Anda di halaman 1dari 50

MAKALAH KEPERAWATAN JIWA I

LAPORAN PENDAHULUAN STRATEGI PELAKSANAAN


PERILAKU KEKERASAN

Disusun oleh:
Kelompok IV

1. Agus Rusmiati P27820309002


2. Indarti P27820309006
3. Lisa Sri Sejati P27820309010
4. Misngatun P27820309014
5. Nur Hayati A P27820309018
6. Andri Maulidil A. P27820309042
7. Bovi Amalia W. P27820309046
8. Dias Rizky P. P27820309050
9. Karina Fajar O. P27820309054
10. M. Fais P27820309058

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN SURABAYA
PRODI KEPERAWATAN DIII KAMPUS SUTOPO SURABAYA
2010-2011

i
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.


Tiada kalimat yang dapat penulis ucapkan selain puji syukur kepada Allah
SWT yang telah melimpahkan rahmat hidayah serta karunia-Nya, sehingga kami
dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul “ Makalah keperawatan jiwa I
laporan pendahuluan strategi pelaksaan Pasien perilaku kekerasan ”.
Selain itu, dengan penyusunan makalah ini juga dimaksudkan untuk dapat
menambah pemahaman pengetahuan, sikap dan keterampilan terus bertambah dan
berkembang. Dalam proses penyusunan makalah ini, kami juga mendapat
konstribusi dari berbagai pihak berupa bantuan, dorongan, bimbingan serta
sumbangan pikiran yang sangat besar arti dan nilainya.
Oleh karena itu pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada
Dosen selaku pembimbing mata kuliah Keperawatan Jiwa I serta teman-teman
yang telah membantu memberikan masukan dan saran-sarannya yang bermanfaat
bagi terwujudnya makalah ini.
Sebagai penulis maka kami masih memiliki keterbatasan dan kekurangan,
sehingga kami tetap berharap mudah-mudahan segenap pembaca dapat
memberikan saran atau kritik dalam pembuatan makalah ini. Dan semoga
makalah ini bisa bermanfaat bagi para pembaca sekalian, akhir kata dari kami
semoga Allah SWT senantiasa memberikan ridhonya untuk kita semua, Amin.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Surabaya, 05 Mei 2011

Penulis

ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................ii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iii
BAB I.......................................................................................................................1
PENDAHULUAN....................................................................................................1
Latar Belakang.....................................................................................................1
Tujuan Penulisan..............................................................................................2
Metode dan Teknik Pengambilan Data............................................................3
BAB II......................................................................................................................4
TINJAUAN TEORI.................................................................................................4
2.1 Pengertian ......................................................................................................4
2.2 Etiologi ..........................................................................................................7
2.3 Manifestasi klinik (stuart and sundeen, 1991)...............................................9
2.4 Pohon masalah ............................................................................................10
2.5 Diagnosa keperawatan ................................................................................10
...........................................................................................................................10
2.6 Intervensi .....................................................................................................11
2.6.1 Prilaku Kekerasan berhubungan dengan ketidak mampuan
mengungkapkan marah secara asertif............................................................11
BAB III...................................................................................................................17
TINJAUAN KASUS..............................................................................................17
3.1 Identitas Pasien.............................................................................................17
3.2 Riwayat keperawatan...................................................................................17
3.2.1 Alasan masuk........................................................................................17
3.2.2 Faktor predisposisi................................................................................17
3.2.3 Faktor prespitasi....................................................................................18
3.2.4 Riwayat penyakit sekarang (tanggal 9 desember 2008)........................18
3.2.5 Tanda vital............................................................................................18
3.3 Psikososial....................................................................................................19
3.3.1 Genogram..............................................................................................19
3.3.2 Konsep Diri...........................................................................................19
3.3.3 Hubungan Sosial...................................................................................20

iii
3.3.4 Spiritual.................................................................................................21
3.4 Status Mental................................................................................................21
3.5 Kebutuhan persiapan pulang........................................................................23
3.6 Mekanisme Koping......................................................................................24
3.7 Masalah Psikososial dan Lingkungan..........................................................24
3.8 Penatalaksanaan...........................................................................................25
3.9 Analisa Data.................................................................................................26
3.10 Pohon Masalah...........................................................................................28
3.11 Diagnosa ....................................................................................................28
3.12 Tindakan Keperawatan...............................................................................29
3.13 EVALUASI................................................................................................36
BAB IV..................................................................................................................38
STRATEGI PELAKSANAAN..............................................................................38
4.1 STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)......38
Proses Keperawatan.......................................................................................38
Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)...........................................38
4.2 STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP). .39
Proses Keperawatan.......................................................................................39
Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)...........................................40
BAB V....................................................................................................................44
PENUTUP..............................................................................................................44
Kesimpulan........................................................................................................44
Saran...................................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................46

iv
BAB I

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Proyek integrasi kesehatan jiwa di Puskesmas dan rumah sakit

menunjukkan adanya kebutuhan pelayanan kesehatan jiwa yang lebih

terkoordinasi dengan baik di semua unsur kesehatan. Hakekat pembangunan

kesehatan merujuk pada penyelengaraan pelayanan kesehatan untuk mencapai

kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk.(Depkes RI, 2006).

Pravelensi penderita Skizofrenia di Indonesia adalah 0,3 – 1 persen dan

biasanya timbul pada usia sekitar 18-45 tahun namun ada juga yang baru

berusia 11-12 tahun sudah menderita Skizofrenia. Apabila penduduk

Indonesia sekitar 200 juta jiwa maka diperkirakan sekitar 2 juta jiwa

menderita Skizofrenia, dimana sekitar 99% pasien di RS jiwa di Indonesia

adalah penderita Skizofrenia. Gejala-gejala Skizofrenia mengalami penurunan

fungsi / ketidakmampuan dalam menjalani hidupnya, sangat terlambat

produktifitasnya dan nyaris terputus relasinya dengan orang lain. ( Arif, 2006).

Masalah keperawatan yang paling sering ditemukan di RS. Jiwa adalah

perilaku kekerasan, halusinasi, menarik diri, harga diri rendah, waham, bunuh

diri, ketergantungan napza, dan defisit perawatan diri. Dari delapan masalah

keperawatan diatas akan mempunyai manifestasi yang berbeda, proses

terjadinya masalah yang berbeda dan sehingga dibutuhkan penanganan yang

berbeda pula. Ketujuh masalah itu dipandang sama pentingnya, antara

masalah satu dengan lainnya. ( Depkes 2006). Sedangkan perilaku kekerasan


1
sendiri adalah suatu keadaan dimanan seorang individu mengalami perilaku

yang dapat melukai secara fisik baik terhadap diri / orang lain. (Townsend,

1998)

Walau demikian meskipun perilaku kekerasan kadang bernilai negative

tapi tetap ada karena sebenarnya marah juga berguna yaitu untuk

meningkatkan energi dan membuat seseorang lebih berfokus/bersemangat

mencapai tujuan. Kamarahan yang ditekan atau pura-pura tidak marah akan

akan mempersulit diri sendiri dan mengganggu hubungan intra personal.

(Harnawatiaj,2008, 3,http://www.gaya hidup sehat online.com,27 januari

2008).

Hal ini melihat fenomena-fenomena diatas baik gejala yang muncul /

akibat dari masalah itu sendiri yang akhirnya mengurangi produktifitas pasien.

Untuk itu Askep yang professional pada pasien perilaku kekerasan sangat

diharapkan oleh pasien atau keluarga.

Tujuan Penulisan
1. Tujuan umum

Penulis dapat memberikan asuhan keperawatan secara optimal.

2. Tujuan khusus

a. Penulis dapat mengidentifikasikan hambatan dalam perawatan

pasien marah agresif sehingga dapat dicari pemecahan masalahnya

b. Penulis dapat mengganbarkan hasil pengkajian keperawatan pada

Tn. N dangan prilaku kekerasan

2
c. Penulis dapat mendiskripsikan hasil analisa data yang diperoleh

pada Tn. N dengan prilaku kekerasan

d. penulis dapat mendiskripsikan diagnosa keperawatan yang muncul

pada Tn. N dengan prilaku kekerasan

e. penulis dapat mendiskripsikan implementasi yang telah dilakukan

pada Tn. N dengan prilaku kekerasan

f. penulis dapat mendiskripsikam hasil evaluasi yang berhasil

dilakukan

Metode dan Teknik Pengambilan Data

Dalam penyusunan makalah ini penulis menggunakan metode

studi kasus dan teknik deskripsi dengan pendekatan proses keperawatan.

Sedangkan teknik pengambilan data yang penulis gunakan adalah wawancara

yaitu penulis lakukan secara langsung terhadap pasien, keluarga, perawat dan

team kesehatan lain.

1. Observasi yaitu melakukan pengamatan secara langsung terhadap

perkembangan keadaan pasien dengan marah agresif selama melakukan

asuhan keperawatan.

2. Dokumentasi yaitu dengan catatan medik dan perawatan yang pernah

dilakukan.

3. Studi kepustakaan atau literature yaitu dengan membaca, kemudian

menyadur dan mencocokan dengan kategori.

3
BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Pengertian
Amarah merupakan suatu emosi yang menentang dari sifat mudah

tersinggung hingga marah yang hebat yang dialami oleh setiap orang. (Kaplan,

1995). Perilaku kekerasan adalah suatu keadaan dimana seseorang individu

mengalami perilaku yang dapat melukai secara fisik baik terhadap diri / orang

lain. (Towsend, 1998).

Struart and Sundeen, (1991) menyatakan kemarahan adalah : Perasaan

jengkel yang timbul sebagai respon terhadap kecemasan / kebutuhan yang

tidak terpenuhi yang dirasakan sebagai ancaman pengungkapan kemarahan

dengan langsung dan konduktif pada waktu terjadi akan melegakan individu

dan membantu orang lain untuk mengerti perasaan yang sebenarnya. Perasaan

marah normal bagi individu, namun perilaku yang dimanifestasikan oleh

perasaan marah seperti berfluktuasi sepanjang rentang adaptif dan maladaptif.

(Keliat, 1992)

Respon terhadap marah dapat diungkapkan melalui 3 cara, yaitu :

Mengungkapkan secara verbal, menekan, menentang. Dari tiga cara ini yang

pertama adalah kontruktif dan sedangkan dua cara lain destruktif.

Dengan melarikan diri / menantang akan menimbulkan rasa

bermusuhan, dan cara ini di pakai terus menerus, maka kemarahan dapat

diekspresikan pada diri sendiri / lingkungan dan akan tampak sebagai depresi

dan psikomotik / agresif dan mengamuk. (keliat, 1992)

4
Skema. 2.1.

Rentang Respon Marah. ( keliat, 1992)


Respon adaptif ←→ respon maladaptif


Assertif Frustakasi pasif agresif amuk

a. Asertif (pernyataan)

Kemarahan / rasa tidak setuju yang dinyatakan / diungkapkan tanpa

menyakiti orang lain akan memberi ketegangan individu dan tidak akan

menimbulkan masalah

b. Frustasi

Respon terjadi akibat gagal mencapai tujuan kemajuan yang tidak

realistic / hambatan dalam mencapai tujuan

c. Pasif

Suatu keadaan dimana individu tidak mampu mengungkapkan perasaan

yang dialami

d. Agresif

Perilaku yang menyertai marah dan merupakan dorongan untuk bertindak

dalam bentuk destruktif dan masih dapat terkontrol. Perilaku yang tampak

dapat berupa : muka muram, bicara kasar, menuntut, kasar disertai

kekerasan

e. Amuk

Dapat disebut juga dengan perilaku kekerasan yaitu perasaan marah dan

bermusuhan yang kuat kehilangan control diri, individu saat merusak diri

5
sendiri, orang lain / lingkungan

Stress, emosi, marah merupakan bagian kehidupan sehari-hari yang harus

dihadapi oleh setiap individu. Stress dapat mengakibatkan kecemasan yang

menimbulkan perasaan tidak menyenangkan dan terancam kecemasan tersebut

bisa menimbulkan kemarahan. (keliat,1992 )

Menurut Stuart and Sundeen, 1991. Perbandingan perilaku marah

asertif, pasif, agresif adalah sebagai berikut :

1 Dilihat dari pembicaraan

Asertif prilaku yang ditunjukan di antaranya yaitu positif, menawarkan

diri “saya dapat …, saya akan … ”

Pasif prilaku yang di tunjukan di antaranya yaitu negative, merendahkan

diri “dapatkan saya …”

Agresif prilaku yang di tunjukan yaitu sombongkan diri, merendahkan

orang lain “kamu selalu … ”, “kamu tak pernah … ”

2 Dilihat dari suara

Asertif prilaku yang di tunjukan yaitu sedang

Pasif prilaku yang ditunjukan diantaranya yaitu lambat, rendah, mengeluh

Agresif , prilaku yang ditunjukan di antarnya yaitu keras, ngotot

3 Dilihat dari posisi badan

Asertif prilaku yang di tunjukan diantaranya yaitu tegap, santai

Pasif prilaku yang ditunjukan yaitu menundukkan kepala

Agresif prilaku yang di tunjukan yaitu kaku, condong kedepan

4 Dilihat dari jarak

Asertif prilaku yang ditunjukan di antaranya yaitu mempertahankan jarak

6
yang nyaman

Pasif perilaku yang di tunjukan di antaranya yaitu menjaga jarak (sikap

yang tak acuh)

Agresif , prilaku yang ditunjukan di antaranya yaitu siap dengan jarak

menyerang orang lain

5 Dilihat dari penampilan

Asertif prilaku yang di tunjukan yaitu siap melaksanakan

Pasif, prilaku yang di tunjukan yaitu loyo, tidak dapat tenang

Agresif prilaku yang di tunjukan yaitu mengancam, tak dapat terang

6 Dilihat dari kontak mata

Asertif prilaku yang di tunjukan yaitu mempertahankan kontak mata

sesuai kebutuhan yang berlangsung

Pasif prilaku yang di tunjukan di antaranya yaitu sedikit / sama sekali

tidak

Agresif prilaku yang di tunjukan yaitu mata melotot dan dipertahankan

2.2 Etiologi
Etiologi dari perilaku kekerasan : marah menurut Struart & sundeen, ( 1991)

1 Faktor Predisposisi

a. Faktor Biologis

1. Instirtual Drive Teory

Perilaku agresif disebabkan oleh dorongan kebutuhan dasar yang

kuat.

Contoh : marah, karena tak dipenuhi kebutuhan sex.

2. Psyhosomatis Theory
7
Pengalaman rasa marah adalah sebagai akibat dari respon psikologi

terhadap stimulus eksternal, internal dan lingkungan.

Contoh : stress pada masa lampau, cemas dan kecewa.

b. Faktor psikologis

Menurut Struart and Sandeen ( 1991 ) adalah sebagai berikut :

1. Frustaction agression theory

Frustasi terjadi bila keinginan individu untuk mencapai sesuatu

gagal sehingga akan menyebabkan suatu keadaan yang akan

mendorong individu untuk berlaku agresif.

Contoh : kehilangan pekerjaan.

2. Behabehavioral theory

Kemarahan adalah respon belajar dan hal tersebut dapat dicapai

bila ada fasilitas / situasi yang mendukung.

Contoh : rasa jengkel, rasa tidak sedang.

3. Exintentinal theory

Berperilaku adalah kebutuhan manusia, bila kebutuhan tersebut

tidak dipenuhi lewat hal yang positif, maka individu akan

melakukan hal negatif.

Contoh : bertindak mengamuk, kekerasan.

c. Faktor sosial kultural

1. Social environment theory

Lingkungan sosial akan mempengaruhi sikap individu dalam

mengekspresikan marah. Norma kebudayaan dapat mendukung

individu untuk berespon asertif / kasar (agresif).

Contoh : menarik diri

8
2. Sosial learning theory

Perilaku agresif dapat dipelajari secara langsung maupun imitasi

dari proses sosialisasi.

Contoh : bertindak kekerasan, mengejek, berdebat.

2. Faktor prespitasi

Menurut Struart and Sundeen (1991), Secara umum marah terjadi

karena adanya tekanan / ancaman yang unik atau berbeda-beda.

Ada 2 macam yang mengakibatkan terjadi kemarahan, stresor

tersebut yang pertama dapat di sebabkan dari luar yaitu eksternal

stresor dapat berupa serangan fisik, kehilangan dan kematian

sedangkan penyebab stresor ke dua stresor disebabkan dari dalam

yaitu internal stresor dapat berupa putus cinta, kehilangan

pekerjaan, ketakutan pada penyakit yang di derita.

2.3 Manifestasi klinik (stuart and sundeen, 1991)


Tanda dan gejala, perilaku kekerasan yaitu suka marah, pandangan

mata tajam, otot tegang, nada suara tinggi, berdebat, sering pula memaksakan

kehendak, merampas makanan dan memukul bila tidak sengaja.

1. Motor agitation

Gelisah, mondar-mandir, tidak dapat duduk tenang, otot tegang, rahang

mengencang, pernafasan meningkat, mata melotot, pandangan mata tajam.

2. Verbal

Memberi kata-kata ancaman melukai, disertai melukai pada tingkat ringan,

bicara keras, nada suara tinggi, berdebat.

3. Efek
9
Marah, bermusuhan, kecemasan berat, efek labik, mudah tersinggung.

4. Tingkat kesadaran

Bingung, kacau, perubahan status mental, disorientasi dan daya ingat

menurun.

2.4 Pohon masalah


Resiko menciderai diri / orang lain / lingkungan

Prilaku kekerasan : core problem

Gangguan konsep diri : Harga diri rendah

(keliet, 1998)

2.5 Diagnosa keperawatan


1. Resiko menciderai dilingkungan orang lain berhubungan

dengan perilaku kekerasan.

2. Perilaku kekerasan berhubungan dengan harga diri rendah.

10
2.6 Intervensi

2.6.1 Prilaku Kekerasan berhubungan dengan ketidak mampuan


mengungkapkan marah secara asertif
No. Diagnosa Rencana Intervensi
Tujuan Kriteria evaluasi
Prilaku kekerasan TUM:
berhubungan dengan - Pasien dapat
ketadak mampuan melanjutkan
megungkap kan marah hubungan peran
secara asertif sesuai tanggung
jawab.
TUK:
1. Pasien 1.1 Pasien mau membalas 1) Beri salam / panggil
dapat Membina salam. nama pasien.
Hubungan saling 1.2 Pasien mau jabatan 2) Sebut nama perawat
percaya 1.3 Pasien menyebutkan sambil Salaman
Nama 3) Jelaskan maksud
hubungan Interaksi
1.4 Pasien tersenyum
4) Beri rasa nyaman dan
1.5 Pasien ada kontak Mata sikap Empatis
1.6 Pasien tahu nama 5) Lakukan kontrak
Perawat singkat tapi sering
1.7 Pasien menyediakan
waktu untuk kontrak
TUK:
2. Pasien 2.1 Pasien dapat 1) Beri kesempatan untuk
dapat Mengungkapkan Mengungkapkan
mengidentifikasi perasaannya. perasaannya.
penyebab marah / 2.2 Pasien dapat 2) Bantu pasien untuk
amuk menyebutkan perasaan mengungkapkan marah atau
marah / jengkel jengkel.

TUK:
3. Pasien 3.1. Pasien dapat 1) Anjurkan pasien
dapat mengungkapkan mengungkapkan perasaan
mengidentifikasi perasaan saat marah / saat marah /jengkel.
tanda marah jengkel. 2) Observasi tanda perilaku
3.2. Pasien dapat kekerasan pada pasien
menyimpulkan tanda-
tanda jengkel / kesal

11
TUK:
4. Pasien Pasien mengungkapkan marah 1) Anjurkan pasien
dapat yang biasa dilakukan mengungkapkan marah yang
mengungkapkan Pasien dapat bermain peran biasa dilakukan
perilaku marah yang dengan perilaku marah 2) Bantu pasien bermain
sering dilakukan yang dilakukan peran sesuai perilaku
kekerasan yang biasa
Pasien dapat mengetahui cara dilakukan.
marah yang dilakukan
menyelesaikan masalah
3) Bicarakan dengan
atau tidak pasien apa dengan cara itu
bisa menyelesaikan masalah
TUK:
5. Pasien 5.1. Pasien dapat 1) Bicarakan akibat /
dapat menjelaskan akibat kerugian cara yang
mengidentifikasi dari cara yang dilakukan
akibat perilaku digunakan 2) Bersama pasien
Kekerasan menyimpulkan cara yang
digunkana pasien.
3) Tanyakan pasien
apakah mau tahu cara
marah yang sehat
TUK:
6. Pasien 6.1. Pasien dapat 1) Tanyakan pada pasien
mengidentifikasi cara melakukan berespon apakah pasien mau tahu
construksi dalam terhadap kemarahan cara baru yang sehat
berespon terhadap secara konstruktif. 2) Beri pujian jika pasien
perilaku kekerasan engetahui cara lain yang
ehat
3) Diskusikan cara marah
yang sehat dengan pasien.
a) Tarik nafas
dalam
b) Mengatakan
pada teman saat ingin
marah
c) Anjurkan
pasien sholat atau
berdoa.
d) Pukul bantal
untuk melampiaskan
marah.
TUK:
7. Pasien 7.1. Pasien dapat 1) Pasien dapat memilih
dapat mendemonstras mendemonstrasikan cara yang paling tepat.
ikan cara mengontrol cara mengontrol 2) Pasien dapat
marah perilaku kekerasan mengidentifikasi manfaat
a) Tarik nafas dalam yang terpilih
b) Mengatakan
secara langsung
3) Bantu pasien
tanpa menyakiti menstimulasi cara tersebut.
c) Dengan 4) Beri reinforcement
sholat/berdoa positif atas keberhasilan.
5) Anjurkan pasien
menggunakan cara yang
telah dipelajari.

12
Resti menciderai TUK:
diri, 8. Pasien 8.1. Keluarga pasien 1) Identifikasi
lingkuang dapat dukungan dapat : kemampuan keluarga
dan orang keluarga mengontrol a) Menyebutkan merawat pasien dari sikap
lain b/d marah cara merawat pasien apa yang telah dilakukan
dengan dengan perilaku kekerasan. 2) Jelaskan peran serta
perilaku b) Mengungkap keluarga dalam merawat
kekerasan. kan rasa puas dalam pasien.
merawat pasien 3) Jelaskan cara-cara
merawat pasien.
4) Bantu keluarga
mendemonstrasikan cara
merawat pasien.
5) Bantu keluarga
mengungkapkan
perasaannya setelah
melakukan demonstrasi.
TUK:
9. Pasien 9.1. Pasien dapat 1) Jelaskan jenis-jenis
dapat menggunakan menggunakan obat- obat yang diminum pasien
obat dengan benar obat yang diminum dan oeluarga.
dengan kegunaannya. a) Diskusikan
9.2. Pasien dapat minum manfaat minum obat.
obat sesuai program
pengobatan
b) Jelaskan
prinsip 5 benar minum
obat
c) Anjurkan
pasien minum obat
tepat waktu
TUK:
10. Pasien 0.1. Lingkungan 1) Jelaskan peran
dapat dukungan dari mengetahui serta lingkungan terhadap
lingkungan untuk bagaimana cara kondisi pasien
mengontrol marah menyikapi pasien 2) Beri
dengan perilaku penjelasan bagaimana cara
kekerasan. menyikapi pasien dengan
perilaku kekerasan
3) Diskusikan
cara -cara yang dilakukan
untuk menyikapi pasien
dengan perilaku kekerasan

13
2.6.2 Haraga diri rendah berhubungan dengan ketidak sesuaian peran
Tgl No Diagnosa Perencanaan Intervene
Dx keperawatan
1 2 3 4 5 6
Harga diri rendah TUM: 1.1. Ekspresi Wajah 1.1.1 Bina hubufigan
berhubungan Pasien dapat bersahabat, menunjukkan saling percaya dengan
dengan ketidak mengontrol perilaku rasa scaang, ada kontik mengungkapkan
sesuaian peran kekerasan pada saat mala, mau bcrjabai tangan, prinsip komunikasi
berhubungan dengan mau menyebutkan iiama, tcrapcutik
orang lain mau menjawab salam, Idien Sapa pasien dengan
TUK 1 : mau duduk berdampingan mmah laik vubal
Pasien dapat membina dengan pera\vat, mau maupun non verbal
hubungan saling mcngutarav-an masalah a. Perkenaik
percaya yang dihadapi an diri dengan
sopan
b. Tanyakan
nama iengkap
pasien dan nama
panggilan disukai
pasien
c. Jelaskan
tujuan pertemuan
d. Jujurdan
menepati janji
e. Tunjukkan
siknp empati dan
menerima pasien
apa adanya
f. Beri
perhatian kcpada
pasien dan
perhatikan
kebutuhan dasar
pasien
TUK 2 : 2.1 Dafiar kemampuan 2.2.1 Diskusikan
Pasien dapat yang dimiliki pasien di kemampuan dan
mengidentifikasi ruraah sakit, rumah, sckolah aspek positif yang
kemampuan dan aspek dan tempat kerja dimiliki buat
positif yang dimilik 2.2 Daftar posilif keluarga daflarnya
pasien 2.2.1 Setiap bertemu
pasien dihindarknn
2.3 Dafiar positif
dari metnberi penilni;
lingkungan pasien ncgatif
2.3.1 Utamakan memberi
pujian yang realistic
pada kemampuan dan
aspek positif pasien
TUK 3 3.1 Pasien memlai kemampuan 3.1.1 Diskusiknn dengan
Pasien dapat menilai yang digunakan pasien kemampuan
kemanrpuari yang 3.2 Pasien menihii kemampuan yang masih dapat
digunakan yang dapat digunakan di digunakan selama
rumah sakit
3.1.2 Diskusikan
kcmampuan yang
dapat dilanjutkan
pcngguna di rumah

14
Tgl No Diagnosa Perencanaan Intervene
Dx keperawatan
1 2 3 4 5 6
sakit
3.1.3 Berikan pujain
TUK4: 4.1 Pasien menilai kemampuan 4.1.1 Meminta pasien
Pasien dapat yang akan . dilatih untuk:memilih satu
menetapkan dan 4.2 Pasien mencoba kcgiatan yang mau
merencanakan kegiatan 4.3 Susunanjadwal ha nan dilakukan di rumah
sesuai dengan sakit
kemampuan yang 4.1.2 Bantu pasien
dimiliki melakukannya jika
perlu beri contoh
4.1.3 Beri pujian atas
keberhasilan pasien.
4.1.4 Diskusi kaji jadwal
kegiatan harian atas
kegiatan yang telah
dilatih
Catalan : Ulangi untuk
kcmampuan lain sampai
semua selesai
TUK5: 5.1 Pasien mclakukan kegiatan 5.5.1 Beri kesempatan
Pasien dapat melakukan yang telah di latih (mandiri, pada pasien untuk
kegiatan sesuai kondisi dengan bantuan atau mencoba kcgiatan
sakit dari tcrganlung) yang telah
kcmampuannya 5.2 Pasien marnpu melakukan direncanakan
beberapa kegiatan secara 5.5.2 Beri pujian atas
mandiri keberhasian pasien
5.5.3 Diskusikan
kemungkinrin
pcnaksiiran di
rumah
TUK 6: 6.1 Keluorga member! 6.6.1 Beri pendidikan
Pasien dapat dakungan dan pujian kcschatan pada
memanfatkan system 6.2 Keluarga memahami jadwal keluarga tentang
pendukung yang ada kegialan harian pasien cara merawat pasien
dengan harga diri
rcndah
6.6.2 Bantu keluarga
memberikan
dukungnn selama
pasien dirawat.
6.6.3 Bantu keluarga
menyiapkan
lingkungan di rumah
6.6.4 Jelaskan cara
pelaksmann jadwal
kegiatan pasien di
rumah
6.6.5 Anjurkan memberi
pujian pada pasien
setiap berhasil

15
16
BAB III

TINJAUAN KASUS

3.1 Identitas Pasien


Pengkajian dilakukan pada tanggal 9-01-2008 di ruang VII (Hudowo)

RSJ Amino Gondohutomo Semarang, dengan diagnosa medik : skizofrenia tak

terinci. Pasien bernama Tn. N, umur 23 tahun, jenis kelamin laki-laki,

pendidikan pasien SMP, pasien tinggal di mangunjiwan, demak, dan pasien

dibawa ke RSJ oleh ayahnya, Tn. M, jenis kelamin laki-laki, sebagai

penanggung jawab dari pasien selama dirawat di RSJ, pasien masuk pada

tanggal 8 Desember 2008.

3.2 Riwayat keperawatan

3.2.1 Alasan masuk


Menurut keterangan keluarga pada tanggal 8 januari 2008, pasien

dibawa ke RSJ karena dirumah, pasien mengamuk, memukul orang dan

bicara kasar. Keluarga mengatakan pasien punya keinginan membuka

usaha yang dulu bangkrut tapi tidak terlaksana.

3.2.2 Faktor predisposisi


Dalam keluarga sebelumnya tidak ada yang mengalami gangguan jiwa.

Kurang lebih 2 tahun yang lalu pasien pernah dirawat di RSJD Amino

Gonda Hutomo Semarang, dengan gejala yang sama selama 3 minggu,

kemudian sembuh. Pasien jarang control dan minum obat selama dua

bulan terakhir karena pasien mengatakan malas dan jenuh dengan obat.
17
Sebelum sakit pasien aktif mengikuti kegiatan organisasi remaja di

kampong, hubungan dengan tetangga baik tetapi karena usaha dagangnya

yang bangkrut kurnag lebih 1 tahun lau, pasien jadi renggang hubunagn

dengan masyarakat dan keluargapun juga renggang. Pasien jadi mudah

marah dan tersinggung. Pasien mengatakan kurang lebih dua tahun lalu

pernah mau menikam tapi gagal karena tidak direstui oleh orang tua

kekasihnya.

3.2.3 Faktor prespitasi


Kurang lebih satu bulan yang lalu pasien ditagih hutangnya oleh pihak

grosir tapi pasien belum bisa membayar. Pasien merasa bingung jadi

mudah marah dan tersinggung. Sehari yang lalu yang nagih datang lagi

sama pasien, meminta untuk pasien melunasi hutang-hutangnya. Pasien

mengatakan sangat marah dan sempat memukul karena jengkel yang nagih

tidak mau disemayani padahal tahu pasien tidak punya uang.

3.2.4 Riwayat penyakit sekarang (tanggal 9 desember 2008)


Pasien mengatakan bingung, pengen pulang karena takut biaya Rumah

Sakit mahal. Pasien mengatakan ingin marah, kenapa hanya bisa buat

beban keluarga, pasien juga mengatakan memukul teman seruangan

karena jengkel.

3.2.5 Tanda vital


Tekana darah : 110/70 mmHg, nadi : 80 kali/menit, tinggi badan : 168 cm,
berat badan : 50 kg.

18
3.3 Psikososial

3.3.1 Genogram

Pasien merupakan anak pertama dari 5 bersaudara, pasien

mempunyai 4 adik, 2 sudah bekerja dan yang 2 lagi perempuan, yang satu

SMA dan SD. Pasien di rumah dididik secara baik oleh orang tuanya.

Dalam pengambilan keputusan pasien selalu dimintai pendapat, dirumah

yang bertanggungjawab ekonomi adalah ayahnya. Dalam keluarga pasien

suka bertukar pendapat dengan orang tua dan adiknya ke-2 dan ke-3

tentang masalah pribadi / usaha pasien.

3.3.2 Konsep Diri


Gambaran Diri

Pasien menggambarkan dirinya seperti orang yang sukses yang dapat

bertanggung jawab terhadap orang tua dan adiknya.

Identitas Diri

Pasien mengatakan tahu bahwa dirinya laki-laki dan pasien adalah

anak pertama dari 5 bersaudara. Pasien mengatakan dulu punya usaha

dagang, sukses dan akhirnya bangkrut, sekarang pasien tidak bisa kerja

19
apa-apa, pasien bingung karena hutangnya banyak dan tidak bisa

membayar.

Peran Diri

Pasien sebelum gangguan jiwa punya usaha sembako sukses tapi

setelah bangkrut pasien tidak punya kerja lain. Di keluarga sebagai anak

pertama tapi tidak bisa Bantu orang tua. Pasien merasa tidak bisa jadi

contoh adik-adiknya, pasien merasa dirinya gagal. Dalam kegiatan

masyarakat pasien mengatakan jarang ijut karena malu dengan usahanya

yang bangkrut.

Masalah Keperawatan: Gangguan Konsp Diri;Harga Diri Rendah

Ideal Diri

Pasien mengatakan ingin lagi bisa membangun usaha dagangnya,

pasien ingin sukses seperti dulu agar bisa membuat bangga orang tua.

Harga Diri Rendah

Pasien mengatakan dengan usahanya yang bangkrut dan tidak lagi bisa

membantu orang tua merasa tidak layak sebagai kakak dan sungkan untuk

berkumpul dengan masyarakat. Pasien mengatakan menyesal tidak bisa

membantu orang tua tapi malah menjadi beban mereka.

Masalah Keperawatan: Ketidak sesuaian peran

3.3.3 Hubungan Sosial


Pasien jika ada masalah sering cerita dengan ibu dan adik pertamanya. Di

masyarakat pasien jarang punya teman karena pasien jarang kumpul

dengan warga. Di Rumah Sakit lebih banyak memisahkan diri karena

20
merasa tidak kenal dan malu menceritakan tentang masalahnya usaha

yang gagal

3.3.4 Spiritual
Pasien selalu taat beribadah, di Rumah Sakit juga terlihat tekun

ibadahnya.

3.4 Status Mental


1. Penampilan

Penampilan pasien tidak rapi, rambut gondrong dan kotor.

2. Pembicaraan

Saat menyinggung masalah pasien, pasien bicara tiba-tiba keras, tatapan

mata tajam, pasien mengatakan jengkel saat ditanya masalahnya, pasien

agresif saat menjawab pertanyaan. Pasien mengatakan “Saya orangnya

memang suka ngomong keras dan kasar, apalagi saat jengkel di rumah

saya juga seperti ini.”

Masalah Keperawatan: ketidakmampuan mengungkapkan marah secara

asertif

3. Aktivitas Motorik

Kontak mata tajam, tangan mengepal, pembicaraan tidak focus / mudah

beralih. Sebelum dilakukan pengkajian pasien diruangan teriak-teriak dan

sempat memukul temannya. Pasien mengatakan jika jengkel suka marah-

marah dan berteriak kadang mukul dan ada disekitarnya.

Masalah Keperawatan : Prilaku Kekerasan

21
4. Afek

Afek pasien sesaat stimulus yang diberikan, ekspresi wajah tegang saat

ditanya soal masalahnya.

5.Alam Perasaan

Pasien mengatakan bingung dan pusing bagaimana bisa membayar hutang-

hutangnya, sedangkan dirumah menganggur, apalagi sekarang saya sakit

siapa yang menanggung biaya Rumah Sakit, saya tidak bekerja dan tidak

punya uang. Pasien khawatir.

5. Interaksi Selama Wawancara

Kontak mata ada, wajah tegang, pasien kooperatif menjawab pertanyaan

namun tiba-tiba bicara pasien kasar saat ditanya masalahnya.

6. Persepsi

Kurang lebih 2 tahun lalu saat pertama kali dirawat di RSJ pasien

mengatakan sering mendengar suara-suara orang menyuruh lari, suara

anak yang tidak ada wujudnya itu datang setiap pasien sedang

melamun/menjelang tidur tapi sekarang pasien sudah tidak mendengar

suara-suara itu lagi.

7. Proses Fikir

Pembicaraan pasien bisa dimengerti, pasien sering mengulang

pembicaraan tentang masalah pasien yaitu tentang usahanya yang

bangkrut.

22
8. Isi FikirPasien ada gangguan isi fikir yaitu obsesi, pasien

mengatakan ingin sekali membuka usaha dagang baru biyar dapat

melunasi hutang dan tidak membebani orang tua dan keluarganya lagi.

9. Tingkat Kesadaran

Pembicaraan pasien terkadang kacau

10. Memori

Pasien dapat mengingat kejadian jangka panjang, pasien mengatakan ± 2

tahun pernah dirawat disini karena ditinggal pacar.

11. Tingkat konsentrasi berhitung

Pasien dapat berkonsentrasi terhadap pertanyaan yang diajukan pasien

mampu berhitung “1,2,3,4,5,6,7,8,9,10. pasien mengatakan umurnya 23 th.

3.5 Kebutuhan persiapan pulang


1. Makan

Dirumah pasien mau makan tanpa disuruh, di SRJ pasien makan teratur.

2. BAK / BAB

Dirumah pasien BAK/BAB pada tempatnya, di RSJ pasien juga selalu

BAK/ BAB di tempatnya.

3. Mandi

Pasien mengatakan dirumah mandi 2x sehari, dirumah sakit mandi tanpa

disuruh.

4. Berpakaian

Selama dirumah tidak pernah memperdulikan cara berpakaian/

penampilan, cara berpakaian tidak rapi, di RSJ pasien juga tidak perduli

dengan penampilannya.
23
5. Kebersihan Diri

Pasien mandi rutin tapi Kalau tidak diingatkan gosok gigi pasien tidak

mau gosok gigi di Rumah Sakit juga.

6. Istirahat dan Tidur

Dirumah pasien jarang bisa tidur lebih suka melamun, dirumah sakit

pasien bisa tidur malam saja jam 22.00 s/d 05.30 WIB.

7. Penggunaan Obat

Setelah pasien pulang dari RSJ pasien suka kontrol, tapi pasien

mengatakan jenuh dan malas dengan obat. Pasien mengatakan ± 2 bulan

tidak lagi mengkonsumsi obat. Di RSJ harus dipaksa dulu minum obat.

3.6 Mekanisme Koping


Pasien mengatakan ingin bisa usaha dagang lagi agar bisa melunasi

utang dan membantu orang tua, pasien mengatakan saat di rumah karena tidak

ada kesibukan kerja, pasien bingung dan marah-marah, pikiran panas dan

akhirnya pasien melampiaskan dengan teriak / memukul apa yang ada

disekitar.

3.7 Masalah Psikososial dan Lingkungan


Pasien mengatakan setiap ada masalah tidak pernah bercerita dengan

orang lain kecuali ibu dan adiknya / ayah pasien.

24
3.8 Penatalaksanaan
1. Laboratorium
Pemeriksaan Hasil Satuan Normal
Glukosa 5 waktu 120 Mg / 100 ml 7-115
Ureum 49.9 Mg / 100 ml 10-50
Creatinin 0.9 Mg / 100 ml LK 0.6-1.1
Cholesterol total 146 Mg / 100 ml 150-220
Trigliserid 42 Mg / 100 ml SD / 150
Protein total 73 Mg / 100 ml 6.3-8.0
Albumin 4.4 Mg / 100 ml 3.8-5.1
SGOT 76 Unit / l LK s/d 37
SPGT 38 Unit / l KK : s/d 42
Uric acid 8.2 Mg / 100 ml L. 3.5-7.0
P. 2.5-5.7

2. Diagnosa : skizofrenia tak terinci

3. Therapy Medik : - Holoperidol 2x5 mg

- Thrihexypenidyl 2x2 mg

25
3.9 Analisa Data

No. Tgl/jam Data Problem


1 9 Januari 08 Ds : Pasien mengatakan jika kesal pengen Perilaku
13.30 WIB marah dan berteriak kekerasan
- pasien mengatakan dirumah sempat
memukul karena yang nagih hutang tidak
mau disemayani.
- Pasien mengatakan sejak usaha
bangkrut jadi mudah marah dan
tersinggung.
- Pasien mengatakan diruangan
memukul teman karena jengkel.
Do : pasien saat berbicara wajah tegang,
tatapan mata tajam, menjawab dengan
agresif, pembicaraan tidak fokus,
pasien diruangan berteriak-teriak, dan
sempat memukul teman.
2 9 Januari 08 Ds : Pasien mengatakan kalau marah bicara Ketidakmampuan
saya kasar, kadang sampai memukul mengungkapkan
yang ada disekitar saya. marah secara
- pasien mengatakan : saya orangnya asertif.
memang suka bicara keras dan kasar
dirumah saya juga seperti ini apalagi saat
jengkel.
Do : Pasien waktu bercerita wajah tegang,
diruang berteriak-teriak menjawab
pertanyaan agresif.
3 9 Januari 08 Ds : Pasien mengatakan sejak usaha Gangguan
bangkrut tidak bisa membantu konsep diri,
keluarga malah membebani. harga diri rendah
Do : Pasien menganggur dan tidak punya
kerja apa-apa.
4 9 Januari 08 Ds : Pasien mengatakan merasa gagal Ketidaksesuaian

26
sebagai anak pertama, tidak bisa jadi peran
contoh adik-adiknya.
Do : Pasien tidak bisa kerja dan memebntu
keluarga dengan kondisinya yang
sakit.

27
3.10 Pohon Masalah

Perilaku kekerasan

Core problem

Ketidakmampuan mengungkapkan Gangguan konsep diri :


marah secara asertif Harga diri rendah

Ketidak sesuaian
peran

3.11 Diagnosa
1. Perilaku kekerasan berhubungan dengan ketidakmampuan

mengungkapkan marah secara asertif

2. Gangguan konsep diri : harga diri rendah, berhubungan dengan

ketidaksesuaian peran

28
3.12 Tindakan Keperawatan

Tgl Diagnosa Implementasi Evaluasi Paraf


09-01-08 Perilaku TUK : 1.2.3 S: pasien menjawab : nama
jam:09.30 kekerasan b/d - mengucap salam saya N, mbak mau kita
. wib ketidakmampuan - memperkenalkan diri ngomong soal apa?
mengungkapkan - menanyakan nama - Pasien mengatakan :
marah secara dan panggilan yang saya marah karena
asertif disukai kepikiran dagangan
- menjelaskan tujuan yang bangkrut, utang
- memberi kesempatan yang menumpuk dan
pasien bicara ditambah biaya Rumah
- menanyakan Sakit ini.
penyebab - Pasien mengatakan
jengkel/marah pasien. saat marah pikiran saya
- Menanyakan perasaan panas, bingung,
yang dialami pasien jengkel, saya ingin
saat jengkel.marah berteriak/memukul
yang ada disekitar
saya, dengan begitu
saya lega.
O: wajah pasien memerah,
pandangan mata tajam,
nada suara tinggi.
- pasien kooperatif
menjawab pertanyaan.
A: TUK 1,2,3 tercapai
- pasien mau
menyebutkan nama
- pasien mau diajak
berinteraksi/bertukar
pikiran.
- Pasien menyebutkan

29
penyebab marahnya
karena dagangan
bangkrut, utang
menumpuk dan biaya
Rumah Sakit
- Pasien menyebutkan
tanda-tanda marahnya.
P: - lanjut ke TUK 4,5,6
- pasien dapat
mengidentifikasi
marah yang sering
dilakukan.
- Pasien dapat
mengidentifikasi akibat
marah.
- Pasien dapat
mengidentifikasi cara
konstruksi terhadap
marah
10-01-08 Dx. 1 TUK : 4,5,6 S: Pasien mengatakan
jam:09.30 - Menanyakan pasien Kalau saya marah,
cara marah yang biasa pengennya berteriak dan
dilakukan. memukul apa yang ada
- Menanyakan pasien disekitar saya.
apa dengan marah - pasien mengatakan
yagn dilakukan dapat dengan marah yang
menyelesaiakan saya lakukan saya
masalah. hanya merasa puas tapi
- Menanyakan apa tidak menyelesaikan
akibat dari masalah
kemarahannya. - pasien mengatakan
- Menanyakan pasien “kalau saya habis
apakah mau cara yang marah
30
sehat untuk mengatasi (berteriak/mukul),
marah. tenggorokan saya sakit,
- Mengajarkan pasien tangan saya sakit,
cara sehat mengontrol orang yang saya pukl
marah : juga marah.
1. saat ingin marah / - Pasien mengatakan
ingin mukul pasien ingin tahu cara marah
bisa memukul sehat seperti apa.
bantal. - Pasien mengatakan
2. dengan melakukan jadi saya harus belajar
kegiatan atau cara marah yang
mengutarakan seperti mbak yanti
marahnya dengan ajarkan.
teman/orang sekitar A: TUK 4,5,6 tercapai
tanpa harus berteriak - pasien mau
atau memukul. mengutarakan marah
3. berdoa atau tarik yang biasa dilakukan
nafas dalam sambil - pasien mengatakan
mengucapkan akibat dari marahnya.
astaghfirullah. - Pasien mengerti dan
mau belajar cara marah
yang sehat.
- TUK 4,5,6 tercapai.
O: tidak ada gerakan
motorik dari wajah,
kaki/ tangan pasien.
- pasien kooperatif
menjawab pertanyaan.
P: - Lanjut ke TUK 7-9
- Pasien dapat
mendemonstrasikan
cara mengontrol

31
marah.
- Pasien dapat
menggunakan obat
dengan benar.
11-01-08 Dx. 1 TUK 7-9 S: pasien mengatakan saya
Jam:10.30 - Menyuruh pasien akan memilih cara
wib memilih cara yang marah yang sehat
sehat yang diajarkan dengan memukul bantal.
untuk mengontrol - pasien mengatakan
marah. jadi obat yang harus
- Menyuruh pasien saya minum jambon
mendemonstrasikan dan putih,saya akan
cara yang dipilih minum obat rutin dan
untuk mengontrol tepat waktu pagi, sore,
marah. malam, saya ingin
- Menjelaskan manfaat cepat sembuh dan tidak
minum obat marah-marah lagi.
- Menjelaskan kapan O: pasien
waktu minum obat. mendemonstrasikan cara
- Menjelaskan dosis marah dengan memukul
jenis obat yang harus bantal.
pasien minum sesuai A: TUK 7-9 tercapai
kebutuhan. - Pasien mau
mendemonstrasikan
salah satu marah yang
sehat yang telah
diajarkan
- Pasien mengerti
manfaat , jenis dan
waktu kapan pasien
harus minum obat.
P: - Lanjut ke TUK 8
- Pasien dapat
32
dukungan keluarga
untuk mengontrol
marah.
12-01-08 Gangguan konsep TUK 1,2,3 S: pasien mengatakan
jam:08.30 diri harga diri - membina hubungan dirumah suka bersih-
rendah saling percaya bersih, nyapu, nyuci
- menanyakan baju, kadang saya suka
kemampuan positif adzan di masjid.
yang dimiliki di - pasien mengatakan
rumah dirumah sakit kadang
- menanyakan saya nyapu, Bantu
kemampuan dan mbak perawat nyapu
mendiskusikan dan merapikan tempat
kemampuan positif tidur.
yang dapat digunakan O: pasien pagi-pagi
di Rumah Sakit. membantu perawat
merapikan tempat tidur.
- pasien mencatat
kegiatan yang
dilakukan di rumah
A: TUK 1,2,3 tercapai
- pasien mau
mengungkapkan
kemampuan yang
dapat digunakan
dirumah dan di Rumah
Sakit.
P: - lanjut TUK 4, 5, 6
- pasien dapat
menetapkan dan
merencanakan kegiatan
sesuai jadwal.
- Pasien dapat
33
melakukan kegiatan
sesuai kondisi sakit.
- Pasien dapat
dukungan dari keluarga
- Mendelegasikan
TUK 4,5,6 pada
poerawat jaga
13-01-08 Dx. 1 TUK 8 S: keluarga mengatakan
jam:10.30 - menanyakan keluarga saat pasien marah sikap
bagaimana keluarga hanya
kemampuan keluarga mendiamkan, kadang
dari sikap yang telah ikut memarahi pasien.
dilakukan dirumah - keluarga
Menjelaskan tanda mengatakan “tanda
pasien marah : marah yang mbak
1. mata melotot jelaskan tadi persis
2. muka merah dengan tanda saat anak
3. tangan mengepal/ saya mau marah, muka
ada gerakan pad merah, mata melotot,
muka yang suara kasar, kadang
menunjukkan sampai memukul”.
permusuhan. - Keluarga
4. nada suara tinggi mengatakan “jadi
mbak, kalo nanti anak
- melatih keluarga cara saya marah, saya tidak
mengajari pasien boleh mendiamkan /
marah yang sehat marah, tapi harus
dengan : mengajari anak saya
1. memberikan marah yang sehat
kegiatan seperti yang mbak
2. latih untuk ambil ajarkan.
nafas dalam - Keluarga
3. menyuruh pasien mengatakan “saya
34
mengutarakan marah ingin mencoba
dan apa bagaimana cara
penyebabnya. menanyakan sebab
4. menyuruh pasien anak marah.
berdoa dengan - Keluarga
membaca istighfar mengatakan “anak saya
5. menyuruh disini marah karena
melampiaskan marah ingin pulang dan takut
dengan memukul biaya Rumah Sakit
bantal. mahal.
- Keluarga
- Menganjurkan pada mengatakan “saya akan
keluarga memilih cara selalu mengawasi anak
melatih anak marah saya rutin minum obat.
dan membantu O: keluarga kooperatif
keluarga - keluarga
mendemonstrasikan. mendemonstrasikan
- Mengajurkan pada cara menanyakan
keluarga untuk penyebab anak marah.
mengawasi pasien A: TUK 8 tercapai
rutin minum obat. - keluarga
mengungkapkan sikap
yang dilakukan saat
anak marah.
- Keluarga memilih
dan
mendemonstrasikan
cara marah yang sehat
kepada anaknya.
P: - keluarga dapat
mendemonstrasikancara
lain yang diajarkan

35
untuk melatih anak cara
marah yang sehat.
- lanjut ke-TUK 10
pasien dapat dukungan
dari lingkungan untuk
mengontrol marah
- mendelegasikan
TUK 10 ke perawat
jaga.

3.13 EVALUASI
.Pada diagnosa pertama yaitu prilaku kekerasan dilakukan evaluasi pada
tanggal 13- 01- 2008dengan melakukan TUK 8 klien dapat dukungan dari
keluarga.. Data subyektif yang di dapat keluarga mau mengajarkan pasien
bagaimana cara marah yang sehat dengan menanyakan apa yang mengakibatkan
marahnya, dan keluarga juga mengatakan saat pasien marah tidak akan
mendiamkan dan memarahi tetapi akan mengajarkan bagaimana marh yang sehat .
keluarga mengatakan senang bisa bertemu dengan pasien dan lega sudah mengerti
masalah yang dihadapi pasien Data obyektif yang di dapat keluarga kooperatif
dan tersenyum, keluarga mau mengerti kondisi pasien. Sedangkan evaluasi yang
di dapat pada pasien yaitu pasien tenang, bicara dengan nada rendah tidak agresif,
kontak mata ada. pasien mengungkapkan masalah yang membuatnya marah.
Pada TUK 9 yaitu klien dapat minum obat dengan benar sudah dilakukan rada
tanggal 11- 01- 2008, sedangkan padaTUK 10 perawat tidak melaksanakan sesuai
intervensi kemudian mendekegasikan keperawat jaga.

Pada diagnosa kedua yaitu gangguan konsep dari harga diri raendah
dilakukan evaluasi pada tanggal 12- 01- 2008 dengan melakukan TUK 1,2,3 yaitu
Pasien mengungkapkan kemampuan yang positif yang dimiliki di rumah dan
kemampuan yang dapat di lakukan di rumah sakit dengan data subyektif pasien
mengatakan di rumah saya suka bersih-bersih, nyuci baju kadang adzan di
masjid,sedangkan di rumah sakit pasien kadang menyapu dan membantu perawat

36
merapikan tempat tidur. Data obyektif yang di dapat pagi- pagi rasien memabantu
perawat merapikan tempat tidur, pasien mencatat kegiatan yang dapat dilakukan
druamah dan di rumah salit. Pada TUK 4, 5, 6 perawat tidak menyelesaikan
sesuai intervensi kemudian mendelegasikan ke perawat jaga.

37
BAB IV

STRATEGI PELAKSANAAN

4.1 STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)


- Masalah : Perilaku kekerasan
- Pertemuan : Ke 1 (satu)

Proses Keperawatan
1. Kondisi
- Klien datang ke rumah sakit diantar keluarga karena di rumah marah-
marah dan memecahkan piring dan gelas.
2. Diagnosa
- Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.
3. TUK :
- Membina hubungan saling percaya
- Mengidentifikasi penyebab marah

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


1. Orientasi
Salam terapeutik
- Selamat pagi, nama saya Karina. Panggil saya suster Karina. Namanya
siapa, senang dipanggil apa? Saya akan merawat Tn. N
Evaluasi/ validasi
- Ada apa di rumah sampai dibawa kemari?
2. Kontrak
Topik
- Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang hal-hal yang menyebabkan
Ali marah

38
Tempat
- Mau dimana kita bercakap-cakap? Bagaimana kalau di kamar perawat?
Waktu
- Mau berapa lama? Bagaimana kalau 10 menit
3. Kerja
- Apa yang membuat Tn. N membanting piring dan gelas?
- Apakah ada yang membuat Tn. N kesal?
- Apakah sebelumnya Tn. N pernah marah?
- Apa penyebabnya? Sama dengan yang sekarang?
- Baiklah, jadi ada ……. (misalnya 3) penyebab Tn. N marah-marah.
4. Terminasi
Evaluasi Subyektif
- Bagaimana perasaan Tn. N setelah kita bercakap-cakap?
Evaluasi Obyektif
- Coba sebutkan 3 penyebab Tn. N marah. Bagus sekali.
Rencana Tindak Lanjut
- Baiklah, waktu kita sudah habis. Nanti coba Tn. N ingat lagi, penyebab
Tn. N marah yang belum kita bicarakan.
Kontrak
Topik
- Nanti akan kita bicarakan perasaan Tn. N pada saat marah dan cara marah
yang biasa Tn. N lakukan.
Tempat
- Mau dimana kita bicara? Bagaimana kalau kita disini?
Waktu
- Kira-kira 30 menit lagi ya. Sampai nanti.

4.2 STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)


- Masalah: Perilaku kekerasan
- Pertemuan: Ke 2 (dua)

Proses Keperawatan
1. Kondisi

39
- Klien dapat menyebutkan penyebab marah.
1. Diagnosa
- Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.
3 TUK :
- Mengidentifikasi tanda dan gejala perilaku kekerasan
- Mengidentifikasi perilaku kekerasan yang biasa dilakukan
- Mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan klien

Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


1. Orientasi
Salam terapeutik
- Selamat siang Tn. N
Evaluasi/ validasi
- Bagaimana perasaan Tn. N saat ini?
- Apakah masih ada penyebab kemarahan Tn. N yang lain?
2. Kontrak
Topik
- Baiklah kita akan membicarakan perasaan Tn. N saat sedang marah
Tempat
- Mau di mana? Bagaimana kalau dikamar perawat?
Waktu
- Mau berapa lama? Bagaimana kalau 15 menit saja?

3. Kerja
- Tn. N pada saat dimarahi Ibu (salah satu penyebab marah), apa yang Tn. N
rasakan?
- Apakah ada perasaan kesal, tegang, mengepalkan tangan, mondar-mandir?
- Lalu apa biasanya yang Tn. N lakukan?
- Apakah sampai memukul? Atau marah-marah?
- Tn. N, coba dipraktekkan cara marah Tn. N pada suster Budi. Anggap
suster budi adalah Ibu yang membuat Tn. N jengkel. Wah bagus sekali.
- Nah, bagaimana perasaan Tn. N setelah memukul meja?
- Apakah masalahnya selesai?
40
- Apa akibat perilaku Tn. N?
- Betul, tangan jadi sakit, meja bisa rusak, masalah tidak selesai dan
akhirnya dibawa ke rumah sakit
- Bagaimana Tn. N, maukah belajar cara mengungkapkan marah yang benar
dan sehat?
- Baiklah, waktu kita sudah habis.

4. Terminasi
a. Evaluasi Subyektif
- Bagaimana perasaan Tn. N setelah kita bercakap-cakap?
b. Evaluasi Obyektif
- Apa saja yang kita bicarakan?
- Benar, perasaan marah. Apa saja tadi? Ya betul, lagi, lagi, oke.
- Lalu cara marh yang lama, apa saja tadi? Ya betul, lagi, oke.
- Dan akibat marah apa saja? Ya betul, sampai dibawa ke rumah sakit.
c. Rencana Tindak Lanjut
- Baiklah, sudah banyak yang kita bicarakan. Nanti coba diingat-ingat lagi
perasaan Tn. N sewaktu marah, dan cara Tn. N marah serta akibat yang
terjadi. Kalau di runah sakit ada yang membuat Tn. N marah, langsung
beritahu suster.
Kontrak
Waktu
- Besok kita bertemu lagi jam 09.00, bagaimana cocok?
Tempat
- Bagaimana kalau disini lagi?
Topik
- Besok kita mulai latihan cara marah yang baik dan sehat. Sampai besok.

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN (SP)


- Masalah: Perilaku kekerasan
- Pertemuan: Ke 3 (tiga)

41
A. Proses Keperawatan
b. Kondisi
- Klien dapat menyebutkan tanda dan gejala marah, cara marah yang biasa
dilakukan serta akibat yang terjadi.
c. Diagnosa
- Resiko merusak lingkungan berhubungan dengan perilaku kekerasan.
d. TUK
- Memilih satu cara marah yang konstruktif
- Mendemonstrasikan satu cara marah yang konstruktif

B. Strategi pelaksanaan tindakan keperawatan (SP)


. Orientasi
Salam terapeutik
- Selamat pagi Tn. N
Evaluasi/ validasi
- Bagaimana perasaan Tn. N saaty ini? Wah bagus.
- Apakah ada yang membuat Tn. N marah sore dan malam kemarin?
- Bagaimana dengan perasaan, cara marah, dan akibat marahnya Tn. N, masih
ada tambahan (jika perlu ulang satu-satu).
2. Kontrak
Topik
- Tn. N masih ingat apa yang akan kita latih sekarang? Betul kita akan latihan
cara marah yang sehat.
Tempat
- Mau dimana kita bercakap-cakap? Baik disini saja seperti biasa
Waktu
- Mau berapa lama? 15 menit ya Tn. N
3. Kerja
- Tn. N ada beberapa cara marah yang sehat, hari ini kita pelajari 1 cara
- Nah, Tn. N boleh pilih mau latihan nafas dalam atau pukul kasur dan
bantal?

42
- Baiklah, kita latihan nafas dalam
- Jadi, kalau Tn. N kesal dan perasaan sudah mulai tidak enak segera nafas
dalam agar cara marah yang lama tidak terjadi.
- Caranya seperti ini, kita bisa berdiri atau duduk tegak. Lalu tarik napas dari
hidung dan keluarkan dari mulut.
- Coba ikuti suster, tarik dari hidung. Ya bagus, tahan sebentar, dan tiup dari
mulut. Oke, ulang sampai 5 kali.
4. Terminasi
a. Evaluasi Subyektif
- Bagaimana perasaan Tn. N setelah latihan, ada perasaan plong atau lega?
b. Evaluasi Obyektif
- Coba apa yang sudah kita pelajari?
- Bagus, berapa kali tarik napas dalam?
- Ya benar, 5 kali.
c. Rencana Tindak Lanjut
- Nah, berapa kali sehari Tn. N mau latihan? Bagaimana kalau 3 kali?
- Mau kapan saja? Bagaimana kalau pagi bangun tidur, lalu siang sebelum
makan dan malam sebelum tidur
- Juga lakukan kalau ada yang membuat kesal
- Bagimana kalau kita buat jadwal kegiatannya? Baik, nanti kalau sudah
dijalankan di cek list. Nah, ini caranya.

d. Kontrak
Topik
- Nah, waktu kita sudah habis, nanti siang kita belajar cara lain.
Waktu
- Mau jam berapa? Bagaimana kalau jam 11.00
Tempat
- Mau dimana? Disini lagi? Baik, sampai nanti.

43
BAB V

PENUTUP

Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan masalah yang telah kami sampaikan maka
dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
Pasien yang mengalami perilaku kekerasan, pasien akan condong
menunjukkan tanda-tanda pandangan mata tajam, bibir kasar / dengan nada
tinggi, otot tegang, memukul bila tidak tenang dengan memberikan asuhan
keperawatan dengan komunikasi terapeutik kepada pasien akan dapat
membantu meminimalkan tindakan kekerasan yang terjadi.
Pada saat melakukan asuhan keperawatan pada pasien perilaku
kekerasan masalah yang sering didapatkan yaitu melakukan komunikasi
terapeutik, menciptakan hubungan terapeutik, sikap jujur, sabar dan terbuka,
sangat tepat diterapkan dalam rangka membina hubungan saling
percaya dengan pasien
Keikutsertaan keluarga dalam lingkungan dan memberikan asuhan
keperawatan pasien masih kurang, selama pasien dirawat hanya ayah
saja yang menjenguk pasien, keluarga yang lain, saudara ataupun tetangga
jarang yang menengok pasien. Tetapi kebersihan asuhan keperawatan pada
pasien tidak lepas dari peran serta keluarga, sering perlunya mengikutsertakan
pasien, keluarga dan rekan yang ada di lingkungan sekitar secara rutin.
Kebersihan keluarga dan lingkungan dalam asuhan keperawatan agar lebih
ditingkatkan lagi dengan mengaftifkan petugas sosial rumah sakit untuk
memberikan motivasi pada keluarga dan lingkungan sekitar untuk ikut
memperhatikan / mengetahui keadaan pasien di rumah sakit sehingga keluarga
dan lingkungan dapat ikut aktif dalam memberikan asuhan keperawatan pada
pasien.

44
Saran
Bagi perawat diperlukan pendekatan yang optimal pada klien dengan
masalah perilaku kekerasan untuk memberikan perawatan secara optimal
agar klien dapat melakukan marah secara asertif dan dapat mengontrol
emosinya saat marah
Bagi institusi rumah sakit untuk menunjang keberhasilan keperawatan
klien dengan perilaku kekerasan perlu ditingkatkan lagi hubungan kerja sama
antara pihak rumah sakit dan keluarga dalam perawatan klien baik di rumah
sakit maupun sudah pulang di rumah
Bagi keluarga diharapkan memberik motivasi kepada klien dengan
perilaku kekerasan dengan cara inilah rasa optimisme dan perasaan positif
terhadap diri sendiri ataupun orang lain akan muncul sehingga pasien dapat
mengontrol emosinya saat marah
Bagi institusi pendidikan agar senantiasa mengembangkan sayap
melalui secara aktual dalam menyelesaikan masalah klien dengan perilaku
kekerasan

45
DAFTAR PUSTAKA

Keliat Budi Ana, 1996, Hubungan Therapeutik Perawat pasien. EGC Jakarta

Keliat Budi Ana dan Sinaga Cristina, 1992, Marah Akibat Penyakit yang Diderita,
Arcan Jakarta

Stuart and Sundeen, SJ, 1991, Principle and Practive of Psychiatrik Nursing,
Masby Year Book, St. Louis

Towsend, Mary C, 1998, Buku Saku Diagnosa Keperawatan Pada Keperawatan


Psikiatri : Pedoman untuk Pembuatan Rencana Keperawatan, Edisi 3, Alih
Bahasa, Novi Helena C Daulian, EGC, Jakarta

Harold Caplan, M.D, 1994, Psikiatric Clinik, Binakarsa, Jakarta

Stuart, G. W and Sundeen, S.J. (1998). Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 3 alih
bahasa : Achiryani S hamid, D. N. Sc. EGC Jakarta.

Harnawatiaj, 2008, ¶ 3,http://www.gayahidupsehat.online.com.27Januari2008

46