Anda di halaman 1dari 6

Perhitungan Isotonis (Sambungan Injectiones)

Perhitungan Isotonis Untuk Injectiones


Cara Ekivalensi NaCl.

Yang dimaksud dengan ekivalen dari NaCl ( E ) adalah sekian gram NaCl yang
memberikan efek osmose yang sama dengan 1 gram dari suatu zat terlarut
tertentu.
Jika E Efedrin HCl = 0,28 ; berarti tiap 1 gram Efedrin HCl
NaCl. Jadi dapat dianalogikan sebagai berikut :
Ex = a

; artinya tiap 1 gram zat X ~ a gram NaCl

Ex = E

; artinya tiap 1 gram zat X ~ E gram NaCl

~ 0,28 gram

Jika bobot zat X = W gram maka ekivalennya adalah

W x E gram NaCl

Larutan isotonis NaCl 0,9 % b/v ; artinya tiap 100 ml NaCl

~ 0,9 gram NaCl

Jika bobot NaCl = W x E gram ; maka Volume yang isotonis adalah ( W x E )


100/0,9 ; sehingga dapat kita rumuskan sebagai berikut :

Rumus-2
V' = ( W x E ) 100/0,9 = ( W x E ) 111,1
Keterangan :
V' = Volume larutan yang sudah isotonis dalam satuan ml.
W = bobot zat aktip dalam satuan gram
E = Nilai ekivalensi zat aktip

Jika Volume larutan = V ml dan Volume yang sudah isotonis


= V' ml ; maka
Volume yang belum isotonis adalah
(V - V') ml , sedangkan volume untuk
tiap 100 ml NaCl agar isotonis ~ 0,9 gram NaCl, maka bobot NaCl ( B ) yang masih
diperlukan agar larutan menjadi isotonis adalah
( V - V ' ) x 0,9 / 100 ,
maka B = ( V - V ' ) x 0,9 / 100

atau B = ( 0,9/100 x V ) - ( 0,9/100 x V' ).


Jika V' kita ganti dengan ( W x E ) 100 / 0,9 ,
maka B = { 0,9/100 x V } { 0,9/100 x ( W x E ) 100/0,9 }
dan akhirnya kita dapatkan rumus sebagai berikut :

Rumus-3 :
B = 0,9/100 x V - ( W x E )
Keterangan :
B
V

= bobot zat tambahan dalam satuan gram.


= Volume larutan dalam satuan ml

W = bobot zatkhasiat dalam satuan gram


E

= Ekivalensi zat aktif terhadap NaCl

Tiga jenis keadaan tekanan osmotis larutan obat :


1. Keadaan Isotonis

apabila nilai B = 0 ; maka 0,9/100 x V = ( W x E )

2. Keadaan hipotonis apabila nilai B positip; maka 0,9/100 x V > ( W x E )


3. Keadaan hipertonis apabila nilai B negatip; maka 0,9/100 x V < ( W x E )
Contoh Soal :
1. Bila 0,76 gram NaCl harus ditambahkan ke dalam 100 ml 1 % b/v larutan
Atropin Sulfat, maka larutan Atropin Sulfat isotonis adalah........................
a. 6,43 % b/v

b. 6 % b/v

c. 2 % b/v

d. 1,18 % b/v

Jawab :
Cara A :
E Atropin sulfat = 0,900 - 0,760 = 0,140
Artinya 1 gram Atropin sulfat ~ 0,14 gram NaCl (dalam

100 ml)

Jadi untuk larutan isotonis 0,9 gram NaCl dalam 100 ml ekivalen dengan 0,9/0,14 x
1 gram Atropin sulfat
= 6,43 gram/100 cc = 6,43 % b/v

Cara B :
E Atropin sulfat = 0,900 - 0,760 = 0,140 ; dan volume 100 ml
Dengan rumus3 jika isotonis = 0,9/100 x 100 = W x 0,140
W = 0,9/0,140= 6,43
Jadi larutan Atropin Sulfat isotonisnya adalah 6,43 gram dalam 100 ml atau 6,43 %
b/v

2. Hitung berapa mg NaCl yang diperlukan untuk membuat larutan 2 % b/v Morfin
HCl yang isotonis sebanyak 30 ml , jika diketahui dalam Tabel ekivalen FI untuk
morfin adalah 755 , ......................
Jawab :
Dalam tabel ekivalen FI untuk Morfin HCl = 755,
artinya 1 gram Morfin HCl menyebabkan ekivalen dengan
900 mg 755 mg =
145 mg NaCl untuk tiap 100 ml atau dengan kata lain E Morfin HCl = 0,145.
Bobot 2 % Morfin HCl dalam 30 ml larutan = 2/100 x 30 gram

= 0,6 gram

Dari rumus3 ,
B = 0,9

V - (WxE)

100
= 0,9 30 - (0,6 x 0,145) = 0,27 - 0, 087 = 0,183
100
Jadi bobot NaCl yang masih harus ditambahkan adalah

0,183 gram

Larutan injeksi dibuat isotonis terutama pada penyuntikan :


1. Subkutan : jika tidak isotonis dapat menimbulkan rasa sakit, sel-sel sekitar
penyuntikan dapat rusak, penyerapan bahan obat tidak dapat lancar.
2. Intralumbal , jika terjadi perubahan tekanan osmotis pada cairan lumbal, dapat
menimbulkan perangsangan pada selaput otak.
3.

Intravenus, terutama pada Infus intravena, dapat menimbulkan haemolisa.

Perhitungan Isotonis
Isotonis adalah suatu keadaan dimana tekanan osmotis larutan obat yang sama
dengan tekanan osmotis cairan tubuh kita. ( darah, air mata )
Hipotonis :

tekanan osmotis larutan obat < tekanan osmotis cairan tubuh

Hipertonis : tekanan osmotis larutan obat > tekanan osmotis cairan tubuh
Cara menghitung tekanan osmose :
Banyak rumus dipakai, yang pada umumnya berdasarkan pada
perhitungan terhadap penurunan titik beku. Penurunan titik beku darah, air mata
adala -0,520 C.
Larutan NaCl 0,9 % b/v adalah larutan garam fisiologis yang isotonis
dengan cairan tubuh.
Beberapa cara menghitung tekanan osmose :
a.
b.

Dengan cara penurunan titik beku air yang disebabkan 1% b/v zat khasiat (PTB)
Dengan cara Equivalensi NaCl

c.

Dengan cara derajat disosiasi

d.

Dengan cara grafik

Cara PTB dengan rumus menurut FI.

Suatu larutan dinyatakan isotonik dengan serum atau cairan mata, jika membeku
pada suhu -0,520 C. Untuk memperoleh larutan isotonik dapat ditambahkan NaCl
atau zat lain yang cocok yang dapat dihitung dengan rumus :

Rumus-1 :
B =0,52 b1 C
b2
Keterangan :

B= adalah bobot zat tambahan ( NaCl ) dalam satuan gram untuk tiap 100 ml
larutan
0,52 = adalah titik beku cairan tubuh ( -0,520 )
b1 = adalah PTB zat khasiat
C= adalah konsentrasi dalam satuan % b/v zat khasiat
b2

= adalah PTB zat tambahan ( NaCl )

Tiga jenis keadaan tekanan osmotis larutan obat :


1. Keadaan Isotonis

apabila nilai B = 0 ; maka b1 C = 0,52

2..Keadaan hipotonis apabila nilai B positip ; maka b1 C < 0,52


3. Keadaan hipertonis apabila nilai B negatip ;maka b1 C > 0,52

Contoh soal :
1. Jika diketahui bahwa penurunan titik beku air yang disebabkan oleh 1 % b/v
Asam Borat 0,288 , maka kadar asan borat dalam 300 ml larutan asan borat
isotonis adalah ...............
a.

1,805 % b/v

c. 5,410 % b/v

b.

0,402 % b/v

d. 5,417 % b/v

Jawab :
Misalkan kadar asam borat = X%b/v
B = 0,52 - b1C
b2

Agar isotonis, maka 0 = 0,52 - 0,288 * X


b2
0,288 X = 0,52

X = 1,805

Jadi kadar Asam Borat = 1,805 % b/v

2. Jumlah volume larutan glukosa yang isotonis dapat dibuat jika tersedia 50
gram glukosa ( PTB glukosa = 0,1 ), adalah...........
a. 555,6 ml

b. 868,1 ml

c. 892,9 ml

d. 961,5 ml

Jawab :
Misalkan kadar glukosa = X % b/v
Agar isotonis, maka 0 = 0,52 - 0,1 X

X = 0,52/0,1 = 5,2

Jadi untuk tiap 100 cc diperlukan Glukosa sebanyak 5,2 gram. Dengan demikian
apabila Glukosa yang tersedia 50 gram, maka volume yang diperoleh sebanyak :
50
5,2 x 100 CC = 961,5 ml

3. Bila dicampur 100 ml larutan asam borat 1,8 % b/v dan 100 ml larutan garam
dapur 0,9 % b/v dan diketahui penurunan titik beku larutan disebabkan 1 % asam
borat = 0,288, Natrium klorida = 0,576 maka akan didapat larutan yang .......
a.

hipotonis

b.

hipertonis

c. isotonis
d. sangat hipertonis

Jawab :
C asam borat menjadi = 1,8 gram/200 ml
C NaCl

menjadi = 0,9 gram/200 ml

0,9 gram/100 ml
0,45 gram/100 ml

0,9 % b/v
0,45 % b/v

Jadi b1 x C + b2 x C 2 = 0,9 x 0,288 + 0,45 x 0,576


= 0,2592 + 0,2592 = 0,5184 = 0,52
Berarti b x C = 0,52 atau harga B = 0, maka larutan tersebut isotonik.