Anda di halaman 1dari 6

STRUKTUR & FUNGSI SEL

Oleh

: Rifki Abdul Majid (037115104)

Kelas

: 1-E

Dosen

: Dra. R. Teti Rostikawati, M.Si.

Jurusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar


FKIP Universitas PAKUAN BOGOR
A. SEL
SEL adalah bagian terkecil dari tubuh makhluk hidup yang membentuk struktur dan fungsi
tertentu. Kata Sel itu sendiri dikemukakan oleh :

Robert Hooke : Pengamatannya terhadap gabus dari kulit pohon Quecus Suber terlihat

ruangan-ruangan kosong dan kecil yang diberi istilah Sel.


Felix Dujardin : Menemukan bahwa didalam Sel yang hidup tidak kosong melainkan

terhadap subtansi.
Robert Brown : Menemukan adanya inti Sel pada setiap Sel hidup.

B. Macam Macam Sel


Berdasarkan ada tidaknya dinding / selaput inti, maka sel dibedakan menjadi dua yaitu:
struktur sel prokariotik dan struktur sel eukariotik.

Sel prokariotik adalah sel yang tidak mempunyai dinding atau selaput inti dan biasanya

organelnya tidak lengkap. Contoh : Sel bakteri.


Sel eukariotik adalah sel yang mempunyai dinding atau selaput inti dan biasanya
organelnya lengkap. Contoh : sel tumbuhan dan hewan.

C. Perbedaan Struktur Antara Sel Prokariotik dan Sel eukariotik

keberadaan

Prokariotik

Eukariotik

Membran plasma

Ya

Tidak

Materi genetik (DNA)

Ya

Ya

Sitoplasma

Ya

Ya

Ribosom

Ya

Ya

Nukleus

Tidak

Ya

Nukleolus

Tidak

Ya

Mitokondria

Tidak

Ya

Organel terikat membran lain

Tidak

Ya

Dinding sel

Ya

Beberapa

Kapsula

Ya

Tidak

Flagela

Ya

Ya

Pili

Ya

Tidak

Rata-rata diameter

0.4 10 m

1 100 m

D. Perbedaan sel tumbuhan dan sel hewan

E. Struktur Sel
Sel terdiri dari 3 bagian utama yaitu membran sel, inti sel, dan sitoplasma. :
1. Membran sel
Membran Sel adalah selaput yang terletak paling luar yang tersusun dari senyawa kimia.
Fungsi dari membran sel ini adalah sebagai pintu gerbang yang dilalui zat, baik menuju atau
meninggalkan sel.
2. Inti sel
Inti sel bertugas mengontrol kegiatan yang terjadi di sitoplasma. Fungsi dari inti sel adalah
mengatur semua aktivitas sel, karena di dalam inti sel terdapat kromosom yang berisi DNA
untuk mengatur sintesis protein. Inti sel terdiri dari bagian-bagian yaitu :
- Selaput inti (karioteka)
- Nukleoplasma (kariolimfa)
- Kromatin / kromosom
- Nukleous (anak inti)
3. Sitoplasma dan Organel sel
Sitoplasma adalah bagian yang cair dalam sel. Khusus
untuk cairan yang berada dalam inti sel dinamakan
nukleoplasma. Penyusun utama dari sitoplasma adalah air (90%). Berfungsi sebagai pelarut zatzat kimia serta sebagai media terjadinya reaksi kimia sel.
Organel sel adalah benda-benda yang terdapat dalam sitoplasma dan bersifat hidup serta
menjalankan fungsi-fungsi kehidupan.
a). Nukleus mengendalikan seluruh kegiatan Sel. Beberapa bagian penting dari nucleus antara
lain selaput inti (karioteka),Nukleoplasma dan Nukleous
b). Ribosom (ergastoplasma) adalah organel sel terkecil di dalam sel. Fungsi ribosom adalah
sebagai tempat sintesis protein.
c). Retikulum endoplasma (RE) adalah struktur berbentuk benang-benang yang bermuara di inti
sel. Dikenal dua jenis retikulum endoplasma, yaitu :
1. Retikulum endoplasma granuler( retikulum endopl asma kasar). RE kasar tampak kasar
karena ribosom menonjol di permukaan sitoplasmik membrane.
2. Retikulum endoplasma agranuler (retikulum endoplasma halus). RE halus diberi nama demikian
karena tidak mempunyai ribosom.

d). Mitokondria. Fungsi mitikondria adalah sebagai pusat respirasi seluler yang menghasilkan
banyak energi ATP. Secara garis besar, tahap respirasi pada tumbuhan dan hewan melewati jalur
yang sama, yang dikenal sebagai daur atau siklus krebs yang berlangsung di dalam mitikondria.
e). Lisosom. Fungsi dari organel ini adalah sebagai penghasil dan penyimpan enzim pencernaan
seluler.
f). badan golgi (aparatus golgi / diktiosom) berhubungan dengan fungsi menyotir dan mengirim
produk sel. Badan golgi berperan penting dalam sel-sel yang secara aktif terlibat dalam sekresi.
g). Sentrosom (sentriol) berbentuk bintang yang berfungsi dalam pembelahan sel baik mitosis
maupun meiosis.
h). Plastida berperan dalam fotosintesis. Plastida adalah bagian dari sel yang bisa ditemui pada
alga dan tumbuhan (kingdom plantae). Dikenal tiga jenis plastida, yaitu :
(1) Leukoplas

: berwarna putih berfungsi sebagai penyimpanan makanan.

(2) Kloroplas

: plastida berwarna hijau, berfungsi menghasilkan klorofil dan sebagai


tempat berlangsungnya fotosintesis.

(3) Kromoplas

: plastida yang mengandung pigmen.

i). Vakuola (rongga sel) berisi : garam-garam organik, glikosida, tanin (zat penyamak), minyak
eteris misalnya ( jasmine pada melati, roseine pada mawar, dan zingiberine pada jahe), alkaloid
misalnya (kafein, kinin, nikotin, likopersin, dll), enzim, dan butir-butir pati.
j). Mikrotubulus berfungsi untuk mempertahankan bentuk sel dan sebagai rangka sel. Selain itu,
mikrotubulus berguna dalam pembentukan sentriol, agela, dan silia.
k). Mikro lamen terbentuk dari komponen utamanya yaitu protein aktin dan miosin seperti pada
otot. Mikro lamen berperan dalam pergerakan sel.
l). Peroksisom (badan mikro) senantiasa berasosiasi dengan organel lain, dan banyak
mengandung enzim oksidae dan katalase (banyak disimpan dalam sel-sel hati).

KESIMPULAN

Sel merupakan unit struktural terkecil yang sekaligus juga sebagai organisasi terkecil dari mahluk
hidup. Organisasi kehidupan yang lebih besar lagi baik hewan maupun tumbuhan pada dasarnya berupa
kumpulan berjuta-juta sel yang saling bekerja sama.
Sel tumbuhan memiliki beberapa jenis organel yang terbungkus membrane, misalnya kroloplas,
mitokondria, nucleus, dan vakuola. Sebagian besar sel tumbuhan eukariotik diselimuti oleh dinding sel.
Didalam sel terdapat bagian-bagian yang terdiri bagian yang hidup seperti, plasma sel, dan
organel-organel sel. Bagian-bagian tersebut bekerja sama dalam melakukan kegiatannya. Namun, tidak
semua memiliki bagian tersebut. Pada bagian sel prokariot hanya memiliki beberapa bagian saja.
Sel melakukan reproduksi layaknya mahluk hidup. Baik secara Amitosis, Mitosis, Meiosis. Bayak
sekali kegunaan reproduksi ini seperti, pada sel meristem tumbuhan berfungsi untuk pertumbuhan.
Sedangkan pada sel epitel manusia untuk menggantikan sel-sel yang rusak atau sudah tua dan lainnya.

DAFTAR PUSTAKA

http://fauziatuladawiyah-pgsd.blogspot.co.id/2013/12/struktur-dan-fungsi-bagian-sel.html
Salisbury, F.B dan C.W. Ross. Fisiologi Tumbuhan. ITB Bandung : Bandung Sutrian, Yayan,
1992. Pengantar Anatomi Tumbuh-Tumbuhan. Tentang sel & Jaringan. Rineka Cipta : Jakarta
https://rasyidacid.wordpress.com/2009/12/08/makalah-biologi-sel/