Anda di halaman 1dari 10

Bab

PENGERTIAN DASAR MEKANIKA


Materi :
-

Definisi mekanika.
Konsep dasar mekanika.
Hukum Newton.
Penyelesaian soal mekanika benda kaku.
Sistem satuan.

1.1. DEFINISI MEKANIKA.


Mekanika teknik atau dikenal juga sebagai mekanika rekayasa merupakan cabang
ilmu fisika yang membahas keadaan struktur suatu benda, baik dalam keadaan diam
atau bergerak akibat pengaruh gaya-gaya yang beraksi pada benda. Perilaku struktur
tersebut umumnya adalah lendutan dan gaya-gaya (gaya reaksi dan gaya internal).
Dengan mengetahui gaya-gaya dan lendutan yang terjadi maka selanjutnya struktur tersebut
dapat direncanakan atau diproporsikan dimensinya berdasarkan material yang digunakan
sehingga aman dan nyaman (lendutannya tidak berlebihan) dalam menerima beban tersebut.
Ilmu ini sangat penting perannya dalam sistem analisis kerekayasaan. Kerekayasaan
adalah suatu aktivitas yang berhubungan dengan penciptaan dari sistem-sistem yang
baru untuk pemanfaatan umat manusia. Proses penciptaan dapat ditempuh melalui riset
merancang, membangun serta mengembangkan. Dalam riset dan perkembangan yang
modern pun ilmu mekanika juga masih diterapkan, salah satunya dalam kekuatan dari
struktur dan mesin. Pada dasarnya ilmu mekanika dibagi menjadi 3 kelompok dan
pengelompokkan ini berdasarkan sifat materi pembangun bendanya, yaitu:
1. Mekanika benda kaku (Rigid bodies).
a. Statika (Statics).
b. Dinamika (Dynamics).
2. Mekanika kontinum (Deformable bodies).
3. Mekanika fluida (fluids).
a. Fluida termapatkan (Compressible).
b. Fluida tak termapatkan (Incompressible).
MEKANIKA TEKNIK

Mekanika

Mekanika benda kaku

Statika

Dinamika

Mekanika kontinum

Mekanika fluida

termapatkan

tak termapatkan

Gambar 1.1. Pengelompokkan ilmu mekanika.


Mekanika benda kaku dibagi menjadi dua yaitu statika dan dinamika, dimana
statika benda kaku; dimana benda dianggap kaku sempurna (rigid) dan pengaruh gayagaya luar yang bekerja pada benda tidak menyebabkan timbulnya percepatan translasi
atau percepatan sudut, jadi benda masih dalam keadaan diam (kalau awalnya diam)
atau bergerak translasi dengan kecepatan konstan (kalau awalnya bergerak). Dinamika
benda kaku; bila gaya-gaya luar yang bekerja pada benda menyebabkan timbulnya
percepatan translasi atau percepatan sudut atau benda dalam keadaan dinamis.
Mekanika kontinum bila peninjauan hanya ditujukan pada salah satu partikel
pembangun benda maka disebut mekanika partikel, tetapi bila peninjauan secara curah
(bulk) maka disebut mekanika berubah bentuk (deformable bodies) yang bila dikawinkan dengan statika maka menjadi ilmu kekuatan material/bahan. Adapun bila ditinjau
dari sifat perubahan bentuk yang terjadi terhadap gaya-gaya yang bekerja maka dapat
dibagi lagi menjadi dua, yaitu bila gaya-gaya yang bekerja pada benda ditiadakan dan
benda kembali ke bentuk semula maka topiknya menjadi elastisitas, sebaliknya bila
bentuk benda tidak kembali ke bentuk semula (deformasi kekal) maka topiknya disebut
plastisitas. Topik elastisitas hanya dipakai dalam rancang bangun dari suatu struktur,
sedangkan topik plastisitas banyak dipakai dalam proses-proses pembentukan misalnya
proses tempa dan ekstrusi. Bila topik elastisitas dan dinamika dikawinkan maka timbul
ilmu mekanika getaran.
Mekanika fluida dibagi dalam dua studi yaitu mengenai cairan (fluida termapatkan; bentuk tak tetap, ukuran tetap) dan gas (fluida taktermapatkan; bentuk tak tetap,
ukuran tak tetap) yang dalam keadaan diam disebut hidrostatika (statika fluida) dan
dalam keadaan bergerak disebut hidrodinamika (dinamika fluida). Hidrodinamika yang
khusus mengenai aliran gas misalnya udara, disebut aerodinamika. Bila fluida memiliki
sifat antara pada dan cair maka topik lanjutannya mengenai visko-elastisitas yang
banyak dikembangkan pada perkembangan teknologi cat.
Mekanika bukanlah suatu ilmu yang abstrak atau murni, tetapi suatu ilmu terapanakan tetapi mekanika tidak berdasar pada kaidah empiris sperti yang terdapat pada ilmu
teknik lain; pendekatan lebih dititikberatkan pada cara deduktif yang menyerupai
pendekatan matematika.
2

TRI MULYANTO

Mekanika merupakan dasar dari banyak ilmu-ilmu teknik dan merupakan prasyarat
yang tidak dapat dihilangkan untuk mempelajarinya.

1.2. KONSEP DASAR MEKANIKA.


Konsep-konsep dasar yang digunakan dalam mekanika adalah ruang (space), waktu
(time), massa (mass), dan gaya (force). Konsep ini sukar untuk didefinisikan; harus
diterima atas dasar intuisi dan pengalaman untuk digunakan sebagai kerangka referensi
(acuan) dalam studi mengenai mekanika.
Konsep Ruang; kedudukan suatu titik, dimana posisi titik ini didefinisikan dengan tiga
jarak diukur dari suatu titik acuan atau titik asal yang dikenal sebagai
koordinat titik tersebut yang dapat dinyatakan dalam sistem linear atau
angular.
Konsep Waktu; waktu kejadian (peristiwa) terjadi dan merupakan besaran dasar dalam
dinamika. Waktu tidak dapat dimasukkan langsung dalam analisis
persoalan statika.
Konsep Massa; merupakan ukuran kuantitatif dari inersia (sifat atau perilaku dari suatu
materi yang menyebabkan hambatan terhadap perubahan gerak).
Digunakan untuk menentukan dan membedakan benda atas dasar suatu
percobaan mekanika. Misalnya, dua benda dengan massa yang sama,
akan ditarik oleh bumi dengan cara yang sama, juga akan menunjukkan
sifat hambatan yang sama ketika mengalami perubahan gerak translasi
(gerakan yang setiap garis pada benda itu tetap sejajar terhadap
kedudukan awalnya pada setiap saat). Massa merupakan hal penting
untuk persoalan statika.
Konsep Gaya; aksi suatu benda terhadap benda lain atau suatu aksi yang cenderung
mengubah keadaan diam suatu benda yang dikenainya. Gaya ini dapat
beraksi melalui suatu kontak langsung atau dari suatu jarak tertentu.
Partikel :

Sebuah benda yang dimensinya dapat diabaikan disebut partikel. Dalam


pengertian matematis, sebuah partikel adalah benda yang dimensinya
mendekati nol sehingga dapat dianalisis sebagai massa titik. Seringkali
sebuah partikel dipilih sebagai elemen diferensial dari sebuah benda.
Selain itu, apabila dimensi sebuah benda tidak sesuai dengan gambaran
posisinya atau aksi gaya yang dikenakan padanya, benda tersebut dapat
diperlakukan sebagai partikel.

Benda tegar :

Sebuah benda dianggap tegar jika gerakan relatif antar bagian-bagiannya


dapat diabaikan langsung. Sebagai contoh, perhitungan tarikan (tension)
pada kabel yang menyangga tiang penderek mobil dalam keadaan
mengangkut beban pada dasarnya tak terpengaruh oleh regangan
(deformasi) dalam yang kecil pada anggota-anggota struktural tiang

MEKANIKA TEKNIK

tersebut. Untuk tujuan ini, dari penentuan gaya luar yang bekerja pada
tiang tersebut maka dapat diperlakukan sebagai benda tegar. Statika
terutama membahas perhitungan.gaya luar yang bekerja pada benda
tegar yang berada dalam kondisi kesetimbangan. Untuk menentukan
tegangan dan regangan dalam, karakteristik deformasi dari material
(bahan) tiang tersebut harus dianalisis. Analisis jenis ini termasuk dalam
pelajaran mekanika benda-benda yang dapat berubah bentuk, yang
dipelajari setelah statika.
Gaya (Force) : menunjukkan aksi suatu benda terhadap benda lain. Gaya ditentukan
oleh titik aksinya, besarnya, dan arahnya; gaya dinyatakan sebagai
suatu vektor.

1.3. HUKUM NEWTON.


Sir Isaac Newton adalah orang yang pertama kali menyatakan dengan benar
hukum-hukum dasar yang mengatur gerakan suatu partikel dan memperlihatkan
keberlakuan hukum-hukum tersebut. Dalam ungkapan yang sedikit berbeda, dengan
menggunakan istilah modern, hukum-hukum tersebut adalah :
Hukum I

Sebuah partikel akan tetap diam atau terus bergerak dalam sebuah garis
lurus dengan kecepatan tetap jika tidak ada gaya tak-seimbang yang
bekerja padanya. Dikenal dengan Hukum Kelembaman.
F1

F2
v

F3
seimbang
Hukum II Percepatan sebuah partikel adalah sebanding dengan gaya resultan yang
bekerja padanya dan searah dengan gaya tersebut.
F=ma
a

Gerakan percepatan
Hukum III Gaya-gaya aksi dan reaksi antara benda-benda yang berinteraksi memiliki
besar yang sama, berlawanan arah, dan segaris.
Gaya A pada B
F
A

F
Gaya B pada A

Aksi = Reaksi
4

TRI MULYANTO

Hukum Gravitasi Newton; bila dua partikel masing-masing bermassa m1 dan m2,
keduanya terpisah sejauh r, maka akan timbul gaya tarik menarik yang
arahnya saling berlawanan, segaris kerja dan sama besar, dimana besarnya
berbanding lurus terhadap perkalian antar massa, dan berbanding terbalik
terhadap kuadrat jaraknya. Hukum inilah yang menjabarkan tentang berat
benda.
m .m
F = G 1 2 (1.1)
r2
dimana: F = Gaya tarik menarik
G = Konstanta gravitasi
m1, m2 = massa kedua partikel
r = jarak antara pusat partikel
m2
m1
F
F

Gambar 1.4. Hukum Gravitasi Newton


Gaya tarik-menarik F mengikuti hukum aksi dan reaksi, karena sama besar
dan berlawanan, serta mempunyai arah sepanjang garis yang menghubungkan kedua pusat partikel-partikel tersebut. Dari percobaan diperoleh
konstanta gravitasi G = 66.73 (10-12) m3/(kg.s2). Pada permukaan bumi
satu-satunya gaya gravitasi yang cukup besar adalah gaya akibat tarikan
bumi.

Berat (Weight) : Tarikan gravitasi bumi pada sebuah benda disebut sebagai berat
benda tersebut. Gaya ini ada pada benda, baik dalam keadaan diam
maupun bergerak. Karena tarikan ini adalah sebuah gaya, maka berat
sebuah benda dalam satuan SI harus dinyatakan dalam newton (N).
Akan tetapi dalam kenyataan sehari-hari satuan massa kilogram (kg) telah
dipergunakan secara luas sebagai ukuran berat. Jika dinyatakan dalam
kilogram, kata "berat" secara teknis berarti massa, Agar tidak terjadi
kerancuan, istilah "berat" dalam buku ini dibatasi hanya untuk mengartikan
gaya tarikan gravitasi, dan selalu akan dinyatakan dalam Newton.
Untuk benda bermassa m di permukaan bumi, tarikan gravitasi pada benda
sebagaimana ditentukan oleh Persamaan 1.1. dapat dihitung dari hasil
percobaan gravitasi sederhana. Jika besar gaya gravitasi atau berat adalah

MEKANIKA TEKNIK

W, maka, karena benda jatuh dengan percepatan g, persamaan 1.1.


memberikan :
W= mg ... (1.1)
Berat (W) akan dinyatakan dalam Newton (N) apabila massa (m) dalam
kilogram (kg) dan gravitasi (g) dalam meter per sekon kuadrat (m/s2).
Harga standar g = 9.81 (m/s2) akan cukup akurat untuk perhitungan dalam
statika.
Contoh Soal 1.1
Tentukan reaksi gaya normal (gaya yang tegak
lurus terhadap permukaan kontak) antara lantai
dan balok, seperti yang diperlihatkan pada
gambar disamping

Penyelesaian:

Diagram Benda Bebas (DBB) balok memperlihatkan


benda diam dalam arah y sehingga Fy = 0
Dari DBB, Fy = 0

NW=0
N = W = m.g

Contoh Soal 1.2.


Sebuah pesawat ruang angkasa sedang berada di sebuah titik yang mana titik
tersebut terletak pada garis yang melalui titik pusat bumi dan matahari, dimana
gaya tarik gravitasi bumi maupun matahari terhadap pesawat saling
menghilangkan. Hitunglah jarak (h) dari pesawat terhadap permukaan bumi.
Perbandingan antara massa matahari terhadap massa bumi 333000, jarak antara
matahari terhadap bumi 149.6 x 106 km, jari-jari matahari 6.96 x 105 km dan jarijari bumi 6371 km.
r2

r1

F1 F1

F2

F2
P

h
R

Penyelesaian:
F1 = G

mb . m p
r12

..(1)

TRI MULYANTO

F2 = G

mm . m p
r2 2

..(2)

dimana : F1 = gaya tarik gravitasi dari bumi terhadap pesawat.


F2 = gaya tarik gravitasi dari matahari terhadap pesawat.
mp = massa pesawat ruang angkasa.
mb = massa bumi.
mm = massa matahari.
r1 = jarak dari pusat bumi ke pesawat = rb + h
r2 = jarak dari pusat matahari ke pesawat = R r1
Karena gaya tarik tersebut saling menghilangkan maka F1 = F2
Sehingga dari persamaan (1) dan (2) diperoleh persamaan :

mb . m p
r12

=G

mm . m p
r2 2

mm
( R r1 ) 2
=
mb
r12
333000 =

( R r1 ) 2
r12

333000 r12 = (R r1)2


333000 r12 = (R2 2R x r1 + r12)
333000 r12 = (22380.16 x 1012) (299.2 x 106 r1) + r12
333000 r12 - r12 + (299.2 x 106 x r2) - (22380.16 x 1012) = 0
332999 r12 + (299.2 x 106 r1 ) - (22380.16 x 1012) = 0
r1 = 258 796 km
Jadi jarak pesawat terhadap permukaan bumi adalah :
h = r1 rb
= 258 796 6371
= 252 425 km

1.4. SISTEM SATUAN.


Ilmu mekanika banyak melibatkan empat besaran dasar, yaitu, panjang, massa, gaya,
dan waktu. Satuan yang digunakan untuk mengukur besaran tersebut dapat dipilih secara
bebas karena semuanya harus taat asas (konsisten) denga hukum Newton II (F = m.a).
Sistem satuan yang ada pada saat ini ada beberapa, diantaranya sistem satuan Inggris (US)
dan sistem Metrik (SI).
MEKANIKA TEKNIK

Tabel 1.1 Sistem Satuan


Besaran
Massa
Panjang
Waktu
Gaya

Dimensi
Simbol
M
L
T
F

Satuan SI
Satuan
Simbol
kilogram
kg
meter
m
detik
s
Newton
N

Satuan British
Satuan
Simbol
slug
-foot
ft
second
sec
pound
lb

Tabel 1.2 Awalan Metrik dalam Sistem Internasional


Awalan
Tera
Giga
Mega
Kilo
Hektar
Deka
Desi
Centi
Mili
Mikro
Nano
Piko
Femto

Simbol
T
G
M
k
h
da
d
c
m

n
p
f

Nilai
12

10
109
106
103
102
101
10-1
10-2
10-3
10-6
10-9
10-12
10-15

1 000 000 000


1 000 000
1 000 000
1 000
100
10
0.1
0.01
0.001
0.000 001
0.000 000 001
0.000 000 000 001
0.000 000 000 000 001

Sistem Satuan SI : Sistem Satuan Internasional, disingkat SI, telah diterima diseluruh
dunia dan merupakan versi terbaru dari sistem metrik. Berdasarkan perjanjian
internasional, satuan SI akan menggantikan system-sistem satun yang lain. Pada Tabel
1 dalam satuan SI satuan massa dalam kilogram (kg), panjang dalam meter (m), dan
waktu dalam detik (s) dipilih sebagai satuan dasar, dan gaya dalam Newton (N)
diturunkan dari ketiga satuan dasar yang disebut satuan turunan.
Jadi, gaya (N) = massa (kg) x percepatan (m/s2) atau N = kg.m/s2.
Sehingga kita tahu bahwa 1 newton adalah gaya yang diperlukan untuk memberikan
percepatan sebesar 1 m/s2 pada massa seberat 1 kg. dari percobaan gravitasi dimana
berat (W) dan g adalah percepatan akibat gravitasi, maka bedasarkan hukum Newton II,
W (N) = m (kg) x g (m/s2)
a = 1 m/s2
m = 1 kg

F=1N

Gambar 1.5. Gaya 1 Newton.

TRI MULYANTO

Contoh Soal 1.3.


Konversikan 2 km/h ke m/s
Penyelesaian:
Seperti diketahui 1 km = 1000 m dan 1 h = 3600s, maka faktor konversi adalah
sebagai berikut :
2 km/h =

2 km 1000 m 1 h

h km 3600 s

2000 m
= 0.556 m/s
3600 s

Contoh Soal 1.4.


Konversikan 300 lb.s ke dalam SI unit.

Penyelesaian:
Seperti diketahui bahwa 1 lb = 4.448 2 N, sehigga berat dalam SI unitnya :
W = 300 lb.s
4.448 N
= 300 lb.s

1 lb
= 1334.5 N.s = 1.33 kN.s

Contoh Soal 1.5.


Konversikan kecepatan (s) = 5,12 ft/s ke dalam SI unit m/s dan km/h.

Penyelesaian:
Seperti diketahui bahwa 1 ft = 0.3048 m, maka :

s = 5.12

ft 0.3048 m
m
= 1.56
s
1 ft
s

s = 1.56

m km 60 s 60 min
km
= 5.62
3
s 10 m min
h
h

LATIHAN SOAL :

5 kg

1. Suatu balok di atas meja dengan berat sendiri 5 kg.


Berapa reaksi vertikal yang terjadi supaya balok
tersebut tidak turun (dalam SI unit).
2. Suatu balok di lantai yang licin dengan berat
sendiri 15 kg. Berapa gaya yang diperlukan
supaya balok tersebut bergerak (dalam SI unit).

MEKANIKA TEKNIK

3. Tentukan berat seorang laki-laki dalam newton yang beratnya 85 kg ?


4. Berapa berat 50 kg batang baja pada keadaan standar dalam SI unit ?
5. Bila L adalah jarak dalam interval waktu t, hitung kecepatan (v) pada gerak
beraturan apabila diketahui jarak L = 5 cm dan interval waktu t = 2,5 s.
6. Jika suatu benda diberi gaya 20 N, benda tersebut memiliki percepatan 4 m/s2.
Berapakah percepatan yang dialami benda tersebut jika diberi gaya 25 N ?
7. Sebuah gaya F dikerjakan pada sebuah benda bermassa m, menghasilkan percepatan
10 m/s2. Jika gaya tersebut dikerjakan pada benda kedua dengan massa m2, percepatan yang dihasilkan 15 m/s2.
Tentukan:
a. perbandingan m1 dan m2,
b. percepatan yang dihasilkan gaya F1, apabila m1 dan m2 digabung!
8. Hitunglah berat W suatu benda di puncak gunung Everest (ketinggian 8 848 m di
atas permukaan laut) jika massanya di permukaan laut adalah 50 kg. Gunakanlah
9.806 65 m/s2 untuk nilai permukaan laut?
9. Sebuah mobil bermassa 0.5 ton melaju dengan kecepatan 72 km/jam di atas jalan
datar. Berapa gaya hambat yang dapat menghentikan mobil setelah menempuh jarak
1 000 m?
10. Pada sebuah benda bermassa 45 kg, bekerja gaya konstan, sehingga kecepatan
benda itu berkurang dari 12 m/s menjadi 7 m/s dalam waktu 5 detik. Berapa besar
gaya tersebut?

10

TRI MULYANTO