Anda di halaman 1dari 21

1 1

ii
Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena dengan izin beliau saya da-
pat menyelesaikan tugas ini dan terima kasih saya ucapkan kepada ibuk Dr. Ir. Widiastuti, MT
dan bapak Dr. Ir. Putu Rumawan Salain, MSi. atas bimbingannya dalam mempelajari arsitek-
tur dunia.
Di dalam tugas ini saya akan membahas tentang gaya arsitektur Baroque, pembahasannya
dimulai dari sejarah singkat arsitektur dunia, kemudian pembahasan singkat tentang periode
pergerakan seni Baroque secara keseluruhan, dan masuk ke inti yaitu pembahasan awal mula
dan perkembangan dari arsitektur Baroque.
Sesungguhnya tugas ini masih belum dikatakan sempurna, ini adalah bagian dari proses
pembelajaran saya sendiri, terlebih lagi karena buku-buku sumber referensi yang semuanya
berbahasa inggris membutuhkan waktu yang lebih untuk dipahami.
Walaupun masih banyak kekurangan saya berharap semoga tugas ini dapat diterima dengan
baik. Akhir kata saya ucapkan terima kasih.
KATA PENGANTAR
3 iii
Cover
Kata Pengantar ---------------------------------------------------------------
Dafar Isi ---------------------------------------------------------------------
Bab 1 Pendahuluan
Latar Belakang --------------------------------------------------------
Rumusan Masalah ----------------------------------------------------
Tujuan -----------------------------------------------------------------
Sejarah Singkat Arsitektur Dunia -----------------------------------
Bab 2 Pembahasan
a. Kemunculan Arsitektur Baroque ---------------------------------
b. Penyebaran & Perkembangan Arsitektur Baroque ---------------
c. Tokoh-Tokoh & Karya Arsitektur Baroque -----------------------
Bab 3 Penutup ----------------------------------------------------------------
Dafar Pustaka ---------------------------------------------------------------
DAFTAR ISI
i
ii
iii
4
4
4
5
10
13
16
17
18
10 11 13
11
14
12
14 15
4
A. Latar Belakang
Arsitektur memiliki sejarah yang sangat panjang dari awal munculnya kegiatan membangun
atau sebatas mencipta ruang di masa lalu hingga kini menjadi sebuah ilmu dan profesi penting
dalam kehidupan manusia. Arsitektur di setiap tempat memiliki bentuk dan gaya yang ber-
beda, dikarenakan perbedaan kebutuhan dan sumber daya. Namun tidak hanya itu, diantara
perbedaan tersebut bisa ditemukan bagian-bagian yang mirip. Ini menandakan ada sebuah
awal yang kemudian berkembang dan menyebar membawa pengaruh ke berbagai belahan du-
nia. Silsilah arsitektur barat misalnya, dimulai dari zaman sebelum masehi yaitu arsitektur Yu-
nani, Romawi, kemudian muncul arsitektur Byzantium, Romanika (800 masehi), Gothic, Re-
naissance (1500-1600 masehi), Baroque, Rococo, Klasikisme & Romantisme, Ekseptisme, Art
Nouve, dan di masa kini gaya arsitektur Modern dan Post Modern, pada peralihan-peralihan
masa pergerakan tersebut terjadi perubahan atau bahkan pertentangan dalam ideologi desain
yang kemudian melahirkan gaya baru yang lebih baik. Bangunan-bangunan era sebelum-
sebelumnya itu masih yang bertahan dan menarik untuk ditinjau, melihat arsitektur sangat
mencirikan kehidupan pada periode-periode kehidupan manusia. Bukan tidak mungkin gaya
arsitektur yang telah lama punah akan melahirkan langgam arsitektur baru lagi di masa depan.
B. Rumusan Masalah
Bagaimana munculnya arsitektur Baroque?
Sejauh mana penyebaran arsitektur baroque?
Apa yang menjadi ciri khas arsitektur Baroque dibanding gaya arsitektur lain?
C. Tujuan
Tujuan Penulisan tugas ini adalah menambah wawasan tentang ragam arsitektur dunia serta
untuk mengenal lebih mendalam tentang arsitektur dunia khususnya pada era arsitektur Ba-
roque dengan memberikan gambaran-gambaran sejarah yang memunculkan pergerakan ar-
sitektur ini serta ciri khas dari arsitektur Baroque yang membedakannya dengan arsitektur di
era yang lain.
BAB 1
PENDAHULUAN
5
5
C. Sejarah Singkat Arsitektur Dunia
Bangunan pada awalnya didirikan apa adanya sebagai solusi untuk memenuhi kebutuhan
primer manusia. Namun seiring dengan perkembangan manusia sebagai mahluk sosial muncul
kebutuhan ruang lain untuk menunjang aktivitas seperti bangunan umum, bangunan pemer-
intahan, bangunan peribadatan, dan lain lain. Hal ini kemudian mengawali kemunculan ilmu
arsitektur.
Setiap manusia di tempatnya masing-masing memiliki solusi-solusi arsitektural sendiri yang
sesuai dengan kebutuhan dan sumber dayanya, sehingga memunculkan arsitektur vernakular
atau arsitektur tradisional. Melalui proses yang panjang arsitektur terus berkembang hingga
melahirkan arsitektur modern.
Arsitektur klasik Yunani bisa dikatakan adalah langgam arsitektur yang memiliki peranan
penting dalam proses itu dikarenakan mengalami banyak perkembangan dan melahirkan ban-
yak langgam arsitektur setelahnya.
Di Yunani arsitektur tradisionalnya disebut dengan arsitektur klasik, arsitektur ini menekankan
penggunaan rasio dalam menerjemahkan keindahan. Arsitektur ini terus berkembang sampai
Romawi berdiri hingga Romawi hancur. Kekaisaran Romawi banyak mewariskan nilai-nilai
termasuk dari segi arsitektur.
Kerajaan vasal banyak berdiri sepeninggalan Romawi dan arsitektur klasikpun berkembang
menjadi arsitektur romanesk yang sangat disiplin dengan aturan klasik dan arsitektur gotik
yang sama-sama perkembangan arsitektur klasik yang banyak mendapatkan asimilasi budaya
Sumber : http://an-
nasmaulana.blogspot.
com/2013/05/sejarah-
arsitektur-pengan-
tar_20.html
6
arsitektur lain sehingga dianggap arsitektur
baru yang lebih merdeka dari aturan klasik.
Dengan adanya arsitektur klasik dan arsitek-
tur gotik, terjadi perdebatan mengenai desain
ideal apakah desain ideal itu adalah bias klasik
(yang tertib, rasional, adiluhung, dan dibuat
oleh sarjana) atau apakah desain ideal itu ada-
lah bias gotik (yang organik, sentimental, pop-
ulis, dan dibuat oleh tukang-seniman). Inilah
awal battle of style.
Perkembangan selanjutnya terjadi di saat
kerajaan vasal mulai dimusuhi rakyat karena
dianggap menyengsarakan dan membodohi
rakyat yang ketika itu tenggelam dalam masa
kegelapan (dark age). Ketika ilmu pengeta-
huan menyentuh Eropa, berakhirlah masa
kegelapan dan dimulailah masa renaisans
(pencerahan). Kini orang-orang lebih me-
nyukai seni & arsitektur bias klasik, arsitektur
neo-klasik, yang rasional sesuai budaya renai-
sans dan meninggalkan arsitektur gotik yang
dianggap melenceng dari arsitektur klasik.
Masa renaisans melahirkan budaya baru yang
meninggalkan gelar kebangsawanan (yang
dinilai korup) serta keagamaan hingga mun-
cullah pengusaha non-bangsawan, orang-
orang kaya baru (borjuis-sekuleris) yang
memamerkan kekayaannya dengan karya
arsitektural renaisans yang justru kemudian
malah semakin mengikuti bias gotik yang sen-
timental dan populis. Dengan budaya baru ini
lahirlah arsitektur barok dan arsitektur rokoko
yang mencampurkan berbagai gaya arsitektur
secara ekletik (memilih yang terbaik), layakn-
ya arsitektur gotik versi ekstrem.
Arsitektur kembali mengalami pertentangan
khususnya karena dampak masa renaisans, di
Prancis mulai ada gerakan seni yang kembali
menjunjung bias klasik (arsitektur neo-klasik)
yang mengelaborasi arsitektur klasik dan pen-
erapan-penarapan desain di luar itu secara
manerisme namun masih sesuai dengan ke-
tentuan klasik. Gaya arsitektur neo-klasik ini
cukup berjaya, memunahkan arsitektur barok
dan arsitektur rokoko, serta banyak ditera-
pkan di banyak negara bahkan di luar Eropa
(Amerika bahkan di Indonesia).
Secara singkat revolusi politik (di Prancis) dan
revolusi industri (di Inggris) akhirnya meletus
di Eropa karena banyak faktor yang akhirnya
melahirkan masa industri.
Arsitektur masa industri banyak menemukan
bentuk, konstruksi, dan material baru (beton
dan baja). Masa industri juga mengembang-
kan ideologi kapitalisme yang merupakan
hasil budaya klasik. Sistem kapitalisme banyak
menuai pertentangan karena dinilai tidak adil
bagi kemanusiaan, maka sebagai perlawanan-
nya lahirlah ideologi sosialisme yang selan-
jutnya akan kembali memunculkan persain-
gan ideologi / pertentangan ideologi ideal.
Arsitektur art and craf muncul dengan ide-
ologi sosialismenya melawan masa industri
dengan ideologi kapitalismenya. Arsitektur
Art and Craf mengkritik bangunan masa in-
dustri yang bukan merupakan karya arsitek-
tur karena terlalu struktural dan melupakan
arsitektural. Arsitektur art and craf yang
mulai menjadi pergerakan seni dan kembali
mengenalkan estetika pada arsitektur dengan
cara guildanya (membangun dengan tangan
tukang dan seniman). Dalam perkembangan-
nya arsitektur art and craf akan melahirkan
arsitektur art nouveau yang muncul dengan
ideologi kapitalisme (membangun dari ce-
77
takan pabrik hasil dari mesin) namun masih
menggunakan prinsip estetika dari arsitektur
art and craf. Arsitektur art nouveau menjadi
gerakan seni radikal dimana semua produkn-
ya melingkupi seluruh produk seni. Arsitektur
art nouveau yang terlalu fokus pada venustas
(keindahan) kemudian mulai dikritik pula
oleh orang-orang dalam pergerakannya sendi-
ri. Perpecahan pergerakan ini yang melahir-
kan adanya arsitektur art deco, masih dengan
nilai seni arsitektur art noveau namun lebih
disederhanakan. Arsitektur dipengaruhi oleh
peradaban manusia yang semakin kompleks.
Manusia mulai banyak berbicara mengenai
keindahan dalam persepsinya masing-masing
dan banyak melahirkan ragam seni baru seper-
ti kubisme dan penerapannya dalam arsitektur
melahirkan arsitektur de stijl. Kubisme melihat
keindahan dari kesederhanaan dan rasionali-
tas objek seni dan bentuk persegi menjadi nilai
dasar kubisme. Arsitektur de stijl yang mengi-
kuti arus kubisme berkembang dengan nilai
yang sama. Arsitektur de stijl dengan keseder-
hanaan, fungsionalitasnya, dan keindahannya
banyak diambil oleh tokoh-tokoh seniman,
arsitek, dan institusi untuk lebih dipelajari dan
dikembangkan.
Secara singkat dalam beberapa puluh tahun
lahirlah arsitektur modern, Arsitektur inter-
national stye I adalah manifestasi arsitektur
modern yang kemudian banyak berkembang
di dunia. Arsitektur international style I leb-
ih berupa proyek skala kecil seperti rumah-
rumah di Eropa. Setelah Perang Dunia II ar-
sitektur international style II lahir. Arsitektur
international style II berupa proyek skala rak-
sasa seperti pencakar langit dan berkembang
di Amerika, karena saat Perang Dunia II, para
arsitek di Eropa pindah ke Amerika Seri-
kat ditambah Amerika Serikat yang menjadi
pemenang Perang Dunia II.
Dengan adanya arsitektur modern, arsitektur
art nouveau semakin cepat punah.
Arsitektur pada tahun 1960 mengalami keju-
tan luar biasa. Sebuah karya arsitektur mod-
ern dihancurkan karena fungsionalitas yang
diagungkan arsitektur modern dinilai tidak
efektif ditambah nilai venustas yang dianggap
terlalu kaku. Inilah waktu dimulainya era baru
yang memunculkan gagasan arsitektur post-
modern, arsitektur baru yang lebih merdeka,
banyak melihat arsitektur dari sisi lain dan
atau mengeksplorasi bentuk tanpa meng-
hilangkan fungsi, dan arsitektur yang menjadi
perbincangan hingga kini.
Sumber : http://an-
nasmaulana.blogs-
pot.com/2013/05/
sejarah-arsitektur-
pengantar_20.html
8
Arsitektur vernakular Yunani, Megaron. Sumber : http://annas-
maulana.blogspot.com
Arsitektur romanesk, Abbaye Cerisy le Foret
di Prancis. Sumber : http://annasmaulana.
blogspot.com
Contoh arsitektur klasik yunani. Athens Parthenon di Yunani.
Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur gotik, Salisbury Cathedral di Inggris. Sumber : http://annas-
maulana.blogspot.com
Contoh arsitektur klasik romawi, Rome Pantheon di Italia. Sumber :
http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur barok, St. Peter Basillica di Italia. Sumber : http://an-
nasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur rokoko, Royal Palace Madrid di Spanyol.
Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur neo-klasik, White House di Amerika Serikat.
Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur art and craf, Red House di Inggris. Sumber : http://
annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur art nouveau, Casa Mil di Spanyol.
Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur art deco, Hill House di Skotlandia. Sumber : http://
annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur
masa industri, Eif-
fel Tower di Pran-
cis (menara baja
pertama di dunia).
Sumber : http://
annasmaulana.
blogspot.com
9
9
Contoh arsitektur de stijl, Schroder House di Belanda. Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
contoh arsitektur international style II, Lake Shore Drive di
Amerika Serikat. Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
Contoh arsitektur international style I, Farnsworth House di Amerika Serikat. Sumber : http://
annasmaulana.blogspot.com
Contoh aarsitektur post-modern, Walt Disney Concert Hall di Amerika Serikat. Sumber : http://annasmaulana.blogspot.com
10
A. Kemunculan Arsitektur Baroque
Secara etimologis, Baroque, adalah bahasa perancis yang diambil dari bahasa Portugis ba-
rocca yang berarti a pearl of irregular shape atau dalam bahasa indonesia ; mutiara yang
memiliki bentuk tidak sempurna (tidak beraturan)
Arsitektur Baroque adalah gaya bangunan pada era Baroque, era ini dimulai pada abad ke 16
di Italia dan negara-negara Katolik sebagai reaksi dari reformasi Protestan (gerakan Protestant-
ism). Era Baroque mengakhiri era renaissance, era ini berlangsung pada abad ke 16. ada tiga
tahap dalam periode tersebut diantaranya
Early Baroque, 1590c.1625
High Baroque, 1625c.1660
Late Baroque (Rococo), 1660c.1725
Arsitektur Baroque, yang muncul pertama kali di Roma, adalah gaya bangunan pada gereja,
istana dan bangunan umum (yang dirancang dalam skala besar). Pada hal tertentu, arsitektur
Baroque dapat dikatakan sebagai perpanjangan dari arsitektur Renaissans. Keduanya mem-
punyai kubah (dome), kolom, pilaster, entablature dan komponen-komponen klasik lainnya.
Yang berbeda pada arsitektur Baroque adalah kebebasan, kebebasan dalam menggabungkan
komponen-komponen tersebut, dimana saat Renaisans kebebasan ini tidak dapat diterima (ada
aturan-aturan baku).
Adalah Gian Lorenzo Bernini, pada era tersebut yang pemimpin dari gerakan arsitektur ba-
roque yang menunjukan kemewahan melalui rancangannya, menggabungkan gaya klasik re-
naissance dengan interaksi dinamis dengan lingkungannya. Bisa dilihat dari karyanya semisal
St Peters, yang dibangun di Roma, dan juga Sant Andrea al Quirinale, yang di bangun di Roma
pada tahun 1650an.
BAB 2
PEMBAHASAAN
St Peter, Roma, pandangan diagonal gereja dari Piazza, menunjukkan
barisan tiang sebagai produsen ketidakstabilan spasial (ruang yang
mengalir). Sumber : Travels in Te History of Architecture.
Denah Sant Andrea al Quirinale, Roma. Sumber : Travels in Te
History of Architecture.
11
11
Kemunculan langgam arsitektur baroque ini juga dikarenakan munculnya orang-orang kaya
baru yang bukan berdarah bangsawan (borjuis) akibat era renaissance, kesibukan mulai berges-
er dari agama ke aktivitas sekuler (keduniawian) seperti perdagangan. Uang sebagai modal
memunculkan budaya kapitalisme yang berakibat adanya kesenjangan sosial di masyarakat.
Orang-orang kaya baru ini pun kemudian menguasai masyarakat karena gelar dan kekuasaan
kebangsawanan mulai ditinggalkan (kehilangan kepercayaan karena korupsi di era sebelumn-
ya).
Orang kaya-orang kaya baru tersebut menunjukan kekuasaannya mereka dengan bermegah-
megahan membuat karya arsitektur hasil dari imajinasi dan angan-angan mereka baik itu beru-
pa tempat tinggal pribadi sampai tempat peribadatan dengan mencampurkan seluruh gaya ar-
sitektural yang ada sehingga membuat karya arsitektur tersebut detail dan fantastis.
Popularitas dan keberhasilan dari gaya Baroque didukung oleh keberadaaan Gereja Katolik
Roma, yang telah diputuskan pada saat Konsili Trent, sebagai tanggapan terhadap Reformasi
Protestan, bahwa seni harus mengkomunikasikan tema keagamaan dalam keterlibatan lang-
sung dan emosional.
Era Baroque menekankan pada keanehan, ketidakberaturan, keroyalan / yang berlebihan juga
menunjukan kesan yang dramatis, emosional. Colors were brighter than bright; darks were
darker than dark
Salah satu teknik visualisasi yang terkenal pada zaman baroque adalah teknik chiaroscuro, ciri
visual ini berarti kontras cahaya (gelap-terang) yang dominan dan menghasilkan kesan drama-
tis.
Ciri khas dari Arsitektur Baroque adalah bentuk-bentuk yang lebih lebar dan sirkular, peng-
gunaan cahaya secara dramatis, kaya akan ornamen, langit-langit yang dipenuhi fresco (wall
painting) dalam skala besar, facade eksternal yang memiliki karakter proyeksi terpusat yang
dramatis, interior seringkali tidak lebih dari tempat bagi lukisan dan patung ukiran.
Agostino Vallini, Cardinal Vicar - San
Giovanni Basilica, Italia. Sumber : http://
annasmaulana.blogspot.com/2013/05/sejarah-
arsitektur-arsitektur-barok-dan_31.html
Cathedral Metropoli-
tania Mexico Sumber
: http://annasmaulana.
blogspot.com/2013/05/
sejarah-arsitektur-ar-
sitektur-barok-dan_31.
html
12
Dinding bergelombang merupakan ftur yang
menakjubkan dari gereja-gereja Baroque.
Order raksasa, biasanya setinggi dua lantai,
dan dinding raksasa mendominasi eksterior.
Tebing layar-nya bisa berbentuk lengkung
kurva, ataupun lengkung yang mengarah ke
atas bertemu pada puncaknya.
Jendela-jendela besar berbentuk persegi pan-
jang, dan jendela yang lebih kecil, yang mem-
punyai lebih banyak ornament, berbentuk
lingkaran, setengah lingkaran, atau oval (bulat
telur). Bentuk oval juga diterapkan pada bing-
kai pahatan dinding (frame wall carving). De-
nah lantai dasar biasanya juga oval, yang mer-
upakan bentuk geometris paling bergerak
(fuid) dan yang menciptakan rasa pergerakan
(movement). Bentuk oval digunakan di selu-
ruh bangunan.
Saat memasuki gereja kesan teater menjadi
lebih kuat. Para perancang gereja Baroque
menginginkan orang yang datang untuk
beribadah untuk merasakan bahwa mereka
juga ikut dalam acara, agar mereka dapat
mendengar dan melihat si pendeta dengan
baik. Karena itu kebanyakan gereja Baroque
tidak mempunyai kolom-kolom yang mem-
bagi gang samping (aisle) dan lorong tengah
(nave), namun digantikan dengan kapel-kapel
di bagian samping sepanjang dinding.
Gaya dramatis seni dan arsitektur Baroque
juga diperuntukan untuk membuat pengun-
jung terkesan dan mengekspresikan kemewa-
han, kemenangan, kekuasaan dan kontrol.
Sketsa bangunan gereja Baroque. Sumber : Google Images
13
13
B. Perkembangan Arsitektur Baroque
Dalam perkembangannya arsitektur baroque yang menjadi tren di era itu menyebar luas ke
berbagai belahan eropa diantaranya :
o Spanyol
Arsitektur baroque di spanyol bisa dilihat pada fasad bangunan Granada Cathedral (oleh Alon-
so Cano) dan Jan Cathedral (oleh Eufrasio Lpez de Rojas). Karya-karya tersebut menunjuk-
kan kefasihan seniman dalam menggabungkan motif tradisional arsitektur katedral Spanyol
dengan chiaroscuro Baroque. Desain melibatkan permainan elemen tektonik dan dekoratif
dengan sedikit hubungan dengan struktur dan fungsi.
o Perancis
Perancis menjadi salah satu pusat arsitektur sekular Baroque selain di Roma. Karya arsitektur
Palais du Luxembourg oleh Salomon de Brosse menjadi tanda masuknya Baroque. De Brosse
memadukan unsur-unsur tradisional Perancis (misalnya atap mansard tinggi) dengan nuki-
lan/kutipan italianate (misalnya ubiquitous rustication, berasal dari Palazzo Pitti di Florence).
Langkah berikut dalam pengembangannya arsitektur perumahan Eropa, dimana melibatkan
La Granja de San Ildefonso. Palacio Real.
Sumber : Wikipedia
Santiago de Compostela - Galicia - Espaa
Sumber : Wikipedia
14
integrasi kebun dalam komposisi istana, (seperti yang dicontohkan oleh Vaux-le-Vicomte), di
mana arsitek Louis Le Vau, desainer Charles Le Brun dan tukang kebun Andr Le Notre me-
lengkapi keahlian masing-masing.
Dan masih banyak lagi penyebaran arsitektur Baroque di negara lain seperti di Malta, Portugal,
Hungaria, Transylvania, Belanda, Inggris, Rusia, Ukraina, Scandinavia dan Turki.
St. Georges Cathedral (dibangun antara 1736 dan 1774) ,Timioara
Sumber : Wikipedia
Melliea Parish Church, Malta
Tampak depan istana di Fertd, Hungaria
Te Queluz National Palace, Lisbon, Portugal. Melukiskan arsitektur Baroque dengan
sempurna. Sumber : Wikipedia
Chteau de Maisons, di dekat Paris oleh Franois Mansart (1642)
Sumber : Wikipedia
15
15
Eszterhza Palace, Eszterhza, Hungaria. Di rancang oleh Jakab Fellner. Sumber : Wikipedia
Szcsny - Bangunan Baroqueof Istana di Forgch, Hungaria.
Sumber : Wikipedia
Szcsny - Bangunan Ba-
roqueof Istana di Forgch,
Hungaria.
Sumber : http://
en.wikipedia.org/wiki/
File:Dolmabah%C3%A7e_
Saat_Kulesi.JPG
Castle Howard, North Yorkshire, Inggris
Istana Menshikov di Saint Petersburg, Russia. Sumber : Wikipedia
16
Tokoh-tokoh penting dalam pergerakan arsitektur Baroque :
Michelangelo Merisi Dacaravagio
Lahir di Floencce, Italia 1457. Beliau adalah seiman pada masa Renaissance, Detail ukiran
yang dia ciptakan menandai aal Baroque dan mengakhiri arsitektur klasik murni. Kara-
teristik seni design dari Michaelangelo adalah dengan menganalogikan ukiran dengan
simetris tubuh manusia.
Francesso Borromini
Lahir di Italia pada abad 17. Karateristik dari karyanya adalah forid, bergaya ekspansive,
designnya cenderung lebih memperhatikan bentuk geometric daripada proporsi skala ma-
nusia. Barromini bermain dengan ruang dan pencahayaan.Contoh hasil karyanya adalah
katerdal San Carlo Alle Quatro Fontane.
Giovanni Lorenzo Bernini
Lahir di Naples, Italia pada tahun 1958. Karateristik design berninimerupakan gabungan
antara arsitektur, lukisan dan ukiran dengan bentuk yang dinamis. Salah satu ranangannya
adalah Piazza Navona di Roma, Italia.
Berakhirnya Arsitektur Baroque
Di ujung era baroque (abad ke-18) muncul gaya Rococo sebagai kelanjutan dari pergerakan
Baroque yang terkesan lebih ringan, lebih anggun yang juga merupakan versi yang lebih rumit
dari Baroque. Sementara itu arsitektur kembali mengalami pertentangan khususnya karena
dampak masa renaissance, rivalitas dan perbedaan. di Prancis mulai ada gerakan seni yang
kembali menjunjung bias klasik (arsitektur neo-klasik) yang mengelaborasi arsitektur klasik
dan penerapan-penarapan desain di luar itu secara manerisme namun masih sesuai dengan
ketentuan klasik. Gaya arsitektur neo-klasik ini cukup berjaya, memunahkan arsitektur barok
dan arsitektur rokoko, serta banyak diterapkan di banyak negara bahkan di luar Eropa.
17
Arsitektur barok menjadi simbol pergerakan borjuis dalam mengakhiri era renaisans karena
era tersebut cukup mengekang kemerdekaan, keuntungan hanya berputar di golongan para
bangsawan yang melupakan hidup rakyat jelata. Era ini memperlihatkan munculnya ke-
bebasan, bagaimana kaum borjuis (yang paling banyak menyebarkan langgam ini) dengan
mencampurkan banyak langgam yang ada sehingga menciptakan tampilan arsitektur yang
menunjukan kekuasan orang kaya-orang kaya baru yang megah, dramatis bahkan melebih-
lebihkan. Nampak era ini juga merupakan pengaruh bias arsitektur gotik yang juga banyak
bereksperiman dengan langgam lain dan dianggap melenceng dari kaidah keindahan sesuai
dengan arsitektur klasik.
Penyebaran yang cukup luas menunjukan gaya arsitektur Baroque menjadi tren pada masan-
ya, gerakan Protestantism memiliki peranan penting dalam penyebaran langgam ini.
Kemunculan arsitektur Neo-Klasik yang menerapkan keindahan sesuai dengan arsitektur
klasik menjadi lebih populer di kemudian hari dan mengakhiri era pergarakan arsitektur
Baroque.
PENUTUP
BAB 3
18
Harbison, Robert. 2009. Travels in History of Architecture. London: Reaktion Books Ltd
Palmer, Allison. 2008. Historical Dictionary Of Architecture. Plymoth:Te Scarecrow
Press, Inc.
Ching, Francis. 2012. Visual Dictionary of Architecture Second Edition. New Jersey:John
Wiley & Sons, Inc. (DK CHING - 137)
Annas Maulana. From http://annasmaulana.blogspot.com/2013/05/sejarah-arsitektur-
arsitektur-barok-dan_31.html, 3 December 2013
James Frankel. Baroque. From http://www.jamesfrankel.com/Baroque.ppt , 3 December
2013
Shannon Pugh. From http://www.mspugh.net/Documents/Baroque.ppt, 3 December
2013
Susan M. Pojer. From http://www.pptpalooza.net/PPTs/EHAP/TeBaroqueEra.ppt, 3
December 2013
Wikipedia. From http://id.wikipedia.org/wiki/Borjuis , 18 January 2014
Wikipedia. From http://en.wikipedia.org/wiki/Baroque_architecture, 3 December 2013
Wikipedia. From http://id.wikipedia.org/wiki/Barok, 19 January 2014
Annas Maulana. From http://annasmaulana.blogspot.com/2013/05/sejarah-arsitektur-
pengantar_20.html, 20 January 2014
DAFTAR PUSTAKA