Anda di halaman 1dari 19

TEOREMA DASAR KALKULUS UNTUK INTEGRAL

Disini kita akan menyelidiki hubungan antara turunan dan integral. Sepanjang yang kami ketahui, ada dua teorema yang berkaitan dengan masalah ini: yang pertama yaitu dengan mengintegralkan sebuah turunan, dan yang lainnya dengan menurunkan suatu integral. Teorema ini, biasa disebut Teorema Fundamental Kalkulus. Pada makalah ini akan dibahas Teorema Dasar Kalkulus Bentuk Pertama, Bentuk Kedua, dan Kriteria Integral Lebesgue. A. Teorema Dasar (Bentuk Pertama) Bentuk pertama dari Teorema Fundamental memberikan sebuah dasar teoritis untuk metode penghitungan suatu integral, dimana pembaca telah mempelajari dalam kalkulus. Hal ini menyatakan bahwa jika suatu fungsi anggota dari , - , maka integral adalah turunan dari suatu fungsi F, dan jika dapat dihitung dengan cara menunjukkan nilai F ( ) ( ) untuk semua , -

:= F (b) F (a) . Suatu fungsi F sedemikian sehingga disebut antiturunan atau primitive dari pada ,

-. Jadi, jika

memiliki suatu antiturunan,

itu adalah suatu persoalan yang sederhana untuk menghitung integral. Dalam prakteknya, akan lebih mudah untuk memberikan berapa nilai c dimana ( ) tidak berada di , atau dimana itu tidak sama dengan persamaan ( ). Itu diluar

ketentuan bahwa kita dapat mengizinkan suatu bilangan terbatas seperti hal yang khusus. 7.3.1 Teorema Dasar Kalkulus (Bentuk Pertama) Misalkan terdapat sebuah himpunan berhingga E di , - dan fungsi , memenuhi:

(a) (b) (c) Maka diperoleh ( ) ( ) ,

, ,

(1) Bukti.

( )

( ) * +. Secara umum dapat

Kita akan membuktikan teorema ini, dimana E

diperoleh dengan mengubah interval ke dalam gabungan dari suatu interval bilangan terbatas. Diberikan , karena , - diasumsikan ada , maka | sedemikian sehingga jika

adalah suatu tag partisi dengan | ( )

(2) Dimana titik di atas ( *(, ) )+ ( )(

menunjukkan bahwa tag telah dipilih untuk setiap sub interval. dan ), merupakan jumlah Riemann dari fungsi adalah , pada , , -

Jika subinterval dalam Rata-Rata 6.2.4 untuk sehingga ( )

- , maka dengan menggunakan Teorema Nilai - menyatakan bahwa ada ( ) sedemikian

( ) ( ( ) ( )

) ( )(

untuk i = 1, , n. )

Teorema Nilai Rata-Rata 6.2.4

Jika kita menambahkan bentuk ini, dilihat dari jumlah dan bukti yang ada bahwa ( ) ( ), maka kita peroleh

( )

( )

( ( )

(
2

))

( )(

Sekarang, misalkan Jika kita substitusi ( )

*(, ( )

)+

, jadi jumlah pada persamaan kanan (

).

) pada persamaan (2), dapat disimpulkan bahwa

| ( ) Namun, karena persamaan (1) berlaku. Keterangan

( )

berubah-ubah, maka kita dapat mengambil kesimpulan bahwa

Jika suatu F terdiferensial pada setiap interval dari ,

- maka (dengan

Teorema 6.1.2) hipotesis (a) secara otomatis memenuhi. Jika f tidak terdefinisi untuk beberapa titik interval dari , , kita mengambil ( ) . Namun jika F terdiferensial pada setiap

-, kondisi (c) tidak secara otomatis memenuhi, karena ada fungsi F

sedemikian sehingga F bukan terintegral secara Riemann. (Lihat contoh 7.3.2(e).) Teorema 6.1.2 Jika mempunyai sebuah turunan di , maka f kontinu di c.

7.3.2 Contoh (a) Jika ( ) Selanjutnya, Fundamental (dengan (b) Jika , (dengan ( ) untuk semua , -, maka , ( ) untuk semua , -.

adalah kontinu di

-. Oleh karena itu, Teorema

) menyatakan bahwa ( ) , ( ) - , maka ( ( ) ). ( ) untuk semua

-; begitupula G kontinu pada , ) menyatakan bahwa

-. Oleh karena itu Teori Fundamental

(c) Jika ( )

( )

| | (

-, maka

( )

) dan

-. Mengingat defenisi dari fungsi signum (pada ( ) ( ) untuk semua , , * +.

4.1.10(b)), kita dapatkan

Karena fungsi signum adalah fungsi tangga, maka itu anggota dari

-. Oleh

karena itu Teorema Fundamental (dengan E = {0}) menyatakan bahwa ( ) ( ) ( ) .

Fungsi Signum didefinisikan sebagai ( ) {

(d) Jika ( )

( )

untuk ( ,

-,

maka

kontinu

pada

dan

-. Oleh sebab itu

tidak dibatasi pada (0,b],

maka itu bukan anggota di

- tidak peduli bagaimana kita mendefinisikan h(0).

Oleh karena itu, Teorema Fundamental 7.3.1 tidak berlaku. (e) Misalkan ( ) ( ) ( - dan misalkan ( ) . Itu

mengikuti Aturan Produk 6.1.3(c) dan Aturan Rantai 6.1.6, bahwa ( ) , untuk ( -

Aturan Produk 6.1.3 (c) Fungsi f g terdiferensialkan di c dan ( Aturan Rantai 6.1.6 )( ) ( ) ( ) ( ) , ( ) adalah

Diberikan I, J interval di dan

fungsi sedemikian sehingga ( )

. Jika f terdiferensialkan di c dan jika terdiferensialkan di c dan ( )

g terdiferensialkan di f (c) , maka fungsi komposit ( )( ) ( ( ))

Turunan K pada x = 0, diperoleh dengan menggunakan defenisi dari turunan. Diperoleh ( ) ( ) ( ) . / . /

Sehingga turunan K dari K ada untuk

-. Jadi K kontinu dan terdiferensial

pada [0,1]. Karena itu dapat dilihat bahwa fungsi K tidak terbatas pada [0,1] sehingga bukan bagian/anggota , - dan Teorema Fundamental 7.3.1 tidak berlaku untuk K.

B. Teorema Dasar (Bentuk kedua) Sekarang dengan Teorema Dasar (Bentuk kedua) kita ingin membedakan integral yang melibatkan batas atas variabelnya. 7.3.3 Defenisi Jika (3) , ( ) - maka fungsi yang didefenisikan sebagai untuk , -,

ini disebut integral tak tentu dari f dengan nilai awal a. (Kadang nilai selain a dapat pula digunakan sebagai nilai awal) Exercise 7.3.6 Jika , , - dan jika , -, fungsi yang didefenisikan oleh ( )

- dikatakan Integral tak tentu dari f dengan nilai awal c. Tentukan hubungan antara Fa

dan Fc ! Dengan menggunakan teorema Aditivitas 7.2.8 ( ) dan ( ) maka ( ) sehingga ( ) ( ) ( ) , , -

Kita akan menunjukkan bahwa jika Lipshictz maka F kontinu pada [a,b] Defenisi Fungsi Lipschitz . Misalkan dan

- maka integral tak tentu F memenuhi kondisi

. Jika terdapat konstanta K > 0 sedemikian hingga | ( ) ( )| | |

untuk setiap

, maka f dikatakan fungsi Lipschitz

Teorema 7.3.4 Integral tak tentu F yang didefenisikan (3) adalah kontinu pada [a,b]. Faktanya | jika | ( )| , , | ( ) ( )| |

Bukti : Dari teorema Aditivitas 7.2.8 Misalkan f: [a,b] dan misalkan ( ) . Maka , - jika dan hanya jika f

terbatas pada [a,c] dan [c,b] yang merupakan integral Riemann. Pada kasus ini

menyatakan jika

, maka

( ) Sehingga diperoleh

( )

( )

( )

sekarang jika

( )

untuk semua

-, maka

Teorema 7.1.4 (c) Misalkan f dan g adalah di dalam Jika ( ) ( ) untuk semua , , -, maka

Dari Teorema 7.1.4 (c) di atas diperoleh:

( )

( menyatakan bahwa ( sehingga diperoleh | ( ) Terbukti, ( )| ) )

( ) ( )

( )

| |

Selanjutnya kita akan menunjukkan integral tak tentu F adalah terdiferensial pada sembarang titik dimana f kontinu.

7.3.5 Teorema dasar Kalkulus (bentuk kedua). Misalkan titik dan , ( )

- dan f kontinu pada

-. Maka integral tak tentu yang didefenisikan dari (3), adalah terdiferensial di c ( ),

Bukti . Kita akan mengandaikan f kontinu pada c, diberikan maka (4) Ambil h yang memenuhi ( )

) dan mengingat turuan dari kanan F pada c. Karena sedemikian hingga jika ,

( )

( )

. Teorema Aditivitas 7.2.8 menunjukkan bahwa f adalah

terintegralkan pada interval [a,c], [a,c+h] dan [c,c+h] dan

( )

( ( )

( ( )

( ( )

)|

( ( )

)|

)( ( )

( ( )

)( ( )

( ( )

( ( )

( ( )

Sekarang pada interval [c,c+h] fungsi f memenuhi pertidaksamaan (4), sehingga (dari teorema 7.1.4.(c)) kita peroleh

( ( )

( )

( ( )

Jika kita membaginya dengan h > 0 dan mengurangkannya dengan f(c), kita peroleh | ( ) ( ) ( )|

tetapi,

berubah ubah, kita simpulkan limit kanan diberikan oleh ( ) ( ) ( )

dengan cara sama dibuktikan untuk limit kirinya juga sama dengan f(c) dimana sehingga pernyataan terpenuhi.

-,

Teorema 7.3.6 Jika f kontinu pada [a,b] maka integral tak tentu F, yang didefiniskan oleh (3) adalah terdiferensial di [a,b] dan F(x)=f(x) untuk semua , -.

Teorema 7.3.6 dapat diringkas: Jika f kontinu pada [a, b], maka integral tak tentu dari f adalah anti turunannya. Kita akan meninjau bahwa, secara umum, integral tak tentu tidak harus menjadi antiturunan (baik karena turunan dari integral tak tentu tidak ada atau tidak sama f(x) Contoh : Jika ( ) ( ) pada [-1,1], maka , - dan integral tak tentu ( ) | |

dengan nilai awal -1. Tetapi, F(0) tidak ada, F bukan anti turunan dari f pada [-1,1] Teorema Substitusi 7.3.8 Misalkan , - dan misalkan memiliki turunan di J. Jika ( ) maka
( )

adalah

kontinu pada interval I yang terdapat pada

( ) Hipotesis bahwa f dan

( ( ))

( )

( )

( )

adalah kontinu yang membatasi, tetapi digunakan untuk memastikan

adanya integral Riemann pada sisi kiri (5) Bukti : Misalkan F(x) adalah primitive (anti turunan) dari f(x) dan merupakan primitive dari ( ( )) ( ) maka ( ( ))

( ). dengan menggunakan aturan rantai kita peroleh


9

( ( ( ))) sehingga
( )

( ( ))

( )

( ( ))

( )

( )

( )

( )

( ( ))

( ( ))

( )

Contoh 7.3.9 a. Anggap ( )


. Disini kita subtitusikan

( )

untuk

- sehingga

adalah kontinu pada [1,4]. Jika kita misalkan f(x)=2sin x, maka integrandnya ) |

memiliki bentuk ( b. Anggap integral

dan teorema 7.3.8 menyatakan bahwa persamaan integral ( . Karena ( ) ) tidak memiliki turunan kontinu pada

[0,4] , teorema Subtitusi 7.3.8 tidak dapat digunakan, paling tidak pada subtitusi ini.

10

Exercise 7.3.18 (b) Gunakan teorema Subtitusi untuk menyelesaikan integral ( ) subtitusikan ( ) ( ) ( , ) ( ) adalah kontinu pada ( ) sebagai batas

- sehingga dan ( )

[1,3]. Dengan memisalkan bawah dan atas

, diperoleh

)(

dengan menggunakan Integral Fungsi Rasional

)(

dengan A= -1/2 dan B=1/2, sehingga

( [

)(

) ]

) [

) ]

( ) ) )

) (

, ( ( (

)-| ) ) ( ) ( ( ) ) ( )

( (

Exercise 7.3.19 Jelaskan mengapa Teorema 7.3.8 dan atau exercise 7.3.17 tidak dapat digunakan untuk menyelesaikan integral berikut ( ) ( ) ( )

pada (a) dan (c),

( ) tidak mempunyai turunan yang kontinu pada [0,4], dimana

yang hanya kontinu pada (0,4] sehingga teorema 7.3.8 tidak dapat digunakan.
11

C. Kriteria Integral Lebesgues Sekarang kita akan menyajikan sebuah pernyataan dari teorema Definitif Henri Lebesgue (1875-1941) yang memberikan syarat perlu dan cukup untuk fungsi yang

terintegral Riemann dan memberikan beberapa aplikasi dari teorema ini. Defenisi 7.3.10 a. Himpunan himpunan *( ( ) dikatakan himpunan null set jika untuk setiap )+ dari interval buka sedemikian hingga ( ( ) , kita dapat mengatakan bahwa Q(x) ), jika terdapat berhingga

b. Jika Q(x) merupakan pernyataan tentang titik

dapat diperoleh hampir setiap anggota pada I (atau untuk hampir setiap terdapat suatu himpunan null set

sedemikian hingga Q(x) berlaku untuk semua

. Pada kasus ini kita dapat menuliskannya ( ) Hal ini menunjukkan bahwa sembarang subset dari suatu himpunan null set adalah himpunan null set juga, dan itu adalah dengan mudah untuk memeriksa bahwa Union (Gabungan) dari dua himpunan null set adalah himpunan null set.
Contoh 7.3.11 Bilangan rasional Diketahui { { * pada , - adalah himpunan null set +. Diberikan . Perhatikan bahwa interval terbuka

} yang memuat r1 dengan panjang } yang memuat dan memiliki panjang

, begitu pula terdapat interval buka . Secara umum, interval terbuka

12

Terdapat titik titik

dan memiliki panjang

. Oleh karena itu, ( )

dari interval terbuka dari setiap karena berubah ubah,

: selain itu jumlah dari panjang adalah

adalah himpunan null set. Argumen yang diberikan hanya dapat dimodifikasi untuk menunjukkan bahwa setiap himpunan yang dapat dihitung adalah himpunan null set. Namun, dapat pula ditunjukkan bahwa ada himpunan null set yang tidak dapat dihitung di , sebagai contoh himpunan Cantor. Sekarang kita akan menyatakan kriteria integritas Lebesgue. Yang akan menegaskan bahwa himpunan yang terbatas pada sebuah interval dapat diintegralkan secara integral Riemann jika dan hanya jika titik-titik diskontinunya membentuk himpunan null set. 7.3.12 Kriteria keintegralan Lebesgue. Sebuah himpunan terbatas , dapat

diintegralkan secara integral Riemann jika dan hanya jika fungsi tersebut kontinu di hampir semua titik pada , -. , terdapat partisi sedemikian sehingga jika , , maka merupakan partisi adalah himpunan terbatas. Maka poin-poin berikut saling ekuivalen :

Bukti. Misalkan a) ,

b) Untuk setiap

bertanda yang mempunyai subinterval yang sama (1) c) | ( ) ( )| terdapat sebuah partisi * ( ) )( ) + dan

Untuk setiap sehingga jika (2) (

* + * ( )

*, + maka

-+

sedemikian

Jawab. (a) (b) diberikan , misalkan seperti dalam kriteria cauchy 7.2.1 dan misalkan . Maka jika adalah

sebarang partisi dengan

adalah sebarang partisi bertanda dengan

13

subinterval yang sama terpenuhi. (b) (c) diberikan misalkan

, maka

dan

. Sehingga kondisi (1)

* +

adalah partisi pada (b) dan misalkan adalah infimum dan

dan

seperti pernyataan di (c). Karena terdapat titik dan di dengan Dan Maka diperoleh

adalah suprimum, maka

Jika kita mengalikan pertidaksamaan ini dengan

dan menjumlahkannya, diperoleh

Misalkan memiliki subinterval yang sama

sehingga

partisi

bertanda

ini

. Dan juga, jumlah. sisi kanan sama dengan

Sehingga dari bentuk (1), kondisi (2) terpenuhi. (c) (a) didefinisikan fungsi tangga Dan Dan , -. Karena dan untuk dan , pada , untuk maka - oleh , untuk

adalah fungsi tangga, maka keduanya dapat diintegralkan secara integral

Riemann dan

14

Oleh karena itu,

Jika kita gunakan (2),maka diperoleh

Karena

dapat dipilih sebarang, maka Teorema Squeeze mengakibatkan

-.

7.3.13 contoh. (a) Fungsi tangga g pada contoh dalam contoh 7.1.3(b) ( ( ) ( ) , ) kontinu di setiap titik kecuali terintegralkan secara Riemann. .

Sehingga berdasarkan dari kriteria integrasi Lebesgue yang

Faktanya, karena setiap fungsi tangga memiliki himpunan berhingga titik-titik tak kontinu, maka setiap fungsi tangga padan [a,b] terintegralkan secara Riemann. (b) dari teorema 5.5.4 bahwa setiap himpunan titik-titik diskontinu dari fungsi monoton dapat dihitung, kita menyimpulkan bahwa : setiap himpunan monoton pada , secara Riemann. ( ) { ( ) ( ) - dapat diintegralkan

(c) Fungsi G seperti pada contoh 7.1.3 (e) ,

- )diskontinu tepat pada titik-titik di 15

}. Karena fungsi ini

adalah himpunan yang dapat dihitung, maka fungsi tersebut adalah himpunan null set dan kriteria Lebesgue mengakibatkan G dapat diintegralkan secara Riemann. (d) fungsi Dirichlet yang ditunjukkan oleh contoh 7.2.2 (b) tidak dapat diintegralkan secara Riemann. Catat bahwa fungsi ini diskontinu di setiap titik pada , tersebut bukanlah himpunan null set di , (e) Misalkan , -. Karena dapat ditunjukkan bahwa fungsi

-, kriteria Lebesgue juga menyimpulkan hal yang sama.

adalah fungsi Thomae, didefinisikan pada contoh 5.1.6(h) dan 7.1.6.

Pada contoh 5.1.6(h), terlihat bahwa h kontinu pada setiap bilangan irrasional dan diskontinu pada setiap bilangan rasional di , -. Dari contoh 7.3.11, fungsi tersebut diskontinu pada himpunan null

set, sehingga kriteria Lebesgue mengakibatkan fungsi Thomae terintegralkan secara Riemann pada , -, seperti yang kita lihat pada contoh 7.1.6.

Kita sekarang memperoleh sebuah hasil yang membolehkan kita untuk membuat kombinasi lain dari fungsi terintegral Riemann. 7.3.14 Teorema komposisi Misalkan Dan misalkan Bukti. Jika , , - dengan elemen , -.

kontinu. Maka komposisi , -, dan

kontinu di sebuah titik

juga kontinu di . Karena himpunan D dari dimana adalah himpunan titik

titik-titik diskontinu titik diskontinu juga berada di , -.

adalah himpunan null set, himpunan

yang juga merupakan himpunan null set. Oleh karena itu komposisi

7.3.15 Akibat. Misalkan

- maka nilai absolut | | berada di

- dan

Dimana | ( )|

untuk semua

-.

Bukti. Kita telah melihat pada teorema 7.1.5

16

bahwa jika f terintegralkan, maka terdapat M sedemikian sehingga | ( )| , -. Misalkan

untuk semua

Maka teorema komposisi mengakibatkan berasal dari fakta bahwa | ( )| | ( )| . dan , ) dan berada di , -, maka hasil kali

Pertidaksamaan pertama | ( )| dan 7.1.4(c), dan pertidaksamaan kedua berasal dari

7.3.16 Teorema Hasil kali. Jika Bukti. Jika ( ) , untuk

berada di

, -.

-, dari teorema komposisi, berada di ,

berada di

Dengan cara yang sama, ( perkalian sebagai

- tetapi, karena kita dapat menuliskan

Maka

-.

D. Integral dengan Partisi Kita akan menutup bab ini dengan sebuah bentuk umum integrasi dengan partisi pada integral Riemann, dan Teorema sisa Taylor. Teorema 7.3.17 Misalkan berada (7) , -. Maka dan terdiferensialkan di , -, dan misalkan dan

Bukti. Dari teorema 6.1.3 (c), turunan ( ( Karena kontinu dan ) ,

) ada di ,

-, dan

berada di

-, Teorema hasil kali 7.3.16 mengakibatkan

dan

terintegralkan. Teorema Fundamental 7.3.1 mengakibatkan 17

Sehingga (7) terpenuhi. Yang khusus, tapi sangat berguna, contoh dari teorema ini adalah jika dan merupakan integral tak wajar ( ) dan ( )
( ) ( )

dan

kontinu di ,

- dan

. - dan
( )

Teorema 7.3.18 Sisa Taylor misalkan (8) Dimana sisanya berbentuk (9)

ada di ,

-. Maka

Bukti. Gunakan integrasi dengan partisi pada persamaan (9), dengan ( ) , sehingga ( ) ( )(
)

( )

( ) dan

( )

) untuk mendapatkan

Jika kita melanjutkan integral ini dengan integrasi partisi maka kita akan mendapatkan (8).

18

DAFTAR PUSTAKA

Bartle, Robert Gardner. 1927. Introduction to Real Analysis. John Wiley & Sons, Inc. USA. http://www.fperri.net/teaching/notes/lecture_notes_897.pdf

19