Anda di halaman 1dari 142

Praktikum Analisis dan Desain Sistem Informasi

POLITEKNIK TELKOM BANDUNG 2009

Penyusun
Ardhian Agung Yulianto Inne Gartina H Komala Ratna Sari Rini Astuti Wina Witanti

Editor
Ade Hendraputra

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom. Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009 No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified, removed and amended in any form by any means without prior written authorization of Telkom Polytechnic.

Politeknik Telkom

Praktikum ADSI

Kata Pengantar
Assalamualaikum Wr. Wb Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini dapat diselesaikan. Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga courseware ini dapat tersusun. Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna, oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya. Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom. Amin. Wassalamualaikum Wr. Wb. Bandung, Juni 2009

Christanto Triwibisono Wakil Direktur I Bidang Akademik & Pengembangan

Praktikum ADSI

iii PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Daftar Isi
Kata Pengantar................................................................................iii Daftar Isi .......................................................................................... iv Daftar Gambar ............................................................................... vii Daftar Tabel .................................................................................. viii 1 Instalasi Jude Community ..................................................... 1 1.1 Penjelasan Jude Community ........................................................................ 2 1.2 Kebutuhan Spesifikasi Komputer................................................................ 3 1.3 Instalasi Jude Community 5.4.1 ................................................................... 4 1.4 Memanggil Jude Community 5.4.1 dari Start Menu ..............................10 1.5 Uninstall Jude Community .........................................................................10 2 Pengenalan Jude Community dan Visio ..............................13 2.1 Antarmuka Jude Community 5.4.1...........................................................14 2.1.1 Management View........................................................................................15 2.1.2 Project View, Property View dan Diagram Editor ...............................18 2.2 Mengenal Microsoft Office Visio Professional 2007.............................22 2.2.1 Antarmuka Microsoft Office Visio Professional 2007 .........................23 2.2.2 Menggambar Diagram UML dengan Office Visio Professional 2007 24 3 Wawancara dan Kuisioner ...................................................28 3.1 Wawancara....................................................................................................29 3.2 Kuisioner........................................................................................................30 4 Dokumen Spesifikasi Kebutuhan Sistem (SyRS) ................33 4.1 Kebutuhan .....................................................................................................34 4.1.1 Apa yang Disebut Kebutuhan? ..................................................................34 4.1.2 Mengapa Kebutuhan Penting ?...................................................................35 4.2 Analisis Kebutuhan Sistem .........................................................................35 4.3 Spesifikasi Kebutuhan Sistem (SyRS) .......................................................36 4.3.1 Tujuan Pembuatan SyRS .............................................................................37 4.3.2 Syarat Pembentukan SyRS ..........................................................................37 4.3.3 Atribut Penulisan SyRS yang Baik .............................................................38 4.3.4 Tata Letak Dokumen SyRS ........................................................................41 4.3.5 Penjelasan Dokumen SyRS .........................................................................42 5 Diagram Use case .................................................................44 5.1 Mendefinisikan Use case .............................................................................45 5.1.1 Pengantar .......................................................................................................45 5.1.2 Menyusun Diagram Use case ....................................................................46 5.1.3 Elemen-elemen Diagram Use case ...........................................................47
iv Praktikum ADSI PAGE 10

Politeknik Telkom

Praktikum ADSI

5.1.4 Contoh Kasus ...............................................................................................50 5.2 Membuat Diagram Use case ......................................................................54 5.3 Contoh Kasus Diagram Use Case............................................................57 6 Diagram Kelas ......................................................................67 6.1 Mendefinisikan Kelas ...................................................................................67 6.1.1 Pengantar .......................................................................................................67 6.1.2 Cara mendefinisikan kelas ..........................................................................68 6.1.3 Multiplicity / Nilai Kardinalitas ....................................................................69 6.1.4 Contoh kasus ................................................................................................70 6.1.5 Latihan ............................................................................................................71 6.2 Membuat Diagram Kelas ............................................................................72 6.3 Contoh Kasus Diagram Kelas ...................................................................75 7 Object Diagram & Interface ................................................85 7.1 Object Diagram ............................................................................................86 7.2 Membuat Object Diagram .........................................................................87 7.3 Interface & Realisasi.....................................................................................89 8 Interaction Diagram & Activity Diagram............................91 8.1 Interaction Diagram ....................................................................................92 8.1.1 Use Case Realization...................................................................................92 8.1.2 Sequence Diagram .......................................................................................93 8.1.3 Collaboration Diagram ...............................................................................97 8.2 State Transition Diagram ...........................................................................99 8.2.1 Pengertian ......................................................................................................99 8.2.2 Bagian-bagian State Transition Diagram............................................... 100 8.3 Activity Diagram........................................................................................ 106 9 Diagram Status ...................................................................113 9.1 Pengantar .................................................................................................... 114 9.2 Cara mendefinisikan Status & Transisi ................................................. 114 9.3 Contoh kasus ............................................................................................. 115 9.4 Menggambarkan Diagram Status............................................................ 116 10 Diagram Komponen & Diagram Deployment ..................121 10.1 Diagram Komponen ................................................................................. 122 10.1.1 Pengantar .................................................................................................... 122 10.1.2 Cara Mendefinisikan Komponen ........................................................... 122 10.1.3 Contoh Kasus ............................................................................................ 123 10.1.4 Menggambarkan Diagram Komponen

Praktikum ADSI

v PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.2 Diagram Deployment ................................................................................. 126 10.2.1 Pengantar .................................................................................................... 126 10.2.2 Cara Menentukan Node .......................................................................... 126 10.2.3 Contoh Kasus ............................................................................................ 127 10.2.4 Cara menggambar diagram deployment .............................................. 128 Daftar Pustaka ................................................................................. vi

vi

Praktikum ADSI PAGE 10

Politeknik Telkom

Praktikum ADSI

Daftar Gambar
Gambar 1-1 Situs Web Jude Community ................................................................. 3 Gambar 1-2 Jude Community pada Start Menu ....................................................10 Gambar 1-3 Uninstall Jude Community ..................................................................11 Gambar 1-4 Jendela konfirmasi uninstall ...............................................................11 Gambar 2-1 Antarmuka Jude Community 5.4.1....................................................14 Gambar 2-2 Menu File dan Menu Diagram ............................................................15 Gambar 2-3Menu Tools mengubah format diagram menjadi citra ...................16 Gambar 2-4 Menu Tools meng-import / meng-export Java ...............................16 Gambar 2-5 Menu Windows .....................................................................................17 Gambar 2-6 Menu Help ..............................................................................................17 Gambar 2-7 Bank Customer .....................................................................................18 Gambar 2-8 Inheritance Tree Bank ATM ...............................................................19 Gambar 2-9 Map View Bank ATM ...........................................................................19 Gambar 2-10 Diagram List dari diagram pada sebuah proyek ...........................20 Gambar 2-11 Search and Replace ............................................................................20 Gambar 2-12 Jude menampilkan jendela diagram editor lebih dari satu ........21 Gambar 2-13 Pertama Menggunakan Office Visio Professional 2007 ..............22 Gambar 2-14 Antarmuka Office Visio Professional 2007 ...................................23 Gambar 2-15 Mencari diagram UML .......................................................................25 Gambar 2-16 Shape UML Use Case (Metric) ........................................................26 Gambar 5-1 Contoh diagram use case ....................................................................45 Gambar 5-2 Elemen-elemen diagram use case ......................................................48 Gambar 6-1 Contoh Kelas .........................................................................................68 Gambar 7-1 Interface dan Realization .....................................................................89 Gambar 7-2 Stereotype <<interface>> .................................................................90 Gambar 8-1 Penamaan object ...................................................................................93 Gambar 8-2 Lifeline dari object pengirim message ...............................................95 Gambar 8-3 Sequence diagram untuk Inisialisasi cash register ..........................95 Gambar 8-4 Sequence diagram untuk Pencatatan transaksi penjualan.............96 Gambar 8-5 Sequence diagram untuk Pencatatan transaksi pembayaran........96 Gambar 8-6 Sequence diagram untuk pencetakan struk .....................................97 Gambar 8-7 Notasi UML untuk state ................................................................... 100 Gambar 8-8 Notasi UML untuk state transition detail ..................................... 104 Gambar 8-9 State Diagram untuk Cash Register ............................................... 105 Gambar 8-10 Activity diagram untuk Cash Register ......................................... 111 Gambar 10-1 Simbol Diagram Komponen pada UML 1.x dan UML 2.0....... 125

Praktikum ADSI

vii PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Daftar Tabel
Tabel 1-1 Spesifikasi Komputer .................................................................................. 3 Tabel 6-1 Jenis-jenis multiplicity :................................................................................70 Tabel 7-1 Notasi Object Diagram ............................................................................86

viii

Praktikum ADSI PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

1 Instalasi Jude Community

Overview

Bab ini menjelaskan mengenai perangkat lunak Jude Community dan langkah-langkah instalasinya. Jude Community yang dibahas adalah Jude Community 5.4.1.Dijelaskan pula langkah untuk menghapus / meng-uninstal perangkat lunak Jude Community yang ada pada komputer user.

Tujuan

1. 2. 3. 4. 5.

Mengetahui perangkat lunak Jude Community Mengetahui alasan penggunaan Jude Community Mengetahui bagaimana memperoleh / mendonwload Jude Community Mengetahui langkah-langkah instalasi Jude Community Mengetahui langkah-langkah uninstalasi Jude Community

Instalasi Jude Community

1 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

1.1

Penjelasan Jude Community

Diagram Unified Modelling Language (UML) telah menjadi diagram yang banyak digunakan oleh pengembang sistem berorientasi objek. Saat ini telah banyak perangkat lunak yang membantu membuat model sistem dengan metodologi berbasis objek, misalnya Rational Rose. Salah satu perangkat lunak untuk membuat model UML adalah Jude. Jude dibuat oleh perusahaan Jepang bernama ChangeVision. Jude terasa ringan bahkan untuk pengguna pemula dikarenakan antarmuka yang user-friendly sehingga memungkinkan pengguna membuat diagram UML dengan mudah dan cepat. Jude memiliki produk Jude Community dan Jude Professional yang masingmasing dapat dioperasikan di Windows dan Java. Khusus untuk Jude Community dapat dioperasikan di MacOs hanya saja tidak dijelaskan di buku ini. Jude Community adalah edisi gratis dengan fitur-fitur dasar, dilengkapi dengan fitur mencetak diagram, mengimport/mengekspor ke/dari program Java. Sedangkan Jude Professional adalah edisi komersil, semua fitur Jude Community ada pada edisi ini dan dilengkapi dengan tambahan seperti Manajemen Proyek, sebuah fitur yang memungkinkan kolaborasi antara anggota tim proyek. Fitur tambahan lain adalah panduan untuk membuat diagram, model berukuran besar dan membuat dokumentasi. Jude Community telah digunakan oleh sedikitnya 120.000 orang di seluruh dunia pada tahun 2006 (Sumber : Wikipedia.org). Jude menerima penghargaan Software Product of The Year 2006 oleh IPA (InformationTechnology Promotion Agency, Japan), ini dikarenakan umumnya perangkat lunak pengembangan dibuat di Eropa atau Amerika, sedangkan Jude adalah satu-satunya perangkat lunak pengembangan yang dibuat di Jepang. Untuk memperoleh perangkat lunak ini dapat di download di situs web nya, (lihat gambar 1-1). Link nya adalah : http://jude.change-vision.com/jude-web/product/community.html

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 1-1 Situs Web Jude Community

1.2

Kebutuhan Spesifikasi Komputer

Untuk menginstal perangkat lunak Jude Community diperlukan spesifikasi komputer sebagai berikut :
Tabel 1-1 Spesifikasi Komputer CPU Memory Hard Disc Pentium III 700Mhz atau yang lebih tinggi 256MB atau lebih (rekomendasi : 512MB atau lebih) Free Space 128MB atau lebih WindowsXP Professional / [5.4 atau yang WindowsXP Home / terbaru] Windows Vista Windows2000 SP1 atau yang terbaru WindowsXP Professional / [Lainnya] WindowsXP Home / Windows Vista

Sistem Operasi

Instalasi Jude Community

3 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

1.3

Instalasi Jude Community 5.4.1

Lakukan langkah-langkah di bawah ini untuk melakukan instalasi di komputer (contoh di bawah menggunakan sistem operasi Windows Vista Basic) : 1. Melihat Jude Community Setup di komputer (contoh di bawah adalah pada Drive F). Kemudian klik ganda pada icon setup tersebut.

Klik ganda pada icon setup ini

2.

Muncul jendela Security Warning seperti di bawah ini. Klik pada tombol Run.

Klik pada tombol Run

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Muncul jendela Setup Language. Pada menu top down terdapat berbagai macam pilihan bahasa untuk proses setup. Pilihan default adalah English, apabila user akan menggunakan bahasa Inggris maka biarkan saja pilihan tersebut. Klik tombol OK untuk melanjutkan.

4.

Muncul jendela Setup Wizard seperti di bawah ini, yang menerangkan bahwa proses setup akan dimulai. Klik pada tombol Next untuk melanjutkan. Tombol Cancel digunakan untuk membatalkan setup.

Klik pada tombol Next

5.

Setelah itu muncul jendela License Agreement seperti gambar di bawah. User diharapkan membaca persetujuan penggunaan perangkat lunak Jude Community, setelah itu klik pada pilihan I accept the agreement untuk melanjutkan proses setup. Pilihan I do not accept the agreement untuk membatalkan.
5 PAGE 10

Instalasi Jude Community

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Klik pilihan I accept the agreement

6.

Pada jendela ini, user diharuskan mengisikan tujuan lokasi / folder instalasi perangkat lunak Jude Community di komputer. Default folder adalah C:\Program Files\JUDE-Community. Untuk mengubah lokasi / folder klik pada tombol Browse. Untuk melanjutkan proses klik pada tombol Next.

Default lokasi / folder Jude Community

Klik tombol Browse untuk mengubah lokasi / folder Jude Community

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

7.

Muncul jendela Start Menu Folder, di sini user akan menentukan nama folder perangkat lunak Jude Community pada Start Menu. Setelah menginputkan nama folder, klik tombol Next untuk melanjutkan.

Inputkan nama folder sesuai keinginan User

Klik tombol Browse untuk mengganti ke folder yang telah ada di komputer

8.

Pada jendela Select Additional Tasks, user dibolehkan untuk menambahkan icon pada komputer. Misalnya Desktop icon, Quick Launch icon, dan/atau menghubungkan Jude Community dengan ekstensi file Jude. Setelah memilih icon tambahan, klik tombol Next untuk melanjutkan proses setup. Lihat gambar di bawah.

Instalasi Jude Community

7 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

9.

Kemudian muncul jendela Ready to Install untuk memulai instalasi.

Pada jendela ini diinformasikan tujuan lokasi untuk instalasi, folder Start Menu, dan icon tambahan yang telah dilakukan oleh user sebelumnya. Klik tombol Install untuk memulai instalasi. 10. Jendela instalasi dengan batang penunjuk memperlihatkan file-file yang sedang diinstal. Biarkan proses instalasi berjalan sampai selesai. Apabila ingin membatalkan, klik tombol Cancel.

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

11. Apabila proses instalasi selesai, maka akan muncul jendela Completing Setup Wizard seperti pada gambar di bawah.

Klik pada pilihan ini untuk langsung menggunakan Jude Community sesaat setelah tombol Finish diklik.

Klik tombol Finish untuk menyelesaikan proses setup / instalasi. Terdapat pilihan bagi user setelah proses setup selesai. Pilihan Read README apabila diberi tanda centang, maka akan memunculkan file Readme.txt berisi panduan penggunaan bagi user. Begitu pula dengan pilihan Read ReleaseNote dan Read API User Guide. Sedangkan pilihan Launch JUDE Community apabila diberi tanda centang akan menjalankan Jude Community sesaat setelah user selesai melakukan proses setup seperti pada gambar di bawah ini :

Instalasi Jude Community

9 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

1.4

Memanggil Jude Community 5.4.1 dari Start Menu

Untuk memanggil Jude dari Start Menu, user mengklik icon Start Menu kemudian memilih folder Jude. Kemudian klik pada pilihan Jude Community lihatlah langkah di bawah ini (contoh menggunakan Windows Vista Basic) :

Klik pada Jude Community

Gambar 1-2 Jude Community pada Start Menu

1.5

Uninstall Jude Community

Untuk menghilangkan / menghapus perangkat lunak Jude Community yang telah ada di komputer, maka user memilih Start Menu, mencari folder Jude Community. Klik pada pilihan Uninstall Jude Community seperti pada gambar 1-3.

10

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Setelah itu muncul jendela konfirmasi uninstall. Apabila akan melanjutkan uninstall klik pada tombol Yes. Apabila akan membatalkan klik tombol No. Lihat gambar 1-4.

Klik di sini untuk Uninstall

Gambar 1-3 Uninstall Jude Community

Gambar 1-4 Jendela konfirmasi uninstall

Instalasi Jude Community

11 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1. 2.

Cari dan download (unduh) perangkat lunak Jude Community 5.4.1 Lakukan instalasi Jude Community 5.4.1

12

Instalasi Jude Community PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2 Pengenalan Jude Community dan Visio

Overview
Bab ini akan menjelaskan tentang antarmuka dan komponen pada Jude Community 5.4.1. Pada bagian akhir dibahas secara singkat antarmuka dan komponen pada Microsoft Office Visio Professional 2007.

Tujuan
1. Mengetahui antarmuka dan komponen pada Jude Community 5.4.1 Mengetahui antarmuka dan komponen pada Microsoft Office Visio Professional 2007

2.

Pengenalan Jude Community dan Visio

13 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.1

Antarmuka Jude Community 5.4.1

Jude memiliki empat komponen pada antarmukanya, yaitu : Management View, Project View, Property View dan Diagram Editor (lihat gambar 2-1).
Management View Project View Structure Tree Inheritance Tree Map View Diagram Search Diagram Editor

Property View Gambar 2-1 Antarmuka Jude Community 5.4.1

Management View berisi Menu Utama yang mengoperasikan program dan ToolBar. Project View terdiri dari : Structure Tree, mengelola struktur model. Inheritance Tree, menampilkan supertype dan subtype dari objek yang dipilih di tree view. Map View, menampilkan semua Diagram Editor. Diagram List, menampilkan daftar dari diagram yang ada di proyek. Search and Replace, mencari model dan menempatkan teks.

14

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Property View memungkinkan user untuk mengedit properti sebuah model. Diagram Editor memungkinkan user untuk mengedit diagram-diagram. 2.1.1 Management View

Menu Utama yang terdapat pada Jude adalah File, Edit, Diagram, Alignment, View, Tool, Window, Help. Menu File berisi submenu-submenu umum antara lain untuk membuat dokumen baru (New), membuka dokumen lama (Open), menyimpan dokumen (Save), menyimpan dengan nama lain (Save As) ,menutup dokumen (Close), mencetak (print), dan keluar dari Jude (Exit). Lihat gambar 2-2 sebelah kiri.

Gambar 2-2 Menu File dan Menu Diagram

Menu Edit berisi submenu-submenu antara lain untuk meng-copy model, undo, redo dan lain-lain.

Pengenalan Jude Community dan Visio

15 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Menu Diagram berisi submenu-submenu untuk membuat sembilan diagram UML seperti Use Case, Class Diagram dan lain-lain. Lihat gambar 2-2 sebelah kanan. Menu Alignment dan View berisi submenu-submenu untuk mengatur tata letak tulisan secara horisontal maupun vertikal seperti top, bottom, left dan right. Menu Tools berisi submenu-submenu untuk mengubah format diagram menjadi format citra JPEG atau PNG (lihat gambar 2-3). Juga untuk mengimport atau meng-export Java ke/dari Diagram Editor (lihat gambar 2-4).

Gambar 2-3Menu Tools mengubah format diagram menjadi citra

Gambar 2-4 Menu Tools meng-import / meng-export Java

16

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Menu Windows untuk menutup jendela tab apabila terdapat lebih dari satu tab dalam Diagram Editor. Contohnya lihat gambar 2-5, terdapat jendela tab Statemachine Diagram0, tab Activity Diagram0, tab Class Diagram0 dan tab UseCase Diagram1. Submenu Close Right Tabs akah menutup jendela tab paling kanan yaitu tab UseCase Diagram1.

Gambar 2-5 Menu Windows

Menu Help berisi submenu-submenu untuk masuk ke situs web Jude Homepage dan Jude Community. Juga berisi submenu untuk memperoleh informasi update perangkat lunak Jude Community, seperti gambar 2-6.

Gambar 2-6 Menu Help

Pengenalan Jude Community dan Visio

17 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.1.2

Project View, Property View dan Diagram Editor

Project View terdiri dari structure tree, inheritance tree, map view, diagram list dan search. Setiap pekerjaan / model yang dibuat menggunakan Jude disimpan sebagai sebuah proyek (diagram secara keseluruhan). Di bawah ini adalah contoh structure tree, property view dan digram editor di bawah untuk soal kasus Bank ATM (gambar 2-7). Gambar tersebut menjelaskan sebuah model berbentuk orang / aktor (pada Diagram Editor), dengan struktur yang digambarkan pada Structure Tree, dan nama modelnya yaitu Bank Customer tertera pada Property View.

Gambar 2-7 Bank Customer

18

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Inheritance Tree, menampilkan supertype dari model yang dipilih di tree view yaitu Bank Customer (gambar 2-8). Sedangkan Map View menampilkan peta diagram pada sebuah proyek, seperti pada gambar 2-9.

Gambar 2-8 Inheritance Tree Bank ATM

Gambar 2-9 Map View Bank ATM

Pengenalan Jude Community dan Visio

19 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Diagram List, menampilkan daftar dari diagram yang ada di proyek.

Gambar 2-10 Diagram List dari diagram pada sebuah proyek

Search and Replace, mencari model dan menempatkan teks. Contoh di bawah ini adalah mencari model bernama bank customer, menampilkan hasil pencarian sebagai berikut (gambar 2-11) :

Gambar 2-11 Search and Replace

20

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Jude dapat menampilkan jendela diagram editor lebih dari satu, dengan pengaturan lebar dan tinggi jendela (men-drag ujung kanan bawah jendela). Contoh di bawah (gambar 2-12) memperlihatkan jendela diagram editor lebih dari satu yaitu diagram editor Bank ATM System 1.0 dan diagram editor Bank ATM System 2.0.

Gambar 2-12 Jude menampilkan jendela diagram editor lebih dari satu

Pengenalan Jude Community dan Visio

21 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.2

Mengenal Microsoft Office Visio Professional 2007

Microsoft Office Visio 2007 adalah produk yang terdapat pada paket Microsoft Office Visio Standard 2007 dan Microsoft Office Visio Professional 2007. Kedua edisi Visio tersebut didesain agar dapat menyediakan tools yang berguna bagi user. Orang-orang yang bergerak di bidang IT dan pengembangan perangkat lunak merasakan manfaat dari diagram yang memang ditujukan bagi mereka di Office Visio Professional 2007. Antarmuka Visio Professional 2007 pada saat pertama dijalankan adalah seperti gambar di bawah :

Gambar 2-13 Pertama Menggunakan Office Visio Professional 2007

22

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.2.1

Antarmuka Microsoft Office Visio Professional 2007

4 6

7
Gambar 2-14 Antarmuka Office Visio Professional 2007

Pengenalan Jude Community dan Visio

23 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Komponen yang terdapat pada Office Visio Professional 2007 (lihat gambar 214) adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Shapes Window. Jendela Shapes berisi stensil dan komponen Search yang memungkinkan user mencari bentuk yang diinginkan. Drawing Page. Halaman ini dilengkapi grip yang memudahkan menempatkan bentuk ke dalamnya secara rapi. Rules. Penggaris horisontal dan vertikal yang membantu user menempatkan bentuk di posisi tertentu. Menu dan Toolbar. Di atas drawing page terdapat menu dan toolbar Standard and Formatting, yang berisi menu umum untuk membuat, memodifikasi, memformat teks, bentuk dan diagram. Toolbar drop-down lists. Button pada toolbar yang merupakan daftar drop-down. Shortcut Menu. Perintah yang muncul apabila user meng-klik kanan sebuah icon. Page tabs. Di bawah drawing page, terdapat tab halaman yang memungkinkan user menggambar beberapa halaman dalam satu ruang kerja. Task Pane. Umumnya di sebelah kanan drawing pane terdapat jendela yang memungkinkan user mengakses sebuah tugas tertentu secara cepat, misalnya menyisipkan clip art. Menggambar Diagram Professional 2007 UML dengan Office Visio

2.2.2

Untuk menggambar diagram UML dengan Offie Visio Professional 2007 adalah dengan cara mengklik icon Shapes pada Toolbar (lihat gambar 2-15). Muncul drop-down list, pilih folder Software and Database, kemudian folder Sofware, lalu muncul berbagai macam bentuk diagram diantaranya diagramdiagram UML seperti Use Case diagram, Class diagram, dan lain-lain. Pilih salah satu bentuk, misalnya UML Use Case (Metric) maka akan muncul jendela bentuk tersebut pada Shape Window (lihat gambar 2-16).

24

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Diagram UML

Gambar 2-15 Mencari diagram UML

Pengenalan Jude Community dan Visio

25 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 2-16 Shape UML Use Case (Metric)

26

Pengenalan Jude Community dan Visio PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1. 2.

Carilah informasi mengenai sejarah perkembangan Jude Community di internet. Carilah informasi mengenai perangkat lunak lain (selain Jude dan Visio) yang dapat membantu pengembang sistem dalam menganalisis dan merancang sistem berorientasi objek.

Pengenalan Jude Community dan Visio

27 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3 Wawancara dan Kuisioner

Overview

Bab ini akan menjelaskan pembuatan pertanyaan untuk Wawancara dan Kuisioner, diberikan pula contohnya.

Tujuan

1. 2.

Mengetahui cara-cara membuat pertanyaan Mengetahui cara-cara membuat kuisioner

28

Wawancara dan Kuisioner PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.1

Wawancara

Hal pertama yang dilakukan dalam analisis sistem adalah melakukan pengumpulan data. Ada beberapa teknik pengumpulan data yang sering dilakukan diantaranya adalah teknik wawancara. Dalam mewawancara narasumber, gunakan pertanyaan yang jelas dan mudah dipahami. Hindari pertanyaan yang panjang dan kompleks. Cobalah untuk menggali mengenai kelebihan dan kekurangan sistem yang telah berjalan sebelumnya. Anda boleh berimprovisasi dengan mencoba menggali bagian-bagian tertentu yang menurut anda penting, misalnya melewati pertanyaan-pertanyaan yang sudah dijawab di pertanyaan sebelumnya, atau dapat dihapus jika dianggap tidak relevan berdasarkan informasi yang sudah diketahui secara pasti selama wawancara. Catat hasil wawancara tersebut. Dimisalkan ada seorang analis sistem sedang mengumpulkan data mengenai Pengembangan Sistem Informasi Perpustakaan di sebuah sekolah tinggi di Bandung. Tujuannya adalah agar diperoleh informasi mengenai kondisi sistem saat ini dan bagaimana pengembangannya. Berikut adalah daftar pertanyaan dapat yang diajukan kepada Kepala Bagian Perpustakaan : Pertanyaan Pembuka Pertanyaan Isi 1. Apakah posisi anda di bagian Perpustakaan ini? 2. Sudah berapa lama anda bekerja di bagian ini? 3. Bisa anda ceritakan mengenai Sistem Informasi Perpustakaan yang ada saat ini? 4. Sudah pernah ada pengembangan terhadap sistem tersebut? (Apabila tidak, mengapa?) 5. Apakah ada nilai tambah setelah pengembangan? 6. Apakah pernah mengalami kegagalan setelah pengembangan sistem? (Apabila ada, bisa memberikan contoh?) ... (menyimpulkan hasil wawancara)

Kesimpulan

Wawancara dan Kuisioner

29 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.2

Kuisioner

Pengumpulan data dengan menggunakan kuisioner mempunyai keuntungan yaitu : Hasilnya lebih objektif, karena kuisioner dapat dilakukan kepada banyak orang sekaligus Waktunya lebih singkat. Sedangkan kelemahan pengumpulan data dengan menggunakan kuisioner adalah sebagai berikut : Responden cenderung malas untuk mengisi kuisioner Sulit untuk membuat pertanyaan yang singkat, jelas, dan mudah dipahami. Dimisalkan ada seorang analis sistem sedang mengumpulkan data mengenai Pengembangan Sistem Informasi Perpustakaan di sebuah sekolah tinggi di Bandung. Tujuannya adalah agar diperoleh informasi mengenai kondisi sistem saat ini dan bagaimana pengembangannya. Dipilih beberapa orang dari anggota perpustakaan (pelanggan) sebagai responden. Berikut ini adalah kuisioner yang diberikan kepada responden untuk dijawab : Bagian A. Beri tanda silang pada jawaban yang cocok. 1. Apakah anda anggota perpustakaan ? a. Ya b. Bukan 2. Berapa kali anda datang ke perpustakaan ini ? a. Hampir setiap hari b. Kira-kira 3 hari sekali c. Seminggu sekali d. Sebulan sekali, bahkan lebih jarang lagi 3. Apa yang anda lakukan di perpustakaan ? a. Membaca buku, koran, majalah, dan lain-lain b. Membaca buku dan meminjam buku c. Meminjam buku d. Lain-lain, yaitu ............

30

Wawancara dan Kuisioner PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Bagian B.
Tidak 4. Beri tanda centang (v) pada kotak jawaban di sebelah kanan : 4.1 Apakah boleh meminjam lebih dari 1 buku? 4.2 Apakah yang datang ke perpustakaan harus menjadi anggota ? Ya Tidak Tahu

5. Arsir ke daerah yang dianggap mewakili jawaban anda Low Buku di sini lengkap 1 Suasana Perpust nyaman 1 Petugasnya ramah 1 High
7

7 7

6. Beri tanda silang (x) pada kotak jawaban di sebelah kanan

Sistem Informasi Perpustakaan tidak perlu dikembangkan lagi, krn sudah cukup baik Sistem Informasi Perpustakaan sangat membantu memberikan informasi yg dibutuhkan anggota

Wawancara dan Kuisioner

Sa n

Tid a

ju Sa ng a Se t Tid tuj ak u

tS etu

ju

gu Ra gu - ra

Se tu

ga

kS etu

ju

31 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

Diketahui sebuah Apotek di Bandung sudah beroperasi selama 10 tahun. Selama ini apotek tersebut telah didukung oleh Sistem Informasi Persediaan Barang, sistem ini pertama kali diimplementasikan 8 tahun lalu dan belum pernah dikembangkan lagi setelah itu. Seorang analis sistem hendak menganalisis sistem di apotek tersebut dan akan mengumpulkan informasi berkaitan dengan penggunaan dan performansi Sistem Informasi Persediaan Barang kepada para penggunanya yaitu pegawai Gudang. 1. Buatlah minimal 5 pertanyaan isi (inti) untuk mengetahui Sistem saat ini untuk teknik wawancara. Responden adalah pegawai Gudang yang menggunakan sistem tersebut. 2. Buatlah minimal 5 pertanyaan isi (inti) untuk teknik kuisioner. Responden adalah karyawan bagian Gudang, bagian Pembelian dan bagian Keuangan.

32

Wawancara dan Kuisioner PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4 Dokumen Spesifikasi Kebutuhan Sistem (SyRS)

Overview

Bab ini menjelaskan mengenai kebutuhan, macam-macam kebutuhan dan tahapan membuat Dokumen Spesifikasi Kebutuhan Sistem (System Requirement Specification / SyRS).

Tujuan

1. 2. 3.

Mahasiswa mengetahui definisi kebutuhan Mahasiswa dapat menemukan kebutuhan-kebutuhan dalam suatu kasus Mahasiswa dapat membuat dokumen SyRS

SyRS

33 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4.1
4.1.1

Kebutuhan
Apa yang Disebut Kebutuhan?

Menurut IEEE [IEE93] kebutuhan (atau istilah lainnya persyaratan) adalah: Kondisi atau kemampuan yang diperlukan pemakai untuk menyelesaikan suatu persoalan, atau untuk mencapai tujuan. Kondisi atau kemampuan yang harus dimiliki atau dipunyai oleh sistem atau komponen sistem untuk memenuhi kontrak, standar, spesifikasi, atau dokumen formal lainnya. Dengan mengadopsi pengertian-pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa kebutuhan sistem adalah kondisi, kriteria, syarat atau kemampuan yang harus dimiliki oleh sistem untuk memenuhi apa yang disyaratkan atau diinginkan pemakai. Secara kategoris, ada tiga buah jenis kebutuhan sistem [IEE93] : 1) Kebutuhan fungsional (functional requirement) Disebut juga kebutuhan operasional, yaitu kebutuhan yang berkaitan dengan fungsi atau proses transformasi yang harus mampu dikerjakan oleh sistem. Sebagai contoh: a) Sistem harus dapat menyimpan semua rincian data pesanan pelanggan. b) Sistem harus dapat membuat laporan penjualan sesuai dengan periode waktu tertentu. c) Sistem harus mampu menyajikan informasi jalur pengiriman barang terpendek. 2) Kebutuhan antarmuka (interface requirement) Kebutuhan antarmuka yang menghubungkan sistem dengan elemen perangkat keras, sistem, atau basis data. Sebagai contoh: a) Perangkat untuk memasukkan data dapat berupa keyboard, mouse atau scanner. b) Akses ke basisdata menggunakan ODBC (Open Database Connectivity).

34

SyRS PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3) Kebutuhan unjuk kerja (performance requirement) Kebutuhan yang menetapkan karakteristik unjuk kerja yang harus dimiliki oleh sistem, misalnya: kecepatan, ketepatan, frekuensi. Sebagai contoh: a) Sistem harus bisa mengolah data sampai 1 juta record untuk tiap transaksi. b) Sistem harus dapat digunakan oleh multiuser sesuai dengan otoritas yang diberikan pada user. c) Waktu tanggap penyajian informasi maksimal selama satu menit. 4.1.2 Mengapa Kebutuhan Penting ?

Pendefinisian kebutuhan merupakan aktivitas yang sangat penting, karena sangat mempengaruhi sukses atau gagalnya pelaksanaan pengembangan sistem. Menurut hasil survey DeMarco, 56% kegagalan proyek pengembangan sistem dikarenakan ketidaklengkapan pendefinisian kebutuhan dari sistem tersebut. Produk sistem yang tidak sempurna akan dihasilkan karena kesalahan pada saat menentukan spesifikasi kebutuhan. Jika kesalahan tersebut diketahui di akhir siklus hidup pengembangan, usaha untuk memperbaikinya akan sangat mahal.

4.2

Analisis Kebutuhan Sistem

Analisis kebutuhan sistem (system requirements analysis) merupakan aktivitas awal dari siklus hidup pengembangan sistem. Untuk proyek-proyek sistem yang besar, analisis kebutuhan dilaksanakan setelah tahap rekayasa sistem/informasi dan software project planning. Analisis kebutuhan dapat diartikan sebagai proses mempelajari kebutuhan pemakai untuk mendapatkan definisi kebutuhan sistem atau sistem [IEE93]. Pelaksanaan pekerjaan analisis kebutuhan sistem antara lain adalah mempelajari dan memahami persoalan. Pada tahap ini, seorang analis mempelajari masalah yang ada pada sistem yang dikembangkan, sehingga dapat ditentukan seperti : 1) siapa pemakai yang menggunakan sistem. 2) dimana sistem akan digunakan .
SyRS 35 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3) pekerjaan apa saja dari pemakai yang akan dibantu oleh sistem. 4) apa saja cakupan dari pekerjaan tersebut, dan bagaimana mekanisme pelaksanaannya. 5) apa yang menjadi kendala dilihat dari sisi teknologi yang digunakan atau dari sisi hukum dan standar. Cara yang digunakan oleh pengembang khususnya analis dalam memahami masalah sistem biasanya dilakukan : 1) wawancara dengan pemakai 2) observasi atau pengamatan lapangan 3) kuesioner 4) mempelajari referensi atau dokumen-dokumen yang digunakan, seperti dokumen hasil analisa dan perancangan sistem. Hasil dari pemahaman masalah tersebut dapat digambarkan dengan modelmodel tertentu sesuai dengan jenis permasalahannya. Sebagai contoh jika masalah bisnis dapat digambarkan dengan flowmap atau bussiness use case untuk analisa berorientasi objek. Kemudian pada tahap ini, kebutuhan pemakai yang belum terstruktur tersebut akan akan dianalisis, diklasifikasikan, dan diterjemahkan menjadi kebutuhan fungsional, antarmuka dan unjuk kerja sistem. Kemudian kebutuhan tersebut akan dimodelkan atau digambarkan dengan teknik analisis dan alat bantu tertentu. Sebagai contoh kebutuhan fungsional dapat dimodelkan dengan menggunakan - Data flow diagram,kamus data,dan spesifikasi proses jika menggunakan anlisis tertsruktur - Use case diagram dan skenario sistem jika menggunkan analisis berorientasi objek.

4.3

Spesifikasi Kebutuhan Sistem (SyRS)

Spesifikasi Kebutuhan Sistem (SRS) adalah sebuah dokumen yang berisi pernyataan lengkap dari apa yang dapat dilakukan oleh sistem, tanpa menjelaskan bagaimana hal tersebut dikerjakan oleh sistem.

36

SyRS PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

SyRS bisa terdiri dari banyak dokumentasi yang saling melengkapi. Suatu SyRS harus dapat menguraikan definisi masalah, dan menguraikan masalah dengan tepat dengan cara yang tepat pula. 4.3.1 Tujuan Pembuatan SyRS

Ada beberapa tujuan pembuatan SyRS, dan itu tergantung kepada siapa yang menulisnya. Pertama, SyRS dapat ditulis oleh pemakai potensial (pelanggan) dari sistem, dan kedua oleh pengembang sistem. Untuk kasus pertama, tujuan penulisan SyRS adalah untuk mendefinisikan keinginan yang biasanya dinyatakan dalam bentuk penjelasan umum. Untuk yang kedua, tujuan pembuatan SyRS adalah: - Sarana komunikasi antara pelanggan, pemakai, analis, dan perancang sistem. - Dasar untuk merencanakan dan melaksanakan aktivitas pengujian sistem. - Acuan untuk melakukan perbaikan dan perubahan sistem. Sedangkan manfaat dan kegunaan SyRS menurut Witarto[WIT04] dari IEEE, adalah - Memastikan kesamaan antara kebutuhan untuk pengembangan dengan kebutuhan yang ditulis didalam dokumen. - Mendefinisikan kerangka kerja bersama untuk proses-proses pengembangan sistem. - Memperjelas peran dan antarmuka bagi para pihak yang terlibat dalam proses pengembangan sistem. - Memperjelas jenis dan isi dokumen. - Mengenali tugas, tahapan, baseline, aktivitas kaji ulang, dan dokumentasinya. - Belajar pendekatan praktis yang diterapkan didunia industri. - Menghilangkan persoalan-persoalan seperti yang pernah dialami masa lalu. 4.3.2 Syarat Pembentukan SyRS

Ada empat syarat yang harus diperhatikan saat pembentukan SyRS, yaitu: 1) Mudah diidentifikasi 2) Diuraikan dengan jelas, simple, sederhana, dan concise (jelas, tidak ambiguous)
SyRS 37 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3) Bisa divalidasi dan bisa dites (test reliable, test accessable) 4) Mampu untuk ditelusuri kembali (tracebility) Hindari hal-hal berikut saat pembentukan SyRS: 1) Over specification (penjelasan berlebih dan berulang-ulang sehingga menjadi tidak jelas) 2) Tindakan unconcistency (seperti menggunakan istilah yang tidak konsisten) 3) Ambiguity dalam kata atau kalimat seperti menyatakan keterukuran kebutuhan secara tidak jelas misalkan menggunakan kata-kata :minimal, maksimal, optimal, cepat, user friendly, efisien, fleksible dan lainnya. 4) Menuliskan mimpi-mimpi, yaitu hal-hal yang tidak bisa dilakukan Dalam suatu SyRS ada 2 aspek yang harus bisa dilihat: 1) Fungsi Menjelaskan fungsi dari sistem (digunakan untuk apa keperluan apa), sifat sistem, dan datanya. 2) Non-fungsi - Dependability - Ergonomic - Performance - Contraint 4.3.3 Atribut Penulisan SyRS yang Baik

Dokumen SyRS yang baik (sempurna) akan ditulis secara: 1) Benar (correct) Suatu dokumen SyRS disebut benar jika dan hanya jika setiap kebutuhan yang dinyatakan dalam dokumen merepresentasikan sesuatu yang disyaratkan dari sistem yang akan diangun. 2) Tepat (precise) Berpengaruh pada hasil perancangan dan pembuatan software requirements design (SRD). 3) Unambiguouity Setiap permintaan harus punya satu intepretasi, atau hanya ada satu arti dalam satu kalimat.

38

SyRS PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4) Lengkap (complete) Lengkap jika dilihat dari dua sudut pandang: a) dokumen memuat tabel isi, nomor halaman, nomor gambar, nomor tabel, dan sebagainya. b) tidak ada bagian yang hilang (to be define) yaitu tulisan yang akan didefinisikan kemudian. 5) Bisa diverifikasi (verifiable) Bisa diperiksa dan dicek kebenarannya. Setiap kebutuhan selalu dimulai dengan dokumen yang bisa diperiksa. 6) Konsisten Nilai-nilai kebutuhan harus tetap sama baik dalam karakteristik maupun spesifikasi, misalnya diminta A tetap ditulis A. 7) Understandable Dapat dimengerti oleh pemrogram, analis sistem atau system engineer. 8) Bisa dimodifikasi (modifiedable) Bisa diubah-ubah dan pengubahannya sangat sederhana tetapi tetap konsisten dan lengkap. 9) Dapat ditelusuri (traceable) Jika ditelusuri, harus tahu mana bagian yang diubah. 10) Harus dapat dibedakan bagian what (bagian spesifikasi) dan how (bagian yang menjelaskan bagaimana menyelesaikan what tadi). 11) Dapat mencakup dan melingkupi seluruh sistem 12) Dapat melingkupi semua lingkungan operasional, misalnya interaksi fisik dan operasional. 13) Bisa menggambarkan sistem seperti yang dilihat oleh pemakai. 14) Harus toleran (bisa menerima) terhadap ketidaklengkapan, ketidakpastian (ambiguous) dan ketidakkonsistenan. 15) Harus bisa dilokalisasi dengan sebuah coupling, yaitu hubungan ketergantungan antara dua model yang tidak terlalu erat. Ada 9 macam orang yang terlibat dalam pembuatan SyRS: 1) Pemakai (user) Kelompok orang yang mengoperasikan/menggunakan produk final dari sistem yang dibuat. 2) Client Orang atau perusahaan yang mau membuat sistem (yang menentukan). 3) System analyst (system engineer) Kelompok orang yang biasa melakukan kontak teknik pertama dengan client. Bertugas menganalisis persoalan, menerima requirement dan menulis requirement.
SyRS 39 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4) Software engineer Kelompok orang yang bekerja setelah kebutuhan sistem dibuat (bekerja sama dengan system engineer saat mendefinisikan kebutuhan sistem dam membuat deskripsi perancangannya). 5) Programmer Kelompok orang yang menerima spesifikasi perancangan sistem, membuat kode dalam bentuk modul, menguji dan memeriksa (tes) modul. 6) Test integration group Kelompok orang yang melakukan tes dan mengintegrasi modul. 7) Maintenance group Kelompok orang yang memantau dan merawat performansi sistem sistem yang dibuat selama pelaksanaan dan pada saat modifikasi muncul (80% dari pekerjaan). 8) Technical Support Orang-orang yang mengelola (manage) pengembang sistem, termasuk konsultan atau orang yang mempunyai kepandaian lebih tinggi. 9) Staff dan Clerical Work Kelompok orang yang bertugas mengetik, memasukkan data, membuat dokumen. Keberhasilan pengembangan sistem bisa dilihat dari 10 aspek atau titik pandang: 1) Ketelitian dari pembuatnya 2) Kualitas dari spesifikasi sistem yang dihasilkan (baik, jika ada sedikit kesalahan) 3) Integritas 4) Ketelitian 5) Proses pembuatan yang mantap 6) Mudah dikembangkan 7) Jumlah versi tidak banyak 8) Ketelitian dari model pengembangan yang digunakan untuk meramal atribut sistem 9) Efektivitas rencana tes dan integrasi 10) Tingkat persiapan untuk sistem perawatan (mempersiapkan pencarian bugs)

40

SyRS PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4.3.4

Tata Letak Dokumen SyRS

Tata letak atau format dokumen SyRS baku menurut ANSI/IEEE std 830 1984 adalah:
1. PENDAHULUAN 1.1 Tujuan 1.2 Ruang Lingkup 1.3 Definisi 1.4 Referensi 1.5 Sistematika DESKRIPSI UMUM 2.1 Perspektif 2.2 Kegunaan 2.3 Karakteristik Pengguna 2.4 Batasan-batasan 2.5 Asumsi dan Ketergantungan SPESIFIKASI KEBUTUHAN 3.1 Kebutuhan Fungsional 3.1.1 Pendahuluan 3.1.2 Input 3.1.3 Proses 3.1.4 Output 3.2 Kebutuhan Antarmuka Eksternal 3.2.1 Antarmuka Pengguna 3.2.2 Antarmuka Perangkat Keras 3.2.3 Antarmuka Perangkat Lunak 3.2.4 Antarmuka Komunikasi 3.3 Kebutuhan Performansi 3.4 Kendala Disain 3.4.1 Standard Compliance 3.4.2 Perangkat Keras 3.5 Atribut 3.5.1 Keamanan Sistem 3.5.2 Pemeliharaan 3.6 Kebutuhan Lain 3.6.1 Database 3.6.2 Pengoperasian 3.6.3 Penyesuaian Tempat

2.

3.

SyRS

41 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4.3.5 1.

Penjelasan Dokumen SyRS

2.

3.

PENDAHULUAN 1.1. Tujuan Tujuan dari dikembangkannya sistem 1.2. Ruang Lingkup Ruang lingkup dari pengembangan sistem 1.3. Definisi Definisi definisi dari istilah yang diguankan dalam dokumen SyRS ini 1.4. Referensi Referensi yang digunakan dalam mengembangkan dokumen SyRS 1.5. Sistematika Sistematika penulisan SyRS DESKRIPSI UMUM 2.1. Perspektif Deskripsi umum sistem 2.2. Kegunaan Kegunaan dari sistem yang dikembangkan 2.3. Karakteristik Pengguna Karakteristik dari target pengguna sistem 2.4. Batasan-batasan Batasan-batasan yang terdapat dalam sistem 2.5. Asumsi dan Ketergantungan Asumsi dan ketergantungan yang diperhitungkan dalam pengembangan sistem SPESIFIKASI KEBUTUHAN 3.1. Kebutuhan Fungsional Kebutuhan fungsional dari sistem yang mencakup input, proses, dan output dari sistem 3.1.1. Pendahuluan 3.1.2. Input 3.1.3. Proses 3.1.4. Output 3.2. Kebutuhan Antarmuka Eksternal Kebutuhan antarmuka yang terdapat dalam sistem yang mencakup segala jenis antarmuka, baik itu antarmuka untuk interaksi dengan pengguna, dengan perangkat keras lainnya, dengan perangkat lunak, dan sebagainya
SyRS PAGE 10

42

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.3. 3.4.

3.5.

3.6.

3.2.1. Antarmuka Pengguna 3.2.2. Antarmuka Perangkat Keras 3.2.3. Antarmuka Perangkat Lunak 3.2.4. Antarmuka Komunikasi Kebutuhan Performansi Kebutuhan performansi dari sistem Kendala Disain Kendala dalam melakukan disain sistem yang terkait dengan standard compliance dan juga kendala disain yang diakibatkan keterbatasan perangkat keras 3.4.1. Standard Compliance 3.4.2. Perangkat Keras Atribut Atribut dari sistem yang mencakup aspek keamanan sistem dan juga aspek pemeliharaan 3.5.1. Keamanan Sistem 3.5.2. Pemeliharaan Kebutuhan Lain Kebutuhan sistem yang terkait dengan kebutuhan penyimpanan data, pengoperasian, serta kebutuhan dalam penyesuaian tempat 3.6.1. Database 3.6.2. Pengoperasian 3.6.3. Penyesuaian Tempat

Latihan

1.

Studi kasus, buatlah SRSy untuk sistem perpustakaan.

SyRS

43 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5 Diagram Use case

Overview

Diagram use case memberikan penjelasan umum (high level) antara sistem dengan dunia luar serta fitur-fitur apa yang harus dimiliki oleh sistem dipandang dari dunia luar tersebut.

Tujuan

1. 2. 3. 4.

Mengetahui cara mendefinisikan use case Memahami cara menyusun use case Memahami elemen-elemen diagram use case Mampu membuat diagram use case dengan alat bantu tertentu

44

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.1

Mendefinisikan Use case

5.1.1 Pengantar Diagram use case menggambarkan fungsionalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Yang ditekankan pada diagram ini adalah apa yang diperbuat sistem, dan bukan bagaimana. Sebuah use case merepresentasikan sebuah interaksi antara aktor dengan sistem. Use case merupakan sebuah pekerjaan tertentu, misalnya login ke sistem, meng-create sebuah daftar belanja, dan sebagainya. Seorang/sebuah aktor adalah sebuah entitas manusia atau mesin yang berinteraksi dengan sistem untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan tertentu. Diagram use case dapat sangat membantu bila kita sedang menyusun requirement sebuah sistem, mengkomunikasikan rancangan dengan klien, dan merancang test case untuk semua feature yang ada pada sistem. Sebuah use case dapat meng-include fungsionalitas use case lain sebagai bagian dari proses dalam dirinya. Secara umum diasumsikan bahwa use case yang di-include akan dipanggil setiap kali use case yang meng-include dieksekusi secara normal. Sebuah use case dapat di-include oleh lebih dari satu use case lain, sehingga duplikasi fungsionalitas dapat dihindari dengan cara menarik keluar fungsionalitas yang common. Sebuah use case juga dapat meng-extend use case lain dengan behaviour-nya sendiri. Sementara hubungan generalisasi antar use case menunjukkan bahwa use case yang satu merupakan spesialisasi dari yang lain. Contoh diagram use case, lihat gambar 5-1.

Gambar 5-1 Contoh diagram use case


Diagram Use Case 45 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.1.2

Menyusun Diagram Use case

Langkah-langkah yang dibutuhkan untuk menyusun diagram use case adalah: Mengidentifikasi pelaku bisnis Mengidentifikasi use case persyaratan bisnis Membuat diagram model use case Mendokumentasikan naratif use case persyaratan bisnis Langkah 1: Mengidentifikasi pelaku bisnis Pelaku bisnis diidentifikasi terlebih dahulu karena pada saat kita akan dapat berkonsentrasi pada bagaimana sistem itu akan digunakan dan bagaimana sistem itu akan dibangun. Dengan mengidentifikasi pelaku bisnis juga dapat membantu untuk menyaring dan mendefinisikan lebih lanjut lingkup dan batasan sistem tersebut. Pelaku juga menentukan kelengkapan persyaratan sistem, mengenali terlebih dahulu pelaku sistem membuat kita akan dapat mengidentifikasi kandidat pada saat kita melakukan wawancara dan observasi untuk menyelesaikan pemodelan use case. Sumber referensi untuk menemukan pelaku yang potensial, adalah: Diagram konteks yang mengidentifikasi lingkup dan batasan sistem. Dokumentasi sistem dan manual pengguna yang ada. Waktu pertemuan proyek dan lokakarya. Dokumen persyaratan, perjanjian proyek atau persyaratan kerja yang ada. Saat mencari pelaku, ajukan pertanyaan berikut: Siapa atau apa yang menyediakan input ke dalam sistem? Siapa atau apa yang menerima output dari sistem? Antarmuka apa yang dibutuhkan bagi sistem yang lain? Apakah ada kejadian yang dipicu secara otomatis pada waktu yang telah ditentukan sebelumnya? Siapa yang akan mengurusi informasi dalam sistem? Langkah 2: Mengidentifikasi use case persyaratan bisnis Use case persyaratan bisnis menangkap interaksi dengan pengguna menggunakan cara yang bebas dari detail teknologi dan implementasi. Karena use case menggambarkan bagaimana para pelaku sebenarnya berinteraksi
46 Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

dengan sistem, maka teknik yang baik untuk mencari use case persyaratan bisnis adalah dengan menyelidiki para pelaku dan bagaimana mereka akan menggunakan sistem tersebut. Saat mencari use case, ajukan pertanyaan berikut: Apa tugas utama pelaku tersebut? Informasi apa yang dibutuhkan pelaku sistem? Informasi apa yang disediakan pelaku untuk sistem? Apakah sistem tersebut perlu menginformasikan kepada pelaku tentang segala perubahan atau kejadian yang telah terjadi? Apakah ada kebutuha para pelaku untuk menginformasikan segala perubahan yang tejadi atau kejadian-kejadian yang muncul? Langkah 3: Membuat diagram model use case Setelah use case dan pelaku teridentifikasi, diagram model use case pun dapat digunakan untuk menggambarkan secara grafis lingkup dan batasan sistem. Langkah 4: Mendokumentasikan naratif use case persyaratan bisnis Untuk setiap use case tingkat tinggi yang teridentifikasi, kita harus mengembangkannya untuk dapat menyertakan kejadian umum use case dan bagian alternatifnya. Bagian kejadian umum use case adalah deskripsi langkah demi langkah mulai dengan pelaku menginisiasi use case dan melanjutkannya hingga akhir kejadian bisnis. Dalam bagian ini kita hanya menyertakan langkah utama yang terjadi dalam sebagian besar waktu tersebut (bagian umumnya). Bagian alternatifnya mendokumentasikan exception atau conditional branching pada use case. 5.1.3 Elemen-elemen Diagram Use case

Beberapa elemen yang digunakan pada diagram use case dapat dilihat pada gambar 2.

Diagram Use Case

47 PAGE 10

Telkom Polytechnic System

Praktikum ADSI

Assotiation Dependency

Usecase

Actor

Gambar 5-2 Elemen-elemen diagram use case

1.

2.

System Menyatakan batasan sistem dalam relasi dengan actor-actor yang menggunakannya (di luar sistem) dan fitur-fitur yang harus disediakan (dalam sistem). Digambarkan dengan segiempat yang membatasi semua use case dalam sistem terhadap pihak mana sistem akan berinteraksi. Sistem disertai label yang menyebutkan nama dari sistem, tapi umumnya tidak digambarkan karena tidak terlalu memberi arti tambahan pada diagram. Actor Bisa merupakan manusia, sistem, atau device yang memiliki peranan dalam keberhasilan operasi dari sistem. Digambarkan dengan icon yang mungkin bervariasi namun konsepnya sama: Umumnya untuk orang digambarkan dengan sosok dengan
Diagram Use Case PAGE 10

48

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

kepala, badan, tangan, dan kaki. Umumnya, untuk sistem digambarkan dengan segi empat disertai notasi <<Actor>> di atas label nama.

4.

5.

6.

Use case Mengidentifikasi fitur kunci dari sistem. Tanpa fitur ini, sistem tidak akan memenuhi permintaan user/actor. Setiap use case mengekspresikan goal dari sistem yang harus dicapai. Diberi nama sesuai dengan goal-nya dan digambarkan dengan elips dengan nama di dalamnya. Fokus tetap pada goal bukan bagaimana mengimplementasikannya walaupun use case berimplikasi pada prosesnya nanti. Assosiation Mengidentifikasikan interaksi antara setiap actor tertentu dengan setiap use case tertentu. Digambarkan sebagai garis antara actor terhadap use case yang bersangkutan. Asosiasi bisa berarah (garis dengan anak panah) jika komunikasi satu arah, namun umumnya terjadi kedua arah (tanpa anak panah) karena selalu diperlukan demikian. Stereotape Memungkinan perluasan UML tanpa memodifikasinya. Berperan sebagai kualifier pada suatu elemen model. Menyediakan informasi lebih banyak mengenai peranan dari elemen tanpa menyebutkan implementasinya. Terutama untuk menggambarkan: o Use case Dependency o Class-class o Package-package o Classifier Notasi dalam diagram dengan Guil emet << >> Dependency Dependensi <<include>> o Mengidentifikasi hubungan antar dua use case di mana yang satu memanggil yang lain. o Jika pada beberapa use case terdapat bagian yang memiliki aktivitas yang sama maka bagian aktivitas tersebut biasanya dijadikan use case tersendiri dengan relasi dependensi setiap use case semula ke use case yang baru ini sehingga memudahkan pemeliharaan.
49 PAGE 10

Diagram Use Case

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

o Digambarkan dengan garis putus-putus bermata panah dengan notasi <<include>> pada garis. o Arah mata panah sesuai dengan arah pemanggilan. Dependensi <<extend>> o Jika pemanggilan memerlukan adanya kondisi tertentu maka berlaku dependensi <<extend>>. o Note: konsep extend ini berbeda dengan extend dalam Java! o Digambarkan serupa dengan dependensi <<include>> kecuali arah panah berlawanan. Generalization Mendefinisikan relasi antara dua actor atau dua use case yang mana salah satunya meng-inherit dan menambahkan atau override sifat dari yang lainnya. Penggambaran menggunakan garis bermata panah kosong dari yang meng-inherit mengarah ke yang di-inherit.

7.

Practical guidance dalam membangun diagram use case: Set konteks dari target sistem. Identifikasi semua actor. Identifikasi semua use case. Definisikan asosiasi antara setiap actor dan setiap use case. Evaluasi setiap actor dan setiap use case untuk mendapatkan kemungkinan refinement. Evaluasi setiap use case untuk dependensi <<include>>. Evaluasi setiap use case untuk dependensi <<extend>>. Evaluasi setiap actor dan setiap use case untuk generalisasi.

5.1.4

Contoh Kasus

Dalam contoh kasus ini akan dimodelkan Sistem ATM Bank. 5.1.4.1 Batasan Masalah Sistem ATM yang akan dibuat modelnya adalah sistem ATM sederhana dan umum dengan fungsi mendasar yaitu: mengambil uang tunai, melakukan transfer ke rekening tertentu pada bank yang sama dan memeriksa saldo.
50 Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Sistem yang akan dimodelkan tidak mencakup beberapa fungsi ATM yang bergantung fasilitas tambahan dari bank misalnya membayar kartu kredit, membayar telpon, membayar tagihan kartu seluler, mengisi pulsa, membayar PBB, ATM bersama yang menerima berbagai kartu, dan lain-lain, karena layanan-layanan tersebut berbeda-beda tergantung dari operator/bank yang mengeluarkan ATM tersebut. 5.1.4.2 Deskripsi Use case Use case Sistem StartUp Sistem mulai dijalankan (start) ketika operator memindahkan tombol ke posisi 'on'. Operator akan diminta untuk memasukkan sejumlah uang ke dalam dispenser dan menetapkan koneksi ke bank. Setelah koneksi stabil maka mesin siap melayani customer. Use case Shutdown Sistem Sistem dimatikan (shut) jika operator telah memeriksa tidak ada customer yang sedang menggunakan mesin dan kemudian memindahkan ke tombol 'off'. Koneksi ke bank akan diputuskan dan operator dapat membuka mesin untuk beberapa pekerjaan pemeliharaan (misalnya untuk penggantian kertas, penggantian/penambahan uang, dan sebagainya). Use case Sesi Sebuah sesi dimulai ketika customer memasukkan kartu ATM ke slot pembaca kartu pada mesin. ATM akan menarik kartu ke dalam mesin dan membaca kodenya. Jika pembaca kartu tidak dapat membaca kartu karena misalnya salah posisi ketika memasukkan kartu atau kartu tergores, maka kartu akan dikeluarkan dan akan ditampilkan pesan kesalahan pada layar dan sesi dibatalkan. Jika kartu diterima maka customer akan diminta memasukkan PIN dan boleh melakukan satu atau beberapa transaksi, dengan cara memilih dari menu transaksi yang ditawarkan. Setiap satu transaksi selesai, customer akan menjawab pertanyaan apakah akan melakukan transaksi lain. Jika customer telah selesai melakukan semua transaksi yang diinginkan maka kartu dikeluarkan dan sesi dianggap selesai. Jika sebuah transaksi gagal karena terlalu banyak memasukkan PIN yang salah maka sesi juga dibatalkan dan kartu tetap berada di dalam mesin. Customer boleh membatalkan satu sesi dengan menekan tombol 'cancel' ketika memasukkan PIN atau ketika memilih salah satu jenis transaksi.

Diagram Use Case

51 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Use case Transaksi Transaksi adalah abstraksi generalisasi dari beberapa proses yang memiliki kemiripan. Setiap tipe transaksi memiliki operasi tertentu dengan cara tertentu. Untuk menggambarkan perilaku transaksi secara umum (untuk semua tipe: pengambilan uang, transfer, cek saldo) maka digunakan deksripsi narasi berdasarkan alur kejadian. Sebuah transaksi dimulai dalam sebuah sesi ketika user memilih satu tipe transaksi dari menu yang tersedia. Customer akan diminta untuk mengisi beberapa informasi detil (misalnya no. rekening yang terkait dan jumlah uang). Transaksi kemudian akan dikirim ke bank disertai dengan informasi yang diperoleh dari kartu ATM customer dan PIN yang dimasukkan oleh customer. Jika bank menyetujui transaksi tersebut, maka akan dilakukan beberapa tahapan untuk menyelesaikan transaksi (misalnya mengeluarkan sejumlah uang, menghitung saldo) dan kemudian akan dicetak slip transaksi. Kemudian mesin ATM akan menanyakan apakah customer akan melakukan transaksi lain. Jika tidak maka transaksi selesai, sesi ditutup, slip dikeluarkan dan kartu dikeluarkan. Jika bank menyatakan bahwa PIN salah, maka akan dikeluarkan pesan dan jika terlalu banyak kesalahan mengisikan PIN maka kartu akan ditahan di dalam mesin ATM. Jika transaksi dibatalkan oleh customer atau gagal akibat alasan tertentu (selain dari pengulangan entri PIN yang salah) maka pada layar akan ditampilkan pesan kesalahan serta alasan/penyebab kegagalan, customer ditawarkan untuk melakukan transaksi lain (jika dimungkinkan). Customer dapat membatalkan transaksi dengan menekan tombol 'cancel'. Semua pesan yang dikirimkan ke bank dan respon yang diterima dari bank dicatat dalam log ATM. Use case Transaksi Pengambilan Uang (Ambil Tunai) Pada transaksi pengambilan uang, customer diminta menentukan jenis rekening yang akan diambil (misalnya tabungan atau giro), dan diminta memilih jumlah uang dari daftar pilihan yang tersedia atau menuliskan jumlah lain (jika tidak ada pilihan yang sesuai). Jumlah uang yang diisikan harus sesuai dengan kelipatan pecahan uang yang tersimpan pada mesin ATM (misalnya limapuluhribuan atau seratusribuan). Sistem akan memeriksa total uang yang tersedia pada dispenser uang. Jika total uang tidak mencukupi maka sistem akan menampilkan pesan dan menawarkan customer untuk memasukkan jumlah lain. Jika total uang mencukupi maka sistem akan mengirimkan pesan ke bank untuk pemeriksaan saldo pada nomor rekening tersebut. Jika bank menyetujui transaksi maka sistem akan menyiapkan sejumlah uang yang diminta dan uang tersebut akan dikeluarkan dari mesin. Setelah uang dikeluarkan maka hasil transaksi dicetak pada slip.
52 Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Pengeluaran uang juga dicatat pada log ATM. Transaksi pengambilan uang dapat dibatalkan customer dengan cara menekan tombol 'cancel' sebelum memilih/memasukkan jumlah uang. Use case Transaksi Transfer Pada transaksi transfer customer akan diminta memilih jenis rekening yang akan ditransfer dari daftar menu jenis rekening, kemudian customer diminta memasukkan nomor rekening tujuan dan menuliskan jumlah uang yang akan ditransfer. Sebelum transfer dilakukan, bank akan menampilkan informasi tentang nomor rekening tujuan, khususnya tentang nama pemilik rekening tersebut dan jumlah uang yang akan ditransfer. Customer diminta melakukan konfirmasi dan jika customer menyetujui informasi ini maka transfer dilakukan dan bank akan melakukan perhitungan saldo dan mesin akan mencetak hasilnya pada slip. Transaksi transfer dapat dibatalkan oleh customer dengan menekan tombol 'cancel' sebelum menyetujui konfirmasi dari bank. Use case Transaksi Pengecekan Saldo (Cek Saldo) Pada transaksi pengecekan saldo, customer diminta memilih jenis rekening dan mesin akan mengirimkan data ini ke bank. Respon dari bank akan ditampilkan di layar dan dicetak pada slip. Transaksi dapat dibatalkan sebelum customer memilih jenis rekening. Use case PIN Salah Kasus PIN salah dimulai di dalam sebuah transaksi ketika bank melaporkan bahwa transaksi customer tidak disetujui karena PIN salah. Customer diminta memasukkan PIN lain dan pesan ini dikirimkan kembali ke bank. Jika bank kemudian menyetujui, atau tidak menyetujui karena alasan tertentu, maka customer diminta memasukkan PIN lainnya. Jika customer tiga kali melakukan kesalahan memasukkan PIN maka kartu akan ditahan di dalam mesin dan mesin akan menampilkan pesan agar customer menghubungi petugas bank terkait dan sesi dibatalkan. 5.1.4.3 1. 2. Penyelesaian

Identifikasi aktor yang terlibat: Operator, Customer dan Bank Identifikasi use case apa yang digambarkan dalam sistem: Use case Sistem StartUp Use case Sistem Shutdown Use case Sesi
53 PAGE 10

Diagram Use Case

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Use case Transaksi Use case Transaksi Pengambilan Uang Tunai Use case Transaksi Transfer Use case Pengecekan Saldo Use case PIN Salah 3. Kelompokkan use case yang telah diidentifikasi berdasarkan skenario kasusnya: Use case (utama) : Sistem StartUp, Sistem Shutdown, Sesi, Transaksi Use case transaksi, seperti telah diuraikan di atas, terbagi atas 3 (tiga) tipe dengan tambahan sifat spesifik selain dari sifat utama yang diwarisi (inherite) dari use case transaksi, yaitu: Ambil Tunai, Transfer dan Cek Saldo. Perluasan use case utama yang mencakup perilaku terhadap kejadian khusus (extend): PIN Salah.

5.2
1.

Membuat Diagram Use case


Pilih menu Diagram, Use case Diagram

54

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.

Akan muncul jendela seperti ini:

3.

Klik simbol actor pada toolbox

Klik di sini untuk menentukan actor dan drag

Klik di sini untuk member nama actor

Diagram Use Case

55 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4. 5.

Beri nama actor sesuai dengan perannya (actor bisa seseorang atau sistem) Setelah actor diidentifikasi, maka buatlah use case berdasarkan kasusnya.

Klik di sini dan drag

Klik di sini dan beri nama use case

56

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6.

Selanjutnya buatlah asosiasi antara actor dan use case dan lengkapi dengan dependensi dan boundary systemnya, sehingga akan nampak hasilnya sebagai berikut:

5.3

Contoh Kasus Diagram Use Case

Contoh-1 Berdasarkan kasus sistem ATM bank di atas, akan dibuat diagram use case menggunakan JUDE Community 5.4.1 1. Pilih menu File, New, Diagram, UseCase Diagram. 2. Klik kanan UseCase Diagram pada tab Structure, pilih Modify Name menjadi SISTEM ATM BANK seperti pada gambar di bawah ini:

Diagram Use Case

57 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Atau pada kotak dialog dengan tab Base pada name di namespacenya diberi nama diagram use casenya.

58

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Klik icon actor, buat 3 actor masing-masing Operator, Customer dan Bank.

4.

Buatlah use case sebanyak yang telah diidentifikasikan.

Diagram Use Case

59 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.

Tambahkan asosiasi antar use case dan actor.

6.

Setelah semua generalisasinya.

asosiasi

dibuat,

maka

buatlah

dependensi

dan

60

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

7.

Berikanlah batasan sistemnya.

8.

Akhirnya berilah nama sistemnya dan selesai.

Diagram Use Case

61 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Contoh-2 Diketahui sistem pembelian produk online seperti tabel di bawah ini, buatlah diagram usecase-nya: 1. Mencari Produk Use Case Name : Mencari Produk Summary : Customer mencari produk yang disediakan oleh perusahaan (sistem). Dependency : --Actor : Customer Precondition : --Description : o Customer masuk pada halaman pencarian produk, baik melalui link yang terdapat pada homepage situs, atau mengetik langsung url pada location bar browser. o Customer mengisi keyword pada kolom search, dan menekan tombol Search o Sistem mencari produk yang sesuai dengan kriteria (keyword) dari database produk dan menampilkannya ke halaman Search Result. Alternatives : o Sistem tidak menemukan produk yang sesuai dengan kriteria. o Sistem menampilkan pesan No product matched. o Sistem kembali menampilkan halaman search. Postcondition : o Menampilkan halaman Search Result, yaitu halaman yang menampilkan produk-produk sesuai dengan kriteria pencarian. o Customer dapat menekan tombol Search untuk melakukan pencarian ulang, tombol Show Product untuk memasukkan produk pada shopping list, atau tombol Check Out untuk mengakhiri pencarian dan melakukan pembayaran. 2. Memilih Produk Use Case Name Summary Dependency Actor Precondition
62

: Memilih Produk : Customer menentukan produk apa yang dipesan. : --: Customer : Customer sudah berada pada halaman Search Result.
Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Description : o Customer menekan tombol Show Product dari produk yang ingin dilihat detail produknya. o Sistem menampilkan detail produk pada halaman baru, yaitu halaman Product Detail. Pada halaman ini terdapat field Number of ordered unit dan tombol Add to Shopping List. o Customer mengisi nilai total unit barang yang dipesan di field Number of ordered unit lalu menekan tombol Add to Shopping List. Bila total unit barang terisi nol, maka dianggap barang tidak dipesan. o Sistem menambahkan kode produk dan jumlah unit yang dipesan dalam shopping list, menutup halaman Product Detail, dan menampilkan ulang halaman Search Result. Alternatives : --Postcondition : Terbentuk Shopping List.

3. Melakukan Pembayaran Use Case Name : Melakukan pembayaran Summary : Customer mengisi data pribadi yang diperlukan dalam proses pembayaran Dependency : --Actor : Customer Precondition : Customer berada pada halaman Search Result. Description : o Customer menekan tombol Check Out untuk memberitahu sistem bahwa tidak ada lagi produk yang dipesan, dan akan melakukan pembayaran. o Sistem menampilkan halaman baru (Check Out) yang menampilkan daftar produk yang tersimpan dalam Shopping List. Pada halaman ini customer dapat mengubah jumlah unit yang dipesan untuk setiap produk, atau menghapus pesanan produk tertentu. Pada halaman ini juga terdapat field nama, alamat, nomor kartu kredit, tanggal expired kartu kredit dari customer. o Customer mengisi field-field di atas dan menekan tombol Next. o Sistem membentuk User Transaction Info yang berisi field-field di atas (termasuk shopping list). o Sistem menyimpan user transaction info pada database.
Diagram Use Case 63 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Sistem mengirimkan user transaction info ke Paypal untuk pemrosesan transaksi kartu kredit. (Sistem tidak melakukan proses validasi dan transaksi kartu kredit sendiri). Setelah pengiriman user transaction info ke paypal, customer berada pada situs Paypal yang berada di luar sistem ini. Alternatives : o Customer menekan tombol Cancel o Sistem menampilkan kembali halaman Search Result. Postcondition : User transaction info dikirimkan ke situs Paypal untuk diproses oleh Paypal. Sistem menunggu konfirmasi balik dari Paypal. o 4. Menerima Konfirmasi Transaksi Use Case Name : Menerima konfirmasi transaksi Summary : Sistem menerima konfirmasi apakah transaksi kartu kredit sudah dijalankan atau batal. Dependency : --Actor : Paypal, Customer Precondition : Customer telah melakukan transaksi pembayaran kartu kredit melalui Paypal. Proses ini ditangani sepenuhnya oleh Paypal. Description : o Sistem menerima konfirmasi bahwa pembayaran sudah dilakukan dari Paypal. o Sistem mencatat transaksi dalam data transaksi. o Sistem menampilkan ucapan terima kasih untuk customer pada layar. Alternatives : o Sistem menerima konfirmasi gagal pembayaran dari PayPal. Postcondition : Ucapan terima kasih tertampil di layar customer.

64

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1.

Buatlah diagram use case sistem seperti di bawah ini:

Diagram Use Case

65 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

2.

Buatlah diagram use case seperti di bawah ini!

Pendaftaran pasien

Petugas Loket

Pasien Pemeriksaan kesehatan Petugas medis

<<extend>> Tindakan medis <<include>> Tea Laboratorium Laboran Pemberian resep Pengambilan obat Apoteker

3.

Buatlah diagram use case untuk (pilih salah satu) : Rental VCD/DVD Penjualan barang pada supermarket Perpustakaan Poltek Telkom Sistem informasi akademik Poltek Telkom Penerimaan mahasiswa baru Poltek Telkom Apotik Administrasi kepegawaian Inventori laboratorium komputer Sistem parkir Poltek Telkom dengan asumsi dan batasan yang anda buat sendiri!

66

Diagram Use Case PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6 Diagram Kelas

Overview

Diagram kelas menggambarkan jenis-jenis dari objek dalam suatu sistem dan berbagai jenis hubungan statis yang ada diantaranya. Sebuah kelas merupakan kumpulan dari objek yang memiliki karakteristik yang sama seperti atribut, operasi hubungan dan semantik. Sebuah kelas mengimplementasikan satu atau lebih interface.

Tujuan

5. 6. 7.

Mengetahui teknik mendefinisikan kelas Memahami cara mendefinisikan kandidat kelas Mampu membuat diagram kelas dengan alat bantu utertentu

6.1
6.1.1

Mendefinisikan Kelas
Pengantar

Kelas (Class) adalah sebuah spesifikasi yang jika diinstansiasi akan menghasilkan sebuah objek dan merupakan inti dari pengembangan dan desain berorientasi
Diagram Kelas 67 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

objek. Kelas menggambarkan keadaan (atribut/properti) suatu sistem, sekaligus menawarkan layanan untuk memanipulasi keadaan tersebut (metoda/fungsi). Dalam pemodelan statis dari sebuah sistem, diagram kelas biasanya digunakan untuk memodelkan salah satu dari tiga hal di bawah ini : a. Perbendaharaan dari sistem b. Kolaborasi c. Skema basisdata logical Kelas memiliki tiga area pokok : 1. Nama (dan stereotype) 2. Atribut 3. Metode atau operasi Atribut dan metoda dapat memiliki salah satu sifat berikut : 1. Private, tidak dapat dipanggil dari luar class yang bersangkutan 2. Protected, hanya dapat dipanggil oleh class yang bersangkutan dan anak-anak yang mewarisinya 3. Public, dapat dipanggil oleh siapa saja Kelas dapat merupakan implementasi dari sebuah interface, yaitu class abstrak yang hanya memiliki metode. Interface tidak dapat langsung diinstansiasikan, tetapi harus diimplementasikan dahulu menjadi sebuah class. Dengan demikian interface mendukung resolusi metoda pada saat run-time. Nama Atribut Operasi/ metode
Gambar 6-1 Contoh Kelas

6.1.2

Cara mendefinisikan kelas

Untuk mendefinisikan kelas sari suatu sistem dapat dimulai dari model use case yang sudah dibuat dengan cara menetapkan objek apa saja yang dibutuhkan di sistem. Objek dapat berupa orang, benda, kejadian, tempat, dll. Setiap objek mempunyai atribut-atribut dan metode/operasi-nya.
68 Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Di bawah ini beberapa alternatif cara mendefinisikan kandidat kelas : 1. Mengidentifikasi kelas-kelas dan objek-objek yang ada dalam lingkup sistem: a. Dari uraian pernyataan masalah b. Secara menyeluruh pada lingkup kebutuhan sistem atau pengetahuan atas lingkup aplikasi. c. Dari kebutuhan fungsional sistem dan atau kebutuhan pemakai 2. Kelas dan objek dapat diidentifikasi dari salah satu atau lebih hal berikut : a. Entitas eksternal yang memproduksi dan memakai informasi yang akan digunakan oleh sistem berbasis komputer b. sesuatu yang merupakan bagian dari wilayah informasi dari permasalahan c. kejadian, misalnya proseduroperasional, yang muncul dalam lingkup operasional sistem d. peran yang dimainkan oleh orang-orang yang berinteraksi dengan sistem e. unit organisasi yang relevan dengan aplikasi dan perlu dikelola datanya f. tempat yang menentukan ruang lingkup masalah dan seluruh fungsi sistem g. struktur yang mendefinisikan kelas dari objek atau yang menghubungkan kelas-kelas objek 3. Abaikan kelas dan objek yang tidak tepat, karena : Redundan, tidak relevan, samar, lebih tepat berupa atribut, lebih tepat berupa operasi, lebih tepat berupa peran, atau lebih merupakan kontruksi implementasi 4. Setelah kelas terdefinisi, identifikasikan atribut dan metode setiap kelas. Atribut diidentifikasi dari elemen-elemen data yg dapat menggambarkan ciri-ciri sebuah objek secara utuh. Metode atau operasi atau layanan diidentifikasi dari perilaku, khususnya yang dapat menunjukkan peran dan tanggung jawab suatu objek. 5. Mendefinisikan hubungan (asosiasi atau koneksi) antar kelas, yaitu ketergantungan antar satu kelas atau lebih dengan kelas lainnya. 6.1.3 Multiplicity / Nilai Kardinalitas

Mutiplicity atau multiplisitas menunjukkan jumlah suatu objek yang bisa berhubungan dengan objek lain. Multiplisitas biasanya ditunjukkan dengan

Diagram Kelas

69 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

satu atau banyak, tetapi secara khusus dapat ditunjukkan pula dengan bilangan integer lebih besar atau sama dengan nol. Tabel 6-1 Jenis-jenis multiplicity : Indikator 0..1 1 0..* 1..* n 0..n 1..n 6.1.4 Contoh kasus Arti Nol atau satu Hanya satu Nol atau lebih Satu atau lebih Hanya n (dengan n > 1) Nol sampai n (dengan n > 1) Satu sampai n (dengan n > 1)

Misal akan dibuat sebuah sistem informasi yang dapat membantu kasir supermarket saat menghitung total pembayaran dari pelanggan yang membeli barang secara tunai. Sistem informasi yang akan dibuat tsb. minimal harus mampu memenuhi kebutuhan fungsional sebagai berikut : 1. Menginisialisasi identitas kasir dan lokasi cash register kasir 2. Mencatat/merekam data transaksi penjualan yang diketik melalui keyboard. Data yang dimasukkan adalah jumlah dan kode barang. 3. Menampilkan informasi nama barang, harga, dan jumlah begitu dt jumlah dan kode barang selesai diinput. 4. Mencatat data transaksi pembayaran. Data yang dimasukkan adalah jumlah uang yang dibayarkan dan dilakukan setelah data transaksi penjualan selesai dicatat. Informasi total jumlah dan jumlah kembalian harus ditampilkan saat proses pemasukan data. 5. Mencetak struk sebagai tanda bukti transaksi pembayaran. 6. Membuat laporan penjualan untuk Supervisor. Definisikan kelas, atribut dan metode untuk sistem tersebut. Penyelesaian 1. Identifikasi kelas : cashRegister, Kelas barang, kelas Penjualan 2. Definisi kelas, atribut dan metode a. Nama Kelas : cashRegister Atribut : No_CR, id_kasir, nama
70 Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

b. c.

Metode/operasi : entriJual, EntriBayar, Cetak Struk, cetak laporan. Nama Kelas : barang Atribut : kd_brg, nm_brg, harga, stok Operasi : initiate, search, updateStok Nama Kelas : Penjualan Atribut : no_jual, banyak Operasi : RekamJual, RekamBayar

6.1.5

Latihan

Definisikan objek/kelas-kelas untuk kasus di bawah ini ! 1. Sistem pengolahan nilai di lembaga pendidikan bahasa Asing. Lembaga ini menerima kursus bahasa Inggris, Mandarin, Jepang dan Perancis. 2. Kasus pembayaran sewa komputer di suatu rental komputer. 3. Kasus belanja online melalui internet. Toko online yang dikunjungi ada toko buku dari berbagai penerbit. Di sistem ini, bagi pelanggan yang mendaftar dapat memesan dan menentukan lokasi pengirimannya. 4. Kasus pemeriksaan pasien di poliklinik yang memiliki beberapa dokter. Setiap pasien dapat berobat ke suatu poliklinik lebih dari satu kali. Setelah diperiksa kesehatannya oleh dokter tertentu, pasien harus membayar pemeriksaan dan obat-obatan yang diterimanya. 5. Kasus pendaftaran ulang kuliah di Politeknik Telkom untuk semua jurusan (Sistem informasi, Teknik Komputer, dan Komputer Akuntansi). 6. Sistem perpustakaan yang memiliki kebutuhan sebagai berikut : a. Perpustakaan memiliki koleksi buku, jurnal, majalah b. Petugas perpustakaan dapat melayani peminjaman, pengembalian dan pemesanan buku yang sedang dipinjam, dan pencarian c. Anggota perpustakaan (dosen dan mahasiswa) dapat mencari koleksi buku yang akan dipinjam d. Setiap peminjam harus terdaftar menjadi anggota

Diagram Kelas

71 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6.2
1.

Membuat Diagram Kelas


Pilih menu Diagram, Class diagram

2.

Klik simbol kelas pada toolbox

Klik di sini

72

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Beri nama kelas, lalu klik kanan untuk menambahkan atribut dan operasi

4.

Setelah semua kelas dilengkapi, buat asosiasi antar kelas dengan mengklik simbol asosiasi pada toolbox. Klik dan geser garis asosiasi ke kelas yang dituju.

Diagram Kelas

73 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.

Hubungan antar kelas

6.

Mengubah bentuk garis hubungan generalisasi

Klik di sini

74

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6.3

Contoh Kasus Diagram Kelas

Contoh-1 Dari kasus sistem penjualan di atas, akan dibuat Diagram Kelas menggunakan JUDE Community 5.4.1 1. Pilih menu File, New atau Ctrl+N 2. 3. Pilih menu Diagram, Class Diagram Klik kanan Class Diagram pada tab Structure, pilih Modify Name seperti pada gambar di bawah ini

4.

Klik icon kelas, buat 3 kelas masing-masing CashReg, barang dan penjualan.

Diagram Kelas

75 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.

Lengkapi diagram dengan atribut dan operasinya


Klik di sini untuk mengisi atribut

Klik di sini untuk mengisi operasi

76

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6.

Kemudian tambahkan asosiasi dan multiplicity. Dengan cara klik kanan pada garis asosiasi, pilih kardinalitas yang sesuai.

7.

Lengkapi diagram kelas seperti gambar di bawah ini.

Diagram Kelas

77 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Contoh-2 Diberikan Skenario Sistem kehadiran seperti tabel di bawah ini : Aktor Aksi Reaksi Sistem Skenario Normal
Dosen 1. Memasukkan identitas 2. 3. 4. Dosen Memperbaiki valid data tidak 5. 6. 7. 1. Memasukkan identitas 2. 3. Mahasiswa 4. Memperbaiki valid data tidak 5. 6. 7. Dosen 1. 1. Memilih edit 2. Memasukkan identitas 2. 3. Petugas BAA 4. Memperbaiki valid data tidak 5. 6. Mengecek valid tidaknya data masukan Menampilkan pesan sukses
Diagram Kelas

Mengecek valid tidaknya data masukan Mengeluarkan pesan bahwa data masukan tidak valid Mengecek valid tidaknya data masukan Menyimpan data kehadiran dosen Menampilkan pesan sukses Mengecek valid tidaknya data masukan Mengeluarkan pesan bahwa data masukan tidak valid Mengecek valid tidaknya data masukan Menyimpan data kehadiran mahasiswa Menampilkan pesan sukses Menyimpan data kehadiran mahasiswa Mengecek valid tidaknya data masukan Mengeluarkan pesan bahwa data masukan tidak valid

78

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Aktor
7.

Aksi
Memilih edit 8.

Reaksi Sistem
Menyimpan data kehadiran mahasiswa

Diagram use case Sistem kehadiran

Dari diagram use case diidentifikasi kandidat kelas sebagai berikut : 1. Dosen 2. Mahasiswa 3. User (petugas BAA) 4. Kehadiran 5. Matakuliah 6. Jadwal Karena Matakuliah sudah ada pada sistem lain, maka kelas matakuliah ditiadakan untuk sistem ini, Sehingga definisi kelas untuk sistem kehadiran ini menjadi : 1. Dosen 2. Mahasiswa 3. User (petugas BAA) 4. Kehadiran 5. Jadwal

Diagram Kelas

79 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Maka kelas-kelas terdefinisi dapat digambarkan sebagai berikut :

80

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Buatlah asosiasi dan multiplisitas untuk kelas-kelas tersebut sehingga menjadi diagram kelas yang lengkap.

Keterangan : : Composite, tipe agregasi kuat yang merupakan bagian dari objek yang bergantung pada keseluruhan objek.

Diagram Kelas

81 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1.

Buatlah diagram kelas seperti di bawah ini

2.

Buatlah diagram kelas seperti di bawah ini

3.

Sistem tiket bioskop yang dapat menerima pesanan tiket untuk pertunjukan pada waktu tertentu dan penjualan langsung pada setiap studio dan berbagai film di suatu Mall.

82

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4.

Buatlah diagram kelas untuk sistem perparkiran berdasarkan diagram use case berikut ini :

5.

Sistem penjualan obat di Apotek dapat dioperasikan oleh kasir dan petugas gudang yang berhak. Persyaratan atau kebutuhan sistem tersebut diantaranya adalah harus dapat : 1. 2. 3. Memvalidasi pemakai sistem yang berhak Mencatat data obat dan stok yang dijual Mencatat data obat yang terjual baik melalui resep atau tidak 4. Mencatat identitas pasien untuk penjualan obat dengan resep 5. Memperbaharui data stok obat 6. Menampilkan informasi total pembayaran 7. Mencatat pembayaran dari pembeli 8. Mencetak struk pembayaran 9. Mencatat penerimaan obat dari supplier oleh petugas gudang 10. Mencetak laporan penjualan dan laporan persediaan obat

Buatlah diagram kelas dengan JUDE Community untuk kasus-kasus pada latihan definisi kelas di sub bab sebelumnya. 6. Sistem pengolahan nilai di lembaga pendidikan bahasa Asing. Lembaga ini menerima kursus bahasa Inggris, Mandarin, Jepang dan Perancis.

Diagram Kelas

83 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

7. 8.

9.

Kasus pembayaran sewa komputer di suatu rental komputer. Kasus belanja online melalui internet. Toko online yang dikunjungi ada toko buku dari berbagai penerbit. Di sistem ini, bagi pelanggan yang mendaftar dapat memesan dan menentukan lokasi pengirimannya. Kasus pemeriksaan pasien di poliklinik yang memiliki beberapa dokter. Setiap pasien dapat berobat ke suatu poliklinik lebih dari satu kali. Setelah diperiksa kesehatannya oleh dokter tertentu, pasien harus membayar pemeriksaan dan obat-obatan yang diterimanya.

10. Kasus pendaftaran ulang kuliah di Politeknik Telkom untuk semua jurusan (Sistem informasi, Teknik Komputer, dan Komputer Akuntansi).

84

Diagram Kelas

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

7 Object Diagram & Interface

Overview

Dalam bab ini akan dibahas Object diagram yaitu diagram yang memberikan gambaran model instance-instance dari sebuah class. Diagram ini digunakan untuk menggambarkan sebuah sistem pada sebuah sudut pandang waktu tertentu. Dengan menggunakan diagram ini dapat memeriksa keabsahan kelaskelas diagram berikut aturan-aturan multiplisitasnya dengan real data dan mengujinya dengan scenario-skenario tertentu.

Tujuan

1. 2. 3.

Mahasiswa memahami dan menegerti tengan Object Diagram Mahasiswa bisa membuat Object Diagram Mahasiwa dapat mendefinisikan interface

Object Diagram & Interface

85 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

7.1

Object Diagram

Object diagram adalah diagram yang memberikan gambaran model instanceinstance dari sebuah class. Obyek-obyek diidentifikasikan dengancara meletakkan nama instance-nya kemudian diikuti oleh tanda titik dua didepan nama class-nya. Nilai property/atribut dituliskan berpasangan seperti nama_atribut=nilai. Sedangkan notasi sebuah obyek digambarkan segi empat yang terbagi atas 2 bagian. Association, Object diagram juga dapat mengandung asosiasi. Biasanya constraint, detil relationship, multiplisitas yang ada di class diagram tidak disertakan dalam object diagram sebagai upaya memfokuskan perhatian hanya terhadap obyek dan property/atributnya. Asosiasi antar 2 obyek biasanya dinotasikan dengan sebuah garis yang menghubungkan kedua obyek iDiagram ini digunakan untuk menggambarkan sebuah sistem pada sebuah sudut pandang waktu tertentu. Dengan menggunakan diagram ini anda dapat memeriksa keabsahan kelas-kelas diagram berikut aturan-aturan multiplisitasnya dengan real data dan mengujinya dengan scenario-skenario tertentu. Notasi diagramnya dapat anda lihat pada tabel 7.1.

Tabel 7-1 Notasi Object Diagram


86 Object Diagram & Interface

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Object Diagram merupakan : a. Menggambarkan object dan hubungannya dalam urutan time, umumnya sebuah special case dari class diagram atau communication diagram. b. Digambarkan sebagai sample diagram (diagram yang menggambarkan sample object dari sebuah class dan relasi diantaranya). c. Sebuah object dapat digambarkan dengan cara. Nama object : nama class. :nama class dan nilai atribut yang terdapat pada section ke-2. d. Hubungan antara object digambarkan dengan sebuah garis tanpa panah yang berisi sebuah role/peran, role ini boleh dipakai atau tidak. Berikut adalah contoh sebuah object diagram dari relasi antar class

Gambar 12.2. Object Diagram

7.2

Membuat Object Diagram

Gunakan tombol [object] dan [link] dari Class diagram tool bar untuk membuat object diagram.

1. 2.

Pilih menu diagram class Pilih symbol seperti symbol diatas untuk menggambar objek

Object Diagram & Interface

87 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Selanjutnya klik tombol new untuk memberi nama objek dan atributnya seperti gambar di bawah ini :

4. 5.

Untuk membuat objek lainnya dengan cara yang sama dengan yang diatas Selanjutnya untuk membuat link antar objek klik symbol garis sperti gambar di bawah ini

88

Object Diagram & Interface

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6.

Kemudian beri nama link untukmenunjukkan relasi antar objek tersebut dengan mendouble klik hal garis tersebut.

7.3

Interface & Realisasi

Interface adalah satu set operation yang memberikan spesifikasi beberapa aspek dari perilaku dan operasi disuatu class ke class yang lain. Contohnya, keyboard pada komputer sebenarnya merupakan interface yang bisa dipakai ulang karena tombol-tombol keyboard sebenarnya berasal dari mesin ketik, hanya saja mungkin ada beberapa operasionalisasi tombol tombol yang berbeda yang sudah ditransfer ke sistem yang lain. Misalnya tombol control, page up, page down dll. Pemodelan interface sama dengan pemodelan class hanya saja pada interface tidak mempunya atribut dan pada penamaannya perlu ditambahkan stereotype <<interface>> atau ditambahkan huruf I di depan nama interface seperti yang ditunjukkan pada gambar 7-2. Relasi antara class dan interface disebut Realization. Realisasi dituliskan dengan garis putus-putus dengan segitiga yang mengarah ke interface, seperti yang ditunjukkan pada gambar 7-1.

Gambar 7-1 Interface dan Realization

Untuk membuat interface adalah seperti berikut: 1. Sama sperti mebuat class diagram yang telah dijelaskan di bab sebelumnya. 2. Hanya saja kita merubah stereotypenya menjadi interface dengan cara klik class yang telah dibuat.
Object Diagram & Interface 89 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Lalu klik stereotype dan pilih interface.

Gambar 7-2 Stereotype <<interface>>

Latihan

1. 2.

Buatlah objek diagram untuk peminjaman pada system perpustakaan Buatlah class interface untyuk peminjaman diatas.

90

Object Diagram & Interface

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8 Interaction Diagram & Activity Diagram

Overview

Bab ini menjelaskan pembuatan diagram interaksi dan diagram activity yang menggambarakan keterkaitan antar objek

Tujuan

1. 2.

Mahasiswa bisa membuat diagram interaksi Mahasiswa bisa membuat diagram activity

Interaction Diagram & Activity Diagram

91 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8.1
8.1.1

Interaction Diagram
Use Case Realization

Fungsionalitas use case direpresentasikan dengan aliran peristiwa-peristiwa. Skenario digunakan untuk menggambarkan bagaimana use case-use case direalisasikan sebagai interaksi antara object-object. Use case realization menggambarkan bagaimana realisasi dari setiap use case yang ada pada use case model. Untuk menggambarkan bagaimana realisasi dari suatu use case dapat menggunakan beberapa diagram, diantaranya adalah Class Diagram owned by Use Case Realization serta Interaction Diagram. Interaction Diagram merupakan model yang menjelaskan bagaimana sejumlah object bekerja sama dalam beberapa kelakuan. Interaction Diagram menerangkan kelakuan dari suatu use case. Diagram ini menggambarkan sejumlah object dan pesan yang dijalankan antara object dengan use case. Ketika kita memberikan pesan, aksi yang dihasilkan adalah sebuah pernyataan tereksekusi yang membentuk abstraksi dari prosedur komputasi. Sebuah aksi mungkin menghasilkan perubahan kondisi. Dalam UML, kita dapat memodelkan beberapa jenis aksi, yaitu: - Call : memanggil operasi yang ada pada object, object mungkin mengirim ke dirinya sendiri, menghasilkan pemanggilan lokal dari operasi. - Return : mengembalikan nilai dari caller - Send : mengirimkan sinyal ke object - Create : membuat sebuah object - Destroy : mematikan sebuah object, object mungkin saja mematikan dirinya sendiri. Interaction diagram digunakan ketika kita ingin melihat kelakuan dari beberapa object dalam use case tunggal. Diagram ini baik saat menunjukkan kolaborasi diantara object-object, namun kurang baik dalam mendefinisikan behavior. Ada dua macam Interaction Diagram yaitu : Sequence Diagram dan Collaboration Diagram.

92

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8.1.2

Sequence Diagram

Sequence Diagram menggambarkan interaksi antara sejumlah object dalam urutan waktu. Kegunaannya untuk menunjukkan rangkaian pesan yang dikirim antara object juga interaksi antar object yang terjadi pada titik tertentu dalam eksekusi sistem. Dalam UML, object pada diagram sequence digambarkan dengan segi empat yang berisi nama dari object yang digarisbawahi. Pada object terdapat 3 cara untuk menamainya yaitu : nama object, nama object dan class serta nama class. Contoh :

Gambar 8-1 Penamaan object

Dalam diagram sequence, setiap object hanya memiliki garis yang digambarkan garis putus-putus ke bawah. Pesan antar object digambarkan dengan anak panah dari object yang mengirimkan pesan ke object yang menerima pesan. Membuat sequence diagram 1. Pilih operasi yang diinginkan. 2. Pilih [add sequence diagram] pada menu pop-up.

Interaction Diagram & Activity Diagram

93 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat Objects dan Messages 1. Pilih object buttons dari tool pallette. 2. Pilih base class pada structure tree. 3. Tarik base class kedalam sequence diagram.

4. 5. 6. 7. 8.

Ulangi langkah selanjutnya jika masih ingin memasukkan object dan actor. Klik tombol ke tiga dari kiri untuk mengirim syncronous message atau tombol ke empat dari kiri untuk mengirim asyncronous message. Klik lifeline dari object pengirim message dan klik pada object yang menerima message (lihat gambar 8-2). Klik ganda pada message name dan ubah namanya. Lihat contoh Sequence Diagram untuk Cash Register (gambar 8-3). Ulangi langkah selanjutnya jika masih ingin memasukkan message.

94

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 8-2 Lifeline dari object pengirim message

Gambar 8-3 Sequence diagram untuk Inisialisasi cash register

Interaction Diagram & Activity Diagram

95 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 8-4 Sequence diagram untuk Pencatatan transaksi penjualan

Gambar 8-5 Sequence diagram untuk Pencatatan transaksi pembayaran


96 Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 8-6 Sequence diagram untuk pencetakan struk

8.1.3

Collaboration Diagram

Collaboration Diagram merupakan cara alternatif untuk menggambarkan skenario dari sistem. Diagram ini menggambarkan interaksi object yang diatur object sekelilingnya dan hubungan antara setiap object dengan object yang lainnya. Collaboration diagram berisi : - Object yang digambarkan dengan segiempat. - Hubungan antara object yang digambarkan dengan garis penghubung. - Pesan yang digambarkan dengan teks dan panah dari object yang mengirim pesan ke penerima pesan. Di dalam jude collaboration diagram adalah communication diagram. Berikut adalah pallet tool collaboration diagram :

Atau :

Interaction Diagram & Activity Diagram

97 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat Collaboration diagram 1. Pilih object buttons dari tool pallette. 2. Pilih base class pada structure tree. 3. Tarik base class kedalam collaboration diagram

4. 5.

Ulangi langkah selanjutnya jika masih ingin memasukkan object dan actor. Untuk membuat link antar object klik simbol ketiga dari kiri pada pallet diagram

98

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6. 7. 8.

Untuk meletakkan message antar object gunakan pallet / symbol keempat dari kiri. Klik garis link sehingga muncul message yang diinginkan Lalu double klik untuk mengisi message

8.2
8.2.1

State Transition Diagram


Pengertian

Use case dan skenario menyediakan cara untuk menggambarkan kelakuan sistem yakni interaksi antara object-object di dalam sistem. Kadang-kadang diperlukan untuk melihat kelakuan di dalam object. State transition diagram menunjukkan state-state dari object tunggal, event-event atau pesan yang menyebabkan transisi dari satu state ke state yang lain, dan action yang merupakan hasil dari perubahan sebuah state. State transition diagram tidak akan dibuat untuk setiap class di sistem. State transition diagram hanya dibuat untuk class yang berkelakuan dinamis. Interaction diagram dapat dipelajari untuk menentukan dynamic object di sis tem, yaitu object yang menerima dan mengirim beberapa pesan. State transition diagram juga sangat berguna untuk meneliti kelakuan dari sebuah kumpulan whole class dan control class.
Interaction Diagram & Activity Diagram 99 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat State Transition Diagram 1. Klik diagram pada pallet utama. 2. Pilih statemachine Diagram 3. Sehingga muncul pallet sebagai berikut,

8.2.2 8.2.2.1

Bagian-bagian State Transition Diagram States

State adalah sebuah kondisi selama kehidupan sebuah object ketika object memenuhi beberapa kondisi, melakukan beberapa action, atau menunggu sebuah event. State dari sebuah object dapat dikarakteristikkan oleh nilai dari satu atau lebih atributatribut dari class. State-state dari sebuah object ditemukan dengan pengujian/pemeriksaan atributatribut dan hubunganhubungan dari object. Notasi UML untuk state adalah empat persegipanjang/bujur sangkar dengan ujung yang dibulatkan, seperti ditunjukkan pada gambar 13.10.

Gambar 8-7 Notasi UML untuk state

State transition diagram meliputi seluruh pesan dari object yang dapat mengirim dan menerima. Skenario merepresentasikan satu jalur yang melewati sebuah state transition diagram. Jarak waktu antara dua pesan yang dikirim oleh sebuah object merepresentasikan sebuah state . Oleh karena itu, sequence diagram ditentukan untuk menemukan state-state sebuah object (lihat pada ruang antara garis-garis yang merepresentasikan pesan-pesan diterima oleh object).

100

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat State 1. Klik untuk memilih icon state dari toolbar.

2.

Klik untuk menempatkan state pada state transition diagram.

3.

Dengan state masih dipilih, masukkan nama state.

Interaction Diagram & Activity Diagram

101 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8.2.2.2

State Transitions

State transition merepresentasikan sebuah perubahan dari state awal ke sebuah state berikutnya (yang mungkin dapat sama dengan state awal). Sebuah action dapat menyertai sebuah state transition. Ada dua cara untuk membuat transisi sebuah state otomatis dan tidak otomatis. State transition yang otomatis terjadi ketika activity dari state awal telah lengkap tidak ada event yang terasosiasi dengan state transition yang belum bernama. State transition yang tidak otomatis disebabkan oleh sebuah event ternama (salah satu dari object atau dari luar sistem). Kedua tipe dari state transition dipertimbangkan untuk membuat waktu nol dan tidak dapat diinterupsi. Sebuah state transition direpresentasikan oleh sebuah panah yang menunjuk dari state awal ke state berikutnya. Membuat State Transition 1. Klik untuk memilih icon state transition dari toolbar. 2. Klik pada asal state di state transition diagram. 3. Drag state transition menuju state yang diinginkan. 4. Jika state transition merupakan transisi yang mempunyai nama, masukkan nama ketika panah state transition masih dipilih.

8.2.2.3

Special States

Ada dua state khusus yang ditambahkan di state transition diagram. Pertama adalah start state. Masing-masing diagram harus mempunyai satu dan hanya satu start state ketika object mulai dibuat. Notasi UML untuk start state ditunjukkan gambar 13.11. khusus berikutnya adalah stop state. Sebuah object
102 Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

boleh mempunyai banyak stop state. Notasi UML untuk stop state ditunjukkan gambar 13.11.

Gambar 13.11 Notasi UML untuk start dan stop state

Membuat Start State 1. Klik untuk memilih icon start state dari toolbar. 2. Klik pada state transition diagram untuk menggambarkan icon start state. 3. Klik untuk memilih icon state transition dari toolbar. 4. Klik pada icon start state dan drag panahnya menuju state yang diinginkan.

Membuat Stop State 1. Klik untuk memilih icon stop state dari toolbar. 2. Klik pada state transition diagram untuk menggambarkan icon stop state. 3. Klik untuk memilih idari toolbar. 4. Klik pada state dan drag panahnya menuju icon stop state.

Interaction Diagram & Activity Diagram

103 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8.2.2.4

State Transition Details

Sebuah state transition dapat mempunyai sebuah action dan/atau sebuah kondisi penjaga (guard condition) yang terasosiasi dengannnya, dan mungkin juga memunculkan sebuah event. Sebuah action adalah kelakuan yang terjadi ketika state transition terjadi. Sebuah event adalah pesan yang dikirim ke object lain di sistem. Kondisi penjaga adalah ekspresi boolean dari nilai atribut-atribut yang mengijinkan sebuah state transition hanya jika kondisinya benar. Kedua action dan penja ga adalah kelakuan dari object dan secara tipikal menjadi operasi. Seringkali operasi-operasi ini adalah tersendiri hal itu, mereka digunakan hanya oleh object dirinya sendiri. Notasi UML untuk state transition details ditunjukkan gambar 13.12.

Gambar 8-8 Notasi UML untuk state transition detail

104

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Menambahkan Detail State Transition 1. Klik kiri pada panah state transition untuk menampilkan panel base. 2. Pilih menu event. 3. Masukkan action, guard dan/atau event yang akan dikirim. 4. Klik enter untuk menampilkan action atau event .

Detail State diagram untuk cash register:

Gambar 8-9 State Diagram untuk Cash Register


Interaction Diagram & Activity Diagram 105 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

8.3

Activity Diagram

Activity diagram memodelkan workflow proses bisnis dan urutan aktivitas dalam sebuah proses. Diagram ini sangat mirip dengan flowchart karena memodelkan workflow dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya atau dari aktivitas ke status. Menguntungkan untuk membuat activity diagram pada awal pemodelan proses untuk membantu memahami keseluruhan proses. Activity diagram juga bermanfaat untuk menggambarkan parallel behaviour atau menggambarkan interaksi antara beberapa use case. Elemen-eleman activity diagram : 1. Status start (mulai) dan end (akhir) 2. Aktifitas yang merepresentasikan sebuah langkah dalam workflow 3. Transition menunjukkan terjadinya perubahan status aktivitas (transitions show what state follows another) 4. Keputusan yang menunjukkan alternative dalam workflow 5. Synchronization bars yang menunjukkan subflow parallel. Synchronization bars dapat digunakan untuk menunjukkan concurent threads pada workflow proses bisnis. 6. Swimlanes yang merepresentasikan role bisnis yang bertanggung jawab pada aktivitas yang berjalan.

106

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat Swimlanes 1. Klik kanan pada use case yang akan dibuat activity diagram. 2. Klik kanan use case yang tersorot di browser, kemudian klik Create Digram, Activity Diagram. 3. Beri nama activity diagram.

4. 5.

Buka activity diagram dengan klik di diagram activitynya Pilih icon swimlane (partition) dari toolbar dan klik ke dalam activity diagram.

Interaction Diagram & Activity Diagram

107 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

6. 7.

Klik pada swimlane (partition), Beri nama swimlane dengan nama sesuai dengan role bisnis yang menjalankan aktivitas -aktivitas. Klik enter.

108

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat status Aktifitas (Aktifitas) 1. Klik icon aktifitas di toolbar dan kemudian klik di swimlane.

2. 3. 4.

Ganti nama Action 1 sesuai dengan aktiftas yang dilakukan Untuk menunjukkan aktifitas pada nomor tiga berhubungan dengan status mulai, klik icon state transition di toolbar.. Klik dan drag transition dari status mulai menuju ke aktifitas nomor tiga.

Catatan: untuk membuat aktifitas dan transition lainnya dapat dilakukan dengan mengulang langkah 2 sampai 5.

Interaction Diagram & Activity Diagram

109 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Membuat Decision point 1. Klik icon decision point di toolbar dan kemudian sambungka n transition menuju dan dari decision point ke aktifitas-aktifitas yang berhubungan.

2. 3.

Klik text untuk menamai decision. Masukkan nama decision point sesuai dengan fungsinya. Demikian seterusnya sampai dengan diagram activity selesai.

110

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Gambar 8-10 Activity diagram untuk Cash Register

Interaction Diagram & Activity Diagram

111 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1. 2.

Buatlah diagram interaksi dari sistem perpustakaan Buatlah diagram Activity dari system perpustakaan

112

Interaction Diagram & Activity Diagram

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

9 Diagram Status

Overview

State Diagram mengambarkan seluruh state yang memungkinkan yang mana obyek-obyek dalam class dapat dimiliki dan kejadian-kejadian yang menyebabkan state berubah. Perubahan dalam suatu state disebut juga transisi (transition). Suatu transisi juga dapat memiliki sebuah aksi yang dihubungkan pada state, lebih spesifik apa yang harus dilakukan dalam hubungannya dengan transisi state.

Tujuan

1. 2. 3.

Mengetahui teknik mendefinisikan status Memahami teknik mendefinisikan transisi Mampu membuat diagram status dengan alat bantu tertentu

Diagram Status

113 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

9.1

Pengantar

Dari istilah diagram status kita sudah dapat mengetahui tujuan diagram dan rinciannya. Ia menjelaskan status/kondisi dari berbagai komponen dalam sistem. Status/kondisi secara spesifik merupakan komponen/obyek yang ada dalam sistem. Diagram status diadopsi dari penggambaran kondisi status mesin (state machine) yang menggambarkan status apa saja yang dialami oleh mesin, Status mesin sendiri dapat dijelaskan sebagai mesin yang mendefinisikan berbagai status dari sebuah obyek dan status-status ini dipengaruhi oleh event (peristiwa) baik dari internal maupun eksternal. Diagram status menjelaskan aliran kontrol dari satu status ke status lain. Status didefenisikan sebagai suatu kondisi dari suatu obyek yang ada dan perubahan yang terjadi sekiranya ada event yang terpicu. Beberapa tujuan utama dari diagram status yaitu : Memodelkan aspek dinamis dari sistem Memodelkan life time terhadap reaksi dari sistem Untuk menjelaskan perbedaan status/kondisi dari obyek selama sistem berjalan. Jadi, penekanan diagram status diberikan pada perubahan status atas beberapa event yang terjadi baik internal maupun eksternal. Transisi merupakan event sebagai hubungan antara beberapa status yang menunjukkan kapan sebuah obyek dapat bergerak dari satu status ke status lainnya, tatkala bertemu dengan suatu kondisi.

9.2

Cara mendefinisikan Status & Transisi

Sebelum menggambar diagram status harus diidentifikasikan hal-hal berikut ini: Mengidentifikasi objek penting untuk dianalisa. Mengidentifikasi status Mengidentifikasikan event

114

Diagram Status

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Untuk mendefinisikan status, maka ada beberapa hal yang harus diidentifikasikan, yaitu : a. Perhatikan sebuah kelas (class), apakah memiliki aspek dinamis yang terlihat. b. Untuk melihat aspek dinamis suatu kelas, perhatikan pada atributatribut yang dimiliki. c. Perhatikan juga hubungan antar kelas, apakah memungkinkan adanya perbedaan jika ada hubungan dan jika tidak ada hubungan. Jika ada kemungkinan akan menjadi status. Dalam mendefinisikan transisi, ada 3 atribut yang dapat menjelaskan yaitu : Event, sebagai peristiwa yang terjadi Guard sebagai syarat terjadinya transisi yang bersangkutan Action sebagai akibat dari event yang dilakukan. Penulisan penggambaran transisi ini minimal memiliki satu keterangan, biasanya berupa event atau guard.

9.3

Contoh kasus

Misal dalam sebuah pendaftaran anggota baru dalam sebuah klub melalui sebuah web. Ketentuan yang ada : 7. Ketika calon anggota baru mengisi form pendaftaran akan ada validasi terhadap data. Jika salah, maka mengisi form harus diulang. 8. Jika form isian benar, maka data akan dikirim ke server, dan akan ada notifikasi bahwa data sudah dikirim. 9. Data yang dikirim tidak langsung disimpan, tetapi akan tertunda beberapa saat menunggu untuk diproses oleh administrator web. 10. Jika data anggota baru disetujui, maka data baru ini baru akan disimpan ke dalam database. Penyelesaian 4. Identifikasi status/kondisi yang ada. a. Status awal biasanya dituliskan dengan Idle atau Ready. b. Validasi, yaitu kondisi sedang memvalidasi form registrasi c. Kirim data, yaitu kondisi data entri dikirim ke server d. Penundaan, yaitu proses menunggu persetujuan dari admin e. Simpan, yaitu kondisi data tersimpan setelah disetujui oleh admin f. Tutup, yaitu saat proses pendaftaran selesai.
Diagram Status 115 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

5.

Identifikasikan transisi dan event yang terjadi. Dari start, pengguna membuka form pendaftaran untuk menuju status Idle Dari status Idle ke status validasi berubah karena form terisi, begitu sebaliknya dari status validasi ke status Idle karena data isian salah. Dari status Validasi ke status Kirim terjadi karena validasi sukses Dari status Kirim, maka terjadi pengiriman notifikasi ke server hingga status Penundaan untuk persetujuan. Status penundaan berubah ke status Simpan terjadi setelah data disetujui. Setelah tersimpan sebelum ke status titip dinyatakan bahwa data baru telah tersimpan

9.4
7.

Menggambarkan Diagram Status


Pilih menu Diagram, Statemachine Diagram.

8.

Menambahkan Status khusus yaitu status awal dan status akhir, klik icon InitialPseudoState dan FinalState.

116

Diagram Status

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

9.

Menambahkan status, klik icon

Status pada toolbox.

10. Menambahkan transisi, klik icon

(transition).

Diagram Status

117 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

11. Menambahkan atribut transisi berupa event/guard/action.

12. Menggambarkan pemecahan transisi. Dalam beberapa analisa status memungkinkan dari suatu transisi akan terpecah menjadi beberapa transisi. Penggambarannya dengan meng-klik icon ForkPseudoState

, dengan posisi dapat horisontal atau vertikal. 13. Menggambarkan penyatuan transisi. Kebalikan dari ForkPseudoState, maka JoinPseudoState akan menggabungkan beberapa transisi menjadi satu aliran.

14. Menggambarkan transisi internal melingkar ke status sendiri. Masih tetap meggunakan icon Transisi , namun dengan drag-menahan titik akhir dan mengubah menjadi node-node kecil.

118

Diagram Status

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Diagram status untuk contoh kasus sebelumnya :

Diagram Status

119 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1.

Buatlah diagram status seperti yang ada dalam courseware ISAD teori :

menunggu masukan

cariPustakaById()/ cariPustakaByJudul()/ cariPustakaByJenis()/ cariPustakaByPengarang()

menampilkan pesan dan menunggu even

memasukkanPustaka()/ cariPustakaById()/ cariPustakaByJudul()/ cariPustakaByJenis()/ cariPustakaByPengarang() ubahPustaka() / hapusPustaka()

2.

Objek: ma dari kelas MengelolaAnggota Identifikasikan status dan transisi dari sebuah Window, seperti dalam menampilkan display dalam Ms.Windows, seperti gambar di bawah ini.

3.

Dari soal no.2, buatlah diagram status untuk perubahan : a. Jika dikirimkan sebuah transisi yaitu Restore, maka akan menampilkan status Resored. Pada kondisi ini, status Minimized dan Maximized akan beralih ke status Restored. b. Jika dikirimkan sebuah transisi yaitu Minimize, maka akan menampilkan tampilan window yang diperkecil. Pada kondisi ini, status Restored dan Maximized akan beralih ke status Minimized
Diagram Status

120

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10 Diagram Komponen & Diagram Deployment

Overview

UML terutama dirancang untuk fokus pada dokumen perangkat lunak dari sebuah sistem atau aplikasi. Tetapi diagram komponen dan diagram deployment merupakan diagram yang memiliki tujuan khusus untuk fokus pada perangkat lunak dan komponen perangkat keras. Diagram komponen digunakan untuk menggambarkan komponen dan diagram deployment menunjukkan bagaimana aplikasi menggunakan perangkat keras.

Tujuan

1. 2. 3.

Mengetahui teknik mendefinisikan komponen dan node Memahami metode kebergantungan antar komponen dan node Mampu membuat diagram komponen dan diagram deployment dengan alat bantu tertentu
121 PAGE 10

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.1 Diagram Komponen


10.1.1 Pengantar Diagram komponen digunakan untuk memodelkan aspek fisik suatu sistem. Aspek fisik ini berupa modul-modul yang berisikan code, baik library maupun executable, file atau dokumen yang ada di dalam node. Aspek fisik inilah yang dikatakan komponen dalam UML. Umumnya komponen yang terbentuk dari beberapa class dan/atau package, atau juga dapat dari komponen-komponen yang lebih kecil. Component Diagram menunjukkan struktur dan hubungan antar komponen software termasuk ketergantungan (dependency) diantara komponenkomponen tersebut. Jadi komponen diagram digunakan untuk memvisualisasikan organisasi dan hubungan antar komponen dalam suatu sistem. Diagram ini juga digunakan untuk menjelaskan cara sistem dapat dieksekusi. Jadi tujuan dari komponen diagram dapat diringkas sebagai berikut: Memvisualisasikan komponen dari suatu sistem. Membangun file-file yang dapat dieksekusi dengan menggunakan teknik forward and reverse engineering. Menjelaskan organisasi dan hubungan dari komponen. Diagram komponen ini sangat penting karena jika diagram komponen dilewatkan maka aplikasi tidak dapat dilaksanakan secara efisien. Diagram komponen yang dipersiapkan dengan baik juga sangat penting untuk aspekaspek lain dalam aplikasi misalnya kinerja (performance), perawatan (maintenantce) dll. 10.1.2 Cara Mendefinisikan Komponen Untuk mendefinisikan komponen, maka ada beberapa hal yang harus diidentifikasikan, yaitu : d. File-file apa saja yang digunakan dalam sistem/aplikasi. e. Pustaka (Library) dan dokumen apa saja yang berhubungan dan relevan dengan aplikasi f. Bagaimana hubungan antar dokumen-dokumen tersebut.

122

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Setelah menentukan mengidentifikasikan dokumen/file/library mana saja yang akan ditampilkan dalam diagram komponen, selanjutnya yaitu : Tentukan nama yang akan dicantukamkan dalam diagram. Biasanya nama komponen dapat berupa nama file langsung yang digunakan atau suatu blok tertentu misalnya Database. Siapkan desain posisi layout diagram komponen (memanjang atau menyamping) sebelum menggunakan perangkat lunak permodelan UML untuk menggambarkannya. Kalau diperlukan tulis catatan-catatan kecil untuk menjelaskan hal khusus (pilihan saja). 10.1.3 Contoh Kasus Misal akan dibuat sebuah pencatatan buku telepon menggunakan pemrograman Java. Ketentuan yang ada : 1. Akan tersedia sebuah tampilan (form) di halaman depan. 2. Pengguna harus memasukkan login dan password untuk menampilkan lembar pemasukan data buku telepon. 3. Bila login dan password benar, maka akan ditampilkan lembar pemasukan data buku telepon. 4. Pengguna dapat menambah, mengubah, menghapus data buku telepon di lembar ini yang berarti mengakses ke sebuat database. Penyelesaian 1. Identifikasi file-file Java yang digunakan. File ini biasanya akan menjadi sebuah komponen dalam diagram, misalnya kita akan dapatkan : a. file tampilan depan = UI.utama.java b. file login = UI.login.java c. file pemasukan data = BukuTelepon.java 2. Identifikasikan library yang terlibat (jika ada), dan blok komponen. Dalam contoh ini, lembar pemasukan data akan terkoneksi dengan satu tabel dalam database. 3. Membuat daftar ketergantungan (dependency) antar komponen, misalnya : a. Tampilan depan menentukan lembar input login b. Input login menentukan lembar pemasukan data buku telepon c. Lembar pemasukan data buku telepon akan berhubungan dengan database.

Diagram Komponen & Diagram Deployment

123 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.1.4 Menggambarkan Diagram Komponen 1. Pilih menu Diagram, Component Diagram

2.

Klik icon Component pada toolbox.

3.

Tambahkan komponen lain yang sudah diidentifikasikan, selanjutnya buat garis kebergantungan (dependency), sesuai identifikasi sebelumnya seperti terlihat pada gambar berikut.

Klik icon Depedency, lalu pilih asal komponen dan drag kearah komponen lain yang bergantung kepadanya.
124 Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

4.

Untuk menuliskan dokumen/artifak lain seperti library, webpage dll, klik icon Artifact pada toolbox, lalu edit sesuai dengan nama dokumen kita.

Diagram komponen untuk contoh kasus sebelumnya.

Keterangan tambahan : Dalam modul ini, perangkat lunak permodelan UML yang digunakan adalah JUDE Community 5.4.1 dari JUDE (http://jude.change-vision.com/). Simbol diagram komponen yang terbentuk adalah menggunakan versi UML 1.0. Barangkali akan Anda jumpai buku yang menuliskan simbol diagram komponen yang berbeda karena menggunakan UML 2.0.

Gambar 0-1 Simbol Diagram Komponen pada UML 1.x dan UML 2.0
Diagram Komponen & Diagram Deployment 125 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.2

Diagram Deployment

10.2.1 Pengantar Diagram deployment menunjukkan tata letak sebuah sistem secara fisik, menampakkan bagian-bagian software yang berjalan pada bagian-bagian hardware yang digunakan untuk mengimplementasikan sebuah sistem dan keterhubungan antara komponen-komponen hardware tersebut. Jadi penggambaran arsitektur fisik sebuah aplikasi yang melibatkan perangkat baik perangkat lunak maupun perangkat keras- yang biasanya nanti disebut dengan Node- dan menunjukkan bagaimana komponen perangkat lunak dan keras ini bekerja sama akan digambarkan dalam diagram deployment ini. Diagram deployment mewakili pandangan pengembangan sistem. Hal ini berkaitan dengan diagram komponen. Diagram deployment terdiri dari node dan node merupakan perangkat keras fisik yang digunakan untuk menyebarkan aplikasi. Diagram deployment banyak digunakan oleh system engineer. Untuk menggambar diagram deployment, maka ada beberapa hal yang harus diidentifikasikan terlebih dahulu : a. Menentukan node b. Hubungan antar node 10.2.2 Cara Menentukan Node Untuk menentukan node, diantaranya dengan melakukan beberapa langkah sbb : a. Node merupakan elemen fisik yang sudah tersedia dalam sistem/aplikasi. Amati dan jadikan elemen fisik sebagai node dalam diagram deployment. b. Node mewakili sumber-sumber komputasi c. Node dilambangkan dengan kubus Hubungan antara node dan komponen, yaitu bahwa komponen merupakan hal terkait dan ada dalam eksekusi sistem, sedangkan node merupakan hal yang mengeksekusi komponen.

126

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.2.3 Contoh Kasus Misalnya akan dikembangkan aplikasi database berbasis web client-server dengan kriteria yaitu bahwa elemen-elemen yang terlibat yaitu Main Server, Database server dan Client. Komponen dalam Main Server adala ActiveX Control, JavaBean dan Web Server. Komponen yang ada di Database Server yaitu Oracle database, sedangkan komponen pada Client yaitu Web browser. Gambarkan diagram deployment, yang menjelaskan relasi antar node. Penyelesaian : Menentukan node. Node didapatkan dari data elemen-elemen dalam sistem, sehingga diagram deployment akan memiliki 3 node yaitu : Main Server, Database Server dan Client. Menentukan komponen tiap node. Dari studi kasus dapat diklasifikasikan pembagian komponen yaitu : o Main server : ActiveX Control, JavaBean dan Web Server o Database Server : Oracle Database o Client : Web Browser Menentukan hubungan antar node, yaitu Web browser terhubung dengan Web browser, begitu juga Database Server terhubung dengan Web Server.

Diagram Komponen & Diagram Deployment

127 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

10.2.4 Cara menggambar diagram deployment 1. Pilih menu Diagram Deployment Diagram

2.

Klik icon Node pada toolbox, untuk memunculkan simbol

128

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

3.

Untuk menambahkan stereotype- deskripsi keterangan tentang node, maka klik kanan pada Node, pilih Add Stereotype

4.

Menambahkan komponen dalam Node, pilih salah satu node, kemudian klik icon Component

5.

Menghubungkan kebergantungan antar Node, klik icon Depedency. Pilih node awal dan drag ke node akhir.

Diagram Komponen & Diagram Deployment

129 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Diagram deployment untuk contoh kasus sebelumnya.

130

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Latihan

1.

Buatlah diagram komponen seperti di bawah ini

2.

Kita sedang membangun sebuah software untuk memutarkan file suara (music). Bahasa pemrograman yang digunakan mungkin dapat Visual Basic atau Java. Tampilan misalnya sbb :

Keterangan : RW = Rewind, FF= Fast Forward. Kontrol dalam aplikasi ini yaitu : Power, eject, RW, Play, FF, Stop dan Pause. Semua kontrol ini disimbolkan dalam Button /tombol, sehingga untuk menjalankan satu kontrol diperlukan satu tombol.
Diagram Komponen & Diagram Deployment 131 PAGE 10

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Jika kita melihat tombol sebagai komponen terpisah, gambarkan diagram komponennya. 3. Buatlah sebuah diagram deployment untuk sistem komputer di rumah. Komputer ini terdiri dari unsur perangkat keras: CPU, monitor, printer, mouse, keyboard. Komponen perangakt lunak yang terinstall yaitu : Windows XP, Office 2003, FireFox 3, DOS, NortonCommander For DOS, TurboPascal for DOS. (perhatikan kebergantungan antar komponen)

132

Diagram Komponen & Diagram Deployment

Telkom Polytechnic

Praktikum ADSI

Daftar Pustaka

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Whitten, Bentley, System Analysis dan Design Method, Seventh Edition. Irwin, 20045. Booch, Grady. Object Oriented Analysis and Design with Applications, 3rd edition, Addison Wesley, May 2007. Langer, Arthur. M, Analysis and Design of Information System, 3rd edition, Springer, 2008. Bruegge, Dutoit, Object-Oriented Software Engineering Using UML, Patterns and Java, Second Edition. Prentice Hall, 2004. Jude Basic Operation Guide e-book, http://jude.change-vision.com/judeweb/product/community.html, 2009. [IEE93] The Institute of Electrical and Electronics Engineers, IEEE Std 610.12-1993 Standard Glossary of SW Engineering Terminology, 1993. [IEE98] The Institute of Electrical and Electronics Engineers, IIEEE Std 830-199 Recommended Practice for SW Requirements Specifications (SRS), 1998. [WIT04] Witarto, Memahami Sistem Informasi, Penerbit Informatika, Bandung,2004 [YOU89] Yourdon, Edward, Modern Structured Analysis, PrenticeHall International Inc., Englewood Cliffs, New Jersey, 1989.