Anda di halaman 1dari 4

Naskah drama

KITA BISA
Tokoh: Heder Kak galih Tia Endar = pemuja yatim piatu penjual gorengan = lelaki feminim penjual jamu = gadis genit,sombong,dan angkuh = cowok alay,gaul dan sombong.

Panggil saja ia Heder, hidup sebatang kara tanpa keluarga di salah satu kota besar di Indonesia. Ia hanya di temani oleh teman senasibnya bernama Galih. Kedua pemuda ini berjuang untuk hidup dan tetap bersekolah dengan hanya mengandalkan hasil dagangan mereka sebagai pedagang gorengan dan pedagang jamu. Tidak pernah cukup memang untuk memenuhi kebutuhan mereka terlebih lagi kebutuhan sekolah mereka yang memang sangat banyak karena mengingat mereka bersekolah di sekolah bertaraf internasional di kota mereka. Di suatu malam.. Heder : aduuuu.....kok sepi banget yaa???... ohokk..ohokkk....adooo,,,,ndeq telang2 sakit batok ne,,tolang sakit,,otak sakit,,,selapuq-an sakit lamun wah toaq..ohokk..kohokk...(berjalan tertatih2 dan duduk) Tia : kakek..kakek,,,,,!! (berlari imut mendekati heder)

Heder : aroooo wahhh,,, .. ada apa cucu ku???? Tia :kakek...aku gag bisa boboqq....(merengek) ceritain aku cerita dong kek...

Heder : ohokk,,ohok.. itu masalah gampang cucuku,,,kakeq punya sangat banyak cerita sewaktu kakek masih muda dulu. Tia : ayooo kek..ayo....ceritakan....!!!

Heder : duduk yang manis dulu... Tia : baiklah kakek (duduk manis)

Heder : baiklah,,begini ceritanya...

Suatu hari di rumah tua milik kakek, saat itu ibu kakek sedang sakit parah.. Ibu :(berbaring) heder,,kau harus tegar, kau harus berjuang.,,,maaf ibu taq bisa menjaga mu nak...ibu harus pergi sekarang (meringis kesakitan)

Heder : tidak bu,,,ibu harus kuat,,aku taq bisa hidup tanpa ibu..hikkss...hiksss (menangis) Ibu : jaga dirimu buah hatiku.. (MATI)

Heder : iiiiiiiibbbbbbuuuuuuuuuu......!!!!! tidaakkkkk!!!!!! kenapa kau meninggalkan aku seorang diri....tidak ibu....aku tiadak siap...(menagis sambil berteriak) Galih : sabar...sabar... hikss...hikss....(menangis) kau harus kuat heder...

Tutup tirai
Beberapa bulan kemuadian,untuk memenuhi kebutuhan kakek, maka kakek harus bekerja banting tulang dan memutar otak agar dapat tetap bersekolah. Disuatu hari di sebuah taman dekat sekolah, sepulang kakek dan teman kakek sekolah, kakek menjajakan dagangan. (heder dan galih masuk ) heder : hufftt...panas banget ya galih?? (sambil mengipas2) galih : ia ni, mana dagangan belum laku lagi..(sambil ngaca) heder : jangan ngaca doang dong lih,,dagangan kita belum laku nih.. galih : adu....heder,,denger suara emas ku pasti mereka kemari dan beli kok... ohemm..ehem...(mempersiapkan untuk berteriak) jamuu...jamuuu....ayoo mass....jamu kuat...(berteriak lemah gemulai)\ : (berjalan masuk dengan cepat dan cemberut)

tia

endar : tia,,,tunggu...kenapa si.. kok tiba2 marah gini?? Tia : km tu,, nelfon gag pernah,,sms gag pernah...maunya apa si???

Endar : akuuu ggaaaagggg punya pulsaaaa... Tia : katanya km kaya....tapi masak beli pulsa gag bisa sihh??

Endar : aku tu bukan gag punya duit,,,tapi gag punya duit receh,,,aku kan belanjanya pake atm (mengeluarkan kartu atm yang banyak) Galih : (mendekati tia dan endar) eiiii ketimbang kalian berantem,,,lebih baik beli jamu ma gorengan aku,,,,di jamin yahuttt.....roosoo banget dehh... : ehhh...bencong...di mana2 lo jualan jamuuuu aja....gag di sekolah,,gag di luar... pengen gua siram pake jamu loo??

Tia

Heder : (mendekati gali) heii tia, jangan sewot gitu dong,, galih kan Cuma nawarin.. Galih : ia ni,,,temen2 sewot aja.... ahhh....coba deh minum jamu aku,,,mbak tia jadi tambah cantik dan mas endar jadi tambah berotot..hehehe endar : alahh.. omongan lo tu gag bisa di percaya,,,kalo emang bisa bikin berotot, lo aja yang jual gag berotot.. galih tia : oohh..jangan salah...liat niihhh (ngeliatin ototnya dengan gaya cewek) ; hahahhaaa.....itu di bilang otot???hahahahhaaa

heder : udahh...udahhh....jangan menghina aja dong... kami juga punya hati.. Endar : ehh anak gembel... kalian berani ngelawan kita?? kita gag level ma makanan murahan kayak gini (ngebanting semua dagangan ) Heder : ooii...jangan seenaknya gitu dong....ini dagangan kita.... (mau mukul endar) Galih : aduuu...aduu....pleaseeee......stop...stopp....(mengahalangi heder) udah dehh,,,jangan berantem...

Endar : lo..lo....(menunjuk satu2 heder dan galih) jaga jarak ama kita.. (endar dan tia pergi) Heder : kurang ajar tu mereka...km juga kenapa ngalangin aku????kan aku bisa hajar mereka... Galih ; aduu....gag baik berkelahi sama temen sendri ganteng... ayoo rapiin dagangan kita... (merapikan dagangan yang berserakan)

Heder : adooo.....aku capek begini terus,,,,kenapa sihh Tuhan itu tidak adil sama kita,,aku masih di bawah umur untuk merasakan seperti ini...

Galih

: hmmmm...(menghela nafas) Tuhan itu selalu adil heder,,coba lihat hikmah dari semua ini..km harus berjuang lebih giat... ya ganteng (memeluk lengan heder)

Heder : iya sihhh....km bener,,makasi ya.... (terdiam sambil memandangi botol jamu) akuuuu punnyaaa ideeeee......!!! Galih : (kaget) aduuuu ganteengggg jangan ngagetin aku ahh... ada apa sih???

Heder : begini....

Tutup tirai
Kakek dan teman kakek, galih mengadakan sebuah proyek jamu terbaru dengan inofasi baru,,,berulang kali kami mengalami kegagalan tapi kami terus mencoba hingga akhirnya kami menemukan obat langka dari jamu tadi. (memperagakan praktikum coca cola mentos tanpa bicara)

Tutup tirai
heder : Dan pada akhirnya kami mendapatkan penghargaan dari buah kerja keras kakek... kakek pun bertemu dengan ibu mentri kesehatan dan tentu saja di berikan hadiah. Hadiah yang di berikan itu, kakek jadikan sebagai modal usaha hingga berkembang menjadi seperti ini. Tia : ooohhhh....gtu toh kek....crita kakek waktu muda... pantesan kakek cekatan mimpin 89 perusahaan dan bisa beli pulau... ckckckckkckck akuuu mau kayak kakekk!!!!!(gaya anak kecil)

Heder : hohohohoho.... bisa saja cucuku,,, karena itulah kau harus rajin belajar,,jangan pernah malu akan dirimu,,semua manusia punya kekurangan dan kelebihan. Dan yang terpenting adalah tetap semangat dan terus berjuang walau bagaimanapun kesusahan menghadang kita...mengerti cucuku??? Tia : mengertiii kakeekkk.... oaaahhheeemmmm....

Heder : nahh...sudah malem....ayo tidur....besok mau sekolah kan?? Tia : iaa kakek....selamat tiduurr.....

Tutup tirai