Anda di halaman 1dari 18

Tugas Kelompok Mata Kuliah : Kimia Radiasi dan Unsur Runut Dosen : Suriani, S.Si., M.

Si

RADIOISOTOP UNTUK INDUSTRI

Disusun Oleh : FARADILLAH DWI ARHANY FITRIANI ICCI NURMAH MIHARDJA

JURUSAN KIMIA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN MAKASSAR 2012
KATA PENGANTAR Puji syukur penyusun haturkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik. Tak lupa pula penyusun ucapkan shalawat atas junjungan Nabiullah Muhammad SAW, nabi akhir jaman yang telah membimbing kita dan memberikan suri tauladan sehingga agama Allah dapat berdiri dengan tegak sampai detik ini. Makalah ini penyusun buat sebagai salah satu persyaratan melulusi mata kuliah Kimia Radiasi dan Unsur Runut di jurusan kimia pada Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar. Penyusun sadar tak ada gading yang tak retak maka demikian pula dengan penyusunan makalah ini, penyusun mengharapkan masukan dan kritikan dari pembaca sekalian guna peningkatan yang bersifat yang membangun. Demikianlah kata pengantar ini penyusun buat. Akhir kata penyusun ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu menyelesaikan makalah ini. Wallahul muwafieq ilaa aqwamith tharieq. Wassalamu alaikum Wr. Wb.

Samata, Maret 2012

Penyusun

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan Masalah C. Tujuan BAB II. PEMBAHASAN A. Pengertian Radioisotop B. Penggunaan Radioisotop dalam Bidang Industri C. Aplikasi Teknik Nuklir dalam Industri D. Penggunaan Radiasi untuk Deteksi Kebocoran Pipa BAB III. PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA

I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kita telah mengetahui bahwa atom terdiri atas inti atom dan elektron-elektron yang beredar mengitarinya. Reaksi kimia biasa (seperti reaksi pembakaran dan penggaraman), hanya menyangkut perubahan pada kulit atom, terutama elektron pada kulit terluar, sedangkan inti atom tidak berubah. Reaksi yang menyangkut perubahan pada inti disebut reaksi inti atau reaksi nuklir (nukleus=inti). Reaksi nuklir ada yang terjadi secara spontan ataupun buatan. Reaksi nuklir spontan terjadi pada inti-inti atom yang tidak stabil. Zat yang mengandung inti tidak stabil ini disebut zat radioaktif. Adapun reaksi nuklir tidak spontan dapat terjadi pada inti yang stabil maupun,inti yang tidak stabil. Reaksi nuklir disertai perubahan energi berupa radiasi dan kalor. Berbagai jenis reaksi nuklir disertai pembebasan kalor yang sangat dahsyat, lebih besar dan reaksi kimia biasa. Ternyata, banyak unsur yang secara alami bersifat radioaktif. Semua isotop yang bernomor atom di atas 83 bersifat radioaktif. Unsur yang bernomor atom 83 atau kurang mempunyai isotop yang stabil kecuali teknesium dan promesium. Isotop yang bersifat radioaktif disebut isotop radioaktif atau radioisotop, sedangkan isotop yang tidak radiaktif disebut isotop stabil. Dewasa ini, radioisotop dapat juga dibuat dari isotop stabil. Jadi disamping radioisotop alami juga ada radioisotop buatan. Penggunaan teknik radioisotop dewasa ini telah meluas dalam berbagai bidang, seperti : bidang kedokteran, bidang peternakan dan pertanian, bidang industri baja, bidang industri makanan, bidang hidrologi dan bidang sedimentologi. Aplikasi tersebut ditujukan untuk kesejahteraan manusia di berbagai bidang. Radioisotop yang sering digunakan dalam berbagai bidang kebutuhan manusia seperti bidang kesehatan, pertanian, hidrologi dan industri, pada umumnya tidak terdapat di alam karena kebanyakan umur paruhnya relatif pendek. Radioisotop dibuat di dalam suatu reaktor nuklir yang mempunyai kerapatan (fluks) neutron tinggi dengan mereaksikan antara inti atom tertentu dengan neutron. Selain itu, radioisotop dapat juga diproduksi

menggunakan akselerator melalui proses reaksi antara inti atom tertentu dengan suatu partikel, misalnya alpha, neutron, proton atau partikel lainnya. Berdasarkan dari latar belakang di atas, maka disusunlah makalah untuk mengetahui kegunaan radioisotop dalam bidang industri dan teknik yang digunakannya sehingga dapat bermanfaat dalam kegiatan manusia. B. Rumusan Masalah Rumusan masalah dari makalah ini, yaitu :
1. 2. 3.

Apakah yang dimaksud dengan radioisotop? Apakah kegunaan radioisotop dalam bidang industri? Bagaimanakah teknik aplikasi radioisotop dalam bidang industri?

C. Tujuan Tujuan dari makalah ini adalah untuk mengetahui kegunaan dan teknik aplikasi radioisotop dalam bidang industri.

II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Radioisotop Radioisotop adalah isotop dari zat radioaktif, dibuat dengan menggunakan reaksi inti dengan netron. Isotop suatu unsur, baik yang stabil maupun radioaktif memiliki sifat kimia yang sama. Radioisotop dapat digunakan sebagai perunut (untuk mengikuti unsur dalam suatu proses yang menyangkut senyawa atau sekelompok senyawa) dan sebagai sumber radiasi/sumber sinar. Penggunaan radioisotop sebagai perunut didasarkan pada ikatan bahwa isotop radioaktif mempunyai sifat kimia yang sama dengan isotop stabil. Radoisotop ditambahkan ke dalam suatu sistem untuk mempelajari sistem itu, baik sistem fisika, kimia maupun sistem biologi. Oleh karena radioisotop mempunyai sifat kimia yang sama seperti isotop stabilnya, maka radioisotop dapat digunakan untuk menandai suatu senyawa sehingga perpindahan perubahan senyawa itu dapat dipantau. Sedangkan penggunaan radioisotop sebagai sumber radiasi didasarkan pada kenyataan bahwa radiasi yang dihasilkan zat radioaktif dapat mempengaruhi materi maupun makhluk. Radiasi dapat digunakan untuk memberi efek fisis, efek kimia, maupun efek biologi. B. Kegunaan Radioisotop dalam Bidang Industri
1.

Pemeriksaan tanpa merusak Pemeriksaan tak merusak dalam menentukan kualitas suatu sistem dapat dilakukan

baik dengan metode teknik nuklir maupun non-nuklir. Radiasi berdaya tembus tinggi dapat dipakai untuk melakukan pemeriksaan bahan tanpa merusak bahan yang diperiksa (non destructive testing). Teknik pemeriksaan dengan radiasi ini disebut juga radiografi industri. Uji tak merusak ini biasanya memanfaatkan radiasi jenis foton berdaya tembus tinggi, baik berupa sinar gamma yang dipancarkan oleh radioisotop maupun sinar-X dari suatu pesawat. Sifat dari radiasi itu sendiri adalah sebagian diserap dan sebagian diteruskan oleh bahan yang diperiksa. Oleh sebab itu, radiasi akan mengalami pelemahan

di dalam bahan. Tingkat pelemahannya bergantung pada tebal bagian bahan yang menyerap radiasi. Prinsip dasar dalam uji tak merusak ini adalah bahwa radiasi akan menembus benda yang diperiksa, namun karena adanya cacat dalam bahan maka banyaknya radiasi yang diserap oleh bagian-bagian pada bahan tidak sama. Dengan memanfaatkan sifat interaksi antara radiasi foton dengan bahan seperti ini, maka radiasi dapat dimanfaatkan untuk memeriksa cacat yang ada di dalam bahan. Rongga maupun retak sekecil apapun dapat dideteksi dengan teknik radiografi ini. Apabila radiasi yang diteruskan dan keluar dari bahan ditangkap oleh film fotografi yang dipasang di belakang bahan tersebut, maka perbedaan intensitas radiasi akan menimbulkan kehitaman yang berbeda pada film, sehingga cacat dalam bahan yang diperiksa akan tergambar pada film. Dengan teknik ini dapat diketahui mutu sambungan las, kualitas logam cor dan juga keadaan dalam diri suatu sistem. Untuk mendapatkan ketelitian pemeriksaan yang lebih tinggi, maka teknik radiografi dapat dikombinasikan dengan teknik pemeriksaan lainnya karena tiap cacat pada benda menimbulkan gambar yang berlainan. Maka untuk membaca gambar pada film diperlukan pengalaman dan keahlian tersendiri, sehingga kemungkinan terjadinya salah interpretasi dapat dihindari atau dikurangi.

(Gambar contoh pengujian pada pipa)

2.

Untuk menentukan kehausan atau keroposan yang terjadi pada bagian pengelasan atau logam. Radioisotop digunakan untuk mendeteksi kebocoran pipa yang ditanam di dalam

tanah atau dalam beton dengan memasukannya ke dalam aliran pipa yang diperkirakan terjadi kebocoran pipa di dalamnya sehingga kebocoran dapat dideteksi tanpa penggalian tanah atau pembongkaran beton. Radiasi sinar gamma dapat digunakan untuk memeriksa cacat pada logam atau sambungan las, yaitu dengan meronsen bahan tersebut. Teknik ini berdasarkan sifat bahwa semakin tebal bahan yang dilalui radiasi, maka intensitas radiasi yang diteruskan makin berkurang, jadi dari gambar yang dibuat dapat terlihat apakah logam merata atau ada bagian-bagian yang berongga didalamnya. Pada bagian yang berongga itu film akan lebih hitam, Jika bagian pengelasan atau logam ini disinari dengan sinar gamma dan dibalik bahan itu diletakkan film foto maka pada bagian yang terdapat kehausan atau kekeroposan akan memberikan gambar yang tidak merata.
3.

Untuk mengetahui adanya cacat pada material. Pada bidang industri aplikasi baja perlu dianggap bahwa semua bahan selalu

mengandung cacat. Cacat dapat berupa cacat bawaan dan cacat yang terjadi akibat penanganan yang tidak benar. Cacat pada material merupakan sumber kegagalan dalam industri baja. Penyebab timbulnya cacat pada material meliputi desain yang tidak tepat, proses fabrikasi dan pengaruh lingkungan. Desain yang tidak tepat meliputi pemilihan bahan, metode pengerjaan, panas yang tidak tepat dan tidak dilakukannya uji mekanik. Proses fabrikasi meliputi keretakan karena penggerindaan, cacat proses fabrikasi dan cacat pengelasan. Kondisi operasi lingkungan meliputi korosi. Untuk mengetahui adanya cacat pada material maka digunakan suatu pengujian material tak merusak yang salah satunya adalah dengan metode radiografi sinar gamma. Teknik radiografi merupakan salah satu metode pengujian material tak-merusak yang selama ini sering digunakan oleh industri baja untuk menentukan jaminan kualitas dari produk yang dihasilkan. Teknik ini adalah pemeriksaan dengan menggunakan sumber

radiasi (sinar-x atau sinar gamma) sebagai media pemeriksa dan film sebagai perekam gambar yang dihasilkan. Radiasi melewati benda uji dan terjadi atenuasi dalam benda uji. Sinar yang akan diatenuasi tersebut akan direkam oleh film yang diletakkan pada bagian belakang dari benda uji. Setelah film tersebut diproses dalam kamar gelap maka film tersebut dapat dievaluasi. Bila terdapat cacat pada benda uji maka akan diamati pada film radiografi dengan melihat perbedaan kehitaman atau densitas. Pemilihan sumber radiasi berdasarkan pada ketebalan benda yang diperlukan karena daya tembus sinar gamma terhadap material berbeda. Pada sumber pemancar sinar gamma tergantung besar aktivitas sumber. Sedangkan pemilihan tipe film sangat mempengaruhi pemeriksaan kualitas material. Film digunakan untuk merekam gambar material yang diperiksa. Pemilihan tipe film yang benar akan menghasilkan kualitas hasil radiografi yang sangat baik. Pada umumnya kita mengenal dua macam jenis film, yaitu film cepat dan film lambat. Pada film cepat butir-butirannya besar, kekontrasan dan definisinya kurang baik. Sedangkan pada film lambat butir-butirannya kecil, kekontrasan dan definisinya lebih baik Penentuan jarak sumber ke film (SFD) juga mempengaruhi hasil kualitas film radiografi. Penghitungan SFD yang tidak benar mempengaruhi tingkat kehitaman atau density hasil film radiografi sehingga akan mempengaruhi tingkat sensitivitas atau tingkat ketelitian.
4.

Digunakan dalam pengujian kualitas las pada waktu pemasangan pipa minyak/gas serta instalasi kilang minyak. Teknik radiografi merupakan teknik yang sering dipakai terutama pada tahap-tahap

konstruksi. Pada sektor industri minyak bumi, teknik ini digunakan dalam pengujian kualitas las pada waktu pemasangan pipa minyak/gas serta instalasi kilang minyak. Selain bagianbagian konstruksi besi yang dianggap kritis, teknik ini digunakan juga pada uji kualitas las dari ketel uap tekanan tinggi serta uji terhadap kekerasan dan keretakan pada konstruksi beton. Radioisotop yang sering digunakan adalah kobal-60 (60Co). Dalam bidang industri, radioisotop digunakan juga sebagai perunut misalnya untuk menguji kebocoran cairan/gas dalam pipa serta membersihkan pipa, yang dapat dilakukan dengan menggunakan radioisotop iodoum-131 dalam bentuk senyawa CH3131l. Radioisotop

seng-65 (65Zn) dan fosfor-32 merupakan perunut yang sering digunakan dalam penentuan efisiensi proses industri, yang meliputi pengujian homogenitas pencampuran serta residence time distribution (RTD). Sedangkan untuk kalibrasi alat misalnya flow meter, menentukan volume bejana tak beraturan serta pengukuran tebal material, rapat jenis dan penangkal petir dapat digunakan radioisotop kobal-60, amerisium-241 (241Am) dan cesium-137 (137Cs). Kebocoran dan dinamika fluida di dalam pipa pengiriman gas maupun cairan dapat dideteksi menggunakan radioisotop. Zat yang sama atau memiliki sifat yang sama dengan zat yang dikirim diikutsertakan dalam pengiriman setelah ditandai dengan radioisotop. Keberadaan radioisotop di luar jalur menunjukkan terjadinya kebocoran. Keberadaan radioisotop ini dapat dicari jejaknya sambil bergerak dengan cepat, sehingga pipa transmisi minyak atau gas bumi dengan panjang ratusan bahkan ribuan km dapat dideteksi kebocorannya dalam waktu relatif singkat. Radioisotop dapat digunakan pula untuk menguji kebocoran tangki penyimpanan ataupun tangki reaksi. Pada pengujian ini biasanya digunakan radioisotop dari jenis gas mulia yang inert (sulit bereaksi).
5.

Mengontrol ketebalan bahan. Ketebalan produk yang berupa lembaran, seperti kertas film atau lempeng logam

dapat dikontrol dengan radiasi. Prinsipnya sama seperti diatas, bahwa intensitas radiasi yang diteruskan bergantung pada ketebalan bahan yang dilalui. Detektor radiasi dihubungkan dengan alat penekan. Jika lembaran menjadi lebih tebal, maka intensitas radiasi yang diterima detektor akan berkurang dan mekanisme alat akan mengatur penekanan lebih kuat sehingga ketebalan dapat dipertahankan.
6.

Pengawetan bahan. Radiasi juga telah banyak digunakan untuk mengawetkan bahan seperti kayu,

barang-barang seni dan lainlain. Radiasi juga dapat meningkatkan mutu tekstil karena inengubah struktur serat sehingga lebih kuat atau lebih baik mutu penyerapan warnanya. Berbagai jenis makanan juga dapat diawetkan dengan dosis yang aman sehingga dapat disimpan lebih lama.

C.

Aplikasi Teknik Nuklir dalam Industri

Dalam bidang industri, aplikasi teknik-teknik yang dapat digunakan yaitu :


1. 2. 3. 4.

Teknik radiografi Teknik gauging Teknik perunut atau teknik tracing Teknik analisis aktivasi neutron

1. Teknik radiografi Teknik radiografi merupakan teknik yang sering dipakai terutama pada tahap-tahap konstruksi. Pada sektor industri minyak bumi, teknik ini digunakan dalam pengujian kualitas las pada waktu pemasangan pipa minyak/gas serta instalasi kilang minyak. Selain bagian-bagian konstruksi besi yang dianggap kritis, teknik ini digunakan juga pada uji kualitas las dari ketel uap tekanan tinggi serta uji terhadap kekerasan dan keretakan pada konstruksi beton. Radioisotop yang sering digunakan adalah kobal-60 (60Co). Dalam bidang industri, radioisotop digunakan juga sebagai perunut misalnya untuk menguji kebocoran cairan/gas dalam pipa serta membersihkan pipa, yang dapat dilakukan dengan menggunakan radioisotop iodoum-131 dalam bentuk senyawa CH3. Aplikasi teknologi nuklir dalam bidang industri radiografi sebenarnya hampir mirip dengan pemakaian pesawat sinar-X pada bidang kedokteran, yaitu melihat keadaan tubuh manusia dengan cara difoto dengan sinar-X. Sedangkan dalam teknik radiografi yang difoto adalah benda atau obyek yang akan dilihat keadaan bagian dalamnya.
a. Instrumen radiografi

Sumber radiasi dalam teknik radiografi pada umumnya adalah :


1) Sumber radiasi sinar-X 2) Sumber radiasi sinar gamma

3) Sumber radiasi neutron 4) Sumber Sinar-X

Berdasarkan energi dan intensitasnya, kualitas sinar-X dapat dibagi menjadi sinar-X yang kuat dan sinar-X yang lemah. Sifat Sinar X terbagi menjadi :
1. 2. 3. 4.

Sinar-X tak bermuatan dan tak bermassa. Sinar-X termasuk gelombang elektromagnetik yang tak tampak. Sinar-X bergerak lurus, berkecepatan tinggi mendekati kecepatan cahaya. Sinar-X tidak dapat dibelokkan oleh prisma maupun oleh lensa, akan tetapi bisa didefraksi oleh kristal. Sinar-X, walaupun tak bermuatan, tetapi dapat mengionisasikan medium yang dikenainya sehingga dapat merusak sel-sel manusia. Sinar-X dapat menembus bahan. Sinar-X bersifat polikromatis dengan spektrum yang sinambung (continue). Teknik radiografi sebagai salah satu manfaat radioisotop dalam bidang industri,

5.

6. 7.

b. Kelebihan teknik radiografi untuk industri

yaitu :
1. 2. 3.

Peralatan mudah dibawa ke lapangan. Pengoperasiannya tanpa menggunakan listrik. Biaya perawatan alat-alat relatif rendah, terlebih lagi bila sumber radiasi yang digunakan berumur paro panjang. Modal awal untuk pembelian peralatan relatif rendah. 2. Teknik gauging Teknik gauging adalah teknik pengukuran dengan menggunakan radioisotop. Teknik pengukuran Gauging ada 3:
a. thickness gauging, b. level gauging c. density gauging

4.

Cara transmisi

I=Ioe-X
X Io = Intensitas awal I = Intensitas akhir = koefisien atenuasi bahan x = Tebal bahan Pemakaian teknik hamburan balik dipakai pada,
a. Cara hamburan balik radiasi neutron. b. Cara hamburan balik fluorescensi sinar-X (XRF). c. Cara hamburan balik radiasi sinar-X dan radiasi Gamma. d. Cara hamburan balik radiasi Beta().

3.Teknik perunut Teknik perunut dapat dipakai untuk mempelajari mekanisme berbagai reaksi kimia. Misalnya pada reaksi esterifikasi. Dengan oksigen-18 dapat diikuti reaksi antara asam karboksilat dan alkohol. Dari analisis spektroskopi massa, reaksi esterifikasi yang terjadi dapat ditulis seperti berikut. (isotop oksigen-18 diberi warna). Hasil analisis ini menunjukkan bahwa molekul air tidak mengandung oksigen-18. Adapun jika O-18 berada dalam alkohol maka reaksi yang terjadi seperti berikut. 4.Teknik Analisis Aktivasi Neutron (AAN) Analisis aktivasi neutron dapat digunakan untuk menentukan unsur kelumit dalam cuplikan yang berupa padatan. Misal untuk menentukan logam berat (Cd) dalam sampel ikat laut. Sampel diiradiasi dengan neutron dalam reaktor sehingga menjadi radioaktif. Salah satu radiasi yang dipancarkan adalah sinar gamma . Selanjutnya sampel dicacah dengan spektrometer gamma untuk menentukan aktivitas dari unsur yang akan ditentukan. 5. Pig Detektor Pig detektor adalah alat perekam kebocoran pipa bawah tanah yang menggunakan metoda tracer radioisotop, alat ini dilengkapi sebuah komputer yang dapat menentukan posisi-posisi kebocoran pipa, mudah dalam penggunaannya cukup dimasukan ke dalam

pipa dibantu oleh pergerakan cairan atau gas yang mengalir dalam pipa dengan kecepatan aliran tertentu. Apabila terjadi kebocoran pada pipa tersebut, maka radioisotop akan masuk mengikuti arah bocoran. Pada pengujian ini biasanya digunakan radioisotop dari jenis gas mulia yang inert (sulit bereaksi) misalnya Xenon-133 (Xe-133) atau Argon-41 (Ar-41), agar tidak mempengaruhi zat atau proses kimia yang terjadi di dalamnya. Di Pusat Radioisotop BATAN telah berhasil dibuat Argon-41 untuk perunut gas, Brom-82 dalam bentuk KBr untuk perunut cairan berbasis air dan brom-82 dalam bentuk dibromo benzena untuk perunut cairan organik. a. Kelebihan Sistem ini memudahkan dan mengurangi biaya pembongkaran dan perbaikan pipa sehingga untuk memprediksi posisi pipa yang bocor tidak harus membongkar seluruh pipa. Cepat, tepat, karena tidak ada kontak langsung dengan manusia maka efek negative terhadap manusia sangat kecil.

D. Bahaya Radiasi Radioaktivitas Kata radiasi dikalangan masyarakat awam masih terasa asing. Jika mendengar kata radiasi mereka langsung menyimpulkan bahwa radiasi itu berbahaya. Pernyataan tersebut kurang tepat karena dari hasil penelitian radiasi radioaktivitas dapat bersifat membahayakan dan menguntungkan. Bahaya radiasi radioaktivitas dibedakan menjadi 2 macam yaitu bahaya radiasi eksternal dan bahaya internal.

a.

Bahaya Radiasi Eksternal Bahaya radisi eksternal berasal dari sumber radiasi yang terletak diluar tubuh manusia, tetapi walaupun berada di luar tubuh manusia tetap dapat berbahaya jika sampai masuk ke dalam tubuh manusia. Bahaya radiasi eksternal dapat menyebabkan kerusakan kulit, rusaknya jaringan otak, leukemia bahkan kanker.

b.

Bahaya Radiasi Internal Bahaya radiasi internal berasal dari radiasi luar tetapi ikut masuk ke dalam tubuh manusia karena termakan, terminum, terhirup atau menempel (kontaminasi dengan material radioaktif). Dalam hal ini kaitannya dengan deteksi kebocoran pipa yaitu kemungkinan terjadinya kontaminasi dengan cairan atau gas. III. PENUTUP

A. Kesimpulan Kesimpulan dari makalah ini, yaitu :


1. Radioisotop adalah isotop dari zat radioaktif dibuat dengan menggunakan reaksi

inti dengan neutron. Isotop suatu unsur, baik yang stabil maupun radioaktif memiliki sifat kimia yang sama.
2. Kegunaan radioisotop dalam bidang industri, diantaranya adalah : pemeriksaan

tanpa merusak, untuk menentukan kekeroposa yang terjadi pada bagian pengelasan atau logam, untuk mengetahui adanya cacat pada material, digunakan dalam pengujian kualitas las pada waktu pemasangan pipa minyak/gas serta instalasi kilang minyak, mengontrol ketebalan bahan serta pengawet bahan.
3. Beberapa teknik-teknik radioisotop dalam bidang industri adalah radiografi, teknik

gauging dan penggunaan pig detektor. Teknik-teknik ini digunakan untuk mendeteksi kebocoran gas, sebagai perunut, pengukuran serta kebocoran pipa dimana hasil yang diperoleh bergantung pada instrument yang digunakan. B. Saran

Radioisotop sangat efektif digunakan dalam bidang industri, pemakaiannya lebih efisien daripada dilakukan pemeriksaan manual. Namun sebaiknya penggunaan radioisotop dalam bidang industri dilakukan dalam pengawasan yang ketat sebab dapat menimbulkan dampak yang berbahaya bagi pekerja yang menimbulkan.

DAFTAR PUSTAKA 2011. http://www.warintek.ristek.go.id/nuklir/radioisotop.pdf 2011.http://www.batan.go.id/ptkmr/Alara/BulAlara%20Vol%203_1%20Ags %2099/BAlara1999_03108_029.pdf 2010.http://www.infonuklir.com/readmore/read/iptek_nuklir/teknik_nuklir_dibidang_indu stri/16et7w-1/Radiografi%20Industri 2011. http://beritaiptek.istecs.org/mencari-jejak-menggunakan-radioisotop 2009.http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3763/1/biostatistikabdul%20jalil.pdf