Anda di halaman 1dari 9

SISTEM VENTILASI TAMBANG BAWAH TANAH

DAN ALAT PENUNJANGNYA

Pada dasarnya sistem pada tambang bawah tanah adalah suatu sistem yang
unik,

karena

mengkombinasikan

berbagai

metode

penambangan,

ventilasi supporting hingga kegiatan yang kompleks. Tambang bawah tanah bagi
sebagian orang merupakan seni dalam mengekstrak mineral dari perut bumi.
Dan salah satu hal yang sangat esensial dalam tambang bawah tanah adalah
sistem ventilasi. Pembuatan ventilasi ini bertujuan agar para pekerja di dalam
tambang tidak kehabisan udara segar. Karena dapat menyebabkan hilangnya
nyawa para pekerja, oleh karena itu perlunya pengaturan ventilasi yang sesuai
dengan kebutuhan yang memberikan jaminan suplai udara yang memadai dan
dapat bekerja dengan optimal.
Ventilasi adalah pengendalian pergerakan udara, arah, dan jumlahnya. Meskipun
tidak memberikan kontribusi langsung ke tahap operasi produksi, ventlasi yang
kurang tepat seringkali akan menyebabkan efisiensi yang lebih rendah dan
produktivitas pekerja menurun, tingkat kecelakaan meningkat, dan tingginya
tingkat kehadiran.
Sistem ventilasi merupakan metode aplikasi dari prinsip fluida dinamik (dalam hal
ini udara) terhadap laju udara pada bukaan tambang bawah tanah. Sistem
ventilasi ini diperlukan tidak hanya untuk memberikan asupan udara bersih bagi
pekerja tambang tapi juga bagi alat-alat mekanis di lokasi tersebut. Pada
dasarnya, sistem ventilasi tambang bawah tanah ini memiliki tiga fungsi umum,
yaitu :
1. Sebagai kontrol kualitas dan kuantitas udara, yaitu menyediakan dan
mengalirkan udara segar ke dalam tambang untuk kebutuhan pernafasan
pekerja dan proses lain yang ada di dalamnya, termasuk debit dan
tekanan.

2. Melarutkan

dan

membuang

gas-gas

pengotor

hingga

mencapai

kondisi balance (equilibrium) terutama setelah aktivitas peledakan dan


memenuhi syarat bagi aktivitas penambangan.
3. Menyingkirkan debu dan partikuler hingga berada di bawah nilai ambang
batas (NAB) dan aman untuk melaksanakan aktivitas tambang.
4. Mengatur (adjustment) temperatur, kelembaban di dalam tambang
sehingga memberikan kondisi yang nyaman untuk bekerja.
Udara diperlukan tidak hanya untuk bernafas tetapi juga untuk membubarkan
kontaminasi kimia dan fisika (gas, debu, panas, dan kelembaban). Di seluruh
dunia, praktek ventilasi tambang sangat diatur, terutama pada tambang yang
mengandung gas (non coal) tambang batubara dan ketetapan lainnya terkait
untuk jumlah udara yang dibutuhkan untuk mencairkan emisi diesel, asap
peledakan, radiasi, debu, emisi baterai, dan banyak kontaminasi lainnya. Untuk
menjaga

ventilasi

perencanaan

awal

yang

sesuai

sepanjang

harus

diperhitungkan

berlangsungnya

karena

sangat

tambang,

penting

untuk

kedepannya.
Ventilasi tambang merupakan salah satu aspek penunjang bagi peningkatan
produktivitas para pekerja tambang bawah tanah. Pada tambang bawah tanah
sistem ventilasi sangat berperan penting guna memenuhi kebutuhan pernapasan
manusia (pekerja) dan juga untuk menetralkan gas-gas beracun, mengurangi
konsentrasi debu yang berada di dalam udara tambang dan untuk mengatur
temperatur udara tambang sehingga kaan tercipta kondisi kerja yang aman dan
nyaman.
Ventilasi tambang adalah segala bentuk pekerjaan pengaturan peredaran udara
pada jaringan jalan di tambang bawah tanah yang berhubungan dengan, baik
persoalan kuantitas maupun kualitas udaranya.
Pada suatu tambang batubara bawah tanah (underground mine), diasumsikan
terjadi berbagai jenis kecelakan yang sama sekali tidak terbayangkan pada
industri lain, dan ternyata pada masa lalu di Jepang juga pernah banyak terjadi
kecelakaan. Diantaranya yang paling mengerikan adalah ledakan gas dan debu

batubara. Sudah pasti penyebabnya adalah keberadaan gas metan yang


mencapai batas ledakan.
Pada tambang bawah tanah, yang paling penting dari segi keselamatan adalah
mengencerkan dan menyingkirkan gas metan yang timbul dari lapisan batubara
dengan ventilasi. Oleh karena itu, perencanaan ventilasi merupakan masalah
khas tambang batubawa bawah tanah yang perlu ditentukan paling hati-hati.
Di antara tujuan di atas, sudah pasti menyediakan udara yang diperlukan untuk
pernapasan pekerja adalah hal yang penting, namun pengaturan temperatur di
dalam tambang bawah tanah juga hal yang penting dilihat dari segi pelaksanaan
pekerjaan. Akan tetapi, dengan melakukan ventilasi yang cukup untuk
menyingkirkan gas, tujuan tersebut biasanya dapat tercapai dengan sendirinya.
Oleh karena itu, perancangan ventilasi dan struktur tambang bawah tanah, serta
manajemen pada waktu pengoperasioan sebenarnya, harus dilakukan dengan
meletakkan titik berat pada jaminan keselamatan, sambil mempertimbangkan
rencana ekstraksi dan rencana pengangkutan di masa depan.
Ventilasi yang mencapai keseluruhan tambang bawah tanah disebut ventilasi
utama, sedangkan ventilasi secara lokal di dalam tambang bawah tanah disebut
ventilasi lokal.
Dalam membahas ventilasi tambang akan tercakup tiga hal yang saling
berhubungan, yaitu :
1. Pengaturan atau pengendalian kualitas udara tambang, Dalam hal ini
akan dibahas permasalahan persyaratan udara segar yang diperlukan
oleh para pekerja bagi pernafasan yang sehat dilihat dari segi kualitas
udara (quality control).
2. Pengaturan/pengendalian

kuantitas

udara

tambang

segar

yang

diperlukan oleh pekerja tambang bawah tanah. Dalam hal ini akan
dibahas perhitungan untuk jumlah aliran udara yang diperlukan dalam
ventilasi dan pengaturan jaringan ventilasi tambang sampai perhitungan
kapasitas dari kipas angin.

3. Pengaturan suhu dan kelembaban udara tambang agar dapat diperoleh


lingkungan kerja yang nyaman. Dalam hal ini akan dibahas mengenai
penggunaan ilmu yang mempelajari sifat-sifat udara atau psikometri
(psychrometry).
Dalam membahas pengaturan ventilasi tambang yang bersifat mekanis perlu
juga dipahami masalah yang berhubungan dengan kemungkinan adanya aliran
udara akibat ventilasi alami, yaitu antara aliran udara sebagai akibat perbedaan
temperatur yang timbul secara alami.
Dalam tambang bawah tanah, ventilasi merupakan hal yang sangat penting
dalam pendukung semua kegiatan pertambangan bawah tanah yang dapat
dibilang minim udara bersih. Dalam pembuatan ventilasi tambang bawah tanah
ini maka harus didukung oleh peralatan-peralatan yang dapat digunakan, agar
tercipta supply udara yang baik serta cukup dalam suatu tambang bawah tanah.
Adapun peralatan ventilasi tambang bawah tanah yang sering digunakan antara
lain :
a. Mine Fan

Mine fan digunakan untuk menyuplai udara dari luar tambang bawah tanah ke
dalam tambang bawah tanah dengan kecepatan tertentu serta debit udara
tertentu sesuai dari kecepatan udara yang disuplai serta besar duct yang
digunakan nantinya.

Mine fan mempunyai dua fungsi, yaitu dapat berfungsi sebagai menyuplai udara
masuk atau dapat disebut bagian fan blower dan dapat berfungsi menghisap
udara

keluar

(seperti

gas-gas

beracun

dan

berbahaya)

yang

disebut

bagian exhaust fan).

b. PVC reinforced spiral ventilation mining duct

PVC

reinforced

spiral

ventilation mining

duct digunakan

sebagai

penghantar supply udara dari mine fanke bagian dalam tambang bawah tanah,
dengan panjang tertentu sesuai dengan penggunaannya pada lokasi yang
dilakukannya penambangan. Semakin panjang mine duct, maka mine fan yang
dipakai juga harus disesuaikan agar mendapatkan kecepatan udara yang optimal
dan debit udara yang besar nantinya.

Pemasangan Mine Fan terhadap Mine Duct

c. Anemometer

Anemometer digunakan

untuk

menghitung

kecepatan

angin

yang

dihasilkan mine fan pada jalur mine duct. Semakin cepat aliran udara yang
dihasilkan maka akan semakin besar debit udara yang akan tersuplai pada lokasi
tambang bawah tanah tersebut.
d. Sling Psychrometer

Alat ini digunakan untuk mengukur kelembaban udara dalam ruang terbuka. sling
psychrometer terdiri dari dua buah thermometer air raksa yang bertujuan untuk
mengukur temperatur cembung kering (dry bulb) dan cembung basah (wet
bulb). Pada

prinsipnya

temperatur

cembung

kering

adalah

ukuran

panassensible di atmosfir.
Untuk kondisi jenuh, penguapan tidak terjadi dan temperatur cembung basah
dan kering akan sama. Bila kondisi tidak jenuh, air akan menguap dari
permukaan thermometer cembungbasah dengan laju tertentu yang sebenarnya
berbanding terbalik dengan tekanan uap dari uap air yang berada di udara.
Penguapan akan mendinginkan ujung thermometer dan temperatur akan turun.

KESIMPULAN

Sistem ventilasi merupakan metode aplikasi dari prinsip fluida dinamik (dalam hal
ini udara) terhadap laju udara pada bukaan tambang bawah tanah. Sistem
ventilasi ini diperlukan tidak hanya untuk memberikan asupan udara bersih bagi
pekerja tambang tapi juga bagi alat-alat mekanis di lokasi tersebut. Pada
dasarnya,
Ventilasi tambang merupakan salah satu aspek penunjang bagi peningkatan
produktivitas para pekerja tambang bawah tanah. Pada tambang bawah tanah
sistem ventilasi sangat berperan penting guna memenuhi kebutuhan pernapasan
manusia (pekerja) dan juga untuk menetralkan gas-gas beracun,

DAFTAR PUSTAKA

Michanarchy, Regards. Jumat, 07 Juni 2013. Laporan Praktikum Ventilasi


Tambang

Bawah

Tanah

2013.

http://www.geocities.com/kuliahgeologi/ventilasitambang.htm.
Kimbal,

Risejet.

Minggu,

16

Juni

2013.

Ventilasi

Tambang.

http://kimbalrisejet.wordpress.com/2013/06/16/penyanggaan_tambang_
bawah_tanah_dan_sistem_ventilasi/trackback/.
Buku Panduan Balai Diklat Tambang Bawah Tanah Kementerian Energi dan
Sumber Daya Mineral Republik Indonesia.