Anda di halaman 1dari 4

Internal Audit Charters and Building the Internal Audit

Function
INTRODUCTION
Pembahasan ini termasuk berisi langkah yang diperlukan untuk memulai fungsi
audit internal yang efektif, termasuk pentingnya piagam formal disahkan oleh komite
audit dan membangun staf audit internal yang efektif. Kemudian meninjau kebijakan
dan

prosedur

audit

internal

serta

langkah-langkah

pertama

yang

mengulas

perusahaan pembahasan ini akan membantu perusahaan membangun audit internal.


ESTABLISHING AN INTERNAL AUDIT FUNCTION
Ada dapat banyak perbedaan dalam jenis usaha, rentang geografis, dan
struktur organisasi, dengan perberbedaan tersebut masing-masing membutuhkan
audit internal. Bagaimanapun masing-masing harus mengikuti International Standards
for the Professional Practice of Internal Auditing, tetapi harus memiliki dukungan dan
pengakuan dari manajemen perusahaan. Kebutuhan untuk memiliki fungsi audit
internal umumnya berasal dari persyaratan hukum, seperti Sarbanes-Oxley (SOx) Act,
atau persyaratan lainnya dari badan pemerintah. Ketika suatu entitas tidak memiliki
fungsi internal audit, maka manajemen senior harus mengambil langkah-langkah
untuk melancarkan sebuah fungsi.
Kepala fungsi audit internal umumnya dikenal sebagai Chief Audit Executive
(CAE). Seorang manajer senior dan akan segera menjadi CAE telah ditantang untuk
membangun fungsi audit internal yang baru dan dihadapkan dengan berbagai pilihan,
tergantung pada bisnis secara keseluruhan perusahaan tersebut, struktur geografis
dan logistik, pengendalian risiko yang dihadapinya, dan budaya perusahaan secara
keseluruhan. Suatu persyaratan kunci untuk setiap organisasi yang efektif adalah
pemimpin yang kuat; untuk audit internal, pemimpin itu adalah CAE yang memahami
kebutuhan organisasi secara keseluruhan dan mengendalikan risiko yang potensial
serta kontribusi potensial Audit internal dapat dibuat.
AUDIT CHARTER: AUDIT COMMITTEE AND MANAGEMENT AUTHORITY
Piagam audit internal adalah dokumen formal yang disetujui oleh komite audit
untuk menggambarkan misi, independensi, obyektivitas, ruang lingkup, tanggung
jawab, wewenang, akuntabilitas ,dan standar fungsi audit internal untuk suatu
perusahaan. Tidak ada persyaratan tetap untuk dokumen seperti otorisasi, tetapi
piagam audit internal harus menegaskan bahwa audit internal tersebut harus:
a) Independensi dan objektivitas
b) Lingkup tanggung jawab
c) Kewenangan dan akuntabilitas
BUILDING THE INTERNAL AUDIT STAFF
Pemeriksaan Internal

Page 1

Internal Audit Charters and Building the Internal Audit


Function
Dengan pengecualian dari satu orang maka fungsi audit internal sangat kecil,
setiap fungsi internal audit perlu memiliki seseorang in charge dan bertanggung jawab
untuk audit internal - CAE serta beberapa staf pendukung dan administrasi. Meskipun
bisa ada banyak variasi dalam deskripsi posisi dan judul, bagian ini memberikan
beberapa deskripsi posisi model internal auditor untuk berbagai tingkat dan jenis
internal auditor dalam suatu perusahaan.
a. Role of the CAE
Posisi direktur audit internal title adalah umum dalam beberapa tahun terakhir, IIA
standar sekarang menggunakan nama CAE, petugas audit yang paling senior di
perusahaan dengan tanggung jawab utama untuk fungsi audit internal secara
keseluruhan.
Enterprise operations and risk issues
Human resources and internal audit administration
Relationships with the audit committee and management
Corporate governance, accounting, and regulatory issues
Internal audit team building and administration.
Technology
Risk-based audit planning and process excellence
Negotiating skills and relationship management
Internal audits assurance and consulting roles
Standards for the professional practice of internal auditing
b. Internal Audit Management Responsibilities
Bergantung pada ukuran perusahaan secara keseluruhan, fungsi audit internal
mungkin memiliki beberapa tingkat supervisor atau manajer untuk mengelola
fungsi audit internal. CAE harus menjadi generalis audit internal dengan
pengetahuan yang baik perusahaan isu pengendalian internal dan praktik audit
internal, audit internal manajer dan supervisor secara umum adalah spesialis di
berbagai bidang seperti keuangan atau IT masalah audit internal.
c. Internal Audit Staff Responsibilities
Di banyak perusahaan, audit internal merupakan tempat yang sangat baik untuk
entri baru nonspesialis anggota staf yang baru saja lulus kuliah (fresh graduate)
dari berbagai program seperti di bidang keuangan, akuntansi, ekonomi, atau
informasi sistem, dapat menjadi calon auditor internal yang baik. Posisi untuk
internal auditor entry-level operasional. Jenis calon tidak selalu memiliki akuntansi
CPA atau ahli dalam audit melainkan adalah seseorang yang dapat memahami dan
menganalisa

bisnis

proses,

melakukan

tes,

mengembangkan

dokumentasi

deskriptif, dan membuat rekomendasi.


d. Information Systems Audit Specialists
Meskipun banyak auditor internal staf dapat berhasil dalam suatu perusahaan
dengan hanya pengetahuan umum dan bisa belajar lebih banyak melalui pelatihan,
Pemeriksaan Internal

Page 2

Internal Audit Charters and Building the Internal Audit


Function
IT spesialis internal yang auditor membutuhkan pelatihan dan keterampilan
khusus. Kebanyakan semua fungsi audit internal perlu setidaknya satu spesialis
pada staf audit internal dengan pengendalian internal yang kuat terkait IT yang
meliputi bidang-bidang seperti sistem keamanan, kontrol internal aplikasi, dan
manajemen operasi sistem komputer. Persyaratan keterampilan untuk spesialis
Audit sistem informasi dalam internal
audit akan sangat tergantung pada kematangan teknis dari fungsi TI perusahaan.
e. Other Internal Auditor Specialists
Posisi audit internal Khas berkisar dari CAE bertanggung jawab atas fungsi,
mendukung
Manajer sistem audit internal, staf audit internal, dan informasi spesialis. Namun,
jika bergantung pada ukuran perusahaan dan sifat keseluruhan aktifitas internal
audit bisa ada posisi khusus lainnya di internal auditor. Selain spesialis audit
internal, perusahaan mungkin ingin menambahkan lain personil dukungan untuk
tugas-tugas

seperti

pemantauan

dan

mengorganisir

pengendalian

internal

dokumentasi. Para profesional lain mendukung keseluruhan misi audit internal


untuk meninjau dan membantu meningkatkan pengendalian internal dalam
perusahaan.
INTERNAL AUDIT DEPARTEMENT ORGANIZATION APPROACH
Sebenarnya tidak ada cara yang optimal untuk mengatur fungsi audit internal.
Tergantung

pada

ukuran,

sifat

pengendalian

internal,

dan

rentang

kegiatan

perusahaan serta tujuan keseluruhan audit internal, seperti diuraikan dalam audit
internal yang telah disetujui pada piagam audit internal. Logistik dan biaya seringkali
faktor kunci lainnya.
a) Sentralisasi atau Desentralisasi Struktur Organisasi Internal Audit
b) Pengorganisasian Fungsi Audit Intern
INTERNAL AUDIT POLICIES AND PROCEDURES
Sebuah langkah biasa dalam banyak audit internal adalah untuk auditor internal
untuk meminta untuk melihat salinan kebijakan yang disetujui dan prosedur untuk
beberapa daerah sedang ditinjau. ini adalah hal-hal yang menetapkan aturan untuk
beberapa daerah operasi dan memberikan dasar untuk penilaian audit internal kontrol
di sana.
PROFESSIONAL DEVELOPMENT: BUILDING A STRONG INTERNAL
Dimulai dengan komite audit yang disetujui piagam otorisasi, CAE ditunjuk atau
kepala audit internal harus membangun yang efektif organisasi audit internal yang
melayani semua aspek dari perusahaan. Audit internal juga perlu menjadi sumber
Pemeriksaan Internal

Page 3

Internal Audit Charters and Building the Internal Audit


Function
daya yang efektif untuk perusahaan secara keseluruhan dengan sendiri didefinisikan
praktek operasi, deskripsi posisi, dan kebijakan dan prosedur yang tepat.

Catatan kuliah:
Auditor internal bertugas untuk memberikan solusi dalam perusahaan.
Charter adalah kode etik. Biasanya auditor internal berkaitan dengna komite audit.

Pemeriksaan Internal

Page 4