PengenalanJenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Editor :

Dr. Max M.J. Van Balgooy

Penulis :

Ramadanil Pitopang Ismet Khaeruddin Aiyen Tjoa In’am F Burhanuddin

2008

Editor :

Dr. Max M.J. Van Balgooy
Penulis:

Ramadanil Pitopang, Ismet Khaeruddin, Aiyen Tjoa, In’am F Burhanuddin
Judul dalam katalog: Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi Penerbit: UNTAD PRESS ISBN 978-970-3701-64-6 ©: 2008 Herbarium Celebense UNTAD Cover design : In’am F. Burhanuddin Lay out : In’am F.Burhanuddin

Penerbitan buku ini didukung oleh:
Herbarium Celebense (CEB)
Laboratorium Ekotaksonomi Tumbuhan Universitas Tadulako Jurusan Biologi F-MIPA Universitas Tadulako

Pemerintah Propinsi Sulawesi Tengah

iii

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Sambutan Gubernur Sulawesi Tengah HB. Paliudju
Segala puji dan syukur kami persembahkan kepada TuhanYang Maha Kuasa yang atas karuniaNya buku Pengenalan Pohon Di Sulawesi ini akhirnya dapat disusun dan diterbitkan dengan baik. Keanekaragaman hayati Sulawesi yang begitu tinggi perlu didokumentasikan dengan baik agar menjadi panduan bagi generasi mendatang yang ingin mempelajari keanekaragaman hayati sulawesi khususnya bagi para pelajar, guru-guru, mahasiwa, peneliti, pejabat fungsional dan parapihak yang ingin mengembangkan kajian tentang KEHATI di sulawesi. . Sulawesi merupakan pulau yang unik dan khas yang menjadi pusat kawasan Wallacea. Kawasan ini merupakan wilayah yang terletak di antara dua benua yaitu Asia dan Australia. Kawasan ini memiliki tingkat endemisitas yang tinggi dalam hal flora dan fauna, serta memiliki perbedaan yang sangat jelas dengan Kalimantan yang hanya dipisahkan oleh Selat Makassar yang tidak terlalu luas. Sementara itu Sulawesi Tengah merupakan pusat keanekaragaman Sulawesi karena merupakan tempat pertemuan tiga lempengan benua. Pemerintah Propinsi Sulawesi Tengah sangat mendukung penerbitan buku ini dan besar kiranya buku ini dapat memberikan manfaat dan sumbangan bagi kemajuan ilmu pengetahuan di Indonesia khususnya di Sulawesi Tengah.

Palu, 1 Oktober 2009

HB. Paliudju Gubernur Sulawesi Tengah

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

iv

Sambutan Rektor Universitas Tadulako

Puji dan syukur dipanjatkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan hidayahnya” Buku Tentang Pohon-pohon di Sulawesi Tengah ini dapat terselesaikan dengan baik. Kehadiran buku ini merupakan salah satu dari hasil Tri Darma Perguruan Tinggi yang dilakukan di Universitas Tadulako dan merupakan bukti nyata bahwa kegiatan penelitian merupakan salah satu hal yang menjadi perhatian utama di Universitas Tadulako, sehingga melalui pengembangan lembaga riset seperti Herbarium merupakan fasilitas utama penting dalam menunjang bidang keanekaragaman hayati Sulawesi yang terkenal dengan keunikan dan tingkat endemisitas yang tinggi. Potensi biodiversitas tumbuhan Sulawesi ini masih sangat tinggi, hal ini ditunjukan dengan banyaknya penemuan ilmiah baru oleh botanist dalam beberapa tahun terakhir baik yang bersifat “New Record” ataupun “New Species”. Tercatat beberapa jenis yang merupakan baru untuk ilmu pengetahuan seperti Allocasia megawatii (Araceae) dari C.A. Tinombala, Impatien punaensis (Balsaminaceae) dari Lore Lindu, Pinanga aurantiaca (Arecaceae) dan Nepenthes pitopangii (Nepenthaceae) dari Taman Nasional Lore Lindu. Kami merasa bangga dan menyambut baik kehadiran Buku ini yang kedepannya diharapkan muncul karya-karya dari civitas academica Universitas Tadulako untuk kemajuan Ibu Pertiwi yang tercinta.

Palu, 10 Oktober 2009

Drs.H. Sahabuddin Mustapa, M.Si Rektor Universitas Tadulako

v

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Ucapan Terima Kasih
Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT atas Rahmat dan KaruniaNya sehingga buku ini dapat diselesaikan secara baik hingga penerbitannya. Seperti disadari bahwa publikasi menyangkut Flora Sulawesi masih sangat terbatas, disisi lain kawasan ini merupakan bioregion penting untuk keanekaragaman hayati Indonesia terutama kekayaan Flora dan Fauna di Indonesia. Oleh sebab itulah buku ini disusun untuk membantu para pihak dalam pengenalan keanekaragaman hayati tumbuhan Sulawesi terutama kaum akademisi (dosen, peneliti dan mahasiswa) pada bidang Ilmu Pengetahuan Alam seperti Biologi, Kimia, Kehutanan serta lembaga terkait lainnya seperti pertanian, pariwisata, kehutanan, dan konservasi konservasi sumber daya alam. Dengan selesainya buku ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak yang telah mendukung kehadiran Tulisan ini terlebih khusus kepada Bapak Rektor Universitas Tadulako Drs. H. Sahabuddin Mustapa, MSi, kepala Lembaga Penelitian Universitas Tadulako Drs. H. Arifuddin Bidin, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Drs. Abdullah, MT, Ketua Prodi Biologi FMIPA UNTAD Drs. Elijonnahdi, MSi, dan Ketua jurusan Manajemen Hutan Ir. Akhbar, MT. Kepada Dr. Ahmad Rizal M.Appl.Sci. serta seluruh kolega di The Nature Conservancy atas dukungan moral dan material dalam penerbitan buku ini. Penulisan buku ini sangat ditunjang oleh fasilitas Herbarium Celebense (CEB) UNTAD, yang merupakan salah satu herbarium penting di bioregion Wallacea dan merupakan aset Universitas Tadulako. Untuk itu penulis ingin menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pihak yang telah berjasa dalam pengembangan Herbarium Celebense terutama pada Bpk. Prof. Dr. Ir. H. Edi Guhardja, MSc (IPB), Dr. Paul J.A. Kessler (Hortus Botanicus Leiden), Prof. Dr. Stephan Robert Gradstein (Univ.of Gottingen), Dr. Michael Kessler (Univ. Gottingen), Dr. Ir. Sri S. Tjitrosoedirdjo (SEAMEO BIOTROP), Prof. Dr. Johanis P. Mogea (Herbarium Bogor) dan Dr. Ir. H. Dede Setiadi (IPB), yang semuanya merupakan pakar Ekotaksonomi dan konservasi biodiversitas tumbuhan. Buku ini disusun berdasarkan studi literatur dan penelitian ke lapangan terutama di hutanhutan Sulawesi, untuk itu penulis juga ingin menyampaikan terima kasih kepada Firdaus, S.Hut, Sahar Sabir, S.Hut dan Hardianto Mangopo, S.Hut yang merupakan staff Herbarium Celebense yang setia menemani dan membantu penulis baik di lapangan ataupun di herbarium. Akhirnya penulis berharap semoga buku ini bermanfaat untuk kemaslahatan umat manusia. Palu, 22 September 2008

Penulis

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

vii

DAFTAR ISI
Sambutan Gubernur Sulawesi Tengah....iii Sambutan Rektor Universitas Tadulako.....iv Ucapan Terima Kasih......vii Daftar Isi.....vi Pendahuluan.....1 Tinjauan Pustaka.....3 Aleurites moluccana.....11 Alstonia scholaris.....12 Alstonia spectabilis......13 Annona muricata.....14 Annona reticulata.....15 Annona squamosa....16 Anthocephalus chinensis....17 Antidesma bunius.....18 Areca vestiaria.....19 Arenga pinnata.....20 Arenga undulatifolia.....21 Artocarpus heterophyllus.....22 Bischofia javanica.....23 Buchanania arborescens....24 Calophyllum inophyllum....25 Cananga odorata....26 Canarium hirsutum...27 Carallia brachiata....28 Cassia siamea....29 Castanopsis accuminatisima....30 Casuarina equisetifolia....31 Celtis phillipinensis...32 Cinnamomum porrectum....33 Cocos nucifera....34 Cynometra ramiflora.....36 Delonix regia....37 Deplanchea bencana....38 Dillenia serrata.....39 Diospyros celebica....40 Dracontamelon dao......42 Duabanga mollucana.....43 Durio zibethinus.....44 Dysoxylum nutans.....45 Elaeocarpus teijsmannii....46 Elmerillia ovalis.....47 Erythrina subumbrans.....48 Erythrina variegata.....49 Eucalyptus deglupta.....50 Ficus benjamina......51 Ficus minahassae.....52 Galbulimima belgraveana....53 Garuga floribunda....54 Gastonia serratifolia.....55 Gironniera subaequalis.....57
Gnetum gnemon....58 Heritieria littoralis....59 Hibiscus tiliaceus.....60 Homalanthus populneus....61 Hopea celebica....62 Horsfieldia costulata.....63 Kalappia celebica.....64 Kleinhovia hospita.....66 Knema celebica.....67 Koordersiodendron pinnatum....68 Leucaena leucocephala....69 Lithocarpus celebicus.....70 Lithocarpus havilandii.....71 Macadamia hildebrandii.....72 Macaranga hispida......73 Magnolia candollii.....74 Mangifera foetida.....75 Mangifera minor......76 Manilkara fasciculata....77 Meliosma sumatrana.....78 Morinda citrifolia.....79 Moringa oleifera.....80 Myristica fatua....81 Myristica fragrans.....82 Nageia wallichiana.....83 Octomeles sumatrana.....84 Palaquium quercifolium.....85 Pandanus tectorius......86 Paraserianthes falcataria.....87 Phylocladus hypophyllus.....88 Pigafeta elata.....89 Pinanga caesea.....90 Platea excelsa.....91 Podocarpus imbricatus.....92 Podocarpus neriifolius.....93 Polyalthia lateriflora.....94 Pometia pinnata.....95 Pterocarpus indicus.....96 Pterospermum javanicum.....97 Sarcotheca celebica.....98 Shorea assamica.....99 Streblus asper.....100 Syzygium aromaticum....101 Syzygium cumini.....102 Syzygium malaccensis.....103 Tectona grandis.....104 Terminalia catappa......105 Timonius minahassae.....106 Toona ciliata.....107 Trema orientalis.....109 Vernonia arborea.....110 Winmannia celebica....111 Wrigtia pubescens.....112 DAFTAR PUSTAKA RIWAYAT PENULIS

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

1

PENDAHULUAN
Indonesia merupakan salah satu negara di dunia yang mendapat julukan sebagai “Megabiodiversity Countries” karena memiliki keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Keanekaragaman hayati yang dimiliki Indonesia ini tersebar di dalam wilayah nagara kesatuan Republik Indonesia. Sulawesi merupakan pulau terbesar dan penting di Indonesia, secara biogeografi pulau ini terletak dalam subregion biogeografi Wallacea yaitu suatu wilayah yang unik karena merupakan kawasan peralihan antara Benua Asia dan Australia dan memiliki keanekaragaman hayati dengan tingkat endemisitas yang tinggi. Diperkirakan 15% dari tumbuhan berbunga di Sulawesi adalah endemik (Whitten et al. 1987 : Ramadhanil Pitopang, 2006). V. Balgooy et al. (1996) melaporkan 933 tumbuhan asli dari Sulawesi yang dibahas dalam Flora Malesiana waktu itu, 112 adalah endemik Sulawesi. Endemisitas tumbuhan berbunga di Sulawesi sangat bervariasi diantara kelompok takson, Sebagai contoh pada Palm (Arecaceae) dan Anggrek (Orchidaceae) dari total 817 spesies anggrek dari Sulawesi dan Maluku (128 genera) 149 merupakan endemik (Thomas and Schuiteman 2002). Selain itu Sulawesi juga dikenal sebagai salah satu kawasan EBA (Endemic Bird Area) terpenting di Indonesia, dimana dari 328 jenis burungnya, 88% adalah jenis yang unik (White and Bruce, 1986). Dari 127 hewan menyusui asli, 79 (62%) bersifat endemik dan presentasinya meningkat sampai 98% jika kelelawar tidak dihitung (Whitten et al., 1987). Berdasarkan data base yang ada, diperkirakan di Sulawesi terdapat lebih dari 2100 jenis tumbuhan berkayu yang terdiri atas famili Meliaceae, Euphorbiaceae, Rubiaceae, Myrtaceae, Ebenaceae, Moraceae, Magnoliaceae, Burseraceae, Araucariaceae dan lain-lain (Kessler et al 2002). Diantaranya merupakan tumbuhan yang tergolong pohon (dbh > 10 cm) yang mempunyai nilai ekonomi, estetika dan konservasi yang sangat baik. Publikasi tentang flora Sulawesi terutama jenis tumbuhan berbunga masih sangat terbatas, sampai saat ini terbatas hanya berupa “checklist” dan “cataloque” (Kessler etal 2002; Gradstein et al.2005 ; Thomas and Schuiteman 2002). Di dalam buku ini diperkenalkan 100 jenis pohon yang beberapa diantaranya ditemukan secara alami di Sulawesi yang masing-masing dilengkapi dengan gambar, deskripsi, nama lokal, habitat dan ekologi serta kegunaan. Diharapkan kehadiran buku ini bermanfaat untuk berbagai pihak yang memerlukan terutama untuk keperluan pendidikan, pengusaha, konservasi dan pengambil kebijakan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

3

TINJAUAN PUSTAKA
Biogeografi , Sejarah Alam dan Keanekaragaman Hayati Sulawesi ulawesi merupakan salah satu pulau besar dan penting di Indonesia, karena secara biogeografi termasuk dalam kawasan Wallacea, suatu kawasan yang terdiri atas pulau Sulawesi, sebagian Maluku, kepulauan Banda, dan kepulauan Nusa Tenggara Barat, dengan luas keseluruhan sekitar 346.782 km2. Wilayah ini sangat unik karena merupakan tempat bercampurnya tumbuhan, hewan, dan hidupan lain dari Asia dan Australia, serta merupakan kawasan peralihan ekologi (ekoton) antara kedua benua tersebut (Mittermeier et al., 1999). Kawasan ini dinamakan Wallacea, merujuk nama Alfred Russel Wallace, seorang penjelajah alam dari Inggris yang pada tahun 1850-an melakukan ekspedisi di kawasan ini. Hasil penelitiannya dipublikasikan dalam buku The Malay Archipelago yang menyimpulkan bahwa flora dan fauna di kawasan ini banyak yang unik dan spesifik, serta mempunyai biogeografi tersendiri yang berbeda dengan bagian barat dan timur Indonesia. Karena hasil pemikirannya ini, Alfred Russel Wallacea dikenal sebagai Bapak Biogeografi, studi tentang persebaran geografi tumbuhan dan hewan (Whitten et al., 1987; Kinnaird, 1997; Mittermeier et al., 1999). Whitmore (1989) dan Mittermeier et al. (1999) menyatakan bahwa kondisi biogeografi pulau Sulawesi yang spesifik merupakan akibat proses pembentukan pulau ini sejak masa purba. Menurut Kinnaird (1997), kawasan ini memiliki sejarah geologi yang komplek, meliputi pergeseran lempeng bumi, perbenturan antar lempeng bumi, pergolakan dalam perut bumi, dan kegiatan gunung api yang memuntahkan isi perut bumi, hingga menjadikan bentuk pulau Sulawesi unik dan tidak beraturan seperti saat ini (Gambar 3).

S

Gambar 1. Kepulauan Indonesia dengan zona biogeografinya (Whitten et al. 1987)

4

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Pembentukan pulau Sulawesi dimulai sekitar 200 juta tahun yang lalu, ketika benua besar purba Gondwana (sebelumnya Pangea) terpecah-pecah karena pergerakan lempeng bumi di bawahnya. Di antara pecahan-pecahan benua tersebut ada sebagian yang bergabung kembali membentuk pulau-pulau baru (Gambar 2.3). Salah satu penggabungan yang penting secara biogeografi adalah pertemuan sebagian benua Asia dan Australia yang memungkinkan perpindahan dan percampuran flora dan fauna yang sedang berevolusi. Salah satu pecahan daratan Asia bergerak ke arah timur dan kelak membentuk Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi barat. Selanjutnya sekitar 100 juta tahun yang lalu, Australia bersama dengan Irian (Papua) dan Sulawesi timur, memisahkan diri dari Antartika dan bergerak ke utara dengan membawa serta mamalia, burung dan tumbuhan berbunga. Kemudian sekitar 60-70 juta tahun yang lalu, Sulawesi barat terpisah dari Kalimantan, lalu sekitar 15 juta tahun yang lalu Sulawesi timur memisahkan diri dari Irian, serta bergerak ke barat menabrak fragmen Sulawesi barat, sehingga pecahan tersebut membelok dan semenanjung utaranya berputar hampir 90 derajat ke posisinya yang sekarang. (Moss and Wilson, 1998). Aktifitas geologi ini menyebabkan pulau Sulawesi secara biogeografi terisolasi dari pulau-pulau di sebelah barat (Asiatis), maupun di sebelah timur (Australis). Isolasi geografi pulau Sulawesi dan kondisi lingkungannya, seperti variasi topografi, gradien elevasi, dan variasi jenis tanah menyebabkan flora dan fauna di bioregion ini berkembang secara khas (Siebert, 2000). Struktur dan komposisi biota pulau ini sangat unik, walaupun jumlah jenisnya relatif sedikit, dimana jumlah jenis tumbuhan tinggi diperkirakan hanya 5000 spesies, termasuk 2100 tumbuhan berkayu (Whitten et al., 1987; Keßler et al., 2002). Di pulau ini hanya didapatkan 7 spesies anggota familia Dipterocarpaceae, kelompok tumbuhan berhabitus pohon yang bernilai ekonomi tinggi dan mendominasi hutan-hutan di Kalimantan (267 spesies) dan Sumatera (104 spesies). Fagaceae menunjukan pola yang sama dimana 6 spesies Lithocarpus dan 2 Castanopsis dari Sulawesi, dibandingkan dengan 60 dan 21 tercatat dari Kalimantan masing-masingnya (Keßler 2002). Kemolekan fisik pulau Sulawesi dengan pegunungan berselimut hutan dan terumbu karang yang mengagumkan menyimpan pesona kehidupan biologi, berupa flora dan fauna yang unik dan spesifik (Kinnaird, 1998; Yuzammi dan Hidayat, 2002). Keanekaragaman hewan di kawasan meliputi sekitar 289 spesies burung, 114 spesies mamalia, dan 117 spesies reptilia (Ministry of Population and Environment Republic of Indonesia, 1992). Di pulau ini dikenal beberapa fauna endemik seperti anoa (Buballus depresicornis dan B. quarlesii), tarsius (Tarsius spectrum, T. pumillus, dan T. diannae), maleo (Macrocephalon maleo), burung alo (Rhyticeros cassidix dan Phanelopides exerhatus), babirusa (Babyrousa babyrusa), musang raksasa (Macrogalidia muschen-broekii), kuskus (Ailurops ursinus dan Strigocuccus celebensis), jalak sulawesi (Scisirostrum dubium) dan Latimeria sp salah satu species ikan purba (ikan fosil) yang ditemukan beberapa tahun yang lalu dari perairan Sulawesi Utara.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

5

Gambar 2. Kawasan Konservasi di Sulawesi

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

6

50 50

40

30

20

10

0

Gambar 3. Rekontruksi Asia Tenggara sejak 50 juta tahun lalu. (Hall 1995)

7

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Yuzammi dan Hidayat (2002) melaporkan 67 spesies anggrek dan 67 spesies flora non anggrek yang bersifat endemik dan unik dari Sulawesi yang disusun berdasarkan pada hasil ekspedisi botani yang dilakukan di beberapa kawasan konservasi di Sulawesi. Jenis flora tersebut antara lain: Cymbidium finlaysonianum, Coelogyne celebica, Abdominiea minimiflora, Goodyera reticulata, Phalaenopsis celebensis Sweet, Vanda celebica J.J. Smith, Allocasia suhirmaniana Yuzammi & A.Hay, Alocasia megawatii Yuzammi, Alpinia abendanoni Val., Alocasia balgooyii Hay, Diospyros celebica Bakh., Orophea celebica Miq., Agathis celebica, dan lainlain.

Gambar 4. Nepenthes spec.nov, jenis baru dari TN. Lore Lindu dan Macadamia hildebrandii (Proteaceae) species endemik Sulawesi.

Menurut Mogea (2002) Sulawesi memiliki tingkat endemisitas palem yang tinggi (72%), dimana 68% spesies dan 58% genus palem yang tumbuh di bioregion ini adalah asli Sulawesi. Di antara jenis-jenis palem yang ada dua di antaranya endemik untuk Sulawesi Tengah, yaitu Gronophyllum sarasinorum dan Pinanga sp. nov (longirachilla). Beberapa spesies palem Sulawesi lainnya yang endemik adalah Pigafetta elata Becc., Licuala celebica Miq., serta beberapa spesies rotan seperti taimanu (Korthalsia celebica), tohiti (Calamus inops Becc. var. celebicus Becc.), Calamus minahassae, Calamus koordersianus Becc., Calamus symphisipus Mart. dan lain-lain.

JENIS- JENIS POHON TERPILIH YANG UMUM DI SULAWESI

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

11

Aleurites moluccana (L.) Willd. EUPHORBIACEAE
Deskripsi Berukuran besar, tinggi hingga 20 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 60 cm. Tajuk kelihatan berwarna perak keputih-putihan dari jauh. Daun : Tunggal, tersusun secara alternate atau spiral, berukuran 12-23 X 6–12 cm, dengan 3-5 tulang daun dari bawah, disamping itu terdapat 4-7 ekstra pertulangan daun. Tangkai daun 10 cm atau lebih dengan sepasang kelenjer pada permukaan atas. Bunga : Putih kekuningkuningan, pucat, dengan tangkai bunga bulat, terletak pada ujung. Buah : Bulat, 5-6 cm diameter, hijau atau kecoklatan, biasanya dengan 2 biji keras, daging buah tebal berdaging.
Distribusi Asia tropis hingga Polinesia. Di Asia Tenggara umumnya ditanam dan dibudidayakan termasuk di Sulawesi, terutama digunakan sebagai tanaman pelindung pada tanaman coklat. Nama Lokal Lumbang (Filipina), Kemiri, Muncang (Indonesia), Kembiri, buah keras (Malaysia), “Kok namz man (Laos), Photisat, Kue ra, Purat, Mayao (Thailand), Lai (Vietnam). Derekan , Pidekan (Jawa), Muncang (Sunda), Candle nut tree, Bankul nut Tree (Inggeris), Bancoulier des Moluques, Noyer des M, Noix de Bancoul, Aleurite, Camiri (Perancis). Sulawesi : Beau (Kaili, Muma, Uma). Kegunaan Minyak dari biji untuk pembuatan lilin dan sabun, digunakan juga sebagai bumbu untuk memasak. Kulit batang kadangkadang digunakan sebagai obat.

12

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Alstonia scholaris (L.) R.Br APOCYNACEAE
Deskripsi Berukuran besar, tinggi hingga 40 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 100 cm. Kulit batang bagian luar coklat terang hingga krem, batang berlenti sel, kulit batang bagian dalam menghasilkan getah warna putih (susu). Daun : Tunggal, tersusun dalam bentuk melingkar yang terdiri atas 5-8 daun, berbentuk elip, berukuran 717 X 2.5 –3,5 cm, dasar daun runcing, ujung membulat, pertulangan daun sering prominent, warna hijau pada permukaan atas, dan keputihan pada permukaan bagian bawah, tangkai daun 1,5-3 cm panjangnya. Bunga : Putih krem, dalam bentuk cymus terletak pada ujung, corolla tubular dengan 5 lobes. Buah disusun oleh 2 folikel, 20-30 cm masing-masingnya, glabrous (polos), biji panjang dan pipih dengan bulu/ rambut pada ujung.
Distribusi Srilanka dan India hingga Asia Tenggara dan China Selatan termasuk Filipina dan Australia bagian Utara, Kepulauan Bismarck, dan Salomon. Nama Lokal Dita (Filipina), Pulai lilin (Brunei), Pulai (Indonesia, Malaysia), Lettok (Myanmar), Tinpet (laos), Sattaban, Teenpet, Hassaban (Thailand), C[aa]y m[of] cua (Vietnam). Pule, Gabusan (Jawa), Lame bodas (Sunda), Poole, Ajooras, Shaitan wood, Whitecheese wood (Inggeris), Pulai, Shaitan (Perancis). Sulawesi : Kayu Tolor (Buol), Lengaru (Kaili, Muma, Uma). Kegunaan Kayu berkualitas bagus untuk pulp berwarna putih ringan, mempunyai berat jenis 0,38 termasuk kelas awet V dan kelas kuat V-IV. Kulit batang untuk banyak kegunaan seperti obat Malaria, kadangkadang ditanam sebagai tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

13

Alstonia spectabilis R.Br. APOCYNACEAE
Deskripsi Berukuran sedang, tinggi 8-10 m, kulit batang agak gelap, bergetah seperti susu. Banir akan ada apabila pohon sudah tua. Daun tunggal, berhadapan atau melingkar, bentuk elip melebar, urat daun jelas. Perbungaan terminal, tersusun malai, bunga berukuran kecil. Mahkota bunga putih, kuncup terpuntir pada ujung. Buah bulat memanjang, diameter 4 mm. Tumbuh berpasangan.
Distribusi Tersebar di Asia Tenggara seperti di Sumatra, Jawa, Kalimantan, Maluku. Di Sulawesi tersebar merata seperti di Taman Nasional Lore Lindu, Dumoga Bone, Tangkongko, Cagar Alam Morowali, dan Soroako. Nama Lokal Hiha, Labuangi (Sulawesi Tengah). Kegunaan Kayu berkualitas bagus untuk pulp berwarna putih ringan, mempunyai berat jenis 0,37 termasuk kelas awet III dan kelas kuat III-II.

14

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Annona muricata L. ANNONACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi 3-8 m. Daun memanjang, bentuk lanset atau bulat telur terbalik, ujung meruncing pendek, seperti kulit, panjang 6-18 cm, tepi rata. Bunga berdiri sendiri berhadapan dengan daun, bau tak enak. Daun kelopak kecil. Daun mahkota berdaging, 3 yang terluar hijau, kemudian kuning, panjang 3,5- 5cm, 3 yang terdalam bulat telur, kuning muda. Daun kelopak dan daun mahkota terdalam secara genting. Dasar bunga cekung sekali. Benang sari banyak. Penghubung ruang sari di atas ruang sari melebar, menutup ruangnya, putih. Bakal buah banyak, bakal biji 1. Tangkai putik langsing, berambut. Kepala putik silendris. Buah majemuk tidak beraturan, bentuk telur miring atau bengkok, 15-35 kali 10-15 cm. Biji hitam dan daging buah putih. Manis keasaman rasanya apabila masak.
Distribusi Tropis, berasal dari Amerika Selatan, banyak ditanam dan kadang tumbuh liar di Malesia. Banyak tumbuh di lembah Palu Nama Lokal Zuurzak (Nederland), Sirsak (Indonesia), Durian Balando (Minangkabau), Mandalika (Sunda), Nangka Belanda (Jawa, Sunda), nangka buris (Madura), Nangka England (Madura), Nangka Sabrang (Jawa). Kegunaan Ekstrak biji dan daun digunakan sebagai pestisida botani. Daging buah bahan baku industri minuman (juice), mengandung vitamin C.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

15

Annona reticulata L. ANNONACEAE
Deskripsi Pohon atau perdu berukuran kecil, tinggi hingga 7 m, semua bagian jika diremas berbau kuat. Daun memanjang sampai bentuk lanset, 9-30 X 3,5-7 cm, cukup lemas, tepi rata. Bunga dalam karangan yang pendek berbunga 210. Daun kelopak waktu kuncup tersusun secara katup, segitiga kecil, pada pangkalnya bersatu. Bunga dengan daun mahkota terluar berdaging sangat tebal, 2-3 cm panjangnya, dari dalam putih kekuningan, dengan pangkal berongga akhirnya ungu. Daun mahkota yang dalam sangat kecil. Dasar bunga meninggi. Benang sari banyak, putih. Penghubung ruang sari di atas ruang sari melebar, dan menutup ruangnya. Bakal buah banyak. Kepala putik boleh dikatakan duduk. Buah majemuk bentuk bola, garis tengah 5-12 cm ; anak buah khususnya dengan ujung datar, juga pada waktu masak masih berhubungan. Biji coklat hitam. Daging buah putih kotor.
Distribusi Tropis, berasal dari Amerika Selatan, banyak ditanam dan kadang tumbuh liar di Malesia. Banyak tumbuh di lembah Palu. Nama Lokal Buah nona (Indonesia), kemluwa (Jawa), manowa (Jawa). Kegunaan Hampir sama dengan sirsak, buah dapat dimakan.

16

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Annona squamosa L. ANNONACEAE
Deskripsi Pohon atau perdu berukuran, tinggi hingga 7 m. Daun elip memanjang sampai bentuk lanset tumpul, 6-17 X 2,5-7,5 cm, tepi daun rata. Bunga 12 berhadapan atau di samping daun. Daun kelopak segitiga, waktu kuncup bersambung secara katup, kecil. Daun mahkota yang terluar berdaging tebal, panjang 2-2,5 cm, dari putih kuning, dengan pangkal yang berongga akhirnya ungu. Daun mahkota yang terdalam sangat kecil atau tidak ada. Dasar bunga dipertinggi. Benang sari banyak, putih. Penghubung ruang sari di atas ruang diperpanjang dan melebar, dan menutup ruangnya. Bakal buah banyak, ungu tua. Kepala putik duduk, rekat menjadi satu, mudah rontok. Buah majemuk bentuk bola, garis tengah 5-10 cm, berlilin. Anak buah khususnya dengan ujung yang melengkung, pada waktu masak sedikit atau banyak melepaskan diri satu dengan yang lain. Biji masak hitam mengkilat. Daging buah putih.
Distribusi Tropis, berasal dari Amerika Selatan, banyak ditanam dan kadang tumbuh liar di Malesia. Banyak tumbuhan di lembah Palu, terutama di sekitar kampus Universitas Tadulako dan jalan raya menuju Donggala. Salah satu buahbuahan utama di Kota Palu. Nama Lokal Srikaya ( Indonesia, Jawa, Sunda), Sarkaya (Madura), Srikaya (Palu), Sarikayo (Minangkabau). Kegunaan Buah dapat dimakan. Ekstrak biji dan daun digunakan sebagai pestisida botani. Buah di makan segar atau dibuat juice.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

17

Anthocephalus chinensis (Lam.) A. Rich ex Walp.
Syn : Neolamarckia cadamba (Roxb) Bosser, Anthocephalus cadamba (Roxb.) Miq.

RUBIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, Tinggi hingga 40 m, DBH hingga 60 cm. Batang lurus. Banir jika ada, curam, tinggi hingga 2 m. Kulit batang halus hingga bersisik, berwarna coklat abu-abu hingga coklat tua. Kulit batang bagian dalam berwarna kuning pucat, kayu berwarna kuning pucat. Cabang mendatar. Daun penumpu segi tiga sempit, panjang 1-2 cm, bertumpang tindih dan memeluk kuncup ujung. Daun menjorong hingga membundar telur sungsang, panjang 12- 30 cm, lebar 5-16 cm, pangkal membundar hingga menjantung, ujung melancip, gundul di permukaan bawah, tulang daun sekunder 11-17 pasang, susunan tulang daun tersier mirip tangga. Tangkai daun panjang 1-4 cm. Perbungaan di ujung, berbentuk sebuah bongkol soliter, membulat, garis tengah 2-4 cm, tanpa daun gagang antar bunga, berkelamin ganda, berkelipatan 5, hampir tanpa tangkai, mahkota berwarna kuning, gundul, panjang hingga 9 mm, terpilin dalam kuncup, bakal buah beruang 2, bakal biji banyak. Bongkol berbuah membulat, berwarna jingga, buah muda garis tengah hingga 3 mm, tidak merekah, biji garis tengah 0.2 mm, tidak bersayap. Di Sulawesi terdapat 2 jenis Anthocephalus yaitu : A. chinensis dan A. macrophyllus (Roxb) Havil. yang merupakan jenis endemik untuk Wallacea.
Distribusi India hingga New Guinea. Malesia : Sumatra, Kalimantan, Semenanjung Malaysia, Jawa, Sulawesi, NTT, NTB, Maluku, PNG, Filipina. Habitat dan Ekologi Merupakan jenis pohon pionir penting dalam hutan sekunder, terutama di tanah alluvial. Pada ketinggian 70 m. Nama Lokal Jabon, kelempayan (Melayu). Sulawesi : Kokabo (Poso, Baree, Tojo), Bekawa/Bekava (Besoa, Napu, Kulawi). Kegunaan Buah dapat dimakan, di Jawa Barat digunakan sebagai bahan pembuatan rujak, kadang-kadang difermentasi menjadi wine. Dimasak bersama-sama ikan.

18

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Antidesma bunius (L.) Spreng. EUPHORBIACEAE
Deskripsi Berukuran kecil, tinggi hingga 7 m, Kanopi sangat rapat. Daun : Tunggal, tersusun secara alternate, coriaceus, berdaging dan mengkilat, berukuran 8-16 X 15 cm, jarang lebih besar tetapi sering lebih kecil, dasar daun cuneatus atau membulat. Ujung runcing, petioles bulat dan besar 1 cm panjangnya. Bunga : dalam bentuk racemus terdapat pada dekat ujung tangkai, Bunga putih kekuningan, bunga jantan sesil. Bunga betina dengan tangkai yang pendek. Buah : pendek bentuk elip atau bulat, 1 cm diameter.
Distribusi India, Srilanka, Indochina dan Malesia meliputi Malaysia, Sumatra, Jawa, Sulawesi, Filipina. Nama Lokal Bignai (Filipina), Buni (Malaysia), “Kho lien tu (Laos), ba mao chaang (Thailand), Choi moi (Vietnam). Wuni, Buni (Indonesia), Wuni (Jawa), Huni, Buni, Wuni, Barune (Sunda), Antidesme (Perancis). Chinese Laurel, Bignay (Inggeris), Sulawesi : Aropi (Kaili, Muma, Uma). Kegunaan Buah dapat dimakan, di Jawa barat dimakan sebagai rujak, kadang-kadang difermentasi menjadi wine (anggur). Dimasak bersama-sama ikan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

19

Areca vestiaria Giseke ARECACEAE
Deskripsi Areca adalah salah satu marga tumbuhan berciri pohon, berbatang lurus. Terdiri atas 60 jenis tersebar mulai dari Asia Selatan, China bagian selatan, Indochina, malesia sampai kepulauan Salomon. Di alam tumbuh di hutan hujan tropik yang rapat mulai dari dataran rendah sampai dataran tinggi. Areca vestiaria Giseke memiliki perawakan pohon berbatang lurus tanpa cabang, tunggal atau berumpun, tegak, tinggi 5-10 m, tajuk pelepah berwarna kuning sampai jingga, warnanya makin terang dengan bertambahnya ketinggian tempat. Daun: tangkai dan tulang daun berwarna kuning. Perbungaan : tumbuh pada batang di bawah tajuk pelepah. Buah : bulat, diameter sampai 2 cm, warna kuning sampai merah, daging buah berserat dan berbiji satu.
Distribusi Wallacea (Sulawesi dan Maluku) Habitat dan Ekologi Tumbuh pada hutan yang agak terbuka pada ketinggian 300-1.200 m dpl. Nama Lokal Harao (Napu), Katasa (Wana, Morowali), Pinang yakis (Sulawesi) Kegunaan Tanaman hias di luar ruangan, Di alam, buah Areca vestiaria banyak dimakan monyet jika sudah masak.

20

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Arenga pinnata (Wurmb) Merr. ARECACEAE
Deskripsi Berukuran besar, Palem pohon soliter tinggi hingga 12 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 60 cm. Permukaan batang ditutupi oleh serat ijuk berwarna hitam yang berasal dari dasar tangkai daun. Daun : pinnate, hingga 8 m panjang, anak daun divaricate, panjangnya 1 m atau lebih, jumlahnya 100 atau lebih pada masing-masing sisi, dasar daun 2 auriculate, ujung daun lobes, dan kadang-kadang bergigi, permukaan atas hijau berdaging, bagian bawah putih dan bertepung. Bunga: baik bunga jantan dan betina terpisah, besar, tangkai perbungaan muncul dari batang, panjangnya 1-1,5 m masing-masing pada rachille. Buah : bulat, ujung tertoreh, 4 X 5 cm, sesil dan terdapat 3 bractea yang tebal, secara rapat berkumpul sepanjang tangkai perbungaan, berwarna hijau mengkilat, buah masak warna kuning, terdapat 3 biji keras.
Nama Lokal Kaong (Filipina), Aren, Lirang (Jawa), Anau, Biluluak, (Minangkabau), Kawung, Taren (Sunda), Areng Palm, Sugar Palm, Gomuti palm (Inggeris), Palmier a sucre, Areng, Aren (Perancis). Sulawesi : “Ngkonau (Kaili), Saguer (Minahasa, Sulawesi Utara), Distribusi Semenanjung Malaysia, Sumatra, Jawa, Sulawesi, Filipina. Di Sulawesi Tengah terutama tumbuh pada hutan dataran rendah hingga ketinggian 1000 m dpl. Kegunaan Buah muda dimasak dan dapat dibuat biluluak (kolang-kaling), gula disadap dari tangkai bunga untuk pembuatan gula merah, difermentasi menjadi minuman beralkohol, cuka, Ijuk (serat) digunakan untuk pembuatan sapu. Saringan air, atap rumah, lidi untuk sapu.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

21

Arenga undulatifolia Becc. ARECACEAE
Deskripsi Pohon yang tergolong palm ini berukuran kecil, tumbuhnya berumpun, dan batang tidak jelas, tinggi bisa mencapai 6 m, daunnya lebar, panjang hingga 4 m, anak daun tersusun menyirip dan berbentuk sirip ikan, tepinya bergelombang. Perbungaan /inflorescentia mirip enau, berukuran kecil.
Distribusi Kalimantan dan Sulawesi. Di Sulawesi tengah banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu mulai dari ketinggian 400 mdpl hingga 1200 mdpl. Nama Lokal Take ( Sulawesi Tengah : Kulawi (Muma , Uma, Tado). Kegunaan Daun dimanfaatkan untuk atap rumah, ijuk untuk tali. Tanaman hias.

22

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Artocarpus heterophyllus Lmk
Sinonim : Artocarpus integrifolia L.f

MORACEAE
Deskripsi Pohon berumah satu, tinggi 10-25m. Memiliki getah perekat. Daun tunggal, biasanya tidak berlekuk, hanya daun pada pohon muda dan tunas air dengan lekuk besar 3-5; tangkai 1-4 cm; helaian daun memanjang atau bulat telur terbalik, 10-25 X 4,5-10 cm, dengan pangkal menyempit demi sedikit, tepi rata, serupa kulit, dari atas mengkilat hijau tua. Daun penumpu segitiga bulat telur. Karangan bunga jantan atau betina. Bulir betina berbentuk gada silendris, anak bunga tenggelam dalam poros, bagian yang bebas panjangnya lebih kurang 0,5 cm, pada ujung berpori, di mana muncul kepala putik yang tunggal, pipih pada sisinya. Bulir jantan bentuk gada atau spul, kerapkali bengkok, hijau tua; anak bunga sangat kecil, dan tenda bunga bertaju 2, dan 1 benang sari. Buah semu menggantung pada ranting yang p endek dari batang atau cabang utama, bentuk telur, memanjang, atau + bentuk ginjal, dengan duri tempel pendek yang runcing segi 3-6, berbau manis yang keras; berdaging ketat di sekeliling biji. Biji 3,5 cm panjangnya. Terdapat jenis lain yang umumnya tumbuh secara alami di hutan yaitu Artocarpus integra Merr. (cempedak hutan) yang buahnya harum dan berasa enak, pada musimnya biasanya diperjualbelikan di pasar.
Distribusi Tanaman ini berasal dari India. Di Indonesia umumnya ditanam untuk diambil buahnya. Dapat tumbuh pada ketinggian 50-1200 m dpl. Di Sulawesi, terutama tumbuh baik di sekitar lembah Palu. Nama Lokal Nongko (Jawa), Cubadak (Minangkabau), Nangka (Indonesia). Sulawesi : ganaga (Kaili, Muma), Sulawesi Tengah; panasa (Bugis), nanaka (Bungku, nanaka (Sulawesi Tenggara). Kegunaan Buah muda disayur, biasanya digulai (kari), sedangkan buah yang sudah masak, daging buah yang meyelimuti biji berwarna kuning, harum dapat dimakan. Biji kadangkala direbus dan dimakan. Salah satu buah utama dari Kota Palu. Kayunya berwarna kuning digunakan sebagai bahan ukiran Toraja, getahnya digunakan untuk perekat penangkap burung.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

23

Bischofia javanica Blume EUPHORBIACEAE
Deskripsi Berukuran besar, bersifat menggugurkan daun (deciduous) tinggi hingga 35 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 80 cm. Kulit batang bagian luar coklat kemerahan dan bersisik, kulit batang bagian dalam menghasilkan getah warna merah. Daun : Beranak daun tiga (trifoliate), anak daun elip hingga ovatus, berukuran 6-16 cm X 3-10 cm, dasar daun membulat, ujung daun meruncing, pinggiran daun bergerigi, permukaan daun berdaging dan mengkilat terutama pada permukaan bagian atas. Tangkai daun 8-20 cm panjangnya. Bunga : Kuning kehijauan baik bunga jantan dan betina. Dalam bentuk bunga malai yang terletak secara axilaris, 9-20 cm panjangnya. Buah: bulat (globosa), drupa berdaging, berdiameter 1-1.5 cm dengan 3-4 lokul, masingmasingnya terdapat 2 biji. Biji oblong-obovoid, panjangnya 5 mm berwarna coklat.
Distribusi India dan Himalaya hingga China, Taiwan, Jepang Selatan, Indochina, Thailand, di seluruh Malesia, termasuk Filipina, dan Australia Utara, Samoa, di hutan-hutan primer, areal terbuka. Nama Lokal Tuai (Filipina), Gadog, Gintungan, Kerinjing (Indonesia), Jitang, Tuai (Malaysia), Java cedar ( Papua New Guinea), “Khom 'fat, 'Foung'fat (Laos), Toem, Pradu sam (Thailand), Nhoi (Vietnam). Sulawesi : “Pepolo” (Pakerehua/ Napu), Balintunga (Kulawi, Moma. Uma), Bunga- bunga (Pantai barat). Kegunaan Kayu digunakan sebagai kontruksi bangunan, tanin dapat diekstrak dari kulit batang, daun muda dapat dimakan, di Napu digunakan sebagai obat cacing Schistosomiasis. Kadangkala digunakan sebagai tanaman pelindung.

Batang

Buah

24

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Buchanania arborescens (Blume) Blume ANACARDIACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 75 m tinggi, Kulit batang bagian luar umumnya halus. Daun tunggal, tersebar (spiral), obovatus, berukuran 4-26 X 2-7 cm, ujung daun cuneatus, ujung daun membulat. Pertulangan daun 7-18 pasang, petiole 1-3 cm panjangnya. Bunga : Putih atau kuning terang, bisexual, dalam panikel axilaris. Buah 1 biji berbentuk drupa, buah masak hitam violet, 10 mm diameter.
Distribusi Andamans, Thailand, Indochina, Taiwan, Menyebar keseluruh Malesia meliputi Semenanjung Malaysia, Sumatra, Jawa, kalimantan, Sulawesi, Filipina, New Britain, Kepulauan Salomon, Australia utara. Terutama pada elevasi yang rendah seperti dekat pantai dan pesisir. Nama Lokal Balinghasai (Filipina), Kepala Tundang, Renghas Ayam (Brunei), Otak, Udang tumpul, Rangas laut, beluno-beluno (Malysia), Chaa muang, Luaet khwai, Mamuang khee kratai (Thailand), C[aaa]y m[uw]ng ri (Vietnam), Popohan, rawarawa pipit (Indonesia). Sulawesi Tengah : “Marantaripa” (Baree, Tau Taa), Marantaipa (Kaili, Moma) Kegunaan Kayu digunakan sebagai kontruksi bangunan, meubel, dan kotak-kotak.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

25

Calophyllum inophyllum L. CLUSIACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 20 m tinggi, DBH hingga 80 cm. Kulit batang bagian luar umumnya bersisik ( scaly), apabila dipotong mengeluarkan getah berwarna kuning. Kanopi tersebar.. Daun : Tunggal, berhadapan, membulat, dasar daun bulat atau tumpul, ujung bulat dengan urat daun pada permukaan atas secara prominen putih kekuningan. Pertulangan daun sekunder sangat jelas. Daun berdaging. Bunga : Putih, beraroma bagus, biasanya tidak bercabang, terdapat pada ketiak daun. Buah : Drupa, bluat, 3-4 cm diamaternya, hijau keabuabuan. Buah masak kuning.
Distribusi Afrika Timur hingga India, Srilanka, menyebar ke seluruh Asia Tenggara, Taiwan, Kepulauan Ryukyu, termasuk Filipina, Australia bagian Utara, dan pulau-pulau di bagian barat Pasifik, terutama pada hutan-hutan pantai, kadang-kadang hingga 200 m dpl. Nama Lokal Bitaag, Palo Maria (Filipina), Bintangor laut, pinaga laut, penaga (Malaysia), Beach Calophyllum (PNG), Ponnyet ph'ang (Myanmar), Krating, Saraphee naen, Naawakan (Thailand), C[aa}y m[uf]u (Vietnam), Calaba, Calophyle, Bintangor, Bintangur, Bois canot, Bois tatamaka, Laurier d'Alexandrie (Perancis), Alexandrian Laurel, Ceylon beautyleaf, Bintangoor (Inggeris). Nyamplung, Dingkaran (Indonesia), Nyamplung (Sunda). Sulawesi : Pude' (Bugis), Bintangoro (Muma, Uma), Donggala (Palu). Kegunaan Kayu banyak digunakan untuk banyak keperluan, minyak dari biji untuk penerangan dan pembuatan sabun, sering ditanam sebagai tanaman hias.

26

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Cananga odorata (Lamk) Hook.f. & Thomson ANNONACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 50 m tinggi, DBH hingga 60 cm. Tidak memiliki akar papan/ banir, Kulit batang bagian luar umumnya halus, coklat kekuningan. Daun : tunggal, alternate, berbentuk oval- oblong, berukuran 13-29 X 4-10 cm, berdaging, ujung runcing-meruncing, pinggiran daun berombak, pertulangan daun 8-9 pasang, tangkai daun 1-2 cm panjang. Bunga : hijau terang, kuning, sangat harum dalam karangan bunga dengan 2-6 bunga berukuran pendek. Petal 6, linear-lancelata, 3-9 X 5-16 mm, sering bergelombang. Buah : terdiri atas 7-16 terpisah. Bulat, monokarp, berukuran 2,5 X 1,5 cm. Buah masak kehitaman. Biji 2-12, diselaputi oleh pulp berminyak. ukuran 9X6 X 2,5 mm, coklat.
Distribusi Seluruh Asia Tenggara, dan Malesia termasuk Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Filipina, PNG, Australia dan kepulauan Pasifik. Biasanya pada hutan dataran rendah. Nama Lokal Ilang-ilang, Alangilang (Filipina), Chenanga, kenanga utan, kenanga (Malysia), Kadatngan, Kadapnam, Sagasein (myanmar), Chhke sreng (Kamboja),, Kradangnya thai, Kradangnya songkla (Thailand), Ngh[oj]c lant [aa]y, ho[af]ng lan (Vietnam), Ylang ylang (Inggeris), Kananga, Kenanga (Indonesia). Bois de banane, Alanguillan, Aquillon (Perancis). Sulawesi: Ndolia (Muma, Uma, Pakerahua), Andolia (Kaili), Lia-liatangon (Saluan). Kegunaan Bunga digunakan pada acara-acara pernikahan, festival dan perayaan lain, dan juga digunakan sebagai obat tradisional, minyak diekstrak dari bunga digunakan sebagai parfum. Pohon sering ditanam sebagai tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

27

Canarium hirsutum Willd. BURSERACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 30 m tinggi, DBH hingga 60 cm. Banir kadang-kadang hadir, kadang tidak ada. Kulit batang bagian luar umumnya coklat keabu-abuan hingga coklat gelap, bersisik. Daun : Majemuk, pinnate, tersusun secara spiral dengan 9-27 anak daun, rachis tebal dengantepi yang tajam, pinggir daun rata, dengan 12-30 prominen pasang urat daun. Bunga inflorescen yang terletak secara axilaris. Bunga jantan dalam satu panikel, sedang bunga betina subracemus. Bunga 10-13 mm panjangnya. Stamen 6. Buah ovoid, 20 X 63 X 1745 mm, berwarna hitam keunguan. Biasanya memiliki trikom/bulu yang tajam dan menimbulkan gatal.
Distribusi Semenanjung Malaysia, Sumatra, Jawa, Kalimantan, Maluku, PNG, Filipina, Kepulauan Salomon. Nama Lokal Dulit, Bakayan, Hagushus (filipina), Kedondong, Damar degun, Kambayau Burong (Malaysia), ki bonteng, Kanari Jaki, Mede-mede (Indonesia), Butohuloku (Napu). Kegunaan Batang menghasilkan resin yang dapat digunakan sebagai penerang dan lem. Akar digunakan secara lokal sebagai obat sakit perut.

28

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Carallia brachiata (Lour.) Merr. RHIZOPHORACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 15 m tinggi, DBH hingga 25 cm. Kulit batang bagian luar coklat gelap, ranting secara prominen memiliki nodus (buku). Daun : Tunggal, berhadapan, oblong. Berkuran 410 cm panjang, dasar daun cuneat, ujung runcing, pinggiri daun rata, mengkilat, permukaan atas gelap, bagian bawah lebih pucat, petiole pendek, hingga 5 mm. Bunga : Hijau kekuningan, dalam cymus pada ketiak daun dengan sedikit percabangan, Buah : subglobosa, berdaging, 5-8 mm panjang, kuning, buah masak merah dengan 1 biji.
Distribusi Madagaskar, India, Srilanka, Myanmar, Indochina, China bagian selatan, Thailand, Malesia (Sumatra, Jawa, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, PNG) Filipina, Australia Utara, Kepulauan Salomon. Nama Lokal Bakawan gubat, Anosep, Katolit (Filipina), Meransi, Sabar buku (Brunei), Mesinga, Radipah, Rabong (Malaysia), Maniagwa yat (Myanmar), Trameng (Kamboja), Bong nang, Halay, Kaueum (laos), Chiang phra nang ae (Thailand), Mam[ax], S[aw]ng m[ar], Send[aw] (Vietnam), Kitamiyang, Ringgit daerh, Sepat (Indonesia). Sulawesi : Dango ( Kulawi, Besoa, Napu) Kegunaan Kayu merupakan bahan yang bagus untuk furnitur, lantai, dan interior. Kulit batang untuk sumber tanin.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

29

Cassia siamea Lamk. CAESALPINIACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 20 m. Daun majemuk menyirip genap. Kelenjer daun tidak ada atau satu di antara pasangan daun terbawah. Anak daun oval sampai memanjang, kerapkali melekuk ke dalam, bagian atas gundul dan mengkilat sedikit, bawah berambut halus, 3-7,5 X 1-2,5 cm. Daun penumpu cepat rontok, sangat kecil tidak berarti. Kelopak berbagi 5 dalam. Daun mahkota kuning cerah, panjang lebih kurang 2 cm. Tangkai sari terpanjang kira-kira 1 cm. Bakal buah dengan tangkai putik sama panjang dengan benang sari yang terpanjang. Polongan dengan katup yang tebal dan sambungan buah yang sangat dipertebal, di antara sambungan berbelok-belok, 15-30 X 1,5 cm, berkatup 2. Biji 20-30, panjang 1,5 kali lebar.
Distribusi Tumbuhan ini berasal darai Asia Tenggara, kerap ditanam dan menjadi liar. Sangat mudah tumbuh di lembah Palu dan sekitarnya (ketinggian 1-1000 m dpl). Banyak digunakan sebagai tanaman peneduh jalan-jalan di kota Palu dan di kampus Universitas Tadulako. Juga ditanam sebagai tanaman reboisasi. Nama Lokal Johar (Indonesia), Juwar (Jawa, Sunda), Jua (Minangkabau) Kegunaan Tanaman peneduh jalan, kayu cukup baik.

30

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Castanopsis acuminatissima (Blume) Rheder FAGACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, 10-35 m tinggi, DBH hingga 30-90 cm. Banir hingga 2 m tingginya. Kulit batang bagian luar abu-abu hingga coklat, kasar, kulit batang bagian dalam 1-2 cm tebalnya Daun tipis hingga sedikit berdaging, tunggal, berukuran 4,5-17 cm X 2,5-6 cm, terlebar pada bagian agak ke bawah dari pertengahan, pangkal daun membulat, pinggiran daun rata, ujung meruncing, permukaan atas hijau mengkilat berdaging, permukaan bawah coklat hingga keperak-perakan, tidak terdapat rambut, pertulangan daun prominen pada bagian bawah, tulang daun 10-14 pasang dengan sudut 45-60°. Pembungaan terdapat bunga jantan dan bunga betina (Androginous), rachis jantan 5-10 cm, bunga betina soliter. Buah soliter, ovoid-conical, berukuran 1-1,5 X 3,4-1 cm.
Distribusi India, Burma, China, Taiwan, Siam, Indochina (Tonkin, laos, Annam). Malesia : Sumatra utara (Aceh), Semenanjung Malaysia (Kedah, Selangor, Pahang), Jawa (Gunung Gede dan Wilis), Kalimantan Utara (Gunung Kinabalu), Sulawesi ( Lore Lindu, Sojol, Bawakaraeng dan gunung–gunung lain), New Guini (sangat banyak), Japen, Misima, New Britain. Habitat biasanya tumbuh pada hutan yang bergunung-gunung pada tanah berpasir, pada altitude 300-2500 m dpl. Di Sulawesi terutama dominan pada hutan pegunungan mulai dari 1100 m dpl seperti di Taman Nasional Lore Lindu bersama-sama dengan Lithocarpus spp, Palaquium, dan Litsea sebagai penyusun hutan submontane. Nama Lokal Riung anak (Sunda) karena pada induk yang besar muncul tunas atau individu baru yang jumlahnya sangat banyak. Sulawesi Tengah : Kaha (Muma, Uma), Haleka (Besoa, Bada, Napu). Kegunaan Bahan bangunan dan kayu bakar, buah dapat dimakan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

31

Casuarina equisetifolia L. CASUARINACEAE
Deskripsi Berukuran besar, hingga 30 m tinggi, DBH hingga 70 cm. Kulit batang bagian luar bersisik, Decidous tree. Daun : halus, tersusun dalam lingkaran 5-20 daun (pohon menggugurkan daun). Bunga unisexual, bunga jantan dengan stamen tunggal dalam sebuah spike pada brancelet lateral. Buah agregate seperti cone berkayu dengan sebuah biji.
Distribusi Semenanjung Malaysia, Thailand dan menyebar di seluruh Malesia meliputi Sumatra, Jawa, Kalimantan, Maluku, PNG, Filipina, Australia Timur, Kepulauan Salomon. Nama Lokal Agoho, ahaso, aro (Filipina), aru, ru, ru laut (Malaysia), Pink tinyu (Myanmar), Pek nam, Son tha le (laos), Son thale (Thailand), C[aa]y phi lao (Vietnam), Cemara laut, ai smara, aru (Indonesia), Cemara, Cemawis (Jawa), Cemara laut (Sunda), Casuarine Filao de I'Inde (Perancis), Pin d'Australia (Perancis), Cassowary tree, Australian pine, Swamp oak, Bull o Beefwood tree (Inggeris). Sulawesi : Kayu angin (Tojo, Luwuk), Guu ( Tou Taa Morowali). Kegunaan Kayu merupakan bahan kontruksi yang kuat, Kulit batang menganduing tannin yang digunakan dalam pembuatan jaring ikan dan di pabrik. Ditanam sebagai tanaman hias.

32

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Celtis philippinensis Blanco ULMACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, hingga 20 m tinggi, DBH hingga 40 cm. Daun : Tunggal, tersusun alternate, atau spiral, oblong hingga ovatus. Berukuran 9X6 cm, pinggir daun rata, terdapat 3 pertulangan daun, pertulangan daun hingga ujung, dasar daun meruncing, petiole 5-8 mm panjangnya. Bunga : dalam karangan bunga kecil atau pada ujung , berdaging. Bunga sesil. Buah secara melebar berbentuk elip, 1,25 cm panjang.
Distribusi Afrika tropis hingga Madagaskar, India, Myanmar, Indo-China, China Selatan, Hongkong, Taiwan, Thailand dan diseluruh Malesia yang meliputi Malaysia, Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, PNG, Filipina, Kepulauan Salomon dan Australia Timur Laut. Biasanya pada hutan dataran rendah hingga 600 m dpl. Nama Lokal Malaikmo, Maragaoed, Narabagsay (Filipina), Nyelepi (Malaysia), Thalai khao (Thailand), Ki endog (Sunda), Jalinan, Sentok (Indonesia). Kegunaan Kayu secara umum digunakan sebagai bahan bangunan. Di Jawa dikenal sebagai kayu tahi digunakan sebagai obat.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

33

Cinnamomum porrectum Blanco
Syn: Cinnamomum parthenoxylon (Jack) Meissn.

LAURACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, hingga 30 m tinggi, DBH hingga 25 cm. Kulit batang bagian luar berlenti sel, aromatik. Daun : Tunggal, berhadapan, atau suboposite, oblong, dasar daun meruncing, atau bulat, ujung secara gradual meruncing, berwarna hijau pucat, keputih-putihan pada bagian bawah. Bunga : kuning kehijau-hijauan, dalam panikel pada ujung, yang panjangnya hingga 15 cm.
Distribusi Afrika tropis hingga Madagaskar, India, Myanmar, Indo-China, China Selatan, Hongkong, Taiwan, Thailand dan diseluruh Malesia yang meliputi Malaysia, Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, PNG, Filipina, Kepulauan Salomon dan Australia Timur Laut. Biasanya pada hutan dataran rendah hingga 600 m dpl. Nama Lokal Selasihan, Kayu gadis, Kayu lada, Medang resah, Medang lesah, Medang Selaroh (Indonesia), Selasihan (Jawa), Huru pedes, Ki sereh, Ki lada, Sintok badak (Sunda), Sassafras des Indes, Bois de camphre (Perancis), Martaban camphor tree, Tree Galanga ( Inggeris), Sulawesi : Pakanangi, kanangi (Kulawi, Napu, Besoa, Uma) Kegunaan Kayu digunakan sebagai bahan bangunan. Kulit batang dan kayu mengandung minyak atsiri, aromatik dapat digunakan sebagai parfum.

34

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Cocos nucifera L ARECACEAE
Deskripsi Pohon tidak bercabang berbatang lurus, tidak berduri. Batang tingginya sampai lebih dari 30 m dan diameter 40 cm, pada pangkal membesar. Daun dalam tajuk. Tangkai daun 75-150 cm panjangnya, helaian daun panjang sampai 5 m. Anak daun sampai 120 kali 5-6 cm dengan ujung lancip yang keras. Tongkol bunga dengan 2 seludang (spatha), bercabang satu kali. Cabang karangan dengan bunga jantan yang banyak dan tersusun berpasangan, pada pangkalnya dengan satu bunga betina yang besar, kerapkali di kiri kanan ada 2 bunga jantan, bunga mekar dari ujung kemudian ke arah pangkal. Bunga jantan panjangnya lk 9 mm; daun kelopak kecil; daun mahkota berbentuk lanset; benang sari 6; putik rudimenter berbagi 3. Bunga betina bulat peluru, akhirnya garis tengah 2,5-3 cm, dengan perhiasan bunga berdaging yang menempel pada bakal buah; bakal buah beruang 3 ; tangkai putik tidak ada, kepala putik serupa celah yang tenggelam. Buah bulat telur terbalik, sampai lk 25 kali 17 cm dengan dinding buah tengah yang berserabut dan dinding buah dalam keras serupa tulang. Biji satu (sangat jarang 3), kebulat-bulatan, garis tengah sampai 12 cm; putih lembaga beruang, kerapkali berisi cairan.
Distribusi Daerah asal tidak dikenal, tetapi terdapat dan tumbuh secara alami di kawasan tropik. Di Indonesia tersebar di seluruh kepulauan, di Sulawesi banyak tumbuh mulai dari pinggir pantai hingga 700 m dpl. Banyak dibudidayakan sebagai penghasil kopra. Nama Lokal Kokospalm (Nederland), klapper (Nederland), enyor, iyor, niyor (Madura), Kelapa (Jawa, Sunda), Kecambol, klappa, klendah, krambil (Jawa), karambia (Minangkabau), kerambil (Melayu), nyiur (sebutan lain Indonesia), kaluku (Kaili, Sulawesi Tengah), kayuku (Wana, Baree, Sulawesi Tengah).

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

35

Kegunaan Kelapa adalah pohon serba guna bagi masyarakat tropika. Hampir semua bagiannya dapat dimanfaatkan orang. Akar kelapa menginspirasi penemuan teknologi penyangga bangunan Cakar Ayam (dipakai misalnya pada Bandar Udara Soekarno Hatta) oleh Sedyatmo. Batangnya, yang disebut glugu dipakai orang sebagai kayu dengan mutu menengah, dan dapat dipakai sebagai papan untuk rumah. Daunnya dipakai sebagai atap rumah setelah dikeringkan. Daun muda kelapa, disebut janur, dipakai sebagai bahan anyaman dalam pembuatan ketupat atau berbagai bentuk hiasan yang sangat menarik, terutama oleh masyarakat Jawa dan Bali dalam berbagai upacara, dan menjadi bentuk kerajinan tangan yang berdiri sendiri (seni merangkai janur). Tangkai anak daun yang sudah dikeringkan, disebut lidi, dihimpun menjadi satu menjadi sapu. Tandan bunganya, yang disebut mayang (sebetulnya nama ini umum bagi semua bunga palma), dipakai orang untuk hiasan dalam upacara perkawinan dengan simbol tertentu. Bunga betinanya, disebut bluluk (bahasa Jawa), dapat dimakan. Cairan manis yang keluar dari tangkai bunga, disebut (air) nira atau legèn (bhs. Jawa), dapat diminum sebagai penyegar atau difermentasi menjadi tuak. kelapa adalah bagian paling bernilai ekonomi. Sabut, bagian mesokarp yang berupa serat-serat kasar, diperdagangkan sebagai bahan bakar, pengisi jok kursi, anyaman tali, , serta media tanam bagi anggrek. Tempurung atau batok, yang sebetulnya adalah bagian endokarp, dipakai sebagai bahan bakar, pengganti gayung, wadah minuman, dan bahan baku berbagai bentuk kerajinan tangan. Endosperma buah kelapa yang berupa cairan serta endapannya yang melekat di dinding dalam batok ("daging buah kelapa") adalah sumber penyegar populer. Daging buah muda berwarna putih dan lunak serta biasa disajikan sebagai es kelapa muda atau es degan. Cairan ini mengandung beraneka enzim dan memilki khasiat penetral racun dan efek penyegar/penenang. Beberapa kelapa bermutasi sehingga endapannya tidak melekat pada dinding batok melainkan tercampur dengan cairan endosperma. Mutasi ini disebut (kelapa) kopyor. Daging buah tua kelapa berwarna putih dan mengeras. Sarinya diperas dan cairannya dinamakan santan. Daging buah tua ini juga dapat diambil dan dikeringkan serta menjadi komoditi perdagangan bernilai, disebut kopra. Kopra adalah bahan baku pembuatan minyak kelapa dan turunannya. Cairan buah tua kelapa biasanya tidak menjadi bahan minuman penyegar dan merupakan limbah industri kopra. Namun demikian dapat dimanfaatkan lagi untuk dibuat menjadi bahan semacam jelly yang disebut nata de coco dan merupakan bahan campuran minuman penyegar.

36

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Cynometra ramiflora L LEGUMINOSAE/CAESALPINIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 7 m, DBH hingga 30 cm. Daun 1-2 jugate, anak daun ovatus, elip, berukuran 2,5 X 7 cm, berdaging, dasar daun membulat, ujung runcing atau meruncing, pertulangan daun 8-16 pasang, tangkai daun hingga 1,5 cm panjangnya, daun muda berwarna putih terang hingga krem . Bunga kekuning-kuningan, dalam panikel yang muncul diketiak daun, petal dan sepal sama, tidak sama, 4-8 mm panjang, oblong. Buah (polong) elip, berkayu, coklat, 2-5 X 1,3-4 cm.
Distribusi India melewati Asia Tenggara dan Malesia termasuk Indonesia, Filipina hingga Pasifik. Di Sulawesi Tengah banyak ditemukan di Tojo Una-una, hutan dataran rendah Taman Nasional Lore Lindu (sekitar Pakuli). Habitat dan Ekologi Biasanya pada hutan dataran rendah hingga 400 m dpl, kadang-kadang hutan mangrove. Nama Lokal Balitbitan (Filipina), Nam-nam (Indonesia). Nam-nam (Jawa, Sunda). Cynometre ramiflore (Perancis). Namnam (Inggeris). Kegunaan Kayu dikatakan keras tapi tidak tahan lama, kadang-kadang digunakan untuk kontruksi, umumnya ditanam sebagai tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

37

Delonix regia Raf. CAESALPINIACEAE
Deskripsi Pohon yang kadang-kadang menggugurkan daunnya (deciduous), tinggi 10-20 m. Ujung ranting berambut. Daun penumpu bentuk garis atau menyirip sampai menyirip rangkap. Sirip daun4-21 pasang, yang tengah terbesar. Anak daun berhadapan, persirip 6-35 pasang, oval sampai memanjang, tumpul, membulat atau berlekuk, 0,52 X 0,2-0,6 cm. Bunga dalam tandan yang berbentuk malai rata ; tandan 1-3 pada pangkalnya tunas muda, berdiri miring, berbunga 6-12. Anak tangkai 0,5-1 cm, tatap. Tabung kelopak pendek; taju dari luar hijau kuning, dari dalam merah, panjang 2-3 cm. Daun mahkota berkuku panjang; yang teratas kuning dengan noda dan garis merah, panjang 4,5-8 cm ; yang ke -4 lainnya kuning oranye dengan merah, panjang 4-7 cm. Benang sari 10, lepas; tangkai sari pada pangkalnya berambut, separo bagian atas merah. Bakal buah bertangkai pendek. Polongan berambut, separoh bagian atas merah. Bakal buah bertangkai pendek. Polongan menggantung, bentukgaris pipih, berkayu, 20-72 X 3-6 cm, berkatup 2, dengan sekat lebar antara biji. Biji 10-50, melintang, memanjang.
Distribusi Aslinya dari Madagaskar. Sekarang telah banyak ditanam sebagai tanaman peneduh jalan. Di Kota Palu banyak ditanam di pinggir jalan seperti Jl. Sudirman. Nama Lokal Flamboyant (Indonesia, Nederland) Kegunaan Tanaman hias, peneduh jalan.

38

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Deplanchea bancana (Scheff.) Steenis BIGNONIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 15 m, berdiameter 12 cm, Daun tunggal, tersusun tigatiga melingkar pada batang, berwarna hijau terang, pertulangan daun menyirip, bentuk daun oblong, ujung membulat, dasar membulat. Bunga berwarna kuning terang, muncul di ujung ranting, corolla berwarna kuning 5, anthera panjang muncul ditengah bunga.
Distribusi Di Sulawesi banyak didapatkan di Tojo Una-una, Cagar Alam Morowali, Sekitar Soroako, Petasia Kolonedale. Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah hingga 700 m, terutama pada tanah ultrabasa yang kaya dengan besi dan Nikel. Berbunga pada bulan Juni-Juli. Nama Lokal Kalambutoh (Toraja), Kaju Momo (Tao Taa Wana, Baree). Kegunaan Jenis ini baik digunakan sebagai tanaman hias , disarankan oleh Dr. V. Balgooy (ahli botani) untuk ditanam sebagai tanaman pelindung ataupun tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

39

Dillenia serrata Hoogl. DILLENIACEAE
Deskripsi Distribusi Endemik Sulawesi (Sulawesi Tengah, Pohon berukuran agak tinggi hingga 30 m, DBH Morowali, Lore Lindu, Soroako, Buton dan hingga 70 cm. Kulit batang abu-abu kemarahkepulauan Muna). Di Sulawesi terdapat merahan. Daun oblong dengan 16-35 pertulangan. juga jenis Dillenia celebica Hoogl. (juga Daun berukuran 20-45 cm X 8-19 cm dengan endemik Sulawesi) yang penyebarannya di Sulawesi Utara dan Tengah, Dillenia ujung membulat hingga meruncing. Dasar ochreata (Miq) Teijsm & Binn. (endemik meruncing, pinggir rata. Petiol (tangkai daun) 2,5- Sulawesi), Dillenia talaudensis Hoogl. 6,5 cm panjangnya bersayap. Permukaan daun (endemik dan terbatas di pulau Salibabu Sangir Talaud, Sulawesi Utara), Dillenia berdaging. Bunga racemus dengan 2-6 pentagyna Roxb. (di Sulawesi Selatan dan pembungaan, hingga 15 cm panjang. Bunga Muna). apetalous, 7,5 cm diamter, sepal 5, ukuran 40 X 25 Nama Lokal mm. Stamen berjumlah hingga 750 panjangnya 9Dengen (Soroako), dengen bolusu, 11 mm. Carpel 18-19 dengan ukuran 4,5 X 1,5 mm dengilo, dongi-dongi (Uma, Napu), dengan 8 mm panjangnya. Buah indehicent, wuadengi, Jongi (Wana Morowali), sonih kekuningan, 3,5 cm tinggi, 6 cm diameter termasuk (Muna). dengan kelopak bunga. Sepal dalam bunga melebar Kegunaan hingga 6,5 X 5,5 cm, pada dasar 3 mm tebalnya. Buah bisa dimakan rasanya asam. Kayu Karpel 25 X16 mm dengan jumlah biji 5. Biji untuk bahan bangunan. hitam.

40

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Diospyros celebica Bakh EBENACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar tegak lurus, tinggi hingga 40 m, DBH hingga 100 cm, akar banir dapat mencapai 4 m, tinggi bebas cabang 20 m. Eboni dapat dengan mudah dikenal di hutan karena kulit batang bagian luar berwarna hitam seperti arang, bagian yang hidup berwarna merah muda, putih, sawo matang, kulit beralur, agak mengelupas kecilkecil dan memberi suara nyaring apabila dipacak. Kayu gubal mempunyai tebal 8-15 cm, dengan warna kekuningan atau putih kelabu, kayu teras berwarna hitam abu-abu. Komponen kimia kayu eboni mengandung celulose, lignin, ekstrak alkohol benzen yang tinggi, sedang kandungan pentosannya rendah. Berat jenis eboni rata-rata 1,05 dengan kelas awet I, tekstur halus dengan serat yang lurus atau sedikit berpadu, kadang-kadang bergelombang, kekerasan sedang sampai keras, termasuk kayu daya kembang susut tinggi. Susunan daun dua baris, berselang-seling, berbentuk baji (lebar 12-35 cm dan lebar 2,5-7 cm), tanpa daun penumpu, permukaan bawah daun hijau tua, bagian bawah hijau keabu-abuan, permukaan bawah daun berbulu melekat.
Distribusi Genus Diospyros terdapat di Pantropikal; dan tersebar di Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan lain-lain. Sedangkan Eboni hidupnya secara alami hanya terdapat di Sulawesi (endemik Sulawesi). Di Sulawesi secara alami tersebar terutama di kabupaten Poso, Tojo Una-una, Donggala, Parigi Moutong (Sulawesi Tengah), Gowa, Maros, Barru, Sidrap, Mamuju dan Luwu (Sulawesi Selatan), dan Gorontalo. Eboni dapat tumbuh pada berbagai tipe tanah mulai dari tanah berkapur, berpasir sampai tanah liat dan berbatu asal tanah tidak becek. Menurut Steup dalam Soerianegara (1967) tanah pada hutan eboni bersifat permiabel, sehingga keadaannya kering, bertekstur lempung dan tergolong dalam tanah-tanah kapur. Ketinggian tempat tumbuh eboni dari 50 m sampai 500 m dpl dan kadang-kadang dapat mencapai 700 m dpl, tetapi di atas 600 m pertumbuhannya sudah tidak baik. Curah yang baik untuk mendukung pertumbuhan pohon eboni berkisar 20002500 mm/tahun, walau demikian eboni dapat tumbuh mulai daerah kering dengan curah hujan 1.230 mm (wilayah Tomini, Sulawesi Tengah), daerah bermusim dengan curah hujan antara 1700 mm/tahun (daerah Parigi dan Pantai Timur Sulawesi Tengah) dan daerah yang paling basah dengan curah hujan 2.4002.750 mm/tahun (Malili, Wotu, Mamuju dan Poso). Jawa, Borneo, Sulawesi, Filipina, Maluku, Papua New Guinea. Biasanya tumbuhan ini banyak dijumpai dalam hutan sekunder, terutama di lereng atau tepi sungai, ditanah aluvial atau berpasir. Nama Lokal Eben, ebon, kayu hitam, kayu arang (Sulawesi Tengah), batulinau, belongeta (Filipina), macassar ebony (Inggeris, Amerika), ebene de macassar, coromandel (Perancis), ebano di Macassar (Italia), coromandel, getreept eben (Belanda), macassar ebenholz, Gestreiftes ebenholz (Jerman)

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

41
Kegunaan Species asli Sulawesi ini termasuk kayu mewah yang harganya mahal yang dapat digunakan sebagai perabot, mebel, perkakas rumah tangga, barang kerajinan dan bahan bangunan dengan ornamen yang sangat indah dan lux. Jenis ini sacara alami sudah tergolong langka dan termasuk sebagai salah satu flora yang dilindungi dan merupakan maskot flora Sulawesi Tengah. Permintaan kayu jenis ini masih tinggi di luar negeri sehingga jenis ini populasinya menipis di alam akibat dieksploitasi terus menerus. Dengan adanya peraturan pembatasan dan pelarangan eksploitasi kayu ini mendorong konsumen kayu menggunakan bagian dari eboni seperti akar, batang dan cabang-cabangnya.

42

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Dracontomelon dao (Blanco) Merr. & Rolfe ANACARDIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, bersifat desidous, tinggi hingga 45 m, DBH hingga 100 cm atau lebih, akar banir dapat mencapai 6 m. Kulit batang bagian luar krem hingga coklat keabuan. Daun majemuk pinnate, tersusun alternate, anak daun oavtus hingga elip, berhadapan, dasar daun tidak sama, ujung runcing hingga meruncing. Bunga putih pucat tersusun dalam panikel pada ujung. Buah drupa, berwarna kuning hingga orange apabila masak, 2,5 cm dbh, berdaging dan dapat dimakan berasa asam, endocarp keras dengan jumlah biji hingga 3.
Distribusi India, Myanmar, Indochina, China selatan, Thailand, Malesia termasuk Filipina, Indonesia, Kepulauan Salomon. Habitat dan Ekologi Hutan primer, sekunder pada ketinggian 200- 1200 m dpl. Nama Lokal Dao (Filipina), dau, senkung (Indonesia), Werao, Rao (Kulawi, Sulawesi Tengah) senkuang, unkawang, sarunsab (Malaysia), New Guenia walnut (PNG), ka kho, sang kuan (Thailand). Kegunaan Kayunya salah satu kayu yang baik untuk perabot dan kontruksi, meubel, lemari. Buah dapat dimakan, daun muda dan buah di masak dan dimakan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

43

Duabanga moluccana Blume SONNERATIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi 25-35(-45). DBH hingga 70-100 cm,. Batang lurus, banir tidak ada, Kulit batang luar berwarna keabu-abuan halus, bersimpai. Kulit batang bagian dalam lembut, menyerabut. Kayu gubal menyerabut, berwarna kekuningan, lembut. Ranting muda menyegi 4 tumpul, berubah menjadi menggalah. Penumpu tidak ada. Daun berhadapan, tunggal, tepi rata, membundar telur, melonjong, atau melanset, panjangnya 7-30 cm X 4-12 cm, pangkal daun menjantung dangkal, ujung melancip, tulang daun sekunder 10-15 pasang, menyengkelit dekat tepi membentuk tulang daun intramarginal nyata. Tangkai daun panjangnya 4-8 mm. Bunga di ujung, tersusun memalai rata agak besar, terdiri atas 5 hingga banyak bunga, daun kelopak menyatu dalam mangkuk bercuping 4, daun mahkota luruh awal, benang sari 12, dalam sebuah pusaran, bakal buah beruang 4, kepala putik tebal. Kapsul melonjong membulat telur, panjangnya 2,5-3 cm. Mengatup 4. Biji banyak, berekor di kedua ujung.
Distribusi Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Filipina, Maluku dan New Guenea. Habitat dan Ekologi Banyak dijumpai dalam hutan sekunder, terutama di lereng atau tepi sungai, di tanah aluvial berpasir. Nama Lokal : Binuang laki (Melayu). Sulawesi Tengah : Lekatu, Lek(o)tu : Kulawi, Napu, Besoa. Penggunaan Kayunya lembut pucat tidak tahan lama, terutama dimanfaatkan untuk bahan peti kemas dan kayu bakar. Di Maluku dan Nusa Tenggara kayunya dimanfaatkan untuk kontruksi rumah tinggal.

44

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Durio zibethinus Merr. BOMBACACEAE
Deskripsi Hampir semua orang Indonesia mengenal durian. Batangnya tegak, besar dapat mencapai tinggi 45 m, berdiameter sampai 120 cm. Percabangannya kadang banyak, kadang-kadang tidak jauh dari tanah. Kulit batang berwarna hijau dan bagian bawah abu-abu sampai coklat muda keemasan, bersisik dan mengkilat. Buahnya sangat beranekaragam, bulat sampai bulat telur, berduri, daging buah harum menusuk, enak. Durian diperbanyak menggunakan biji, selain itu juga menggunakan “grafting” ataupun okulasi, yaitu mata tunas yang bermutu baik ditempelkan pada batang bawah macam durian yang mana saja. Di Malesia terdapat beberapa jenis Durio diantaranya adalah Durio acuminatissima, D. excelsus, D. kutejensis, D. lowianus, D. macrophyllus, D. oxleyanus, D. lanceolatus, D. griffithii, D. grandiflorus, D. affinis, D. acutifolius, D. carinatus, D. dilcis, D. conicus dan lain-lain.
Distribusi Secara alami durian tumbuh di Asia Tenggara seperti di Indonesia, Filipina, Malaysia, Thailand, dan Birma. Pusat penyebarannya adalah di Kalimantan , selain itu di Sumatra, Sulawesi, Maluku sedangkan di Jawa umumnya ditanam. Habitat dan Ekologi Durian tumbuh di tempat-tempat dengan ketinggian sampai 1200 m dpl. Di tanah Tapanuli dilaporkan bahwa durian dapat membentuk hutan yang hampir murni. Nama Lokal Durian Kegunaan Selaput biji dan biji dapat dimakan, menjadi kegemaran masyarakat Asia Tenggara (Indonesia, Malaysia dan Thailand). Di beberapa daerah buah diasamkan dan difermentasi sebagai makanan. Kayu durian digolongkan ke dalam kelas awet IV-V, kelas kekuatan IIIII, sedangkan Berat-jenisnya 0,57. kayu durian ini digunakan sebagai bahan bangunan, kayu lapis, bahan pembungkus, perabot rumah tangga dan korek api. Selain batangnya dipakai sebagai bahan bangunan, cairan kulit batangnya dan cairan akarnya dipakai sebagi obat.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

45

Dysoxylum nutans (Blume) Miq. MELIACEAE

Syn : D. hirsutum C.DC; D. paucijugum C.DC; D. rufum auct, non Benth : DC
Deskripsi Pohon kecil berupa semak /pohon tinggi hingga 6 m, diameter 5 cm, Kulit batang abu-abu coklat, halus, kulit bagian dalam krem. Daun kuncup ujung berbentuk seperti kepalan tangan dengan bulu-bulu halus coklat. Daun 20-50 imparipinnate. Anak daun berkembang bersama , berhadapan, 3 di ujung dan berukuran besar 25 X8 cm. Bunga putih-krem, soliter atau dalam untaian. kelopak berbentuk tabung, 2-2,5 mm diameter, sepal 5. Buah 2 cm panjangnya., subperical- elip berwarna orange merah, terdapat bulu-bulu pendek halus. Biji hingga 10 buah, biasanya sedikit 13 mm panjang, warna merah.
Distribusi Malesia : Sumatra, Jawa, Kepulauan Sunda kecil (Bali, Sumbawa, Flores), Sulawesi, Maluku. Habitat dan Ekologi Umumnya pada hutan primer dan sekunder termasuk pada tanah ultrabasa dan limestone. Sebagai penyusun understory pada hutan di Sulawesi hingga 1600 m dplkhususnya disekitar sungai. Berbunga sepanjang tahun. Di Sulawesi dijumpai 11 species dari marga Dysoxylum diantaranya adalah D.densiflorum, D.cyrtobotryum Miq., D. arborescens (Blume), D. excelsum Blume, D. gaudichaudianum (A.Juss) Miq., D. nutans, D. parasiticum (Osbeck) Kosterm, D. mollusimum Blume, D.macrocarpum Blume dan D. alliaceum. Blume, Bijdr. Nama Lokal Sulawesi : Lonca ibo (Uma, Muma). Jawa : gegertako, kokosan monyet, pinango. Flores: pu'u puor. Kegunaan Buah dapat dimakan .

46

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Elaeocarpus teijsmannii Koord. & Valeton
Sinonim : Elaeocarpus celebesianus Baker f., Elaeocarpus rhizophorus Koord.

ELAEOCARPACEAE
Deskripsi Pohon kecil atau sedang. Banir tidak ada. Duri tidak ada. Daun berseling, atau dua-berselingan; tunggal; semua daun bentuknya seragam; Pertulangan tulang daun menjulur dari tulang tengah. Tangkai daun pendek tidak bersayap; ujung membengkak; membengkak pada ujung tangkai (top). Daun penumpu ada, cerutu; tersebar di sepanjang tulang daun utama. Dua buah kelenjar pada dasar helaian tidak ada. Bulu pada daun yang tua tidak ada. Daun yang masih muda berwarna merah muda. Perbungaan berkelompok; di ketiak, atau dekat daun, tetapi tidak di ketiak Bunga berkelamin dua, (hermaprodit); bertangkai; kecil, atau sedang; beraturan; tidak ada bagian yang tegak diatas tangkai. Perhiasan bunga ada; ada daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak (3-)4-5(-6); bebas tidak ditemukan lagi pada buah. Benang sari 8-20 warna biru; ada tangkai; tidak berkelompok; Buah drupe; berdaging, atau tidak berdaging; tidak terpecah; ; tidak bersayap. Biji 2-5 biji per buah; kecil.
Distribusi Sulawesi dan Maluku. Banyak terdapat di Taman Nasional Lore Lindu, dan lokasi pertambangan PT. INCO Soroako. Nama Lokal Sulawesi ; kapung (Toraja), dalen-dalen (Makassar), dira lai (Bugis). Kegunaan Disarankan sebagai tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

47

Elmerillia ovalis Dandy MAGNOLIACEAE
Deskripsi Pohon tinggi besar sekali tingginya dapat mencapai 45 m, DBH hingga 100 cm. Batang lurus, bulat tidak berbanir. Kadang-kadang bentuk bagian bawahnya besar dengan ujung kecil, bercabang dan beranting banyak. Sering cabang-cabang itu dimulai dekat di atas tanah. Kulit batang bagian luar halus, berwarna kecoklatan dan sedikit mengelupas. Ranting menggundul. Tangkai daun panjang 3-11 cm. Daun menjorong, panjangnya 30 cm, lebar 7-15 cm, gundul. Ujung agak melancip. Pohon jenis ini dapat diperbanyak dengan menggunakan biji. Persentase perkecambahan biji rendah dan daya kecambah biji cepat hilang. Biji berkecambah setelah berumur kira-kira 15 hari. Sebaiknya untuk ditanam digunakan biji yang masih segar. Jenis ini tumbuhnya cepat. Tanah yang baik digunakan untuk penanamannya adalah tanah pasir vulkanis atau tanah lempung dengan drainase yang baik. Oleh Lembaga Penelitian Kehutanan telah dicoba penanamannya di Kebun Percobaan Pasir Awi, Pasir Hantap Bogor dan ternyata dapat hidup dengan baik.
Habitat dan Ekologi Hidupnya liar dalam hutan-hutan pegunungan pada ketinggian 300 m sampai 1000 m dpl. Di Sulawesi Tengah jenis ini dapat dijumpai dalam hutan pegunungan pada ketinggian 1200 m dpl. Nama Lokal Sulawesi Tengah : Uru tandu (Kulawi, Napu, Uma, Bada, Bare'e). Kegunaan Species ini dapat dimanfaatkan kayunya sebagai bahan bangunan. Kayunya bagus, mudah dikerjakan dan disenangi orang. Terutama oleh penduduk Minahasa dan Sulawesi Tengah. Warnanya coklat kuning muda atau kelabu kekuning-kuningan dan kerap kali di antaranya ada bintikbintik hijau. Baunya sedap, harum segar, rasanya pahit. Kayunya mempunyai B.J. 0,43, kelas keawetan II dan kelas kekuatan II-IV. Selain sifat-sifat di atas, jenis ini mempunyai sifat yang tahan akan kelembaban dan air, dan di atas tanah yang bebas tanpa lindungan dapat tahan lama. Penduduk menggunakan kayu ini ini untuk pembuatan perabot rumah tangga seperti lemari, kursi, meja, daun pintu, pembuatan saluaran air pengganti pipa, bantalan kayu, tiang, papan atau kontruksi di bawah atap pada bangunan

48

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Erythrina subumbrans Merr. LEGUMINOSAE (PAPILIONACEAE)
Deskripsi Pohon berukuran sedang hingga tinggi 25, diamater 60 cm. Kulit batang bagian luar putih keabu-abuan berserabut dan berduri, Daun majemuk dengan 3 anak daun, rachis termasuk tangkai daun 8-16 cm panjangnya, anak daun berbentuk bulat telur. Perbungaan pada ujung ranting, berupa tandan. Bunga berwarna merahorange terang, berukuran cukup besar, mencolok. Kelopak bunga berupa tabung, hijau. Mahkota bunga terdiri atas 5 bagian bagian terluar berupa sayap, pendek, bagian tengah lunas, berujung lancip sedang bagian lainnya yang lebar disebut bendera. Buahnya berupa buah polong, mengelembung pada bagian biji, ke ujung berupa sayap. Biji tunggal. Kayu mempunyai berat jenis 0,29 serta kelas awet V dan kelas kuat V.
Distribusi India, Srilanka melewati Asia Tenggara dan Malesia termasuk Indonesia, Filipina, Fiji dan Samoa. Habitat dan Ekologi Hutan primer, sekunder, sepanjang tepi sungai dan daerah terbuka, di beberapa lokasi tumbuh alami seperti sekitar danau Tambing (Taman Nasional Lore Lindu), banyak ditanam pada sistem agroforest. Nama Lokal Rodo (Sulawesi Indonesia : Kulawi, Uma). Dadap duri, dadap rangrang, dadap minyak (Indonesia), dedap batik, cengkering (Malaysia), ye-katit (Myanmar), tawng lang (Laos), thonglan pa, thong meet khut (Thailand). Kegunaan Sebagai pohon peneduh (shade tree) pada perkebunan coklat dan kopi. Kulit dan daun digunakan sebagai obat, daun muda direbus dimakan. Kayu untuk perahu.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

49

Erythrina variegata L LEGUMINOSAE / PAPILIONACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang hingga tinggi 15 m, diamater 40 cm. Desidous. Kulit batang bagian luar keabu-abuan berserabut berduri. Cabang menyebar, berduri hitam. Daun majemuk dengan 3 anak daun, anak daun ovatus, 8-18 X 6-14 cm, satu yang di ujuang berukuran besar, dasar daun lebar, ujung meruncing, berdaging. Bunga berwarna merah terang, berukuran besar, mencolok terletak di ujung. Kelopak bunga berupa tabung, hijau. Mahkota bunga terdiri atas 5 bagian, bagian terluar berupa sayap, pendek, bagian tengah lunas, berujung lancip sedang bagian lainnya yang lebar disebut bendera. Buahnya berupa buah polong, berukuran 10-25 cm panjang, 1,5-2 cm diameter. Biji tipis.
Distribusi Afrika timur, Madagascar, pulau-pulau di lautan Hindia, India, Srilanka, Myanmar, Indochina, China selatan, Thailand. Sepanjang Malesia termasuk Indonesia, Filipina, dan kepulauan pasifik seperti Fiji dan Samoa. Habitat dan Ekologi Terdapat secara alami pada hutan pantai, secara luas ditanam di tropik sebagai tanaman hias. Nama Lokal Doda (Sulawesi Indonesia : Kulawi, Uma). Dadap blendung, dadap ayam, dede bineh (Indonesia), dedap, cengkering (Malaysia), balbal bigini namatia (PNG), penglay kathit (Myanmar), roluah bay (Camboja), dock kho, th'o;ng banz (Laos), thong baan, thong phueak, thong loang laai (Thailand), v[oo]ng nem, h[ar]i d[oof]ng b[if] (Vietnam. Kegunaan Ditanam sebagai tanaman hias, daun dimakan sebagai sayuran dan juga digunakan sebagai pakan terrnak, biji dibuat kalung. Bunga sebagai pewarna alami.

50

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Eucalyptus deglupta Blume MYRTACEAE
Deskripsi Eucalyptus deglupta adalah salah satu genus yang anggotanya sangat besar (500 species) terutama terdapat di hutan hujan tropis. Pohon berukuran besar tegak lurus, tinggi hingga 60 m, DBH hingga 150 cm. Kulit batangnya mengelupas, berwarna kelabu kemerah-merahan. Daunnya tumbuh tersebar, tunggal, bundar telur elips. Perbungaan berbentuk malai, berukuran kira-kira 30 cm. Kelopak bunga (calix) berupa mangkok, mahkota bunga berwarna putih, benangsari sangat banyak. Kayu mempunyai berat jenis 0,57, kelas awet IV dan kelas kuat III. Musim berbunga E. deglupta terdapat pada puncak musim basah dimana pertumbuhan vegetatif juga mencapai maksimum. Bunga biasanya diserbuki oleh kumbang, lalat (syrphids dan callophorids) dan lebah madu. 12 minggu kemudian kuncup telah berkembang menjadi buah masak atau kapsul dan biasanya juga pada 2 atau 3 minggu musim basah akan berakhir.
Distribusi Pertama sekali dideskripsi dari Mindanao, Sulawesi, Seram, New Guinea, New Britain. Di Sulawesi telah dikoleksi dari hampir seluruh propinsi kecuali Sulawesi Selatan. Habitatnya terutama di daerah yang basaah dan lembab dipinggir Sungai (“rivarian forest”). Di Sulawesi Tengah seperti di aliran sungai Sopu, Hulu Lariang, Sedoa, Wuasa, kaki gunung Nokilalaki, Tomini, sebelah selatan danau Poso, jalan menuju ke puncak Rorekatimbu. Cagar alam sekitar Dataran bulan Kabupaten Tojo Una-una. Nama Lokal Sulawesi Tengah : Leda (Kulawi, Napu, Uma, Bada, Bare'e) Kayu Inggeris (Tao ta'a). Kegunaan Species ini merupakan sumber genetik yang baik untuk dibudidayakan , bersifat cepat tum buh (fast growing), sudah banyak juga digunakan sebagai salah satu hutan tanaman industri untuk pulp, minyak atsiri digunakan sebagai obatobatan. Hasil evaluasi terhadap percobaan awal menunjukan E. deglupta dari Sulawesi merupakan jenis yang baik digunakan sebagai agen untuk reforestation pada daerah dataran rendah yang basah.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

51

Ficus benjamina L.
Sinonim : Ficus cuspidato-caudata Hayata, Ficus parvifolia Oken., Ficus umbrina Elmer.

MORACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil hingga besar, berumah satu, memiliki akar nafas (gantung). Memiliki getah putih susu. Daun tunggal, berseling, oblong, 6-10 X 4-7 cm, berdaging, dasar membulat, ujung runcing atau meruncing, pertulangan menyirip, banyak, subparalel, tangkai daun 1-1,5 cm. Buah Fig, bulat, 1 cm diameter.
Distribusi Dari India hingga Burma (Myanmar), Indo-China, China selatan dan Thailand, menyebar di kawasan Malesia, timur dari Kepulauan Salomon, Australia bagian utara. Nama Lokal Indonesia ; beringin (umum), caringin (Sunda), waringin (Jawa), baringin (Minangkabau). Sulawesi ; nunu (Kaili), baranarombe (Toraja), apoli takao (Tobela). Malaysia ; beringin . Filipina ; salising-haong, salising-hubad (Filipino), salisi (Isinai). Laos (oox ng. Burma ; kyetkadut. Golden fig (Inggris). Kegunaan Tanaman ini banyak ditanam sebagai tanaman peneduh pinggir jalan, hutan kota, karena pohon ini serba guna dan dapat menjadi sebuah falsafah hidup maka digunakan sebagai lambang dari salah satu dari sila dari Pancasila yaitu sila ke III (Persatuan Indonesia).

52

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Ficus minahassae (Teys. & de Vriese) Miq. MORACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, batang mengeluarkan getah warna putih, batangnya sering ditutupi rapat oleh perbuahan ficus yang panjang dan rapat menyerupai janggut yang tergantung. Bunga dan buah juga muncul dari dasar percabangan. Daun tunggal, tersusun spiral, ovatus, tepi rata tertutupi oleh bulu-bulu coklat kemerahan pada permukaan. Tulang daun tengah memiliki sepasang kelenjer di dasar. Buah : sesil, rapat, bulat.berwarna merah apabila masak.
Distribusi Malesia : Sulawesi, Kepulauan Talaud, Taman Nasional Lore Lindu, Filipina, Kalimantan. Habitat dan Ekologi Umumnya pada hutan primer disepanjang lereng dan badan air. Nama Lokal Filipina (hagimit),Sulawesi : Nunu Kegunaan Daun muda dapat dimakan sebagai lalab. buah dimakan sebagai buah-buahan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

53

Galbulimima belgraveana (F. Muell.) Sprach HIMANTANDRACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 30 m. DBH 40 cm, Daun tunggal berseling, berbau harum apabila diremas, permukaan atas daun mengkilat berwarna hijau terang, permukaan bawah berwarna coklat gelap, tangkai daun coklat, pertulangan daun bagian tengah jelas. Bunga diketiak daun berwarna kuning. Buah muda berwarna hijau dan berwarna pink jika masak.
Distribusi Malesia Timur, Di Sulawesi tumbuh terutama di hutan sekitar desa Toro kecamatan Kulawi, dan di sekitar Tower pengamat cuaca di Bariri Besoa, Taman Nasional Lore Lindu. Habitat dan Ekologi Hutan primer pada ketinggian 400-1500 m dpl. Nama lokal Kegunaan Informasinya belum banyak diketahui.Tapi kemungkinan mempunyai senyawa metabolit sekunder yang berpotensi sebagai obat-obatan.

54

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Garuga floribunda Decne. BURSERACEAE
Deskripsi Pohon besar atau pohon kecil. Banir tidak ada. Duri tidak ada. Potongan oranye, merah. Daun majemuk, berseling; tidak bercabang dengan lebih dari tiga anak daun; tidak ada kelenjar minyak, bergerigi kecil sampai besar. Tangkai daun tidak ada atau pendek; Daun penumpu ada. Perbungaan berkelompok; di ketiak; bunga dari sumbu utama perbungaan bercabang. Bunga berkelamin dua; bertangkai. Hypanthium ada. Cakram ada; di dalam lingkaran benang sari. Perhiasan bunga ada; ada daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak 5. Daun mahkota ada; 5; bebas; tipis; mudah jatuh. Benang sari 10; ada tangkai; tidak berkelompok; tidak melekat pada perhiasan bunga; ukuran sama; dua kali. Kepala sari 2 rongga. Kelamin betina sebagian di bawah. Daun buah semua bersatu; 5. 5 rongga. Tangkai putik sendiri. Putik 1 cuping; tidak ada ukuran khas. Buah drupe. Berdaging. Biji 1-5 biji per buah; kecil; tidak bersayap; tidak ada garis di dalam; aril tidak ada; tidak ada endosperma.
Distribusi Australia utara, Malaysia, Jawa timur, NTT, Filipina, Sulawesi, Maluku, PNG. Di Sulawesi umumnya tumbuh di dataran rendah pada ekosistem hutan monsoon, khusunya pada kawasan yang kering seperti di sekitar Lembah Palu. Nama Lokal Indonesia : ki langit (Sunda), suren (Jawa), wuru (bali), bogela (Sumba), bilu, beook, wiu (Timor), heu (Wetar), balo (Kalimantan). Kayu kambing, woo (Kaili, Sulawesi Tengah), aju barru (Bugis), bogu, bo'oh, buku, empo (Sulawesi), tatula (Talaud), kambing (marotai), wowoho (Ternate), ngowojo (Ternate), maruapisa (PNG bagian barat), kagi-kagi (Papua) Kegunaan Kadang-kadang digunakan sebagai tanaman pelindung, kayu cukup bagus, keras, tidak mudah lapuk, kulit batang untuk obat-obatan, buah dapat dimakan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

55

Gastonia serratifolia (Miq.) Philipson
Sinonim : Arthrophyllum serratifolium Miq. Sum (1861), Gastonia papuana Miq. (1863), Polyscias papuana (Miq.) Seem. ( 1865), Tetraplasandra philippinensis Merr (1901), Gastonia winkleri Harms (1917).

ARALIACEAE
Distribusi Deskripsi Sulawesi,filipina,Kalimantan,Sulawesi. Pohon kecil hingga perdu. Banir tidak ada. Duri tidak ada. Kulit abu-abu; tidak terkelupas dalam Nama Lokal jalur. Getah tidak ada. Ujung kuncup tidak tertutup Indonesia ; Tirontasi (Kaili, Sulawesi), oleh kuncup daun. Daun berseling; majemuk; lampo paa (Bungku, Sulawesi). Bajur talang ekoaho (Enggano, Bengkulu), raka dengan lebih dari tiga anak daun; ada satu anak (Sumba), kre, wangka (Flores). Filipina ; daun pada bagian terujung sehingga jumlah anak bungio (Palawan), lantora (kepulauan daun menjadi ganjil; anak daun berhadapan; semua Talaud ). daun bentuknya seragam; daun simetris; halus atau rata, atau bergelombang, atau bergerigi kecil sampai Kegunaan Tanaman pelindung. besar. rachis terdapat pembesaran pada nodus. Pertulangan tulang daun menjulur dari tulang tengah. Tulang daun kedua jauh; tidak jelas tetapi masih dapat dilihat.. Tangkai daun pendek; tidak bersayap; menempel di bawah daun; ujung tidak membengkak. Daun penumpu tidak ada. Perbungaan berkelompok; di ujung ranting, atau di ketiak. Bunga berkelamin dua; bertangkai; Hypanthium tidak ada. Cakram ada; di dalam lingkaran benang sari. Perhiasan bunga ada; ada daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak 513; bertautan sedikit atau bertautan semua. Benang sari 5-100; ada tangkai; tersebar; tidak melekat pada perhiasan bunga; ukuran sama; berseling dengan daun kelopak. Kepala sari 2 rongga; melekat pada bagian dorsal; tidak bertangkai di atas; berbekas oleh celah yang panjang. Kelamin betina di bawah. Daun buah semua bersatu. 7-22(-100) rongga. Tangkai putik bebas; 7-22. Putik 1 cuping; tidak ada ukuran khas. Buah drupe; berdaging; tidak majemuk; tidak terpecah; ; tidak bersayap. Biji 1-100 biji per buah; kecil; tidak bersayap; tidak ada garis di dalam; ada endosperma.

56

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Gastonia serratifolia (Miq.) Philipson

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

57

Gironniera subaequalis Planch. ULMACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi 25-30 m (-40). DBH 40 -cm, Banir kadang-kadang ada. Kulit batang berwarna kekuningan hingga kemerah-jambuan, menyerabut ke arah dalam. Kayu gubal berwarna kuning, keras. Daun berseling, tunggal, melonjong, panjangnya (8-) 10-18 (-25) cm, lebar (4-) 5-8 (10) cm, pangkal membundar hingga lebar, ujung daun runcing, tepi rata, tulang daun jelas di permukaan. Bunga berkelamin tunggal. Buah batu berwarna kuning kehijauan panjangnya 1 cm, stigma persisten.
Distribusi Malesia, Di Sulawesi tumbuh terutama di sekitar Toro Taman Nasional Lore Lindu, dan hutan dataran rendah di Cagar Alam Morowali, Areal PT. INCO, Soroako. Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah hingga 800 m, pada tanah ultrabasa. Nama Lokal Sulawesi Tengah : Patuyu'u ( Wana Taronggo, Batu Rube,Morowali) Kegunaan Informasinya belum banyak diketahui.

58

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Gnetum gnemon L. GNETACEAE
Deskripsi Pohon yang tergolong ke dalam Gymnospermae ini memiliki` tinggi 5-22 m. Daun elip memanjang, 7-22 X 2-10 cm, dengan ujung yang meruncing, tepi rata, seperti kulit sampai berdaging. Bulir bertangkai, 1-3 (kerapkali 1) dalam ketiak daun, tidak bercabang atau dengan cabang lateral 1-3. Bulir jantan panjang 3-5 cm; karanagan bunga 5-8 ; bunga betina rudimenter, berbentuk bola. Monoecious (berkelamin satu). Bulir betina panjang 6-10 cm; karangan bunga 3-8, berbunga 5-12 buah. Buah duduk, pada waktu masak merah tua indah, panjang 2-2,5 cm oval atau bulat telur terbalik, dengan ujung meruncing yang pendek ; kulit luar berdaging.
Distribusi Di Sulawesi umumnya tumbuh liar di hutan alam terutama pada ketinggian di bawah 1200 m dpl. Di Pulau Jawa dan Sumatra umumnya di tanam di pekarangan rumah. Nama Lokal Bago (Jawa), Baguak (Minangkabau), Belinjo (Indonesia), Maninjo (Jawa, Sunda0, Sake (Sunda), Tangkil (Sunda). Sulawesi : Huka ( Muma/Kulawi, Tado), suka (Kaili), Tavanjuka (Kaili). Kegunaan Di Sumatra dan Jawa ditanam sebagai tanaman pekarangan, Pucuk daun yang masih muda dan buah sebagai sayuran. Biji dari buah untuk pembuatan emping ”melinjo”.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

59

Heritiera littoralis Dryand. STERCULIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar. Batang tinggi lurus dengan banir tinggi. Kulit batang bagian dalam berbilah. Bagian muda dan permukaan daun bersisik lebat. Ranting langsing, menggalah. Daun spiral, tunggal, tepi rata. Tangkai daun menebal (membengkak) pada kedua ujung. Perbungaan memalai di ketiak. Bunga berkelamin tunggal, sangat kecil, kelopak bercuping 4-5, daun mahkota tidak ada, bunga jantan menyatu dalam tugu menyangga 8-10 kepala sari tanpa tangkai sekeliling bakal buah mandul yang sangat kecil, bunga betina mempunyai 4 atau 5 bakal biji tanpa tangkai. Buah tidak memecah terbuka, kadang-kadang sebagian dikelilingi oleh sayap (samara). Di Sulawesi terdapat 5 jenis Heritiera yaitu : H. arafurensis Kosterm, H. javanica (Blume) Kosterm, H. littoralis Dryand, H. sylvatica Vidal, H. trifoliolata ( F. Muell.) Kosterm.
Distribusi Malesia. Habitat dan Ekologi Umumnya hidup pada dataran rendah tidak jauh dari pantai. Nama Lokal Dungun, Mengkulang (Kalimantan), Sulawesi : Palapi. Kegunaan Kayunya berkualitas baik dengan harga tinggi, sangat digemari sebagai bahan bangunan kelas 1, meubel, pelapis luar perabot (venir) dan interior.

60

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Hibiscus tiliaceus L. MALVACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi 5-15 m. Daun tunggal,bertangkai, bentuk jantung lingkaran lebar atau bulat telur, tidak berlekuk, sampai garis tengah 19 cm, bertulang daun menjari, sebagian dari tulang daun utama dengan kelenjer berbentuk celah pada sisi bawah pada pangkal, sisi bawah berambut abu-abu rapat. Daun penumpu bulat telur memanjang, panjang 2,5 cm, meninggalkan tanda bekas berbentuk cincin. Bunga berdiri sendiri atau 2-5 dalam tandan. Daun kelopak tambahan sampai lebih dari separohnya melekat, dengan 8-11 taju. Kelopak panjang 2,5 cm, beraturan bercangap 5. Daun mahkota bentuk kipas, berkuku pendek dan lebar, panjang 5-7,5 cm, kuning dengan noda ungu pada pangkal, oranye dan akhirnya berubah warna menjadi kemerah-merahan. Tabung benang sari keseluruhan ditempati oleh kepala sari, kuning. Bakal buah beruang 5, tiap ruang dibagi dua oleh sekat semu, dengan banyak bakal biji. Buah bentuk telur, berparuh pendek, panjang 3 cm, beruang 5 tidak sempurna, membuka dengan 5 katup. Catatan : Sangat mirip dengan jenis ini yaitu Hibiscus similis Bl., banyak ditanam, dengan kelenjar tulang daun lebih jauh dari pangkal daun, dengan tangkai bunga yang sedikit lebih pendek, dengan daun kelopak yang hanya melekat setengah jalan dan biji yang berambut kasar . waru gunung, waru gomblong (Jawa).
Distribusi Pinggir pantai. Nama Lokal Baru (Madura), Wande (Jawa), waru laut (Jawa, Sunda, Indonesia), waru lengis, waru lisah, waru langkung (Jawa), waru lot (Sunda). Sulawesi ; kalebou (kaili). Kegunaan Ditanam sebagai tanaman pelindung/peneduh. Daun digunakan sebagai pembungkus, kulit batang digunakan sebagai tali temali.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

61

Homalanthus populneus (Geisel.) Pax EUPHORBIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, hingga 8-10 (-15 m). Kulit batang bagian dalam bergetah putih, encer. Kayu putih, lembut. Daun spiral, panjang dan lebar hampir sama, menyegi tiga lebar hingga membundar telur, panjang 6-9 cm, lebar 6-8 cm, pangkal lurus, permukaan bawah gundul. Tangkai daun panjang 4-10 cm, merah, ada sepasang kelenjer di pertemuan dengan helai daun. Daun penumpu besar, meninggalkan lampang jelas. Bunga berkelamin tunggal (bunga jantan dan betina terdapat dalam tumbuhan yang sama), dalam bulir ujung panjang 1—25 cm, 2-8 bunga betina bertangkai panjang dekat pangkal, sisanya bunga jantan, daun mahkota tidak ada, cakram tidak ada. Bunga jantan kelopak memipih, daun kelopak 2, benang sari 6-10, putik tidak ada. Bunga betina : kelopak bercuping 2 atau 3, bakal buah beruang 2, tangkai putik tidak terbelah. Buah bercuping 2, garis tengah 7 mm, agak berdaging, merekah perlahan-lahan hijau abu-abu, di tangkai sangat langsing, panjang 2,5-5 cm.
Distribusi Malesia kecuali Papua New Guinea. Biasanya tumbuhan ini tumbuh ditempat terbuka, dalam hutan sekunder dan merupakan salah spesies pionir. Nama Lokal Kelebutag (Indonesia). Sulawesi : Wilonti (Kulawi, Uma, Kaili), Belante (Napu, Besoa, Bare'e). Kegunaan Merupakan “fast growing species” yang berguna untuk reboisasi.

62

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Hopea celebica Burck.
Sinonim : Hopea dolosa Slooten

DIPTEROCARPACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, ranting meruncing. Daun ovatus –lanseolatus, berukuran (5,5-) 822 X (2,2-) 2,5-8 cm, seperti kulit, dasar daun tidak sama, urat daun secara jelas kelihatan pada bagian atas, pertulangan daun sekunder 8-11 pasang, bersudut 45-55º kecuali pada dasar, bunga memiliki 2 sepal terluar, 3 bagian dalam, stamen 15, stilus pendek tapi sangat jelas, Buah bersayap.
Distribusi Endemik Sulawesi, terutama di bagian tengah dan lengan Sulawesi bagian tenggara. Nama Lokal Balau mata kucing, dama dere itam, hulo dereh (Sulawesi) Kegunaan Kayu diperdagangkan dengan nama dagang balau atau giam, dan digunakan untuk kontruksi rumah, jembatan, kapal, bantalan kereta api, tiang telefon dan perabot.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

63

Horsfieldia costulata (Miq.) Warb MYRISTICACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 9-30 m. Ranting 2,5-5 (-10) mm diameternya, memiliki bulu-bulu yang panjangnya 0.1 (-0,2) mm. Kulit batang terdapat lentisel halus. Daun membranous, berbentuk elip/oblong, 15-30 X 5-13 cm. Dasar daun menyempit dan membulat, ujung meruncing. Perbungaan biasanya terletak dibelakang daun, dengan bulu-bulu rapat. Buah : 1-3 pertangkai perbuahan, ellip 3,5-6 X 3-4 cm, berdaging, kering berwarna coklat terang hingga coklat kehitaman, daging buah (4-) 8-10 mm tebalnya, pedisel buah 2-4 mm. Pohon kadang memiliki atau tiadk ada banir 30 X 10 cm. Batang mengeluarkan cairan/getak terang. Buah kuning hingga merah terdapat pada cabang terbesar.
Distribusi Sulawesi, dan Filipina (termasuk Palawan). Di Sulawesi banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu, C.A. Morowali. Habitat dan Ekologi Hutan hujan campura, terutama pada hutan primer, tercatat dari daerah yang memiliki tanah alluvial dan viulkanik bersama-sama dengan Eucalyptus deglupta pada altitude 250-1200 m. Berbuah dan Berbunga sepanjang tahun, tapi berbunga terutama bulan Juli – September. Nama Lokal Kayu Va’a. Kegunaan Belum banyak informasi.

64

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Kalappia celebica Kosterm. FABACEAE/LEGUMINOSAE/CAESALPINIACE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 40 m dan diameter batang 90 cm. Banir hingga 3 m tingginya, melebar 2 m dipermukaan tanah. Daun : Majemuk, tangkai daun dan rachis 6.5- 12,5 cm. Anak daun chartaceus, elip atau obovatus, (6-) 11-14 X (2,5-) 4-6 (-8.5) cm, Ujung daun meruncing, dasar cuneatus, bagian permukaan bawah terdapat bulubulu pendek, permukaan atas berdaging. Perbungaan kadang-kadang bercabang dekat dasar, 5-10 (-15) cm panjang, terdapat bulu-bulu halus. Bunga berwarna kuning (orange). Calix berlobes 5, elip atau oblong, 4-6 X 2-3 mm, bagian luar berbulu rapat. Petal 5, obovatus, 7-11 X 2-6 mm, secara gradual menyempit dari atas 1/3 menuju dasar, agak tipis dengan 1 tulang yang jelas dibagian tengah. Stamen : anthera fertil 1,75-2 mm panjangnya, filamen 4,57 mm. Pistil 5,3-7,5 mm panjang, ovari kira-kira sama panjangnya seperti stilus. Buah : polong 7 X 2 cm, halus. Biji berbentuk ginjal, 10-11 X 13-15 mm, halus.
Distribusi Endemik Sulawesi, hanya ditemukan di sekitar Malili (Teluk Bone). Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah. Tumbuh pada areal di belakang pantai hingga perbukitan dengan altitude 300 m dpl pada tanah bercadas dan mengandung besi. Berbunga pada bulan April, Mai, Desember. Berbuah : Maret, Mei, Desember. Nama lokal Kalapi Kegunaan Kayu yang merupakan salah satu marga endemik untuk Sulawesi ini merupakan kayu bangunan berkualitas tinggi dan keras, biasanya secara lokal digunakan untuk pembuatan kapal, kontruksi jembatan, dan banyak digunakan untuk keperluan lain seperti pembuatan meubel.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

65

Kalappia celebica Kosterm.

66

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Kleinhovia hospita L. STERCULIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 10 m dengan tajuk rapat, pada batang berkembang penghisap dari dasar, Kulit batang luar coklat terang atau keabuabuan, ranting muda berbulu halus. Daun : tunggal, spiral atau alternate, berbentuk hati, 5-30 X 4-25 cm, berdaging pada kedua sisi. Pertulangan 6-8 pasang, tangkai daun 3-30 cm panjangnya. Bunga : berwarna pink pucat, terletak di ujung. Buah : 5 ruang, buah membulat, berukuran 2-3 cm, masingmasing ruang berisi 1-2 biji, biji bulat, warna putih.
Distribusi Asia tropis dan kepulauan Mascarene hingga Polinesia. Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah terutama pada elevasi rendah. Nama Lokal Tan-ag, bignon, hamitanago (Filipina), timaha, timanga, tangkele (Indonesia). Balaroa (Kaili, Sulawesi Tengah), temahai (Malaysia), champhu phuang, hatsakhun thet, po farang (Thailand) tra d(or), c[aa]y tr[af] (Vietnam) Kegunaan Daun muda dimakan sebagai sayuran, kayu digunakan untuk pembuatan alatalat perkakas, kadang-kadang ditanam sebagai hiasan. Air rebusan daun digunakan sebagai obat sakit kuning, hepatitis.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

67

Knema celebica de Wilde MYRISTICACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 10 m. Ranting kadang-kadang pipih, 2-4 mm dbh, halus, atau memiliki bulu-bulu yang panjangnya 0.5 -1mm . Kulit batang halus. Daun kaku, berbentuk oblong 12-20 X 3-7 cm, ujung daun terpotong (ciri ini mudah dikenali di lapangan), dasar daun attenuate, permukaan atas coklat gelap, permukaan bawah glabrescen, keabuabuan. Perbungaan : Tangkai bunga 1-4 mm. Bunga memiliki bulu seperti karat yang tetap 0,5 -0,7 (-1) mm panjangnya, periantium 3 cagak berwarna kemerahan bagian dalam. Buah 1 ( atau 2) infructescen, elip, 2-2,2 X 1,2-1,3 cm, dengan bulubulu seperti karat yang rapat 1-1,5 mm panjangnya. Pericarp kering 1,5 mm tebalnya.
Distribusi Sulawesi (endemik Sulawesi), terutama di bagian tengah seperti Cagar alam Morowali, Soroako, Malili, Wosu. Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah, hutan di atas batuan ultrabasa, 100-600 m dpl. Berbunga : Februari-April dan Juli. Berbuah : Juli. Nama Lokal Kegunaan Belum banyak informasi.

68

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Koordersiodendron pinnatum (Blanco) Merr. ANACARDIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 40 m dan diameter batang 80 cm. Banir bulat pendek. Kulit batang bagian luar coklat hitam atau kehitaman, berlekah, kulit batang bagian dalam menyerabut, warna pink hingga merah. Batang mengandung getah. Daun : Majemuk, pinnate, tersusun spiral, sering tidak beraturan pada ujung ranting, berukuran 50-80 cm panjang anak daun 10-16 pasang, ovatu-oblong, satu buah di bawah berukuran kecil, dasar daun obtus, ujung meruncing, permukaan daun bagian atas berdaging warna hijau gelap, permukaan bawah coklat keemasan atau agak pucat, tepi daun berombak. Bunga putih, muncul di ketiak daun hingga 50 cm panjang, muncul diantara tunas. Buah : batu, elip, 2,5-4 cm panjang, membulat kedua ujung, buah
Distribusi Filipina, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, New Guinea. Habitat dan Ekologi Hutan dataran rendah terutama pada elevasi rendah. Nama Lokal Tabu hitam, kayu bugis, grepau (Indonesia), “Siuri” (Sulawesi Tengah) Kegunaan Kayu dimanfaatkan sebagai bahan bangunan terutama untuk lantai, lemari kabinet dan meubel.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

69

Leucaena leucocephala (Lamk) de Wit FABACEAE/LEGUMINOSAE/MIMOSACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 4 m, DBH 10 cm, batang coklat terang, berlenti sel. Daun majemuk bipinate, alternate, dengan 3-10 pasang, panjang hingga 20 cm panjang, memiliki kelenjer di bagian bawah, anak daun berhadapan, berbentuk oblong, berukuran 8-15 X 1-2 mm, berjumlah 5-20 pasang, . Bunga bongkol berwarna putih, tangkai hingga 3, muncul pada ketiak daun dan di ujung. Buah polong, pipih, lurus, 14-26 X 1,5-2 cm, buah masak coklat dan dehisen, biji 15-30 per polong, biji ovoid, pipih, 6-10 X 3-4 mm, coklat.
Distribusi Tumbuhan ini berasal dari Amerika Tengah. Diintroduksi ke Asia Tenggara, dan menyebar secara alami di kepulauan Indonesia. Di Sulawesi tengah banyak tumbuh secara alami di sekitar lembah Palu dan Taman Hutan Raya Palu. Habitat dan Ekologi Dataran rendah, beriklim panas. Nama Lokal Ipil-ipil, elena (Filipina), lamtoro, pelendang, petai belalang, petai china (Indonesia). Tamalanja (Kaili), patai Cino (Minangkabau). Petai jawa (Malaysia), lamandro (Papua New Guinea), khtum te;hs, krathum' the;t (Kamboja), kathin, kan thin, kh'o;ng ko;ng kh;aw (Laos), krathin, to bao (Thailand), kead[aaj]u, bo ch[st]t (Vietnam). Kegunaan Pohon banyak kegunaannya, sebagai kayu bakar, pupuk hijau, pakan ternak, bahan kontruksi ringan, digunakan sebagai pagar hidup, tanaman pelindung, biji dapat digunakan sebagai obat cacing. Kadang-kadang dimakan.

70

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Lithocarpus celebicus (Miq.) Rehder FAGACEAE
Deskripsi Pohon tingginya dapat mencapai 10-33 m, diameter batang 30-100 cm, mempunyai banir hingga 1 m tingginya, kulit batang luar abu-abu kecoklatan. Kulit bagian dalam coklat kekuningan. Daun tipis pan jang 12-16 cm, lebar 4-6 cm, bagian pangkal daun sampai tengah lebar, permukaan daunnya coklat keabu-abuan di bagian atas, gelap sampai mengkilat. Perbungaan tersusun menjadi dua, yaitu perbungaan jantan dan betina, yang jantan bunga tersusun dalam bentuk lingkaran, sedangkan yang betinan sendiri-sendiri. Buah berbentuk kapsul dengan tangkai buah 0,5 cm.
Distribusi Filipina, Maluku, New Guinea. Di Sulawesi Tengah banyak dijumpai seperti desa Toro, Kulawi, Bariri, hutan Babahaleka Bariri, jalur pendakian Nokilalaki dan di Rore kautimbu. di Taman Nasional Lore Lindu. Habitat dan Ekologi Tumbuh di hutan pada elevasi 20-2000 m dpl, secara umum di bawah 800 m dpl pada tanah liat berpasir. Musim berbunga bulan September- May dan musim berbuah bulan Juni-April. Di Sulawesi terdapat 7 species Lithocarpus seperti L. indutus, L. menadoiensis, L. celebicus, L. caudatifolius, L. grandifolius, L. glutinosus,dan L. havilandii. Nama Lokal Palili (Sulawesi Tengah) Kegunaan Kayu bakar

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

71

Lithocarpus havilandii (Stapf ) Barnett. FAGACEAE
Deskripsi Distribusi Pohon atau semak, 2-25 m tinggi. Diamater batang Malesia (Kalimantan, Serawak, Sabah), Sulawesi terutama bagian tengah seperti 20-100 cm. Kulit batang berwarna coklat hitam, Gunung Lampobatang, rante Mario, halus dan berlenti sel. Percabangan rapat berwarna Gunung Lumut, Rore Katimbu dan hutan Babahaleka Bariri di Taman Nasional Lore coklat kekuningan dengan bulu-bulu halus berukuran pendek. Daun kaku berukuran 4-9 X 3- Lindu. Habitat dan Ekologi 5 cm, lebih lebar pada bagian tengah, permukaan Pada pegunungan atau hutan yang daun tidak berwarna, permukaan bagian atas pucat berlumut, pada ketinggian 1300-3000 m dpl. Berbunga sepanjang tahun akan hingga coklat gelap, bagian bawah diselaputi oleh tetapi buah masak biasanya bulan Juniwarna coklat kekuningan, dasar daun runcing atau Juli. membulat, tepi rata sedikit mengkerut, ujung daun tumpul. Buah yang masak berbentuk conical, 2,5-3 Nama Lokal Palili (Sulawesi Tengah) cm panjang, 1,5-2 cm diameternya, berdaging, Kegunaan hitam kecoklatan.
Kayu bakar.

72

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Macadamia hildebrandii Steen. PROTEACEAE
Deskripsi Pohon tinggi 3-33 m; bebas cabang 2-20 m, dbh 10-40 cm; kulit batang mengeluarkan exudat yang berubah menjadi merah apabila kena udara. Daun : bulat telur terbalik, atau elip, berkarang, bervariasi bentuk dan ukuran, ujung membulat atau tumpul, kadang-kadang terbelah, dasar membulat, daun berdaging, berukuran 7-10 X 4-6 cm X 20-40 X 5-17 cm, tulang daun 6-12 pasang. Bunga racemus, muncul antara daun yang duduknya berkarang berjumlah 5-7 helai daun. Bunga dalam 2, berwarna putih atau pink, cream. Buah : 1-2 per racemes, tangkai buah 8 X 2-3 mm, pericarpium keras, 2 mm tebalnya, terdiri atas lapisan bagian dalam yang halus, bagian luar memiliki serat.
Distribusi Sulawesi (endemik). Banyak ditemukan di areal pertambangan Nikel pada tanah ultrabasa PT INCO di Soroako pada ketinggian 400-600 m dpl, di Taman Nasional Lore Lindu pada ketinggian 1300-1500 m dpl, sedangkan di Cagar alam Morowali banyak ditemukan di pinggiran sungai Ula, Taronggo pada ketinggian 200 m dpl. Nama Lokal Celebes nut (Inggeris). Sulawesi : perande (Tado), tinapu, tanapu, lila bai, tomaku (Toraja), maledewata (Latimojong), kayu balo molaba (Padu), balo molaba, kayu balomotea (Tobela), kanjulee (Baree). Kegunaan Baik digunakan sebagai tanaman hias, pelindung.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

73

Macaranga hispida (Blume) Mull. Arg. EUPHORBIACEAE
Deskripsi Pohon kecil. Kulit abu-abu; tidak terkelupas dalam jalur. Potongan krem. Berlapis tidak ada. Bau tidak berbau. Getah warna merah; banyak, atau sedikit;tidak berubah warna bila kena udara. Ujung kuncup tidak tertutup oleh kuncup daun. Daun berseling; tunggal; semua daun bentuknya seragam; simetris; Kulit daun berlilin, or tidak berlilin. Pertulangan tiga tulang daun dari pangkal daun, Pertulangan tepi daun tidak ada. Tangkai daun panjang, tidak bersayap; membengkak pada ujung tangkai, Daun penumpu ada. Perbungaan berkelompok; di ketiak, atau berhadapan dengan daun; Bunga dengan satu kelamin; betina dan bunga jantan di pohon yang berbeda. Perhiasan bunga ada;daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak 2-5 . Benang sari (1-)2-100 ; ada tangkai. Buah capsule; tidak berdaging; tidak majemuk; terpecah; ; bersayap, atau tidak bersayap. Biji 2-3 biji per buah
Distribusi Filipina, Sulawesi, dan Maluku. Nama Lokal Indonesia : bilang kinar, haleki daun besar (Ambon), Sulawesi : Miapo (Muma, Uma, Kaili, Pakerehua), wenang (Sulawesi). Filipina : lagapak (Tagalog). Kegunaan Secara tradisional digunakan sebagai pembungkus daun.

74

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Magnolia candollii (Blume) H. Keng MAGNOLIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 12 m, DBH hingga 7 cm. Ranting dengan tanda-tanda bekas daun penumpu. Daun tunggal, elip, 13-35 X 3,5-15 cm, dasar cuneatus, ujung meruncing, pertulangan daun 10-20 pasang, berdaging, berbulu pada permukan bawah, tangkai daun biasanya menebal menuju dasar. Bunga putih krem,tunggai, pada ujung ranting, tangkai bunga mempunyai hingga 10 buku, tepal (sepal dan petal) 9-12, masingmasing 1,5-5 X 1,2 cm, bagian terluar berdiri kehijauan, karpel 5 hingga banyak. Buah : elip, 4-7,5 X 2,5-6 cm ; biji 1 atau 2 dari masing-masing karpel, 0,6-2 cm panjang.
Distribusi India, Andaman hingga Thailand, Kamboja, sepanjang Malesia termasuk Filipina terdapat pada berbagai tipe hutan. Habitat dan ekologi Tumbuh pada hutan hingga ketinggian 1100 m dpl. Nama Lokal Petangis (Filipina), Cempaka telur (Malaysia); Cempaka putih, Cempaka gondoh, Cempaka gunung wasian batu (Indonesia), Uru tandu (Muma, Uma: Sulawesi Tengah). Kegunaan Species ini dapat dimanfaatkan kayunya sebagai bahan bangunan dan juga ditanam sebagai tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

75

Mangifera foetida Lour. ANACARDIACEAE
Deskripsi Pohon tinggi 10-40 m, DBH 30-100 cm. Kulit batang kehijauan hingga coklat kemerahan, kasar, berlekah atau bersisik. Daun melanset sungsang, menjorong atau melonjong jorong, panjang 14-35 cm, lebar 15-18,5 cm (pada tingkat belta panjang hingga 50 cm dan lebar 20 cm), menjangat kaku, pangkal daun membaji hingga berangsur-angsur menyempit, ujung tumpul, membundar, tulang daun sekunder 15-33 pasang, timbul dipermukaan bawah, tulang daun tersier tidak jelas. Tangkai daun panjang 2-5 cm( pada belta panjang hingga 12 cm). Inflorencentia berbentuk malai diujung ranting, panjang 10-40 cm, gundul. Bunga kemerahmerahan atau merah tua, kelopak bercuping 5, daun mahkota 5, benang sari 5, biasanya 1 subur, tangkai sari menyatu di pangkalnya, kepala sari menjorong. Buah batu hijau kekuningan atau hijau keabu-abuan. Jika masak berbau harum dan bercita rasa seperti terpentin, membulat telur menjorong, panjang 8-10 (-18) cm, garis tengah 6-7 (-12) cm, daging buah kuning, menyerabut, banyak mengandung cairan harum. Getah pada kulit buah dapat melukai bibir.
Distribusi Thailand, Indochina, Semenanjung Malaya, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi Di Sulawesi secara alami terdapat 7 jenis Mangifera : M. celebica Kosterm (“loemisi”), M. foetida, M. leiophylla Kosterm, M. minor Blume (“taipa dodoro”, “taripa” ), M. pedicellata Kosterm, M. quadrifida Jack, M. sulavesiana Blanco (“morotaipa, tamba”) Habitat dan Ekologi Tumbuh di hutan atau dibudidayakan, Di Kalimantan merupakan tumbuhan asli hutan Dipterocarpus lahan pamah campuran hingga ketinggian 500 m. Nama lokal Ambacang (Minangkabau), Embecang (Melayu). Sulawesi : Mangga hutan, mangga itam (Kotamobagu), Oncoh. Penggunaan Banyak dibudidayakan di Malesia karena buahnya harum dan terasa manis.

76

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Mangifera minor Blume ANACARDIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang hingga besar dengan tinggi hingga 40 m, dbh 90-120 cm, tetapi sering lebih kecil, biasanya tanpa banir, permukaan batang bersisik, berwarna coklat pucat. Daun oblong –elip berukuran 12-20 X 3-7 cm. Perbungaan pseudoterminal, terdiri banyak bunga. Bunga terdiri petal 5-6 mm panjangnya, berwarna putih kekuningan – hijau kekuningan. Buah oblong, sering menyempit, panjangnya hingga 10 cm, halus, berwarna hijau ketika masak.
Distribusi: Kepulauan Sunda kecil (NTT), Filipina (Luzon), Sulawesi, Maluku, PNG, Kepulauan Salomon. Tumbuh secara alami tidak hanya di hutan hujan tetapi juga di savana, hingga ketinggian 1300 m. Nama Lokal Taipa dare, taipa dodoro (Kaili ,Sulawesi Tengah), Taripa (Baree, Sulawesi Tengah), wewe bakafo (Maluku), kusi (Irian Jaya), Asai (Kaepulauan Salomon). Penggunaan Kayu digunakan sebagai tambahan kontruksi, perabot. Kayu bagian dalam berwarna kuning pucat, dengan kerapatan 610 kg/m³pada kandungan air 12%. Buah harum dan dapat dimakan, lapisan kulit memiliki rasa astringen. Kulit batang digunakan secara tradisional sebagai obat sakit lambung dan anti bisa gigitan ular.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

77

Manilkara fasciculata (Warb.) H.J.L. SAPOTACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 40 m, DBH 80-90 cm. Kulit batang bagian luar berwarna hitam, beralur, bagian dalam berwarna merah, bergetah putih dan membeku seperti damar, kayu gubal berwarna putih kekuningan. Daun bulat telur, panjangnya 6-11 cm, lebar 3-6 cm, tangkai daun 1,5-2,5 cm, permukaan daun cekung, tulang daun menonjol ke bawah tetapi urat daun tidak tampak, permukaan bagian atas hijau mengkilat, permukaan bagian bawah hijau keputih-putihan bertepung.
Distribusi Merupakan salah satu tumbuhan khas, endemik Sulawesi. Di Sulawesi banyak ditemukan di Cagar alam Morowali, Soroako, Semenanjung Sulawesi bagian tenggara. Habitat dan ekologi Hutan dataran rendah tepi sungai atau danau terutama pada tanah ultrabasa. Di alam tumbuhan ini mempunyai resiko kepunahan karena di eksploitasi terus menerus. Nama Lokal Kumea batu /kumea vatu ( Wana, Morowali) Kegunaan Species ini merupakan kerabat sawo yang kayunya sangat bagus. Salah satu komoditi ekspor ke luar negeri seperti Jepang, Eropah.

78

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Meliosma sumatrana (Jack) Walp. SABIACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi 15-20 (-25) M. DBH 25 cm, Kulit batang halus, berwarna abu-abu hingga coklat, berlenti sel, sering berlekah dangkal. Kulit batang bagian dalam lembut, menyerabut, berwarna kekuningan, segera berubah menjadi merah jika terkena udara. Kayu gubal berwarna keputihputihan. Ranting menggalah, gundul, berlenti sel, seri ng berlampang daun mencolok. Penumpu tidak ada. Daun spiral, menyirip ganjil, rachis panjangnya 8-50 cm, termasuk tangkai daun, anak daun 2-5 pasang, menjorong hingga melanset, panjang (3-)5-35(-50) cm, lebar (1,5-) 2,5-15(-20) cm, pangkal runcing hingga membundar, ujung melancip hingga loncos. Tepi daun rata, tulang daun 6-11 pasang, sangat mencolok di permukaan, tangkai daun menebal di pangkal, gundul hingga sedikit berbulu warna karat, malai di ujung, tegak, lebat, panjang 9-50 (-75) cm, berbunga banyak. Bunga kecil, daun kelopak 5 atau 4, bertumpang tindih, daun mahkota 5, benang sari 5 atau 4. bakal buah beruang 2 atau 3, tiap ruang berisi 2 bakal biji. Buah batu, membulat telur atau membulat, diameter 1-3 cm, merah jika menjadi masak.
Distribusi: Semenanjung Malaysia, Sumatra, Jawa, Kalimantan, Filipina. Di Sulawesi dilaporkan 4 jenis dari marga Meliosma dijumpai yaitu : Meliosma lanceolata Blume var. lanceolata, M. nitida Blume, M. pinnata (roxb.) Walp subsp macrophylla (Merr.) Beusekom, M. pinnata (Roxb.) Walp subsp sylvatica (Elmer) Beusekom, M. sumatrana (Jack.) Walp. Habitat dan Ekologi Hutan primer dan sekunder hingga ketinggian 2200 m, sepanjang sungai. Nama Lokal Sulawesi tengah : Kao Ntara (Napu, Kulawi, Uma). Penggunaan Jenis ini diusulkan oleh Koorders dan Valeton untuk tanaman reboisasi. Buah dapat dimakan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

79

Morinda citrifolia L. RUBIACEAE
Deskripsi Perdu atau pohon yang bengkok, 3-8 m tingginya. Kulit kekuningan. Daun kebanyakan bersilang berhadapan, bertangkai, bulat telur lebar hingga bentuk elip, kebanyakan dengan ujung runcing, sisi atas hijau tua mengkilat, sama sekali gundul, 10-40 X 5-17 cm. Daun penumpu bulat telur, bertepi rata, hijau kekuiningan, hingga 1,5 cm panjangnya, di bawah karangan bunga selalu cukup tinggi dan tumbuh menjadi satu.Bunga bongkol bertangkai, rapat, berbunga banyak, di ketiak daun. Bunga berbilangan 5-6, berbau harum. Mahkota bentuk tabung bentuk terompet, putih, dalam lehernya berambut wol, tabung lebih kurang 1 cm panjangnya. Benang sari 5, tumbuh jadi satu dengan tabung mahkota hingga tinggi, tangkai sari berambut wol. Buah bongkol berbenjol-benjol tidak teratur, jika masak berdaging dan berair, kuning kotor atau putih kuning, 5-10 cm panjangnya ; intinya keras seperti tulang, coklat merah.
Distribusi Banyak ditanam/dibudidayakan sebagai tanaman obat. Dapat tumbuh baik dari ketinggian 1-1500 m dpl. Di Sulawesi terdapat jenis Morinda lain yaitu Morinda celebica Miq., Morinda citrifolia var. bracteata (Roxb.) Hook.f., Morinda tomentosa Roth. Nama Lokal Mengkudu (Indonesia), bentis, kemudu, kudu, pace (Jawa), cangkudu (Sunda), khoduk (Madura). Sulawesi : bingkuru, seru Kegunaan Tanaman obat serba guna, banyak digunakan sebagai obat penurun tekanan darah tinggi, anti kanker, asam urat, obat batuk dll. Akar dapat digunakan sebagai pewarna alami.

80

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Moringa oleifera Lamk. MORINGACEAE
Deskripsi Pohon bengkok, , tinggi 3-10 m. Tajuk tidak rapat. Daun majemuk, panjang 20-60 cm, poros daun beruas, dengan kelenjer yang berbentuk garis atau penggada; sirip dari orde pertama 8-10 pasang. Anak daun bertangkai, bulat telur, oval atau bulat telur terbalik, tepi rata, sisi bawah hijau pucat, panjang 1-3 cm. Bunga malai panjang 10-30 cm, di ketiak. Piala kelopak hijau, taju kelopak melengkung membalik, putih, panjang 1 cm. Daun mahkota putih kuning, yang terdepan terbesar, panjang kira-kira 1,5 cm, yang lain membalik. Benang sari dan staminoidea dengan ujung yang melengkung kembali. Buah kotak menggantung, bersudut 3, panjang 20-45 cm. Katup tebal, di tengah ada bekas cetakan yang dalam berisi 1 baris biji. Biji bentuk bola, bersayap 3. Buah pecah waktu masak seperti pada pala.
Distribusi Tanaman ini aslinya berasal dari India sekarang tersebar di Asia Tenggara termasuk Sulawesi. Tumbuh pada ketinggian 0-500 m dpl. Nama Lokal Kelor (Indonesia, Jawa, Sunda), Keloro (Sulawesi, Kaili). Kegunaan Daun dan buah yang muda digunakan sebagai sayuran. Sayuran ini merupakan makanan tradisional suku Kaili di Sulawesi Tengah.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

81

Myristica fatua Houtt. MYRISTICACEAE.
Deskripsi Pohon, tinggi 10-25 m. Mengeluarkan cairan warna merah darah pada waktu dilukai, Ranting 3-4 (-6) mm diameternya, memiliki bulu-bulu yang panjangnya (0.1-) 0,2-0,4 mm, berlenti sel. Daun berbentuk tersebar berbentuk jorong, ukuran 15-40 (-50) X 4,5-15 (-18) cm, dasar membulat, ujung lancip, permukaan atas coklat , permukaan bawah coklat muda atau keabu-abuan dengan bulu 0,2-0,3 mm. Bunga warna kuning terang, berupa gentong. Buah bulat telur berbulu berwarna kecoklatan, berukuran 6 cm.
Distribusi Malesia : Kalimantan bagian tenggara, Sulawesi (Taman Nasional Lore Lindu sangat umum), Filipina Selatan, Maluku dan Irian bagian barat. Habitat dan Ekologi Hutan primer ataupun sekunder terutama pada ketinggian 900 m dpl Nama lokal Sulawesi : Lawedaru ( Muma, Uma) Kegunaan Tidak banyak diketahui

82

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Myristica fragrans Houtt. MYRISTICACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 5-20 m. Daun bulat telur atau elip memanjang, pangkal runcing, ujung meruncing, sisi hijau kebiruan pucat, sisi atas hijau tua, 5-15 X 3-7 cm, waktu diremas bau harum. Bunga kuning, pada pangkal dengan daun pelindung yang membulat, bunga jantan 1-20 dan yang betina 1-2 menjadi satu dalam malai yang gundul dan bercabang sedikit, yang tumbuh muncul sedikit di atas ketiak daun. Bunga jantan bentuk periuk, panjang 7-9 mm, dengan taju yang segitiga, tiang benang sari lebih daripada separo yang atas tertutup oleh kepala sari yang berbentuk garis yang banyak. Bunga betina lebih besar. Buah bentuk buah peer lebar, 4-6 X 3-5,5 cm, gundul, kuning kecoklat-coklatan. Biji bergari-garis, berbau harum, keseluruhan dibungkus oleh selubung biji merah yang terbagi dalam taju-taju yang banyak.
Distribusi Tanaman ini aslinya berasal dari Maluku (terutama Maluku Utara dan tengah). Banyak dibudidayakan di Sulawesi Utara dan Sangihe, Bogor (Jawa barat), Bukit Siti Nurbaya (Padang) dan lain-lain.

Nama Lokal Pala (Indonesia, Jawa, Sunda), Nutmeg (Inggris), Nootmuskaatboom (Belanda), Palo (Minangkabau). Kegunaan Kulit buah dibuah dibuat asianan atau manisan, kadang-kadang dibuat juice. Biji digunakan sebagai rempah-rempah. Selubung biji (arilus) digunakan untuk masakan yang harbanya sangat mahal di Eropa.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

83

Nageia wallichiana (Presl) O. Kuntze
Sinonim : Podocarpus wallichianus Presl. (1844), Podocarpus blumei Endl. (1847), Decussocarpus wallichianus (Presl) de Laubenf. (1969)

ARAUCARIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 54 m, tinggi bebas cabang hingga 30 m, dbh 100 cm. Daun tunggal, berhadapan, elip hingga oval, 6-14 (-23) X 2-5 (-9) cm, memiliki pertulangan daun sekunder; ujung ranting memiliki tunas, pollen berkelompok pada sebuah pedunkel, biji tunggal. Jenis ini sangat mirip dengan jenis dari marga Agathis. Pada Nageia kuncup runcing sedangkan pada Agathis kuncup bulat.
Distribusi India selatan, Burma, Indo-China, Thailand, seluruh Malesia kecuali Jawa bagian Tengah dan Timur, di NTT hanya ditemukan di Flores. Sering ditemukan pada hutan primer mulai dari ketinggian 5 -2100 m dpl. Di Sumatra dan Kalimantan juga pernah dikoleksi dari lahan gambut, dataran rendah. Nama Lokal Brown podocarp (Inggeris), bali (Kalimantan), kayu cina (Sumatra, Sulawesi), ki bima (Jawa); podo kebal, musang gunong (Semenanjung Malaysia), mengilan (Sabah), manggilan (Dusun, Serawak); malaamaciga (Tagalog/ Filipina), almaciga nga lalaki (Sibuyan, Filipina), Burma (Myanmar); thitmin (Thailand). Kegunaan Salah satu kayu penting dari kelompok Podocarpaceae, kayu digunakan untuk kontruksi bangunan, finishing interior, perabot, venir kadang-kadang untuk perahu kecil.

84

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Octomeles sumatrana Miq DATISCACEAE
Deskripsi Pohon berukuran hingga 60 m tinggi, batang berdiameter hingga 60 (-80) m, DBH hingga 150-210 cm. Banir membentang, tinggi hingga 10 m. Tajuk tahap pertama melonjong, berdahan tersusun radial. Kulit batang bagian luar berwarna keabu-abuan halus. Kayu lembut. Daun penumpu tidak ada. Daun tunggal, spiral, tepi daun rata, menjantung membundar, panjang 12-30 cm, lebar 6-23 cm, pertulangan daun menjari, tulang daun 5-7 (-9), mempunyai kelenjer domatia berbentuk biji besar terletak mengelompok diketiak daun. Tangkai daun panjang, bersegi 5. Perbungaan berbentuk bulirt tergantung. Bunga tanpa tangkai, aktinomorf, berkelamin ganda, daun kelopak 4-0, daun mahkota 4-9 , bebas, bakal buah terbenam, plasenta melekat di dinding luar, buah kapsul, biji kecil-kecil, banyak.
Distribusi Malesia kecuali Semennajung Malaya, Jawa dan Nusat Tenggara. Biasanya tumbuhan ini banyak dijumpai di sepanjang sungai, dalam hutan sekunder. Nama Lokal Binuang, Binuang bini (Melayu). Binuang (Indonesia), Kayu palaka (Sunda), Benuang, Erima (Perancis), Binuang, Benuang, Erima (Inggeris). Sulawesi: Benoa (Kulawi, Uma, Besoa, Kaili). Kegunaan Kayu lembut digunakan sebagai bahan baku pulp dan industri kayu lapis.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

85

Palaquium quercifolium (de Vriese) Burck. SAPOTACEAE
Deskripsi Berukuran besar, tinggi 40 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 75 cm.Mengeluarkan getah berwarna putih susu apabila terpotong. Banir curam, tinggi kira-kira 1 m. Kulit batang berwarna coklat tua, berlekah dangkal, meretak, kulit batang bagian dalam berwarna merah lembut. Ranting langsing hingga kokoh, diameter 4-8 mm, menggundul. Penumpu lanset, panjang hingga 11 mm. Daun melonjong membundar telur sungsang, panjang 12-30 cm, lebar 5-10 cm, pangkal membaji, ujung melancip. Permukaan atas gundul, permukaan bawah menyutra, tulang daun sekunder 9-16 pasang. Tangkai daun panjang 3-7 cm. Bunga dalam gugus 4-8 di ketiak. Daun kelopak panjang hingga 6 mm, mahkota panjang 10-16 mm, benang sari 12, bakal buah beruang 5 atau 6, berbulu di ujung, tangkai putik panjang 15-22 mm, gundul. Buah membulat, garis tengah + 2 cm, gundul. Biji menjorong, kulit biji berwarna cokelat kekuningan.
Distribusi Sulawesi, Sumatra, Kalimantan dan Maluku. Dilaporkan 9 jenis Palaquium dari Sulawesi yaitu : P. amboinensis, P. luzoniense, P. maliliensis, P. obovatum, P. obovatum var. orientale, P. obtusifolium, P. quercifolium, P. ridleyi, dan P. rostratum (Kessler et al. 2002). Habitat dan Ekologi Hutan primer lahan pamah. Di Sulawesi terutama didapatkan pada hutan pegunungan rendah di Taman Nasional Lore Lindu. Nama Lokal Kume, Nantu Kegunaan Kayu perdagangan berkualitas bagus.

86

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Pandanus tectorius Park. PANDANACEAE
Deskripsi Pohon atau perdu, bercabang lebar, kadangkadang berbatang banyak, kerapkali dengan akar tunjang sekitar pangkal batang dan akar udara dari cabangnya, tinggi 3-7 m. Akar tunjang dengan jerawat dan tudung akar yang besar dan menyolok. Daun 7—250 cm X 3-9 cm, Ujung segitiga dan lancip ; tepi daun dan lapisan bawah dari ibu tulang daun berduri tempel; berlilin dan hijau biru, kadang-kadang hijau muda atau berwarna warni. Tongkol bunga jantan berdiri sendiri, menggantung, panjang 25-60 cm, dengan cabang samping 10-20 buah yang bercabang pendek; daun pelindung berbentuk lanset dan garis, bertunas, putih kuning, harum. Bunga betina, kepala, berdiri sendiri, bakal buah berinti 6-18, dengan tangkai putik sebanyak 5-18. Buah majemuk menggantung, bentuk bola. Buah batu bulat telur terbalik, 4-7,5 X 2-6,5 cm, akhirnya orange kuning, tengah dinding buah berserabut dan dengan banyak ruang udara. Penamaan P. tectorius berasal dari kata (tector =tutup; tectorius =untuk dipakai sebagai penutup/atap).
Distribusi Memiliki daerah penyebaran yang cukup luas di dunia. Umumnya tumbuh pada daerah pantai. Di Sulawesi banyak ditemukan di Cagar Alam Morowali terutama dekat Laut. Di Sulawesi terdapat beberapa jenis Pandanus dan beberapa diantaranya merupakan endemik seperti Pandanus sarsinorum yang pertama dideskripsi dari lembah Sopu dalam wilayah Taman Nasional Lore Lindu. Nama Lokal Pandan (Indonesia), naho ( Tao Taa Wana Morowali). Kegunaan Daun digunakan sebagai bahan anyaman seperti topi, tikar, tas dan sebagainya. Buah pandan yang telah matang dapat dimakan. Pandan wangi(P.amaryllifolius) banyak di tanam di pekarangan. Daunnya digunakan untuk memasak dan sebagai pewarna alami makanan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

87

Paraserianthes falcataria (L.) Nielsen
Sinonim : Albizia moluccana Miq. (1855), Albizia falcata Backer (1908), Albizia falcataria (L.) Fosberg (1965)

FABACEAE
Deskripsi Pohon, berukuran sedang hingga besar yang tingginya hingga 40 m, batang bebas cabang kadang hingga 20 m, DBH hingga 100 cm kadang-kadang lebih. Daun majemuk ganda yang panjangnya hingga 40 cm dengan 8-15 pasang tangkai daun yang berhadapan, tiap anak tangkai daun majemuk terdiri atas 15-25 anak daun, lembaran anak daun berbentuk oblong, 3-6 mm lebar. Inflorescentia berbentuk panikel, biji bersayap sepanjang ventral.
Distribusi Maluku, Papua New Guinea, kepulauan Bismarck dan kepulauan Solomon. P. falcataria memiliki 3 subspecies yaitu Subsp falcataria yang terdapat di Maluku dan Papua New Guinea (PNG), subsp solomonensis Nielsen terdapat di Kepulauan Salomon dan subsp fulca (Lane-Poole) Nielsen (synonim : Albizia fulca dan Albizia eymae Fosberg) terdapat di pegunungan PNG. P. falcataria sangat luas ditanam di daerah tropik. Secara alami hidup pada hutan primer tapi lebih sering pada hutan sekunder dan pinggiran sungai, kadangkadang pada hutan pantai, tersebar dari pinggir pantai hingga 2300 m dpl. Nama Lokal Puah (Brunei), sika (Maluku), batai (Semenanjung Malaysia), kayu machis (Serawak), white albizia (PNG), moluccan sau (Filipina), Jeungjing (Indonesia : Sunda/ Jawa Barat), sengon laut (Jawa), sengon, albizia (Sulawesi). Kegunaan Kayu digunakan sebagai bahan kontruksi tapi kualitas kurang bagus, kadang sebagai pohon pelindung, tanaman reboisasi (reforestasi) terutama di daerahdaerah bekas tambang`, kayu bakar. Kulit batang mengandung tanin, daun untuk pakan ternak ayam dan domba.

88

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Phylocladus hypophyllus Hook.f ARAUCARIACEAE
Deskripsi Berukuran besar, tinggi 20-45 m, diameter setinggi dada (DBH) hingga 70 cm. Batang warna hitam kadangkala diselimuti oleh lumut yang tebal terutama pada hutan pegunungan tinggi. Daun majemuk menyirip (sesungguhnya tangkai daun), kaku, tebal, bentuk bundar telur dengan tepi bercangap. apabila diremas mengeluarkan aroma yang harum. Kayu mempunyai berat jenis 0,58 dengan kelas awet IV dan kelas kuat III.
Distribusi Di Sulawesi terutama didapatkan pada hutan dataran tinggi seperti di puncak Padeha, Rorekatimbu dan sekitar danau Tambing Taman Nasional Lore Lindu. Nama Lokal Sulawesi : “Kao Nori” (Napu, Besoa). Kegunaan Kayu berkualitas cukup bagus.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

89

Pigafetta elata Becc. ARECACEAE
Deskripsi Palem ini merupakan khas Sulawesi. Berukuran cukup besar, berbatang tunggal, lurus, dengan tinggi hingga 40 m atau lebih. DBH hingga 40 cm. Batang berwarna hijau tua mengkilat licin dan memiliki cincin bekas pelepah daun. Daun mempunyai anak daun yang tersusun menyirip, pangkal tangkai daun berduri hitam, halus, perbungaan berbentuk malai, perbungaan bagian berupa tandan dan menggantung. Bunga berwarna putih kotor, bunga jantan dan betina terletak pada palem yang berbeda. Buah berukuran kecil, daun bersisik.
Distribusi Endemik Sulawesi dan Wallacea. Habitat dan Ekologi Hidupnya kadang-kadang berkelompok , pada daerah terbuka, seperti di lerenglereng perbukitan yang mendapatkan sinar matahari langsung. Banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu seperti di aliran sungai Sopu, Dongidongi, Kulawi, pada ketingian 600-1700 m dpl. Di pinggir jalan raya Palu-Parigi, di cagar alam Pangi Binanga, sekitar kebun kopi juga banyak ditemukan. Nama Lokal Sulawesi Tengah : Nibung (Kulawi), “wanga”, “banga” (Napu, Besoa, Uma). Kegunaan Umbut batang yang masih muda disayur, kulit batang untuk lantai tempat padi (lumbung), batang tua untuk tiang bangunan. Kadang-kadang ditanam sebagai tanaman hias.

90

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Pinanga caesea Blume ARECACEAE
Deskripsi Pinanga terdiri atas 120 jenis yang tersebar mulai dari India, Srilanka, Semenanjung Malaya, Filipina, Indonesia, Papua New Guinea sampai Cina bagian selatan. Keanekaragaman jenis Pinanga terdapat di Semenanjung Malaya dan Indonesia. Di alam tumbuh di hutan hujan tropik mulai dari dataran rendah sampai dataran tinggi. Pinanga caesea Blume berupa pohon, tinggi sampai 14 m, diameter hingga 20 cm, beruas jelas , tajuk pelepah berwarna hijau gelap . daun: panjang tangkai sampai 60 cm, panjang
Distribusi Sulawesi, Banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu (Sulawesi Tengah) pada ketinggian 600-1400 m dpl, di TN Bogani nani Wartabone, Marisa (Gorontalo), CA Bulusaraung dan CA Ponda-ponda (Sulawesi Selatan. Nama Lokal Harao maeta (Sulawesi Tengah, Pakerehua Napu). Kegunaan Obat dan tanaman hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

91

Platea excelsa Blume ICACINACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, hingga 15-15 m, DBH 30-60 cm. Kulit batang bagian luar berwarna abu-abu tua hingga coklat, halus, berlekah, tipis, berbau tertentu dan berasa pahit. Tangkai daun panjang 1,5-2 cm, garis tengah lebih kurang 2 mm. Daun menjorong atau menjorong bundar telur, jarang membundar telur, panjang 12-17 cm, lebar 6-9 cm, pangkal membaji lebar, ujung melancip sempit, permukaan bawah bersisik lebat, agak berlapis lilin kebiruan, tulang daun sekunder 10-12 pasang, agak lurus. Perbungaan jantan dalam bulir tunggal, bunga betina tersusun payung menggarpu. Buah gundul. Buah batu melonjong bulat telur, jelas meyempit kearah ujung, panjang 3-5 cm, garis tengah 1,5-2 cm.
Distribusi Malesia. Habitat hutan primer hingga ketinggian 2000 m. Di Lore Lindu banyak ditemukan di Bariri Besoa, dalam hutan Babahaleka, dekat Tower pengamat cuaca. Nama Lokal Sulawesi : Baka lovi ( Sulawesi Tengah) Kegunaan Kayunya jarang digunakan sebagai bahan kontruksi. Belum banyak informasi tentang etnobotaninya.

92

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Podocarpus imbricatus Bl PODOCARPACEAE
Deskripsi Pohon dapat berukuran besar yang tingginya mencapai 60 m, kadang-kadang lebih, diameternya sampai 150 cm, tidak berbanir atau kalau ada kecil. Panjang batang bebas cabang sampai lebih dari 30 m. Kulitnya berwarna coklat hampir hitam, tidak beralur dan tidak mengelupas. Penampang pepagannya berwarna sawo muda atau merah, bagian dalam merah muda. Tajuknya tipis. Daunnya tunggal, kecil-kecil, berbentuk pita dengan ujung agak lancip. Variabilitasnya cukup besar. Dikenal 4 varietas yang dibedakan berdasarkan bentuk daun yang dewasa. Ke empat varietas itu adalah var. imbricatus, var. patulus, var.robustus dan var. curvulus. Reproduksinya dengan tunggul atau bijinya. Pertumbuhannya agak lambat.
Distribusi Tersebar di seluruh Indonesia, terutama di Jawa, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara. Di Sulawesi banyak ditemukan pada hutan pegunungan tinggi seperti pada puncak Rorekautimbu (Taman Nasional Lore Lindu) Sulawesi Tengah). Habitat dan Ekologi Tumbuh tersebar dalam hutan alam campuran, pada tanah liat, baik di tempat yang datar maupun yang berbukit. Umumnya pohon ini terdapat pada ketinggian 700 m sampai 3000 m dpl. Nama lokal Jamuju (Indonesia), Kao Nori (Sulawesi Tengah). Kegunaan Kayunya disukai orang, berwarna coklat keabu-abuan atau kuning muda. Kayu ini mudah untuk dikerjakan karena ringan, dengan B.J. 0,52, agak kuat tetapi kurang awet dengan kelas keawetan IV dan kelas kekuatan III. Kayu jamuju digunakan untuk bermacam-macam keperluan, antara lain industri kerajinan rakyat (tangkai sapu, sikat dan lain-lainnya), industri perkayuan, alat-alat tulis, alat-alat peraga, alat-alat olah raga (terutama raket badminton), kadang-kadang juga dipakai untuk lantai rumah, dikembangkan sebagai kayu lapis.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

93

Podocarpus neriifolius D.Don PODOCARPACEAE
Deskripsi Pohon dapat berukuran kecil hingga besar yang tingginya mencapai 40 m, kadang-kadang lebih, diameternya sampai 70 cm, tidak berbanir atau kalau ada kecil. Batangnya tegak, sering berlekuk, dengan kulit luar yang tipis, halus sampai bersisik atau beralur dan berwarna coklat keabu-abuan. Pepagan berwarna merah sampai merah jambu, berlapis-lapis dan berserat. Tajuknya bulat. Daunnya tunggal, berbentuk lanset yang sempit sampai lebar. Perbungaan jantan berbentuk silindris dan terdapat pada ketiak daun atau ujung ranting. Perbungaan betina terdiri atas tangkai panjang dan bakal buah. Bijinya jorong membulat. Jenis ini mempunyai variabilitas yang besar dan di Indonesia dikenal 9 varietas yaitu : var.nerfiifolius, var. bracteata, var.membranaceous, var.atjehensis, var.timorensis, var.linearis, var.teysmanii, var.ridleyi dan var.polyantha. Masa berbunga biasanya sepanjang tahun. Perbanyakan jenis dilakukan dengan biji.
Distribusi Jenis ini tersebar dari India sampai China, Jepang dan Malesia (Semenanjung Malaysia, Filipina, Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, Irian Jaya dan Papua New Guinea. Di Sulawesi banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu terutama di hutan Habitat dan Ekologi Tumbuh di hutan primer basah pada ketinggian 400-2600 m dpl. pegunungan seperti hutan babahaleka di Bariri, Moa Nama Lokal Kayu cina (Indonesia), Karunia (Sulawesi Tengah : Uma, Muma). Kegunaan Kayunya putih kotor, kuat dan keras, dengan kelas keawetan IV, kelas kekuatan II-III dan B.J. 0,60. kayu dapat digunakan untuk bahan konstruksi ringan. Daunnya dapat digunakan sebagai obat rematik. Seringkali tumbuhan ini digunakan sebagai tanaman hias dan baik sebagai tanaman pagar pekarangan.

94

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Polyalthia lateriflora King ANNONACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, tinggi hingga 20 m, DBH 30 cm, batang memiliki bulu-bulu halus. Bunga bisexual, soliter atau dalam 1 dan 2 bunga berbentuk cymus, terletak ekstra axilaris atau axilaris atau berhadapan dengan daun, jarang yang muncul pada batang. Sepatl 3, petal 6, bisseriate, stamen banyak (lebih dari 10), filamen sangat pendek. Buah tua berwarna merah bata.
Distribusi ,Malesia Nama Lokal Kegunaan Belum banyak diketahui, tetapi ada penelitian kemunginan ekstraknya sebagai obat anti kanker

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

95

Pometia pinnata J.R. Forster & J.G. Forster SAPINDACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 50 m, DBH 1,4 m, kadangkala memiliki banir. Daun majemuk pinnate hingga lebih dari 1 m panjangnya. Memiliki daun penumpu semu bentuk elip hingga ovatus berukuran 0,4-3 X 0,25-5 cm. Anak daun ovatus hingga obovatus berukuran 6-32 X 2-13 cm, ujung daun runcing hingga meruncing, pinggiran daun dentate. Bunga kecil, terdapat dalam bentuk panikel pada ujung (terminal) berukuran 15-70 cm panjangnya biasanya tegak. Buah bulat hingga ovoid, berukuran 1,5-5 X 1-3 cm, pericarp pada bagian terendah 1 mm, pada bagian atas tebalnya 7 mm. Biji putih berdaging dan berselaput (aril) ukuran 2,5 X 1,5 cm.
Distribusi: Srilanka, Kepulauan Andaman menyebar hingga Asia Tenggara termasuk Indonesia, Filipina, Fiji dan Samoa. Jenis ini merupakan maskot flora Irian Jaya. Habitatnya umunya tumbuh secara alami pada hutan primer, hutan sekunder, pinggiran sungai hingga ketinggian 900 m. Nama Lokal Leungsar, Matoa, kungkil, kungki, kasai, asam kuang (Indonesia). Kelerak, lerak, werak (Jawa). Lerak, larak, klerak, rerek (Sunda). Sulawesi : Leotu, lotu (Kulawi, Uma, Kaili). Lotu (Napu, Besoa, Bare'e). Belo, Bois de pleu, Kasai, matoa, Megan (Perancis). Kasai, Megan (Inggeris). Malugai (Filipina). Sibu (Malaysia). Taun (PNG). Paga-nyet-suava (Myanmart). Chichung dong, kwaang (Laos). Sai, daengnam (Thailand). Tr (uw)(awf) ng m (aaj), s (aa)ng, m (aws)c ken (Vietnam). Kegunaan Kayu untuk bangunan, Buah dapat dimakan.

96

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Pterocarpus indicus Willd. FABACEAE/LEGUMINOSAE/PAPILIONACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, hingga 45 m tinggi, DBH hingga 200 cm. Batang umumnya tidak teratur dan bercabang melebar. Kulit batang waktu muda licin, berwarna abu-abu, yang kemudian menjadi gelap dan kulitnya menjadi kasar sesuai dengan pertambahan umum. Pepagannya bergetah dan berwarna merah. Tajuknya lebat, hijau tua, mengkilat. Daunnya majemuk, berseling, berbentuk bundar telur, pada musim kemarau merontok. Bunganya kuning indah dan berbau jeruk. Buahnya bulat, pipih dan tipis. Tumbuhan ini dapat diperbanyak dengan stek. Pertumbuhannya cepat sekali pada waktu muda, tetapi setelah besar (dewasa) tumbuhnya lambat. Selain dengan stek, jenis ini dapat juga ditanam dengan tunggul dan biji. Percobaan penanaman telah dilakukan oleh Lembaga Penelitian Hutan di Cikampek.
Distribusi Malaysia, Indonesia dan Filipina, tumbuhnya tersebar secara alami di sekitar pantai dan di dalam hutan alam campuran. Umumnya angsana tumbuh dengan baik sampai ketinggian 500 m dpl, pada tanah liat berpasir, dalam dan gembur atau tanah berbatu-batu. Di Jawa Tengah dan Jawa Timur, jenis ini dapat hidup sampai ketinggian 800 m dpl, sedangkan di Jawa barat kurang sari 600 m dpl. Nama Lokal Angsana, Cendrana (Bugis). Kegunaan Kayunya berwarna coklat keemasan atau kuning sampai merah, baunya seperti mawar. Pola yang indah pada permukaannya menyebabkan kayu ini disukai orang. Kekuatan dan keawetannya termasuk kelas II, dengan B.J. kayu 0,65. kayunya dapat digunakan antara lain untuk pembuatan alat-alat tulis, pengukur, alat-alat rumah tangga, papan dinding, kayu lapis, bahan bangunan, lantai, patung, ukiran, kerajinan tangan, finir merah, dan perahu. Di Jawa rebusan kulit kayunya digunakan untuk obat. Pohon ini mempunyai potensi yang besar untuk dikembangkan lebih jauh, mengingat keawetan, kekuatan dan kegunaannya. Dapat dipakai sebagai bahan industri papan lapis yang mempunyai masa depan cerah di negara berkembang.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

97

Pterospermum javanicum Jungh. STERCULIACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar , hingga 40 m tinggi, DBH hingga 100 cm. Banir pendek, Kulit batang bagian luar berwarna abu-abu, halus. Kulit batang bagian dalam berwarna merah pekat dengan coretan radial putih lebar. Kayu berwarna coklat merah, tunggal, bertepi rata, membundar telur, panjangnya 4-22 cm, lebar 2,5-10 cm, pangkal menjantung, jelas tidak sama, ujung melancip, permukaan bawah daun tertutup bulu tebal pendek berwarna cokelat kuning, tulang daun sekunder 5-7 pasang, pangkal bertulang 3. Bunga dalam tandan di ketiak daun, besar, panjang hingga 6 cm, daun kelopak 5, daun mahkota 5, benang sari 15, benang sari semu 5, bakal buah beruang 5, bakal biji banyak. Buah kapsul, menyelinder, menyudut 5 tumpul, panjang 14 cm, garis tengah 5 cm, menggundul, mengakyu. Biji banyak, bersayap. Termasuk kayu kelas awet II-III. Perbanyakan dapat dilakukan dengan biji. Jenis ini telah dicoba dibudidayakan dan baik untuk ditanam dalam skala besar.
Distribusi Myanmar, Thailand, Semenanjung Malaya, Sumatra, Jawa, Borneo. Sulawesi. Dilaporkan 7 jenis dari Sulawesi yaitu P. celebicum (Miq), P. diversifollium Blume, P. macrocarpum Hochr, P. cubpeltatum C.B.Rob, P. subsessile Miq dan P. javanicum . Terutama dalam hutan sekunder dan hutan primer terutama tanah aluvial, di daerah iklim basah sampai kering, pada ketinggian 1-1400 m dpl. Nama Lokal Bayur (Melayu), Cayur, Wadang, Balang (Jawa), Cerlang, Bayur (Sunda), Bayua (Minangkabau), Pterosperme, Bayur (Perancis), Bayur, Wajoo (Inggris), Ntorode, Torode (Besoa, Napu, Kulawi, Uma, Kaili). Kegunaan Kayunya salah satu kayu penting, dimanfaatkan untuk kontruksi , lemari, seni ukir pahat. Untuk pembuatan jembatan, bangunan, papan, kapal, kayu lapis, mebel, rangka pintu, patung, ukiran dan kerajinan tangan. Pepagan kayu dapat digunakan sebagai obat sakit perut, disentri, bisul, sakit gigi, pendarahan, keseleo dan kulit melepuh.

98

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Sarcotheca celebica Veldk OXALIDACEAE
Deskripsi Pohon kecil, termasuk kelompok asam-asam ini tingginya dapat 10 m, diameter batang (DBH) hingga 10 cm. Daun tunggal, berseling, elips, 4-8 cm panjang, lembaran daun berdaging, lapisan atas ditutupi oleh lilin, tepi daun rata, ujung daun runcing. Buah bergaris 5, biji 1, buah masak warna merah muda berasa masam atau kecut, buah masak berwarna ungu berasa manis.
Distribusi Endemik Sulawesi. Banyak didapatkan di daerah yang tanahnya ultrabasa yang kaya dengan besi dan Nikel seperti di kabupaten Tojo Una-una, Cagar Alam Morowali, Petasia Kolonodale, dan areal PT INCO di Bahodopi dan Soroako (Luwu Timur). Habitat dan Ekologi Umumnya pada areal terbuka pada tanah ultrabasa dan limestone. Nama Lokal Kongilu (Soroako, Bungku Selatan), Kao ngilu, Sengilu ( Wana Taronggo Baturube Morowali). Kegunaan Buah digunakan sebagai bahan penyedap dimasak bersama ikan. Jenis ini sedang giat diteliti kemungkinannya sebagai tumbuhan penyerap Nikel. Sebagai agen dalam FITOMINING.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

99

Shorea assamica Dyer forma Koordersii (Brandis) Symington
Sinonim : Shorea philippinensis Brandis (1895), Shorea koordersii Brandis ex Koord. (1898), Shorea globifera Ridley (1922)

DIPTEROCARPACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 55 m dengan dbh hingga 150 cm. Daun ovatus, elip jarang yang obovatus, berukuran 5-9 X 2-4 cm , dengan 13-18 pasang pertulangan sekunder, permukaan bawah kadangkala berbulu halus, tangkai daun 5-7 mm panjangnya, stipula hingga 15 mm panjangnya. Stamen 15 mm. Tangkai buah kira-kira 2 mm panjangnya. Buah masih memiliki kelopak bunga (seperti sayap) yang panjangnya 11 X 2 cm, tiga kelopak besar dan dua kelopak kecil.
Distribusi India, Semenanjung Thailand, Semenanjung Malaysia, Sumatra, Kalimantan, Filipina, Sulawesi dan Maluku bagian selatan. Dipterocarpaceae adalah salah satu famili tumbuhan berbunga yang penting sebagai penghasil kayu berkualitas bagus. Di daerah malesia terdapat 550 jenis dan memiliki 10 genus diantaranya Shorea (meranti), Anisoptera (mersawa), Cotylelobium (resak), Dipterocarpus (keruing), Dryobalanops (kapur), Hopea (merawan), Neobalanocarpus (chengal), Parashorea (meranti), Upuna (upun) dan Vatica (resak). Shorea adalah salah satu genus yang memiliki jenis 160 anggota. Di Sulawesi hingga saat dilaporkan baru terdapat 6 jenis anggota Dipterocarpaceae yaitu : Shorea assamica var. Forma koordersii, Hopea celebica, Vatica rassak, Vatica sunaptera flavovirens, Anisoptera thurifera dan Hopea gregaria. Umumnya tumbuh pada hutan dataran rendah di Sulawesi pada ketinggian 0-500 m dpl. Nama Lokal Indonesia : damar masegar (nama umum), piniti boti pien (Maluku), damar larieh (Sulawesi), sogar baringin nabotar (Tapanuli, Sumatra). Malaysia ; lemsa kulat, meranti pipit (semenanjung). Filipina ; danlig (Tagalog), manggasinoro (umum). Thailand ; saya khao. Kegunaan Kayu merupakan sumber utama meranti putih. Berkualitas bagus dengan kerapatan kayu 420-680 kg/m3 pada kandungan air 15%. Resin dinamakan juga ”damar tenang” dikoleksi dan diperdagangkan pada skala komersil di Sulawesi Utara.

100

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Streblus asper Lour. MORACEAE
Deskripsi Pohon berukuran kecil, tinggi hingga 10 m, bergetah putih, batang dengan diameter DBH 30 cm. Daun tunggal, berseling, oblong, obovatus, 4-12 panjang, dasar daun tumpul, ujung runcing/ meruncing, permukaan daun kasar, berdaging warna hijau gelap di permukaan atas, tepi bergigi, tangkai daun 5 mm panjangnya. Bunga kehijau-hijauan, unisexual, muncul pada ketiak daun, soliter atau berpasangan. Buah kuning terang, bulat, 8-10 mm panjangnya dengan sepal yang persisten, pericarp berdaging menutupi biji.
Distribusi India, Sri langka, Myanmar, China selatan, Thailand, Semenanjung Malaysia, Sumatra, Jawa, Kepulauan Nusa Tenggara, Sulawesi, Filipina. Di Sulawesi terutama di sekitar lembah Palu dan hutan dataran rendah Taman Nasional Lore Lindu spt Bora, Pakuli. Habitat dan Ekologi Umumnya pada hutan dataran rendah yang beriklim monsoon. Nama Lokal Serut (Indonesia), Kesinai, serinai (Malaysia), okhne (myanmar), som pho (laos), khoi, kak mai foi (Thailand), c[aa]y ru[oos]i, c[aa]y ru[oos]i nham (Vietnam). “Siule” (Kaili : Sulawesi Tengah). Kegunaan Kulit batang digunakan sebagai obat disentri, leprosy, diare, elephantiasis dan menghambat kanker dan anti malaria. Kulit juga digunakan dalam pembuatan tali dan pakaian. Pohon ditanam sebagai tanaman ornamental/ hias.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

101

Syzygium aromaticum (L.) Merr. & Perry
Sinonim : Eugenia caryophyllata Thunb.

MYRTACEAE
Deskripsi Pohon, tinggi hingga 12 m. Daun bulat telur atau memanjang, dengan pangkal yang sangat runcing, serupa kulit, 6-13,5 X 2,5-5 cm, bagian atas mengkilat. Malai rata hanya terminal, kadangkadang berbunga sedikit. Tabung kelopak sedikit memanjang di atas bakal buah, hijau kuning, kemerahan, tinggi 1-1,5 cm ; pinggiran taju bulat telur sampai segitiga. Daun mahkota berbentuk tudung, bulat lingkaran, kemerahan, panjang 4-5 mm, rontok awal. Lempeng benang sari tumbuh dengan baik. Benang sari lebih-kurang 0,5 cm panjangnya. Tangkai putik pendek. Buah buni memanjang sampai bentuk telur terbalik, panjang 2-2,5 cm.
Distribusi Tumbuhan ini asli dari Maluku. Di Maluku Utara masih ditemukan pohon cengkeh yang berumur ratusan tahun dengan diameter batang lebih dari 150 cm. Di wilayah Indonesia lainnya banyak dibudidayakan. Di Sulawesi banyak ditanam di Propinsi Sulawesi Utara dan Sulawesi Tengah, terutama di Kabupaten Buol dan Toli-toli. Nama Lokal Kruidnagelboom (Nederland), clove (Inggris), cengkeh (Indonesia : Sumatra, Jawa, Sunda, Sulawesi, Madura). Kegunaan Tunas muda bunga dikeringkan digunakan untuk bahan pembuatan rokok kretek, atau diambil minyaknya sebagai obat sakit gigi, eugenol digunakan sebagai atraktan dalam pengendalian serangga hama, buah (bunga) digunakan sebagai bumbu masak.

102

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Syzygium cumini (L.) Skeels
Sinonim : Eugenia cumini (L.) Merr., Eugenia cumnii Druce., Eugenia jambolana Lam., Syzigium jambolana D.C., Myrtus cumini L.

MYRTACEAE
Deskripsi Pohon, sedang, tinggi hingga 30 m, umumnya 12-20 m; percabangan cenderung dekat permukaan tanah. Daun berhadapan, bulat telur yang melebar, tangkai daun panjang. Perbungaan malai seperti piramid yang muncul pada cabang-cabang yang tidak berdaun. Buah buni, bulat telur memanjang, kadang-kadang bengkok, merah tua keungu-unguan, jarang putih. Tumbuhan ini tumbuh baik di dataran rendah di bawah 500 m dpl, mempunyai daya adaptasi tinggi terhadap berbagai jenis tanah, termasuk tanah tandus, berkapur dan berawa-rawa.
Distribusi Tersebar dari India, Myanmar, Srilanka, Malaysia sampai Indonesia Australia. Sekarang telah menyebar sepanjang daerah tropis dan subtropis yang hangat. Di Indonesia umumnya ditanam sebagai tanaman peneduh jalan. Di Kota Palu banyak ditanam sebagai peneduh jalan atau di pekarangan. Nama Lokal Duwet, juwet, jamblang (Jawa), jambe kleng (Aceh), jambu kaliang (Minangkabau), rapo-rapo jawa (Makassar), jambolan (Manado, Ternate), jambolan (Kaili- Palu). Kegunaan Buah untuk buah segar, kadang-kadang ditaburi garam untuk membuatnya menjadi lunak, bisa diolah menjadi sari buah, jeli, atau anggur. Tanaman ini sering ditanam untuk budidaya lebah madu karena bunganya banyak mengandung madu. Kulit kayu untuk bahan pewarna. Bubuk dari biji jambolan berkhasiat dalam pengobatan penyakit kencing manis dan disentri.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

103

Syzygium malaccensis (L.) Merr. & Perry MYRTACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, tinggi sekitar 8-12 m, Kulit batang halus dan kadang mengelupas seperti kertas. Daun berhadapan, tunggal, bentuk bulat telur, kaku, urat daun jelas, menyirip dan melengkung dekat tepian, ujung daun tumpul, ukuran daun sekitar 20 cm X 12 cm. Tajuk rapat..
Distribusi Malesia : Sumatra, Jawa, Kepulauan Sunda kecil (Bali, Sumbawa, Flores), Sulawesi, Maluku. Habitat dan Ekologi Umumnya pada hutan sekunder dan ditanam di kebun-kebun, umumnya menyukai daerah tepian sungai mulai dataran rendah hingga ketinggian 1300 m dpl. Nama Lokal : Sulawesi : Maku (Kaili, Uma, Muma : Sulawesi Tengah), Gora (Parigi, Tojo, Togian, Ampana, Poso). Jawa : Jambu bol. Sumatra : Jambak (Minangkabau) Kegunaan Daun muda dapat dimakan sebagai lalap. Buah dimakan sebagai buah-buahan.

104

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Tectona grandis L.f.
Sinonim : Tectona theca Lour. (1790)

VERBENACEAE
Deskripsi Pohon, berukuran sedang hingga besar yang tingginya hingga 50 m, batang bebas cabang kadang hingga 20-25 m, DBH hingga 150-250 cm, kadang-kadang terdapat banir, permukaan kulit batang berwarna keabu-abuan-coklat, kulit batang bagian dalam warna merah dengan bergetah melengket. Daun tunggal, berbentuk membulat, (11-)20-55 cm X (6-)15-37 cm ( tapi lebih besar pada sucker, terdapat bulu halus. Inflorescent kirakira 40 cm X 35 cm ; bunga 3-6 mm panjangnya, kelopak bunga campanulate, perhiasan (corolla) berwarna putih hingga ungu, buah terbungkus oleh calyx .
Distribusi Asal dari India sampai Thailand, secara umum terdapat pada hutan yang menggugurkan daun pada tanah subur berdraenase baik hingga 1000 m dpl. Di Indonesia terutama di pulau Jawa banyak ditanam sejak zaman kolonial Belanda. Di Sulawesi juga dibudidayakan sebagai sumber kayu seperti di wilayah Sulawesi Tenggara. Akhir-akhir ini di Sulawesi telah diintroduksi pula jenis jati emas yang merupakan hasil pemuliaan yang banyak ditanam di daerah kebun dan pedesaan. Nama Lokal Teak (Filipina), bunglas (Panay Bisaya), malapangit (Tagalog), Jati ( Nama umum Indonesia). Kegunaan Kayu digunakan sebagai bahan kontruksi dengan kualitas sangat bagus. Bahan pembuatan perabot seperti kursi, lemari, dan untuk ukiran terutama di pulau Jawa, bahan perabot yang diukir terbuat dari kayu ini.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

105

Terminalia catappa L
Sinonim : Terminalia moluccana Lamk. (1783), Terminalia procera Roxb. (1832), Terminalia mauritiana Blanco (1845)

COMBRETACEAE
Deskripsi Pohon, berukuran sedang, tinggi hingga 25 (-40) m, DBH 150 cm, sering memiliki akar banir yang tingginya hingga 3 m, permukaan kulit batang warna abu-abu hingga coklat, kulit bagian dalam keunguancoklat. Daun tunggal, biasanya berbentuk obovatus, berukuran 8-25 cm panjang X 5-14 cm lebar. Dasar daun subcordatus, kadangkala memiliki bulu dibagian bawah, memiliki (6-) 8-12 pasang tulang sekunder, tangkai daun 4-15 (-20) mm panjangnya, bunga dalam bentuk spike 8-16 cm panjang, pada ketiak daun. Terminalia memiliki arsitektur pohon yang unik seperti payung. Di Asia Tenggara terdapat banyak jenis pohon dari marga Terminalia, beberapa diantaranya adalah Terminalia canaliculata, T. calamansanai, T. citrina, T. chebula, T. copelandii, T. complanata, T. darlingii, T. eddowesii, T. foetissima, T. longspicata, T. macadamia, T. megalocarpa, T. microcarpa dan lain-lain. Di Sulawesi ditemukan juga beberapa jenis endemik seperti Terminalia supitiana yang banyak ditemukan pada tanah ultrabasa seperti pada areal tambang PT. INCO dan Cagar Alam Morowali.

Distribusi Secara alami menyebar dari India, IndoChina, dan Thailand, kawasan Malesia termasuk pulau-pulau di Indonesia, Filipina, Australia bagian Utara dan Polinesia. Di kawasan tropika jenis ini sangat banyak ditanam sebagai tanaman pelindung. Kegunaan Kayu digunakan sebagai bahan kontruksi untuk rumah, perahu, perabot. Kulit batang dan daun sebagai sumber tanin yang digunakan untuk penyamakan kulit. Biji mengandung minyak dan dapat dimakan. Jenis ini sangat banyak ditanam sebagai tanaman pelindung baik dalam taman ataupun di pinggir jalan raya. Nama Lokal Indian almond (Inggeris), ketapang (nama umum di Indonesia), telisai (SarawakSabah), talisai (Filipina), almendras (Spanyol), hou kouang (Laos), hukwang (Thailand), b(af)ng (Vietnam), Talise (Kaili, Sulawesi Tengah).

106

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Timonius minahassae Koord. RUBIACEAE
Deskripsi Distribusi Endemik Sulawesi Pohon kecil. Kulit batang abu-abu, coklat; tidak terkelupas dalam jalur,tidak berlapis,tidak berbau, getah tidak ada. Nama Lokal Sulawesi ; laira (bugis), lebano (Baree), Daun berhadapan, atau berpusar; 3 per pusaran; kolomiu (Muma, Uma), paraala (Tobela). tunggal; semua daun bentuknya seragam; Kulit daun tidak berlilin. Pertulangan tulang daun Kegunaan menjulur dari tulang tengah. Tangkai daun tidak Buah dapat dimakan. ada atau pendek; tidak bersayap; menempel di bawah daun; ujung tidak membengkak. Daun penumpu ada; berlekatan; bergabung antara daun yang berhadapan; mengelilingi ranting; seperti daun; tidak dipotong; besar; tidak tetap atau mudah jatuh. Perbungaan berkelompok, atau sendiri; di ketiak; Bunga dengan satu kelamin; betina dan bunga jantan di atas pohon yang sama. Perhiasan bunga ada; ada daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak 4-6; bertautan sedikit; tetap menempel pada buah; tidak berkembang. Daun mahkota ada; bertabung4-8 lobed. Benang sari 4-8; ada tangkai; tidak berkelompok; melekat pada perhiasan bunga; ukuran sama; berhadapan dengan daun kelopak. Buah berry; berdaging; bulat. Biji 100 biji per buah ; kecil; tidak bersayap; tidak ada garis di dalam; aril tidak ada; ada endosperma.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

107

Toona ciliata M. Roem MELIACEAE
Deskripsi Distribusi Pohon berukuran sedang hingga besar dengan Secara luas tersebar dari Pakistan, India, Banglades, China Selatan, Burma, tinggi 35 m dan diameter hingga 152 cm, bebas Thailand hingga Malesia : Sumatra (Timur cabang 22 m. Kadang memiliki atau tidak terdapat dan pesisir barat) kepulauan Bangka, banir (hingga 3,5 m). Tajuk biasanya membulat dan Semenanjung Malaysia (Perak, Kedah, Langkawi), Kalimantan (Sabah), Jawa tersebar, kadang-kadang rapat. Kulit batang abu(Barat, Tengah, Timur), Filipina (Luzon, abu keputihan hingga coklat, biasanya Mindoro), Sulawesi, Kepulauan Sunda retak/terbelah, bagian dalam coklat hinga kecil (Flores, Timor), Maluku (Tanimbar, Ternate), PNG, Manokwari, Kepulauan kemerahan, berserat, getah putih hingga pink atau Pasifik dan Australia Timur. merah, bau sangat kuat apabila dipotong. Daun Habitat majemuk : (15-) 26-69 cm panjangnya, biasanya Umumnya di hutan primer yang (5-) 9-15 , rachis berdaging sering kemerahan, terganggu, sering dipinggir sungai, mulai dari dataran rendah (permukaan laut) tangkai daun 6-11 cm panjang. Anak daun hingga 1500 m dpl. lanceolate, pinggiran daun rata, (7-) 9-12,8 (-16) X (2,2-)3,2 -5 (-6) cm, dengan bulu-bulu pada tulang Nama Lokal : Sumatra : Surian (Minangkabau), serian daun tengah, ujung runcing, dasar daun tidak (Lampung), limprah, gerpa (Karo), Surian simetris. Perbungaan hingga 55 cm, harum. Bunga (Malaysia), Suren (Jawa), ki bewen 3,5-5 (-6) mm panjangnya. Calyx : 0,75 -1,25 mm (Sunda), Serian (Timor/Dawan) ai seriq (Tetum), Surian-limpaga (Sabah), panjangnya. Petal putih hingga putih krem 3,5-5,8 Malapoga (Baree, Sulawesi), Kukoru, X 1,3-3,1 mm. Buah 15-20 mm panjangnya. Biji maroa, ladeje (Maluku), danupra bersayap pada kedua ujung, 11-19 X 2,5-4 (-5,8) (Filipina), boerwaan (New Guenia). mm, sayap tidak seimbang, ujung obtusus, badan Kegunaan biji 5-7 X 1,2 3 mm. Dahulu dikenal sebagai Kayu mempunyai nilai yang sangat tinggi, Cedrella ciliata. khususnya di India, Australia, digunakan
untuk bangunan, meubel, handycraft, dan bahan ukiran di Minangkabau. Kayu tergolong dalam kelas awet IV – III dan kelas kekuatan IV, dengan B.J. 0,39. Beberapa bagian tanaman digunakan untuk berbagai keperluan misalnya ; bunga sebagai sumber pewarna sutra kuning dan merah, untuk pewarna kapas. Daun sebagai pakan ternak, kulit batang sebagai tonik, antiperiodik digunakan untuk melawan disentri dan obat luka. Mengandung beberapa senyawa limonoid, cedrelone yang dapat menghambat atau membunuh serangga terutama menghambat pertumbuhan larva. Di Sulawesi jenis kayu ini sangat mahal.

108
Toona ciliata M. Roem

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

109

Trema orientalis (L.) Blume ULMACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang, tinggi 5-25 m (-35). DBH 5-30 (-90)cm, Kulit batang halus, berwarna coklat keabu-abuan, kulit batang dalam tipis menyerabut. Daun penumpu melanset. Daun berseling, tunggal, membundar telur hingga melanset, panjangnya 8-12 cm, lebar 4-7 cm, pangkal menjantung, biasanya tidak sama, ujung melancip, tepi daun bergerigi, permukaan daun berbulu sederhana, berlapis lilin kebiruan atau menyutra, pangkal bertulang 3, tulang daun sekunder 3-5 pasang. Tangkai daun panjangnya + 1 cm. Perbungaan di ketiak, bertandan.Bunga berkelamin tunggal (monoceus), Bunga jantan cuping tajuk 5, mengatup, benang sari 5, bakal buah menyusut. Bunga betina: cuping tajuk 5, benang sari semu ada atau tidak ada. Buah batu membulat telur, panjang 4-6 mm, diameter 3-5 mm, jika masak berwarna hitam. Pohon ini dulu banyak dipakai sebagai pohon pelindung di perkebunan kopi. Masa berbunga dan berbuah terjadi sepanjang tahun. Dapat diperbanyak dengan menggunakan biji. Mempunyai pertumbuhan yang cepat.
Distribusi Jenis ini tersebar dari Afrika tropik bagian Timur, Polinesia, Jepang sampai Queensland, Australia. Di Indonesia umumnya tumbuh pada hutan sekunder, semak belukar hingga hutan primer hingga ketinggian 2400 m dpl. Di Sulawesi dilaporkan 4 jenis Trema yaitu: T. angustifolia Planch, T.cannabina Lour, T. orientalis (L) Blume dan T. tomentosa (Roxb.) Hara. Habitat dan Ekologi Banyak dijumpai di pinggiran hutan dan dalam hutan sekunder. Nama Lokal Sulawesi Tengah : Bonoh (Napu), Wulaya (Besoa). Anggrung (Jawa) Kegunaan Kayunya kuning muda, mempunyai B.J. 0,36, kelas keawetan V dan kelas kekuatan III-V dan dapat digunakan untuk peti, kayu bakar, korek api dan kertas. Pepagannya sangat liat dan baik dipakai sebagai tali dan sebagai sumber zat pewarna untuk jala ikan. Daunnya digunakan sebagai pakan ternak. Akar digunakan sebagai obat. Kayunya ringan digunakan sebagai pengapung rotan di Sungai.

110

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Vernonia arborea Buch-Ham ASTERACEAE
Deskripsi Pohon berukuran sedang , tinggi hingga 50 m, garis tengah 100 cm. Banir pendek jika ada. Kulit batang bagian luar berwarna coklat abu-abu, halus, bersisik, atau berlekah. Kulit batang bagian dalam lembut, berwarna coklat krem atau coklat jingga, warnanya berubah menjadi gelap jika terkena udara. Kayu gubal putih. Daun tunggal, tepi rata, posisi daun spiral, menjorong atau bulat telur, panjang 10-20 cm, lebar 3-8 cm, pangkal daun runcing hingga membundar, agak tidak sama sisi, ujung melancip, gundul atau berbulu, tulang daun sekunder 8-14 pasang, membusur. Daun penumpu tidak ada. Tangkai daun panjang 2,5-5 cm. Perbungaan besar, di ujung dan di ketiak daun, memalai, garis tengah hingga 25 cm. Sumbu dan cabang menggimbal. Bongkol melonjong, bertangkai pendek, 5 atau 6 kuntum bunga berkelompok, berwarna coklat kekuningan berujung ungu, daun pelindung buah 5 atau 6 deret, mengimbal, Kelopak menyusut menjadi pupus mirip bulu. Buah melonjong, panjang 2-3 cm, bersegi 3, memipih di dua sisi dan membundar pada sisi ketiga, berusuk.
Distribusi India hingga China selatan, Indochina dan Malesia. Tersebar luas dan polimorf, terutama di dalam hutan sekunder. Nama Lokal Sulawesi : Permata ue (Kulawi, Uma) Kegunaan Kayunya lembut dan kadang-kadang digunakan untuk kontruksi dalam ruangan.

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

111

Weinmannia celebica Koord. CUNONIACEAE
Deskripsi Pohon besar atau kecil. Banir ada; kecil. Kulit batang putih, hijau, abu-abu, coklat; tidak terkelupas dalam jalur. Potongan merah, coklat. Getah tidak ada. Daun berhadapan; tidak seperti sisik; majemuk; tidak bercabang dengan lebih dari tiga anak daun; ada satu anak daun pada bagian terujung sehingga jumlah anak daun menjadi ganjil; anak daun berhadapan; semua daun bentuknya seragam; daun umum; tidak ada kel enjar minyak; simetris; tidak terbelah; bergerigi kecil sampai besar. Pertulangan tulang daun menjulur dari tulang tengah.Tangkai daun pendek; bersayap, atau tidak bersayap. Daun penumpu ada; berlekatan; bergabung antara daun yang berhadapan; mengelilingi ranting; seperti daun; tidak dipotong; besar; tidak tetap atau mudah jatuh. Perbungaan berkelompok; di ketiak; bunga dari sumbu utama perbungaan tidak bercabang. Bunga satu bunga dengan satu kelamin; betina dan bunga jantan di pohon yang berbeda; bertangkai; kecil; beraturan; tidak ada bagian yang tegak diatas tangkai. Cakram ada (reduced); di dalam lingkaran benang sari. Perhiasan bunga ada; ada daun kelopak dan daun mahkota. Daun kelopak 4; bebas; tetap menempel pada buah; tidak berkembang. Daun mahkota ada; 4; bebas; tipis; mudah jatuh; tidak bertangkai; tidak terbelah. Benang sari 8. Kepala sari 2 rongga; melekat pada bagian dorsa. Buah capsule; tidak berdaging; tidak majemuk; terpecah; ; tidak bersayap. Biji 2-100 biji per buah ; kecil sekali sampai kecil; tidak bersayap; tidak ada garis di dalam; aril tidak ada; ada endosperma.
Distribusi Memiliki daerah penyebaran yang cukup luas di dunia. Umunya tumbuh pada daerah pantai. Di Sulawesi banyak ditemukan di Taman Nasional Lore Lindu terutama pada ketinggian 1500 menuju Rorekatimbu, Bariri. Di Cagar Alam Morowali hidup pada dataran rendah seperti dekat Taronggo dan Kea-kea. Di kawasan pertambangan PT INCO tumbuh melimpah di sekitar lokasi pembibitan. Di Sulawesi terdapat jenis Weinmannia celebica, W. coodei, W.descombesiana, W.devogelii, W. eymaeana, dan W. furfuracea. Nama Lokal Sulawesi : pume ( Tobela), buluan laki (Bugis), paseh (Mamasa), maletua (Toraja). Kegunaan Belum banyak diketahui.

112

Jenis-Jenis Pohon Yang Umum Di Sulawesi

Wrigtia pubescens R. Br. APOCYNACEAE
Deskripsi Pohon berukuran besar, tinggi hingga 20m, Kulit batang bagian luar keputihan atau coklat terang, berlenti sel, kulit batang bagian dalam mengeluarkan latex berwarna putih. Daun tunggal, berhadapan, berbentuk ovatus-elip berukuran 5-8 X 3-4 cm. Bunga berwarna putih atau kuning terang, corolla berbentuk funnel dengan lobes 10-20 m panjangnya. Buah 2 memanjang dengan ukuran 10-20 mm panjangnya. Biji halus dengan bulu-bulu pada ujung.
Distribusi Dataran utama Asia Tenggara hingga Sumatra, Jawa, tidak ada di Kalimantan, Sulawesi dan Filipina. Di Sulawesi Tengah didaptkan terutama di lembah Palu dan bagian utara dari Taman Nasional Lore Lindu yang beriklim moonson dan kering. Begitu juga banyak ditemukan di Taman Hutan Raya (TAHURA) Palu. Nama Lokal Mentaos (Jawa) , bintaos, benteli lalaki (Sunda). Jeliti, mentoh, metih-metoh (Malaysia). Mouk (laos). Mok, mukkea, makman (Thailand). Th[uw] ng m [uws] cl [oo]ng (Vietnam), lanete (Filipina), manlagosi (Mindoro), mukkuea (Chanthaburi), th[uwf]ng m[uws] c l[oo]ng (Vietnam). Kegunaan Kayu dugunakan untuk berbagai bangunan, khususnya untuk alat musik, getah digunakan sebagai obat untuk melawan disentri dan untuk pembekuan darah, pensil. Di Filipina pohon digunakan sebagai tumbuhan untuk reboisasi.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 1992. Indonesia Country Study on Biological Diversity. Jakarta: Ministry of State for Population and Environmental Republic Indonesia. Prepared for UNEP under The work Programme for Environment Cooperation between The Republic of Indonesia and The Kingdom of Norway. BAPPENAS. 1993. Biodiversity Action Plan for Indonesia. Ministry of National Development Planning/National PlaningAgancy. Jakarta Gradstein SR, Tan B, King C, Zhu RL, Drubert C & Pitopang R. 2005. Catalogue of the Bryophytes of Sulawesi, Indonesia. Journal of the Hattori Botanical Laboratory 98. 213-257 Hall R. 1995. The plate tectonics of Cenozoic SEAsia and the distribution of land and sea. Pages 99- 131 in Biogeography and geological evolution of SEAsia (R. Hall, and J. D. Holloway, eds.). Backhuys,Leiden. Keßler, P.J.A., M. Bos, S.E.C. Sierra Daza, L.P.M. Willemse, R. Pitopang, and S.R. Gradstein. 2002b. Checklist of Woody plants of Sulawesi, Indonesia. Blumea Suplement 14: 1-160. Keßler, P.J.A., R. Pitopang, M. Bos, and S.R. Gradstein. 2002a; Tree diversity of different land use systems at Lore Lindu National Park, Central Sulawesi Indonesia. 14.Jahrestagung Gesell fur Tropenokolie, Goetingen, 21-24 Febr. 2002 Kinnaird M.F. 1997. Sulawesi Utara: Sebuah Panduan Sejarah Alam. Jakarta: Yayasan Pengembangan Wallacea Mittermeier, R.A., Myers, N., Gil., P.R dan C.G. Mittermeier. 1999. Hotspot. Earth's Biologically Richest and Most Endangered Terresterial Ecoregions, CEMEX, S.A. Mexico City. Printed in Japan. By Toppan Company. Mabberley, D.J., C.M. Pannel and A.M. Sing. 1995. Flora Malesiana. Series ISpermatophyta. Vol 12-part 1-1995. MacKinnon, K. 1992. The Wildlife of Indonesia. Nature's Treasurehouse. Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta Mogea, J.P. 2002. Preliminary Studi On the Palm Flora of the Lore Lindu National Park, Central Sulawesi, Indonesia, Biotropia No. 18 : 1-20 Moss SJ, Wilson EJ. 1998. Biogeographic implication of the Tertiary paleogeographic evolution of Sulawesi and Borneo. Biogeoraphic and Geological Evolution of SE.Asia.pp. 133-163. Edited by R. Hall and J.D. Holloway. Backhuys Publishers, Leiden. The Netherlands

Ramadanil Pitopang, 2002. Herbarium sebagai salah satu bentuk konservasi eksitu. Lokakarya penyusunan IBSAB bioregion Sulawesi. Makassar. Juli 2002 Ramadanil Pitopang, S.R. Gradstein, E. Guhardja, dan P.J.A. Keßler. 2002. Tree composition in secondary forest of Lore Lindu National Park, Central Sulawesi Indonesia. Abstract, International Symposium on Land Use, Nature Conservation and the Stability of Rainforest Margins in Southeast Asia, Bogor, 29 September – 3 October 2002. Ramadanil Pitopang, R. Kessler P., Gradstein, S.R, Mogea, J.P, Guhardja. E. and Tjitrosudirdjo, S.S. 2004. Four years Herbarium Celebense (CEB). 6th Flora Malesiana Symposium Proceedings. Los Banos, Philiphines. Ramadanil Pitopang 2006. Structure and Composition of Six Land Use Types Differing in Use Intensity in the Lore Lindu National Park, Central Sulawesi, Indonesia. PhD Disertation. Post Graduate Program. BogorAgricultural University. Bogor. Siebert, S.F. 1998. Rattan Use, Economics, Ecology and Management in the Southern Lore Lindu National Park Region of Sulawesi Indonesia. School of Forestry. University Montana, Missoula. United State ofAmerica. Soepadmo, E. 1972. Flora Malesiana. Series I- Spermatophyta. Flowering Plants. Vol.7, part 2 Steenis, C.G.G.J.1988. Flora untuk Sekolah di Indonesia. PT. Pradnya Paramita. Jakarta. Thomas, S dan A. Schuiteman, 2002. Orchids of Sulawesi And maluku: A Preliminary Cataloque. Linleyana 17(1): 1-72.2002 Van Balgooy MMJ, Hovenkamp PH, Welzen PC. 1996. Phytogeography of the PasificFloristic and historical distribution pattern in plant. In The origin and evolution of Pasific island biotas. New Guinea to eastern Polynesia ; pattern and process. Pp. 191-213. edited by Keast A, Miller SA. SPB academic Publishing bv. Amsterdam. Whitmore ,T.C.,I.G.M. Tantra. 1989. Tree Flora of Indonesia, Checklist For Sulawesi. Published By Agency for Research and Development Forest Research and Development Center Bogor Indonesia Whitten A.J.,M. Mustafa and G.S. Henderson. 1987. The Ecology of Sulawesi. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta Witono, J.R., A. Suhatman, N. Suryana, R.S. Purwantoro. 2000. Koleksi Palem Kebun Raya Cibodas. Seri Koleksi Kebun Raya –LIPI. Vol.II, No.1. Cabang Balai Kebun Raya Cibodas. UPT Balai Pengembangan Kebun Raya LIPI. Yuzammi and Hidayat. 2002. The Unique, Endemic and Rare Flora of Sulawesi. Bogor: Bogor Botanical Garden.

Tentang Editor
Dr. Max M.J. Van Balgooy
Merupakan salah seorang botanist terbaik dunia yang memiliki pengetahuan yang sangat baik terhadap pemahaman Flora Asia Tenggara,Malesia dan Kepulauan Pasifik. Lahir di Purbalingga (Jawa Tengah, Indonesia), 14 Agustus 1932. Botanist yang fasih berbahasa Indonesia (ataupun bahasa Jawa dan Sunda) ini memiliki Ibu orang Indonesia (Jawa) sedangkan ayah berkebangsaan Belanda. Masa kecilnya dihabiskan di peternakan dan daerah pertanian yang dekat dengan hutan alam di Jawa Tengah. Dia telah memulai mengamati tumbuhan dan hewan sejak masa kanak-kanak. Selama mengikuti pendidikan di Bandung (Jawa Barat) dia habiskan sebagian waktunya untuk mengamati burung dan satwa liar lainnya. Setelah mengikuti pendidikan di Jurusan Biologi ITB Bandung kemudian beliau pindah ke Leiden Belanda pada tahun 1958 dan menyelesaikan sebuah academic training, setelah itu beliau memulai studi Doktornya dengan fokus “Plant geography of Pacific” di bawah bimbingan Prof. Van Steenis. Beliau berpartisipasi aktif dalam melakukan identifikasi koleksi speciemen yang ada di National Herbarium of Netherlands, Leiden. Sebagai hobi, hingga saat ini Dr. Van Balgooy telah menghasilkan berbagai publikasi ilmiah baik berupa artikel penelitian, CD Rom untuk identifikasi Tumbuhan dan Buku referensi seperti “ Malesian Seed Plants” Spot Characters ( Volume 1), Portraits of tree families (Volume 2) dan Portraits of non tree families (Volume 3).

Tentang Penulis
Prof. Dr. Ramadanil Pitopang
Lahir di Payakumbuh Sumatra Barat 13 September 1964. Anak Minangkabau yang bersuku Pitopang bergelar Sutan Rajo Deli ini menyelesaikan studi Sarjana Biologi (Drs) pada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Andalas tahun 1989. Pada tahun 1994 menyelesaikan studi Magister Sains (MSi) spesialisasi Biologi Lingkungan di Institut Teknologi Bandung. Pada tahun 2006 memperoleh gelar Phylosophy of Doctor (DR) dari Institut Pertanian Bogor pada program studi Biologi dengan spesialiasasi Eko-Taksonomi Tumbuhan (Botani). Sejak 1 April 2009 diangkat sebagai Profesor dalam bidang Taksonomi Tumbuhan di Universitas Tadulako Palu.

Riwayat kerja : 1990-2007 bekerja sebagai dosen pada Fakultas Pertanian Universitas Tadulako sebagai pengasuh mata kuliah Biologi Umum, Botani, Mikrobiologi, Dendrologi, Konservasi Biodiversitas, dan Keanekaragaman hayati terutama di Jurusan manajemen Hutan. Sejak tahun 2008 menjadi dosen tetap pada jurusan Biologi, Fakultas Matematika dan Ilmu pengetahuan Alam Universitas Tadulako dalam jabatan fungsional Lektor Kepala pada kuliah Dendrologi/ Taksonomi Tumbuhan. Tahun 1995-1999 Pengelola Laboratorium Ilmu Alamiah Dasar Unit Biologi. Aktif pada berbagai proyek kerjasama penelitian dengan dalam dan luar negeri seperti Join Research STORMA (Stability of Rain Forest Margin in Indonesia), kerjasama penelitian antara Universitas Tadulako, Institut Pertanian Bogor (Indonesia) dengan Georg August University of Gottingen dan Kassel University (Jerman). Tahun 2000 bersama dengan koleganya Prof. Dr. Stephan Rob Gradstein (Univ. of Gottingen, Jerman), Dr. Paul J. A. Kessler ( National Herbarium of Netherland, Director of Hortus Botanicus Leiden, Netherland), Dr. Michael Kessler (Univ.of Gottingen), Prof. Dr. H. Edi Guhardja (IPB) mendirikan Herbarium Celebense di Universitas Tadulako yang sekarang telah terdaftar pada international Indek Herbariorum New York dengan acronym CEB. Sejak 2000 menjadi Direktur Herbarium Celebense (CEB) sekaligus Laboratorium Ekotaksonomi Tumbuhan, Jurusan Biologi FMIPA Universitas Tadulako. Sejak 2008-Sekarang sebagai Scientific Coordinator pada The Nature Conservancy (TNC) Palu office , Sulawesi. Aktif di berbagai organisasi ilmiah seperti PTTI (Penggalang Taksonomi Tumbuhan Indonesia) dan Persatuan Biologi Indonesia (Koordinator Cabang Sulawesi Tengah), International Society of Tropical Forestry, International Bryophytes Society and Flora Malesiana Foundation (member). Penulis aktif mengikuti berbagai pelatihan baik pada skala nasional ataupun Internasional. Mendapat pendidikan tambahan Internship Program Herbarium Management di Herbarium Bogoriense LIPI (6 bulan) dan Short Training in Plant taxonomy and Herbarium Management di National Herbarium of Netherland, Leiden Belanda selama 3 bulan dengan supervisor Prof. Pieter Baas dan DR. Paul J. A. Kessler. Pada tahun yang sama mengunjungi Herbarium Univ. of Gottingen, Jerman Department Systematic Botany untuk pelatihan Statistical Analyses for Biodiversity . Pada tahun 2008 mengikuti Research Fellow di Department of Vegetation Analyses, University of Gottingen, Jerman selama 1 bulan. Penulis juga aktif sebagai pemakalah di berbagai simposium baik nasional ataupun Internasional seperti : Land use, Nature Conservation and the Stability of Rainforest Margins in Southeast Asia Bogor, Indonesia (2002), The Sixth Flora Malesiana Symposium di Los Banos, Filipina (2004), International Symposium of STORMA Gottingen-Jerman (2005). Penulis telah mempublikasikan hasil penelitiannya diberbagai journal seperti : Checklist of Woody Plant of Sulawesi (Blumea, 2002), Catalogue of Bryophytes of Sulawesi ( Journal Hattory, 2005), Tree Diversity in Primary Forest and different land use System in Central Sulawesi, Indonesia (Biodiversity and Conservation, 2005), Biodiversity indicator taxa of tropical land-use systems: comparing plants, birds and insects. (Ecological Applications, 2005), Understory Plant Assemblages of Six land use Types in Central Sulawesi, Indonesia (Bangladesh Journal of Plant Taxonomy, 2008), Pengenalan Famili-famili Tumbuhan di Sulawesi (UNTAD Press) dan lain-lain.

DR. Ismet Khaeruddin. Lahir 27 September 1967. Menyelesaikan studi Sarjana Pertanian pada Universitas Tadulako Palu Indonesia tahun 1991. Pada tahun 1997, memperoleh Master of Management dari University of the Philippines at Los Banos, Los Banos, pada bidang “Development Management”. Pada bulan Juni tahun 2005. memperoleh gelar Doctor of Philosophy, dalam bidang Ilmu lingkungan (Environmental Science) khususnya pada Pengelolaan Sumberdaya alam dari University of the Philippines at Los Banos, Los Banos, the Philippines. Memperoleh pendidikan tambahan berupa pelatihan seperti : Training Conservation Training Week (CTW). The Nature Conservancy. Miami, Florida, USA (2001), Training on Economic Tools for Ecosystem Conservation. Conservation Strategy Fund, San Francisco, USA (2003), Resources Person. National Symposium on Participative Method of Natural Resources Management in Indonesia. CIDA, CARE and WWF. Jakarta. (2004) dan Training on Declining Frogs in Western Australia. The Earthwatch Institute and University of New Castle, Australia (2005) Pada tahun 1991. Manejer project pada “Organic Farming System Development”. PACTUSAID di Enklav Lindu Taman Nasional Lore Lindu . Pada tahun 1991 – 1995 menjadi Direktur “Yayasan Ngata Anata (YANGATA)”, sebuah Lembaga Swadaya Masyarakat Lokal yang bergerak dalam bidang konservasi dan pengembangan masyarakat khususnya pada pertanian organic dan pertanian lahan kering. Tahun 1992 menjadi asisten Professor di Fakultas Pertanian Universitas Tadulako. Pada tahun yang sama (1992) menjadi staf pengajar tetap pada Fakultas Pertanian Universitas Tadulako Palu sampai sekarang. Disamping sebagai dosen di Universitas Tadulako juga aktif dalam kegiatan konservasi Keanekaragaman Hayati, dimana sejak 2002-2007 bekerja sebagai “Lore Lindu Program Manager“ pada The Nature Conservancy (TNC) dan sejak 2007 sampai sekarang bertindak sebagai “ Sulawesi Protected Area Manager. Aktif pada berbagai pertemuan ilmiah terutama dalam bidang konservasi Keanekaragaman hayati dan lingkungan sebagai resources person seperti : Conservation Partnership and Leadership (CPAL) workshop in Guilin, China. The Nature Conservancy – China Country Program (2007), Conservation Action Planning – Coach Training and Workshop. Di Port Douglas – Australia (2007), Conservation Action Planning - Coach Training and Workshop. The Nature Conservancy. Bali – Indonesia (2006), Lesson Learned – Lore Lindu National Park Partnership Program and Strategy. First Asia Pacific Exchange Learning Program (APEX) – The Nature Conservancy. Balikpapan, Indonesia (2007), National Seminar and Workshop on Biodiversity Conservation and Stability of Rain Forest Margin. Indonesian Sciences Institute (LIPI), Jakarta (2008) dan sebagai “Resource Person. National Seminar on Protected Areas Management. Tadulako University - Palu, Central Sulawesi”.

DR. Aiyen Tjoa. Lahir di Jambi, tanggal 01 Januari 1968. Gelar Doktornya (PhD) diperoleh dari Hohenheim University, Germany pada bidang Nutrisi Tanaman. Dr. Tjoa sebelumnya merupakan staf dosen pada Fakultas Pertanian di Universitas Jambi Sumatra, dan sejak tahun 1998 pindah ke Fakultas Pertanian Universitas Tadulako. Dalam program Post Doctoral yang dibiayai oleh KNAW- Netherlands sejak tahun 2007 melakukan identifikasi dan karakterisasi spesies tumbuhan lokal Sulawesi yang berpotensi menyerap logam Nikel dengan konsentrasi tinggi (Nickel Hyperaccumulating plant), dibawah supervisi Dr. Max Aarts dari grup molekular genetik Wageningen. Penulis juga tercatat memiliki kerjasama penelitian internasional dengan beragam universitas internasional terutama di Eropa pada bidang nutrisi tanaman dan kimia tanah. Selain aktif melakukan Tridarma Perguruan Tinggi terutama perkuliahan dan penelitian, beliau merupakan Staf Ahli Rektor Universitas Tadulako untuk bidang kerjasama domestik ataupun internasional, dibawah koordinasi Pembantu Rektor IV Universitas Tadulako. Memiliki hubungan kerjasama internasional dan aktif menulis proposal memungkinkan UNTAD menerima proyek bergengsi European Commission seperti Asia Link dan Erasmus “External Window Cooperation” dengan tujuan pengembangan kapasitas staf UNTAD. Lebih lanjut, Dr. Tjoa selain aktif melakukan penelitian dan publikasi memiliki keinginan besar untuk memajukan Universitas Tadulako dengan meningkatkan kapasitas staf melalui peningkatan jenjang sekolah terutama ke luar negeri dengan beasiswa yang diadakan melalui bidang kerjasama dan hibah bersaing.

In’am Fathoni Burhanuddin, S.Si. Lahir di Madiun, 11 Desember 1975, menyelesaikan pendidikan di Jurusan Botani Fakultas Biologi Universitas Gadjah Mada(UGM) pada tahun 1999. Selama kuliah aktif terlibat dalam kegiatan penelitian dan survey vegetasi baik dari lingkungan kampus Biologi UGM maupun dari luar kampus. Gelar sarjana diperoleh setelah melakukan studi pollen yang terendap di sedimen dasar danau Ranu Bedali Lumajang Jawa Timur. Tertarik dalam kegiatan alam bebas dan menjadi anggota kelompok pecinta alam Matalabiogama Fak Biologi UGM. Setelah menyelesaikan studi kemudian aktif di Yayasan Kanopi Indonesia Jogjakarta untuk pelestarian kehati. Saat ini aktif di NGO The Nature Conservancy kantor Palu Sulawesi Tengah untuk kampanye dan pendidikan konservasi serta penelitian keanekaragaman hayati di Taman Nasional Lore Lindu serta Cagar Alam Morowali Sulawesi Tengah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful