Anda di halaman 1dari 4

Berikut ini Gambar skema Rangkaian Pewaktu Monostable beserta komponen dan cara pembuatannya

Title: Rangkaian Pewaktu Monostable Reviewed by Admin on Nov 5 Rating: 5.0

IC timer 555 memberi solusi praktis dan relatif murah untuk berbagai aplikasi elektronik yang berkenaan dengan pewaktuan (timing). Terutama dua aplikasinya yang paling populer adalah rangkaian pewaktu monostable dan astable. Rangkaian pewaktu monostable adalah rangkaian satu (mono) kestabilan (stable). Jika kita hubungkan dengan fungsinya sebagai rangkaian pembangkit pulsa atau pewaktu maka dapat kita tarik kesimpulan bahwa rangkaian monostable adalah rangkaian elektronika yang berfungsi untuk membangkitkan atau menghasilkan satu pulsa sesuai dengan waktu yang ditentukan. Berbeda dengan rangkaian Astable yang mengahasilkan dua macam lebar pulsa yang bisa sama atau berbeda secara berulang ulang dengan kecepatan sesuai dengan yang telah ditentukan.

Rangkaian pewaktu monostable ini hanya memerlukan sedikit rangkaian tambahan untuk dapat mengoperasikannya, yaitu sebuah resistor (RA) dan 2 buah kapasitor (C1,C2). IC ini memanfaatkan rangkaian tambahan tersebut untuk men-charge dan men-discharge kapasitor C1 melalui resistor RA. Fungsi rangkaian ini adalah untuk menghasilkan pulsa tunggal pada pin-3 dengan waktu tertentu jika pin-2 diberi trigger. Pada keadaan awal, output ICnya berlogika 0. Dapat dilihat pada gambar di atas bahwa terdapat rangkaian pembagi tegangan untuk input referensi komparator-A dan komparator-B. Seperti yang kita ketahui prinsip kerja komparator yaitu jika Vd (beda potensial input inverting dan input non-invertingnya) bernilai positif, maka komparator akan mengeluarkan output berlogika 1. Jika diberi trigger dari logika 1 ke logika 0 pada pin-2, maka Vd pada komparator-B akan brnilai positif dan alhasil mengeluarkan output high. Output ini akan men-set RS flip-flop (memberi keluaran IC logika 1) untuk beberapa saat, seiring dengan

itu, transistor Q1 akan off (open)dan kapasitor C1 akan melakukan charging sampai tegangannya mencapai 2/3 Vcc sebelum akhirnya RS flip-flop akan di reset oleh komparatorA dan kapasitor C1 melakukan discharge melalui resistor R1 secara transient. Lamanya pulsa tunggal yang dihasilkan sekitar t = 1.1 RA C1 IC Timer 555 memberi solusi praktis dan relatif murah untuk berbagai aplikasi elektronik yang berkenaan dengan pewaktuan (timing). Terutama dua aplikasinya yang paling populer adalah rangkaian pewaktu monostable dan astable. Komponen utama IC timer 555 ini terdiri dari komparator dan flip-flop yang direalisasikan dengan banyak transistor.

IC Timer 555

Pin koneksi IC Timer 555 Prinsip kerja komponen jenis ini tidak berubah namun masing-masing pabrikan membuatnya dengan desain IC dan teknologi yang berbeda-beda. Hampir semua pabrikan membuat komponen jenis ini, walaupun dengan nama yang berbeda-beda. Misalnya National Semiconductor menyebutnya dengan LM555, Philips dan Texas Instrument menamakannya SE/NE555. Motorola / ON-Semi mendesainnya dengan transistor CMOS sehingga komsusi powernya cukup kecil dan menamakannya MC1455. Philips dan Maxim membuat versi CMOS-nya dengan nama ICM7555. Walaupun namanya berbeda-beda, tetapi fungsi dan pin diagramnya saling kompatibel satu dengan yang lainnya. Hanya saja ada beberapa karakteristik spesifik yang berbeda misalnya konsumsi daya, frekuensi maksimum dan sebagainya. Spesifikasi lebih detail biasanya dicantumkan pada datasheet masing-masing pabrikan Fungsi masing-masing pin IC Timer 555 : 1. Ground, adalah pin input dari sumber tegangan DC paling negative 2. trigger, input negative dari lower komparator (komparator B) yang menjaga osilasi tegangan terendah kapasitor di 1/3 Vcc dan mengatur RS flip-flop 3. output, pin keluaran dari IC timer 555. 4. reset, adalah pin yang berfungsi untuk me reset latch didalam IC yang akan berpengaruh untuk me-reset kerja IC. Pin ini tersambung ke suatu gate transistor bertipe PNP, jadi transistor akan aktif jika diberi logika low. Biasanya pin ini langsung dihubungkan ke Vcc agar tidak terjadi reset 5. control voltage, pin ini berfungsi untuk mengatur kestabilan tegangan referensi input negative (komparator A). pin ini bisa dibiarkan digantung, tetapi untuk menjamin kestabilan referensi komparator A, biasanya dihubungkan dengan kapasitor berorde sekitar 10nF ke pin groun

6. threshold, pin ini terhubung ke input positif (komparator A) yang akan me-reset RS flip-flop ketika tegangan pada kapasitor mulai melebihi 2/3 Vc 7. discharge, pin ini terhubung ke open collector transistor Q1 yang emitternya terhubung ke ground. Switching transistor ini berfungsi untuk meng-clamp node yang sesuai ke ground pada timing terten 8. vcc, pin ini untuk menerima supply DC voltage. Biasanya akan bekerja optimal jika diberi 5 15V. supply arusnya dapat dilihat di datasheet, yaitu sekitar 10 -15mA.

Berikut ini Gambar skema Rangkaian Lampu Kamar Otomatis beserta komponen dan cara pembuatannya
Title: Rangkaian Lampu Kamar Otomatis Reviewed by Admin on Oct 8 Rating: 5.0

Rangkaian lampu kamar otomatis ini hanya memiliki satu sensor cahaya. Jadi, ketika seseorang memasuki ruangan itu akan terjadi satu pulsa dan lampu menyala. Ketika seseorang pergi keluar itu mendapat pulsa lain dan lampu meneruskan Off. Tapi apa yang terjadi ketika dua orang memasuki ruangan, satu demi satu ? Ia mendapat dua pulsa dan lampu tetap dalam keadaan off. Rangkaian lampu kamar otomatis ini memiliki memori kecil yang memungkinkan lampu untuk secara otomatis beralih on dan beralih off dalam mode yang diinginkan.

Gambar Skema Rangkaian Lampu Kamar Otomatis Rangkaian lampu kamar otomatis menggunakan dua LDR yang ditempatkan satu demi satu (dipisahkan oleh jarak sekitar setengah meter) sehingga mereka secara terpisah bisa mendeteksi seseorang masuk ke ruangan atau keluar dari ruangan. Output dari sensor LDR, setelah pengolahan, digunakan dalam hubungannya dengan bicolour LED. Ketika seseorang masuk ke ruangan itu LED akan memancarkan cahaya hijau dan ketika seseorang keluar dari ruangan itu memancarkan cahaya merah, dan sebaliknya. Output ini secara bersamaan diterapkan pada dua counter. Salah satu counter akan menghitung sebagai +1,

+2, +3 dan seterusnya ketika orang-orang yang masuk ke ruangan dan yang lain akan dihitung sebagai -1, -2, -3 dan seterusnya ketika orang-orang yang keluar dari ruangan. Counter ini menggunakan IC CD4017. Tahap selanjutnya terdiri dari IC dual logic yang dapat menggabungkan output dari dua counter dan menentukan apakah ada orang yang masih tersisa di ruangan atau tidak. Perawatan harus dilakukan untuk melindungi mereka dari cahaya ambient. Jika diinginkan, seseorang dapat menggunakan modul sensor IR untuk menggantikan LDR. Sensor dipasang sedemikian rupa sehingga ketika seseorang memasuki atau meninggalkan ruangan, cahaya jatuh pada mereka berurutan-satu demi satu. Ketika seseorang memasuki ruangan, pertama yang akan menghalangi cahaya yang jatuh di LDR1, diikuti oleh yang jatuh pada LDR2. Ketika seseorang meninggalkan ruangan itu akan menjadi sebaliknya. Dalam cahaya kasus normal terus jatuh pada kedua LDR, dan dengan demikian resistensi mereka rendah (sekitar 5 kilo-ohm).Akibatnya, pin 2 dari kedua timer (IC1 dan IC2), yang telah dikonfigurasi sebagai monostable sandal jepit, diadakan dekat tegangan suplai (+9 V). Ketika cahaya yang jatuh pada LDR terhambat, perlawanan mereka menjadi sangat tinggi dan pin 2 tegangan drop untuk potensi tanah dekat, sehingga memicu flipflop. Kapasitor di pin 2 dan tanah telah ditambahkan untuk menghindari memicu palsu karena gangguan listrik. Ketika seseorang memasuki ruangan, LDR1 dipicu pertama dan hasil dalam memicu monostable dari IC1. Pulsa output singkat segera biaya sampai C5 kapasitor, maju biasing pasangan transistor T1-T2. Tapi saat ini instan kolektor transistor T1 dan T2 adalah dalam keadaan impedansi tinggi sebagai IC2 pin 3 berada pada potensial rendah dan dioda D4 tidak melakukan. Tetapi ketika orang yang sama melewati LDR2, IC2 flip-flop dipicu monostable.Pin 3 pergi tinggi dan potensi ini digabungkan untuk pasangan transistor T1-T2 melalui dioda D4. Sebagai sepasang transistor T1-T2 hasil melakukan karena kapasitor C5 mempertahankan biaya untuk beberapa waktu sebagai waktu debit yang dikendalikan oleh resistor R5 (dan R7 ke mana). Jadi bagian LED hijau LED dua warna menyala sejenak. Output yang sama juga digabungkan ke IC3 yang bertindak sebagai sebuah jam. Alat listrik yang paling umum dipakai adalah lampu. Kebutuhan akan lampu listrik adalah hal yang tidak bisa ditawar lagi. Dengan lampu listrik orang akan menjadi semakin lebih produktif. Saking banyaknya lampu listrik yang digunakan, maka semakin banyak pula kemungkinan untuk dilakukan penghematan. Dan bila kita benar-benar melakukan penghematan pemakaian lampu listrik, maka tidak terbayangkan berapa banyak energi yang sebenarnya telah kita hemat. Ada banyak cara untuk menghemat pemakaian lampu listrik. Untuk menghemat energi listrik dan tagihan rekening listrik yang tinggi, coba aplikasi ini rangkaian lampu kamar otomatis.