Anda di halaman 1dari 105

Sambutan

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah,


Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Untuk mewujudkan visi pendidikan nasional menurut salah satu misi yang
dilakukan adalah meningkatkan profesionalitas dan akuntabilitas lembaga pendidikan
sebagai

pusat

pembudayaan

ilmu

pengetahuan,

pengembangan

keterampilan,

pembentukan sikap dan nilai berdasarkan standar nasional. SMK sebagai lembaga
pendidikan

yang

menghasilkan

lulusan

yang

diharapkan

memiliki

kompetensi

sebagaimana dipersyaratkan dunia kerja, baik tingkat nasional dan internasional.


Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah berupaya meningkatkan
kualitas pendidikan dengan berbagai terobosan baru, merintis pengembangan model
sekolah menengah kejuruan yang disebut SMK Rujukan, yaitu suatu model sekolah
yang dapat dijadikan rujukan bagi sekolah-sekolah menengah kejuruan di sekitarnya
dalam berbagai komponen sekolah

yang selain memperkuat Pengembangan SMK

Rujukan antara lain melalui upaya: 1) peningkatan layanan kejuruan, 2) peningkatan


manajemen sekolah,

3)

peningkatan kualitas proses pembelajaran, 4) peningkatan

sarana dan prasarana, 5) peningkatan kompetensi lulusan dan, 6) pembinaan SMK


sebagai pusat pelatihan.
Kami sangat menghargai upaya yang dilakukan Direktorat Pembinaan SMK untuk
menyiapkan materi Bimbingan Teknis sebagai salah satu dokumen untuk meningkatkan
kemampuan kepala sekolah dalam mengelola Pengembangan SMK Rujukan.
Agar penyelenggaraan SMK Rujukan dilaksanakan secara efektif, efisien dan
inovatif, Direktorat Pembinaan SMK telah menyiapkan

berbagai

program, termasuk

menyiapkan salah satu dokumen ini. Sehingga materi bimtek ini dapat dijadikan sebagai
salah satu acuan dalam mengembangkan SMK Rujukan.

Bimtek SMK Rujukan

ii

Saya

menyambut

baik

atas

tersusunnya

Materi

Bimbingan

Teknis

Pengembangan SMK Rujukan ini dengan harapan dapat dipergunakan sebagai salah
satu pegangan atau acuan bagi pemangku kepentingan, fasilitator dalam melaksanakan
Bimtek yang terkait dengan pengembangan Sekolah Menengah Kejuruan

Jakarta,

September 2015

Hamid Muhammad, Ph.D.


NIP. 19590512 198311 1 001

iii

Bimtek SMK Rujukan

Kata Pengantar
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
(UUSPN 20/2003) pasal 50 ayat 3 menyatakan bahwa: Pemerintah dan/atau Pemerintah
Daerah menyelengarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan
jenjang

pendidikan

untuk

dikembangkan

menjadi

satuan

pada semua

pendidikan

bertaraf

internasional. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI telah mencanangkan


Rencana Pembangunan Pendidikan Nasional Jangka Panjang 20052025, yang telah
dijabarkan ke dalam empat tema pembangunan pendidikan, yaitu: peningkatan kapasitas
dan modernisasi (2005--2009), penguatan pelayanan (2010--2015), penguatan daya
saing regional (2015--2020), dan penguatan daya saing internasional (2020--2025).

Upaya peningkatan kualitas pendidikan tidak pernah berhenti. Berbagai terobosan baru
terus dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat
Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (Dit. PSMK), salah satunya adalah merintis
pengembangan model sekolah menengah kejuruan yang disebut SMK Rujukan suatu
model sekolah yang dapat dijadikan rujukan bagi sekolah-sekolah menengah kejuruan di
sekitarnya.Upaya yang dilakukan Dit. PSMK antara lain melalui upaya: 1) peningkatan
layanan SMK, 2) peningkatan manajemen sekolah,

3)

peningkatan kualitas proses

pembelajaran, 4) peningkatan sarana dan prasarana, 5) peningkatan lulusan SMK dan, 6)


pembinaan SMK sebagai pusat pelatihan. Untuk mencapai keenam fokus tersebut maka
SMK Rujukan dalam hal ini Kepala Sekolah perlu diberikan bimbingan teknis agar
berjalan sesuai dengan acuan yang telah ditetapkan dengan cakupan materi yaitu:
1).Tata Kelola;2). Managemen Implementasi Kurikulum;3). Pengelolaan Keuangan dan
4). Fasilitasi SMK Aliansi.

Penghargaan dan ucapan terimakasih kami sampaikan kepada para penyusun


buku materi Bimbingan teknis (Bimtek) SMK Rujukan ini. Semoga buku ini bermanfaat
bagi para pemangku kependingan dan para fasilitator, pengguna sesuai dengan
ketetapan yang tertulis
Jakarta,
Direktur,

September 2015

Drs. M. Mustaghfirin Amin, MBA


NIP. 1958 0625 198503 1003
Bimtek SMK Rujukan

iv

Daftar Isi

Sambutan .......................................................................................................................... ii
Kata Pengantar ................................................................................................................. iv
Daftar Isi ............................................................................................................................ v
Daftar Gambar ................................................................................................................. vii
Peta Konsep ................................................................................................................... viii
Pendahuluan .................................................................................................................... 1
A.

Latar Belakang ...................................................................................................... 1

B.

Tujuan ................................................................................................................... 2

C.

Sasaran ................................................................................................................. 2

D.

Petunjuk Umum Pembelajaran .............................................................................. 2

Tata Kelola SMK Rujukan ................................................................................................. 5


A.

Deskripsi Materi ..................................................................................................... 5

B.

Tujuan Pembelajaran ............................................................................................ 5

C.

Uraian Materi ......................................................................................................... 5

D.

Aktivitas Pembelajaran .........................................................................................29

E.

Rangkuman ..........................................................................................................52

Manajemen Implementasi ................................................................................................54


Kurikulum.........................................................................................................................54
A.

Deskripsi Materi ....................................................................................................54

B.

Tujuan Pembelajaran ...........................................................................................54

C.

Uraian Materi ........................................................................................................54

D.

Aktivitas Pembelajaran .........................................................................................64

E.

Rangkuman ..........................................................................................................72

Pengelolaan Keuangan....................................................................................................73
A.

Deskripsi Materi....................................................................................................73

B.

Tujuan Pembelajaran ...........................................................................................73

C.

Uraian Materi ........................................................................................................73

D.

Aktivitas Pembelajaran .........................................................................................79

E.

Rangkuman ..........................................................................................................82

Fasilitasi SMK Aliansi.......................................................................................................83


A.

Deskripsi Materi ....................................................................................................83

B.

Tujuan Pembelajaran ...........................................................................................84


v

Bimtek SMK Rujukan

C.

Uraian Materi ........................................................................................................84

D.

Aktivitas Pembelajaran .........................................................................................89

E.

Rangkuman ..........................................................................................................89

Refleksi ............................................................................................................................90
Daftar Pustaka .................................................................................................................91
Penyusun.........................................................................................................................94
Lampiran-Lampiran ..........................................................................................................95

Bimtek SMK Rujukan

vi

Daftar Gambar
Gambar 1. Peta Konsep ................................................................................................. viii
Gambar 2. Langkah-langkah Kegiatan Pelatihan .............................................................. 2
Gambar 3. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-1 ...................................................................... 3
Gambar 4. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-2 ....................................................................... 3
Gambar 5. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-3 ....................................................................... 4
Gambar 6. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-4 ....................................................................... 4
Gambar 7. Prinsip-prinsip Tata Kelola .............................................................................. 8
Gambar 8. Penataan Bengkel ..........................................................................................16
Gambar 9 Siklus monitoring dan evaluasi dalam rangka perbaikan kinerja ......................21
Gambar 10. Pengelolaan Keuangan ................................................................................74
Gambar 11. Pembiayaan Pendidikan Menengah .............................................................77
Gambar 12. Fasilitasi SMK Aliansi oleh SMK Rujukan .....................................................87

vii

Bimtek SMK Rujukan

Peta Konsep

Gambar 1. Peta Konsep

Bimtek SMK Rujukan

viii

Pendahuluan
A. Latar Belakang
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003

tentang Sistem Pendidikan Nasional

(UUSPN 20/2003) pasal 50 ayat 3 menyatakan bahwa: Pemerintah dan/atau Pemerintah


Daerah menyelengarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan
jenjang

pendidikan

untuk

dikembangkan

menjadi

satuan

pada semua

pendidikan

bertaraf

internasional. Salah satunya adalah memperkuat tata kelola penyelenggaraan Sistem


Pendidikan Nasional. Upaya peningkatan kualitas pendidikan tidak pernah berhenti.
Berbagai terobosan baru terus dilakukan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
melalui Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (Dit. PSMK), salah satunya
adalah merintis pengembangan model sekolah menengah kejuruan yang disebut SMK
Rujukan. SMK Rujukanadalah SMK yang memiliki kinerja unggul, akses besar, dan
efektif dalam mengelola institusi sebagai model, acuan, dan pemberdaya sekolah binaan
yang dapat dijadikan rujukan bagi sekolah-sekolah menengah kejuruan di sekitarnya.
Ada enam fokus program SMK Rujukan yaitu: 1) peningkatan layanan SMK, 2)
peningkatan manajemen sekolah,

3)

peningkatan kualitas proses pembelajaran, 4)

peningkatan sarana dan prasarana, 5) peningkatan lulusan SMK dan, 6) pembinaan SMK
sebagai pusat pelatihan. Keenam fokus tersebut dituangkan dalam SDP(School
Development Plan).Pendekatan yang digunakan dalam SDPberupa paradigma baru
dalam

perencanaan

program

pengembangan

SMK

antara

lain:

(1)

Program

pengembangan yang diusulkan harus berbasis kinerja (performance based activity ) yaitu
menempatkan implikasi pengembangan pada peningkatan mutu pendidikan sebagai
capaian utama dibandingkan dengan investasi (bangunan atau peralatan yang
dibutuhkan); (2)mempertimbangkan efisiensi dan keefektifan pemanfaatan dana dengan
mengukur pencapaian sasaran dengan indikator kinerja; (3) melaksanakan monitoring
dan evaluasi untuk menjaga akuntabilitas dan transparansi pelaksanaan program; (4)
mempertimbangkan keberlanjutan program pengembangan yang telah dianggap berhasil
selama 4 tahun mendatang.Oleh karena itu, diperlukan Bimtek SMK Rujukan yang fokus
pada 4 materi yaitu: 1) Tata Kelola SMK; 2) Managemen Implementasi Kurikulum; 3)
Pengelolaan Keuangan dan 4) Fasilitasi SMK Aliansi.

Bimtek SMK Rujukan

B. Tujuan
Buku ini disusun sebagai salah satu acuan bagi lembaga penyelenggara
diklat(PPPPTK)/stakholder/satuan

pendidikan

untuk

melaksanakan

pelatihan

dan

pendampingan SMK Rujukan.

C. Sasaran
Sasaran pengguna buku bimbingan teknis SMK Rujukan adalah:
1. Peserta bimbingan teknis SMK Rujukan
2. Pelatih/fasilitatorBimtek SMK Rujukan
3. Satuan pendidikan;
4. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(PPPPTK);
5. Direktorat Pembinaan Sekolalah Menengah Kejuruan;
6. Pemangku kepentinganlainnya.

D. Petunjuk Umum Pembelajaran


Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam mempelajari materi Bimtek ini
mencakup aktivitas individual dan kelompok seperti gambar berikut.

Aktivitas Individu

Aktivitas Kelompok

Memahami dan mencermati


materi pelatihan

Mendiskusikan Materi Pelatihan

Mengerjakan Latihan/Tugas/Studi
Kasus

Sharing dalam latihan


masalah/kasus

Membuat
Rangkuman/Menyimpulkan

Membuat Rangkuman

Melakukan Refleksi dan


Membuat Rencana Tindak Lanjut

Gambar 2. Langkah-langkah Kegiatan Pelatihan

Bimtek SMK Rujukan

Pada gambar 2 tampak bahwa aktivitas kelompok selalu didahului oleh aktivitas
individu. Dengan demikian, maka aktivitas individu adalah hal yang utama.

Alur kegiatan Bimtek dari hari pertama sampai terakhir dapat dilihat pada gambar
berikut ini.

Alur Kegiatan Bimtek hari ke-1 di PPPPTK

Input

Proses

Panduan Bimtek

Registrasi
Pembukaan

Bahan ajar Bimtek


Kebijakan
Perlengkapan Bimtek

Output

Pemahaman
Program Bimtek

Penjelasan Teknis

Gambar 3. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-1

Alur Kegiatan Pembelajaran-Bimtek Hari ke- 2 di PPPPTK

Pendahuluan
(15 Menit)

- Refleksi
- Rencana Tindak
Lanjut
(30 Menit)

Kegiatan Belajar 1
Tata Keloloa
(180 Menit)

Kegiatan Belajar 2
Managemen
Implementasi Kurikulum
(135 Menit)

Kegiatan 4 Fasilitasi
SMK Aliansi
(90 Menit)

Kegiatan Belajar 3
Pengelolaan
Keuangan
(90 Menit)

Gambar 4. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-2

Bimtek SMK Rujukan

Alur Kegiatan Kunjungan Sekolah Bimtek Hari ke- 3 (Good Practices dan atau
Success Story)

Pengkondisian di
PPPPTK

R. Pertemuan
Penjelasan Good
Practices/Key
Success Story di
Sekolah

Tanya jawab

Kembali ke PPPPTK

Observasi
Kesimpulan/
Rangkuman Refleksi
hari ke 3

Gambar 5. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-3

Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-4 di PPPPTK


(Berlatih menyusun paket Diklat Keterampilan(Skill Training))

Input

Proses

Data usulan skill


training

Pendahuluan

Output

Kegiatan Inti:
Format Panduan
Diklat

Contoh Paket Diklat

Pendampingan

Draf Rancangan
Diklat di SMK Rujukan

Presentasi
Kesimpulan

Pentutup

Gambar 6. Alur Kegiatan Bimtek Hari ke-4

Bimtek SMK Rujukan

Tata Kelola SMK Rujukan


A. Deskripsi Materi
Mata diklat tata kelola SMK Rujukan mencakup: pengertian, prinsip, tujuan dan
manfaat disertai contoh-contoh implementasipengelolaan SMK yang baik (good practices)
dan langkah-langkah untuk mencapainya.

B. Tujuan Pembelajaran
Penyampaian mata diklat ini bertujuan untuk: 1) memberikan pemantapan
wawasan dan keterampilan praktis agar kepala sekolah mampu melaksanakan tata kelola
sekolah secara efektif dalam menjamin terwujudnya sekolah yang memenuhi standar
nasional pendidikan sehingga dapat berperan sebagai sekolah rujukan; 2) melakukan
pendampingan SMK Aliansi melalui penerapan 6 fokus program (Layanan SMK,
Manajemen SMK, Proses Pembelajaran, Lulusan SMK, SMK Sebagai Pusat Belajar).

C. Uraian Materi
a. Konsep
Tata kelola sekolah merupakan salah satu faktor yang sangat mempengaruhi
kesuksesan sekolah dalam merumuskan dan melakukan proses untuk mencapai
tujuan pembelajaran. Pengelolaan sekolah yang baik dan update, maka berarti
proses pembelajaran direncanakan,terlaksana dengan efektif dan dievaluasi.
Pendidikan yang efektif adalah pendidikan yang memungkinkan peserta didiknya
untuk dapat belajar dengan mudah, menyenangkan, dan dapat mencapai tujuan
sesuai dengan yang diharapkan.Untuk meningkatkan kualitas pendidikan, perlu
dilakukan upaya perbaikan mutu manajemen sekolah sehingga dapat mencapai
tujuan pendidikan, dimana tata sekolah yang efektif akan dapat menentukan
keberhasilan pendidikan.Saat ini sistem pengelolaan sekolah seharusnya dapat
menggeser suatu paradigma pengelolaan sekolah konvensional menuju pada
sistem pengelolaan sekolah modern.

Bimtek SMK Rujukan

Maju mundurnya suatu pengelolaan sekolah menjadi tanggung jawab seluruh


warga sekolah. Dalam pengelolaan sekolah perlu dikaji secara mendalam
berdasarkan analisis lingkungan strategis, sumber daya sekolah, kelemahan dan
kekuatan

sekolah,

hambatan

sekolah.Kepemimpinan

sekolah

dan

peluang,

sangat

serta

menentukan

kepemimpinan
kemajuan

kepala
sekolah.

Paradigma kepala sekolah sebagai penguasa sekolah yang merupakan ciri


pengoloaan sekolah konvensional harus bergeser pada sistem penataan
pengelolaan manajemen sekolah modern, dimana pimpinan sekolah harus
visioner dapat menjadi seorang motor, inisiator dan fasilitator perubahan menuju
pengelolaan sekolah yang kreatif, inovatif, demokrasi, dapat mengayomi seluruh
warga sekolah.
Kepala sekolah menciptakan kader-kader pemimpin dalam timnya dengan
menciptakan kepemimpinan kolektif, sehingga pemikiran, ide dan gagasan
menjadi semakin banyak sehingga dalam mengatasi suatu kendala pengelolaan
sekolah dapat dilakukan secara bersama-sama.Dalam pimpinan kolektif sekolah
peranan kepala sekolah menjadi koordinator dan motivator yang memberdayakan
seluruh potensi sumber daya guru yang ada dalam membuat dan menjalankan
program kegiatan sekolah termasuk didalamnya 8 standar nasional pendidikan.
Kebersamaan akan tumbuh dengan baik, menghilangkan kesenjangandan
kecurigaan. Sebaliknya rasa memiliki oleh seluruh komponen sekolah akan
tumbuh semakin besar. Pada akhirnya pimpinan kolektif sekolah dapat
menjalankan tata kelola manajemen sekolah dengan baik.
Istilah tata kelola memiliki beragam definisi tergantung pada berbagai keadaan
lingkungan, strutural, budaya, dan kerangka hukum. Dalam manajemen
pendidikan, tata kelola yang berkaitan dengan sekolah banyak dibahas dalam
manajemen berbasis sekolah, dimana sekolah diberi kewenangan dan tanggung
jawab lebih besar kepada sekolah untuk meningkatkan kinerjanya menuju sekolah
yang baik (sesuai dengan standar yang diinginkan). Berikut ini beberapa
pengertian tentang tata kelola antara lain:

Tata kelola merupakan kombinasi proses dan struktur yang diterapkan oleh
dewan untuk menginformasikan, mengarahkan, mengelola, dan memantau
organisasi dalam rangka pencapai tujuan (http://auditorinternal.com).

Bimtek SMK Rujukan

Tata Kelola Perusahaan (bahasa Inggris: corporate governance) adalah


rangkaian

proses,

memengaruhi

kebiasaan,

pengarahan,

kebijakan,

pengelolaan,

aturan,
serta

dan

institusi

pengontrolan

yang
suatu

perusahaan atau korporasi. Tata kelola perusahaan juga mencakup hubungan


antara para pemangku kepentingan (stakeholder) yang terlibat serta tujuan
pengelolaan perusahaan (https://id.wikipedia.org).

Menurut Slamet PH (2014) bahwa tata kelola pendidikan yang baik mencakup
partisipasi, transparansi, akuntabilitas, penegakan hukum, keadilan, efektifitas
dan efisiensi, profesionalisme, demokrasi, dsb.

Menurut Direktorat Pendidikan Tinggi, (2005) bahwa makna tata kelola


merupakan upaya sistematis dalam suatu proses untuk mencapai tujuan
organisasi via fungsi-fungsi perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, tindak
lanjut peningkatan.

The Australian Securities Exchange Corporate Governance Council dalam


http://auditorinternal.commendefinisikan tata kelola sebagai: . sistem
dimana perusahaan diarahkan dan dikelola.

Tata Kelola Perusahaan yang baik atau Good Corporate Governance adalah
prinsip-prinsip yang mendasari suatu proses dan mekanisme pengelolaan
perusahaan untuk meningkatkan keberhasilan usaha dan akuntabilitas guna
mewujudkan

nilai

memperhatikan

perusahaan
kepentingan

dalam

jangka

stakeholders

panjang

dengan

berlandaskan

tetap

peraturan

perundang-undangan dan nilai etika usaha (http://www.pusri.co.id).

Tata kelola (governance) adalah sistem dan proses untuk memastikan


akuntabilitas yang tepat dan keterbukaan dalam menjalankan organisasi
bisnis.

Jadi yang dimaksud dengan tata kelola SMK Rujukan adalah upaya yang
tersistem untuk mencapai tujuan organisasi sekolah yang mencakup kebiasaan,
kebijakan, aturan, dan institusi yang memengaruhi pengarahan, pengelolaan,
pengontrolan, serta penegakan hukum, keadilan, efektifitas dan efisiensi,
profesionalisme, demokrasi di tingkat satuan pendidikan. Sehingga tata kelola
sekolah khususnya untuk SMK dimaksudkan untuk menuju sekolah yang layak
sebagai rujukan sekolah lain.

Bimtek SMK Rujukan

b. Prinsip
Tata kelola SMK Rujukan seperti yang dituangkan dalam pengertian diatas
dimaksudkan untuk meningkatkan kinerja sekolah melalui pemberian wewenang
dan tanggungjawab yang lebih besar kepada sekolah untuk meningkatkan kinerja
menuju sekolah sesuai dengan standar yang diinginkan sebagai rujukan sekolah
aliansi. Secara umum tata kelola organisasi termasuk satuan pendidikan yang baik
adalah seperti tertuang pada gambar 7.

Gambar 7. Prinsip-prinsip Tata Kelola

1)

Partisipasi, dimaksud adalah penciptaan lingkungan yang terbuka dan


demokratis, dimana warga sekolah (guru, siswa, karyawan) dan masyarakat
(orangtua siswa, tokoh masyarakat, ilmuwan, usahawan, dan sebagainya)
didorong untuk terlibat secara langsung dalam penyelenggaraan pendidikan,
mulai dari pengambilan keputusan, pelaksanaan, dan evaluasi pendidikan.
Hal ini dilandasi oleh keyakinan bahwa jika seseorang dilibatkan dalam
penyelenggaraan pendidikan, maka yang bersangkutan akan mempunyai
rasa memiliki terhadap sekolah, sehingga yang bersangkutan juga akan
bertanggungjawab dan berdedikasi sepenuhnya untuk mencapai tujuan
sekolah. Singkatnya, makin besar tingkat partisipasi, makin besar pula rasa
memiliki, makin besar rasa memiliki, makin besar pula rasa tanggungjawab,
dan makin besar rasa tanggungjawab, makin besar pula dedikasinya. Tentu
saja melibatkan warga sekolah dalam penyelenggaraan sekolah harus
mempertimbangkan keahlian, batas kewenangan, dan relevansinya dengan
tujuan partisipasi.

Bimtek SMK Rujukan

2)

Penegakan hukum, dimaksudkan suatu keharusan dalam tata sekolah


secara professional yang didukung oleh penegakan hukum yang berwibawa.
Realisasi wujud sekolah yang baik dan bersih harus juga diimbangii dengan
komitmen warga sekolah untuk menegakkan hukum yang mengandung unsurunsur

berikut:

(1)

supremasi

hukum:

setiap

tindakan

unsur-unsur

kewenangan, dan peluang partisipasi masyarakat dalam kehidupan di sekolah


yang didasarkan pada hukum dan aturan yang jelas dan tegas, dijamin
pelaksanaannya secara benar; (2) kepastian hukum: setiap kehidupan di
sekolah dan bernegara diatur oleh hukum yang jelas dan pasti, tidak duplikatif,
dan tidak bertentangan satu sama lainnya; (3) hukum yang responsif: aturan
hukum diatur berdasarkan aspirasi masyarakat luas dan mampu menyediakan
berbagai kebutuhan publik secara adil; (4) penegakan hukum yang konsisten
dan non-diskriminatif, artinya penegakan hukum berlaku untuk semua warga
sekolah tanpa pandang bulu; (5) independensi, yakni harus independen tidak
dipengaruhi oleh kekuasaan atau kekuatan lainnya.
3)

Transparansi, dimaksudkan adalah keadaan dimana setiap orang yang


terkait dengan kepentingan pendidikan dapat mengetahui proses dan hasil
pengambilan keputusan dan kebijakan sekolah. Keterbukaan/transparansi
merupakan salah satu tujuan yang harus dilakukan dalam tata SMK Rujukan.
Keterbukaan/transaransi

ini

ditunjukkan

dalam

semua

kegiatan

yang

dilakukan sekolah yang meliputi pengambilan keputusan, perencanaan dan


pelaksanaan kegiatan, penggunaan uang, dan sebagainya. Sehingga
transparansi merupakan sebuah sistem yang harus dilakukan, baik dalam
komunikasi internal (warga sekolah) dan eksternal (masyarakat, orang tua
siswa, stake holders) berkaitan dengan operasional sekolah. Transparansi
dibangun atas dasar kebebasan arus informasi yang secara langsung dapat
diterima oleh semua pihak terkait. Kebebasan informasi ini harus dapat
dipahami dan dimonitor sehingga penggunaannya benar-benar ditujukan
untuk pencapaian tujuan. Pengelolaan yang tidak transparan berdampak
negatif bagi pengembangan sekolah karena masyarakat dan orangtua murid
akan meragukan apakah kalau mereka diminta untuk berkontribusi akan
benar-benar dimanfaatkan bagi kepentingan pendidikan.

Bimtek SMK Rujukan

4)

Responsif, dimaksudkan dalam pelaksanaan tata kelola sekolah harus


tanggap, proaktif, terhadap pemenuhan kebutuhan publik (berdasarkan
keluhan maupun tingkat kepuasan layanan pelanggan) berkaitan dengan
persoalan-persoalan

atau

isu-isu

yang

muncul

sehubungan

dengan

operasional kegiatan persekolahan (berasal dari masyarakat, orang tua siswa,


pihak terkait lainnya).

Untuk mengetahui kepuasan masyarakat terhadap pelayanan sekolah


terhadap publik, secara periodik perlu dilakukan survei untuk mengetahui
tingkat kepuasannya. Sekolah dalam menggeralisasi kebutuhan publik perlu
memperhatikan:

kepuasan

terbesar

bagi

sebagian

besar

pelanggan,

mengangkat keinginan publik yang paling tidak menguntungkan dan selaras


dengan peran sekolah, melakukan sesuatu yang membuat semua pihak
menjadi baik atau puas.

5)

Musyawarah untuk mencapai konsensi, dimaksudkan bahwa keputusan


apapun

yang

esensi

dilakukan

melalui

proses

musyawarah

melalui

konsensus. Cara pengambilan keputusan konsensus memiliki kekuatan


memaksa terhadap semua pihak yang terlibat untuk melaksanakan keputusan
tersebut dan memutuskan semua atau sebagian pihak, serta mengikat
sebagian besar komponen yang bermusyawarah. Untuk meningkatkan
dinamika dan menjaga akuntabilitas dari pelaksanaan tata kelola sekolah
dalam pengambilan berbagai kebijakan, jajaran manajemen sekolah harus
mengembangkan

beberapa

sikap:

(1)

optimistik,

yaitu

sikap

yang

memperlihatkan bahwa tidak ada persoalan yang tidak dapat diselesaikan; (2)
keberanian, yaitu keberanian dalam pengambilan keputusan dan kebijakan
dengan penuh integritas dan kejujuran.
6)

Keadilan dan perlakuan yang sama, dimaksudkan keadilan dan kesetaraan


dalam memenuhi hak-hak pemangku kepentingan (stakeholders) yang timbul
berdasarkan

perjanjian

dan

peraturan

perundang-undangan.

Sekolah

menjamin bahwa setiap pihak yang berkepentingan akan mendapatkan


perlakuan wajar dan setara serta dapat menggunakan hak-haknya sesuai
dengan ketentuan atau kesepakatan yang berlaku, artinya harus bersikap dan
berperilaku adil dalam hal pelayanan publik tanpa membedakan suku, jenis,
keyakinan, jenis kelamin, dan kelas sosial.
Bimtek SMK Rujukan

10

Oleh karena itu sekolah senantiasa berlaku jujur dan adil di dalam mengambil
kebijakan yang berkaitan dengan isu-isu gender, agama, suku dan politik.
7)

Keefektifan dan efisiensi, dimaksudkan dimana sekolah dapat menghasilkan


lulusan yang mempunyai kemampuan akademis tertentu, keterampilan, sikap
dan mental, serta kepribadian lainnya sehingga mereka dapat melanjutkan ke
jenjang pendidikan yang lebih tinggi atau bekerja pada lapangan pekerjaan
yang membutuhkan keahlian dan keterampilannya.

Penyelenggaraan layanan pendidikan bagi peserta didik biasanya dikaji dalam


konteks mutu pendidikan yang erat hubungannya dengan kajian kualitas
manajemen dan sekolah efektif. Persepsi tersebut digambarkan pada nilai
atau angka yang diakui sebagai representasi dari totalitas hasil belajar, yang
dapat dipercaya menggambarkan derajat perubahan tingkah laku atau
penguasaan kemampuan yang menyangkut aspek kognitif, afektif dan
psikomotorik. Dengan demikian, hasil pendidikan yang bermutu memiliki
nuansa kuantitatif dan kualitatif. Disamping ditunjukkan oleh indikator
seberapa banyak siswa yang berprestasi sebagaimana dilihat dalam
perolehan angka atau nilai yang tinggi, juga ditunjukkan oleh seberapa baik
kepemilikan

kualitas

pribadi

para

siswanya,

seperti

tampak

dalam

kepercayaan diri, kemandirian, disiplin, kerja keras dan ulet, terampil, berbudipekerti, beriman dan bertaqwa, tanggung jawab sosial dan kebangsaan,
apresiasi, dan lain sebagainya. Hal ini memberikan pemahaman yang jelas
bahwa tata kelola sekolah efektif berkaitan langsung dengan mutu kinerja
sekolah.

8)

Akuntabilitas,

dimaksudkan

adalah

kewajiban

untuk

memberikan

pertanggungjawaban atau untuk menjawab dan menerangkan kinerja dan


tindakan penyelenggaraan organisasi kepada pihak yang memiliki hak atau
wewenang untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban. bentuk
pertanggungjawaban yang harus dilakukan sekolah terhadap keberhasilan
program yang telah dilaksanakan. Akuntabilitas ini berbentuk laporan prestasi
yang dicapai dan dilaporkan kepada pemerintah, orangtua siswa, dan
masyarakat atau kepada publik.

11

Bimtek SMK Rujukan

Berdasarkan laporan hasil program ini, pemerintah dapat menilai apakah


program Tata Kelola SMK Rujukan telah mencapai tujuan yang dikehendaki
atau tidak.

Pada

dasarnya,

pengertian

akuntabilitas

tidak

hanya

berupa

pertanggungjawaban administratif keuangan saja, tetapi mencakup pula


penggunaan/pemanfaatan, dan hasil kinerjanya. Sebagai contoh kalau
sekolah membeli buku pelajaran, tidak cukup hanya menunjukkan bukti
kwitansi pembelian dan tersedianya buku yang dibeli. Akuntabilitas mencakup
harga buku yang wajar, kualitas buku yang dibeli, penggunaan buku secara
efektif dan hasil belajar siswa.

Tujuan utama akuntabilitas adalah untuk mendorong terciptanya akuntabilitas


kinerja sekolah sebagai salah satu prasyarat untuk terciptanya sekolah yang
baik dan dapat dipercaya. Penyelenggara sekolah harus memahami bahwa
mereka harus mempertanggungjawabkan hasil kerja kepada publik. Selain itu,
tujuan akuntabilitas adalah untuk menilai kinerja sekolah dan kepuasan publik
terhadap pelayanan pendidikan yang diselenggarakan oleh sekolah, untuk
mengikutsertakan publik dalam pengawasan pelayanan pendidikan, dan untuk
mempertanggungjawabkan komitmen pendidikan kepada publik (Depdiknas
dalam Panduan Manajemen Berbasis Sekolah).

c. Manfaat
Tata kelola SMK rujukan bertujuan meningkatkan mutu dan kualitas layanan
pendidikan menengah kejuruan pada satuan pendidikan melalui peningkatan
kemandirian,

fleksibilitas,

partisipasi,keterbukaan,kerjasama,akuntabilitas,

sustainabilitas, inisiatif,kompetisi yang sehat antar sekolah dan dalam mengelola,


memanfaatkan dan memberdayakan sumberdaya yang tersedia.
Tata kelola ini dimaksudkan untuk mengarahkan dan menggerakkan sekolah yang
berpotensi sebagai SMK Rujukan agar mampu:
1) Memberikan layanan pendampingan di bidang Manajemen, SDM, penataan
bengkel/Smart Workshop,kerjasama industri dan pengembangan model-model
metodologi pembelajaran;
2) Mendampingi pelaksanaan manajemen dan KBM bagi SMK Rujukan;

Bimtek SMK Rujukan

12

3) bMengembangkan alat bantu pembelajaran bagi pelaksanaan Kegiatan


pembelajaran di SMK;
4) Mengembangkan pembelajaran berbasis produksi;
5) Mengembangkan standar-standar pendidikan dalam upaya peningkatan mutu
SMK;
6) Mengembangkan inovasi pembelajaran dalam rangka penyelenggaraan
Competency and Production Based Trainning (CPBT), Problem Based
Learning, Discovery Learningdi SMK;
7) Networking dengan Institusi dalam negeri dan luar negeri;
8) Mendampingi pelaksanaan penerapan Teaching factory dalam rangka menuju
SMK mandiri.

Pelaksanaan tata kelola yang baik bermanfaat dalam membantu, memotivasi,


memberi petunjuk, dan memandu satuan pendidikan agar dapat melaksanakan
enam fokus pengembangan SMK Rujukan

d. Ruang Lingkup
Tata kelola SMK Rujukan mengacu pada upaya untuk mewujudkan ke-6 program
pengembangan SMK Rujukan dengan capaian kinerja berupa pemenuhan setiap
indikator untuk setiap program maupun sub program pengembangan. Rincian
indikator selengkapnya dapat dilihat pada indikator pengembangan SMK Rujukan
(WS.2)

Enam program pengembangan SMK Rujukan meliputi:


1)

Layanan SMK Rujukan kepada SMK Aliansi dan Masyarakat


Fokus program ini mencakup sub program berikut ini:
a) Memberikan layanan kepada siswa dan masyarakat;
b) Layanan Pembelajaran;
c) Layanan kerja sama DU/DI dan institusi lainnya;
d) Dapat memberikan layanan Fungsi Majemuk;
e) Mendapat kepercayaan banyak pihak.

2) Manajemen SMK
Program manajemen SMK meliputi sub program berikut:
a) Organisasi Sekolah;
b) Administrasi Sekolah;
c) Sumberdaya Manusia;
13

Bimtek SMK Rujukan

d) Manajemen Fasilitas dan Lingkungan;


e) Manajemen Kesiswaan;
f)

Pemberdayaan Masyarakat- Budaya Sekolah;

g) Manajemen Strategik - Kerjasama Industri.


3) Proses Pembelajaran
Program pengembangan proses pembelajaran meliputi sub program berikut
ini.
a) Ketersediaan dokumen pembelajaran;
b) Menerapkan pendekatan ilmiah (Scientifik Approach), CBT, dan PBT;
c) Penerapan Penilaian Autentik;
d) Rancangan dan implementasi pembelajaran jarak jauh dan melakukan
kolaborasi pembelajaran;
e) Pembelajaran menggunakan dua bahasa minimal 2 mata pelajaran
produktif pada program keahlian unggulan;
f)

Pengembangan pembelajaran bahasa asing lain selain bahasa Inggris;

g) Pembelajaran Praktik menggunakan alat sesuai tuntutan kompetensi;


h) Menerapkan pembelajaran berbasis Entrepreneurship.
4) Sarana Prasarana
Program pengembangan sarana prasarana mencakup sub program
pengembangan di bawah ini.
a) Gedung dan Fasilitas Sekolah;
b) Fasilitas Pembelajaran Teori;
c) Fasilitas Pembelajaran Praktik;
d) Fasilitas umum.
5) Lulusan SMK
Program pengembangan lulusan SMK mencakup tiga sub program
pengembangan sebagai berikut,
a) Lulusan SMK Berdaya saing;
b) Keterserapan di Dunia Kerja;
c) Kualifikasi dibidang akhlak mulia;
6) SMK sebagai pusat belajar
Program pengembangan ini terdiri atas tiga sub program berikut.
a) SMK sebagai pusat belajar bagi masyarakat;
b) SMK sebagai pusat belajar bagi industri;
c) SMK sebagai pusat belajar bagi masyarakat sekitar;

Bimtek SMK Rujukan

14

Masing-masing sub program pengembangan tersebut dijabarkan menjadi


indikator-indikator pencapaian profil SMK rujukan. Indikator tersebut antara lain
berkaitan dengan komponen berikut ini.
1)

Kurikulum (SKL, isi, proses, penilaian).

2)

Humas (hubungan industri, bimbingan karir).

3)

Kesiswaan (prestasi akademik dan non akademik, kegiatan ekstra kurikuler)

4)

Sarana dan Prasarana (ketersediaan, kemanfaatan, kondisi).

5)

Pendidik (perangkat pembelajaran: silabus, RPP, perangkat penilaian, bahan


ajar).

6)

Tenaga Kependidikan (Ka. Bengkel/instalasi, Pengelola Keuangan, Pengelola


Kebersihan).

7)

Pendanaan (Bos Pusat, BOSDA, Bantuan dari orang tua siswa).

8)

Regulasi (UU, PP, Perda, Permendikbud).

9)

Organisasi Sekolah (Kepala Sekolah, Waka, Ka Prodi, Wali Kelas, Ka. TU,
Komite Sekolah).

10) Peran Serta Masyarakat (materi/dana,

pemikiran/ide/gagasan, fasilitas

pembelajaran.
11) Administrasi Sekolah.
12) Budaya Sekolah (Kebiasaan yang baik yang dilaksanakan sekolah best
practice).

Salah satu contoh yang sangat berkaitan erat dengan SMK adalah keberadaan
bengkel (workshop) penunjang pencapaian kompetensi. Karena saat kita
berbicara mengenai SMK selalu tidak lepas dari kebutuhan akan sarana prasarana
praktek yang memadai bagi peserta didik. SMK dapat diidentikan dengan
kepemilikan kompetensi setiap lulusannya sesuai dengan paket keahlian yang
telah ditempuhnya. Kepemilikan kompetensi kejuruan ini dapat terwujud jika
sarana prasarana pembelajaran praktik peserta didik berfungsi dengan baik
sebagai imbas dari adanya tata kelola yang baik pula.

15

Bimtek SMK Rujukan

Gambar 8. Penataan Bengkel

Berkaitan dengan profil SMK rujukan yang diharapkan, terdapat tiga hal
berhubungan dengan sarana prasarana pembelajaran praktik siswa yang harus
ada dan dikelola dengan baik sehingga berfungsi secara memadai dalam
mengantarkan semua peserta didik menguasai kompetensi yang dipersyaratkan.
Sarana prasarana praktik yang dimaksud adalah standard training workshop,
advanced workshop, dan teaching factory.
Standard Training Workshop (STW) adalah sebuah Workshop atau bengkel yang
digunakan sebagai tempat belajar praktik di sekolah untuk memperoleh
kompetensi dasar (basic competency) yang diperlukan untuk penguasaan
kompetensi lanjut. Fasilitas standar training workshop ini harus di manfaatkan
untuk proses pembelajaran dengan tahapan adanya :
1)

program diklat penguasaan kompetensi dasar;

2)

integrasi unit produksi dengan pembelajaran kompetensi dasar;

3)

sebagai pelaksana uji kompetensi Sekolah;

4)

menggabungkan berbagai pembelajaran kompetensi untuk menghasilkan


produk utuh.

Advanced workshopadalah sebuah Workshop atau bengkel yang digunakan


sebagai tempat belajar praktik di sekolah untuk memeroleh penguasaan
kompetensi lebih tinggi dari kompetensi dasar (basic competency) yang
diperlukan.
Dalam realitasnya, fasilitas advanced workshop ini dimanfaatkan untuk proses
pembelajaran dengan tahapan adanya.
1)

Paket pembelajaran.

2)

Sertifikasi dengan pengakuan Internasional.


Bimtek SMK Rujukan

16

3)

Pelanggan dari Industri ikut dalam paket training.

4)

Sebagai perwakilan pelaksana training institusi Internasional.

Program Teaching Factory (TEFA) merupakan perpaduan pembelajaran yang


sudah ada yaitu Competency Based Training (CBT) dan Production Based
Training (PBT). Maknanya bahwa suatu proses keahlian atau keterampilan (life
skill) dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja yang
sesungguhnya untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan tuntutan
pasar/konsumen.

Teaching factory adalah suatu metoda pelatihan/pengajaran dimana sekolah


melaksanakan produksi atau layanan jasa yang merupakan bagian dari proses
belajar mengajar. Teaching Factory mengkonversikan wahana pendidikan menjadi
tempat yang menantang

bagi peserta didik untuk meraih pengalaman,

mengembangkan rasa tanggung jawab, akuntabilitas, sikap tingkah laku,


pengetahuan dan keterampilan bagi kontribusi mereka kepada masyarakat di
masa depan. Teaching Factory bisa menjadi suatu konsep pembelajaran dalam
suasana sesungguhnya, sehingga dapat menjembatani kesenjangan kompetensi
antara kebutuhan industri dan pengetahuan sekolah. Teknologi pembelajaran
yang inovatif dan praktek produktif merupakan konsep metode pendidikan yang
berorientasi pada manajemen pengelolaan peserta didik dalam pembelajaran agar
selaras dengan kebutuhan dunia industri.

Pengelolaan teaching factory yang baik pada SMK dapat diidentifikasi dari lima hal
berikut.
1)

Memiliki paket training kewirausahaan;

2)

Adanya minimal satu produk terjual;

3)

Ada lima produk inovasi setiap tahun;

4)

Kontribusi hasil TF 10% untuk operasional Sekolah;

5)

Kontribusi hasil TF untuk 20% operasional Sekolah.

Contoh riil tata kelola bengkel/workshop yang baik antara lain berkaitan dengan:
1)

Pemakaian bengkel dengan aspek: rasio kapasitas ruangan dengan jumlah


siswa, rasio jumlah siswa dan jumlah guru, dan jadwal serta jam belajar yang
memadai.

17

Bimtek SMK Rujukan

2)

Lay out bengkel dan penempatan peralatan, aspek yang dilihat dan perlu
diperhatikan adalah:

3)

Peralatan dan perlengkapan praktek mudah dicapai dengan leluasa;

Ruang gerak praktikan cukup memadai;

Tata-letak peralatan telah sesuai dengan alur kerja produksi;

Tata-letak peralatan telah sesuai jenis dan fungsinya;

Peletakan peralatan presisi aman terhadap operasi mesin yang lain;

Peletakan alat-alat bantu aman dan mudah dijangkau;

Peletakan peralatan K3 aman dan mudah dijangkau;

Tata letak peralatan memperhatikan keselamatan lingkungan kerja;

Tersedia sumber tenaga listrik/energi untuk mensuplai peralatan.

Keamanan dan kenyamanan bengkel harus memperhatikan poin-poin berikut:

Penempatan peralatan/mesin aman terhadap lingkungan;

Ventilasi udara cukup memadai dan terdistribusi dengan baik;

Cahaya matahari cukup untuk bekerja pada siang hari;

Cahaya penerangan listrik cukup untuk bekerja malam hari;

Arah cahaya tidak mengganggu praktikan;

Kesehatan dan kenyamanan (ventilasi, kamar mandi, dll);

Penerangan dan tersedia fasilitas emergency untuk eksekusi dalam


keadaan darurat (alat pemadaman kebakaran, pintu keluar darurat.)

e. Prosedur
Tata kelola sekolah dimaksudkan untuk mendorong praktik dan budaya layanan
sekolah yang baik, sebaliknya tata kelola yang buruk memberikan peluang
menjadi sekolah yang buruk pula. Seperti yang diungkapkan Akhmad Sudrajat
(2011) bahwa penerapan membawa perubahan positif dalam dunia pendidikan,
diantaranya:

Mampu memberi ruang kepada pihak di luar pemerintah, yaitu masyarakat,


agar ikut berperan optimal sehingga tercipta sinergi antara lembaga
pendidikan dengan stakeholdernya;

Penerapan tata kelola kepemerintahan yang baik memberikan nilai-nilai,


seperti nilai keadilan, efisiensi, dan daya tanggap, yang mendorong lembaga
pendidikan

maupun

Pemerintah

lebih

efektif

dalam

bekerja

tanpa

mengabaikan orientasi pada kebutuhan pelanggan pendidikan;

Bimtek SMK Rujukan

18

Tata kelola kepemerintahan yang baik memberikan kondisi bersih dari korupsi
yang berorientasi pada kepentingan publik, bukan sekelompok orang atau
golongan.

Untuk proses tata kelola yang baik, diperlukan adanya:

Komitmen yang kuat baik dari pihak-pihak di dalam lembaga pendidikan


tersebut maupun pihak-pihak di luar lembaga pendidikan seperti pemerintah,
swasta, dan masyarakat;

Koordinasi yang baik, integritas, profesionalisme, serta etos kerja dan moral
tinggi;

Pengembangan dan penerapan sistem pertanggungjawaban yang tepat, jelas,


dan nyata yang berakar pada penyelenggaraan pendidikan yang efektif,
efisien, bersih, dan bertanggung jawab.

Langkah-langkah tata kelola sekolah untuk menuju sekolah rujukan bagi sekolah
aliansi, khususnya Sekolah Menengah Kejuruan pentahapannya sebagai berikut:
1)

Perencanaan
Dalam tata kelola SMK Rujukan perlu dilakukan persiapan terlebih dahulu
sebagai bagian dari perencanaan yang harus diformulasikan sesuai dengan
lingkup program pengembangan SMK Rujukan antara lain:

2)

Sumberdaya manusia;

Metode (prosedur);

Material (bahan);

Mesin;

Waktu;

Sumber Dana.

Pelaksanaan
Pelaksanaan merupakan realisasi perencanaan yang harus dilakukan secara
ajeg dan konsekuen sambil mengidentifikasi hal-hal penting yang akan
memberikan peluang-peluang dalam perawatan dan perbaikan proses
manajemen.

19

Bimtek SMK Rujukan

3)

Monitoring dan evaluasi


Monitoring adalah suatu proses terus menerus dalam pengumpulan dan
analisis data untuk mengkomparasikan antara suatu program, kebijakan, atau
kegiatan yang sedang dilaksanakan dengan hasil yang diharapkan.Monitoring
dapat dikatakan sebagai proses rutin pengumpulan data dan pengukuran
kemajuan atas program atau memantau perubahan yang fokus pada proses
dan keluaran.

Evaluasi mendeskripsikan suatu analisis objektif terhadap kebijakan, program,


atau project yang sedang berjalan atau telah selesai dilaksanakan untuk
menentukan

relevansinya,

efektifitasnya,

efisiensinya,

dampak

dan

sustainabilitasnya, berdasar pada informasi yang reliabel dan kredibel.

Kaitan antara Monitoring dan Evaluasi adalah evaluasi memerlukan hasil dari
monitoring dan digunakan untuk kontribusi program. Monitoring bersifat
spesifik program. Sedangkan Evaluasi tidak hanya dipengaruhi oleh program
itu sendiri, melainkan varibel-varibel dari luar, bertujuan untuk mengevaluasi
keefektifantermasukcost effectiveness. Oleh karena itu ada perbedaan yang
jelas antara monitoring dan evaluasi (lihat bagan di bawah).
Monitoring
Kapan?

Terus menerus

Apa yang diukur?

Output

dan

focus

Evaluasi
Akhir setelah program

proses;

input,

sering

kegiatan,

Dampak

jangka

panjang

kelangsungan

kondisi/asumsi
Siapa yang terlibat?

Umumnya orang dalam

Sumber informasi?

Sistem

rutin,

survey

Orang luar dan dalam


kecil,

dokumen internal laporan

Dokumen
internal

eksternal
laporan

dan

asesmen

dampak, riset evaluasi


Pengguna?

Manager dan staf

Manager, staf, donor, klien,


stakeholder, organisasi lain

Penggunaan hasil

Koreksi
(feedback)

minor

program

Koreksi

mayor

program,

perubahan kebijakan, strategi,


masa

mendatang,

termasuk

penghentian
program(feedback)
(sumber: https://hafidzf.wordpress.com)

Bimtek SMK Rujukan

20

Monitoring itu merupakan pekerjaan manajemen yang dilakukan secara


terus menerus dan berkelanjutan. Selama masih ada program kegiatan dan
berlangsung, maka proses monitoring akan tetap berlangsung (sejak awal
sampai akhir). Monitoring dapat dilakukan pada waktu-waktu tertentu atau
random, atau setiap saat, per hari, per minggu, per bulan atau per setengah
hari.

Monitoring pada tahap akhir program dimaksudkan untuk melihat capaian


program secara keseluruhan dan sering disebut dengan evaluasi. Hasil
penilaian akhir itu menjadi dasar bagi perencanaan dan implementasi
program proses berikutnya. Dengan demikian monitoring dan evaluasi terkait
dengan perbaikan kinerja implementasi program maupun perbaikan.
Siklus dari program tersebut dapat digambarkan seperti terhat pada gambar
berikut.

Gambar 9Siklus monitoring dan evaluasi dalam rangka perbaikan kinerja

Untuk memberikan gambaran lebih lanjut tentang monitoring dan evaluasi


berkaitan dengan kegiatan persekolahan secara mendalam dapat dipelajari
pada bahan pembelajaran Diklat Calon Kepala Sekolah tentang Monitoring
dan Evaluasi (LPPKS, 2013).
4)

Tindak lanjut
Tindak lanjut merupakan kegiatan merespon temuan-temuan sebagai hasil
hasil monitoring maupun evaluasi keterlaksanaan program. Aktivitas tindak
lanjut ini dapat dimanfaatkan atau ditujukan untuk hal-hal berikut ini.
a) Memeriksa hasil perkembangan rencana tindakan terhadap hasil evaluasi
yang dicapai dalam tenggat waktu yang telah ditetapkan;

21

Bimtek SMK Rujukan

b) Mengevaluasi kegiatan dan memantau pelaksanaan (pencapaian tujuan


tercapai dan penjelasan pencapaian);
c) Mengomunikasikan dan memberikan penghargaan atas capaian juga
merupakan salah satu aktivitas yang mungkin dilakukan dalam tahap
tindak lanjut;
d) Melakukan kajian tahunan terhadap perkembangan untuk identifikasi
peluang dan melihat kesinambungan tindakan untuk mencapai tujuan
yang diharapkan;
e) Menetapkan target baru untuk peningkatan yang diperlukan sesuai
dengan ketersediaan sumber daya.

Tindak lanjut merupakan realisasi dari usulan tindakan koreksi yang telah
direncanakan berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi dari pelaksanaan
tata kelola sekolah. Kegiatan monev tidak akan bermakna jika berhenti pada
tahap pelaporan hasilnya saja. Agar terjadi perbaikan terhadap pelaksanaan
program yang sama pada waktu yang akan datang, hasil monitoring dan
evaluasi terhadap program/kegiatan tersebut harus ditindaklanjuti dengan
kegiatan koreksi atau perbaikan, baik pada sisi programnya maupun
pelaksanaannya. Dengan cara demikian, program/kegiatan sekolah akan
selalu mengalami perbaikan sehingga kualitas program dan pelaksanaannya
akan selalu meningkat. Untuk memudahkan perencanaan program tindak
lanjut dapat digunakan format sebagai berikut.

Tabel 1.1. Formulir perencanaan program tindak lanjut


No

Temuan/
Rekomendasi

Rencana
Kegiatan/Program

Sasaran

Waktu

Penjab

Pembiayaan

Bimtek SMK Rujukan

22

5)

Laporan hasil
Laporan merupakan salah satu alat untuk menyampaikan informasi baik
formal maupun nonformal. Laporan juga merupakan bentuk pertanggungjawaban secara lisan maupun secara tertulis atas pelaksanaan kegiatan yang
menjadi tanggung jawab kita kepada para pemangku kepentingan.
Laporan memiliki beberapa fungsi sebagai berikut.
a) Sebagai Sarana Komunikasi Vertikal
Laporan adalah sarana komunikasi pemberi tugas dengan pelaksana
tugas. Pihak pelaksana tugas menginformasikan berbagai kegiatan dan
masukan terhadap suatu permasalahan dengan membuat laporan.
Sedangkan pemberi tugas memperoleh data dan informasi kemudian
mengolahnya, dikembangkan dan digunakan sebagai pertimbangan
pengambilan keputusan serta perencanaan lebih lanjut. Selain itu dapat
pemberi tugas dapat memberikan penilaian terhadap permasalahan dan
kinerja pelaksana tugas.
b) Sebagai Alat Pertanggungjawaban
Laporan sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksana tugas atas
tanggung jawab dan wewenang yang diberikan oleh pemberi tugas.
Laporan adalah alat paling tepat mempertanggungjawabkan kepercayaan
dan wewenang yang diterima pelaksana tugas.
c) Sebagai sarana pengambilan keputusan
Laporan berisi informasi faktual, rasional, argumentatif, serta objektif.
Laporan merupakan sumber informasi penting dalam pengambilan
keputusan manajerial. Laporan dapat digunakan sebagai sumber
pertimbangan pengambilan kebijakan atau keputusan.

Kegiatan penulisan laporan hasil kegiatan atau pertanggungjawaban, baik


secara lisan maupun tertulis, erat sekali kaitannya dengan kegiatan seharihari di lingkungan sekolah. Kegiatan ini bukan hanya merupakan kepentingan
orang tertentu tetapi secara organisatoris menjadi kepentingan seluruh warga
sekolah utamanya bagi Kepala Sekolah selaku penanggungjawab utama dari
seluruh kegiatan tata sekolah. Oleh karena itu warga sekolah khususnya yang
terlibat dalam kegiatan pertanggungjawaban kegiatan perlu memahami dan
menguasai cara menyusun laporan agar mampu menjalankan fungsinya
dalam keterlibatan dalam tata kelola sekolah.

23

Bimtek SMK Rujukan

Pada langkah atau tahap pelaporan kegiatan tata kelola sekolah, kepala
sekolah menyusun laporan tertulis seringkas mungkin tetapi komprehensif
(mencakup keseluruhan informasi yang perlu diketahui, yaitu meliputi 5W+1H:
What, Why, When, Where, Who, How) yang berisi data dan informasi tentang
hasil pelaksanaan tata kelola sebagai dokumen yang menjadi bukti dari
seluruh rangkaian kegiatan.

Laporan ini berisi temuan-temuan, kesimpulan dan rekomendasi yang disusun


berdasarkan hasil analisis dan temuan-temuan. Rekomendasi difokuskan
pada upaya perbaikan dan pemecahan masalah yang ditemukan dalam tata
kelola sekolah. Sehingga substansi rekomendasi dapat digunakan sebagai
bahan untuk merawat atau memperbaiki kinerja sekolah masa akan datang,
lebih baik lagi bila disusun dalam program tindak lanjut yang realistis dan
operasional. Dalam penulisan laporan tata kelola sekolah dan laporan
kegiatannya dapat dilihat pada lampiran.

Mengingat laporan hasil kegiatan merupakan sarana komunikasi yang efektif


untuk memudahkan pengambilan keputusan bagi pihak-pihak terkait. Karena
laporan tersebut digunakan sebagai dasar perencanaan, pengendalian,
pengaturan tugas, menggerakkan sumber daya, pengambilan keputusan
misal pengambilan kebijakan. Laporan yang baik adalah laporan yang bisa
dipahami, baik bagi pelaku maupun penerima manfaat dari laporan tersebut,
serta bersifat transparan, akuntabel dan komunikatif.

Transparan artinya laporan harus memuat hal-hal yang memang harus


dilaporkan/sesuai data yang ada bukan hasil rekayasa. Akuntabel, artinya
bentuk dan isi laporan harus dapat dipertanggung-jawabkan. Komunikatif
artinya laporan tersebut dapat dicermati dan bisa dipahami dengan mudah
oleh berbagai pihak yang terkait atau dituju.
Agar dapat menyusun laporan yang baik dan efektif, perlu dipersiapkan
dengan

matang.

Langkah-langkah

menulis

laporan

(http://sibage.blogspot.com) antara lain sebagai berikut.

Mempersiapkan

laporan,

menentukan

tujuan

pelaporan,

data

dan

pembacanya.

Menentukan struktur laporan, yaitu seleksi data, pengelompokan topik


bahasan.
Bimtek SMK Rujukan

24

Menulis dan menyajikan, dengan bahasa yang dimengerti pembaca.

Menyempurnakan, membaca dan memeriksa kembali laporan yang telah


dibuat.

Hal penting yang perlu diperhatikan dalam penyusunan laporan hasil kegiatan
yang baik adalah:

Singkat dan padat

Tidak menggunakan serangkaian kata yang bertele-tele

Sistematis atau runtut

Mudah dipahami

Isi lengkap

Menarik penyajiannya

Berpegang pada fakta (dapat dipertanggungjawabkan), data, dan akurat

Tepat waktu penyelesaiannya.

f. Implementasi (Good Practice)


Upaya menuju sekolah yang baik atau bermutu tidak pernah ada habisnya untuk
dibahas atau didiskusikan oleh para pakar pendidikan, sepanjang pendidikan
masih ada. Sekolah yang baik merupakan cerminan dari hasil tata kelola yang
baik, sebaliknya sekolah yang kurang baik dan kurang diminati merupakan
cerminan hasil tata kelola yang buruk. Pengalaman yang baik dalam tata kelola
sekolah menjadi obyek pembahasan setiap upaya sekolah lain meningkatkan
sekolah efektif.

Khususnya untuk sekolah kejuruan yang notabene harus dapat menjawab


tantangan untuk mempersiapkan tamatan yang siap kerja dan menghadapi
persaingan yang semakin ketat. Oleh karena itu pengalaman yang baik atau good
practice dari sekolah tertentu menjadi rujukan sekolah yang lain sebagai referensi
untuk mempercepat upaya meningkatkan menjadi sekolah yang baik pula dalam
menghadapi masa depan yang semakin kompleks.
Kata good practice digunakan untuk menguraikan pengalaman yang baik
mengenai keberhasilan seseorang atau kelompok dalam memecahkan masalah
ketika melaksanakan tugas, khususnya yang terjadi di sekolah. Untuk kepala
sekolah utamanya berkaitan dengan tugas dan tanggungjawabnya.
25

Bimtek SMK Rujukan

Good practice adalah suatu ide atau gagasan mengenai suatu teknik, metode,
proses, aktivitas, insentif atau penghargaan (reward) yang lebih efektif dalam
mencapai keberhasilan yang luar biasa dibandingkan dengan teknik, metode,
proses lain.

Oleh karena itu good practicedapat dikatakan sebagai keberhasilan yang dialami
oleh sekolah dan diakui oleh pihak yang berkepentingan (siswa, guru, kepala sekolah,
pengawas, orang tua, komite, masyarakat, dinas, departemen, pemerintah) dalam
melaksanakan tugas pengelolaan pendidikan di sekolah. Good practice yang sering
disebut dengan istilah best practice memiliki ciri-ciri atau indikator (Dirjen Dikmen,
2014) sebagai berikut:
a. mengembangkan cara baru dan inovatif dalam pengembangan serta
memecahkan masalah dalam pendidikan khususnya pembelajaran;
b. membawa sebuah perubahan/perbedaan sehingga sering dikatakan
hasilnya luar biasa (outstanding result);
c.

mampu mengatasi persoalan tertentu secara berkelanjutan (keberhasilan


lestari) atau dampak dan manfaatnya berkelanjutan;

d. mampu menjadi model, memberi inspirasi dalam membuat kebijakan


(pejabat), dan inspiratif guru lainnya, termasuk murid; dan
e. Cara dan metoda yang dilakukan dan atau yang digunakan bersifat
ekonomis dan efisien.

Meskipun kebutuhan akan peningkatan terus berproses sejalan dengan


perubahan waktu dan perkembangan berbagai hal, good practice dipertimbangkan
oleh beberapa orang sebagai konsep istimewa yang biasa digunakan untuk
menggambarkan proses perkembangan dan mengikuti tata cara standar yang
telah ditetapkan dalam melakukan berbagai hal yang dapat digunakan oleh
berbagai organisasi untuk kepentingan menajemen, kebijakan dan terutama
sistem pembinaan. Good pratice atau pengalaman terbaik dalam kegiatan
persekolahan khususnya berkaitan dengan pembelajaran dari unsur sekolah
dicapai dengan sukses dan lebih cepat jika dilakukan dengan tahapan yang
sistematis.

Dengan demikian good practice merupakan sebuah publikasi ilmiah yang


memaparkan hal ihwal pengalaman terbaik yang telah dilakukan oleh pihak
sekolah.
Bimtek SMK Rujukan

26

Misal Kepala Sekolah, wakil Kepala Sekolah, guru, sesuai dengan tugas dan
tanggungjawabanya menuliskan pengalaman terbaiknya selama melaksanakan
tugas tugasnya untuk dipbulikasikan sebagai bentuk publikasi ilmiah yang
memungkinkan dijadikan sebagai referensi bagi pihak lain utnuk melakukan
pengembangan sekolah efektif. Pengalaman terbaik yang dapat dipublikasikan
pihak sekolah antara lain berkaitan dengan:

Pengalaman terbaik mengembangkan program peningkatan mutu


pendidikan;

Pengalaman terbaik menangani anak anak nakal disekolah;

Pengalaman terbaik mendisiplinkan guru dan murid;

Pengalaman terbaik mengantarkan anak didiknya berkali kali menjadi juara


olimpiade ilmu pengetahuan tingkat internasional;

Pengalaman terbaik pengelolaan pembelajaran;

Pengalaman terbaik pengelolaan lingkungan sekolah;

Pengalaman terbaik pengelolaan unit produksi dan jasa;

pengalaman terbaik pengintegrasian pendidikan lingkungan hidup;

pengalaman terbaik penerapan nilai-nilai karakter bangsa;

pengalaman terbaik perluasan kemitraan atau hubungsan industri dan


sebagainya

Berikut ini suatu contoh good practice tentang manajemen pembelajaran praktek
siswa di SMK Pika Semarang (hasil penelitian Tetty Setiawaty, 2013) yang secara
umum digambarkan bagaimana tentang:
1) Kegiatan Pembelajaran Praktek kelas kelas X, XI, XII
a) Persiapan pembelajaran praktek;
b) Pelaksanaan pembelajaran praktek;
c) Penerapan peraturan-peraturan dalam pembelajaran praktek;
d) Penilaian dalam pembelajaran prakek kelas X, XI, XII;
e) Revisi hasil praktek siswa (bila hasil dari quality control dinyatakan tidak
lolos);
f)

Memasarkan hasil pembelajaran praktek siswa;

g) Membawa pulang hasil ujian praktek siswa (untuk dimiliki);


h) Lembur praktek (dilakukan bagi siswa yang belum memenuhi kompetensi
sesi praktek);
i)

Bersih-bersih bengkel oleh instruktur dan siswa (sebagai tanda


berakhirnya kegiatan praktek untuk satu tahu ajaran)

27

Bimtek SMK Rujukan

2) Kegiatan Prakerin kelas XIII


a) Persiapan Prakerin
b) Pelaksanaan Prakerin
c) Penilaian Prakerin
d) Seminar Perusahaan
Penulisan pengalaman terbaik atau good practice yang dipublikasikan akan
menjadi pembelajaran yang sangat berharga bagi sekolah sendiri maupun sekolah
lain sebagai referensi dalam pengembangan pendidikan (terutama di sekolah) dan
sekaligus merupakan kegiatan pengembangan profesi bagi penulisnya. Kerangka
penulisan disusun sebagai berikut.
1) Bagian Awalterdiri atas: (1) halaman judul; (2) lembaran pengesahan; (3)
ringkasan (4) kata pengantar; (5) daftar isi, serta (6). daftar tabel, daftar
gambar, dan daftar lampiran (bila ada). Lembar persetujuan ditandatangani
oleh pimpinan atau atasan langsungnya.
2) Bagian Isiterdiri atas beberapa bab (uraian dari bab ini merupakan inti dari
tulisan good pratice).
a) Bab Pendahuluan menjelaskan latar belakang, jenis kegiatan, dan
manfaat;
b) Bab Pelaksanaan Kegiatan menjelaskan; tujuan dan sasaran, bahan atau
materi kegiatan, metode atau cara melaksanakan kegiatan, alat/instrumen
yang digunakan, waktu dan tempat pelaksanaan kegiatan, dll yang
diangap perlu;
c) Bab Hasil Kegiatan, menjelaskan hasil yang diperoleh, masalah yang
dihadapi dan cara mengatasi masalah tersebut;
d) Bab Kesimpulan dan Saran menjelaskan kesimpulan dari kegiatan dan
saran atau rekomendasi berkaitan dengan keiatan tersebut.
3) Bagian Penutup berisi sumber dan lampiran yang dianggap perlu

Bimtek SMK Rujukan

28

D. Aktivitas Pembelajaran
Pengkondisian & Pemahaman Materi
1. Membaca materi pembelajaran secara individu
2. Mengerjakan LK-01 Pemahaman Materi Tata Kelola secara individu/kelompok
sekolah

FGD Kasus Tata Kelola:


1. Kelas dibagi menjadi lima kelompok yang beranggotakan lima sekolah (@ 2
orang)
2. Masing-masing

perwakilan

kelompok

mengambil

nomor

undian

untuk

menentukan topik pembahasan dalam FGD (Nomor undian: 1 membahas LK-02,


2 membahas LK-03 dan seterusnya sampai LK-06)
3. Diskusikan kasus dalam LK dalam kelompok, sesuai hasil undian masing-masing
kelompok selama 45 menit dan siapkan hasil diskusi untuk dipresentasikan.
4. Presentasikan hasil diskusi kelompok dalam kelas, maksimum 10 menit.

Kunjungan Sekolah:
1. Lakukan pengamatan secara cermat pada bengkel yang ada di SMK tempat
kunjungan.
2. Gunakan format LK-1.7 Observasi Bengkel pada saat mengobservasi bengkel.
3. Kembangkan format yang ada untuk mendiskusikan pemanfaatan dan
kemungkinan

pengembangan

bengkel

yang

diobservasi

terkait

dengan

kebutuhan sarana prasarana SMK Rujukan dalam mewujudkan Bengkel Standar,


Bengkel Advance, danprogram Teaching Factory.
4. Siapkan laporan hasil kunjungan sekolah dan presentasikan.

Berikut adalah lembar kerja-lembar kerja (LK) yang digunakan dalam kegiatan
pembelajaran Tata Kelola.

29

Bimtek SMK Rujukan

LK-01

LEMBAR KERJA
Bukalah bahan bimbingan teknis SMK rujukan, dan bacalah untuk dipahami, selanjutnya
kerjakan beberapa pertanyaan di bawah!

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan tata kelola sekolah rujukan!

2. Jelaskan prinsip-prinsip tata kelola sekolah rujukan!

3. Jelaskan tujuan dan manfaat dari tata kelola sekolah!

Bimtek SMK Rujukan

30

4. Jelaskan ruang lingkup tata kelola sekolah rujukan!

5. Jelaskan bagaimana langkah-langkah atau prosedur tata kelola sekolah!

6. a. Jelaskan yang dimaksud good practice dan jelaskan pula ciri-ciri dari pengalaman
terbaik atau good practice!

b. jelaskan bagaimana pengelolaan teaching factory yang baik!

31

Bimtek SMK Rujukan

LK-02

LEMBAR KERJA
Kreativitas dan Pemecahan Masalah
Studi Kasus-1
Nama

Asal sekolah/
Institusi

PETUNJUK:
Saudara diminta untuk :
1. mencermati sejumlah masalah yang terdapat dalam skenario di bawah ini.
2. melakukan identifikasi isu dan masalah utama yang meliputi keseluruhan permasalahan
tersebut.
3. menjelaskan alasan dari kesimpulan Saudara mengenai masalah utama tersebut.
4. menjabarkan 3 (tiga) rencana tindakan yang mungkin akan menjadi solusi dalam
pemecahan masalah utama tersebut.
5. memilih 1 tindakan terbaik yang akan Saudara lakukan untuk mengatasi masalah
tersebut.
6. menjelaskan alasan yang melatarbelakangi Saudara dalam memilih tindakan tersebut.
SKENARIO MASALAH:
Salah satu SMK Bangun Persada di Kota Surabaya merupakan SMK Teknologi yang
memiliki jumlah siswa cukup banyak yaitu 1640 pada tahun ajaran 2015/2016. Gedung
yang dimiliki berlantai 5 yang dibangun di atas luas tanah 5000 m2.Paket keahlian yang
dibuka meliputi 1) Teknik Pemesinan, 2) Teknik Jaringan Komputer, 3) Teknik
Kendaraan Ringan, 4) Multi Media, 5) Teknik Sepeda Motor, 6) Teknik Pengelasan, 7)
Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri, dan 8) Teknik Rekayasa Perangkat Lunak.
Prestasi yang dicapai dalam 2 tahun terakhir dai kejuaraan untuk akademik maupun non
akademik baik tingkat nasional maupun regional cukup dapat dibanggakan misal: juara 1
Tingkat provinsi untuk Teknik Pemesinan, walaupun di tingkat nasional baru menduduki
urutan ke 4; Juara 1 tingkat nasional untuk Teknik Pengelasan dan Teknik Rekayasa
Perangkat Lunak; Lomba karya tulis ilmiah yang diadakan Perguruan Tinggi setempat
juara 1; lomba non akademik beberapa kejuraan di tingkat kota juga sempat di raih.

Bimtek SMK Rujukan

32

Dalam setiap rombel terdiri dari 32 sampai 40 siswa. Sehingga sekolah tersebut
memiliki jumlah rombel sebanyak 46.
Gambar di bawah memperlihatkan kegiatan pembelajaran di Bengkel yang dimiliki oleh
sekolah.

Berdasarkan wawancara terhadap beberapa siswa di beberapa Program Keahlian


kebanggaan siswa terhadap almamaternya cukup tinggi, karena kekeluargaan antara
guru dan siswa maupun siswa dengan siswa memberikan kenyamanan baginya. Selain
itu prestasi non akademik yang melibatkan banyak siswa di kegiatan lomba selalu
menyabet kejuaraan.
Peralatan yang dimiliki oleh sekolah sebenarnya rationya masih belum memadai,
khususnya di Teknik Pemesinan, disamping itu beberapa peralatan sudah tidak presisi
lagi. Namun sekolah secara terus menerus mengupayakan pemenuhan sesuai dengan
analisis kebutuhannya.

33

Bimtek SMK Rujukan

JAWABAN:
1. a. Isu

1. b. Masalah Utama

2. Informasi-informasi dalam skenario yang menjadi dasar untuk menjadikan jawaban di


atas sebagai masalah utama (latbel) adalah:

3. a. Alternatif Solusi 1:

Bimtek SMK Rujukan

34

3.

b. Alternatif Solusi 2:

3.

c. Alternatif Solusi 3:

4.

Solusi terbaik yang mana dari 3 alternatif solusi yang Saudara rencanakan untuk
ditindaklanjuti!

5.

Solusi ini merupakan tindakan terbaik karena:

35

Bimtek SMK Rujukan

LK-03

Studi Kasus-2
Nama

Asal sekolah/
Institusi

PETUNJUK:
Saudara diminta untuk :
1. mencermati sejumlah masalah yang terdapat dalam skenario di bawah ini.
2. melakukan identifikasi isu dan masalah utama yang meliputi keseluruhan permasalahan
tersebut.
3. menjelaskan alasan dari kesimpulan Saudara mengenai masalah utama tersebut.
4. menjabarkan 3 (tiga) rencana tindakan yang mungkin akan menjadi solusi dalam
pemecahan masalah utama tersebut.
5. memilih 1 tindakan terbaik yang akan Saudara lakukan untuk mengatasi masalah
tersebut.
6. menjelaskan alasan yang melatarbelakangi Saudara dalam memilih tindakan tersebut.

SKENARIO MASALAH:

Salah satu SMK Bangun Persada di Kota Surabaya memiliki jumlah siswa yang cukup
banyak yaitu 1640, memiliki peserta didik pada tahun ajaran 2015/2016 berjumlah 944
orang, dengan membuka paket keahlian 1) kriya tekstil, 2) kriya kulit, 3) kriya keramik, 4)
kriya logam, 5) kriya kayu, 6) akomodasi perhotelan dan 7) jasa boga. Prestasi yang
dicapai dalam lomba LKS dalam 2 tahun terakhir antara lain: Juara 1 di Paket Keahlian
Kriya Logam pada tahun ajaran 2012/2013, juara 2 di Paket Keahlian Kriya Kayu dan
juara 3 di Paket Keahlian Kriya Tekstil pada tahun 2013 dan 2014, bahkan lomba di
tingkat dunia pernah mendapatkan pernghargaan tingkat dunia. Untuk non akademik juga
mendapatkan juara 2 tingkat nasional pada lomba kejuraan Taekwondo. Berdasarkan
hasil supervisi dan monitoring yang dilakukan beberapa tahun sebelumnya nampak terjadi
seperti yang bapak/ibu lihat pada gambar di atas.

Bimtek SMK Rujukan

36

Saat ini sekolah sudah menyiapkan sejumlah agenda yang tertuang dalam School
Development Plan yang dirancang selama 5 tahun. Sekolah saat ini sedang dalam
proses perbaikan fisik maupun non fisik untuk mengejar peningkatan kualitas di semua
standar.
Pada kegiatan pembelajaran dapat Saudara lihat seperti pada gambar berikut di bawah.

Selain itu kondisi sekolah saat itu dalam pembelajaran pada paket keahlian kayu masih
perlu untuk diperbaiki dan ditingkatkan kualitas proses maupun hasilnya.
Informasi tambahan dari hasil wawancara petugas supervisidan monitoring dengan
peserta didik adalah sangat mengejutkan, menurut mereka tatkala melaksanakan
kegiatan di tempat kerja yang sesungguhnya, mereka tidak melakukan hal-hal tersebut
di atas (seperti terlihat dalam gambar tersebut) misal sembrono dalam bekerja, tidak
disiplin dalam bekerja, pekerjaan kalau belum bagus peserta didik tidak merasa puas,
bekerja dengan posisi yang benar dan tempat kerja yang teratur.

37

Bimtek SMK Rujukan

JAWABAN:
1. a. Isu

b. Masalah Utama

2. Informasi-informasi dalam skenario yang menjadi dasar untuk menjadikan jawaban di


atas sebagai masalah utama (latbel) adalah:

3. a. Alternatif Solusi 1:

Bimtek SMK Rujukan

38

b. Alternatif Solusi 2:

c. Alternatif Solusi 3:

4. Solusi terbaik yang mana dari 3 alternatif solusi yang Saudara rencanakan untuk
ditindaklanjuti!

5. Solusi ini merupakan tindakan terbaik karena:

39

Bimtek SMK Rujukan

LK-04

Studi Kasus-3
Nama

Asal sekolah/
Institusi

PETUNJUK:
Saudara diminta untuk :
1. mencermati sejumlah masalah yang terdapat dalam skenario di bawah ini.
2. melakukan identifikasi isu dan masalah utama yang meliputi keseluruhan permasalahan
tersebut.
3. menjelaskan alasan dari kesimpulan Saudara mengenai masalah utama tersebut.
4. menjabarkan 3 (tiga) rencana tindakan yang mungkin akan menjadi solusi dalam
pemecahan masalah utama tersebut.
5. memilih 1 tindakan terbaik yang akan Saudara lakukan untuk mengatasi masalah
tersebut.
6. menjelaskan alasan yang melatarbelakangi Saudara dalam memilih tindakan tersebut.

SKENARIO MASALAH:

Saya adalah salah satu Guru teladan pada SMA Negeri dengan masa kerja 12 tahun.
Disamping itu saya merupakan guru yang aktif berorganisasi, saat ini saya baru diangkat
menjadi kepala SMK yang dipersiapkan menjadi SMK Rujukan.

Saat pertama saya melakukan observasi dan supervisi ke kelas tanpa pemberitahuan
terlebih dahulu. Kenyataan yang saya temukan sungguh mengagetkan. Saya
menemukan guru matematika sedang sibuk dengan SMS, sementara murid mencatat di
papan tulis. Di ruang guru saya menemukan guru agama tiduran dan membiarkan murid
di kelas mencatat. Walaupun demikian saya juga menemukan guru yang mengajar
dengan profesional dan dengan perangkat pembelajaran yang memadai.Saya
menyadari salah satu kriteria SMK Rujukan

adalah: Peningkatan Kualitas

pembelajaran. Kesimpulan saya dari hasil supervisi adalah proses pembelajaran


berfokus pada penyelesaian kurikulum dan tidak mempertimbangkan berbagai
kebutuhan belajar.

Bimtek SMK Rujukan

40

Para guru cenderung untuk mengarahkan proses belajar dan tidak memberikan banyak
peluang bagi peserta didik untuk menyalurkan pendapat atau terlibat secara aktif.

Pembelajaran dilaksanakan secara klasikal dan kurang mempertimbangkan kebutuhan


individu peserta didik.

Jauhnya ruang guru dan ruang kepala sekolah

mengakibatkan

hambatan

berkomunikasi,

Laporan lain menunjukan, bahwa jadwal supervisi tidak diterapkan secara konsisten.
Sebagian guru kami sudah profesional namun sebagian besar merupakan tipe guru drof
out. Tingkat keahlian mengajar memungkinkan tercakupnya sebagian besar tuntutan
kurikulum, tetapi masih ada kesenjangan dalam beberapa bidang keahlian tertentu.

Seringnya kepala sekolah mengikuti kegiatan di luar sekolah menyebabkan supervisi


akademis maupun klinis jarang dilakukan.

JAWABAN:
1. a. Isu

b. Masalah Utama

2. Informasi-informasi dalam skenario yang menjadi dasar untuk menjadikan jawaban di


atas sebagai masalah utama (latbel) adalah:

41

Bimtek SMK Rujukan

3. a. Alternatif Solusi 1:

b. Alternatif Solusi 2:

c. Alternatif Solusi 3:

4. Solusi terbaik yang mana dari 3 alternatif solusi yang Saudara rencanakan untuk
ditindaklanjuti!

5. Solusi ini merupakan tindakan terbaik karena:

Bimtek SMK Rujukan

42

LK-05

Studi Kasus 4

Nama

Asal sekolah/
Institusi

PETUNJUK:
Saudara diminta untuk :
1. mencermati sejumlah masalah yang terdapat dalam skenario di bawah ini.
2. melakukan identifikasi isu dan masalah utama yang meliputi keseluruhan permasalahan
tersebut.
3. menjelaskan alasan dari kesimpulan Saudara mengenai masalah utama tersebut.
4. menjabarkan 3 (tiga) rencana tindakan yang mungkin akan menjadi solusi dalam
pemecahan masalah utama tersebut.
5. memilih 1 tindakan terbaik yang akan Saudara lakukan untuk mengatasi masalah
tersebut.
6. menjelaskan alasan yang melatarbelakangi Saudara dalam memilih tindakan tersebut.

SKENARIO MASALAH:
Salah satu SMK Nusantara Besar di Balikpapan memiliki jumlah peserta didik pada tahun
ajaran 2014/2015 berjumlah 596 orang, dengan 6 Program Studi terdiri dari; 1) Akuntansi, 2)
Administrasi Perkantoran, 3) Akomodasi Perhotelan, 4)Teknologi Hasil Pertanian, 5) Tata
Niaga, 6) Otomotif. Prestasi bidang kejuruan yang sudah pernah diraih baru pada tingkat
kabupaten, dari peringkat 5 dan tertinggi peringkat 2. Sedangkan prestasi lain diluar kejuruan
masih pada lingkup kabupaten Seperti Juara 1 untuk bidang lomba: Bahasa Korea, Juara
1OSTN (Olmpiade Sain Terapan Nasional)Matematika Tingkat Kabupaten,Juara1 FLS2N
(Festival dan Lomba Seni Siswa Nasional)Tari PasanganTingkat Kabupaten, Juara 1 FLS2N
Drama TeaterTingkat Kabupaten.

43

Bimtek SMK Rujukan

Adapun kondisi sekolah saat ini adalah:

masih menumpang di SMPN 1 Cipanas karena belummemiliki ruang belajar sendiri


sesuai dengan jumlah siswa yang ada. Sehingga proses belajar dilakukan pada siang
dan sore hari.

Sekolah sudah mempunyai lahanseluas 17.500 m2 bersertifikat dan rencana


pembangunan sudah ada.

Harapannya adalah Sekolah sudah mempunyai RKB (Ruang Kelas Baru) dan RPS
(Ruang Praktek Siswa)

yang representative, sehingga pembelajaran dapat

dilaksanakan pada pagi hari dan kegiatan praktik siswa dapat lebih maksimal.
Gambar di bawah memperlihatkan data pendidik dan suasana KBM di SMK Nusantara Besar
Balikpapan:

Data Pendidik

Kegiatan Pembelajaran diawali dengan membaca satu ayat Al-Quran setiap harinya One
Day One Ayat.Hal ini dimaksudkan dalam rangka pendidikan karakter siswa, agar dapat
meningkatkan kecerdasan spiritual.
Bimtek SMK Rujukan

44

Kegiatan Belajar Mengajar di Laboratorium ditunjang dengan sarana dan prasarana yang
cukup memadai.
Jika Bapak atau Ibu akan ditugaskan untuk menjadi Kepala sekolah pada SMK ini! Buatlah
rencana tindakan

berdasarkan urutan Prioritas yang bapak ibu akan

lakukan untuk

memenuhi kualifikasi sebagai SMK Rujukan.

JAWABAN:
1. a. Isu

b. Masalah Utama

2. Informasi-informasi dalam skenario yang menjadi dasar untuk menjadikan jawaban di


atas sebagai masalah utama (latbel) adalah:

3. a. Alternatif Solusi 1:

45

Bimtek SMK Rujukan

b. Alternatif Solusi 2:

c. Alternatif Solusi 3:

4. Solusi terbaik yang mana dari 3 alternatif solusi yang Saudara rencanakan untuk
ditindaklanjuti!

5. Solusi ini merupakan tindakan terbaik karena:

Bimtek SMK Rujukan

46

LK-06

Studi Kasus 5

Nama

Asal sekolah/
Institusi

PETUNJUK:
Saudara diminta untuk :
1. mencermati sejumlah masalah yang terdapat dalam skenario di bawah ini.
2. melakukan identifikasi isu dan masalah utama yang meliputi keseluruhan permasalahan
tersebut.
3. menjelaskan alasan dari kesimpulan Saudara mengenai masalah utama tersebut.
4. menjabarkan 3 (tiga) rencana tindakan yang mungkin akan menjadi solusi dalam
pemecahan masalah utama tersebut.
5. memilih 1 tindakan terbaik yang akan Saudara lakukan untuk mengatasi masalah
tersebut.
6. menjelaskan alasan yang melatarbelakangi Saudara dalam memilih tindakan tersebut.

SKENARIO MASALAH:
Pak Adam Surapi menjadi Kepala Sekolah di SMK Negeri cukup dikenal di salah satu kota
yang sedang merangkak berkembang, walaupun sekolah yang dimaksud belum menjadi
sasaran utama bagi tamatan SLTP sederajat untuk berbondong-bondong mendaftarkan diri
ke sekolahnya walaupun bukan menjadi salah satu sekolah favorit. Beliau memulai kariernya
menjadi guru ikatan dinas yang karena tergolong berprestasi ditempatkanlah di daerah
tersebut. Karena ketekunan, keuletan, dan prestasinya mengantarkan beliau menjadi
pimpinan tertinggi di sekolah yang sekarang dimana ia bertugas yang belum genap 2 tahun.
Disamping itu ditunjang dengan pengalaman beliau dalam berorganisasi baik selama
melaksanakan studi maupun selama beliau bertugas sebagai pegawai pemerintah.

47

Bimtek SMK Rujukan

Karena tugas dan tanggungjawabnya beliau benar-benar berobsesi untuk menjadikan salah
satu sekolah yang disegani di kotanya. Beliau sangat menyadari bahwa untuk menjadi
sekolah kejuruan yang baik dan terpandang diperlukan daya dukung. Obsesi tersebut
rupanya tersambut oleh kebijakan Direktorat PSMK berkaitan dengan Sekolah Rujukan.
Peluang ini oleh Pak Adam Surapi tidak disia-siakan dengan memenuhi segala ketentuan
yang dipersyaratkan oleh Direktorat PSMK. Untuk pemenuhan tersebut beliau perlu
menyesuaikan dan merencanakan tindakan-tindakan yang harus dilakukan khususnya pada
indikator untuk memenuhi ketentuan teaching factory. Namun beliau sangat menyadari
keberadaan sumber daya yang ada masih belum memadai seluruhnya, sebagai
penghambatnya.
Sekolah yang dipimpinnya memiliki 6 Kompetensi Keahlian (Jurusan) yaitu: (1) Teknik
Kendaraan,(2) RinganTeknik Sepeda Motor, (3) Teknik Konstruksi Kayu , (4) Teknik
Pemesinan , (5) Teknik Komputer dan Jaringan, dan (6) Rekayasa Perangkat Lunak, serta
belum semuanya terakreditasi A. Baru program keahlian Teknik Komputer Jaringan yang
terakreditasi A, bahkan ada yang C yaitu Teknik Pemesinan. Untuk memenuhi sekolah yang
melaksanakan teaching factory seperti yang diharapkan oleh Direktorat PSMK Pak Adam
Surapi harus mengeluarkan energi untuk menghadapi hambatan dan mencari solusi yang
mungkin muncul.
Kondisi workshop sekolah diperlihatkan dalam gambar berikut:

Bimtek SMK Rujukan

48

Amati gambar tersebut dan kerjakan seperti apa yang diminta dalam petunjuk, bila
mengharap sekolah melaksanakan teaching factory!

JAWABAN:
1. a. Isu

b. Masalah Utama

2. Informasi-informasi dalam skenario yang menjadi dasar untuk menjadikan jawaban di


atas sebagai masalah utama (latbel) adalah:

49

Bimtek SMK Rujukan

3. a. Alternatif Solusi 1:

b. Alternatif Solusi 2:

c. Alternatif Solusi 3:

4. Solusi terbaik yang mana dari 3 alternatif solusi yang Saudara rencanakan untuk
ditindaklanjuti!

5. Solusi ini merupakan tindakan terbaik karena:

Bimtek SMK Rujukan

50

LK-07

OBSERVASI BENGKEL
1. Lakukan observasi bengkel pada SMK yang ditentukan.
2. Isilah check list kesesuaian () pada kolom ya jika sesuai dan pada kolom tidak jika
tidak sesuai
ASPEK PENGAMATAN
1. PEMAKAIAN WORKSHOP/ BENGKEL
1.1. Rasio kapasitas ruangan dengan jumlah siswa
1.2.

Rasio jumlah siswa dan jumlah guru

1.3.

Jadwal dan jam belajar

2. LAYOUT WORKSHOP/BENGKEL & PENEMPATAN PERALATAN


2.1. Peralatan & perlengkapan praktek mudah dicapai dengan
leluasa
2.2.

Ruang gerak praktikant cukup memadai

2.3.

Tata-letak peralatan telah sesuai dengan alur kerja produksi

2.4.

Tata-letak peralatan telah sesuai jenis & fungsinya

2.5.

Peletakan peralatan presisi aman terhadap operasi mesin yang


lain

2.6.

Peletakan alat-alat bantu aman dan mudah dijangkau

2.7.

Peletakan peralatan K3 aman dan mudah dijangkau

2.8.

Tata letak peralatan memperhatikan keselamatan lingkungan


kerja

2.9.

Tersedia sumber tenaga listrik/energi untuk mensuplai peralatan

3. KEAMANAN & KENYAMANAN WORKSHOP/BENGKEL


3.1. Penempatan peralatan/mesin aman terhadap lingkungan
3.2.

Ventilasi udara cukup memadai dan terdistribusi dengan baik

3.3.

Cahaya matahari cukup untuk bekerja pada siang hari

3.4.

Cahaya penerangan listrik cukup untuk bekerja malam hari

3.5.

Arah cahaya tidak mengganggu praktikant

3.6.

Kesehatan dan kenyamanan (ventilasi, kamar mandi, dll)

3.7.

Penerangan

3.8.

Tersedia fasilitas emergency untuk eksekusi dalam keadaan


darurat (alat pemadaman kebakaran, pintu keluar darurat.)

51

Bimtek SMK Rujukan

KESESUAIAN
Ya
Tidak

KET

E. Rangkuman
a. Pengertiantata kelola SMK Rujukan adalah upaya yang tersistem untuk mencapai
tujuan organisasi sekolah yang mencakup kebiasaan, kebijakan, aturan, dan
institusi yang mempengaruhi pengarahan, pengelolaan, pengontrolan, serta
penegakan hukum, keadilan, keefektifan dan efisiensi, profesionalisme, demokrasi
di tingkat satuan pendidikan.
b. Tujuan tata kelolaSMK rujukanbertujuan meningkatkan mutu dan kualitas
layanan pendidikan menengah kejuruan pada satuan pendidikan melalui
peningkatan

kemandirian,

fleksibilitas,partisipasi,keterbukaan,kerjasama,akuntabilitas,
inisiatif

sekolah

dalam

mengelola,

memanfaatkan

sustainabilitas,
dan

dan

memberdayakan

sumberdaya yang tersedia.


a. Manfaattata kelola SMK rujukan adalah membantu, memotivasi, memberi
petunjuk, dan memandu satuan pendidikan agar dapat melaksanakan 6 fokus
pengembangan SMK Rujukan
b. Prinsiptata kelola SMK rujukan yang baik (good governance) digunakan sebagai
penuntunnya, yang meliputi: partisipasi, transparansi, akuntabilitas, penegakan
hukum, keadilan, dapat diramalkan (predictability), cepat tanggap, kesetaraan,
konsensus, profesionalisme, pengawasan yang baik, jaminan kepastian mutu,
efisiensi dan keefektifan, tanggungjawab, kepemilikan visi, misi dan tujuan yang
strategis, manajemen yang baik pada tingkat lokal dan nasional, dan internasional.
c. Ruang Lingkup Tata Kelola SMK Rujukan mencakup enam bidang/program
pengembangan yaitu: Layanan SMK Rujukan kepada SMK Aliansi dan
Masyarakat, Manajemen SMK, Proses Pembelajaran, Sarana Prasarana, Lulusan
SMK

dan

SMK

sebagai

Pusat

Belajar.

Masing-masing

program/bidang

pengembangan tersebut terjabarkan ke dalam indikator-indikator sebagai penanda


pencapaian kinerja SMK Rujukan yang diharapkan.
d. Prosedur Tata Kelola SMK Rujukan mengikuti sistem manajemen mutu,
sehingga tahapannya adalah sesuai dengan Siklus Deming yang meliputi
perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi, serta tindak lanjut. Semua
tahapan tersebut harus terdokumentasi dalam wujud sebuah laporan
e. Implementasimembahas tentang paparan praktik-praktik tata kelola SMK yang
baik pada setiap lini pengelolaan satuan pendidikan, khususnya SMK. Paparan
contoh-contoh yang baik ini merupakan bentuk pembelajaran bagi SMK lain

Bimtek SMK Rujukan

52

maupun SMK yang bersangkutan agar dapat melakukan perbaikan secara


berkelanjutan menuju standar kinerja yang ditetapkan.

53

Bimtek SMK Rujukan

Manajemen Implementasi
Kurikulum
A. Deskripsi Materi
Materi ini akanmembahas tentang manajemen implementasi kurikulum (kurikulum
2013) bagi SMK Rujukan yang akan memberikan pendampingan kepada SMK Aliansi
disekitarnya. Salah satu komponen yang perlu dibina dan diberikan pendampingan adalah
tentang bagaimana mengelola kurikulum 2013 sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

B. Tujuan Pembelajaran
Tujuan pelatihan ini agar peserta dapat:
1. Menganalisis dokumen KTSP (SMK), ditinjau pada komponen visi, misi dan
tujuan sekolah, beban belajar, kalender pendidikan.
2. Menganalisis dokumen perangkat penilaian hasil belajarmata pelajaran di SMK
3. Mengelola peminatan SMK/MAK

C. Uraian Materi

Bimtek SMK Rujukan

54

1. Pengelolaan KTSP
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan
Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan pada Pasal 77A ayat (1) menyebutkan bahwa Kerangka Dasar
Kurikulum berisi landasan filosofis, sosiologis, psikopedagogis, dan yuridis
sesuai dengan Standar Nasional Pendidikan. Dan diperjelas kembali dalam Pasal
77A ayat (2) menyebutkan bahwa Kerangka Dasar Kurikulum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai: a. acuan dalam Pengembangan Struktur
Kurikulum pada tingkat nasional; b. acuan dalam Pengembangan muatan lokal pada
tingkat daerah; dan c. pedoman dalam Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan

Dalam pengembangan KTSP oleh satuan pendidikan menggunakan prinsip


diversifikasi, untuk melakukan penyesuaian program pendidikan pada satuan
pendidikan dengan kondisi dan ciri khas potensi yang ada di daerah serta peserta
didik dan diimplementasikan pada tingkat satuan pendidikan terkait.

Komponen KTSP meliputi 3 dokumen yaitu: Dokumen 1 yang disebut dengan Buku I
KTSP berisi sekurang-kurangnya visi, misi, tujuan, muatan, pengaturan beban
belajar, dan kalender pendidikan. Dokumen 2 yang disebut dengan Buku II KTSP
berisi silabus, dan dokumen 3 yang disebut dengan Buku III KTSP berisi rencana
pelaksanaan pembelajaran yang disusun sesuai potensi, minat, bakat, dan
kemampuan peserta didik di lingkungan belajar.
Di dalam Permendikbud Nomor 61 tahun 2014 tentang KTSP, dijelaskan bahwa
Penyusunan Buku I KTSP menjadi tanggung jawab kepala sekolah/madrasah,
sedangkan penyusunan Buku III KTSP menjadi tanggung jawab masing-masing
tenaga pendidik. Buku II KTSP sudah disusun oleh Pemerintah. Dari pernyataan
tersebut jelas terlihat tugas dan tanggung jawab kepala sekolah (SMK) dalam
mengelola implementasi kurikulum di sekolahnya adalah dimulai dari penyusunan,
pelaksanaan dan evaluasi keterlaksanaan kurikulum di sekolahnya.

55

Bimtek SMK Rujukan

Untuk menunjang keberhasilan implementasi kurikulum di sekolah yang menjadi


tanggung jawabnya, maka sebagai manajer kepala sekolah perlu memahami tentang
komponen penting yang terdapat pada dokumen KTSP, baik pada Dokumen I KTSP,
Dokumen II KTSP, maupun Dokumen III KTSP.
2. Pengelolaan Penilaian
Dengan diberlakukannya kurikulum 2013 yang menekankan pada pembelajaran
berbasis aktivitas, maka penilaiannya lebih menekankan pada penilaian proses
yakni pada aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Kepala sekolah
bertanggung jawab terhadap terlaksananya penilaian tersebut.
Pengelolaan penilaian pada implementasi kurikulum 2013, penilaian diharapkan
memenuhi tuntutan KI-1, KI-2, KI-3 dan KI-4, seperti bagan di bawah ini:

Gambar 2.1. Bagan Pengelolaan Penilaian


Salah satu tugas kepala sekolah dalam manajemen implementasi kurikulum 2013,
adalah mengelola penilaian di sekolah dengan melaksanakan beberapa hal sebagai
berikut:
1) Menetapkan sistem penilaian di sekolah
2) Mengevaluasi ketercapaian target mutu yang telah ditetapkan dalam
KTSP.
3) Menindaklanjuti hasil evaluasi ketercapaian target mutu.

Bimtek SMK Rujukan

56

Komponen

penting

dalam

penilaian

pada

implementasi

kurikulum

adalah

pemahaman tentang lingkup penilaian hasil belajar oleh Pendidik mencakup


kompetensi sikap (spiritual dan sosial), pengetahuan, dan keterampilan.
1) Sikap (Spiritual dan Sosial), sasaran Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada
ranah sikap spiritual dan sikap sosial adalah sebagai berikut.

Tingkatan Sikap
Menerima

Deskripsi
Kesediaan menerima suatu nilai dan memberikan
perhatian terhadap nilai tersebut

Menanggapi

Kesediaan menjawab suatu nilai dan ada rasa puas


dalam membicarakan nilai tersebut

Menghargai

Menganggap

nilai

tersebut

baik;

menyukai

nilai

tersebut; dan komitmen terhadap nilai tersebut


Menghayati

Memasukkan nilai tersebut sebagai bagian dari sistem


nilai dirinya

Mengamalkan

Mengembangkan nilai tersebut sebagai ciri dirinya


dalam berpikir, berkata, berkomunikasi, dan bertindak
(karakter)

(Sumber: Olahan Krathwohl dkk.,1964)

2)

Pengetahuan, sasaran Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada kemampuan


berpikir adalah sebagai berikut.
Tabel 2.1. Teknik dan Bentuk Instrumen Penilaian

57

Kemampuan Berpikir

Deskripsi

Mengingat:
mengemukakan kembali
apa yang sudah dipelajari
dari guru, buku, sumber
lainnya sebagaimana
aslinya, tanpa melakukan
perubahan
Memahami:
Sudah ada proses
pengolahan dari bentuk
aslinya tetapi arti dari kata,
istilah, tulisan, grafik, tabel,
gambar, foto tidak berubah

Pengetahuan hafalan:
Ketepatan, kecepatan, kebenaran pengetahuan yang
diingat dan digunakan ketika menjawab pertanyaan
tentang fakta, definisi konsep, prosedur, hukum, teori
dari apa yang sudah dipelajari di kelas tanpa
diubah/berubah.

Bimtek SMK Rujukan

Kemampuan mengolah pengetahuan yang dipelajari


menjadi sesuatu yang baru seperti menggantikan
suatu kata/istilah dengan kata/istilah lain yang sama
maknanya;
menulis
kembali
suatu
kalimat/paragraf/tulisan
dengan
kalimat/paragraf/tulisan
sendiri
dengan
tanpa
mengubah artinya informasi aslinya; mengubah bentuk
komunikasi
dari
bentuk
kalimat
ke
bentuk
grafik/tabel/visual atau sebaliknya;

Kemampuan Berpikir

Menerapkan:
Menggunakan informasi,
konsep, prosedur, prinsip,
hukum, teori yang sudah
dipelajari untuk sesuatu
yang baru/belum dipelajari

Menganalisis:
Menggunakan keterampilan yang telah dipelajarinya
terhadap suatu informasi
yang belum diketahuinya
dalam mengelompokkan
informasi, menentukan
keterhubungan antara satu
kelompok/ informasi
dengan kelompok/
informasi lainnya, antara
faktadengan konsep,
antara argumentasi dengan
kesimpulan, benang merah
pemikiran antara satu
karya dengan karya lainnya
Mengevaluasi:
Menentukan nilai suatu
benda atau informasi
berdasarkan suatu kriteria

Mencipta:
Membuat sesuatu yang
baru dari apa yang sudah
ada sehingga hasil tersebut
merupakan satu kesatuan
utuh dan berbeda dari
komponen yang digunakan
untuk membentuknya

Deskripsi
memberi tafsir suatu kalimat/paragraf/tulisan/data
sesuai
dengan
kemampuan
peserta
didik;
memperkirakan kemungkinan yang terjadi dari suatu
informasi
yang
terkandung
dalam
suatu
kalimat/paragraf/tulisan/data.
Kemampuan menggunakan pengetahuan seperti
konsep massa, cahaya, suara, listrik, hukum
penawaran dan permintaan, hukum Boyle, hukum
Archimedes,
membagi/mengali/menambah/mengurangi/menjumlah,
menghitung modal dan harga, hukum persamaan
kuadrat, menentukan arah kiblat, menggunakan
jangka, menghitung jarak tempat di peta, menerapkan
prinsip kronologi dalam menentukan waktu suatu
benda/peristiwa, dan sebagainya dalam mempelajari
sesuatu yang belum pernah dipelajari sebelumnya.
Kemampuan mengelompokkan benda berdasarkan
persamaan dan perbedaan ciricirinya, memberi nama
bagi kelompok tersebut, menentukan apakah satu
kelompok sejajar/lebih tinggi/lebih luas dari yang lain,
menentukan mana yang lebih dulu dan mana yang
belakangan muncul, menentukan mana yang
memberikan pengaruh dan mana yang menerima
pengaruh, menemukan keterkaitan antara fakta
dengan kesimpulan, menentukan konsistensi antara
apa yang dikemukakan di bagian awal dengan bagian
berikutnya,
menemukan
pikiran
pokok
penulis/pembicara/nara
sumber,
menemukan
kesamaan dalam alur berpikir antara satu karya
dengan karya lainnya, dan sebagainya

Kemampuan menilai apakah informasi yang diberikan


berguna,
apakah
suatu
informasi/benda
menarik/menyenangkan
bagi
dirinya,
adakah
penyimpangan
dari
kriteria
suatu
pekerjaan/keputusan/peraturan,
memberikan
pertimbangan alternatif mana yang harus dipilih
berdasarkan kriteria, menilai benar/salah/bagus/jelek
dan sebagainya suatu hasil kerja berdasarkan kriteria
Kemampuan membuat suatu cerita/tulisan dari
berbagai sumber yang dibacanya, membuat suatu
benda dari bahan yang tersedia, mengembangkan
fungsi baru dari suatu benda, mengembangkan
berbagai bentuk kreativitas lainnya.

(sumber: Olahan Anderson, dkk. 2001).

Bimtek SMK Rujukan

58

Sasaran Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada dimensi pengetahuan


adalah sebagai berikut:

Dimensi Pengetahuan
Faktual

Deskripsi
Pengetahuan tentang istilah, nama orang, nama
benda, angka, tahun, dan hal-hal yang terkait secara
khusus dengan suatu mata pelajaran
Pengetahuan tentang kategori, klasifikasi, keterkaitan
antara satu kategori dengan lainnya, hukum
kausalita, definisi, teori
Pengetahuan tentang prosedur dan proses khusus
dari suatu mata pelajaran seperti algoritma, teknik,
metoda, dan kriteria untuk menentukan ketepatan
penggunaan suatu prosedur
Pengetahuan
tentang
cara
mempelajari
pengetahuan, menentukan pengetahuan yang
penting dan tidak penting (strategic knowledge),
pengetahuan yang sesuaidengan konteks tertentu,
dan pengetahuan diri (self-knowledge

Konseptual

Prosedural

Metakognitif

(Sumber: Olahan dari Andersen, dkk., 2001)

3) Penilaian Keterampilan
Sasaran Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada keterampilan abstrak
berupa kemampuan belajar adalah sebagai berikut:
Kemampuan
Belajar
Mengamati

Menanya

Mengumpulkan
informasi/mencoba

Menalar/mengasosi
asi

59

Bimtek SMK Rujukan

Deskripsi
Perhatian pada waktu mengamati suatu objek/membaca
tulisan/mendengar suatu penjelasan, catatan yang dibuat
tentang yang diamati, kesabaran, waktu (on task) yang
digunakan untuk mengamati
Jenis, kualitas, dan jumlah pertanyaan yang diajukan peserta
didik (pertanyaan faktual, konseptual, prosedural, dan
hipotetik)
Jumlah dan kualitas sumber yang dikaji/digunakan,
kelengkapan informasi, validitas informasi yang dikumpulkan,
dan instrumen/alat yang digunakan untuk mengumpulkan
data.
Mengembangkan interpretasi, argumentasi dan kesim-pulan
mengenai keterkaitan informasi dari dua fakta/konsep,
interpretasi argumentasi dan kesimpulan mengenai
keterkaitan lebih dari dua fakta/konsep/teori, mensintesis dan
argumentasi serta kesimpulan keterkaitan antarberbagai
jenis
fakta/konsep/teori/
pendapat;
mengembangkan
interpretasi, struktur baru, argumentasi, dan kesimpulan
yang menunjukkan hubungan fakta/konsep/teori dari dua
sumber atau lebih yang tidak bertentangan;

Mengomunikasikan

mengembangkan interpretasi, struktur baru, argumentasi dan


kesimpulan dari konsep/teori/pendapat yang berbeda dari
berbagai jenis sumber
Menyajikan hasil kajian (dari mengamati sampai menalar)
dalam bentuk tulisan, grafis, media elektronik, multi media
dan lain-lain
(Sumber: Olahan Dyers)

Sasaran Penilaian Hasil Belajar oleh Pendidik pada keterampilan konkret


adalah sebagai berikut
Keterampilan Konkret

Deskripsi

Persepsi (perception)

Menunjukkan perhatian untuk melakukan


suatu gerakan

Kesiapan (set)

Menunjukkan kesiapan mental dan fisik


untuk melakukan suatu gerakan
Meniru gerakan secara terbimbing

Meniru (guided response)


Membiasakan gerakan
(mechanism)
Mahir (complex or overt
response)

Melakukan gerakan mekanistik

Menjadi gerakan alami


(adaptation)

Menjadi gerakan alami yang diciptakan


sendiri atas dasar gerakan yang sudah
dikuasai sebelumnya

Menjadi tindakan orisinal


(origination)

Menjadi gerakan baru yang orisinal dan


sukar ditiru oleh orang lain dan menjadi ciri
khasnya

Melakukan gerakan kompleks dan


termodifikasi

(Sumber: Olahan dari kategori Simpson)

Kepala sekolah memimpin dan memastikan bahwa setiap guru menyusun


indikator setiap kompetensi dasar dari setiap mata pelajaran (analisis
kompetensi Dasar). Bagi guru, penetapan indikator inilah yang digunakan
sebagai

acuan

dalam

penyusunan

perencanaan

pembelajaran

(RPP,

intrakurikuler, maupun ekstrakurikuler). Bagi Kepala Sekolah, penetapan


indikator setiap KD dan persentase target pencapaian yang dibuat guru
merupakan kontrak target mutu sebagai bahan evaluasi ketercapaiannya.

Bimtek SMK Rujukan

60

3. Materi peminatan meliputi :


Pengertian Peminatan
Peminatan adalah program kurikuler yang disediakan untuk mengakomodasi pilihan
minat, bakat, dan/atau kemampuan peserta didik dengan orientasi pemusatan,
perluasan, dan/atau pendalaman mata pelajaran dan/atau muatan kejuruan
PeminatanKejuruan

adalah

program

kurikuler

yang

disediakan

untuk

mengakomodasi pilihan minat, bakat, dan/atau kemampuan vokasional peserta didik


dengan orientasi penguasan kelompok mata pelajaran kejuruan
Lintas minat adalah program kurikuler yang disediakan untuk mengakomodasi
perluasan pilihan minat, bakat, dan/atau kemampuan akademik atau vokasional
peserta didik dengan orientasi penguasaan kelompok mata pelajaran keilmuan atau
vokasional di luar pilihan minat.
Pendalaman minat adalah program kurikuler yang disediakan untuk mengakomodasi
pendalaman pilihan minat akademik atau vokasional peserta didik dengan orientasi
pendalaman kelompok mata pelajaran keilmuan atau vokasional dalam lingkup pilihan
minat (Permendikbud No. 64 Tahun 2014, Pasal 1).
Pelaksanaan proses pemilihan peminatan ini dilakukan dalam dua tahapan, yaitu
pada saat peserta didik mendaftar dan setelah menyelesaikan proses pembelajaran
kelas X (akhir smester 2).

61

Bimtek SMK Rujukan

Diagram Mekanisme Penerimaan Peserta Didik Baru


Mulai
1. Formulir
Pendaftaran dan
dokumen siswa

2. a
Seleksi
Fisik

Selesai

2.b Seleksi
Administrasi
oleh Tim PPDB

Tidak

2.c Seleksi
Administrasi
oleh Tim PPDB

2. d
Wawancara
oleh Guru BK

t
3. Penetapan
Penerimaan

Ya

4.
Pengumuman

5. Lapor diri/Daftar
Ulang
6. Menetapkan &
melaksanakan MOS/OSPEK
7. Proses
Pembelajaran

KETERANGAN DIAGRAM ALIR

KODE

Formulir dan persyaratan pendaftaran yang sudah dikembalikan oleh calon


peserta didik dicek kelengkapannya oleh tim PPDB.

Tim melakukan seleksi sesuai dengan proseur yang ditetapkan.

Penetapan penerimaan dan pengumuman.

3, 4

Calon peserta didik yang diterima melakukan lapor diri/ pendaftaran ulang, dan
yang tidak diterima kembali ke orang tua masing-masing.

Penetapan jadwal pelaksanaan program pengenalan kampus.

Pelaksanaan proses pembelajaran.

Bimtek SMK Rujukan

62

Diagram Peminatan Paket Keahlian


Nilai rapor kls X
Rekomendasi guru BK
Saran Keprog. Keahlian

Peserta
Didik
Paket Keahlian
Awal

Tidak

Prog. Keahlian
(Siswa)
Paket Keahlian
1
Ya

Ya/Tidak
berubah

Paket Keahlian
2
Paket Keahlian
n

Lintas Minat dan Pendalaman Minat


Pilihan lintas minat atau pendalaman minat di SMK/MAK dapat dilakukan sesuai
dengan sumber daya pendidikan. Lintas minat dapat dilakukan pada Program
Keahlian dan Paket Keahlian. Pilihan lintas minat Program Keahlian dapat
dilakukan dengan mengambil mata pelajaran di luar Program Keahlian yang sudah
dipilih, dalam Bidang Keahlian yang sama. Pilihan lintas minat Program Keahlian
dilaksanakan di Kelas X dengan beban paling banyak 4 jam pelajaran per minggu.

Pilihan lintas minat Paket Keahlian dapat dilakukan dengan mengambil mata
pelajaran di luar Paket Keahlian yang sudah dipilih, dalam Program Keahlian yang
sama. Pilihan lintas minat Paket Keahlian dilaksanakan di Kelas XI dan Kelas XII
dengan beban paling banyak 4 jam pelajaran per minggu.Beban belajar per
minggu jika mengambil mata pelajaran lintas minat Program Keahlian atau Paket
Keahlian adalah jam wajib (48 jp) ditambah jam lintas minat (4 jp), sehingga
menjadi 52 jp per minggu.
*Keterangan :
Uraian materi (KTSP, Sistem Penilaian dan Peminatan) secara lengkap
dapat dilihat dan diperdalam pada materi pendukung Manajemen
Implementasi Kurikulum (MIK)

63

Bimtek SMK Rujukan

D. Aktivitas Pembelajaran
Setelah memahami materi manajemen implementasi kurikulum, peserta mengerjakan
LK-08 sampai LK-11 secara berkelompok.

LK-08

INSTRUMEN ANALISIS DOKUMEN I KTSP


Nama Sekolah

: .................................................

Kabupaten/Kota

: ................................................

Provinsi

: ................................................

Nama Kepala Sekolah

: ................................................

Petunjuk:
Instrumen di bawah ini adalah untuk melihat kelengkapan Dokumen 1 KTSP.
Silahkan Anda memberi tanda cek () pada tempat yang telah disediakan apabila
dokumen yang Anda cermati sesuai dengan indikator yang ada.
Silahkan menuliskan skor sesuai dengan banyaknya tanda cek.
Tuliskan data tambahan/catatan-catatan yang diperlukan pada kolom keterangan.
No.
1

ASPEK
Struktur dan muatan
komponen KTSP

CEK ()

INDIKATOR

SKOR

1. Mata pelajaran dan alokasi waktu


berpedoman pada struktur kurikulum
yang berlaku
2. Program muatan lokal mencakup jenis
program dan strategi pelaksanaan
3. Kegiatan pengembangan
dirimencakup jenis program dan
strategi pelaksanaan
4. Pengaturan beban belajar memuat:
Sistem Paket
Sistem Satuan Kredit Semester
(SKS)
5. Ketuntasan belajar memuat KKM
seluruh mata pelajaran 75 % dan
dilengkapi dengan rencana
pencapaian kriteria ketuntasan ideal
100%.
6. Kenaikan kelas dan kelulusan
Adanya kriteria kenaikan kelas yang
disesuaikan dengan KKM yang telah
ditetapkan dan karakteristik satuan
pendidikan yang bersangkutan
Adanya kriteria kelulusan 75 %

Bimtek SMK Rujukan

64

KET

No.

ASPEK

INDIKATOR

CEK ()

7. Peminatan (adanya kriteria peminatan


sesuai dengan karateristik sekolah
yang bersangkutan)
8. Pendidikan Kewirausahaan
Ada program (terintegrasi pada
mata pelajaran atau berupa
paket/modul yang dirancang
secara khusus)
Ada Strategi pelaksanaannya
(disekolah ybs )
9. Pendidikan berbasis keunggulan lokal
dan global
Ada program (terintegrasi pada MP
atau berupa paket/modul yang
dirancang secara khusus)
Ada strategi pelaksanaannya
(disekolah yang bersangkutan atau
dari satuan pendidikan formal/non
formal lain)
10. MMemuat kalender pendidikantingkat
satuan pendidikan yang disusun
sesuai dengan kebutuhan daerah dan
karakteristik sekolah
Bab I minimal terdiri atas:

Bab I

1. latar belakang
2. profil sekolah/analisis swot
3. prinsip-prinsip pengembangan KTSP
4. tujuan penyusunan KTSP
3

Kelayakan Latar
Belakang

Layak apabila terdiri atas:


1. dasar penyusunan KTSP
2. tujuan pengembangan KTSP
3. prinsip PengembanganKTSP
4. sesuai dengan karakteristik

Kelayakan Visi

Kelayakan Misi

Berpedoman pada rambu-rambu perumusan visi,


yaitu:
1. mengacu pada landasan filosofis
bangsa, UUD, dll yang bersifat baku
dan telah menjadi pegangan hidup
bangsa Indonesia
2. memiliki indikator pengembangan
prestasi akademik dan non akademik
3. mengacu kepada perkembangan
IPTEK
4. menggambarkan harapan masa
datang
1. misi mengacu kepada indikator atau
ada benang merah dengan misinya
2. redaksinya operasional
3. terukur
4. kata kerja

Kelayakan Tujuan

65

1. berbentuk layanan untuk memenuhi

Bimtek SMK Rujukan

SKOR

KET

No.

ASPEK

CEK ()

INDIKATOR

SKOR

tuntutan visi
2. berupa rumusan tindakan sebagai
arahan untuk mewujudkan visi
3. sejumlah yang dibutuhkan untuk
mewujudkan visi

Keberadaan Standar
Kompetensi Lulusan

Terdapat:
1. SKL satuan pendidikan
2. SISetiap Mata Pelajaran
3. Kompetensi Dasar mata pelajaran

Kesesuaian Antara
Visi, Misi, dan Tujuan

Bila ada saling keterkaitan antara:


1. visi dan misi
2. visi dan tujuan
3. misi dan tujuan
4. visi, misi, dan tujuan

Kesesuaian Struktur
dan Muatan
Kurikulum

Terdapat:
1. Mata Pelajaran Kelompok A & B
2. Mata Pelajaran Kelompok C1,C2,C3

10

Kesesuaian Beban
belajar

11

Kelayakan Muatan
Lokal

12

Kelayakan KKM

1. Melebihi standar UN yang ditetapkan


pada tahun berjalan

13

Kelayakan Ketentuan
Kenaikan Kelas dan
Kelulusan

Mengakomodasi:

14

Menyusun dan
menetapkan
peraturan akademik

1. Sesuai ketentuan pada struktur


kurikulum
2. Ada uraian tentang pengaturan beban
belajar tugas terstruktur
1. Terdapat latar belakang pemilihan
mulok
2. Disesuaikan dengan potensi daerah

1. ketentuan pada Permen No. 66 tahun


2013 tentang Standar Penilaian
2. Rambu-rambu kenaikan kelas yang
disusun oleh Direktorat terkait
Ada:
1. persyaratan minimal kehadiran siswa
untuk mengikuti pelajaran dan tugas
dari guru
2. ketentuan mengenai ulangan,
remedial, ujian, kenaikan kelas, dan
kelulusan
3. ketentuan mengenai hak siswa untuk
menggunakan fasilitas belajar,
laboratorium, perpustakaan,
penggunaan buku pelajaran, buku
referensi, dan buku perpustakaan

Bimtek SMK Rujukan

66

KET

No.

15

ASPEK

INDIKATOR

Kelayakan Kalender
Pendidikan

CEK ()

SKOR

KET

4. Ketentuan mengenai layanan


konsultasi kepada guru mata
pelajaran, wali kelas, dan konselor
1. Terdiri atas 38-42 minggu efektif
2. Ada jadwal pembelajaran
3. Ada jadwal ulangan
4. Ada jadwal ujian
5. Ada jadwal kegiatan ekstrakurikuler
6. Ada jadwal hari libur

Pengolahan Hasil Analisis


1.

Skor indikator keberhasilan


Keberhasilan penyusunan Dokumen I KTSP, diskor berdasarkan pertimbangan
kualitas proses dan hasil yang diklasifikasikan sebagai berikut.
a.
b.
c.

2.

3.

Skor tiap aspek: merupakan jumlah skor dari indikator


jumlah skor komponen yang diperoleh
Kinerja komponen aspek
jumlah skor maksimum setiap komponen
Skor Total: merupakan jumlah skor semua komponen (jumlah skor total = 55)

Nilai Kinerja
a. Amat baik
b. Baik
c. Cukup
d. Kurang

: skor 45 - 55
: skor 36 - 44
: skor 31 - 35
: skor < 31

Perhitungan Nilai
Klasifikasi nilai kinerja diberikan pada komponen dan Grand Summary (Umum)
dengan kriteria sebagai berikut.
a.
b.
c.
d.

67

AMAT BAIK
= 81 - 100%
BAIK
= 66 - 80%
CUKUP
= 56 - 65%
KURANG = < 56%

Bimtek SMK Rujukan

LK-09

INSTRUMEN ANALISIS DOKUMEN


PERANGKAT PENILAIAN PEMBELAJARAN
Nama Sekolah
Kabupaten/Kota
Provinsi
Nama Guru/Mapel

:.................................................
: ................................................
: ................................................
: ................................................

Petunjuk:
Instrumen di bawah ini adalah untuk melihat kelengkapan dokumen perangkat penilaian
pembelajaran
Silahkan Anda memberi tanda cek () pada tempat yang telah disediakan apabila dokumen
yang Anda cermati sesuai dengan indikator yang ada.
Silahkan menuliskan skor sesuai dengan banyaknya tanda cek.
Tuliskan data tambahan/catatan-catatan yang diperlukan pada kolom keterangan.

NO

ASPEK

Perencanaan
Penilaian

Dokumen Soal

CEK ()

INDIKATOR

SKOR

1. Adanya kesesuaian antara KI, KD, dan


Indikator pencapaian kompetensi
2. Adanya kesesuaian antara indikator
pencapaian kompetensi dan tujuan
pembelajaran
3. Adanya kesesuaian antara metode
penilaian dan kegiatan pembelajaran
4. Adanya kesesuaian antara indikator
soal dengan materi
5. Adanya kesesuaian antara indikator
penca-paian kompetensi dan penilaian
hasil belajar
Adanya kesesuaian dengan:
3. Materi ajar

Kelengkapan
dokumen
Penilaian Hasil
Belajar

4. Indikator Soal
5. Metode Penilaian
6. Bentuk Instrumen
7. Kaidah penulisan soal (sesuai bentuk
soal)
Adanya:
4. instrumen ulangan harian
5. instrumen penilaian lengkap (proses dan
hasil belajar) serta layak
6. pedoman penilaian hasil belajar
7. kunci jawaban
8. Rubrik Penilaian
Bimtek SMK Rujukan

68

KET

NO
4

ASPEK
Pengolahan &
Tindak Lanjut
Hasil Penilaian

INDIKATOR

CEK ()

SKOR

KET

Adanya :
1. Rekapitulasi nilai harian (P/K/S)
2. Pengolahan nilai akhir KD
3. Nilai Akhir Mata Pelajaran/persiswa

Pengolahan Hasil Analisis


1. Skor indikator keberhasilan
Keberhasilan penyusunan perangkat penilaian hasil belajar diskor berdasarkan
pertimbangan kualitas proses dan hasil yang diklasifikasikan sebagai berikut.
a. Skor tiap aspek: merupakan jumlah skor dari indikator
b.
jumlah skor komponen yang diperoleh
Kinerja komponen aspek
jumlah skor maksimum setiap komponen
c. Skor Total: merupakan jumlah skor semua komponen (jumlah skor total = 18)
2. Nilai Kinerja
a. Amat baik
b. Baik
c. Cukup
d. Kurang

: skor 15 - 18
: skor 11 - 14
: skor 6 - 10
: skor < 5

3. Perhitungan Nilai
Klasifikasi nilai kinerja diberikan pada komponen dan Grand Summary (Umum)
dengan kriteria sebagai berikut.
1.
2.
3.
4.

69

AMAT BAIK
BAIK
CUKUP
KURANG

=
=
=
=

81 - 100%
66 - 80%
56 - 65%
< 56%

Bimtek SMK Rujukan

LK-10

PELAKSANAAN PEMINATAN PADA SMK


1. a. Permasalahan dalam penetapan peminatan siswa pada SMK

1.b. Alternatif pemecahan masalah dalam penetapan peminatan siswa pada SMK

2. Sebutkan kendala dalam pelaksanaan peminatan pada siswa SMK, bagaimana


solusinya ?

Bimtek SMK Rujukan

70

LK-11

Studi Kasus-1
Cermati media promosi di bawah ini :

JPNN.com JAKARTA - Acara pesta bikini pelajar SMA Jakarta bertema Splash After
Class untuk menyuarakan kebebasan usai pelaksanaan UN bikin heboh.
Pesta ini rencananya akan diselenggarakan pada 25 April 2015 di sebuah hotel di
wilayah Gunung Sahari Jakarta Pusat oleh salah satu Event Organizer tentunya
membuat heboh.
Karena menuai kritikan, pesta ini akhirnya dibatalkan. Namun yang pasti bahwa pesta
sebelumnya sudah pernah digelar dengan EO yang sama.

Tugas :

Sebagai kepala sekolah, apa yang anda lakukan untuk menyelesaikan


kasus seperti tersebut (jika sudah terjadi), dan bagaimana upaya pencegah
keterlibatan siswa SMK pada sekolah yang Saudara pimpin pada acara
tersebut (belum terjadi).

Analsislah kasus tersebut ditinjau dari 6 komponen SMK Rujukan yaitu:1).


layanan SMK;2) Managemen SMK;3) Proses Pembelajaran;4)Sarana dan
Prasarana;5) Lulusan SMK dan 7) Pusat Pembelajaran.

71

Bimtek SMK Rujukan

E. Rangkuman
1. Komponen KTSP, terdri dari: visi,misi dan tujuan pendidikan satuan pendidikan;
muatan Kurikulum satuan pendidikan (muatan Kurikulum pada tingkat nasional,
tingkat daerah dan tingkat satuan pendidikan); Pengaturan Beban Belajar, dan
Kalender Pendidikan
2. Evaluasi ketercapaian target mutu: penetapan tingkat kompetensi pada setiap
tingkatan yang dilakukan guru bersama dengan kepala sekolah tersebut merupakan
target mutu yang harus dicapai. Kepala sekolah berkewajiban untuk melaksanakan
evaluasi untuk melihat keterlaksanaan pencapaian target mutu yang telah
ditetapkan. Setiap kegiatan evaluasi diakhiri dengan rekomendasi.
3. Penilaian merupakan kegiatan yang dilakukan oleh guru untuk memperoleh informasi
untuk dijadikan sebagai pengambil keputusan tentang hasil belajar peserta didik.
Penilaian berfungsi untuk menentukan kemajuan belajar dan mengembangkan
perilaku siswa, sebagai bahan evaluasi dan pengambilan keputusan tentang metode
yang digunakannya sudah tepat. Instrumen yang digunakan dalam penilaian sikap
adalah

observasi, penilaian diri, penilaian antarteman, dan jurnal.Penilaian

pengetahuan melalui tes tertulis maupun lisan dan penugasan.Penilaian Keterampilan


melalui penilaian praktik (unjuk kerja), Proyek, dan portofolio

Bimtek SMK Rujukan

72

Pengelolaan Keuangan

A. Deskripsi Materi
Materi ini akanmembahas tentang pengelolaan keuangan sekolah, khususnya
penggunaan dana BOS bagi SMK Rujukan. Penggunaan dana BOS harus sesuai dengan
pedoman/petunjuk

teknis

yang

akan

digunakan

dalam

mengembangkan

dan

melaksanakan program pengembangan SMK Rujukan,dan disesuaikan denganrencana


yang tertuang dalam School Development Plan (SDP). Materi ini disusun untuk
membantu SMK Rujukan dalam menggali program dan kegiatan yang dapat mendukung
ketercapaian program SMK Rujukan. Pedoman ini dilengkapi dengan penggunaan
program Aplikasi Laporan Pertanggung-jawaban Keuangan Dana BOS Tingkat Sekolah
(ALPEKA BOS)

B. Tujuan Pembelajaran
Tujuan pelatihan ini agar peserta dapat:
1.

Menganalisis Petunjuk Teknis 2015 Bantuan Operasional Sekolah (BOS)


SMK terkait dengan 6 (enam) komponen pengembangan SMK Rujukan agar
sesuai dengan School Development Plan (SDP) yang sudah disusun.

2.

Mengidentifikasi program dan kegiatan dalam SDP SMK Rujukan yang


memenuhi ketentuan untuk dibiayai dengan dana BOS

3.

Simulasi penggunaan model program aplikasi pertanggung jawaban BOS.

C. Uraian Materi
1.

Analisis Peraturan Pengelolaan Keuangan Sekolah


a.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2008

b.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2008


tentang Pendandaan Pendidikan.

c.

73

Permendikbud RI Nomor 48 tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan

Bimtek SMK Rujukan

d.

Permendikbud RI Nomor 69 Tahun 2009 tentang Standar Biaya Operasi


Non Personalia

e.

Permendikbud RI Nomor 20 tahun 2010 tentang Norma, Standar,


Prosedur dan Kriteria di bidang pendidikan

Gambar 10. Pengelolaan Keuangan

Bimtek SMK Rujukan

74

2.

Pengelolaan Dana BOS SMK tahun 2015


Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional

mengamanatkan bahwa sistem pendidikan nasional harus mampu menjamin


pemerataan kesempatan pendidikan dan peningkatan mutu, serta relevansi
pendidikan untuk menghadapi tantangan dan perubahan kehidupan lokal, regional
dan global. Konsekuensi dari hal tersebut adalah pelaksanaan program wajib
belajar untuk pendidikan dasar dan menengah. Merujuk hal tersebut, pemerintah
telah mencanangkan Program Pendidikan Menengah Universal (PMU) yang dimulai
pada tahun 2013 dan bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada seluruh
masyarakat terutama yang tidak mampu secara ekonomi untuk mendapatkan
layanan pendidikan tingkat menengah.
Berkenaan tujuan tersebut, pemerintah telah menyusun program Bantuan
Operasional Sekolah (BOS) tahun 2015. Pada tahun ini menyiapkan anggaran yang
akan disalurkan kepada SMA dan SMK Negeri dan Swasta di seluruh Indonesia.
Tujuan secara umum BOS adalah untuk membantu sekolah memenuhi biaya
operasional non personalia dan membantu siswa miskin dalam memenuhi biaya
pendidikan. Sedangkan tujuan khusus BOS SMK adalah:
1. Membantu biaya operasional non personalia sekolah;
2. Mengurangi angka putus sekolah siswa SMK;
3. Meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) siswa SMK;
4. Mewujudkan keberpihakan pemerintah (affirmative action) bagi siswa SMK
dengan cara meringankan biaya sekolah;
5. Memberikan kesempatan bagi siswa SMK untuk mendapatkan layanan
pendidikan yang terjangkau dan bermutu;
6. Meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah.

Program BOS merupakan salah satu program utama pemerintah yang


bertujuan mendukung keberhasilan program Pendidikan Menengah Universal yang
dirintis sejak tahun 2013. Seluruh stakeholder pendidikan wajib memperhatikan
pentingnya program BOS SMK, yaitu:
1.

Memberikan kesempatan yang setara bagi semua siswa untuk mendapatkan


layanan pendidikan menengah yang terjangkau dan bermutu.

2.

Meningkatkan akses layanan pendidikan menengah yang terjangkau dan


bermutu

75

Bimtek SMK Rujukan

3.

Menyediakan sumber dana bagi sekolah untuk mencegah siswa miskin putus
sekolah

karena

tidak

mampu

membayar

iuran

sekolah

dan

biaya

ekstrakurikuler sekolah
4.

Mendorong dan memberikan motivasi kepada pemerintah daerah serta


masyarakat yang mampu, untuk memberikan bantuan operasional sekolah.

BOS memberikan dukungan kepada sekolah dalam menerapkan konsep


MBS, yaitu kebebasan untuk perencanaan, pengelolaan dan pengawasan program
yang disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing sekolah.
Penggunaan dana BOS semata-mata ditujukan hanya untuk kepentingan
peningkatan layanan pendidikan dan tidak ada intervensi atau pemotongan dana
dari pihak manapun dan untuk kepentingan apapun. Pengelolaan program BOS
SMK menjadi kewenangan sekolah secara mandiri dengan mengikutsertakan
komite sekolah.

Di dalam Peraturan Pemerintah Nomor 48 tahun 2008 tentang Pendanaan


Pendidikan menyebutkan, bahwa biaya pendidikan meliputi:
a) Biaya investasi sekolah (pengelolaan pendidikan);
b) Biaya operasional sekolah (biaya di satuan pendidikan);
c) Biaya pribadi (peserta didik).

Bimtek SMK Rujukan

76

PEMBIAYAAN PENDIDIKAN MENENGAH


(Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan)

Biaya Pengelolaan
Pendidikan
(Investasi)
Biaya Investasi SDM

Pengembangan guru
dan tenaga
kependidikan

Biaya Di satuan
Pendidikan
(Operasional)

Biaya Pribadi
Peserta Didik

Biaya Operasionalia

Buku dan Alat Tulis

Gaji dan Tunjangan


guru dan tenaga
kependidikan

Pakaian dan
Perlengkapan
Biaya Investasi
Sarana dan Prasaran
- Lahan

Biaya Non
Operasionalia

Akomodasi dan
transportasi

(Permendiknas No
69 Tahun 2009)

- Bangunan
- Peralatan

- ATK
- Daya dan jasa

Uang saku

- Pembinaan Siswa
Ekskul
- Bahan habis pakai

Kursus tambahan

- dan lainnya

Bansos Sarpras

BOS Sekolah Menengah

Bantuan Siswa
Miskin/Program Indonesia
Pintar

Keterangan:
Cakupan bantuan yang berlaku untuk sekolah menengah

Gambar 11. Pembiayaan Pendidikan Menengah

77

Bimtek SMK Rujukan

Peruntukan dana BOS sesuai dengan PermendiknasNomor 69 Tahun 2009 tentang


Standar Biaya Non Personalia, mencakup lima belas komponen, yaitu:

1)

Pembelian/Penggandaan buku teks

2)

Pembelian alat tulis sekolah yang digunakan untuk kegiatan pembelajaran

3)

Penggandaan soal dan penyediaan lembar jawaban siswa dalam kegiatan


ulangan dan ujian

4)

Pembelian peralatan pendidikan

5)

Pembelian bahan praktek/bahan habis pakai

6)

Penyelenggaraan kegiatan pembinaan siswa/ekstrakurikuler

7)

Penyelenggaraan kegiatan uji kompetensi

8)

Menyelenggarakan praktek kerja industri /PKL (dalam negeri)

9)

Pemeliharaan dan perbaikan ringan sarana dan prasarana sekolah

10)

Langganan daya dan jasa lainnya

11)

Kegiatan Penerimaan Siswa Baru (PSB)

12)

Pengembangan Sekolah Rujukan

13)

Peningkatan mutu proses pembelajaran

14)

Operasional layanan sekolah berbasis TIK

15)

Pelaporan

(Penjelasan rinci untuk tiap komponen/peruntukkannya dapat dibaca di Buku


Petunjuk Teknis BOS SMK Tahun 2015).

3.

Model Program Aplikasi Laporan Pertanggungjawaban Dana BOS Tingkat


Sekolah (ALPEKA BOS TS)

Pengelola program BOS SMK di tingkat sekolah adalah Kepala Sekolah, wakil
kepala sekolah, guru yang ditunjuk dan komite sekolah, diantaranya adalah
membuat laporan. Untuk memudahkan sekolah menyusun laporan pengelolaan
dana BOS ada beberapa hal yang perlu dicermati dan mendapatkan perhatian yang
tidak boleh bertentangan dengan ketentuan pertanggung jawaban pengelolaan
BOS, salah satunya antara lain : ketentuan tentang perpajakan dan mengacu pada
petunjuk teknis BOS SMK.

Bimtek SMK Rujukan

78

Ada beberapa laporan yang harus dibuat oleh sekolah, yaitu : a) laporan
keseluruhan yang meliputi : narasi laporan, pertanggungjawaban penggunaan dana
BOS SMK, dan foto dokumentasi; b) laporan ringkas yang mencakup penggunaan
dana dari sisi pembelanjaan (expenditure) yaitu untuk belajanja operasional sekolah
non personalia.
Untuk membantu sekolah membuat pertanggung jawaban penggunaan dana
BOS, di perkenalkan salah satu model aplikasi pelaporan pertanggung jawaban
dana BOS, yaitu dengan program ALPEKA BOS TS.

D. Aktivitas Pembelajaran
Setelah Anda menganalisis bahan ajar dan dokumen terkait, Anda di dalam
kelompok diminta untuk menyelesaikan LK-12 tentang Pengelolaan Dana BOS
SMK. Setelah menyelesaikan LK tersebut, Anda akan mempresentasikan di depan
forum.

Selanjutnya Anda diminta untuk mendiskusikan LK-13 tentang PengkajianPeraturan


Pengelolaan Keuangan (Pengelolaan Dana BOS).

79

Bimtek SMK Rujukan

LK-12

PENGELOLAAN DANA BOS SMK


1. Mengapa pemanfaatan Dana BOS SMK perlu direncanakan sebagai bagian dari
RAKS/RAPBS? Jelaskan maksud dan tujuannya!

2. Kegiatan apa saja yang dapat memanfaatkan dana BOS SMK Tahun 2015 terkait
dengan pengembangan SMK Rujukan?

3. Kegiatan apa saja yang tidak diperbolehkan dalam pengelolaan dana BOS SMK
Tahun 2015?

Bimtek SMK Rujukan

80

4. Bagaimana bentuk pertanggung jawaban pengelolaan dana BOS terkait dengan


pengembangan SMK Rujukan ?

5. Diskusikan dan petakan kemungkinan resiko yang akan muncul dalam pengelolaan
dana BOS terkait dengan pengembangan SMK Rujukan ?

81

Bimtek SMK Rujukan

LK-13

KAJIAN PERATURAN PENGELOLAAN KEUANGAN


(PENGELOLAAN DANA BOS)
KOMPONEN

KETENTUAN YANG
HARUS DIPENUHI

KONDISI DI
LAPANGAN
(SEKOLAH)

ALTERNATIF
SOLUSI

Rancangan
Program

Sasaran

Perpajakan

Pelaporan

Bukti Fisik

dan seterusnya

E. Rangkuman
Program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) merupakan program utama dalam
mendukung keberhasilan program Pendidikan Menengah Universal (PMU) untuk
membantu memenuhi kebutuhan biaya operasional non personalia sekolah untuk
memberikan layanan pendidikan yang terjangkau dan bermutu. BOS SMK adalah
program Pemerintah dalam bentuk pemberian dana langsung ke Sekolah Menengah
Kejuruan.
Pemanfaatan dana BOS SMK Tahun 2015, harus disesuaikan dengan Petunjuk
Teknis 2015 tentang Bantuan Operasional Sekolah (BOS) SMK. Terdapat 15 jenis
peruntukan dan penjelasan berkenaan dengan pemanfaatan dana BOS oleh SMK.

Bimtek SMK Rujukan

82

Fasilitasi SMK Aliansi


A. Deskripsi Materi
Di Indonesia terdapat lebih dari 75% SMK adalah SMK dengan akses kecil dan
terbatas dalam fasilitas. Mayoritas dari SMK tersebut belum memenuhi delapan Standar
Nasional Pendidikan (SNP). Lulusan SMK tersebut mempengaruhi total performance
kualitas SMK. Untuk memberdayakan SMK termaksud agar dapat mencapai delapan
SNP, dibutuhkan dana yang sangat besar. Untuk itu, diperlukan sebuah konsep yang
dapat membangun kebermaknaan SMK yang sesuai dengan tuntutan visi pendidikan
kejuruan. Oleh karena itu, diperlukan strategi untuk optimalisasi investasi yang digulirkan
oleh pemerintah demi peningkatan mutu SMK, khususnya 1.650 SMK yang dinilai
berpotensi sebagai SMK Rujukan maupun SMKAliansi. Strategi tersebut dilaksanakan
melalui kemitraan SMK Rujukan dengan SMK Aliansi. SMK Aliansi adalah SMK yang di
bina, didukung dan diberi akses oleh SMK Rujukan untuk memanfaatkan sumberdaya
pendidikan yang ada di SMK Rujukan.
Dalam materi pembelajaran tentang Fasilitasi SMK Aliansi ini, disajikan informasi
tentang hal-hal yang diperlukan dalam melaksanakan kegiatan fasilitasi terhadap SMK
Aliansi oleh SMK Rujukan. Dengan demikian diharapkan terbentuk sinergi yang produktif
dan maksimal dalam hal sharing-resourcesantara SMK Rujukan dengan SMK Aliansi.
Untuk mencapai SMK Aliansi yang memenuhi 8 SNP (sebagaimana tertuang dalam
6 fokus pengembangan SMK Rujukan), diharapkan SMK Rujukan memiliki komitmen
yang kuat untuk berkembang mengiringi kemajuan dan membawa SMK Aliansi mencapai
standar yang diharapkan.Setiap SMK Rujukan mendampingi antara tiga (3) sampai empat
(4) SMK Aliansi. Secara prinsip hubungan SMK Rujukan dan SMK Aliansi terbentuk
melalui proses:
1) perancangan SDP (2015-2019) secara bersama;
2) penetapan program keahlian yang dapat dijadikan aliansi;
3) penetapan program kerjasama;
4) penetapan sumber daya SMK Rujukan yang dapat diakses oleh SMK Aliansi;
5) penetapan kinerja kerjasama;
6) penetapan hak dan kewajiban masing-masing SMK.
83

Bimtek SMK Rujukan

Melalui strategi aliansi ini diharapkan akan terbentuk sinergi yang kuat antara SMK
Rujukan dengan SMK Aliansi, sehingga membawa dampak positif terhadap peningkatan
mutu pendidikan di SMK.

B. Tujuan Pembelajaran
Tujuan fasilitasi SMK Aliansi oleh SMK Rujukan, adalah:
1.

memetakan kondisi SMK Aliansi;

2.

merancang target pengembangan yang dituangkan dalam School Development


Plan (SDP) SMK Rujukan;

3.

melaksanakan pendampingan SMK Aliansi sesuai prioritas pengembangan;

4.

meningkatkan mutu SMK melalui penerapan prinsip efektivitas dan efisisensi,


sharing-resources, dalam mencapai target enam(6) fokus pengembangan.

C. Uraian Materi
1. Pengertian SMK Aliansi
Aliansi adalah bentuk kemitraan antar dua institusi/lembaga untuk mencapai
standar tertentu dan berbasis pada prinsip kesetaraan. Model aliansi telah
diterapkan dalam berbagai bentuk, antara lain melalui model aliansi antara
pemerintah Jerman dan Indonesia yang dikenal dengan Indonesia German Institute
(IGI) dengan area garapan mencakup aliansi bidang pelatihan, konsultasi, dan
produksi.
SMK Aliansi merupakan salah satu pra syarat yang tidak terpisahkan dari
kriteria sekolah yang berpotensi menjadi SMK Rujukan. Dalam jangka panjang,
diharapkan sekolah aliansi dapat berkembang dan memenuhi kriteria sebagaimana
SMK Rujukan. Dalam hal fasilitasi sekolah aliansi, peran sekolah rujukan adalah
membangun sinergi yang baik dalam hal:
1.

membimbing, memfasilitasi, dan melakukan mentoring;

2.

akses fasilitas, data, informasi, bahan ajar dan jejaring industry;

3.

pelatihan, evaluasi dan pencitraan;

4.

inovasi, dan produk bersama;

5.

kolaborasi dalam pembuatan alat bantu pembelajaran;

6.

sertifikasi dan pemberlakuan standar


Bimtek SMK Rujukan

84

Ranah yang menjadi target sharing-resources dan pendampingan sekolah rujukan


terhadap sekolah aliansi, mencakup:
1)

fasilitas bengkel, laboratorium, workshop, khususnya yang berteknologi


canggih;

2)

bahan ajar;

3)

jaringan kerjasama Du/Di;

4)

link website;

5)

pengembangan SDM;

6)

replika dari model pembelajaran;

7)

outlet pemasaran & realisasi produk di teaching factory;

8)

Tempat Uji Kompetensi (TUK) kejuruan; dan

9)

promosi penerimaan siswa dan penempatan lulusan.

Adapun hubungan SMK Rujukan dan SMK Aliansi sebagai berikut:


SMK RUJUKAN

SMK ALIANSI

1. Mengembangkan Sistem

1. Mereplika dan menerapkan sistem

2. Mensetup sumberdaya utama

2. Menyediakan sumberdaya umum

3. Menetapkan standar kualitas

3. Memanfaatkan fasilitas pembelajaran.

4. Mengembangkan Program

4. Memanfaatkan bahan ajar dan metoda

5. Melakukan pelatihan
6. dan lain-lain

pembelajaran yg telah dikembangkan


5. dan lain-lain

Secara prinsip SMK Rujukan mentransfer pengalaman pengembangan yang telah


dicapai kepada SMK Aliansi, meliputi:
1.

Methodologi Pembelajaran dan aktivitas pengembangan staf;

2.

Teknik evaluasi diri;

3.

Strategi peningkatan kinerja dan pemberdayaan staf;

4.

Strategi menjalin kerjasama dengan industri;

5.

Pembuatan bahan ajar;

6.

Strategi pencitraan sekolah;

7.

Strategi pemasaran tamatan, dan lainnya.

85

Bimtek SMK Rujukan

2. Kriteria SMK Aliansi


SMK yang dapat dijadikan aliansi adalah sekolah yang memenuhi kriteria,
sebagai berikut:
1.

SMK dengan jumlah siswa berkisar 200 - 300 orang;

2.

SMK yang berada di lokasi sekitar SMK Rujukan (dalam wilayah provinsi
dimana SMK Rujukan berada);

3.

Memiliki program keahlian yang relevan dengan SMK Rujukan;

4.

Memiliki komitmen untuk berkembang bersama SMK Rujukan;

5.

Bersedia menyiapkan sumber daya sekolah untuk terlibat dalam berbagai


aktivitas pengembangan sekolah bersama SMK Rujukan;

6.

Berupaya meningkatkan sumber daya agar cukup untuk mengembangkan diri


dan operasional sekolah.

3. Strategi Fasilitasi SMK Aliansi


Peran SMK Rujukan dalam kegiatan fasilitasi SMK Aliansi:
1)

Menyusun dan menetapkan struktur organisasi, uraian jabatan, serta tim


fasilitator untuk pelatihan bagi guru SMK Aliansi;

2)

SMK Rujukan melakukan pemetaan terhadap sekolah aliansi, yang


mencakup:
a.

Format Identifikasi Peta SDM termasuk Training Needs Assessment


(TNA).

b.
3)

Identifikasi Fasilitas Pendukung Pembelajaran;

Menghitung kapasitas pemakaian sumber daya pada SMK Rujukan yang akan
disinergikan dengan SMK Aliansi;

4)

Menyusun pembabakan prioritas program-program pengembangan bagi SMK


Aliansi;

5)

Melaksanakan

program

peningkatan

kompetensi

guru

dan

tenaga

kependidikan.

Bimtek SMK Rujukan

86

Fasilitasi SMK Aliansi oleh SMK Rujukan dapat digambarkan seperti gambar 1
berikut.

Gambar 12. Fasilitasi SMK Aliansi oleh SMK Rujukan

87

Bimtek SMK Rujukan

Tahapan pelaksanaan pendampingan SMK Aliansi digambarkan sebagai berikut:


TAHAPAN
Pembentukan Tim Pelaksana Fasilitasi
SMK Aliansi

PENJELASAN
Struktur Organisasi Tim
Fasilitasi, dilengkapi Job
Deskripsi

Penetapan SMK Aliansi

Memenuhi syarat/ kriteria


sebagai SMK Aliansi

Pemetaan Kondisi
SMK Aliansi:

SMK Aliansi X1,


SMK Aliansi X2,
SMK Aliansi X3,
SMK Aliansi X4.

Penyusun Program Pengembangan


SMK Aliansi
Penetapan Prioritas Program
Pendampingan/Pengembangan
SMK Aliansi (5 Tahun)

Pelaksanaan Program Fasilitasi


SMK Aliansi

Kondisi
SMK
Aliansi
berdasarkan
6
fokus
pengembangan di SMK Rujukan
LK-1:
Form 1
Form AKD

Mengikuti
Tata
Cara
Penyusunan SDP SMK Rujukan
LK-2:
Form 2
Sesuai
dengan
kapasitas
sumber daya yang tersedia di
SMK Rujukan
LK-3:
Form 3
Sesuai
Prioritas
Program
Pendampingan/Pengembangan
SMK Aliansi

SMK Aliansi

Monitoring untuk memastikan


keberlangsungan program
Evaluasi untuk memastikan
ketercapaian program

Pelaporan Fasilitasi

Laporan disusun bersama SMK


Rujukan dan SMK Aliansi

Monitoring & Evaluasi Fasilitasi

SMK Aliansi

Bimtek SMK Rujukan

88

D. Aktivitas Pembelajaran
Pembelajaran dilaksanakan dengan pendekatan saintifik, dengan bahasan utama
program pemberdayaan SMK Aliansi oleh SMK Rujukan. Langkah-langkah yang
dilakukan dalam pembelajaran ini mencakup aktivitas individu dan kelompok.
Aktivitas individu diarahkan untuk menganilsis materi pembelajaran untuk
memahami arah dan prinsip-prinsip SMK Rujukan sebagai pendamping dan pemberdaya
SMK Aliansi. Selanjutnya di dalam kelompok akan didiskusikan langkah-langkah
pendampingan dan pemberdayaan SMK Aliansi yang dituangkan pada lembar kerja (LK4.1 sd LK-4.5). Hasil diskusi akan dipresentasikan di dalam forum kelas.

E. Rangkuman
SMK Aliansi adalah SMKKecil yang bersinergi dengan SMK Rujukan guna
mempercepat laju peningkatan mutu pendidikan. SMK Rujukan membina, mendampingi,
mendukung, dan memberi akses bagi SMK Aliansi untuk memanfaatkan sumberdaya
pendidikan yang dimiliki.
Program pengembangan SMK Aliansi dirancang bersama antara SMK Rujukan dan
SMK Aliansi yang diawali dengan analisis kesenjangan, penetapan program prioritas,
pelaksanaan program, pendanaan, dan lainnya yang diperlukan. Program pengembangan
tersebut mengacu kepada enam fokus pengembangan SMK Rujukan (peningkatan
layanan SMK, peningkatan manajemen sekolah,

peningkatan kualitas proses

pembelajaran, peningkatan sarana dan prasarana, peningkatan lulusan SMK dan,


pembinaan SMK sebagai pusat pelatihan) dan dituangkan dalam School Development
Plan SMK Aliansi.

89

Bimtek SMK Rujukan

Refleksi
1.

Hal-hal baru apa saja yang saudara peroleh setelah mengikuti kegiatan belajar ini?

...........................................................................................................
...........................................................................................................
...........................................................................................................

2.

Apa yang seharusnya saudara lakukan agar pendampingan/pengembangan SMK


Aliansi sesuai dengan prinsip-prinsip fasilitasi SMK Aliansi?

...........................................................................................................
...........................................................................................................
...........................................................................................................

3.

Apa yang seharusnya Anda lakukan agar pelaksanaan program fasilitasi SMK
Aliansi efisien dan efektif?

...........................................................................................................
...........................................................................................................
...........................................................................................................

4.

Apa yang seharusnya Anda lakukan agar pelaksanaan program fasilitasi SMK
Aliansi dapat dipantau kemajuannya dan diketahui hasilnya?
...........................................................................................................
...........................................................................................................
...........................................................................................................

Bimtek SMK Rujukan

90

Daftar Pustaka
Akhmad

Sudrajat.

2011.

Inovasi

Pendidikan

dan

Tata

Kelola

Pendidikan.

https://akhmadsudrajat.wordpress.com
Ana Ratna Wulan (2013). Penilaian Proses dan Hasil Belajar Kurikulum 2013. Bahan
Paparan: Disajikan dalam workshop pembahasan dan finalisasi naskah
pendukung pembelajaran, Direktorat Pembinaan SMA, Kemdikbud,22 Agustus,
2013
Auditor internal. 2011. Definisi Tata Kelola. http://auditorinternal.com.
BSNP.(2007). Panduan Penilaian Kelompok Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Dan
Teknologi.
Depdiknas. 2006. Panduan Manajemen Berbasis Sekolah. Departemen Pendidikan
Nasional. Jakarta.
Depdiknas;2008 Pedoman Penilaian dan Rapor Direktorat Pendidikan Sekolah Menengah
Kejuruan
Direktorat Pendidikan Tinggi. 2005. Buku Penjaminan Mutu Pendidikan Tinggi. Direktorat
Pendidikan Tinggi. Jakarta.
Dirjen Dikmen. 2014. Pedoman Lomba Penulisan Best Practice Guru Dalam Tugas
Pembelajaran di Sekolah. Dirjen Dikmen-Kemendikbud. Jakarta.
Dirjen PMPTK. 2012. Bahan Belajar Mandiri Diseminasi Best Practice. Penulisan Best
Practice

Kapala

Sekolah

dan

Pengawas.

Dirjen

PMPTK

Depdiknas.

https://www.scribd.com.
http://ardanayudhistira.blogspot.com/2012/02/pengertian-fungsi-dan-tujuan-penilaian.html
(diunduh 10 Januari 2014
Kamus Bisnis. Diakses 4 Agustus 2015. Tata Kelola. http://kamusbisnis.com.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 54 Tahun 2013 tentang Standar
Kompetensi Lulusan.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 64 Tahun 2013 tentang Standar
IsiPendikan Dasar dan Menengah.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 64 Tahun 2014 tentang Peminatan
pada Pendidikan Menengah.

91

Bimtek SMK Rujukan

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan


Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 65 Tahun 2013 tentang Standar
Proses.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 103 Tahun 2014 tentang Pedoman
Pembelajaran.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Peraturan Menteri Pendidikan dan
Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 104 Tahun 2014 tentang Standar
Penilaian Pendidikan.
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.Materi Pelatihan Implementasi Kurikulum 2013
SMA/MA dan SMK/MAK: Peminatan (2013).
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.Penilaian Autentik Pada Proses dan Hasil
Belajar (2013). Hand out 2.3.1 Pelatihan Instruktur Nasional Implementasi
Kurikulum 2013.
LPPKS. 2013. Bahan Pembelajaran Diklat Calon Kepala Sekolah. LPPKS. Yogyakarta.
Monitoring dan evaluasi internal
Nawacita Presiden dan Wakil Presiden RI Tahun 2014-2019;
Oemar Hamalik. (2002). Psikologi Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algesindo
Paparan Direktur PSMK. 2015. Milestone Pembinaan SMK 2015-2019 (Pembangunan,
Pendampingan, Penguatan dan Produktivitas)
Peraturan Pemerintah RI Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan;
Peraturan Pemerintah RI Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan;
Permendikbud nomor 60 Tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah
Kejuruan
Pusri. Diakses 4 agustus 2015. Panduan Tata Kelola Perusahaan. Pengertian & Tujuan
Pedoman Tata Kelola Perusahaan. http://www.pusri.co.id.
Sibage. 2013. Teknik menulis Laporan kegiatan. http://sibage.blogspot.com
Slamet PH. 2014. Bahan kuliah Pasca Sarjana. Tata Kelola Pendidik. UNY. Yogyakarta
Sumardyono; Wiworo, 2011 : Pengembangan dan Pengelolan Bank Soal Matematika di
KKG/MGMP ; Program Bermutu BPSDMP2MP, Kemendikbud
Suzanne. 2009. Pengertian monitoring dan Evaluasi. https://hafidzf.wordpress.com.
Tetty Setiawaty. 2013. Penerapan Best Practice Pada Manajemen Pembelajaran Praktek
SMK PIKA Semarang Dalam Persiapan Lulusan Siap Kerja dan Berdaya Saing
Global. INVOTEC Vol IX.

Bimtek SMK Rujukan

92

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran


Negara Tahun 2003 Nomor 20, tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4301);

93

Bimtek SMK Rujukan

Penyusun
Diterbitkan oleh

Direktorat Pembinaan SMK Direktorat Jenderal


Pendidikan Dasar dan
Menengah Kementerian
Pendidikan Dan Kebudayaan

ISBN
Alamat

Komplek Kementerian Pendidikan Nasional Gedung E


Lantai 12-13 Jl. Jenderal Sudirman,

Pengarah

1. Drs. Mustaghfirin Amin, MBA -Direktur PSMK


2. Para Kasubdit Lingkup Dit. PSMK

Penanggung Jawab

1. Ir. Teguh Widodo, MM-Kasubdit

Kelembagaan

dan Peserta Didik


2. Dra. Augustin Wardhani- Kasi Kelembagaan
3. Wayan Loster SE.
Ketua dan Tim
Pengembang/penyusun

1. Dra. Ni Wayan Suwithi MM. - Koordinator dan


Pejab Penulisan
1. Dave Robert Willy Umboh - P4TK BMTI Bandung
2. Dr. Edison Ginting, MM - P4TK BMTI Bandung
3. Dr. Agung Suprihatin, Spd, Msi
4. Drs. Astu Widodo, M.Pd
5. Bambang Setyacipta, S.E, M.Pd- P4TK Seni dan
Budaya
6. Siti Ainun Jariyah, M.Pd- P4TK Seni &Budaya
7. Dra. Dwikora Hayuati,M.Pd- P4TK Bisnis dan
Pariwisata

Tim Sekretariat

1. Dwi Windayani, S.Sos,MA


2. Endang Sadbudhy, MBA
3. Marien
4. Suhardiman, SE
5. Siti Situmorang, SE

Desain Cover dan


layout

Putu Budayasa

Bimtek SMK Rujukan

94

Lampiran-Lampiran
Kerangka Penulisan Laporan Tata Kelola
Halaman Judul
Lembaran Pengesahan
KATA PENGANTAR
EXECUTIVE SUMMARY
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
3. Tujuan
4. Manfaat
5. Sasaran dan Target
BAB II. PELAKSANAAN TATA KELOLA
1. Persiapan
2. Pelaksanaan
3. Hasil Capaian
4. Pendukung dan Hambatan
BAB III. PENUTUP
1. Kesimpulan
2. Rekomendasi
LAMPIRAN-LAMPIRAN
95

Bimtek SMK Rujukan

LAPORAN KEGIATAN TATA KELOLA SEKOLAH


1. Kegiatan

2. Tujuan

3. Waktu Pelaksanaan

4. Tempat Pelaksanaan

5. Peserta

6. Pelaksana & Sumber Dana

7. Hasil Pelaksanaan

8. Rekomendasi

Kab/Kota,
Dilaporkan oleh,
Bimtek SMK Rujukan

96