Anda di halaman 1dari 132

EFEKTIFITAS AROMATERAPI LAVENDER (Lavandula Angustifolia)

DAN MASSAGE EFFLEURAGE TERHADAP TINGKAT NYERI


PERSALINAN KALA I FASE AKTIF PADA PRIMIGRAVIDA
DI BPS UTAMI DAN RUANG PONEK
RSUD KARANGANYAR

SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu syarat ujian guna mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
Marni Wahyuningsih
NIM S10026

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

EFEKTIFITAS AROMATERAPI LAVENDER (Lavandula Angustifolia)


DAN MASSAGE EFFLEURAGE TERHADAP TINGKAT NYERI
PERSALINAN KALA I FASE AKTIF PADA PRIMIGRAVIDA
DI BPS UTAMI DAN RUANG PONEK
RSUD KARANGANYAR

SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu syarat ujian guna mencapai Gelar Sarjana Keperawatan

Oleh :
Marni Wahyuningsih
NIM S10026

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan YME, yang telah
melindungi dan melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini dengan judul Efektifitas aromaterapi lavender
(Lavandula Angustifolia) dan massage effleurage terhadap tingkat nyeri
persalinan kala I fase aktif pada primigravida.
Dalam pembuatan skripsi ini, penulis banyak menghadapi kesulitan dan
hambatan, namun berkat bantuan berbagai pihak, maka penulis dapat
menyelesaikan skripsi ini. Penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1.

Ibu Dra.Agnes Sriharti M.Si selaku Ketua STIKes Kusuma Husada Surakarta.

2.

Ibu Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,Ns.M.Kep selaku Ketua Prodi S-1


Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

3.

Bapak Sunardi, SKM.,M.Kes selaku pembimbing pertama yang telah


memberikan motivasi, bimbingan, arahan, dan saran dalam penyusunan
skripsi ini hingga selesai.

4.

Ibu Febriana Sartika Sari, S.Kep.,Ns selaku pembimbing kedua yang telah
memberikan motivasi, bimbingan, arahan, dan saran dalam penyusunan
skripsi ini hingga selesai.

5.

Ibu Anita Istiningtyas, S.Kep.,Ns.,M.Kep selaku penguji yang telah


memberikan arahan, dan saran dalam penyusunan skripsi ini hingga selesai.

6.

Segenap dosen Prodi S-1 dan Staff pengajar STIKes Kusuma Husada
Surakarta yang telah memberikan ilmu dan bimbingan pada penulis.

7.

Kedua Orang tua yang telah memberikan semangat, doa, dorongan baik
material dan spiritual dalam pembuatan skripsi ini.

8.

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Karanganyar yang telah memberikan


ijin kepada peneliti untuk melakukan penelitian

9.

Tutuk, Amd.Keb selaku kepala ruang PONEK RSUD Karanganyar yang


telah membantu dan mengarahkan peneliti dalam proses penelitian

10. Ida Rusmiati, Amd.Keb selaku Bidan di BPS UTAMI yang telah membantu
dan membimbing peneliti selama proses penelitian

iv

11. Responden yang telah membantu peneliti sehingga penelitian ini dapat
berjalan dengan lancar
12. Teman-teman S10 yang telah memberikan semangat, motivasi, dan arahan
dalam pembuatan skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan skripsi ini masih jauh dari
kesempurnaan, maka dengan ini penulis mengharapkan saran dan kritik yang
sifatnya membangun untuk perbaikan dikemudian hari.
Surakarta, Juli 2014

Peneliti

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................

LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN ................................................................................

iii

KATA PENGANTAR .....................................................................................

iv

DAFTAR ISI ....................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................

xi

DAFTAR SINGKATAN .................................................................................

xiii

ABSTRAK ......................................................................................................

xiv

ABSTRACT .....................................................................................................

xv

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang .....................................................................

1.2.

Rumusan Masalah................................................................

1.3.

Tujuan Penelitian .................................................................

1.3.1. Tujuan Umum ..........................................................

1.3.2. Tujuan Khusus .........................................................

Manfaat Penelitian ...............................................................

1.4.1. Bagi Peneliti.............................................................

1.4.2. Bagi Pendidikan Keperawatan .................................

1.4.3. Bagi Rumah Sakit ....................................................

1.4.4. Bagi Peneliti Lain ....................................................

1.4.5. Bagi Masyarakat ......................................................

Keaslian Penelitian ..............................................................

10

1.4.

1.5.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Landasan Teori ....................................................................

12

2.1.1. Konsep Nyeri ...........................................................

12

2.1.2. Fisiologis Nyeri........................................................

13

vi

2.1.3. Faktor yang Mempengaruhi Nyeri ...........................

14

2.1.4. Mekanisme Nyeri .....................................................

18

2.1.5. Klasifikasi Nyeri ......................................................

19

Konsep Persalinan ...............................................................

21

2.2.1. Definisi.....................................................................

22

2.2.2. Jenis Persalinan ........................................................

22

2.2.3. Sebab- Sebab yang Menimbulkan Persalinan ..........

23

2.2.4. Tanda- Tanda Permulaan Persalinan .......................

25

2.2.5. Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Persalinan ......

29

2.2.6. Tahap Persalinan ......................................................

31

2.2.7. Konsep Nyeri Persalinan .........................................

35

2.2.8. Faktor yang Mempengaruhi Nyeri Persalinan .........

39

2.2.9. Skala Nyeri ..............................................................

41

Metode Penanggulangan Nyeri............................................

46

2.3.1. Cara Non Farmakologi.............................................

46

2.3.2. Cara Farmakologi ....................................................

53

2.3.3. Massage ...................................................................

55

2.3.4. Aromaterapi .............................................................

61

2.4.

Kerangka Teori ....................................................................

75

2.5.

Kerangka Konsep ................................................................

76

2.6.

Hipotesis ..............................................................................

77

2.2.

2.3.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN


3.1.

Desain Penelitian .................................................................

78

3.2.

Populasi dan Sampel ............................................................

79

3.2.1. Populasi....................................................................

79

3.2.2. Sampel .....................................................................

79

3.3.

Tempat dan Waktu Penelitian..............................................

81

3.4.

Variabel, Definisi Operasional, dan Skala Pengukuran ......

82

3.5.

Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data.......................

83

3.6.

Teknik Pengolahan dan Analisa Data ..................................

88

3.7.

Etika Penelitian ....................................................................

92

vii

BAB IV HASIL PENELITIAN


4.1.

Analisa Univariat

94

4.1.1. Karakteristik Usia Responden

94

4.1.2. Karakteristik Tingkat Pendidikan Responden

95

4.1.3. Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif yang


diberi Aromaterapi Lavender dan Massage
Effleurage

96

4.1.4. Efektifitas Aromaterapi Lavender dan Massage


Effleurage terhadap Tingkat Nyeri Persalinan Kala I
Fase Aktif
4.2.

BAB V

96

Analisa Bivariat

97

4.2.1. Hasil Uji Shapiro-Wilk

97

4.2.2. Hasil Test Statistik Uji Wilcoxon

98

PEMBAHASAN
5.1.

Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif Sebelum diberi


Aromaterapi Lavender dan Massage Effleurage

5.2.

99

Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif Setelah diberi


Aromateri Lavender dan Massage
Effleurage

5.3.

5.4.

101

Efektifitas Aromaterapi Lavender dan Massage Effleurage


terhadap Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif

103

Keterbatasan Penelitian

108

BAB VI PENUTUP
6.1.

Simpulan

109

6.2.

Saran

109

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

viii

DAFTAR TABEL

No

Judul Tabel

Halaman

Tabel
1.1

Keaslian Penelitian

10

3.1

Variabel Penelitian, Definisi


Operasional, dan Skala Pengukuran

4.1

Distribusi Frekuensi Usia Ibu

94

Primigravida yang Melahirkan di BPS


UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar Bulan Januari-Mei 2014
4.2

Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan

95

Ibu Primigravida yang Melahirkan di


BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar Bulan Januari-Mei 2014
4.3

Hasil Pengukuran Tingkat Nyeri

96

Persalinan Kala I Fase Aktif yang diberi


Aromaterapi Lavender dan Massage
Effleurage
4.4

Efektifitas Aromaterapi Lavender dan

96

Massage Eflleurage terhadap Tingkat


Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif
4.5

Uji Normalitas Data dengan


Kolmogorov-Smirnov Test

ix

97

DAFTAR GAMBAR

No

Judul Gambar

Halaman

Gambar
2.1

Skala Nyeri VAS

42

2.2

Skala Nyeri Oucher

43

2.3

Skala Nyeri Wong Baker

44

2.4

Skala Nyeri NRS

44

2.5

Massage Effleurage

61

2.6

Bunga Lavender ( Lavandula

64

Angustifolia)
2.7

Kerangka Teori

75

2.8

Kerangka Konsep

76

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

: Surat Pengantar Responden

Lampiran 2

: Lembar Persetujuan menjadi Responden

Lampiran 3

: Instrumen Penelitian

Lampiran 4

: SOP Massage Effleurage

Lampiran 5

: Usulan Topik Penelitian

Lampiran 6

: Pengajuan Judul Skripsi

Lampiran 7

: Pengajuan Ijin Studi pendahuluan RSUD Karanganyar


dan BPS UTAMI

Lampiran 8

: Lembar Oponent Ujian Sidang Proposal

Lampiran 9

: Lembar Audience Sidang Proposal

Lampiran 10

: Surat Rekomendasi Kesbangpol Kab. Karanganyar Studi


Pendahuluan

Lampiran 11

: Surat Rekomendasi Bappeda Kab. Karanganyar Studi


Pendahuluan

Lampiran 12

: Jadwal Penelitian

Lampiran 13

: Lembar Konsultasi Proposal

Lampiran 14

: Surat Pengantar Ijin Studi Pendahuluan RSUD


Karanganyar dan BPS UTAMI

Lampiran 15

: Lembar Disposisi RSUD Karanganyar

Lampiran 16

: Pengajuan Ijin Penelitian

Lampiran 17

: Surat Pengantar Ijin Penelitian

xi

Lampiran 18

: Surat Rekomendasi Kesbangpol Kab. Karanganyar Ijin


Penelitian

Lampiran 19

: Surat Rekomendasi Bappeda Kab. Karanganyar Ijin


Penelitian

Lampiran 20

: Surat Keterangan telah Penelitian

Lampiran 21

: Data Responden penelitian

Lampiran 22

: Hasil SPSS 18

Lampiran 23

: Dokumentasi

xii

DAFTAR SINGKATAN

AKI

: Angka Kematian Ibu

MPS

: Making Pregnancy Safer

VDS

: Verbal Descriptor Scale

VAS

: Visual Analog Scale

NRS

: Numeric Rating Scale

TENS

: Transcutaneus Nerve Stimulation

ILA

: Intra Thecar Labor Analgesia

xiii

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2014

Marni Wahyuningsih
Efektifitas Aromaterapi Lavender (Lavandula Angustifolia) dan Massage
Effleurage terhadap Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif
Pada Primigravida di BPS UTAMI dan Ruang PONEK
RSUD Karanganyar

Abstrak
Proses persalinan dimulai pada saat terjadi kontraksi uterus yang teratur
dan progresif serta akan diakhiri dengan keluarnya janin. Aromaterapi dan
massage merupakan salah satu metode non farmakologi, aromaterapi dapat
menimbulkan sesuatu yang menyenangkan, menurunkan nyeri, stress, cemas serta
massage dapat menimbulkan efek relaksasi.
Tujuan penelitian ini untuk mengetahui efektifitas aromaterapi lavender
dan massage effleurage terhadap tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada
primigravida.
Jenis penelitian quasi experiment dengan menggunakan desain penelitian:
pre and post test without control. Sampel penelitian diambil dengan teknik
Consecutive sampling sebanyak 48 orang. Penelitian ini dilakukan pada bulan
Januari-Mei 2014. Metode analisis data menggunakan teknik analisis statistik non
parametrik Wilcoxon.
Tingkat nyeri persalinan sebelum diberikan perlakuan adalah nyeri tingkat
berat (rata-rata 8,52) dan setelah diberikan perlakuan adalah nyeri tingkat sedang
(rata-rata 5,58). Penurunan tingkat nyeri setelah diberikan perlakuan adalah 2,938.
Hasil uji statistik diperoleh nilai p 0,00 lebih kecil dari nilai a 0,05 dengan
demikian aromaterapi lavender dan massage effleurage efektif menurunkan
tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada primigravida. Harapannya hasil
penelitian ini dapat dijadikan SOP di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar.
Kata Kunci: Nyeri, fase aktif, aromaterapi lavender, massage effleurage
Daftar Pustaka: 55 (2000-2013)

xiv

BACHELOR DEGREE PROGRAM IN NURSING SCIENCE


KUSUMA HUSADA SCHOOL OF HEALTH OF SURAKARTA
2014

Marni Wahyuningsih
The Effectiveness Of Lavender (Lavandula Angustifolia) Aromatherapy And
Effleurage Massage On The Level Of Labor Pain Of Stage I Of Active Phase
In Primigravida At Utami Private Midwifery Practice And At
Comprehensive Emergency Obstetric And Newborn Care
Room Of Local General Hospital Of Karanganyar

Abstract
The labor process begins from the regular and progressive uterine
contraction to the discharge of fetus. Aromatherapy and massage are nonpharmacological methods. The former arouses excitement and reduces pain,
stress, and anxiety, and the latter induces relaxation effects.
The objective of this research is to investigate the effectiveness of
lavender aromatherapy and effleurage massage on the level of labor pain of Stage
I of active phase in primigravida.
This research used the quasi experimental research with the pretest and
posttest without control design. It was conducted from January to May 2014. The
samples of the research consisted of 48 persons. The data of the research were
analyzed by using the statistical non-parametric Wilcoxon Test.
Prior to the treatment, the level of labor pain is severe (the average is
8.52), and following the treatment it is moderate (the average is 5.58). Thus, the
level of labor pain declines as much as 2.938 following the treatment. The result
of the analysis shows that the value of p is 0. 00, which is smaller than the value
of a = 0.05, meaning that the lavender aromatherapy and the effleurage massage
are effective to reduce the labor pain of Stage I of active phase in primigravida.
The result of this research is expected to be considered for the Standard
Operating Procedure at Utami Private Midwifery Practice and at Comprehensive
Emergency Obstetric and Newborn Care Room of Local General Hospital of
Karanganyar.
Keywords: Pain, active phase, lavender aromatherapy, and effleurage massage
References: 55 (2000-2013)

xv

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kematian dan kesakitan pada ibu hamil dan bersalin serta bayi baru
lahir sejak lama telah menjadi masalah, khususnya di negara-negara
berkembang. Sekitar 25-50% kematian perempuan usia subur disebabkan
oleh hal yang berkaitan dengan kehamilan. Kematian saat melahirkan
menjadi penyebab utama mortalitas perempuan pada masa puncak
produktivitasnya. World Health Organization (WHO) memperkirakan setiap
tahun terjadi 210 juta kehamilan di seluruh dunia. Dari jumlah ini, 20 juta
perempuan mengalami kesakitan akibat kehamilan (Prawirohardjo 2008).
Angka kematian ibu Provinsi Jawa Tengah tahun 2012 berdasarkan
laporan dari kabupaten/kota sebesar 116,34/100.000 kelahiran hidup,
mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan AKI pada tahun 2011
sebesar 116,01/100.000 kelahiran. Jumlah kematian maternal di Kabupaten
Sukoharjo sebanyak 9 kematian (Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah
2012).
Menurut data WHO, sebanyak 99% kematian ibu akibat masalah
persalinan atau kelahiran. Salah satu faktor penting dalam upaya penurunan
angka kematian tersebut yaitu penyediaan pelayanan kesehatan maternal dan
neonatal yang berkualitas baik terhadap masyarakat, tetapi sekarang belum
dapat terlaksana dengan baik. Untuk itu pemerintah mencanangkan Making

16

17

Pregnancy Safer (MPS), yang pada dasarnya menekankan pada penyediaan


pelayanan kesehatan maternal dan neonatal yang cost-effective, yaitu
pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan, penanganan komplikasi
obstetri dan neonatal, serta pencegahan kehamilan tidak diinginkan dan
penanganan komplikasi abortus (Departemen Kesehatan RI 2007).
Persalinan merupakan sesuatu peristiwa yang menegangkan bagi
kebanyakan wanita. Seorang ibu yang sedang menghadapi persalinan
cenderung merasa takut, terutama pada ibu primigravida. Namun ketika
seorang ibu merasa sangat takut maka secara otomatis otak mengatur dan
mempersiapkan tubuh untuk merasa sakit, sehingga rasa sakit saat persalinan
akan lebih terasa. Pada ibu primigravida rasa sakit berlangsung 12-14 jam.
Wall dan Malzack meyakini bahwa nyeri harus diringankan dengan efektif
karena bila nyeri disertai reaksi stress memiliki efek berbahaya terhadap ibu
dan kemungkinan juga pada janin (Danuatmaja 2004).
Nyeri persalinan merupakan suatu kondisi yang fisiologis. Nyeri
persalinan merupakan perasaan yang tidak menyenangkan yang terjadi
selama proses persalinan. Secara fisiologi nyeri persalinan mulai timbul pada
persalinan kala I fase laten dan fase aktif, pada fase aktif terjadi pembukaan
mulai dari 3-10 cm. Pada primigravida kala I persalinan bisa berlangsung

20 jam, pada multigravida berlangsung 14 jam. Nyeri disebabkan oleh


kontraksi uterus dan dilatasi serviks. Makin lama nyeri yang dirasakan akan
bertambah kuat, puncak nyeri terjadi pada fase aktif, dimana pembukaan
lengkap sampai 10 cm. Intensitas nyeri selama persalinan mempengaruhi

18

kondisi psikologis ibu, proses persalinan, dan kesejahteraan janin (Potter &
Perry 2005).
Nyeri yang tidak cepat teratasi dapat menyebabkan kematian pada ibu
dan bayi, karena nyeri menyebabkan pernafasan dan denyut jantung ibu akan
meningkat yang menyebabkan aliran darah dan oksigen ke plasenta
terganggu. Penanganan dan pengawasan nyeri persalinan terutama pada kala I
fase aktif sangat penting, karena ini sebagai titik penentu apakah seorang ibu
bersalin dapat menjalani persalinan normal atau diakhiri dengan suatu
tindakan dikarenakan adanya penyulit yang diakibatkan nyeri yang sangat
hebat (Hermawati 2009).
Rasa nyeri, tegang, rasa takut yang mengganggu pada ibu hamil dapat
menghasilkan sejumlah katekolamin (hormon stress) yang berlebihan seperti
ephinephrin dan norephinephrin. Tingkat katekolamin yang tinggi dalam
darah bisa memperpanjang persalinan dengan mengurangi efisiensi kontraksi
rahim dan dapat merugikan janin dengan mengurangi aliran darah menuju
plasenta. Keadaan ini dapat mengakibatkan penatalaksanaan persalinan
menjadi kurang terkendali dan memungkinan terjadi trauma pada bayi
(Astuti 2009).
Banyak cara yang dapat digunakan dalam menghilangkan rasa sakit
saat persalinan, cara tersebut antara lain dengan tindakan farmakologis dan
tindakan non farmakologis. Tindakan farmakologis yang digunakan antara
lain penggunaan analgesik, suntikan epidural, Intracthecal Labor Analgesik
(ILA), dan lain-lain. Tindakan-tindakan tersebut hampir semua mempunyai

19

efek samping pada ibu dan juga janin. Misalnya pada analgesik dapat
menembus plasenta sehingga menimbulkan efek terhadap pernapasan bayi.
Efek samping pada ibu adalah adanya perasaan mual dan pusing, serta ibu
menjadi tidak dapat mengandalkan otot perutnya dan mendorong ketika
terjadi kontraksi rahim, sehingga persalinan menjadi lebih lama (Wong
2004).
Berdasarkan alasan tersebut diatas, tindakan nonfarmakologis dalam
manajemen nyeri merupakan trend baru yang dapat dikembangkan dan
merupakan metode alternatif dapat digunakan pada ibu untuk mengurangi
nyeri persalinan. Metode non farmakologis dapat memberikan efek relaksasi
kepada pasien dan dapat membantu meringankan ketegangan otot dan emosi
serta dapat mengurangi nyeri persalinan (Astuti 2009).
Metode nonfarmakologi juga dapat meningkatkan kepuasan selama
persalinan, karena ibu dapat mengontrol perasaannya dan kekuatannya.
Relaksasi, teknik pernapasan, pergerakan dan perubahan posisi, massage,
hidroterapi, terapi panas/dingin, musik, guided imagery, akupresur,
aromaterapi merupakan beberapa teknik nonfarmakologi yang dapat
meningkatkan kenyamanan ibu saat bersalin dan mempunyai pengaruh pada
koping yang efektif terhadap pengalaman persalinan (Arifin 2008).
Ibu yang dipijat dua puluh menit setiap jam selama persalinan akan
lebih terbebas dari rasa sakit. Hal ini disebabkan karena pijatan merangsang
tubuh untuk melepaskan senyawa Endorphin yang merupakan pereda rasa
sakit. Endorphin juga dapat menciptakan perasaan nyaman, enak, rileks dan

20

nyaman dalam persalinan. Banyak wanita merasa bahwa pijatan sangat efektif
dalam menghilangkan rasa sakit pada saat melahirkan yang secara umum
akan membantu menyeimbangkan energi, merangsang dan mengatur tubuh
memperbaiki sirkulasi darah, kelenjar getah bening sehingga oksigen, zat
makanan, dan sisa makanan dibawa secara efektif dari jaringa tubuh ibu ke
plasenta dengan mengendurkan ketegangan yang membantu menurunkan
emosi (Danuatmaja 2004).
Penelitian Handayani (2011) dengan judul "Pengaruh Massage
Effluerage Terhadap Nyeri Primipara Kala I Persalinan Fisiologis (Studi
Kasus Di RSIA Bunda Arif Purwokerto)" membuktikan bahwa massage
effluerage dapat mengurangi nyeri dari skala 7,647 menjadi 6,117.
Metode nonfarmakologi selanjutnya adalah aromaterapi. Aromaterapi
adalah terapi yang menggunakan essensial oil atau sari minyak murni untuk
membantu memperbaiki atau menjaga kesehatan, membangkitkan semangat,
menyegarkan serta membangkitkan jiwa raga (Hutasoit 2002).

Aromaterapi mempunyai efek yang positif karena diketahui


bahwa aroma yang segar, harum merangsang sensori, reseptor dan pada
akhirnya mempengaruhi organ yang lainnya sehingga dapat

menimbulkan

efek kuat terhadap emosi. Aroma ditangkap oleh reseptor di


hidung yang kemudian memberikan informasi lebih jauh ke area
di otak yang mengontrol emosi dan memori maupun
memberikan informasi juga ke hipotalamus yang merupakan

21

pengatur sistem internal tubuh, termasuk sistem seksualitas,


suhu tubuh, dan reaksi terhadap stress (Shinobi 2008).
Aromaterapi lavender dapat meningkatkan gelombang alfa
di dalam otak dan gelomabang inilah yang membantu untuk
menciptakan keadaan yang rileks. Minyak esensial lavender
dapat mengurangi kecemasan. Pemijatan dengan menggunakan
lavender menunjukkan mengurangi tingkat kecemasan pada
pasien intensif, dan dapat menurunkan kecemasan pada pasien
hemodialisa. Wanita yang sedang menjalani persalinan,
berendam dengan menggunakan minyak lavender dapat
mengurangi rasa nyeri pada daerah perineum dan mengurangi
kegelisahan (Hale 2008).
Aromaterapi lavender mempunyai efek menenangkan. Lavender dapat
memberikan ketenangan, keseimbangan, rasa nyaman, rasa keterbukaan dan
keyakinan. Disamping itu lavender juga dapat mengurangi rasa tertekan,
stress, rasa sakit, emosi yang tidak seimbang, histeria, rasa frustasi dan
kepanikan. Lavender dapat bermanfaat untuk mengurangi rasa nyeri, dan
dapat memberikan relaksasi (Hutasoit 2002).
Penelitian Rini Astuti (2009) dengan judul "Pengaruh aromaterapi
lavender terhadap tingkat nyeri persalinan kala I primipara di Bidan Praktik

22

Swasta Polokarto membuktikan bahwa aromaterapi dapat menurunkan nyeri


persalinan dari skala 9,58 menjadi 7,30.
Aromaterapi lavender dapat mempengaruhi lymbic system di otak yang
merupakan pusat emosi, suasana hati atau mood, dan memori untuk
menghasilkan bahan neurohormon endorpin dan encephalin, yang bersifat
sebagai penghilang rasa sakit dan seretonin yang berefek menghilangkan
ketegangan atau stres serta kecemasan menghadapi persalinan (Perez 2003).
Hasil studi pendahuluan pada bulan Januari di Ruang PONEK
(Pelayanan Obstetri Neonatal Emergency Komprehensif) RSUD Karanganyar
dan BPS UTAMI diperoleh data ibu bersalin selama bulan OktoberDesember 2013 sebanyak 163 orang, jadi rata-ratanya 54 orang tiap bulan.
Saat itu terdapat 2 dari 3 pasien primigravida sedang dalam persalinan kala I.
Pada ibu primigravida menyatakan tidak tahan dengan nyeri yang dirasakan
terutama pada kala I. Ibu merasakan nyeri dibagian perut, pinggang,
punggung dan menjalar ketulang belakang. Di Ruang PONEK dan BPS
UTAMI tersebut

belum

memberikan terapi

nonfarmakologi

seperti

aromaterapi dan massage kepada ibu saat melahirkan, sehingga ibu terus
merasakan nyeri saat melahirkan.
Berdasarkan latar belakang di atas maka peneliti berkeinginan
melakukan penelitian mengenai efektifitas aromaterapi lavender (Lavandula
Angustifolia) dan massage effleurage terhadap tingkat nyeri persalinan kala I
fase aktif pada primigravida di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar.

23

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian pada latar belakang diatas maka dapat dirumuskan
permasalahan:
Bagaimana efektifitas aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan
massage effleurage dalam menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase
aktif pada primigravida di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui
efektifitas aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan massage
effleurage dalam menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada
primigravida.
1.3.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus dalam penelitian ini adalah :
1.

Mengidentifikasi tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif sebelum


diberikan aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan massage
effleurage.

2.

Mengidentifikasi tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif sesudah


diberikan aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan massage
effleurage.

24

3.

Menganalisis perubahan tingkat nyeri persalinan kala I setelah


diberikan aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan massage
effleurage.

1.4 Manfaat Penelitian


1.4.1 Bagi Peneliti
Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman peneliti
tentang efektifitas aromaterapi lavender (Lavandula Angustifolia) dan
massage effleurage terhadap tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada
primigravida.
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan
Dapat memberikan dan memperkaya ilmu keperawatan maternitas
khususnya penanganan nyeri saat persalinan.
1.4.3 Bagi Rumah Bersalin dan Rumah sakit
Dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam upaya memberikan
pelayanan atau intervensi keperawatan pada wanita yang sedang mengalami
nyeri dalam menghadapi persalinan.
1.4.4 Bagi Peneliti Lain
Dapat memberikan informasi dan data dasar untuk melaksanakan
penelitian lebih lanjut yang berkaitan dengan pemanfaatan aromaterapi dan
massage dalam menurunkan intensitas nyeri persalinan.

25

1.4.5 Bagi Masyarakat


Dapat memberikan masukan informasi pada masyarakat tentang
sistem atau cara mengurangi nyeri primigravida kala I fase aktif persalinan
fisiologis dengan teknik yang sederhana.

1.5 Keaslian Penelitian


Tabel 1.1 Keaslian Penelitian
Nama Peneliti

Judul Penelitian

Metode

Hasil

Handayani pada Pengaruh metode


tahun 2011
massage effleurage
terhadap
pengurangan
intensitas
nyeri
persalinan kala I
fase aktif pada
primipara di RSIA
Bunda
Arif
Purwokerto

pre
eksperimen
dengan desain one
group
pretestpostest

Rini Astuti tahun


2009

quasi experiment,
dengan
menggunakan
desain penelitian:
non
equivalent
control
group
pretest
and

diperoleh
intensitas
nyeri
sebelum
dilakukan
metode
massage
effleurage
rata-ratanya
adalah
7,647.
Setelah
dilakukan
metode
massage
effleurage
diperoleh rata-ratanya
adalah 6,117. Nilai
perbedaan
rata-rata
sebelum dan sesudah
dilakukan
metode
massage
effleurage
adalah 1,53 (t-hitung:
8,260 dan t-tabel:
1,960).Dengan nilai p
(0,000) < (0,050).
Hasilnya tingkat nyeri
sesudah
diberikan
aromaterapi
pada
kelompok perlakuan
adalah nyeri berat
dengan rata-rata 7,30
dan tingkat nyeri pada

Pengaruh
Aromaterapi
Terhadap
Nyeri
Persalinan Kala I
Pada Primipara di
Bidan
Praktik
Swasta Kecamatan

26

Polokarto

Nama Peneliti

Insaffitan 2006

posttest design

kelompok yang tidak


diberi
aromaterapi
adalah nyeri berat
dengan rata-rata 9,58.
Tingkat
nyeri
persalinan kala I pada
kelompok yang diberi
aromaterapi 2,28 lebih
rendah,
apabila
dibandingkan dengan
Judul Penelitian
Metode
Hasil
kelompok yang tidak
diberi aromaterapi.
Pengaruh Massage Pre eksperimental Rata-rata skala nyeri
Punggung Terhadap dengan one group pada
responden
Nyeri Primigravida pre test post test
sebelum
dilakukan
kala I persalinan
massage (9,31) lebih
Fisiologis Di RSAB
tinggi
daripada
Gajayana Malang
responden
yang
dilakukan
massage
yaitu sebesar (7,46)

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Landasan Teori


2.1.1. Konsep Nyeri
1.

Definisi nyeri
Batasan atau definisi nyeri yang diusulkan oleh The
International Association for the Study of Pain adalah suatu
pengalaman perasaan dan emosi yang tidak menyenangkan yang
berkaitan dengan kerusakan sebenarnya ataupun yang potensial
pada suatu jaringan. Nyeri merupakan perasaan tubuh atau
bagian dari tubuh manusia, yang senantiasa tidak menyenangkan
dan keberadaan nyeri dapat memberikan suatu pengalaman alam
rasa (Judha 2012).
Nyeri adalah suatu yang tidak menyenangkan dan
disebabkan oleh stimulus spesifik seperti mekanik, termal,
kimia, atau elektrik pada ujung-ujung saraf serta tidak dapat
diserahkan kepada orang lain. Nyeri bersifat subjektif dan hanya
pasien yang dapat merasakan adanya nyeri. Perawat dapat
mengetahui adanya nyeri dari keluhan pasien dan tanda umum
atau respon fisiologis tubuh pasien terhadap nyeri. Keluhan dan
respon tubuh terhadap nyeri dapat berupa pasien tampak

12

13

meringis kesakitan, nadi meningkat, berkeringat, napas cepat,


pucat, berteriak, menangis, dan tekanan darah meningkat (Lukas
2004).
Menurut nyeri merupakan pengalaman subyektif yang
meliputi interaksi kompleks dari fisiologis, psikososial, budaya,
dan pengaruh lingkungan. Stimulus nyeri dapat bersifat fisik dan
mental, sedangkan kerusakan dapat terjadi pada jaringan aktual
atau pada fungsi ego seorang individu. Nyeri dapat digambarkan
sebagai suatu pengalaman sensorik dan emosional yang tidak
menyenangkan yang berkaitan dengan kerusakan jaringan yang
sudah terjadi maupun berpontensi terjadi (Bagharpoosh 2006).
2.1.2. Fisiologis nyeri
Nyeri merupakan campuran reaksi fisik, emosi dan perilaku.
Cara yang paling baik untuk memahami pengalaman nyeri, akan
membantu untuk menjelaskan tiga komponen fisiologis berikut,
yaitu resepsi, persepsi dan reaksi. Stimulus penghasil nyeri
mengirimkan implus melalui serabut saraf perifer. Serabut nyeri
memasuki medula spinalis dan menjalani salah satu dari beberapa
rute saraf dan akhirnya sampai di dalam masa berwarna abu-abu di
medula spinalis. Terdapat pesan nyeri dapat berinteraksi dengan selsel saraf inhibitor, mencegah stimulus nyeri sehingga tidak mencapai
otak atau ditransmisi tanpa hambatan ke korteks serebral. Sekali
stimulus

nyeri

mencapai

korteks

serebral,

maka

otak

14

menginterpretasi kualitas nyeri dan memproses informasi tentang


pengalaman dan pengetahuan yang lalu serta asosiasi kebudayaan
dalam upaya mempersepsikan nyeri (Potter & Perry 2005).
2.1.3. Faktor yang mempengaruhi nyeri
Nyeri merupakan sesuatu yang kompleks, sehingga banyak
faktor yang mempengaruhi pengalaman nyeri individu. Faktor-faktor
yang mempengaruhi nyeri antara lain :
1.

Usia
Anak yang masih kecil mempunyai kesulitan memahami
nyeri. Anak-anak kecil yang belum dapat mengucapkan katakata juga mengalami kesulitan untuk mengungkapkan secara
verbal dan mengekspresikan nyeri kepada orang tua dan petugas
kesehatan. Pengkajian nyeri pada lansia mungkin sulit karena
perubahan fisiologis dan psikologis yang menyertai proses
penuaan. Nyeri pada lansia dialihkan jauh dari tempat cedera
atau penyakit. Persepsi nyeri pada lansia berkurang akibat dari
perubahan patologis berkaitan dengan beberapa penyakit, tetapi
pada lansia yang sehat persepsi nyeri mungkin tidak berubah
(Judha 2012).

2.

Jenis kelamin
Secara umum pria dan wanita tidak berbeda dalam
memaknai dan berespon terhadap nyeri. Terdapat kebudayaan
yang mempengaruhi jenis kelamin, misalnya anggapan bahwa

15

seorang anak laki-laki harus berani dan tidak boleh menangis,


sedangkan anak perempuan boleh menangis dalam keadaan
yang sama.
3.

Kebudayaan
Keyakinan dan nilai-nilai budaya mempengaruhi cara
individu dalam mengatasi nyeri. Terdapat perbedaan dalam
memaknai dan menyikapi nyeri di berbagai kelompok budaya.
Misalnya, suatu daerah menganut kepercayaan bahwa nyeri
adalah akibat yang harus diterima karena mereka melakukan
kesalahan, jadi mereka tidak mengeluh jika ada nyeri. Budaya
dan etnik mempunyai pengaruh pada bagaimana seseorang
berespon terhadap nyeri. Namun budaya dan etnik tidak
mempengaruhi persepsi nyeri. Sebagai seorang perawat harus
bereaksi terhadap persepsi nyeri pasien dan bukan pada perilaku
nyeri, karena perilaku berbeda dari pasien satu dengan pasien
yang lainnya (Judha 2012).

4.

Makna nyeri
Makna seseorang yang dikaitkan dengan nyeri akan
mempengaruhi pengalaman nyeri dan cara beradaptasi terhadap
nyeri. Individu akan mempersepsikan nyeri dengan cara
berbeda-beda, nyeri dapat memberi kesan ancaman, suatu
kehilangan, hukuman dan tantangan.

16

5.

Perhatian
Tingkat seorang klien dalam memfokuskan perhatiannya
terhadap nyeri dapat mempengaruhi persepsi nyeri. Perhatian
yang meningkat dihubungkan dengan nyeri yang meningkat,
sedangkan upaya distraksi dihubungkan dengan respon nyeri
yang menurun.

6.

Ansietas
Ansietas seringkali meningkatkan persepsi nyeri. Stimulus
nyeri mengaktifkan bagian sistem limbik yang diyakini
mengendalikan emosi seseorang, khususnya ansietas. Sistem
limbik dapat memproses reaksi emosi terhadap nyeri, yakni
memperburuk atau menghilangkan nyeri. Ansietas yang relevan
dan berhubungan dengan nyeri dapat meningkatkan persepsi
pasien terhadap nyeri (Judha 2012).

7.

Keletihan
Keletihan dapat meningkatkan persepsi terhadap nyeri.
Rasa kelelahan menyebabkan sensasi nyeri semakin intensif dan
menurunkan kemampuan koping.

8.

Pengalaman sebelumnya
Pengalaman nyeri sebelumnya tidak selalu berarti bahwa
individu tersebut akan menerima nyeri dengan lebih mudah pada
masa yang akan datang. Apabila individu sejak lama sering
mengalami serangkaian episode nyeri tanpa pernah sembuh atau

17

menderita nyeri yang berat maka ansietas atau bahkan rasa takut
dapat muncul. Sebaliknya apabila individu mengalami nyeri,
dengan jenis yang sama berulang-ulang, tetapi kemudian nyeri
tersebut berhasil dihilangkan, akan lebih mudah bagi individu
tersebut untuk menginterpretasikan sensasi nyeri. Individu yang
mempunyai pengalaman multipel dan berkepanjangan tentang
nyeri akan lebih sedikit gelisah dan lebih toleran terhadap nyeri
dibanding orang yang hanya mengalami sedikit nyeri (Judha
2012).
9.

Gaya koping
Apabila klien mengalami nyeri selama dalam perawatan
kesehatan, klien merasa tidak berdaya dengan rasa sepi. Hal
yang sering terjadi adalah klien merasa kehilangan kontrol
terhadap lingkungan. Dengan demikian, gaya koping akan
mempengaruhi kemampuan individu tersebut dalam mengatasi
nyeri.

10. Dukungan keluarga dan sosial


Individu yang mengalami nyeri seringkali bergantung
pada anggota keluarga atau teman dekat untuk memperoleh
dukungan, bantuan atau perlindungan. Walaupun nyeri tetap
dirasakan oleh klien, kehadiran orang yang dicintai akan
meminimalkan kesepian dan ketakutan.

18

2.1.4. Mekanisme Nyeri


Teori tentang mekanisme nyeri yang banyak dijadikan sebagai
pedoman adalah teori yang dikemukakan oleh Melzack dan Wall,
teori tersebut adalah teori Gate Control (Mander 2003). Teori ini
dapat diringkas sebagai berikut:
1.

Perjalanan impuls saraf dari serat aferen ke sel transmisi medula


spinalisdan dari sana menuju ke sirkuit refleks lokal dan otak
dimodulasi oleh mekanisme pintu spinal di kornu dorsalis.
Seperti semua sinaps SSP, transmisi ini dikendalikan oleh
mekanisme

yang

juga

mempermudah

dan

menghambat

perjalanan impuls.
2.

Mekanisme pintu spinal dipengaruhi oleh banyaknya aktivitas


relatif diserat berdiameter besar (serat aferen bermielin ambang
rendah) dan serat berdiameter kecil (serat A-delta bermielin
ambang tinggi dan serat C tak bermielin). Aktivitas diserat besar
cenderung menghambat transmisi (menutup pintu), sedangkan
aktivitas serat kecil cenderung mempermudah transmisi
(membuka pintu).

3.

Mekanisme pintu medula spinalis, yang sekarang diduga bekerja


disejumlah tempat termasuk lamina 2 substansia gelatinosa
kornudorsalis, dipengaruhi oleh impuls saraf yang turun dari
otak.

19

4.

Sistem khusus berdiameter besar, serat konduksi cepat (the


central control trigger/ pemicu dengan kendali sentral)
mengaktifkan prosesproses kognitif tertentu yang kemudian
mempengaruhi sifat modulasi mekanisme pintu spinal melalui
serat desenden.

5.

Ketika kecepatan letupan atau keluaran sel-sel transmisi medula


spinalis melebihi batas kritis, ini mengaktifkan sistem aksi
daerah neural yang mendasari pola prilaku sekuensial yang
kompleks dan karakteristik pengalaman nyeri. Batas kritis
ditentukan berdasarkan basis individual oleh otak seseorang, dan
bergantung pada berbagai faktor, misalnya, pengalaman
sebelumnya.

2.1.5. Klasifikasi nyeri


Klasifikasi nyeri antara lain :
1.

Menurut Tempatnya
a.

Perifer Pain
Yaitu pada daerah perifer biasanya di rasakan pada
permukaanbtubuh seperti kulit dan mukosa.

b.

Deep Pain
Yaitu nyeri yang di rasakan dari stuktur somatic dalam
meliputi periosteum, otot, tendon, sendi, pembuluh darah.

20

c.

Viseral / Splanik Pain


Nyeri terjadi pada organ viseral seperti renal colic,
Cholesistitis, apendiksitis , ulkus gaster.

d.

Reffered Pain (nyeri alihan)


Nyeri yang diakibatkan penyakit organ atau stuktur dalam
tubuh

(vertebrata,

alat-alat

viseral,

otot)

yang

ditransmisikan kebagian tubuh di daerah yang jauh sehingga


dirasakan nyeri pada bagian tubuh tertentu tetapi sebetulnya
bukan asal nyeri.
e.

Psikogenic Pain
Nyeri yang dirasakan tanpa penyebab organik tetapi akibat
trauma psikologis yang mempengaruhi keadaan fisik.

f.

Phantom Pain
Nyeri yang dirasakan pada bagian tubuh yang sebenarnya
bagian tubuh tersebut sudah tidak ada. Contoh: nyeri pada
ujung kaki yang sebetulnya sudah diamputasi.

g.

Interactable Pain
Nyeri yang resistan

2.

Menurut Serangannya
a.

Nyeri Akut
Nyeri akut terjadi kurang dari 6 bulan biasanya nyeri
dirasakan mendadak dan area nyeri dapat diidentifikasi.

21

Nyeri

akut

mempunyai

karakteristik

meningkatnya

ketegangan otot dan kecemasan.


b.

Nyeri Kronik
Nyeri yang bertahan lebih dari 6 bulan, sumber nyeri tidak
dapat diketahui dan nyeri sulit dihilangkan. Sensasi nyeri
dapat berupa nyeri difus sehingga sulit untuk diidentifikasi
secara spesifik sumber nyeri tersebut.

3.

Menurut sifatnya
a.

Insidental
Nyeri

timbul

sewaktu-waktu

kemudian

menghilang.

Misalnya, pada trauma ringan.


b.

Stedy
Nyeri yang timbul menetap dan dirasakan dalam waktu
lama, misalnya abses.

c.

Paroxymal
Nyeri yang dirasakan dangan intensitas tinggi dan kuat,
biasanya menetap kurang lebih 10-15 menit kemudian
hilang dan timbul lagi.

2.2. Konsep Persalinan


2.2.1. Definisi
Persalinan adalah proses pegeluaran hasil konsepsi yang dapat
hidup dari uterus melalui vagina ke dunia luar. Proses persalinan

22

dibagi menjadi empat kala, yaitu kala I, kala pembukaan servik atau
jalan lahir, dimana servik membuka sampai terjadi pembukaan
10cm. Kala II disebut kala pengeluaran janin. Kala III disebut kala
pelepasan dan pengeluaran plasenta. Kala IV observasi dini terhadap
perdarahan postpartum (Wiknjosastro 2005).
Persalinan normal adalah proses pengeluaran janin yang
terjadipada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu) lahir spontan
dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18-24
jam tanpa komplikasi baik ibu maupun janin (Sumarah 2008).
2.2.2. Jenis Persalinan
Jenis persalinan antara lain :
1.

Menurut cara persalinan


a.

Partus Biasa (normal): di sebut juga partus spontan adalah


proses lahirnya bayi pervagina dengan tanaga ibu sendiri,
tanpa bantuan alat-alat serta tidak melukai ibu dan bayi
yang umumnya berlangsungkurang dari 24 jam.

b.

Luar Biasa (Abnormal): ialah Partus persalinan pervagina


dengan bantuan alat-alat atau melalui dinding perut dengan
operasi caesarea.

2.

Menurut tua atau umur kehamilan


a.

Abortus

(keguguran):

adalah

terhentinya

kehamilan

sebelum janin dapathidup (viable), berat janin dibawah


1000 gram, tua kehamilan dibawah 28 minggu.

23

b.

Partus Prematurus: adalah persalinan dengan hasil konsepsi


pada kehamilan 28-36 minggu, janin dapat hidup tetapi
prematur, berat janin diatas 1000-2500 gram.

c.

Partus Maturus atau Aterm (cukup bulan): adalah partus


pada kehamilan37-40 minggu, janin matur, berat badan
diatas 2500 gram.

d.

Partus Postmaturus (serotunis): adalah persalinan yang


terjadi 2 minggu atau lebih dari waktu partus yang di taksir,
janin disebut postmatur.

e.

Partus Presipatatus: adala partus yang berlangsung cepat,


mungkin dikamar mandi, diatas becak, dsb.

f.

Partus Percobaan: adalah suatu penilaian kemajuan


persalinan untukmemperoleh bukti tentang ada atau
tidaknya disporposi sefalopelfik (Prawirohardjo 2008).

2.2.3. Sebab-sebab yang menimbulkan persalinan antara lain:


1.

Teori keregangan
Otot rahim mempunyai kemampuan meregangn dalam
batas tertentu. Setelah melewati batas waktu tersebut terjadi
kontraksi sehingga persalinan dapat mulai. Keadaan uterus yang
terus membesar dan menjadi tegang mengakibatkan iskemia
otot-otot uterus. Hal ini mungkin merupakan faktor yang dapat
mengganggu

sirkulasi

uteroplasenter

sehingga

plasenta

mengalami degenerasi. Pada kehamilan ganda sering kali terjadi

24

kontraksi setelah keregangan tertentu, sehingga menimbulkan


prosespersalinan
2.

Teori penurunan progesterone


Proses penuaan plasenta terjadi mulai umur kehamilan
28 minggu, dimana terjadi penimbunan jaringan ikat, pembuluh
darah mengalami penyempitan dan buntu. Villi Koriales
mengalami perubahan-perubahan dan produksi progesterone
mengalami penurunan, sehingga otot rahim lebih sensitive
terhadap oksitosin. Akibatnya otot rahim mulai berkontraksi
setelah tercapai tingkat penurunan progesterone tertentu.

3.

Teori oksitosin internal


Oksitosin dikeluarkan oleh kelenjar hipofise parst
posterior. Perubahan keseimbangan esterogen dan progesteron
dapat mengubah sensitifitas otot rahim, sehingga sering terjadi
kontraksi Braxton Hiks. Menurunnya kosentrasi progesterone
akibat tuanya kehamilan maka oksitosin dapat meningkatkan
aktifitas, sehingga persalinan dimulai.

4.

Teori prostaglandin
Konsentrasi

prostaglandin

meningkat

sejak

umur

kehamilan 15 minggu, yang dikeluarkan oleh desidua.


Pemberian prostaglandin pada saat hamil dapat menimbulkan
kontraksi otot rahim sehingga terjadi persalinan. Prostaglandin
dianggap dapat merupakan pemicu terjadinya persalinan.

25

5.

Teori hipotalamus-pituitari dan glandula suprarenalis


Teori

ini

menunjukkan

pada

kehamilan

dengan

anensefalus sering terjadi keterlambatan persalinan karena tidak


terbentuk hipotalamus. Malpar tahun 1933 mengangkat otak
kelinci percobaan hasilnya kehamilan kelinci menjadi lebih
lama. Pemberian kortikosteroid yang dapat menyebabkan
maturitas janin, induksi persalinan. Dari beberapa percobaan
tersebut disimpulkan ada hubungan antara hipotalamus-pitutari
dengan mulainya persalinan. Glandula suprarenal merupakan
pemicu terjadinya persalinan.
6.

Teori berkurangnya nutrisi


Berkurangnya nutrisi pada janin dikemukakan oleh
Hippokrates untuk pertama kalinya. Bila nutrisi pada janin
berkurang maka hasil konsepsi akan segera dikeluarkan.

7.

Faktor lain
Tekanan pada

ganglion

servikale

dari

pleksus

frankenhauser yang terletak dibelakang serviks. Bila ganglion


ini tertekan, maka kontraksi uterus dapat dibangkitkan (Sumarah
2008).
2.2.4. Tanda-tanda permulaan persalinan
Sejumlah tanda dan gejala memperingatkan yang akan
meningkatkan kesiagaan bahwa seorang ibu sedang mendekati waktu

26

persalinan. Ibu tersebut akan mengalami beberapa kondisi sebagai


berikut:
1.

Lightening
Lightening yang mulai dirasa kira-kira dua minggu
sebelum persalinan, adalah penurunan bagian presentasi bayi ke
dalam pelvis minor. Pada presentasi sevalik, kepala bayi
biasanya menancap setelah lightening. Sesak nafas yang
dirasakan sebelumnya selama trimester ketiga kehamilan akan
berkurang karena kondisi ini akan menciptakan ruang yang
besar di dalam abdomen atau untuk ekspansi paru. Namun, tetap
saja lightening menimbulkan masa tidak nyaman yang lain
akibat tekanan bagian presentasi tidak nyaman yang lain akibat
tekanan bagian presentasi pada struktur di area pelvis minor.
Hal-hal spesifik berikut akan dialami ibu :
a.

Ibu jadi sering berkemih karena kandung kemih ditekan


sehingga ruang yang tersisa untuk ekspansi berkurang.

b.

Perasaan tidak nyaman akibat tekanan panggul yang


menyeluruh yang membuat ibu merasa tidak enak dan
timbul

sensasi

terusmenerus

bahwa

sesuatu

perlu

dikeluarkan atau perlu defekasi.


c.

Kram pada tungkai, yang disebabkan oleh tekanan bagian


presentasi pada syaraf yang menjalar melalui foramen
isiadikum mayor dan menuju ke tungkai.

27

d.

Peningkatan

statis

vena

yang

menghasilkan

edema

dependen akibat tekanan bagian presentasi pada pelvis


minor menghambat aliran balik daerah dari eksremitas
bawah. Ligthtening menyebabkan tinggi fundus menurun ke
posisi yang sama dengan posisi fundus pada usia kehamilan
8 bulan. Pada kondisi ini, tidak dapat lagi melakukan
pemeriksaan

ballotte

terhadap

kepala

janin

yang

sebelumnya dapat digerakkan di atas simpisis pubispada


palpasi abdomen. Pada langkah keempat pemeriksaan
leopold ini, jari-jari yang sebelumnya merapat sekarang
akan memisah lebar.
2.

Perubahan serviks
Mendekati persalinan serviks menjadi matang, selama
masahamil serviks dalam keadaan menutup, panjang dan lunak.
Selama proses persalinan serviks masih lunak dan mengalami
sedikit penipisan (effacement) dan kemungkinan sedikit dilatasi.
Evaluasi kematangan serviks akan tergantung pada individu ibu
dan paritasnya. Perubahan serviks terjadi akibat peningkatan
intensitas kontraksi Braxton Hiks. Serviks menjadi matang
selama

periode

Kematangan
persalinan.

yangberbeda-beda

serviks

sebelum

mengindikasikan

persalinan.

kesiapan

untuk

28

a.

Persalinan palsu
Persalinan palsu terdiri dari kontraksi uterus yang
sangat nyeri, yang memberi pengaruh signifikan terhadap
serviks. Kontraksi pada persalinan palsu timbul akibat
kontraksi BraxtonHicks yang tidak nyeri, yang telah terjadi
sejak enam minggu kehamilan. Persalinan palsu dapat
timbul berhari-hari atau secaraintermiten bahkan tiga atau
empat minggu sebelum proses persalinan sejati. Persalinan
palsu sangat nyeri dan ibu dapat mengalami kurang tidur
dan kekurangan energi dalam menghadapinya.

b.

Lonjakan energi
Sebelum terjadi proses persalinan, ibu bersalin
dalam waktu 24 jam atau 48 jam mengalami lonjakan energi
selama alamiah. Hal ini dapat dimanfaatkan dalam proses
persalinan.

c.

Gangguan saluran cerna


Saat menjelang persalinan beberapa ibu hamil
mengalami gejala seperti kesulitan mencerna, mual, dan
muntah diduga hal-hal tersebut merupakan gejala menjelang
persalinan (Varney 2007).

29

2.2.5. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Persalinan


Faktor yang mempengaruhi persalinan adalah :
1.

Power
Power adalah kekuatan-kekuatan yang ada pada ibu
sepertikekuatan His dan mengejan yang dapat menyebabkan
serviks membuka dan mendorong janin keluar. His yang normal
mulai dari salah satu sudut di fundus uteri yang kemudian
menjalar merata simetris ke seluruh korpus uteri dengan adanya
dominasi kekuatan pada fundusuteri dimana lapisan otot uterus
paling dominan, kemudian mengadakan relaksasi secara merata
dan menyeluruh, hingga tekanan dalam ruang amnion kembali
ke asalnya.

2.

Passage
Passage

adalah keadaan jalan lahir, jalan lahir

mempunyai kedudukan penting dalam proses persalinan untuk


mencapai kelahiran bayi. Dengan demikian evaluasi jalan lahir
merupakan salah satu faktor yang menentukan apakah
persalinan dapat berlangsung pervaginam atau sectio sesarta.
Pada jalan lahir tulang dengan panggul ukuran normal kelahiran
pervaginam janin dengan berat badan yang normal tidak akan
mengalami kesukaran, akan tetapi karena pengaruh gizi,
lingkungan atau hal-hal lain. Ukuran panggul dapat menjadi
lebih kecil daripada standar normal, sehingga biasa terjadi

30

kesulitan dalam persalinan pervaginam. Pada jalan lahir lunak


yang berperan pada persalinan adalah segmen bawah rahim,
servik uteri dan vagina. Disamping itu otot-otot jaringan ikat
dan ligamen yang menyokong alat-alat urogenital juga sangat
berperan pada persalinan.
3.

Passanger
Passanger adalah janinnya sendiri, bagian yang paling
besar dan keras pada janin adalah kepala janin, posisi dan besar
kepala dapat mempengaruhi jalan persalinan, kepala janin ini
pula yang paling banyak mengalami cedera pada persalinan,
sehingga dapat membahayakan hidup dan kehidupan janin
kelak, hidup sempurna, cacat atau akhirnya meninggal. Biasanya
apabila kepala janin sudah lahir, maka bagian-bagian lain
dengan mudah menyusul kemudian.

4.

Psikis
Psikis adalah kejiwaan ibu, ada keterkaitan antar faktorfaktor somatic (jasmaniah) dengan faktor-faktor psikis, dengan
demikian segenap perkembangan emosional dimasa dari ibu
yang bersangkutan ikut berperan dalam kegiatan mempengaruhi
mudah sukarnya proses kelahiran bayinya. Pada proses
melahirkan bayi, pengaruh-pengaruh psikis bisa menghambat
dan

memperlambat

proses

kelahiran,

atau

bisa

juga

mempercepat kelahiran. Maka fungsi biologis dari reproduksi

31

itu amat dipengaruhi oleh kehidupan psikis dan kehidupan


emosional ibu yang bersangkutan.
5.

Penolong
Penolong adalah dokter, bidan yang mengawasi ibu
inpartu sebaik-baiknya dan melihat apakah semua persiapan
untuk persalinan sudah dilakukan, memberikan obat atau
melakukan tindakan hanya apabila ada indikasi untuk ibu
maupun janin (Sumarah 2008).

2.2.6. Tahap Persalinan


Tahap persalinan adalah :
1.

Kala 1 (kala pembukaan)


Persalinan dibagi menjadi 4 tahap yaitu kala I
(serviks membuka dari 0 sampai 10 cm), kala II (kala
pengeluaran), kala III (kala urie), dan kala IV (2 jam post
partum). Kala satu persalinan adalah permulaan kontraksi
persalinan sejati, yang ditandai oleh perubahan serviks yang
progresif yang diakhiri dengan pembukaan lengkap (10 cm)
pada primigravida kala Iberlangsung kira-kira 13 jam,
sedangkan pada multigravida kira-kira 7 jam.Terdapat 2 fase
pada kala satu, yaitu:
a.

Fase laten
Merupakan periode waktu dari awal persalinan
pembukaan mulai berjalan secara progresif, yang umumnya

32

dimulai sejak kontraksi mulai muncul hingga pembukaan 34 cm atau permulaan fase aktif berlangsung dalam 7-8 jam.
Selama fase ini presentasi mengalami penurunan sedikit
hingga tidak sama sekali.
b.

Fase Aktif
Merupakan periode waktu dari awal kemajuan aktif
pembukaan menjadi komplit dan mencakup fase transisi,
pembukaan pada umumnya dimulai dari 3-4 cm hingga 10
cm dan berlangsung selama 6 jam. Penurunan bagian
presentasi janin yang progresif terjadi selama akhir fase
aktif dan selama kala dua persalinan. Fase aktif dibagi
dalam 3 fase , antara lain:
1) Fase Akselerasi, yaitu dalam waktu 2 jam pembukaan 3
cm menjadi 4 cm.
2) Fase Dilatasi, yaitu dalam waktu 2 jam pembukaan
sangat cepat, dari 4 cm menjadi 9 cm.
3) Fase Deselerasi, yaitu pembukaan menjadi lamban
kembali dalam waktu 2 jam pembukaan 9 cm menjadi
lengkap

2.

Kala II (kala pengeluaran janin)


Beberapa tanda dan gejala persalinan kala II adalah :
a.

Ibu merasakan ingin mengejan bersamaan terjadinya


kontraksi

33

b.

Ibu merasakan peningkatan tekanan pada rectum atau


vaginanya

c.

Perineum terlihat menonjol

d.

Vulva vagina dan sfingter ani terlihat membuka

e.

Peningkatan pengeluaran lendir darah


Pada kala II his terkoordinir, kuat, cepat dan lama, kira-

kira 2-3 menit sekali. Kepala janin telah turun masuk ruang
panggul sehingga terjadi tekanan pada otot-otot dasar panggul
yang secara reflek timbul rasa mengedan. Karena tekanan pada
rectum, ibu seperti ingin buang air besar dengan tanda anus
terbuka. Pada waktu his kepala janinmulai terlihat, vulva
membuka dan perineum meregang. Dengan his mengedan yang
terpimpin akan lahir kepala dengan diikuti seluruh badan janin.
Kala II pada primi: 1 - 2 jam, pada multi - 1 jam
(Mochtar 2003).
3.

Kala III (kala pengeluaran plasenta)


Tanda-tanda lepasnya plasenta mencakup beberapa atau semua
hal dibawah ini :
a.

Perubahan bentuk dan tinggi fundus.


Sebelum

bayi

lahir

dan

miometrium

mulai

berkontraksi, uterus berbentuk bulat penuh (diskoit) dan


tinggi fundus biasanya turun sampai di bawah pusat. Setelah
uterus berkontraksi dan uterus terdorong ke bawah, uterus

34

menjadi bulat dan fundus berada di ataspusat (sering kali


mengarah ke sisi kanan).
b.

Tali pusat memanjang


Tali pusat terlihat keluar memanjang atau terjulur
melalui vulva dan vagina (tanda Ahfeld).

c.

Semburan darah tiba-tiba


Darah yang terkumpul di belakang plasenta akan
membantu mendorong plasenta keluar dan dibantu oleh
gaya gravitasi. Semburan darah yang secara tiba-tiba
menandakan darah yang terkumpul diantara melekatnya
plasenta

dan

permukaan

maternal

plasenta

(darah

retroplasenter) ke luar melalui tepi plasenta yang terlepas.


Setelah bayi lahir kontraksi rahim istirahat sebentar. Uterus
teraba keras dengan fundus uterus setinggi pusat, dan berisi
plasenta yang menjadi tebal 2x sebelumnya. Beberapa saat
kemudian timbul his pelepasan dan pengeluaran plasenta.
Dalam waktu 5-10 menit plasenta terlepas, terdorong ke
dalam vagina akan lahir spontan atau sedikit dorongan dari
atas simfisis atau fundus uteri. Seluruh proses biasanya
berlangsung 5-30 menit setelah bayi lahir.Pengeluaran
plasenta disertai dengan pengeluaran darah kira-kira100200 cc.

35

4.

Kala IV
Kala pengawasan selama 2 jam setelah plasenta lahir untuk
mengamati keadaan ibu terutama bahaya perdarahan postpartum
(Prawirohardjo 2008).

2.2.7. Konsep Nyeri persalinan


1.

Definisi
Beberapa jam terakhir pada kehamilan manusia ditandai
dengan kontraksi uterus yang menyebabkan dilatasi serviks dan
mendorong janin melalui jalan lahir. Banyak energi yang
dikeluarkan pada waktu ini, oleh karena itu penggunaan istilah
labor (kerja keras) dimaksudkan untuk menggambarkan proses
ini. Kontraksi miometrium pada persalinan dapat menyebabkan
rasa nyeri, sehingga istilah nyeri persalinan digunakan untuk
mendiskripsikan proses ini (Cunningham dkk 2005).
Nyeri persalinan merupakan perasaan yang tidak
menyenangkan yang terjadi selama proses persalinan. Rasa
nyeri merupakan salah satu mekanisme pertahanan alami yaitu
suatu peringatan tentang adanya bahaya. Pada kehamilan,
serangan nyeri memberitahukan bahwa ibu tengah mengalami
kontraksi rahim. Persalinan tanpa nyeri adalah kejadian yang
berbahaya seperti halnya silent coronary thrombosis. Banyak
teknik baru ditemukan dalam menanggulangi nyeri tetapi
metode yang sempurna untuk menghilangkan nyeri pada

36

kelahiran anak sampai sekarang belum diperoleh (Harry &


William 2003).
2.

Penyebab
Penyebab terjadinya persalinan sampai saat ini masih
merupakan teori-teori yang kompleks. Faktor-faktor humoral,
pengaruh prostaglandin, struktur uterus, sirkulasi uterus,
pengaruh saraf dan nutrisi disebut sebagai faktor-faktor
dimulainya persalinan. Perubahan biokoimia dan biofisika telah
banyak mengungkapkan dimulai dan berlangsungnya persalinan,
antara lain penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron.
Menurunkan kadar kedua hormon tersebut terjadi kira-kira 1
sampai

minggu

sebelum

persalinan

dimulai.

Kadar

prostaglandin dalam kehamilan dari minggu ke 15 hingga


kehamilan aterm terus mengalami peningkatan, terlebih sewaktu
persalinan (Prawirohardjo 2008).
Penyebab rasa nyeri pada persalinan adalah sebagai
berikut :
a.

Anoksia miometrium : kontraksi otot selama periode


anoksia relatif menyebabkan rasa nyeri. Kalau relaksasi
uterus antara saat-saat terjadinya kontraksi tidak cukup
untuk memungkinkan oksigenasi yang adekuat, maka
beratnya rasa nyeri semakin bertambah.

37

b.

Peregangan serviks : peregangan serviks menyebabkan rasa


nyeri yang terutama terasa pada bagian punggung.

c.

Penekanan pada ganglia saraf yang berdekatan dengan


serviks dan vagina.

d.

Tarikan pada tuba, ovarium dan peritoneum.

e.

Tarikan dan peregangan pada ligamentum penyangga.

f.

Penekanan pada uretra, kandung kemih dan rektum.

g.

Distensi otot-otot dasar panggul dan perineum (Harry &


William 2003).
Persalinan aktif dibagi menjadi tiga kala yang berbeda.

Kala satu persalinan mulai ketika telah tercapai kontraksi uterus


dengan frekuensi, intensitas, dan durasi yang cukup untuk
menghasilkan pendataran dan dilatasi serviks yang progresif.
Kala I atau kala pembukaan yang terdiri dari dua fase yaitu fase
laten dan fase aktif. Fase laten merupakan fase persalinan
dimana terjadi pembukaan 1-3 cm dalam waktu 8 jam. Menurut
Henderson (2005) durasi maksimum yang direkomendasikan
pada fase ini telah ditetapkan yaitu selama 20 jam pada wanita
primipara

dan

16

jam

pada

wanita

multipara.

WHO

merekomendasikan bahwa fase laten tidak boleh lebih dari 8


jam. Sedangkan pada fase aktif terjadi pembukaan 4-10 cm,
kontraksi menjadi semakin kuat dan sering sampai kira-kira 3-4
kali kontraksi per 10 menit. Kontraksi yang diinduksi atau

38

dipercepat dapat menyebabkan hiperstimulasi uterus, sebanyak 5


kali kontraksi per 10 menit (Cunningham 2005).
Secara klinis kala I dimulai bila timbul his dan wanita
tersebut mengeluarkan lendir yang bersemu darah (bloody
show). Lendir yang bersemu darah ini berasal dari lendir kanalis
servikalis, karena adanya pembukaan dan pendataran serviks.
Sedangkan darahnya berasal dari pembuluh-pembuluh kapiler
yang berada di sekitar kanalis servikalis yang pecah akibat
dari

pergeseran-pergeseran

ketika

serviks

membuka

(Prawirohardjo 2008).
Kala I persalinan selesai ketika serviks sudah membuka
lengkap sehingga memungkinkan kepala janin lewat. Oleh
karena itu, kala I persalinan disebut stadium pendataran dan
dilatasi serviks. Kala II persalinan mulai ketika dilatasi serviks
sudah lengkap yaitu sekitar 10 cm dan berakhir ketika janin
sudah lahir. Kala II persalinan adalah stadium ekspulsi janin.
Sedangkan kala III persalinan mulai segera setelah janin lahir,
dan berakhir dengan lahirnya plasenta dan selaput ketuban janin.
Kala III persalinan adalah stadium pemisahan dan ekspulsi
plasenta (Cunningham 2005).

39

2.2.8. Faktor-faktor yang mempengaruhi nyeri persalinan


Faktor-faktor yang memperngaruhi nyeri persalinan adalah :
1.

Pengalaman masa lalu


Melalui pengalaman nyeri, wanita mengembangkan
berbagai macam mekanisme untuk mengatasi nyeri tersebut.
Persalinan sebelumnya dapat mempengaruhi persepsi wanita
tentang nyeri persalinan. Wanita yang tidak didukung secara
emosional atau mengalami kesulitan dalam persalinan yang lalu
maka dapat menyebabkan persalinan yang sangat nyeri.

2.

Paritas
Wanita primipara mengalami persalinan yang lebih
panjang, mereka merasa letih. Hal ini menyebabkan peningkatan
nyeri. Pasien yang mengalami persalinan untuk pertama kalinya
umumnya akan terasa lebih nyeri jika dibandingkan dengan
pasien yang sudah pernah mengalami persalinan. Rasa nyeri
pada satu persalinan di bandingkan dengan nyeri pada
persalinan berikutnya akan berbeda.

3.

Budaya
Pengaruh budaya dapat menimbulkan harapan yang tidak
realistis dan dapat mempengaruhi respon serta persepsi individu
terhadap nyeri. Misalnya wanita asli dari Amerika menahan
nyeri dengan menunjukkan sikap diam, sedangkan wanita

40

Hispanik menahan nyeri dengan bersikap sabar, tetapi


menganggap sebagai sesuatu yang wajar jika berteriak-teriak.
4.

Keletihan
Keletihan dan kurang tidur dapat memperberat nyeri.
Keletihan akibat nyeri terus menerus yang mengakibatkan
penurunan kontraksi uterus. Hal ini dapat mengakibatkan
lamanya persalinan. Persalinan yang lama akan membahayakan
ibu dan membahayakan bayi yang di kandungnya. Keletihan,
kekhawatiran,

dan

ketakutan

akan

rasa

nyeri

dapat

meningkatkan rasa nyeri yang dialami seorang ibu selama


persalinan sehingga rasa nyeri menjadi tidak tertahankan.
5.

Emosi
Ketegangan emosi akibat rasa cemas sampai rasa takut
memperberat persepsi nyeri selama persalinan. Rasa cemas yang
berlebihan

juga

menambah

nyeri.

Nyeri

dan

cemas

menyebabkan otot menjadi spastik dan kaku. Menyebabkan


jalan lahir menjadi kaku, sempit dan kurang relaksasi. Nyeri
dan ketakutan dapat menimbulkan stress. Terjadinya reaksi
stress yang kuat dan berkelanjutan sehingga akhirnya akan
berdampak negatif terhadap ibu dan janinnya (Bobak 2004).
6. Ansietas
Ansietas seringkali meningkatkan persepsi nyeri. Stimulus
nyeri mengaktifkan bagian sistem limbik yang diyakini

41

mengendalikan emosi seseorang, khususnya ansietas. Sistem


limbik dapat memproses reaksi emosi terhadap nyeri, yakni
memperburuk atau menghilangkan nyeri. Ansietas yang relevan
dan berhubungan dengan nyeri dapat meningkatkan persepsi
pasien terhadap nyeri.
2.2.9. Skala nyeri
Terdapat beberapa skala nyeri yang dapat digunakan untuk
mengetahui tingkat nyeri antara lain:
1.

Verbal Descriptor Scale (VDS)


Skala pendeskripsi verbal merupakan sebuah garis yang
terdiri dari tiga sampai lima kata pendeskripsi yang tersusun
dengan jarak yang sama di sepanjang garis. Pendeskripsi ini
diurutkan dari tidak terasa nyeri sampai nyeri yang tidak
tertahan. Perawat menunjukkan klien tentang skala tersebut dan
meminta klien untuk memilih intensitas nyeri terbaru yang
dirasakannya. Perawat juga menanyakan seberapa jauh nyeri
terasa paling menyakitkan dan seberapa jauh nyeri terasa tidak
menyakitkan. Alat VDS ini memungkinkan klien memilih
sebuah kategori untuk mendeskripsikan rasa nyeri (Potter &
Perry 2005).

2.

Visual Analog Scale (VAS)


VAS merupakan suatu garis lurus yang mewakili
intensitas nyeri yang terus menerus. Skala ini memberikan

42

kebebasan penuh pada klien untuk mengidentifikasi keparahan


nyeri. VAS merupakan pengukur keparahan nyeri yang lebih
sensitif karena klien dapat mengidentifikasi setiap titik pada
rangkaian dari pada dipaksa memilih satu kata (Potter & Perry
2005).
Penjelasan tentang intensitas digambarkan sebagai berikut :

4
5
Gamb
Gambar 2.1
2.1.

Intensitas nyeri pada skala 0 tidak terjadi nyeri, intensitas


nyeri pada skala 1 sampai 3, rasa nyeri seperti gatal atau
tersetrum atau nyut-nyutan atau melilit atau terpukul atau perih
atau mules. Intensitas nyeri pada skala 4 sampai 6, seperti kram
atau kaku atau tertekan atau sulit bergerak atau terbakar atau
ditusuk-tusuk. Sangat nyeri pada skala 7 sampai 9 tetapi masih
dapat dikontrol oleh klien. Intensitas nyeri sangat berat pada
skala 10 nyeri tidak terkontrol (Potter & Perry 2005).
3.

Skala Nyeri Oucher


Skala nyeri Oucher merupakan salah satu alat untuk
mengukur intensitas nyeri pada anak, yang terdiri dari dua skala
yang terpisah, yaitu sebuah skala dengan nilai 0-100 pada sisi
sebelah kiri untuk anak-anak yang lebih besar dan skala
fotografik dengan enam gambar pada sisi kanan untuk anak-

10

43

anak yang lebih kecil. Foto wajah seorang anak dengan


peningkatan rasa tidak nyaman dirancang sebagai petunjuk
untuk memberi anak-anak pengertian sehingga dapat memahami
makna dan tingkat keparahan nyeri (Potter & Perry 2005).

Gambar 2.2
4.

Wong-Baker FACES Pain Rating Scale


Skala ini terdiri dari enam wajah dengan profil kartun
yang menggambarkan wajah dari wajah yang sedang tersenyum
hal ini menunjukkan tidak adanya nyeri kemudian secara
bertahap meningkat menjadi wajah kurang bahagia, wajah yang
sangat sedih, sampai wajah yang sangat ketakutan hal ini
menunjukkan adanya nyeri yang sangat (Potter & Perry 2005).

44

Gambar 2.3
Keterangan dari

gambar diatas adalah angka

menunjukkan sangat bahagia sebab tidak ada rasa sakit, angka 1


menunjukkan sedikit menyakitkan, angka 2 menunjukkan lebih
menyakitkan, angka 3 menunjukkan lebih menyakitkan lagi,
angka 4 menunjukkan jauh lebih menyakitkan dan angka 5
menunjukkan benar-benar menyakitkan (Wong 2004).
5.

Numerical Rating Scale (NRS)


NRS digunakan untuk menilai intensitas atau keparahan
nyeri

dan

memberi

kebebasan

penuh

klien

untuk

mengidentifikasi keparahan nyeri. NRS merupakan skala nyeri


yang popular dan lebih banyak digunakan di klinik, khususnya
pada kondisi akut, mengukur intensitas nyeri sebelum dan
sesudah

intervensi

teraupetik,

mudah

digunakan

dan

didokumentasikan (Datak 2008).

Gambar 2.4
Intensitas nyeri pada skala 0 tidak terjadi nyeri, intensitas
nyeri ringan pada skala 1 sampai 3, intensitas nyeri sedang pada
skala 4 sampai 6, intensitas nyeri berat pada skala 7 sampai 10.
Cara penggunaan skala ini adalah : berilah tanda salah satu

45

angka sesuai dengan intensitas nyeri yang dirasakan pasien.


NRS merupakan skala pengukuran nyeri yang mudah dipahami
oleh pasien, dalam penelitian ini skala nyeri NRS diberi warna
yang berbeda-beda. Oleh karena itu, skala NRS ini yang akan
digunakan sebagai instrumen penelitian (Potter & Perry 2006).
Intensitas skala nyeri dikategorikan sebagai berikut:
1. 0

= tidak nyeri (hijau), tidak ada keluhan nyeri

2. 1-3

= nyeri ringan (kuning), ada rasa nyeri, mulai terasa


dan masih dapat ditahan

3. 4-6

= nyeri sedang (orange), ada rasa nyeri, terasa


mengganggu dengan usaha yang cukup untuk
menahannya

4. 7-10

= nyeri berat (merah), ada nyeri, terasa sangat


mengganggu / tidak tertahankan sehingga harus
meringis, menjerit bahkan berteriak

2.3. Metode Penanggulangan Nyeri


Terdapat dua cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi nyeri
persalinan yaitu, dengan cara non farmakologi dan farmakologi.
2.3.1. Cara non farmakologi
1.

Analgesia psikologi

46

Cara ini mempunyai persamaan dengan edukasi, terapi


fisiologidan terapi psikologi. Proses edukasi memegang peranan
penting dan efektif dalam menghilangkan kegelisahan dan
ketakutan yang disebabkan oleh informasi yang salah mengenai
proses kehamilan dan persalinan.Prosedur terapi fisiologik
meliputi latihan fisik untuk meningkatkan fisik dan mental,
latihan cara pernapasan selama persalinan dan relaksasi otot-otot
selama kontraksi rahim. Prosedur terapi psikologik terutama
memakai metode psikodinamik seperti : sugesti, motivasi,
atensi, distraksi yang dapat menghilangkan ketegangan dan
ketakutan

serta

dapat

mengendalikan

perasaan

nyeri

(Mander 2003).
2.

Relaksasi
Relaksasi adalah metode pengendalian nyeri yang sering
digunakan dan memberikan masukan terbesar bagi seorang
wanita. Dalam pemilihan metode ini perlu dipertimbangkan
mengenai di mana akan mempelajari teknik ini, dan berapa lama
akan terus menggunakan metode ini selama persalinan. Seorang
ibu membutuhkan dukungan dan penguatan dari seorang yang
mendampingi persalinan. Bersamaan dengan pendidikan dan
latihan pernapasan, relaksasi telah menjadi landasan persalinan.
Teori yang menyokong penggunaan relaksasi selama persalinan
terletak pada fisiologi sistem saraf otonom (Mander 2003).

47

Relaksasi merupakan teknik pengendalian nyeri dengan


mengajarkan kepada ibu untuk meminimalkan aktivitas simpatis
dalam sistem saraf otonom, sehingga seorang ibu mampu
memecah siklus ketegangan, cemas dan nyeri. Teknik relaksasi
untuk mengurangi nyeri persalinan telah diteliti dalam sejumlah
keadaan patologis, seperti penelitian yang melibatkan penderita
sakit kepala. Relaksasi secara signifikan dapat menurunkan
komponen sensoris rasa nyeri (Henderson 2005).
Pendekatan persiapan persalinan yang lain menekankan
teknik yang berbeda dalam menggunakan pernapasan sebagai
media yang membantu ibu mempertahankan kontrol sepanjang
kontraksi. Pada tahap pertama, teknik pernapasan dapat
memperbaiki relaksasi otot-otot abdomen dan dengan demikian
meningkatkan ukuran rongga abdomen. Keadaan ini mengurangi
gesekan dan rasa tidak nyaman antara rahim dan inding
abdomen. Karena otot-otot di daerah genitalia juga menjadi
lebih rileks, otot-otot tersebut tidak mengganggu penurunan
janin.

Pada

meningkatkan

tahap

kedua,

tekanan

pernapasan

abdomen

dan

dipakai

dengan

untuk

demikian

membantu mengeluarkan janin. Keadaan ini juga dipakai untuk


merelaksasi otot-otot pudental untuk mencegah pengeluaran dini
kepala janin (Bobak 2004).

48

Teknik relaksasi sangat efektif untuk mengurangi nyeri


persalinan, dan merupakan cara mudah yang dapat dilakukan,
tanpa

resiko

serta

hanya

memerlukan

sedikit

biaya

melibatkan

wanita

yang

(Bagharpoosh 2006).
3.

Imajinasi
Imajinasi

terbimbing

menggunakan imajinasi untuk mengontrol nyerinya. Hal ini


dicapai dengan menciptakan bayangan yang mengurangi
keparahan nyeri atau yang terdiri dari pengganti yang lebih
dapat diterima dan tidak nyeri. Oleh karena keterlibatan aktif ibu
sangat

penting

dalam

teknik

ini,

sehingga

dapat

mengembangkan rasa yang dapat mengendalikan nyeri yang


selanjutnya mempermudah relaksasi (Mander 2003).
4.

Hidroterapi
Hidroterapi

adalah

metode

nonfarmakologis

yang

melibatkan komponen bak mandi atau kolam dan air


didalamnya. Air dalam berbagai bentuk telah lama digunakan
untuk proses penyembuhan dan kenyamanan, tetapi penggunaan
air selama proses persalinan untuk meningkatkan kenyamanan
merupakan terapi yang baru (Mander 2003).
Air dapat digunakan untuk memberikan rasa nyaman,
meskipun terdapat anjuran mengenai penggunaan air, baik
dalam hal aliran, arah, kekuatan dan suhu. Keuntungan

49

hidroterapi dikaitkan pada dua fenomena. Pertama, hidrotermia


merupakan hasil dari air sebagai konduktor panas, melepaskan
spasme

otot

hidrokinesis

dan

kemudian

meniadakan

meredakan

pengaruh

nyeri.

gravitasi,

Kedua,
bersama

ketidaknyamanan berkaitan dengan tekanan pada panggul dan


struktur lain. Hidrotermia dan hidrokinesis digabungkan untuk
membantu relaksasi, sehingga dapat mengurangi kecemasan dan
kelelahan (Mander 2003).
5.

Musik
Terapi musik digunakan untuk terapi keadaan kronis yang
menggambarkan gangguan emosional. Namun penggunaannya
dalam persalinan kurang dipublikasikan dengan baik. Kerja
musik

membantu

wanita

dalam

menghadapi

nyeri

persalinannya, yang memberikan efek distraksi (Mander 2003).


6.

Transcutaneus Nerve Stimulation (TENS)


Merupakan

salah

satu

cara

penanggulangan

nyeri

persalinan non farmakologi. Dua pasang elektroda ditempelkan


dipungggung, satu pasang setinggi T10-L1, sepasang yang lain
setinggi S2-S4. Stimulasi berasal dari generator dua saluran
yang menghasilkan pulsa bifasik dengan intensitas rendah dan
frekuensi tinggi. Stimulasi ini dapat ditingkatkan sesuai dengan
derajat nyeri yang dialami. Ternyata cara ini dapat mengurangi
nyeri persalinan derajat ringan (Mander 2003).

50

Cara kerja TENS meliputi penutupan pintu gerbang ke


jalur implus nyeri, akibat tembakan implus-implus listrik pada
ambang nyeri bawah. Tembakan dirasakan sebagai syok listrik
ringan,

dihasilkan oleh aliran

generator

portabel

yang

dikendalikan oleh ibu. Mekanisme TENS adalah untuk


menstimulasi pelepasan endorfin, yang merupakan salah satu
kelompok peptida yang menyerupai opiat yang diproduksi
secara fisiologis. Endorfin mengatur transmisi persepsi nyeri
yang akan meningkatkan ambang nyeri sehingga menghasilkan
relaksasi dan perasaan nyaman (Henderson 2005).
7. Obat Herbal
Obat herbal berasal dari tanaman yang berisi berbagai jenis
bahan kimia dasar. Obat herbal bereaksi secara farmasi,
mempengaruhi secara kuat terhadap preparat farmasi. Namun,
hal tersebut terdapat kesalahan pemahaman di kalangan
masyarakat pada umumnya dan tenaga kesehatan professional
mengenai reaksi obat tersebut, karena obat herbal berasal dari
bahan-bahan alami, secara otomatis aman. Hal tersebut bukan
sesuatu masalah penting untuk dibicarakan, dan bidan perlu
memastikan bahwa mereka memiliki pengetahuan yang cukup
untuk menasehati wanita yang salah persepsi mengenai obat
herbal. Obat herbal daun Raspberry (buah prambos) secara
tradisi biasa digunakan wanita sebagai persiapan persalinan dan

51

dipercaya mengandung sedikitnya dua bahan kimia yang


bereaksi terhadap otot polos (Tiran 2006).
8. Akupunktur
Akupunktur merupakan tindakan menusukkan jarum pada
tiga ratus enam puluh lima titik akupunktur terletak disepanjang
meridian dan dapat dikenali sebagai daerah dengan resistensi
listrik rendah. Meridian berhubungan dengan daerah yang
kematian selnya cepat. Setiap titik akupunktur mewakili organ
yang sakit, dan penusukan disana menyebabkan udara yang
berbahaya keluar dari organ tersebut dan darah dibersihkan
(Mander 2003).
Mekanisme kerja akupunktur dapat mempengaruhi efek
psikologis yang berkaitan dengan komponen budaya dan
perlunya persiapan akupunktur. Jarum akupunktur mengaktivasi
mekanisme penghambat rasa nyeri di susunan saraf pusat. Efek
analgesik akupunktur hanya berlangsung selama stimulasi
akupunktur dilakukan (Henderson 2005).

9. Hipnoterapi
Hipnoterapi adalah penggunaan teknik hipnotis yang
menyebabkan keadaan seperti tidak sadar yang tunduk dan dapat
dipengaruhi

dalam

terapi

kondisi

komponen psikologis yang besar.

dengan

menggunakan

52

Hipnoterapi membuat ibu menginterpretasikan kembali


stimulus nyeri

yang disebabkan oleh kontraksi uterus.

Keterlibatan faktor nonmaternal pada hipnoterapi dalam


persalinan cukup besar, hal ini dikaitkan dengan latihan intensif
yang

dilakukan

untuk

mempersiapkan

ibu

dalam

mempraktekkan hipnoterapi pada saat persalinan. Latihan terdiri


dari sesi mingguan selama trimester I dan III, dan tiga kali
seminggu pada trimester ke II (Herderson 2005).
10. Homeopati
Homeopati tidak bekerja dengan menyembuhkan penyakit,
tetapi dengan merangsang tubuh untuk menyembuhkan dirinya
sendiri. Berdasarkan konsultasi homeopati, praktisi memperoleh
gambaran lengkap mengenai keadaan umum pasien dan
kemudian menggunakan gambaran ini untuk memilih zat yang
tepat yang digunakan dalam mengobati pasien secara holistik
(Mander 2003).
Tujuan homeopati adalah menyembuhkan penyakit atau
gangguan kesehatan dengan menanganinya secara menyeluruh
dan tidak hanya berkonsentrasi pada kumpulan gejala yang
tampak. Dengan demikian pendekatan homeopati bersifat
holistik. Seluruh aspek kesehatan pasien, terutama segi kejiwaan
dan

kesejahteraan

psikologisnya

(Hadibroto & Alam 2006).

juga

dianggap

penting

53

2.3.2. Cara farmakologi


Terdapat

beberapa obat yang dapat digunakan untuk

menanggulangi nyeri persalinan. Umumnya pemakaiaan obat-obat


digunakan pada awal fase aktif kala I yaitu pembukaan mulut rahim
sudah 3 cm (Bobak 2004).
Penatalaksanaan farmakologis nyeri persalinan antara lain:
1.

Analgesia narkotik (Mereperidine, Nalbuphine, Butorphanol,


Morfin Sulfate Fentanyln)
Efektif untuk menurunkan nyeri berat, nyeri persisten, dan nyeri
rekurent. Meperidin merupakan obat narkotik yang sering
digunakan.

Analgesi

narkotik

bermanffat

terutama

saat

persalinan berlangsung sangat cepat dari yang diperkirakan dan


bayi lahir saat efek narkotik berada di puncak.
2.

Analgesia regional (Epidural, spinal dan kombinasinya)


Analgesia regional merupakan pilihan yang dapat digunakan
untuk wanita yang memiliki masalah pernafasan berat, atau
menderita penyakit hati, ginjal atau penyakit metabolik.
Keuntungannya adalah pemberiannya dan tidak terjadi hipoksia
janin bila tekanan darah dipertahankan dalam keadaan normal.

3.

ILA ( Intra Thecal Labor Analgesia )


Tujuan utama tindakan ILA ( Intra Thecal Labor Analgesia )
ialah untuk menghilangkan nyeri persalinan tanpa menyebabkan
blok motorik, sakitnya hilang tapi mengedannya bisa, yang

54

dapat dicapai dengan menggunakan obat-obat anesthesia.


Keuntungan yang dapat diperoleh dari program ILA cepat dan
memuaskan. Mula kerja cepat, memberikan analgesia penuh dan
blok bilateral serta ketinggian blok dapat diatur. Keamanan
dosis yang digunakan sangat kecil, sehingga resiko toksisitas
karena anestetik lokal, seperti total spinal, tidak berarti atau
tidak ada sama sekali. Fleksibel, pasien dalam fase laten
persalinan dapat diberikan fentanil atau sulfentanil intrathecal
(single shot) dan dibiarkan bejalan-jalan. Pada multipara dengan
pembukaan serviks diatas 8 cm dapat diberikan dosis tunggal
petidin atau gabungan narkotik dan anestetik lokal intrathecal
untuk menghasilkan analgesia yang cepat dan penuh selama fase
aktif persalinan dan kelahiran.
4.

Anestesia lokal (infiltrasi lokal dengan injeksi lidochaine pada


perineum dan blok syaraf pudendal)
Bermanfaat pada persalinan kala II, pada episiotomy dan pada
persalinan. Blok syaraf pudendal tidak menghilangkan nyeri
yang berasal dari kontraksi rahim, tetapi dapat menghilangkan
rasa nyeri di klitoris, labia mayora, labia monora dan perineum.

5.

Anesthesia umum (Thiopental intravena)


Anesthesia umum jarang digunakan untuk indikasi melahirkan
pervaginam bila tanpa komplikasi. Anesthesia ini digunakan jika
ada kontraindikasi bila pasien menolak terhadap analgesia atau

55

anestesi blok saraf atau jika ada indikasi janin harus dilahirkan
pervaginam dengan cepat.

2.3.3. Massage
1.

Definisi
Massage adalah tindakan penekanan oleh tangan pada
jaringan lunak, biasanya otot tendon atau ligamen, tanpa
menyebabkan pergeseran atau perubahan posisi sendi guna
menurunkan

nyeri,

menghasilkan

relaksasi,

dan/atau

meningkatkan sirkulasi. Gerakan-gerakan dasar meliputi :


gerakan memutar yang dilakukan oleh telapak tangan, gerakan
menekan

dan

mendorong

kedepan

dan

kebelakang

menggunakan tenaga, menepuk- nepuk, memotong-motong,


meremas-remas, dan gerakan meliuk-liuk. Setiap gerakan
gerakan menghasilkan tekanan, arah, kecepatan, posisi tangan
dan gerakan yang berbeda-beda untuk menghasilkan efek yang
di inginkan pada jaringan yang dibawahnya (Henderson 2005).
Salah

satu

metode

yang

sangat

efektif

dalam

menanggulanginya adalah dengan massage yang merupakan


salah satu metode nonfarmakologi yang dilakukan untuk
mengurangi nyeri persalinan. Dasar teori massage adalah teori
gate control yang dikemukakan oleh Melzak dan Wall. Teori ini
menjelaskan tentang dua macam serabut syaraf berdiameter

56

kecil dan serabut berdiameter besar yang mempunyai fungsi


yang berbeda. Bidan mempunyai andil yang sangat besar dalam
mengurangi nyeri nonfarmakologi. Intervensi yang termasuk
dalam pendekatan nonfarmakologi adalah analgesia psikologis
yang dilakukan sejak awal kehamilan, relaksasi, massage,
stimulasi kuteneus, aroma terapi, hipnotis, akupuntur dan yoga
(Rini Hariani 2011)
Pijat (massage) cara lembut membantu ibu merasa lebih
segar, rileks, dan nyaman selama persalinan. Sebuah penelitian
menyebutkan, ibu yang dipijit 20 menit setiap jam selama
tahapan persalinan akan lebih bebas dari rasa sakit. Hal itu
terjadi karena pijat merangsang tubuh melepaskan senyawa
endorphin yang merupakan pereda sakit alami. Endorphin juga
dapat menciptakan perasaan nyaman dan enak. Dalam
persalinan, pijat juga membuat ibu merasa lebih dekat orang
yang merawatnya. Sentuhan seseorang yang peduli dan ingin
menolong merupakan sumber kekuatan saat ibu sakit, lelah, dan
kuat. Banyak bagian tubuh ibu bersalin dapat dipijat, seperti
kepala, leher, punggung, dan tungkai. Saat memijat, pemijat
harus memperhatikan respon ibu, apakah tekanan yang
diberikan sudah tepat (Danuatmadja dan Meiliasari 2004).
Pijatan dapat menenangkan dan merilekskan ketegangan
yang muncul saat hamil dan melahirkan. Pijatan pada leher,

57

bahu, punggung, kaki, dan tangan dapat membuat nyaman.


Usapan pelan pada perut juga akan terasa nyaman saat
kontraksi. Rencana untuk menggunakan pijatan atau sentuhan
yang disukai dalam persalinan dapat dipilih sebagai berikut :
sentuhan pelan dengan ketukan yang berirama, usapan keras,
pijatan untuk melemaskan otot-otot yang kaku, dan pijatan keras
atau gosokan di punggung (Simkin 2008).
2.

Metode
Beberapa metode massage adalah:
a.

Effleurage
Effleurage yakni tindakan memukul-mukul abdomen
secara perlahan seirama dengan pernapasan saat kontraksi,
digunakan supaya ibu tidak memusatkan perhatiannya pada
kontraksi (Bobak 2004).
Effleurage

merupakan

teknik

pijatan

dengan

menggunakan telapak jari tangan dengan pola gerakan


melingkar pada abdomen, pinggang atau paha. Effleurage
pada abdomen adalah salah satu metode non farmakologis
yang biasanya digunakan dalam metode Lamaze untuk
mengurangi nyeri pada persalinan normal.
Massage atau pijatan pada abdomen (effleurage)
adalah bentuk stimulasi kulit yang digunakan selama proses
persalinan

dalam

menurunkan

nyeri

secara

efektif.

58

Effleurage adalah teknik pemijatan berupa usapan lembut,


lambat, dan panjang atau tidak putus-putus. Teknik ini
menimbulkan efek relaksasi. Dalam persalinan, effleurage
dilakukan dengan menggunakan ujung jari yang lembut dan
ringan. Lakukan usapan dengan ringan dan tanpa tekanan
kuat, tetapi usahakan ujung jari tidak lepas dari permukaan
kulit. Pijatan effleurage dapat juga dilakukan di punggung.
Tujuan utamanya adalah relaksasi.
Gate

Control

Theory

dapat

dipakai

untuk

pengukuran efektifitas cara ini. Ilustrasi Gate Control


Theory bahwa serabut nyeri membawa stimulasi nyeri
keotak lebih kecil dan perjalanan sensasinya lebih lambat
dari pada serabut sentuhan yang luas. Ketika sentuhan dan
nyeri dirangsang bersamaan, sensasi sentuhan berjalan
keotak dan menutup pintu gerbang dalam otak, pembatasan
jumlah nyeri dirasakn dalam otak. Effleurage atau pijatan
pada abdomen yang teratur dangan latihan pernapasan
selama kontraksi digunakan untuk mengalihkan wanita dari
nyeri selama kontraksi. Begitu pula adanya massage yang
mempunyai efek distraksi juga dapat meningkatkan
pembentukan endorphin dalam sistem kontrol dasenden.
Massage dapat membuat pasien lebih nyaman karena
massage membuat relaksasi otot (Monsdragon 2004).

59

Diawal persalinan, pemijat dapat digunakan kedua


telapak tangannya untuk menekan kedua sisi punggung dari
bahu ke bawah dengan gerakan berirama, naik turun.
Pijatan yang lama dan lambat akan terasa nyaman. Pastikan
pemijat menggunakan seluruh bagian telapak tangannya.
Jemarinya pun harus menyentuh tubuh sehingga merasakan
ketegangan disana. Pada persalinan tahap lanjut, pemijat
menggunakan tanganya untuk memijat kuat di pangkal
tulang belakang atau gunakan ibu jari dengan gerakan
lingkaran-lingkaran di sekitar cekukngan pantat mungkin,
butuh tekanan lebih kuat didaerah itu. Sampaikan pada
pemijat gerakan yang paling menolong (Danuatmadja dan
Meiliasari 2004).
Prosedur

Massage

Effleurage

adalah

sebagai

berikut:
a. Atur posisi tidur ibu dengan posisi miring kiri dengan
lutut kanan fleksi. Pada waktu timbul kontraksi:
b. Letakkan kedua telapak ujung-ujung jari tangan diatas
simfisis pubis
c. Bersama inspirasi pelan, usapkan kedua ujung-ujung jari
tangan dengan tekanan yang ringan, tegas dan konstan ke
samping abdomen, mengelilingi samping abdomen
menuju ke arah fundus uteri.

60

d. Setelah sampai fundus uteri seiring dengan ekspirasi


pelan-pelan usapkan kedua ujung-ujung jari tangan
tersebut menuju perut bagian bawah diatas simfisis pubis
melalui umbilicus.
e. Lakukan

gerakan

ini

berulang-ulang

selama

ada

kontraksi.

Gambar 2.5

b.

Metode Deep Back Massage


Metode deep back massage memperlakukan pasien
berbaring miring, kemudian bidan atau keluarga pasien
menekan daerah secrum secara mantap dengan telapak
tangan, lepaskan dan tekan lagi, begitu seterusnya.

c.

Firm Counter Pressure

61

Metode firm counter pressure memperlakukan


pasien dalam kondisi duduk kemudian bidan atau keluarga
pasien menekan secrum secara bergantian dengan tangan
yang dikepalkan secara mantap dan beraturan.
d.

Abdominal Lifting
Abdominal lifting memperlakukan pasien dengan
cara membaringkan pasienpada posisi terlentang dengan
posisi kepala agak tinggi. Letakkan kedua telapak tangan
pada

pinggang

belakang

pasien,

kemudian

secara

bersamaan lakukan usapan yangberlawanan kearah puncak


perut tanpa menekan kearah dalam, kemudian ulangi lagi.
Begitu seterusnya.

2.3.4. Aromaterapi
1.

Definisi
Aromaterapi adalah terapi yang menggunakan essensial
oil atau sari minyak murni untuk membantu memperbaiki atau
menjaga kesehatan, membangkitkan semangat, menyegarkan
serta membangkitkan jiwa raga. Essensial oil yang digunakan
disini merupakan cairan hasil sulingan dari berbagai jenis bunga,
akar, pohon, biji, getah, daun dan rempah-rempah yang
memiliki khasiat untuk mengobati (Hutasoit 2002).

62

Aromaterapi merupakan tindakan terapeutik dengan


menggunakan

minyak

esensial

yang

bermanfaat

untuk

meningkatkan keadaan fisik dan psikologi sehingga menjadi


lebih baik. Sebelum menggunakan aromaterapi perlu dikaji
adanya riwayat alergi yang dimiliki klien (MacKinnon 2004).
Aroma berpengaruh langsung terhadap otak manusia,
seperti halnya narkotika.Hidung memiliki kemampuan untuk
membedakan lebih dari 100.000 aroma yang berbeda yang
mempengaruhi dan itu terjadi tanpa disadari. Aroma tersebut
mempengaruhi bagian otak yang berkaitan dengan mood, emosi,
ingatan, dan pembelajaran. Misalnya, dengan menghirup aroma
lavender maka akan meningkatkan gelombang-gelombang alfa
di dalam otak dan gelombang inilah yang membantu untuk
menciptakan keadaan yang rileks.(Maifrisco 2008).

Aromaterapi mempunyai efek yang positif


karena diketahui bahwa aroma yang segar, harum
merangsang sensori, reseptor dan pada akhirnya mempengaruhi
organ yang lainnya sehingga

dapat menimbulkan efek

kuat terhadap emosi. Aroma ditangkap oleh reseptor


di hidung yang kemudian memberikan informasi
lebih jauh ke area di otak yang mengontrol emosi dan
memori maupun memberikan informasi juga ke

63

hipotalamus

yang

merupakan

pengatur

sistem

internal tubuh, termasuk sistem seksualitas, suhu


tubuh, dan reaksi terhadap stress (Shinobi 2008).
Aromaterapi dapat mempengaruhi lymbic system di otak
yang merupakan pusat emosi, suasana hati atau mood, dan
memori untuk menghasilkan bahan neurohormon endorpin dan
encephalin, yang bersifat sebagai penghilang rasa sakit dan
seretonin yang berefek menghilangkan ketegangan atau stres
serta kecemasan menghadapi persalinan (Perez 2003).
Sebuah studi yang dilakukan oleh Lee & Ming Ho
(2004) di 87 rumah bersalin di New Zealand, bahwa sebanyak
60% dari rumah bersalin yang diteliti menggunakan aromaterapi
untuk mengurangi rasa nyeri selama persalinan.
2.

Jenis aromaterapi dan manfaatnya


Aromaterapi mempunyai beberapa keuntungan sebagai
tindakan supportive. Beberapa keuntungan dari penggunaan
aromaterapi berdasarkan jenisnya, yaitu
a.

Lavender
Lavender

merupakan

bunga

yang

berwarna

lembayung muda, memiliki bau yang khas dan lembut


sehingga dapat membuat seseorang menjadi rileks ketika
menghirup aroma lavender, lavender banyak dibudidayakan

64

di berbagai penjuru dunia. Sari minyak bunga lavender


diambil dari bagian pucuk bunganya (Hutasoit 2002).

Gambar 2.6
Minyak lavender diperoleh dengan cara distilasi
bunga. Komponen kimia utama yang dikandungnya adalah
linail asetat, linalool. Minyak lavender digunakan secara
luas

dalam

aromaterapi.

Aroma

lavender

dapat

meningkatkan gelombang-gelombang alfa di dalam otak


dan gelombang inilah yang membantu untuk menciptakan
keadaan yang rileks (Maifrisco 2008).
Lavender mempunyai banyak manfaat yaitu sebagai
pencegah infeksi, menunjukkan efek sebagai antisepsis,
antibiotik dan anti jamur. Minyak esensial lavender dapat
digunakan untuk mengobati insomnia, kualitas tidur dan
memperbaiki tidur pasien di rumah sakit yang cukup lama,
serta mengurangi kebutuhan obat penenang di malam hari.
Pemijatan dengan minyak esensial lavender memperbaiki

65

kualitas tidur pada pasien dengan arthritis rheumatoid.


Minyak esensial lavender dapat mengurangi kecemasan.
Pemijatan dengan menggunakan lavender menunjukkan
mengurangi tingkat kecemasan pada pasien intensif, dan
dapat menurunkan kecemasan pada pasien yang akan cuci
darah (hemodialisa). Minyak esensial lavender dapat
digunakan untuk mengurangi nyeri. Pemijatan dengan
menggunakan minyak lavender dapat mengurangi persepsi
nyeri pada pasien dengan rheumatoid arthritis kronik (Hale
2008).
Wanita yang sedang menjalani persalinan, berendam
dengan menggunakan minyak lavender dapat mengurangi
rasa

nyeri

pada

daerah perineum dan mengurangi

kegelisahan. Minyak esensial lavender dapat mengontrol


kehilangan rambut, kombinasi lavender, rosemary, kayu
cedar dan minyak esensial thyme (sejenis tumbuhan
pengharum

makanan)

dilaporkan

memperbaiki

pertumbuhan rambut pada pasien dengan alopecia. Selain


itu juga dapat digunakan untuk mengobati gangguan
pencernaan, lavender sekarang ini disarankan digunakan
untuk mengatasi gangguan pencernaan dan penderitaan
(gugup) usus (Hale 2008).

66

Lavender yang digunakan melalui inhalasi dapat


bermanfaat untuk mengurangi kecemasan pada pasien yang
mengalami dialisis, meningkatkan kenyamanan tidur,
meningkatkan

kecermatan

dalam

berhitung,

dan

menurunkan agitasi pasien dengan dimensia. Lavender


mempunyai

efek

menenangkan.

Lavender

dapat

memberikan ketenangan, keseimbangan, rasa nyaman, rasa


keterbukaan dan keyakinan. Disamping itu lavender juga
dapat mengurangi rasa tertekan, stress, rasa sakit, emosi
yang tidak seimbang, histeria, rasa frustasi dan kepanikan.
Lavender dapat bermanfaat untuk mengurangi rasa nyeri,
dan dapat memberikan relaksasi (Hutasoit 2002).
Begitu banyak manfaat dari minyak lavender, maka
dari itu dalam penelitian ini akan menggunakan minyak
lavender. Selain memiliki banyak manfaat, lavender paling
sering digunakan sebagai aromaterapi dan merupakan jenis
minyak yang dapat digunakan tanpa harus dicampur terlebih
dahulu dengan carrier oil. Thyme, sage, wintergreen, basil,
clove, marjoram, cinnamon, fennel, jasmine, jupiter,
rosemary, aniseed, peppermint, clary sage, oregano,
nutmeg, bay, hops, valerian, tarragon, dan cedarwood,
merupakan minyak harus dihindari pada saat hamil dan
menyusui (Hutasoit 2002).

67

b.

Rosemary
Rosemary yang digunakan melalui inhalasi dapat
bermanfaat

untuk

meningkatkan

kewaspadaan,

meningkatkan daya ingat, meningkatkan kecepatan dalam


berhitung. Rosemary merupakan jenis aromaterapi yang
biasa digunakan untuk melegakan otot dan pikiran. Aroma
yang dihasilkannya juga dapat membantu anda lebih
konsentrasi (Maifrisco 2008).
c.

Neroli massage dapat menurunkan kecemasan pada pasien


yang mempunyai riwayat pembedahan jantung.

d.

Topical Melissa Application dapat menurunkan agitasi pada


pasien dengan dimensia berat sehingga dapat memperbaiki
kualitas hidupnya.

e.

Lemon

merupakan

aroma

yang

digunakan

untuk

menenangkan suasana. Aromanya yang menggemaskan


dapat meningkatkan rasa percaya diri, merasa lebih santai,
dapat menenangkan syaraf, tetapi tetap membuat kita sadar.
f.

Cinnamon minyak essensialnya mengandung antibiotik,


antiseptik dan antivirus yang dapat melindungi tubuh
manusia.

g.

Eucalyptus pohonnya dikenal dengan nama kayu putih.


Wanginya dapat menghilangkan bau secara efektif. Selain

68

itu juga ampuh menghilangkan bakteri, antiseptik dan


antiviral juga ada pada minyak jenis ini.
h.

Jasmine merupakan jenis aroma yang sanggup menciptakan


suasana romantis. Namun, jangan digunakan terlalu banyak.
Sebab, aroma kuat bunga melati justru membuat udara
menjadi tidak segar, bahkan mungkin sedikit menyeramkan.

i.

Peppermint

aroma

yang

begitu

menyegarkan,

membangkitkan suasana, dapat mengurangi sakit perut,


mengurangi ketegangan dan dipercaya bisa menyembuhkan
sakit kepala.
j.

Cendana atau Sandalwood memberikan aroma yang dapat


membantu menciptakan dan menuangkan ide kreatif. Selain
dapat mengurangi depresi, harum cendana dipercaya dapat
mengatasi masalah sulit tidur serta masalah lain yang
berhubungan dengan stres. Selain itu, aromanya sangat
bermanfaat digunakan saat meditasi.

k.

Sage merupakan salah satu jenis aromaterapi yang


digunakan
aromaterapi

untuk
ini

memberikan
bermanfaat

rasa

mengatasi

tenang.
sakit

Jenis
selama

menstruasi dan dapat mengatur sistem syaraf pusat.


l.

Vanilla menghasilkan aroma sangat akrab dengan suasana


rumah yang hangat dan nyaman, sehingga wanginya
sanggup menenangkan pikiran.

69

Pemberian

aromaterapi

selama

persalinan

dapat

menurunkan kegelisahan, mual, cemas dan kontraksinya


menjadi lebih baik. Dengan menggunakan aromaterapi dapat
menambah kepuasaan ibu saat melahirkan dan proses persalinan
menjadi lebih efektif (Mousley 2005).
Penggunaan

aromaterapi

dan

pemijatan

dapat

menurunkan kecemasan pada antenatal serta aman bagi ibu dan


bayi. Hal ini dibuktikan bahwa pijat dengan menggunakan
aromaterapi disertai dengan musik dapat menurunkan tingkat
kecemasan pada perawat yang bekerja di Unit Gawat Darurat
akan tetapi tidak dapat menurunkan tingkat strees yang
disebabkan karena jam kerja yang berlebihan (Basford & Denise
2006).
Keuntungan penggunaan aromaterapi secara psikologi
antara lain dapat menurunkan tingkat nyeri dan kecemasan.
Secara imunologi aromaterapi dapat meningkatkan limfosit pada
pembuluh darah perifer, meningkatkan CD8 dan CD

16

yang

berperan dalam imunitas. Pemijatan dengan aromaterapi dapat


mengurangi cemas dan depresi pada pasien penderita kanker.
Tetapi hal tersebut hanya berlangsung selama 2 minggu setelah
diberikan terapi. Sehingga pemijatan dengan aromaterapi tidak
begitu menguntungkan untuk menurunkan cemas dan depresi

70

penderita kanker dalam jangka waktu yang lama (Kuriyama


2005).
Penggunaan aromaterapi mempunyai efek menenangkan
jiwa sehingga dapat mengurangi stress. Pemberian aromaterapi
tidak memiliki pengaruh terhadap tingkat stress mahasiswa
jurusan psikologi dalam mengikuti kuliah statistik II (Maifrisco
2008).
3.

Cara penggunaan aromaterapi


Aromaterapi dapat digunakan melalui berbagai cara,
yaitu melalui:
a.

Inhalasi
Aromaterapi

yang digunakan melalui

inhalasi

caranya adalah minyak aromaterapi ditempatkan di atas


peralatan listrik, dimana peralatan listrik ini sebagai alat
penguap. Peralatan listrik harus di cek oleh petugas sebelum
digunakan demi keamanan pasien. Kemudian dilakukan
penambahan dua sampai lima tetes minyak aromaterapi
dalam vaporiser dengan 20 ml air untuk dapat menghasilkan
uap air. Minyak yang umum digunakan adalah peppermint
untuk mual, lavenderuntuk relaksasi, rose baik digunakan
dalam suasana sedih, floral citrus dapat memberikan
kesegaran (Department of Health 2007).

71

Dalam menggunakan aromaterapi secara inhalasi,


dapat dicampur dengan air, dengan komposisi 4 tetes
aromaterapi untuk 20 ml air, sehingga dapat menghasilkan
aroma yang segar dan wangi (Kohatsu 2008)
Pemakaian aromaterapi dapat menggunakan anglo
pemanas agar mendapatkan uap dari aromaterapi sehingga
tercium aroma yang wangi dan dapat menimbulkan efek
relaksasi serta dapat menyegarkan pikiran. Caranya adalah
nyalakan lilin yang berada di bawah mangkuk. Isi mangkuk
dengan air, diamkan hingga panas, setelah itu tuangkan 8
tetes dari tiga pilihan kombinasi essensial oil ke dalam
mangkuk yang berisi air hangat tadi. Aromaterapi dapat
dihirup secara langsung, caranya dengan mencampur 3
hingga 5 tetes ke dalam mangkuk stainless steel atau kaca
yang berisikan air panas. Tutup wajah dan kepala dengan
handuk, lalu uapnya hirup dalam-dalam. Lakukan kurang
lebih 10 menit, lindungi area lingkaran mata. Cara ini dapat
membuat tubuh terasa seimbang dan pikiran terasa lega
karena lepas dari tekanan emosi (Hutasoit 2002).
Penggunaan melalui penyemprotan atau spray dari
minyak yang telah dipilih sebanyak 100 ml dengan
menggunakan botol yang memiliki alat penyemprot

72

kemudian semprotkan pada tubuh sebagai penyegar


(MacKinnon 2004).
b.

Pijat
Teknik pijat adalah yang paling umum. Melalui
pemijatan, daya penyembuhan yang dikandung oleh minyak
esensial bisa menembus melalui kulit dan dibawa ke dalam
tubuh, mempengaruhi jaringan internal dan organ-organ
tubuh. Karena minyak esensial sangat berbahaya bila
diaplikasikan langsung ke kulit dalam bentuk minyak yang
murni. Minyak esensial baru bisa digunakan setelah
dilarutkan dengan minyak dasar seperti, minyak zaitun,
minyak kedelai, dan minyak tertentu lainnya (Department
of Health 2007).
Aromaterapi apabila digunakan melalui pijat dapat
dilakukan

dengan

langsung

mengoleskan

minyak

aromaterapi yang telah dipilih diatas kulit. Sebelum


menggunakan minyak tersebut perlu diperhatikan adanya
kontraindikasi maupun adanya riwayat alergi yang dimiliki.
Minyak lavender terkenal sebagai minyak pijat yang dapat
memberikan relaksasi.Pijat kaki atau merendam kaki dalam
panci dengan air yang sudah diberi minyak peppermint
dipercaya memberikan efek meredakan (Department of
Health 2007).

73

Aromaterapi yang digunakan dengan cara pijat,


merupakan cara yang sangat digemari untuk menghilangkan
rasa lelah pada tubuh, memperbaiki sirkulasi darah dan
merangsang tubuh

untuk

mengeluarkan

racun

serta

meningkatkan kesehatan pikiran. Dalam penggunaannya


dibutuhkan 2 tetes essensial oil ditambah 1 mililiter minyak
pijat (Hutasoit 2002).
c.

Kompres
Penggunaan aromaterapi melalui kompres hanya
sedikit membutuhkan minyak aromaterapi. Kompres hangat
dengan minyak aromaterapi dapat digunakan untuk
menurunkan nyeri punggung dan nyeri perut.Kompres
dingin yang mengandung minyak lavender digunakan pada
bagian perineum saat kala kedua persalinan (Department of
Health 2007).

d.

Berendam
Cara lain dalam menggunakan aromaterapi adalah
dengan menambah tetesan minyak esensial ke dalam air
hangat yang digunakan untuk berendam. Dengan cara ini
efek minyak esensial akan membuai perasaan dan membuat
pasien rileks, melarutkan pegal-pegal dan nyeri, juga
memberi efek yang merangsang dan mengembalikan energi.
Pasien akan memperoleh manfaat tambahan dari menghirup

74

uap harum minyak esensial aromaterapi yang menguap dari


air panas (Hadibroto & Alam 2006).

75

2.4. Kerangka Teori


Faktor Penyebab:
1. Anoksia miometrium
2. Peregangan serviks
3. Penekanan pada
ganglia saraf
4. Tarikan pada tuba,
ovarium, dan
peritonium
5. Tarikan dan
peregangan pada
ligamentum penyangga
6. Penekanan pada
uretra, kandung kemih,
rektum
7. Distensi otot dasar
panggul

Persalinan kala I

Aromaterapi
Lavender
Berkurang

Nyeri Persalinan
Tidak
berkurang
Massage Effleurage

Metode Penanggulangan Nyeri


Cara Farmakologi
Cara non farmakologi
1.
2.
3.
4.
5.

Analgesia narkotik
Analgesia regional
ILA
Anestesi lokal
Anestesi umum

1. Analgesia psikologi
2. Relaksasi
3. Imajinasi
4. Hidroterapi
5. Musik
6. TENS
Gambar 2.7 Kerangka Teori

(Potter Perry 2005; Prawirohardjo 2008; Bobak 2004)

76

2.5. Kerangka Konsep

Variabel bebas

Variabel terikat

Aromaterapi Lavender

Tingkat nyeri
Persalinan kala I

Massage Effleurage

Keterangan :
: diteliti

: tidak diteliti

Variabel
Pengganggu
Budaya

Gambar 2.8 Kerangka Konsep

Pengalaman masa lalu

Paritas

77

2.6. Hipotesis
Ho: aromaterapi lavender dan massage effleurage tidak efektif menurunkan
tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada primigravida.
Ha: aromaterapi lavender dan massage effleurage efektif menurunkan
tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada primigravida.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Jenis dan Rancangan Penelitian


Jenis penelitian ini yaitu penelitian kuantitatif, eksperimen semu
yang bertujuan untuk mengetahui keefektifan aromaterapi lavender dan
massage effleurage dalam menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase
aktif pada primigravida. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian
Quasi Eksperimental dengan Pre and post test without control (Kontrol diri
sendiri), yang artinya peneliti hanya melakukan intervensi pada satu
kelompok tanpa pembanding. Efektifitas perlakuan dinilai dengan cara
membandingkan nilai post test dengan pre test (Dharma 2011).
Desain penelitian Quasi experimental dengan rancangan pre and
post test without control design dapat digambarkan sebagai berikut:
R

O1

X1

O2

Gambar 3.1 Quasi experimental pre and post test without control
design
Keterangan:
R

: Responden penelitian semua mendapat perlakuan/ intervensi

O1

: Pretest pada kelompok perlakuan

O2

: Posttest setelah perlakuan

X1

: Uji coba/ intervensi pada kelompok perlakuan

78

79

3.2. Populasi dan Sampel


3.2.1. Populasi
Populasi

adalah

keseluruhan

subjek

penelitian

(Arikunto 2010). Populasi dalam penelitian ini adalah semua pasien


yang melahirkan secara normal di BPS UTAMI dan Ruang PONEK
RSUD Karanganyar. Jumlah pasien selama periode OktoberDesember 2013 sebanyak 163 orang ,jadi rata-ratanya 54
orang/bulan.
3.2.2. Sampel
Sampel adalah sebagian atau keseluruhan obyek yang
diteliti

dan

dianggap

mampu

mewakili

seluruh

populasi

(Notoatmodjo 2005). Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini


adalah dengan Non Probability Sampling berupa teknik Consecutive
sampling. Consecutive sampling adalah cara pengambilan sampel ini
dilakukan dengan memilih sampel yang memenuhi kriteria penelitian
sampai kurun waktu tertentu sehingga jumlah sampel terpenuhi
(Hidayat 2007).
1.

Kriteria inklusi
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah sampel

yang ditemui saat dilakukan penelitian yang memenuhi kriteria


inklusi sebagai berikut:

80

a.

Pasien inpartu kala I fase aktif

b.

Primigravida

c.

Belum

pernah

dilakukan

massage

atau

pemberian

aromaterapi
d.

Pasien tidak terpengaruh obat analgesik

e.

Bersedia menjadi subjek penelitian

f.

Responden berada di BPS UTAMI dan Ruang PONEK


RSUD Karanganyar

2.

Kriteria eklusi
Kriteria dimana subyek penelitian tidak layak dijadikan sampel
karena tidak memenuhi syarat sampel penelitian, yaitu:
a.

Multipara

b.

Keadaan yang tiba-tiba menjadi patologis atau ibu yang


tiba-tiba masuk kala II sebelum dilakukan perlakuan.

c.

Pasien dengan pacuan

d.

Pasien dengan gangguan kontraksi

e.

Pasien alergi bau lavender

3. Besar Sampel
Besar sampel dalam penelitian ini ditentukan dengan menggunakan
rumus Notoatmodjo (2005) yaitu:

81

n=

N
1 + N (d ) 2

Keterangan:
N: Besar populasi
n: Besar sampel
d: Derajat kepercayaan (5%)
Penggunaan rumus diatas dikarenakan jumlah populasi kurang dari
10.000 (Notoatmodjo 2005).
=

54
1 + 54(0,0025)

54
1,135

= 47,57
Dibulatkan menjadi 48 orang.

3.3. Tempat dan Waktu Penelitian


3.3.1. Tempat penelitian
Penelitian ini dilakukan di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar.
3.3.2. Waktu penelitian
Penelitian ini dilakukan selama periode Januari-Mei 2014.

82

3.4. Variabel Penelitian, Definisi Operasional, dan Skala Pengukuran


Tabel 3.1 Variabel Penelitian, Definisi Operasional, dan Skala Pengukuran
Variabel
Variabel
independen
Aromaterapi
Lavender

Massage
Effleurage

Variabel
Dependen
Nyeri
Persalinan
Kala I

Definisi
Operasional

Paramete
r

minyak
lavender dijual
di toko dalam
bentuk cair 1 ml
sama dengan 20
tetes.
Minyak
lavender
diuapkan dengan
alat
tungku
listrik sehingga
menghasilkan
aroma harum
Sebuah
terapi
sentuhan
/
pijatan
ringan
yang diberikan
pada ibu saat
persalinan,
dilakukan
selama 30 menit
selama
ada
kontraksi.

Rasa sakit yang Respon


timbul
saat verbal
persalinan kala I
dari pembukaan
4-10 cm

Cara Ukur

Hasil
Ukur

Skala

Menggunakan
kuesioner A,
Numerical
Rating Scale
(NRS), alat ini
menggunakan
warna tertentu
dan kode untuk
mempermudah
pemahaman
ibu
inpartu.
Dengan
gambar
rentang angka

a.
ordinal
Tidak
nyeri :
0
b.
Nyeri
ringan :
1-3
c. Nyeri
sedang
: 4-6
d.
Nyeri
berat :

83

1-10,
7-10
a. Tidak nyeri :
0
b.Nyeri ringan
: 1-3
c.Nyeri sedang
: 4-6
d. Nyeri berat :
7-10
3.5. Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data
3.5.1. Alat Penelitian
1.

Aromaterapi Lavender
Aromaterapi Lavender merupakan terapi yang menggunakan
essensial oil atau sari minyak murni untuk membantu
memperbaiki

atau

menjaga

kesehatan,

membangkitkan

semangat, menyegarkan serta membangkitkan jiwa raga. Ukuran


10 ml setiap kemasannya, 1 ml sama dengan 20 tetes. Minyak
lavender akan diuapkan dengan menggunakan tungku listrik
sehingga

menghasilkan

aroma.

Dalam

penelitian

ini

menggunakan 6 tetes aromaterapi (0,3ml) dengan campuran air


2 sendok makan (30ml).
2.

SOP massage effleurage


Masaage Effleurage adalah sebuah terapi pijatan/ sentuhan
dengan teknik pemijatan berupa usapan lembut, lambat, dan
panjang atau tidak putus-putus.

84

Prosedur massage effleurage menurut Rini Hariani Ratih (2010)


adalah sebagai berikut:
a. Memberikan salam kepada responden dan menjelaskan
tujuan
b. Menanyakan kesediaan responden.
c. Atur posisi tidur ibu dengan posisi miring kiri dengan lutut
kanan fleksi. Pada waktu timbul kontraksi (langsung ke
point 4).
d. Letakkan kedua telapak ujung-ujung jari tangan diatas
simfisis pubis.
e. Bersama inspirasi pelan, usapkan kedua ujung-ujung jari
tangan dengan tekanan yang ringan, tegas dan konstan
kesamping abdomen, mengelilingi samping abdomen
menuju kearah fundus uteri.
f. Setelah sampai fundus uteri seiring dengan ekspirasi pelanpelan usapkan kedua ujung-ujung jari tangan tersebut
menuju perut bagian bawah diatas simfisis pubis melalui
umbilicus.
g. Lakukan gerakan ini berulang-ulang selama ada kontraksi.
h. Setelah selesai tanyakan kepada responden perasaannya
3.

Kuesioner A (Skala nyeri NRS)


Kuesioner dalam penelitian ini menggunakan kuesioner
skala nyeri Numerical Rating Scale (NRS). Alat ukur ini

85

mengunakan warna tertentu dan kode untuk mempermudah


pemahaman ibu inpartu. Instrumen penelitian yang digunakan
dalam penelitian ini adalah berupa pertanyaan yang akan
diajukan kepada responden. Pertanyaan tersebut mengenai
tingkat nyeri persalinan yang dirasakan oleh responden. Pasien
hanya memilih skala intensitas nyeri yang dirasakan sesuai
dengan rentang skala nyeri 0-10 berikut:
0

10

Intensitas skala nyeri dikategorikan sebagai berikut:


1. 0

= tidak nyeri (hijau), tidak ada keluhan nyeri

2. 1-3

= nyeri ringan (kuning), ada rasa nyeri, mulai terasa


dan masih dapat ditahan

3. 4-6

= nyeri sedang (orange), ada rasa nyeri, terasa


mengganggu dengan usaha yang cukup untuk
menahannya

4. 7-10

= nyeri berat (merah), ada nyeri, terasa sangat


mengganggu / tidak tertahankan sehingga harus
meringis, menjerit bahkan berteriak

3.5.2. Uji Validitas dan Reliabilitas


Apabila instrumen data sudah ada yang standar, maka bisa
digunakan oleh peneliti (Saryono 2011). Pada penelitian ini, peneliti

86

tidak melakukan uji validitas dan reliabilitas karena peneliti


menggunakan alat ukur NRS yang telah dilakukan uji validitas dan
reliabilitas sebelumnya.

1.

Uji Validitas
Validitas adalah alat ukur atau instrumen penelitian yang
dapat diterima sesuai standar. Validitas merupakan suatu indeks
yang menunjukkan alat ukur itu benar-benar mengukur apa yang
diukur (Hidayat 2007).
Berdasarkan penelitian yang dilakukan Li, Liu, & Herr
(2007) penelitian ini membandingkan empat skala nyeri yaitu
NRS, Face Pain Scale Revised (FPS-R), VRS, dan VAS
menunjukkan bahwa keempat skala nyeri menunjukkan validitas
dan reliabilitas yang baik. Pada uji validitasnya skala nyeri NRS
menunjukkan r= 0,90.

2.

Uji Reliabilitas
Reliabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh
mana suatu alat ukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan
(Hidayat 2007). Berdasarkan penelitian yang dilakukan Li, Liu,
& Herr (2007) uji reliabilitas menggunakan

intraclass

correlation coefficients (ICCs) bahwa skala nyeri NRS


menunjukkan reliabilitas lebih dari 0,95.

87

3.

Cara Pengumpulan Data


Langkah-langkah pengumpulan data dalam penelitian ini adalah
sebagai berikut:
a.

Pengajuan pengusulan proposal penelitian ke Prodi S-I


Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta.

b.

Proposal disetujui oleh pembimbing I dan II

c.

Peneliti melakukan studi pendahuluan dengan wawancara


dan observasi, serta mengumpulkan data awal seperti
jumlah pasien selama tiga bulan terakhir.

d.

Peneliti berada di RB dan Ruang PONEK dalam satu


minggu 3x saat jam kerja dan on call, jadi tiap ada
persalinan di call oleh Bidan karena memang jaraknya
sangat dekat.

e.

Peneliti melakukan penelitian di RB dan Ruang PONEK,


sebelumnya peneliti memberikan penjelasan dan tujuan
mengenai penelitian dan memberitahukan kepada responden
bahwa partisipasi dalam penelitian ini bersifat sukarela dan
dijaga kerahasiaannya.

f.

Peneliti mengidentifikasi sampel sesuai kriteria inklusi


sampel.

g.

Peneliti membagikan kuesioner kepada responden, dimana


sebelumnya responden diminta untuk menandatangani surat
persetujuan menjadi responden.

88

h.

Peneliti dibantu Bidan melakukan pemeriksaan pembukaan


serviks, setelah mendapatkan data tentang pembukaan
servik, Peneliti mengobservasi keadaan umum responden
dan melakukan pengukuran skala nyeri pertama (pretest)
sesuai lembar observasi dengan menunjukan gambar skala
nyeri dari 0-10 dan hasilnya dituliskan dalam lembar
observasi.

i.

Peneliti mempersiapkan ruangan lain yang telah dinyalakan


tungku listrik aromaterapi selama 5 menit tujuannya agar
aromaterapi sudah mulai keluar baunya secara merata dan
ruangan sudah siap, kemudian pasien dibawa ke ruangan
tersebut.

j.

Peneliti melakukan massage selama terjadi kontraksi, tiap


kontraksi dilakukan massage selama 30 menit

dan

seterusnya.
k.

Peneliti melakukan pengukuran skala nyeri (Post test)


setelah

diberikan

aromaterapi

dan

massage

dengan

menunjukan gambar skala nyeri dari 0-10 sesuai lembar


observasi.
l.

Lembar observasi diisi oleh peneliti dan diperiksa


kelengkapannya kemudian dilakukan analisis.

89

3.6. Teknik Pengolahan dan Analisa Data


3.6.1. Teknik pengolahan data
Pengolahan data merupakan proses yang sangat penting
dalam penelitian, oleh karena itu harus dilakukan dengan baik dan
benar. Kegiatan dalam proses pengolahan data adalah sebagai
berikut:
1.

Memeriksa data (Editing)


Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data
yang diperoleh atau dikumpulkan. Editing dapat dilakukan pada
tahap pengumpulan data atau setelah data terkumpul.

2.

Memberi kode (Coding)


Coding merupakan kegiatan pemberian kode numerik (angka)
terhadap data yang terdiri atas beberapa kategori.
a.

Tingkat Nyeri Persalinan


1) Tidak nyeri =1
2) Nyeri ringan =2
3) Nyeri sedang =3
4) Nyeri berat =4

b.

Usia
1) < 20=1
2) 20-35=2
3) > 35=3

c.

Pendidikan

90

1) Tidak Sekolah =1
2) SD=2
3) SMP=3
4) SMA=4
5) PT=5

3.

Menyusun data (Entri data)


Entri data adalah kegiatan memasukkan data yang telah
dikumpulkan kedalam master table atau database komputer,
kemudian membuat distribusi frekuensi sederhana atau bisa juga
dengan membuat tabel kontingensi.

4.

Analisa (Analiting)
Data yang telah dikumpul pada saat penelitian kemudian
dilakukan analisis univariat dan bivariat.

5.

Cleaning
Cleaning merupakan pengecekan kembali data yang sudah
dientri apakah ada kesalahan atau tidak. Kesalahan tersebut
kemungkinan terjadi pada saat kita mengentri data ke computer
(Hidayat 2007).

3.6.2. Analisa Data


1.

Analisa Univariat

91

Analisis univariat adalah analisa yang menganalisis tiap


variabel dari hasil penelitian. Setelah dilakukan pengumpulan
data kemudian data dianalisa menggunakan statistik deskriptif
untuk disajikan dalam bentuk tabulasi, minimum, maksimum,
dan mean dengan cara memasukkan seluruh data kemudian
diolah secara statistik deskriptif untuk melaporkan hasil dalam
bentuk

distribusi

dari

masing-masing

variabel.

(Notoatmodjo 2005)
Analisis univariat dalam penelitian ini adalah data
demografi ibu inpartu kala I fase aktif meliputi usia dan
pendidikan dalam bentuk distribusi frekuensi berupa grafik dan
tabel persentase dengan bantuan SPSS.
2.

Analisa Bivariat
Analisis data bivariat adalah analisa yang dilakukan lebih
dari dua variabel (Notoatmodjo 2005).
Analisa

ini

digunakan

untuk

menguji

efektifitas

aromaterapi lavender dan massage effleurage dalam mengurangi


tingkat nyeri ibu inpartu kala I fase aktif. Dalam menganalisis
data secara bivariat dilakukan uji normalitas data. Dalam
penelitian ini jumlah sampel < 50, sehingga uji normalitas data
menggunakan Shapiro-Wilk dan didapatkan nilai p 0,000 yang
berarti data tidak terdistribusi normal. Maka, dilanjutkan uji non
parametrik yaitu uji Wilcoxon untuk mengukur skala nyeri

92

sebelum dan sesudah dilakukan pemberian aromaterapi lavender


dan massage effleurage. Dengan tingkat kepercayaan 95% / =
5% dengan ketentuan sebagai berikut:
- Jika p value > (0,05) maka Ho diterima & Ha ditolak yang
berarti aromaterapi lavender dan massage effleurage tidak
efektif menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif
pada primigravida.
- Jika p value (0,05) maka Ho ditolak & Ha diterima yang
berarti aromaterapi lavender dan massage effleurage efektif
menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada
primigravida

3.7. Etika penelitian


Dalam melakukan penelitian seorang peneliti harus menerapkan
etika penalitian sebagai berikut :
3.7.1. Persetujuan riset (informed concent)
Informed concent merupakan proses pemberian informasi
yang cukup dapat

dimengerti

kepada

responden

mengenai

partisipasinya dalam suatu penelitian. Hal ini meliputi pemberian


informasi kepada responden tentang hak-hak dan tanggungjawab
mereka dalam suatu penelitian dan mendokumentasikan sifat
kesepakatan dengan cara menandatangani lembar persetujuan riset

93

bila responden bersedia diteliti, namun apabila responden menolak


untuk diteliti maka peneliti tidak akan memaksa.
3.7.2. Kerahasiaan (Confidentiality)
Tanggungjawab peneliti untuk melindungi semua informasi
ataupun data yang dikumpulkan selama dilakukannya penelitian.
Informasi tersebut hanya akan diketahui oleh peneliti dan
pembimbing atas persetujuan responden, dan hanya kelompok data
tertentu saja yang akan disajikan sebagai hasil penelitian.
3.7.3. Anonim (Anonimity)
Tindakan merahasiakan

nama

peserta

terkait

dengan

partisipasi mereka dalam suatu proyek penelitian. Hal ini untuk


menjaga kerahasiaan informasi yang telah diperoleh dari responden.
3.7.4. Beneficience
Peneliti melaksanakan penelitian sesuai dengan prosedur
penelitian guna mendapatkan hasil yang bermanfaat semaksimal
mungkin bagi subyek penelitian dan dapat digeneralisasikan di
tingkat populasi.
3.7.5. Nonmaleficience
Peneliti meminimalisasi dampak yang merugikan bagi
subyek (Hidayat 2007).

BAB IV
HASIL PENELITIAN

4.1. Analisa Univariat


Responden penelitian adalah ibu primigravida yang melahirkan di
BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD Karanganyar. Pengambilan data
dilakukan selama 5 bulan dari bulan Januari sampai Mei. Ibu Primigavida
yang memenuhi kriteria inklusi penelitian sebanyak 48 orang diberikan
aromaterapi lavender dan massage effleurage. Nilai distribusi frekuensi dan
prosentase tiap variabel yang diperoleh berdasarkan penelitian yang
dilakukan adalah:
4.1.1. Karakteristik Usia Responden
Data penelitian mengenai usia responden dikategorikan
menjadi 3 tingkat yaitu usia <20 tahun, 20-35 tahun, dan >35 tahun.
Distribusi frekuensi usia responden dapat dilihat secara rinci pada tabel
4.1.
Tabel 4.1. Distribusi Frekuensi Usia Ibu Primigravida yang
Melahirkan di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar Bulan Januari-Mei 2014

Usia
< 20 Tahun
20-35 Tahun
> 35 Tahun
Total

Frekuensi
3
45
0
48

94

%
6,25
93,75
0.0
100

95

Tabel 4.1 menunjukkan bahwa usia responden yang


melahirkan normal di BPS UTAMI dan Ruang PONEK RSUD
Karanganyar dengan prosentase tertinggi yaitu pada usia 20-35 tahun
sebanyak 45 responden (93,75%). Sedangkan ibu melahirkan berusia
<20 tahun yaitu sebanyak 3 responden (6,25%).
4.1.2. Karakteristik Tingkat Pendidikan Responden
Pendidikan pada penelitian ini diukur berdasarkan pendidikan
terakhir yang ditempuh oleh responden. Riwayat pendidikan
responden dibagi menjadi lima, yaitu: tidak sekolah, lulus SD, lulus
SMP, lulus SMA dan lulus Akademi/Perguruan Tinggi. Distribusi
frekuensi tingkat pendidikan responden dapat dilihat secara rinci
pada tabel 4.2.
Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Ibu
Primigravida yang Melahirkan di BPS UTAMI dan
Ruang PONEK RSUD Karanganyar Bulan Januari-Mei
2014

Pendidikan
SD
SMP
SMA
PT
Total

Frekuensi
2
17
26
3
48

%
4.16
35.42
54.17
6.25
100

Tabel 4.2 menunjukkan bahwa tingkat pendidikan responden


paling banyak yaitu responden dengan tingkat pendidikan akhir
SMA yaitu 26 responden (54,17%), responden dengan tingkat
pendidikan akhir SMP sebanyak 17 responden (35,42%), responden

96

dengan tingkat pendidikan terakhir Akademi/Perguruan tinggi


sebanyak 3 responden (6,25%), sedangkan responden dengan tingkat
pendidikan terakhir SD sebanyak 2 responden (4,16%).
4.1.3 Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif yang diberi Aromaterapi
Lavender dan Massage Effleurage
Tabel 4.3. Hasil pengukuran tingkat nyeri persalinan kala I fase
aktif yang diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage

Waktu Pengukuran
Tingkat Nyeri
Sebelum
Sesudah

Mean SD

Median

48
48

8,520,505
5,580,498

9
6

MinimumMaksimum
8-9
5-6

Tabel 4.3 menunjukkan tingkat nyeri persalinan sebelum


diberikan perlakuan adalah nyeri tingkat berat (rata-rata 8,52) dan
setelah diberi perlakuan adalah nyeri tingkat sedang (rata-rata 5,58).
4.1.4 Efektifitas Aromaterapi Lavender dan Massage Eflleurage Terhadap
Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif
Data tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif sesudah
diberikan aromaterapi lavender dan massage effleurage lebih rendah
dari pada sebelum diberikan aromaterapi lavender dan massage
effleurage serta analisa efektifitas aromaterapi lavender dan massage
effleurage terhadap tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif, secara
rinci dapat dilihat pada tabel 4.4.

97

Tabel 4.4. Efektifitas aromaterapi lavender dan massage eflleurage


terhadap tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif

Selisih Tingkat Nyeri


Sebelum dan Sesudah

MeanSD
2,9380,245

P (Sig.)
0,000

Tabel 4.4 menunjukkan terjadi penurunan skala nyeri sesudah


diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage sebesar 2,938.
Berdasarkan hasil perhitungan tingkat nyeri setelah diberikan
aromaterapi lavender dan massage effleurage diperoleh nilai p 0,000
yang lebih kecil dari nilai 0,05 dengan demikian aromaterapi
lavender dan massage effleurage efektif menurunkan tingkat nyeri
persalinan kala I fase aktif.

4.2 Analisa Bivariat


4.2.1 Hasil Uji Shapiro-Wilk
Tabel 4.5. Uji normalitas data dengan Shapiro-Wilk

Asymp.Sig (2-tailed)

Pre
.000

Post
.000

Berdasarkan tabel 4.5 dimana uji normalitas meggunakan uji


Shapiro-Wilk didapatkan nilai p = 0. 000 hal ini berarti p <0.05 yang
menunjukkan bahwa data tidak terdistrubusi normal, maka dapat
dilanjutkan dengan melakukan uji wilcoxon untuk mengetahui
perbedaan tingkat nyeri sebelum dan sesudah diberikan perlakuan.

98

4.2.2 Hasil test statistik Uji Wilcoxon


Setelah dilakukan uji Wilcoxon berdasarkan dari tabel hasil
statistik didapatkan nilai p sebesar 0,000. Dengan demikian nilai p
lebih kecil dari (5%) atau 0,05 sehingga H0 ditolak dan Ha diterima,
maka

aromaterapi

lavender

dan

massage

effleurage

efektif

menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif pada


primigravida.

BAB V
PEMBAHASAN

5.1. Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif Sebelum diberi Aromaterapi
Lavender dan Massage Effleurage
Berdasarkan hasil penelitian ini tingkat nyeri persalinan pada kala I fase
aktif seperti pada tabel 4.3 dapat diketahui bahwa, tingkat nyeri persalinan
sebelum diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage adalah tingkat
nyeri berat (rata-rata 8,52).
Ibu primipara mengalami persalinan yang lebih panjang sehingga
mereka merasa letih. Hal ini menyebabkan peningkatan nyeri. Rasa nyeri
yang terjadi selama kala I fase aktif juga disebabkan oleh kontraksi uterus
yang terus meningkat untuk mencapai pembukaan servik yang lengkap.
Semakin bertambahnya volume dan frekuensi kontraksi uterus maka rasa
nyeri juga akan semakin meningkat. Rasa nyeri akan terus meningkat seiring
dengan bertambahnya pembukaan dari 1 cm sampai pembukaan lengkap
yaitu 10 cm.
Peningkatan nyeri tersebut dikarenakan pada kala I persalinan telah
mencapai kontraksi uterus dengan frekuensi, intensitas, dan durasi yang
cukup untuk menghasilkan pendataran dan dilatasi serviks yang progresif
maka nyeri persalinan juga semakin meningkat (Cunningham 2005).
Nyeri persalinan akan bertambah kuat seiring dengan bertambahnya
pembukaan, puncak nyeri terus meningkat sampai dengan pembukaan

lengkap sampai 10 cm. Hal ini disebabkan oleh anoksia miometrium dimana
terjadi kontraksi otot selama periode anoksia relatif menyebabkan rasa nyeri.
Kalau relaksasi uterus antara saat-saat terjadi kontraksi tidak cukup untuk
memungkinkan oksigenasi yang adekuat, maka beratnya rasa nyeri semakin
bertambah. Persalinan tanpa nyeri adalah kejadian yang berbahaya seperti
halnya silent coronary thrombosis (Harry & William 2003).
Seluruh responden dalam penelitian ini bersuku Jawa. Terdapat
beberapa responden yang terlihat letih, karena menjalani proses persalinan
yang panjang. Selain itu beberapa responden juga terlihat khawatir, cemas
dan takut pada proses persalinan yang sedang dijalani.
Rasa cemas dan rasa takut dapat memperberat persepsi nyeri selama
persalinan. Rasa cemas yang berlebihan juga dapat menambah nyeri. Nyeri
dan cemas menyebabkan otot menjadi spatik kaku dan menyebabkan jalan
lahir menjadi kaku, sempit dan kurang relaksasi. Nyeri dan ketakutan juga
dapat menimbulkan stres. Terjadinya reaksi stres yang kuat dan berkelanjutan
akan berdampak negatif terhadap ibu dan janinnya (Bobak 2004).
Nyeri merupakan sesuatu yang kompleks, sehingga banyak
faktor yang mempengaruhi. Salah satu faktor yang mempengaruhi nyeri
persalinan adalah usia. Pada penelitian ini sebagian besar usia responden
antara 20-35 tahun (93,75%). Usia mempunyai hubungan pengalaman
terhadap suatu masalah kesehatan atau penyakit dan pengambilan keputusan.
Seseorang yang berusia lebih tua akan mampu merespon terhadap stressor
yang dihadapi daripada seseorang yang berusia lebih muda. Setiap orang

memiliki cara yang berbeda dalam mengatasi dan menginterpretasikan nyeri.


Cara seseorang berespon terhadap nyeri adalah akibat dari banyak kejadian
nyeri selama rentang hidupnya (Potter & Perry 2006).
Tingkat pendidikan berpengaruh dalam memberikan respon
terhadap segala sesuatu yang datang dari luar, dimana sesorang dengan
pendidikan tinggi akan memberikan respon lebih rasional daripada yang
berpendidikan menengah atau rendah. Sebagian besar responden dalam
penelitian ini mempunyai tingkat pendidikan akhir SMA (54,17 %). Tingkat
pendidikan mempengaruhi persepsi seseorang dalam merasakan nyeri pada
proses modulasi. Proses ini yang menyebabkan persepsi nyeri menjadi
subyektif dan ditentukan oleh makna atau arti suatu input nyeri. Orang yang
memiliki pendidikan tinggi diasumsikan lebih mudah menyerap informasi.
Pengetahuan tentang pengelolaan nyeri dapat diperoleh dari pengalaman klien
sendiri atau dari sumber lain. Sehingga tingkat pendidikan bukan merupakan
variabel yang dapat mempengaruhi persepsi nyeri (Harsono 2009).

5.2. Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif Setelah diberi Aromaterapi
Lavender dan Massage Effleurage
Berdasarkan hasil penelitian ini tingkat nyeri persalinan pada kala I
fase aktif seperti pada tabel 4.3 dapat diketahui bahwa tingkat nyeri
persalinan setelah diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage adalah
tingkat nyeri sedang (rata-rata 5,58). Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa
terjadi penurunan nyeri persalinan pada kala I fase aktif.

Pengalaman klinis menyatakan bahwa aromaterapi memberikan efek


keharuman yang menguntungkan baik melalui metode inhalasi atau
penghisapan atau melalui metode oles melalui kulit. Penghisapan aroma
harum dapat menyebabkan perubahan psikologis dan fisiologis manusia.
Aromaterapi lavender dapat meningkatkan gelombang-gelombang alfa di
dalam otak dan gelombang inilah yang membantu untuk menciptakan
keadaan yang rileks (Maifrisco 2008).
Sebuah penelitian menyebutkan, ibu yang di massage 20 menit setiap
jam selama tahap persalinan akan lebih bebas dari rasa sakit. Hal ini
dikarenakan massage merangsang tubuh melepaskan senyawa endhorphin
yang dapat menghilangkan sakit secara alamiah sehingga lebih nyaman. Pada
saat persalinan dianjurkan agar massage dilakukan terus menerus, karena rasa
nyeri cenderung akan meningkat jika massage dihentikan. Hal tersebut terjadi
karena sistem saraf menjadi terbiasa terhadap stimulus dan organ-organ indra
berhenti merespon nyeri tersebut (Danuatmaja 2004).
Pijatan dapat menenangkan dan merilekskan ketegangan yang muncul
saat hamil dan melahirkan. Pijatan pada leher, bahu, punggung, kaki, dan
tangan dapat membuat nyaman. Usapan pelan pada perut juga akan terasa
nyaman saat kontraksi (Simkin 2008).

5.3. Efektifitas Aromaterapi Lavender dan Massage Effleurage terhadap


Tingkat Nyeri Persalinan Kala I Fase Aktif
Berdasarkan data hasil penelitian tingkat nyeri persalinan pada kala I
fase aktif seperti tampak pada tabel 4.4 dapat diketahui bahwa tingkat nyeri
sesudah diberikan aromaterapi lavender dan massage effleurage 2,938 lebih
rendah, apabila dibandingkan dengan sebelum diberikan aromaterapi lavender
dan massage effleurage.
Hasil perhitungan dengan mengggunakan uji Wilcoxon setelah
diberikan aromaterapi lavender dan massage effleurage diperoleh nilai p
0,000 yang lebih kecil dari 0,05 dengan demikian aromaterapi lavender dan
massage effleurage efektif menurunkan tingkat nyeri persalinan kala I fase
aktif.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat nyeri persalinan kala I
fase aktif sesudah diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage lebih
rendah apabila dibandingkan sebelum diberi aromaterapi lavender dan
massage effleurage, hal ini terjadi karena terapi dengan menggunakan minyak
essensial

lavender

dapat

membantu

membangkitkan

semangat

dan

menyegarkan. Ditambah dengan massage yang dapat membantu ibu merasa


lebih segar, rileks, dan nyaman selama persalinan. Kombinasi antara
aromaterapi lavender dan massage effleurage efektif menurunkan nyeri
persalinan kala I fase aktif.
Aromaterapi mempunyai beberapa molekul yang dilepaskan ke udara
sebagai uap air. Ketika uap air yang mengandung komponen kimia tersebut

dihirup, akan diserap tubuh melalui hidung dan paru-paru yang kemudian
masuk ke aliran darah. Bersamaan saat dihirup, uap air akan berjalan dengan
segera ke sistem limbik otak yang bertangung jawab dalam sistem integrasi
dan ekspresi perasaan, belajar, ingatan, emosi, serta rangsangan fisik. Minyak
esensial lavender sangat efektif dan bermanfaat saat dihirup atau digunakan
pada bagian luar, karena indra penciuman berhubungan dekat dengan emosi
manusia. Saat aroma dari minyak esensial lavender dihirup, tubuh akan
memberikan respon psikologis.
Aromaterapi dapat mempengaruhi sistem limbik di otak yang
merupakan pusat emosi, suasana hati atau mood, dan memori untuk
menghasilkan bahan neurohormon endorphin dan encephalin, yang bersifat
sebagai penghilang rasa sakit dan serotonin yang berefek menghilangkan
ketegangan atau stres serta kecemasan mengahadapi persalinan (Perez 2003).
Hasil dari penelitian ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh
Rini Astuti (2009) di Bidan Praktek Swasta Polokarto pada ibu yang sedang
mengalami persalinan. Penelitian ini membandingkan antara kelompok yang
diberi aromaterapi lavender dengan yang tidak diberi aromaterapi lavender.
Hasilnya, kelompok yang diberi aromaterapi lavender selama persalinan
nyerinya turun sebesar 2,28.
Minyak essensial lavender dapat bermanfaat dalam mengurangi nyeri.
Lavender mempunyai efek menenangkan. Aroma lavender dapat memberikan
ketenangan, keseimbangan, rasa nyaman, rasa keterbukaan dan keyakinan.

Disamping itu, lavender juga dapat mengurangi rasa tertekan, stres, rasa sakit,
emosi yang tidak seimbang, hysteria, rasa frustasi dan kepanikan (Hale 2008).
Sebuah studi yang dilakukan oleh Lee & Ming Ho (2004) di 87 rumah
bersalin di New Zealand, bahwa sebanyak 60% dari rumah bersalin yang
diteliti menggunakan aromaterapi untuk mengurangi rasa nyeri selama
persalinan. Hal ini diperkuat oleh Moesley (2005) bahwa penggunaan
aromaterapi di unit maternitas dapat menambah kepuasan ibu saat melahirkan
dan proses persalinan menjadi lebih efektif.
Sebuah

studi

mengungkapkan

bahwa

keuntungan

penggunaan

aromaterapi secara psikologi antara lain dapat menurunkan tingkat nyeri dan
kecemasan. Secara imunologi aromaterapi dapat meningkatkan limfosit pada
pembuluh darah perifer, meningkatkan CD 8 dan CD 16 yang berperan dalam
imunitas (Kuriyama 2005).
Penggunaan aromaterapi mempunyai efek menenangkan jiwa sehingga
dapat mengurangi stress. Pernyataan tersebut bertentangan dengan penelitian
dilakukan oleh Maifrisco (2008) bahwa pemberian aromaterapi tidak
memiliki pengaruh terhadap tingkat stress mahasiswa jurusan psikologi dalam
mengikuti kuliah statistik II.
Pijat (massage) membantu ibu merasa lebih segar, rileks, dan nyaman
selama persalinan. Sebuah penelitian menyebutkan ibu yang dipijit 20 menit
setiap jam selama tahap persalinan akan lebih bebas dari rasa sakit. Hal itu
terjadi karena pijat merangsang tubuh melepaskan senyawa endorphin yang
merupakan pereda sakit alami. Endorphin juga dapat menciptakan perasaan

nyaman dan enak. Dalam persalinan, pijat juga membuat ibu merasa lebih
dekat dengan orang yang merawatnya (Danuatmaja 2004).
Dalam penelitian ini didapatkan hasil bahwa terjadi penurunan tingkat
nyeri setelah diberi aromaterapi lavender dan massage effleurage. Salah satu
hal yang dapat menurunkan nyeri adalah karena pemberian massage
effleurage pada abdomen menstimulasi serabut taktil dikulit sehingga sinyal
nyeri dapat dihambat. Stimulasi kulit dengan effleurage ini menghasilkan
pesan yang dikirim lewat serabut A-, serabut yang menghantarkan nyeri
cepat, yang mengakibatkan gerbang tertutup sehingga korteks serebri tidak
menerima sinyal nyeri dan intensitas nyeri berubah/berkurang hal ini sesuai
dengan yang dikemukakan Potter & Perry (2005) dan Mander (2003).
Hasil penelitian ini sesuai dengan Gate Control Teori yaitu bahwa
serabut nyeri membawa stimulasi nyeri ke otak lebih kecil dan perjalanan
sensasinya lebih lambat dari pada serabut yang luas dan sensasinya berjalan
lebih cepat. Ketika sentuhan dan nyeri dirangsang bersama sensasi sentuhan
berjalan ke otak dan menutup pintu gerbang dalam otak dan terjadi
pembatasan intensitas nyeri di otak. Massage merupakan distraksi yang dapat
meningkatkan pembentukan endorphin dalam sistem kontrol desenden
sehingga dapat membuat pasien lebih nyaman karena relaksasi otot (Mander
2003).
Hasil penelitian ini sesuai dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh
Handayani (2011) bahwa massage effleurage dapat menurunkan intensitas

nyeri sebesar 1,53 pada ibu primipara kala I fase aktif di RSIA Bunda Arif
Purwokerto.
Sebelumnya, penelitian Astuti (2009) menggunakan aromaterapi
lavender dapat menurunkan nyeri sebesar 2,28, sedangkan penelitian
Handayani (2011) dengan menggunakan massage effleurage menurunkan
nyeri sebasar 1,53. Penelitian ini mengkombinasikan antara aromaterapi
lavender dan massage effleurage untuk menurunkan tingkat nyeri persalinan
dan hasilnya efektif, kombinasi antara keduanya dapat menurunkan tingkat
nyeri persalinan sebesar 2,938.
Berdasarkan uraian diatas peneliti berpendapat bahwa rasa nyeri ini bisa
dipengaruhi oleh arti nyeri yang dirasakan seseorang, persepsi nyeri, dan
reaksi nyeri yang merupakan respon seseorang terhadap nyeri seperti
ketakutan, kecemasan, gelisah menangis dan menjerit dan dapat juga
dipengaruhi oleh kondisi sosial dan letak daerah. Nyeri ini dapat diatasi
dengan menggunakan aromaterapi lavender dan massage effleurage. Pasien
yang mendapatkan aromaterapi dan massage ini akan merasa tenang, nyaman,
rileks, puas dan akan lebih dekat dengan petugas kesehatan yang melayani,
karena keduanya dapat dilakukan secara bersamaan sehingga secara tidak
langsung hal ini bisa mengurangi tingkat nyeri yang dirasakan.

5.4. Keterbatasan Penelitian


Keterbatasan yang peneliti alami dalam melakukan penelitian ini
antara lain aromaterapi lavender dan massage effleurage merupakan hal yang

baru bagi responden sehingga peneliti harus menjelaskan dengan sebaik


mungkin sehingga responden paham manfaat aromaterapi lavender dan
massage effleurage dan bersedia diberi aromaterapi dan dilakukan massage
selama kala I fase aktif. Ruangan yang digunakan adalah ruangan terbuka
yang banyak ventilasi sehingga memungkinkan udara untuk keluar masuk
ruangan, serta konsentrasi aromaterapi yang terus berkurang karena
aromaterapi tersebut mengalami penguapan. Penelitian tentang kombinasi
pemberian aromaterapi lavender dan massage effleurage belum pernah
dilakukan sebelumnya, sehingga belum ada literatur yang menyebutkan
secara pasti konsentrasi aromaterapi dan tekanan selama massage agar dapat
lebih efektif untuk mengurangi tingkat nyeri persalinan.

BAB VI
PENUTUP

6.3. Simpulan
Berdasarkan pada analisis hasil dan pembahasan tersebut maka dapat
diambil kesimpulan tentang penurunan tingkat nyeri persalinan sebagai
berikut:
1. Tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif sebelum diberi aromaterapi
lavender dan massage effleurage adalah nyeri berat dengan rata-rata 8,52.
2. Tingkat nyeri persalinan kala I fase aktif setelah diberi aromaterapi
lavender dan massage effleurage adalah nyeri sedang dengan rata-rata
5,58.
3. Pemberian aromaterapi lavender dan massage effleurage selama kala I fase
aktif efektif menurunkan tingkat nyeri persalinan dengan rata-rata 2,938.
6.4. Saran
Berdasarkan pada kesimpulan hasil penelitian dapat diberikan saransaran sebagai berikut:
1. Bagi institusi pelayanan kesehatan, dapat dijadikan bahan masukan bagi
BPS UTAMI dan Ruang PONEK, bahwa kombinasi pemberian
aromaterapi lavender dan massage effleurage dapat dijadikan SOP dalam
asuhan keperawatan secara komprehensif pada ibu primigravida selama
kala I fase aktif khususnya untuk menurunkan nyeri.

109

110

2. Bagi institusi pendidikan keperawatan, dapat dipublikasikan secara luas


kepada pihak akademis, sehingga dapat dijadikan sumber referensi dalam
memberikan asuhan keperawatan pada pasien inpartu. Dan bagi institusi
pendidikan agar selalu meningkatkan dan menggiatkan penelitianpenelitian mutakhir dibidang kesehatan.
3. Bagi profesi keperawatan, diharapkan dapat mengaplikasikan tindakan ini
untuk menangani masalah nyeri persalinan saat kala I fase aktif sehingga
penggunaan obat analgesik dapat diminimalkan.
4. Bagi peneliti selanjutnya, diharapkan dapat melakukan penelitian dengan
desain true experiment dengan memperhitungkan konsentrasi aromaterapi,
waktu pemberian aromaterapi dan tekanan massage agar keduanya lebih
efektif.

LAMPIRAN

DAFTAR PUSTAKA

Arifin, L. (2008). Teknik Akupresur Pada Persalinan. Available from URL:


hhtp//keperawatanmaternitas//. [accessed 26 desember 2013]
Astuti, R. (2009). Pengaruh aromaterapi terhadap nyeri persalinan kala 1 di
bidan praktik swasta kecamatan Polokarto. Skripsi. Universitas Jenderal
Soedirman.
Bagharpoosh, M., Sangestani, G., & Goodarzi, M. (2006) Effect of Progressive
Muscle Relaxation Technique on Pain Relief During Labor. Acta Medica
Iranica, Vol. 44, No. 3. [accessed 10 desember 2013]
Balaskas, Janet. (2005). New Natural Pregnancy. Jakarta: Gramedia.
Basford, Lynn & Denise. (2006). Teori dan Praktik Keperawatan. Jakarta: EGC
Batubara ,P L. (2008) Farmakologi Dasar, edisi II. Jakarta: Lembaga Studi dan
konsultasi Farmakologi
Bobak, Lowdermilk, & Jensen. (2004) Buku Ajar Keperawatan Maternitas.
Jakarta: EGC.
Cunningham, G.F., Gant, N.F., Leveno, K.J., Gilstrap, L.C., Hauth, J.C., &
Wenatrom, K.D. (2005) Obstetri Williams. Jakarta: EGC.
Danuatmaja & Meiliasari. (2004) Persalinan Normal Tanpa Rasa Sakit. Jakarta:
Puspa Swara
Datak, G (2008). Perbedaan Rileksasi Benson Terhadap Nyeri Pasca Bedah Pada
Pasien Transurethral Resection Of The Prostate Di Rumah Sakit Umum Pusat
Fatmawati. [Thesis]. Indonesian University
Department of Health. Pain Management. (2007) Productivity Western Australia.
Depkes RI (2007) Profil Kesehatan Indonesia
Devita,
M.L.
(2008)
Aromaterapi.
Available
from
URL:
http://asic.lib.unair.ac.id/journals/abstrak/. [Accessed 10 Agustus 2013]

Dharma (2011). Metodologi Penelitian Keperawatan, panduan melaksanakan dan


menerapkan hasil penelitian. Jakarta: CV. Trans Info Media
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah 2012
Donna L. Wong[et.al]. (2004). Buku Ajar Keperawatan Pediatrik Wong. Alih
bahasa : Agus Sutarna, Neti. Juniarti, H.Y. Kuncoro. Editor edisi bahasa
Indonesia : Egi Komara Yudha.[et al.]. Edisi 6. Jakarta : EGC
Hale, G. (2008) Lavender natures aid to stress relief. Available from URL:
www.aromatherapy-stress-relief.com. [Accessed 22 Juli 2013].
Hadibroto, I., & Alam, S. (2006) Seluk-Beluk Pengobatan Alternatif dan
Komplementer. Jakarta : PT Bhuana Ilmu Populer
Handayani .(2011) Pengaruh Massage Effluerage Terhadap Nyeri Persalinan
Primipara Kala I Persalinan Fisiologis. Skripsi Universitas Jendral
Soedirman. [accessed 20 November 2013]
Hariani, Rini . (2011) Pengaruh Massage Terhadap Nyeri persalinan. Skripsi
Universitas Jendral Soedirman . [accessed 13 November 2013]
Harry, O., & William, R.F. (2003) Ilmu Kebidanan : Patologi dan Fisiologi.
Bandung: Yayasan Essentia Medica.
Harsono. (2009) Kapita Selekta Neurologi Edisi kedua. Yogjakarta: Gadjah Mada
University Press
Henderson, C. (2005) Buku Ajar Konsep Kebidanan. Jakarta: EGC.
Hermawati. (2009) Hubungan antara kecemasan pada kehamilan akhir triwulan
tiga dengan lama persalinan pada ibu yang melahirkan anak pertama. Vol
IX (No. 34), (Hal; 63-82). Anima: Media Psikologi Indonesia
Hidayat, A. (2007) Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data.
Jakarta: Salemba Medika.
Hongratanaworakit.T. (2004). Physiological
Srinakharinwirot University, Thailand

effects

in

aromatherapy

Hutajulu, P. (2003) Pemberian Valetamat Bromida Dibandingkan Hyoscine N


Butil Bromida untuk Mengurangi Nyeri Persalinan. Digitized by USU digital
library. [accessed 6 November 2013]
Hutasoit, A. (2002) Aromatherapy untuk Pemula. Jakarta: PT Gramedia Pustaka.
Indrati, D. (2009). Efektifitas terapi aroma lavender terhadap tingkat nyeri dan
kecemasan persalinan kala I di Rumah Sakit dan Klinik Bersalin Purwokerto.
Available from URL: www.digilib.ui.ac.id/file=pdf/abstrak-124684.pdf.
[Accessed 22 Juli 2013].
Judha, M. (2012) Teori Pengukuran Nyeri dan Nyeri Persalinan. Yogyakarta:
Muha Medika
Kuriyama, H., Watanabe, S., Nakaya, T., Kita, M., Imanishi, J., Shigemori, I.,
Yoshida, N., Masaki, D., Fukui, K., Tadai, T., & Ozasa, K. (2005)
Immunological and Psychological Benefits of Aromatherapy Massage.
Oxford Journals page 1of 6. Published by Oxford University Press. [accessed
20 November 2013]
Kohatsu, W. (2008) The word aromatherapy. Available from URL:http://www.etherapies.net/articles/aromatherapy.pdf. [Accessed 20 Juli 2013]
Lee, K., & Ming Ho, K. (2004) Obstetric Regional Analgesia Services In New
Zealand: A National Survey. The New Zealand Medical Journal, Vol 117 No
1206 ISSN 1175 8716. [accessed 20 November 2013]
Li, Liu & Herr, (2007), Post Operatif Pain Intensity Assessment: A Comparison
Of

Four

Scale

In

Chinese

adult.Available

from

URL:

<http://www.ncbi.nlm.nih.gov/> [Accessed 30 Desember 2013]

Lukas, M. (2004) Terapi Rasional Nyeri. Jakarta: Aditia Media.


MacKinnon, K. (2004) Aromatherapy: Art or Science? Highlights of
Aromatherapy in Medicine Today. Inet Continuing Education brought to
pharmacists by Pfizer Inc., USPG Vol 8 No 8
Maifrisco, O. (2008) Pengaruh Aromaterapi Terhadap Tingkat Stress Mahasiswa.
Available from URL: www.indoskripsi.com. [Accessed 10 Agustus 2013].

Mander, R. (2003) Nyeri Persalian. Jakarta: EGC.


Mochtar, Rustam. (2003). Sinopsis Obstetri: Obstetri Operatif, Obstetri Sosial,
Edisi 2. Jakarta: EGC
Monsdragon. (2004). Pregnancy Information (Effleurage Dan Massage).
Available from URL: http://www.monsdragon.org/pregnancyeffleurage.html.
[accessed 28 desember 2013]
Mousley, Judith. 2005. In Chick, H.L & Vincent, J.L. (Eds). Proceedings of the
29th Conference of the International Group for the Psychology of
Mathematics Education. Vol 2, PP.217-224. Melbourne: PME.
Notoatmodjo, S. (2003). Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Rineka Cipta
Notoatmodjo, S. (2005). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta
Potter, P.A., & Perry, A.G. (2005) Buku Ajar Fundamental Keperawatan Volume
2. Jakarta : EGC
Prawirohardjo, S. (2008) Ilmu Kedidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka.
Perez, C. (2003) Clinical Aromatherapy Part I: An Introduction Into Nursing
Practice. Clinical Journal of Oncology Nursing Volume 7, Number 5.
[accessed 16 November 2013]
Saryono. (2011). Metodologi Penelitian Kesehatan : Penuntun Praktis Bagi
Pemula. Yogyakarta : Mitra Cendikia Press.
Shinobi.
(2008)
Pijat
Aromaterapi.
Available
from
URL:
http://id.88db.com/id/Discussion/Discussion_reply.page/Health_Medical/?Di
scID=1309. [Accessed 10 Agustus 2013].
Simkin, P. (2002) Supportive care during labor: A guide for busy nurses. Journal
of Obstetric, Gynecologic, and Neonatal Nursing, 31(6), 721-732.
Smeltzer, Suzanne C dan Brenda G. Bare. (2001). Keperawatan Medikal
Bedah 2, Edisi 8. Jakarta : EGC
Sumarah. (2008) Perawatan Ibu Bersalin. Yogyakarta: Fitramaya

Tiran D. (2006) Complementary therapies in pregnancy: midwives and


obstetricians appreciation of risk. Complementary Therapies in Clinical
Practice, 12 (1)
Varney. (2007) Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta: EGC
Winkjosastro, Hanafi. (2005). Dalam Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina
Pustaka Sarwono Prawirohardjo.
Wong, Donna L. (2004) Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Jakarta: EGC