas terjadi beberapa hari kemudian. Kalau hal ini terjadi, bagian tengah tersebut berwarna kuning atau hitam, dan bisul semacam ini dikatakan oleh orang awal sebagai b isul yang sudah matang.

4.2 Saran
Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini jauh dari sempurna,untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak selalu penulis harapkan.Dan semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan pembaca pada umumnya.

DAFTAR PUSTAKA
Arndt K.A., Robinson J.K., Wintroub B.U., dan LeBoit P.E. 1997. Dermatology:Cutaneous Medicine and Surgery in Primary Care. Philadelphia: WB Saunders Burd R.2006. Furunkel. In: Lebwohl M.G., Heymann W.R., Bert-Jones J.et al.Treatment of Skin Disease: Comprehensive Therapeutic Strategies. London:Mosby Price S.S. dan Wilson L.M.1995.Patofisiologi,Konsep Klinis Proses proses Penyakit.Edisi 4. Jakarta: EGC Muttaqin Arif,dkk.2011.Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Integumen.Jakarta: Salemba Medika