Anda di halaman 1dari 32

WELL CONTROL

Dasar Mempelajari Well Control


Potensi masalah well control dan blow out
selalu

ada

pada

tahapan

manapun:

eksplorasi, pengembangan atau workover,


sumur dalam ataupun dangkal, pada tekanan
tinggi (12,000 psi) atau rendah (15 psi).
Apabila terjadi dapat mengalami kerugian
yang sangat besar bahkan JIWA MANUSIA.

Konsep Well Control


Teknik yang digunakan dalam operasi migas
seperti

pengeboran,

workover,

dan

penyelesaian sumur (well completion) dengan


tujuan untuk menjaga tekanan hidrostatik
kolom fluida dan tekanan formasi agar cairan
formasi tidak masuk ke dalam lubang sumur.

Materi Well Control


1.
2.
3.
4.

Prinsip Dasar Well Control


Well Kick
Metode Well Control
Peralatan Well Control (BOP)

1. Prinsip Dasar Well Control

Berdasarkan fungsinya, well control dapat


dikategorikan menjadi 2 (dua) yaitu :
Primary well control
Secondary well control

Primary Well Control


Pengendalian tekanan formasi dengan
mengandalkan lumpur pemboran dengan
pengertian bahwa : Ph > Pf.

Secondary Well Control


Diperlukan jika primary well control gagal
dalam
mengatasi masuknya fluida
formasi ke dalam lubang bor, yaitu
dengan cara penutupan sumur dengan
BOP dan pensirkulasian lumpur berat.

Primary Well Control


Kegagalan primary control dapat terjadi, karena :
1. Berat lumpur terlalu rendah
Pemboran menembus formasi
dengan tekanan tinggi
Pengukuran densitas tidak teliti
Pengenceran lumpur yang
berlebihan
Gas cut mud
2. Berkurangnya kolom lumpur :
Tidak ada pengisian lumpur dalam
lubang bor saat pencabutan pipa
Swabbing effect
Lost Circulation

Secondary Well Control


Sumur sudah mengalami kick, sehingga harus
segera ditutup dan dilakukan tindakan lanjutan
dalam waktu secepat mungkin.
1. Prosedur menutup sumur
Prosedur ini tergantung dari kondisi :
(a). Kick terjadi pada saat membor
Stop putaran meja
Angkat kelly sampai tool joint
keluar dari meja putar
Matikan pompa
Buka choke line
Tutup annular preventer
Baca tekanan drillpipe (SIDP),
tekanan annulus (SICP) dan pit gain

Ketika Mengebor
Jika anda mengamati salah satu:
1. Peningkatan aliran balik.
2. Peningkatan perolehan pit.
1. Tarik dari dasar dan naikkan tool joint ke atas rotary table.
2. Stop rotary dan stop pompa.
3. Cek aliran.
TIDAK
Apa sumur
mengalir?

1. Beritahukan Drilling Supv


2. Teruskan mengebor

YA
1. Buka HCR Choke valve dan tutup
annular.
2. Beritahukan Drilling Supv. dan Toolpusher.
3. Kirim orang untuk monitor kebocoran.
4. Catat Shut-in DP, CP dan perolehan pit.

(b). Kick terjadi saat tripping


Dudukkan top tool joint pada slips
Pasang safety valve (open) pada DP
Tutup safety valve dan annular prev
Sambungkan kelly
Buka safety valve
Baca shut in pressure dan pit gain

Ketika Tripping
Jika anda mengamati salah satu:
1. Lubang tidak mengambil volume yang benar.
2. Peningkatan aliran balik.
1. Stop trip dan naikkan tool joint ke atas rotary table
2. Cek aliran.
TIDAK
Apakah sumur
mengalir?
YA

1. Beritahu Drilling Supv aliran


kembali yang tidak benar.

1. Pasang slip dan pasang FOSV.


2. Tutup FOSV.
3. Buka HCR Choke valve dan tutup annular.
4. Beritahu Drilling Supv dan Toolpusher.
5. Pasang Top Drive.
6. Catat Shut-in CP dan perolehan pit.
7. Kirim orang untuk monitor kebocoran.

Tanda-Tanda Kick
Kick adalah masuknya fluida formasi kedalam
lubang bor (disebabkan karena kegagalan primary
control)

1. Indikator Primer :
Kenaikan flow rate
Disebabkan masuknya fluida formasi ke dalam
lubang bor karena tekanan hidrostatis sumur
lebih kecil dari tekanan formasi.
Pertambahan volume lumpur (pit gain)
Menunjukkan bahwa fluida formasi sudah
masuk ke dalam lubang bor.
Terjadi aliran pada saat stop pompa
Disebabkan masuknya fluida formasi ke dalam
lubang bor sehingga adanya tekanan dari fluida
formasi ke permukaan.

2. Indikator Sekunder :
Perubahan tekanan pompa
Gas cut mud
Drilling break

Sebab-Sebab Terjadinya Kick


1.

Tekanan formasi
hidrostatis

lebih

besar

dari

tekanan

Tekanan formasi yang melebihi tekanan hidrostatis


lumpur menyebabkan fluida formasi mengalir
masuk ke dalam lubang bor dan mendorong lumpur
keluar dari dalam lubang bor
2.

Tinggi Kolom Lumpur Turun


2.1. Lumpur masuk ke dalam formasi
.

Formasi rekahan
adanya gua-gua

secara

alamiah

atau

Formasi rekah karena kesalahan kerja dalam


operasi pemboran atau karena sifat-sifat
lumpur yang digunakan tidak sesuai

Sifat-sifat lumpur yang digunakan tidak sesuai :


- Berat jenis lumpur yang tinggi
- Viscositas lumpur yang tinggi
- Gel strength yang tinggi
2.2. Formasi rekah karena kesalahan waktu operasi pengeboran
yang disebabkan oleh :

Squeeze Effect / Efek Tekan

Pemompaan yang mengejut

3.

Tekanan Formasi Abnormal


Biasanya terjadi jika pemboran menembus formasi
abnormal yang mempunyai gradien tekanan lebih
besar dari 0.465 psi/ft sedangkan lumpur pemboran
hanya direncanakan untuk formasi normal.
Akibat dari tekanan hidrostatis lumpur yang lebih
kecil dari tekanan formasi, maka akan terjadi kick.
Gas : 0,075 - 0,150 psi/ft.
Oil
: 0,30 - 0,40 psi/ft.
3.1. Patahan (Faults)
bidang rekahan atau zona rekahan pergeseran
suatu formasi sehingga memungkinkan tekanan
di sekitar patahan tersebut menjadi abnormal.

3.2. Struktur reservoir yang luas


o

Suatu reservoir yang luas dan terdapat gas


cap dipuncaknya, akan terjadi tekanan yang
abnormal sewaktu menembus formasi gas
tersebut.

Suatu lapisan formasi yang mempunyai


sumber air yang letaknya lebih tinggi, air
akan mendorong reservoir minyak atau gas.
Hal ini akan menyebabkan reservoir tersebut
mempunyai tekanan abnormal.

3.3. Lensa-lensa pasir


Lensa-lensa pasir yang terdapat dalam lapisan
shale yang tebal, umumnya mempunyai tekanan
yang tinggi. Fluida yang semula berada di dalam
shale masuk ke dalam lensa-lensa pasir, sehingga
lensa-lensa pasir tersebut bertekanan tinggi.
3.4. Komunikasi tekanan antar lapisan
Suatu sumur yang menembus dua lapisan yang
porous dan permeable, tekanan abnormal berada
di lapisan bawah dan tekanan normal di lapisan
atasnya sehingga terdapat komunikasi antara dua
lapisan tersebut yang mengakibatkan lapisan di
atas mempunyai tekanan abnormal.

Tekanan Formasi
Tekanan dari fluida (air, minyak atau gas) yang mengisi
ruang pori pada batuan.
Tekanan formasi normal dalam setiap satuan geologi akan
sama dengan tekanan hidrostatik air dari permukaan sampai
bawah permukaan. Besar tekanan hidrostatik sama dengan
0,465 psi/ft.

Pengertian Tekanan
Penekanan di matematika dan perhitungan, well
control sangat sederhana seperti permainan jungkatjungkit. Selanjutnya kita belajar menghitung BHP
(Bottom Hole Pressure=Tekanan di Dasar Lubang),
Tekanan Hidrostatik (Tekanan lumpur pada Kondisi
Diam), Gradien, Volume dan Gaya Ingatlah gambar
di bawah ini !

Di industri ketika menghitung tekanan, biasanya tekanan


dihubungkan dengan lumpur. Kita akan membahas mengenai
tekanan ini di kelas ini. Sekarang mari kita bahas mengenai
lumpur yang diam.
Lumpur yang diam menghasilkan tekanan yang dinamakan
Tekanan Hidrostatik.
hidro (lumpur) statik (diam)
PSIhidrostatik = Berat lumpur ppg x 0.052 x Tinggi Vertikal lumpur

1
1

Berat
lumpur
0

lb

4. Methode Well Control


Ditinjau dari cara pensirkulasian lumpur untuk
mematikan kick, secara umum dikenal ada 2
metoda, yaitu :
1. One Circulation Method (Wait & Weight
Method)
2. Two Circulation Method (Drillers Method)

Wait & Weight Method (Engineer Method)


Prosedur penting dalam mematikan kick dengan Wait &
Weight Method adalah :
Tutup sumur
Catat SIDP, SICP, dan Pit Gain
Hitung :
Berat lumpur baru
Tekanan sirkulasi awal (Psi atau ICP)
Tekanan sirkulasi akhir (Psa atau FCP)
Siapkan lumpur berat
Pompakan lumpur berat untuk mengeluarkan kick dari
dalam lubang bor.

Perhitungan Wait & Weight Method


Hitung Kill Mud Weight (KMW)

KMW (ppg) = FP (psi) / (0.052 x TVD (ft)) atau


KMW (ppg) = (SIDPP (psi) / (0.052 x TVD (ft)) + OMW (ppg)
Hitung Initial Circulating Pressure (ICP) / Tekanan Awal Sirkulasi
ICP (psi) = KRP (psi) + SIDPP (psi)
Hitung Final Circulating Pressure (FCP) / Tekanan Akhir
Sirkulasi
FCP (psi) = KMW (ppg) / OMW (ppg) x KRP (psi)
Hitung Surface to Bit Strokes (SBS)
SBS (stroke) = Drill String Volume (bbl) / Pump Output (bbl/strk)
Hitung Total Strokes (ST)
ST = (drill string volume (bbls) + annulus volume (bbls)) / pump
output (bbl/strk)
Hitung Surface to Bit Time (SBT)
SBT (menit) = SBS (stroke) / SPM

Keuntungan Wait & Weight Method :


Karena lumpur berat akan masuk ke annulus
sebelum kick mencapai permukaan, dan tekanan
annulus akan tetap rendah, sehingga dapat
mengurangi resiko terjadinya rekah formasi.
Tekanan annulus maksimum yang diderita wellhead
hanya sesaat saja.
Lebih mudah untuk menjaga BHP konstan dengan
cara mengatur choke.
Pelaksanaan operasionalnya lebih aman, lebih
sederhana dan lebih cepat.
Kerugiannya :
Perlu waktu untuk membuat lumpur berat, hal ini
memungkinkan gelembung gas terus bermigrasi.

Drillers Method (Two Circulation Method)


Sirkulasi 1

: sirkulasi dan keluarkan fluida formasi dengan


lumpur lama (original mud)

Sirkulasi 2 : sirkulasikan dengan lumpur baru (kill mud


weight) untuk mengganti lumpur lama
Prosedur penting dalam mematikan kick dengan Drillers
Method adalah :
Tutup sumur
Catat SIDP, SICP, dan Pit Gain
Pompakan

lumpur

mengeluarkan kick.

lama

kedalam

lubang

bor

untuk

Sirkulasikan terus sampai seluruh kick keluar dari lubang


bor
Stop pompa, tutup sumur, siapkan lumpur berat.
Hitung waktu untuk mengisi pipa bor (surface to bit travel
time, T1).
Pompakan lumpur berat untuk mengganti lumpur lama
dalam lubang bor. Kecepatan pompa harus sama dengan kill
rate. Setelah pipa bor terisi lumpur berat, pemompaan
berjalan terus tetapi tekanan standpipe dijaga konstan yang
besarnya sama dengan nilai pada sat T1.
Keuntungan menggunakan Drillers Method :
Perhitungan yang diperlukan sangat sedikit.
Kerugian Drillers Method :
Tekanan casing menjadi sangat tinggi, dan dapat
memmungkinkan terjadinya rekah formasi yang dapat
mengakibatkan hilang lumpur

Contoh Pengisian Kill Sheet

Press

OMW = 9.5 ppg


KMW = 11.1 ppg
SIDP = 700 psi
SICP = 750 psi
KRP = 60 spm at 300 psi
ICP = 1.260 psi
FCP = 370 psi
STB = 1.620 strk
Press Drop = 88 psi/160 strk

3000
2500

ICP 1260

2000
1500
1000

FCP
370

500

Stroke
Pump Press
Time (min)

160

320

1260 1172 1084


0

480

640

800

960

1120

1280

10

1620 1620

996

908

820

732

644

556

468

370

12

15

18

21

24

27

30