Anda di halaman 1dari 22

PEDOMAN PELAYANAN HCU

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH CIMACAN


KABUPATEN CIANJUR

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Bahwa pelayanan kesehatan merupakan hak setiap orang yang
dijamin dalam undang undang Dasar Republik Indonesia tahun 1945
yang harus diwujudkan dengan upaya peningkatan derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi tingginya.Peningkatan Upaya Kesehatan
Perorangan (UPK) di Rumah Sakit secara terus menerus ditingkatkan
sejalan dengan kebutuhan masyarakat dan perkembangan ilmu dan
teknologi kedokteran. Pengembangan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit
juga diarahkan guna meningkatkan mutu dan keselamatan pasien serta
efisiensi biaya dan kemudahan akses segenap masyarakat untuk
mendapatkan pelayanan kesehatan.
Pelayanan High Care Unit (HCU) di Rumah Sakit perlu di
tingkatkan secara berkesinambungan dalam rangka memenuhi kebutuhan
pelayanan pengobatan, perawatan dan pemantauan secara ketat yang
semakin meningkat sebagai akibat penyakit menular maupun tidak
menular seperti : demam berdarah, malaria, cidera, keracunan, penyalah
gunaan NAPZA, HIV, penyakit jantung pembuluh darah, diabetes militus
dan gagal ginjal
Petunjuk teknis ini di susun sebagai acuan bagi Rumah Sakit dalam
rangka

penyelenggaraan

pelayana

HCU

yang

berkualitas

dan

mengedepankan keselamatan pasien di Rumah Sakit serta dalam


penyusunan standart prosedur operational pelayanan HCU di Rumah Sakit
Pemerintah.
B. tujuan .
a. Menyediakan, meningkatkan, dan mengembangkan sumber daya
manusia
b. Meningkatkan sarana dan prasarana serta peralatan HCU

c. Meningkatkan efisiensi dan efektifitas pemanfaatan pelayanan HCU


terutama bagi pasien kritis stabil yang hanya membutuhkan
pelayanan pemantauan.
C. Pengertian dan batasan
a. Pengertian
a. High Care Unit (HCU) adalah unit pelayanan Rumah Sakit bagi
pasien dengan kondisi stabil dan fungsi respirasi, hemodinamik, dan
kesadaran, namun masih memerlukan pengobatan, perawatan dan
pemantauan secara ketat. Tujuannya adalah agar bisa diketahui
secara dini perubahan yang membahayakan, sehingga bias dengan
segera dipindahkan ke ICU untuk dikelola lebih baik.
b. Pasien yang dimaksud pada poin (a) tersebut adalah pasien yang
memerlukan tingkat pelayanan yang berbeda di antara ICU dan
Ruang Rawat inap biasa ( artinya tidak perlu perawatan ICU namun
belum dapat dirawat di ruang perawatan biasa karena masih
memerlukan pemantauan ketat ).
c. Waktu penyelenggaraan pelayanan HCU berlangsung 24 jam sehari
selama 7 hari perminggu
d. Ada 3 ( tiga ) jenis type HCU, yaitu :
Separated/ conventional/ freestanding HCU adalah HCU yang
berdiri sendiri ( independent), terpisah dari ICU
Integrated HCU adalah HCU yang menjadi satu dengan ICU
Pararel HCU adalah HCU yang terletak berdekatan ( bersebelahan)
dengan ICU.
b. Lingkup kerja
Pelayanan HCU diberikan kepada pasien dengan kondisi
kritis stabil yang membutuhkan pelayanan, pengobatan dan
pemantauan secara ketat tanpa penggunaan alat bantu (Ventilator ).

BAB II
STANDART KETENAGAAN
A. Jumlah Tenga Menurut Kualifikasi
berikut ini adalah dftar kualifikasi sdm di unit kerja HCU,adapun daftar
kualifikasi ketenagaan dapat dilihat pada table dibawah ini:
no
1

Nama jabatan
Kepala instalasi

Pendidikan
dokter

Sertifikasi
a) Pelatihan

Jumlah
1

pemantauan
b) Apelatihan
penatalaksan
aan jalan
nafas dan
terafhy
oksigen
c) Pelatihan
teraphy
cairan,
elektrolit,
dan asam
basa
d) Pelatiahn
pengendalian
dan
penanganan
infeksi
e) Pelatihan
manajement
2

Kepala ruang

SKep, Ners

HCU
pelatihan Basic dan 1
Advence

Life

koordinator

D III

Support
pelatihan Basic Life

Perawat pelaksana

D III

Support
pelatihan Basic Life

Support

1. Penetapan jam kerja


Hari kerja perusahaan adalah 6 ( enam ) hari kerja dalam
seminggudan jam kerja standar perusahaan adalah 40 jam dalam satu
minggu. Rumah sakit Rawamangun merupakan rumah sakit yang
beroperasional selama 24 jam sehari untuk melayani masyarakat umum
dan disesuaikan dengan jam kerja perusahaan.
Bagi karyawan yang berkerja secara shift, maka waktu kerja akan
diatur secara mandiri oleh unit kerja yang bersangkutan dan tetap
mengacu pada jam kerja standar yaitu selama 40 jam dalam satu minggu
dengan 6 hari kerja. Untuk karyawan yang berkerja melebihi jam kerja
standar maka kelebihan tersebut akan diperhitungkan dalam kebijakan
lembur perusahaan.
Adapun untuk tata tertib jam kerja adalah sebagai berikut :
a. Batas keterlambatan karyawan dalam satu bulan adlah 30 menit.
b. Apabila keterlambatan melebihi batas toleransi yang diberkan maka
karyawan tersebut akan mendapatkan evaluasi keisiplinan dari atasan
langsung.
c. Apabila terjadi keterlambatan selama 3 bulan dalam satu tahun
karyawan akan diberikan surat peringatan.
d. Izin meninggalkan dinas maksimal adalha 3 jam dalam satu hari kerja
dengan persyaratan mengisi fom izin meninggalkan dinas (IMD) yang
ditanda tangani oleh atasan langsung dan dapat dipertanggung
jawabkan urgencynya.
Pengaturan tenaga kerja di RS. berdasarkan shift dan non shift dapat
dibawah ini :
a. Karyawan shift
Senin- Minggu
o Shift I
o Shift II
o Shift III

: 08.00-15.00
: 15.00-21.00
: 21.00-08.00

b. Karyawan non shift


Senin-jumat

: 08.00-16.30

2. Kuantitas SDM
Pengaturan tenaga kerja di unit HCU Rumah Sakit Umum Daerah
Cimacan berdasarkan shift. Tenaga kerja diunit HCU saat ini berjumlah 4
orang yang memegang tanggung jawab sebagai :
1) Dokter Ruangan
: 1 orang
2) Kepala instalasi
: 1 orang
3) Perawat Pelaksana
: 9 orang
Tenaga di unit HCU ini berkerja setiap hari sebagai berikut :
1) Dokter
: Jaga
2) Kepala instalasi
: on call
3) Perawat pelaksanaan : Sesuai Shift
B. Pelayanan HCU
Ruang lingkup pemantauan yang harus dilakuakan antara lain :
1. Tingkat kesadaran
2. Fungsi pernafasan dan sirkulasi dengan interval waktu minimal 4
(empat ) jam atau disesuaikan dengan keadaan fisik
3. Oksigenasi dengan meggunakan oksimeter secara terus menerus
4. Keseimbangan cairan dengan interval waktu minimal 8 ( delapan ) jam
atau disuaikan dengan keadaan pasien
Tindakan medik dan asuhan keperawatanyang dilakukan adalah :
1. Bantuan hidup dasar / Basic Life Support ( BHD/ BLS ) dan bantuan
hidup lanjut Advence Life Support ( BHD / ALS )
a. Jalan Nafas ( Airway ): membebaskan jalan nafas, bila perlu
menggunakan alat bantu jalan nafas, seperti pipa oropharingeal
atau pipa nasopharyngeal. Dokter HCU juga harus mampu
melakukan intubasi endotrakeal bila diindikasikan dean segera
memindahkan/ merujuk pasien
b. Pernafasan/ ventilasi
c. Sirkulasi : resusitasi cairan, tindakan defibrilasi, tindakan kompresi
jantung luar
2. Teraphy oksigen

3. Penggunaan obat obatan untuk pemeliharaan/ stabilisasi ( obat


inotropik,obat anti nyeri, obat aritmia jantung, obat obatab yang
bersifat vasoaktif, dan lain lain.
4. Nutrisi enteral dan nutrisi oarenteral campuran
5. Fisioteraphy sesuai dengan keadaan pasien
6. Evaluasi seluruh tindakan dan pengobatan yang telah di berikan

BAB III
Standart Fasilitas
A. Bangunan
1) Lokasi dan Denah
lokasi ruang HCU terletak pada lokasi yang nyaman, tenang dan aman
dan berada di lantai 2 ,adapun denahnya adalah sebagai berikut :

2). Luas ruangan kerja


a) Area pasien
Ruang HCU memiliki luas ruang 39.9 m 2.
Jarak antara tempat tidur 2 m
Tempat tidur medis mudah dirubah posisinya
Peralatan medis mudah dicapai
Ruangan berAC
Unit terbuka memilili satu tempat ccuci tangan untuk 2 tempat
tidur

Desain unit juga memperhatikan privasi pasien


Pencahayaan cukup dan adekuat.
b) Area kerja
Ruang yang cukup untuk menjaga kontak visual perawat

dengan pasien
Ruang yang cukup untuk memonitor pasien , peralatan

resusitasi dan penyimpanan obat dan alat.


B. Pengarsipan
a) Peralatan pengarsipan
Peralatan pengarsipan HCU terdiri dari lemari kaca, folder
file, pembolong kertas, dan ATK yang lain.
b) Tata arsip
Penyimpanan arsip HCU tersusun dalam lemari kaca terdiri
atas surat keluar masuk HCU, expedisi laboratorium, expedisi
rontgen, catatan GKM HCU, checklist alkes dan obat HCU,
Pelaporan Mutu HCU, Biodata Perawat HCU, SPO Tindakan
HCU, Catatan Keperawatn HCU dan stok fomulir pemeriksaan
penunjang.
Pada folder yang terdapat di meja perawat terdapat fomulir
laboratorium, rontgen, catatan dokter, resep dokter, surat bukti
tindakan rawat inap, tranfusi darah, surat rujukan. Alat tulis
tersimpan dalam laci.
C. Standar Fasilitas
a) Daftar pelayanan minimal HCU
no

Standar minimal

keterangan

1
2

peralatan
Ventilator sederhana
Satu set resusitasi muka

Tidak ada
Ada

dan kantong penampung


3

O2(reservoir)
Alat /pemberian O2 (nasal

Ada

kanul, simple facemask,


4

non rebreating facemask)


Satu set Laringoskop

Ada

dengan berbagai ukuran


5

bilahnya
Berbagai ukuran

Ada

endotrakeal dan konektor


Berbagai ukuran pipa

Tidak ada

orafaring, pipa
nasofaring, sungkup
laring dan alat bantu
7

nafas lainnya
Berbagai ukuran

Tidak ada

introducer untuk pipa


8

enditrakeal dan bougies


Syringe untuk

Ada

mengembangkan
9
10

enditrakeal dan kleam


Forcep magill
Beberapa ukuran plester/

Tidak ada
Ada

11
12

pita perekat medik


gunting
Alat isap (suction ) yang

Ada
Hanya ada

setara dengan ruang

suction biasa

13

operasi
Tourniquet untuk

Ada

14

pemasangan akses vena


Peralatan pemasangan

Ada

infuse dengan berbagai


ukuran kanul intravena
dan berbagai macam
15

cairan infuse yang sesuai


Pompa infuse dan pompa

Ada

16

syringe
Alat pemantau untuk

Ada

tekanan darah dengan


non invasive( non
invasive blood pleasure) ,
elektrokardiografi,
oksimetri nadi dan
17

temperature
Alat kateterisasi vena

Tidak ada

sentral dan
18

manometernya
Defibrillator jantung

Tidak ada

dengan kemampuan
19
20
21

kardioversi sinkron
Tempat tidur khusus ICU
Peralatan drainase thorak
Peralatan portable

Ada
Tidak ada
Tidak ada

22
23

transportasi
Lampu tindakan
Alat foto rongten mobile

Ada
Tidak ada

b) Pemeliharaan, perbaikan dan kalibrasi alat


Setiap peralatan yang ada baik medis maupun non medis
harus dilakukan pemeliharaan, pebaikan dan kalibrasi alat agar
perlatan dapat tetap terpelihara dan dapat digunakan sesuai dengan
fungsinya.
Tujuan
a. Agar peralatan yang ada dapat digunakan sesuai dengan fungsi
dan tujuannya.
b. Agar nilai yang dikeluarkan dari alat medis sesuai dengan nilai
yang diinginkan
c. Agar pelalatan yang ada dapat tetap terpelihara dan siap
digunakan.
d. Sebagai bahan informasi untuk perencanaan peremajaan
peralatan medis yang diperlukan.
Prosedur
a. Untuk perbaikan peralatan yang rusak ruang HCU, kepala
ruangan harus membuat permintaan perbaikan di dalalam
program rs rawamangun ( PUM) sebanyak 2 rangkap, dan
diantar ke bagian sarana dan prasarana ( Sapra )
b. Pihak maintenance melihat alat yang rusak dan diperbaiki
c. Setelah alat selesai diperbaiki oleh teknisi, alat dikembalikan
ke Ruang HCU

d. Bila alat tidak dapat diperbaiki oleh maintenance internal, maka


alat diperbaiki oleh meinteneence luar ( melalui bagian Sapra ).

BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN
A. Peningkatan mutu pelayanan
1. Jenis pelayanan HCU
pelayanan HCU meliputi pemantauan pasien secara ketat, menganalisa
hasil pemantauan dan melakukan tindakan medic dan asuhan
keperawatan yang diperlukan.
Ruang lingkup pemantauan yang harus dilakuakan antara lain :
1. Tingkat kesadaran
2. Fungsi pernafasan dan sirkulasi dengan interval waktu minimal 4
(empat ) jam atau disesuaikan dengan keadaan fisik
3. Oksigenasi dengan meggunakan oksimeter secara terus menerus
4. Keseimbangan cairan dengan interval waktu minimal 8 ( delapan )
jam atau disuaikan dengan keadaan pasien
Tindakan medik dan asuhan keperawatanyang dilakukan adalah :
1. Bantuan hidup dasar / Basic Life Support ( BHD/ BLS ) dan
bantuan hidup lanjut Advence Life Support ( BHD / ALS )
a) Jalan Nafas ( Airway ): membebaskan jalan nafas, bila perlu
menggunakan alat bantu jalan nafas, seperti pipa oropharingeal
atau pipa nasopharyngeal. Dokter HCU juga harus mampu
melakukan intubasi endotrakeal bila diindikasikan dean segera
memindahkan/ merujuk pasien
b) Pernafasan/ ventilasi
c) Sirkulasi : resusitasi cairan, tindakan defibrilasi, tindakan
kompresi jantung luar
2. Teraphy oksigen
3. Penggunaan obat obatan untuk pemeliharaan/ stabilisasi ( obat
inotropik,obat anti nyeri, obat aritmia jantung, obat obatab yang
bersifat vasoaktif, dan lain lain.
4. Nutrisi enteral dan nutrisi oarenteral campuran
5. Fisioteraphy sesuai dengan keadaan pasien
6. Evaluasi seluruh tindakan dan pengobatan yang telah di berikan

2. Kriteria masuk dan keluar HCU


a) Pasien yang memerlukan pelayanan HCU sesuai indikasi adalah :
Pasien dari IGD
Pasien dari Kamar Operasi atau kamar tindakan lain, seperti kamar
bersalin, ruang endoskopi.
Pasien dari bangsal ( Ruang Rawat Inap )
b) Indikasi Masuk
Pasien gagal yang berpotensi mempunyai resiko tinggi untuk
terjadi komplikasi dan tidak merlukan monitor dan alat bantu
invasive.
Pasien yang memerlukan perawatan dan pengawasan perioperatif.
3. Dengan prosedur Masuk HCU
Dokter penanggung jawab pasien (DPJP) menginformasikan
kepada penanggung jawab pasien terkait kondidi pasien untuk
masuk HCU
Dokter atau perawat mengonsulkan keadaan umum pasien ke
dokter penanggung jawab HCU (dr. anastesi )
Penangung jawab pasien di anjurkan untuk kebagian admission
Perawat ruang HCU diinformasikan oleh bagian admission terkait
dengan masuk pasien ke HCU
Memberikan pelayanan
c) Indikasi keluar
Pasien yang tidak lagi membutuhkan pemantauan yang ketat
Pasien yang cenderung memburuk dan/atau memerlukan
pemantauan dan alat bantu invasife sehingga perlu pindah ke
ICU

4. Dengan prosedur Keluar HCU

Dokter penanggung jawab pasien (DPJP) menginformasikan


kepada penanggung jawab pasien terkait kondisi pasien membaik
dan layak pindah ruangan.
Dokter atau perawat mengonsulkan keadaan umum pasien ke
dokter penanggung jawab HCU (dr. anastesi ) bahwa indikasi
pindah ruang
Penangung jawab pasien di anjurkan untuk kebagian admission
Perawat ruang HCU diinformasikan oleh bagian admission terkait
dengan pindah kamar di rawat inap
Memindahkan pasien dan Memberikan pelayanan di rawat inap.
5. Yang tidak perlu masuk HCU
Pasein dengan fase terminal suatu penyakit ( seperti : kanker
stadium akhir )
Pasien atau keluarga yang menolak untuk di rawat di HCU
(atas dasar informed consent ).
6. Persiapan penerimaan pasien
a. Ruang Hcu mendapat informasi dari bagian admission terkait
dengan pasien yang akan dirawat di ruang HCU
b. Perawat IGD menghubungi perawat HCU terkait dengan kondisi
pasien yang akan dirawat di ruang HCU
c. Perawat HCU menyiapkan fasilitas yang diperlukan
d. Setelah pasien tiba ruang HCU perawat melaporkan ke Ka In HCU
yaitu dr Anastesi

7. Monitoring Pasien
a. Setiap pasen yang di rawat di HCU dilakukan monitoring
Hemodinamik selama 24 jam
b. Bila ada gambaran monitoring yang menggambarkan kelainan,
perawat HCU menginformasikan ke dokter jaga ruangan
c. Dokter ruangan akan melakukan konfirmasi ke dokter DPJP, dan
edukasi kepada pennggung jawab pasien.
8. Penggunaan alat medis
a.

Syiring Pump
Penanggung
penggunaan

jawab

pasien

diinformasikan

tentang

indikasi

Syring pump

Melakukan edukasi terhadap pasien akan kegunan alat


Perawat HCU menindaklanjuti penggunaan Syiring Pump
b.

Infusion pump

Penanggung jawab pasien diinformasikan tentang indikasi


penggunaan

Infus pump

Melakukan edukasi terhadap pasien akan kegunan alat


Perawat HCU menindaklanjuti penggunaan Infus pump
c.

Suction
Penanggung

jawab

pasien

diinformasikan

tentang

indikasi

penggunaan Suction
Melakukan edukasi terhadap pasien akan kegunan alat
Perawat HCU menindaklanjuti penggunaan Infus pump
d.

Bed side monitor


Penanggung

jawab

pasien

diinformasikan

tentang

indikasi

penggunaan Bed Side Monitor


Melakukan edukasi terhadap pasien akan kegunan alat, dan
menginformasikan bahwa bunyi alat tidak dapat di matikan
Perawat HCU menindaklanjuti penggunaan Bed Side Monitor

e. Rekam Medis
Rekam medis pasien meninggal / pulang / pindah ke rumah
sakit lain di lengkapi ileh DPJP
Setelah dilengkapi di kirim ke bagian rekam medis disertai
buku ekpedisi maximal 2 x 24 jam
2. Alur pelaporan mutu
a. Pencatatan dan pelaporan kegiatan pelayanan
Kegiatan pelayanan yang diberikan pada pasien ditulis pad
flow sheet yang sudah tersedia
Informasi pasien tertulis di dalam flow sheet
Setiap shift jaga melakukan pelaporan dan serah terima pasien
b. Evaluasi hasil perawatan
Kegiatan

pelayanan

pada

bulan

terkait

dirangkum

didokumentasikan pada laporan bulanan ruang HCU


Laporan yang sudah dibuat di serahkan pada Dir Yanmed
Hasil laporan di evaluasi setiap 6 bualan.

B. Upaya keselamatan pasien


1. Prosedur penyediaan alat kesehatan dan obat
a. Pengertian
Prosedur penyediaan alat kesehatan dan obat adalah suatu prosedur
penyediaan alat kesehatan dan obat obatan yang digunakan oleh pasien
di ruang HCU, dan sebagai penggantinya di bebankan kepada pasien
melalui resep dan dibuat oleh dokter .
Untuk alat habis pakai perawat menulisnya di lembar alkes dan di
tandatangani oleh perawat.
b. Tujuan
Agar alat alat dan obat obatan emergency stok yang ada di
ruang HCU
Tetap terjaga dalam segi kualitas dan kuantitas
Memudahkan di dalam penggunaan dan pengawasannya
c. Prosedur permintaan alat kesehatan dan obat obatan
Jenis obat stok, yang akan dipakai dan alat kesehatan yang akan
diminta di tulis pada resep oleh dokter ruangan, dan jika selain obat
di tulis oleh perawat pada form alkes
Resep dan form alkes yang sudah di isi dengan lengkap diserahkan
ke bagian farmasi
Bila alat kesehatan ( alkes ) dan obat obatan yang diminta sudah
tersedia akan diserah terimakan ke ruang HCU, lembar putih untuk
farmasi dan yang merah di status pasien.
d. Prosedur pengganti alat kesehatan dan obat yang telah di gunakan
Alat kesehatan yang sudah digunakan oleh pasien ditulis pada
resep rangkap 2 putih dan biru
Obat obatan yang sudah digunakan ditulis pada resep dan di buat
resep oleh dokter, jika alkes di tulis oleh perawat pada form alkes

Resep yang telah diisi dengan lengkap oleh perawat, diserahkan ke


bagian farmasi dengan menggunakan buku expedisi
Bila alat kesehatan dan obat yang sudah di siapkan oleh bagian
farmasi, di serahkan ke perawat HCU.
2. Prosedur penyediaan floor stok
a. Pengertian
Floor stok adalah alat kesehatan / bahan penunjang keperawatan
medis / non medis habis pakai yang digunakan untuk melakukan
pelayanan keperawatan di ruang HCU dan tidak dibebankan kepada pasien
b. Prosedur
Jenis floor stok yang akan di minta dituliskan pada buku permintaan
/pemakaian barang ( rangkap 2 ) berwarna putih dan merah
Buku yang sudah diisi dengan lengkap diserahkan ke bagian farmasi
Bila floor stok yang diminta sudah tersedia akan diserah terimakan
keruang HCU, lembar berwarna putih untuk farmasi dan merah untuk
keperawatan
3. Perencanaan peralatan / peremajaan
a. Pengertian
Perencanaan

peralatan

peremajaan

adalah

suatu

proses

perencanaan / pengadaan peralatan keperawatan baik medis atau


non medis yang belum / sudah dimiliki oleh unit kerja.
b. Tujuan
Memenuhi kebutuhan peralatan keperawatan medis atau
non medis di unit kerja
Agar peralatan yang ada dapat digunkan sesuai dengan
fungsinya
Memenuhi standart pelayanan agar tetap dapat terjaga
c. Prosedur
Kepala ruangan HCU membuat usulan untuk perencanaan
pelalatan yang baru / peremajaan yang di tujukan kepada
Dir Yanmed

Peralatan yang direncanakan untuk diminta harus disertai


dengan spesipikasi yang lengkap
C. Alur pelaporan Keselamatan Pasien
1. Apabila terjadi suatu insiden dirumah sakit, wajib segera ditindak
lanjuti(dicegah/ditangani) untuk mengurengi dampak / akibat yangb
tidak diharapkan.
2. Setelah ditindaklanjuti, segera buat laporan insiden dengan mengisi
formulir laporan insiden pada akhir jam kerja/shift kepada atasan
langsung. Paling lambat 2x24 jam; jangan menunda laporan.
3. Setelah selesai mengisi fomulir, segera serahkan kepada atasan langsung
pelapor. (Atasan langsung disepakati sesuai keputusan manajemen :
Supervisor/ kepala bagian/ instalasi/ departemen/ unit, ketua komite
medis/ ketua K.SMF)
4. Atasan langsung akan memeriksa laporan dan melakukan grading resiko
terhadap insiden yang dilaporkan
5. Hasil granding akan menentukan bentuk intevensi dan analisa yang akan
dilakukan sebagai berikut;
Grade biru : investigasi sederhana oleh atasan langsung , waktu
maksimal 1 minggu
Grade hijau : intervensi sederhana oleh atasan langsung, waktu
maksimal 2 minggu
Grade kuning : intervensi

komprehensif

/analisa

akar

masalah/RCA oleh tim KP di RS, waktu maksimal 45 hari


Grade merah : investigasi komprehensif / analisis akar
masalah/RCA oloeh tim KP di RS, waktu maksimal 45 hari
6. Setelah selesai melakukan investigasi sederhana, laporkan hasil
investigasi dan lapor insiden dilaporkan ke tim KP di RS
7. Tim KP di RS akan menganalisa kembali hasil investasi dan laporan
inseden untuk menentukan aapakah perlu investigasi lanjutan ( RCA)
dengan melakukan regdrading
8. Untuk grade kuning / merah, tim KP di RS akan melakukan analisa akar
masalah / root cause analysis( RCA)
9. Setelah melakukan RCA, tim KP di RS akan membuat laporan dan
recomendasi untuk perbaikan serta pembelajaran berupa petunjuk/
safety alert untuk mencegah kejadian berulang
10. Hasil RCA, recomendasi danrencana kerja dilaporkan kepada direksi

11. Rekomendasi untuk perbaikan dan pembelajaran diberikan umpan


balik kepada nit terkait
12. Unit kerja membuat analisa dan trend kejadian disatuan kerjanya
masing-masing
13. Monitoring dan perbaikan oleh tim KP di RS
D. Tata cara konsultasi medis
1. Konsultasi
DPJP menginformasikan kepad penanggung jawab pasien terkait
dengan konsultasi ke dokter spesialis
DPJP menuliskan pada rekam medis pasien pada lembar konsultasi
Penangung jawab pasien menandatangani inform consent
Perawat ruang intensif menghubungi dokter spesialis yang dikonsultan
Penanggung jawab pasien diinformasikan tentang hasil konsultasi oleh
dokter konsultan
2. Indikasi dan prosedur laboratorium dan radiologi
DPJP menginformasikan indikasi pemeriksaan laboratorium
dan radiologi kepada penanggung jawab pasien
Penagnggung jawab pasien menandatangani formulir inform
consent pemeriksaan radiologi dan laboratorium
Perawat ruang HCU menginformasikan tentang pemeriksaan
laboratorium dan radiologi kepada bagian terkait
Perawat HCU melengkapi form pemeriksaan dan menyerahkan
kepada petugas radiologi dan laboratorium
Pasien di tindak lanjuti sesuai dengan jenis tindakan
BAB V
PENUTUP
Petunjuk teknis penggunaan High Care Unit ini disusun dalam rangka
memberikan acuan bagi Rumah Sakit Umum Daerah Cimacan dalam
menyelenggarakan pelayanan yang bermutu, aman, efektif dan efisien dengan
mengutamakan keselamatan pasien.

Buku ini mempunyai peranan yang penting sebagai pedoman, sehingga mutu
pelayanan yang di berikan kepada pasien dapat terus meningkat.
Penyusunan Pedoman Pelayanan High Care Unit ini adalah suatu langkah
awal kesuatu proses yang panjang, sehingga memerlukan dukungan dan
kerjasama dari berbgai pihak dalam penerapannya untuk mencapai tujuan.

CIMACAN,
MARET 2016
DIREKTUR RSUD CIMACAN
KABUPATEN CIANJUR

Dr.H.Dharmawan,SD.MARS