Anda di halaman 1dari 19

MS 3202 - PRAKTIKUM FENOMENA DASAR MESIN

LAPORAN PRAKTIKUM MODUL 11


PERCOBAAN GETARAN PAKSA

Kelompok

: 12

Anggota Kelompok

: Almas Hardiantoro

Tanggal Praktikum

13112026

F X Arnold Giovanni Heryanto

13112029

Kevin Angga Gunawan

13112036

Eko Budi Satriyo

13112041

Irvin Shandy

13112044

Dionisius Denny Bramantyo

13112046

Singgih Candra Prayoga

13112048

: 25 Maret 2015

Tanggal Pengumpulan Laporan : 30 Maret 2015

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK MESIN DAN DIRGANTARA
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

1. Tujuan Praktikum
Berikut tujuan dari dilaksanakannya praktikum ini:
a. Menentukan Kurva respon frekuensi untuk menentukan putaran kritis pada frekuensi pribadi
terendah sistem getaran
b. Menentukan beda sudut fasa dan damping ratio
c. Menentukan besarnya redaman yang digunakan

2. Landasan Teori
Getaran adalah suatu gerak bolak-balik di sekitar kesetimbangan. Kesetimbangan di sini maksudnya
adalah keadaan dimana suatu benda berada pada posisi diam jika tidak ada gaya yang bekerja pada
benda tersebut. Getaran mempunyai amplitudo (jarak simpangan terjauh dengan titik tengah) yang
sama.
Jenis-jenis getaran yang terjadi:

Getaran bebas, tidak ada gaya luar, getaran yang terjadi akibat massa sistem itu sendiri.

Getaran paksa adalah getaran yang terjadi karena adanya gaya luar yang bekerja pada suatu
sistem sehingga sistem tersebut bergetar. Jika frekuensi rangsangan sama dengan salah satu
frekuensi natural sistem, maka akan terjadi fenomena resonansi, yang menghasilkan
simpangan yang besar.

Frekuensi natural (n) merupakan karakteristik dinamik dari suatu sistem yang besarnya dipengaruhi
oleh kekakuan pegas (k) dan massa dari sistem tersebut.
Simpangan dari getaran dapat dinyatakan ke dalam bentuk persamaan sebagai berikut:
x(t)= X .sin(2 t + o) atau x(t)= X .sin( t + o )
Xo = amplitudo sinyal getaran [m]
f = frekuensi sinyal getaran [Hz]
= kecepatan putar [rad/s]
o = fasa awal dari sinyal getaran [rad]
Dari kedua persamaan diatas, lebih banyak dipakai fungsi sinus. Dikarenakan pada saat waktunya
nol, akan menghasilkan simpangan yang bernilai nol juga. Dari rumus simpangan tersebut, dapat
diturunkan sehingga mendapatkan hubungan kecepatan dan percepatannya.
() =

() =

= X . sin( t + o )

= 2 X . sin( t + o )

Salah satu eksitasi getaran yang sering terjadi pada mesin rotasi adalah massa tak balans. Model
mekanika untuk sistem satu derajat bebas yang mengalami eksitasi jenis ini diperlihatkan pada
gambar di bawah ini.

Dalam hal ini, massa tak balans dinyatakan oleh bulatan kecil massa sebesar m [kg] dengan
eksentrisitas e [m] yang berputar pada kecepatan sudut konstan [rad/s]. Akibat pergerakan massa
tak balans, akan timbul gaya inersia (gaya sentrifugal) yang besarnya:
F(t) = m e 2 sint
Sehingga persamaan diferensial gerak system sesuai dengan hukum newton
M + c + k x = m e 2 sint
Output getaran akibat input eksitasi massa tak balans akan mempunyai frekuensi yang sama dengan
frekuensi input dan disertai pergeseran fasa.

Kurva amplitudo dan beda fasa dapat digambarkan sebagai fungsi kecepatan untuk berbagai nisbah
redaman sebagai berikut:

3. Prosedur Praktikum
Berikut prosedur praktikum yang telah kami lakukan:

Mencari kurva respon frekuensi


1. Persiapkan alat akuisisi data dan gunakan kacamata pelindung. Cek kabel dan peralatan
apakah berfungsi dengan baik atau tidak
2. Set kalibrasi strain amplifier pada 1000 strain = 2V. sensitivitas sistem untuk set-up
diatas adalah 0.9805 g/V dengan g menyatakan percepatan gravitasi.
3. Jalankan perangkat lunak LABVIEW. Atur frekuensi dan sampling dan lamanya
pencuplikan
4. Jalankan motor listrik dengan mengatur tegangan input pada pengatur tegangan, cek
pada saat getaran maksimum, setelah maksimum dan sebelum maksimum
5. Cek kecepatan putar piringan dengan menggunakan Tachometer pada masing masing
kondisi
6. Mulai lakukan pencuplikan data pada masing masing kondisi tersebut
7. Simpan data dan lakukan pengolahan data

Mencari besarnya redaman


1. Persiapkan alat akuisisi data
2. Jalankan perangkat lunak LABTECH. Atur frekuensi dan sampling dan lamanya
pencuplikan
3. Pukul batang penyangga dengan tangan
4. Mulai lakukan pencuplikan data pada saat tangan memukul batang
5. Simpan data dan lakukan pengolahan data

4. DATA PENGAMATAN

4.1. Hasil Percobaan


Dari percobaan yang kami lakukan didapatkanlah sekelompok set data yang menyatakan
hubungan antara waktu dan percepatan dalam format Excel. Sekelompok data ini diolah
menggunakan program Matlab agar menjadi grafik-grafik yang dapat lebih mudah dimengrti.
Berikut data hasil percobaan kami yang telah dipetakan menjadi grafik:
4.1.1. Grafik Resonansi

4.1.2. Grafik High Frequency

4.1.3. Grafik Low Frequency

4.1.4. Grafik Free Vibration

Selain data dari Labview, kami juga mendapatkan data kecepatan putar motor yang diukur
dengan menggunakan tachometer. Berikut datanya:
No

Kondisi

Voltase

(rpm)

a (m/s2)

Low Frequency

8.4 V

1250

0.105388

Natural Frequency

11.1 V

1555

1.348185

High Frequency

12.8 V

1950

0.438678

5. PERHITUNGAN DAN ANALISIS


5.1. Perhitungan
5.1.1. Membuat Kurva Respon Frekuensi
Kita mendapatkan nilai kecepatan putar dengan menggunakan tachometer dan nilai
percepatan dari data yang diambil oleh accelerometer. Berikut data antara
kecepatan putar () dan percepatan (m/s2)
No

Kondisi

Voltase

(rpm)

a (m/s2)

Low Frequency

8.4 V

1250

0.105388

Natural Frequency

11.1 V

1555

1.348185

High Frequency

12.8 V

1950

0.438678

Kurva Respon Frekuensi


1.6

Percepatan (m/s2)

1.4
1.2
1
0.8
0.6
0.4
0.2
0
0

500

1000

1500

2000

Kecepatan Putar (rpm)

Untuk menghitung simpangan kita dapatkan dari persamaan di bawah ini:

2500

Dengan demikian, hubungan antara besarnya amplitudo simpangan, kecepatan, dan


percepatan dapat dinyatakan sebagai:

(rpm)

(rps)

a (m/s2)

x (m)

X (mm)

1250

130.83

0.105388

6.15679E-06

0.006157

1555

162.76

1.348185

5.08946E-05

0.050895

1950

204.1

0.438678

1.05308E-05

0.010531

Kurva Simpangan vs Kecepatan Putar


0.06

Simpangan (mm)

0.05
0.04
0.03
0.02
0.01
0
0

500

1000

1500

Kecepatan Putar (rpm)

2000

2500

5.1.2. Menghitung beda fasa ()


Dalam mencari beda fasa, data yang kita butuhkan yaitu kurva input dan kurva
output dari 11.1 V (natural frekuensi). Berikut kurvanya :

Jarak dari titik puncak satu ke titik puncak lainnya adalah


T = 0.038750 s
Perbedaan waktu antara titik maksimum input dan titik maksimum output
adalah
t = 0.010898 s
Sehingga beda fasa antara input dan output adalah

=
3600

= 101.2459
Berdasarkan perhitungan diatas, didapatkan beda fasa yaitu 101,250. Secara
teoritis seharusnya beda fasa yang dihasilkan yaitu 900. Beda fasa yang
didapatkan berbeda dengan secara teoritis dikarenakan saat perhitungan banyak
pembulatan yang dilakukan sehingga hasil perhitungannya kurang akurat. Dan
juga saat pengambilan data, sistem yang ditinjau belum stabil sehingga
menyebabkan penyimpangan data dan saat dilakukan perhitungan
menyebabkan kesalahan.

5.1.3. Menghitung nilai damping ratio ()


Dalam mencari nilai damping ratio, data yang kita butuhkan yaitu kurva input dan
kurva output dari free vibration. Berikut kurvanya :

Nilai 3 dan 4 dari kurva tersebut adalah


3 = 0.1603
4 = 0.139
Maka dari data tersebut kita dapat menggunakan rumus logaritmik decrement
3
2
= ln =
4
1 2

= ln

2
0.1603
=
0.139
1 2

= 2
4 +

Sehingga nilai damping rationya adalah


= 0.0633

5.2. Analisis
5.2.1. Analisis Kurva Respon Frekuensi

Pada voltase 11.1V, getaran yang terjadi pada batang memiliki percepatan yang
paling tinggi. Hal ini disebabkan oleh terjadinya resonansi pada sistem.
Resonansi pada sistem terjadi karena frekuensi putar motor sama dengan frekuensi
pribadi batang uji, yaitu sekitar 1555 rpm atau sekitar 25,9 Hz.
5.2.2. Analisis Beda Fasa

Beda fasa getaran dalam percobaan berbeda dengan beda fasa teoritis (101,25 vs
90). Hal ini diakibatkan oleh belum stabilnya sistem saat pengambilan data diambil
sehingga terjadi penyimpangan data dan mengakibatkan adanya kesalahan saat
perhitungan.
5.2.3. Analisis Getaran Bebas

Data hasil akuisisi cukup kasar dan sulit untuk dibaca sehingga nilai amplitudo tidak
dapat diperoleh dengan mudah. Akibatnya, timbul kesalahan pada perhitungan
meskipun kesalahannya cukup kecil.

6. Diskusi dan Simpulan


6.1. Simpulan
Setelah kami berdiskusi, berikut beberapa hal yang dapat kami simpulkan dari percobaan ini:
1. Berdasarkan kurva respons frekuensi, didapat frekuensi resonansi yaitu saat tegangan
input 11,1 Volt dan kecepatan putar motor 1555 RPM.
2. Frekuensi resonansi akan terjadi ketika frekuensi putar motor (massa tak balans) sama
dengan frekuensi pribadi dari sistem tersebut. Maka dari itu, kita dapat mengetahui
frekuensi pribadi sistem yaitu saat frekuensi putar motor 1555 RPM.
3. Fenomena resonansi dapat dibuktikan melalui kurva simpangan vs kecepatan putar.
Frekuensi resonansi akan menghasilkan simpangan terbesar yaitu 0,05 mm.
4. Beda fasa sebesar 101,2459 terjadi saat resonansi.

DAFTAR PUSTAKA
Nurprasetio, Ignatius Pulung, dan Tandian, Nathanael Panagung. 2003. Panduan Praktikum
Fenomena Dasar Mesin. Departemen Teknik Mesin, Institut Teknologi Bandung.
Thomson, William T. 1993. Theory of Vibration with Applications, 4th Edition. New York: Prentice Hall
International, Inc.

LAMPIRAN
Tugas Setelah Praktikum
1. Turunkan asal-usul persamaan diferensial gerak sistem (6).
2. Turunkan secara lebih rinci solusi getaran akibat eksitasi massa tak balans seperti yang
tersaji di persamaan (7) (8).
3. Olah data yang diperoleh dan gambarkan kurva respons frekuensi (simpangan dan beda fasa
terhadap kecepatan sudut, ).
4. Dari kurva respons frekuensi, tentukan putaran kritis (frekuensi pribadi terendah) sistem
getaran.
Jawab
1. Gambar diagram benda bebas dari sistem tersebut

my

Gunakan
= 0

Maka akan didapat


+ + 2 sin = 0

+ + = 2 sin

mx

2. Gunakan persamaan yang telah dibuktikan di nomor 1


+ + = 2 sin ....... (1)

Misal

: x(t) = X sint ............ (2)

Maka dapat diketahui

() = cos(t ) ..................... (3)

() = 2 X sin(t ) ................. (4)

Substitusikan persamaan (2),(3), dan (4) ke dalam persamaan (1), maka akan didapat

. [ 2 X sin(t )] + [ cos(t )] + [X sin(t )] = 2 sin

Persamaan diatas dapat kita atur agar menjadi lebih rapih

. [ 2 X sin(t )] + sin (t + ) + X sin(t ) = 2 sin


2
Dari persamaan di atas kita dapat menggambarkan diagram fasornya

Sehingga
=

kita
2

bisa

( 2 )2 + ( )2

tan =

( 2 )

dapatkan

nilai

dan

nilai

Lalu agar bentuk di atas serupa dengan bentuk yang ada di modul maka kita harus membagi
ruas kanan dari persamaan di atas dengan k, sehingga kita akan dapat persamaan berikut

3. Hasil pengolahan data dan kurva respons frekuensi telah terdapat di bagian data serta di
bagian perhitungan. Berikut kurva hasil perhitungan.

Kurva Respon Frekuensi


1.6

Percepatan (m/s2)

1.4
1.2
1
0.8
0.6
0.4
0.2
0
0

500

1000

1500

2000

2500

Kecepatan Putar (rpm)

4. Dari hasil pengolahan data dan kurva kita dapat melihat bahwa putaran kritis terjadi saat
tegangan input 11,1 Volt dan kecepatan putar 1555 RPM.