Anda di halaman 1dari 15

Monopsoni dalam Pasar Tenaga Kerja Amerika

Posted Mon, 2010-02-01 18:41 oleh backend

William M. Boal, Drake University dan Michael R. Ransom, Universitas Brigham Young
Apa monopsoni Tenaga Kerja?
Istilah "monopsoni," pertama kali digunakan di cetak oleh Joan Robinson (1969, hal. 215), berarti pembeli tunggal di pasar. Seperti monopoli (penjual tunggal), monopsoni memiliki kekuatan atas harga melalui kontrol kuantitas. Secara khusus, seorang monopolis dapat mendorong harga pasar turun baik dengan mengurangi kuantitas pembelian itu. Tradeoff antara harga yang dibayar dan jumlah yang dibeli adalah kurva penawaran yang dihadapi perusahaan monopsoni. Seorang pembeli kompetitif, sebaliknya, menghadapi tradeoff seperti tidak - harus menerima harga yang ditentukan oleh pasar. Sebuah pasar monopsonized karena itu akan ditandai dengan kuantitas yang lebih kecil diperdagangkan dan harga lebih rendah dari pasar yang kompetitif dengan permintaan yang sama dan biaya produksi lainnya. Monopsoni kekuasaan, seperti kekuatan monopoli, mengakibatkan inefisiensi ekonomi. Hal ini karena perusahaan monopsoni menghindari pembelian beberapa unit terakhir dari baik yang nilainya untuk monopsonis lebih besar dari biaya marjinal mereka, untuk menekan harga yang dibayarkan untuk unit sebelumnya. Pada prinsipnya, inefisiensi dari monopsoni dapat dikurangi dengan harga dasar baik ditempatkan hukum, yang menghilangkan daya perusahaan monopsoni atas harga dan menghilangkan insentif untuk membatasi jumlah pembelian itu. Sebuah harga dasar sederhana memaksa perusahaan monopsoni untuk mengambil harga seperti yang diberikan dan meningkatkan pembelian ke arah tingkat pembeli kompetitif. Namun, jika harga dasar terlalu tinggi, perusahaan monopsoni akan mengurangi pembelian atas - hanya sebagai pembeli kompetitif akan lakukan sebagai respon terhadap harga dasar - dan berulang inefisiensi. Di pasar tenaga kerja, "pembeli" adalah pemberi kerja, "penjual" adalah pekerja individu, "baik" adalah waktu dan usaha, dan "harga" adalah upah yang berlaku atau tingkat gaji. Seorang majikan yang menikmati kekuasaan monopsoni memegang bawah upah dengan membatasi jumlah pekerja itu mempekerjakan. Pada tingkat yang tidak efisien yang dihasilkan dari pekerjaan, nilai kontribusi pekerja lalu untuk output lebih besar dari upah dia atau ia terima. Kesenjangan ini disebut sebagai "tingkat eksploitasi" oleh Pigou (1924, hal. 754). Hal ini dapat ditunjukkan secara matematis bahwa majikan monopsonis akan memilih tingkat eksploitasi (dinyatakan sebagai persentase dari upah yang sesungguhnya dibayar) sama dengan kebalikan dari elastisitas penawaran tenaga kerja (persentase tenaga kerja hilang jika gaji dipotong oleh satu persen ). Majikan kompetitif menghadapi elastisitas penawaran tenaga kerja tak terbatas jika mereka memotong upah mereka kehilangan seluruh tenaga kerja mereka, setidaknya dalam jangka panjang - dan akibatnya tidak dapat mengeksploitasi para pekerja mereka. Kompetisi

sehingga memaksa laju eksploitasi ke nol. Monopsonis majikan dengan wajah definisi elastisitas tenaga kerja yang terbatas pasokan. Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan monopsoni menghadapi elastisitas pasokan lima, kemudian lima persen dari angkatan kerja akan hilang jika gaji dipotong satu persen, dan dapat menunjukkan bahwa perusahaan monopsoni akan memilih tingkat eksploitasi sama dengan seperlima atau dua puluh persen. Inefisiensi dan "eksploitasi" dari monopsoni tenaga kerja dapat dikurangi dengan upah minimum baik ditempatkan diberlakukan oleh pemerintah atau mungkin oleh serikat pekerja. Dengan demikian model monopsoni dapat memberikan pembenaran terhadap hukum upah minimum dan serikat karena tindakan tersebut meningkatkan membayar, meningkatkan lapangan kerja, dan meningkatkan efisiensi ekonomi secara bersamaan!

Elaborasi dari Model monopsoni


Kasus pasar tenaga kerja yang terisolasi dengan hanya satu majikan yang pasti langka, jadi model harus dielaborasi agar sesuai dengan dunia nyata. Salah satu penjelasan adalah oligopsoni. Pada model oligopsoni, pengusaha memiliki kekuasaan atas upah jika mereka sedikit jumlahnya. Kekuatan ini mungkin berasal dari kolusi jika majikan bekerja sama dalam menetapkan upah. Atau mungkin berasal dari kaku tenaga kerja masing-masing. Situasi terakhir, yang disebut model Cournot, menyiratkan bahwa majikan individu yang memotong upah tidak dapat kehilangan semua karyawannya untuk para pesaingnya, karena mereka saingan tidak bisa menyerap karyawan tambahan dengan cepat. Akibatnya, setiap majikan individu menikmati beberapa kekuasaan atas upah. Kedua kolusi dan model Cournot menyiratkan bahwa semakin besar konsentrasi pekerjaan di sejumlah kecil pengusaha, semakin rendah upah dan semakin tinggi tingkat eksploitasi, memegang faktor penentu permintaan dan penawaran buruh tenaga kerja konstan. Elaborasi lain adalah diferensiasi majikan. Jika majikan berbeda dengan lokasi atau oleh kondisi kerja, pekerja mungkin tidak memperlakukan mereka sebagai "pengganti sempurna." Majikan yang memotong upah mungkin kehilangan beberapa pekerja tetapi tidak semua. Jadi majikan individu menikmati kekuasaan atas upah sampai-sampai para pesaingnya berada jauh atau menawarkan pekerjaan yang sangat berbeda. Terakhir elaborasi dari fokus pada konsep diferensiasi proses dimana pekerja dipekerjakan. Model biaya bergerak menekankan bahwa para pekerja, sekali disewa, mungkin memerlukan kenaikan upah yang cukup besar untuk beralih perusahaan. Ini memberikan daya majikan atas upah untuk pekerja yang ada, tetapi tidak untuk karyawan baru. Model dari pencarian kerja menekankan bahwa para pekerja butuh waktu untuk mencari pekerjaan yang lebih baik. Jadi majikan tidak perlu sesuai dengan upah majikan lain. Namun, untuk mempertahankan tenaga kerja yang besar, majikan harus membayar lebih baik dari rata-rata upah untuk mengurangi berhenti. Perhatikan bahwa kedua bergerak biaya model dan model pencarian kerja menunjukkan bahwa pekerja yang lebih mobile dalam jangka panjang daripada jangka pendek. Sebagai Hicks (1932, hal. 83) mencatat, kekuatan monopsoni tergantung terbalik pada "kemudahan yang [buruh] dapat memindahkan, dan pada sejauh mana mereka dan majikan mereka mempertimbangkan masa depan, atau melihat hanya untuk saat ini."

Atlet

Sebuah contoh yang mencolok dari monopsoni dalam pasar tenaga kerja Amerika adalah bisbol profesional. Sampai 1976, "klausa cadangan" dalam kontrak pemain terikat setiap pemain untuk satu tim, bentuk ekstrem kolusi. Akibatnya, tim tidak bersaing untuk pemain. Perkiraan oleh Scully (1974) dan lain-lain menunjukkan bahwa tingkat eksploitasi monopsonistis sangat tinggi selama era ini - pemain dibayar kurang dari setengah dari nilai kontribusi mereka terhadap output, dan mungkin sebagai sedikit sebagai satu-tujuh. Setelah klausul cadangan tersingkir pada tahun 1976, pemain dengan pengalaman setidaknya enam tahun menjadi bebas untuk bernegosiasi dengan tim lain. Gaji kemudian melambung tinggi. Pada tahun 1989, tingkat eksploitasi diperkirakan telah jatuh mendekati nol (Zimbalist, 1992). Sejarah awal bisbol, ketika liga saingan sesekali muncul, menghasilkan perkiraan yang sama eksploitasi monopsoni. Liga Rival melemahkan klausul cadangan, yang hanya bisa ditegakkan antara tim-tim di liga yang sama. Dengan demikian rupa American Association pada tahun 1882, Liga Amerika pada tahun 1901, dan Liga federal pada tahun 1913 masing-masing diminta peningkatan pesat dalam gaji pemain. Tetapi ketika liga saingan dibeli atau bergabung ke dalam liga dominan, gaji selalu menurun tajam - biasanya sekitar setengah (Kahn, 2000). Sejarah ini menunjukkan bahwa, dengan tidak adanya liga saingan, awal pemain bisbol profesional dibayar tidak lebih dari setengah dari nilai kontribusi mereka terhadap output. Meskipun tidak ada saingan serius bagi Major League Baseball telah muncul sejak awal abad kedua puluh, liga saingan telah sering muncul dalam olahraga profesional lainnya. Sebagai contoh, Basket American Association menantang National Basketball Association 1967-1976, World Hockey Association ditantang National Hockey League 1971-1979, dan Amerika Serikat Football League ditantang National Football League 1982-1985. Penampilan dari masing-masing saingan tampaknya telah disebabkan gaji pemain meningkat secara substansial dalam olahraga masing-masing (Kahn, 2000). Contoh yang lebih mencolok dari monopsoni merupakan pasar bagi para atlet perguruan tinggi. Para pemain ini jelas karyawan di semua menyebutkan, namun National Collegiate Athletic Association ketat membatasi jumlah yang atlet di perguruan tinggi dan universitas anggota dapat menerima. Nilai output dari pemain sepak bola perguruan tinggi atas telah diperkirakan sekitar $ 500.000 (Brown, 1993), banyak kali lebih banyak dari atlet tersebut "dibayar."

Guru dan Perawat


Untuk beberapa dekade terakhir, para peneliti telah menyelidiki apakah pasar untuk guru sekolah dan perawat Amerika yang ditandai dengan monopsoni. Kedua profesi mungkin menghadapi sejumlah pengusaha potensial di setiap wilayah geografis tertentu. Bagi para guru, pengusaha sekolah distrik, yang dipisahkan oleh batas-batas politik. Untuk perawat, pengusaha dominan adalah rumah sakit, yang tersebar secara geografis kecuali di daerah metropolitan besar. Selain itu, guru dan perawat adalah (masih) perempuan didominasi menikah, yang mungkin merasa sulit untuk pindah ke wilayah geografis baru jika suami mereka bekerja. Para peneliti telah dianggap baik oligopsoni dan diferensiasi. Penyelidikan awal mengukur hubungan antara konsentrasi pemberi kerja dan upah. Hubungan negatif, menahan segala sesuatu yang lain konstan, akan menyarankan oligopsoni. Beberapa

penelitian awal - misalnya, Luizer dan Thornton (1986) untuk guru dan Link dan Landon (1976) untuk perawat - tidak bahkan menemukan hubungan yang negatif. Namun tidak jelas apakah segala sesuatu yang lain tetap konstan dalam studi ini. Pasar yang sangat terkonsentrasi dengan sejumlah kecil pengusaha untuk guru atau perawat cenderung daerah pedesaan dan kota kecil. Pasar kurang terkonsentrasi dengan majikan banyak alternatif cenderung kota besar. Tapi membayar untuk pekerjaan lain yang paling - bahkan kurang yang khusus dengan majikan yang potensial banyak - lebih rendah di daerah pedesaan dan kota kecil, sehingga tidak jelas bahwa monopsoni yang harus disalahkan. Memang, studi oleh Adamache dan Sloan (1982), Boal dan Ransom (1999), Hirsch dan Schumacher (1995), dan lain-lain telah menunjukkan bahwa konsentrasi pemberi kerja memiliki pengaruh yang kecil terhadap upah guru dan perawat setelah mengendalikan ukuran kota atau umum upah tingkat. Penyelidikan lebih baru oleh Sullivan (1989) berfokus pada diferensiasi antara majikan perawat. Dengan menggunakan data pada rumah sakit, Sullivan memperkirakan bahwa jika rumah sakit memotong upah sebesar satu persen, akan kehilangan hanya sekitar 1,3 persen dari perawat segera. Hal ini menunjukkan bahwa rumah sakit menikmati kekuasaan besar atas upah. Namun, Sullivan juga menunjukkan bahwa rumah sakit akan kehilangan empat persen dari perawat dalam waktu tiga tahun dan mungkin bahkan lebih dalam jangka panjang. Perkiraan Sullivan menyiratkan bahwa jika rumah sakit "menganggap masa depan," adalah tidak mungkin untuk menurunkan upah lebih dari sekitar 10 persen di bawah kontribusi perawat marjinal terhadap pendapatan rumah sakit. Penelitian lain yang terbaru oleh Boal (2001) memperkirakan efek dari gaji minimum terhadap lapangan kerja guru di dua negara. Penelitian tersebut menemukan bahwa kenaikan gaji minimum cenderung menurun kerja, menunjukkan bahwa pasar untuk guru lebih kompetitif dibandingkan monopsonistis.

Profesor Universitas
Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa biaya bergerak memberikan kekuatan monopsoni universitas lebih tenaga kerja yang ada karena profesor wajah bergerak biaya. Hal ini karena profesor memiliki keterampilan yang sangat khusus dan majikan potensi mereka (universitas) yang tersebar luas secara geografis. Sekarang pasar baru dipekerjakan profesor pasti kompetitif, karena karyawan baru harus membayar biaya bergerak tidak peduli siapa mempekerjakan mereka. Tetapi pasar bagi para dosen yang ada monopsonized karena profesor, pernah mempekerjakan, mungkin memerlukan kenaikan upah yang cukup besar untuk beralih universitas. Selain itu, karena bayar biasanya disesuaikan dari waktu ke waktu untuk kinerja, universitas tidak bisa menjanjikan kenaikan gaji di masa depan pada saat menyewa asli, karena kabupaten sekolah lakukan. Dengan asumsi beberapa profesor memiliki biaya bergerak lebih tinggi daripada yang lain, pemotongan sederhana dalam upah bagi para dosen yang ada tak akan menyebabkan mereka semua pergi. Model biaya bergerak memprediksi hubungan negatif antara upah dan senioritas (waktu yang dihabiskan di universitas yang sama). Ransom (1993) diukur hubungan ini, setelah mengendalikan pengalaman mengajar total, tingkat pendidikan, dan faktor lain yang mempengaruhi produktivitas dosen. Dia tidak menemukan hubungan negatif - hukuman bagi

para dosen senior muncul menjadi sekitar 5 sampai 15 persen. Namun, model formal dari biaya bergerak berarti bahwa baru dipekerjakan profesor dibayar lebih daripada tingkat gaji yang kompetitif (untuk mengantisipasi eksploitasi kemudian - lihat Hitam dan Loewenstein, 1991) sehingga tidak semua hukuman ini adalah eksploitasi.

Penambang di Kota Perusahaan


Buku teks sering mengutip kota perusahaan sebagai contoh klasik dari monopsoni, terutama kota-kota pada abad kedua puluh terlambat kesembilan belas dan awal ketika transportasi itu mahal. Sebuah kota perusahaan adalah kota kecil yang terletak di daerah terpencil dengan hanya satu majikan. Kota perusahaan yang paling umum di pertambangan, di mana lokasi kota didikte oleh deposit mineral. Seringkali majikan dimiliki semua perumahan dan dioperasikan semua toko dan layanan lainnya di kota. Pengaturan ini mungkin tampaknya memberikan majikan "kontrol" atas tenaga kerja dan kekuatan monopsoni melalui diferensiasi parah dari majikan. Namun, Fishback (1992) berpendapat bahwa pengaturan ini sebenarnya mengurangi biaya hidup bagi karyawan dengan menghilangkan ketidaksempurnaan pasar di perumahan dan pasar ritel. Tingkat turnover yang tinggi di kota-kota perusahaan juga menimbulkan keraguan pada pandangan bahwa pekerja itu "terkunci" untuk majikan mereka (lihat Boal, 1995). Perusahaan adalah kota-kota terutama luas di pertambangan batubara Appalachian di awal abad kedua puluh. Di West Virginia, misalnya, 79 persen dari penambang batubara tinggal di perumahan milik perusahaan pada awal tahun 1920. Namun demikian, Boal (1995) menunjukkan bahwa perusahaan tambang batubara tidak terlalu dibedakan dan menikmati sedikit kekuasaan atas upah, setidaknya dalam jangka panjang. Pemotongan satu persen pada upah akan menyebabkan setidaknya dua persen dari angkatan kerja yang akan hilang tahun yang sama, dan sebagian besar akan hilang dalam jangka panjang. Jadi penambang batubara tampaknya untuk "bergerak dengan mudah." Dengan asumsi majikan "dianggap masa depan" dengan tingkat diskon yang tidak lebih dari 10 persen, mereka akan mendorong upah turun hanya sekitar 5 persen, menurut perkiraannya.

Awal Pekerja Pabrik Tekstil


Beberapa peneliti telah menyelidiki apakah pabrik pertama di Amerika - New England pabrik tekstil - menikmati kekuasaan monopsoni. Beberapa peneliti percaya bahwa sebagai pabrikpabrik tumbuh dalam ukuran, mereka terpaksa menaikkan upah untuk menarik pekerja dari jauh, setidaknya di awal abad kesembilan belas (Lebergott, 1960). Peneliti lain menemukan ada hubungan antara ukuran perusahaan dan upah, tetapi menemukan bukti kolusi oleh majikan upah pengaturan (Ware, 1966). Namun peneliti lain telah mencoba untuk mengukur tingkat eksploitasi dengan membandingkan nilai kontribusi pekerja pabrik lalu untuk output dengan upah nya (pekerja pabrik kebanyakan adalah perempuan). Tersirat tingkat jangkauan eksploitasi dari 9% menjadi lebih dari 100% untuk pabrik tertentu di tahun tertentu. Namun, perkiraan sebagian besar kontribusi pekerja pabrik lalu untuk output sangat tidak tepat, sehingga harga yang paling dihitung eksploitasi tidak signifikan berbeda dari nol (Vedder, Gallaway, dan Klingaman, 1978). Selain itu, perkiraan

terbesar adalah untuk abad kesembilan belas tengah, bukan awal abad kesembilan belas (Zevin, 1975).

Upah rendah Pekerja


Semua model monopsoni menunjukkan bahwa sedikit peningkatan dalam upah minimum harus meningkatkan lapangan kerja. Di Amerika Serikat, upah minimum hanya mempengaruhi pekerja muda dan tidak terampil. Sebagian besar dari studi dampak upah minimum pada tahun 1970an dan awal 1980-an ditemukan sedikit penurunan pada kerja bagi pekerja tidak terampil muda, seperti yang diperkirakan oleh model kompetitif. Namun, kemudian studi menemukan hampir tidak ada efek terhadap lapangan kerja (lihat Wellington, 1991) dan beberapa studi menemukan peningkatan dalam pekerjaan seperti yang diperkirakan oleh model monopsoni (lihat Card dan Krueger, 1995). Namun, penelitian terakhir adalah kontroversial (lihat pertukaran antara Neumark dan Wascher, 2000, dan Card dan Krueger, 2000) dan belum yakin mayoritas ekonom tenaga kerja (lihat Whaples, 1996). Bagaimanapun, tingkat eksploitasi, jika positif, mungkin kecil.

Pasar Tenaga Kerja di Umum


Cari model menunjukkan bahwa semua pengusaha menikmati beberapa kekuatan monopsoni karena para pekerja membutuhkan waktu untuk mencari pekerjaan yang lebih baik. Model matematika formal pencarian, seperti yang Burdett dan Mortensen (1989), menyiratkan kekuatan monopsoni bahkan dalam jangka panjang dan memprediksi bahwa perusahaan yang lebih besar harus membayar upah lebih tinggi. Prediksi ini menjelaskan terkenal "ukuran perusahaan-upah efek" - rata-rata, jika perusahaan A mempekerjakan pekerja satu persen lebih dari perusahaan B, HSBC 0,01% sampai 0,03% upah yang lebih tinggi untuk jenis yang sama pekerja melakukan jenis yang sama pekerjaan (Brown dan Medoff, 1989, hal 1304-1305). Dengan asumsi "ukuran perusahaan-upah efek" adalah karena kekuatan monopsoni, perusahaan yang mendorong upah turun oleh satu sampai tiga persen di bawah nilai dari kontribusi pekerja lalu untuk output. Di sisi lain, model pencari juga memprediksi bahwa sebagian besar perusahaan dan pekerjaan membayar upah yang tinggi dan hanya sedikit membayar upah yang rendah. Prediksi ini tidak sesuai fakta, bahkan mengendalikan perbedaan keterampilan di seluruh pekerja. Upaya agar sesuai dengan model Burdett dan Mortensen (1989) untuk data aktual telah frustrasi dengan masalah ini. Perkiraan seperti terbaik sampai saat ini menunjukkan bahwa pada upah rata-rata didorong turun 13 sampai 15 persen karena pencari (van den Berg dan Ridder, 1993), tetapi perkiraan yang pasti sangat kasar.

Ringkasan
Model monopsoni sederhana memberikan penjelasan alternatif untuk model kompetitif standar bagaimana upah ditentukan. Model ini memperkirakan bahwa majikan akan mengadakan upah di bawah nilai kontribusi pekerja lalu untuk output ("eksploitasi") dengan membatasi jumlah pekerja mereka menyewa. Tapi terlalu sederhana agar sesuai pasar tenaga kerja Amerika yang nyata, sehingga elaborasi seperti oligopsoni atau diferensiasi pengusaha yang diperlukan.

Perkiraan eksploitasi monopsoni sampai saat ini di pasar tenaga kerja Amerika telah menghasilkan hasil yang mengejutkan (lihat Tabel 1 untuk ringkasan kasar). Monopsoni tidak tampak telah penting di kota-kota pertambangan perusahaan, contoh buku teks standar, atau di pasar untuk guru dan perawat, tersangka awal. Bahkan, perkiraan yang masuk akal terbesar eksploitasi monopsoni sampai saat ini tidak untuk pekerja kasar melainkan untuk atlet profesional dan mungkin dosen.

Tabel 1 Perkiraan Tingkat eksploitasi monopsonistis di Pasar Tenaga Kerja Amerika


Tenaga kerja Baseball dikenakan klausul cadangan pemain Baseball tidak tunduk pada ayat cadangan pemain Guru dan perawat Perkiraan laju * eksploitasi monopsonistis 100% sampai 600% Dekat dengan nol Dekat dengan nol Sumber Scully (1974), Kahn (2000) Zimbalist (1992) Boal dan Ransom (2000), Hirsch dan Schumacher (1995) Ransom (1993) Boal (1995) Vedder, Gallaway, dan Klingaman (1978), Zevin (1975) Brown dan Medoff (1989)

Dosen universitas

Kurang dari 5-15%

Batubara penambang di awal Kurang dari 5% abad kedua puluh Tekstil pabrik pekerja di abad kesembilan belas Upah rendah pekerja Pasar tenaga kerja secara umum Beberapa konsensus mungkin, namun tidak ada pada besarnya Tidak ada konsensus 1% sampai 3%

Referensi dan Bacaan lebih lanjut


Adamache, Killard W., dan Frank A. Sloan. "Serikat pekerja dan Rumah Sakit: Beberapa Masalah yang tidak terselesaikan." Jurnal Kesehatan, Ekonomi 1 no. 1 (1982): 81-108. van den Berg, Gerard J. dan Geert Ridder. "Sebuah Pencarian Model Empiris Ekuilibrium Pasar Kerja." Vrije Universiteit, Amsterdam, Fakultas Ekonomi dan Ekonometrika Nota Penelitian 1993-1939, Juli 1993. Hitam, Dan A. dan Mark A. Loewenstein. "Self-Menegakkan Kontrak Kerja dengan Mobilitas Mahal: Solusi Sempurna untuk Masalah Subgame Ketua." Penelitian di bidang Ekonomi Buruh 12 (1991): 63-83.

Boal, William M. "Pengaruh Gaji Minimum Kerja Guru." Makalah tidak dipublikasikan, Drake University, 2001. Boal, William M., dan Michael R. Ransom. "Missouri Guru." Makalah tidak dipublikasikan, Brigham Young University, 2000. Boal, William M., dan Michael R. Ransom. "Monopsoni di Pasar Tenaga Kerja." Jurnal Sastra, Ekonomi 35 no. 1 (1997): 86-112. Brown, Charles, dan James Medoff. "Pengusaha-Size Upah Efek." Jurnal Ekonomi Politik 97, tidak. 5 (1989): 1027-1059. Brown, Robert W. Kirim Ekonomi 31, tidak ada "Sebuah Perkiraan Sewa Dibuat oleh Player College Football Premium.". 4 (1993): 671-684. Burdett, Kenneth, dan Dale T. Mortensen. "Upah Diferensial Equilibrium dan Ukuran Perusahaan." Northwestern Pusat Studi Matematika Ekonomi dan Ilmu Manajemen Kertas Kerja 860, 1989. Kartu, David E., dan Alan B. Krueger Mitos dan Pengukuran:. Ekonomi Baru dengan Upah Minimum. Princeton, New Jersey: Princeton University Press, 1995. Card, David E., dan Alan B. Krueger. "Upah Minimum dan Pekerjaan: Studi Kasus Industri Makanan Cepat di New Jersey dan Pennsylvania: Balas." American Economic Review 90, tidak. 5 (2000): 1397-1420. Fishback, Harga V. "Ekonomi Perumahan Perusahaan: Perspektif Historis dari Bidang Batubara." Jurnal Hukum, Ekonomi, dan Organisasi 8, tidak. 2 (1992): 346-365. Hicks, John R. Teori Upah. London: Macmillan, 1932. Hirsch, Barry T., dan Edward Schumacher. "Kekuatan monopsoni dan Upah Relatif di Pasar Tenaga Kerja untuk Perawat." Jurnal Kesehatan, Ekonomi 14 no. 4 (1995): 443-476. Kahn, Lawrence M. "Usaha Olahraga sebagai Laboratorium Pasar Tenaga Kerja." Jurnal Perspektif, Ekonomi 14 no. 3 (2000): 75-94. Lebergott, Stanley. "Upah Trends, 1800-1900." Studi pada Pendapatan dan Kekayaan 24 (1960): 449-498. Link, Charles R., dan John H. Landon. "Struktur Pasar, Faktor Nonpecuniary dan Profesional Gaji: Perawat Terdaftar." Jurnal Ekonomi dan Bisnis 28, tidak. 2 (1976): 151-155. Luizer, James dan Robert Thornton. "Konsentrasi di Pasar Tenaga Kerja untuk Guru Sekolah Umum." Industri dan Hubungan Tenaga Kerja Tinjauan 39, tidak. 4 (1986): 573-84.

Neumark, Daud dan William Wascher. "Upah Minimum dan Pekerjaan: Studi Kasus Industri Makanan Cepat di New Jersey dan Pennsylvania: Komentar." American Economic Review 90, tidak. 5 (2000): 1362-1396. Pigou, Arthur Cecil. Ekonomi Kesejahteraan, edisi kedua. London: Macmillan, 1924. Ransom, Michael R. "Senioritas dan monopsoni di Pasar Tenaga Kerja Akademik." American Economic Review 83, tidak. 1 (1993): 221-231. Robinson, Joan. Ekonomi Persaingan Sempurna, edisi kedua. London: Macmillan, 1969. Scully, Gerald W. "Bayar dan Kinerja di Major League Baseball." Amerika Tinjauan Ekonomi 64, tidak. 6 (1974): 915-930. Sullivan, Daniel. "Monopsoni Daya di Pasar untuk Perawat." Jurnal Hukum dan Ekonomi 32, tidak. 2 bagian 2 (1989): S135-S178. Vedder Richard K, Lowell E. Gallaway, dan David Klingaman, ". Diskriminasi dan Eksploitasi di Manufaktur Tekstil Kapas Antebellum Amerika" Penelitian di Sejarah Ekonomi 3 (1978): 217-262. Ware, Caroline The New Awal Inggris Kapas Produsen:.. Sebuah Studi Awal Industri Jakarta: Russell & Russell, 1966. Wellington, Alison J., "Pengaruh Upah Minimum tentang Status Pekerjaan Pemuda: Update An," Jurnal Sumber Daya, Manusia 26 no. 1 (1991): 27-46. Whaples, Robert. "Apakah Ada Konsensus di kalangan ekonom Tenaga Kerja Amerika Hasil Survei tentang Forty Proposisi.?" Jurnal Tenaga Kerja, Penelitian 17 no. 4 (1996): 725-34 .. . Zevin, Robert B. Pertumbuhan Manufaktur di Awal New Century Nineteenth Inggris Jakarta: Arno Press, 1975. Zimbalist, Andrew. "Gaji dan Kinerja:. Luar Model Scully" Pada Diamonds Are Forever: Usaha Baseball, diedit oleh Paul M. Sommers, 109-133. Washington DC: Lembaga Brookings, 1992. Citation: Boal, William dan Michael Ransom. "Monopsoni di Pasar Tenaga Kerja Amerika". EH.Net Ensiklopedi, diedit oleh Robert Whaples. 23 Januari 2002. URL http://eh.net/encyclopedia/article/boal.monopsony

Ensiklopedia: o Ensiklopedi

Monopsoni:

Sebuah pasar ditandai oleh pembeli tunggal sebuah produk. Monopsoni adalah setara membelisisi monopoli jual-side. Banyak sebagai monopoli adalah satu-satunya penjual di pasar, monopsoni adalah pembeli saja. Sementara monopsoni dapat dianalisis untuk semua jenis pasar itu cenderung paling relevan untuk pasar faktor di mana satu perusahaan merupakan pembelisatunya faktor. Dua struktur sisi pembelian pasar terkait adalah persaingan oligopsoni dan monopsonistis. Monopsoni merupakan pasar di mana pembeli tunggal sepenuhnya mengendalikan permintaan untuk barang. Sementara pasar untuk semua jenis baik, layanan, sumber daya, atau komoditas bisa, pada prinsipnya, fungsi sebagai monopsoni, bentuk struktur pasar cenderung paling menonjol untuk pertukaran layanan faktor. Sedangkan dunia nyata tidak mengandung monopsoni dalam bentuk mutlak yang paling murni, buruh pasar di mana pabrik besar tunggal adalah mendominasi majikan di sebuah komunitas kecil datang sedekat apapun. Seperti monopoli penjual, pembeli monopsoni adalah price maker dengan lengkap penguasaan pasar . Monopsoni juga sebanding dengan monopoli dalam hal inefisiensi . Monopsoni tidak menghasilkan alokasi sumber daya yang efisien. Harga yang dibayarkan oleh monopsoni adalah lebih rendah dan kuantitas dipertukarkan kurang dari dengan benchmark persaingan sempurna .

Karakteristik
Tiga karakteristik kunci dari monopsoni adalah: (1) satu perusahaan membeli semua output di pasar, (2) ada pembeli alternatif, dan (3) pembatasan masuk ke industri.

Pembeli Tunggal: Pertama dan terpenting, monopsoni adalah monopsoni karena merupakan pembeli hanya di pasar. Para monopsoni kata benar-benar diterjemahkan sebagai "satu pembeli." Sebagai pembeli saja, monopsoni yang mengendalikan sisi permintaan dari pasar sepenuhnya. Jika ada yang ingin menjual yang baik, mereka harus menjual ke monopoli.

Tidak ada Alternatif: Sebuah monopsoni mencapai status lajang-pembeli karena penjual tidak memiliki alternatif untuk pembeli barang-barang mereka. Ini adalah karakteristik kunci yang biasanya mencegah monopsoni dari yang ada di dunia nyata dalam murni bentuk, yang ideal. Penjual hampir selalu memiliki alternatif.

Hambatan untuk masuk: monopsoni Sebuah sering memperoleh dan umumnya mempertahankan statusnya pembeli tunggal karena pembatasan masuknya pembeli lain ke pasar. Kunci hambatan untuk masuk jauh sama dengan yang ada untuk monopoli: (1) Pemerintah lisensi atau waralaba, (2) kepemilikan sumberdaya, (3) paten dan hak cipta, (4) tinggi start-up biaya, dan (5) penurunan total biaya rata-rata.

Contoh hipotetis
Salah satu contoh pasar monopsoni adalah faktor Alam hipotetis Ned Lumber Company, yang merupakan operasi lamban di utara wilayah Pegunungan terisolasi Bergerigi daerah Shady lebih besar Lembah metropolitan. Perusahaan Ned Lumber Alam adalah operasi ekspansif mempekerjakan beberapa ribu pekerja, yang semuanya berada di Kota Lumber, yang berdekatan dengan Lumber operasi Alam Perusahaan Ned lamban. Bahkan, semua orang yang tinggal di Kota Lumber bekerja untuk Perusahaan Lumber Ned Alam. Hal ini membuat Ned Alam Lumber Perusahaan majikan monopsoni. Jika ada di Kota Lumber mencari pekerjaan, maka mereka harus mencarinya dengan Perusahaan Lumber Ned Alam. Dengan demikian, Perusahaan Ned Lumber Alam adalah pembuat harga ketika datang untuk membeli jasa tenaga kerja. Perusahaan Ned Lumber alam dapat menentukan jasa tenaga kerja yang diinginkan, kemudian biaya minimum harga faktor bahwa penjual bersedia dan mampu untuk menerima. Sementara Ned Alam Lumber Perusahaan dan Kota Lumber jelas merupakan contoh fiktif dari monopsoni, itu tidak menggambarkan salah satu kategori yang lebih umum dari monopsoni yang ada di awal sejarah ekonomi AS - kota perusahaan. Selama hari-hari awal revolusi industri AS, akhir 1800-an melalui awal 1900-an, itu cukup umum untuk fasilitas industri besar (pabrik, operasi pertambangan, perusahaan kayu) untuk mendominasi lapangan kerja di daerah tertentu. Dalam beberapa kasus, perusahaan-benar dibangun dan dimiliki kota di mana pekerja tinggal. Bahkan orang-orang yang tidak bekerja secara langsung dalam aktivitas primer (pertambangan, kayu, dll) bekerja di toko milik perusahaan, rumah sakit, sekolah, atau teater. Oleh karena itu kota perusahaan panjang.

Modern monopsoni
Seperti struktur pasar yang ekstrim (persaingan sempurna dan monopoli) monopsoni hanya didekati di dunia nyata. Mencapai status PEMBELI HANYA tidak mudah. Sedikit jika ada pembeli benar-benar mencapai status ini. Namun, beberapa telah datang dekat. Di zaman modern beberapa contoh pasar yang datang sangat dekat dengan monopsoni datang dari dunia olahraga. Haruskah gelandang berbakat ingin mendapatkan pekerjaan sebagai pemain sepak bola profesional, maka majikan ATAS adalah National Football League (NFL). Tentu saja, NFL tidak mutlak majikan SAJA. Pekerjaan sebagai pemain sepak bola profesional juga dapat ditemukan dengan Liga Sepakbola Kanada (CFL). Namun, perbedaan yang cukup ada antara dua majikan untuk memberikan kontrol monopsoni NFL signifikan. Status monopsoni serupa di dekat ada untuk olahraga profesional lainnya. Seorang pemain bisbol profesional mencari pekerjaan dengan Major League Baseball (MLB), dengan persaingan yang minimal dari Jepang. Seorang pemain basket profesi mencari pekerjaan dengan National Basketball Association (NBA), dengan persaingan yang minimal dari Eropa. Seorang pemain hoki profesi mencari pekerjaan dengan National Hockey League (NHL), sekali lagi dengan beberapa kompetisi dari Eropa.

Pasar modern lainnya yang menunjukkan berbagai tingkat status monopsoni dapat ditemukan dalam olahraga perguruan tinggi dan Collegiate Athletic Association Nasional (NCAA) dan profesi medis dan American Medical Association (AMA). Sama seperti sepak bola profesional, baseball, basket, atau pemain hoki mencari pekerjaan di "liga besar," seorang atlet perguruan tinggi mencari "pekerjaan" dengan perguruan tinggi yang berafiliasi dengan NCAA. Dengan cara yang sama, dokter mencari "pekerjaan" melalui AMA. Alasan tanda kutip kerja bagi kedua contoh adalah bahwa majikan monopsoni tidak secara teknis mempekerjakan para pekerja ini dalam arti tradisional. Status monopsoni, bagaimanapun, adalah disebabkan kemampuan untuk mempengaruhi pasar faktor. Dengan kata lain, seorang atlet perguruan tinggi yang tidak memenuhi pedoman NCAA memiliki kesulitan "bekerja" untuk sebuah universitas, yang menyediakan layanan hiburan atletik melalui perguruan tinggi sebagai imbalan atas beasiswa. Seorang dokter yang tidak memenuhi pedoman AMA juga memiliki kesulitan bekerja di rumah sakit atau di praktek swasta.

Menyediakan dan Biaya


Single-pembeli status berarti bahwa monopsoni menghadapi positif-miring kurva penawaran , seperti yang ditampilkan dalam pameran ke kanan. Bahkan, kurva penawaran yang dihadapi monopsoni adalah kurva penawaran pasar untuk produk. Kurva paling kanan dalam pameran adalah kurva penawaran merah (S) menghadapi monopsoni tersebut. Kurva paling kiri adalah coklat faktor kurva biaya marjinal (MFC). Kurva biaya marjinal faktor menunjukkan perubahan biaya faktor total yang timbul akibat membeli satu unit tambahan yang baik. Karena monopsoni adalah price maker dengan penguasaan pasar luas, menghadapi kurva penawaran positif-miring. Untuk membeli dalam jumlah yang lebih besar dari output, harus membayar harga yang lebih tinggi. Sebagai contoh, monopsoni dapat mempekerjakan 10.000 pekerja untuk upah $ 5. Namun, jika ingin mempekerjakan 20.000 pekerja, maka harus meningkatkan upah menjadi $ 6.10. Untuk alasan ini, biaya faktor marjinal yang timbul dari mempekerjakan pekerja tambahan lebih besar dari upah, atau harga faktor. Misalkan sebagai contoh bahwa harga faktor yang diperlukan untuk menyewa sepuluh pekerja adalah $ 5 dan harga faktor yang diperlukan untuk menyewa sebelas pekerja adalah $ 5.10. Biaya faktor marjinal yang timbul karena mempekerjakan unit kesebelas adalah $ 6.10. Sementara harga faktor $ 6 berarti monopsoni yang menimbulkan biaya faktor $ 5,10 dari mempekerjakan pekerja ini, biaya ini diperparah oleh biaya tambahan sebesar $ 1 karena upah yang lebih tinggi dibayarkan kepada sepuluh pekerja pertama. Peningkatan secara menyeluruh dalam biaya, yaitu biaya faktor marjinal, menjadi $ 6,10 (= $ 5,10 + $ 1).
Pasokan Curve, Monopsoni

Laba Memaksimalkan Kerja


Pameran ke kanan menggambarkan kerja memaksimalkan keuntungan dari sebuah monopsoni. Perusahaan ini menghadapi kurva penawaran positifmiring, diwakili oleh kurva penawaran merah (S). Karena upah yang lebih tinggi diperlukan untuk menarik lebih banyak tenaga kerja, kurva positif-lereng coklat adalah biaya kurva faktor marjinal (MFC). Kurva ketiga ditampilkan dalam pameran ini adalah negatif-miring hijau pendapatan produk kurva marginal (MRP), yang menunjukkan nilai produksi tambahan yang dihasilkan oleh setiap pekerja.
Monopsoni

Sebagai perusahaan yang memaksimalkan laba, monopsoni mempekerjakan kuantitas yang menyamakan biaya faktor marjinal dan produk pendapatan marjinal ditemukan di persimpangan kurva MFC dan MRP. Kuantitas ini adalah 37.000 pekerja. Monopsoni kemudian membayar pekerja setiap $ 8.40. Ini harga dan kuantitas memaksimalkan keuntungan karena pendapatan yang dihasilkan dari mempekerjakan pekerja terakhir (produk pendapatan marjinal) adalah persis sama dengan biaya yang dikeluarkan dari mempekerjakan pekerja terakhir (biaya faktor marjinal). Karena penerimaan tambahan yang dihasilkan sama dengan biaya tambahan yang timbul, tidak ada cara untuk meningkatkan keuntungan dengan mempekerjakan lebih atau kurang dari masukan ini.

KOPERASI