Anda di halaman 1dari 36

1

Fakultas Teknik Unjani

I. PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Sering kita dengar salah satu faktor penyebab kecelakaan pada kendaraan
bermotor adalah sistem rem yang tidak dapat berfungsi dengan baik, yang dapat
mengakibatkan pegemudi atau kendaraan mengalami hal-hal yang tidak
diinginkan, maka dari itu perlunya analisa terhadap rem yang dapat memberikan
kenyamanan bagi pemakai kendaraan.
Pada tugas praktikum ini dilakukan suatu analisis tentang suatu elemen mesin
yaitu rem yang lazim digunakan pada suatu kendaraan, suatu komponen mesin di
katakan layak pakai yaitu apabila memenuhi berbagai yang antara lain aspek
ekonomis, keindahan bentuk dan aspek teknik. Untuk mendapatkan suatu elemen
mesin yang seperti persyaratan tersebut maka diperlukan perhitunganperhitungan.
Frekuensi penggunaan rem pada kendaraan bermotor sangat tinggi terutama
pada pemakaian terus menerus (continue) hal ini akan menyebakan umur menjadi
singkat karena aus/gesekan yang terjadi.
Pada kesempatan ini penulis mencoba menganalisa rem tromol pada
kendaraan bermotor sebagai komparasi untuk yang lebih baik.
Oleh karena itu dalam tugas Desain Elemen Mesin 2 ini membahas topik
tentang Analisa Rem Tromol Belakang pada Motor Automatic Scoppy Tahun
2012.

I.2 Tujuan Analisa


Fakultas Teknik Unjani

Dari berbagai masalah yang terjadi pada analisa ini tujuannya penulis hanya
akan menganalisa ulang sebuah rem tromol pada motor matik dan parameterparameter yang berkaitan dengan rem tromol. Adapun tujuan dari analisa rem
tromol pada motor matik adalah :
Menentukan kapasitas pengereman dengan beban berlebih.
Menentukan umur pemakaian kampas rem tromol.
Menentukan material kanvas rem tromol.
I.3 Ruang Lingkup

Menentukan koefisien gesek, sehingga didapat daya pengereman yang

maksimal.
Menentukan umur komponen rem.
Diharapkan material kanvas mempunyai sifat bahan yang tidak
dipengaruhi oleh lingkungan seperti kelembaban, mempunyai daya tahan
terhadap suhu tinggi, dan ketahanan yang baik terhadap keausan.

I.4 Prinsip Kerja


Prinsip kerja rem tromol adalah rem bekerja atas dasar gesekan antara
sepatu rem dan drum yang ikut berputar dengan putaran roda kendaraan, agar
gesekan dapat memperlambat kendaraan dengan baik,sepatu rem di buat dari
bahan yang mempunyai koefisien gesek yang tinggi. Umumnya rem bekerja
disebabkan oleh adanya sistem gabungan penekanan melawan sistem gerak putar.
I.5 Sistematika Penulisan
Adapun sistematika penulisan pada laporan ini adalah sebagai berikut :
a) I. PENDAHULUAN
Pada Bab Pendahuluan ini memaparkan latar belakang masalah, tujuan
analisa, ruang lingkup kajian dan sistematika penulisan. Bab ini memberikan
gambaran umum mengenai isi dari laporan ini.
b) II. LANDASAN TEORI

Fakultas Teknik Unjani

Bab ini menjelaskan tentang teori-teori dasar yang menyangkut rem tromol
dan bagian-bagiannya, serta persamaan-persamaan yang akan digunakan pada
perhitungan-perhitungan mengenai kinerja rem.
c) III. TAHAPAN ANALISIS
Bab ini berisikan tahapan-tahapan yang dimulai pada penyusunan laporan
serta besaran yang diperlukan untuk penganalisaan.
d) IV. PERHITUNGAN ANALISIS
Bab ini berisikan perhitungan-perhitungan yang berkaitan dengan proses
pengereman.
e) V. KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini memuat kesimpulan dari seluruh hasil atau temuan yang ditulis
secara singkat dan padat berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan serta
kesimpulan hasil analisa yang dilakukan.

II. LANDASAN TEORI


2.1

Klasifikasi Rem
Fungsi utama rem adalah menghentikan putaran poros, mengatur putaran

poros, dan juga mencegah putaran yang tidak dikehendaki, seperti telah di
kemukakan di muka. Efek pengereman secara mekanis diperoleh dengan gesekan,

Fakultas Teknik Unjani

dan secara listrik dengan serbuk magnet, arus putar, fasa yang di balik, arus searah
yang di balik atau penukaran kutup, dll.
Rem gesekan dapat di klasifikasikan lebih lanjut di atas
a) Rem blok, yang dapat di bagi lagi atas rem blok tunggal, dan ganda
b) Rem drum
c) Rem cakera
d) Rem pita, dan beberapa macam lain nya.
1. Rem blok tunggal
Rem blok macam yang paling sederhana terdiri dari satu blok rem yang
ditekan terhadap drum rem, biasanya pada blok rem tersebut pada permukaan
geseknya dipasang lapisan rem atau bahan gesek yang dapat diganti bila telah
aus.Jika gaya tekan blok terhadap drum adalah Q (kg), koefisien gesek adalah ,
dan gaya gesek yang di timbulkan pada rem adalah (kg), maka
= Q

(1.1)

Momen T yang diserap oleh drum rem adalah


T = .(D/2) atau T = Q.(D/2)

(1.2)

Jika panjang tuas rem adalah 1, jarak engsel tuas sampai garis kerja Q adalah 2,
dan gaya yang diberikan kepada tuas adalah F, dan jika garis kerja gaya melalui
engsel tuas, maka dari keseimbangan momen.(Sularso, K. S. (1997). Dasar
perencanaan dan pemilihan elemen mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita)

Fakultas Teknik Unjani

Gambar. 1.1 Rem blok tunggal.


Sumber: Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen
mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita

Gambar. 1.2. Rem blok ganda.


Sumber: Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen
mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita

2. Rem Drum atau Rem tromol


Tromol rem (brake drum) pada umumnya dibuat dari besi tuang (cast iron).
Tromol rem ini dipasangkan hanya diberi sedikit renggang dengan sepatu rem
dan tromol yang berputar bersama roda. Bila rem ditekan maka firodo rem
akan menekan terhadap permukaan dalam tromol, mengakibatkan terjadinya
gesekan dan menimbulkan panas pada tromol tinggi 200 -300C. karena itu,
untuk mencegah tromol ini terlalu panas ada semacam tromol yang
disekeliling bagian luarnya di beri sirif, dan ada pula yang dibuat dari paduan
aluminium yang mempunyai daya hantar panas yang tinggi. Permukaan
tromol rem dapat menjadi tergores atau cacat, tetapi hal ini dapat diperbaiki
dengan jalan membubut bila goresan itu tidak terlalu dalam.(Sularso, K. S.
(1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen mesin. Cet: 9. Jakarta:
Pradnya Paramita)

Fakultas Teknik Unjani

Gambar. 1.3 Rem Drum.


Sumber: Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen
mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita
3. Rem Cakera
Rem cakera terdiri atas sebuah cakera dari baja yang di jepit oleh lapisan
rem dari kedua sisinya pada waktu pengereman, rem ini mempunyai sifat-sifat
yang baik seperti mudah di kendalikan, pengereman yang stabil, radiasi panas
yang baik, dll.., sehingga sangat banyak dipakai untuk roda depan. Adapun
kelemahannya adalah umur lapisan yang pendek, serta ukuran silinder rem
yang besar pada roda.(Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan
elemen mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita

Gambar. 1.4. Rem Cakera.


Sumber: Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen
mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita
4. Rem Pita

Fakultas Teknik Unjani

Rem pita pada dasarnya terdiri dari pita baja yang di sebelah dalamnya
dilapisi dengan bahan gesek, drum rem, dan tuas, Gaya rem akan timbu bila pita
dikaitkan pada drum dengan gaya tarik pada kedua ujung pita tersebut.
Jika gaya tarik pada kedua ujung pita adalah F 1 dan F2 (kg), maka besarnya gaya
gesek adalah sama dengan (F1 F2). (Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan
dan pemilihan elemen mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita)

Gambar. 1.5. Macam-macam rem pita.


Sumber: Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen
mesin. Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita
2.2 Cara Kerja Sistem Rem Tromol
Rem tromol merupakan sistem rem yang telah menjadi metode
pengereman standar yang digunakan sepeda motor kapasitas kecil pada beberapa
tahun belakangan ini. Alasannya adalah karena rem tromol sederhana dan murah.
Konstruksi rem tromol umumnya terdiri dari komponen-komponen seperti: sepatu
rem (brake shoe), tromol (drum), pegas pengembali (return springs), tuas
penggerak (lever), dudukan rem tromol (backplate), dan cam/nok penggerak. Cara
pengoperasian rem tromol pada umumnya secara mekanik yang terdiri dari; pedal
rem (brake pedal) dan batang (rod) penggerak.
Konstruksi dan cara kerja rem tromol seperti terlihat pada gambar di bawah ini:

Fakultas Teknik Unjani

Gambar 1.6 Kontruksi rem tromol


Sumber: Adiwibowo. R, (n.d). at 6:46 pm. Cara kerja rem tromol,
http://trampilan.blogspot.co.id/2013/07/cara-kerja-rem-sepeda-motor.html.
Pada saat kabel atau batang penghubung (tidak ditarik), sepatu rem dan
tromol tidak saling kontak. Tromol rem berputar bebas mengikuti putaran
roda.Tetapi saat kabel rem atau batang penghubung ditarik, lengan rem atau tuas
rem memutar cam/nok pada sepatu rem sehingga sepatu rem menjadi
mengembang dan kanvas rem (pirodo)nya bergesekan dengan tromol. Akibatnya
putaran tromol dapat ditahan atau dihentikan, dan ini juga berarti menahan atau
menghentikan putaran roda.Adiwibowo. R, (n.d). at 6:46 pm. Cara kerja rem
tromol,http://trampilan.blogspot.co.id/2013/07/cara-kerja-rem-sepeda-motor.html.
2.2.1 Komponen Utama Sistem Rem Tromol

Fakultas Teknik Unjani

10

Gambar 1.7 Komponen Rem Tromol


Sumber: Adiwibowo. R, (n.d). at 6:46 pm. Cara kerja rem tromol,
http://trampilan.blogspot.co.id/2013/07/cara-kerja-rem-sepeda-motor.html.
Ket:
1. Brake Pedal (Pedal Rem),
2. Operating Rod (Batang Penghubung),
3. Brake Lever (Tuas Rem),
4. Brake Shoe (sepatu rem)
5. Drum (Tromol).
2.2.2 Cara Kerja Rem Tromol Motor Matik
Ketika handle rem ditekan kemudian kabel rem belakang menarik tuas rem
dan menggerakan kedua kanvas rem sehingga bergesekan dengan drum sehingga
menghentikan putaran ban, seperti terlihat pada gambar berikut:

Fakultas Teknik Unjani

11

Gambar 1.8 Rem tromol automatic


Sumber: Stolk dan Kros, Elemen Mesin, Edisi ke-21, Erlangga, Jakarta (1994).
Ket:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

brake shoes
lining brake
brake cam shaft
pivot side
brake lever
CVT
stang

8. rear brake cable


9. brake handle

Fakultas Teknik Unjani

12

Gambar 1.9 Bagian dalam rem tromol


Sumber: Stolk dan Kros, Elemen Mesin, Edisi ke-21, Erlangga, Jakarta
(1994).
2.4 Kekurangan dan Kelebihan Rem tromol

Kelebihan: dari rem tromol adalah dapat di gunakan pada beban angkut
yang berat (heavy duty) dengan bekerja secara maksimal.di gunakan untuk
kendaraan yang memerlukan kerja ekstra dalam pengereman.contoh:
kendaraan operasional seperti bus,truk,minibus dan sejenisnya.

Kekurangan: rem tromol yang masih menggunakan sistem tertutup dalam


prosesnya dalam sistem ini membuat partikel kotoran dalam sistem
tersebut.jadi untuk perawatan membersihkannya harus membuka roda agar
rumah rem dapat di bersihkan dari kotoran dan debu.pada saat banjir air
akan berkumpul pada ruang tromolsehingga air akan menyulitkan sistem
pengereman untuk bekerja,jadi setelah rem tromol menerjang banjir maka
harus mengeringkannya dengan menginjak setengah rem pada saat melaju

Fakultas Teknik Unjani

13

sehingga rem tromol akan kering karena panas akibat gesekan setelah itu
rem dapat digunakan kembali. Stolk dan Kros, Elemen Mesin, Edisi ke-21,
Erlangga, Jakarta (1994).
2.5 Efek Pengereman
Suatu kendaraan yang sedang bergerak memiliki energi kinetik. Energi
kinetik ini berbanding lurus dengan massa dan kuadrat kecepatannya. Untuk
memperlambat atau menghentikan kendaraan yang sedang bergerak diperlukan
suatu mekanisme pengereman sehingga energi kinetik dapat diubah menjadi
energi lain. Perubahan energi kinetik tersebut dapat terjadi karena adanya gesekan
antara material gesek rem dengan tromol atau drum pada kendaraan yang
menghasilkan panas. Kemampuan rem meredam energi kinetik kendaran per
satuan waktu dinamakan daya pengereman.
Untuk memperbesar daya pengereman, maka gaya gesek antara bidang
gesek perlu diperbesar pula, oleh sebab itu gaya penekanan pada sepatu rem
terhadap tromol harus besar.
Gaya gesek yang terjadi dipengaruhi pula oleh material yang bersinggungan
atau berkontak, oleh sebab itu harus dipilih suatu material yang memiliki
koefisien gesek yang besar dan permukaan yang halus agar dapat meningkatkan
gaya gesek serta meringankan pengemudi dalam mengoperasikan kendaraannya.
Selain itu perlu juga dipertimbangkan masalah tekanan maksimum yang dapat
diterima material gesek, karena setiap material mempunyai batas kerja
maksimumnya. Stolk dan Kros, Elemen Mesin, Edisi ke-21, Erlangga, Jakarta
(1994).
2.6 Bahan Benda Gesek
Bahan benda gesek untuk rem atau klos harus mempunyai perilaku
berikut, sampai suatu tingkat yang tidak tergantung pada berat pelayanannya:
1. Koefisien gesekan yang tinggi dan merata.
2. Sifat bahan yang tidak dipengaruhi oleh lingkungan, kondisi, seperti
kelembaban.
3. Daya tahan

terhadap

suhu

yang

tinggi,

bersama-sama

dengan

penghantaran (conductivity) panas yang baik.


Fakultas Teknik Unjani

14

4. Kekenyalan (resilency) yang baik


5. Ketahanan yang tinggi terhadap keausan, goresan, penggumpalan.
Tabel 2.1 mencatat sifat-sifat dari lapisan rem yang khas. Lapisan tersebut
bisa terdiri dari campuran serat asbes untuk membuat kekuatan dan kemampuan
bertahan terhadap suhu yang tinggi, berbagai partikel-partikel gesekan untuk
mendapatkan suatu tingkat ketahanan terhadap keausan dan juga koefisien gesek
yang lebih tinggidan bahan pengikat.
Tabel 2.1 Beberapa sifat lapisan rem

Sumber: Shigley Joseph E, Perancangan Teknik Mesin Edisi ke Empat


Jilid 2. Erlangga, Jakarta (1983).

2.7 Rumus-Rumus

Fakultas Teknik Unjani

15

momen akibat gaya normal,

momen akibat gaya gesek,

besar gaya pengereman,F:


F=

MF :

M N M F
c

daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kanan, T R :


TR =

MN :

f p a b r 2 (cos 1cos 2)
sin

daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kiri, T L :


f p a b r 2 (cos 1cos 2)
T L=
sin

kapasitas pengereman, T:
T =T R +T L

Pv Wtot
Gaya pengereman :
Momen gesek pengereman :

bv
g
M R 1,1 Pv

D
2

tR
Waktu pengereman yang di butuhkan :
Jarak Pengereman :

SR

Vmax
bv

Vmax t R
2

Fakultas Teknik Unjani

16

Kerja kinetik :

Am

1,1 Wtot (Vmax ) 2


2 g
NR

Am z
27 10 4

Daya yang hilang selama slip :

Luas permukaan gesek :

Volume material gesek yang boleh aus : Vv = F . Sv

Tebal keausan Rem :

LB
Umur material :

F 2 L b G

ta

VV
L b

Vv
qv N R

Sumber: Shigley Joseph E, Perancangan Teknik Mesin Edisi ke Empat


Jilid 2. Erlangga, Jakarta (1983).

Fakultas Teknik Unjani

17

III. TAHAPAN ANALISIS


3.1 Diagram Alir Proses Analisis

Studi Pendahuluan

Identifikasi Masalah

Tujuan Analisis

Pengumpulan Data
Studi Pustaka
Analisis Data Hasil
Percobaan
Kesimpulan

3.2

Studi Pendahuluan
Studi pendahuluan menjelaskan tentang latar belakang analisis pada sistem

kerja rem tromol, ruang lingkup kajian merupakan batasan dari masalah sehingga
dapat ditekankan pada suatu pokok bahasan, cara kerja dari sistem pengereman
rem tromol dan sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan laporan.
3.3

Identifikasi Masalah
Sub bab ini membahas tentang permasalahan pada rem tromol dan

penyebab dari permasalahan yang akan di analisis sehingga menjadi acuan dalam
proses analisa.

Fakultas Teknik Unjani

18

3.4

Studi Pustaka
Berisi tentang literatur yang digunakan dalam penyusunan serta teori-

teori pendukung untuk menunjang laporan yang digunakan penulis sebagai


landasan dasar dalam proses analisa.
3.5

Tujuan Analisis
Pada sub bab ini di jelaskan tentang sasaran dalam proses analisa,

sehingga dapat menjawab permasalahan yang terjadi dalam sistem pengereman


rem tromol pada motor scoppy 2012.
3.6

Pengumpulan Data
Landasan teori dari literatur yang digunakan sebagai pembanding,

sehingga dapat ditarik suatu kesimpulan sebagai acuan yang akan dianalisa dalam
proses analisis.
3.7

Analisis Data Hasil Percobaan


Berisi data tentang hasil analisa dari percobaan yang telah dibandingkan

dengan literatur yang digunakan sebagai acuan dasar serta pembahasan lebih
lanjut dari hasil percobaan yang dilakukan sehingga dapat ditarik suatu
kesimpulan.
3.8

Kesimpulan
Bagian ini berisi rangkuman hasil analisis untuk menjawab rumusan

masalah, tujuan dari analisa yang telah dibandingkan dengan landasan teori dari
literatur serta percobaan yang dilakukan.

Fakultas Teknik Unjani

19

3.9 Flowchart proses perhitungan


Mulai

Berat sepeda motor ( Wm )


Kecepatan
Maksimum(Vmaks)
Operasi pengereman (z)
Perlambatan (bv)
Tekanan maks. Bahan
kanvas (P.maks)
Koefisien gesek ()
Dimensi rem tromol
Diagram benda bebas
Gaya pengereman roda belakang (Pv)
Momen gesek pengereman (MR)
Waktu pengereman yang dibutuhkan (tR)
Jarak pengereman (SR)
Momen akibat gaya normal ()
Momen akibat gaya gesek ()
Daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kanan ()
Daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kiri ()
Kerja kinetik (Am)
Daya yang hilang selama slip (NR)
Luas permukaan gesek (F)
Volume material gesek yang boleh aus (Vv)
Umur material (LB)
Umur rem (bulan)

Kapasitas pengereman
Umur rem
Material Kanvas

Selesai

Fakultas Teknik Unjani

20

3.10 Spesifikasi Teknik Kendaraan


- Panjang X lebar X tinggi

: 1.844 x 699 x 1070 mm

- Jarak Sumbu Roda

: 1240 mm

- Jarak terendah ke tanah

: 150 mm

- Berat kosong

: 94 kg

- Tipe rangka

: Tulang punggung

- Tipe suspensi depan

: Teleskopik

- Tipe suspensi belakang

: Lengan ayun dengan sokbreker tunggal

- Ukuran ban depan

: 80/90 - 14 M/C 40P

- Ukuran ban belakang

: 80/90 - 14 M/C 46P

- Rem depan

: Cakram hidrolik dengan piston tunggal

- Rem belakang

: Tromol

- Kapasitas tangki bahan bakar

: 3,5 liter

- Tipe mesin

: 4 langkah, SOHC

- Diameter x langkah

: 50 x 55 mm

- Volume langkah

: 108 cc

- Perbandingan Kompresi

: 9,2 : 1

- Daya Maksimum

: 8,28 PS/8.000 rpm

- Torsi Maksimum

: 0,85 kgf.m/5.500 rpm

- Kapasitas Minyak Pelumas Mesin : 0,7 liter pada penggantian periodik


- Kopling Otomatis

: otomatis, sentrifugal, tipe kering

- Gigi Transmsi

: Otomatis V-Matic

- Starter

: Pedal dan Elektrik

- Aki

: MF 12 V - 3 Ah

- Busi

: ND U24EPR9, NGK CPRBEA-9

- Sistem Pengapian

: DC-CDI, Baterai

Fakultas Teknik Unjani

21

3.11 Identifikasi Masalah


Dalam analisa rem ada beberapa macam persyaratan penting yang harus
dipenuhi yaitu besarnya momen pengereman, besarnya energi yang di ubah
menjadi panas terutama bahan gesek yang dipakai. Pemanasan yang berlebihan
bukan hanya akan merusak bahan lapisan rem, tetapi juga akan menurunkan
koefisien gesekannya, dan menentukannya yaitu :

indikator

Gambar 3.1 Indikator Rem Tromol


Indikator adalah bagian dari komponen rem tromol, yang harus
diperhatikan adalah letaknya menentukan utama dari bahan gesek. Tepat
nya tanda panah ke bawah yang menjadi pengguna bahwa letak tuas
penarik rem berada pada posisi normal. Semakin maju ke kanan maka di
dapat gesekan akan mengalami gaya tekanan gesek yang semakin dalam
tuas rem ditarik. Bila dalam kondisi indikator melebihi kapasitas
normal,maka tidak menimbulkan gesekan.

Fakultas Teknik Unjani

22

Baut Rem

Gambar 3.2 Baut Tuas Rem Tromol


Pada baut tuas rem digunakan bagian dari rangkaian mekanisme tekanan
baut tuas ke indikator. Sehingga penyalur ini untuk menghubungakan pada
indicator bersamaan akan membentuk tekanan yang sederhana. Semakin
dalam memutarkan baut akan memberi tekanan tuas baut,bila akibat tuas
baut terjadi indikasi rem tersebut maka tidak untuk menutup kemungkinan
rem tromol menjadi panas.

Fakultas Teknik Unjani

23

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


Setelah melakukan proses perhitungan dalam perancangan rem teromol,
ternyata didapatkan beberapa ukuran dimensi yang tidak sesuai dengan dimensi
teromol yang sebenarnya. Diantaranya kanvas rem tromol yang diukur bukan
bukan kanvas rem tromol baru sehingga umur pakainya pun hanya tinggal
sebentar. Namun perbedaan ini tidak terlalu jauh atau tidak terlalu besar. Hal ini
disebabkan oleh beberapa hal yaitu:
-

Adanya ketidaksamaan atau kesalahan dalam menentukan angka faktor


koreksi maupun angka konstanta dari tabel yang ada.

Kesalahan pembulatan angka hasil perhitungan yang didapatkan.

Asumsi-asumsi yang dilakukan dalam perhitungan.

Ukuran benda asli yang telah mengalami pengujian yang berulang kali,
sehingga mendekati kesempurnaan secara teoritis.

Penentuan metoda dalam melakukan perhitungan

Fakultas Teknik Unjani

24

4.1 Diagram Benda Bebas Rem Tromol

Gambar 4.1 DBB rem tromol

Fakultas Teknik Unjani

25

4.2 Perhitungan
4.2.1 Kapasitas pengereman

Gambar 4.2 Dimensi rem tromol HONDA Scoopy 2012


Dari hasil pengukuran didapat data sebagai berikut (gambar):
r = 65 mm

1 = 0

b = 25 mm

2 = 120

f = 0,32

a= 90

Pa = 1000 kPa

Fakultas Teknik Unjani

c = 52 + 50 = 102 mm

502+ 202

a=

= 53,85 = 54 mm

ubah satuan ke (m) :


r = 65 mm = 0,065 m
b = 25 mm = 0,025 m
a = 54 mm = 0,054 m

Penyelesaian :

MN

momen akibat gaya normal,


MN =

MN =

p a .b .r .a 1
sin 2 2
sin a 2 4

1000.10
( 3)(0,025)(0,065)(0,054) 120 1
.
sin 2. 120
sin 90
2 180 4

M N = 110,89 N.m = 111 N.m

momen akibat gaya gesek,


MF =

MF

f . pa. b . r
a
r .r cos 2 sin 2 2
sin a
2

MF =
1000.10
( 3)(0,25)(0,065)
0,054 2
(0,32)
0.0650,065 cos 120
sin 120
sin 90
2

M F = 40,17 N.m = 40 N.m

F=

besar gaya pengereman, F


M N M F
c
F=

11140
= 0,7kN
102

Daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kanan :

TR =

TR

f p a b r 2 (cos 1cos 2)
sin 2

1000.10
2
= (0,32) ( 3)(0,025) ( 0,065 ) (cos 0 cos 120 )
sin 90

T R = 50,7 N.m = 51 N.m

Daya putar yang diberikan oleh sepatu sebelah kiri :


Tek. operasi max sepatu kiri
MN=
F=

0,7 =

111 p a
1000

MF =

40 p a
1000

M N+MF
C
111 pa 40 pa
+
1000 1000
102
Pa =

= Pa

0,7102
111+ 40
1000

111+40
1000
102

= 472,8 kPa = 473 kPa

f p a b r (cos 1cos 2)
sin 2

TC

TC

473.10
2
= (0,32) ( 3)(0,025) ( 0,065 ) (cos 0 cos 120 )
sin 90

T C = 23,98 N.m = 24 N.m

Kapasitas pengereman, T :
T = T R + TC

= 51 + 24 = 75 N.m

A=

1 2
sin 2 =
2

B=

2 1
sin 2 2 =
2 4

Tek. 1000 kPa :

1 2
sin 120 = 0,375
2
(120) 1
sin ( 2.120 ) = 1,264
2(180) 4

D=

pa. b . r
sin a

(1000)(0,025)(0,065)
sin 90

= 1,6 kN

Rx= D (A f . B) - Fx
= 1,6 (0,375 0,32 (1,264)) 0,7 sin 30
= -0,397 kN
Ry= D (B + f . A) - Fy
= 1,6 (1,264 0,32 (0,375)) 0,7 cos 30
= 1,6 kN
Resultan pada pena engsel : R =

0,3972 +1,62

= 1,648 kN

Tek. 473 kPa :


D=

pa. b . r
sin a

(473)(0,032)(0,065)
sin 90

= 0,98 kN

Rx= D (A +f . B) - Fx
= 0,98 (0,375 0,32 (1,264)) 0,7 sin 30
= 0,413 kN
Ry= D (B -f . A) - Fy
= 0,98 (1,264 0,32 (0,375)) 0,7 cos 30
= 0,514 kN
Resultan pada pena engsel : R =

0,4132+ 0,5142

4.2.2 DBB Skuter dan Perhitungannya

= 0,659 kN

Gambar 4.1 DBB Honda Scoopy

+ fx = 0
Br RRf RRr + (W1 sin ) + (W2 sin ) + (W3 sin ) + (Wbb
sin ) + (Wb sin ) + (Wm sin ) + Ri w1 + Ri w2 + Ri w3 + Ri
wbb

+ Ri wb + Ri wm = 0

Br + RRf + RRr = (441,45 sin 22) + (441,45 sin 22) +


(441,5 sin 22) + (28,25 sin 22) + (245,25 sin 22) +
(922,14 sin 22) + (48) + (48) + (48) + (2,3) + (20)
+ (75,2)
Br + RRf + RRr = 183,7 + 183,7 +183,7 + 10,58 + 91,8 +
345,5 48 48 48 2,3 20 75,2 = 701,28

RRf = . Nf = 0,07 . Nf

RRfr = . Nr = 0,07 . Nr

Br = 867,8 RRf RRr

Br = 867,8 0,07 . Nf 0,07 . Nr . . . . . . . . . .1


+

fx = 0

Nr Nf + (W1 cos ) + (W2 cos ) + (W3 cos ) + (Wbb cos


) + (Wb cos ) + (Wm cos ) = 0
Nr + Nf = (441,45 cos 22) + (441,45 cos 22) + (441,45
cos 22) + (28,25 cos 22) + (245,25 cos 22) + (922,14
cos 22)
Nr + Nf = 545,7 + 554,7 + 545,7 + 26,2 + 227,4 + 855 =
2237,2

Nr = 2237,2 Nf . . . . . . . . . . 2
+

M / Terhadap Roda Belakang dan Jalan = 0

Nf . 1,24 ((W1 cos ) 0,049 (W1 sin ) 0,056 (m1 . a)


0,064) ((W2 cos ) 0,022 (W2 sin ) 0,029 (m2 . a)
0,037) ((W3cos ) 0,008 (W3 sin ) 0,001 (m3 . a)
0,007) ((Wbb cos ) 0,008 (Wbb sin ) 0,015 (mbb . a)
0,022) ((Wb cos ) 0,071 (Wb sin ) 0,07 (mb. a)
0,078) + ((Wm cos ) 0,061 (Wm sin ) 0,06 (mm . a)
0,068) = 0
Nf . 1,24 17,462 7,486 0,101 11,27 36,544 + 3,73
=0
1,24 Nf = 17,467 + 7,486 + 0,101 + 11,27 + 36,544
4,476
Nf =

61,304
1,24

Persamaan 3

= 49,43 N. . . . . . . . . . 3
Persamaan 2

Nr = 2237,2 Nf = 2237,2 49,43 = 2187,77 N


Nilai Nr dan Nf

Persamaan 1

Br = 701,28 0,07 . Nf 0,07 . Nr


= 781,38 0,07 . 49,43 0,07 . 2187,77 =
544,67 N
Torsi Tromol Aktual
TBr = Br . r = 608,29 N . 0,065 m = 43,91 N.m

4.2.3 Umur kanvas rem


Untuk mencari umur rem dapat diasumsikan sebagai berikut :

Kecepatan maksimum :

Vmax = 100 km/jam = 27,8 m/s

Operasi pengereman :

z = 20 kali/jam

Perlambatan

bv = 5 m/s2

Efesiensi mekanisme :

G = 0,9

W1 (orang)

45 kg

W2 (orang)

45 kg

W3 (orang)

45 kg

Wb (berat barang)

25 kg

Wm (berat motor)

94 kg

Lebar muka

b = 22mm = 2,5 cm

Untuk materialnya didapat dari tabel :


Asbestos pressed hydroulically with plastic

Koefesien gesek kering

: 0,47

Tebal yang akan aus (Sv)

: 0,2 cm

Keausan spesifik (qv)

: 0,19 cm3

Beban total yang diperoleh :


Wtot = W1 + W2+ W3+ Wb+ Wm = 45 + 45 + 45 + 25 + 94 = 254 Kg
Gaya inersia :

Wtot bv
g
=

254 .5
9.81

= 129 N

Kerja kinetik (Am)


Am

1,1 F (Vmax ) 2 1,1 129 (100) 2


2 g
2 9,81
=
= 72324

Daya yang hilang selama slip (NR)


NR

72324 20
Am z

27 10 4 = 5,3
27 10 4

Luas permukaan gesek (F)

F 2 L b G 2 9,5 2,85 0,9

= 48,735

dimana : G = 0,9
L = 9,5 cm
Volume material gesek yang boleh aus (Vv)
Vv = F . Sv =48,735.0,2 = 9,747
Umur material (LB)

LB

9,747
Vv

0,19 5,3
qv N R
= 9,67

artinya jika sepeda motor tersebut dioperasikan selama 4 jam per hari dengan 20
kali pengereman tiap jam, dan setiap pengereman lamanya 6,95 detik maka setiap
harinya rem akan mengalami pengereman selama :

1 jam
jam
1

jam
6,95 det ik
4
0,154

hari
3600 det ik
hari
jam

Jmlpengereman 20

Dengan demikian umur pemakaian rem tersebut adalah :

Umur Rem

LB
jam
Jmlpengereman

hari

9,67 jam
62
jam
0,154

hari
hari

1bulan
2bulan
30hari

62hari

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan
Dari hasil perhitungan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Kapasitas pengereman T=75 N.m
2. Umur pemakaian kanvas rem = 2 bulan
3. Material kanvas yang digunakan adalah
Asbestos pressed hydroulically with plastic
Koefesien gesek kering

: 0,47

Tebal yang akan aus (Sv)

: 0,2 cm

Keausan spesifik (qv)

: 0,19 cm3

5.2 Saran
Saran penulis mengenai Praktikum Disain Elemen Mesin 2 ini adalah agar
pengerjaan praktikum ini lebih sistematis dan terarah, sehingga mahasiswa bisa
lebih mengerti dengan proses-proses yang ada pada Praktikum ini.
Untuk menyempurnakan hasil penelitian ini, maka beberapa hal berikut
perlu dipertimbangkan.
1. Pada penelitian ini perlu diketahui terdapat kesulitan dalam melakukan
pengukuran pengurangan tebal kampas rem di profil proyektor dibutuhkan

ketelitian yang tinggi untuk menepatkan titik acuan untuk menentukan ukuran
selanjutnya.
2. Perbandingan pengukuran harus dengan kampas rem yang baru, agar terlihat
selisih yang terjadi pada kampas rem yang sudah terpakai.

DAFTAR PUSTAKA
1. Shigley Joseph E, Perancangan Teknik Mesin Edisi ke Empat Jilid 2.
Erlangga, Jakarta (1983).
2. Stolk dan Kros, Elemen Mesin, Edisi ke-21, Erlangga, Jakarta (1994).
3. Sularso, K. S. (1997). Dasar perencanaan dan pemilihan elemen mesin.
Cet: 9. Jakarta: Pradnya Paramita.
4. Adiwibowo.

R,

(n.d).

at

6:46

pm.

Cara

kerja

rem

tromol,

http://trampilan.blogspot.co.id/2013/07/cara-kerja-rem-sepeda-motor.html.

LAMPIRAN
Rem Tromol belakang Honda Scoopy tahun 2012