Anda di halaman 1dari 151

MAKALAH ELEMEN MESIN 1

SAMBUNGAN

Kelompok 1
Aidil Fitransyah

3213110048

Banu Armanto

3213110054

Handy Putra P.

3213110064

Ikhsan Maulana

3213110023

Kurnianto Joko.S

3213110071

M.Arif Herniko

3213110091

Rahmat Nur Madani

3213110081

Ryan Pratama

3213110045

Fauzi Irfan Maulana

3213110060

TEKNIK MESIN PRODUKSI

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA


TAHUN 2014
DAFTAR ISI
Judul .... 1

Daftar isi .. 2
Daftar Gambar ... 6
Daftar Tabel .. 9
Kata Pengantar . 10
BAB I SAMBUNGAN LAS
A. Pengertian sambungan las 11
B. Keuntungan dan kerugian sambungan las 11
C. Proses pengelasan secara umum ...12
D. Cara kerja pengelasan ..13
E. Tipe Sambungan Las 15
F. Perhitungan Kekuatan Las 17
G.Tegangan Sambungan Las 20
H. Jenis dan Definisi Macam-macam Las ....23
BAB II SAMBUNGAN SUSUT
A. Pendahuluan 34
B. Pengertian Sambungan Susut ..34
C. Jenis-jenis Sambungan Susut ..35
D. Fungsi dan penerapan sambungan susut ..35
E. Cara Kerja ....36
F. Cara Menghitung Sambungan Penyusutan ..36
G. Kekuatan Sambungan Penyusutan ..40
H. Elemen-elemen pada Sambungan Susut 42
BAB III SAMBUNGAN ADHESIVE
A. Pendahuluan ...49

Daftar Isi

Page 2

B. Keuntungan dan Kerugian Sambungan Lem/Adhesive ..50


C. Proses Perekatan .52
D. Jenis-jenis Sambungan Lem/Adhesive ...53
E. Sifat-sifat Sambungan Lem/Adhesive .53
F. Perhitungan Sambungan Adhesive ..54
G. Adhesive yang digunankan untuk logam ...56
H. Istilah istilah yang ada dalam adhesive.57
I.Adhesion..57
BAB IV SAMBUNGAN ULIR
A. Pengertian dan Fungsi 62
B. Keuntungan dan kerugian sambungan ulir ..62
C. Bagian dan istilah-istilah dalam ulir 63
D. Jenis-jenis dan bentuk ulir ...64
E. Tipe umum penyambungan ulir ...70
F. Macam-macam bentuk kepala mur/baut ..71
G. Pengunci mur/baut ...71
H. Standart dimensi ulir 75
I. Analisis sambungan ulir 76
BAB V SAMBUNGAN SOLDER
A. Pengertian Penyolderan 80
B. Jenis - Jenis Penyolderan ..80
C. Teknik Penyolderan ..85
D. Keuntungan dan Kerugian Sambungan Soder ..87
E. Perhitungan Sambungan Solder ...88
Banu Armanto

Page 3

BAB VI SAMBUNGAN LIPAT


A. Pengertian .92
B. Langkah-langkah proses tekuk untuk sambungan lipat ...93
C. Penekukan Pelat ....94
D. Karakteristik .....99
E. Keuntungan ...99
F. Kesalahan dalam pembentukan ....100
G. Jenis dan Proses penyambungan lipat ..101
H. Hal-hal yang perlu diperhatikan ...107
BAB VII SAMBUNGAN PAKU KELING
A. Pengertian ....108
B. Metode Pengelingan ....109
C. Material Keling ....110
D. Essential Qualities Keling ....111
E. Pembuatan Paku Keling ....111
F. Jenis Rivet Heads ......111
G. Jenis Sendi Terpaku ......113
H. Syarat penting Digunakan Sendi terpaku ..116
I. Caulking dan Fullering 117
J. Kegagalan dari Joint terpaku ..118
K. Kekuatan Bersama terpaku ......122
L. Efisiensi Joint terpaku ......123
BAB VIII SAMBUNGAN TEKAN
A. Jenis Sambungan ....124
B. Sambungan berdasarkan gesekan ...127
C. Hubungan secara umum ..128
D. Penimbulan dudukan pres melintang ...136
E. Penimbulan dudukan pres memanjang .....137
Banu Armanto

Page 4

F. Dudukan Kerucut ..138


G. Sambung elemen-penegang. .....139
BAB IX SAMBUNGAN PENA
A.
B.
C.
D.
E.

Pengertian Sambungan.142
Syarat-syarat Sambungan.142
Cara Pembuatan Lubang .........143
Alat Pembuatan Lubang...............................................................147
Sambungan Rangka dan Pen Bulat..............................................147

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las
Las

1....................................................................................... 13
2....................................................................................... 14
3....................................................................................... 14
4....................................................................................... 15
5....................................................................................... 16
6....................................................................................... 16
7....................................................................................... 17
8....................................................................................... 18
9....................................................................................... 19
10..................................................................................... 23
11..................................................................................... 28
12..................................................................................... 29
13..................................................................................... 30
14.........................................................................................

Banu Armanto

Page 5

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Ulir 1....................................................................................... 63
Ulir 2....................................................................................... 65
Ulir 3....................................................................................... 66
Ulir 4....................................................................................... 67
Ulir 5....................................................................................... 67
Ulir 6....................................................................................... 68
Ulir 7....................................................................................... 68
Ulir 8....................................................................................... 69
Ulir 9....................................................................................... 69
Ulir 10..................................................................................... 70
Ulir 11..................................................................................... 71
Ulir 12..................................................................................... 72
Ulir 13..................................................................................... 73
Ulir 14..................................................................................... 73
Ulir 15..................................................................................... 74
Ulir 16................................................................................... 74Y
Susut 1................................................................................... 37
Susut 2................................................................................... 38
Susut 3................................................................................... 43
Susut 4................................................................................... 44
Susut 5
4

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Adhesive
Adhesive
Adhesive
Adhesive
Adhesive

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Solder
Solder
Solder
Solder
Solder

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat

1.............................................................................. 57
2.............................................................................. 58
3.............................................................................. 59
4.............................................................................. 59
5.............................................................................. 56

1.................................................................................. 82
2.................................................................................. 85
3.................................................................................. 86
4.................................................................................. 89
5 9

1.................................................................................... 93
2.................................................................................... 93
3.................................................................................... 94
4.................................................................................... 94
5.................................................................................... 95
6.................................................................................... 96
7.................................................................................... 97
8.................................................................................... 97

Banu Armanto

Page 6

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat
Lipat

9.................................................................................... 98
10................................................................................ 101
11................................................................................ 102
12................................................................................ 103
13................................................................................ 104
14................................................................................ 105
15................................................................................ 105
16................................................................................ 106
17 10

Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku
Paku

Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling
Keling

1........................................................................108
2........................................................................109
3........................................................................112
4........................................................................112
5........................................................................113
6........................................................................115
7........................................................................116
8........................................................................116
9........................................................................117
10......................................................................118
11 12

Gambar Tekan 1................................................................................. 128


Gambar Tekan 2................................................................................. 129
Gambar Tekan 3................................................................................. 131
Gambar Tekan 4................................................................................. 132
Gambar Tekan 5................................................................................. 135
Gambar Tekan 6................................................................................. 137
Gambar Tekan 7................................................................................. 137
Gambar Pena
1 ..............................................................................................................
.142 Gambar Pena
2 ..............................................................................................................
.143 Gambar Pena
3 ..............................................................................................................
.144 Gambar Pena
4 ..............................................................................................................
.145 Gambar Pena
5 ..............................................................................................................
.146

Banu Armanto

Page 7

DAFTAR TAB
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

Ulir
Las
Las
Las
Las
Las

1......................................................................................... 24Y
1........................................................................................... 33
2........................................................................................... 39
3........................................................................................... 40
4........................................................................................... 40
5 4

Tabel Susut 1

Banu Armanto

Page 8

Tabel Solder 1....................................................................................... 83


Tabel Solder 2
8
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel
Tabel

Tekan
Tekan
Tekan
Tekan
Tekan

1...................................................................................... 125
2...................................................................................... 126
3...................................................................................... 127
4...................................................................................... 130
5...................................................................................... 141

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah swt, Tuhan yang telah
melimpahkan rahman dan rahim-Nya kepada kita semua. Berkat karunia-Nya pula
makalah Elemen Mesin ini dapat kami selesaikan dengan sesederhana mungkin.
Dalam makalah ini kami membahas tentang sambungan, makalah ini
menjelaskan pengertian, jenis, rumus umum, dan gambar sambungan.

Banu Armanto

Page 9

10

Sambungan merupakan bagian dari sistim perekat yang digunakan dalam


teknik mesin atau umum, Contoh sambungan itu sendiri seperti sambungan
las,lem,engsel dll dan sambungan khususnya dalam teknik mesin berguna sebagai
alat penyambung unsur-unsur mesin.
Makalah ini kami buat dengan tujuan untuk memperkenalkan segala hal
mengenai sambungan, dan tujuan lain kami membuat makalah ini adalah untuk
menambah nilai kami yang mungkin masih sangat kurang dalam proses
pembelajaran sehari-hari.
Akhir kata, dengan segala kerendahan hati kami menyadari bahwa
makalah ini masih memiliki banyak kekurangan. Oleh sebab itu, kritik dan saran
demi perbaikan dan peningkatan makalah ini sangatlah kami harapkan.

BAB I
SAMBUNGAN LAS
A. Pengertian Sambungan Las
Sambungan las adalah sambungan permanen yang didapatkan dari
peleburan dari tepi dua benda yang akan disambung dengan atau tidak dengan
menggunakan tekanan dan material tambahan. Panas yang digunakan untuk
Banu Armanto

Page 10

11

peleburan berasal dari terbakarnya gas (dalam hal ini adalah las gas) atau dari
busur listrik (dalam hal ini adalah las listrik). Metode las listrik lebih sering
digunakan karena kecepatan las yang lebih besar.
Sambungan las sering digunakan dalam sebuah perakitan sebagai metode
alternatif pencetakan dan penempaan dan sebagai pengganti sambungan baut dan
sambungan paku keling. Sambungan las juga digunakan untuk menyatukan
kembali logam yang retak, memperbaiki bagian-bagian kecil yang rusak seperti
roda gigi, dan untuk memperbaiki permukaan yang aus seperti permukaan
bearing.
B. Keuntungan dan kerugian sambungan las dibandingkan dengan
sambungan baut atau paku:
1. Keuntungan
1. Struktur dalam las biasanya lebih ringan daripada struktur dalam
sambungan paku. Hal ini dikarenakan gussets atau komponen
penyambung lainnya tidak digunakan.
2. Sambungan las memberikan efisiensi maksimum (hampir 100%) yang
tidak mungkin diberikan oleh sambungan baut atau paku.
3. Perubahan atau penambahan bisa diberikan dengan mudah pada struktur
atau sambungan las yang sudah ada.
4. Karena struktur las berwujud halus, maka tampilannya akan terlihat lebih
bagus.
5. Pada sambungan las, tegangan yang ada pada sambungan tidak melemah
seperti pada sambungan baut.
6. Sambungan las memiliki kekuatan yang besar. Seringkali sambungan las
memiliki kekuatan yang sama seperti benda yang telah dilas.
7. Terkadang, bentuk-bentuk seperti pipa sulit untuk disambung
menggunakan sambungan baut. Tapi bisa dengan mudah disambung
dengan menggunakan las.
8. Sambungan las memberikan sambungan yang sangat keras.
9. Sangat mungkin untuk me-las bagian-bagian apa saja dan dari titik
manapun. Sedangkan sambungan baut membutuhkan daerah yang lebih
banyak.
10. Prosesnya lebih cepat dibandingkan sambungan baut.
2. Kerugian
Banu Armanto

Page 11

12

1. Karena adanya ketidakseimbangan selama pemanasan dan pendinginan


saat pengelasan, maka benda yang dilas memiliki kemungkinan perubahan
bentuk atau kemungkinan adanya tegangan tambahan pada benda.
2. Pengelasan membutuhkan tenaga kerja dan pengawas yang memiliki
keterampilan yang tinggi.
3. Pemeriksaan untuk sambungan las lebih sulit dibandingkan dengan
sambungan baut.

C. Proses pengelasan secara umum dibedakan menjadi dua kelompok


besar yaitu :
1.

Las dengan menggunakan panas saja atau Fusion Welding (cair/lebur)


yang meliputi thermit welding, gas welding atau las karbit/las asitelin dan

2.

electric welding (las listrik).


Las dengan menggunakan panas dan tekanan atau Forge Welding (tempa).

Gambar Las 1

D. Cara kerja pengelasan :


1. Benda kerja yang akan disambung disiapkan terlebih dahulu mengikuti
bentuk sambungan yang diinginkan.
Banu Armanto

Page 12

13

2. Pengelasan dilakukan dengan memanaskan material pengisi (penyambung)


3.

sampai melebur (mencair).


Material pengisi berupa material tersendiri (las asitelin) atau berupa

elektroda (las listrik).


4. Setelah didinginkan maka material yang dilas akan tersambung oleh
material pengisi.

Gambar Las 2

Gambar Las 3

Tabel 1. Supplementary Weld Symbols

Banu Armanto

Page 13

Tabel Las 1

14

E. Tipe Sambungan Las


a. Lap joint atau fillet joint :
overlapping plat, dengan beberapa cara :
Single transverse fillet (las pada satu sisi) :melintang
Double transverse fillet (las pada dua sisi)
Parallel fillet joint (las paralel)

Gambar Las 4

b. Butt Joint
- Pengelasan pada bagian ujung dengan ujung dari plat.
- Pengelasan jenis ini tidak disarankan untuk plat yang tebalnya kurang dari 5 mm
- Untuk plat dengan ketebalan plat (5 12,5) mm bentuk ujung yang disarankan
adalah :
tipe V atau U.

Banu Armanto

Page 14

15

Gambar Las 5

Gambar Las 6

Banu Armanto

Page 15

16

F. Perhitungan Kekuatan Las


a.Kekuatan transverse fillet welded joint

Gambar Las 7

Jika
t : tebal las
L : panjang lasan
Throat thickness, BD : leg sin 450

A : Luas area minimum dari las (throat weld)


= throat thickness x length of weld

t = tegangan tarik ijin bahan las.


Banu Armanto

Page 16

17

Tegangan tarik/kekuatan tarik maksimum sambungan las :


Single fillet :

Double fillet :

b. Kekuatan las paralel fillet

Gambar Las 8

A : luas lasan minimum

Jika : tegangan geser ijin bahan las


Gaya geser maksimum single paralel fillet :

Gaya geser maksimum double paralel fillet :


Banu Armanto

Page 17

18

Hal yang perlu diperhatikan dalam desain adalah :


1. Tambahkan panjang 12,5 mm pada lasan untuk keamanan.
2. Untuk gabungan paralel dan transverse fillet (melintang), kekuatan lasan
merupakan jumlah kekuatan dari paralel dan transverse.
Ftotal = Fparalel + Ftranverse
c. Kekuatan butt joint weld
1. Digunakan untuk beban tekan /kompensi
2. Panjang leg sama dengan throat thickness sama dengan thickness of plates (t)

Gambar Las 9

Gaya tarik maksimum :


Single V butt joint,

Double V butt joint

Banu Armanto

Page 18

19

Tabel 2. Rekomendasi Ukuran Las Minimum

Tabel Las 2

G. Tegangan Sambungan Las


Tegangan pada sambungan las, sulit dihitung karena variabel dan parameter tidak
terprediksikan, misalnya :
Homogenitas bahan las/elektroda
Tegangan akibat panas dari las
Perubahan sifat-sifat fisik.
Dalam perhitungan kekuatan diasumsikan bahwa :
Beban terdistribusi merata sepanjang lasan
Tegangan terdistribsi merata

Banu Armanto

Page 19

20

Tabel 3. Harga Tegangan Sambungan Las Dengan Beberapa Electrode Dan


Beban

Tabel Las 3

Faktor Konsentrasi Tegangan Las


Konsentrasi tegangan (k) untuk static loading and any type of joint, k = 1
Tabel 4. Faktor Konsentrasi Tegangan Dengan beban Fatigue

Tabel Las 4

Konsentrasi tegangan terjadi akibat penambahan material yang berasal dari


material dasar yang mungkin berbeda dengan material utama yang disambung.

Banu Armanto

Page 20

21

Tabel 5. Representation of Welding Symbols

Tabel Las 5

Terdapat berbagai macam pengelasan yang digunakan dalam proses


penyatuan logam. Dalam beberapa literatur, terdapat hingga 40 bahkan 200
metode pengelasan. Berikut ini dijelaskan beberapa metode pengelasan yang
dikenal.

Banu Armanto

Page 21

22

H. Jenis dan Definisi Macam-macam Las


1. Las Karbit

Gambar Las 10

Las Gas/Karbit adalah proses penyambungan logam dengan logam


(pengelasan) yang menggunakan gas karbit (gas aseteline=C2H2) sebagai bahan
bakar, prosesnya adalah membakar bahan bakar yang telah dibakar gas dengan O2
sehingga menimbulkan nyala api dengan suhu yang dapat mencairkan logam
induk dan logam pengisi. Sebagai bahan bakar dapat digunakan gas-gas asetilen,
propana atau hidrogen. Ketiga bahan bakar ini yang paling banyak digunakan
adalah gas asetilen, sehingga las gas pada umumnya diartikan sebagai las oksiasetelin. Karena tidak menggunakan tenaga listrik, las oksi-asetelin banyak
dipakai di lapangan walaupun pemakaiannya tidak sebanyak las busur elektrode
terbungkus.
Dalam pengelasan karbit kita memerlukan beberapa peralatan yang harus
disiapkan agar proses pengelasan dapat kita lakukan dengan lancar dan hasil yang
sempurna. Peralatan tersebut yakni:
a. Brander Listrik
Brander las sebagai tempat bercampurnya gas karbit dengan oksigen (O2) untuk
kemudian dinyalakan menjadi busur api yang nantinya digunakan untuk
mengelas.
b. Regulator
Banu Armanto

Page 22

23

Seperti istilah pada umumnya regulator adalah alat pengukur atau pembatas
ukuran. Pada las karbit ini regulator berfungsi untuk mengukur tekanan gas pada
tabung dan membatasi tekanan gas yang keluar dari tabung, baik oksigen maupun
karbit.
c. Gas Asetelyne
Gas karbit banyak digunakan dalam pengelasan busur cair gas daripada bahan
bakar lainnya. Hal ini dikarenakan gas karbit memiliki banyak kelebihan
diantaranya:
1. Gas karbit mudah dibuat dan tidak beracun. Jika dihisap untuk mengenali dari
baunya tidak berbahaya.
2. Mempunyai sifat menyerap asam, sehingga dapat mengurangi oksidasi
(memiliki daya reduksi).
3. Gas karbit (acetelyne) mempunyai nilai panas yang tinggi, karena suhu api
yang dicapai pada gas karbit sangat tinggi.
4. Kecepatan pembakaran sangat tinggi.
5. Cocok untuk segala teknik pengelasan las gas.
d. Kaca Mata Las
Kacamata berfungsi untuk melindungi mata dari kilauan busur api yang dihasilkan
dari las karbid. Dengan demikian mata kita tidak cepat lelah dan pedih.
Disamping itu dengan menggunakan kacamata kita dapat melihat dengan jelas
logam yang dilas sudah mencapai titik lebur. Sehingga kita dapat dengan mudah
menentukan kapan harus menyambung plat tersebut dan kapan pula kita
menambahkan bahan tambah.
e. Tang Penjepit
Tang penjepit berfungsi untuk memegang dan mengambil benda kerja. Lebih
tepatnya sebagai pengganti jari-jari kita dalam 35 memperlakukan benda kerja,
karena selalu berhubungan dengan panas yang tinggi.
f. Sumber Api
Banu Armanto

Page 23

24

Dalam menyalakan busur api kita memerlukan sumber api.Sumber api dapat
berupa bara api, korek api dan lain-lain yang dapat menghasilkan percikan api.
Perlu diketahui bahwa Gas karbit dapat menyala hanya dengan percikan api dan
tidak harus api yang menyala.
g. Kunci Tabung
Untuk membuka dan menutup tabung gas karbid dan gas oksigen kita
memerlukan kunci tabung. Bentuk kunci tabung bermacam-macam, ada yang
berbentuk palang dan ada yang berbentuk lurus. Besar penutup tabung juga
bermacam-macam sehingga kita harus tepat dalam memilih kunci yang dipakai.
Pemakaian yang tidak tepat akan menyebabkan kerusakan penutup tabung.
Selama proses pengelasan hendaknya kunci tabung tetap menempel pada penutup
tabung gas karbid. Dengan demikian ketika terjadi kebocoran gas bisa segera
diatasi dengan menutup tabung secepatnya.
Jika pekerjaan pengelasan direncanakan atau dilaksanakan dengan tidak benar,
bermacam-macam cacat las dapat terjadi, menghasilkan kualitas sambungan las
yang buruk dan tampilan struktur yang dilas tidak memuaskan. Cacat-cacat las
berikut dapat terjadi:

Tampilan rigi las buruk, takikan, penumpukan, tidak lurus, terbakar

Lubang cacing (keropos), jurang, lubang memanjang

Penetrasi kurang, peleburan kurang, terak terperangkap

Retak

Banu Armanto

Page 24

25

2. Las Listrik

Gambar Las 11

Pada Las Listrik, panas yang diperoleh untuk proses pelelehan diperoleh
dari perbedaan tegangan antara ujung tangkai las dengan benda yang akan di las.
Kalau elektroda las cukup dekat dengan benda yang akan dikerjakan itu, akan
terjadi loncatan bunga api permanen yang berasal dari arus listrik. Selama
melakukan las listrik, tetesan elektroda lempengan logam berdiameter tertentu,
berjatuhan menjadi kumpulan cairan logam.
Salah satu metode modern dari las listrik adalah las plasma. Plasma adalah
gas panas yang suhunya sedemikian tinggi sehingga elektron luar molekulmolekul gas terpisahkan dan membentuk ion. Elektroda untuk las plasma dibuat
dari bahan yang kuat, misalnya wolfram
Arus listrik mengionisasi gas plasma sehingga terjadi arus tunggal.
Sewaktu terbentuk cairan panas, kawat las bisa ditambahkan.
Las Plasma sangat stabil. Cara ini bisa dijalankan secara automatis, antara
lain karena hasil pengelasan tidak terpengaruh oleh panjang arus. Karena las
Banu Armanto

Page 25

26

plasma sangat cepat, ia bisa digunakan ntuk mamasang lapisan anti karat dan anti
aus pada konstruksi baja.
Las Listrik merupakan dasar dari banyak proses las dengan aplikasi
khusus. Salah satu yang paling terkenal adamah las MIG/MAG ( Metal Inert Gas/
Metal Active Gas). Bedanya dengan las listrik biasa ialah, dari ujung tangkai las
juga keluar aliran gas. Dapat beripa gas karbondioksida yang disebut las CO2,
tetapi dapat juga argon atau campuran beberapa gas. Aliran gas itu melindungi
cairan yang meleleh dari udara sekitarnya. Udara mengandung oksigen yang pada
suhi sekitar 1800 derajat Celcius dapat membuat karat.
Alat - alat Bantu Las
1. Kabel Las
Kabel las biasanya dibuat dari tembaga yang dipilin dan dibungkus dangan karet
isolasi Yang disebut kabel las ada tiga macam yaitu :

kabel elektroda

kabel massa

kabel tenaga

Kabel elektroda adalah kabel yang menghubungkan pesawat las dengan elektroda.
Kabel massa menghubungkan pesawat las dengan benda kerja. Kabel tenaga
adalah kabel yang menghubungkan sumber tenaga atau jaringan listrik dengan
pesawat las. Kabel ini biasanya terdapat pada pesawat las AC atau AC - DC.
2. Pemegang Elektroda
Ujung yang tidak berselaput dari elektroda dijepit dengan pemegang elektroda.
Pemegang elektroda terdiri dari mulut penjepit dan pegangan yang dibungkus oleh
bahan penyekat. Pada waktu berhenti atau selesai mengelas, bagian pegangan

Banu Armanto

Page 26

27

yang tidak berhubungan dengan kabel digantungkan pada gantungan dari bahan
fiber atau kayu.
3. Palu Las
Palu Ias digunakan untuk melepaskan dan mengeluarkan terak las pada jalur Ias
dengan jalan memukulkan atau menggoreskan pada daerah las.
Berhati-hatilah membersihkan terak Ias dengan palu Ias karena kemungkinan akan
memercik ke mata atau ke bagian badan lainnya.
4. Sikat Kawat
Dipergunakan untuk :

Membersihkan benda kerja yang akan dilas

Membersihkan terak Ias yang sudah lepas dari jalur las oleh pukulan palu
las.

5. Klem Massa
Klem massa edalah suatu alat untuk menghubungkan kabel massa ke benda kerja.
Biasanya klem massa dibuat dari bahan dengan penghantar listrik yang baik
seperti Tembaga agar arus listrik dapat mengalir dengan baik, klem massa ini
dilengkapi dengan pegas yang kuat. Yang dapat menjepit benda kerja dengan
baik .
Walaupun demikian permukaan benda kerja yang akan dijepit dengan klem massa
harus dibersihkan terlebih dahulu dari kotoran-kotoran seperti karat, cat, minyak.
6. Tang (penjepit)
Penjepit (tang) digunakan untuk memegang atau memindahkan benda kerja yang
masih panas.

Banu Armanto

Page 27

28

3. Las Gesekan

Gambar Las 12

Pada las gesekan, panas timbul sebagai akibat gesekan kedua bagian
logam yang akan disambung dengan berputar dalam kecepatan tinggi . Panas hasil
gesekan tersebut akan melelehkan logam, dan kalau diberikan sedikit tekanan,
maka akan terjadi sambungan. Setelah logam mulai meleleh, koefisien gesekan
akan turun dan pertambahan panas akan berhenti, sehingga bahan tidak mungkin
kepanasan.
Untuk mengelas pipa ledeng besar dengan las gesekan, diperlukan las
gesekan radikal. Kedua bagian pipa harus sedikit terpisah sewaktu cincin logam
yang mengelilinginya diputar. Pada saat tertentu, cincin yang berputar itu ditekan.
Panas hasil gesekan itu akan melelehkan cincin bagian dalam serta ujung kedua
pipa. Proses pengelasan selesai.
Las gesekan umumnya digunakan dalam industri mobil, untuk
menyambung as, komponen bak persneling dan kolom kemudi. Dengan metode
las gesek ini akan lebih mudah untuk menyambung bahan-bahan yang sulit dilas
dengan proses biasa. Misalnya untuk menghubungkan baja dengan tembaga,
tembaga dengan aluminium dan titanium.

Banu Armanto

Page 28

29

4. Las Termit

Gambar Las 13

Las Termit adalah penyambungan/las antara dua batang rel melalui suatu reaksi
kimia dengan menggunakan termit (besioksida dengan bubuk aluminium).
Metode ini dilaksanakan dengan bahan yang sederhana dan menghasilkan
sambungan yang baik. Reaksinya seperti berikut:
Fe2O3 + 2 Al 2 Fe + Al2O3 + 850 kJ
Hasil reaksi tersebut berupa besi ditambah dengan kerak Al2O3 serta panas yang
terjadi cukup untuk mencairkan besi yang berada disekitar rel yang pada
gilirannya akan memadukan besi hasil reaksi dengan rel.
Las termit adalah penyambungan/las antara dua batang rel melalui suatu reaksi
kimia dengan menggunakan termit (besioksida dengan bubuk aluminium).
Metode ini dilaksanakan dengan bahan yang sederhana dan menghasilkan
sambungan yang baik. Reaksinya seperti berikut:
Fe2O3 + 2 Al 2 Fe + Al2O3 + 850 kJ
Hasil reaksi tersebut berupa besi ditambah dengan kerak Al2O3 serta panas yang
terjadi cukup untuk mencairkan besi yang berada disekitar rel yang pada
gilirannya akan memadukan besi hasil reaksi dengan rel.
Banu Armanto

Page 29

30

Prosedur pelaksanaan pengelasan


Las termit dilaksanakan dengan urutan:

Setelah penggelaran rel dilaksanakan;

Disekitar sambungan dipasang cetakan/mal;

Mal diisi dengan campuran besioksida dengan bubuk alumnium;

Dengan bantuan pemanasan dengan brander campuran tersebut dipanaskan


sampai 900 C;

Campuran ini akan tercetus reaksinya pada suhu 900 0C;

Reaksi akan berlangsung selama kurang lebih 15 menit. Temperatur reaksi


akan mencapai 2500 C;

Cetakan dibuka;

Kelebihan besi sebagai hasil reaksi di potong selagi masih membara dan
kemudian diratakan dengan menggunakan gerinda.

5. Las Eksplosi
Las eksplosi digunakan untuk memasang lapisan anti karat pada logam biasa.
Metodanya dapat digambarkan sebagai berikut. Apabila dua lempengan A dan B
akan di las. Kedua lempengan ditumpuk, dan di luar A diletakkan selapis bahan
peledak yang disulut. Lempengan A akan ditekan keras pada B dan keuda
lempengan akan meleleh pada tempat kontak. Setelah beberapa seratus detik
gelombang kejut ledakan itu hilang, bahan akan mendingin dan bagian A dan B
sudah melekat.

Banu Armanto

Page 30

31

6. Las Laser

Gambar Las 14

Dalam proses las laser, digunakan sinar laser dikarenakan laser bersifat
mengumpulkan energy dalam satu titik. Umumnya digunakan untuk mengelas
komponen yang mengandung peralatan-peralatan sensitif terhadap panas. Seperti
kotak pacu jantung yang didalamnya terdapat komponen-komponen elektronika.
Keuntungannya, panas hanya terkumpul pada tempat yang kecil. Untuk pekerjaan
seperti itu dipakai laser bahan padat seperti neodymuim-YAG-laser. Bahan
yang lebih tebal tidak dapat disambung dengan laser seperti itu .
Namun disebut-sebut laser CO2 memiliki energi yang lebih banyak untuk setiap
milimeter perseginya. Laser ini dapat melelehkan logam sampai sedalam 15
milimeter.
7. Las sinar elektron
Selain sinar laser yang digunakan dalam las laser, sinar elektron juga bisa
dipakai untuk memanaskan logam hingga titik leburnya. Bahan yang akan dilas
dihujani elektron bermuatan negatif dari batang logam untuk menyambung, yang
Banu Armanto

Page 31

32

akan menuju ke muatan positif dari bahan yang akan dikerjakan. Sinar elektron
yang terdiri atas sejumlah elektron, setelah bertubrukan dengan logam akan
memproduksi panas. Las dengan sinar elektron selain digunakan dalam industri
nuklir, juga digunakan dalam pembuatan mesin jetpesawat terbang. Namun
kelemahannya hanya bisa dipakai di ruangan hampa udara. Molekul udara dapat
mencerai beraikan sinar elektron dan energinya langsung memudar.

Banu Armanto

Page 32

33

BAB II
SAMBUNGAN SUSUT
A. Pendahuluan

Hal itu bisa ditekan dengan menggunakan dua jenis bahan yang berbeda
kualitasnya, di mana bahan untuk roda luar dipakai yang kualitasnya baik
(misalnya steel) sedang roda bagian dalam dipakai bahan yang kualitasnya tidak
sebaik roda luar (misalnya cast iron). Proses penyambungan kedua bahan
menggunakan sambungan susutan di mana roda luar dipanaskan pada suhu
tertentu (tidak sampai merusak karakter bahan baik secara fisik maupun struktur
mikro) yang biasanya menggunakan oli panas atau pemanasan di dalam gas atau
dengan tungku listrik. Setelah pemanasan selesai roda bagian dalam (tidak
dipanaskan) dimasukkan pada roda luar, kemudian dibiarkan mendingin bersamasama.
B. Pengertian Sambungan Susut
Sambungan susut merupakan sambungan dengan system suaian paksa
(Interference fits, Shrink fits, Press fits) banyak digunakan di Industri dalam
perancangan perakitan antar komponen pada mesin dan peralatan serta untuk
tindakan perbaikan komponen berputar. Pemakaian sistem suaian paksa bertujuan
untuk mentranfer torsi/daya dan menahan gaya aksial.

Banu Armanto

Page 33

34

Gambar benda dengan perlakuan dingin


C. Jenis-jenis Sambungan Susut
a. Dengan Pemanasan
Seperti sebuah gelang akan dipasang pada sebuah
poros dengan cara penyusutan, gelang dipanasi sehingga
lubangnya mencapai diameter sedikit lebih besar dari
diameter poros, gelang dipasang di tempat yang ditetapkan,
bila gelang sudah dingin lubangnya akan menyusut dan
menggencet porosnya.
b. Dengan Pendinginan
Poros didinginkan sehingga terjadi penyusutan, poros
lalu dimasukkan ke dalam lubang gelang. Sewaktu suhu
poros kembali semula, ia akan membesar dan
menggencet lubang tersebut.
D. Fungsi dan penerapan sambungan susut
.

Sambungan ini dilakukan dengan menggunakan sifat logam yaitu dapat


diperpanjang dan dapat diperpendek (disusutkan) dengan jalan dipanasi

atau

didinginkan. Sambungan susut tidak menggunakan tambahan benda seperti baut


dan paku keling. Sambungan susut banyak dipakai pada flens, roda-roda sabuk,
soket pada batang- batang sepeda, roda gigi, dan lain-lain.
Banu Armanto

Page 34

35

E.Aplikasi sambungan susut


Pemakaian sambungan susutan telah banyak digunakan pada berbagai
konstruksi elemen mesin. Pemilihan sambungan susutan pada konstruksi mesin
dipengaruhi oleh beberapa hal misalnya penggunaan sambungan dengan metode
pengelasan tidak mungkin diterapkan atau mungkin karena faktor ekonomis.
Sebagai contoh, untuk mendapatkan roda kereta api yang kualitasnya baik
harus digunakan bahan yang baik pula. Secara ekonomis dibutuhkan biaya yang
sangat besar untuk mendapatkannya. Hal itu bisa ditekan dengan menggunakan
dua jenis bahan yang berbeda kualitasnya, di mana bahan untuk roda luar dipakai
yang kualitasnya baik (misalnya steel) sedang roda bagian dalam dipakai bahan
yang kualitasnya tidak sebaik roda luar (misalnya cast iron).
F.Cara Kerja
Sambungan

menyusut

adalah

cara

mengikat

dimana

kita

menggunakan sifat dimana ukuran sebuah benda berubah,bila suhunya berubah. B


ila sebuah gelang harus diikatkan pada sebuah poros, maka garis tengah gelang
itu harus dibuat sedikit lebih kecil dari pada lubang garis tengah poros
( lihatgambar ).Cara pengikatan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. Dengan Pemanasan

Gelang kita panaskan, sehingga garis tengah gelang lebih besar sedikit dari
pada garis tengah poros.

Kemudian gelang dipasangkan pada tempat yang seharusnya.

Gelang kita dinginkan, maka ia akan menyusut dan oleh karena itu akan
terjadi ikatan yang kuat disekitar poros.Cara pengikatan ini banyak dilakukan
pada pengikatan kasutroda, krah, roda gigi dsb. Oleh karena salah satu dari alat
bagian itu dipanaskan, maka cara ini juga disebut dengan penyusutan panas.

Banu Armanto

Page 35

36

Gambar Susut 1

b. Dengan Pendinginan
Cara yang serupa dengan ini,
adalah menyusut dingin. Dimana poros terlebih dahulu didinginkan sampai ia da
pat digeser masuk ke geleng ( lihat gambar 2 ). Bila poros kembali ke suhu
normal, maka akan terjadi ikatan. Pada penyusutan dingin, pendinginan itu sering
kali dilakukan dalam penangas aseton, dimana dimasukkan asam-arang padat.
Aseton adalah zat-cair yang juga tinggal cair pada suhuyang rendah
(sampai - 94 o C). Oleh karena asam-asam itu mempunyai suhu 78 o C, benda
kerja dapat didinginkan dalam waktu yang tidak terlalu lama sampai kira-kira
65 o C. Kerugian penyusutan dingin ini ialah, bahwa beda suhu yang
dicapai sangat kecil, sekingga kita tidak selalu mendapat sambungan yang kuat.

Banu Armanto

Page 36

Gambar Susut 2

37

Kerugian yang kedua dari penyusutan


dingin ini ialah, bahwa pada alat bagian yang dingin itu berbentuk es, sebab
uap dari sekelilingnya mengembun dan membeku pada bidang yang dingin
itu.Kualitet sambungan penyusutan pertama kali tergantung dalam menentukan
ukuran penyusutan
yang seharusnya. Yang dimaksud dengan ukuran penyusutan adalah selisih
ukuran lubang dengan benda kerja yang akan dimasukkan ke dalam lubang itu.
Bila garis tengah poros kita misalkan D, dan garis tengah
lubang = d diukur pada suhu yang normal. Maka ukuran penyusutan adalah = D
d.

Akibat proses pengerjaan dingin, secara umum :


1.

Terjadinya tegangan dalam logam, yang dapat dihilangkan dengan suatu


perlakuan panas.

2.

Struktur butir mengalami distorsi / perpecahan.

3.

Kekerasan dan kekuatan meningkat, hal ini seiring dengan kemunduran


dalam keuletan.

Banu Armanto

Page 37

38

4.

Suhu rekristalisasi baja meningkat.

5.

Penyelesaian permukaan lebih baik.

6.

Dapat diperoleh toleransi dimensi yang lebih ketat.


Ukuran penyusutan yang terlampau kecil, tidak akan

memberikan sambungan yang kuat, sedangkan ukuran penyusutan yang terlampau


besar, mengakibatkan tegangan bahan terlalu tinggi hingga mengakibatkan salah
satu bagian menjadi patah. Biasanya untuk menentukan ukuran penyusutan, kita
gunakan daftar-daftar, dimana terdapat keterangan-keterangan berdasarkan
pengalaman.

Tabel Susut 1

Bila garis tengah d berukuran lebih dari 200 mm, ukuran penyusutan adalah :
Untuk Besi tuang .0,0007 d
Untuk Baja lunak dan Baja tuang .0,0010 d
Untuk Baja keras dan Baja tuang .0,0009 d
G.Cara Menghitung Sambungan Penyusutan.
Banu Armanto

Page 38

39

Kita misalkan, bahwa suatu gelang baja harus disusutkan


disekitar roda besi tuang. Konstruksi seluruhnya seperti ditunjukkan pada gambar
dibawah

ini.

Cara

menghitungnya

adalah

sebagai

berikut:

Setelah gelang itu dipanaskan selanjutnya dipasangkan disekitar roda dan ia akan
menyusut. Setelah dingin maka gelang itu mengalami penyusutan dan garis
tengahnya

lebih

besar dari garis tengah semula. Ini berarti pada bahan itu

mengalami tegangan tarik.


Dalam keadaan ini tegangan tarik tidak boleh lebih besar dari 6000 : 3 = 2000
kg/cm2. Jadi gelang dalam keadaan tegang
Regangan gelang yang disusutkan itu kita dapatkan dengan rumus :

Banu Armanto

Page 39

40

Bila kita misalkan garis tengah sebelah dalam ituadalah 500 mm dalam keadaan
regang dan garis tengah asal X mm, maka :

Disini

kita

misalkan

garis

tengah

sebelah

sebelum dan sesudah penyusutan adalah sama, walaupun


perbedaan

sedikit.

luar

keping itu

sebenarnya

ada

Sekarang bila kita hendak memasukkan ban itu sedemikian

rupa, sehingga ia dapat dipasang pada keping itu dengan 0,3mm ruang main,
maka dalam keadaan dipanaskan, ia harus mempunyai garis tengah sebelah dalam
500,3 mm.
Oleh pemanasan garis tengah sebelah dalam ban itu

menjadi

harus

memuai

dengan :500,3 499,52 = 0,78 mm. Oleh karena koefisien-muai untuk baja-60
rata-rata adalah 0,000012. Untuk kenaikan suhu t kita dapatkan :

Bila roda itu kita stel pada suhu 25 oC, maka gelang itu harus dipanaskan sampai:
155oC.
Banu Armanto

Page 40

41

H.Kekuatan Sambungan Penyusutan.


Oleh

karena

ban

itu

dipasang

disekitar

roda,

bandan roda, terjadi tekanan bidang. Besarnya tekanan bidang

maka

antara

tergantung

pada

jumlah gaya tegang pada penampang ban.Luas penampang A B ban sama


dengan : 2 x 5 x 2,5 = 25cm2

Gambar Susut 3

Oleh

karena

pada

gelang

yang

berdinding

tipis

dapat

kita

misalkan bahwa tegangan itu adalah sama seluruh penampang, jadi pada 2000
kg/cm2, jumlah gaya pada tiap penampang A B :25 x 2000 = 50 000 kg

Banu Armanto

Page 41

42

Tahanan Gesekan:
Untuk dapat menggeser ban itu dan roda, kita harus
mengatasi tekanan gesekan antara ban dan roda. Tahanan gesekan itu dapat kita
peroleh dengan rumus : w = N.f
I.Elemen-elemen pada Sambungan Susut

Gambar Susut 4

gambar : 5.

elemen pada sambungan susut

dr = elemen tegangan yang mengarah ke dalam,


dr + dr = elemen tegangan yang mengarah ke luar,
Banu Armanto

Page 42

43

Lihat Gambar 5, arah elemen tegangan yang mengarah ke dalam (inward) =


2r.r, dan
elemen tegangan yang mengarah ke luar (outward) = 2(r + dr)(r + dr) (kanan
kiri).
Jumlah elemen-elemen ke dalam dan ke luar harus seimbang oleh karena itu,
dalam keadaan seimbang;
2r.r + 2t.dr = 2(r + dr)(r + dr)

.. (a)

r . r + t . dr = r . r + r . dr + dr . r + dr . dr
r . dr

dr . r

dr . dr

t = --------- + -------- + --------dr

dr

dr
dr . r

= r + --------- + dr

dr biasanya terlalu

kecil, diabaikan.
dr
r.dr
maka :

t = ------- + r

(1)

r
Kalau perpanjangan spesifik tegak lurus sumbu = o, dari tegangan t dan r akan
didapat,
t

o = - ------ - ----- .... (b)


E

dalam hal ini = konstante Poison dan E = modulus elasitas.


Persamaan perpanjangan spesifik tersebut dapat berubah menjadi,
o.E

o. E

t + r = - ------, kalau ------ = 2C1 mengganti pers. (1) .... (c)

Banu Armanto

Page 43

44

dr
maka :

r ----- + 2r = 2C1 .(d)


dr
dr
r2 ----- + 2r.r = 2rC1 .... (e)

atau

dr
d
atau

--- (r2.r) + 2r.r = 2rC1


dr

Mengintegrasi persamaan tersebut diperoleh,


r2r = C1.r2 + C2 (f)
Dalam hal ini C2 adalah konstanta, oleh karena itu persamaan (f) dapat ditulis,
C2
r = C1 + ---- .. (g)
r2
Menggantikan r ke persamaan (c) akan diperoleh,
C2
t = C1 - ----- . (h)
r2
Di batas bagian dalam, r = 0, tegangan arah radial r = - pi, karena itu
persamaan (g) berubah menjadi,
C2
- pi = C1 + ----- .. (i)
a2
Pada batas di bagian luar r = b, tegangan radial r = - po, dengan demikian
persamaan (g)
berubah menjadi,
C2
- po = C1 + ----- .(j)
B2
Banu Armanto

Page 44

45

Konstante C1 dan C2 dapat diperoleh dari persamaan (i) dan (j), secara simultan,
a2.pi b2.po
C1 = --------------- ..(k)
b2 a2
a2.b2(pi po)
C2 = - ---------------- .. (l)
b2 - a2
Menggantikan ke persamaan (g) dan (h) masingmasing memberikan tegangan
r dan t,
a2.pi b2.po

a2.b2(p i- po)

r = --------------- - ---------------- .. (2)


b2 a2

r2(b2 a2)

a2.pi - b2.po

a2.b2(pi po)

t = --------------- + ---------------- .(3)


b2 a2

r2(b2 a2)

Untuk beberapa penggunaan, po = 0, sedangkan pi = p dengan mereduksi


persamaan (2)
dan (3) akan dipeperoleh bentuk,
a2.p

b2

r = --------- (1 - ----) ...(4)


b2 a2

r2

a2.p

b2

t = --------- (1 + ---) . (5)


b2 a2

r2

Tekanan maksimum akan terletak di sisi dalam dimana r = a, tegangan radial r


adalah = - p, tegangan tangensial untuk bagian ini,
1 + (a/b)2

Banu Armanto

Page 45

46

t = p

------------

.. (6)

1 (a/b)2
Batas di bagian dalam, r = a, perpanjangan spesifik arah tangensial adalah,
1
t = ---- (t t) ....(m)
Eh
Dalam hal ini Eh adalah modulus elasitas bahan. Jumlah pengurangan di bagian
dalam =
2.a.t, pengurangan jari-jari lubang h = 2.a.t/2 = at., (lihat Gambar 4.5)
a

a.p

dimana h = --- (t r) = ---Eh

Eh

1 + (a/b)2

------------ +

. (7)

1 (a/b)2

Penyimpangan radial h arahnya ke luar.


Ukuran susut untuk beberapa alat mesin yang berdiameter lubang d di bawah
200 mm dibebani normal, banyak menggunakan ketentuan seperti yang terdapat
dalam Gambar 6.

Untuk

Bt

ukuran

susutnya 0,0007 d,
untuk Bj lunak dan

Gambar Susut 5

Bjt

ukuran

susutnya

0010 d,
untuk Bj keras dan Bjt ukuran susutnya 0,0009 d.
Daftar ini boleh dipakai bila D 1,6d dan 1 = d 2d, untuk poros pejal atau
berlubang silinder kecil, di 0,3 d

Banu Armanto

Page 46

47

BAB III
SAMBUNGAN ADHESIVE

Materi Prasyarat:
Elemen Mesin 1
Standar Kompotensi:
Mampu merencanakan konstruksi sambungan lem
Kompetensi Dasar:
1. Mampu menyebutkan dan menjelaskan keuntungan dan kerugian sambungan
lem
2. Mampu menyebutkan dan menjelaskan jenis-jenis sambungan lem
3. Mampu menyebutkan sifat-sifat sambungan lem
4. Mampu menyebutkan tahapan-tahapan proses perekatan
5. Mampu menghitung kekuatan sambungan lem

A. Pendahuluan
Sambungan adhesive adalah penyambungan bahan yang sama atau bahan yang
berbeda baik logam maupu bukan logam dengan memanfaatkan kontak
Banu Armanto

Page 47

48

permukaan ditambah bahan adhesive sebagai media. Secara umum Perekat


digunakan untuk mengikat aneka komponen struktur tertentu secara efektif dan
mudah, terlebih bila pemakaian teknik penyambungan (solder, paku, sekrup)
mengakibatkan distorsi, korosi serta kerusakan lainnya

B. Keuntungan dan Kerugian Sambungan Lem/Adhesive


Keuntungan:
1. Dapat menyambung bahan sejenis atau bahan yang berbeda seperti: logam
dengan plastic, kulit, karet.
2. Dapat menyambung beberapa komponen seklaigus.
3. Tidak mengalami konsentrasi tegangan
4. Isolator terhadap panas dan listrik
5. Menyambungkan bahan dengan ketebalan berbeda.
6. Tidak merusak permukaan
7. Meminimumkan penambahan bobot bahan bahan yang disatukan.
8.Menyeragamkna distribusi tekanan pada bahan bahan yan gdirekatkan.
9. Perekat juga memungkinkan terjadinya produk akhir yang memuaskan,hasil
perekatan rapih.
10. Memudahkan penyambungan bentuk yang rumit.
11. Kedap gas dan cairan.
Kerugian
1. Perekat kebanyakan berdaya hantar listrik dan termal kurang baik,kecuali bila
di isi denga filler tertentu.
Banu Armanto

Page 48

49

2. Kemampuan menahan panas terbatas.


3.Perekat tidak 100% tahan panas,dingin atau kerusakan organisme.
4. Memerlukan penanganan awal terhadap permukaan benda yang akan direkat.
5. Kuat ikatan optimal nya tidak seketika tercapai sebagaimana pada teknik las.
6. Harus memperhitungkan kontak permukaan yang cukup
7. Sukar dalam pengujian non-destruktif.
Pemakaian

a. Pemakaian dalam konstruksi umum:


- Konstruksi-konstruksi ringan
- Perpipaan
- Mekanik
- Konstruksi kayu
b. Pemakaian dalam industri transportasi:
- Terutama untuk rangka dan body pesawat
- Body mobil
- Kanvasrem/kopling
c. Pemakaian dalam industri elektronik:
- Pelat-pelat transformator
- Lempengan pelat pada electromotor
d. Pemakaian pada industri lain
- Peralatan foto
- Mainan
Banu Armanto

Page 49

50

- Mebel
- Sepatu, tas, dll
- Vinyl lantai
- Pengepakan
C. Proses Perekatan
Untuk memperoleh hasil sambungan yang optimal diperlukan persiapan dan
penanganan yang serius pada bahan yang akan dilem/direkat.
Adapun tahap-tahap perekatan yang umum adalah sebagai berikut:
1. Pembersihan:
Bidang kontak harus bebas dari segala macam kotoran, debu, karat, lemak,
dan lain-lain. Khusus untuk lemak dapat dihilangkan dengan larutan pencair
seperti: Aceton, Trichlor, Thinner, dan sebagainya atau bahan pencuci seperti
larutan alkali.
2. Pengerjaan Permukaan:
Hal ini dilakukan untuk meningkatkan mutu dan kekuatan rekat. Bidang
kontak disikat, digerinda, disemprot pasir.
3. Pelapisan/Pemberian Bahan Perekat
Bahan perekat dilapiskan dengan tipis dan merata pada permukaan bahan
yang akan direkat. Kemudian kedua permukaan ditempelkan dan tidak
diperbolehkan bergeser sedikitpun.
4. Penekanan.
Untuk tahap ini tergantung dari jenis bahan perekatnya. Ada yang langsung
ditempel setelah pelapisan, dan ada yang harus menunggu beberapa saat
Banu Armanto

Page 50

51

sebelum ditempelkan. Permukaan yang ditempelkan harus mendapat


penekanan yang merata untuk memperoleh kekuatan rekat yang baik.
Penekanan dapat dilakukan dengan cara: dicekam/diklem dengan ragum atau
alat pencekam lainnya.
5. Waktu pendinginan
Pada proses perekatan, semua bahan perekat memerlukan waktu pendinginan
tertentu untuk pengikatan. Hal ini juga tergantung jenis bahan perekat. Pada
perekatan panas, waktu pendinginan dan pengikatan saling berkaitan. Untuk
mendapatkan pengikatan yang kuat diperlukan waktu yang cukup.

D. Jenis-jenis Sambungan Lem/Adhesive


1. Solvent Adhesive
Bahan dasar lem jenis ini adalah nifroceluloce yang dapat larut dalam larutan
kimia organic. Sambungan setelah dilem, dipress untuk jangka waktu 1 s.d. 3
hari. Nama dagang solvent adhesive adalah: Uhu, Bindulin, Giimmi losung,
Pattex, dan Redux.
2. Mixed Adhesive
Dalam sambungan ini salah satu komponen yang disambung bercampur
dengan bahan lem. Waktu pengerasan dapat dikurangi dengan bantuan
katalisator, Pada temperature kamar, waktu pengerasan memakan waktu
beberapa hari, tetapi bila dipanaskan pada temperature 200 C, pengerasan
terjadi hanya beberapa menit. Nama dagang Mixed adhesive adalah: Araldit,

Banu Armanto

Page 51

52

Coctile, Metallon, Denocoll dan lain-lain.

E. Sifat-sifat Sambungan Lem/Adhesive


Sifat Fisika
1. Stabilitas.
Stabilitas sambungan terjadi dalam batas waktu 3 s.d. 6 bulan, Kekuatan
berkurang 75 s.d. 80% karena tegangan. Agar sambungan tetap kuat
dianjurkan pemakaian beban yang konstan pada sambungan.
2. Tahan Korosi
Biasanya sambungan adhesive tahan terhadap korosi cairan dan juga terhadap
larutan alkali atau asam. Kekuatan berkurang 20 s.d. 30% setelah 6 bulan.
3. Tahan Panas
Tahan terhadap panas bergantung pada produk bahan adhesive, batas
maksimal temperature bergerak dari 40 s.d. 100 C, dalam hal tertentu tahan
sampai 400 C. Pengurangan kekuatan karena panas bergantung pula pada
waktu yang terjadi karena pengaruh panas.

Sifat-sifat Mekanik
Sifat-sifat mekanik sambungan adhesive yang diperhitungkan dalam
perhitungan adalah:
1. Kekuatan Cohesive.
2. Kekuatan Membuka
3. Batas Kelelahan
Banu Armanto

Page 52

53

F. Perhitungan Sambungan Adhesive

Kekuatan Kohesive
Kekuatan cohesive berhubungan dengan gaya yang bekerja dan luas
sambungan.
(21)
dengan: = Tegangan geser
F = Gaya
A= Luas

Diagram dibawah ini menunjukkan hubungan antara tegangan kohesi dengan


lebar komponen dan panjang sambungan.
l = panjang sambungan (mm)
b = lebar sambungan ( mm )
F = Gaya ( N )
S = tebal komponen ( mm )

Kekuatan Membuka
Kekuatan membuka pada sambungan menahan gaya yang bekerja.
Kekuatan membuka adalah gaya yang bekerja dibagi dengan luas sambungan.
Banu Armanto

Page 53

54

(22)
dengan : = Kekuatan membuka
F= Gaya
A= Luas

G. Adhesive yang digunankan untuk logam


a. Epoxy
b.Akrilik
c.Silikon
d.Polyutherane

Dasar-dasar ikatan perekat


menurut Dr. dimitri kovellovich
ikatan perekat adalah proses bergabungnya dua bahan atau lebih bagian bahan
padat dengan zat
perekat ,bahan dari bagian yang akan direkat mungkin sama atau mirip. bahan
lapisan perekat umumnya adalah polimer ( alami atau sintetis ) dan ketebalan
lapisan perekat biasanya tidak melebihi 0.02" atau 0,5mm.
Berdasarkan bentuk nya Adisif Pasta,Adisif Lilitan,Adisif Liquid,Adisif Film
dan Adisif Pellets.

Banu Armanto

Page 54

55

Gambar Perekat Menurut Bentuknya


Struktur sambungan perekat

Gambar Adhesive 1

Gambar Struktur Sambungan Perekat

ket : subsrat adalah bahan yang akan disambung


boundary adalah batasan ikatan perekat
H.Istilah Yang ada dalam adhesive :
1.Adheren ( substrat ) adalah bahan yang akan direkatkan.
2.Bonding adalah proses perekatan.
3.Kohesi adalah gaya tarik menarik antar molekul yang sejenis.
Banu Armanto

Page 55

56

4.Tackifier adalah bahan untuk menambah daya rekat adhesive.


I. Adhesion
Adhesi adalah serangkayan proses fisika yang terjadi pada bagian antar muka
dari dua bagian bahan yang akan disambung,yang menghasilkan gaya tarik
menarik antara dua bagian bahan.
kekuatan adhesi adalah gaya yang dibutuhkan untuk melawan gaya pemisah
bidang kontak pada bahan yang akan disambung.

Faktor-faktor yang menentukan kekuatan ikatan perekat


1. Faktor mekanis menyediakn ikatan adhesi yang juat karena
- lias antar muka yang lebih luas
- interlocking bahan pada permukaan micro-void

2. Faktor kimia
-ikatan ion
-ikatan kimia

Kegagalan ikatan perekat


1 kegagalan struktur
2 kegagalan perekat
3 kegagalan kohesive

Banu Armanto

Page 56

57

Gambar Adhesive 2

Gambar Kegagalan Ikatan Perekat

Banu Armanto

Page 57

58

Tipe beban yang dapat diterapkan pada sambunga adhesive

Gambar Adhesive 3

Gambar Beban Sambungan Adhesive


Tipe - tipe sambungan adhesive

Banu Armanto

Page 58

59

Gambar Adhesive 4

Gambar Tipe Tipe Sambungan

Penambahan kekuatan sambungan

Gambar Adhesive 5

Gambar Penambahan Kekuatan


Jenis jenis lap joint yang digunakan dalam desain mekanis

Banu Armanto

Page 59

60

Gambar jenis jenis lap joint


a.Single Lap
b.Double Lap
c.Scraft
d.Bevel
e.Step
f.Butt Strep
g.Double Butt Strep
h.Tubular Lap

Soal-soal Latihan
1. Sebutkan keuntungan dan kerugian penggunaan sambungan lem
Banu Armanto

Page 60

61

2. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis sambungan lem


3. Sebutkan sifat-sifat sambungan lem
4. Sebutkan tahapan-tahapan proses perekatan.

BAB IV
SAMBUNGAN ULIR
A. PENGERTIAN DAN FUNGSI
1.

Pengertian

Sambungan ulir adalah sambungan yang menggunakan kontruksi ulir untuk


mengikat dua atau lebih komponen permesinan. Sambungan Ulir merupakan
jenis dari sambungan semi permanent (dapat dibongkar pasang). Sambungan
Ulir digunakan pada sambungan yang tidak permanen.
Sambungan ulir terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu baut dimana memiliki ulir
di bagian luar dan Mur dimana memiliki ulir di bagian dalam.
2.

Fungsi

Dilihat dari kontruksi yang memiliki ulir (yang dapat di bongkar pasang)
sambungan ulir memiliki fungsi teknis utama, yaitu:
Digunakan pada bagian mesin yang memerlukan sambungan dan
pelepasan tanpa merusak bagian mesin.
Untuk memegang dan penyesuaian dalam perakitan atau perawatan.
B. KEUNTUNGAN DAN KERUGAIAN SAMBUNGAN ULIR
Ditinjau dari sisi teknik sambungan ulir memiliki keuntungan dan
Banu Armanto

Page 61

62

kerugian sebagai berikut:


1.

Keuntungan Sambungan Ulir

Mempunyai reliabilitas (kehandalan) tinggi dalam operasi.


Sesuai untuk perakitan dan pelepasan komponen.
Suatu lingkup yang luas dari sambungan baut diperlukan untuk beberapa
kondisi operasi.
Lebih murah untuk diproduksi dan lebih efisien.
2.

Kerugian Sambungan Ulir

Konsentrasi tegangan pada bagian ulir yg tidak mampu menahan


berbagai kondisi beban.

C. BAGIAN DAN ISTILAH-ISTILAH DALAM ULIR

Gambar Ulir 1

1.

Major diameter

Diameter terbesar pada bagian ulir luar atau bagian ulir dalam dari sebuah
sekrup. Sekrup ditentukan oleh diameter ini, juga disebut diameter luar
atau diameter nominal.

Banu Armanto

Page 62

63

2.

Minor diameter

Bagian terkecil dari bagian ulir dalam atau bagian ulir luar, disebut juga
sebagai core atau diameter root.
3.

Pitch diameter

Disebut juga diameter efektif, merupakan bagian yang berhubungan antara


baut dan mur.
4.

Pitch

Jarak dari satu ujung ulir ke ujung ulir berikutnya. Juga dapat diartikan
jarak yang ditempuh ulir dalam satu kali putaran.
5.

Crest

adalah permukaan atas ulir.


6.

Depth of thread

adalah jarak tegak lurus antara permukaan luar dan dalam dari ulir.
7.

Flank

adalah permukaan ulir.


8.

Angle of thread

adalah sudut yang terbentuk dari ulir.


9.

Slope

adalah setengah pitch.

D. JENIS-JENIS DAN BENTUK ULIR


1.

British standard whitworth (BSW) threat


Mata Ulir berbentu segitiga. (Gambar 5.2)

Banu Armanto

Page 63

64

Aplikasi : untuk menahan vibrasi, automobile


2.

British Association (BA) threat


Mata Ulir berbentuk segitiga dengan puncak tumpul. (Gambar 5.3)
Aplikasi : Untuk mengulir pekerjaan yang presisi.

Gambar Ulir 2

3.

American national standard thread.


Standar nasional Amerika dimana memiliki puncak datar. (Gambar 5.4)
Ulir ini digunakan untuk tujuan umum misalnya pada baut, mur, dan
sekrup.

4.

Unified standard thread.


Tiga negara yakni, Inggris, Kanada dan Amerika Serikat melakukan
perjanjian untuk sistem ulir sekrup yang sama yaitu dengan sudut
termasuk 60, dalam rangka memfasilitasi pertukaran mesin. Ulir ini
memiliki puncak dan akar yang bulat. (Gambar 5.5)

Banu Armanto

Page 64

65

Gambar Ulir 3

5.

Square threat
Mata Ulir berbentuk Segiempat. (Gambar 5.6)
Aplikasi : power transmisi, machine tools, valves.

6.

Acme threat
Mata Ulir berbentuk Trapesium (Gambar 5.7)
Aplikasi : cutting lathe, brass valves.

Gambar Ulir 4

Banu Armanto

Page 65

66

7.

Knuckle threat
Mata ulir berbentu bulat, merupakan modifikasi dari ulir persegi. Ulir ini
digunakan untuk pekerjaan kasar, biasanya ditemukan di sambungan
gerbong kereta api, dan botol kaca. (Gambar 5.8)

Gambar Ulir 5

8.

Ulir Metrics
Merupakan ulir standar India dan mirip dengan ulir BSW. Ini memiliki
sudut 60 . (Gambar. 5.9). Profil desain mur dan baut (Gambar. 5.10)

Gambar Ulir 6

Banu Armanto

Page 66

67

Gambar Ulir 7

Bila di tinjau dari segi penggunaannya baut dapat dibedakan menjadi :


1)

Baut penjepit yang terdiri dari 3 macam:


Baut biasa (baut tembus) (Gambar a)
Baut tanam (Gambar b)
Baut tap (Gambar c)

Gambar Ulir 8

Banu Armanto

Page 67

68

2) Baut untuk pemakaian khusus:


Baut Pondasi, yang digunakan untuk memasang mesi bangunan pada
pondasinya. (Gambar a)
Baut Penahan, untuk menahan dua bagian dalam jar tetap. (gambar a)

Gambar Ulir 9

Baut Mata atau Baut Kait, untuk oeralatan kaitan mesinpengangkat.


(Gambar b)
Baut T, untuk mengikat benda kerja atau peralatan pa yang dasaarnya
mempunyai alur T. (Gambar b)
Baut Kereta, dipakai pada kendaraan. (Gambar b)

Gambar Ulir 10

Banu Armanto

Page 68

69

E. TIPE UMUM PENYAMBUNGAN ULIR


1. Through bolt
Merupakan jenis penyambungan yang digunakan untuk menyambung dua
bagian atau lebih dengan cara dijepit menggunakan mur dan baut. Lubang
material yang akan disambung harus sesuai dengan ukutan baut sehingga
beban yang dapat ditahan oleh baut dapat maksimal. (Gambar. 5.10 (a).
2. Tap Bolt
Merupakan jenis penyambungan dua buah material atau lebih dimana salah
satu ujung mur mengikat pada material dan ujung lainnya diikat dengan
baut. (Gambar. 5.10 (b).
3. Studs
Merupakan jenis penyambungan dua buah material atau lebih dimana mur
diikat langsung pada material. (Gambar. 5.10 (c).

Gambar Ulir 11

F. MACAM-MACAM BENTUK KEPALA MUR/BAUT


Banu Armanto

Page 69

70

Gambar Ulir 12

G. PENGUNCIAN MUR/BAUT
Umumnya mur dan baut akan tetap kencang di bawah beban statis, tapi
banyak ikatan mur dan baut menjadi longgar di bawah beban variabel atau
ketika mesin mengalami getaran. Mengendurnya baut/mur ini sangat berbahaya
dan harus dicegah. Untuk mencegah hal ini, sejumlah besar metode
penguncian perangkat telah diterapkan, beberapa di antaranya adalah :

1. Jam nut or lock nut.


Banu Armanto

Page 70

71

Perangkat penguncian yang paling umum adalah mengunci mur. Metode ini
menggunakan dua buah mur dimana mur bagian atas adalah sebagai penguncinya.
(Gambar 5.12.)

Gambar Ulir 13

2. Castle nut.
Mur berbentuk heksagonal dengan bagian atas berbentuk silinder yang
memiliki slot, seperti ditunjukkan pada Gambar. 5.12. Pin melewati dua
slot pada mur dan sebuah lubang pada baut, biasanya digunakan pada
kondisi yang tiba-tiba mengalami guncangan dan getaran yang cukup
besar seperti di industri otomotif.

3. Sawn nut.
Memiliki slot setengah mur, seperti ditunjukkan pada Gambar. 5.13
dimana mur diperkuat dengan sekrup kecil yang menghasilkan lebih
banyak gesekan antara mur dan baut. Hal ini mencegah mengendurnya
mur.

Banu Armanto

Page 71

72

Gambar Ulir 14

4. Locking with pin.


Mur dapat dikunci dengan menggunakan pin atau pasak lancip melewati
tengah mur seperti ditunjukkan pada Gambar. 11,19 (a). Tapi pin juga
sering digunakan diatas dari mur, yaitu dimasukkan pada lubang baut,
seperti ditunjukkan pada Gambar. 11,19 (b).

Gambar Ulir 15

5. Locking with plate.


Mur bisa disesuaikan dan kemudian dikunci melalui interval sudut 30
dengan menggunakan plat. Plat penguncian ditunjukkan pada Gambar.
5.15.

Banu Armanto

Page 72

73

6. Spring lock washer


Mur dapat dikunci dengan menggunakan pegas cincin yang pipih, pegas
dapat meningkatkan ketahanan sehingga mur tidak mudah untuk
mengendur seperti ditunjukkan pada Gambar. 5.16.

Gambar Ulir 16

Banu Armanto

Page 73

74

H. STANDAR DIMENSI ULIR

Tabel Ulir 1

I. ANALISIS SAMBUNGAN ULIR


Jenis jenis tegangan :
Tegangan pada ulir disebabkan karena :
a. Tegangan internal atau tegangan sisa dikarenakan penambahan gaya
pada saat pengencangan ulir
b. Tegangan dikarenakan beban eksternal
c. Kombinasi dari keduanya
Banu Armanto

Page 74

75

I.

Tegangan Internal (Internal Stress)

Tegangan internal meliputi tegangan tegangan sebagai berikut :


1.

Tegangan tarik dikarenakan pengencangan baut

Bila sampel diberikan beban awal sehingga cukup tegang tetapi tidak
mengalami kemuluran, maka dapat dikatakan bahwa bahan dalam keadaan
standard initial tension.
Baut dirancang berdasarkan tegangan tarik langsung dengan faktor
keamanan yang besar. initial tension baut berdasarkan eksperimen, dapat
ditemukan melalui hubungan :
(digunakan untuk sambungan pada penggunaan zat
cair ).
Jika baut awalnya pada kondisi tanpa tegangan, maka beban aksial
maksimum yang aman yang dapat diterapkan pada baut adalah :
P = tegangan ijin luas penampang (area tegangan)
area tegangan dapat diperoleh dari Tabel 5.1 atau dapat juga dicari dengan
menggunakan hubungan :

Dimana :
A = stress area (luas bidang tarik)
t = tegangan ijin (Pa)
dp = diameter pitch (mm)
dc = diameter center (mm)

Banu Armanto

Page 75

76

2.

Tegangan geser torsional


Tegangan geser torsi selama pengencangan dapat diperoleh dengan

menggunakan persamaan torsi, yaitu :

Dimana :
= tegangan geser torsi,
T = torsi yang diterapkan
dc = diameter center (mm)

3.

Tegangan geser sepanjang ulir.

Tegangan geser pada sekrup (s) diperoleh dengan menggunakan hubungan :

Dimana :
P = beban maksimum
b = lebar ulir
n = jumlah ulir
tegangan geser pada mur adalah

Dimana d adalah diameter center


II.

Tegangan dikarenakan beban Eksternal


Pengaruh beban eksternal menyebabkan timbulnya :
1.

tegangan tarik

2.

tegangan geser

3.

kombinasi keduanya

1.

Tegangan tarik

Banu Armanto

Page 76

77

Baut biasanya membawa beban searah sumbu baut yang mengakibatkan


tegangan tarik pada baut.
Jika

dc = diameter center, dan


t = tegangan tarik yg dijinkan

Beban eksternal yang diterapkan adalah,

Jika sambungan menggunakan n baut, maka :

2. Tegangan Geser
Kadang-kadang, baut digunakan untuk mencegah gerakan relatif dari dua
atau lebih bagian, seperti dalam kasus kopling flens, sehingga menyebabkan
tegangan geser pada baut. Tegangan geser ini sedapat mungkin untuk
dihindari.
Jika

d = diameter mayor baut,


dan n = Jumlah baut.

Beban geser yang dialami oleh baut adalah :

Dapat juga dicari dengan

Dimana

T = torsi

3. Tegangan kombinasi
Banu Armanto

Page 77

78

Hubungan antara tegangan tarik dengan tegangan geser


adalah : Tegangan geser maksimum :

Tegangan tarik maksimum :

III.

Kombinasi tegangan Tarik dan Geser


Apabila terjadi kombinasi beban internal dan eksternal, maka beban
tersebut dijumlahkan sesuai dengan arahnya yang menyebabkan terjadinya
tegangan masing-masing.

BAB V
SAMBUNGAN SOLDER
A. Pengertian Penyolderan
Penyolderan merupakan proses penyambungan antara dua logam atau lebih
dengan

menggunakan

panas

untuk

mencairkan

bahan

tambah sebagai

penyambung, dan bahan pelat yang disambung tidak turut mencair.


Ditinjau dari segi penggunaan panas maka proses penyolderan ini dibagi
dalam dua jenis, yakni penolderan lunak dan penolderan keras. Penggunaan solder
dari berbagai jenis bahan, biasanya dititik beratkan pada kerapatan sambungan,
bukan pada kekuatan sambungan terutama pada penolderan lunak. Dalam
melakukan proses penyolderan ini dibutuhkan fluks yang berfungsi untuk
membersihkan bahan serta sebagai unsur pemadu dan pelindung sewaktu
terjadinya proses penyolderan.
Banu Armanto

Page 78

79

B. Jenis - Jenis Penyolderan


1.

Penyolderan lunak

Penyolderan lunak adalah proses penyambungan dua keping logam dengan


logam yang berbeda yang dituangkan dalam keadaan cair dengan suhu tidak
melebihi

430

diantara

kedua

keping

tersebut.

Paduan

logam

penyambung/pengisi yang banyak digunakan adalah paduan timbal dan timah


o
yang mempunyai titik cair antara 180 - 370 C. Komposisi 50% Pb dan 50% Sn
paling banyak digunakan untuk timah solder dimana paduan ini mempunyai titik
o
cair pada 220 C.

Jenis Bahan Tambah Penulisan Kandungan Pemakaian.


Paduan Sn-Pb Sn50Pb(Sb) 60% Sn, 0,3% Antimon,sisanya Pb Penyolderan pada:
-

Logam yang dilapisi seng

Pelat-pelat tipis

Peralatan elektronik

Paduan Pb-Sn PbSn35Sb 40% Sn, 0,2%Antimon, sisanya Pb Penyolderan pada:


-

Pelat-pelat tipis

Pendingin kendaraan

Industri perkakas

Paduan Sn-Zn dan Cd-Zn, SnZn10 85-92 % Sn dan 8-18 % Zn. Penyolderan pada
aluminium dan paduannya.
2.

Penyolderan Keras

Banu Armanto

Page 79

80

Penyolderan keras atau dapat juga di sebut pematrian. Pada pematrian,


logam pengisi mempunyai titik cair diatas 430 oC akan tetapi masih dibawah titik
cair logam induk. Logam dan paduan patri yang banyak digunakan adalah :
1. Tembaga : titik cair 1083 oC.
2. Paduan tembaga : kuningan dan perunggu yang mempunyai titik cair
antara 870 oC - 1100 oC.
3. Paduan perak : yang mempunyai titik cair antara 630 oC - 845 oC.
4. Paduan Aluminium : yang mempunyai titik cair antara 570 oC - 640 oC.

Jenis Bahan Tambah Kandungan Pemakaian


CuZn46
53-55 % Cu, sisanya Zn Penyolderan pada:
-

Instalasi pipa-pipa

Konstruksi kendaraan

Ag15P
15 % Ag, 5 % P, sisanya Cu Penyolderan pada:
-

Pelat-pelat,perpipaan,kawat

Industri optic

Peralatan mekanik yang kecil

Ag45Cd
45 % Ag, 20 % Cd, 18 % Cu, sisanya Sn Peyolderan pada:Logam-logam mulia
dengan bahan seperti:
-

Perak (Ag)

Emas (Au)

Banu Armanto

Page 80

81

Platina (Pt)

AlSiSn
Minimal 72 % Al, 10-12 % Si, 8-12 % Sn, dan Cd, sisanya Cu dan Ni
Penyolderan pada :
-

Benda tuangan

Pelat, kawat

Profil aluminium dan paduannya

AlSi13
Minimal 72 % Al, 13 % Si, sisanya Cu, dan Ni Penyolderan pada konstruksi
logam-logam ringan.
Penyolderan pada konstruksi yang menggunakan baja,tuangan, juga baja temper.

Gambar Solder 1

Adapun jenis sambungan yang lazim pada patri adalah : sambungan tindih, temu,
dan serong seperti terlihat pada gambar 1.
Gambar 1. Jenis Sambungan Pada Patri

Tabel 1. Solder Keras dan Lunak yang Umum

Banu Armanto

Page 81

82

Tabel Solder 1

Tabel 2. Tabel Sambunga yang Disukai dan Tidak Disukai


Banu Armanto

Page 82

83

Tabel Solder 2

C. Teknik Penyolderan

Banu Armanto

Page 83

84

Dalam dunia industri dikenal berbagai teknik penyolderan. Untuk


menentukan teknik penyolderan yang dipakai, perlu memperhatikan hal-hal
berikut:
- fungsi benda kerja
- bahan dari benda kerja
- jumlah.
Tetapi pada prinsipnya semua teknik dapat digunakan untuk penyolderan
lunak dan penyolderan keras.
Macam Macam Teknik Penyolderan.
1. Penyolderan Batang / Kawat
Penyolderan menggunakan bahan tambah (biasanya tembaga)berupa
batang yang dipanaskan. Lebih sesuai untuk penyolderan lunak.
Membutuhkan bahan pengalir, serta lebih sering untuk pekerjaan tunggal
dengan bagian-bagian yang kecil.

Gambar Solder 2

Gambar 2. Penyolderan Batang Kawat

2. Penyolderan Busur Api


Bahan tambah dicairkan dengan busur api dari peralatan solder atau gas
asetilen. Membutuhkan bahan pengalir. Pemakaian pada penyolderan
lunak dank eras, serta sesuai untuk pekerjaan tunggal.

Banu Armanto

Page 84

85

Gambar Solder 3

Gambar 3. Penyolderan Busur Listrik

3. Penyolderan Celup
Untuk penyolderan lunak atau keras. Bahan tambah dalam bentuk cair
ditempatkan pada sebuah bak. Bisa juga bahan tambahnya berupa larutan
garam yang dipanaskan. Logam yang akan disolder dicelupkan kedalam
bak.
4. Penyolderan dalam Oven
Bagian logam yang akan disolder dipersiapkan, demikian pula bak
garamnya. Kemudian dilewatkan kedalam oven yang memberi panas terusmenerus dengan pengurangan gas disekelilingnya, tanpa penambahan
bahan pengalir.
5. Penyolderan Tahanan dan Induksi
Bagian bahan yang akan disolder bersama bahan tambah dan bahan
pengalir dipanaskan dengan gulungan induksi listrik. Sangat sesuai dan
menghemat waktu untuk pengerjaan masal dengan ban berjalan.
6. Penyolderan Sinar
Panas dipanaskan dari sinar lampu Halogen ( Daya sekitar 150-4000W)
yang difokuskan lensa cekung. Daerah panas yang dihasilkan mencapai

Banu Armanto

Page 85

86

diameter 15 mm. Metode ini sangat cocok untuk penyolderan benda-benda


teknik yang presisi dan peralatan listrik.
Pada penyambungan patri hal yang paling utama adalah kebersihan,
permukaan harus bebas dari kotoran-kotoran, minyak, atau oksida-oksida dan
bagian sambungan harus tepat ukuran maupun bentuknya dengan celah untuk
bahan pengisi. Proses pematrian dikelompokkan berdasarkan cara pemanasan.
Ada empat cara yang dilakukan dalam memanaskan logam pada penyambungan :
1. Pencelupan benda yang akan disambung dalam logam pengisi atau fluks
cair. Karat atau debu-debu pada permukaan logam akan menghambat
aliran bahan tambah. Untuk memudahkan pengaliran bahan keseluruh
permukaan penyambungan, digunakan bahan pengalir yang berfungsi
menghilangkan karat dan memudahkan pengaliran bahan tambah. Bahan
ini diberikan pada seluruh permukaan yang akan disolder.
2. Mematri dengan menggunakan dapur. Disini benda dijepit dengan jig dan
dimasukkan ke dalam dapur yang diatur suhunya sesuai titik cair logam
patri.
3. Mematri dengan nyala. Panas nyala diambil dari nyala oksi asetilen atau
oksihidrogen dan logam pengisi dalam bentuk kawat dicairkan pada
celah sambungan.
4. Mematri dengan patri listrik. Panas berasal dari tahanan, induksi atau
busur listrik.

D. Keuntungan dan Kerugian Sambungan Soder


1. Keuntungan Sambungan Solder
1. Dapat menyambung dua buah logam yang berbeda.
2. Pada penyolderan lunak tidak merusak permukaan.
3. Tidak menghambat aliran listrik

Banu Armanto

Page 86

87

4. Dibandingkan pengelingan, tidak ada pelubangan yang


melemahkan konstruksi.
5. Umumnya kedap fluida
6. Pada pengerjaan masal, dapat dilakukan secara bersamaa.
7. Mampu menyambung pelat-pelat tipis.
8. Penyambungan logam yang sulit di las
9. proses patri cepat dan menghasilkan sambungan yang rapi yang
tidak memerlukan pengerjaan penyelesaian lagi.
2. Kerugian Menggunakan Solder
1. Untuk penyolderan masal biaya lebih besar. Karena bahan tambah
harus dicampur timah putih atau tembaga.
2. Bahan pengalir yang tersisa dapat menimbulkan korosi listrik

E. Perhitungan Sambungan Solder


Kekuatan sambungan sangat bergantung pada bahan solder, ukuran lapisan
ketebalan solder dan proses pengerjaannya. Lapisan solder yang tipis dan merata
akan lebih besar kekuatannya dari pada lapisan yang tebal.
Kekuatan sambungan solder terpusat pada tegangan geser yang tidak
terlalu besar, sehingga diperlukan permukaan sambungan yang luas guna menahan
gaya geser F sepert pada sambungan rekat. Jadi besarnya gaya geser adalah :

F = izin . A
Dengan,
Banu Armanto

Page 87

88

= gaya geser pada sambungan solder

izin

= tegangan geser yang di izinkan

= luasan bidang sambungan

Gambar Solder 4

Gambar 4. Gaya tolak F yang dapat diteruskan, a) Momen M bersangkutan yang dapat di
pindahkan, b) pada suatu sambungan solder dan perekat

Gaya F dapat di teruskan yang berhubungan dengan momen putar M yang


dapat diteruskan, membentuk reaksi pada sambungan solder atau perekat sebesar
tegangan tolaknya, menurut gambar 4 :

F = b . l . izin
M = 0,5 . b . . d2 . izin

Dengan

Banu Armanto

diizinkan = B / s

, S = angka keamanan

Page 88

89

Sambungan harus tahan terhadap sobekan seperti platnya (kekuatan tarik

B,

tebal s), sehingga sambungan solder harus mempunyai pelapisan yang

panjangnya :

l = s . B

/ B

Momennya sendiri karena diteruskan seperti suatu roda gila (tegangan


puntir yang diizinkan We) maka lebar dari solder :

b = d . t F

/ (8 . B )

Keterangan simbol :
d

= diameter

= panjang pelapisan

= momen putar

= tebal plat

= angka keamanan

= kekuatan tarik

= kekuatan sambungan, kekuatan geseran patah, kekuatan geseran


tarik

t F

= batas pemasangan torsi dari rod

Banu Armanto

Page 89

90

Gambar Solder 5

Gambar 5. Konstruksi Sambungan Solder

Banu Armanto

Page 90

91

BAB VI
SAMBUNGAN LIPAT
A. Pengertian
Secara mekanika proses penekukan ini terdiri dari dua komponen gaya
yakni: tarik dan tekan (lihat gambar). Pada gambar memperlihatkan pelat yang
mengalami proses pembengkokan ini terjadi peregangan, netral, dan pengkerutan.
Daerah peregangan terlihat pada sisi luar pembengkokan, dimana daerah ini
terjadi deformasi plastis atau perobahan bentuk. Peregangan ini menyebabkan
pelat mengalami pertambahan panjang. Daerah netral merupakan daerah yang
tidak mengalami perobahan. Artinya pada daerah netral ini pelat tidak mengalami
pertambahan

panjang

atau

perpendekkan.

Daerah

sisi

bagian

dalam

pembengkokan merupakan daerah yang mengalami penekanan, dimana daerah ini


mengalami pengkerutan dan penambahan ketebalan, hal ini disebabkan karena
daerah ini mengalami perobahan panjang yakni perpendekan.atau menjadi pendek
akibat gaya tekan yang dialami oleh pelat. Proses ini dilakukan dengan menjepit
pelat diantara landasan dan sepatu penjepit selanjutnya bilah penekuk diputar ke
arah atas menekan bagian pelat yang akan mengalami penekukan
Sambungan

pelat

dengan

lipatan

ini

sangat

baik

digunakan

untuk konstruksi sambungan pelat yang berbentuk lurus dan melingkar. Ketebalan
pelat yang baik disambung berkisar di bawah 1 (satu) mm, sebab untuk
penyambungan pelat yang mempunyai ketebalan di atas 1 mm akan menyulitkan
untuk proses pelipatannya.
Proses penyambungan pelat dengan metoda pelipatan ini dapat dilakukan
secara manual di atas landasan-landasan pelat dan mesin-mesin pelipat.

Banu Armanto

Page 91

92

B. Langkah-langkah proses tekuk untuk sambungan lipat

Gambar Lipat 1

Gambar Lipat 2

Langkah awal Tekuk


Pada Gambar posisi tuas penekuk diangkat ke atas sampai membentuk
sudut melebihi sudut pembentukan yang dinginkan. Besarnya kelebihan sudut
pembengkokan ini dapat dihitung berdasarkan tebal pelat, kekerasan bahan pelat
dan panjang bidang membengkokkan / penekukan .

Banu Armanto

Page 92

93

Gambar Lipat 3

C. Penekukan Pelat
Langkah

proses

penekukan

pelat

dapat

dilakukan

dengan

mempertimbangkan sisi bagian pelat yang akan dibentuk. Langkah penekukan ini
harus diperhatikan sebelumnya, sebab apabila proses penekukan ini tidak menurut
prosedurnya maka akan terjadi salah langkah. Salah langkah ini sangat ditentukan
oleh sisi dari pelat yang dibengkokan dan kemampuan mesin bending/tekuk
tersebut. Komponen pelat yang akan dibengkokan sangat bervariasi. Tujuan
proses pembengkokan pada bagian tepi maupun body pelat ini diantaranya adalah
untuk memberikan kekakuan pada bentangan pelat.

Gambar Lipat 4

Sudut Tekuk
Banu Armanto

Page 93

94

Gambar tersebut memperlihatkan sudut tekuk yang terbentuk pada proses


pelipatan pelat, dimana pada bagian sisi atas pelat mengalami peregangan dan
bagian bawah mengalami pengkerutan.
Sudut penekukan pada pelat dapat diatur sesuai dengan bentuk tekukan
yang diinginkan. Sudut tekuk diatur sesuai dengan bentuk sudut yang
direncanakan ditambah dengan faktor K sebagai faktor spring back. Pada Gambar
di bawah ini adalah gambar konstruksi mesin tekuk/lipat manual dengan sistem
jepitan sederhana. Tenaga penekukan yang digunakan adalah dengan tuas tekuk
yang digerakkan dengan tangan. Tangan kiri memegang tuas penekan dan tangan
kanan menaikan tuas penekuk.
Proses tekukan yang dapat dilakukan pada mesin tekuk diantaranya dapat
dilihat seperti pada gambar.

Gambar Lipat 5

Banu Armanto

Page 94

95

Jenis Lipatan

Gambar Lipat 6

Langkah proses tekuk untuk sambungan lipat (Meyer, 1975)

Langkah-langkah yang dilakukan untuk membuat sambungan lipat pada mesin


pelipat terdiri dari tujuh langkah pengerjaan seperti pada gambar.

Banu Armanto

Page 95

96

Gambar Lipat 7

Gambar Penekukan bidang Lengkung (Meyer, 1975)


Sistem lain yang digunakan dalam proses penekukan ini menggunakan
sistem tekan hidrolik. Proses ini dapat dilakukan dengan meletakkan pelat pada
dies pembengkok dan dies penekan bergerak turun sambil menekan pelat
membentuk sudut sesuai dengan dies bawah yang sudah disiapkan.

Banu Armanto

Page 96

97

Gambar Lipat 8

Gambar Lipat 9

Proses Bending Dies dan Punch


Difinisi lain menjelaskan bahwa penekukan merupakan proses dimana
bentuk-bentuk yang lurus diubah menjadi lengkungan bersudut. Proses ini
merupakan proses yang sering digunakan untuk mengubah lembaran dan pelat
Banu Armanto

Page 97

98

menjadi saluran, kotak penutup (cover) mesin, pintu-pintu, file cabinet dan lainlainnya. Selain itu, penekukan merupakan bagian dari proses pembentukan lain.
Defenisi dan istilah-istilah yang digunakan pada penekukan dilukiskan pada
gambar berikut. Jari-jari pembengkokan R didefenisikan sebagai jari-jari
lengkungan cekung atau permukaan dalam tekukan.

Pembengkokan elastis di bawah batas elastis, rengangan melalui


pertengahan tebal pada sumbu netral. Pada pembengkakan plastic melampaui
batas elastis, sumbu netral bergeser lebih dekat ke permungkaan dalam
lengkungan pada saat proses pembengkokan dilakukan. Karena rengangan plastik
sebanding dengan jarak dari sumbu netral, serat-serat pada permukaan dalam, dan,
serat di permukaan dalam mengalami pengkerutan.
Serat di tengah-tengah mengalami perentangan, dan karena merupakan
serat rata-rata, maka harus terjadi pengurangan tebal (pada tebal lembaran dan
hanya tergantung pada perbandingan antara jari-jari pembengkokan dengan tebal
lembaran. Nilai-nilai yang dapat diperoleh untuk paduan alumunium dan baja
tahan karat austenit pada berbagai proses temper pengerolan dingin.
Metode yang lazim digunakan untuk kompensasi balikan pegas adalah
pembengkokan dengan jari-jari lengkungan yang lebih kecil dari yang diinginkan,
sehingga ketika terjadi balikan pegas, bagian tersebut masih mempunyai jari-jari
yang tepat sesuai dengan yang diinginkan. Prosedur coba-coba untuk menemukan
kontur cetakan yang tepat untuk balikan pegas, dapat dipersingkat dengan
menggunakan persamaan di atas, tetapi perhitungan sama sekali tidak merupakan
prosedur yang akurat. Selain itu, koreksi terhadap cetakan hanya tepat untuk
selang tegangan luluh yang agak sempit. Metode kompensasi balikan pegas yang
lain adalah dengan penumbukan pada cetakan, dan menggunakan pembentukan
suhu tinggi untuk memperkecil tegangan luluh.

Banu Armanto

Page 98

99

D. Karakteristik
Karakteristik proses penekukan ini memperlihatkan bentuk penekukan
yang lurus dari sisi tepi ujung ke tepi ujung yang lainnya. Bending ini juga dapat
dilakukan untuk membentuk penekukan pada body. Pembengkokan pada sisi tepi
dapat dilakukan dengan beberapa variasi pembengkokan membentuk sudut 90
atau dapat juga dilakukan penekukan dengan bentuk silinder di sepanjang sisi
pelat.
Proses pembengkokan ini hanya dapat dilakukan pada penekukan dalam
bentuk lurus. Penekukan bentuk sisi melengkung tidak dapat dilakukan dengan
proses ini, sebab sepatu atau dies penekuk mempunyai bentuk lurus saja.
E. Keuntungan
Pengerjaan pembentukan pelat dengan sistem bending ini
mempunyai beberapa keunggulan diantaranya :
1. Menghasilkan pembengkokan yang lurus dan rapi
2. Sisi hasil pembengkokan memiliki radius yang merata
3. Sudut pembengkokan yang dihasilkan sama
4. Hasil pembengkokan tanpa adanya cacat akibat bekas pemukulan
5. Menjadikan pelat lebih kaku
F. Kesalahan dalam pembentukan
Kesalahan-kesalahan yang sering terjadi pada proses pembengkokan ini adalah:
1. Hasil pembengkokan tidak merata atau pada sisi tengah pelat lebih cembung
dibandingkan sisi tepi yang lain, hal ini disebabkan karena tebal pelat yang
ditekuk melebihi kapasitas mesin lipat.
2. Jika posisi peletakan pelat tidak sejajar terhadap sepatu penjepit maka
mengakibatkan hasil pembengkokan menjadi miring.
3. Penekanan pelat pada sepatu pembentuk tidak boleh melebihi atau kurang dari
batas sudut pembengkokan yang diinginkan. Jika hal ini terjadi maka hasil
pembengkokan cenderung mempunyai sudut pembengkokan yang tidak tepat
atau tidak sesuai yang diharapkan.

Banu Armanto

Page 99

100

G. Jenis dan Proses penyambungan lipat

Banu Armanto

Page 100

101

Gambar Lipat 10

Banu Armanto

Page 101

102

Gambar Lipat 11

Banu Armanto

Page 102

103

Proses pengerjaan sambungan berimpit ini dilakukan dengan tahapan berikut:


1. Tekuk kedua sisi pelat yang akan disambung sampai membentuk seperti
Lipatan.
2.

Sambungkan kedua pelat menjadi rapat

3.

Kuatkan sambungan dengan alat pembentuk sambungan

Gambar Lipat 12

Banu Armanto

Page 103

104

Sambungan sudut
Proses pengerjaan sambungan sudut :
1. Tekuk kedua sisi pelat yang akan disambung atau seperti pada proses
penyambungan lipat yang sudah diberi penguatan dengan bar.
2. Setelah sambungan terbentuk tekuk bagian yang berlebih pada sisi atas pelat
lihat gambar 7.5.
3. Rapikan dan ratakan pemukulan pada sambungan pelat yang terbentuk.

Gambar Lipat 13

Sambungan untuk bodi


Proses pengerjaan sambungan bodi atau kotak saluran segiempat:
1. Tekuk keempat sisi saluran dari kedua saluran yang akan disambungkan
2. Buat bilah sambungan sesuai dengan panjang dan besarnya lipatan yang
direncanakan.
3. Rapatkan kedua saluran dan sorong dari tepi bilah yang sudah terbentuk
sampai sambungan saluran tersebut tertutup.
4. Lakukan penyambungan untuk sisi-sisi pelat yang lainnya.
5. Setelah terbentuk sambungan lakukan pemukulan penguatan sambungan
sampai merata.

Banu Armanto

Page 104

105

Gambar Lipat 14

Sambungan bilah
Sambungan untuk tutup melengkung.
Sambungan lengkung pada prinsipnya hampir sama dengan sambungan siku.
Tetapi yang menjadi kendala biasanya pada proses penekukan bidang lengkungan.
Pemukulan bidang lengkung ini sebaiknya dilakukan secara bertahap.

Gambar Lipat 15

Banu Armanto

Page 105

106

Sambungan Alas Silinder

Gambar Lipat 16

Langkah pembentukan sambungan Alas Silinder (lyman, 1968)


Aplikasi Proses Tekuk
Penerapan proses bending ini banyak digunakan untuk pembuatan body atau
cover mesin-mesin. Cover mesin-mesin ini biasanya dikerjakan dengan proses
bending yakni dengan melipat sisi-sisi tepi pelat, sehingga pelat menjadi lebih
kaku dan ringan. Cover mesin mesin ini dapat dengan mudah dibongkar pasang.
Kondisi ini dirancang untuk mempermudah proses penggantian atau perawatan
mesin tersebut. Aplikasi lain dari sistem bending ini dapat dilihat pada body-body
mesin dan kenderaan seperti: Body kereta api, body truck, body alat-alat berat,
body mesin-mesin pertanian dan sebagainya.

Banu Armanto

Page 106

107

Gambar Lipat 17

Proses Pengerjaan Sambungan Lipat


Lebarnya lipat sambungan yang digunakan disesuaikan dengan ketebalan
pelat dan jenis pelat yang digunakan. Untuk konstruksi sambungan lipat ini
dengan ketebalan pelat di bawah 1 mm, lebar lipatan yang digunakan berkisar
antara 3 5 mm. Untuk mendapatkan hasil sambungan lipatan yang
baik dibutuhkan ketelitian dan ketekunan serta memperhitungkan radius lipatan.
Permukaan pelat pada daerah sambungan juga sangat berpengaruh terhadap
kualitas sambungan. Apabila sambungan lipatan pelat dipukul tidak merata
atau menimbulkan cacat bekas pukulan maka kualitas sambungan akan buruk.
H. HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN
1.

Untuk mendapatkan hasil sambungan lipatan yang baik dibutuhkan ketelitian


dan ketekunan serta memperhitungkan radius lipatan. Permukaan pelat pada
daerah sambungan juga sangat berpengaruh terhadap kualitas sambungan.

2. Apabila sambungan lipatan pelat dipukul tidak merata atau menimbulkan


cacat bekas pukulan maka kualitas sambungan akan buruk.
3.

Sebelum melakukan proses pembengkokan pelat Mesin pembengkok harus

diperiksa terlebih dahulu terutama dies, atau sepatu pembentuk, sudut


pembengkokan yang diinginkan.
Banu Armanto

Page 107

108

4.

Tadailah sisi bagian tepi pelat yang akan dibengkokkan.

5.

Posisi tanda pembengkokan ini harus sejajar dengan dien pembengkok.

6.

Penjepitan pelat harus kuat

7.

Atur sudut pembengkokan sesuai dengan sudut pembengkokan yang

dikehendaki
8.
9.

Sesuaikan dies landasan dengan bentuk pembengkokan yang diinginkan.


Mulailah proses pembengkokan dengan memperhatikan sisisisi yang akan

dibengkokan, hal ini untuk menjaga agar lebih dahulu mengerjakan posisi pelat
yang mudah.
.

BAB VII
PAKU KELING
A. Pengertian
Sebuah paku keling adalah bar silinder pendek dengan kepala terpisahkan untuk
itu. Bagian silinder dari keling disebut betis atau tubuh dan bagian bawah betis
dikenal sebagai ekor, seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.1.

Gambar Paku Keling 1

Paku keling yang digunakan untuk membuat penambat permanen antara theplates
seperti dalam pekerjaan struktural, pembangunan kapal, jembatan, tank dan
Banu Armanto

Page 108

109

kerang boiler. Sendi terpaku secara luas digunakan untuk bergabung logam
ringan.
Para ikat (yaitu sendi) dapat diklasifikasikan ke dalam dua kelompok berikut ini:
1. Permanent Fastenings (Ikat Pemanent), dan
2. Temporary or detachable fastenings (Ikat sementara atau dilepas)
Permanent Fastenings adalah mereka ikat yang tidak dapat dibongkar tanpa
menghancurkan komponen penghubung. Contoh-contoh dari ikat permanen agar
kekuatan yang disolder, brazed, dilas dan terpaku sendi.
Temporary or detachable adalah mereka ikat yang dapat dibongkar tanpa merusak
komponen penghubung. Contoh ikat sementara disekrup, kunci, pasak, pin dan
sendi splined.
B. Metode Pengelingan
Fungsi paku keling di sendi adalah untuk membuat sambungan yang memiliki
kekuatan dan kekakuan. Kekuatan ini diperlukan untuk mencegah kegagalan
sendi. Sesak ini diperlukan dalam rangka memberikan kontribusi untuk kekuatan
dan untuk mencegah kebocoran seperti pada boiler atau di lambung kapal.

Ketika dua pelat harus diikat bersama oleh keling seperti ditunjukkan pada
Gambar. 9.2 (a), lubang-lubang di piring meninju dan reamed maupun dibor.
Punching adalah metode termurah dan digunakan untuk pelat relatif tipis dan
dalam pekerjaan struktural. Sejak meninju melukai bahan di sekitar lubang,
sehingga pengeboran digunakan di sebagian besar pekerjaan tekanan kapal.
Dalam struktural dan tekanan memukau kapal, diameter lubang paku keling yang
biasanya 1,5 mm lebih besar dari diameter nominal paku keling.

Banu Armanto

Page 109

110

Gambar Paku Keling 2

Pelat dibor sama dan kemudian berpisah untuk menghapus Gerinda maupun chip
sehingga memiliki sendi siram ketat antara pelat. Sebuah paku keling pilek atau
merah panas keling dimasukkan ke dalam piring dan titik (yaitu kepala kedua)
kemudian dibentuk. Ketika dingin paku keling yang digunakan, proses yang
dikenal sebagai dingin dan memukau ketika panas keling yang digunakan, proses
yang dikenal sebagai memukau panas. Proses memukau dingin digunakan untuk
sendi struktural sementara memukau panas digunakan untuk membuat sambungan
bukti kebocoran.
Para memukau dapat dilakukan dengan tangan atau oleh mesin memukau.
Dalam memukau tangan, paku keling kepala asli didukung oleh palu atau bar
berat dan kemudian mati atau set, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar. 9.2
(a), ditempatkan terhadap akhir yang akan menuju dan pukulan yang diterapkan
oleh palu. Hal ini menyebabkan betis untuk memperluas sehingga pengisian
lubang dan ekor dikonversi menjadi titik sebagai ditunjukkan pada Gambar. 9.2
(b). Sebagai rivet mendingin, ia cenderung kontrak. Kontraksi lateral akan
menjadi sedikit, tapi akan ada ketegangan membujur diperkenalkan di keling
memegang piring yang tegas sama. Dalam memukau mesin, mati adalah bagian
dari palu yang dioperasikan oleh udara, hidrolik atau uap
tekanan. Catatan:
1. Untuk baja paku keling hingga 12 mm diameter, proses memukau yang dingin
mungkin digunakan sedangkan untuk berdiameter yang lebih besar

Banu Armanto

Page 110

111

paku keling, proses memukau panas dipakai.


2. Dalam hal paku keling panjang, hanya ekor renang dan tidak seluruh shank.

C. Material Keling
Bahan paku keling haruslah tangguh dan ulet. Mereka biasanya terbuat
dari baja (baja atau nikel baja karbon rendah), kuningan, alumunium atau
tembaga, tetapi ketika kekuatan dan sendi ketat cairan adalah pertimbangan
utama, maka paku keling baja yang digunakan.
Paku keling untuk tujuan umum harus dibuat dari baja yang sesuai dengan Standar
India berikut:
(a) IS: 1148-1982 (menegaskan kembali 1992) - Spesifikasi hot rolled keling bar
(sampai 40 mm diameter) untuk tujuan struktural;
(b) IS: 1149-1982 (menegaskan 1992) - Spesifikasi tarik tinggi baja keling lintang
untuk
tujuan struktural.
Paku keling untuk pekerjaan boiler harus dibuat dari bahan yang sesuai dengan IS:
1990 - 1973 (menegaskan kembali 1992) - Spesifikasi paku keling baja dan bar
untuk boiler tinggal.
Catatan: baja untuk konstruksi boiler hendaknya sesuai dengan IS: 2100 - 1970
(1.992 menegaskan kembali) - Spesifikasi billet baja, bar dan bagian untuk boiler.
D. Essential Qualities Keling
Menurut standar India, IS: 2998 - 1982 (menegaskan kembali 1992),
bahan dari paku keling harus memiliki kekuatan tarik tak kurang dari 40 N/mm2
dan perpanjangan tidak kurang dari 26 persen. Materi yang harus kualitas
sehingga ketika dalam kondisi dingin, betis harus membungkuk pada dirinya
sendiri melalui 180 tanpa retak dan setelah dipanaskan sampai 650 C dan
dipadamkan, harus lulus tes yang sama. Paku keling saat panas harus merata tidak
retak untuk diameter 2,5 kali diameter batang.
Banu Armanto

Page 111

112

E. Pembuatan Paku Keling

Menurut India spesifikasi standar, paku keling dapat dilakukan baik oleh pos
dingin atau panas penempaan. Jika paku keling dibuat oleh proses pos dingin,
mereka kemudian akan cukup panas diobati sehingga tekanan diatur dalam proses
pos dingin dihapuskan. Jika mereka dibuat dengan proses tempa panas, perawatan
harus diambil untuk melihat bahwa selesai tersebut paku keling dingin secara
bertahap.
F. Jenis Rivet Heads
Menurut India standar spesifikasi, kepala keling diklasifikasikan ke dalam tiga
jenis sebagai berikut:
1. Keling kepala bagi keperluan umum (bawah 12 mm diameter) seperti
ditunjukkan pada Gambar. 9.3, menurut IS: 2155-1982 (menegaskan kembali
1996).

Gambar Paku Keling 3

2. Keling kepala untuk tujuan umum (Sejak 12 mm sampai 48 mm diameter)


seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.4, menurut IS : 1.929-1.982 (menegaskan
kembali 1996).

Banu Armanto

Page 112

113

Gambar Paku Keling 4

Gambar Paku Keling 5

Kepala sekejap biasanya digunakan untuk pekerjaan struktur dan memukau mesin.
Para kepala kontra tenggelam terutama digunakan untuk bangunan kapal di mana
permukaan siram diperlukan. Para kepala kerucut (juga dikenal sebagai kepala

Banu Armanto

Page 113

114

berbentuk kerucut) terutama digunakan dalam kasus palu tangan. Kepala pan
memiliki kekuatan maksimum, tetapi ini sulit untuk membentuk.
G. Jenis Sendi Terpaku
Menyusul adalah dua jenis sendi terpaku, tergantung pada cara di mana lempeng
terhubung.
1. Lap joint
2. Butt joint

Lap Joint
Sebuah sendi lap adalah bahwa dalam satu piring yang menutupi yang lain

dan dua piring kemudian terpaku bersama.


Butt Joint

Sebuah sendi pantat adalah bahwa di mana piring utama disimpan dalam
keselarasan menyeruduk (yaitu menyentuh) satu sama lain dan pelat penutup
(yaitu tali) ditempatkan baik di satu sisi atau di kedua sisi lempeng utama. Pelat
penutup kemudian terpaku bersama dengan piring utama. Butt sendi adalah dari
dua jenis berikut:
1. Single strap butt joint
2. Double strap buttjoint.
Dalam Single strap butt joint, tepi piring utama
pantat terhadap satu sama lain dan hanya satu pelat penutup ditempatkan pada
satu sisi piring utama dan kemudian terpaku bersama.
Dalam Double strap buttjoint, tepi piring di mainkan terhadap satu sama lain dan
dua piring penutup ditempatkan pada kedua sisi piring utama dan kemudian
bersama-sama terpaku.
Selain di atas, berikut adalah jenis sendi terpaku tergantung pada jumlah baris
paku keling.
1. Single riveted joint,
2. Double riveted joint.
Banu Armanto

Page 114

115

Sebuah Single riveted joint adalah bahwa di mana ada satu baris paku keling
dalam sendi lap seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.6 (a) dan ada satu baris paku
keling di setiap sisi dalam sendi pantat seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.8.
Sebuah Double riveted joint yang di dalamnya terdapat dua baris paku keling
dalam sendi lap seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 9,6 (B) dan (c) dan ada
dua baris paku keling di setiap sisi dalam sendi pantat seperti yang ditunjukkan
pada Gbr. 9.9.

Gambar Paku Keling 6

1. Tunggal Demikian sendi mungkin tiga atau empat terpaku terpaku.


Catatan:
Ketika paku keling di berbagai baris yang berlawanan satu
sama lain, seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 9.6 (b),
maka sendi dikatakan rantai tertarik. Di sisi lain, jika paku
keling di baris yang berdekatan terhuyung-huyung sedemikian
rupa sehingga setiap keling berada di tengah-tengah dua paku
keling dari baris berlawanan seperti ditunjukkan pada gambar.
9.6 (c), maka sendi dikatakan zig-zag terpaku.
2. Karena pelat tumpang tindih di pangkuan sendi, sehingga gaya P, P
bertindak atas piring tidak dalam garis lurus yang sama tetapi mereka
berada pada jarak yang sama dengan tebal pelat. Kekuatan ini akan
membentuk pasangan yang dapat menekuk sendi. Oleh karena sendi
lap hanya dapat digunakan di mana beban kecil yang akan dikirim. Di
Banu Armanto

Page 115

116

sisi lain, pasukan P, P di ekor bersama bertindak dalam garis lurus


yang sama, sehingga tidak akan ada pasangan. Oleh karena sendi ekor
digunakan di mana beban berat yang akan dikirim.

Gambar Paku Keling 7

Gambar Paku Keling 8

H. Syarat penting Digunakan Sendi terpaku


Istilah berikut sehubungan dengan sendi terpaku penting subjek dari sudut
pandang:
1. Lapangan. Ini adalah jarak dari pusat satu keling ke pusat keling berikutnya
yang diukur sejajar dengan jahitan seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.6. Hal ini
biasanya dilambangkan dengan p.
Banu Armanto

Page 116

117

2. Kembali lapangan. Ini adalah jarak tegak lurus antara garis pusat dari baris
berurutan seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.6. Hal ini biasanya dilambangkan
dengan pb.
3. Lapangan Diagonal. Ini adalah jarak antara pusat dari paku keling di baris yang
berdekatan dari zig-zag terpaku bersama seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.6.
Hal ini biasanya dilambangkan dengan pd.
4. Margin atau lapangan marjinal. Itu adalah jarak antar pusat keling lubang ke
tepi terdekat dari lempeng seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 9.6. Hal ini
biasanya dilambangkan dengan m.

Gambar Paku Keling 9

I. Caulking dan Fullering


Agar sendi bocor bukti maupun cairan ketat tekanan pembuluh seperti ketel uap,
penerima udara dan tank dll suatu proses yang dikenal sebagai mendempul
digunakan. Dalam proses ini, alat tumpul sempit yang disebut alat mendempul,
sekitar 5 mm dan 38 mm luas, digunakan. Tepi alat ini tanah dengan sudut 80 .
Alat ini dipindahkan setelah setiap pukulan sepanjang tepi lempeng, yang
direncanakan untuk bevel dari 75 sampai 80 untuk memfasilitasi memaksa
turun dari tepi. Hal ini terlihat bahwa alat Gerinda bawah lempeng di A pada
Gambar. 9.12 (a) pembentukan logam untuk bersama logam. Dalam praktek yang
Banu Armanto

Page 117

118

sebenarnya, kedua ujungnya di A dan B yang caulked. Kepala paku keling seperti
yang ditunjukkan di C juga ditolak dengan alat mendempul untuk membuat uap
gabungan ketat. Sebuah hati-hati diambil untuk mencegah cedera pada pelat
bawah alat. Cara yang lebih memuaskan membuat sendi setia dikenal sebagai
fullering yang sebagian besar digantikan mendempul. Dalam hal ini, alat fullering
dengan ketebalan di ujung setara dengan piring yang digunakan sedemikian rupa
bahwa tekanan terbesar karena pukulan terjadi di dekat sendi, memberikan selesai
bersih, dengan risiko kurang merusak piring . Sebuah proses fullering ditunjukkan
pada Gambar. 9.12 (b).

J. Kegagalan dari Joint terpaku


Sebuah sendi terpaku mungkin gagal dengan cara berikut:
1. Robeknya piring pada tepi. Suatu sendi mungkin gagal karena robeknya
piring pada tepi seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.13. Hal ini dapat
dihindari dengan menjaga margin, m = 1.5D, dimana d adalah diameter
lubang paku keling.

Gambar Paku Keling 10

2. Robeknya piring di deretan paku keling. Karena tarik menekankan dalam piring
utama,
pelat plate atau penutup utama dapat merobek melintasi deretan paku keling
seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.14. Dalam kasus tersebut, kita hanya
Banu Armanto

Page 118

119

mempertimbangkan satu panjang pitch piring, karena setiap keling bertanggung


jawab untuk banyak panjang lempeng saja.
Perlawanan yang ditawarkan oleh plat terhadap merobek dikenal sebagai
ketahanan sobek atau merobek-robek kekuatan atau merobek-robek nilai piring.
Misalkan : p = pitch dari paku keling,
d = Diameter lubang paku keling,
t = Tebal pelat, dan
t = tegangan tarik yang diijinkan untuk bahan plat.
Kita tahu bahwa daerah merobek per panjang lapangan,
At = (p - d) t
Merobek resistensi atau tarik dibutuhkan untuk merobek piring per panjang
lapangan,
Pt = At.t = (p - d) t.t
Ketika resistensi merobek (Pt) lebih besar dari beban yang diterapkan (P) per
panjang lapangan, maka jenis kegagalan tidak akan terjadi.
3. Geser dari paku keling. Pelat yang terhubung dengan paku keling
mengerahkan tegangan tarik pada paku keling, paku keling dan jika
tidak dapat menahan stres, mereka terpotong seperti ditunjukkan pada
Gambar. 9.15. Dapat dicatat bahwa paku keling dalam * geser tunggal
dalam sendi lap dan penutup pantat sendi tunggal, seperti ditunjukkan
pada Gambar. 9.15. Tapi paku keling berada di geser ganda dalam
penutup pantat sendi ganda seperti ditunjukkan pada Gambar. 9.16.
Perlawanan yang ditawarkan oleh keling akan terpotong dikenal
sebagai resistensi atau geser geser kekuatan atau geser nilai keling.

Banu Armanto

Page 119

120

Gambar Paku Keling 11

Misalkan : d = Diameter lubang paku keling,


= Aman tegangan geser yang diijinkan untuk bahan paku keling, dan
n = Jumlah paku keling per panjang lapangan.
Kita tahu bahwa daerah geser,

As= d 2 ........................................................................................... (Dalam


4
geser tunggal)
2

2
d ...................................................................... (Secara teoritis, di
4

geser ganda)

Banu Armanto

Page 120

121

1.875

d2
4

......................... (Dalam geser ganda, menurut India Peraturan

Boiler)
penggunting resistensi atau tarik dibutuhkan untuk geser dari keling per panjang
lapangan,
Ps=n

d2
4

n 2

...................................................... (Dalam geser tunggal)

2
d
.................................................. (Secara teoritis, di geser
4

ganda)
n 1.875

d 2 ................ (Dalam geser ganda, menurut India Peraturan


4

Boiler)
Ketika tahanan geser (Ps) lebih besar dari beban yang diterapkan (P) per panjang
lapangan,maka jenis kegagalan akan terjadi.
4. Crushing dari pelat atau paku keling. Kadang-kadang, paku keling tidak benarbenar geser dari bawah tegangan tarik, tetapi hancur seperti ditunjukkan pada
Gambar. 9.17. Karena ini, lubang paku keling menjadi bentuk oval dan
karenanya sendi menjadi longgar. Kegagalan paku keling sedemikian rupa juga
dikenal sebagai bantalan kegagalan. Daerah yang menolak tindakan ini adalah
area proyeksi lubang atau keling di pesawat diametral.
Perlawanan yang ditawarkan oleh keling untuk dihancurkan dikenal sebagai
menghancurkan resistensi atau menghancurkan kekuatan atau nilai keling
bantalan.
Misalkan : d = Diameter lubang paku keling,
t = Ketebalan piring,
c = Aman diperbolehkan stres menghancurkan untuk paku keling atau
Banu Armanto

Page 121

122

bahan plat, dan


n = Jumlah paku keling per panjang lapangan dibawah
menghancurkan..
Kita tahu bahwa daerah menghancurkan per keling (yaitu daerah diproyeksikan
per keling),
Ac=d t

daerah menghancurkan total

n d t

dan menghancurkan resistensi atau tarik diperlukan untuk menghancurkan keling


per panjang lapangan,

Pc=n d t t

Ketika resistensi menghancurkan (Pc) lebih besar dari beban yang diterapkan (P)
per panjang lapangan, maka jenis kegagalan akan terjadi.
Catatan: Jumlah paku keling di bawah geser harus sama dengan
jumlah paku keling bawah menghancurkan.
K. Kekuatan Bersama terpaku
Kekuatan sendi dapat didefinisikan sebagai kekuatan maksimum, yang dapat
menularkan, tanpa menyebabkan itu gagal. Kita telah melihat dalam Art. 9.12
bahwa Pt, Ps dan Pc adalah menarik dibutuhkan untuk merobek piring, geser dari
keling dan menghancurkan dari paku keling. Pertimbangan kecil akan
menunjukkan bahwa jika kita terus bertambah tarik pada sendi terpaku, maka
Banu Armanto

Page 122

123

akan gagal ketika sedikitnya dari ketiga menarik tercapai, karena nilai yang lebih
tinggi dari yang lain menarik tidak akan pernah mencapai karena sendi telah
gagal, baik oleh merobek piring, geser dari paku keling atau menghancurkan dari
paku keling. Jika sendi kontinu seperti dalam kasus boiler, kekuatan dihitung per
panjang lapangan. Tetapi jika sendi kecil, kekuatan dihitung untuk seluruh
panjang piring.

L. Efisiensi Joint terpaku


Efisiensi sendi terpaku didefinisikan sebagai rasio kekuatan terpaku bersama
untuk thestrength dari un-terpaku atau padat piring.
Kita telah membahas bahwa kekuatan sendi terpaku
= Setidaknya dari Pt, Ps, dan Pc
Kekuatan un-terpaku atau padat piring per panjang lapangan,
P= p t t

Efisiensi dari sendi terpaku,


=

Setidaknya dari Pt , P s , dan Pc


p t t

di mana : p = pitch dari paku keling,


t = Tebal pelat, dan
t = diijinkan tegangan tarik dari bahan plat.

Banu Armanto

Page 123

124

BAB VIII
SAMBUNGAN TEKAN
A. Jenis Sambungan
Dari berbagai penyambungan diadakan pembagian dalam sambunganyang
di dapat dari gesekan, yang didapat dari bentuk dan yang didapatkan dari bentuk
yang ditegangkan . sebuah peninjauan dan bantuan untuk pemilihan bagi setiap
kasus pemakaian diberikan dalam tabel 1/1.
Selain bahwa dalam konstruksi mesin kebanyakan menggunakan
sambungan bilah pas dan baji (pasak) terdapat juga poros baji, kemudian profil
gigi takikan dan profil gigi evolvent serta profil poligon yang sering digunakan,
khususnya pada pengerjaan seri dan massal, yang untuk pembuatannya
memerlukan keringanan.

Banu Armanto

Page 124

125

Tabel Tekan 1

Pemasangan yang khusus. Di samping itu banyak dijumpai penggunaan dudukan


pres, setelah ketergantungan bersama terhadap pembuatan, pemilihan pasan, gaya
yang dapat didukung dan kemudahan untuk melepaskan telah cukup jelas melalui
percobaan. Seringkali pemasangannya merupakan sambungan berdasarkan gaya
yang juga mudah dilepas, seperti contohnya elemen pemegang pegas cincin atau
piringan susut (melalui dudukan tirus yang dipasangkan dengan sekrup). Untuk
momen putar kecil juga digunakan sambungan jepit dan pena melintang.
Kekuatan : setiap sambungan yang diputar kuat dari poros dan naf
memberikan suatu perlemahan terhadap kekuatan desain dari poros , sehingga bila
dimungkinkan diameter poros pada dudukan naf diperbesar (sekitar 1,3 d). Nilai
standar untuk pengurangan kekuatan , ditandai sebagai angka pengaruh takikan kb
Banu Armanto

Page 125

126

atau kt lihat Tabel 3/5 dan Gambar 3/27. Melalui perkerasan permukaan atau
penekanan permukaan maka perlemahan itu dapat dikurangi. Juga naf yang tirus
ke ujung (Gambar 3/27) pengaruhnya menguntungkan.
Ukuran naf : nilai standar diberikan tabel 18/2. Di samping itu diberikan
dalam tabel 18/5 sampai 18/10 persamaan untuk momen putar yang dapat
ditransmisikan setiap mm panjang naf ; sebagian besar adalah untuk profil gigi
takikan , diikuti dengan poros baji , profil poligon, pasak singgung dan dudukan
susut.

Tabel Tekan 2

Banu Armanto

Page 126

127

Tabel Tekan 3

B. Sambungan berdasarkan gesekan


Disini terdapat dudukan pres melintang seperti dudukan susut, dudukan jepit dan
balut pres minyak, kemudian dudukan pres memanjang, dudukan kerucut dan
selanjutnya desain khusus seperti elemen penegang pegas cincin, piringan
penegang cincin , piringan susut , cincin toleransistar dan sebagainya. Berbagai
bentuk konstruksi lihat gambar 18/1.

Banu Armanto

Page 127

128

Gambar Tekan 1

C. Hubungan secara umum


Pada sambungan berdasarkan gesekan maka gaya F yang ditransmisikan pada
poros harus sama atau lebih kecil daripada gaya luncur F. Pada transmisi suatu
momen putar Mt berlaku analoginya untuk gaya luncur F dalam arah keliling
(gambar 18/2):

Pada kelilingnya maka tekanan yang didistribusikan secara merata (tekanan


permukaan) adalah

Banu Armanto

Page 128

129

(18/2) berlaku juga gaya luncur F dalam arah dalam arah memanjang seperti juga
untuk gaya melepas dalam arah keliling F dan dalam arah F, apabila dipasangkan
sesuai dengan nilai pelekatan , und
Dengan memasukan M = W dan W
L/D

/16 untuk poros pejal maka diperlukan

>

Gambar Tekan 2

18.2.2. dudukan jepit.


Pada dudukan jepit (Gambar 18/1 a, b, c) maka naf seluruhnya dipecah atau
dibelah. Gaya jepit ditimbulkan melalui sekrup, cincin kerucut atau cincin susut,
yang penampang melintang totalnya harus menerima gaya lenting F, besarnya
untuk tekanan permukaan p yang didistribusinya merata.

Dan untuk pengenaan gaya yang berbentuk titik


Nilai praktis : tekanan permukaan ps=30... 50sN/mm2 untuk GG/St ; p=50... 90
N/mm2 untuk St/St. Nilai pelekatan lihat dudukan pres. Berdasarkan keemanan
maka dihitung dengan nilai pelekatan pada luncuran. Diameter luar naf D.........
Banu Armanto

Page 129

130

Banu Armanto

Page 130

131

Tabel Tekan 4

Banu Armanto

Page 131

132

Gambar Tekan 3

dalam hal ini terjadi penghentian sendiri. Maka sebagai contoh seharusnya untuk
= 0,075, perbandingan a/Lr>6,7, kalau akan dicapai dudukan jepit yang aman.
18.1.1 pengukuran-dudukan pres
poros (diameter luar D ) terhadap lubang naf (diameter D) mempunyai kelebihan
ukuran U=U D yang besar, sehingga setelah penyambunngan naf dimuaikan dan
poros ditekan. Distribusi tegangan (gambar 18/4) kemudian sesuai dengan sebuah
pipa yang mendapat penekanan p ke dalam ataupun ke luar (seperti juga paragraf
3.1.5) dan dapat dihitung dalam daerah elastis sebagai berikut (tegangan
tangensial):

Banu Armanto

Page 132

133

Gambar Tekan 4

Dengan rata-rata dalam cincin diperoleh dengan :

Maka didapatkan

Pada cincin (bandage) maka QA mendekati 1, sehingga =


Di samping tegangan tangensial ini juga tegangan radial terjadi, yang
dalam sambungan adalah sama dengan tekanan sambungan
Terjadi pelarian, apabila 2p/(1-Q2)>
paling besar yang ada. Batas elastisitas

= -p ist.

. Q adalah perbandingan diameter


dari baja lihat gambar 3/24; untuk

berbagai jenis tuangan GG 22 : 85; GG 30; 95; GS 45; 220; GS 60s: 360 N/mm2.
Distribusi tegangan pada pelarian lihat (18/21).
Melalui kelicinan poros R dan lubang R maka pada sambungan hanya
berpengaruh ukuran pelekatan Z = U = 2(R + R )
Banu Armanto

Page 133

134

Nilai standar untuk 2(R+R) dalam mm untuk permukaan : dipoles 0,002; digosok
halus 0,005 diputar halus 0,01; diputar 0,02
Tekanan permukaan p dalam sambungan adalah proporsional dari ukuran
pelekatan yang ditarik =Z/D

Banu Armanto

Page 134

135

Gambar Tekan 5

Banu Armanto

Page 135

136

Hubungan ini dinyatakan dalam gambar 18/6 untuk menyederhanakan penentuan


dari momen putar luncur pada poros pejal.
Keamanan : sambungan berdasarkan gesekan dihitung dengan
gaya luncuran, tetapi untuk melepaskan sambungan pada beban statis
diperlukangaya pelepasan (sekitar 2 kali lebih besar), yaitu dalam perhitungannya
sudah terkandung keamanan. Meskipun demikian dalam banyak kasus diambil
lagi suatu tambahan keamanan sebesar....
Toleransi : kelebihan ukuran U dan dengan ukuran pelekatannya Z
hanya dapat ditepati dengan suatu keketatan toleransi. Sehingga perhitungannya
harus diikuti untuk kelebihan ukuran paling kecil (gaya paling kecil yang dapat di
transmisikan) dan kelebihan ukuran paling besar. Ukuran pelekatan relatif
maksimal tidak boleh lebih dari sekitar 2... 3 kali dari ukuran pelekatan... disini
langsung di capai batas elastisitas atau tegangan yang diizinkan. Kelebihan ukuran
yang paling besar dan paling kecil lihat tabel 6/5.

Banu Armanto

Page 136

137

Pengaruh putaran. Pada sambungan pres yang berputar maka tekanan di dalam
sambungan berkurang karena gaya sentrifugal. Akibatnya sambungan pada suatu
putaran tertentu hanya dapat menstransmisikan Momen M yang lebih rendah
daripada momen putar pada putaran nol. Pada putaran melepas nL tidak ada lagi
momen yang dapat di transmisikan.
Yaitu

Dengan putaran melepas :

Dengan p0 sebagai tekanan sambungan dalam N/m2 pada putaran nol dan p
sebagai massa jenis bahan dalam kg/m3 dan p=0,3 untuk baja; DA dalam m.
D. Penimbulan dudukan pres melintang
a) Melalui pemanasan naf (dudukan susut) pada Ar (seperti gambar 18/7).
Sampai 100 derajat celcius dari suatu plat panas (contohnya pada
penarikan bantalan gelinding), sampai 370 derajat celsius dalam minyak
silinder, sampai sekitar 700 derajat celcius dalam tungku tertutup atau
dalam pemijaran panas. Bahaya tertarik rusaknya naf meningkat dengan
naiknya suhu.(pengerjaan akhir pada kasus tertentu segera setelah
penyusutan).

Banu Armanto

Page 137

138

Gambar Tekan 6

b) Melalui pendinginan poros (dudukan mual):


Dengan es kering (18/4) (CO2 kering) dapat dicapai minus 70 C sampai
minus 79 C dan baut dari 30 mm ke atas diatur dengan kelebihan ukuran
U=0.67 x D/1000 (sesuai dengan 20 pada 30 mm); dengan hembusan
fluida atau nitrogen cair (bahaya letusan dan pembekuan yang merusak!)
dapat dicapai minus 190 C sampai minus 196 C. Dalam semua kasus
tersebut harus dikerjakan dengan menggunakan sarung tangan dan kaca
mata pelindung.
c) Melalui media pengatur minyak tekan(sambungan pres minyak)
Dalam sambungan agak tirus (sudut kerucut 1...3 derajat) maka minyak
tekan dipompakan melalui naf atau poros. Disini naf dapat digeser aksial,
sampai sejarak yang sama dengan kelebihan ukuran yang diinginkan.
(sesuai dengan gambar 18/1 k dan 1). Setelah pengaturan maka minyak
akan dilepaskan kembali. Proses minyak tekan ini (18/22) didapati dalam
penggunaan lebih lanjut pada bantalan gelinding dan sambungan poros naf
(kopling)
E. Penimbulan dudukan pres memanjang
Diitimbulkan melalui pengepresan aksial dari naf terhadap poros yang kelebihan
ukuran , yang permukaannya lebih atau agak dihaluskan (kelicinan 2(R+R)).
Sangat penting suatu susukan tirus dari poros dengan sudut kerucut 10 15

Banu Armanto

Page 138

139

derajat, harus dihindari pengaruh rautan dari tepi depan poros (18/26) (Kecepatan
pengepresan masuk< 2 mm/det, dapat dibebani setelah 24 jam)

Gambar Tekan 7

Gambar 18/8 menunjukkan lintasan gaya pada pengepresan masuk dan keluar.
Gaya pelekatan penuh dicapai 2 hari setelah penyambungan .(segera setelah
pengepresan harga 70%). Selain itu dimungkinkan dengan bus antara (contohnya
dengan cincin toleransi star) suatu dudukan pres memanjang (gambar 18/1) gaya
pengepresan disini dihasilkan melalui perubahan bentuk dari bus yang
bergelombang.

F. Dudukan Kerucut
desain menurut gambar 18/1 c dan f, seringkali dengan pegas pas sebagai
pangaman posisi. Gaya pengepresan masuk F menghasilkan gaya pres F melalui
Banu Armanto

Page 139

140

pengaruh baji dari kerucut (lihat gambar 18/2). Gaya pres masuk umumnya
dicapai melalui sebuah mur beralur (pada alat perkakas hanya melalui tekana kerja
aksialnya sendiri); berlawanan dengan dudukan pres memenajang maka dudukan
kerucut sangat mahal, tetapi dapat dilepaskan dengan begitu mudah, dan gaya
presnya dapat disetel serta dapat diatur besarnya. Dengan bus kerucut (umumnya
berbelah) dapat juga naf dipasangkan terhadap poros silinder (lihat gambar 18/1).
Untuk perhitungan dapat diambil dudukan keruucut sebagai dudukan pres dengan
diameter sambungan rata-rata DFM. Berlaku kemudian persamaan dari dudukan
pres. Untuk menghasilkan besarnya U maka gaya pres masuk yang diperlukan
dihitung dengan (lihat gambar 18/1 g)

dengan

maka
G. Sambung elemen-penegang.
Elemen penegang-pegas cincin (gambar 18/1 h) terdiri atas bus kerucut yang
didorongkan masuk satu ke dalam yang lain. Melalui penegangan aksial maka
cincin luar memuai dan cincin dalam ditekan. Melalui gaya pres yang timbul di
antara cincin dalam dan poros seperti juga antara cincin luar dan naf maka suatu
momen dapat ditransmisikan. Pada elemen banyak yang tersambung satu di
belakang yang lain maka dapat dihilangkan komponen gaya aksial melalui
gesekan autor soket. Sesuai dengan itu maka gaya keliling yang dapat di
transmisikan pada tempat pemasukan gaya aksial adalah yang paling besar. Oleh
karenanya suatu penyambungan satu di belakang yang lain dari elemen lebih dari
4 tidak memberikan peningkatan lebih lanjut dari gaya yang dapat di
transmisikan. Elemen penegang pegas cincin adalah mudah dimontasi dan dilepas.
Momen putar suatu sambungan elemen penegang pegas cincin dihitung dengan
Banu Armanto

Page 140

141

Dan gaya aksial yang dapat di transmisikan

Dengan faktor penaikan c menurut jumlah n elemen yang tersambung satu di


belakang yang lain :

Seperti halnya perbandingan momen pelekatan M dan perbandingan gaya


pelekatan F menurut Tabel 18/4.
Untuk mendapatkan tekanan sambungan p pada elemen pertama maka gaya
memanjang yang diperlukan adalah

Dengan gaya memanjang F untuk menjembatani kelonggaran pemasangan dan


perbandingan gaya penegangan F menurut Tabel 18/4. Tegangan sambungan p
adalah digunakan juga untuk perhitungan tegangan tangensial pada cincin luar
(18/7) dengan 0 diizinkan

Banu Armanto

Page 141

142

Banu Armanto

Page 142

143

Tabel Tekan 5

Banu Armanto

Page 143

144

BAB IX
SAMBUNGAN PENA

A.Pengertian
Salah satu konstruksi sambungan kayu yang mudah dan sederhana adalah
pen & lubang. Dalam istilah bahasa Inggris disebut Tenon & Mortise. Konstruksi
ini paling sering diterapkan dalam berbagai konstruksi sambungan kayu terutama
kursi dan meja kayu solid. Selain mudah dibuat, jenis sambungan ini sangat kuat
karena bidang kayu yang diikat dengan lem cukup luas. Lokasi sambungan bisa
berada pada ujung kayu (L), misal: kaki meja dengan rail di bawah meja. Bisa
juga berada di tengah (T), misalnya sambungan kaki meja dengan support kaki di
tengah. Terdapat beberapa tipe pembuatan pen & lubang yaitu pen tersembunyi,
pen tembus, pen miring dan banyak lagi tergantung posisi konstruksi pada
perabot.
B.Syarat Syarat Sambungan Pen
Untuk mendapatkan kekuatan maksimal dari sambungan, pen diharuskan
memenuhi minimal syarat sebagai berikut: - Ukuran panjang minimal 1/2 lebar
kayu dan maksimal panjang sama dengan lebar kayu. - Ketebalan pen 1/3 - 1/2
ketebalan kayu. Bisa lebih tebal tergantung komponen lawan sebagai lubang. Lebar pen sama dengan lebar kayu. Jika harus dikurangi karena posisi sambungan,
maksimal pengurangan adalah 1/2 dari ketebalan kayu. - Buatlah chamfered
(bevel) pada ujung pen sebesar 2mm untuk memudahkan pen masuk ke lubang
pada waktu proses assembling. Bevel ini juga akan berfungsi untuk tempat
berkumpulnya lem pada waktu pressing.

Gambar sambungan pena 1

Banu Armanto

Page 144

145

C.Cara Pembuatan Lubang


Lubang :
Membuat lubang yang tepat perlu memperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
- Lebar lubang maksimal 1/3 dari ketebalan kayu.
- Apabila sambungan pada posisi sudut tanpa kelebihan panjang,
lubang harus berada minimal 1/2 ketebalan kayu dari ujung kayu.
- Kedalaman lubang sebaiknya diberi kelebihan sebesar 2mm untuk
tempat penumpukkan lem pada waktu assembling.
- Lubang harus benar-benar bersih pada waktu penyambungan.

Posisi Sambungan Apabila anda menginginkan sambungan sudut


tanpa panjang lebih, sebaiknya di buat 'Lidah pen' yang akan
membantu mengurangi perubahan bentuk sambungan karena
penyusutan kayu. Panjang dan tebal lidah pen sebaiknya 1/3 dari
ketebalan komponen kayu yang berfungsi sebagai lubang!
Panjang lidah pen juga perlu dikurangi sebesar 2 mm untuk
tempat lem pada waktu assembling.

Sambungan pen lubang digunakan bila sambungan harus tinggi mutunya


dan kuat, seperti pada pintu rumah, rangka meja dan lain-lain. Tebal pen biasanya
1/3 dari tebal kayu. Ukuran lebar pen tidak boleh lebih dari 2/3 lebar kayu. Pen
yang lebar akan lebih cepat lepas daripada pen yang tidak begitu lebar.
Bingkai bawah pintu rumah menggunakan dua pen, sambungan ini lebih
kuat daripada sambungan dengan satu pen yang lebar, justru mengurangi
kekuatantonggak pintu. Pada masa sekarang, untuk pintu tidak lagi dibuat pen
terusan seperti jaman dahulu (gambar 164). Sambungan ini dibuat tertutup
(gambar 164). Sambungan ini berkekuatan sama dengan sambungan pen terusan
dan diperkuat dengan pasak kalau lubang pen tidak baik. Bila kita bekerja dengan
Banu Armanto

Page 145

146

tangan, lebih baik kiya menggunakan pen terusan yang menggunakan pasak untuk
memperkuatnya.
Dengan cara masinal dan alat-alat baru yang baik,seperti rantai frais, bor
kuadrat, alat-alat pen dan lain-lain, dapat dihasilkan bidang-bidang rekatan yang
berkualitas tinggi. Ukuran lebar pen harus tepat dengan ukuran lubang. Perekat
hanya dibubuhkan pada sisi belakang pen. Dengan demikian tonggak-tonggak
pintu dapat menyusut kedalam.
Dalam industry perabot dan bangunan,kekuatan rangka makin lama makin
didesak oleh konstruksi papan multipleks. Meskipun begitu, sambungan pen
lubang masih sering dipakai juga, lebih-lebih pada konstruksi pintu rumah atau
jendela. Perusahaan kecil dan menengah umumnya belum menpunyai mesin pen
terusan dapat dibuat dengan mesin gergaji pita. Pita gergajidan ban roda gergaji
harus dalam keadaan baik.
Semua pen harus digaris dengan perusut sebelum kita mulai bekerja.
Dengan mesin gergaji belah dapat dibuat pen yang tidak begitu panjang menurut
gambar 165. Untuk mendorong benda kerja kita gunakan alat pendorong yang
cukup tebal dengan pengguna SUVA. Kalau benda kerja berukuran besar, baiklah
kita gunakan alat penekan samping dari SUVA, atau alat yang sama tujuannya.

Banu Armanto

Page 146

147

Banu Armanto

Page 147

148

Biasanya pada alat gergaji belah, meja dorong mesin kurang stabil untuk
pembuatan pen. Lebih menguntungkan jika kita menggunakan pada mesin girik
dan gergaji lingkaran (pada gambar 166) dapat kita lihat penghantar dari kayu
yang dapat kita buat sendiri dan yang memudahkan pekerjaan. Dua daun gegaji
dapat pula dipasang sekaligus.
Pada daun gergaji yang bergaris tengah 30cm dan alat penjepit bergaris
tengah 10cm dapat dibuat pen dengan panjang 8cm. untuk daun gergaji sebesar
itu, diperlukan kecepatan putaran mesin girik sampai 4.500/menit. Bila ukuran
garis tengah gergaji 40cm. kecepatan putaran hanya boleh mencapai 3.200/menit
(panjang pen sampai 12cm). pembuatan spatpen dapat dilakukan dengan mesin
gergaji belah serta penghantar lingkaran. Pembuatan pen dengan daun gergaji
hanya meguntungkan pekerjaan yang tidak berseri. Kalau jenis pekerjaan
umumnya kerja seri, lebih baik dibeli alat khusus untuk pen yang dapat dipasang
pada mesin girik, terutama kalau pen yang dihasilkan harus berprofil senter. Pada
gambar 167. Kita lihat 3 macam alat pembuat pen yang banyak dipakai dalam
industri kayu.
Banu Armanto

Page 148

149

F. Alat Pembuatan Lubang


A. Alat frais pen untuk pen yang berukuran pendek ( sampai panjang 75mm
tergantung dari garis tengah ). Alat frais ini mempunyai pisau pendahulu
dan kedalam membentuk sudut yang kecil. Alat ini paling cocok untuk
industry parabot (bingkai, kursi, dan bingkai meja). Kita dapat
menggunakan poros mesin bergaris tengah 30mm, dengan kecepatan
putaran 6000/menit.
B. Alat frais profik counter untuk jendela. Bagian atasnya dapat digunakan
untuk membuatt lubang terusan. Garis tengah alat ini biasanya 300350mm.
C. Alat frais piringan profil counter dari bahan alumunium. Dipakai dalam
industry pintu dan jendela. Karena alat ini sangat ringan, tidak perlu
menggunakan penghantar atas untuk poros giriknya. Alat frais piring
counter dapat kita jepit dekat pada bantalan peluru poros girik. Pada alat
yang mempunyai ukuran garis tengah lebih dari 350mm, kecepatan
putaran tidak boleh lebih dari 3600/menit agar iris pisau tidak cepat
menjadi panas.

E. Sambungan Rangka Dengan Pen Bulat


Sambungan rangka pintu dengan pen bulat (gambar 164 kanan) akan sama
kuatnya dengan sambungan pintu dengan pen lubang biasa, asal lubang pen
dibuat tepat. Pemakaian pen bulat dengan pemakaian ukuran garis tengah
18mm mencapai ketahanan terhadap gaya tarik lebih kuat daripada pen yang
berukuran tebal 13 sampai 24mm. untuk menghasilkan pengerjaan yang tepat
diperlukan mesin bor dengan alat penyetel yang baik atau mesin yang
mempunyai beberapa poros bor.

Banu Armanto

Page 149

150

DAFTAR PUSTAKA
http://ceceabdulrasid.blogspot.com/2013/03/propeller-shaft.html
http://www.batan.go.id/ppin/lokakarya/LKSTN_14/sigit.pdf
http://asus10.wordpress.com/tag/elemen-mesin/
http://mahasiswa-berwirausaha.blogspot.com/2013/02/elemen-mesin-sambungansusut-dan.html http://teguh-reksotinoyo.blogspot.com/
https://yefrichan.wordpress.com/2010/page/26/
http://mechanicaltechnik.blogspot.com/

http://id.wikipedia.org/wiki/Las_karbit
http://infobursa-otomotif.blogspot.com/2011/08/las-karbit-las-acetelyne.html
http://teknikmes.blogspot.com/2012/11/pengertian-las-listrik.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Las_termit
http://id.wikipedia.org/wiki/Las
www.scribd.com/mobile/doc/92964689
http://teknikmesinpnup.blogspot.com/2010/05/elemen-mesin-1_28.html?m=1
http://www.crayonpedia.org/mw/METODE_PENYAMBUNGAN.
http://www.scribd.com/doc/8204427/22/Proses-Tekuk-Lipat
http://ahmad-buchori.blogspot.com/2012/09/adhesive-joint-sambunganadhesive.htm4l
Banu Armanto

Page 150

151

Daryus, Asyari. Proses Produksi Universitas Darma Persada. Jakarta 48


Khurmi, R.S. , Gupta, J.K. Machine Design
Purna Irawan, Agustinus. 2009. Diktat Elemen Mesin. Jakarta: Jurusan Teknik
Mesin Fakultas Teknik Universitas Tarumanagara
Suryanto, 1995, Elemen Mesin 1 : Pusat Pengembangan Pendidikan Politeknik,
Bandung.
Sularso, Suga, 2008, Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin : Pradnya
Paramita, Jakarta.
Suryanto. Elemen Mesin 1
G. Neimann. Elemen Mesin Jilid 1

Banu Armanto

Page 151