Anda di halaman 1dari 44

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Evolusi Bintang

Bintang-bintang generasi pertama dilahirkan sekitar 13 miliar tahun lalu, ketika galaksi kita mulai memadat dari proses pemuaian jagat raya. Sebagian besar diantaranya masih terbuat dari hidrogen dan helium. Kedua unsur ini memang merupakan satu-satunya elemen yang terbentuk dalam jumlah besar selama proses dentuman besar (big bang) yang diyakini menandai awal terciptanya alam semesta.

Bintang-bintang seperti halnya Matahari lahir secara berkelompok dalam kompleks- kompleks awan besar yang termampatkan yang disebut nebula. Salah satu nebula yang terkenal yang menjadi tempat kelahiran banyak bintang adalah sebuah bercak samar di rasi Orion yang dikenal sebagai Nebula Orion. Dilihat dari luar, sebuah nebula nampak gelap dan suram, namun di bagian dalamnya mereka teriluminasi dengan cemerlang oleh bintang-bintang yang baru lahir. Setelah itu, bintang-bintang muda itu akan melanglang keluar dari tempat kelahirannya di galaksi induknya.

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Evolusi Bintang Bintang-bintang generasi pertama dilahirkan sekitar 13 miliar tahun lalu, ketika <a href=galaksi kita mulai memadat dari proses pemuaian jagat raya. Sebagian besar diantaranya masih terbuat dari hidrogen dan helium. Kedua unsur ini memang merupakan satu-satunya elemen yang terbentuk dalam jumlah besar selama proses dentuman besar ( big bang ) yang diyakini menandai awal terciptanya alam semesta. Bintang-bintang seperti halnya Matahari lahir secara berkelompok dalam kompleks- kompleks awan besar yang termampatkan yang disebut nebula . Salah satu nebula yang terkenal yang menjadi tempat kelahiran banyak bintang adalah sebuah bercak samar di rasi Orion yang dikenal sebagai Nebula Orion . Dilihat dari luar, sebuah nebula nampak gelap dan suram, namun di bagian dalamnya mereka teriluminasi dengan cemerlang oleh bintang-bintang yang baru lahir. Setelah itu, bintang-bintang muda itu akan melanglang keluar dari tempat kelahirannya di galaksi induknya. Gambar 1: Nebula Orion Ke arah bintang Deneb di rasi Cygnus ada suatu gelembung super yang sangat besar dari gas yang sangat panas yang mungkin dihasilkan oleh ledakan sebuah supernova di dekat pusat gelembung itu. Pada tepiannya, materi antar bintang dimampatkan oleh gelombang supernova dan memicu keruntuhan awan dan pembentukan bintang. Dari segi ini, sebagaimana kehidupan manusia, bintang juga memiliki orangtua. Dan seperti yang kadang-kadang kita alami, orangtua juga dapat mengalami kematian ketika melahirkan anaknya. Dalam periode remajanya, sebuah bintang biasanya masih diselubungi oleh berkas nebula gas yang berpendar, sisa-sisa dari proses pembentukan yang secara gravitasional masih http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-0-24" src="pdf-obj-0-24.jpg">

Gambar 1: Nebula Orion

Ke arah bintang Deneb di rasi Cygnus ada suatu gelembung super yang sangat besar dari gas yang sangat panas yang mungkin dihasilkan oleh ledakan sebuah supernova di dekat pusat gelembung itu. Pada tepiannya, materi antar bintang dimampatkan oleh gelombang supernova dan memicu keruntuhan awan dan pembentukan bintang. Dari segi ini, sebagaimana kehidupan manusia, bintang juga memiliki orangtua. Dan seperti yang kadang-kadang kita alami, orangtua juga dapat mengalami kematian ketika melahirkan anaknya.

Dalam periode remajanya, sebuah bintang biasanya masih diselubungi oleh berkas nebula gas yang berpendar, sisa-sisa dari proses pembentukan yang secara gravitasional masih

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

melekat padanya. Contoh bintang semacam ini bisa kita lihat pada bintang-bintang di rasi Pleiades.

Mirip seperti yang dialami manusia, bintang-bintang yang beranjak dewasa berkelana jauh dari rumah, dan saudara-saudara sekandung jarang saling bertemu. Bisa jadi di suatu tempat di galaksi Bimasakti ada bintang-bintang, mungkin lusinan jumlahnya, yang merupakan saudara sekandung dari Matahari kita. Mereka terbentuk dari nebula yang sama sekitar 5 milyar tahun lalu. Tapi kita tidak tahu bintang yang manakah itu. Mereka bisa saja berada di sisi lain dari galaksi kita, atau mungkin menjadi salah satu dari bintang kecil tak berarti yang kita lihat berkelap-kelip di langit malam.

Dalam proses kelahiran sebuah bintang, tumbukan molekul gas dalam interior awan memanaskannya hingga pada akhirnya tiba ke titik dimana atom-atom hidrogen mulai bergabung menjadi helium: empat atom hidrogen bersatu untuk membentuk satu inti helium. Proses ini diikuti dengan pelepasan foton sinar gamma. Foton tersebut mengalami alternasi emisi dan absorpsi oleh materi yang terhampar, yang secara berangsur-angsur berupaya mencapai permukaan bintang.

Dalam perjalanannya, foton terus menerus mengalami kehilangan energi. Butuh waktu hingga sejuta tahun bagi foton untuk mencapai permukaan bintang dan dipancarkan ke ruang. Sang bintang kini telah menyala. Keruntuhan gravitasional awan pra-bintang telah terhenti. Beban lapisan-lapisan terluar bintang sekarang didukung oleh suhu dan tekanan tinggi yang dihasilkan di bagian interior reaksi inti. Matahari berada pada kondisi stabil seperti itu selama 5 milyar tahun terakhir. Reaksi termonuklir seperti yang terjadi pada bom hidrogen memberikan tenaga kepada matahari dalam ledakan yang kontinyu dan berwadah, mengubah sekitar 4 juta ton hidrogen tiap detiknya. Ketika kita menengadahi langit malam dan memandang kelap-kelip bintang, semua yang kita lihat bercahaya karena adanya penggabungan inti hidrogen di kejauhan.

Akhir Hidup Bintang

Proses fusi dalam bintang-bintang ini terus mengubah hidrogen menjadi helium. Ketika persediaan hidrogen habis, maka helium mulai terbakar untuk membentuk elemen yang lebih berat. Reaksi penyatuan ini akan terus berlangsung untuk memberi tenaga kepada bintang sampai seluruh intinya berubah menjadi besi. Besi tidak dapat melewati proses fusi untuk membentuk elemen yang lebih berat sehingga bahan bakar nuklir di bintang itu pun habislah.

Kecepatan bintang membakar persediaan nuklir tergantung pada massanya. Sebagai bintang bermassa sedang, Matahari kita masih belum sampai separuh jalan dalam fase pertama evolusi bintang. Matahari telah membakar hidrogen selama 5 milyar tahun dan masih akan berpijar mantap hingga 5 milyar tahun berikutnya. Sebaliknya, bintang- bintang bermassa besar (sekitar 10 kali massa matahari) akan membakar persediaan hidrogennya dengan kecepatan hingga 1000 kali kecepatan proses serupa pada bintang sekelas Matahari. Bintang semacam ini akan menghabiskan bahan bakarnya dalam tempo kurang dari 100 juta tahun.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Nasib yang disediakan bagi masing-masing tipe bintang ini di akhir hidupnya juga berbeda. Bintang sekelas Matahari akan mengakhiri hidupnya dalam sebuah proses evolusi yang lambat. Ketika persediaan hidrogennya mulai berkurang, teras bintang akan menyusut. Penyusutan itu akan menghasilkan lebih banyak energi yang menyebabkan terhentinya penyusutan, dan bintang bersangkutan akan mulai mengembang. Bintang itu akan terus membengkak hingga menjadi sebuah bintang raksasa merah (red giant).

Helium yang terbentuk dalam proses fusi bintang itu semasa hidupnya akan membeku dan membuatnya lebih mengembang. Menjelang habisnya helium, bintang tersebut akan menjadi labil. Ia akan melepas lapisan luarnya dan sisanya akan runtuh kedalam. Bintang itu akan mulai berkontraksi dan menjelma menjadi bintang kerdil putih (white dwarfs), yang berukuran kira-kira sebesar Bumi namun dengan kerapatan yang sangat tinggi. Bintang tersebut akan mengalami tahapan ini sampai suatu saat produksi energi benar- benar terhenti dan bintang itu akan menemui ajalnya sebagai sebuah bintang mati yang dingin dan gelap.

Bintang-bintang bermassa besar akan mengakhiri hidupnya secepat ia membakar persediaan hidrogennya.Dalam tempo beberapa detik setelah bahan bakar nuklirnya habis, sebuah reaksi nuklir yang lebih eksotik segera berlangsung untuk mengantarkannya sebagai sebuah supernova.

Supernova

Proses terbentuknya supernova biasanya berawal dari pembangkitan pusat besi yang masif oleh fusi silikon. Dibawah tekanan yang sangat tinggi, elektron bebas didalam interior bintang dipaksa untuk menyatu dengan proton inti besi, dimana muatan listrik yang sama dan berlawanan saling meniadakan. Bagian dalam inti bintang akan berubah menjadi suatu nukleus atom raksasa tunggal, mengisi volume yang jauh lebih kecil daripada elektron dari inti besi sebelumnya. Pusat itu meledak ke dalam dengan kuatnya, bagian eksterior menyatu kembali dan suatu ledakan supernova dihasilkan. Supernova dapat lebih cemerlang daripada keseluruhan cahaya yang dihasilkan oleh semua bintang lain dalam galaksi dimana supernova terbentuk.

Terbentuknya supernova temasuk fenomena yang jarang terjadi. Pada umumnya, terjadinya supernova dalam sebuah galaksi adalah berkisar sekali dalam satu abad. Sepanjang hidup sebuah galaksi -- sekitar 10 milyar tahun -- 100 juta bintang akan meledak. Ini jumlah yang sangat banyak, tetapi itu baru berarti hanya satu diantara 1000 bintang yang akan berakhir sebagai sebuah supernova.

Salah satu supernova yang terkenal dicatat oleh para astronom China pada 4 Juli 1054. Dalam catatan itu disebutkan bahwa sebuah bintang baru -- mereka menyebutnya "bintang tamu" -- yang sebelumnya tidak pernah terlihat mendadak muncul di rasi Taurus dan bersinar dengan sangat terang. Konon sinarnya begitu terang sehingga dapat terlihat di siang hari, sementara di malam hari orang bisa membaca hanya dengan mengandalkan sinarnya. Objek ini terlihat hingga tiga bulan sebelum akhirnya lenyap begitu saja. Sisa-

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

sisa peristiwa itu masih dapat kita lihat saat ini melalui teleskop sebagai sebuah nebula yang dikenal sebagai Nebula Kepiting (Crab Nebula).

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet sisa peristiwa itu masih dapat kita lihat saat ini melalui teleskop sebagai sebuah nebula yangNebula Kepiting ( Crab Nebula ). Gambar 2: Nebula Kepiting, sisa ledakan supernova tahun 1054 Astronom lain dari beberapa kebudayaan, termasuk diantaranya astronom Arab, juga mencatat kejadian ini. Satu hal yang menarik bahwa peristiwa ini tidak tercatat pada semua kronik Eropa barat masa itu. Hal ini mungkin bisa dipahami mengingat dogma gereja masa itu menyatakan bahwa langit bersifat kekal dan tidak pernah berubah. Karenanya, bagi astronom Eropa masa itu melaporkan hal-hal yang bertentangan dengan pandangan gereja mengandung resiko dikenakan tuduhan bidah yang diancam dengan hukuman berat. Baru pada 1572, Tycho Brahe , seorang astronom Eropa melaporkan adanya sebuah supernova lain. Ia menyebutnya nova stella , yang artinya "bintang baru". Supernova lainnya tercatat pada 1604 oleh Johannes Kepler . Sayangnya, tidak ada supernova yang teramati di galaksi kita sejak penemuan teleskop, dan selama berabad-abad para astronom dibuat penasaran oleh pencarian terhadap objek ini. Nova Dua buah bintang dengan massa yang hampir sama akan berevolusi hampir secara sejajar. Tetapi bintang yang lebih masif akan lebih cepat menghabiskan bahan bakar nuklirnya, lebih cepat menjadi raksasa merah, dan menjadi yang pertama mencapai kemunduran akhir kerdil putih. Karenanya, seharusnya ada banyak (dan kenyataannya memang demikian) kasus bintang ganda dimana satu komponennya adalah bintang raksasa merah, dan pasangannya berupa kerdil putih. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-3-10" src="pdf-obj-3-10.jpg">

Gambar 2: Nebula Kepiting, sisa ledakan supernova tahun 1054

Astronom lain dari beberapa kebudayaan, termasuk diantaranya astronom Arab, juga mencatat kejadian ini. Satu hal yang menarik bahwa peristiwa ini tidak tercatat pada semua kronik Eropa barat masa itu. Hal ini mungkin bisa dipahami mengingat dogma gereja masa itu menyatakan bahwa langit bersifat kekal dan tidak pernah berubah. Karenanya, bagi astronom Eropa masa itu melaporkan hal-hal yang bertentangan dengan pandangan gereja mengandung resiko dikenakan tuduhan bidah yang diancam dengan hukuman berat.

Baru pada 1572, Tycho Brahe, seorang astronom Eropa melaporkan adanya sebuah supernova lain. Ia menyebutnya nova stella, yang artinya "bintang baru". Supernova lainnya tercatat pada 1604 oleh Johannes Kepler. Sayangnya, tidak ada supernova yang teramati di galaksi kita sejak penemuan teleskop, dan selama berabad-abad para astronom dibuat penasaran oleh pencarian terhadap objek ini.

Nova

Dua buah bintang dengan massa yang hampir sama akan berevolusi hampir secara sejajar. Tetapi bintang yang lebih masif akan lebih cepat menghabiskan bahan bakar nuklirnya, lebih cepat menjadi raksasa merah, dan menjadi yang pertama mencapai kemunduran akhir kerdil putih. Karenanya, seharusnya ada banyak (dan kenyataannya memang demikian) kasus bintang ganda dimana satu komponennya adalah bintang raksasa merah, dan pasangannya berupa kerdil putih.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Sejumlah pasangan semacam itu sedemikian dekatnya hingga bersentuhan. Sebagian atmosfer mengalir dari bintang raksasa merah yang bengkak ke kerdil putih yang masif lewat suatu daerah tertentu dari permukaan kerdil putih. Hidrogen menumpuk menekan hingga tekanan dan suhunya terus meninggi karena gravitasi yang kuat dari kerdil putih. Demikian seterusnya hingga sejumlah atmosfer yang "dicuri" dari raksasa merah mengalami reaksi termonuklir, dan kerdil putih meletup sesaat menjadi lebih cemerlang.

Bintang ganda semacam itu biasa disebut sebagai nova. Secara umum, nova memiliki asal-usul yang berbeda dari supernova. Nova hanya terdapat pada sistem bintang ganda dan dimotori oleh fusi hidrogen, sedangkan supernova terjadi pada bintang tunggal dan dimotori oleh peleburan silikon.

Kembali ke Asal

Sepintas supernova merupakan tahap akhir dari kehidupan sebuah bintang. Namun, kita tidak boleh lupa bahwa bintang-bintang dan planet pengiringnya juga dilahirkan dari keruntuhan gravitasional awan gas dan debu antar bintang. Dengan demikian, supernova selain merupakan akhir dari riwayat sebuah bintang, di sisi lain juga merupakan pemicu tahapan evolusi bintang yang melahirkan bintang-bintang baru.

Banyak dari elemen-elemen berat yang dihasilkan selama hidup sebuah bintang atau setelah meledak menjadi sebuah supernova tersebar di ruang antar bintang. Sebagian dari "debu bintang" ini bergabung dengan gas yang runtuh dan membentuk bintang lain di suatu tempat. Miliaran tahun kemudian, generasi bintang-bintang berikutnya pun terlahir.

Masing-masing bintang bisa dikelilingi oleh lingkaran gas dan debu yang dapat menyatu dan membentuk planet berisi elemen-elemen berat seperti kalsium, karbon, dan besi. Adalah kenyataan yang menakjubkan bahwa kita semua tersusun dari elemen-elemen itu. Nitrogen dalam DNA kita, kalsium dalam tulang dan gigi kita, dan besi dalam darah kita, semua atom yang membentuk tubuh kita, terbentuk milyaran tahun yang lalu di perapian yang berasal dari keruntuhan sebuah bintang. Kita semua terbuat dari materi bintang.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Menyibak Tirai Jingga:

Pendaratan Huygens di Titan

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Menyibak Tirai Jingga: Pendaratan Huygens di Titan Potret Titan oleh Voyager 1 Pada tanggal 14

Potret Titan oleh Voyager 1

Pada tanggal 14 Januari 2005, wahana pendarat Huygens yang dibawa oleh orbiter Cassini berhasil mendarat ke permukaan Titan, salah satu bulan Saturnus. Wahana Cassini-Huygens diluncurkan pada 15 Oktober 1997 dengan misi untuk mempelajari planet Saturnus beserta bulan-bulan utamanya. Huygens adalah nama untuk wahana pendarat yang akan diturunkan ke permukaan Titan.

Titan adalah salah satu objek yang sangat menarik perhatian para astronom. Dengan atmosfir yang didominasi oleh nitrogen dan elemen-elemen hidrokarbon lain yang

membentuk warna jingga pada permukaannya, memunculkan spekulasi bahwa permukaan Titan mirip dengan Bumi kita di usia mudanya. Hal ini dikarenakan elemen hidrokarbon yang melimpah tersebut dapat membentuk asam amino yang dibutuhkan

dalam pembentukan organisme hidup di permukaan planet.

Sebelumnya, masih sangat sedikit yang diketahui tentang Titan. Temperatur pada permukaannya diperkirakan sekitar -178°C (-289°F). Ia diduga memiliki lapisan atmosfir yang lebih tebal apabila dibandingkan dengan Merkurius, Bumi, Mars, maupun Pluto dengan tekanan atmosfir sebesar 1,6 bar, 60% lebih tinggi dari tekanan atmosfir Bumi. Permukaan Titan diduga terdiri dari "lautan" atau "danau" dari metana dan etana. Air dalam bentuk yang kita kenal akan membeku karena temperaturnya yang rendah. Pengamatan oleh wahana Voyager 1 pada tahun 1980 tidak menghasilkan data yang berarti karena Titan ternyata diselimuti oleh awan dan atmosfir tebal berwarna jingga yang tidak dapat ditembus oleh peralatan sensor yang dibawa Voyager.

Wahana Cassini-Huygens

Misi Cassini-Huygens adalah hasil kerjasama antara Badan Ruang Angkasa Amerika (NASA), Badan Ruang Angkasa Eropa (ESA), dan Badan Ruang Angkasa Italia (ASI). Wahana pengorbit Cassini yang dirancang oleh NASA itu akan mengorbit Saturnus selama sekitar 4 tahun untuk melakukan survey terhadap planet tersebut beserta cincin dan bulan-bulannya. Sementara itu, pendarat Huygens yang dirancang oleh ESA menjadi pendarat pertama yang tiba di dunia

lain pada tata surya bagian luar, di permukaan Titan. Data dari wahana Cassini dan Huygens

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Menyibak Tirai Jingga: Pendaratan Huygens di Titan Potret Titan oleh Voyager 1 Pada tanggal 14

Cassini-Huygens Melintasi Saturnus (gambaran oleh artis)

diharapkan memberikan petunjuk mengenai bagaimana organisme hidup mulai berkembang di Bumi kita.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Kedua wahana ini dinamai menurut nama dua orang astronom yang berkontribusi terhadap pengetahuan kita tentang Saturnus, masing-masing adalah astronom Italia, Jean- Dominique Cassini (1625-1712), dan Astronom Belanda, Christiaan Huygens (1629- 1695). Cassini adalah penemu empat satelit Saturnus: Iapetus, Rhea, Tethys, dan Dione.

Pada 1675, ia juga menemukan apa yang sekarang disebui sebagai ‘Batas Cassini’

(Cassini Division), suatu celah kecil yang memisahkan cincin-cincin Saturnus. Sementara itu, Huygens tercatat sebagai penemu cincin Saturnus beserta bulannya yang terbesar, Titan.

Wahana Cassini-Huygens diluncurkan pada 15 Oktober 1997 dengan menggunakan roket Titan-IVB/Centaur, dari Cape Canaveral, Florida, AS. Wahana ini tiba di orbit Saturnus,

pada bulan Juli 2004. Pada 25 Desember 2004, modul pendarat Huygens dilepaskan dari

“gendongan” pengorbit Cassini, dan akhirnya tiba di permukaan Titan pada 14 Januari

2005.

Dengan bobot sekitar 5.6 ton, Cassini-Huygens merupakan wahana antar-planet terbesar yang pernah dibuat. Dalam perjalanannya, wahana ini sempat diarahkan untuk mendapat dorongan gravitasi, masing-masing dari planet Venus (April 1998), Venus (Juni 1999), Bumi (Agustus 199), dan Jupiter (Desember 2000). Manuver ini dilakukan untuk menghemat penggunaan bahan bakar. Dorongan gravitasi pada dua perlintasan dengan Venus dan sekali dengan Bumi saja menghasilkan gaya dorong yang setara dengan yang dihasilkan oleh 68.040 kilogram bahan bakar roket.

Atmosfir di Titan

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Kedua wahana ini dinamai menurut nama dua orang astronom yang berkontribusi terhadap pengetahuan kita tentang

Huyhens menjelang mendarat (gambaran oleh artis)

Gambar jarak dekat pertama dari titan dikirimkan oleh wahana Voyager 1 pada 1980. Gambar ini hanya menunjukkan awan tebal berwarna jingga yang homogen. Begitu tebalnya hingga permukaannya tidak dapat terlihat. Namun demikian, data lainnya yang didapat menunjukkan banyak hal menarik. Sama seperti di Bumi, Atmosfir Titan kebanyakan terdiri dari nitrogen, tapi juga ditemui metana dan banyak senyawa organik lainnya.

Sebelum kedatangan wahana Huygens, para astronom telah mengobservasi Titan menggunakan teleskop- teleskop terkuat di Bumi. Gambar-gambar yang diambil dari observatorium WM Keck menunjukkan adanya

kandungan metana pada awan di dekat kutub selatan Titan. Ini bisa menunjukkan bahwa Titan memiliki siklus cuaca yang mirip dengan yang terjadi di Bumi. Penemuan ini dianggap paling signifikan dalam memperjelas bahwa atmosfir Titan ternyata lebih dinamis daripada yang sebelumnya diperkirakan. Untuk itu, Orbiter Cassini juga akan mengamati awan ini, dan melakukan observasi secara rinci sebelum, selama, dan setelah melepaskan wahana pendarat Huygens.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Kandungan senyawa organik di atmosfir Titan mengundang perhatian khusus dari para astronom karena sebagian daripadanya merupakan indikasi adanya bentuk kehidupan apabila ditemui pada lingkungan yang mirip dengan Bumi kita. Senyawa organik terbentuk apabila terjadi penghancuran metana oleh sinar matahari. Apabila sinar matahari terus menerus menghancurkan metana, bagaimana metana masih bisa ada di permukaan Titan?

Pada Bumi kita, metana juga dihasilkan oleh organisme hidup. Metana adalah salah satu produk sampingan dari metabolisme mahluk hidup. Di Bumi, sumber-sumber biologis seperti tumbuhan dan hewan secara kontinyu menghasilkan gas untuk menggantikan gas yang lenyap akibat oksidasi. Namun demikian, Titan bukanlah tempat yang cocok untuk menyokong keberadaan organisme biologis. Temperaturnya terlalu dingin untuk mendukung keberadaan air dalam bentuk cair yang sangat dibutuhkan oleh mahluk hidup.

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Kandungan senyawa organik di atmosfir Titan mengundang perhatian khusus dari para astronom karena sebagian daripadanya

Gambar permukaan Titan dari ketinggian, dipotret oleh wahana Huygens menjelang pendaratan

Sebuah teori yang eksotis memperkirakan bahwa sebuah tumbukan dengan benda angkasa, meteorit misalnya, mungkin menghasilkan cukup panas untuk mencairkan air di permukaan Titan selama beberapa ratus atau ribu tahun. Untuk saat ini Titan bukanlah tempat yang cocok untuk ditinggali organisme hidup. Namun demikian, adanya kandungan metana yang ada di atosfir Titan masih merupakan teka-teki bagi para

ilmuwan. Hal inilah yang membuahkan hipotesis tentang adanya “lautan” yang terdiri

dari metana diatas atau dibawah permukaannya.

Kondisi di Permukaan

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Gambar berwarna permukaan Titan Setelah perjalanan panjang selama tujuh tahun lebih, menempuh jarak sejauh 3.5

Gambar berwarna permukaan Titan

Setelah perjalanan panjang selama tujuh tahun lebih, menempuh jarak sejauh 3.5 miliar km, Huygens telah melakukan pendaratan bersejarah di permukaan Titan. Selama perjalanan memasuki atmosfir Titan hingga mendarat, perangkat Descent Imager- Spectral Radiometer (DSIR) mengirimkan gambar-gambar yang

menunjukkan fitur permukaan yang spektakuler. Gambar yang diambil dari berbagai ketinggian itu menunjukkan permukaan yang sangat mirip dengan Bumi, baik dari segi geologi maupun meteorologi. Gambar-gambar tersebut menunjukkan jaringan yang kompleks dari kanal-kanal yang sempit yang menjulur dari dataran yang tinggi ke daerah yang lebih rendah. Saluran itu

bergabung membentuk “sungai” yang kemudian mengalir menuju permukaan yang mirip danau, dengan “garis pantai” dan

“tebing” yang sangat mirip dengan yang ada di permukaan Bumi

kita.

Sementara itu, data dari perangkat Gas Chromatographs and Mass Spectrometer (GCMS) dan Surface Science Package (SSP)

memperkuat kesimpulan sebelumnya tentang adanya cairan di permukaan Titan. Hanya saja cairan itu tidak berwujud air seperti yang kita kenal di Bumi, melainkan berupa metana, suatu senyawa organik sederhana yang dapat terbentuk dalam wujud cair atau gas pada temperatur sedingin permukaan Titan. Saat ini, baik

sungai maupun danau disana sedang dalam keadaan kering, namun diperoleh indikasi bahwa hujan mungkin sempat turun tidak lama sebelumnya.

Data yang dikirim oleh perangkat SSP juga mengindikasikan bahwa material yang membentuk kerak permukaan Titan memiliki kandungan pasir yang renggang, yang kemungkinan terbentuk akibat hujan metana yang jatuh di permukaan dalam kurun yang sangat lama, atau semburan dari material cair dari bawah permukaan ke atasnya.

Sesaat setelah pendaratan, perangkat GCMS dan SSP berhasil mendeteksi semburan gas metana yang menguap dari material permukaan. Hal ini merupakan akibat dari panas yang ditimbulkan Huyges saat mendarat yang menghangatkan tanah dibawahnya. Gejala ini memperkuat dugaan akan peran signifikan metana dalam geologi dan meteorologi atmosfer Titan -- membentuk kabut dan endapan yang mengerosi dan mengaberasi permukaan.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Gambar permukaan yang diambil oleh DISR dari tempat pendaratan juga menunjukkan kerikil berbentuk bulatan-bulatan kecil. Pengukuran spektrum (warna) pada objek tersebut lebih menunjukkan komposisi yang terdiri dari es air ketimbang batuan silikat. Hanya saja, dibawah temperatur sedingin Titan, maka es tersebut memiliki kepadatan sekeras batu. Tanah di Titan kelihatannya setidaknya sebagian terbentuk dari endapan deposit dari material organik yang menyelubungi planet itu. Material gelap ini menetap diluar atmosfir. Saat terbawa dari ketinggian oleh hujan metana, materi ini terkonsentrasi pada kanal-kanal kering dan palungan hingga membentuk apa yang terlihat sebagai daerah yang gelap pada gambar-gambar yang diambil dari ketinggian oleh wahana Huygens menjelang pendaratan.

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Gambar permukaan yang diambil oleh DISR dari tempat pendaratan juga menunjukkan kerikil berbentuk bulatan-bulatan kecil.

Fitur permukaan Titan dari udara:

kanal, pegunungan, dan dataran rendah

Ditemukan pula fakta baru yang cukup menarik. Berdasarkan penemuan kandungan gas karbon 40 pada atmosfir Titan diperoleh indikasi adanya aktivitas vulkanis. Tetapi aktivitas ini tidak menghasilkan lava sebagaimana aktivitas serupa di Bumi, melainkan es yang terdiri dari air dan amonia.

Dengan demikian, walaupun banyak gejala geofisika yang familiar di Bumi, juga terjadi di Titan, namun secara kimiawi sebenarnya berbeda. Apabila Bumi memiliki air cair, maka di Titan dijumpai metana cair. Batuannya bukan terdiri dari silika, tetapi dari es air. Yang menutupi permukaannya bukanlah tanah, melainkan partikel hidrokarbon yang terbawa oleh atmosfir. Aktivitas vulkanis di permukaannya memuntahkan es yang sangat dingin dan bukannya lava. Titan adalah dunia yang sangat luar biasa, yang memiliki proses geofisika yang melibatkan material eksotik dalam kondisi yang sangat berbeda dengan Bumi kita.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Dengan mempergunakan teleskop 250 cm di Observatorium Mount Palomar, astronom Edwin Hubble (1924) memotret sebuah galaksi di rasi Andromeda. Dia menjelaskan, untuk ertama kalinya, bentuk galaksi yang kemudian terkenal dengan nama galaksi Andromeda, berjarak 2 juta tahun cahaya dari galaksi kita (Bimasakti/Milkyway). Galaksi Andromeda merupakan galaksi luar (extra galaxy) pertama yang diketahui astronom. Sejak penemuannya, banyak studi dilakukan dalam mempelajari galaksi- galaksi di luar galaksi Bimasakti tempat kita berada.

Upaya para astronom mempelajari galaksi melalui pengamatan semenjak abad ke-18, telah melahirkan berbagai katalog benda-benda langit yang meliputi gugusan bintang termasuk didalamnya adalah galaksi. Pada tahun 1888, J.L.E. Dreyer mempublikasikan

New General Catalogue of nebulae and Clusters of Stars yang memuat 7840 obyek langit. Katalog ini dilengkapi dengan suplemennya, Index Catalogues pada tahun 1895 dan 1908. Umumnya katalog tersebut mempergunakan notasi NGC atau IC diikuti dengan nomor obyek dalam daftar. Sebagai contoh, galaksi Andro-meda diberi nomor katalogus

NGC

224.

Ada banyak galaksi-galaksi dengan berbagai ragam bentuknya.

Hubble

mengklasifikasikan galaksi-galaksi berdasarkan bentuknya ke dalam 3 kelompok

utama,

1.

Galaksi

spiral

yakni:

(S)

Populasi galaksi berbentuk spiral ini yang terbanyak (80%). Galaksi ini memiliki struktur yang paling teratur dengan pusat, selubung bulat dan piringan dengan lengan spiral yang mengelilingi ekuator galaksi. Variasi dari galaksi spiral adalah galaksi spiral berbatang (SB), dengan bentuk cerutu yang melintasi pusat dan di kedua ujungnya pola spiral menjuntai.

2.

Galaksi

eliptik

(E)

Galaksi dengan bentuk ini meliputi 17% dari seluruh populasi galaksi di alam semesta. Bentuknya lebih sederhana dibandingkan dengan galaksi spiral, karena hanya terdiri dari pusat dan selubung pipih. Kerapatan bintang lebih tinggi di pusat dibanding di tepiannya.

3.

Galaksi

tidak

beraturan

Sebanyak 3% dari galaksi yang teramati sejauh ini menunjukkan bentuk yang tidak

beraturan. Bentuknya lebih merupakan onggokan bintang dengan batas yang kurang jelas.

Berbagai contoh nyata galaksi ini antara lain Awan Magellan kecil dan besar, tetangga

galaksi

kita,

Bima

Sakti.

Pola galaksi yang dirangkum dan diklasifikasikan oleh Hubble ditafsirkannya sebagai perjalanan evolusi galaksi di alam semesta dari bentuk yang awalnya sangat teratur menuju bentuk yang tidak beraturan.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Posted by destiny_of_aries at <a href=1:13 PM 0 comments Labels: materi Sunday, March 14, 2010 Sekilas Tentang Badai Matahari Matahari adalah sumber dari semua energi yang kita kenal di Bumi. Jika kita merunut semua sumber energi yang kita kenal dan kita gunakan sehari-hari, semuanya akan bermuara pada Matahari. Matahari sendiri menghasilkan energi lewat reaksi nuklir yang terjadi di pusatnya. Namun, meski Matahari memegang peran penting sebagai sumber energi yang kita butuhkan, Matahari juga menyimpan potensi yang bisa memberikan ancaman bagi manusia dan ekosistem Bumi. Ancaman yang dimaksud adalah peristiwa yang dikenal dengan nama badai matahari. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-11-4" src="pdf-obj-11-4.jpg">

Posted by destiny_of_aries at 1:13 PM 0 comments Labels: materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Posted by destiny_of_aries at <a href=1:13 PM 0 comments Labels: materi Sunday, March 14, 2010 Sekilas Tentang Badai Matahari Matahari adalah sumber dari semua energi yang kita kenal di Bumi. Jika kita merunut semua sumber energi yang kita kenal dan kita gunakan sehari-hari, semuanya akan bermuara pada Matahari. Matahari sendiri menghasilkan energi lewat reaksi nuklir yang terjadi di pusatnya. Namun, meski Matahari memegang peran penting sebagai sumber energi yang kita butuhkan, Matahari juga menyimpan potensi yang bisa memberikan ancaman bagi manusia dan ekosistem Bumi. Ancaman yang dimaksud adalah peristiwa yang dikenal dengan nama badai matahari. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-11-12" src="pdf-obj-11-12.jpg">

Sunday, March 14, 2010

Matahari adalah sumber dari semua energi yang kita kenal di Bumi. Jika kita merunut semua sumber energi yang kita kenal dan kita gunakan sehari-hari, semuanya akan bermuara pada Matahari. Matahari sendiri menghasilkan energi lewat reaksi nuklir yang terjadi di pusatnya. Namun, meski Matahari memegang peran penting sebagai sumber energi yang kita butuhkan, Matahari juga menyimpan potensi yang bisa memberikan ancaman bagi manusia dan ekosistem Bumi. Ancaman yang dimaksud adalah peristiwa yang dikenal dengan nama badai matahari.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet <a href=G ambar 1. Struktur Matahari Sebelum membicarakan tentang badai matahari, kita akan melihat sekilas tentang Matahari. Matahari adalah sebuah bintang, yaitu bola plasma panas yang ditopang oleh gaya gravitasi. Di pusat Matahari (nomor 1 dalam Gambar 1), terjadi reaksi nuklir (fusi) yang mengubah 4 atom hidrogen menjadi 1 atom helium. Reaksi fusi tersebut, selain menghasilkan helium, juga menghasilkan energi dalam jumlah melimpah (ingat persamaan terkenal oleh Einstein: E=mc ). Energi yang dihasilkan, di pancarkan keluar melewati bagian-bagian Matahari, yaitu: zona radiatif (nomor 2), zona konventif (nomor 3), dan bagian atmosfer Matahari, yang terdiri dari fotosfer (nomor 4), kromosfer (nomor 5), dan korona (nomor 6). Dan badai Matahari adalah peristiwa yang berkaitan dengan bagian atmosfer Matahari tersebut. Bagian terluar dari Matahari, yaitu korona, memiliki temperatur yang mencapai jutaan kelvin. Dengan temparatur yang tinggi tersebut, materi yang berada di korona Matahari memiliki energi kinetik yang besar . Tarikan gravitasi Matahari tidak cukup kuat untuk mempertahankan materi korona yang memiliki energi kinetik yang besar itu dan secara terus menerus, partikel bermuatan yang berasal dari korona, akan lepas keluar angkasa . Aliran partikel ini dikenal dengan nama angin matahari, yang terutama terdiri dari elektron dan proton dengan energi sekitar 1 keV. Setiap tahunnya, sebanyak 10 ton materi korona lepas menjadi angin matahari, yang bergerak dengan kecepatan antara 200-700 km/s. Berbeda dengan pusat Matahari yang relatif sederhana, bagian atmosfer Matahari relatif lebih rumit. Karena di atmosfer Matahari ini, medan magnetik Matahari berperan besar terhadap berbagai peristiwa yang terjadi di dalamnya. Ada berbagai fenomena menarik diamati di atmosfer Matahari berkaitan dengan medan magnetik Matahari, seperti bintik matahari ( sun spot ), ledakan Matahari ( solar flare ), prominensa, dan pelontaran material korona (CME – Coronal Mass Ejection ). Hal-hal inilah yang berkaitan dengan badai matahari. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-12-4" src="pdf-obj-12-4.jpg">

Gambar 1. Struktur Matahari

Sebelum membicarakan tentang badai matahari, kita akan melihat sekilas tentang Matahari. Matahari adalah sebuah bintang, yaitu bola plasma panas yang ditopang oleh gaya gravitasi. Di pusat Matahari (nomor 1 dalam Gambar 1), terjadi reaksi nuklir (fusi) yang mengubah 4 atom hidrogen menjadi 1 atom helium. Reaksi fusi tersebut, selain menghasilkan helium, juga menghasilkan energi dalam jumlah melimpah (ingat persamaan terkenal oleh Einstein: E=mc 2 ). Energi yang dihasilkan, di pancarkan keluar melewati bagian-bagian Matahari, yaitu: zona radiatif (nomor 2), zona konventif (nomor 3), dan bagian atmosfer Matahari, yang terdiri dari fotosfer (nomor 4), kromosfer (nomor 5), dan korona (nomor 6). Dan badai Matahari adalah peristiwa yang berkaitan dengan bagian atmosfer Matahari tersebut.

Bagian terluar dari Matahari, yaitu korona, memiliki temperatur yang mencapai jutaan

kelvin. Dengan temparatur yang tinggi tersebut, materi yang berada di korona Matahari memiliki energi kinetik yang besar. Tarikan gravitasi Matahari tidak cukup kuat untuk mempertahankan materi korona yang memiliki energi kinetik yang besar itu dan secara terus menerus, partikel bermuatan yang berasal dari

korona, akan lepas keluar angkasa. Aliran partikel ini dikenal dengan nama angin matahari, yang terutama terdiri dari elektron dan proton dengan energi sekitar 1 keV. Setiap tahunnya, sebanyak 10 12 ton materi korona lepas menjadi angin matahari, yang bergerak dengan kecepatan antara 200-700 km/s.

Berbeda dengan pusat Matahari yang relatif sederhana, bagian atmosfer Matahari relatif lebih rumit. Karena di atmosfer Matahari ini, medan magnetik Matahari berperan besar terhadap berbagai peristiwa yang terjadi di dalamnya. Ada berbagai fenomena menarik diamati di atmosfer Matahari berkaitan dengan medan magnetik Matahari, seperti bintik matahari (sun spot), ledakan Matahari (solar flare), prominensa, dan pelontaran material korona (CME Coronal Mass Ejection). Hal-hal inilah yang berkaitan dengan badai matahari.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Jadi apa yang dimaksud dengan badai matahari?

Singkatnya, badai matahari adalah kejadian/event dimana aktivitas Matahari berinteraksi dengan medan magnetik Bumi. Badai matahari ini berkaitan langsung dengan peristiwa solar flare dan CME. Kedua hal itulah yang menyebabkan terjadinya badai matahari.

Solar flare adalah ledakan di Matahari akibat terbukanya salah satu kumparan medan magnet permukaan Matahari. Ledakan ini melepaskan partikel berenergi tinggi dan radiasi elektromagnetik pada panjang gelombang sinar-x dan sinar gamma. Partikel berenergi tinggi yang dilepaskan oleh peristiwa solar flare, jika mengarah ke Bumi, akan mencapai Bumi dalam waktu 1-2 hari. Sedangkan radiasi elektromagnetik energi tingginya, akan mencapai Bumi dalam waktu hanya sekitar 8 menit.

Lalu bagaimana dengan CME?

CME adalah pelepasan material dari korona yang teramati sebagai letupan yang menyembur dari permukaan Matahari. Dalam semburan material korona ini, sekitar 2×10 11 4×10 13 kilogram material dilontarkan dengan energi sebesar 10 22 6×10 24 joule. Material ini dilontarkan dengan kecepatan mulai dari 20 km/s sampai 2000 km/s, dengan rata-rata kecepatan 350 km/s. Untuk mencapai Bumi, dibutuhkan waktu 1-3 hari.

Matahari kita memiliki siklus keaktifan dengan periode sekitar 11 tahun. Siklus keaktifan ini berkaitan dengan pembalikan kutub magnetik di permukaan

Matahari. Keaktifan Matahari ini bisa dilihat dari jumlah bintik matahari yang teramati. Saat keaktifan Matahari mencapai maksimum, kita akan mengamati bintik matahari dalam jumlah paling banyak di permukaan Matahari dan pada saat keaktifan Matahari mencapai maksimum inilah, angin matahari lebih ‘kencang’ dari biasanya dan partikel-partikel yang dipancarkan juga lebih energetik. Dan peristiwa solar flare dan CME dalam skala besar juga lebih dimungkinkan untuk terjadi. Dengan kata lain, saat keaktifan Matahari mencapai maksimum, Bumi akan lebih banyak dipapar dengan partikel-partikel bermuatan tinggi (lebih tinggi dari biasanya) dan radiasi elektromagnetik energi tinggi.

Partikel-partikel bermuatan yang dipancarkan dari peristiwa solar flare dan CME, saat mencapai Bumi, akan berinteraksi dengan medan magnetik Bumi. Interaksi ini akan menyebabkan gangguan pada medan magnetik Bumi buat sementara.

Saat partikel-partikel bermuatan dengan energi tinggi mencapai Bumi, ia akan diarahkan oleh medan magnetik Bumi, untuk bergerak sesuai dengan garis-garis medan magnetik

Bumi, menuju ke arah kutub utara dan kutub selatan magnetik Bumi. Saat partikel- partikel energetik tersebut berbenturan dengan partikel udara dalam atmosfer Bumi, ia akan menyebabkan partikel udara (terutama nitrogen) terionisasi. Bagi kita yang berada

  • di permukaan Bumi, yang kita amati adalah bentuk seperti tirai-tirai cahaya warna-warni

  • di langit, yang dikenal dengan nama aurora. Aurora ini bisa diamati dari posisi lintang

tinggi di sekitar kutub magnetik Bumi (utara dan selatan).

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Gambar 2. Aurora Saat terjadi badai matahari, partikel-partikel energetik tadi tidak hanya menghasilkan aurora yang

Gambar 2. Aurora

Saat terjadi badai matahari, partikel-partikel energetik tadi tidak hanya menghasilkan aurora yang indah yang bisa di amati di lintang tinggi. Tapi bisa memberikan dampak yang relatif lebih besar dan lebih berbahaya. Dampak yang dimaksud antara lain:

gangguan pada jaringan listrik karena transformator dalam jaringan listrik akan mengalami kelebihan muatan, gangguan telekomunikasi (merusak satelit, menyebabkan black-out frekuensi HF radio, dll), navigasi, dan menyebabkan korosi pada jaringan pipa bawah tanah.

Peristiwa gangguan besar yang disebabkan oleh badai matahari, yang paling terkenal adalah peristiwa tahun 1859, peristiwa yang dikenal dengan nama Carrington Event. Saat itu, jaringan komunikasi telegraf masih relatif baru tapi sudah luas digunakan. Ketika terjadi badai Matahari tahun 1859, jaringan telegraf seluruh Amerika dan Eropa mati total. Aurora yang biasanya hanya bisa diamati di lintang tinggi, saat itu bahkan bisa diamati sampai di equator.

Masih ada beberapa contoh peristiwa lain yang berkaitan dengan badai matahari yang terjadi dalam abad ke-20 dan 21:

1.

13 maret 1989: Terjadi CME besar 4 hari sebelumnya. Badai geomagnetik

2.

menghasilkan arus listrik induksi eksesif hingga ribuan ampere pada sistem interkoneksi kelistrikan Ontario Hydro (Canada). Arus induksi eksesif ini menyebabkan sejumlah trafo terbakar. Akibat dari terbakarnya trafo tsb, jaringan listrik di seluruh Quebec (Canada) putus selama 9 jam. Guncangan magnetik badai sekitar seperempat Carrington event, (sekitar 400 nT). Aurora teramati sampai di Texas Januari 1994 : 2 buah satelit komunikasi Anik milik Canada rusak akibat digempur elektron-elektron energetik dari Matahari. Satu satelit bisa segera pulih dalam waktu beberapa jam, namun satelit lainnya baru bisa dipulihkan 6 bulan kemudian. Total kerugian akibat lumpuhnya satelit ini disebut mencapai US $ 50 70 juta.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

  • 3. November 2003 : Mengganggu kinerja instrumen WAAS berbasis GPS milik FAA AS selama 30 jam.

  • 4. Januari 2005: Berpotensi mengakibatkan black-out di frekuensi HF radio pesawat, sehingga penerbangan United Airlines 26 terpaksa dialihkan menghindari rute polar (kutub) yang biasa dilaluinya.

Badai Matahari juga bisa berbahaya bagi makhluk hidup secara biologi. Bahaya ini terutama bagi para astronot yang kebetulan sedang berada di luar angkasa saat badai matahari terjadi. Bagi kita yang berada di permukaan Bumi, kita relatif aman terlindungi oleh medan magnetik Bumi. Pengaruh langsung dari badai matahari ini hanya dialami oleh binatang-binatang yang peka terhadap medan magnetik Bumi. Karena badai matahari mengganggu medan magnetik Bumi, maka binatang-binatang yang peka terhadap medan magnetik akan secara langsung terimbas. Misalnya burung-burung, lumba-lumba, dan paus, yang menggunakan medan magnetik Bumi untuk menentukan arah, untuk sesaat ketika badai matahari terjadi, mereka akan kehilangan arah.

Saat ini, Matahari sedang menuju puncak keaktifan dalam siklusnya yang ke-24. Puncak keaktifan Matahari ini diperkirakan terjadi sekitar tahun 2011-2013. Saat puncak keaktifan Matahari pada siklus ke-24 ini, diperkirakan tidak akan jauh berbeda dengan saat puncak keaktifan pada siklus-siklus sebelumnya. Mungkin efeknya akan sedikit lebih besar, tapi ada juga yang menduga akan terjadi hal yang sebaliknya, justru lebih kecil efeknya. Yang manapun itu kasusnya, bisa dikatakan semua ahli fisika matahari sepakat tidak mungkin terjadi peristiwa besar yang akan membahayakan kehidupan di muka Bumi.

Berdasarkan pengetahuan kita saat ini, badai matahari hanya akan memberikan ancaman bahaya yang rendah. Solar flare dan CME yang terjadi di Matahari, tidak akan cukup untuk menyebabkan peristiwa seperti yang digambarkan dalam beberapa film yang beredar belakangan ini. Beberapa bintang yang diamati memang menunjukkan adanya peristiwa yang dikenal dengan istilah superflare, yaitu flare seperti yang kita amati di Matahari tapi dengan intensitas yang jauh lebih besar. Tapi peristiwa serupa diduga bukan peristiwa yang umum dan diragukan bakal terjadi pada Matahari kita, setidaknya saat ini. Memang peristiwa solar flare dan CME belum bisa diprediksi dengan baik untuk saat ini. Tapi pengetahuan kita yang didapat dari pengamatan Matahari lewat berbagai observatorium landas-bumi dan wahana antariksa yang terus menerus mengamati Matahari, kita semakin mengerti berbagai peristiwa yang terjadi di Matahari. Setidaknya untuk saat ini, kita bisa mengatakan dengan cukup yakin bahwa yang digambarkan dalam film-film fiksi ilmiah (misalnya: film 2012) tentang badai raksasa matahari, tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Seiring dengan perkembangan teknologi elektronika, serta kaitannya dengan iklim, studi tentang aktivitas matahari menjadi perhatian yang semakin perlu dikaji. Bisakah kita memprediksi badai matahari? Dinamika siklusnya? Dinamika cuaca antariksa yang di dorong dinamika matahari? Pengamatan matahari saat ini telah menggunakan teknologi satelit dalam menentukan bilamanakah terjadi aktivitas yang tiba-tiba dari matahari.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

SOHO (Solar Heliospheric Observatory), diluncurkan untuk terus menerus memonitor matahari; ACE (Advance Composition Explorer), mengamati perubahan lingkungan antariksa dan memberikan peringatan adanya badai matahari, satu jam sebelum mencapai bumi. WIND yang mengawasi angin matahari yang terjadi pada ruang antar planet sekitar bumi, atau IMAGE (Imager for Magnetopause-to-Auroral Global Exploration) mengamati partikel bermuatan dan atom netral disekitar magnetosfer. Kesemuanya itu digunakan untuk memahami fenomena yang terjadi pada matahari dan keterkaitannya dengan lingkungan bumi. Tetapi pemahaman yang lebih baik lagi akan diperoleh jika kita bisa memahami bagaimana dinamika yang sesungguhnya terjadi jauh di dalam matahari, dan mendorong terjadinya dinamika yang teramati. Dan dengan dukungan pengamatan yang semakin baik, kajian yang semakin mendalam mendorong semakin berkembangnya studi bidang astronomi, khusunya astrofisika bintang/matahari. (Gambar dari SOHO ditampilkan pula di dalam blog ini, di bagian kanan)

Sumber: www.langitselatan.com Posted by destiny_of_aries at 6:47 AM 9 comments Labels: materi, news

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet SOHO (Solar Heliospheric Observatory), diluncurkan untuk terus menerus memonitor matahari; ACE (Advance Composition Explorer), mengamati6:47 AM 9 comments Labels: materi , news Tuesday, February 9, 2010 Where did today’s spiral galaxies come from? Hubble shows that the beautiful spirals galaxies of the modern Universe were the ugly ducklings of six billion years ago. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-16-16" src="pdf-obj-16-16.jpg">

Tuesday, February 9, 2010

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet SOHO (Solar Heliospheric Observatory), diluncurkan untuk terus menerus memonitor matahari; ACE (Advance Composition Explorer), mengamati6:47 AM 9 comments Labels: materi , news Tuesday, February 9, 2010 Where did today’s spiral galaxies come from? Hubble shows that the beautiful spirals galaxies of the modern Universe were the ugly ducklings of six billion years ago. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-16-22" src="pdf-obj-16-22.jpg">

Hubble shows that the beautiful spirals galaxies of the modern Universe were the ugly

ducklings

of

six

billion

years

ago.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

If confirmed, the finding highlights the importance to many galaxies of collisions

and mergers in the recent past. It also provides clues for the unique status of our own galaxy, the Milky Way. Using data from the NASA/ESA Hubble Space Telescope, astronomers have created a census of galaxy types and shapes from a time before Earth

and

the Sun existed,

up

to

the present day.

The results show that, contrary to

contemporary thought, more than half of the present-day spiral galaxies had

peculiar shapes as recently as 6 billion
peculiar
shapes
as
recently
as
6
billion

years ago.

The study of the shapes and formation of galaxies, known as morphology, is a critical and much-debated topic in astronomy. An important tool for this is the ‘Hubble sequence’ or the ‘Hubble tuning-fork diagram’, a classification scheme invented in 1926 by the same Edwin Hubble in whose honour the space telescope is named.

Hubble’s scheme divides regular galaxies into three broad classes — ellipticals, lenticulars and spirals based on their visual appearance. A fourth class contains galaxies with an irregular appearance.

A team of European astronomers led by François Hammer of the Observatoire de Paris has, for the first time, completed a census of galaxy types at two different points in the Universe’s history — in effect, creating two Hubble sequences that help explain how galaxies form. In this survey, researchers sampled 116 local galaxies and 148 distant galaxies.

The astronomers show that the Hubble sequence six billion years ago was very different from the one that astronomers see today. “Six billion years ago, there were many more peculiar galaxies than now a very surprising result,” says Rodney Delgado-Serrano, lead author of the related paper recently published in Astronomy & Astrophysics. “This means that in the last six billion years, these peculiar galaxies must have become normal

spirals, giving us a more dramatic picture of the recent Universe than we had before.”

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

The astronomers think that these peculiar galaxies did indeed become spirals through collisions and merging. Although it was commonly believed that galaxy mergers decreased significantly eight billion years ago, the new result implies that mergers were still occurring frequently after that time up to as recently as four billion years ago. “Our aim was to find a scenario that would connect the current picture of the Universe with the morphologies of distant, older galaxies to find the right fit for this puzzling view of galaxy evolution,” says Hammer.

Also contrary to the widely held opinion that galaxy mergers result in the formation of elliptical galaxies, Hammer and his team support a scenario in which these cosmic

clashes result in spiral galaxies. In a parallel paper published in Astronomy & Astrophysics, they delve further into their ‘spiral rebuilding’ hypothesis, which proposes that peculiar galaxies affected by gas-rich mergers are slowly reborn as giant spirals with discs and central bulges. Although our own Galaxy is a spiral galaxy, it seems to have been spared much of the drama; its formation history has been rather quiet and it has avoided violent collisions in astronomically recent times. However, the large Andromeda Galaxy from our neighbourhood has not been so lucky and fits well into the ‘spiral rebuilding’ scenario. Researchers continue to seek explanations for this.

Komet, Si Bintang Berekor

Selama berabad-abad, kemunculan sebuah komet dipercaya sebagai suatu pertanda akan datangnya sebuah malapetaka besar. Penampakan sebuah komet dan sesekali pula pergerakannya dicatat secara akurat. Astronom Babylonia dan China mempercayai bahwa komet adalah objek yang beredar di angkasa sebagaimana halnya planet. Bangsa Yunani beranggapan bahwa komet adalah fenomena atmosfir, sejenis dengan uap air yang berasal dari permukaan Bumi. Pandangan ini sempat diterima secara meluas hingga di abad XVI, saat Tycho Brahe memaparkan pandangannya bahwa komet tidak hanya sebuah fenomena alam, tetapi diyakini sebagai sebuah benda angkasa yang letaknya dari bumi lebih jauh daripada Bulan.

Seabad kemudian, Sir Isaac Newton menemukan sebuah metode untuk menghitung orbit dari sebuah komet berdasarkan lintasan yang dapat diamati di angkasa. Newton menentukan bahwa komet yang nampak pada bulan Desember 1680 mengikuti orbit parabola yang sangat panjang. Edmund Halley, seorang ilmuwan yang hidup sezaman dengan Newton menemukan bahwa orbit dari komet yang pernah muncul pada tahun 1531, 1607, dan 1682 adalah hampir identik. Penemuan ini membawanya kepada suatu kesimpulan bahwa ketiga penampakan tersebut melibatkan komet yang sama. Ia kemudian meramalkan bahwa komet tersebut akan muncul lagi pada tahun 1758. Sayang, usianya tidak cukup panjang untuk bisa menyaksikan kebenaran ramalannya itu. Penampakan komet tersebut--yang kemudian dinamai komet Halley--ternyata telah tercatat sebanyak 20 kali sejak tahun 239 sM. Penampakannya yang terakhir adalah pada tahun 1985-1986.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Komet yang baru ditemukan biasanya diberi nama menurut tahun penemuannya ditambah sebuah huruf yang mengindikasikan urutan penampakan komet itu pada tahun saat komet tersebut ditemukan. Saat tanggal dimana komet mencapai titik perihelion dapat diketahui, komet itu segera dinamai menurut angka tahun kalendar saat itu dikuti dengan angka Romawi yang menunjukkan urutan kronologis perlintasan pada perihelion pada tahun itu (misalnya, 1882 II). Beberapa komet dinamai menurut nama penemunya, misalnya komet Halley; juga komet Hale-Bopp yang dinamai menurut nama dua orang astronom amatir yang melaporkan penampakannya di malam yang sama pada tahun 1995.

ORBIT KOMET

Semua komet beredar di tata surya dalam orbit elips (bulat telur). Komet yang tercatat memiliki periode orbit terpendek adalah komet Encke (3,3 tahun), sedangkan komet yang memiliki periode panjang, memerlukan waktu hingga ribuan tahun untuk satu kali mengorbit Matahari. Beberapa komet yang diamati menunjukkan bahwa komet itu hanya sekali muncul dalam orbit parabolik atau hiperbolik yang membawanya mendekati Matahari hanya dalam sekali seumur hidupnya, menimbulkan suatu kemungkinan bahwa komet tersebut mungkin berasal dari luar tata surya, namun kurangnya data membuat dugaan ini sulit untuk dibuktikan.

Hampir seluruh komet yang kita kenali mendekati Matahari dalam jarak antara 0.005 hingga 2.5 AU pada perihelion. Apabila perihelion komet lebih jauh dari 2.5 AU, komet biasanya tidak dapat diamati. Banyak diantara komet memiliki aphelion di sekitar orbit planet luar. Sekelompok yang terdiri dari sekitar 75 komet diketahui sebagai "keluarga dekat" Jupiter dan memiliki aphelion disekitar orbit planet tersebut. Beberapa diantaranya merupakan kelompok komet yang mengorbit secara bersama-sama. Komet jenis ini biasanya merupakan sisa-sisa dari sebuah komet raksasa yang kemudian pecah dikarenakan pengaruh gravitasi dari Matahari atau sebuah planet.

SIFAT-SIFAT FISIK KOMET

Nukleus dan Coma

Hampir seluruh massa komet terpusat pada nukleus (inti komet). Diameter dari nukleus biasanya berkisar antara beberapa kilometer dengan kepadatan antara 0,1 hingga 1 g/cm 3 , mengindikasikan bahwa kepadatannya termasuk renggang. Berdasarkan model "bola salju kotor" yang digagas oleh Frel L Whipple, yang berdasarkan penelitian lanjutan kemudian terbukti kebenarannya, nukleus komet tesusun dari sekumpulan materi yang terdiri atas air, karbon monoksida, metanol, amonia, dan metana. Seluruhnya dalam keadaan beku serta tercampur dengan debu. Saat komet mendekati Matahari, materi beku tersebut menyublim dan membentuk kabut gas dan debu--yang disebut coma-- disekeliling nukleus. Makin dekat ke Matahari, gas yang terbentuk semakin banyak. Partikel-partikel pada komet terdorong dari nukleus oleh tekanan radiasi dan angin Matahari (aliran partikel Matahari).

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Rata-rata diameter dari coma adalah sekitar 100.000 km, namun massanya terbilang kecil. Beberapa molekul terdekomposisi dan terionisasi oleh sinar ultraviolet dalam pelepasannya dari nukleus ke ekor komet. Hasil-hasil yang dapat diamati dari proses ini meliputi atom-atom hidrogen dan oksigen, air, dan radikal hydroxyl (OH). Molekul dan senyawa karbon juga ditemukan dalam konsentarasi yang 100 kali lebih rendah dari nukleus, sementara jumlah molekul NH, NHH, CH, dan molekul nitrogen ditemukan dengan konsentrasi 1000 kali lebih rendah. Juga terdeteksi karbon monosulfida (CS) dan serta atom dan molekul sulfur. Semantara itu unsur etana juga ditemukan di komet Hyakutake. Bagian coma dari sebuah komet umumnya mengecil saat komet mendekati Matahari, dan molekulnya terdekomposisi lebih cepat oleh angin Matahari sehingga terdorong ke arah ekor komet.

Ekor Komet

Saat komet yang cemerlang dapat terlihat, ciri yang paling menyolok adalah ekor. Dalam penampakan komet Halley pada tahun 1910, ekor komet terentang hingga lebih dari 90º di lengkung langit. Dalam penampakan komet Halley yang terakhir sekitar tahun 1985- 1986, titik pemanjangan ini tercapai saat komet berada dalam sudut yang jauh dari Matahari, sehingga tidak terlihat terlalu dramatis di langit malam.

Panjang ekor komet berkisar antara 1 juta hingga 100 juta km. Ekor komet biasanya pertama kali muncul saat komet berada pada jarak 1,5 AU dari Matahari. Meskipun berukuran sedemikian besar, namun setiap 1 km 3 volume ekor komet mengandung materi lebih sedikit dibandingkan dengan 1 mm 3 udara.

Ekor komet terbentuk dari gas dari coma dan selalu menunjuk ke arah yang berlawanan dari Matahari. Semula diduga bahwa tekanan dari radiasi Matahari adalah satu-satunya penyebabnya, namun saat ini telah diketahui bahwa angin Matahari memiliki peranan yang lebih besar dalam menentukan arah ekor komet. Angin Matahari mengandung partikel-partikel yang terlempar dari Matahari. Kekuatan tekanan dari partikel-partikel ini terhadap molekul gas dalam coma berkisar 100 kali lebih besar dari kekuatan gravitasi Matahari, dengan demikian molekul-molekul tersebut terdorong oleh angin Matahari. Angin Matahari tidaklah konstan, dan variasinya bertanggung jawab atas struktur ekor komet. Solar Flare dan gangguan lainnya pada Matahari sesekali dapat membuat ekor komet terlihat bergolak atau berbelok.

Sebuah komet dapat memiliki salah satu diantara dua tipe ekor, atau bahkan keduanya sekaligus--yang biasa disebut sebagai komet berekor ganda. Jenis ekor komet yang pertama adalah ekor yang memanjang dan hampir lurus, memiliki struktur yang mirip serabut yang terdiri dari gas yang ter-ionisasi. Tipe ini digolongkan sebagai ekor Tipe I. Sedangkan tipe ekor komet lainnya yang tergolong sebagai Tipe II, atau "ekor debu" berbentuk kelokan yang tajam dan lebih kabur. Tipe ini tersusun atas debu yang diterpa oleh cahaya Matahari. Sebuah komet dapat memiliki beberapa ekor debu disamping juga ekor gas (Tipe I). Beberapa komet diketahui memiliki ekor yang ganjil, dimana ekornya menunjuk ke arah Matahari (contohnya adalah komet Arent Roland, 1957 III). Ekor komet jenis ini terdiri dari lapisan debu yang sangat tipis yang keluar dari lapisan terluar

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

komet dan terkumpul disekitar orbit komet. Gas yang menyusun ekor komet diantaranya adalah CO + , molekul nitrogen, CH + , karbon dioksida, dan OH + . Ion-ion tersebut, seperti yang juga dijumpai pada coma terbentuk saat molekul yang lebih besar terpisahkan oleh angin Matahari.

ASAL MULA KOMET

Banyak teori yang telah dicetuskan dalam seabad terakhir ini mengenai asal mula komet, namun salah satu yang paling luas diterima saat ini menyebutkan bahwa komet terbentuk pada saat yang sama dengan saat terbentuknya tata surya. Pada tahun 1950, Jan Oort, seorang astronom Belanda mengajukan teorinya bahwa Matahari dikelilingi oleh "kabut" besar yang terdiri dari material komet pada jarak sekitar 1000 kali garis terngah tata surya yang kita ketahui. Teori ini kemudian diikuti dengan teori dari Gerard Kuiper, pada tahun 1951 yang menggagas bahwa sabuk material komet tersebut terletak pada suatu daerah yang berjarak beberapa ratus kali jarak Bumi-Matahari. Gangguan yang berasal dari objek diluar tata surya dapat menyebabkan beberapa diantara material tersebut keluar dari sabuk komet dan memasuki tata surya bagian dalam sebagai sebuh komet, dimana komet dengan periode pendek diduga muncul dari sabuk ini, yang kemudian dinamai sebagai sabuk Kuiper (Kuiper-belt).

Kedua teori ini dapat diterima secara luas dikalangan para astronom. Sebuah benda angkasa yang dinamai Chiron, pernah dianggap sebagai sebuah asteroid, kini dikelompokkan sebagai komet Kuiper-belt, dan sementara itu beberapa anggota dari sabuk Kuiper telah dapat diamati sejak 1992. Keberadaan "sabuk" tersebut dapat dibuktikan secara langsung pada tahun 1995 melalui hasil pengamatan lewat Telskop Antariksa Hubble yang berhasil mengamati 30 objek mirip komet yang berada diluar orbit planet Pluto. Para astronom dewasa ini memperkirakan sejumlah 70.000 objek berukuran cukup besar--dan tak terhitung jumlahnya yang berukuran lebih kecil-- menghuni daerah sabuk Kuiper dengan jarak antara 30 hingga 50 AU.

Banyak diantara komet, khususnya yang tergolong memiliki periode pendek, pecah secara perlahan-lahan, terutama karena pengaruh kekuatan gravitasi Matahari. Beberapa diantaranya telah diamati "tercebur" kedalam Matahari. Pengurangan kecerlangan dari komet berperiode pendek juga dapat kita amati. Komet juga menghasilkan produk buangan dibelakang orbitnya, dalam bentuk jutaan meteorid. Saat Bumi melintasi orbit sebuah komet, kita di Bumi dapat melihat terjadinya hujan meteor.

TABRAKAN ANTARA PLANET DENGAN KOMET

Para ilmuwan berspekulasi bahwa tabrakan antara komet dan planet dapat terjadi sewaktu-waktu. Diduga beberapa tumbukan antara Bumi dengan komet yang pernah terjadi beberapa juta tahun lampau menghasilkan lapisan debu yang sangat tebal yang menutupi atmosfir bumi hingga menyebabkan punahnya beberapa spesies hewan purba. Tabrakan dengan komet juga diperkirakan merupakan penyebab dari sebuah ledakan dahsyat yang pernah terjadi di bulan Juni 1908 di daerah Tunguska, Rusia. Di lain pihak, ada juga ilmuwan yang mempercayai bahwa Bumi secara konstan telah dibombardir oleh

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

komet yang berukuran kira-kira sebesar rumah tanpa menyebabkan kerusakan. Tabrakan ini diduga berpengaruh terhadap persediaan air dan adanya beberapa unsur kimia di Bumi.

Salah satu peristiwa tabrakan komet dengan planet yang terkenal terjadi pada tanggal 16-

  • 22 Juli 1994. Saat itu setidaknya 20 pecahan besar dari komet Shoemaker-Levy 9

menumbuk permukaan planet Jupiter dengan kecepatan 60 km/dt, menimbulkan awan panas setinggi ribuan km diatas permukaan planet tersebut. Peristiwa itu meninggalkan gelembung panas yang terdiri atas gas yang berasal dari atmosfer Jupiter. Bekas yang ditinggalkannya berupa sebuah area besar yang gelap di atmosfir planet tersebut bertahan hingga beberapa bulan setelah peristiwa tersebut berlalu. Pecahan komet Shoemaker- Levy 9 menghantam Jupiter pada posisi lintang 45° dan posisi bujur 6.5° di permukaan bagian luar planet raksasa tersebut. Pecahan terbesar dari komet yang menumbuk Jupiter

diperkirakan berdiameter sekitar 2 km. Para astronom mengamati peristiwa ini dari Bumi melalui gambar-gambar yang dikirim oleh teleskop antariksa Hubble dan wahana antariksa Galileo.

PENYELIDIKAN TERHADAP KOMET

Dewasa ini, pengamatan terhadap komet dapat dilakukan melalui teleskop visual maupun teleskop fotografi yang dapat mengambil gambar pada area yang luas di angkasa. Sekitar sepuluh komet baru ditemukan tiap tahunnya, dan rata-rata dalam tiga tahun terdapat satu komet yang dapat diamati dengan mata telanjang.

Selain pengamatan melalui teleskop, para astronom juga memanfaatkan wahana antariksa

untuk melakukan penelitian terhadap komet. Komet Giacobioni Zinner tercatat sebagai komet pertama yang diselidiki dari jarak dekat oleh wahana antariksa ketika pada tanggal

  • 11 September 1985 wahana International Cometary Explorer (ICE) melintasi ekor

plasma komet tersebut.

Komet Halley termasuk komet yang paling banyak diselidiki oleh wahana antariksa. Saat komet tersebut melintas didekat orbit bumi pada sekitar tahun 1985-86 tercatat wahana Vega 1 & 2 (Uni Sovyet--sekarang Rusia), Sakigake (Jepang), Suisei (Jepang) dan Giotto (Uni Eropa) melintasi komet tersebut untuk melakukan beberapa penyelidikan.

Terkadang komet juga diselidiki oleh wahana yang semula bukan dirancang untuk kepentingan tersebut. Pada bulan Maret 1996, wahana antariksa NEAR (Near Earth Asteroid Rendezvous) berhasil mengambil gambar komet Hyakutake dalam perjalanannya menuju asteroid 433 Eros. Sementara itu pada tanggal 22 September 2001, wahana Deep Space 1--yang sebenarnya hanya merupakan sebuah wahana eksperimen yang telah habis masa tugasnya--berhasil diarahkan untuk melintas dalam jarak hanya 2.200 km dari inti komet Borrelly. Para ilmuwan berharap wahana ini dapat mengirimkan informasi mengenai sifat-sifat permukaan inti komet, mengidentifikasi gas yang terkandung didalamnya, dan mengukur interaksi angin Matahari dengan komet.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Misi penelitian lain yang sedang berjalan adalah misi wahana Stardust yang telah diluncurkan pada bulan Februari 1999. Wahana ini direncanakan untuk bertemu dengan komet P/Wild 2 pada bulan Januari 2004 untuk melakukan penelitian terhadap objek tersebut serta mengumpulkan material debu komet untuk dikembalikan ke bumi guna dianalisis pada bulan Januari 2006.

Sementara itu misi Rosetta yang direncanakan akan diluncurkan pada bulan Januari 2003 dikirimkan untuk mengorbit komet 46 P/Wirtanen dan meluncurkan dua modul pendarat pada permukaan komet tersebut.

Kuiper Belt Objects

Apakah pluto benar-benar sebuah planet? Ini bukanlah pertanyaan yang mengada-ada. Memang sejak berpuluh-puluh tahun, baik para astronom maupun masyarakat awam

beranggapan bahwa Pluto adalah planet ke-9 dalam tata surya kita. Namun demikian, pandangan tersebut perlahan-lahan mulai diragukan ketika para astronom mulai menyadari keberadaan benda-benda angkasa yang kemudian dinamai sebagai objek

Kuiper Belt.

Keberadaan planet sebagai anggota utama tata surya sebenarnya telah lama diketahui oleh manusia. Sejak jaman kuno, para astronom telah menyadari bahwa disamping bintang-bintang yang beredar di langit malam dalam formasi yang relatif tetap, ada pula titik cahaya yang berpindah-pindah diantara formasi bintang-bintang tersebut. Titik cahaya itu kemudian dinamai planet, berasal dari bahasa Yunani planetai yang artinya pengembara.

Semula, planet-planet yang dikenal hanyalah Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, dan Saturnus. Maklum, planet-planet diluar orbit Saturnus tidak dapat dilihat dengan mata telanjang tanpa alat bantu teleskop yang saat itu masih belum lagi ditemukan. Penemuan teleskop oleh Galileo pada tahun 1609 membuka cakrawala baru bagi para ahli astronomi masa itu. Kini mereka mengetahui fakta-fakta bahwa permukaan bulan dipenuhi oleh kawah, bahwa Saturnus ternyata memiliki sebentuk cincin di sekelilingnya, dan bahwa planet-planet--sebagaimana halnya Bumi kita--mengorbit mengelilingi Matahari sebagai pusat tata surya.

Planet-Planet "Baru"

Adalah Wiliam Herschel, seorang astronom berkebangsaan Inggris yang membuka jalan

untuk penemuan anggota “baru” di tata surya ketika pada tahun 1781 ia berhasil

menemukan Planet Uranus. Tahun 1789 ia juga menemukan dua satelit alam (bulan) terbesar Uranus: Titania dan Oberon. Selain Uranus dan kedua bulan utamanya, Herschel juga tercatat telah mengkatalogkan lebih dari 800 bintang ganda dan 2500 nebula.

Ditemukannya Uranus kemudian disusul dengan penemuan planet Neptunus pada 23 September 1846 oleh Johann Gotfried Galle dari Observatorium Berlin bersama dengan Louis d'Arrest, seorang mahasiswa Astronomi. Neptunus ditemukan berdasarkan prediksi

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

matematis yang dibuat oleh Urbain Jean Joseph Le Verrier. Walaupun Galle merupakan orang pertama yang berhasil mengobservasi Neptunus secara visual, namun yang dipandang sebagai penemu sebenarnya adalah John Couch Adams (yang membuat kalkulasi awal) dan Le Verrier.

Berikutnya, penemuan ini memicu pencarian anggota baru lainnya dari tata surya. Adalah Percival Lowell, seorang astronom berkebangsaan Amerika Serikat yang memperhitungkan kemungkinan adanya anggota ke-9 dari tata surya kita. Lowell juga dikenal sebagai astronom yang getol meneliti planet Mars. Dari pengamatan melalui observatoriumnya di Arizona, ia meyakini keberadaan kanal-kanal di permukaan Mars dimana dari sana ia berkesimpulan bahwa mars dihuni oleh mahluk berperadaban. Namun demikian, pencarian terhadap anggota baru tata surya yang dipeloporinya tidak membawa hasil hingga kematiannya pada 1916.

Sepeninggal Lowell, usahanya kemudian diteruskan oleh Clyde W.Tombaugh yang akhirnya menemukan apa yang dicari pada 19 Februari 1930. Planet baru tersebut kemudian dinamai Pluto, diambil dari nama Dewa kematian bangsa Yunani Kuno. Yang tidak banyak diketahui orang ialah bahwa dua huruf awal dari nama planet tersebut (PL) sesungguhnya merupakan penghormatan bagi Percival Lowell.

Anggota Kesepuluh?

Berpuluh-puluh tahun sejak penemuannya, Pluto dianggap sebagai planet kesembilan di tata surya, melengkapi delapan planet yang telah ditemukan sebelumnya. Namun dibalik itu, spekulasi akan keberadaan anggota kesepuluh juga mulai berkembang. Setelah simpang-siur kisah seputar keberadaan planet--yang biasa disebut sebagai Planet X-- tersebut beredar, barulah pada tahun 1992 para astronom mulai menyadari bahwa selepas orbit Neptunus terdapat sebuah daerah orbit dimana didapati sekitar 70.000 objek kecil, beku berbalut es yang bergerak lambat mengorbit matahari.

Sekumpulan objek yang mengorbit pada daerah yang kemudian dinamai sebagai Sabuk Kuiper (Kuiper Belt) itu kemudian diberi sebutan sebagai Kuiper Belt Object (juga dikenal sebagai Trans Neptunian Object), mengambil nama seorang astronom Belanda- Amerika, Gerard P Kuiper yang pada tahun 1951 mempelopori gagasan bahwa tata surya kita memiliki anggota yang letaknya sangat jauh.

Penemuan akan keberadaan objek Kuiper Belt akhirnya malahan membuat status Pluto sebagai sebuah planet mulai diragukan. Ini adalah kenyataan yang ironis mengingat, pencarian planet kesepuluh dari sistem tata surya kita malahan membuat daftar yang sudah ada terancam berkurang satu. Status Pluto kemudian menjadi ajang perdebatan diantara para astronom, apakah tetap digolongkan sebagai planet ataukah objek Kuiper Belt.

Diantara semua planet anggota tata surya, Pluto memang memilki beberapa ciri yang ganjil. Selain ukurannya yang tergolong "mini" dibandingkan planet-planet lainnya, garis edarnya yang sangat lonjong juga eksentrik, dimana dalam periode tertentu garis edar

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Pluto memotong orbit Neptunus menjadikan Neptunus sebagai planet terluar dari tata surya. Pluto juga diketahui memiliki massa yang sangat kecil, kurang lebih hanya 1/400 massa planet Bumi. Ia juga diketahui memiliki sebuah satelit alamyang kemudian dinamai Charondengan ukuran sekitar setengah kali ukurannya sendiri. Tidak heran, beberapa astronom lebih suka menggolongkan Pluto sebagai Objek Kuiper Belt yang terbesar diantara objek-objek sejenisnya.

Walaupun masih menyisakan ketidakpuasan, "krisis identitas" yang melanda Pluto akhirnya mereda ketika pada bulan Februari 1999, The International Astronomical Union (IAU) menetapkan bahwa Pluto tetap digolongkan sebagai sebuah planet.

Kembali kepada Objek Kuiper Belt, objek ini ternyata menyimpan banyak hal yang menarik perhatian para astronom untuk menelitinya. Pada Desember 2000, saat meneliti objek dengan nomor katalog 1998 WW31, astronom Christian Veillet dan dua koleganya menemukan bahwa objek yang ditemukan dua tahun sebelumnya ini memiliki pasangan yang saling mengedari (binary object). Hasil pengamatan menggunakan teleskop Canada-France-Hawaii yang berdiameter 3.6 meter di Hawaii ini telah dipublikasikan akhir April 2001 dalam buletin IAU Circular 7610.

Sementara itu, sebuah objek Kuiper Belt yang dinamai Varuna yang ditemukan pada November 2000 kini diketahui memiliki ukuran yang cukup besar. Dibandingkan dengan diameter Pluto (2.200 km) dan Charon (1.200 km), Diameter Varuna yang sekitar 900 km itu cukup memperkecil "gap" dalam hal ukuran antara Pluto dengan objek-objek Kuiper Belt yang sudah ditemukan sebelumnya yang rata-rata berdiameter hanya sekitar 600 km.

Hal-hal menarik lain berkaitan dengan Kuiper Belt Object diharapkan makin tersingkap saat fasilitas teleskop infra merah yang direncanakan akan diluncurkan oleh pesawat ulang alik pada tahun 2002 mulai beroperasi. Instrumen ini diharapkan dapat memberikan informasi yang lebih akurat mengenai ukuran objek-objek anggota tata surya yang letaknya terbilang jauh.

Pionir Perjalanan Antar Planet

Sinyal dari Pioneer 10, wahana antariksa pertama yang melintasi planet Jupiter akhirnya kembali terlacak setelah sebelumnya menghilang selama delapan bulan. Sinyal yang dikirim oleh wahana yang kini berada lebih dari 7 milyar mil dari bumi (sekitar 12,6 milyar km), dalam pengembaraan keluar tatasurya itu diterima oleh stasiun pelacak di Madrid, Spanyol pada 28 April 2001.

Pioneer adalah nama yang diberikan untuk serangkaian wahana antariksa untuk eksplorasi tata surya yang diluncurkan oleh Amerika Serikat. Empat wahana Pioneer yang pertama, diluncurkan dalam tahun-tahun 1958 dan 1959 dengan tujuan Bulan dan

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

kesemuanya menemui kegagalan. Pioneer 5 sampai 9 diluncurkan antara tahun 1960 dan 1968 merupakan wahana antarplanet dengan misi pengamatan kegiatan Matahari.

Pioneer 10 diluncurkan pada tanggal 2 Maret 1972, dengan Roket peluncur Atlas/Centaur/TE364-4. Peluncurannya menandai penggunaan untuk pertama kalinya kendaraan peluncur bertingkat tiga. Roket tingkat ketiga digunakan untuk meluncurkan Pioneer 10 pada kecepatan 51,810 km/jam yang dibutuhkan untuk terbang ke Jupiter, cukup cepat untuk mencapai Bulan dalam waktu 11 jam dan melintasi orbit planet Mars dalam waktu hanya 12 minggu. Hal ini mencatatkan Pioneer sebagai benda buatan manusia tercepat yang meninggalkan Bumi.

Pioneer 10 mencapai Jupiter pada jarak 130.354 km dari permukaan awan planet raksasa tersebut pada 3 Desember 1973. Dalam perlintasannya dengan Jupiter, Pioneer 10 mengirimkan gambar jarak dekat (close-up) pertama dari planet tersebut. Selepas planet Jupiter, Pioneer 10 diarahkan keluar dari tata surya dengan misi untuk mempelajari partikel energi dari matahari (juga dikenal sebagai angin surya) dan sinar kosmis yang memasuki wilayah tata surya kita di galaksi Bimasakti.

Akan halnya Pioneer 11, wahana yang diluncurkan pada 5 April 1973 tersebut berhasil mengambil gambar dari bintik merah di permukaan Jupiter yang diperkirakan menandai lokasi sebuah badai besar yang permanen dalam atmosfer Jupiter pada tanggal 2 Desember 1974 dan juga berhasil mendeteksi massa dari salah satu bulan Jupiter, Callisto. Pioneer 11 melanjutkan perjalanannya menuju Saturnus yang berhasil dicapai pada 1 September 1979 dan terbang sejauh 21.000 km dari Saturnus serta mengambil gambar jarak dekat yang pertama dari planet Tersebut.

Selepas Saturnus, Pioner 11 melanjutkan pengembaraannya keluar dari tata surya hingga pada bulan September 1995 ketika sumber tenaganya mulai melemah, Pioner 11 tidak dapat lagi melakukan observasi ilmiah sehingga operasi rutin misinya dihentikan. Saat itu Pioneer 11 berada pada jarak 6,5 milyar km dari Bumi dimana sinyal radio yang merambat dengan kecepatan cahaya membutuhkan waktu lebih dari 6 jam sebelum mencapai bumi, sementara pergerakan bumi tidak dapat dicakup oleh antena yang ada pada Pioneer 11. Komunikasi dengan Pioneer 11 terhenti sama sekali pada bulan November 1995. Wahana tersebut tidak dapat diarahkan kembali ke Bumi karena kurangnya sumber daya. Tidak diketahui apakah hingga saat ini Pioneer 11 masih mengirimkan sinyalnya. Sejauh ini tidak ada rencana untuk melakukan upaya pelacakan.

Pesan Dari Penghuni Bumi

Wahana Pioneer 10 dan 11 membawa sebuah plakat (piagam) yang berisi pesan dari umat manusia dengan harapan suatu saat pesawat beserta plakat yang dibawanya ini akan ditemukan oleh mahluk cerdas dari peradaban lain di luar Bumi.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Plakat yang dibawa Pioneer beserta maknanya Plakat tersebut berisi gambar sketsa pria dan wanita yang

Plakat yang dibawa Pioneer beserta maknanya

Plakat tersebut berisi gambar sketsa pria dan wanita yang berdiri di depan pesawat. Tangan kanan si pria terangkat sebagai tanda niat baik. Postur tubuh pria dan wanita yang digambarkan merupakan hasil dari analisa komputer mengenai postur rata-rata manusia di Bumi (lihat gambar).

Kunci untuk menterjemahkan isi plakat ini adalah pemahaman mengenai pemisahan dari elemen yang paling umum di alam semesta: Hidrogen. Elemen ini diilustrasikan pada sudut kiri atas dari plakat dalam bentuk skema yang menunjukkan transisi sempurna dari atom hidrogen netral. Siapapun yang berasal dari suatu peradaban yang terdidik secara ilmiah dan memiliki cukup pemahaman mengenai hidrogen akan dapat menterjemahkan isi pesan ini. Plakat ini dirancang oleh Dr. Carl Sagan, ahli astrofisika dari Cornell Univerity dan digambar oleh isterinya, Linda Salzman Sagan.

Mengembara ke Planet Merah

Tanggal 7 April 2001, wahana antariksa 2001 Mars Odyssey diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida dengan tujuan planet Mars. Wahana tak berawak yang namanya diambil dari judul film klasik "2001 Space Odyssey" ini membawa seperangkat instrumen ilmiah untuk meneliti permukaan planet tersebut, khususnya karakteristik cuaca dan geologi disana, sekaligus juga bertugas mengumpulkan informasi mengenai potensi

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

bahaya radiasi yang mungkin dapat membahayakan manusia di permukaan planet merah itu. Misi ini merupakan bagian dari serangkaian misi yang dilakukan NASA dalam rangka mempersiapkan pengiriman misi berawak ke Mars.

Selain Bulan, Mars termasuk obyek yang paling banyak diteliti oleh wahana buatan manusia. Dalam 40 tahun belakangan, telah tercatat sekitar 30 wahana tak berawak yang dikirim ke Mars oleh tiga negara, namun hanya kurang dari sepertiganya yang dinyatakan berhasil. Yang paling sukses diantaranya adalah wahana Viking 1 (diluncurkan 20 Agustus 1975, tiba di orbit Mars 19 Juni 1976) dan Viking 2 (diluncurkan 9 September 1975, tiba di orbit Mars pada 7 Agustus 1976). Kedua misi Viking ini melepaskan wahana pendarat ke permukaan planet tersebut yang bertugas mengirimkan gambar- gambar dari lokasi pendaratan dan melakukan serangkaian percobaan ilmiah disana.

Pada tahun 1996 NASA juga telah mengirimkan wahana Pathfinder. Wahana yang terdiri dari modul pendarat (lander) seberat 264 kg dan kendaraan penjelajah seberat 10,5 kg yang dinamai Sojourner Rover berhasil mencapai permukaan Mars di daerah yang dikenal sebagai Ares Vallis pada 4 Juli 1997. Hingga misinya berakhir pada tanggal 17 september 1997, setelah komunikasi terputus karena alasan yang tidak diketahui, wahana tersebut telah mengirimkan lebih dari 16.000 gambar serta melakukan lebih dari 15 analisis kimia terhadap batuan dan kondisi angin serta cuaca di permukaan Mars.

Sedangkan tercatat diantara misi-misi yang gagal adalah wahana Mars Polar Lander. Wahana senilai USD 165 juta yang diluncurkan pada 3 Januari 1999 ini kehilangan kontak dengan pengendali di bumi pada 3 Desember 1999 saat melakukan pendaratan di planet tersebut. Tim penyelidik NASA menyimpulkan bahwa Roket pada wahana tersebut mati sebelum waktunya hingga wahana tersebut meluncur dari ketinggian 130 kaki tanpa ada gaya yang menahannya.

Planet Ekstrasolar

Tanggal 4 April 2001 lalu, sekelompok tim astronom internasional mengumumkan penemuan 11 buah planet baru yang berada diluar tata surya kita, atau yang biasa diistilahkan sebagai planet ekstrasolar (Extrasolar Planets). Penemuan ini menambah jumlah planet rkstrasolar yang telah diketahui menjadi 63 buah. Salah satu diantaranya mengorbit bintang yang mirip dengan Matahari kita pada zona yang memungkinkan terbentuknya kehidupan disana.

Adanya planet pada sistem tata surya diluar matahari kita pertama kali dibuktikan keberadaannya pada bulan Oktober 1995 ketika dua orang astronom yaitu Michel Mayor dan Didier Queloz berhasil menemukan sebuah planet yang mengorbit pada bintang 51 Pegasi di konstelasi Pegasus (50 tahun cahaya dari Bumi kita). Dalam jangka waktu beberapa tahun setelah penemuan pertama tersebut, puluhan Planet Ekstrasolar lainnya telah pula ditemukan.

Hingga saat ini, planet ekstrasolar yang berhasil dideteksi umumnya adalah planet raksasa sekelas Jupiter dan Saturnus di sistem Matahari kita. Planet dengan kondisi dan

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

ukuran yang mirip dengan planet Bumi diyakini ada, namun keterbatasan teknologi peralatan yang ada saat ini menyulitkan pendeteksiannya.

Penemuan planet ekstrasolar ini membuka harapan akan ditemukannya planet yang dihuni mahluk hidup dengan peradaban yang lebih maju. Hingga saat ini dalam tata surya kita, hanya Bumi-lah satu-satunya planet yang mempu mendukung adanya kehidupan. Misi tak berawak yang telah dikirim ke planet-planet tetangga (Venus dan Mars) maupun misi wahana Pioneer dan Voyager ke planet-planet luar (Jupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus) menunjukkan bahwa kondisi di planet-planet tersebut tidak memungkinkan untuk berkembangnya suatu bentuk kehidupan, bahkan yang paling sederhana sekalipun.

Mir Space Station

Tanggal 23 Maret 2001 lampau, stasiun luar angkasa Rusia, Mir akhirnya menyelesaikan masa tugasnya selama 15 tahun di antariksa. Pusat pengendali Misi di Korolyov, luar kota Moskow mengarahkan stasiun berukuran 33m X 30m X 27m dengan berat 137 ton itu memasuki atmosfir bumi. Benda buatan manusia yang terbesar di luar angkasa itu akhirnya meledak dan terbakar dalam proses reentry tersebut, namun sekitar 1.500 potongan dengan berat total diperkirakan 25-30 ton menembus atmosfir dalam bentuk bola api raksasa dan akhirnya mencebur di samudera Pasifik Selatan dan korodor antara Selandia Baru dan Chili, di suatu lokasi yang biasa digunakan Rusia sebagai tempat pembuangan sampah angkasa (space junkyard).

Mir (juga dikenal sebagai DOS 7, akronim Rusia untuk "Stasiun Orbit Jangka Panjang") adalah stasiun ke-10 yang diluncurkan oleh Uni Sovyet (sekarang Rusia) setelah sebelumya meluncurkan tiga stasiun militer Almaz dan enam laboratorium DOS sipil. Modul inti Mir mencapai orbitnya pada 20 Februari 1986 dan telah menempuh 86.330 orbit mengelilingi bumi sebelum misinya berakhir.

Sebanyak 28 misi jangka panjang yang melibatkan 106 astronaut dari berbagai negara dengan total masa tinggal tidak kurang dari 4.591 hari (termasuk rekor terlama, 437 hari oleh ahli Fisika Valeriy Polyakov) serta serangkaian misi jangka pendek 11 hari selama satu dekade telah dilakukan di Mir. Tercatat 79 kali spacewalks (berjalan-jalan di luar angkasa) dan ribuan percobaan ilmiah dari berbagai disiplin ilmu telah dilakukan oleh para awak Mir selama masa tugasnya.

Selama mengangkasa, beberapa peristiwa kecelakaan pernah menimpa Mir. Kerusakan ringan terjadi tahun 1994 saat Mir bertabrakan dengan wahana Soyuz TM-17, sementara kerusakan yang lebih parah terjadi di tahun 1997 saat terjadi tabrakan dengan wahana Progress M-34. Persitiwa terakhir ini juga menyebabkan kebakaran selain kerusakan yang cukup serius pada modul Kvant (lihat bagan).

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet <a href=Oposisi Mars 2010 Beberapa tahun yang lalu, mungkin ada yang masih ingat, ketika ramai dibicarakan bahwa Mars akan mendekati Bumi dengan ukuran sebesar Bulan, tentunya tidak! O posisi Mars dilihat dari arah kutub. Kredit : ESA Memang benar bahwa dalam lintasannya mengitari Matahari, baik Bumi dan Mars pada suatu ketika berada pada suatu posisi yang saling mendekat satu sama lain, karena lintasan Bumi, Mars, tidaklah merupakan lingkaran sempurna, tetapi berupa lintasan elips, dengan Matahari berada pada salah satu titik fokus elips. Bumi bergerak mengitari Matahari lebih cepat daripada Mars, dan setiap 26 bulan, Bumi akan mendahului Mars melalui lintasan dalam, dan ketika itu, saat Matahar-Bumi-Mars berada pada segaris, dikenal sebagai oposisi Mars. Maka, oposisi Mars akan selalu terjadi setiap 26 bulan, dan biasanya di waktu oposisi tersebut maka, Bumi dan Mars berada http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-30-4" src="pdf-obj-30-4.jpg">

Beberapa tahun yang lalu, mungkin ada yang masih ingat, ketika ramai dibicarakan bahwa Mars akan mendekati Bumi dengan ukuran sebesar Bulan, tentunya tidak!

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet <a href=Oposisi Mars 2010 Beberapa tahun yang lalu, mungkin ada yang masih ingat, ketika ramai dibicarakan bahwa Mars akan mendekati Bumi dengan ukuran sebesar Bulan, tentunya tidak! O posisi Mars dilihat dari arah kutub. Kredit : ESA Memang benar bahwa dalam lintasannya mengitari Matahari, baik Bumi dan Mars pada suatu ketika berada pada suatu posisi yang saling mendekat satu sama lain, karena lintasan Bumi, Mars, tidaklah merupakan lingkaran sempurna, tetapi berupa lintasan elips, dengan Matahari berada pada salah satu titik fokus elips. Bumi bergerak mengitari Matahari lebih cepat daripada Mars, dan setiap 26 bulan, Bumi akan mendahului Mars melalui lintasan dalam, dan ketika itu, saat Matahar-Bumi-Mars berada pada segaris, dikenal sebagai oposisi Mars. Maka, oposisi Mars akan selalu terjadi setiap 26 bulan, dan biasanya di waktu oposisi tersebut maka, Bumi dan Mars berada http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-30-10" src="pdf-obj-30-10.jpg">

Oposisi Mars dilihat dari arah kutub. Kredit :

ESA

Memang benar bahwa dalam lintasannya mengitari Matahari, baik Bumi dan Mars pada suatu ketika berada pada suatu posisi yang saling mendekat satu sama lain, karena lintasan Bumi, Mars, tidaklah merupakan lingkaran sempurna, tetapi berupa lintasan

elips, dengan Matahari berada

pada

salah

satu

titik fokus elips.

Bumi bergerak mengitari Matahari lebih cepat daripada Mars, dan setiap 26 bulan, Bumi akan mendahului Mars melalui lintasan dalam, dan ketika itu, saat Matahar-Bumi-Mars berada pada segaris, dikenal sebagai oposisi Mars. Maka, oposisi Mars akan selalu terjadi setiap 26 bulan, dan biasanya di waktu oposisi tersebut maka, Bumi dan Mars berada

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

pada

posisi

yang

saling

berdekatan.

Simulasi posisi Bumi-Mars & Matahari dapat dilihat di sini.

Jarak antara Bumi dan Mars tidak selalu sama setiap oposisi, karena orbit Mars yang sedikit lebih lonjong, maka jarak terdekat antara Bumi dan Mars tidak selalu tepat saat oposisi, tetapi selalu berada di sekitar waktu oposisi, yang berselisih beberapa hari dari waktu oposisinya. Dan biasanya, pada saat saling mendekat itu, maka Mars akan tampak cerlang dan cerlang, lebih kemerahan, kelihatan lebih jelas, baik diamati mempergunakan mata, binokular ataupun teleskop, tetapi yang pasti, tidak akan mencapai sebesar Bulan!

Oleh karena bentuk geometri yang unik itu, maka setiap terjadi jarak yang terdekat antara Bumi-Mars (yang berperiode 26 bulan itu), tidak akan pernah sama dari satu kejadian ke kejadian berikutnya. Pada kejadian oposisi Mars tahun 2003, yang dikenal sebagai peristiwa Mars dalam posisi paling dekat (sedekat-dekatnya) dengan Bumi, jarak yang terhitung sebagai terdekat adalah 55758006 km, dengan diameter tampak sekitar 25″; dan fenomena ini hanya bisa terjadi setiap 60 ribu tahun. Besarkah itu? Bagi yang beruntung mengamati saat itu, Mars masih tetap sama seperti Mars yang telah diamati nenek moyang kita, dengan mata telanjang, masih berupa noktah merah terang di langit. Bahkan dengan teleskop sekalipun, tidak banyak berubah kenampakannya, hanya, detilnya agak lebih tampak sedikit.

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet pada posisi yang saling berdekatan. Simulasi posisi Bumi-Mars & Matahari dapat dilihat di <a href=sini . Jarak antara Bumi dan Mars tidak selalu sama setiap oposisi, karena orbit Mars yang sedikit lebih lonjong, maka jarak terdekat antara Bumi dan Mars tidak selalu tepat saat oposisi, tetapi selalu berada di sekitar waktu oposisi, yang berselisih beberapa hari dari waktu oposisinya. Dan biasanya, pada saat saling mendekat itu, maka Mars akan tampak cerlang dan cerlang, lebih kemerahan, kelihatan lebih jelas, baik diamati mempergunakan mata, binokular ataupun teleskop, tetapi yang pasti, tidak akan mencapai sebesar Bulan! Oleh karena bentuk geometri yang unik itu, maka setiap terjadi jarak yang terdekat antara Bumi-Mars (yang berperiode 26 bulan itu), tidak akan pernah sama dari satu kejadian ke kejadian berikutnya. Pada kejadian oposisi Mars tahun 2003, yang dikenal sebagai peristiwa Mars dalam posisi paling dekat (sedekat-dekatnya) dengan Bumi, jarak yang terhitung sebagai terdekat ad alah 55758006 km, dengan diameter tampak sekitar 25″; dan fenomena ini hanya bisa terjadi setiap 60 ribu tahun. Besarkah itu? Bagi yang beruntung mengamati saat itu, Mars masih tetap sama seperti Mars yang telah diamati nenek moyang kita, dengan mata telanjang, masih berupa noktah merah terang di langit. Bahkan dengan teleskop sekalipun, tidak banyak berubah kenampakannya, hanya, detilnya agak lebih tampak sedikit. M ars jelang oposisi yang dipotret Hubble sejak tahun 1995 - 2007. Kredit : NASA/Hubble Dan kemudian, di awal tahun 2010 ini, melalui siklus 26-bulan berikutnya (sesudah 2007), maka si merah kembali mendekat dengan Bumi! Di bulan Januari ini, Mars telah mencapai kecerlanganan mencapai sekitar -1 magnitudo, cukup terang teramati di langit sebagai suatu noktah merah yang jelas terlihat mempergunakan mata telanjang. Pada tanggal 27 Januari 2010, posisi terdekatnya mencapai 99 juta km, dengan diameter tampak sekitar 14″, lalu, oposisi Mars tercapai pada tanggal 29 Januari 2010, dengan magnitudo mencapai -1,28. Mars akan berada dalam kondisi yang sangat cerlang dengan magnitudo di sekitar -1, sampai dengan tanggal 14 Februari 2010, dan sesudah itu akan http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-31-24" src="pdf-obj-31-24.jpg">

Mars jelang oposisi yang dipotret Hubble sejak tahun 1995 - 2007. Kredit : NASA/Hubble

Dan kemudian, di awal tahun 2010 ini, melalui siklus 26-bulan berikutnya (sesudah

2007), maka si merah kembali mendekat dengan Bumi! Di bulan Januari ini, Mars telah mencapai kecerlanganan mencapai sekitar -1 magnitudo, cukup terang teramati di langit sebagai suatu noktah merah yang jelas terlihat mempergunakan mata telanjang. Pada tanggal 27 Januari 2010, posisi terdekatnya mencapai 99 juta km, dengan diameter

tampak sekitar 14″, lalu, oposisi Mars tercapai pada tanggal 29 Januari 2010, dengan

magnitudo mencapai -1,28. Mars akan berada dalam kondisi yang sangat cerlang dengan magnitudo di sekitar -1, sampai dengan tanggal 14 Februari 2010, dan sesudah itu akan

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

semakin

meredup.

Lalu, bagaimana kita menemukan Mars? Mudah, di bulan-bulan ini, ketika sore, carilah ke arah terbit di timur, apabila ada sebuah noktah yang cerlang berwarna kemerahan, besar kemungkinan itulah dia. Apabila kita telah mengetahui tentang rasi-rasi di langit, (mempergunakan peta langit sangat membantu), carilah rasi Cancer, maka disitulah ia berada!

Sumber: Langit Selatan Posted by destiny_of_aries at 4:30 PM 0 comments Labels: news

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet semakin meredup. Lalu, bagaimana kita menemukan Mars? Mudah, di bulan-bulan ini, ketika sore, carilah keLangit Selatan Posted by destiny_of_aries at 4:30 PM 0 comments Labels: news Thursday, January 14, 2010 Sekilas tentang 99942 Apophis Mungkin Anda belum pernah mendengar tentang asteroid ini. Mengapa asteroid 99942 Apophis ini menjadi beda dengan asteroid lainnya adalah karena ada probabilitas (kemungkinan) orbit asteroid ini menyilang orbit Bumi yang akan menghasilkan tabrakan (collide). Namun, sebelum kita menjadi panik, perlu diperhatikan tentang kecilnya probabilitas tabrakan dan perhitungan orbit masih penuh ketidakpastian. Perlu diketahui, tidak mudah membuat peta lengkap orbit sebuah benda langit seperti asteroid karena orbit asteroid sangat terpengaruh gaya gravitasi benda2 langit lain yang dilewatinya selama mengorbit. Berikut artikel tentang asteroid ini yang diambil dari wikipedia dan NASA . 999 42 Apophis (pronounced /əˈp ɒ f ɪ s/, previously known by its provisional designation 2004 MN4) is a near-Earth asteroid that caused a brief period of concern in December 2004 because initial observations indicated a small probability (up to 2.7%) that it would strike the Earth in 2029. Additional observations provided improved predictions that eliminated the possibility of an impact on Earth or the Moon in 2029. However, a possibility remains that during the 2029 close encounter with Earth, Apophis will pass through a gravitational keyhole, a precise region in space no more than about 600 meters across, that would set up a future impact on April 13, 2036. This possibility kept the asteroid at Level 1 on the Torino impact hazard scale until August 2006. It broke the record for the highest level on the Torino Scale, being, for only a short time, a level 4, before it was lowered Additional observations of the trajectory of Apophis revealed the keyhole will likely be missed. On August 5, 2006 Apophis was lowered to a Level 0 on the Torino Scale. As of October 7, 2009, the impact probability for April 13, 2036, is calculated as 1 in 250,000. An additional impact date in 2037 was also identified; the impact probability for that encounter is calculated as 1 in 12.3 million. Basic data Based upon the observed brightness, Apophis' length was estimated at 450 metres (1,500 ft); a more refined estimate based on spectroscopic observations at NASA's Infrared http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-32-18" src="pdf-obj-32-18.jpg">

Thursday, January 14, 2010

Mungkin Anda belum pernah mendengar tentang asteroid ini. Mengapa asteroid 99942 Apophis ini menjadi beda dengan asteroid lainnya adalah karena ada probabilitas (kemungkinan) orbit asteroid ini menyilang orbit Bumi yang akan menghasilkan tabrakan (collide). Namun, sebelum kita menjadi panik, perlu diperhatikan tentang kecilnya probabilitas tabrakan dan perhitungan orbit masih penuh ketidakpastian. Perlu diketahui, tidak mudah membuat peta lengkap orbit sebuah benda langit seperti asteroid karena orbit asteroid sangat terpengaruh gaya gravitasi benda2 langit lain yang dilewatinya selama mengorbit. Berikut artikel tentang asteroid ini yang diambil dari wikipedia dan NASA.

99942 Apophis (pronounced /əˈpɒfɪs/, previously known by its provisional designation 2004 MN4) is a near-Earth asteroid that caused a brief period of concern in December 2004 because initial observations indicated a small probability (up to 2.7%) that it would strike the Earth in 2029. Additional observations provided improved predictions that

eliminated the possibility of an impact

on

Earth or the Moon

in

2029. However, a

possibility remains that during the 2029 close encounter with Earth, Apophis will pass through a gravitational keyhole, a precise region in space no more than about 600 meters across, that would set up a future impact on April 13, 2036. This possibility kept the asteroid at Level 1 on the Torino impact hazard scale until August 2006. It broke the

record for the highest level on the Torino Scale, being, for only a short time, a level 4,

before

it

was

lowered

Additional observations of the trajectory of Apophis revealed the keyhole will likely be missed. On August 5, 2006 Apophis was lowered to a Level 0 on the Torino Scale. As of October 7, 2009, the impact probability for April 13, 2036, is calculated as 1 in 250,000. An additional impact date in 2037 was also identified; the impact probability for that

encounter is

calculated

as

1

in

12.3

million.

Basic

data

Based upon the observed brightness, Apophis' length was estimated at 450 metres (1,500

ft); a more refined estimate based on spectroscopic observations at NASA's Infrared

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Telescope Facility in Hawaii by Binzel, Rivkin, Bus, and Tokunaga (2005) is 350 metres

(1,100

ft).

In October 2005 it was predicted that the asteroid will pass just below the altitude of geosynchronous satellites, which are at 35,786 kilometres (22,236 mi). Such a close

approach by an asteroid of this size is expected to occur only every 1,300 years or so.

Apophis’ brightness will peak at magnitude 3.3, with a maximum angular speed of 42°

per hour. The maximum apparent angular diameter will be ~2 arcseconds, so that it will be barely resolved by telescopes not equipped with adaptive optics.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Close approaches After the Minor Planet Center confirmed the June discovery of Apophis, an April

Close

approaches

After the Minor Planet Center confirmed the June discovery of Apophis, an April 13, 2029 close approach was flagged by NASA's automatic Sentry system and NEODyS, a similar automatic program run by the University of Pisa and the University of Valladolid. On that date, it will become as bright as magnitude 3.3 (visible to the naked eye from rural as well as darker suburban areas, visible with binoculars from most locations). This

close approach will be visible from Europe, Africa, and western Asia. As a result of its close passage, it will move from the Aten to the Apollo class.

After Sentry and NEODyS announced the possible impact, additional observations decreased the uncertainty in Apophis' trajectory. As they did, the probability of an impact event temporarily climbed, peaking at 2.7% (1 in 37). Combined with its size, this caused Apophis to be assessed at level 4 on the Torino Scale and 1.10 on the Palermo scale, scales scientists use to represent the danger of an asteroid hitting Earth. These are the highest values for which any known object has been rated on either scale.

On Friday, April 13, 2029, Apophis will pass Earth within the orbits of geosynchronous communication satellites. It will return for another close Earth approach in 2036.

Precovery observations from March 15, 2004 were identified on December 27, and an improved orbit was computed.Radar astrometry further refined the orbit. The 2029 pass will actually be much closer than the first predictions, but the uncertainty is such that an impact is ruled out. Similarly, the pass on April 13, 2036 carries little risk of an impact.

2013

refinement

The close approach in 2029 will substantially alter the object's orbit, making predictions uncertain without more data. "If we get radar ranging in 2013 [the next good

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

opportunity], we should be able to predict the location of 2004 MN4 out to at least 2070." said Jon Giorgini of JPL. Apophis will pass within 0.09666 AU (14.4 million km) of the Earth in 2013 allowing astronomers to refine the trajectory for future close passes.

In July 2005, former Apollo astronaut Rusty Schweickart, as chairman of the B612 Foundation, formally asked NASA to investigate the possibility that the asteroid's post- 2029 orbit could be in orbital resonance with Earth, which would increase the probability of future impacts. Schweickart asked for an investigation of the necessity of placing a

transponder on the asteroid for more accurate tracking of how its orbit is affected by the

Yarkovsky

effect.

NASA

Refines

Asteroid

Apophis'

Path

Toward

Earth

Using updated information, NASA scientists have recalculated the path of a large

asteroid. The refined path indicates a significantly reduced likelihood of a hazardous

encounter

with

Earth

in

2036.

The Apophis asteroid is approximately the size of two-and-a-half football fields. The new data were documented by near-Earth object scientists Steve Chesley and Paul Chodas at NASA's Jet Propulsion Laboratory in Pasadena, Calif. They will present their updated findings at a meeting of the American Astronomical Society's Division for Planetary

Sciences in

Puerto

Rico

on

Oct.

8.

"Apophis has been one of those celestial bodies that has captured the public's interest since it was discovered in 2004," said Chesley. "Updated computational techniques and newly available data indicate the probability of an Earth encounter on April 13, 2036, for Apophis has dropped from one-in-45,000 to about four-in-a million."

A majority of the data that enabled the updated orbit of Apophis came from observations Dave Tholen and collaborators at the University of Hawaii's Institute for Astronomy in Manoa made. Tholen pored over hundreds of previously unreleased images of the night sky made with the University of Hawaii's 88-inch telescope, located near the summit of

Mauna

Kea.

Tholen made improved measurements of the asteroid's position in the images, enabling him to provide Chesley and Chodas with new data sets more precise than previous measures for Apophis. Measurements from the Steward Observatory's 90-inch Bok

telescope on Kitt Peak in Arizona and the Arecibo Observatory on the island of Puerto

Rico

also

were

used

in

Chesley's

calculations.

The information provided a more accurate glimpse of Apophis' orbit well into the latter part of this century. Among the findings is another close encounter by the asteroid with Earth in 2068 with chance of impact currently at approximately three-in-a-million. As with earlier orbital estimates where Earth impacts in 2029 and 2036 could not initially be ruled out due to the need for additional data, it is expected that the 2068 encounter will diminish in probability as more information about Apophis is acquired.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

Initially, Apophis was thought to have a 2.7 percent chance of impacting Earth in 2029. Additional observations of the asteriod ruled out any possibility of an impact in 2029. However, the asteroid is expected to make a record-setting -- but harmless -- close

approach to Earth on Friday, April 13, 2029, when it comes no closer than 18,300 miles

above

Earth's

surface.

"The refined orbital determination further reinforces that Apophis is an asteroid we can look to as an opportunity for exciting science and not something that should be feared," said Don Yeomans, manager of the Near-Earth Object Program Office at JPL. "The public can follow along as we continue to study Apophis and other near-Earth objects by visiting us on our AsteroidWatch Web site and by following us on the @AsteroidWatch

Twitter

feed."

The science of predicting asteroid orbits is based on a physical model of the solar system which includes the gravitational influence of the sun, moon, other planets and the three

largest

asteroids.

NASA detects and tracks asteroids and comets passing close to Earth using both ground and space-based telescopes. The Near Earth-Object Observations Program, commonly called "Spaceguard," discovers these objects, characterizes a subset of them and plots their orbits to determine if any could be potentially hazardous to our planet.

JPL manages the Near-Earth Object Program Office for NASA's Science Mission Directorate in Washington. Cornell University operates the Arecibo Observatory under a cooperative agreement with the National Science Foundation in Arlington, Va.

Possible

impact

effects

NASA initially estimated the energy that Apophis would have released if it struck Earth as the equivalent of 1,480 megatons of TNT. A later, more refined NASA estimate was 880 megatons. The impacts which created the Barringer Crater or the Tunguska event are estimated to be in the 310 megaton range. The 1883 eruption of Krakatoa was the equivalent of roughly 200 megatons.

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet Initially, Apophis was thought to have a 2.7 percent chance of impacting Earth in 2029.P ath of risk where 99942 Apophis may impact Earth in 2036. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-37-40" src="pdf-obj-37-40.jpg">

Path of risk where 99942

Apophis may impact Earth in 2036.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

The exact effects of any impact would vary based on the asteroid's composition, and the

location and angle of impact. Any impact would be extremely detrimental to an area of thousands of square kilometres, but would be unlikely to have long-lasting global effects,

such

as

the

initiation

of

an

impact

winter

(?).

The B612 Foundation made estimates of Apophis' path if a 2036 Earth impact were to occur as part of an effort to develop viable deflection strategies.The result is a narrow corridor a few miles wide, called the path of risk, and it includes most of southern Russia, across the north Pacific (relatively close to the coastlines of California and Mexico), then right between Nicaragua and Costa Rica, crossing northern Colombia and Venezuela, ending in the Atlantic, just before reaching Africa.Using the computer simulation tool NEOSim, it was estimated that the hypothetical impact of Apophis in countries such as Colombia and Venezuela, which are in the path of risk, would have had more than 10 million casualties.An impact several thousand miles off the West Coast of the US would produce a devastating tsunami. Posted by destiny_of_aries at 12:12 AM 0 comments Labels: news

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet The exact effects of any impact would vary based on the asteroid's composition, and the12:12 AM 0 comments Labels: news Wednesday, January 13, 2010 Gerhana Matahari Cincin 15 Januari 2010 Hari Jumat, tanggal 15 Januari 2010 akan terjadi fenomena Gerhana Matahari Cincin. Gerhana Matahari pada 15 Januari 2010 merupakan gerhana matahari cincin (annular), yaitu bundaran bulan tidak sepenuhnya menutupi matahari sehingga masih tersisa bagian yang bercahaya, yang mengesankan seperti cincin. Namun dari Indonesia, yang bisa kita amati hanyalah Gerhana Matahari Sebagian (GMS) saja, karena tidak ada daerah di Indonesia yang dilalui oleh jalur totalitasnya, tidak seperti GMC 26 Januari 2009 yang lalu. Daerah di Indonesia yang dapat menyaksikan gerhana nanti adalah seluruh Sumatra dan Kalimantan, bagian barat pulau Jawa, dan bagian utara pulau Sulawesi. Meskipun begitu, proses GMS akan bisa kita saksikan lebih baik apabila kita berada di wilayah barat Indonesia. Di sana gerhana akan berlangsung lebih lama dan piringan Matahari yang tertutup oleh Bulan juga lebih banyak dibandingkan dengan pengamatan di daerah timur. Untuk pengamat yang berada di Banda Aceh, gerhana dimulai pada sekitar pukul 13.40 WIB dan berakhir pada pukul 16.40 WIB. Luas daerah piringan Matahari yang tertutupi Bulan mencapai 46% pada saat maksimumnya, yaitu pada sekitar pukul 15.20 WIB. Jumlah tersebut jauh lebih besar daripada hasil pengamatan di Manado yang hanya menutupi 0,3% daerah piringan Matahari saja. Penjelasan lebih detail tentang Gerhana tersebut disajikan dalam artikel di bawah ini. http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi " id="pdf-obj-38-32" src="pdf-obj-38-32.jpg">

Wednesday, January 13, 2010

Hari Jumat, tanggal 15 Januari 2010 akan terjadi fenomena Gerhana Matahari Cincin. Gerhana Matahari pada 15 Januari 2010 merupakan gerhana matahari cincin (annular), yaitu bundaran bulan tidak sepenuhnya menutupi matahari sehingga masih tersisa bagian yang bercahaya, yang mengesankan seperti cincin. Namun dari Indonesia, yang bisa kita amati hanyalah Gerhana Matahari Sebagian (GMS) saja, karena tidak ada daerah di Indonesia yang dilalui oleh jalur totalitasnya, tidak seperti GMC 26 Januari 2009 yang lalu.

Daerah di Indonesia yang dapat menyaksikan gerhana nanti adalah seluruh Sumatra dan Kalimantan, bagian barat pulau Jawa, dan bagian utara pulau Sulawesi. Meskipun begitu, proses GMS akan bisa kita saksikan lebih baik apabila kita berada di wilayah barat Indonesia. Di sana gerhana akan berlangsung lebih lama dan piringan Matahari yang tertutup oleh Bulan juga lebih banyak dibandingkan dengan pengamatan di daerah timur.

Untuk pengamat yang berada di Banda Aceh, gerhana dimulai pada sekitar pukul 13.40 WIB dan berakhir pada pukul 16.40 WIB. Luas daerah piringan Matahari yang tertutupi Bulan mencapai 46% pada saat maksimumnya, yaitu pada sekitar pukul 15.20 WIB. Jumlah tersebut jauh lebih besar daripada hasil pengamatan di Manado yang hanya

menutupi

0,3%

daerah

piringan

Matahari saja.

Penjelasan lebih detail tentang Gerhana tersebut disajikan dalam artikel di bawah ini.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet The solar eclipse of January 15, 2010 is an annular eclipse of the Sun with

The solar eclipse of January 15, 2010 is an annular eclipse of the Sun with a magnitude of 0.9190. A solar eclipse occurs when the Moon passes between Earth and the Sun, thereby totally or partially obscuring Earth's view of the Sun. An annular solar eclipse occurs when the Moon's apparent diameter is smaller than the Sun, causing the sun to look like an annulus (ring), blocking most of the Sun's light. An annular eclipse will appear as

partial eclipse over a region

thousands

of

miles

wide.

It will be visible as a partial eclipse in much of Africa, Eastern Europe, Middle East and Asia. It will be seen as annular within a narrow stretch of 300 km (190 mi) width across Central Africa, Maldives, South Kerala, South Tamil Nadu, North Sri Lanka, Burma and China.

Visibility

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet The eclipse starts at Uganda, passes through Nairobi, enters Indian ocean where the greatest eclipse

The eclipse starts at Uganda, passes through Nairobi, enters Indian ocean where the

greatest eclipse is seconds.

taking place in

mid of Ocean for a maximum

of

11

Mins

and 7.7

After that enters Maldives, where it would be the longest on land with 10.8 Min of viewing. This makes the tiny islands of Maldives the best spot for viewing this eclipse from land. The annular Eclipse at Male', the capital city of Maldives starts at 12:20:20 hrs and ends 12:30:06 hrs Maldives local time (GMT+5hrs). This is also the longest duration of any city having an international airport in the eclipse track.[1]

After that enters and exits India at Rameswaram. Only place of land under the eclipse on India. At approx 13.20 hrs IST, there is a annular solar Eclipse of sun over India. The

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

eclipse is viewable for full 10.4 min in India. The best place from India is Dhanushkodi in Pamban Island off Tamil Nadu coast. Dhanushkodi is now a ghost town and it is about 18 km South east from Rameshwaram and 18 Km West of Mannar Island in Sri Lanka.

After Rameswaram, enters Sri Lanka at Delft Island, exits at Jaffna in Sri Lanka, cross Bay of Bengal and ends in Burma - China border. Full data is in the NASA website.

For best viewing of the Eclipse, you need to travel to Maldives, where many International flights land and take off everyday, being a world famous tourist destination. Visa for

Maldives

is

free

for

30

days

for

a

tourist

entry.

The best location In India lies between Kodandaramar Temple islet and Dhanushkodi, which falls on the central line of the Eclipse. The northern most limit of shadow in India is Cuddalore, Neyveli, Erode, Kodaikanal, Madurai. Other best locations: Trivandrum, Thoothukudi and Cape Comorin which lies 22 km north of Central line.

Only means of reaching Dhanushkodi or kodandaramar temple is by ST bus or Auto from Rameswaram and for Dhanushkodi after road's end it is only by fish carts or 4x4 SUVs. Permission is required for entering Dhanushkodi ruins from the coast guard post as that

area

is

10

km

from

Sri

Lankan coast.

The centre line passes some 2 km east of Kodandaramar Temple. The exact location is between NH end and Dhanushkodi ruins. Dhanushkodi is about 2 km east of the central line. The degree difference is about 0.2 between Central line - Kodandaramar Temple and Dhanushkodi ruins vice versa. Dhanushkodi is about 5 km from Kodandaramar Temple.

Enthusiasm

People, especially the sky enthusiasts from entire India are highly enthusiast about the annular eclipse as the last total solar eclipse of July 22, 2009, being visible on Indian soil

remained somewhat a frustrating experience for many of them who got clouded out on the eclipse day in Monsoon cloud. The total solar eclipse of August 11, 1999, was also

similar

negative

experience.

Astronomy clubs from the whole country are gathering in different locations along the shadow track. One section of them, preferring to observe Bailie Beads more are concentrating on the location at the northern limit of the shadow track while the other section is going deep towards the centerline to have better view of the Ring shaped Sun.

Leave aside the sky watcher's associations from Bangalore or Chennai, even clubs like SWAN(Sky Watchers Association of North Bengal) from eastern Himalayan region like Darjeeling or North East region are also gathering in Rameswaram.

Members of SPACE (Science Popularisation Association of Communicators and Educators) and STEPL (Space Technology Education pvt ltd) have planned various observation plans for this eclipse which includes scientific studies as well as watching eclipse for a layman as a curious observer.

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi

http://dhani.singcat.com/astro/artikel.php?page=comet

http://hansgunawan-astronomy.blogspot.com/search/label/materi